Anda di halaman 1dari 36

Oleh :

Yuni Agung S 043244040

Dian Puji Hariyatin 063244030


 Secara harfiah berarti “sel tunggal yang
tersembunyi” merupakan salah satu famili
ganggang yang paling mencolok. Hal ini
dikarenakan: Cryptomonads mempunyai ukuran
yang relatif kecil yaitu antara 3-50µm.
 Merupakan makanan bagi berbagai jenis hewan
herbivora planktonic,
 Sel-sel cryptomonads cenderung mudah
meledak ketika mengalami perubahan
lingkungan.
 Kesamaan cryptomonads dengan euglena:
 Keduanya hidup dalam perairan air tawar maupun laut
 Biflagellate dengan flagel yang muncul pada daerah
apikal
 Uniceluler terutama bagi anggota yang nonmotil,
mempunyai lendir yang tertanam pada palmelloid
(palmella)
 Sebagian besar berbentuk telanjang.
 Menghasilkan kista berdinding tebal yang mampu
bertahan dalam kondisi buruk.
 Hasil fotosintetis dari kedua kelompok berbentuk
butiran dalam sytoplasma.
 Perbedaan antara cryptomonads dan euglena
 Cryptonionads tidak menunjukkan gerakan
metabolik seperti banyak euglena,
 Hasil fotosintetis dari cryptomonads adalah pati,
seperti pada tanaman dan ganggang hijau (tetapi
tidak seperti euglenoid paramylon),
 Pigmen plastid dari cryptomonads mirip dengan
ganggang merah, kontras dengan pigmen euglena
yang mirip alga hijau.
 Euglena cenderung hidup di daerah berlumpur,
pasir, atau permukaan air, sedangkan cryptomonads
tersebar luas dan merupakan fitoplankton yang
terpenting.
 Cryptomonads hidup di perairan dengan suhu dingin,
biasanya melimpah pada saat musim dingin dan awal musim
semi dengan temperatur sekitar 20 – 22 0C. (Lizotte, et al.,
1998) dan tidak toleran terhadap perubahan salinitas yang
cepat(Klaveness, 1988).
 Cryptomonads membentuk populasi besar di kedalaman air
(15-25m) pada daerah pertemuan antara permukaan oxic
(kaya oksigen) dan anoxic (kekurangan oksigen), di mana
tingkat cahaya jauh rendah dari pada permukaan air.
 Kumpulan bunga cryptomonads Cyanomonas diketahui
telah menyebabkan kematian catfish secara besar-besaran di
kolam Texas, tetapi tidak terdapat racun yang teridentifikasi.
 Chilomonas paramecium menghasilkan toxin
ichrysophyceans (fish-killing) yang mirip dengan
beberapa crysophyceans, tetapi dalam jumlah
sedikit tidak menyebabkan kematian pada ikan.
 Pertumbuhan dari cryptomonads tampaknya dipicu
oleh kekurangan nitrogen. Senyawa organik
merangsang pertumbuhan varietas dari spesies
cryptomonads (Gillott, 1990).
 Plastida dan mitokondria dari cryptomonads
memiliki bentuk ultrastructural yang
mengidentifikasikan symbions sebagai organel
yang berasal dari cryptomonads dan membedakan
mereka dari organel atau inang Ciliata.
 Mempunyai bentuk sel asimetris
 Memiliki dua flagela yang sedikit berbeda, satu
flagela bersifat kaku, sementara yang lain
mendorong sel.
 Flagella muncul di dekat cekungan anterior pada
bagian ventral permukaan sel. Cekungan ini dikenal
sebagai vestibulum yaitu Vakuola kontraktil yang
kosong dan menonjol ke dalam vestibulum. Kerut
terjadi ketika cekungan terbuka mendekati
panjangnya, sedangkan kerongkongan terbentuk
ketika cekungan hanya terbuka pada akhir anterior,
sehingga membentuk sebuah tabung (Gillott, 1990).
 Ejectisome merupakan proses terjadinya depresi anterior
yang ditandai oleh adanya organ ejectil yang besar.
 Ejectisomes memiliki konstruksi seperti pita, dengan
lebar potongan pita menuju ujung dan pusat gulungan.
 Ejectisome terdiri dari dua gulungan pita, gulungan
yang satu lebih kecil dari gulungan yang lain; ketika
bergelung di dalam sel, pita yang lebih kecil terletak di
bagian dangkal yang dibentuk oleh bagian-bagian
sempit pita yang lebih besar.
 Di bawah membran plasma dari beberapa
sel cryptomonads terdapat banyak individu
yang berbentuk heksagonal, persegi panjang,
oval, atau plate organik bulat yang
merupakan bentukan dari periplast.
 Berbagai macam bentuk periplast digunakan
untuk membedakan antar marga dan spesies
cryptomonads.
 Flagella dihiasi oleh rambut-rambut yang panjangnya 1,5 µm dan kadang-
kadang juga lebih halus dan skala organik kecil yang berbentuk seperti
mawar. Rambut flagella ini disebut mastigonemes karena bentuknya yang
tubular.
 Ciri unik dari cryptomonads adalah, adanya bagian transisi yang
mengandung dua atau lebih sekat platelike yang berada di bawah titik di
mana dua pusat mikrotubulus axonema muncul.
 Perpanjangan dari kaki flagella ke dalam sitolasma adalah elemen dari
jaringan kaki flagella , Akar flagella lain dikenal sebagai akar kompleks
karena terdiri dari dua mikrotubulus berbentuk lurik, dan struktur seperti
otot
 Plastid dari cryptomonads dikelilingi oleh empat
sampul membran, membran luar menunjang
ribosom pada permukaannya, sehingga
menyerupai retikulum endoplasma kasar.
 Bagian luar dan dalam dari membran plastid
cryptomonads dipisahkan oleh ruang yang
dikenal sebagai ruang periplastidal. Ruang ini
ditandai oleh sejumlah ciri dari sitoplasma
eukariotik (terutama ganggang merah), termasuk
ribosom 80s dengan tipe eukariotik ribosom
RNA, pati biji-bijian, dan inti yang sangat sedikit
yang dikenal sebagai nucleomorph.
 Nukleomorp menunjukkan empat fitur
khas yang sama dengan inti eukariotik,
yaitu:
 Sepasang sampul membran dengan
pori-pori.
 DNA

