Anda di halaman 1dari 43

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

1
MODUL PELATIHAN HYPNOTHERAPY
Tim Penulis:
1. Dewi Mayangsari, S.SiT, M. Kes., CH., CHt
2. Sa’adah Mujahidah, S.ST., M.Tr.Keb., CH., CHt
3. Fitria Hikmatul Ulya, S.ST., M.Tr.Keb., CH., CHt
4. Novita Sari, M.Tr.Keb., CH., CHt
5. Risqitha, M.Tr.Keb., CH., CHt

Editor:
6. Ns.Indah Wulaningsih,M.Kep
7. Boediarsih, S.Kp., M.Kes

Desain Sampul Dan Tata Letak:


Sa’adah Mujahidah, S.ST., M.Tr.Keb., CH., CHt

37 hal + iv
Cetakan I : 2022

Diterbitkan
Oleh:

U
n
i
v
e
r
s
i
t
a
s

K
Hak Cipta Dilindungi Undang-undang.
Dilarang mencetak dan amenerbitkan sebagian atau seluruh isi buku ini dengan cara apapun
r tanpa seijin penulis dan penerbit.
dan dalam bentuk apapun
y
a

H
u
s
a
d
Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang
a
i
S
PRAKATA

Modul ini dapat digunakan oleh peserta pelatihan dalam menerapkan Hypnotherapy.
Hynotherapy adalah Hypnosis for Therapy, atau Hypnosis untuk menghasilkan efek
terapeutik (penyembuhan). Hypnotherapy sudah dikembangkan sejak era Mesmer (1734-
1815) walaupun belum dinamakan dengan Hypnotherapy dengan menerapkan pola Sugesti
yang paling sederhana, yaitu Direct Suggestion (sugesti langsung).
Dalam modul ini terdapat berbagai macam skrip yang dapat dijadikan acuan oleh
peserta pelatihan dalam memberikan sugesti positif baik kepada ibu hamil, bersalin, nifas dan
masa tumbuh kembang anak. Hypnosis sebagai sebuah pengetahuan,
sebenarnya hanya mengangkat kembali fenomena keseharian, membuatnya memiliki
struktur, sehingga menjadi mudah untuk dipelajari, dipahami, dan dipraktekkan, dengan kata
lain membuat keadaan Hypnosis relatif dapat dikondisikan setiap saat sesuai dengan kebutuhan
Akhir kata kami mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah
memberikan dukungan material, moril dan spiritual dalam proses penyusunan
modul ini. Semoga Modul Pelatihan Hypnotherapy bermanfaat dan dapat menjadi
acuan bagi para peserta pelatihan kedepannya dalam mengembangkan dan mengaplikasikan
Hypnotherapy dalam kehidupan sehari-hari.

Semarang, Maret 2022

Tim penulis

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

ii
DAFTAR ISI

PRAKATA.......................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI...................................................................................................................... iii
A. Sejarah Hipnotherapy...................................................................................................1
B. Pengertian Hypnotherapy ............................................................................................2
C. Manfaat Hypnotherapy .................................................................................................2
D. Skema Pikiran Manusia ...............................................................................................3
1. Conscious Mind (Pikiran Sadar) ............................................................................3
2. Subconscious Mind (Pikiran Bawah Sadar) ..........................................................4
3. Critical Area............................................................................................................5
E. Gelombang Otak ..........................................................................................................6
1. Beta (Frekuensi 12-25 Hz).....................................................................................6
2. Alpha (Frekuensi 8-12 Hz). ....................................................................................6
3. Theta (Frekuensi 4-8 Hz). ......................................................................................7
4. Delta (Frekuensi 0,1-4Hz)......................................................................................7
F. Ruang Lingkup Hypnotherapy .....................................................................................7
G. Brief Hypnotherapy.......................................................................................................8
H. Well-Formed Outcome (WFO). ....................................................................................8
I. Bagaimana Hypnotherapy Bekerja ..............................................................................9
J. Hypnotherapy Sederhana ..........................................................................................10
1. Direct Suggestion.................................................................................................10
2. Object Imagery .....................................................................................................11
3. Future Pacing .......................................................................................................11
4. Ideo Motor Response...........................................................................................11
K. Tahapan Hypnosis .....................................................................................................12
1. Persiapan .............................................................................................................12
2. Suggestibility ........................................................................................................12
3. Pelaksanaan.........................................................................................................15
L. Hypnotherapy Dalam Kehamilan ...............................................................................18
1. Manfaat Hypnotherapy Dalam Kehamilan...........................................................18
2. Contoh Skrip Hypnotherapy Dalam Kehamilan...................................................18 M.
Hypnotherapy Dalam Persalinan ...............................................................................23
1. Manfaat Hypnotherapy Dalam Persalinan...........................................................23
2. Contoh Skrip Hypnotherapy Dalam Persalinan...................................................23

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

iii
N. Hypnotherapy Dalam Masa Nifas ..............................................................................28
1. Manfaat Hypnotherapy Dalam Masa Nifas..........................................................28
2. Contoh Skrip Hypnotherapy Dalam Masa Nifas..................................................28
O. Hypnotherapy Tumbuh Kembang Anak.....................................................................33
1. Peran Hypnotherapy Dalam Tumbuh Kembang Anak ........................................33
2. Contoh Skrip Hypnotherapy Tumbuh Kembang Anak ........................................33
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................36

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

iv
A. Sejarah Hipnotherapy
Fenomena Hypnosis di masa silam sangat lekat dengan budaya Trance yang
terdapat di berbagai wilayah kebudayaan, antara lain di Mesir, India, Yunani, Roma, dan
tentu saja terutama di berbagai negara timur. Di wilayah-wilayah ini budaya Trance lekat
dengan upacara-upacara keagamaan dan juga ritual-ritual penyembuhan, sehingga tentu
saja sangat lekat pula dengan nuansa magis dan mistis.
Pengetahuan tentang Trance moderen, dapat dikatakan dipelopori untuk pertama
kalinya oleh Franz Anton Mesmer (1734–1815) seorang dokter berkebangsaan Austria,
dengan teorinya “Animal Magnetism”, dan melahirkan suatu teknik untuk menghasilkan
kondisi Trance yang dikenal dengan istilah Magnetism, atau Mesmerism.
James Braid (1796–1860), seorang dokter Skotlandia yang berpraktek di
Manchester, mencoba menguji teori “Animal Magnetism” dari Mesmer, dan ternyata ia
menemukan bahwa Trance sama sekali tidak terkait dengan teori Animal Magnetism,
melainkan murni merupakan reaksi dari suatu kekuatan sugesti. Oleh karena itu James
Braid pada tahun 1842 menerbitkan buku yang berjudul : "Neurypnology or The
Rationale of Nervous Sleep Considered In Relation With Animal Magnetism."
James Braid menduga bahwa Trance terkait dengan keadaan “Nervous Sleep”, oleh karena
itu ia mengutip nama Dewa Tidur dalam mitologi Yunani untuk menamakan fenomena ini,
yaitu Hypnosis (yang berasal dari kata Hypnos). Mulai saat inilah pengetahuan tentang
fenomena Trance moderen disebut dengan istilah Hypnosis.
Pada tahun 1847, James Braid menemukan beberapa fenomena utama dari
Hypnotism (segala sesuatu yang terkait dengan Hypnosis), antara lain : Catalepsy,
Anaesthesia, dan Amnesia, yang ternyata dapat diproduksi tanpa perlu adanya proses
“tidur”. Menyadari munculnya fenomena ini, James Braid berniat untuk mengubah istilah
“Hypnosis” yang telah diperkenalkannya kepada umum, akan tetapi sudah terlambat,
karena istilah ini sudah kepalang sangat populer di penjuru Eropa. Karena telah melahirkan
istilah “Hypnosis”, walaupun merupakan istilah yang tidak terlalu tepat, maka James
Braid dianggap sebagai “The Father of Modern Hypnosis”.
Hypnosis terutama Hypnotherapy, pada hari ini telah mengalami perubahan format
dan pendekatan yang benar-benar berbeda dibandingkan kala pertama kali
diperkenalkan. Salah satu tokoh yang dianggap peletak dasar dari Hypnotherapy
moderen adalah Dr. Milton Hyland Erickson (1901–1980), seorang Psikiater dari

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

1
USA, yang memiliki spesialisasi di bidang Medical Hypnosis dan Family Therapy. Milton
Erickson adalah pendiri dari American Society for Clinical Hypnosis. Milton
Erickson juga banyak memberikan pengaruh ke berbagai pengetahuan lainnya, antara lain :
Brief Therapy, Strategic Family Therapy, Family Systems Therapy, Solution
Focused Brief Therapy, dan Neuro-Linguistic Programming (NLP)(1,2).

B. Pengertian Hypnotherapy
Hypnosis adalah kondisi pikiran dimana fungsi analitis logis direduksi sehingga
memungkinkan individu masuk ke dalam kondisi bawah sadar (3).
Hynotherapy adalah Hypnosis for Therapy, atau Hypnosis untuk menghasilkan
efek terapeutik (penyembuhan). Hypnotherapy sudah dikembangkan sejak era Mesmer
(walaupun tentu belum dinamakan dengan Hypnotherapy), dengan menerapkan pola
Sugesti yang paling sederhana, yaitu Direct Suggestion (sugesti langsung) (1).
Hipnoterapi adalah teknik tambahan yang memanfaatkan hipnosis untuk membantu
pengobatan gejala atau kondisi kesehatan tertentu. Hipnoterapi bekerja dengan
menginduksi keadaan hipnosis yang ditandai dengan kesadaran terjaga
yang memungkinkan orang untuk mengalami perhatian eksternal yang terpisah dan
untuk fokus pada pengalaman batin (4).

C. Manfaat Hypnotherapy
Hipnotherapy terkadang digunakan sebagai bagian dari rencana perawatan untuk
fobia dan gangguan kecemasan lainnya (5). Hipnoterapi juga digunakan untuk
manajemen nyeri, penurunan berat badan, berhenti merokok, dan berbagai aplikasi
lainnya. (6).
Penelitian menunjukkan bahwa beberapa kemungkinan aplikasi meliputi Kondisi
nyeri kronis, Gejala demensia, Mual dan muntah yang berhubungan dengan kemoterapi,
Nyeri saat melahirkan, prosedur gigi, atau operasi, Kondisi kulit, seperti
psoriasis dan kutil, Gejala sindrom iritasi usus besar, Gejala gangguan pemusatan
perhatian/hiperaktivitas (ADHD) (7).
Hipnoterapi dapat digunakan oleh dokter dan psikolog berlisensi dalam
pengobatan kondisi seperti gangguan kecemasan, depresi, gangguan makan, dan gangguan
stres pascatrauma (PTSD) (8).
Hipnoterapi dapat membantu untuk mengubah atau mengurangi perilaku
bermasalah. Karena itu, kadang-kadang digunakan untuk membantu orang berhenti
merokok, menurunkan berat badan, dan tidur lebih nyenyak (9).

