Anda di halaman 1dari 24

Kelompok 9

PEGADAIAN DAN SEWA GUNA USAHA


(LEASING)
PEGADAIAN

Pengertian
Usaha Gadai

Kegiatan Usaha
Asal Mula
Pegadaian
Pegadaian
Lainnya

Prosedur Keuntungan
Pinjaman Usaha Gadai

Besarnya
Barang Jaminan Jumlah
Pinjaman
A. Pengertian Usaha Gadai
• Secara umum pengertian usaha gadai adalah kegiatan
menjaminkan barang-barang berharga kepada pihak
tertentu, guna memperoleh sejumlah uang dan barang
yang dijaminkan akan ditebus kembali sesuai dengan
perjanjian antara nasabah dengan lembaga gadai.

• Usaha Gadai memiliki ciri-ciri sebagai berikut :


1. terdapat barang-barang berharga
2. nilai jumlah pinjaman tergantung nilaibarang yang
digadaikan
3. barang yang digadaikan dapat ditebus kembali
B. Asal Mula Pegadaian
• Usaha pegadaian di Indonesia dimulai pada zaman penjajahan
Belanda (VOC) di mana pada saat itu tugas pegadaian adalah
membantu masyarakat untuk meminjamkan uang dengan
jaminan gadai.
• Di zaman kemerdekaan, pemerintah Republik Indonesia
mengambil alih usaha Dinas Pegadaian dan mengubah status
pegadaian menjadi Perusahaan Negara (PN) Pegadaian
berdasarkan UU No. 19 Prp. 1960.
• Perkembangan selanjutnya pada tanggal 11 Maret 1969
berdasarkan Peraturan Pemerintah RI No. 7 Tahun 1969 PN
Pegadaian berubah menjadi Perusahaan Jawatan (Perjan).
• Pada tanggal 10 Tahun 1990 Perjan Pegadaian berubah menjadi
Perusahaan Umum (Perum) Pegadaian sampai saat ini.
C. Keuntungan Usaha Gadai

Keuntungan perusahaan pegadaian jika dibandingkan


dengan lembaga keuangan bank atau lembaga keuangan
lainnya adalah :

1. waktu yang relatif singkat untuk memperoleh


uang
2. persyaratan yang sangat sederhana sehingga
memudahkan konsumen untuk memenuhinya
3. pihak pegadaian tidak mempermasalahkan uang
tersebut digunakan untuk apa.
D. Besarnya Jumlah Pinjaman
• Besarnya jumlah pinjaman tergantung dari nilai jaminan yang diberikan.
Semakin besar nilainya, semakin besar pula pinjaman yang dapat diperoleh
oleh nasabah demikia pula sebaliknya.
• Kepada nasabah yang memperoleh pinaman akan dikenakan sewa modal
(bunga pinjaman) per bulan yang besarnya tergantung dari golongan
nasabah.
• Golongan nasabah ditentukan oleh pegadaian berdasarkan jumlah
pinjaman, yaitu A,B,C dan D.
• Sedangkan besarnya sewa modal dapat berubah sesuai dengan bunga pasar.
• Dalam menentukan besarnya jumlah pinjaman, maka barang-barang
aminan perlu ditaksir lebih dulu.
• Untuk menaksir nilai jaminan yang dijaminkan pihak pegadaian memiliki
ahli-ahli taksir.
• Tujuan akhir dari penilaian ini adalah untuk menentukan besarnya jumlah
pinjaman yang dapat diberikan.
E. Barang Jaminan

Jenis-jenis barang berharga yang dapat diterima dan


dapat dijadikan jaminan oleh Perum Pegadaian sebagai
berikut.

1. Barang-barang atau benda-benda perhiasan


2. Barang-barang berupa kendaraan
3. Barang-barang elektronik
4. Mesin-mesin
5. Barang-barang keperluan rumah tangga
F. Prosedur Pinjaman
Secara garis besar proses atau prosedur peminjaman uang di Perum Pegadaian adalah sebagai berikut:

Nasabah datang lansgung ke bagaian informasi untuk memperoleh penjelasan


tentang pegadaian.

Bagi nasabah yang sudah jelas dan mengetahui prosedurnya dapat langsung membawa
barang jaminan ke bagian penaksir untuk ditaksir nilai jaminan yang diberikan.
Pemberian barang jaminan disertai bukti diri seperti KTP atau surat kuasa bagi pemilik
barang yang tidak dapat datang

Bagian penaksir akan menaksir nilai jaminan yang diberikan, baik kualitas barang
maupun nilai barang tersebut, kemudian barulah ditetapkan nilai taksir barang
tersebut.

