Anda di halaman 1dari 23

Pelayanan BK Model

Komprehensif
Kelompok 11:
1. Arief Budiman (20046041)
2. Moryn Anjanie (20231063)
3. Rahmawati (20029030)

Dosen Pengampu:
Triave Nuzila Zahri, M.Pd.
Pengertian

01 Bimbingan
Konseling
Komprehensif
“ Bimbingan dan konseling komprehensif merupakan upaya
untuk memberikan bantuan secara utuh yang melibatkan
konselor, pimpinan sekolah, guru mata pelajaran, staff
administrasi, orang tua dan masyarakat.
LANJUTAN

Bimbingan dan konseling komprehensif perlu memperhatikan ruang lingkup yang


menyeluruh, dirancang untuk lebih berorientasi pada pencegahan dan tujuan pengembangan
potensi peserta didik. Melalui bimbingan dan konseling komprehensif peserta didik
diharapkan memahami dan dapat mengetahui kehidupan yang mencakup kehidupan
akademik, karir, dan pribadi sosial.

Fokus utama dalam bimbingan dan konseling komprehensif adalah teraktualisasinya


potensi peserta didik dapat berkembang secara optimal.
Premis Dasar Bimbingan Konseling Komprehensif
Premis dasar dalam bimbingan dan konseling komprehensif menurut Gysbers dan Henderson
(2006:28) adalah sebagai berikut:

1 2
Program bimbingan dan
Tujuan bimbingan dan konseling
komprehensif bersifat konseling komprehensif bersifat
kompatibel dengan tujuan perkembangan
pendidikan
Premis Dasar Bimbingan Konseling Komprehensif
Premis dasar dalam bimbingan dan konseling komprehensif menurut Gysbers dan Henderson
(2006:28) adalah sebagai berikut:

3 Program bimbingan4 dan konseling


Program bimbingan dan
konseling merupakan Team merupakan proses yang sistematis dan
building approach dikemas melalui tahap-tahap perencanaan,
desain, implementasi, evaluasi, dan tindak
lanjut
Premis Dasar Bimbingan Konseling Komprehensif
Premis dasar dalam bimbingan dan konseling komprehensif menurut Gysbers dan Henderson
(2006:28) adalah sebagai berikut:

Program bimbingan 5 dan konseling harus


dikendalikan oleh kepemimpinan yang
mempunyai visi dan misi yang kuat tentang
bimbingan dan konseling.
Tujuan dan Fungsi
02 Bimbingan
Konseling
Komprehensif
Tujuan Bimbingan Konseling Komprehensif

1 3

Merencanakan kegiatan penyelesaian Menyesuaikan diri dengan lingkungan


studi, perkembangan karir serta pendidikan, lingkungan masyarakat
kehidupannya di masa yang akan serta lingkungan kerjanya
datang

2 4

Mengembangkan seluruh potensi Mengatasi hambatan dan kesulitan yang


dan kekuatan yang dimilikinya dihadapi dalam studi, penyesuaian dengan
seoptimal mungkin lingkungan pendidikan, masyarakat
maupun lingkungan kerja
Fungsi Bimbingan Konseling Komprehensif

1) Fungsi Pemahaman

Membantu peserta didik (siswa) agar memiliki pemahaman


terhadap dirinya (potensinya) dan lingkungannya
(pendidikan, pekerjaan, dan norma agama).

2) Fungsi Preventif

Upaya konselor untuk senantiasa mengantisipasi berbagai


masalah yang mungkin terjadi dan berupaya untuk
mencegahnya agar tidak dialami oleh peserta didik.
Fungsi Bimbingan Konseling Komprehensif

3) Fungsi Pengembangan
Konselor senantiasa berupaya untuk menciptakan lingkungan
belajar yang kondusif, yang memfasilitasi perkembangan
siswa.

4) Fungsi Penyaluran

Fungsi bimbingan yang bersifat kuratifPenyaluran yaitu


fungsi bimbingan dalam membantu individu memilih
kegiatan ekstrakurikuler, jurusan atau program studi dan
memantapkan penguasaan karir atau jabatan yang sesuai
dengan minat, bakat, keahlian dan ciri-ciri kepribadian
lainnya.
Fungsi Bimbingan Konseling Komprehensif

5) Fungsi Perbaikan

Perbaikan (penyembuhan) yaitu fungsi bimbingan yang


bersifat kuratif.