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

2
Hipnoterapi dapat memberikan efek rileksasi dan membantu fikiran lebih focus
sehingga memungkinkan klien untuk lebih menerima masalah dan ketakutan yang
dialaminya (4).
Hasil penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Affective Disorders edisi
Mei 2021 menemukan bahwa hipnoterapi tidak kalah efektifnya dengan CBT
(Cognitive Behavior Therapy) untuk mengobati depresi ringan hingga sedang. Hasilnya
menunjukkan bahwa di mana CBT menyebabkan pengurangan 38,5% dalam keparahan
gejala, hipnoterapi menghasilkan pengurangan 44,6% (10).

D. Skema Pikiran Manusia


Kesadaran manusia dapat dibagi menjadi 2 area utama yang saling berkontribusi
untuk menciptakan suatu pemikiran, reaksi, dari manusia, yaitu Consius Mind (Pikiran
Sadar) dan Sub Consius Mind ( Pikiran Bawah Sadar) (1,11).

1. Conscious Mind (Pikiran Sadar)


Suatu area yang memiliki sifat kritis, analitis, logis, dan sering dianalogikan
dengan wilayah otak kiri. Kontribusi Conscious Mind relatif kecil, beberapa buku
menuliskan sekitar 10% - 12% (1,3).
Consius Mind memiliki empat fungsi utama yaitu mengenali informasi yang
masuk dari panca indera, membandingkan dengan memori terdahulu, menganalisa,
kemudian memutuskan respon spesifik terhadap informasi (5,7,12,13).

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

3
2. Subconscious Mind (Pikiran Bawah Sadar)
Suatu area yang mirip dengan bank data dari manusia, berisikan berbagai
pengalaman, pengetahuan, keyakinan dasar, kebiasaan, perasaan, emosi, kepribadian,
intuisi, kreativitas, memori permanen (1,13).
Subconscious Mind mirip dengan storage di sebuah komputer, yang
kosong untuk pertama kalinya, kemudian secara bertahap mulai diisi berbagai program
(software) dari luar, termasuk software yang mungkin buruk dan berpotensi merusak
(misal: virus) (3).
Pada dasarnya terdapat 2 macam cara bagaimana suatu informasi memasuki
Subconscious Mind, pertama adalah melalui pengalaman langsung (peristiwa apapun
yang kita alami sendiri), dan kedua adalah pengalaman induktif (informasi yang
berasal dari pihak luar atau external agents). Informasi yang paling dominan justru
berasal dari pengalaman induktif, termasuk kemungkinan informasi yang salah, yang
berpotensi menjadi “imprint” (salah cetak) atau “faulty program” (program yang
salah), dan tentu sangat tidak memberdayakan. Fenomena “imprint” banyak terjadi
terutama di kisaran umur kanak-kanak (dibawah 8 tahun) (1,2).
Kontribusi Subconscious Mind relatif besar, beberapa buku menuliskan
sekitar 88%-90%. Pemodelan kesadaran ini dapat dianalogikan seperti gunung es di
lautan, dimana bagian yang muncul dipemukaan hanya puncak yang kecil, sedangkan
bagian terbesar justru terbenam tidak terlihat. Di bagian gunung es yang tidak terlihat
inilah terpendam berbagai kekuatan besar yang dapat bersifat positif dan dapat pula
bersifat negatif (1,3–10,12–17).
Pengaruh Subconscious Mind terhadap diri kita adalah 9 kali lebih kuat
diabndingkan dengan Conscious Mind. Itulah mengapa banyak orang yang sulit
berubah meskipun secara sadar mereka sangat ingin berubah. Jika terjadi pertentangan
keinginan antara pikiran sadar (Conscious Mind) dan pikiran bawah sadar
(Subconscious Mind) maka Subconscious Mind pemenangnya (13).
. Bagaimana pula jika dalam Subconscious Mind seseorang ternyata
terdapat banyak hal yang tidak memberdayakan? Apakah dapat dihapus? Seluruh
informasi yang sudah “terlanjur” menjadi permanen di SubConscious Mind tidak
dapat dihapuskan atau dihilangkan. Tujuan Hypnotherapy salah satunya adalah
melakukan proses “pemaknaan ulang” atau Reframing atas
seluruh program negatif yang telah ada dan berpotensi mengganggu
kehidupan seseorang(1,13).

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

4
Contoh kasus : setiap Wanita pasti menginginkan kehamilan yang sehat dan
persalinan yang lancar. Namun, dalam pikiran mereka sudah tertanam cerita orang lain
bahwa hamil merupakan masa sulit dan melahirkan itu sakit. Maka yang terjadi adalah
ia melewati masa kehamilannya dengnan berat seperti mual muntah dll dan proses
melahirkanpun sulit, melelahkan, menakutkan walau telah dipersiapkan dengan baik.
Hal ini karena Subconscious Mind telah menyimpan rekaman negative yaitu rasa
takut (13).

3. Critical Area
Subconscious Mind dilindungi oleh suatu Filter atau penyaring yang
dikenal dengan istilah Critical Area. Sesuai dengan sifat Filter, maka jika terbuka
lebar, akan mengakibatkan informasi akan masuk secara mudah ke Subconscious
Mind, jika Filter tertutup rapat, maka informasi tidak akan masuk, demikian juga jika
Filter terbuka sebagian, maka akan ada sedikit informasi yang mungkin akan berhasil
memasuki Subconscious Mind. Informasi yang dimaksudkan adalah seluruh hal yang
masuk melalui panca indera, yang dikenal sebagai data (3,4,6,14–18):
a. Visual (V)
b. Audiotory (A)
c. Kinaesthetic (K)
d. Gustatory (G)
e. Olfactory (O).
Critical Area ini cara kerjanya dipengaruhi oleh berbagai hal, antara lain :
a. Conscious Mind (analisa, logika)
b. Etika, sistem nilai, keyakinan
c. Situasi, kondisi
d. Fokus, minat, respek, dan emosi.
Sebagai ilustrasi, jika seseorang berkomunikasi dengan tokoh yang
dihormatinya dan pembicaraan menyangkut hal yang diminatinya, maka yang
bersangkutan secara otomatis akan cenderung membuka lebar Critical Area- nya.
Sebaliknya, jika seseorang berkomunikasi dengan seseorang yang tidak disukainya,
maka yang besangkutan akan cenderung menutup rapat Critical Area-nya, walaupun
informasi yang disampaikan relatif logis dan benar. Demikian juga suatu informasi
akan disikapi dengan cara yang berbeda (pembukaan Critical Area yang berbeda)
ketika disampaikan dalam situasi kondisi yang berbeda (1).

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

5
Usia 0-3 tahun belum terbentuk critical area, sehingga anak kecil usia 0-3
tahun menerima perintah atau informasi dari orang lain begitu saja tanpa berpikir
panjang. Anak kecil tidak menyaring informasi/sugesti. Apapun yang diterima dari
lingkungannya dianggap sebagai sesuatu yang benar. Usia 0-3 tahun inilah fase kritis
pada pertumbuhan anak. Jika banyak informasi positif yang diberikan maka anak akan
tumbuh menjadi anak yang sehat, cerdas, bahagia sesuai dengan potensinya, begitupula
sebaliknya. Seiring bertambahnya usia, critical area akan membentuk dan semakin
menguat hingga dewasa. Ketika seseorang telah dewasa dan dalam kondisi sadar,
critical area akan menghalangi afirmasi atau sugesti yang ingin ditanamkan pada
pikiran bawah sadar (subconsius mind). Sugesti yang diucapkan dalam kondisi sadar
terhalang oleh critical area sehingga efeknya akan sangat kecil atau bahkan tidak ada
sama sekali karena tertolak oleh critical area (13).

E. Gelombang Otak
Pada satu waktu otak manusia menghasilkan berbagai gelombang otak secara
bersamaan, namun selalu ada salah satu jenis gelombang otak yang paling dominan
yang menandakan aktivitas otak saat itu. Gelombang otak menandakan aktivitas pikiran
seseorang. Gelombang otak dapat diukur melalui alat yang dinamakan Electri
Encephalograph (EEG), alat ini ditemukan pada tahun 1929 oleh psikiater Jerman
yang Bernama Hans Berger (1,3,13,19).

1. Beta (Frekuensi 12-25 Hz).


Beta adalah gelombang otak yang frekuensinya paling tinggi. Beta dihasilkan oleh
proses berfikir secara sadar. Beta terbagi menjadi tiga bagian, yaitu beta rendah 12-
15 Hz, beta 16-20 Hz, dan beta tinggi 21- 40 Hz. Dominan pada saat dalam kondisi
terjaga dan menjalani aktivitas sehari-hari yang menuntut logika atau analisis tinggi,
misalnya mengerjakan soal matematika, berdebat, olahraga, dan memikirkan hal-hal
yang rumit. Gelombang beta memungkinkan seseorang memikirkan sampai 9 objek
secara bersamaan.

2. Alpha (Frekuensi 8-12 Hz).


Alfa adalah jenis gelombang yang frekuensinya sedikit lebih lambat dibandingkan
beta, yaitu 8-12 Hz. Alfa berhubungan dengan kondisi pikiran
yang rileks dan santai. Dalam kondisi alfa, pikiran dapat melihat gambaran mental
secara sangat jelas dan dapat merasakan sensasi dengan lima indra

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

6
dari apa yang terjadi atau dilihat dalam pikiran. Alfa adalah pintu gerbang bawah
sadar. Dominan pada saat tubuh dan pikiran rileks dan tetap waspada. Misalnya,
ketika sedang membaca, berdoa, dan ketika fokus pada suatu objek. Gelombang
alpha berfungsi sebagai penghubung pikiran sadar dan bawah sadar. Alpha juga
menandakan bahwa seseorang dalam kondisi light trance atau kondisi hipnosis yang
ringan.

