Anda di halaman 1dari 28

UNDANG - UNDANG TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK SERTA PELANGGARAN HUKUM DI DUNIA MAYA

Oleh : Briptu Samsu Rizal, SH


Sukabumi, 28 September 2011

DEFINISI & PEMAHAMAN

1. Pengertian ITE
UU ITE No. 11 tahun 2008, terdiri dari 13 bab dan 54 pasal.

UU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) tak hanya mengatur pelarangan pengaksesan informasi yang bermuatan melanggar kesusilaan. Namun, yang lebih besar adalah memberikan jaminan kepastian hukum atas pengungkapan sejumlah kasus kejahatan yang sering terjadi di dunia maya.
ITE yaitu singkatan dari Informasi dan Transaksi Elektronik. Transaksi Elektronik adalah perbuatan hukum yang dilakukan dengan menggunakan Komputer, Jaringan Komputer, atau media elektronik lainnya.

2. Undang Undang ITE


A. Definisi-definisi dalam UU ITE adalah satu atau sekumpulan data elektronik, tetapi tidak terbatas pada tulisan, suara, gambar, peta, rancangan, foto, electronic data interchange (EDI), surat elektronik (electronic mail), telegram,teleks, telecopy atau sejenisnya, huruf, tanda, angka, Kode Akses, atau simbol yang telah diolah yang memiliki arti atau dapat dipahami oleh orang yang mampu memahaminya.

( lanjutan )
B. Selain memuat ketentuan mengenai penyelenggaraan sistem elektronik untuk mendukung informasi dan transaksi elektronik, UU ITE juga memuat pasal-pasal mengenai Perbuatan yang Dilarang dan Ketentuan Pidana. Perbuatan yang Dilarang termuat pada pasal 27 37, sedangkan Ketentuan Pidana pada pasal 45 52. Pidana dapat berupa pidana penjara dan/atau denda.

( lanjutan )
PASAL 27 Setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan atau mentransmisikan dan atau membuat dapat diaksesnya informasi elektronik dan atau dokumen elektronik

Ayat (1) Memiliki muatan yang melanggar kesusilaan

Ayat (2) Memilki muatan perjudian

Ayat (3) Memilki muatan dan atau Pencemaran nama baik

Ayat (4) Memiliki muatan pemerasan atau pengancaman

( lanjutan )
PASAL 28

Setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak

Ayat (1) Menyebarkan berita bohong dan menyesatkan yang mengakbatka n kerugian konsumen dalam transaksi elektronik

Ayat (2) Menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan Individu atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas Suku, Agama, Ras, dan antar Golongan

( lanjutan )
PASAL 29 Setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak mengirim informasi elektronik dan atau dokumen elektronik yang berisi ancaman kekerasan atau menakut nakuti yang ditujukan secara pribadi PASAL 30 Setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak

Ayat (1) mengakses komputer dan atau sistim elektronik milik orang lain dengan cara apapun

Ayat (2) mengakses komputer dan atau sistim elektronik milik orang lain dengan cara apapun dengan tujuan untuk memperoleh informasi elektroni dan atau medokumen elektronik

Ayat (3) mengakses komputer dan atau sistim elektronik milik orang lain dengan cara apapun dengan melanggar, menerobos, melampaui atau menjebol sistim pengamanan

( lanjutan )
PASAL 30 Setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak

Ayat (1) melakukan intersepsi atau penyadapan atas informasi elektronik atau Dokumen elektronik dalam suatu komputeratau sistim elektronik milik orang lain

Ayat (2) melakukan intersepsi atau transmisi informasi elektronik dan atau dokumen elektronik yang tidak bersifat publik dari, ke, dan di dalam suatu komputer dan atau sistim elektronik tertentu milik orang lain baik yang tidak menyebabkan perubahan apapun maupun yang menyebabkan adanya perubahan, penghilangan, dan atau penghentian informasi elektronikdan atau dokumen elektronik yang sedang di transmisikan

Ayat (3) mengakses komputer dan atau sistim elektronik milik orang lain dengan cara apapun dengan melanggar, menerobos, melampaui atau menjebol sistim pengamanan