Menentukan jumlah pinjaman beserta sewa modal (bunga) yang dikenakan dan
kemudian diinformasikan ke calon peminjam.

Jika calon peminjam setuju, maka barang jaminan ditahan untuk disimpan dan
nasabah memperoleh pinjaman, berikut surat bukti gadai.
Kemudian untuk proses pembayaran kembali pinjaman baik yang sudah jatuh
tempo maupun yang belum dapat dilakukan sebagai berikut.

Pembayaran kembali pinjaman berikut sewa modal dapat langsung


dilakukan di kasir dengan menunjukkan surat bukti gadai dan
melakukan pembayaran sejumlah uang.

Pihak pegadaian menyerahkan barang jaminan apabila


pembayarannya sudah lunas dan diserahkan langsung ke nasabah
untuk diperiksa kebenarannya dan jika sudah benar dapat langsung
dibawa pulang.

Pada prinsipnya pembayaran kembali pinjaman dan sewa modal


dapat dilakukan sebelum jangka waktu pinjaman jatuh tempo. Jadi si
nasabah jika sudah punya uang dapat langsung menebuh jaminannya.

Bagi nasabah yang tidak dapat membayar pinjamannya, maka barang


jaminannya akan dilelang secara resmi ke masyarakat luas.

Hasil penjualan lelang diberitahukan kepada nasabah dan seandainya


uang hasil lelang setelah dikurangi pinjaman dan biaya-biaya masih
lebih akan dikembalikan ke nasabah.
G. Kegiatan Usaha Pegadaian Lainnya

Usaha lain yang dilakukan oleh Perum Pegadaian adalah


sebagai berikut.

1. Melayani jasa taksiran


2. Melayani jasa titipan barang
3. Memberikan kredit
4. Ikut serta dalam usaha tertentu bekerja sama dengan
pihak ketiga.
SEWA GUNA USAHA (LEASING)
Pengertian
Sewa Guna
Usaha
Biaya-biaya Ketentuan
yang Mengenai
Dikeluarkan Leasing

Peranjian Pihak-pihak
Leasing yang Terlibat

Jenis-jenis
Kegiatan
Perusahaan
Leasing
Leasing
A. Pengertian Sewa Guna Usaha
• Pengertian sewa guna usaha secara umum adalah peranjian antara
lessor (perusahaan leasing) dengan lesse (nasabah) di mana pihak
lessor menyediakan barang dagang hak penggunaan oleh lessee
dengan imbalan pembayaran sewa untuk angka waktu tertentu.
• Pengertian sewa guna usaha sesuai dengan Keputusan Menteri
Keuangan No. 1169/KMK.01/1991 adalah “kegiatan pembiayaan
dalam bentuk penyediaan barang modal, baik secara sewa guna
usaha dengan hak opsi (finance lease) maupun sewa guna usaha
tanpa hak opsi (operating lease) untuk digunakan oleh lessee selama
jangka waktu tertentu berdasarkan pembayaran secara berkala.
• Pengertian lessor adalah perusahaan yang melakukan kegiatan
usaha leasing dengan menyediakan berbagai macam barang modal,
sedangkan lessee adalah nasabah yang menginginkan barang modal
tersebut.
B. Ketentuan Mengenai Leasing
• Kegiatan leasing secara resmi diperbolehkan beroperasi di Indonesia
setelah keluar surat keputusan bersama antara Menteri Keuangan,
Menteri Perindustrian dan Menteri Perdagangan Nomor Kep.
122/MK/IV/2/1974 tentang Perizinan Usaha Leasing di Indonesia
• Wewenang untuk memberikan usaha leasing dikeluarkan oleh
Menteri Kuangan berdasarkan Surat Keputusan Nomor
649/MK/IV/5/1974 Tanggal 6 Mei 1947 yang mengatur mengenai
ketentuan tata cara perizinan dan kegiatan usaha leasing di
Indonesia.
• Perkembangan selanjutnya adalah dengan keluarnya Kebijaksanaan
Deregulasi 20 Desember 1988 (Pakdes 20 1988) yang isisnya
mengatur tentang usaha leasing di Indonesia dan dengan keluarnya
kebijaksanaan ini, maka ketentuan mengenai usaha leasing
sebelumnya dinyatakan tidak berlaku lagi.
• Kemudian dalam Keppres Nomor 61 Tahun 1988 dan
Keputusan Menteri Keuangan Nomor 1251/KMK. 013/1988
Tanggal 20 Desember 1988 diperkenalkan adanya istilah
pembiayaan.
• Lembaga Pembiayaan menurut ketentuan ini dimungkinkan
untuk melakukan salah satu dari kegiatan pembiayaan seperti:
 