 Replikasi (penggandaan diri), seperti


pembelahan nuklear
 Anak inti dimana ribosom RNA (r
RNA) gen di transkripsi.
 Plastid fotosintetik dari cryptomonads mengandung
spektrum pigmen yang unik; chlorophyl a, α dan β
carotene, phycoerythin atau phycocyanin, dan klorofil
c2. Klorofil c2 memindahkan energi dari phycobilin ke
klorofil a (Falkowski dan Raven, 1997).
 Cryptomonad juga memproduksi beberapa
xanthophyll yang unik, seperti alloxanthin yang dapat
digunakan untuk mendeteksi keberadaan
cryptomonads yang berada di dalam fitoplankton.
Cryptomonads menghasilkan phycocyanin atau
phycoerythin.
 Pigmen photosyntetic dari cryptomonads
menunjukkan berbagai warna, termasuk biru, merah,
zaitun, dan coklat.
 Reproduksi aseksual dari cryptomonads
terjadi secara mitosis dan sitokinesis.
 Reproduksi seksual terjadi secara fusi gamet.
 GONIOMONAS
 RHODOMONAS
 CHROOMONAS
 CHRYPTOMONAS
 CHILOMONAS
Non Cocolith menghasilkan dimethylsulfide (DMS), sebuah
molekul yang mengandung belerang yang mudah menguap yang
meningkatkan hujan asam
haptophytes keemasan atau cokelat mengandung
plastida
produsen primer fotosintetik
osmotrophic atau phagotrophic; serta pada umumnya adalah secara
mixotrophy
Penyimpanan utama adalah lipid sitoplasma dan polisakarida
yang dikenal sebagai chrysolaminarin, yang terjadi di dalam
sitoplasma vakuola.
Uniseluler
Biflagellates
Tubuhnya terdiri dari kalsium karbonat yang dikenal sebagai
coccoliths
Coccolith diproduksi Emiliama huxleyi, dan Phaeocystis pouchetii
kontributor utama batu kapur dasar laut sekitar 25%
memiliki haptonema, sebuah benang dari sel digunakan dalam menangkap
mangsa
Catatan Fosil
 Coccoliths terbentuk dari kalsit Mg rendah 
bentuk paling stabil karbonat kalsium
 Coccoliths ditemukan di sedimen bersama
nannoliths zaman Triassic dan puncaknya
Cretaceous Akhir di utara Eropa & Tinworld.
 Coccoliths dan fosil terkait disebut sebagai
batuan kapur nannofossils atau Nannoplankton
mengkilat.
 Coccoliths (Gr. kokkos. Berry + lithos, batu)
diberi nama pada tahun 1857 oleh TH Huxley,
awal disebut sebagai Carboniferous.
Filogeni
Eukaryota

