Anda di halaman 1dari 42

SISTEM PENGLIHATAN

KERATITIS, HORDEULUM, BLEFARITIS, KERATITIS, KONJUKTIVITIS, KEKERUHAN LENSA


By Iwan, S.Kp, M.Kes

Pengertian


Katarak merupakan keadaan di mana terjadi kekeruhan pada serabut atau bahan lensa di dalam kapsul lensa (Sidarta Ilyas, 1998) Katarak adalah proses terjadinya opasitas secara progresif pada lensa atau kapsul lensa, umumnya akibat dari proses penuaan yang terjadi pada semua orang lebih dari 65 tahun (Marilynn Doengoes, dkk. 2000).

Pengertian Lanjutan


Katarak adalah suatu keadaan patologik lensa di mana lensa rnenjadi keruh akibat hidrasi cairan lensa, atau denaturasi protein lensa. Kekeruhan ini terjadi akibat gangguan metabolisme normal lensa yang dapat timbul pada berbagai usia tertentu

Klasifikasi


Katarak dapat diklasifikasikan dalam golongan berikut :


Katarak perkembangan (developmenta!) dan degeneratif. Katarak kongenital, juvenil, dan senil. Katarak komplikata. Katarak traumatik.

Klasifikasi Lanjutan


Berdasarkan usia pasien, katarak dapat di bagi dalam :


katarak kongenital, katarak yang terlihat pada usia di bawah 1 tahun katarak juvenil, katarak yang terlihat pada usia di atas 1 tahun dan di bawah 40 tahun katarak presenil, yaltu katarak sesudah usia 30 - 40 tahun katarak senil, yaitu katarak yang mulai terjadi pada usia lebih dari 40 tahun

Katarak Kongenital


Katarak kongenital merupakan kekeruhan lensa yang didapatkan sejak lahir, dan terjadi akibat gangguan perkembangan embrio intrauterin. Biasanya kelainan ini tidak meluas mengenai seluruh lensa

Katarak Kongenital Lanjutan


Letak kekeruhan sangat tergantung pada saat terjadinya gangguan metabolisme serat lensa Katarak kongenital yang terjadi sejak perkembangan serat lensa terlihat segera setelah bayi Iahir sampai berusia 1 tahun

Katarak Kongenital Lanjutan


Katarak ini terjadi karena gangguan metabolisme serat-serat lensa pada saat pembentukan serat lensa akibat infeksi virus atau gangguan metabolisme jaringan lensa pada saat bayi masih di dalam kandungan, dan gangguan metabolisme oksigen.

Katarak Kongenital Lanjutan


Pada bayi dengan katarak kongenital akan terlihat bercak putih di depan pupil yang disebut sebagai leukokoria (pupil berwarna putih). Setiap bayi dengan leukokoria sebaiknya dipikirkan diagnosis bandingnya seperti retinoblastorrma, endoftalmitis, fibroplasi retrolental, hiperplastik vitreus primer, dan miopia tinggi di samping katarak sendiri

Katarak Kongenital Lanjutan


Katarak kongenital merupakan katarak perkembangan sehingga sel-sel atau serat lensa masih muda dan berkonsistensi cair. Umumnya tindakan bedah dilakukan dengan disisio lentis atau ekstraksi linear. Tindakan bedah biasanya dilakukan pada usia 2 bulah untuk mencegah ambliopia eks-anopsia. Pasca -bedah pasien memerlukan koreksi untuk kelainan refraksi matanya yang telah menjadi afakia

Katarak Juvenil
Katarak juvenil yang terlihat setelah usia 1 tahun lanjutan katarak kongenital yang makin nyata, Penyulit penyakit lain, katarak komplikata, yang dapat terjadi akibat penyakit lokal pada satu mata, seperti akibat uveitis anterior. glaukoma, ablasi retina, miopia tinggi, ftisis bulbi, yang mengenai satu mata, penyakit sistemik, seperti diabetes, hipoparatiroid, dan akibat trauma tumpul. Biasanya katarak juvenil ini merupakan katarak yang didapat dan banyak dipengaruhi oleh beberapa faktor.

