Anda di halaman 1dari 25

CELAH BIBIR DAN CELAH LANGITLANGIT by

CELAH BIBIR ( LABIOSCHISIS ) CELAH PALATUM ( PALATOSCHISIS ) Merupakan Kelainan bawaan Yang terjadi karena tidak ada penyatuan Secara normal daripada bibir atau Palatum pada proses embrional yang Dapat terjadi sebagian atau sempurna.

Daerah yang biasa dikenai lidah : - Bibir atas - Tepi alveolus - Palatum durum - Palatum molle Menurut Klasifikasi posisi normal dari kanalis nasopalatinalis dibagi : 1. Celah bibir dan alveolarridge ( Primary palate ) 2. Palatum molle dan palatum durum ( secondary palate )
Lebih 50% celah bibir dan celah palatum ( kombinasi )

EMBRIONAL
Terjadinya celah dalam mulut / pada bibir antara minggu VI dan X dari kehidupan embrio Perkembangan wajah pada foetus berjalan cepat dan meluas selama bulan II dan III begitu membentuk embrio bibir bagian frontal dan proc maksilaris lateralis menunjukan hubungan yang rapat dengan struktur hidung. Pada minggu VI dan VIII proc maksilaris dan arkus branchialis pertama tumbuh kemuka dan bersatu dengan proc nasalis lateralis dan berlanjut bersatu dengan proc nasalis medialis membentuk bibir atas, dasar hidung dan palatum primer. Selama minggu VIII dan IX palatum selanjutnya memanjang ke medial untuk berkontak pada linea medialis dan bersatu dari arah anterior ke posterior untuk dinding palatum antara hidung dan mulut.

Klasifikasi
1. Celah bibir
ada 2 tipe yaitu : 1) IN komplit ( Sebagian ) dimana cacat yang terjadi hanya pada sebagian bibir bagian bawahnya saja tidak sampai ke lobang hidung ( nares ). 2) Komplit ( Menyeluruh ) Cacat yang terjadi menyeluruh dari rima oris sampai ke Nares.

2 tipe lagi berhubungan dengan sisi dikenai :


1) Unilateral celah terjadi pada 1 sisi saja 2) Bilateral terjadi pada 2 sisi

2. Celah palatum
Menurut luasnya : 1) In komplit celah hanya pada sebagian palatum saja. Ex : hanya pada palatum durum 2) komplit celah telah mengenai palatum durum dan palatum molle dan biasanya sampai ke tulang alveolar ( GNATHO ). Menurut sisinya dikenai : 1. Unilateral hanya pada satu sisi 2. Bilateral kedua sisi Perawatan pembedahan tujuan : - memperbaiki / melakukan penutupan celah bibir atau

CHEILORRAPHY LABIOPLASTI REKONSTRUKSI BIBIR


Defenisi
Tindakan pembedahan untuk menutupi celah pada bibir.

ANATOMI PEMBEDAHAN
Premaksilaris dan prolabium dijumpai dalam keadaan miring atau menjauhi celah bibir terutama dalam keadaan celah bibir yang uniteral yang umum diikuti pada bagian anterior.

Celah bibir unilateral yang menonjol kedepan & keatas pada celah bibir/palatum bilateral. Pada keadaan suplai darah tidak mengalami gangguan.

Tehknik Pembedahan
TUJUAN OPERASI Menghilangkan asimetri Mengembalikan bentuk bibir yang baik untuk fungsinya Meninggalkan cacat luka yang sedikit.

Sebagai salah satu pedoman yang dapat diikuti The

Persiapan Operasi

Anak/bayi harus sehat,tidak menderita penyakit atau kelainan sistemik. Anestesi anestesi umum Anestesi lokal (pasien dewasa/kooperatif)

INSISI UNTUK MENGEMBALIKAN BENTUK BIBIR ADA BEBERAPA TIPE.