3. Theta (Frekuensi 4-8 Hz).


Theta adalah gelombang otak, pada kisaran frekuensi 4-8 Hz, yang dihasilkan oleh
pikiran bawah sadar (subconscious mind). Frekuensi ini menandakan aktivitas
pikiran bawah sadar. Theta muncul saat kita bermimpi dan saat terjadi REM (rapid
eye movement). Pikiran bawah sadar menyimpan memori jangka panjang kita dan
juga merupakan gudang inspirasi kreatif. Dominan saat dalam kondisi hipnosis,
meditasi dalam, hampir tidur, atau tidur disertai mimpi.

4. Delta (Frekuensi 0,1-4Hz).


Delta adalah gelombang otak yang paling lambat, pada kisaranya frekuensi 0,1-4 Hz,
dan merupakan frekuensi dari pikiran unconscious mind. Pada saat kita tidur lelap,
otak hanya menghasilkan gelombang delta agar kita dapat istirahat dan memulihkan
kondisi fisik. Delta juga memberikan kebijakan dengan level kesadaran psikis yang
sangat dalam.

F. Ruang Lingkup Hypnotherapy


Hypnotherapy adalah suatu verbal therapy atau terapi Sugesti dengan obyek
terapi sisi psikologis manusia. Berikut ini pengelompokkan kasus yang dapat diselesaikan
dengan metode Hypnotherapy (2):
1. Motivational & Empowerment
2. Mental & Emotional Problem (Stress, Depression, Anxiety, Bad Habit, Bad
Behaviour, Insomnia, Etc)
3. Psychosomatic Ilness (penyakit fisik yang berakar dari gangguan psikologis. Misal:
nyeri yang tidak dapat ditunjukkan lokasi tepatnya dimana).

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

7
G. Brief Hypnotherapy
Bermakna Hypnotherapy ringkas, dan berorientasi ke Positive Psychology. Brief
Hypnoterapy banyak dipengaruhi oleh prinsip-prinsip dasar dari Brief Therapy yang
digagas oleh kelompok MRI (Mind Research Institute). Milton Erickson
(Hypnotherapist) dan Virginia Satir (Family Therapist), juga tercatat merupakan anggota
MRI.
Berikut ini beberapa penekanan penting dari Brief Hypnotherapy (2) :
1. Berorientasi kepada Outcome, bukan berorientasi kepada problem
2. Tidak perlu mengintervensi masa lalu
3. Memperkuat sisi positif untuk melemahkan sisi negative
Salah satu Brief Therapy yang sangat populer yaitu SFBT (Solution Focused
Brief Therapy), dimana dalam teknisnya sangat mengandalkan beberapa pola pertanyaan
yang bertujuan untuk memperoleh feedback dari Klien yang bermanfaat bagi proses
therapy. Dalam metode SFBT terdapat 4 pertanyaan dasar, yaitu :
4. Miracle Question. Pertanyaan untuk membawa Klien membayangkan Outcome
(Future Pacing).
5. Scaling Question. Pertanyaan-pertanyaan yang terkait dengan penskalaan Klien
terhadap permasalahan ataupun solusi yang akan dicapai.
6. Coping Question. Pertanyaan-pertanyaan tentang hal-hal yang pernah dilakukan
Klien untuk mengatasi permasalahannya.
7. Exception Question. Pertanyaan-pertanyaan tentang kisah sukses dari Klien
dalam menghadapi permasalahan yang sejenis.

H. Well-Formed Outcome (WFO).


Well-Formed Outcome (WFO) digunakan sebagai landasan untuk aktivitas
diskusi secara kreatif antara Hypnotherapist dan Klien, dimana seluruh hasil diskusi (tanya-
jawab) dengan Klien terkait dengan WFO ini nantinya akan menjadi bahan penyusunan
Script yang nantinya akan dibawakan pada Formal Hypnotherapy (Subconscious Mind
Intervention)(2).
8. State the Outcome in Positive Terms
Arahkan klien membuat pernyataan yang positif
2. Ensure the outcome is within our control
Yakinkan pada klien bahwa apa yang akan klien katakan masih dibawah
kendali dan control diri klien
3. Be as specific as possible
Lakukan sespesifik mungkin

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

8
4. Have a sensory-based evidence procedure
Harus memiliki modal untuk menyelesaikan masalah
5. Consider the context
Tidak lepas dari konteks pada klien
6. Have access to resources
Pastikan klien memiliki akses untuk mewujudkan
7. Check the outcome is ecologically sound
Sesuai dengan hati nurani
8. Define the first Step
Temukan Langkah pertama dalam mencapai tujuan

Kegagalan terapi terjadi karena klien tidak menemukan langkah/jalan yang


harus dilakukan setelah sesi terapi selesai. Terapis harus memberitahu pada klien langkah
apa yang sebaiknya diambil oleh klien setelah sesi terapi selesai.
Pada pemberian terapi sebaiknya diberikan minimal 3 sesi. Namun akan lebih
baik jika dilakukan 5 sesi (4-6x pertemuan) untuk penyelesaian 1 kasus. Terapi akan
jauh lebih baik dilakukan berulang kali selama 7-21 hari untuk
memastikan bahwa sugesti yang diberikan sudah masuk dan ada perubahan yang
terjadi pada klien baik perilaku ataupun mind-set.

I. Bagaimana Hypnotherapy Bekerja


Metode Hypnotherapy bukanlah suatu metode ajaib, yang dapat serta merta
secara mudah “merubah pikiran” seseorang, walaupun Sugesti diberikan dalam
kondisi Trance yang dalam (Somnambulism). Sugesti yang “tidak kompatibel”
dengan system nilai yang terdapat dalam diri Klien, tidak akan dapat bertahan lama. Salah
satu hal yang membuat seseorang mengalami permasalahan psikologis, adalah karena pola
pikir yang kurang memberdayakan. Oleh karena itu Hypnotherapy yang efektif, umumnya
selalu melibatkan pembelajaran di wilayah
kesadaran normal (Conscious Mind), selain langkah-langkah Terapeutik yang
diterapkan dalam kondisi Trance (Formal Hypnosis) sebagai ciri khas dari metode
Hypnotherapy(2,13).
Dari penjelasan di atas, maka terdapat 2 rangkaian proses yang saling terintegrasi
dalam proses Hypnotherapy, yaitu : Conscious Mind Intervention dan Subconscious
Mind Intervention (Formal Hypnotherapy). Pada prinsipnya Conscious Mind
Intervention adalah mengajak Klien untuk melakukan proses Reframe (pemaknaan ulang
permasalahan). Proses ini dapat dilakukan kapanpun

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

9
juga, sejak tahapan Pre-Induction Talk, maupun diantara sesi Formal Hypnotherapy.
Reframe dapat dilakukan dengan berbagai macam cara antara lain(1):
1. Dengan memberikan pengetahuan baru kepada klien (New Understanding)
2. Merubah pola pikir (Mindset) dari Klien, atau melakukan pergeseran paradigma
berpikir (Shifting The Paradigm)
3. Memandu Klien untuk memisahkan antara persepsi dan fakta (Clarifying The
Problem).
4. Mengajak Klien untuk melihat realita fakta-fakta kehidupan, yang tetap akan
berjalan sebagaimana mestinya, tanpa memandang bahwa Klien tengah memiliki
permasalahan.

J. Hypnotherapy Sederhana
1. Direct Suggestion
Subconscious Mind dapat menerima Sugesti yang akan menjadi nilai
baru, sepanjang hal tersebut tidak bertentangan dengan nilai dasar yang ada. Direct
Sugestion merupakan bentuk Sugesti yang paling sederhana, dan
merupakan bentuk Sugesti dikenal di awal perkembangan pengetahuan
Hypnotherapy. Direct Suggestion biasa diterapkan untuk(1,2) :
a. Kasus-kasus sederhana
b. Untuk pengkodisian di awal sesi Hypnotherapy
c. Untuk kesimpulan (resume) dan empowerment
di akhir sesi Hypnotherapy
d. Untuk kasus motivasi.
Kaidah penyusunan Direct Suggestion :
a. Menggunakan kalimat positif
b. Bentuk waktu sekarang (present tense) atau progresif, kita tidak bisa
merubah masa lalu klien.
c. Jelas dan detail
d. Ungkapan yang bersifat umum atau metafora, jangan gunakan kalimat yang
tidak dimengerti oleh klien
e. Sederhana dan emosional
f. Pribadi
g. Pengulangan.
h. Tambahkan dengan imajinasi dan emosional positif.

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

10
2. Object Imagery
Suatu kondisi atau permasalahan jika dapat ditransformasikan ke dalam
bentuk benda, maka akan lebih mudah untuk ditindaklanjuti. Teknik ini dapat
diterapkan untuk membantu Klien untuk membuang tekanan, beban, stress, dengan
cara merubah hal-hal tersebut menjadi benda yang mudah ditindak-lanjuti(1–3).
Object imagery adalah Teknik yang digunakan untuk membendakan rasa
oleh klien. Misalnya :
“Tuliskan kemarahan, kekecewaan, kesedihan,…….dll pada
pasir……rasakan semua perasaan marah, kecewa, kesedihan…dll
tsb…….tiba-tiba air laut menyapu semua tulisan anda pada pasir
tersebut….bersamaan dengan sapuan ombak maka segala rasa yang
anda rasakan tadi kecewa, marah,sedih terhapus berganti rasa lega dan
……..”.

3. Future Pacing
Subconscious Mind dapat dilatih untuk merasakan “keadaan yang
diharapkan terjadi” di masa datang. Teknik ini biasa diterapkan untuk kasus- kasus
motivasi, yaitu dengan mendekatkan Klien ke tujuan yang akan dicapainya. Teknik
ini juga dapat dipergunakan untuk simulasi suatu situasi yang mungkin terjadi di
masa datang, terkait dengan permasalahan yang sedang diatasi(1,2).
Teknik future pacing adalah teknik yang digunakan kepada klien untuk
membayangkan apa yang diinginkan oleh klien, harapan apa yang ingin diraih oleh
klien.

