Anda di halaman 1dari 38

Oleh :

YUSI

HANITASARI (2311100009) ALFI NURISTIANDARI (2311100010) SYAFIUDIN (2311100011) IRWAN HIDAYATULLOH (2311100012)

ALAT PENYIMPAN CAIRAN

STORAGE TANK
Tanki penyimpanan atau storage tank menjadi bagian yang penting dalam suatu proses industri kimia karena tanki penyimpanan tidak hanya menjadi tempat penyimpanan bagi produk dan bahan baku tetapi juga menjaga kelancaran ketersediaan produk dan bahan baku serta dapat menjaga produk atau bahan baku dari kontaminan ( kontaminan tersebut dapat menurunkan kualitas dari produk atau bahan baku ) . Pada uumunya produk atau bahan baku yang terdapat pada industri kimia berupa liquid atau gas, namun tidak tertutup kemungkinan juga dalam bentuk padatan (solid).

Open Tank

Close Tank

Elevated tanks

Atmospheric Tanks

Pressure Tanks

ALAT PENYIMPAN GAS

Gas Holders
Sebuah teknologi penyimpanan gas baik di dalam tanah maupun di atas permukaan tanah dalam sebuah storage dengan memanfaatkan ruang kosong yang dapat tersedia pada storage tersebut secara maksimal melalui tekanan dari gas itu sendiri.

Classifition of Gas Holders


Gasholders could generally by classified under 5 main headings, which were: Gasholders guided by wire cables (early system); Gasholders guided by columns, which could be single lift or telescopic, with or without flying lifts."; Gasholders with vertical guide-framing, which could be single lift or telescopic with or without flying lifts"; Spirally guided holders (multiple lift), the guides could be left or right hand or both and either internal or external; and Holders with a floating roof (piston).

Cryogenic Storage
Gas disimpan dalam bentuk cair dengan kontrol suhu dan tekanan. Tangki mungkin memiliki dinding ganda dengan sistem isolasi.

Materials Materials for liquefied-gas containers must be suitable for the temperatures, and they must not be brittle. Some carbon steels can be used down to 59C (75F), and low-alloy steels to 101C (150F) and sometimes 129C (200F). Below these temperatures austenitic stainless steel (AISI 300 series) and aluminum are the principal materials.

Cavern Storage
sebuah teknologi penyimpanan gas di bawah tanah, di guagua garam. Gas disuntikkan di bawah tekanan ke dalam gua sehingga air garam yang tersisa dari gua naik. Kompresor digerakkan oleh tenaga listrik membawa gas alam dengan tekanan yang tepat kedalam gua. Jika semua air garam tersebut dipindahkan oleh gas, maka gua siap digunakan.

Storage System

ALAT PENYIMPAN PADATAN

PENDAHULUAN

Penyimpanan zat padat dalam storage sering mengalami kesukaran pada saat pengeluaran kembali zat padat dari storage Ada beberapa hal yang harus diperhatikan terhadap zat padat untuk lancarnya pengeluaran zat padat tersebut, antara lain : a. Ukuran zat padat yang disimpan b. Kelembaban partikel c. Temperatur

Ukuran zat padat yang disimpan

Ukuran partikel merupakan faktor yang paling umum yang dapat dikendalikan dan berpengaruh terhadap kemampuan alir material Umumnya makin besar ukuran partikel makin bebas dari halangan dan mudah untuk dialirkan. Besarnya ukuran, keseragaman ukuran dan keluasan permukaan partikel dalam bentuk bola mendorong terjadinya aliran material padat dengan baik dari dalam storage

Kelembaban Partikel

Kebanyakan material dapat menyerap uap air sampai batas tertentu, tetapi penyerapkan uap air lebih lanjut dapat menyebabkan permasalahan yang tak dapat diabaikan pada aliran zat padat. Kadar uap air dapat dihilangkan dengan pemanasan.

Temperatur

Temperatur yang tinggi dapat menyebabkan masalah bagi pengaliran material yang mempunyai titik leleh yang rendah.

I. Storage Piles

Storage Piles merupakan cara penyimpanan yang murah dan sederhana, dimana bahan yang kan disimpan dibuat dalam tumpukan-tumpukan (piles) ditempat terbuka Tumpukan-tumpukan tersebut dibuat langsung dari bahanbahan yang keluar dari belt conveyor. Bahan-bahan yang dapat disimpan dengan cara seperti ini adalah bahan-bahan padat yang tak berpengaruh terhadap keadaan cuaca. Contoh dari bahan tersebut adalah batubara, kerikil, pasir

Gambar 1. Material membentuk tumpukan yang menggunung diujung Belt Conveyer

Gambar 2. Material di tumpuk dengan menggunakan Reversible Shuttle Conveyer

Gambar 3. Material melalui Traveling Tripper Batang menimbukan material di sepanjang Tripper Travel

