Anda di halaman 1dari 43

KERANGKA TEKNIS DATA DAN PRODUK SEBAGAI DUKUNGAN LAYANAN INFORMASI CUACA PUBLIK

Mia Khusnul Khotimah Ressa Mahardhika

Disadur dari : Technical Framework For Data And Products in Support of Public Weather Services WMO/TD No 1054

Bidang Informasi Meteorologi Badan Meteorologi dan Geofisika 2007

DAFTAR ISI
Halaman DAFTAR ISI ............................................................................................................ i BAB I BAB II PENDAHULUAN .................................................................................. 1 CAKUPAN PRODUK DAN DATA LAYANAN INFORMASI CUACA.................................................................................................... 2.1 Data ....................................................................................... 2.1.1 Pengamatan ........................................................................... 2.1.2 Data Satelit ............................................................................ 2.1.3 Data Radar ............................................................................ 2.1.4 Data Prediksi Cuaca Numerik (NWP) ................................... 2.2 Otomatisasi Pengamatan dan Hal-Hal yang Dibutuhkan PWS untuk Pengamatan Sinoptik ......................................... 2.3 Produk Prakiraan ................................................................... 2.3.1 Prakiraan ............................................................................... 2.3.2 Peringatan Dini ..................................................................... 2.3.3 Prakiraan Khusus .................................................................. 2.4 Keterangan Produk ................................................................ 2.4.1 Ikhtisar Cuaca ....................................................................... 2.4.2 Buletin dan Informasi Iklim .................................................. AKIBAT PERUBAHAN TEKNOLOGI ................................................ 3.1 Kemajuan Teknologi Komputer ........................................... 3.1.1 Hardware untuk Server ......................................................... 3.1.2 Software untuk Server ........................................................... 3.1.3 Hardware untuk Client .......................................................... 3.1.4 Platform Pemprograman ....................................................... 3.2 Teknologi Satelit ................................................................... 3.2.1 Penggunaan Data Satelit Sebagai Masukan dan Keluaran PWS ...................................................................................... 3.2.2 Penggunaan Citra Satelit untuk Diagnosa Kondisi Cuaca, Pembuatan Prakiraan, Peringatan Dini Cuaca Ekstrim dan NWP ...................................................................................... 3.2.3 Perkembangan Produk .......................................................... 3.2.4 Satelit Orbit Geostasioner dan Polar ..................................... 3.2.5 Fasilitas Ground .................................................................... 3.3 Teknologi Radar .................................................................... 3.4 Sistem Informasi WMO ........................................................ 3.4.1 Sistem yang Digunakan Saat Ini ........................................... 3.4.2 Standar yang Berhubungan dengan Penggunaan PWS atas Sistem Informasi di Masa Datang ......................................... 3.5 Internet .................................................................................. 3.6 Sistem Informasi Geografis (GIS) ........................................ 3.7 Sistem Terintegrasi ...............................................................

2 2 2 2 2 3 3 4 4 4 5 5 5 5 7 7 7 8 9 10 10 10

BAB III

11 11 11 12 13 14 14 15 16 18 18

BAB IV

STANDAR-STANDAR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEBUTUHAN LAYANAN CUACA PUBLIK .................................... 4.1 Integrasi Ssemua Data dan Produk ....................................... 4.1.1 Kecepatan dan Kemudahan Akses ........................................ 4.1.2 Portabilitas Antar Sistem ...................................................... 4.2 Diseminasi ............................................................................. 4.2.1 Televisi .................................................................................. 4.2.2 Radio ...................................................................................... 4.2.3 Media Cetak .......................................................................... 4.2.4 Internet ................................................................................... 4.2.5 Saluran Komunikasi Bergerak dan Tetap ............................. STANDAR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PENGOPERASIAN NMS ...................................................................... 5.1 Standar Data dan Format ...................................................... 5.2 Standar Komunikasi dan Protokol ........................................ 5.3 Standar Komputasi ................................................................ 5.3.1 Client ..................................................................................... 5.3.2 Hardware untuk Server ......................................................... 5.3.3 Software untuk Server ........................................................... 5.3.4 Software untuk Komputasi ................................................... 5.4 Sistem Terintegrasi ............................................................... 5.5 Diseminasi dan Akses ........................................................... 5.5.1 Partisipasi dalam World Weather Watch .............................. 5.5.2 Persiapanj Produk untuk Pelanggan dan Publik ................... 5.5.3 Distribusi Produk .................................................................. 5.6 Umpan Balik Performa Sistem dan Kualitas Layanan .........

