P. 1
teori arsitektur

teori arsitektur

|Views: 54|Likes:
Dipublikasikan oleh Ayuta Lestariani

More info:

Published by: Ayuta Lestariani on Oct 17, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/26/2013

pdf

text

original

Sudradjat, Iwan

Introduction: What Is Architectural Theory ?
Hanno-Walter Kruft, A History of Architectural Theory: From Vitruvius to the Present, Princeton Architectural Press, 1994, pp. 13-19. 1. Konsep “teori arsitektur” harus ditafsirkan secara historis. Definisi yang abstrak dan normatif tentang konsep “teori arsitektur” kurang bermanfaat dan sulit dipertanggung-jawabkan. 2. Meski teori arsitektur tidak harus terdokumentasikan dalam bentuk teks, tetapi karena sejarawan sangat tergantung pada dokumen tertulis, maka teori arsitektur seringkali diartikan sama dengan teks. Sejarah teori arsitektur = Sejarah pemikiran tentang arsitektur yang terdokumentasikan secara tertulis (teks). 3. Masih banyak kontroversi : apakah teori arsitektur dapat diekstrapolasikan dari artefak arsitektural yang masih ada? 4. Dalam pembahasan teori arsitektur, konsep “perkembangan” (development) dari perspektif evolusionist dan positivist tidak dapat diadopsi. Tidak ada jaminan bahwa perkembangan historis yang dipacu oleh kebutuhan, teknologi dan gagasan intelektual baru dibarengi dengan peningkatan kualitas teori arsitektur. Menurut pengamatan, yang mungkin terjadi justru stagnasi intelektual dan kemerosotan kedalaman. Perkembangan teori arsitektur tidak bisa direduksi menjadi formula-formula seperti pendekatan sejarah seni populer (lihat: “basic concepts”nya Wolfflin) 5. Sumber pengetahuan tentang teori arsitektur bersifat polyvalent, sehingga tidak ada alasan untuk membatasi lingkup cakupannya. 6. Konsep teoretik tentang arsitektur seringkali dijumpai dalam konteks literatur yang sangat kompleks yang menyangkut teori artistik dan salah satu cabangnya yakni teori estetik, di mana arsitektur hanyalah merupakan salah satu aspek dari isu yang lebih luas (misalnya tentang: proporsi, geometri, dll). 7. Teori arsitektur umumnya menggabungkan pertimbangan estetik, sosial, teknologi dan praktis dalam kerangka yang luas. Tergantung pada tujuan dan cara pembahasannya, penekanan teori arsitektur bisa diberikan pada aspek teoretis, atau aspek praktis (prescriptive, popular, illustrated). Penekanan pada aspek praktis memungkinkan munculnya tajuk-tajuk individual (order klasik, teori proporsi, studi tipologi, dll), namun seringkali konteks teoretishistorisnya terabaikan. 8. Definisi: Architectural theory comprises any written system of architecture, whether comprehensive or partial, that is based on aesthetic categories. 9. Definisi “teori arsitektur” harus lebih terbuka, jangan terlalu sempit : • Tidak memberi batasan yang terlalu tegas antara teori artistik, teori estetik, dan teknologi. • Selalu melihat kaitan erat antara teori arsitektur dengan disiplin sejarah (arkeologi, sejarah arsitektur, sejarah seni) dan sastra. • Tidak mengabaikan “political and social utopia”, karena gagasan tentang masyarakat seringkali tercermin dalam bentuk gagasan tentang arsitektur. 10. Teori arsitektur selalu terikat pada konteks historis yang bersifat kausatif. Sistem baru selalu muncul dari perdebatan tentang sistem yang lama. Tidak ada sistem baru yang muncul dengan sendirinya. Posisi masa kini selalu merupakan tahap dari suatu proses historis. 11. Hubungan antara arsitektur dan teori arsitektur bukanlah hubungan kausal yang sederhana sehingga dapat diduga sebelumnya atau dipolakan. Hubungan tersebut terbangun khas untuk tiap jaman. 12. Manfaat teori adalah sebagai berikut : • Sebagai perangkat refleksi ex post facto untuk memberikan penjelasan, justifikasi dan intelektualisasi dari apa yang telah dibangun. • Sebagai landasan bagi penyusunan program dan persyaratan/ tuntutan yang harus dipenuhi arsitektur yang akan dibangun. 13. Pengaruh teori arsitektur terhadap arsitektur bisa baik maupun buruk. Teori arsitektur membangun norma yang dibutuhkan oleh arsitek, tetapi bisa juga menghambat kreatifitas. Arsitektur tanpa landasan teoretis akan bersifat

arbitrer atau stereotip. Good architecture is -or even has to be- always capable of justification in terms of some theory. 14. Teori arsitektur dalam sejarahnya diwarnai oleh berbagai ideologi politik, bahkan sudah menjadi ideologi itu sendiri. Kedudukan teori arsitektur dalam tiap jaman, negara, dan budaya selalu berbeda-beda. 15. Sistem teori arsitektur harus dipahami sebagai kesatuan dan bagian dari sekuens historis. Kita harus mengerti sistem tersebut “on its own terms”, sebelum kita memasuki penilaian kritis atas sistem tersebut. “Architectural theory, moreover, must be viewed, as a matter of principle, in its historical context. Any survey of it that takes the forms of a history of abstract systems, divorced from their historical background, as histories of philosophy and aesthetics frequently do, is unhistorical and of scant value; what is important is when, under what circumstances, and in what context it was conceived.” (p. 18) 16. Meski teori arsitektur umumnya ditulis untuk keperluan jamannya, namun pengaruhnya seringkali baru dirasakan kemudian. Contoh: Teori Vitruvius tidak mempengaruhi Roma Klasik, tetapi arsitektur sejak abad 15. 17. Organisasi buku Hanno-Walter Kruft, A History of Architectural Theory: From Vitruvius to the Present, didasarkan pada kriteria : • Kronologi • Nasionalitas • Linguistik • Ketersediaan dokumen tertulis dan pengetahuan penulis atas dokumen tersebut. 18. Pembahasan dimulai langsung dari Vitruvius karena merupakan teks tertua, meski sebenarnya Vitruvius sendiri merujuk pada teori-teori yang telah dikembangkan sebelumnya.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->