( lanjutan )
C. Batang Tubuh UU ITE :
Pasal 5-22 urusan transaksi elektronik (17 pasal) Pasal 23-26 urusan domain name & hak cipta (3 pasal) Pasal 27-37 urusan perbuatan tidak baik (10 pasal) Pasal 38-44 urusan pemerintah, penyidik, sengketa (6 pasal) Pasal 45-52 urusan pidana / hukuman (7 pasal)

( lanjutan )
Contoh kasus: Si A adalah pemilik rental VCD berbagai macam film. Suatu hari,dia mendapatkan kiriman satu VCD dari seseorang yang tidak dikenal. Isi VCD berupa video singkat yang memuat photo liburan para artis. Dalam cerita ini, si artis itu sengaja membuat video tersebut untuk kepentingan pribadi bukan untuk di publikasikan, tapi entah bagaimana video itu jatuh ke tangan orang lain (si A). Kemudian, si A meng-copy video itu ke dalam beberapa VCD, lalu menyebarkan atau menjualnya. Pekerjaan Si A tidak hanya menjual VCD, si A juga memiliki kegemaran untuk merekayasa foto-foto artis menjadi tampak dalam pose bugil, malahan si A memiliki website yang dirancangnya sendiri untuk menfasilitasi pemuatan video dan gambar-gambar pornografi baik gambar asli atau gambar rekayasa.

3. Maksud dan Tujuan ITE

Dikeluarkannya UU ITE No. 11 th. 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik ( UU ITE) tgl. 25 Maret 2008 diharapakan akan memberikan rasa aman dan menjadi payung hukum bagi para pengguna jasa teknologi informasi serta juga dapat melegakan bagi para orang tua yang anakanaknya gemar ke warnet.

Pemanfaatan Teknologi Informasi dan Transaksi Elektronik dilaksanakan dengan tujuan untuk:

1. Mencerdaskan kehidupan bangsa sebagai bagian dari masyarakat informasi dunia; 2. Mengembangkan perdagangan dan perekonomian nasional dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat. 3. Meningkatkan efektivitas dan efisiensi pelayanan publik; 4. Membuka kesempatan seluasluasnya kepada setiap Orang untuk memajukan pemikiran dan kemampuan di bidang penggunaan dan pemanfaatan Teknologi Informasi seoptimal mungkin dan bertanggung jawab. 5. Memberikan rasa aman, keadilan, dan kepastian hukum bagi pengguna dan penyelenggara Teknologi Informasi.

Contoh Pelanggaran Hukum di Dunia Maya


1. Pelanggaran Isi Situs Web

a. Pornografi :
Merupakan pelanggaran yang paling banyak terjadi, dengan menampilkan gambar, cerita ataupun gambar bergerak. Contoh : Situs-situs porno. b. Pelanggaran Hak Cipta : 1) Memberikan fasilitas download gratis 2) Menampilkan gambar-gambar yang dilindungi tanpa izin pembuat gambar 3) Merekayasa gambar atau foto hasil karya orang lain tanpa izin. 4) Kejahatan dalam Perdagangan secara Elektronik (ECommerce)

Contoh Pelanggaran Hukum di Dunia Maya


2. Penipuan Online Ciri-cirinya yaitu harga produk yang banyak diminati sangat rendah, penjual tidak menyediakan nomor telepon, tidak ada respon terhadap pertanyaan melalui e-mail, menjanjikan produk yang sedang tidak tersedia. 3. Penipuan Pemasaran Berjenjang Online Ciri-cirinya yaitu dengan mencari keuntungan dari merekrut anggota dan menjual produk secara fiktif. Contoh : Pada surat kabar Pikiran Rakyat berjudul Seorang Mojang Bandung Menghasilkan Ribuan Dolar US Dari Internet. Juga disebutkan bahwa Anne Ahira (25) gadis itu telah berpenghasilan US$ 3.000 5.000 setiap bulan (Ia menjual produk paket-paket training). 4. Penipuan Kartu Kredit Cirinya yaitu terjadi biaya misterius pada tagihan kartu kredit untuk produk atau layanan internet yang tidak pernah dipesan oleh pemilik kartu kredit.