1. Insisi menurut Rose 2. Insisi menurut Mirault 3. Insisi menurut Hagedorn&Le Mesurier 4. Insisi menurut Tennyson 5. Insisi menurut kombinasi Tennyson&Cronin. 6. Insisi menurut Wynn 7. Insisi menurut Millard 8. Insisi menurut Skoog

Prosedur Operasi

1. Sebelum insisi gambar garis insisi dengan Methylen blue/gentian violet menurut metode yang digunakan. 2. Anestesi (Infiltrasi anestesi) 3. Insisi pada tepi celah dengan membuat Flep segi tiga/menurut type insisi sesuai dengan celah bibir dan gambar. 4. Pertemukan tepi-tepi celah kearah medial dengan membentuk bibir yang harmonis. Buka jahitan pada hari ke-5 untuk menghindari bekas jahitan.

Celah Bibir Perbaikan celah Bilateral bibir bilateral jauh


lebih sulit dari pada unilateral.

Karena hal-hal sebagai berikut:


1.Penonjolan yang hebat dari premaksila. 2.Celah sangat lebar 3.Premaksila mungkin mengalami rotasi 4.Bagian dari maxilla dapat kolaps dibelakang premaxilla.

TEHKNIK PEMBEDAHAN
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Tehnik Veau Tehnik Millard Tehnik Manchester Tehnik Triangular Flap Tehnik Spina Tehnik Wynn Tehnik Horton Tehnik Skoog Dll

Perawatan Pasca Bedah

Pemberian obat-obatan (Ex: AB,Analgetik dan Rubarantia penderita bayi( dibawah anestesi umum). Setiap hari kontrol dengan pembersih luka dan penggantian dressing pada penderita yang pembedahannya dilakukan dengan anestesi lokal (Rawat jalan).

PALATHORRAPHY PALATOPLASTI&REKONSTRUKSI PALATUM Defenisi Tindakan pembedahan untuk


menutup celah pada palatum Anatomi pembedahan - Palatum durum mengadakan pemisahan
antara cavum nasi dan oralf/ palatum molle dengan faring dalam keperluan pekerjaan pita suara (Valve) berdasarkan mekanisme Velo faringeal.

- Anomali celah palatum mengakibatkan bertambahnya hiperplasia lhympoid diatas cabang tuba audiptrius dalam nasofaring. - Supplay darah diteruskan ke jaringan palatum oleh cabang-cabang palatini mayor&minor serta cabang nasopalatinal dan arteri maksila yang berasal dari cabang palatina asendens dan arteri facialis dan cabang-cabang dari arteri faringeal ascendens.

Persiapan sebelum pembedahan


Usia 2,5 tahunwaktu yang optimal untuk rekonstruksi Diperlukan persiapan yang baik shg tidak dijumpai kontra indikasi operasi dibawah anestesi umum. Setelah pembedahan selesai cetak dengan menggunakan impression compound untuk pembuatan obturator sebagai penahan flap pada palatina.

Prosedur Operasi
1. Menurut Langen Beck 2. Menurut Wardill push back operation 3. Menurut Dorrance push back operation 4. Menurut Campbell 5. Menurut Pichler, Dll

TEHNIK :

Ad.1. Van Langenback lanjutan tahap I modifikasi Dieffenbach.

1.Anestesi umum 2.Insisi tepi celah 3.Mukosa dibawah hidung dirapatkan dan dijahit 4.Rapatkan mukosa dasar hidung,jahit membentuk permukaan atas yang menutupi cavum nasi. 5.Setelah permukaan Rapat

Ad.2 Wardill push back operation


Dilakukan pada celah yang tidak sempurna,pada palatum molle tipe operasi VI CARANYA : 1.Insisi lateral pada 2 proc. Alveolaris dan insisi miring dari ujung anterior insisi kearah medial pada ke-2 belah pihak

2. Preparasi eksisi tipis pada tepi marginal untuk mendapatkan luka yang segar. 3. Disekting dimulai dari insisi lateral ke medial. 4. Rapatkan tepi celah&jahit dengan jahitan matras diselingi interupted suture membentuk type Y. 5. Bersihkan dan pasang

Ad.3 Dorrance push back operation.


Terutama dilakukan untuk penutupan palatum molle/hanya ada submukosal celah langitlangit, yaitu dengan skin graft operation dengan 2 X operasi untuk mendapatkan relaksasi palatum molle.

Perawatan pasca bedah


Pemberian obat-obatan (ex.AB,analgetik,obat kumur Dll) Kontrol setiap hari dengan pembersihan daerah luka. Jahitan dan obturator diangkat setelah hari ke-4 Makanan lunak&cair sampai luka sembuh.