20 20 20 20 21 21 22 23 24 26

BAB V

29 29 29 30 30 30 31 31 32 32 32 33 33 34

BAB VI

GLOBALISASI MEDIA ........................................................................ 35

BAB VII MENINGKATKAN HUBUNGAN INTERNASIONAL DALAM ASPEK TEKNIS LAYANAN CUACA PUBLIK ................................. 7.1 Hubungan pada Data dan Produk Layanan Cuaca Publik .... 7.1.1 Koordinasi Data dan Produk Layanan Cuaca Publik ............ 7.2 Koordinasi dengan Media Global ......................................... 7.2.1 Produk Rutin ......................................................................... 7.2.2 Peringatan Dini ..................................................................... 7.2.3 Layanan Informasi Cuaca Publik di Internet ........................ DAFTAR ISTILAH

36 36 36 37 37 37 37

ii

BAB I PENDAHULUAN
Salah satu tugas terpenting dari NMS adalah menyediakan produk informasi cuaca (dan produk-produk lain yang berkaitan dengannya) yang efektif dan terpercaya untuk kepentingan keselamatan jiwa, perlindungan hak milik dan kehidupan warna negaranya. Untuk memenuhi tugas ini, NMS tergantung pada perkembangan bidang ilmu pengetahuan dan teknologi yang aplikatif dalam bidang meteorologi. Sistem pengamatan, komputasi, dan informasi yang modern, perkembangan model prakiraan numeris dan perkembangan aplikasi kecerdasan buatan, bersama dengan meningkatnya pemahaman akan ilmu pengetahuan atmosferis, secara terus menerus memberikan kontribusi dalam peningkatan kemampuan prakiraan cuaca. Demikian juga teknologi-teknologi terbaru mempunyai peranan besar terhadap peningkatan kemampuan NMS dalam menghasilkan berbagai informasi penting, akurat, dan tepat waktu. Kebutuhan teknis yang berhubungan dengan layanan informasi cuaca mencakup bidang yang cukup luas mulai dari pengamatan data (termasuk data real time, satelit dan radar), hingga produk prakiraan dan peringatan, informasi klimatologi, telekomunikasi dan komputasi serta standar komunikasi. Indikasi ini mengakibatkan kebutuhan akan referensi mendetail untuk mendukung kinerja NMS meningkat, terutama diperuntukkan bagi layanan informasi cuaca di negara-negara berkembang. Dokumen teknis ini ditulis berdasar pada kerangka yang dikembangkan pada pertemuan Tim Ahli Layanan Informasi Cuaca pada Product Development and Verification and Service Evaluation, yang diadakan di Hong Kong pada bulan November 1999. Dokumen dikembangkan dengan mengacu pada Investigate and document, with the other CBS Open Programme Area Groups (OPAGs), the particular technical requirements of data and product to support public weather services. Tujuan Dokumen Teknis ini adalah untuk membuat suatu bingkai kerja untuk keperluan layanan informasi cuaca dalam hal data dan produk serta dukungan hardware dan software yang diperlukan. Oleh karena itu sebagai dokumen pertama, berdasar pada informasi yang telah ada, akan berkembang seiring dengan berbagai percobaan yang dilakukan oleh para ahli dalam Program Layanan Informasi Cuaca untuk Publik, bekerja sama dengan OPAG yang lain. Bab 2 membahas kerangka umum mengenai jenis data dan produk yang diperlukan untuk mendukung layanan informasi cuaca untuk publik. Bab 3 mencermati tentang beberapa perkembangan teknologi yang berpengaruh pada perkembangan layanan tersebut, dan Bab 4, 5 dan 6 membahas mengenai standar-standar yang berhubungan baik dengan layanan informasi cuaca maupun operasional NMS serta globalisasi media. Akhirnya peningkatan hubungan internasional sebagai aspek teknis layanan informasi cuaca dibahas pada Bab 7.