Katarak Senil
Katarak senil biasanya mulai pada usia 50 tahun, kecuali bila disertai dengan penyakit lainnya seperti diabetes melitus yang akan terjadi lebih cepat. Kedua mata dapat terlihat dengan derajat kekeruhan yang sama ataupun berbeda. Proses degenerasi pada lensa dapat terlihat pada beberapa stadium katarak senil.

Katarak Senil Lanjutan


Pada katarak senil akan terjadi degenerasi lensa secara perlahan-lahan. Tajam penglihatan akan menurun secara berangsur-angsur. Katarak senil merupakan katarak yang terjadi akibat terjadinya degenerasi serat lensa karena proses penuaan

Stadium Katarak Senil


1.

Stadium insipien, di mana mulai timbul katarak akibat proses degenerasi lensa. Kekeruhan lensa berbentuk bercak-bercak kekeruhan yang tidak teratur. Pasien akan mengeluh gangguan penglihatan seperti melihat ganda dengan satu matanya. Pada stadium ini., proses degenerasi belum menyerap cairan mata ke dalam lensa sehingga akan terlihat bilik mata depan dengan kedalaman yang normal, iris dalam posisi biasa disertai dengan kekeruhan ringan pada lensa. Tajam penglihatan pasien belum terganggu.

Stadium Katarak Senil Lanjutan


2.

Stadium imatur, lensa yang degeneratif mulai menyerap cairan mata ke dalam lensa sehingga lensa menjadi cembung. terjadi pembengkakan lensa yang disebut sebagai katarak intumesen. P terjadi miopisasi akibat lensa mata menjadi cembung pasien menyatakan tidak perlu kacamata sewaktu membaca dekat. Akibat lensa yang bengkak, iris terdorong ke depan, bilik mata dangkal dan sudut bilik mata akan sempit atau tertutup. Pada stadium ini dapat terjadi glaukoma sekunder. Pada pemeriksaan uji bayangan iris atau shadow test akan terlihat bayangan iris pada lensa. Uji bayangan iris positif.

Stadium Katarak Senil Lanjutan


3.

Stadium matur
merupakan proses degenerasi lanjut lensa. terjadi kekeruhan seluruh lensa. Tekanan cairan di dalam lensa sudah dalam keadaan seimbang dengan cairan dalam mata sehingga ukuran lensa akan menjadi normal kembali. Pada pemeriksaan terlihat iris dalam posisi normal, bilik mata depan normal, sudut bilik mata depan terbuka normal, uji bayangan iris negatif. Tajam penglihatan sangat menurun dan dapat hanya tinggal proyeksi sinar positif

Stadium Katarak Senil Lanjutan


4.

Stadium hipermatur
terjadi proses degenerasi lanjut lensa dan korteks lensa dapat mencair sehingga nukleus lensa tenggelam dalam korteks lensa (katarak Morgagni). Pada stadium ini jadi juga degenerasi kapsul lensa sehingga bahan lensa ataupun korteks yang cair keluar dan masuk ke dalam bilik mata depan. Pada stadium matur akan terlihat lensa yang lebih kecil daripada normal, yang akan mengakibatkan iris tremulans, dan bilik mata depan terbuka. Pada uji bayangan iris terlihat positif walaupun seluruh lensa telah keruh sehingga stadium ini disebut uji bayangan iris pseudopositif. Akibat bahan lensa keluar dari kapsul, maka akan timbul reaksi jaringan uvea berupa uveitis. Bahan lensa ini juga dapat menutup jalan keluar cairan bilik mata sehingga timbul glaukoma fakolitik.

Katarak Traumatik


Kekeruhan lensa dapat terjadi akibat trauma tumpul atau trauma tajam yang menembus kapsul anterior. Tindakan bedah pada katarak traumatik dilakukan setelah mata tenang akibat trauma tersebut. Bila pecahnya kapsul mengakibatkan gejala radang berat, maka dilakukan aspirasi secepatnya

Katarak komplikata


Katarak komplikata terjadi akibat gangguan keseimbangan susunan sel lensa oleh faktor fisik atau kimiawi sehingga terjadi gangguan kejernihan lensa. Katarak komplikata dapat terjadi akibat iridosiklitis, koroiditis, miopia tinggi, ablasio retina, dan glaukoma. Katarak komplikata dapat terjadi akibat kelainan sistemik yang akan mengenai kedua mata atau kelainan lokal yang akan mengenai satu mata

