Anda di halaman 1dari 29

GODFREY HODGSON HOLMES TARCA

CHAPTER 2 ACCOUNTING THEORY CONSTRUCTION

Pragmatic theories
Gambaran Pendekatan Teori Pragmatis:
berdasarkan perilaku yang diamati akuntan teori yang dikembangkan dari bagaimana akuntan bertindak dalam situasi tertentu diuji dengan mengamati apakah akuntan yang bertindak dengan cara teori menunjukkan adalah pendekatan induktif

Pragmatic theories
Kritik terhadap pendekatan pragmatis deskriptif:
tidak mempertimbangkan kualitas dari suatu tindakan akuntan tidak menyediakan praktek akuntansi yang menantang berfokus pada perilaku akuntan tidak pada pengukuran atribut perusahaan

Pragmatic theories
Pendekatan pragmatis Psikologis: teori tergantung pada pengamatan reaksi
pengguna terhadap hasil akuntan reaksi diambil sebagai bukti bahwa output bermanfaat dan mengandung informasi yang relevan

Pragmatic theories
Kritik terhadap pendekatan pragmatis psikologis:
beberapa pengguna mungkin bereaksi dengan cara yang tidak logis beberapa pengguna mungkin memiliki respon preconditioned beberapa pengguna mungkin tidak bereaksi ketika mereka seharusnya bereaksi

Teori karena itu diuji dengan menggunakan sampel besar oran

Sintaksis dan semantik teori


Input semantik adalah transaksi dan pertukaran tercatat dalam voucher, jurnal dan buku besar Masukan tersebut kemudian dimanipulasi berdasarkan tempat dan asumsi akuntansi biaya historis

Sintaksis dan semantik teori


Dikritik karena tidak ada verifikasi empiris independen dari output dihitung Output bisa saja dikritik karena syntax yang tidak akurat misalnya perbedaan tipe dari pengukuran moneter yang ditambahkan bersama-sama

Sintaksis dan semantik teori


Keluaran mungkin sintaktis yang akurat tetapi kurangnya akurasi semantik tetap menjadi berharga (kurangnya korespondensi dengan dunia nyata peristiwa, transaksi atau nilainilai)

Sintaksis dan semantik teori


Akuntansi biaya historis dapat menghasilkan output 'akurat' tetapi tetap memiliki utilitas yang sedikit atau tidak sama sekali. Artinya, mereka tidak berguna untuk pengambilan keputusan ekonomi kecuali untuk memverifikasi catatan akuntansi

Normative theories
1950-an dan 'usia emas' 1960
rekomendasi kebijakan apa yang harus berkonsentrasi pada berasal:
true income (profit)

praktek yang meningkatkan pengambilan kegunaan


berdasarkan proposisi analitik dan empiris

Laporan keuangan harus berarti apa yang mereka katakan


10

Normative theories
True income:
ukuran tunggal untuk aset sosok yang unik dan keuntungan benar

11

Normative theories
Keputusan kegunaan:
tujuan dasar akuntansi adalah untuk membantu proses pengambilan keputusan tertentu 'pengguna laporan akuntansi dengan menyediakan data akuntansi berguna

12

Normative theories
The decision process

Accounting system of company X

Prediction model of user

Decision model of user

13

Positive theories
Diperluas selama tahun 1970 Berdasarkan pengalaman 'atau' fakta 'dari dunia nyata Menjelaskan alasan untuk praktek saat ini Memprediksi peran informasi akuntansi dalam pengambilan keputusan

14

Positive theories
Perbedaan utama antara teori-teori normatif dan positif adalah bahwa
teori normatif adalah preskriptif teori positif adalah deskriptif, penjelasan atau predik

15

Perspektif yang Berbeda


Pendekatan ilmiah:
memiliki asumsi yang melekat bahwa dunia yang akan diteliti adalah realitas obyektif dilakukan dengan hipotesis tambahan memiliki asumsi tersirat bahwa teori yang baik memegang peranan yang konstan di perusahaan, industri dan waktu

16

Perspektif yang Berbeda


Kritik dari metode ilmiah:
penelitian skala besar statistik cenderung menonjolkan semua bersama itu dilakukan di lingkungan yang sering terpencil dari dunia atau dalam keprihatinan akuntan

17

Perspektif yang Berbeda


Pendekatan naturalistik:
menyiratkan bahwa tidak ada asumsi yang terbentuk sebelumnya atau teori berfokus pada perusahaan-spesifik masalah di dunia nyata

18

Perspektif yang Berbeda


Cara alternatif melihat dunia :
CATEGORY ASSUMPTION 1. Realitas sebagai struktur konkret Perspektif yang Berbeda 2. Realitas sebagai proses konkret 3. Realitas sebagai bidang informasi kontekstual 4. Realitas sebagai wacana simbolik 5. Realitas sebagai konstruksi sosial 6. Realitas sebagai proyeksi imajinasi manusia

19

Perspektif yang Berbeda


Untuk kategori 1 - 3 itu lebih cocok menggunakan pendekatan ilmiah Untuk kategori 4-6 pendekatan naturalistik lebih tepat

20

Perspektif yang Berbeda

21

Pendekatan ilmiah diterapkan untuk akuntansi


Kesalahpahaman tujuan
Membuat ilmuwan dari praktisi akuntansi Peneliti = praktisi Keinginan untuk 'kebenaran absolut'

22

Pendekatan ilmiah diterapkan untuk akuntansi


Metode ilmiah tidak mengklaim untuk memberikan 'kebenaran Ia mencoba untuk memberikan bukti persuasif yang dapat menggambarkan, menjelaskan atau memprediksi

23

Isu untuk konstruksi teori audit


Audit adalah proses verifikasi yang diterapkan pada input dan proses akuntansi

24

Isu untuk konstruksi teori audit


Auditor memberikan pendapat atas
apakah laporan keuangan sesuai dengan kerangka kerja pelaporan yang berlaku bahwa laporan memberikan pandangan yang benar dan adil

25

Isu untuk konstruksi teori audit


Era normatif akuntansi bertepatan dengan pendekatan normatif untuk teori audit Masa positif akuntansi telah menyebabkan pendekatan positif terhadap teori audit

26

Summary
Banyak yang perbedaan pendekatan untuk perumusan teori akuntansi
Evolusi teori akuntansi positif v normatif ilmiah v naturalistik

27

Key terms and concepts


Descriptive pragmatic approach Psychological pragmatic approach Syntactic and semantic theories Historical cost accounting Normative theories Positive theories Scientific approach to theory Naturalistic approach to theory Auditing theory

28

29