Anda di halaman 1dari 22

KEMAHIRAN ASAS PERMAINAN

HOKI

MOHD NOR IZWAN BIN


SULAIMAN
ZAIRUDDIN BIN MUHAMMAD
NAFI

PPISMP PENDIDIKAN JASMANI 1


AMBILAN JULAI 2006
CARA MENGGENGGAM KAYU HOKI
1. Genggaman berjarak
diamalkan untuk tindakan yang berikut seperti menggelecek
bola, menolak bola, menguis bola dan menyerkap bola.
2. Genggaman rapat
hendak memukul bola dimana kedua-dua belah tangan secara
rapat di bahagian berhampiran pangkalnya.
KEMAHIRAN ASAS
PERMAINAN HOKI
1. Mengelecek bola.
2. Menolak bola.
3. Menguis bola.
4. Memukul bola.
5. Menyerkap bola.
6. Mengawal dan merebut bola.
7. Menjaga gol.
 Menggelecek bola biasanya diamalkan oleh seorang pemain apabila
mendapat peluang untuk maju ke depan, begerak ke ruang kosong atau
untuk mengatasi pihak lawan yang menentangnya.
 Teknik-teknik kemahiran menggelecek :
1) mengelecek dengan meleretkan bola .
2) mengelecek dengan mengilaskan kayu .
(lihat rajah )
 Semasa mengelecek bola hendaklah sentiasa berada di depan pemain dan
dalam jarak yang mudah dikawal oleh pemain.
 Dalam genggaman berjarak, tangan kiri berada di bahagian pangkal kayu
dan tangan kanan memegang kayu berhampiran bahagian pertengahannya.
Genggaman tangan kanan jangan terlalu kuat kerana ia berperanan
memberi sokongan kepada kayu dan memandu pergerakannya.
RAJAH A RAJAH B
 Gaya bersedia – dua belah kaki dijarakkan dan badan direndahkan. Perhatikan
kedudukan bola.
 Menolak bola – bahu kiri ke arah sasaran dan berat badan di pindah ke kaki
depan ketika meleretkan kayu untuk menolak bola.
 Pergerakan ikut lajak - Mata terus mengikut pergerakan bola. Bahu kanan
menuju ke arah sasaran.
(lihat rajah)
 Dalam menolak bola, hayunan kayu ke belakang tidak dilakukan.
 Semasa permainan, kemahiran menolak bola sangat berguna kerana :
1) satu cara menghantar cara dekat.
2) membuat jaringan tanpa membuang masa.
3) untuk mengerakkan bola semasa penalti corner.
 Kesalahan biasa yang dilakukan :
1) cara kayu digenggam – kedua-dua kayu terlalu rapat.
2) badan terlalu tegak. Kendudukan bola terlalu jauh atau rapat.
3) permukaan kayu tidak tegak.
4) berdiri terlalu dekat dengan bola.
 Biasanya digunakan untuk penalti flik dan
juga hantaran.
 Teknik menggerakkan bola lebih kurang
sama dengan menolak bola.
 Perbezaan – cara permukaan kayu di
belakang bola dimana ia condong sedikit
ke belakang dan bola dikuis bukan ke
depan (leret) sahaja tetapi ke atas juga
dengan kencang.
 Seorang pemain biasanya memukul bola apabila dia
hendak :
1) membuat hantaaran jauh.
2) masukkan bola dalam gol.
3) mengambil pukulan bebas, pukulan 16 ela atau
pukulan ke dalam untuk menyambungkan
permainan.
 Pukulan tampar (slap shot/drive) – pemain dapat
memukul bola dengan lebih pantas, khasnya sewaktu
depan pintu gol.
 Tetapi pukulannya tidak sekencang pukulan kerana
kayu digenggam dengan kedua-dua belah tangan
dirapatkan.
 Ini disebabkan tuas yang pendek mengurangkan impek
pukulan ke atas bola.
 Pada asasnya, dari segi persediaan kedudukan badan adalah
sama dengan pukulan biasa, hanya menggenggam kayu
berbeza.
1) hayunan belakang yang rendah.
2) tangan yang menggenggam bahagian bawah
memberi kekuatan kepada pukulan.
3) pergerakan ikut lajak (kayu) rendah.
Ini bertujuan untuk memberhentikan bola yang bergerak dan
pemain dapat mengawalnya sambil merancang tindakan selanjutnya.
1. menyerkap dengan gaya dua belah kaki rapat. Pangkal kayu
dicondongkan sedikit ke depan. (Rajah A)
2. menyerkap dengan sebelah kaki ke depan. (Rajah B)
3. menyerkap bola dengan mengilaskan kayu – biasanya bagi bola
yang bergerak di sisi kiri pemain. Berdiri mengangkangkan kaki dan
tangan kiri mengawal kayu. (Rajah C)
4. menyerkap bola dengan meletakkan kayu selari dengan tanah. Satu
gaya menyerkap bola untuk dipukul dalam pukulan sudut dekat. Gaya
ini diamalkan dalam permainan di atas padang tiruan. (Rajah D)
5. menyerkap bola di bahagian pertengahan kayu yang rata. Tangan
kiri lurus. Semasa merendahkan badan untuk menahan bola, buku lima
(knuckles) tangan kiri rehat di atas padang. (Rajah E)
RAJAH A RAJAH B
RAJAH C RAJAH D

RAJAH E
KEMAHIRAN MENGAWAL DAN MEREBUT
BOLA
 Tujuan – menyekat pergerakan dan serangan pihak
lawan.
 Tiga faktor penting dalam merebut bola :
1) kedudukan pemain.
2) suai-masa.
3) teknik merebut.
 Kendudukan yang sesuai beerti pemain yang mengawal
hendaklah menghadap pemain yang menguasai bola.
 Suai-masa bertindak untuk merebut bola ialah masa kayu
pihak penyerang itu jauh atau tidak mengawal bola yang
dikuasainya.
 Teknik merebut bola :
1) menahan bola dengan memegang kayu dengan
kedua belah tangan.
2) melangkah dan menjengkau sambil menonjolkan
kayu ke bola dengan sebelah tangan.
3) seperti teknik 2 tetapi merebut bola dengan cara
menyapu.
LATIHAN MENGAWAL DAN MEREBUT
BOLA

RAJAH A RAJAH B
LATIHAN MENGAWAL DAN MEREBUT
BOLA

RAJAH C RAJAH D
 Seseorang pemain juga memerlukan kemahiran-kemahiran
khas untuk penjagaan gol.
 Demi keselamatan dan pembinaan keyakinan para pelajar,
guru hendaklah menitikberatkan cara-cara latihan secara
ansur-maju.
 Peringkat awal latihan – menggunakan bola tenis untuk
menendang dan menahan bola dengan tapak tangan.
 Kemahiran asas menjaga gol :
1) menahan bola dengan pelapik kaki - dua belah dan
sebelah. (Rajah 1, 2, 3)
2) menggolongsor untuk menahan bola. (Rajah 4)
3) menendang bola. (Rajah 5)
4) menahan bola dengan tapak tangan. (Rajah 6)
KEMAHIRAN ASAS MENJAGA
GOL

RAJAH A RAJAH B
KEMAHIRAN ASAS MENJAGA
GOL

RAJAH C RAJAH D
KEMAHIRAN ASAS MENJAGA
GOL

RAJAH E RAJAH F
SEKIAN
TERIMA KASIH

SELAMAT MENYAMBUT RAMADHAN AL-MUBARAK