Hacrobia , atau non-SAR chromalveolata

Haptophyta

Prymnesiophyce Pavlovophyceae
ae

Coccolithales Pavlovales
( Pleurochrysis , Coccolithus ) · ( Diacronema , Exanthemachrysis )
Prymnesiales
( Chrysochromulina ,
Prymnesium ) Isochrysidales
( Chrysotila , Dicrateria ,
Emiliania , Gephyrocapsa ,
Isochrysis )
 Prymnesiales
 Chrysochromulina

 Isochrysidales
 Isochrisis

 Coccolithophorales
 Emiliana huxleyi - distribusi global, pernah

blooming secara luas, pemain utama dalam


fitoplankton laut
 Berpikir untuk menjadi produsen terbesar global

karbonat kalsium, maka tenggelam utama untuk CO2


Flagela dan Haptonema
Biasanya Flagelata
 Dua flagela telanjang, yang mungkin sama atau tidak sama panjang
 Pada ordo Pavlovales memiliki rambut halus (tidak mastigonemes) pada flagela
 Tidak seperti heterokonts, tidak memiliki dasar yang membengkak di flagellar
 Haptonema hadir di sebagian besar
 ultrastructure Tipis panjang struktur mengingatkan, dari flagela, tapi dengan ultrastruktur berbeda
 6-7 mikrotubulus dalam sebuah cincin atau bulan sabit, dengan lipatan retikulum endoplasma memperluas keluar dalam flagela
 Dalam penampang sejumlah kecil mikrotubulus individu dan tiga lapisan membran terlihat
 Kontras ini dengan 9 eukariotik 2 flagela khas, di mana masing-masing dari 9 batang flagellar terdiri dari tiga mikrotubulus menyatu
Kadang-kadang dengan amoeboid, coccoid, palmelloid, atau berserabut tahap
Permukaan sel biasanya tertutup oleh sisik eksternal, sering lebih dari satu jenis
 Tiny selulosa sisik
 Sisik kaku - Coccoliths
 Ini dapat menjadi besar, dan dapat terlihat dengan mikroskop cahaya
 Coccoliths fosil dengan baik, dan marker stratigrafi penting.
 deposito kapur dari Kapur yang terdiri sebagian besar dari coccoliths
 Coccoliths dikenal dari catatan fosil sebelum organsims hidup yang menghasilkan mereka telah diidentifikasi.
 Timbangan disintesis di UGD, kemudian diangkut ke permukaan sel
 beberapa spesies kurangnya timbangan
Mitosis - khas
 Buka
 Kromatin piring dengan saluran untuk mikrotubulus tiang-ke-kutub
Kloroplas adalah sekunder, dengan CER, tapi tidak nucleomorph
 Thylakoids ditumpuk di bertiga
 Tidak ada lamellae korset
 Mungkin ada eyespot dalam kloroplas, tetapi tidak ada flagellar terkait pembengkakan
kode genetik mitokondria menggunakan UGA untuk triptofan
 haptophyte yang menghasilkan baik nonmotile,
bantalan heterococcolith, serta bentuk tertutup
holococcolith yg dpt mengubah tempat. Dalam kasus
terakhir skala organik yang diproduksi oleh tubuh
Golgi (dalam sel) disekresi ke luar, kemudian kalsit
diendapkan pada skala dalam ruang tertutup oleh
selaput organik.
 Proses Kalsifikasi pada Coccolith :
2HCO3 + Ca2+  CaCO3 + CO2 + H2O
 Satu atau dua plastida pada sel haptophytes
sering dalam bentuk khas seperti kupu ketika
dilihat dengan mikroskop epifluorescence.
plastida dari semua haptophytes mengandung
