Anda di halaman 1dari 17

MUKOADHESIF

Kelompok VII
• Annisa Intania Rusti (1701004)
• Indah Marhani (1701018)
• Nia Daiatul Isroq (1701028)
• Tabah Solihin (1701040)
• Tina Sari Bulan (1901124)

DOSEN PEMBIMBING:
Dr. Gressy Novita,M.Farm,Apt
Sejarah
 Formulasi sistem penghantaran obat mucoadhesif mulai
diperkenalkan pada tahun 1947 ketika gom
tragacanth dan
serbuk adhesif dental yang mengandung penisilin
untuk
aplikasi kedokteran gigi.
 Tahun 1950, Orahesif dan Orabase sebagai
mukoadhseif
untuk jaringan oral.
 Awal tahun 1980-an, dilakukan penelitian dan
pengembangan sediaan mukoadhesif secara terarah
MUKOSA
Mukosa adalah permukaan lembab yang melapisi berbagai dinding
rongga tubuh seperti saluran pencernaan dan pernapasan. Mukosa
terdiri dari lapisan epitelia yang permukaannya selalu lembab
karena adanya mukus, yaitu suatu cairan viskoelastis yang
disekresikan oleh sel-sel goblet. Ketebalan dari lapisan mukus
bervariasi di setiap permukaan mukosa, dari 50-450 μm pada
lambung hingga kurang dari 1 μm pada rongga mulut. Fungsi
utama mukus adalah sebagai pelindung dan pelincir pada epitelia
(Smart, 2005; Zate, et al, 2010).
Gugus sulfat dan asam sialat
pada rantai karbohidrat molekul
glikoprotein mukus membuat
Musin merupakan glikoprotein mukus bersifat polielektrolit
dengan bobot molekul tinggi (2- anionik pada pH netral.
14 x 106 g/mol) yang tersusun
Komponen utama mukus: air atas rantai protein dengan unit-
(>95%), musin,lipid, dan unit oligosakarida dari lima jenis
garam- garam anorganik. monosakarida, yaitu L-Fukosa,
N-Asetilglukosamin, D-
Galaktosa, N-
Asetilgalaktosamin, dan asam
sialat.
Pelekatan sistem mukoadhesif pada mukosa terjadi melalui tiga tahap, yaitu
(Junginger, Verhoef, & Thanou, 2007):

01 Pembasahan dan pengembangan


polimer sehingga terjadi kontak
03 Pembentukan ikatan kimia yang
lemah pada belitan-belitan tersebut
antara polimer dengan mukosa. kontak interpenetrasi interaksi.
 

02 Interpenetrasi rantai polimer dan


pembelitan rantai polimer dengan
04
rantai musin.
SISTEM MUKOADHESIF
Bioadhesi adalah pelekatan Sistem mukoadhesif digunakan untuk memperpanjang waktu
suatu bahan, baik sintesis atau tinggal obat di tempat absorpsinya dan memfasilitasi kontak
biologis, pada jaringan biologis yang erat antara obat dengan permukaan tempat absorpsinya
dalam jangka waktu yang lama. sehingga dapat meningkatkan bioavailabilitas obat (Chowdary
Istilah mukoadhesi mengacu & Rao, 2003).
kepada kasus bioadhesi di mana
jaringan biologis yang menjadi Konsep dasar dari sistem mukoadhesif ini adalah mekanisme
tempat pelekatan adalah mukosa perlindungan gastrointestinal (Sulaiman, 2007). Mucus
(Zate, et al, 2010). disekresikan secara terus menerus oleh sel-sel goblet khusus
yang terdapat pada saluran gastrointestinal yang berperan
sebagai sitoprotektif. Mucus bersifat visko elastis seperti gel,
terdiri dari serabut yang penyusun utamanya adalah
glikoprotein. Ketebalan lapisan mucus berkurang dari
permukaan membrane ke lumen gastrointestinal. Fungsi
utama mucus adalah untuk melindungi sel-sel mukosa
permukaan dari asam dan peptidase. Selain itu juga berfungsi
sebagai barier atau penghalang dari antigen, bakteri dan
virus (Iannuccelli, 1998).
Adapun karakteristik ideal untuk polimer mukoadhesif yang dapat digunakan ad
alah sebagai berikut (Dharmesh et al., 2012) :

Polimer dan produk degradasinya tidak boleh bersifat toksik dan tidak
terabsorbsi dalam saluran pencernaan

Tidak boleh mengiritasi membrane mukosa.