BAB II CAKUPAN PRODUK DAN DATA LAYANAN INFORMASI CUACA

2.1

Data

2.1.1 Pengamatan Yang pertama diperlukan untuk membuat layanan informasi cuaca adalah pengamatan permukaan baik lokal maupun regional. Kondisi cuaca aktual, suhu (termasuk suhu maksimum dan minimum), kecepatan angin, arah angin, dan curah hujan merupakan hal yang paling penting. Untuk tujuan perjalanan dan bisnis diperlukan pengamatan permukaan dengan cakupan wilayah yang lebih luas. Cuaca aktual dan suhu (termasuk suhu maksimum dan minimum) akan sangat berguna untuk keperluan tersebut. 2.1.2 Data Satelit

Citra satelit memberikan gambaran yang cukup baik mengenai keadaan cuaca terakhir dan menempati posisi esensial dalam hal prakiraan jangka pendek dan peringatan dini. Citra satelit penting terutama pada wilayah tropis karena seringkali citra tersebut merupakan satu-satunya cara yang paling efektif untuk memonitor perkembangan cuaca ekstrim dan pembentukan badai-badai konvektif. Untuk tujuan media cetak, citra satelit diperlukan dengan tambahan informasi seperti lokasi dan nama beberapa kota dan batasbatas politis. Citra satelit sangat penting untuk keperluan siaran televisi dan dapat dipergunakan dalam berbagai bentuk seperti gambar, animasi, atau dikombinasikan dengan informasi lainnya, seperti data pengamatan ataupun piktogram. Yang menarik adalah animasi citra satelit, biasanya jenis citra infrared, yang tetap dapat mengambil gambar di malam hari. Untuk menghasilkan animasi yang halus, diperlukan citra-citra satelit yang mempunyai selang waktu yang pendek (misalnya 30 menit). Jika tidak, perangkat lunak jenis morphing dapat meningkatkan kualitas animasi untuk citra-citra yang mempunyai selang waktu yang lebih jauh. 2.1.3 Data Radar

Citra radar juga dapat digunakan untuk media cetak. Untuk surat kabar lokal, citra dari stasiun radar tunggal (regional) dirasa cukup, sedangkan untuk surat kabar bertaraf nasional, citra composite radar akan lebih sesuai. Untuk keperluan siaran televisi, animasi citra radar (misalnya dari hari sebelumnya), akan memberikan informasi lebih pada kondisi cuaca aktual yang ditampilkan. Adalah mungkin untuk membuat koneksi langsung dari radar ke stasiun televisi, sehingga perubahan kondisi cuaca dari waktu ke waktu dapat ditampilkan. Seperti juga citra satelit, pada citra radar juga harus diberi nama-nama lokasi, kota dan batas negara agar memberikan informasi yang lebih baik bagi para pemirsanya.

Informasi radar dapat berguna untuk membuat prakiraan cuaca untuk siaran radio. Untuk tujuan pembuatan nowcasting, informasi citra radar lokal dan regional beberapa jam terakhir akan sangat membantu. 2.1.4 Data Prediksi Cuaca Numerik (NWP) Yang menarik bagi semua media adalah produk-produk model NWP berikut ini : Tekanan permukaan, suhu permukaan, suhu maksimum dan minimum, jumlah presipitasi (akumulasi 12 atau 24 jam), disertai dengan keterangan mengenai tipe presipitasi (salju ataupun hujan). Selain itu dapat juga ditampilkan medan arah dan kecepatan angin, geopotensial 500 hPa, suhu di lapisan 850 hPa dan kelembaban pada lapisan 700 hPa. Untuk prospek ke depan diperlukan semua data prediksi hingga 7 hari ke depan. 2.2 Otomatisasi Pengamatan dan Hal-Hal yang Dibutuhkan PWS untuk Pengamatan Sinoptik

