Anda di halaman 1dari 35

KONSEP

CAIRAN DAN
ELEKTROLIT
Ap a i t u
Cairan &
Elektrolit ?
SISTEM YANG BERPERAN DALAM
KEBUTUHAN CAIRAN DAN ELEKTROLIT
Ginjal
• Peran cukup besar dlm pengaturan
kebutuhan cairan & elektrolit
• Fungsi:
– Pengaturan air
– Pengaturan konsentrasi garam dlm darah
– Keseimbangan asam basa (Gangguan
keseimbangan asam basa (pH) adalah
kondisi ketika kadar asam dan basa dalam
darah tidak seimbang. Kondisi ini dapat
mengganggu kerja berbagai organ tubuh.
– Ekskresi bahan buangan/kelebihan garam
Kulit (1)

• Terkait dg proses
pengaturan panas
– Proses ini diatur oleh pusat
pengatur panas yg disarafi
oleh vasomotorik
(kemampuan mengendalikan
arteriol kulit dg cara
vasokonstriksi & vasodilatasi)
Kulit (2)
• Cara pelepasan panas:
– Penguapan: jmlh keringat tergantung banyaknya
darah yg mengalir melalui pembuluh darah dlm
kulit
– Pemancaran (radiasi): panas dilepaskan ke udara
sekitar
– Konduksi: panas dialirkan ke benda yg disentuh
– Konveksi: mengalirkan udara yg telah panas dg
permukaan yg lebih dingin
Paru-paru

• Peran dlm pengeluaran cairan dg menghasilkan


insensible water loss (pengeluaran cairan yang
tidak disadari dan tidak dapat diatur secara
tepat )+ 400 ml/hari
• Pengeluaran cairan terkait dg respon akibat
perubahan kemampuan bernapas
Gastrointestinal

• Organ saluran cerna memiliki peran dlm


proses penyerapan & pengeluaran air
• Cairan yg hilang sekitar 100-200 ml/hari
Sistem Endokrin
1. ADH (anti diuretik hormon) memengaruhi jumlah air dalam tubuh. Hormon ini bekerja untuk
mengontrol jumlah air yang diserap kembali oleh ginjal saat menyaring limbah dari darah.
Hormon ADH dihasilkan oleh hipotalamus, yakni sebuah area di dasar otak.

2. Aldesteron, berperan dalam mengatur tingkat natrium dan kalium dalam tubuh. Dengan adanya
aldosteron, tekanan darah serta keseimbangan cairan dan elektrolit dalam darah dapat terjaga.
Hormon ginjal, renin, merangsang kelenjar adrenal untuk melepaskan aldosteron.

3. Prostaglandin, merespon radang, mengendalikan tekanan darah dan konsentrasi


uterus serta mengatur pergerakan gastrointestinal. Pada ginjal, asam lemak ini
berperan

4. Glukokortiroid, berfungsi mengatur reabsorbsi natrium dan air yang


menyebabkan volume darah meningkat sehingga terjadi retensi natrium
Cara perpindahan cairan tubuh
Filtrasi (penyaringan)

1) Filtrasi adalah adalah merembesnya


suatu cairan melalui selaput permeable.

2) Arah perembesan adalah dari daerah


dengan tekanan yang lebih tinggi ke daerah
dengan tekanan yang lebih rendah.
Difusi
• Bercampurnya molekul dlm cairan, gas atau zat
padat dengan bebas & acak
• Difusi dpt terjadi bila 2 zat bercampur dlm sel
membran
– Di dlm tubuh terjadi melalui membran kapiler yg
permeabel
• Kecepatan difusi bervariasi tergantung pd
ukuran molekul, konsentrasi cairan & suhu
cairan
• Proses perpindahan zat ke larutan lain
melalui membran semi permeabel
• Terjadi perpindahan dr larutan kurang
pekat ke larutan dg konsentrasi lebih pekat
• Penting dlm pengaturan keseimbangan
cairan di dalam & di luar sel

Osmosis
Transpor Aktif
• Proses perpindahan cairan menggunakan
energi atau bantuan
• Penting utk mempertahankan natrium dlm
cairan di dlm maupun di luar sel
Kebutuhan cairan tubuh dan elektrolit bagi
manusia

• Kebutuhan cairan merupakan bagian dari kebutuhan dasar


manusia secara fisiologis. Kebutuhan ini memiliki proporsi besar
dalam bagian tubuh dengan hampir 90% dari total berat badan.
• Sementara itu, sisanya merupakan bagian padat dari tubuh.
• Secara keseluruhan, presentase cairan tubuh berbeda
berdasarkan usia. Presentase cairan tubuh bayi baru lahir
sekitar 75% dari total berat badan, pria dewasa 57% dari total
berat badan, wanita dewasa 55% dari total berat badan, dan
dewasa tua 45% dari total berat badan.
• Selain itu, presentase jumlah cairan tubuh yang bervariasi juga
bergantung pada lemak dalam tubuh dan jenis kelamin.
Pengaturan dan jenis cairan elektrolit
• Asupan (intake) cairan untuk kondisi normal pada orang dewasa adalah
± 2500cc per hari.
• Pengeluaran (output) cairan sebagai bagian dalam mengimbangi asupan
cairan pada orang dewasa, dalam kondisi normal adalah ±2300 cc.
Natrium (Na+) : Merupakan kation paling banyak dalam cairan
ekstrasel.
Kalium (K+) : Merupakan kation utama cairan intrasel.
Kalsium (Ca2+) : Kalsium merupakan ion yang paling banyak dalam
tubuh.
Magnesium (Mg2+) : Merupakan kation terbanyak kedua pada cairan
intrasel.
Klorida (Cl ˉ ) : Terdapat pada cairan ekstra sel dan intrasel
Bikarbonat (HCO3ˉ ) :HCO3 adalah buffer kimia utama dalam tubuh
Fosfat : Merupakan anion buffer dalam cairan intrasel dan ekstrasel.
Gangguan/masalah kebutuhan cairan &
elektrolit (1)

