Anda di halaman 1dari 21

CONTACT LENS

Moh.Arfi Setiawan Yohanna Vinia Dewi P

309332407315 309332407326

Pendahuluan
Lensa kontak atau biasanya hanya disebut kontak adalah lensa yang ditempatkan pada kornea mata. Orang memilih memakai lensa kontak karena berbagai alasan, salah satunya dalam kaitannya dengan penampilan dan kepraktisan. Bila dibandingkan dengan kacamata, lensa kontak lebih efisien dan memberikan pandangan yang lebih luas. Lensa kontak lebih cocok untuk sejumlah aktivitas olahraga dan kegiatan outdoor lainnya.

Sejarah
Lensa kontak pertama dibuat oleh ahli fisiologi Jerman Adolf Fick tahun 1887. Lensa Fick adalah terbuat dari kaca dan lensa yang disebut scleral karena menutupi sclera, bagian putih mata. Pada tahun 1912, Carl Zeiss, telah mengembangkan sebuah lensa kaca kornea, yang cocok di kornea. Dua ilmuwan, Obrig dan Muller, memperkenalkan lensa scleral plastik pada tahun 1938. Lensa tersebut terbuat dari bahan umumnya dikenal sebagai kaca. Karena itu lebih ringan dari kaca, lensa kaca lebih mudah untuk dipakai. Baru pada sekitar tahun 1936, plastik mulai diperkenalkan sebagai bahan pembuatan lensa kontak. Namun hanya bagian pinggir lensa kontak yang menggunakan plastik, sedangkan pada bagian zona optiknya (tengah) masih menggunakan kaca.

Pengaplikasian bahan plastik untuk seluruh bagian lensa kontak baru dimulai pada tahun 1946. Plastik jenis PMMA adalah yang paling sering dipakai. Namun lensa yang dibuat dari plastik jenis PMMA ini memiliki kelemahan. Salah satu kelemahan penting dari lensa PMMA adalah tidak adanya oksigen yang ditularkan melalui lensa ke konjungtiva dan kornea, yang dapat menyebabkan sejumlah efek klinis yang merugikan. Eksperimen pembuatan soft contact lens baru dilakukan pada akhir akhir tahun 1950 dengan menggunakan hydroxyethyl methacrylate (HEMA), yaitu sejenis bahan polymer yang dapat mengandung air, yang dibuat oleh Dr. Drahoslav Lim. Bahan ini terus dikembangkan dan masih digunakan sebagai bahan softlens hingga masa sekarang ini.

JENIS-JENIS LENSA KONTAK


Berdasarkan Bahan yang Digunakan Ada dua jenis lensa kontak berdasarkan bahan yang digunakan, yaitu 1. hard contact lens ( terbuat dari PMMA) 2. soft contact lens atau yang biasa dikenal dengan softlens ( terbuat dari PHEMA).

Berdasarkan Fungsinya 1. lensa kontak korektif ( untuk memperbaiki penglihatan) 2. lensa kontak kosmetik ( untuk mengubah penampilan mata) 3. lensa kontak terapi ( sering digunakan dalam pengobatan )

PEMBUATAN
Bagaimana lensa kontak dibuat ? Langkah Pembuatan Lensa 1. Bahan Baku Bahan baku untuk lensa kontak adalah polimer plastik. (Polimer tersebut adalah campuran dari bahan yang dibuat dengan menghubungkan molekul-molekul zat kimia yang berbeda.)

Lensa kontak keras yang terbuat dari beberapa varian dari polimetil metakrilat (PMMA). Cara pembuatan PMMA

Lensa kontak lunak terbuat dari polimer seperti poli hidroksietilmetakrilat (PHEMA) yang memiliki sifat hidrofilik, yaitu dapat menyerap air.

Bahan untuk lensa kontak adalah subyek banyak penelitian. Para ilmuwan sedang menyelidiki bahan kimia yang berbeda yang dapat memberikan karakteristik yang berbeda dengan plastik. Salah satu polimer saat ini sedang diteliti adalah senyawa silikon-oksigen yang disebut siloxane. Siloxane membentuk film tipis fleksibel dan mengikat oksigen melalui mata 25 kali lebih baik dibandingkan lensa lunak standar.