Suatu jaringan pengamatan permukaan (kerapatan, frekuensi, parameter, dan lainlain) dibutuhkan untuk mendukung : Ketersediaan data utuk prakiraan cuaca numerik Metode quasi-real-time untuk menyokong informasi layanan informasi klimatologi untuk monitoring kondisi klimatologi Ketersediaan data untuk prakiraan cuaca operasional, dalam hubungannya dengan prakiraan jangka sangat pendek bertujuan untuk : Mengidentifikasi dengan segera perubahan cuaca jangka pendek Analisa dan prakiraan fenomena cuaca skala kecil Ketersediaan data frekuensi tinggi unuk monitoring kondisi cuaca yang berkelanjutan untuk mendukung layanan peringatan dini seperti : Analisa dan prakiraan potensi bahaya (badai guntur, hail, es, kabut tebal, badai, dan lain sebagainya) Mengeluarkan peringatan dini secara tepat waktu Koreksi peringatan dini dan prakiraan aktual secara tepat waktu Ketersediaan data aktual dan informasi bagi pengguna (media dan pelanggan lain) secara tepat waktu Mendukung keselamatan penerbangan, pelayaran, transportasi darat Ketersediaan data untuk dukungan agrikultural, hidrologis dan biometeorologi Verifikasi prakiraan Kalibrasi data radar dan satelit cuaca. Kemajuan teknologi dan kecenderungan pemerintah untuk mengurangi anggaran operasional NMS telah mempengaruhi sejumlah NMS untuk mendesign ulang dan mengupgrade sistem pengamatan mereka. Terutama dengan memperhatikan efisiensi dan ekonimisasi, sejumlah NMS merencanakan untuk melakukan otomatisasi pengamatan permukaan. Konsekuensi otomatisasi ini menyebabkan pendefinisian ulang syarat

pengamatan cuaca permukaan terutama disebabkan karena meningkatnya permintaan akan data berfrekuensi dan berkualitas tinggi baik dalam ruang dan waktu. Yang menjadi perhatian utama NMS pada tahun-tahun terakhir adalah bagaimana cara meningkatkan otomatisasi, seiring dengan meningkatnya permintaan akan pertukaran data meteorologi. Sebagaimana para provider layanan informasi cuaca peduli terhadap pendefinisian syarat-syarat minimum untuk melakukan pelayanan terbaik bagi masyarakat. Permasalahan ini masih membutuhkan penyelidikan mendalam oleh NMS. 2.3 Produk Prakiraan Produk prakiraan cuaca yang dibutuhkan termasuk diantaranya : 2.3.1 Prakiraan Televisi Produk-produk grafis (animasi baik 2 ataupun 3-dimensi) Informasi teks tambahan misalnya, untuk presentasi kondisi cuaca yang dilakukan bukan oleh meteorologis Produk siap-siar : acara mengenai cuaca (diproduksi dalam suatu studio televisi) yang ditampilkan oleh media atau meteorologis NMS Radio Prakiraan dalam bentuk teks : untuk skala lokal, regional dan nasional, tergantung dari jangkauan transmisi radio yang bersangkutan Pernyataan Wawancara langsung Prakiraan kondisi cuaca setempat (kondisi cuaca signifikan, suhu udara) Prakiraan cuaca untuk keperluan perjalanan wisata Surat kabar Prakiraan dalam bentuk teks : untuk skala lokal, regional dan nasional, tergantung dari wilayah penyebaran surat kabar yang bersangkutan Prakiraan kota setempat Prakiraan untuk keperluan perjalanan wisata Halaman cuaca siap cetak, termasuk statistik cuaca dan iklim 2.3.2 Peringatan Dini Keseluruhan peringatan dini cuaca ekstrim, termasuk diantaranya : Angin kencang Badai guntur dengan gust atau hail Hujan lebat atau salju Hujan beku, dan lain sebagainya.

2.3.3

Prakiraan Khusus Kondisi bersalju UV-index Kondisi jalan raya Prakiraan waktu semai (untuk pertanian) Kodisi bio-weather

2.4 2.4.1

Keterangan Produk Ikhtisar Cuaca

Ikhtisar yang khusus dibuat untuk media massa (seperti ulasan cuaca hari sebelumnya, prakiraan untuk hari ini, prospek untuk beberapa hari ke depan), ulasan cuaca internasional (seperti suhu ekstrim, curah hujan, badai tropis, tornado). 2.4.2 Buletin dan Informasi Iklim