Katarak sekunder


Pada tindakan bedah lensa dimana terjadi reaksi radang yang berakhir dengan terbentuknya jaringan fibrosis sisa lensa yang tertinggal maka keadaan ini disebut sebagai katarak sekunder. Tindakan bedah yang dapat menimbulkan katarak sekunder adalah sisa disisio lentis, ekstraksi linear dan ekstraksi lensa ekstrakpsular. Pada katarak sekunder yang menghambat masuknya sinar ke dalam bola mata atau mengakibatkan turunnya tajam penglihatan maka dilakukan disisio lentis sekunder atau kapsulotomi pada katarak sekunder tersebut

Etiologi
Penyebab terjadinya kekeruhan lensa ini dapat :
Primer, berdasarkan gangguan perkembangan dan metabalisme dasar lensa Sekunder, akibat tindakan pembedahan lensa, Komplikasi penyakit lokal ataupun umum.

Patofisiologi
Lensa mengandung 3 komponen anatomis: Nukleus zone sentral Korteks perifer Kapsul anterior dan posterior

Nukleus mengalami perubahan warna menjadi coklat kekuningan dg bertambahnya usia Perubahan fisik (perubahan pd serabut halus multiple (zunula) yg memanjang dari badan silier kesekitar daerah lensa) hilangnya tranparansi lensa Perubahan kimia dlm protein lensa koagulasi mengabutkan pandangan Terputusnya protein lensa disertai influks air kedalam lensa Usia meningkat Penurunan enzim menurun degenerasi pd lensa

Faktor yg mempengaruhi kejadian katarak




Radiasi sinar ultra violet B, Obat-obatan, alkohol, merokok, diabetes, dan asupan vitamin antioksidan yg kurang dlm jangka waktu lama

Manifestasi Klinik


Data subyektif
Visus menurun Silau

Data objektif
Pengembunan seperti mutiara keabuan pada pupil Bila lensa sudah opak cahaya terpendar tdk pada retina pandangan kabur atau redup Silau dan susah melihat pd malam hari Pupil tampak kekuningan, abu-abu dan putih.

Diagnostik Test
Keratometri  Oftalmoskop  A-Scan Ultrasoundm (Echography)  Hitung sel endotel


Penatalaksanaan


Ada 2 macam tekhnik pembedahan katarak


Ekstraksi katarak intrakasuler (ICCE) Ekstraksi katark ekstrakapsuler extraction (ECCE) keberhasilan


98 %

Fakoemulsifikasi penemuan terbaru pd ekstrakapsuler

  

Kaca mata apakia Lensa kontak Implan lensa okuler (IOL)

Pendidikan pasien setelah pembedahan katarak

Pembatasan aktivitas
Diperbolehkan Menonton televisi; membaca bila perlu, tp jangan terlalu lama Mengerjakan aktivitas biasa tapi dikurangi Pada awal mandi waslap selanjutnya menggunakan bak mandi atau pancuran Tidak boleh membungkuk pd wastafel atau bak mandi; condongkan sedikit kepala kebelakang saat mencuci rambut

 

Tidur dengan perisai pelindung mata logam pada malam hari; mengenakan kacamata pada siang hari Ketika tidur, berbaring terlentang atau miring tidak boleh telengkup Aktivitas dengan duduk Mengenakan kacamata hitam untuk kenyamanan Berlutut atau jongkok saat mengambil sesuatu dari lantai

Dihindari (paling tidak selama 1 minggu)


        

Tidur pd sisi yg sakit Menggosok mata; menekan kelopak untuk menutup Mengejan saat defekasi Memakai sabun mendekati mata Mengangkat benda yg lebih dari 7 Kg Hubungan seks Mengendarai kendaraan Batuk, bersin, dan muntah Menundukkan kepala sampai bawah pinggang, melipat lutut saja dan punggung tetap lurus untuk mengambil sesuatu dari lantai

Tugas Baca !
 Baca

rencana asuhan keperawatan perioperatif pada klien dengan gangguan (Katarak, Retina, Glaukoma, Kornea) Brunner & suddarth (2000) Hal.
1996 - 2003

Keratitis


Pengertian
Keratitis radang pada kornea yaitu salah satu penyakit mata yang serius karena dapat menimbulkan gangguam tajam penglihatan, bahkan dapat menyebabkan kebutaan.

