Anda di halaman 1dari 22

Pemeriksaan Dasar Pada Kehamilan,

Persalinan dan Nifas

Oleh:
Elv. Feedia Mona Saragih, M.Tr.Keb
Pemeriksaan Dasar Pada Kehamilan

1. Pemeriksaan abdomen pada kehamilan


1) Anamnesa
Anamnesa identitas dan suami : nama, umur, agama, pekerjaan,
alamat dan sebagainya.
Anamnesa umum:Tentang keluhan-keluhan, nafsu makan, tidur,
miksi, defekasi, perkawinan dan sebagainya.Tentang haid, kapan
mendapat haid terakhir (HPHT). Tentang kehamilan, persalinan,
keguguran dan kehamilan ektopik atau kehamilan mola sebelumnya.
2) Inspeksi dan pemeriksaan fisik diagnostik
Pemeriksaan seluruh tubuh secara baik meliputi: tekanan
darah,nadi,suhu,pernapasan,jantung,paru paru, dan sebagainya.
3) Palpasi
Ibu hamil disuruh berbaring terlentang, kepala dan bahu
sedikit lebih tinggi dengan memakai bantal. Pemeriksa berdiri
di sebelah kanan ibu hamil. Dengan sikap hormat lakukanlah
palpasi bimanual terutama pada pemeriksaan perut dan
payudara. Palpasi perut untuk menentukan. Besar dan
konsistensi rahim, bagian-bagian janin, letak dan presentasi,
Gerakan janin, Kontraksi rahim Braxton-Hicks dan his.
Manuver Palpasi Menurut Leopold :
a) Leopold I
Menentukan letak kepala atau bokong, satu tangan di
fundus dan tangan yang lain diatas simfisis.
b) Leopold II
Menentukan letak punggung, dengan satu tangan
menekan di fundus.
c) Leopold III
Menentukan bagian terbawah janin.Menentukan letak
punggung, dengan pinggir tangan kiri diletakkan tegak di
tengah perut.
d) Leopold IV
Menentukan bagian terbawah janin apa dan berapa jauh
sudah masuk pintu atas panggul ( PAP )
4) Auskultasi

Monoaural (stetoskop obstetrik) untuk mendengarkan


denyut jantung janin (DJJ). Yang kita dengarkan adalah :
a. Dari janin: Djj pada bulan 4-5 normalnya 120-
160x/menit, Bising tali pusat, Gerakan dan tendangan
janin
b. Dari Ibu: Bising rahim (uterine souffle), Bising aorta,
Peristaltik usus
5) Cardiotocography (CTG) 
Cardiotocography (CTG) adalah alat yang digunakan untuk
mengetahui detak jantung janin di dalam kandungan. Tes
kesehatan ini dilakukan pada usia kehamilan trimester
ketiga. Melalui CTG, dokter memantau kontraksi rahim
ibu, kondisi kesehatan janin dan mengetahui apakah ada
permasalahan pada janin selama proses kehamilan periode
terakhir hingga persalinan.
Dalam proses pemeriksaan dengan CTG, kandungan ibu
diperiksa secara internal maupun eksternal. Pemantauan
internal melibatkan peletakan alat di dalam vagina, ini
berarti diperlukan pelebaran serviks dalam ukuran tertentu.
Bagian elektroda akan ditempatkan dekat dengan kulit
kepala janin supaya dokter bisa melakukan pemantauan.
Pemeriksaan Pada persalinan

1) Asuhan Kala I
 Pemeriksaan detak jantung janin
 Pemeriksaan kontraksi uterus
 Pemeriksaan nadi
 Pemeriksaan dalam
 Pemeriksaan penurunan terbawah janin
 Pemeriksaan tekanan darah dan
temperatur tubuh
2) Asuhan Kala II
Melihat tanda dan gejala kala II
1. Mengamati tanda dan gejala persalinan
kala II
 Ibu mempunyai keinginan untuk meneran
 Ibu merasa tekanan yang semakin
meningkat pada rectum dan vaginanya
 Perineum menonjol
 Vulva vagina dan sfingter anal membuka
Menyiapkan pertolongan persalinan
 Memastikan perlengkapan, bahan dan obat-
obatan esensial siap digunakan.
Mematahkan ampul oksitosin 10 unit dan
menempatkan tabung suntik steril sekali
pakai dalam partus set.
 Mengenakan baju penutup atau clemek
plastik yang bersih.
 Melepaskan semua perhiasan yang dipakai
dibawah siku, mencuci kedua tangan dengan
sabun dan aiar bersih yang mengalir dengan
mengeringkan tangan dengan handuk satu
kali pakai/ pribadi yang bersih.
 Memakai satu sarung tangan dengan DTT
atau steril untuk semua pemeriksaan dalam.
 Mengisiap oksitosin 10 unit kedalam lubang
suntik (dengan memakai sarung tangan
disenfeksi tingkat tinggi atau steril) dan
meletakkan kembali di partus set/wadah
disenfeksi tingkat tinggi atau steril tanpa
mengontaminasi tabung suntik.
Memastikan pembukaan lengkap
 Membersihakan vulva dan perineum,
menyekanya dengan hati-hati dari depan ke
belakang dengan menggunakan kapas atau
kassa yang sudah dibasahi air disenfeksi
tingkat tinggi. jika mulut vagina, perineum,
atau anus terkontaminasi oleh kotoran ibu,
membersihkannya dengan seksama dengan
cara menyeka dari depan kebelakang.
Membuang kapas atau kassa yang
terkontaminasi dalam wadah yang benar.
Mengganti sarung tangan jika
terkontaminasi dalam wadah yang benar.
Mengganti sarung tangan jika
terkontaminasi (meletakkan kedua sarung
 Dengan menggunakan tehnik aseptik,
melakukan pemeriksaan dalam untuk
memastikan bahwa pembukaan sudah lengkap.
Bila selaput ketuban belum pecah, sedangkan
pembukaan sudah lengkap, lakukan amniotomi.
 Mendekontaminasi sarung tangan dengan cara
mencelupkan tangan yang masih memakai
sarung tangan kotor ke dalam larutan klorin 0,5
% selama 10 menit. Mencuci kedua tangan.
 Memeriksa Denyut Jantung Jnin (DJJ) setelah
kontraksi berakhir untuk memastikan bahwa DJJ
dalam batas normal (100-180x/menit).
Menyiapkan ibu dan keluarga untuk membantu
proses pimpinan meneran

