Anda di halaman 1dari 21

“TABEL DAN GRAFIK”

TASYA OKTAVIANI
1963201004

DOSEN : M Fikri A, S.IKOM,M.Si,MM

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN POLITIK


UNIVERSITAS SANG BUMI RUWA JURAI
BANDAR LAMPUNG 2019/2020
 Cara penyajian data statistik

a. Tabel (daftar)
- Biasa
- Kontingensi
- Distribusi frekuensi
b. Grafik
- Histogram
- Poligon Frekuensi
- Ogive
TABEL
 Tabel adalah daftar yang berisi ikhtisar sejumlah data-data
informasi yang biasanya berupa huruf maupun angka.
 Jenis-Jenis tabel :
- Tabel Biasa
- Tabel Kontingensi
- Tabel Distribusi Frekuensi.
 Tabel Biasa

 Skema garis besar untuk sebuah tabel dengan nama-nama bagiannya sbb:

Judul Tabel

Judul Kolom
Sel-sel
Badan daftar Sel-sel
Judul
Sek-sel
Baris
Sel-sel

Sumber : ............... Sel-sel


Catatan : ...............
 Tabel kontingensi

 Digunakan untuk menyajikan data yang terdiri atas beberapa variabel (Kategori).
Contoh Tabel “Distribusi Medali Kejuaraan Dunia Atletik 2001

Negara Emas Perak Perunggu Total Negara Emas Perak Perunggu Total
AS 9 5 5 19 Siriya 1 0 0 1
Rusia 6 7 6 19 Jepang 0 2 1 3
Kenya 3 3 1 7 Spanyol 0 2 1 3
Jiran 2 4 1 7 Finlandia 0 1 1 2

dst dst
 Tabel Distribusi Frekuensi

 Distribusi frekuensi : penyusunan suatu data mulai dari terkecil sampai terbesar
yang membagi banyaknya data ke dalam beberapa kelas.
 Interval kelas : sejumlah nilai variabel yang ada dalam suatu kelas
 Tepi kelas : nilai yang membatasi kelas yang satu dengan kelas yang lain.
 Batas Kelas : nilai pembatas dalam suatu kelas.
 Titik tengah kelas : Nilai tengah interval kelas.
½ (Bbn – Ban+1)
 Distribusi frekuensi terdiri dari dua, yaitu :
a. Distribusi frekuensi kategori
b. Distribusi frekuensi numerik
 Tabel Distribusi Frekuensi

 Teknik pembuatan Distribusi frekuensi

a. Urutkan data dari terkecil sampai terbesar

b. Hitung jarak atau rentangan (R)  R = data tertinggi – data terendah

c. Hitung jumlah kelas (K) dengan sturger  K = 1 + 3,3 log n

d. Hitung panjang kelas interval (P)  P = R/ K

e. Tentukan batas data terendah (ujung data pertama) dan menentukan batas atas
dan bawah kelas. Caranya Bake-i = Bbke-i + P – 1

f. Buat tabel sementara (tabulasi tabel) dengan cara dihitung satu demi satu yang
sesuai dengan urutan interval kelas.

g. Membuat tabel distribusi frekuensi dengan cara memindahkan semua angka


frekuensi (f)
 Tabel Distribusi Frekuensi

 Contoh Tabel sementara (tabulasi  Contoh Tabel Distribusi frekuensi


data) Tabel
Tabel Distribusi Frekuensi Nilai Ujian Statistik
Distribusi Frekuensi Nilai Ujian Statistik Universitas islam Lamongan Tahun 2014
Universitas islam Lamongan Tahun 2014
Nilai Interval f
Nilai Interval Rincian f 60-64 2
60-64 II 2 65-69 6
65-69 IIII I 6 70-74 15
70-74 IIII IIII IIII 15 75-79 20
75-79 IIII IIII IIII IIII 20 80-84 16
80-85 IIII IIII IIII I 16 85-89 7
85-89 IIII II 7 90-94 4
90-94 IIII 4 Jumlah 70
Jumlah 70
 Tabel Distribusi Frekuensi

 Bentuk-bentuk Distribusi frekuensi, yaitu :


a. Distribusi frekuensi Relatif
b. Distribusi frekuensi Kumulatif
- Distribusi frekuensi kumulatif kurang dari, dan
- Distribusi frekuensi kumulatif atau lebih
c. Distribusi frekuensi Kumulatif relatif
- Distribusi frekuensi kumulatif relatif kurang dari, dan
- Distribusi frekuensi kumulatif relatif atau lebih
 Distribusi Frekuensi Relatif

 Distribusi frekuensi relatif: distrbusi  Contoh Tabel Distribusi frekuensi


frekuensi yang nilai frekuensinya tidak Tabel
dinyatakan dalam bentuk angka mutlak Distribusi Frekuensi Relatif
(nilai mutlak), akan tetapi setiap Nilai Ujian Statistik UNISLA Tahun 2014
kelasnya dinyatakan dalam bentuk
Nilai Interval f
angka persentase (%) atau angka relatif.
60-64 2,857 %
 Cara perhitungan 65-69 2,571 %
70-74 21,429 %
75-79 28,571 %
80-84 22,857 %
fke- i 85-89 10,000 %
frelatif ke-i n x 100 %
90-94 5,714 %
= Jumlah 100 %
Ex: 2/70 x 100% = 2,857 %
 Distribusi Frek. Kumulatif