4. Ideo Motor Response


Proses tanya-jawab dengan Subconscious Mind dari Klien dapat dilakukan
dengan gerakan motorik (Ideo Motor). Biasanya dilakukan dengan perjanjian
gerakan, misalkan : gerakan telunjuk tangan kanan untuk “Ya”, dan gerakan
telunjuk tangan kiri untuk “Tidak”. Dapat dikembangkan juga untuk variasi gerakan
lainnya, misalkan untuk arti “Tidak Tahu”. Teknik Ideo Motor Response terutama
dipergunakan saat tidak diperlukan jawaban verbal dari Klien(1,2).
Misal : “Ketika anda mengerti Gerakan jari anda…….”
Teknik Ideo Motor Response dapat dipergunakan secara luas, mulai dari
konfirmasi saat Induction dan Deepening, konfirmasi suatu proses

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

11
terapeutik yang sedang berlangsung, sampai dengan konfirmasi tentang suatu
pemahaman yang disampaikan Hypnotherapist.

K. Tahapan Hypnosis
1. Persiapan
Persiapan yang perlu dilakukan sebelum Hypnotherapy dilakukan antara lain:
a. Persiapan tempat: suasana tenang, nyaman, cahaya redup, dll.
b. Persiapan klien dan terapis: bentuk bounding yang kuat antar keduanya,
lakukan suggestibility test.

2. Suggestibility
Adalah tingkat respon Subyek terhadap suatu sugesti sederhana, atau tingkat
sugestivitas. Subyek yang sangat mudah dan cepat dalam merespon suatu sugesti
sederhana disebut juga “memiliki sugestivitas yang baik atau tinggi”, sebaliknya
Subyek yang sangat sulit merespon disebut juga “memiliki sugestivitas yang buruk
atau rendah”.
Standford University (USA) pernah mengadakan suatu riset akademik tentang
test sugestivitas, yang menghasilkan apa yang dikenal sebagai Stanford Hypnotic
Susceptibility Scale (SHSS). Test sugestivitas ala Standford University ini terdiri
dari 3 kelompok test yang dikenal sebagai Form A, B, dan
C. Setiap Form mengandung 12 jenis test yang memiliki tingkat kesulitan
progresif. Walaupun SHSS merupakan suatu riset akademik yang kompleks, akan
tetapi secara praktis dapat disederhanakan, bahwa dari test dimaksud dapat diketahui
bahwa pada suatu komunitas, terutama komunitas dalam jumlah besar (lebih dari 100
orang), maka akan terjadi kecenderungan statistik yang menarik berkaitan dengan
pembagian tipe sugestivitas dari anggota komunitas dimaksud, yaitu (1–3):
a. Tipe Sugestivitas Baik : 10%
b. Tipe Sugestivitas Buruk : 10%
c. Tipe Sugestivitas Moderat : 80%
Tipe Sugestivitas yang dimaksudkan dalam statistik di atas, adalah merupakan
“Sugestivitas Alamiah”, artinya sugestivitas yang benar-benar masih “original” dari
seseorang, sebagai hasil pembentukan dari latar belakangnya (keyakinan, nilai-nilai
dasar, pendidikan, lingkungan, budaya, dsb.).

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

12
a. Cara Menilai Sugestivitas Alamiah Seseorang?
Satu-satunya cara untuk menilai sugestivitas alamiah seseorang adalah
dengan menerapkan serangkaian test yang dikenal dengan istilah “Suggestibility
Test”. Prinsip dasar dari Suggestiblity test adalah memandu Subyek untuk dapat
melakukan suatu aktivitas tertentu melalui sugesti-sugesti yang sangat
sederhana. Dalam daftar pustaka teknik Hypnosis, sangat banyak sekali teknik
Suggestiblity Test, dan terkadang membingungkan. Pada prinsipnya seluruh
Suggestibility Test dapat dipastikan merupakan suatu sugesti sederhana yang
bertujuan untuk imajinasi Subyek dan juga membangkitkan daya aksi-reaksi di
tingkat Subconsious Mind. Beberapa teknik Suggestibility Test yang bisa
diterapkan(1–3):

1) Rigid Catalepsy
Mengajak Subyek untuk memerintahkan salah satu lengannya agar
menjadi lurus dan kaku seperti besi baja, sehingga saat perintah tersebut
diterima oleh sisi Subconscious Mind, maka lengan subyek
benar-benar tidak dapat dibengkokkan, sampai dengan Subyek
memerintahkannya kembali normal.

2) Focus Training
Mengajak Subyek untuk melekatkan telunjuk dan ibu jarinya, sehingga
saat perintah tersebut diterima oleh sisi Subconscious
Mind, maka telunjuk dan ibu jari tersebut subyek benar-benar tidak dapat
dipisahkan, sampai dengan Subyek memerintah-kannya kembali normal.
Variasi dari teknik ini adalah dengan meminta Subyek untuk membuat
jari telunjuknya menjadi lurus dan kaku (mirip Rigid Catalepsy).

3) Locking The Hands


Mengajak Subyek untuk memerintahkan kedua belah telapak tangannya
untuk saling mengunci dengan erat, sehingga saat perintah tersebut
diterima oleh sisi Subconscious Mind, maka kedua telapak tangan subyek
benar-benar tidak dapat dibuka, sampai dengan Subyek memerin-
tahkannya kembali normal.

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

13
4) Eye Catalepsy
Mengajak Subyek untuk memerintahkan matanya agar terkunci rapat,
sehingga saat perintah tersebut diterima oleh sisi Sub- Conscious Mind,
maka mata Subyek benar-benar tidak dapat dibuka, sampai dengan
Subyek memerintahkannya kembali normal.

5) Relaxation Training
Mengajak Subyek untuk dapat memerintahkan dirinya agar memasuki
relaksasi total, sehingga saat perintah tersebut diterima oleh
Subconscious Mind, maka tubuh Subyek benar-benar sangat rileks, dan
bahkan mungkin tidak mampu digerakkan, sampai dengan Subyek
memerintahkannya kembali normal.

b. Tujuan Suggestibility Test Dalam Konteks Hypnotherapy


Khusus dalam bidang Hypnotherapy, Suggestibility Test tidak hanya sekedar
dipergunakan untuk menilai sugestivitas alamiah dari seorang Klien,
melainkan lebih jauh lagi adalah sebagai sarana untuk(1) :
1) Membentuk “connectedness” (hubungan antar Subconscious Mind)
antara Hypnotherapist dan Klien.
2) Sebagai sarana bagi Klien untuk “latihan merasakan efek Hypnosis”, atau
dikenal dengan istilah Hypnotic Training.
3) Sebagai assesment untuk penetapan teknik Induction yang paling
tepat bagi Klien

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

14
3. Pelaksanaan
Pada pelaksanaan Hipnotherapy ada beberapa tahapan yang harus
dilakukan yaitu(1,3,13) :

a. Pre-Induction Talk
Proses yang dilakukan sebelum langkah Induction. Pada prinsipnya
pada proses ini Hypnotist melakukan pengenalan terhadap Subyek, melakukan
Suggestibility Test, dan menerapkan Hypnotic Training. Dalam konteks
Hypnotherapy, maka Hypnotherapist melakukan eksplorasi permasalahan
Client secara detail pada proses ini.
Tempat manaPada tahap ini terapis melakukan anamnesa secara detail
kepada klien contoh :
1) Nama
2) Panggilan
3) Apa yang disukai
4) Warna apa yang disukai
5) Tempat yang paling nyaman, dll

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

15
b. Induction
Teknik untuk membawa Subyek ke kondisi Hypnotic State. Sangat
banyak teknik Induction diciptakan orang, akan tetapi pada pembelajaran
“Basic Hypnotherapy” dapat disederhanakan menjadi 2 metode Induction saja,
yaitu : Instant Induction (Rapid, Shock) bagi Subyek yang memiliki tingkat
sugestivitas tinggi, dan Extended Progressive Relaxation bagi Subyek
yang memiliki tingkat sugestivitas yang moderat dan rendah.
Tahap induction dapat dilakukan dengan test suggestibility yang
sebelumnya telah dilakukan.

c. Deepening
Teknik untuk memperdalam kondisi Trance dari Subyek. Terdapat sangat
banyak Script untuk keperluan Deepening, akan tetapi secara sederhana dapat
dikelompokkan menjadi 3 jenis, yaitu :
1) Hitungan (Simple Depeening), yaitu Deepening dengan mengistirahatkan
sisi Conscious Mind dari Subyek.
Contoh :
“Saya akan menghitung dari angka 1 ke 5 dan setiap kali saya
menghitung anda akan merasa semakin nyaman dan semakin
rileks….semakin nyaman dan semakin rileks semakin
mengantuk….1…anda semakin nyaman..semakin rileks dan
semakin mengantuk…2…tutup mata anda dan tidurlah dengan
lelap…..3…tidur semakin nyenyak..semakin lelap…semakin
dalam…4….tidur anda semakin nyenyak semakin dalam….5 nikmati
tidur anda semakin nyenyak…semakin gelap….makin dalam….”
2) Tempat kenyamanan, yaitu Deepening dengan memandu Subyek pergi
ke suatu tempat yang nyaman untuknya.
Contoh:
“Saat ini anda berada di tempat yang membuat anda merasa
nyaman, tenang dan damai …anda merasakan kebahagiaan yang
sangat luar biasa…entah Bersama siapapun yang anda sukai…
anda merasa nyaman…bahagia…"
3) Aktivitas, yaitu Deepening dengan memandu Subyek
untuk melakukan aktivitas tertentu (menuruni tangga,
menuruni gedung
menggunakan Lift, dsb.).

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

16
Pada tahap deepening ini terapis harus memperhatikan respon klien seperti
senyum, raut wajah, mata yang berkedip dll dimana hal ini adalah tanda bahwa
klien sudah memasuki gelombang tetha.

d. Depth Level Test


Suatu teknik untuk memeriksa kedalaman dari Subyek. Dapat
dilakukan dengan berbagai cara, antara lain :
1) Dengan melakukan konfirmasi secara langsung kepada Subyek (misal
dengan teknik Ideo Motor Response)
2) Dengan cara mengamati tanda-tanda di fisik Subyek (Trance Signal)
3) Dengan membandingkan tanda-tanda kedalaman dengan Depth Trance
Scale (skala kedalaman Trance).
Pada tahap ini tes kedalaman tidur klien salah satunya bisa dengan cara
menjatuhkan tangan klien, apakah ada tahanan atau tidak.

e. Suggestion
Merupakan inti dari proses Hypnosis, yaitu pemberian kata-kata
Sugesti, sesuai dengan kebutuhan. Terdapat 2 jenis Suggestion, yaitu
Suggestion yang menghasilkan efek Therapeutic (Hypnotherapy), dan
Suggestion yang tidak menghasilkan efek Therapeutic (Stage Hypnotism).
Dalam konteks Hypnotherapy, Suggestion yang bertentangan dengan nilai dasar
dan sistem keyakinan dari Client tidak akan dapat bertahan lama.

f. Termination (Emerging)
Teknik untuk mengembalikan Subyek kembali ke kondisi Normal.
Harus dilakukan secara bertahap dan tegas. Intonasi yang digunakan naik atau
lebih tinggi dibandingkan saat deepening. Lakukan hitungan panjang 1-10,
gunakan kalimat positif.

g. Post Hipnotis Test


Tahap ini adalah tahap yang penting dilakukan oleh seorang terapis
yaitu dengan menanyakan bagaimana perasaan klien setelah selesai sesi
hipnoterapy, apakah rasanya enak, nyaman dll.