Etiologi
Perdangan kornea dapat terjadi dengan jalan : infeksi (eksogen) dengan jalan ini biasanya mikrorganisme penyebab telah berada di sakkus konjuktiva sebelum menimbulkan kelainan kornea. Merupakan lanjutan (perkontinuitatun peradangan jaringan mata lainnya seperti : radang konjuktiva dapat menyebar kelapisan epitel, radang sklera kelapisan stroma dan radang uvea kelapisan endotel kornea

Manifestasi klinik

Data subyektif meliputi:


Rasa nyeri pada mata Lakrimasi Penglihatan kabur Blefarospasme akibat fotofobia

Data obyektif meliputi:


Infiltrat dapat menyebabkan permukaannya menjadi tidak rata dan tidak licin sehingga menjadi tidak bening. Bagaimanakah nasib infiltrat tersebut ? infiltrat dapat diserap seluruhnya sehingga kornea kembali bening, dapat juga diserap sebagian dengan meninggalkan jaringan sikatrik atau terjadi proses pernanahan dengan akibat terbentuk ulkus

Patofisiologi
Mikroorganisme sebagai penyebab infeksi (eksogen) , endogen karena alergi serta komplikasi dari konjuktivitis

Reaksi inflamasi pada kornea

Dolor,rubor, kalor, tumor, laesa funsio

Komplikasi

ulkus kornea

Kerusakan membran bowman

Terbentuk jaringan sikatrik

HORDEULUM
Pengertian Infeksi supuratif akut kelenjar kelopak mata yang biasanya disebabkan oleh stafilokokkus Etiologi Kuman stafilokokkus Gejala Nyeri pada kelopak mata Kalau menunduk rasa sakit bertambah Tanpak suatu benjolan setempat Warna kemerahan, mengkilat Nyeri tekan Kalazion Adalah peradangan kronik pada kelenjar meibom

Patofisiologi

Stapilokokkus

Kelenjar meibon

Kel. Zeis, Moll

Pembentukan nanah kearah kulit kelopak mata dan konjuktiva

Pembentukan nanah kearah kulit palpebra

H. Internum

H. Eksternum

BLEFARITIS
Pengertian Suatu infeksi kronik pada pinggir kelopak mata, yang biasnya terjadi bilateral Etiologi
Seboroe (squamosa) Stapilokokkus (ulseratif)

Patofisiologi dan Gejala Kllinik


Seboroe Stapilokokkus

Iritasi pada kelopak mata

Infeksi pada palpebra

Rasa panas, gatal Margo palpebra berwarna kemerahan, sisik-sisik terlihat melekat pada bulu mata, sisik tersebut berminyak

Keloapak mata merah Sisik-sisik kering Daerah ulserasi yang kecilkecil terdapat sepanjang kelopak mata yang biasnya ditutupi krusta Bulu mata rontok Bila kronik terdapat distorsi pinggir kelopak mata

KONJUKTIVITIS
Pengertian
Konjuktivitis inflamasi konjuktiva dan ditandai dengan pembengkakan dan eksudat. Pada konjuktivitis mata nampak merah sehingga sering disebut mata merah

Etiologi
Konjuktivitis dapat disebabkan oleh berbagai hal, bisa bersifat infeksius (bakteri, klamidia, virus, jamur, parasit), imunolgis (alergi), iritatif (baham kimia, suhu, listrik, radiasi, misalnya akibat sinar ultra violet) atau berhubungan dengan penyakit sistemik. Kebanyakan konjuktivitis bilateral, bila hanya unilateral menunjukkan penyebabnya toksik atau kimia.

Patofisiologi

Penyebab: Mikroorgsnisme, imunologis, iritatif, dan penyakit sistemik

Menginvasi/mencederai mata

Terjadi reaksi antigen antibodi

Reaksi inflamasi pada mata

Dolor

rubor

kalor

tumor

laesa functio

Manifestasi Klinik
       

Hiperemia Cairan Edema Pengeluaran air mata Gatal Rasa terbakar atau rasa tercakar Rasa ada benda asing Tanda konjuktivitis gonoroe yang dapat mengancam penglihatan yaitu meliputi cairan purulen yang berlimpah dan pembengkakan kelopak mata.

THANKS For Your attention !


See You Next Week