 Memberitahu ibu pembukaan sudah lengkap dan


keadaan janin baik. Mambantu ibu berada lama
posisi yang nyaman sesuai dengan keinginannya.
 Menimta bantuan keluarga untuk menyiapkan
posisi ibu untuk meneran. (Pada saat ada his,
bantu ibu dalam posisi setengah duduk dan
pastikan merasa nyaman).
 Melakukan pimpinan meneran saat ibu
mempunyai dorongan yang kuat untuk meneran
3) Asuahan Kala III
Oksitosin
 Meletakkan kain yang bersih dan kering.
Melakukan palpasi abdomen untuk
menghilangkan kemungkinan adanya bayi
kedua.
 Memberitahu kepada ibu bahwa ibu akan
disuntik
 Dalam waktu 20 menit setelah kelahiran bayi,
berikan suntikan oksitosin 10 unit IM di
gluteus atau 1/3 atas paha kanan ibu bagian
luar, setelah mengaspirasinya terlebih dahulu.
Peregangan Tali Pusat Trekendali
 Memindahkan klem pada tali pusat.
 Meletakkan satu tangan diatas kain yang
ada diperut ibu, tepat diatas tulang pubis,
dan menggunakan tangan lain untuk
melakukan palpasi kontraksi dan
menstabilkan uterus. Memegang tali pusat
dan klem dengan tangan yang lain.
 Menunggu uterus berkontraksi dan
kemudian melakukan penanganan ke arah
bawah pada tali pusat dengan lembut.
Lakukan tekanan yang berlawanan arah
pada bagian bawah uterus dengan cara
menekan uterus ke arah atas dan belakang
(dorso kranial) dengan hati-hati untuk
membantu mencegah terjadinya inversio
uteri. Jika plasenta tidak lahir 30-40 detik,
hentikan penegangan tali pusat dan
menunggu hingga kontraksi berikut mulai.
Mengeluarkan plasenta
 Setelah plasenta terlepas, meminta ibu
untuk meneran sambil menarik tali pusat ke
arah bawah dan kemudian ke arah atas,
mengikuti kurva jalan lahir sambil
meneruskan tekanan berlawanan arah pada
uterus.
 Jika plasenta di introitus vafina, melanjutkan
kelahiran palsenta dengan menggunakan
kedua tangan. Memegang palsenta dengan
dua tangan dan dengan hati-hati memutar
plasenta hingga selaput ketuban terpilin.
Dengan lembut perlahan melahirkan selaput
ketuban tersebut.
 Segera setelah plasenta dan selaput ketuban
lahir, lakukan massase uterus, meletakkan
telapak tangan di fundus dan melakukan
4)Asuhan Kala IV
Menilai perdarahan
 Memeriksa kedua sisi plasenta baik yang
menempel ke ibu maupun janin dan
selaput ketuban untuk memastikan bahwa
plasenta dan selaput ketuban lengkap dan
utuh. Meletakkan plasenta di dalam
kantung plastik atau tempat khusus.
 Mengevaluasi adanya laserasi pada vagina
dan perineum dan segera menjahit laserasi
yang mengalami perdarahan aktif.
Pemeriksaan pada masa nifas

 Menilai ulang uterus dan memastikannya


berkontraksi dengan baik.
 Mencelupkan kedua tangan yang memakai
sarung tangan kedalam larutan klorin 0,5 ,
membilas kedua tangan yang masih
bersarung tanga tersebut dengan air
disinfeksi tingkat tinggi dan mengeringkannya
dengan kain yang bersih dan kering.
 Menempatkan klem tali pusat disinfeksi
tingkat tinggi atau steril atau mengikatkan tali
disifeksi tingkat tinggi dengan simpul mati
sekeliling tali pusat sekitar 1 cm dari pusat.
 Mengikat satu lagi simpul mati dibagian
pusat yang berseberangan dengan simpul
mati yang pertama.
 Melepaskan klem bedah dan
meletakkannya kedalam larutan klorin 0,5
%.
 Menyelimuti kembali bayi dan menutupi
bagian kepalanya.
Memastikan handuk atau kainnya bersih
atau kering.
 Menganjurkan ibu untuk memulai pemberian
ASI.
 Menganjurkan memantau kontraksi uterus
dan perdarahan pervaginanm
 Mengajarkan pada ibu/keluarga bagaimana
melakukan massase uterus dan memeriksa
kontraksi uterus.
 Mengevaluasi kehilangan darah
 Memeriksa tekanan darah, nadi, dan
keadaan kandung kemih setiap 15 menit
selama satu jam pertama pasca persalinan
dan setiap 30 menit selama jam kedua
pasca persalin
Terimakasih