1. Hipovolemia/dehidrasi:
Jenis dehidrasi:
– Dehidrasi isotonik: kehilangan cairan = kehilangan
elektrolit
– Dehidrasi hipertonik: kehilangan air > elektrolit
– Dehidrasi hipotonik: kehilangan elektrolit > air
Gangguan/masalah kebutuhan cairan &
elektrolit (2)
Derajat dehidrasi:
– Berat:
• kehilangan cairan 4-6 liter, serum natrium 159-166
mEq/l, hipotensi, turgor kulit buruk, oliguria, nadi &
pernapasan meningkat
– Sedang:
• Kehilangan cairan 2-4 liter / 5-10% BB, serumnatrium
152-158 mEq/l, mata cekung
– Ringan:
• Kehilangan cairan 5% berat badan / 1,5-2 liter
Gangguan/masalah kebutuhan cairan &
elektrolit (3)

2. Hipervolume/overhidrasi: peningkatan
volume darah & edema
3. Hiponatremia
– Kurang natrium dlm plasma darah
– Pd pasien kelebihan cairan, ditandai rasa haus
berlebih, cemas, kejang perut, denyut nadi cepat,
hipotensi, membran mukosa kering, kdr natrium
< 135mEq/l
Gangguan/masalah kebutuhan cairan &
elektrolit (4)
4. Hipernatremia
– Kdr natrium plasma tinggi, ditandai: mukosa kering, rasa
haus, turgor kulit buruk & permukaan kulit bengkak, kulit
kemerahan, lidah kering, kejang, suhu meningkat, kdr
natrium >145 mEq/l

5. Hipokalemia
– Kurang kalium dlm darah, ditandai: denyut nadi lemah,
tekanan darah menurun, tdk nafsu makan & muntah,
perut kembung, otot lemah, aritmia, penurunan bising
usus, kdr kalium plasma < 3,5 mEq/l
Gangguan/masalah kebutuhan cairan &
elektrolit (5)
6. Hiperkalemia
– Kdr kalium dlm darah tinggi, ditandai: mual,
hiperaktivitas saluran cerna, aritmia, lemah, urin
sedikit, cemas, kdr kalium > 5mEq/l
7. Hipokalsemia
– Kurang kalsium dlm plasma, ditandai: kram otot &
perut, kejang, bingung, kdr kalsium < 4,3 mEq/l
8. Hiperkalsemia
– Kdr kalsium berlebih dlm darah, ditandai: nyeri
tulang, relaksasi otot, batu ginjal, mual, kdr kalsium
>4,3 mEq/l
Gangguan/masalah kebutuhan
cairan & elektrolit (6)

9. Hipomagnesia
– Kurang kdr magnesium dlm darah,
ditandai: iritabilitas, tremor, kram,
takikardi, hipertensi, kejang, kdr
magnesium < 1,3 mEq/l
10.Hipermagnesia
– Kdr magnesium berlebih dlm darah,
ditandai: gangguan napas, koma, kdr
magnesium >2,5 mEq/l
Faktor-faktor yang mempengaruhi kebutuhan
cairan dan elektrolit
• Usia : asupan cairan individu bervariasi berdasarkan usia.
• Aktivitas : hidup seseorang sangat berpengaruh terhadap
kebutuhan cairan dan elektrolit.
• Iklim : Normalnya,individu yang tinggal di lingkungan yang iklimnya
tidak terlalu panas tidak akan mengalami pengeluaran cairan yang
ekstrem melalui kulit dan pernapasan.
• Diet : seseorang berpengaruh juga terhadap asupan cairan dan
elektrolit.
• Penyakit : Trauma pada jaringan dapat menyebabkan kehilangan
cairan dan elektrolit dasar sel atau jaringan yang rusak (mis., Luka
robek, atau luka bakar).
• Pembedahan : Klien yang menjalani pembedahan beresiko tinggi
mengalami ketidakseimbangan cairan.
Asuhan Keperawatan
Pengkajian
•  Pengkajian yang sistematis dalam keperawatan dibagi dalam empat
tahap kegiatan, yang meliputi ; pengumpulan data, analisis data,
sistematika data dan penentuan masalah.
• Pengumpulan dan pengorganisasian data harus menggambarkan dua
hal, yaitu : status kesehatan klien dan kekuatan – masalah kesehatan
yang dialami oleh klien.
• Pengkajian keperawatan data dasar yang komprehensif adalah
kumpulan data yang berisikan status kesehatan klien, kemampuan klien
untuk mengelola kesehatan dan keperawatannya terhadap dirinya
sendiri dan hasil konsultasi dari medis atau profesi kesehatan lainnya.
• Data fokus keperawatan adalah data tentang perubahan-perubahan
atau respon klien terhadap kesehatan dan masalah kesehatannya, serta
hal-hal yang mencakup tindakan yang dilaksanakan kepada klien.            
Diagnosa Keperawatan pada Klien
dengan
Gangguan Kebutuhan Cairan dan Elektrolit
Rencana Tindakan
Alhamdulillah
Terimakasih ^^

Wassalamu’alaikum wr. wb.