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

17
L. Hypnotherapy Dalam Kehamilan
1. Manfaat Hypnotherapy Dalam Kehamilan
Beberapa penelitian mengemukakan bahwa hypnotherapy yang diterapkan
selama kehamilan memiliki banyak manfaat antara lain (13,19):
a. Mengurangi rasa mual, muntah dan pusing di trimester I.
b. Meminimalisir trauma secara fisik dan jiwa untuk ibu dan janin.
c. Mengatasi rasa tidak nyaman selama hamil.
d. Membantu janin mengoptimalisasikan posisinya, terlepas dari kondisi lilitan tali
pusat, bahkan dapat memperbaiki posisi janin yang sungsang menjadi normal.
e. Membuat kondisi ibu hamil menjadi tenang dan damai selama menjalani proses
kehamilannya. Ketenangan dan rasa damai yang dirasakan oleh ibu akan
dirasakan pula oleh janin.

2. Contoh Skrip Hypnotherapy Dalam Kehamilan

PRE INDUCTION
Contoh dengan Locking Hand
“Silahkan Bunda ambil posisi yang nyaman dan kedua telapak tangan
Bunda saling menggenggam satu dan yang lainnya. Lihat genggamannya dan
sekarang focus dan dengarkan ucapan saya.”
“Bunda …. Bayangkan dan rasakan bahwa kedua tangan Bunda
saling mengunci satu dengan yang lainnya dengan sangat keras, sangat erat
…. Dan
kini tangan Bunda benar-benar menyatu …. Dan tidak seorang pun
dapat memisahkannya …. Termasuk Bunda sendiri. (Semakin kuat Bunda
mencoba melepaskan genggamannya … maka semakin kuat pula tangan
Bunda menyatu …3x) !!

Normalkan kembali
“Dan sekarang coba taruh genggaman tangan Bunda ke pipi Bunda,
Rasakan aliran darah yang mengalir dan membuat tangan Bunda semakin
rileks dan mudah untuk melepas genggaman tangan Bunda , dan sekarang
coba Bunda mencoba membuka genggaman tangan Bunda perlahan-lahan
dan Kembali normal..”

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

18
INDUCTION
Contoh dengan Flying Hand
“Bunda , ambil posisi yang nyaman. Dan nanti silahkan Bunda
berkonsentrasi memandang tangan Saya, dan ikuti Gerakan tangan saya naik
turun sambil dengarkan kata-kata saya.”
“Tarik nafas dalam-dalam lewat hidung …. Hembuskan perlahan-lahan
lewat hidung … (Lakukan repeat beberapa kali hitungan seirama dengan
Gerakan tangan). Rasakan mata Bunda semakin lama semakin berat …
semakin beratt …. Dan Bunda mulai mengantuk .. jangan di tahan … biarkan
saja dan mata Bunda mulai berat dan sangat mengantuk … Sekarang tutup
mata Bunda … tidur yang lelap dan dalam …”

DEPPENING
“Saya akan menghitung mundur dari 10 ke 1 … Dan Rasakan bahwa
setiap kali saya menghitung , Maka Bunda akan semakin rileks … santai ..
Dan Ketika hitungan saya mencapai angka 1 .. Maka Bunda akan benar-benar
memasuki relaksasi yang sangat total dan sangat nyaman …”
“Baiklah … Sepuluh … Bunda mulai merasa rileks .. Sembilan …
Bunda semakin santai ... Delapan … rasakan bahwa tubuh Bunda benar-benar
beristirahat … Tujuh … Bunda semakin dalam .. semakin nyaman … Enam
…. Bunda semakin menikmati rileksasi ini … Lima … semakin dalam …
semakin lelap … Empat … Biarkanlah tubuh Bunda tertidur… Tiga … Tubuh
Bunda semakin lepas … santai … nayman … Dua … Lepaskan semuanya
… Satu
… tubuh Bunda benar-benar rileks … nyaman …. Santai ,,,, semakin
dalam kenyamanan tersebut … dan Silahkan Bunda menikmatinya…”

DEPTH LEVEL TEST


Baik Bunda … jika bunda sudah merasa sangat nyaman dan sangat
rileks ,, coba Bunda menggerakkan jari jempol tangan Bunda ..

SUGGESTION
Bunda … Sekarang buang semua stress dan ketegangan Bunda
lewat hembusan nafas. Rasakan relaksasi meyelimuti tubuh Bunda, rilekskan
semua otot tubuh Bunda, istirahatkan kembali pikiran dan diri Bunda dan
masuki alam rileksasi Bunda jauh lebih dalam …. jauh lebih dalam dari
sebelumnya ….
Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

19
Bunda hanya menerima sugesti yang bermanfaat bagi pikiran dan diri
Bunda, pikiran dan diri Bunda mengikuti semua sugesti dengan cara yang
sesuai dan yang paling ideal bagi pikiran dan diri Bunda. Sekarang … Bunda
akan menyesuaikan sugesti yang saya berikan ke dalam diri Bunda, dan
sugesti yang saya berikan masuk kedalam pikiran dan diri Bunda 100 x lipat
lebih dalam dari sebelumya….
Saat ini …Bunda adalah seorang wanita yang luar biasa, wanita yang
sedang mengandung buah cinta kasih Bunda dan suami Bunda, kehidupan
baru sedang terbentuk , tumbuh , berkembang dan bergerak di dalam tubuh
Bunda…. Suatu keajaiban yang Bunda alami, semua terasa indah, alami dan
sangat menyenangkan. Bunda mempercayai tubuh Bunda …
tubuh Bunda
semakin sehat …semakin kuat, dan tubuh Bunda mengetahui
bagaimana caranya melindungi bayi Bunda dan memberikan kenyamanan
bagi bayi Bunda…. dan Rahim Bunda merupakan tempat yang paling tepat…
Tempat yang paling nyaman dan paling ideal …. bagi bayi Bunda untuk dapat
bertumbuh dan berkembang dengan sangat sempurna.
Tubuh Bunda saat ini mengetahui bagaimana caranya kelahiran bayi
Bunda yang sangat nyaman .Dimana Persalinan adalah sebuah peristiwa yang
alami dengan leher Rahim Bunda yang sangat kuat dan dengan aman
menjaga bayi Bunda. Bunda adalah seorang pribadi yang sehat dan kuat…
Bunda juga mengetahui bahwa kelahiran merupakan suatu peristiwa indah
dan sangat alami… Bayi Bunda juga menyenangi makanan – makanan yang
mengandung gizi yang baik, berguna dan mendukung Kesehatan bayi Bunda
dan diri Bunda sendiri…. Bayi Bunda merasakan kasih sayang dan cinta dari
Bunda ….
Bunda … sekarang bayangkan…lihat dan rasakan buah hati Bunda
… rasakan sensasi sentuhannya …. rasakan gerakannya yang indah….
rasakan setiap getaran dan detak jantungnya. Dan katakan pada bayi Bunda
bahwa Bunda sangat mengasihi dia…. dan ucapkanlah terimakasih pada
bayi Bunda
… karena bayi Bunda telah memilih Bunda dan suami Bunda menjadi
orangtua nya…
Ambil nafas yang dalam… dan ciptakan kedamaian dan kenyamanan
di seluruh tubuh Bunda. Bernafaslah pelan… penuh percaya diri dan sangat
lembut… Setiap kali Bunda menghirup udara, hiruplah rileksasi dan
kedamaian. Dan setiap kali Bunda menghembuskan udara, keluarkan semua
stress Hypnotherapy
Modul Pelatihan dan ketegangan Bunda….Karya
LPK Universitas Serahkan
Husadaproses kehamilan Bunda pada
Semarang
tubuh Bunda… dan percayalah padanya bahwa tubuh Bunda adalah tempat
20
yang terbaik pagi
bayi Bunda... Rasakan dan ciptakan kebahagiaan yang sangat luar biasa
disaat Bunda merasakan kehadiran bayi Bunda… Saksikan bahwa kalian
membentuk ikatan batin yang sangat kuat dalam kehidupan di alam semesta
ini. Lihat dan rasakan kehadiran bayi Bunda…. Bayangkan bayi Bunda
tumbuh dan berkembang sempurna di dalam Rahim Bunda… dan Bunda
merasakan kebahagiaan yang sangat luar biasa.
Dan mulai saat ini sampai seterusnya, Bunda merasakan kenyamanan
yang luar biasa selama proses kehamilan Bunda…. sampai kehamilannya
cukup bulan. Bersalin dengan tenang…. mudah …nyaman …. dan lancar
prosesnya. Dan selalu di niatkan agar setiap selesai melakukan relaksasi,
Bunda semakin nyaman, tenang , sehat dan bahagia hari demi hari.
Begitu juga
dengan bayi Bunda, semakin sehat baik fisik maupun batinnya, hari
demi hari…..

TERMINATION
“Bunda, kita akan mengakhiri sesi ini… Tarik nafas dari hidung dan
buang nafas perlahan-lahan. Bunda merasakan relaksasi yang sangat dalam
…. tenang dan nyaman. Saya akan membimbing Bunda dengan naik
ke kesadaran normal dengan menghitung perlahan, mulai hitungan satu
sampai hitungan kelima. Dan setiap hitungan naik, kesadaran Bunda semakin
meningkat.
Satu …. Sadari … bahwa nafas Bunda adalah nafas
kehidupan dimana
yang meningkatkan kesadaran Bunda perlahan – lahan…
Dua … Kembali ke tidur yang biasa dan mulai tingkatkan kesadaran
Bunda…
Tiga … Rasakan setiap nafas yang Bunda hirup dan Bunda
hembuskan… setiap nafas itu semakin meningkatkan kesadaran Bunda…
perlahan-lahan … dan Bunda merasakan semakin nyaman …. semakin
tenang …. dan semakin sehat…
Empat … Kesadaran Bunda semakin meningkat…. dan bersiap untuk
bangun dalam kesadaran yang sempurna .
Di hitungan yang kelima…. Coba gerakkan jari kaki Bunda…. coba
gerakkan jari tangan Bunda perlahan …. dan kesadaran Bunda semakin
meningkat saat ini.