Sebaiknya membentuk ikatan non kovalen yang kuat dengan


permukaan sel epitel musin.

Harus dapat melekat dengan cepat ke sebagian besar jaringan


dan harus memiliki beberapa tempat yang spesifik.

Memungkinkan untuk bersatu dengan obat dan tidak menghalangi


pelepasan obatnya.

Harga tidak harus terlalu tinggi namun bentuk sediaan tetap kompetitif.
Mekanisme mukoadhesi adalah sebagai berikut (Andrews et
al., 2009):
Adanya kontak intim
antara bioadhesive
dan membran (ada
pembasahan atau
fenomena
pengembangan).

Penetrasi
bioadhesive ke
jaringan atau ke
permukaan mukosa
(interpenetrasi).
Teori
Pembasahan

Teori Teori
Difusi Elektronik

Teori mukoadhesif

Teori Teori
Adsorpsi Pemisahan
Teori Pembasahan Teori Elektronik
Kemampuan bioadhesive untuk Teori ini tergantung pada asumsi
mengembang saat kontak intim bahwa bioadhesive dan target
dengan substrat yang sesuai bahan biologis memiliki
merupakan faktor penting dalam permukaan elektronik dengan
teori pembasahan. Teori ini A karakteristik yang berbeda.
berkembang secara dominan Berdasarkan hal tersebut, ketika
berkenaan dengan penggunaan dua permukaan saling kontak
cairan adhesif yang B satu sama lain, terjadi transfer
elektron dalam percobaan untuk
menggunakan tegangan antar
muka untuk memprediksi C menyeimbangkan Fermi levels
penyebaran dan perlekatannya sehingga menghasilkan
(Peppas et al., 1985; Mikos et pembentukan lapisan ganda
al., 1989; Baszkin et al., 1990). D bermuatan listrik pada antarmuka
dan permukaan biologis
(Derjaguin et al., 1966).
Teori pemisahan
Teori ini jauh dari teori yang
diterima dalam bioadhesi.
Teori ini menjelaskan adanya
kekuatan yang diperlukan Teori Difusi
untuk memisahkan
permukaan setelah adhesi
dua
A Konsep interpenetrasi dan lilitan
rantai polimer bioadhesive serta
terjadi (Mathiowitz et al., rantai polimer mukosa didukung
2010).
Teori adsoprsi B oleh teori difusi. Kekuatan ikatan
meningkat seiring dengan
Teori ini menyatakan bahwa ikatan
bioadhesive terbentuk antara substrat C meningkatnya tingkat penetrasi.
Penetrasi ini tergantung dari
adhesif dan jaringan yang lemah gradien konsentrasi dan
karena pembentukan ikatan Van der
Waals dan ikatan hidrogen. Teori ini D koefisien difusi (Mikos et al.,
1986).
adalah teori yang paling banyak
diterima dari bioadhesi (Good, 1977;
Tabor, 1977).
Faktor Yang Konsentrasi polimer, semakin tinggi konsentrasi polimer yang digunakan maka
Mempengaruhi gaya adhesi akan semakin kuat.
Mukoadhesif
Konformasi polimer, konformasi polimer seperti bentuk heliks dapat
menyembunyikan gugus aktif polimer sehingga akan menurunkan kekuatan
adhesi.
Bobot molekul polimer, pada polimer linear semakin besar bobot molekulnya
maka kemampuan mukoadhesif akan semakin tinggi pula.

Fleksibilitas rantai polimer, penting untuk interpenetrasi dan pengikatan rantai


polimer dengan rantai musin. Jika penetrasi rantai polimer ke mukosa berkurang,
maka akan menurunkan kekuatan mukoadhesif.
Derajat hidrasi, jika berlebihan akan mengurangi kemampuan mukoadhesif
karena pembentukan mucilage yang licin.

pH, dapat mempengaruhi muatan pada permukaan mukosa dan polimer sehingga
akan mempengaruhi adhesi.