2. Pembentukan lensa Bagian pertama dari proses pembuatan lensa adalah pembentukan plastik menjadi bentuk yang cocok di mata. Ada dua cara utama, lensa dibentuk oleh cetakan plastik, atau dengan memotong plastik pada mesin bubut.. Sejak diperkenalkannya komputer dan teknik laser cutting, proses pembuatan lensa kontak telah berubah sedikit. Namun, prinsip-prinsip dasar tetap sama.

Molding method / metode pencetakan Beberapa lensa lunak dibuat dengan pencetakan lensa. Berbagai jenis plastik yang dituangkan ke dalam cetakan dan kemudian cetakan diputar. Spin dari cetakan menyebabkan plastik terbentuk menjadi bentuk yang diperlukan di dalam cetakan. Cara lain untuk lensa cetakan adalah menyuntikkan plastik yang meleleh ke dalam cetakan. Baru-baru ini telah digunakan komputer molding dengan teknik yang dikendalikan untuk mencetak lensa.

Lathe process / metode pemotongan Cara lain untuk membentuk lensa adalah dengan memotong dan membentuk plastik pada mesin bubut dengan pisau, namun biasanya pemotongan digunakan berlian atau laser. Plastik ini dibentuk dengan cutter dengan membuat cekungan pada plastik, sementara mesin bubut berputar. Kemudian lensa dipindah ke mesin lain yang memoles plastik sampai transparan. Tahap terakhir adalah membalik dan memindahkan lensa ke mesin bubut lagi untuk membuat pemotongan pola terakhir. Kemudian sisi kedua dipoles halus.

3. Pembentukan akhir Bagian terakhir dari produksi lensa kontak adalah pemotongan tambahan atau pemolesan yang diperlukan untuk menyelesaikan lensa. Lensa harus berbentuk persis dengan mata sehingga akan cocok di mata.

4. Quality control Quality control sangat penting untuk lensa kontak, karena mereka adalah perangkat medis dan mereka harus cocok. Lensa diperiksa setelah setiap proses pembuatan selesai. Lensa diukur dengan shadow graph. Bayangan lensa diperbesar pada layar dan dicetak dengan grafik untuk mengukur diameter dan kelengkungan. Setiap kesalahan bentuk lensa muncul dalam bayangan. Proses ini dapat secara otomatis dilakukan oleh komputer.

5. Pengemasan Setelah lensa lulus Quality control kemudian lensa disterilkan. Lensa tersebut direbus dalam campuran air dan garam selama beberapa jam untuk melunakkan lensa. Selanjutnya, lensa dikemas. Kemasan standar untuk lensa adalah botol kaca, diisi dengan larutan garam dan ditutup dengan karet atau logam.

Perbedaan Hard Contact Lens dan Soft Contact Lens


HARD CONTACT LENS BAHAN PEMBUATAN Nama bahan : SOFT CONTACT LENS Nama bahan :

POLYMETHYLMETHACRYLAT HYDROXYETHYLMETHACRY E SIFAT BAHAN PEMBUATAN y y Tidak menyerap air Tidak mudah terkontaminasi oleh zat pengganggu seperti sabun/ lotion y Tidak mudah rusak atau robek y LATE y y Menyerap air Mudah terkontaminasi oleh zat pengganggu seperti sabun atau lotion Mudah rusak atau robek

TINGKAT KENYAMANAN PADA MATA

Kurang nyaman digunakan

Nyaman digunakan

Softlens, tidaklah berposisi sebagai pengganti hard contact lens, tapi hanya merupakan pelengkap keberadaan lensa kontak. Terbukti hingga saat ini, lensa kontak berbahan rigid/kaku masih tetap dibuat, bahkan terus dikembangkan, sebab ada beberapa keunggulan fungsi yang tidak dapat tergantikan oleh lensa kontak lunak/softlens. Salah satunya adalah kemampuan dalam membentuk ulang (reforming) kontur permukaan kornea, sehingga dipakai dalam proses orthokeratology untuk mengatasi myopia ringan. Lensa kontak kaku juga dapat mengeliminasi efek dari tidak ratanya kontur kelengkungan kornea, misalnya pada kasus astigmatisme irregular yang disebabkan oleh kontur lengkung kornea yang tidak beraturan. Kedua hal tersebut sampai saat ini tidak dapat dilakukan dengan menggunakan softlens.

Terima kasih