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

21
Lima … Bunda dalam kesadaran yang sempurna …. buka mata
Bunda ketika Bunda sudah siap … dan bangun dalam keadaan segar ….
tenang …. dan Bahagia.

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

22
M. Hypnotherapy Dalam Persalinan
1. Manfaat Hypnotherapy Dalam Persalinan
Terdapat berbagai manfaat dalam persalinan,
hypnotherapy diantaranya adalah (13,19):
a. Menjelang persalinan
1) Melatih relaksasi untuk mengurangi kecemasan serta ketakutan menjelang
persalinan yang dapat menyebabkan ketengangan, rasa nyeri saat
persalinan.
2) Mampu mengontrol sensasi rasa sakit saat kontraksi Rahim.
3) Meningkatkan kadar endorphin dalam tubuh untuk mengurangi bahkan
menghilangkan rasa nyeri pada saat kontraksi berlangsung.
b. Saat persalinan
1) Memperlancar proses persalinan kala I dan kala II.
2) Mengurangi resiko terjadinya komplikasi dalam persalinan.
3) Kondisi yang tenang dan rileks membuat keseimbangan hormonal pada
tubuh ibu.
4) Membantu menjaga supply oksigen pada bayi selama proses persalinan
berlangsung.

2. Contoh Skrip Hypnotherapy Dalam Persalinan

PRE-INDUCTION TALK
Saat ini bunda bersama dengan bidan …………………………………….
yang akan membantu bunda merelaksasi dan memberikan rasa nyaman untuk
persiapan proses persalinan yang nyaman, aman dan menyenangkan….
Bunda cukup mendengarkan suara saya dan mengikuti dari instruksi yang
akan saya sampaikan ….
Saat nanti…. saya meminta Bunda untuk menarik nafas dalam dan
mengeluarkan perlahan ………

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

23
INDUCTION
Silahkan Bunda menarik napas dalam dari hidung dan keluarkan dari hidung
Baik Bunda…., mari kita coba untuk merelaksasi tubuh dan pikiran Bunda…
Posisikan tubuh Bunda senyaman mungkin dan serileks mungkin…
Perlahan lahan…., pejamkan mata Bunda dengan lembut dan silahkan Tarik
nafas dalam …. keluarkan perlahan lahan…., bagus sekali…., luar biasa…..
Sekali lagi Tarik nafas dalam, keluarkan perlahan lahan, rasakan tubuh Bunda
yang semakin nyaman dan semakin rileks, rasakan setiap tarikan nafas Bunda
membuat Bunda merasa semakin rileks dan entah mengapa mata Bunda
merasa semakin berat, semakin mengantuk…
Tarikan nafas yang teratur, membawa Bunda tidur jauh lebih lelap …., jauh
lebih nyenyak….
Bunda membiarkan diri Bunda, masuk dalam kondisi tidur yang sangat
nyaman, tidur semakin dalam dan semakin nyaman….,

DEEPENING
Saat saya berhitung 1 sampai dengan 5, maka Bunda tertidur semakin
nyaman, Bunda merasakan tubuh yang semakin rileks, Bunda merasakan
ketenangan yang luar biasa….
1 ……, Bunda merasakan tubuh yang sangat rileks
2 ….., Bunda merasakan tidur yang semakin nyaman dan semakin tenang
3….., Apapun yang Bunda dengar…, apapun yang bunda rasakan saat ini..…
justru membuat Bunda tertidur semakin dalam….
4…., Setiap tarikan nafas Bunda membawa merasakan kenyamanan di dalam
seluruh tubuh bunda
5…., Bunda membiarkan tubuh, jiwa dan pikiran Bunda menyatu dalam
ketenangan dan kenyamanan…

Tarik nafas dalam dan keluarkan perlahan lahan…., bagus sekali Bunda ….
Ulangi sekali lagi….., Tarik nafas dalam dan keluarkan perlahan lahan….

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

24
SUGESTION
Rasakan aliran hangat yang begitu nyaman dari kaki Bunda menjalar ke atas,
ke perut Bunda, dada, punggung, bahu, leher dan kepala Bunda yang terasa
sangat rileks dan sangat nyaman….
Saat tubuh, jiwa dan pikiran Bunda merasakan kenyamanan…, rileksasi yang
luar biasa…, Bunda mulai membayangkan sebuah proses persalinan yang
Bunda jalani….., Bunda bisa melihat…, Bunda bisa merasakan sebuah proses
persalinan yang begitu nyaman begitu menyenangkan….,
Bunda merasakan kebahagiaan yang luar biasa, saat Bunda mendengar
tangisan buah hati Bunda, Bunda merasa semakin bahagia, saat bunda bisa
menyentuh kulit lembut bayi bunda…..
Bayangkan dan rasakan bagaimana kebahagiaan itu begitu kuat, begitu nyata,
saat Bunda bisa memeluk bayi Bunda…
Peluk bayi Bunda….berikan ciuman penuh kasih sayang untuk malaikat kecil
dan katakan semua rasa nyeri tergantikan kebahagiaan karena lahirnya buah
hati tercinta…
Katakan apapun yang Bunda rasakan, berganti dengan rasa bahagia….,
karena waktu bertemu dengan malaikat kecil semakin dekat, terus peluk bayi
Bunda…, biarkan kebahagiaan semakin nyata semakin kuat, Bunda merasa
semakin bersyukur, merasa semakin bahagia…., tangisan bayi Bunda yang
Bunda dengar membuat Bunda merasa semakin bersemangat, kulit lembut
bayi Bunda…., membuat Bunda merasakan cinta dan kasih sayang
Terus peluk bayi Bunda…, dan rasakan kebahagiaan dan rasa syukur yang
semakin nyata…,
Katakan pada diri Bunda, bahwa Bunda mampu melewati proses persalinan
Bunda dengan nyaman dan menyenangkan….,
Katakan pada diri Bunda, bahwa Bunda mampu melewati proses persalinan
dengan aman, nyaman dan menyenangkan….,

Katakan pada diri bunda bahwa Bunda mampu melewati proses persalinan
dengan aman, nyaman dan menyenangkan….,
Katakan pada diri bunda bahwa Bunda mampu melewati proses persalinan
dengan aman, nyaman dan menyenangkan….,

Entah mengapa setiap kali perut merasakan gelombang cinta yang semakin
kuat…., justru membuat Bunda merasa sangat bahagia…..

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

25
Entah mengapa setiap kali muncul rasa sakit selama proses persalinan, maka
Bunda merasa semakin bahagia……
Karena Bunda menyadari setiap rasa sakit yang Bunda alami selama proses
persalinan adalah kondisi yang sangat alami, kondisi normal, yang akan
membuat Bunda segera bertemu dengan malaikat kecil Bunda…

Terus peluk bayi Bunda….., bayangkan rasakan kebahagiaan yang semakin


nyata dan semakin kuat …., berikan ciuman penuh kasih sayang, rasakan kulit
lembutnya, dengarkan tangisannya, rasakan kebahagiaan yang Bunda
rasakan saat Bunda memeluk Bayi Bunda. Katakan pada diri Bunda, saat
nanti Bunda membuka mata, maka Bunda sudah bersiap untuk menjalani
proses persalinan yang penuh cinta dan kebahagiaan demi bayi Bunda….

Tarik napas dalam dan keluarkan perlahan lahan…., bagus sekali….


Sekali lagi….., Tarik napas dalam dan keluarkan perlahan lahan….luar biasa
Biarkan hati, jiwa dan pikiran Bunda saat ini dipenuhi rasa bahagia dan rasa
syukur yang begitu dalam…..
Biarkan tubuh yang sangat rileks dan sangat nyaman …..
Terus nikmati kenyamanan dan kebahagiaan yang saat ini Bunda rasakan…

TERMINATION
Saat nanti saya akan berhitung 1 sampai dengan 10 ….
Akan membawa kesadaran Bunda kembali ke ruangan ini, dan bersiap untuk
melewati proses persalinan yang aman, nyaman dan menyenangkan
1…. Bunda bersiap siap untuk bangun dalam keadaan yang lebih siap dan
lebih bahagia daripada sebelumnya
2…. Bunda merasa semakin bersemangat
3…. Saat perut merasakan gelombang cinta Bunda merasa semakin nyaman
4….. Semua rasa sakit yang muncul justru Bunda merasa semakin bahagia
5…. Bunda merasakan waktu ketemu dengan buah hati Bunda semakin dekat,
sehingga Bunda merasa semakin bahagia
6…… Apapun yang Bunda rasakan, hanya membuat Bunda semakin bahagia,
semakin focus untuk menikmati proses persalinan yang menyenangkan…..
7…… Bunda yakin dan percaya proses melahirkan ini adalah awal
kebahagiaan buat Bunda

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

26
8…. Tarik nafas dalam, keluarkan per lahan lahan…., sekali lagi…, Tarik
nafas dalam, keluarkan per lahan lahan
9….. Entah rasa nyeri atau apapun yang Bunda rasakan saat proses
persalinan, justru membuat Bunda semakin nyaman
10. Tarik nafas dalam, keluarkan per lahan lahan…., bagus sekali…, buka
mata Bunda dan rasakan kebahagiaan yang semakin nyata, rasakan tubuh
yang semakin bersemangat untuk menjalani proses persalinan yang penuh
cinta dan kebahagiaan….,
Sekali lagi Tarik nafas dalam……, keluarkan per lahan lahan…, luar biasa….,
bagus sekali Bunda…
sekali lagi Tarik nafas dalam……, keluarkan per lahan lahan…,

Kembalikan kesadaran Bunda di sini, di ruangan ini bersiap untuk menjalani


proses persalinan dengan lebih nyaman. Katakan pada diri Bunda…., apapun
yang Bunda rasakan saat ini akan membuat Bunda semakin bahagia, karena
ketemu dengan buah hati Bunda semakin dekat, yakinkan diri Bunda, bahwa
persalinan ini adalah awal kebahagiaan untuk Bunda, yakinkan pada diri
Bunda bahwa Bunda mampu melewati proses persalinan ini dengan aman,
nyaman dan menyenangkan.
Tarik nafas dalam……, keluarkan per lahan lahan…, luar biasa…., bagus
sekali Bunda…
Biarkan semangat, kebahagiaan dan rasa syukur semakin kuat, dan semakin
nyata
Bagus sekali Bunda…..,
Terima kasih sudah mendengarkan instruksi dari saya
Semoga Bunda dan adek Bayi sehat, selamat dan bahagia selalu…
Semoga persalinan nanti menjadi persalinan yang penuh kebahagiaan
Sekali terimakasih Bunda….