Informasi iklim biasanya ditampilkan pada dasar harian maupun bulanan. Sebagian besar produknya tersedia dalam level nasional dengan beberapa kerjasama internasional untuk membuat produk-produk pada level regional maupun global. Sumber-sumber informasi klimatologi termasuk di antaranya : Buletin CSM bulanan yang dipublikasikan oleh WMO, juga tersedia di internet; Climate Diagnostics Bulletin yang dikeluarkan oleh layanan informasi cuaca Amerika Serikat yang merupakan kerjasama antara beberapa institusi yang berhubungan dengan klimatologi; Annual Statement on the Status on the Global Climate yang dipublikasikan oleh WMO, juga tersedia pada home page WMO; Ikhtisar iklim global yang diterbitkan oleh German Meteorological Services (DWD), yang berisikan informasi iklim setiap belahan dunia dalam basis bulanan; Sebagai kegiatan utama, Global Climate Observing System (GCOS), menyediakan informasi pengamatan iklim melalui GCOS Monitoring Centers yang berlokasi di DWD, Offenbach, dan Japan Meteorologycal Agency (JMA), Tokyo; Proyek CLIPS terbaru yang telah diluncurkan oleh WMO di kemudian hari akan menyediakan prediksi iklim pada skala waktu musiman hingga tahunan. Pada level regional, seperti Eropa, laporan monitoring tahunan (Buletin RA VI) yang merupakan inisiatif DWD diterbitkan. Publikasi yang serupa dimungkinkan bagi RA IV dan RA V; Data dan informasi iklim tersedia dari World Data Centers for Meteorology diterbitkan oleh National Climate Data Center (NCDC), di Ashville, USA dan Obminsk, Russian Federation dan juga dari pusat-pusat data khusus seperti Global Precipitation Climatology Center (GPCC) yang berlokasi di DWD, Offenbach;

Direncanakan untuk membangun Regional Climate Center for Meteorology dalam struktur WMO yang akan menyebarkan produk-produknya melalui GTS atau internet; Informasi iklim khusus yang merupakan hasil simulasi komputer tersedia dari beberapa center, seperti pada International Research Institute (IRI) yang berlokasi di University of New York, USA, Hadley Centre di Besknell, UK, dan Max-PlanckInstitute for Meteorology di hamburg, Jerman.

BAB III AKIBAT PERUBAHAN TEKNOLOGI

Pada 10 tahun terakhir telah terlihat peningkatan yang cukup besar atas permintaan data dan produk meteorologi seiring dengan peningkatan pesat dalam bidang teknologi komunikasi dan komputasi, terutama internet. Munculnya teknologi-teknologi ini mempunyai dampak yang sangat terasa pada sistem informasi NMS pada khususnya dan WMO pada umumnya. Perkembangan teknis menekankan kebutuhan tersebut untuk lebih terfokus tidak hanya pada standar pertukaran rutin data dan produk di bawah sistem World Weather Watch, namun juga pada kebutuhan-kebutuhan yang spesifik dan terus berubah demi tercapainya diseminasi layanan informasi cuaca yang efektif dan efisien. Revolusi informasi mengakibatkan timbulnya banyak tantangan berbahaya bagi sebagian NMS. Bagaimanapun, perubahan teknologi telah pula membuat begitu banyak kesempatan untuk meningkatkan akses ke informasi meteorologi dan menghasilkan berbagai produk layanan informasi cuaca yang efektif, tepat waktu dan relevan, termasuk peringatan dini. Dalam bab ini akan dibahas tentang teknologi yang dibutuhkan NMS sebagai bekal untuk memenuhi permintaan pengguna layanan informasi cuaca. 3.1 3.1.1 Kemajuan Teknologi Komputer Hardware untuk Server

3.1.1.1 Komputasi Performa Tinggi yang Digunakan untuk Keperluan Pemodelan di Pusat Komputer Besar Server untuk keperluan komputasi performa tinggi dibutuhkan untuk memproses model prakiraan meteorologi. Komputer generasi terbaru yang digunakan untuk tujuan tersebut adalah sistem Massively Parallel Processing (MPP). Arsitektur sistem ini terdiri atas ratusan nodes, masing-masing dilengkapi dengan sebuah shared memory dan sebagian besar dua hingga 16 prosesor menggunakan sebuah shared memory (SMP nodes). Nodes ini terhubung dengan jaringan berkecepatan tinggi dalam berbagai topologi. Beberapa sistem MPP terdiri atas vector prosesor yang sangat efektif untuk memenuhi kebutuhan performance yang diperlukan untuk pemodelan meteorologi. Sebagian besar sistem MPP mempunyai prosesor RISC yang lebih murah dibanding dengan vector prosesor. Sistem berbasis RISC ini menjadi semakin dominan pada beberapa tahun terakhir. Lebih lagi, pada sistem berdasar RISC, sistem MPP dengan prosesor Intel adalah alternatif berbiaya rendah yang mendesak bagi sistem MPP klasik. 3.1.1.2 Pemodelan Level Workstation untuk Pusat Komputer Kecil Saat ini workstation dirasa cukup mampu untuk menjalankan model prakiraan dengan parameter-parameter yang sesuai dalam kurun waktu yang cukup. Sebagai contoh, DWD mengeluarkan suatu model yang dapat dijalankan pada sebuah workstation empat-

