Anda di halaman 1dari 17

Keratitis herpes simpleks

Click to edit Master subtitle style

6/23/12

Definisi
keratitis Herpes simpleks adalah infeksi pada kornea yang disebabkan oleh virus herpes simpleks (HSV) Bentuk infeksi keratitis herpes simpleks dibagi dalam 2 bentuk yaitu epitelial dan stromal; pada bagian epitelial, mengakibatkan kerusakan sel epitel dan membentuk ulkus kornea superfisialis. Pada yang stromal terjadi reaksi imunologik tubuh terhadap virus yang menyerang reaksi antigenantibodi yang menarik sel radang ke dalam 6/23/12 stroma.

epidemiologi
Kira-kira

94-99% kasus bersifat unilateral, walaupun pada 40% atau lebih dapat terjadi bilateral khususnya pada pasien-pasien atopik. Infeksi primer dapat terjadi pada setiap umur, tetapi biasanya antara umur 6 bulan-5 tahun atau 16-25 tahun. Keratitis herpes simpleks didominir oleh kelompok laki-laki pada umur 40 tahun ke atas

6/23/12

Gejala klinis
Pasien

dengan HSV keratitis mungkin mengeluhkan sebagai berikut:



Sakit Fotofobia Penglihatan kabur Tearing Kemerahan

6/23/12

HSV keratitis dapat dibagi menjadi 4 kategori: 1. keratitis epitelial keratitis epitel ditandai dengan vesikel kornea, bisul dendritik, dan bisul geografis. Tanda awal replikasi virus aktif dalam epitel kornea adalah, vesikel terlihat jelas. pada pasien dengan riwayat diketahui HSV keratitis, vesikel epitel dapat diamati bahkan tanpa gejala klinis. Dalam beberapa jam, kornea vesikel ini menyatu menjadi pola dendritik. Jika ulkus membesar, bentuknya tidak lagi
6/23/12

Herpes simplex virus geographic ulcer

6/23/12

2.Keretopati neurotonik keratopati neurotrophic berkembang pada pasien dengan penyakit HSV sebelumnyal. biasanya dianggap tidak menular, keratopati neurotropik timbul dari gangguan persarafan kornea dan penurunan pembentukan air mata, diperburuk oleh penggunaan jangka panjang obat topikal, terutama antivirus. Tanda-tanda awal keratopati neurotropik termasuk permukaan kornea tidak teratur. Erosi ini dapat berlanjut dengan cacat epitel dan ulserasi stroma akhirnya. 6/23/12 ulkus neurotropik biasanya oval dengan

Large neurotrophic ulcer

6/23/12

3. Keratitis stroma keratitis stroma, ditandai dengan stroma padat menyusup, ulserasi, dan nekrosis, diyakini hasil dari replikasi virus di keratocytes stroma dan respon host parah peradangan. Peradangan ini intrastromal merusak dapat menyebabkan penipisan dan perforasi dalam waktu singkat. Penggunaan kortikosteroid topikal tanpa cakupan antivirus dapat menjadi faktor risiko yang mungkin untuk pengembangannya. Pada stromal keratitis. peradangan signifikan 6/23/12 anterior chamber mungkin menyertai

Inactive immune stromal keratitis

6/23/12

4. Endotheliitis tanda-tanda klinis endotheliitis termasuk keratik presipitat (KP), adanya edema stroma dan epitel, dan tidak adanya infiltrasi stroma atau neovaskularisasi. Reaksi imunologi terhadap antigen virus di dalam sel endotel kornea sebagai patogenesis yang mendasari, namun, replikasi virus aktif juga mungkin memainkan peran. Peradangan diarahkan pada endothelium dapat menyebabkan dekompensasi endotel dan edema stroma dan epitel diatasnya. 6/23/12 HSV endotheliitis dapat diklasifikasikan

Disciform endotheliitis with secondary stromal ulceration

6/23/12

patofisiologi
Infeksi

terjadi melalui kontak langsung dari kulit atau membran mukosa dengan lesi virus-sarat atau sekresi. HSV tipe 1 (HSV-1) terutama bertanggung jawab untuk infeksi orofacial dan okular, sedangkan HSV tipe 2 (HSV-2) umumnya menular seksual dan menyebabkan penyakit kelamin. HSV-2 jarang dapat menginfeksi mata melalui kontak dengan lesi genital orofacial dan kadang-kadang ditransmisikan ke neonatus ketika mereka melalui jalan lahir dari ibu dengan infeksi genital
6/23/12

komplikasi
Ulkus

dendrikus Uveitis Keratitis interstitialis Keratitis disiformis

6/23/12

penatalaksanaan
Debriment,

berperan untuk pengambilan spesimen diagnostik, juga untuk menghilangkan sawar epitelial sehingga antiviral lebih mudah menembus. hal ini juga untuk mengurangi subepithelial "ghost" opacity yang sering mengikuti keratitis dendritik. debridement juga mampu mengurangi kandungan virus epitelial, konsekuensinya reaksi radang akan cepat berkurang.

6/23/12

Antiviral

asiklovir Sulfas atropin untuk mencegah uveitis yang dapat menyebabkan sinekia Vit.A regenerasi epitel mempercepat waktu penyembuhan

6/23/12

prognosa
prognosis

tergantung pada sejauh mana jaringan parut kornea

6/23/12