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

27
N. Hypnotherapy Dalam Masa Nifas
1. Manfaat Hypnotherapy Dalam Masa Nifas
Terdapat berbagai manfaat penerapan Hypnotherapy pada masa nifas,
diantaranya adalah (13,19):
a. Meningkatkan ikatan batin (bounding) antara bayi dengan kedua orang
tuanya.
b. Mempercepat pemulihan dalam masa nifas.
c. Mencegah terjadinya depresi post partum.
d. Memperlancar produksi ASI.

2. Contoh Skrip Hypnotherapy Dalam Masa Nifas

(Hypnobresfeeding)
PRE-INDUCTION TALK
Saat ini bunda bersama dengan bidan ………….. yg akan membantu bunda
merelaksasi dan memberikan rasa nyaman untuk persiapan menyusui yang
nyaman dan menyenangkan….
Bunda cukup mendengarkan suara saya dan mengikuti dari instruksi yang
akan saya sampaikan ….
Saat nanti…. saya meminta Bunda untuk menarik nafas dalam dan
mengeluarkan perlahan ………
Silahkan Bunda menarik napas dalam dari hidung dan keluarkan dari hidung.

INDUCTION
Baik Bunda…., mari kita coba untuk merelaksasi tubuh dan pikiran Bunda…
Posisikan tubuh Bunda senyaman mungkin dan serileks mungkin…
Perlahan lahan…., pejamkan mata Bunda dengan lembut dan silahkan Tarik
nafas dalam …. keluarkan perlahan lahan…., bagus sekali…., luar biasa
Sekali lagi Tarik nafas dalam, keluarkan perlahan lahan, rasakan tubuh Bunda
yang semakin nyaman dan semakin rileks, rasakan setiap tarikan nafas Bunda
membuat Bunda merasa semakin rileks dan entah mengapa mata Bunda
merasa semakin berat, semakin mengantuk…
Tarikan nafas yang teratur, membawa Bunda tidur jauh lebih lelap …., jauh
lebih nyenyak….
Bunda membiarkan diri Bunda, masuk dalam kondisi tidur yang sangat
nyaman, tidur semakin dalam dan semakin nyaman….,

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

28
DEEPENING
Saat saya berhitung 1 sampai dengan 5, maka Bunda tertidur semakin
nyaman, Bunda merasakan tubuh yang semakin rileks, Bunda merasakan
ketenangan yang luar biasa….
1 ……, Bunda merasakan tubuh yang sangat rileks
2 ….., Bunda merasakan tidur yang semakin nyaman dan semakin tenang
3….., Apapun yang Bunda dengar…, apapun yang bunda rasakan saat ini..…
justru membuat Bunda tertidur semakin dalam….
4…., Setiap tarikan nafas Bunda membawa merasakan kenyamanan di dalam
seluruh tubuh bunda
5…., Bunda membiarkan tubuh, jiwa dan pikiran Bunda menyatu dalam
ketenangan dan kenyamanan…
Tarik nafas dalam dan keluarkan perlahan lahan…., bagus sekali Bunda….
Ulangi sekali lagi….., Tarik nafas dalam dan keluarkan perlahan lahan….

DEPTH LEVEL TEST


Saat tubuh, jiwa dan pikiran Bunda merasakan kenyamanan…, rileksasi yang
luar biasa…, Bunda mulai membayangkan sebuah proses menyusui yang
Bunda jalani….., Bunda bisa melihat…, Bunda bisa merasakan sebuah proses
menyusui yang begitu nyaman begitu menyenangkan….,
Rasakan aliran hangat yang begitu nyaman dari kaki Bunda menjalar ke atas,
ke perut Bunda, dada, punggung, bahu, leher dan kepala Bunda yang terasa
sangat rileks dan sangat nyaman….

SUGGESTION
Bunda merasakan kebahagiaan yang luar biasa, saat Bunda mendengar
tangisan buah hati Bunda, Bunda merasa semakin bahagia, saat bunda bisa
menyentuh kulit lembut si Bayi,
Bayangkan dan rasakan bagaimana kebahagiaan itu begitu kuat, begitu nyata
saat Bunda bisa memeluk bayi Bunda…,
Katakan pada bayi Bunda, bahwa Bunda sangat menyayangi bayi Bunda dan
berjanji akan memberikan yang terbaik untuk buah hati Bunda dan akan
memberikan Air Susu yang penuh cinta kepada buah hati Bunda (2x)
Katakan pada diri Bunda, bahwa Bunda mampu menyusui bayi Bunda dengan
nyaman dan menyenangkan…., (2x)

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

29
Katakan pada diri bunda bahwa Bunda mampu memberikan ASI Bunda
kepada bayi Bunda….
Katakan pada diri bunda bahwa Bunda mampu memberikan ASI Bunda
kepada bayi Bunda….

Sekarang silahkan Bunda memeluk bayi Bunda dan rasakan kulit lembut bayi
Bunda, entah mengapa saat Bunda memeluk bayi Bunda…., Bunda
merasakan bahagia yang sangat kuat…, Bunda merasakan ada aliran Air
Susu yang memenuhi payudara Bunda

Usap lembut kepala buah hati Bunda….., rasakan kebahagiaan yang


memenuhi jiwa dan pikiran Bunda…
Saat Bunda mengusap lembut kepala buah hati Bunda…., Bunda merasakan
ada aliran air susu yang mengalir deras ke payudara Bunda

Cium lembut kening buah hati Bunda biarkan rasa syukur terasa semakin kuat
dan semakin nyata di hati Bunda, katakan pada buah hati Bunda bahwa
BUnda berterima kasih, karena merasa bahwa hidup Bunda semakin
sempurna…., entah mengapa saat ini payudara Bunda terasa penuh bahkan
air susu pun menetes keluar dari payudara Bunda

Sekarang silahkan Tarik napas dalam dan keluarkan perlahan lahan, silahkan
mulai menyusui buah hati Bunda dengan penuh cinta dan kasih sayang, sekali
lagi katakan pada buah hati bunda bahwa bunda sangat mencintainya dan
bersyukur karena telah memilikinya

Peluk bayi Bunda…., berikan ciuman penuh kasih sayang untuk malaikat kecil
dan katakan semua rasa nyeri tergantikan kebahagiaan karena lahirnya buah
hati tercinta…

Katakan apapun yang Bunda rasakan, berganti dengan rasa bahagia…., terus
peluk bayi Bunda…, biarkan kebahagiaan semakin nyata semakin kuat, Bunda
merasa semakin bersyukur, merasa semakin bahagia…., tangisan bayi Bunda
yang Bunda dengar membuat Bunda merasa semakin bersemangat, kulit
lembut bayi Bunda…., membuat Bunda merasakan cinta dan kasih sayang

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

30
Terus peluk bayi Bunda…, dan rasakan kebahagiaan dan rasa syukur yang
luar biasa…,

Entah mengapa setiap kali memandang bayi Bunda dan menyentuh kulit halus
bayi Bunda…., Bunda merasa sangat bahagia…..
Entah mengapa setiap kali memandang bayi Bunda dan menyentuh kulit halus
bayi Bunda…., ASI Bunda keluar sangat deras, begitu deras.

Terus peluk bayi Bunda….., rasakan kebahagiaan semakin nyata dan semakin
kuat …., maka Bunda telah siap untuk proses menyusui untuk bayi Bunda,
ketika mulut bayi Bunda menangkap putiing payudara Bunda….., dan Bunda
merasakan aliran ASI yang keluar dari payudara Bunda begitu deras dan
sangat deras….
Terus peluk bayi Bunda…., rasakan kelembutan kulit bayi Bunda….,
dengarkan tangisannya…. Dan rasakan kebahagiaan yang begitu
mendalam….
Tarik nafas dalam dan keluarkan perlahan lahan……, luar biasa….
Biarkan hati, jiwa dan pikiran Bunda saat ini dipenuhi rasa bahagia dan rasa
syukur,
Biarkan tubuh yang sangat rileks dan sangat nyaman …..
Terus nikmati kenyamanan dan kebahagiaan yang saat ini BUnda rasakan…

TERMINATION
Saat nanti saya akan berhitung 1 sampai dengan 10 ….
Akan membawa kesadaran Bunda kembali ke ruangan ini, dan bersiap untuk
melewati proses menyusui yang nyaman dan menyenangkan
1…. Bunda bersiap siap untuk bangun dalam keadaan yang lebih siap dan
lebih bahagia daripada sebelumnya
2…. Bunda merasa semakin bersemangat
3…. Saat bayi mulai menangis Bunda merasa semakin nyaman
4….. Rasa nyeri pada payudara yang muncul justru Bunda merasa semakin
bahagia
5…. Bunda merasakan semakin senang
6…… Apapun yang Bunda rasakan, akan semakin membuat Bunda bahagia,
semakin focus untuk memberikan ASI Bunda kepada Bayi Bunda

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

31
7…… Bunda yakin dan percaya mampu memberikan ASI Bunda secara
Eksklusif dan merupakan awal kebahagiaan saat bisa memberikan makanan
yang tak tergantikan buat bayi Bunda
8…. Tarik nafas dalam, keluarkan per lahan lahan…., sekali lagi…, Tarik
nafas dalam, keluarkan per lahan lahan
9….. Entah rasa nyeri atau apapun yang Bunda rasakan saat proses
menyusui, justru membuat Bunda semakin nyaman
10. Tarik nafas dalam, keluarkan per lahan lahan…., bagus sekali…, dan
rasakan kebahagiaan yang semakin nyata, rasakan tubuh yang semakin
bersemangat untuk menjalani proses menyusui yang penuh cinta dan
kebahagiaan….,
Tarik nafas dalam……, keluarkan per lahan lahan…, luar biasa…., bagus
sekali Bunda…
sekali lagi Tarik nafas dalam……, keluarkan per lahan lahan…,

Kembali ke ruangan ini bersiap untuk menjalani proses menyusui. Katakan


pada diri Bunda…., apapun yang Bunda rasakan saat ini akan membuat
Bunda semakin bahagia, yakinkan diri Bunda bahwa Bunda mampu
memberikan ASI Bunda kepada bayi Bunda, yakinkan pada diri Bunda bahwa
Bunda mampu melewati proses menyusui secara Eksklusif secara aman,
nyaman dan menyenangkan.
Buka perlahan lahan mata Bunda….