prosesor (R10000-MIPS) dengan memori 512 mb, 25 gb disk space dan koneksi ke internet. 3.1.1.3 Kontrol Data dan Pre/postprocessing dalam Suatu Pusat Komputer Besar Server untuk kontrol data dan pre/postprocessing terdiri atas cluster-cluster besar atas shared nodes memori. Node-node ini akan mempunyai akses ke disk dan silo cartridge melalui jaringan area penyimpanan yang berdasar pada teknologi channel fiber. Jumlah data yang secara umum dapat disimpan mencakup ratusan gigabyte pada tiap produksi harian. 3.1.1.4 Kontrol Data dan Pre/postprocessing dalam Suatu Pusat Komputer Kecil Jika prakiraan dapat dilakukan pada level workstation, dimungkinkan juga untuk membuat produk pada sistem yang sama. Workstation harus mempunyai sebuah tape drive untuk mengarsipkan dan hardware grafis yang efisien untuk keperluan presentasi produk. 3.1.2 Software untuk Server

Secara umum, server yang ada saat ini dijalankan dengan sistem operasi UNIX. Terdapat berbagai jenis dialek pada sistem UNIX, karena setiap perusahaan menambahkan perkembangan-perkembangan dan optimisasi hardwarenya ke dalam kode UNIX. LINUX sebagai sistem operasi UNIX open source berstandar tinggi dan bersifat manufacturer-independent merupakan solusi yang atraktif dan dan murah. Independent Software Vendors (ISV) menilai LINUX sebagai platform yang paling disarankan bagi produk-produknya. Model-model meteorologi ditulis dalam bahasa Fortran 90 menggunakan program librari C. 3.1.2.1 Software Tambahan untuk Komputasi Performance Tinggi Untuk menjalankan aplikasi secara paralel di seluruh nodes, server untuk komputasi performance tinggi menggunakan massage passing interface (MPI). Dengan sebuah SMP node lebih mudah menjalankan program-program secara paralel dengan menggunakan aplication program interface (API) Open MP. 3.1.2.2 Menjalankan Model pada Level Workstation Dalam kasus dimana workstation menjalankan prakiraan dengan lebih dari satu prosesor (tapi umumnya tidak lebih dari empat), suatu paralelisme level rendah harus digunakan. Dengan menggunakan Open MP program dapat diparalel tanpa harus kehilangan portabilitas kode. 3.1.2.3 Software untuk Kontrol Data pada Pusat Komputer Besar Server untuk data handling dan pre/postprocessing harus memungkinkan user dengan database relasional atau file-based sistem dan fasilitas pengarsipan/penerimaan data meteorologi. Software utama untuk keperluan pengarsipan termasuk didalamnya sistem hierarchical storage management (HSM) dan akses ke grain storage dari ribuan

cartridge dengan kapasitas dari 10 hingga 120 gigabyte. Jika server untuk data handling dijalankan pada sebuah cluster SMP Node, keberadaan file sistem biasa untuk cluster tersebut adalah penting, sehingga setiap proses dapat mengakses file-file dengan path yang sama. 3.1.2.4 Software untuk Kontrol Data dan Pre/postprocesing pada Pusat Komputer Kecil Jika model prakiraan dijalankan pada sebuah workstation, jumlah datanya akan mencapai beberapa gigabyte per hari. Terdapat sistem pengarsipan yang murah yang dapat mengkontrol keluaran model. Produk dapat dibuat menggunakan librari program yang prinsipnya digunakan juga oleh pusat komputer yang lebih besar. Software untuk koneksi ke internet dibutuhkan, terutama untuk site-site yang mengambil nilai-nilai batas model prakiraannya dari layanan informasi cuaca lainnya. 3.1.3 Hardware untuk Client

