Anda di halaman 1dari 6

Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD

1. Pengertian model pembelajaran kooperatif tipe


STAD
2. Karakteristik model pembelajaran tipe STAD
3. Tahap-tahap pembelajaran kooperatif tipe STAD
4. Kelebihan dan kekurangan pembelajaran tipe
STAD
1. PENGERTIAN MODEL PEMBELAJARAN TIPE STAD

Menurut wina (2008:242) menjelaskan bahwa pembelajaran


kooperatif merupakan model pembelajaran menggunakan sistem
pengelompokkan atau tim kecil,yaitu antara 4-5 orang yang
mempunyai latar belakang kemampuan akademik,jenis kelamin,ras
atau suku yang berbeda (heterogen)
Johnson (dalam Etin Solihatin,2005 :4 ) menyatakan bahwa
:pembelajaran kooperatif adalah pemanfaatan kelompok kecil dalam
pembelajaran yang memungkinkan siswa bekerja sama.
Slavin ( dalam Wina,2008:242) mengemukakan dua alasan bahwa
:pembelajaran kooperatif merupakan bentuk pembelajaran yang dapat
memperbaiki pembelajaran selama ini. Pertama,beberapa penelitian
membuktikan bahwa penggunaan pembelajaran kooperatif dapat
meningkatkan prestasi belajar siswa sekaligus dapat menngkatkan
kemampuan hubungan sosial,menumbuhkan sikap menerima
kekurangan diri dan orang lain,serta dapat meningkatkan harga diri.
kedua,pembelajaran kooperatif dapat merealisasikan kebutuhan siswa
dalam belajar,berfikir,memecahkan masalah dan mengintegrasikan
pengetahuan dengan keterampilan.
Menurut Slavin (pembelajaran kooperatif model STAD, siswa
dikelompokkan dalam kelompok belajar yang beranggotakan empat
atau lima orang siswa yang merupakan campuran dari kemampuan
akademik yang berbeda,sehingga setiap kelompok terdapat siswa yang
berprestasi tinggi,sedang dan rendah.
Pada model STAD siswa dikelompokkan secara
heterogen,kemudian siswa yang pandai menjelaskan kepada anggota
yang lain sampai mengerti.
Model kooperatif tipe STAD merupakan pendekatan yang
menekankan pada aktivitas dan interaksi diantara siswa untuk saling
memotifasi dan saling membantu dalam menguasai materi
pembelajaran guna mencapai prestasi yang maksimal.
2. Karakteristik pembelajaran STAD ( Student Team Achievement
Division)
 Menyampaikan materi pelajaran
 Membagi siswa dalam kelompok kooperatif yang
beranggotakan 4 atau 5 siswa
 Menjelaskan langkah-langkah kerja kelompok
 Membimbing siswa dalam kerja kelompok
 Menugasi siswa melaporkan hasil kerja kelompok
 Membimbing siswa menyimpulkan pembelajaran
3. Sintaksis / langkah-langkah pembelajaran kooperatif tipe STAD
Menurut salvin ( dalam Zainuris,2007:8)mengemukakan langkah-langkah
pembelajaran kooperatif tipe STAD adalah :
a) Guru menyampaikan materi pelajaran; b) Guru membentuk beberapa
kelompok,setiap kelompok terdiri dari empatsampai lima orang siswa dengan
kemampuan yang berbeda-beda; c) Bahan atau materi yang telah dipersiapkan
didiskusikan dalam kelompok untuk mencapai kompetensi dasar; d) Guru
memfasilitasi siwa dalam bentuk rangkuman,mengarahkan,dan memberikan
penegasan pada pada materi pelajaran yang telah dipelajari; e) Guru memberikan
tes /kuis kepada siswa secara individu; f) Guru memberikan penghargaan kepada
kelompok berdasarkan perolehan nilai hasil belajar individu dari skor dasar ke skor
kuis berikut nya.
Nurasma (2006:51) menyatakan bahwa kegiatan pembelajaran model
STAD terdiri dari enam langkah yaitu : a) persiapan pembelajaran; b) penyajian
materi; c) Belajar kelompok ;d) tes ; e)penentuan skor peningkatan individual dan
f)penghargaan kelompok.
4. Kelebihan dan Kekurangan pembelajaran Tipe STAD

A) Kelebihan model pembelajaran Kooperatif STAD


Menurut Davidson (dalam Nurasma,2006:26) :
Meningkatkan kecakapan individu
Meningkatkan kecakapan kelompok
Meningkatkan komitmen
Menghilangkan prasangka buruk terhadap teman sebaya
Tidak bersifat kompetitif
Tidak memiliki rasa dendam
B) Kekurangan model pembelajaran kooperatif STAD
Menurut Slavin (dalam Nurasma 2006:2007 )yaitu:
Konstribusi dari siswa berprestasi rendah menjadi kurang
Siswa berprestasi tinggi akan mengarah pada
kekecewaan karena peran anggota yang pandai lebih
dominan.
TUGAS

KONSEP DASAR KOMPUTER

OLEH :
YURISA / 07628
AT.06