POST HYPNOTIS TEST


Merasa lebih nyaman ….. ?
Merasa lebih rileks ……. ?
Merasa lebih bahagia …..?

Terima kasih sudah mendengarkan instruksi dari saya


Selamat mengASIhi bayi Bunda…..

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

32
O. Hypnotherapy Tumbuh Kembang Anak
1. Peran Hypnotherapy Dalam Tumbuh Kembang Anak
Manfaat penerapan hypnotherapy pada tumbuh kembang anak antara lain (20– 22):
a. Preventif- mencegah timbulnya psikosomatis pada anak (penyakit yang
disebabkan karena gangguan psikologis)
b. Maintenance – menjaga ketahanan mental anak
c. Rekonstruksi – pemulihan kejiwaan karena adanya trauma

2. Contoh Skrip Hypnotherapy Tumbuh Kembang Anak


Metode: HypnoSleep

PRE INDUCTION
Hypnosleep dilakukan ketika anak sudah tertidur namun masih bisa
memberikan respon ketika mendengar bisikan suara dengan cara menyentuk
sisi telapak tangan sebelah luar.

INDUCTION
Sama dengan pre induction, pada hypnosleep juga telah melewati tahap
induction

DEPPENING
Tahap deppening juga dapat dilewati pada hypnosleep, story telling sebelum
tidur, ketika fokus bermain (Untuk melakukan hypno pada anak yang sedang
bermain, dibutuhkan tehnik breakstate untuk menembus pikiran bawah sadar,
misalnya diberikan pertanyaan ke anak "adik tadi ketemu siapa?" , “adik lihat
mama punya mainan baru” , Pertanyaan apapun yang bertujuan untuk
menyelinap masuk pikiran bawah sadar anak.. ketika anak sudah menoleh/
merespon artina anak sudah fokus dengan keberadaan kita) Respon anak
tidak selalu dalam perkataan, bisa dia tersenyum atau memandang sekilas ke
kita dan tidak butuh jawaban.

DEPTH LEVEL TEST


Pastikan anak mendengar apa yang telah kita ucapkan dengan memintanya
menganggukan kepala atau ketika anak menunjukan gerakan badan berarti
anak dapat merespon apa yang telah kita ucapkan.

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

33
“I Love You sayang…” ketika anak mendengar ucapan kita dia akan
menggerakan tubuhnya.

SUGGESTION
Ketika anak sudah memberikan respon demikian lanjutkan masuk ke tahap
suggestion.
Lakukan suggestion pada anak dengan Bahasa yang mudah dimengerti anak,
pemilihan kata sesuaikan dnegan usia anak. Jangan terlalu bertele-tele dalam
penyampaian suggestion.

Masalah 1 : Penggunaan Pacifier (empeng)


“Sayang… ini mama yang bicara, kamu bisa dengar suara mama ya… namun
ketika mendengar suara mama, adik tetap bobo yang lelap yaa…
adik anak yang ceria.. sehat.. banyak temannya..
adik adalah anak yang bisa bermain tanpa menggunakan pacifier/empeng..
adik adalah anak yang pintar bisa bobo tanpa menggunakan empeng.. adik
adalah anak yang hebat ketika menangis adik selesaikan tangisannya tanpa
mencari empeng.. adik adalah anak yang sehat ketika ingin empeng adik
mencari air minum untuk diminum.. adik happy bermain bersama dengan
teman-teman tanpa menggunakan empeng.. adik happy bermain bersama
mama tanpa empeng.. adik adlah anak yang hebat.. sehat dan bahagia..

(fokus, continue untuk satu masalah dulu, jangan di campurkan dengan suggestion
lain)

Masalah 2 : Tantrum
“Sayang… ini mama yang bicara, kamu bisa dengar suara mama ya… namun
ketika mendengar suara mama, adik tetap bobo yang lelap yaa…
adik adalah anak mama yang paling sehat dan ceria, mama bangga dengan
adik.. adik selalu bilang apa yang adik butuhkan kepada mama tanpa harus
menangis, ketika adik menginginkan sesuatu adik bisa menyampaikan dengan
baik kepada mama.. adik adalah anak yang hebat.. besok ketika bu guru
bertanya adik menjawab dengan baik… mama selalu bangga dengan adik…

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

34
Masalah 3 : Mengompol
“Sayang… ini mama yang bicara, kamu bisa dengar suara mama ya… namun
ketika mendengar suara mama, adik tetap bobo yang lelap yaa…Adik adalah
anak yang pemberani.. mama bangga dengan adik.. adik adalah kesayangan
mama.. adik ketika adik merasakan ingin pipis nanti adik akan membangunkan
mama untuk diantar ke toilet.. jika adik ingin ke toilet adik bisa memanggil
mama yaa.. adik adalah anak yang hebat.. ketika adik ingin pipis adik
terbangun sendiri dan bilang ke mama ingin ke toilet.. adik hebat.. mama
sayang sama adik…

TERMINATION
“Sayang… dengar kan yang tadi sudah mama ucapkan.. yuk lanjut bobo lagi
yang lelap.. tenang dan nyaman. Setelah adik besok terbangun adik akan
terbiasa dengan apa yang telah mama ucapkan tadi.. dan adik melakukan apa
yang telah mama ucapkan tadi.. terimakasih adik.. mama sayang adik.. bobo
yang nyenyak ya adik.. I love You….

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

35
DAFTAR PUSTAKA

1. Hypnotherapy IBO. Basic Hypnotherapy. Indonesian Board Of Hypnotherapy; 2015.

2. Hypnotherapy IBO. Advanced Hypnotherapy. Indonesian Board Of


Hypnotherapy. 2015.
3. Wong MF, Rusdiansari E. hipnopunktur Kombinasi Hipnosis+Akupunktur. Jakarta:
Penebar Plus; 2011.
4. Williamson A. What is hypnosis and how might it work? Vol. 12, Palliative Care:
Research and Treatment. SAGE Publications Sage UK: London, England; 2019. p.
1178224219826581.
5. Jensen MP, Adachi T, Tomé-Pires C, Lee J, Osman ZJ, Miró J. Mechanisms of hypnosis:
toward the development of a biopsychosocial model. Int J Clin Exp Hypn.
2015;63(1):34–75.
6. Sawni A, Breuner CC. Clinical hypnosis, an effective mind–body modality for
adolescents with behavioral and physical complaints. Children. 2017;4(4):19.
7. Jensen MP, Jamieson GA, Lutz A, Mazzoni G, McGeown WJ, Santarcangelo EL,
et al. New directions in hypnosis research: strategies for advancing the cognitive and
clinical neuroscience of hypnosis. Neurosci Conscious. 2017;2017(1):nix004. Häuser
8. W, Hagl M, Schmierer A, Hansen E. Wirksamkeit, Sicherheit und
Anwendungsmöglichkeiten medizinischer Hypnose. Dtsch Arztebl.
2016;113:289–96.
9. Demertzi A, Vanhaudenhuyse A, Noirhomme Q, Faymonville M-E, Laureys S.
Hypnosis modulates behavioural measures and subjective ratings about external and
internal awareness. J Physiol. 2015;109(4–6):173–9.
10. Lush P, Moga G, McLatchie N, Dienes Z. The Sussex-Waterloo Scale of Hypnotizability
(SWASH): measuring capacity for altering conscious experience. Neurosci Conscious.
2018;2018(1):niy006.
11. Boag S. Conscious, preconscious, and unconscious. In: Encyclopedia of
personality and individual differences. Springer, Springer Nature; 2020. p. 858– 64.
12. Jenkins WJ. An Analysis of Sigmund Freud’s The Interpretation of Dreams. Macat
Library; 2017.
13. Kuswandi L. Hypnobirthing A Gentle Way To Give Birth. Pustaka Bunda; 2013.
14. Lilienfeld SO. Public skepticism of psychology: why many people perceive the study of
human behavior as unscientific. Am Psychol. 2012;67(2):111.
15. Mekori-Domachevsky E, Ben-Horin S. Body, soul, and hypnotherapy. Vol. 15, Journal
of Crohn’s and Colitis. Oxford University Press UK; 2021. p. 1083–4.
16. Palsson OS, Ballou S, Walker ME. Association of Thought Impact Scale Scores with
Hypnosis Treatment Responses and Hypnotherapy-Seeking: A Confirmation Study. Int J
Clin Exp Hypn. 2022;70(1):28–48.
17. Tan PB. Evaluating the “Unconscious in Dream” between Sigmund Freud and the
Buddhist Tipitaka. J Int Assoc Buddh Univ. 2018;11(2):325–40.
18. Benecke C, Huber D, Staats H. Prof. Dr. Johannes Zimmermann. Clin Psychol
Psychother. 22:469–87.
19. Kuswandi L. Keajaiban Hypno-Birthing Panduan Praktis Melahirkan Alami, Lancar &
Tanpa Rasa Sakit. Jakarta: Pustaka Bunda; 2011.

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

36
20. Annif Munjidah SST, Ns NHSK. Optimalisasi Pola Asuh Anak Dengan Hypnoparenting
Di Wonokromo Surabaya. Community Dev J. 2018;2(1).
21. Astuti FP, Sofiyanti I, Setyowati H. Penerapan Hypnoparenting untuk mengatasi
permasalahan pada anak usia dini. J Pengabdi Masy Kebidanan. 2019;1(2):15– 23.
22. Silawati, Yanti A. Pemanfaatan Hypnoparenting Dalam Merubah Kebiasaan Enursis
Pada Anak. J Risal. 2015;26(Juni):77–85.

Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang

37
Modul Pelatihan Hypnotherapy LPK Universitas Karya Husada Semarang