6) Fungsi Adaptasi

Fungsi membantu para pelaksana pendidikan khususnya


konselor, guru atau dosen untuk mengadaptasikan program
pendidikan terhadap latar belakang pendidikan, minat
kemampuan, dan kebutuhan individu (siswa)
Fungsi Bimbingan Konseling Komprehensif

7) Fungsi Penyesuaian

Fungsi bimbingan dalam membantu individu (siswa) agar


dapat menyesuaikan diri secara dinamis dan konstruktif
terhadap program pendidikan, peraturan sekolah, atau norma
agama.
03 Komponen Program
Bimbingan Konseling
Komprehensif
1) Layanan Dasar

Layanan dasar diartikan sebagai proses pemberian bantuan kepada seluruh peserta didik
melalui kegiatan penyiapan pengalaman terstruktur secara klasikal atau kelompok yang
disajikan secara sistematis dalam rangka mengembangkan perilaku jangka panjang sesuai
dengan tahap dan tugas-tugas perkembangan (yang dituangkan sebagai standar kompetensi
kemandirian) yang diperlukan dalam pengembangan kemampuan memilih dan mengambil
keputusan dalam menjalani kehidupannya.
1) Layanan Dasar
Tujuan Layanan Dasar:
Membantu semua siswa agar memperoleh perkembangan yang normal, memiliki mental yang
sehat, dan memperoleh keterampilan dasar hidupnya, atau dengan kata lain membantu siswa
agar mereka dapat mencapai tugas-tugas perkembangannya.
Strategi Implementasinya:
o Bimbingan Kelas
o Pelayanan Orientasi
o Pelayanan Informasi
o Bimbingan Kelompok
o Pelayanan Pengumpulan Data (Aplikasi Instrumentasi)
2) Layanan Responsif

Layanan responsive merupakan pemberian bantuan kepada


peserta didik yang menghadapi kebutuhan dan masalah yang
memerlukan pertolongan dengan segera, sebab jika tidak segera
dibantu dapat menimbulkan gangguan dalam proses pencapaian
tugas-tugas perkembangan.
2) Layanan Responsif
Strategi Implementasi layanan responsif:
o Konseling Individual dan Kelompok
o Referal (Rujukan atau Alih Tangan)
o Kolaborasi dengan Guru Mata Pelajaran atau Wali Kelas
o Kolaborasi dengan Orang Tua
o Konsultasi
o Bimbingan Teman Sebaya
o Konferensi Kasus
o Kunjungan Rumah
3) Layanan Perencanaan Individual

Layanan ini diartikan proses bantuan kepada peserta didik


agar mampu merumuskan dan melakukan aktivitas yang
berkaitan dengan perencanaan masa depan berdasarkan
pemahaman akan kelebihan dan kekurangan dirinya serta
pemahaman akan peluang dan kesempatan yang tersedia di
lingkungannya.
Gysber & Henderson (2006: 75) menyatakan strategi implementasi dari individual
planning adalah dengan cara:

1) Individual appraisal yaitu konselor sekolah membantu siswa untuk menilai dan
menafsirkan kemampuan, minat, keterampilan dan prestasi mereka.

2) Individual advisement yaitu konselor sekolah membantu siswa untuk menggunakan


informasi pribadi/sosial, akademik, karir, dan informasi pasar tenaga kerja untuk membantu
mereka merencanakan dan menyadarkan mereka tentang pribadi, sosial, akademik, dan
tujuan karirnya
Gysber & Henderson (2006: 75) menyatakan strategi implementasi dari individual
planning adalah dengan cara:

3) Transition planning yaitu konselor sekolah dan tenaga pendidikan lainnya membantu
siswa untuk melakukan transisi dari sekolah ke kerja atau untuk pelajaran tambahan dan
pelatihan.

4) Follow-up yaitu konselor sekolah dan tenaga pendidikan lainnya memberikan bantuan
tindak lanjut untuk siswa serta tindak lanjut mengumpulkan data untuk evaluasi dan
perbaikan program.
4) Layanan Dukungan Sistem

Layanan dukungan sistem merupakan komponen layanan dan kegiatan manajemen,


tata kerja, infra struktur (misalnya Teknologi Informasi dan Komunikasi) dan
pengembangan kemampuan profesional konselor secara berkelanjutan yang secara tidak
langsung memberikan bantuan kepada peserta didik atau memfasilitasi kelancaran
perkembangan peserta didik.
Implementasi kegiatannya:
o Pengembangan Profesi
o Managemen Program
o Riset dan Pengembangan
TERIMA
KASIH