Waktu kontak awal antara sistem mukoadhesif dan lapisan mukosa, semakin
tinggi waktu kontak awal maka kemampuan mukoadhesif juga akan meningkat.

Variasi fisiologis, seperti ketebalan mucus dan pergantian musin dapat


mempengaruhi mukoadhesi.
Evaluasi Mukoadhesif
Diameter dan tebal
• Ketebalan dan diameter tablet ditentukan menggunakan vernier caliper. Digunakan tiga tablet dari masing-
masing Run dan dihitung nilai rata-ratanya.

Kekerasan
• Kekerasan tablet harus memenuhi persyaratan sehingga tablet dapat menahan guncangan mekanik selama
proses manufaktur, pengemasan atau pengiriman. Kekerasan tablet ditentukan menggunakan alat Monstanto
hardness tester dan dilakukan replikasi sebanyak 3 kali.

Kerapuhan
• Untuk menguji kerapuhan tablet dilakukan dengan cara dua puluh tablet dibebasdebukan, ditimbang dengan
neraca analitik, kemudian dimasukkan dalam abrasive tester. Kecepatan putaran sudut diatur yaitu 25 rpm dan
uji selama 4 menit. Tablet dibebasdebukan dan ditimbang kembali. Kemudian ditentukan presentase kehilangan
massa tablet (% kerapuhan).
Variasi
• Uji variasi dilakukan dengan mengambil 20 tablet secara acak, kemudian ditimbang secara akurat. Kemudian
berat rata-rata tablet dihitung. Tidak lebih dari 2 berat tablet yang menyimpang dari berat rata-rata sebesar 10%.
Berat rata-rata tablet dan standar deviasi tablet dihitung.

Studi in-vitro pengembangan (studi penyerapan air)


• Tablet setiap Run ditimbang (sebagai W1) dan ditempatkan secara terpisah pada cawan petri yang mengandung
2% agar gel. Pada waktu tertentu tablet dipindahkan dan kelebihan air dihilangkan menggunakan kertas saring.
Tablet akan mengembang kembali (sebagai W2).
Evaluasi Terhadap Kekuatan Mukoadhesif
Dilakukan menggunakan mukosa lambung dan usus tikus putih. Lambung dan
Uji usus dicuci dengan larutan NaCl fisiologis kemudian masing-masing direndam
bioadhesi dalam cairan lambung dan cairan usus buatan. Jaringan lambung dibuka, dipotong
kira-kira 1x1 cm dan jaringan usus dibelah dan dipotong kira-kira 4 cm. Jaringan
in vitro lambung dilekatkan pada penyokong teflon dengan bantuan lem akrilat. Sejumlah
granul diletakkan di atas jaringan tersebut, dibiarkan kontak selama 20 menit
kemudian ditempatkan pada sel silindris dengan kemiringan 45°. Granul yang telah
melekat pada jaringan lambung dielusi dengan cairan lambung buatan selama 10
menit dengan kecepatan 2ml/menit. Granul yang melekat di usus dielusi dengan
cairan usus buatan selama 10 menit dengan kecepatan 22 ml/menit. Granul yang
melekat dihitung setiap 5 menit. (Kamath dan Park, 1992; Nakanishi et al., 1998;
Chary et al., 1999).

Uji Jaringan lambung atau usus dilekatkan masing-masing pada kaca objek
menggunakan lem sianoakrilat dan ujungnya dikunci dengan parafin film. Sejumlah
Wash Off granul atau tablet ditempelkan pada mukosa lambung atau usus halus secara
merata, kemudian ditempatkan pada tabung kaca dan dimasukkan ke dalam alat
uji desintegrasi. Alat digerakan naik turun sebanyak 30 kali per menit. Media yang
digunakan adalah cairan lambung buatan atau cairan usus buatan dengan suhu 37
± 5 °C. Jumlah granul yang masih menempel dilihat setiap 30 menit dan dihitung
setelah 2 jam. (Nakanishi et al.,1998)
Sediaan mukoadhesif

Rute mukosal untuk sistem penghantaran obat meliputi:


• Bukal / oral
• Nasal
• Okular
• Vaginal
• Saluran cerna
Thank you