Pelanggaran Lainnya
a. Recreational Hacker Yaitu hacker tingkat pemula yang umumnya bertujuan hanya intuk menjebol suatu system dan menunjukkan kegagalan atau kurang andalnya system keamanan pada suatu perusahaan. b. Cracker atau Criminal Minded Hacker Mempunyai motivasi untuk mendapatkan keuntungan, melakukan sabotase sampai pada menghancurkan data. Contoh : Di lumpuhkannya beberapa saat situs Yahoo.com, eBay.com, Amazon.com, Buy.com, ZDNet.com, CNN.com, eTrade.com dam MSN.com karena serangan bertubi-tubi dari cracker dengan teknik Distributed Denial of Service (DDoS). Serangan yang dilancarkan pada bulan Februari 2000 tersebut sempat melambatkan trafik Internet dunia sebesar 26 persen.

Pelanggaran Lainnya
c. Political Hacker Merupakan suatu situs web dalam usaha menempelkan pesan atau mendiskreditkan lawannya. Contoh : Usaha untuk kampanye anti Indonesia pada masalah Timor Timur yang dipelopori oleh Ramos Horta dan kawankawan sehingga situs Departemen Luar Negeri Republik Indonesia sempat mendapat serangan yang diduga keras dari kelompok anti integrasi sebelum dan setelah jajak pendapat tentang Referendum Timor Timur tahun 1999 lalu. d. Denial of Service Attack (DoS) Penyerangannya dilakukan dengan cara membanjiri data yang besar yang akan mengakibatkan akses ke suatu situs web menjadi lambat atau macet.

Pelanggaran Lainnya
e. Viruses Program pengganggu (malicious) perangkat lunak dengan melakukan penyebaran virus yang dapat menular melalui aplikasi internet, ketika akan diakses oleh pemakai. Sebelum ditemukan internet, pola penularan virus oleh hackers hanya bisa melalui floppy disk. Akan tetapi dengan berkembangnya internet dewasa ini, virus dapat bersembunyi di dalam file dan downloaded oleh user (pemakai) bahkan menyebar pula melalui kiriman e-mail. f. Pembajakan (Piracy) Pemalsuan piranti lunak adalah sebuah masalah yang luas dan serius. BSA tahun 2005 dan IDC Global Software Piracy Study mengestimasi bahwa industri piranti lunak mengalami kerugian sekitar 31 milyar dolar AS setahun akibat pembajakan; pemalsuan piranti lunak memberikan kontribusi yang signifikan pada gambaran ini.

Pelanggaran Lainnya
g. Fraud Yaitu kecurangan yang sengaja dilakukan untuk mendapatkan keuntungan secara tidak jujur atau tidak sah menurut hukum, sebuah penipuan, korupsi (termasuk memanfaatkan fasilitas orang lain), atau penyalahgunaan wewenang (termasuk pembocoran rahasia). Contoh : Fraud Telekomunikasi beberapa contoh bentuk fraud yang ditemukan di beberapa negara :

1. Clip On fraud 2. Automated Attendant Fraud 3. Subscription Fraud

4. Cloning Fraud 5. Social Engineering Fraud 6. Call Forwarding Fraud

Fraud ini dilakukan pada telepon yang mempunyai fasilitas call forwarding. Dengan keahliannya fraudster memperoleh password sipelanggan resmi untuk dapat melakukan forwarding ke nomor lain yang diinginkan. Selanjutnya fraudster menawarkannya kepada pemakai terutama untuk pangilan interlokal atau internasional dengan biaya yang lebih murah.

Pelanggaran Lainnya
h. Phising Yaitu suatu bentuk penipuan yang dicirikan dengan percobaan untuk mendapatkan indormasi sensitive, seperti kata sandi dan kartu kredit, dengan menyamar sebagai orang atau bisnis yang terpercaya dalam sebuah komunikasi elektronik resmi, seperti email atau pesan instan. Istilah ini muncul dari kata bahasa Inggris fishing (memancing), dalam hal ini berarti memancing informasi keuangan dan kata sandi pengguna. i. Perjudian ( Gambling ) Di sebut sebagai Internet gambling biasanya terjadi karena peletakan taruhan pada kegiatan sport atau kasino melalui Internet. Kadang-kadang juga digunakan untuk tempat iklan di Internet bagi taruhan sport lewat telepon. Online game yang sesungguhnya sebetulnya jika seluruh proses baik itu taruhannya, permainannya maupun pengumpulan uangnya melalui Internet. Hal ini biasanya untuk tipe-tipe game seperti Poker, lotere, bingo, keno.