 Distribusi frekuensi kumulatif : distrbusi frekuensi yang nilai frekuensinya


diperoleh dengan cara menjumlahkan frekuensi demi frekuensi (berdasarkan tabel
distribusi frekuensi mutlak).
 Contoh Tabel Distribusi frekuensi
Tabel Tabel
Distribusi Kumulatif (Kurang dari) Distribusi Kumulatif (atau Lebih)
Nilai Ujian Statistik UNISLA Tahun 2014 Nilai Ujian Statistik UNISLA Tahun 2014
Nilai Interval f Nilai Interval F
Kurang dari 60 0 60 atau Lebih 70
Kurang dari 65 2 65 atau Lebih 68
Kurang dari 70 8 70 atau Lebih 62
Kurang dari 75 23 75 atau Lebih 47
Kurang dari 80 43 80 atau Lebih 27
Kurang dari 85 59 85 atau Lebih 11
Kurang dari 90 66 90 atau Lebih 4
Kurang dari 95 70 95 atau Lebih 0
 Dist. Frek. Relatif Kumulatif

 Distribusi frekuensi kumulatif : distrbusi frekuensi yang nilai frekuensi


kumulatif diubah menjadi nilai frekuensi relatif atau dalam bentuk persentase
(%) atau dengan rumus
fkum(%) ke-i =
fkum ke- i
x 100 % Ex: fkum(%) ke-1 = 0/70 x 100% = 0,000%
n
fkum(%) ke-8 = 70/70 x 100% = 100 %
 Contoh Tabel Distribusi frekuensi
Tabel
Tabel
Distribusi Kumulatif Relatif (atau Lebih)
Distribusi Kumulatif Relatif (Kurang dari)
Nilai Ujian Statistik UNISLA Tahun 2014
Nilai Ujian Statistik UNISLA Tahun 2014
Nilai Interval f Nilai Interval F
Kurang dari 60 0,000 % 60 atau Lebih 100,00 %
Kurang dari 65 2,857 % 65 atau Lebih 97,143 %
.... ... ... ...
Kurang dari 90 94,286 % 90 atau Lebih 5,714 %
Kurang dari 95 100,00 % 95 atau Lebih 0,000 %
GRAFIK
 Grafik adalah lukisan pasang surutnya suatu keadaan
dengan garis atau gambar (tentang turun naiknya
hasil statistik)
 Apabila data yang disusun rapi berbentuk distribusi
frekuensi dapat digambarkan dengan cara membuat
grafik, yaitu: histogram, poligon frekuensi dan ogive.
 Histogram

 Histogram ialah grafik yang menggambar suatu distribusi frekuensi dengan

bentuk beberapa segi empat.


 Langkah-Langkah
a. Buatlah absis dan ordinat c. Buatlah skala absis dan ordinat
Absis : sumbu mendatar (X) d. Buatlah batas kelas dengan cara:
menyatakan nilai, dan - ujung bawah interval kelas di
Ordinat : sumbu tegak (Y) kurangi 0,5
menyatakan frekuensi - ujung atas interval kelas ditambah
b. Berilah nama pada masing-masing 0,5 atau (Ub+Ua):2
sumbu dengan cara sumbu absis e. Membuat tabel dist. frekuensi
diberi nama nilai dan ordinat diberi untuk membuat histogram
nama frekuensi. f. Membuat grafik histogram
 Histogram

 Contoh Grafik histogram

20
18
16
14
12
10
8
6
4
2

0 59,5 64,5 69,5 74,5 79,5 84,5 89,5 94,5


Histogram
Nilai Ujian Statistik Unisla 2014
 Poligon frekuensi

 Poligon frekuensi ialah grafik garis yang menghubungkan nilai tengah tiap sisi atas
yang berdekatan dengan nilai tengah jarak frekuensi mutlak masing-masing.
 Perbedaan antara histogram dan poligon

a. Histogram menggunakan batas kelas sedangkan poligon menggunakan titik


tengah.

b. Grafik histogram berwujud segi empat sedang grafik poligon berwujud garis-
garis atau kurva yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya.
 Poligon frekuensi

 Contoh Grafik Poligon Frekuensi

Nilai Ujian statistik UNISLA 2014


25
20
15
10
5
0
62 67 72 77 82 87 92
 Ogive

 Ogive ialah distribusi frekuensi kumulatif yang menggambarkan diagram-nya dalam


sumbu tegak dan mendatar (eksponensial).
 Perbedaan antara poligon frekuensi dan Ogive
- Ogive menggunakan batas kelas dan poligon menggunkan titik tengah
- Grafik ogive menggambarkan dist. Frek. Kumulatif kurang dari dan dist. Frek.
Kumulatif atau lebih, sedangkan grafik poligon mencantumkan nilai frekuensi tiap-
tiap variabel.
 Grafik ogive berguna untuk : sensus penduduk, perancang mode, perkembangan dan
penjualan saham dan lainnya.
 Cara membuat grafik ogive
a. Grafik ogive diambil dari tabel dist. kumulatif kurang dari dan dist. Kum. atau lebih
b. Grafik ogive diambil dari tabel distribusi frekuensi ditambah satu kolom frekuensi
meningkat dengan menggunakan batas kelas
 Ogive

 Gambar Ogive

80
70
60
50
40 Kurang dari
30 Atau Lebih
20
10
0
60 65 70 75 80 85 90 95