Gambar 4. Material di tumpuk dengan menggunakan Fixed Tripper

Gambar 5. Material di tumpuk dengan menggunakan multiple Conveyor

Bin, Silo dan Hopper

Untuk zat padat yang berbahaya, terlalu mahal atau berharga dan mudah larut dalam air atau rusak bila ditumpukkan di udara terbuka, maka dilakukan penyimpanan di dalam tempat tertutup seperti Bin, Silo atau Hopper Alat ini berupa bejana berbentuk silinder atau segi empat terbuat dari beton atau baja, silo biasanya tinggi, berdiameter relatif kecil. Bin tidak terlalu tinggi dan biasanya agak besar, sedangkan Hopper adalah bin kecil dengan dasar agak miring dan digunakan untuk menumpuk sementara sebelum zat pada di umpan ke dalam proses

Syarat silo, bin dan hopper


Letak lubang pemasukan ditengah-tengah. Untuk bin yang besar dibuat beberapa lubang pemasukan Lubang pengeluaran dibuat dibagian dasar, karena disinilah tekanan yang paling besar sehingga mudah untuk mengalir. Untuk dapat mengeluarkan seluruh isinya sebaiknya dasar bin dibuat miring dan lubang pengeluaran bin dibuat ditengah. Dengan demikian sudut dibuat seperti limas atau kerucut. Lubang pengeluaran dibuat lebih besar daripada pada menurut perhitungan teori, karena adanya pergesekan antara bahan padatan dengan dinding. Tetapi jangan terlalu lebar. Pada lubang pengeluaran sebaiknya dilengkapi dengan alat untuk memulai pengeluaran. Karena permulaan biasanya bahan pada yang sukar mengalir.
(a) (b)

Gambar 8.6. Pengaruh letak pipa isi terhadap kapasitas (a). pengisi ditengah (b). Pengisi di samping

Bin

Pengeluaran zat padat dari bin dapat melalui setiap bukaan yang terdapat di dekat dasar bin, dimana tekanan pada dasar sisi keluar lebih kecil dari tekanan vertical pada ketinggian yang sama sehingga bukaan tidak dapat tersumbat. pada bin kecil, untuk pengeluaran didasar bin tidak dapat dibuka secara keseluruhan dan biasanya di gunakan dasar berbentuk kerucut (cone) atau piramid dengan bukaan bundar yang cukup kecil pada ujungnya dan ditutup dengan suatu katup atau pengumpan putar, bila lubang pengeluaran dibuka ,maka bahan yang berada langsung di atas bukaan itu mengalir

Berdasarkan karakteristiknya, maka arus mengalir dalam bin dapat dibedakan menjadi dua yaitu : Bin arus massa (mass Flow bin) yaitu seluruh material didalam bin akan bergerak jika sebagian diambil dan material tidak membentuk saluran pada saat pengeluaran. Bin Corong (funnel flow bin) yaitu material akan mengalir membentuk saluran atau lubang tikus jika sebagain dari material diambil dan material akan bergerak memisah.

Gambar 7. Mass Flow Bin Flow Bin

Gambar 8. Funnel

Silo
Silo biasanya terdiri dari sejumlah sel dengan bentuk bulat. Bujur sangkar, persegi enam atau persegi delapan yang satu sama lain ditempatkan menurut suatu system tertentu. Ukuran tinggi bisanya lima sampai sepeuluh kali ukuran garis tengah Untuk sel tunggal yang paling baik adalah bentuk bulat, karena tiap titik dari dinding dapat menerima tekanan kesamping yang sama besar. dibuat dari beton bertulang, sedangkan silo kecil sering dibuat dari baja Silo selalu diisi dari atas dan pengeluarannya melalui sebuah lubang pada sisi sebelah bawah. Karena sering terjadi tekanan yang sangat tinggi pada bagian bawah silo, maka silo lebih sesuai dengan bahan-bahan yang tidak memperlihatkan kecenderungan bergumpal menjadi satu

Hopper

Hopper dapat berbentuk seperti lingkaran, persegi panjang atau bujur sangkar. Salah satu jenis yang terpenting adalah vibrating hopper.
Storage Bin

Pressure Cone

Vibrating Hopper

Gambar 8.9. Vibrating Hopper

Hopper ini berguna untuk mempermudah aliran padatan keluar storage yaitu dengan memberi getaran. Berdasarkan arah getaran vibrating hopper dibedakan atas : Gyrating Hopper, yaitu getaran yang dikenakan tegak lurus terhadap saluran arus Whirpool Hopper, yaitu mempunyai arah getaran kombinasi gerak memulir dan mengangkat

Beberapa Masalah Aliran Pada Alat Penyimpan Zat Padat

Arching : bila pada outletnya terbentuk seperti lengkungan yang akan menyebabkan aliran berhenti

Ratholing : terjadi pada aliran funnel, terdapat partikel yang tertinggal sehingga terbentuk ratehole

Irreguler flow : jika terbentuk arches dan ratholes Segregation : bercampurnya partikel yang besar dengan yang kecil, dimana partikel yang kecil berkumpul dibagian tengah sementara yang partikel besar terletak dipinggir

TERIMA KASIH...!!!