Pelanggaran Lainnya
j. Cyber Stalking Cyberstalking yaitu tindakan menjelekjelekkan seseorang dengan menggunakan identitas seseorang yang telah dicuri sehingga menimbulkan kesan buruk terhadap orang tersebut. Dengan mengetahui identitas, orang tersebut akan difitnah dan hancurlah nama baiknya. Contoh dari kejahatan ini adalah penggunaan password e-mail kemudian mengirimkan e-mail fitnah kepada orang lain.

PEMBUKTIAN PERKARA PIDANA SETELAH BERLAKUNYA UU NO. 11 TH.2008 ( UNDANG UNDANG ITE)

Manfaat UU ITE
Relevansi UU ITE akan memberikan manfaat :

a. Menjamin kepastian hukum bagi masyarakat yang melakukan transaksi elektronik b. Mendorong pertumbuhan ekonomi indonesia c. Sebagai salah satu upaya untuk mencegah terjadinya kejahatan yang berbasis pada teknologi informasi d. Melindungi masyarakat pengguna jasa dengan memanfaatkan teknologi informasi

Informasi Elektronik dan atau Dokumen Elektronik Sebagai Alat Bukti Hukum yang Syah
Pasal 5 Undang-undang No. 11 Tahun 2008 Ayat (1) Mengatur Sebagai berikut : Informasi elektronik dan atau Dokumen Elektronik dan atau hasil cetaknya merupakan alat bukti hukum yang syah Ayat (2) Mengatur Sebagai berikut : Informasi elektronik dan atau Dokumen Elektronik dan atau hasil cetaknya merupakan alat bukti hukum yang syah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan perluasan dari alat bukti yang syah sesuai dengan Hukum Acara yang berlaku di Indonesia Ayat (3) Mengatur Sebagai berikut : Informasi elektronik dan atau Dokumen Elektronik dinyatakan syah apabila menggunakan sistem elektronik sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Undang-undang ini

Informasi Elektronik dan atau Dokumen Elektronik Sebagai Alat Bukti Hukum yang Syah
Pasal 5 Undang-undang No. 11 Tahun 2008 Ayat (4) Mengatur Sebagai berikut : Ketentuan mengenai Informasi elektronik dan atau Dokumen Elektronik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak berlaku untuk : a. Surat yang menurut Undang-undang harus dibuat dalam bentuk tertulis b. Surat beserta dokumennya yang menurut Undang-undang harus dibuat dalam bentuk notariel atau akta yang dibuat oleh pejabat pembuat akta
Catatan : Pengertian surat yang menurut Undang-undang harus dibuat tertulis meliputi tetapi tidak terbatas pada surat berharga, surat yang berharga, dan surat yang digunakan dalam proses penegakan hukum acara perdata, pidana dan administrasi negara.

Tips agar terhindar dari Jeratan Hukum UU No. 11 Tahun 2008

Tips and Trick


Simak 6 trik singkat untuk agar terhindar dari jeratan hukum UU ITE (dirangkum detikINET dari Ari Juliano Gema, selaku Konsultan HKI): 1. Pengguna internet jangan sekadar mencari perhatian dengan membuat tulisan yang berlebihan. 2. Saat menulis, pengguna internet harus fokus pada masalah, tidak melebar ke mana-mana. 3. Tulisan yang dibuat pengguna internet harus didukung dengan fakta dan data. 4. Dalam menulis, jangan sekadar mengkritisi, tapi juga berikan solusi atas permasalahan yang dikritisi. 5. Pengguna internet harus mau terbuka pada saran dan masukan. 6. Jangan ragu untuk minta maaf. Bila kita salah tulis sehingga menimbulkan opini publik yang berdampak merugikan seseorang, jangan ragu untuk mengakui kesalahan dan minta maaf.

Terima Kasih