Klorofil a, b, c1, dan c2, serta betakaroten,
diatoxanthin, dan diadinoxanthin, serta pigmen
c3 pada beberapa lainnya.
 indikator pertama pembelahan sel adalah
perpanjangan dari pyrenoid sepanjang sumbu
panjang plastid dan penampilan dari sedikit
tekanan dipermukaan plastid di daerah pyrenoid
titik tengah, baik PER dan selaput kloroplas
menjadi invaginated di titik-titik tengah, hingga
akhir proses pembelahan.
 Haptophyte yang meliputi 11 genus (dengan sekitar 80 spesies) yang
tidak memiliki skala mineralized dan sekitar 40 genera (dengan lebih
dari 200 spesies) dari coccolithophorids.
 secara luas digunakan sebagai bioindikator dalam industri minyak
(Young, et al., 1994).
 Coccolithophores adalah beberapa fitoplankton laut paling banyak,
terutama di laut terbuka dan sangat berlimpah sebagai mikro alga pada
seluruh wilayah perairan laut.
 Haptophytes lainnya termasuk Chrysochromulina dan Prymnesium ,
yang secara periodik dapat meracuni laut , dan blooming Phaeocystis
dapat menghasilkan busa yang tidak menyenangkan sering menumpuk
di pantai.
 Sampel diawetkan 1% Glutaraldehide dapat
dihitung dengan menggunakan mikroskop yang
flurescence.
 Coccolithophorids dapat diperiksa menggunakan
mikroskop polarisasi dengan menempatkan
setetes minyak imersi pada mereka.
 Scanning elektron microscope (SEM) pada
umumnya diperlukan untuk identifikasi
 perangkap sedimen diturunkan pada kedalaman
yang diinginkan digunakan untuk menangkap
fosil2 yang menetap di kolom air atau pada
pembentukan lapisan sedimen.
 Mikroskop cahaya dan hemocytometer digunakan
untuk menghitung coccoliths sampel melalui air
dengan pewarnaan dalam CaCO3.
berdasarkan pada struktur dan di
mana coccolith dihasilkan
 heterococcoliths" yang dibentuk secara
internal (oleh aparat Golgi)
 holococcoliths.''Yang terbentuk secara
extraseluler
 Coccolithophorids
 Pleurochrysis
 Emiliania
 Phaeocystis
 memiliki haptonema berkembang dengan baik,
tetapi ini vestigial atau tampak dalam berbagai
bentuk. Kehadiran coccoliths kalsit adalah unik
di antara alga dan dianggap sebagai respon
adaptif terhadap kebutuhan lapisan sel protective
oleh sel menduduki lingkungan yang jenuh
dengan kalsium karbonat.
 Pavlova
 Chrysochromulina
 Prymnesium
 Pavlova (nama untuk Anna Pavlova, Rusia
balerina terkenal) terutama terjadi sebagai
uniseluler flagellate
 memiliki haptonema pendek,
 dapat ditemukan di danau air tawar, tetapi
terutama laut, sebagian besar terjadi di
lingkungan payau
 (Gr. chrysos, emas + Chromulina, genus
chrysophyceans) meliputi 50 atau lebih spesies
Flagelata terutama laut (Gambar 10-5, 10-24),
meskipun beberapa bentuk dikenal air tawar, dan
beberapa menghasilkan tahap amoeboid.
 (Gr. prymnesion, kabel buritan) adalah menyalahi
bersel tunggal (Gbr. 10-25) mencatat untuk
toleransi berbagai salinitas yang sangat luas, dan
proproduksi galactolipid racun yang
menyebabkan ikan mati.