Anda di halaman 1dari 8

CARA DAN PROSEDUR PEMBUATAN

VISUM ET REPERTUM
ALAT BUKTI SAH
• PASAL 184 KUHAP :
Alat bukti yang sah adalah :
(a) Keterangan saksi,
(b) Keterangan ahli,
( c ) Surat,
(d) Petunjuk,
(e) Keterangan Terdakwa
KETERANGAN AHLI DIBERIKAN SECARA LISAN

• PASAL 186
– Keterangan ahli adalah apa yang seorang ahli
nyatakan di sidang pengadilan.
• PENJELASAN PASAL 186
– Keterangan ahli ini dapat juga sudah diberikan
pada waktu pemeriksaan oleh penyidik atau
penuntut umum yang dituangkan dalam suatu
bentuk laporan dan dibuat dengan mengingat
sumpah di waktu menerima jabatan atau
pekerjaan (BAP saksi ahli).
KETERANGAN AHLI DIBERIKAN SECARA TERTULIS

PASAL 187 KUHAP


• Surat sebagaimana tesebut pada pasal 184
ayat (1) huruf c , dibuat atas sumpah jabatan
atau dikuatkan dengan sumpah, adalah :
– (c) surat keterangan dari seorang ahli yang
memuat pendapat berdasarkan keahliannya
mengenai sesuatu hal atau sesuatu keadaan yang
diminta secara resmi dari padanya;
Ketentuan Umum Pembuatan VeR
a. Diketik di atas kertas berkepala surat instansi pemeriksa
b. Bernomor dan bertanggal
c. Mencantumkan kata ”Pro Justitia” di bagian atas kiri (kiri atau tengah)
d. Menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar
e. Tidak menggunakan singkatan, terutama pada waktu mendeskripsikan
temuan pemeriksaan
f. Tidak menggunakan istilah asing
g. Ditandatangani dan diberi nama jelas
h. Berstempel instansi pemeriksa tersebut
i. Diperlakukan sebagai surat yang harus dirahasiakan
j. Hanya diberikan kepada penyidik peminta visum et repertum. Apabila
ada lebih dari satu instansi peminta, misalnya penyidik POLRI dan
penyidik POM, dan keduanya berwenang untuk itu, maka kedua instansi
tersebut dapat diberi visum et repertum masing-masing asli
k. Salinannya diarsipkan dengan mengikuti ketentuan arsip pada
umumnya, dan
l. disimpan sebaiknya hingga 20 tahun
Konsep Pembuatan VeR
Pada umumnya visum et repertum dibuat mengikuti struktur 5 bagian
sbb :

1. Pembukaan:
 Kata “Pro justisia” untuk peradilan
 Tidak dikenakan materai
 Kerahasiaan

2. Pendahuluan
 Identitas penyidik (peminta Visum et Repertum, minimal berpangkat
LETDA)
 Identitas korban yang diperiksa, kasus dan barang bukti
 Identitas TKP dan saat/sifat peristiwa
 Identitas pemeriksa (Tim Kedokteran Forensik)
 Identitas saat/waktu dan tempat pemeriksaan
Konsep Pembuatan VeR
3. Pelaporan/inti isi:
 Dasarnya obyektif medis (tanpa disertai pendapat pemeriksa)
 Semua pemeriksaan medis segala sesuatu/setiap bentuk kelainan
yang terlihat dan diketahui langsung ditulis apa adanya (A-Z)

4.Kesimpulan
landasannya subyektif medis (memuat pendapat pemeriksa sesuai
dengan pengetahuannya) dan hasil pemeriksaan medis (poin 3)
 Ilmu kedokteran forensic
 Tanggung jawab medis

5. Penutup
landasannya Undang-Undang/Peraturan yaitu UU no.8 tahun
1981 dan LN no.350 tahun 1937 serta Sumpah Jabatan/Dokter
yang berisi kesungguhan dan kejujuran tentang apa yang
diuraikan pemeriksa dalam Visum et Repertum tersebut.
Tahapan Pembuatan VeR Pada Korban Hidup

a. Penerimaan korban yang dikirim oleh Penyidik


b. Penerimaan surat permintaan keterangan ahli/visum
et revertum
c. Pemeriksaan korban secara medis
d. Pengetikan surat keterangan ahli/visum et repertum
e. Penandatanganan surat keterangan ahli / visum et
repertum
f. Penyerahan benda bukti yang telah selesai diperiksa
g. Penyerahan surat keterangan ahli/visum et repertum