1. Sewa guna usaha (leasing)
2. Modal ventura (ventura capital)
3. Anjak piutang (factoring)
4. Pembiayaan konsumen (consumer finance)
5. Kartu kredit (credit card).
C. Pihak-pihak yang Terlibat

Lessee Supplier

Lessor Asuransi
Pihak-pihak yang
terlibat dalam
proses pemberian
fasilitas Leasing
D. Kegiatan Leasing

Kegiatan leasing dapat dilakukan dengan dua cara,


yaitu:

1. Melakukan sewa guna usaha dengan hak opsi bagi


lessee (finance lease),
2. Melakukan sewa guna usaha dengan tanpa hak opsi
bagi lessee (operating lease).
E. Jenis-jenis Perusahaan Leasing

Jenis-jenis perusahaan
leasing dalam
menjalankan
Kegiatannya :

Independent leasing Captive lessor Lease broker


F. Perjanian Leasing
Perjanjian yang dibuat antara lessor dengan lessee disebut
“lease agrement”, di mana di dalam perjanjian tersebut
memuat kontrak kera bersyarat antara kedua belah pihak,
lessor dan lessee.
Isi kontrak yang dibut secara umum memuat antara lain:
1. Nama dan alamat lessee
2. Jenis barang modal yang diinginkan
3. Jumlah atau nilai barang yang dileasingkan
4. Syarat-syarat kepemilikan atau syarat lainnya
5. Biaya-biaya yang dikenakan
6. Sangsi-sangsi apabila lessee ingkar janji
7. Dan lain-lainnya
G. Biaya-biaya yang Dikeluarkan

Biaya-biaya yang dibebankan kepada lessee terdiri dari:

1. Biaya administrasi yang besarnya dihitung per


tahun,
2. Biaya materai untuk peranjian,
3. Biaya bunga terhadap barang yang dileasekan,
4. Premi asuaransi yang disetor kepada pihak asuransi.
H. Prosedur Permohonan Leasing
Prosedur permohonan fasilitas leasing oleh lessee kepada
lessor secara umum sebagai berikut:
1. Pihak lesse mengaukan permohonan untuk memperoleh fasilitas
suatu barang modal baik secara lisan maupun tertulis.
2. Pihak lessor akan meneliti maksud dan tujuan permohonan lessee.
3. Jika dokumen yang dibutuhkan sudah lengkap, maka pihak lessor
memberikan informasi tentang persyaratan dalam perjanjian kontrak
antara lessee dengan lessor, termasuk hak dan kewaibannya masing-
masing.
4. Pihak lessor akan mengadakan penelitian tentang analisis terhadap
informasi dan data yang diberikan lessee.
5. Penelitian dilakukan untuk mengukur kemampuan nasabah
membayar dan kemauan untuk membayar dengan disertai kebenaran
informasi dan data yang ada di lapangan.
6. Jika permohonan lessee telah diterima pihak lessor, maka pihak lessor
mengadakan pertemuan dengan pihak lessee, tentang persyaratan yang
harus dipenuhi antara lain penandatanganan surat perjanjian serta biaya-
biaya yang harus dibayar oleh lessee.
7. Pihak lesse membayar sejumlah kewajibannya dan menandatangani surat
perjanjian antara lessee dengan lessor.
8. Pihak lessor melakukan pemesanan kepada supplier sesuai dengan barang
yang diinginkan lessee dan membayar sesuai dengan perjanjian dengan
pihak supplier.
9. Pihak lessor juga menghubungi serta membaar premi asuransi yang sudah
disetor lessee sebelumnya kepada pihak lessor.
10. Pihak supplier mengirim barang sesuai dengan surat pesanan dan surat
bukti pembayaran yang telah dilakukan oleh lessor.
11. Pihak lessors juga mengirim polis asuransi kepasa lessee setelah
diterbitkan oleh pihak lessor atas nama lessee.
I. Sangsi-sangsi

Sangsi-sangsi yang diberikan pihak lessor kepada pihak


lessee apabila lessee ingkar janji atau tidak memenuhi
kewajibannya kepada pihak lessor sesuai perjanjian yang
telah disepakati adalah sebagai berikut.
1. Berupa teguran lisan tidak digubris, maka akan
diberikan teguran tertulis,
2. Jika terguran lisan tidak digubris, maka akan
diberikan teguran tertulis,
3. Dikenakan denda sesuai perjanjian,
4. Penyitaan barang yang dipegang oleh lessee.
TERIMA KASIH