Standarisasi hardware untuk client harus menjadi prioritas utama. Workstation tradisional berdasar pada sistem operasi UNIX. Namun demikian, platform x86 kini telah menguat dan hampir mencapai standard kemampuan terdahulu workstation grafis. Berikut adalah beberapa alasan utama untuk merekomendasikan platform x86 sebagai pengganti potensial bagi workstation grafis tradisional : Prosesor x86 mampu mencapai frekuensi kerja lebih dari 1 GHz Adapter grafis untuk platform x86 mendukung standar grafis terbanyak dalam meteorologi (misalnya Open GL) Workstation grafis sebelumnya tidak akan tersedia dalam jangkauan harga workstation x86 Jika lebih banyak client mengadopsi PC standar, biaya dukungan total akan berkurang, dan oleh karena itu, dukungan yang lebih baik bisa didapat dengan alokasi dana yang dimiliki. PC berbasis workstation grafis yang dikonfigurasi dengan baik hanya menghabiskan biaya sekitar US$ 3000-4000. Saat ini belum dapat ditentukan sistem operasi manakah yang terbaik di masa datang. Sistem operasi Windows versi NT 4.0 SP6 dan 2000 mempunyai keuntungan karena didukung oleh lebih banyak developer. Namun demikian, developer-developer ini tidak berkonsentrasi pada pengembangan produk-produk meteorologi. Sejarahnya, kebutuhan meteorologi telah dicukupi oleh program yang dikembangkan dalam workstation UNIX. Dengan menggunakan salah satu workstation grafis terbanyak dengan UNIX, seperti IRIX oleh SGI, tidak ada biaya ekstra yang harus dikeluarkan untuk migrasi aplikasi meteorologi. Daripada menggunakan Windows, akan lebih baik menggunakan LINUX pada platform x86 karena alasan-alasan di bawah ini : Hanya dibutuhkan biaya marginal untuk lisensi sistem operasi Tidak diperlukan biaya untuk manajemen lisensi Didukung oleh vendor-vendor terbanyak di saat ini dan di masa datang Tidak dibutuhkan pelatihan ekstra bagi para developer UNIX 9

3.1.4

Platform Pemprograman

NMS dijalankan dan dipelihara pada berbagai jenis software dan hardware komputer. Beberapa implementasinya lebih mengacu pada komputer atau sistem operasinya itu sendiri. Instalasi-instalasi ini sulit untuk dikembangkan dan membutuhkan jumlah dana yang besar. Saat ini terdapat tren yang jelas dalam dunia IT dalam hal kebebasan vendor dan platform. Strategi ini memungkinkan bagi NMS dengan dana yang terbatas untuk mengembangkan produk-produk baru. Terdapat berbagai pendekatan untuk menciptakan software-software portable : Dikembangkan dalam satu platform (contohnya UNIX) yang dibungkus dengan software komersial pada platform lain (contohnya NT). Ini akan membutuhkan sistem runtime, yang harus dibeli, pada masing-masing komputer yang diinstall. Menggunakan Java sebagai platform komputasi. Java adalah environtment pemprograman yang kuat dan telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir. Java telah berkembang menjadi bahasa pemprograman yang matang dengan suatu sejumlah besar set built-in librari termasuk di dalamnya penjabaran sruktur data dan metode yang mendukung waktu implementasi yang lebih cepat. Sistem pengembangan Java, sistem runtime dan beberapa IDEnya tersedia secara gratis. Java memungkinkan pembuatan applets, yang harus dijalankan di dalam browser, aplikasi sampingan client, atau aplikasi sampingan server. Untuk alasan fleksibilitas, skalabilitas dan tenaga, arsitektur multi-layer memisahkan client, aplikasi logis dan layer data. Arsitektur multi-layer memungkinkan beberapa platform, sistem operasi dan format aplikasi yang berbeda (seperti obyek-obyek yang ditulis dalam bahasa pemprograman yang berbeda) yang berbeda dapat dioperasikan. Arsitektur ini mampu mengintegrasi sistem terdahulu. Namun arsitektur jenis ini membutuhkan dana tambahan untuk di pemasangan dan pemeliharaan. Suatu satndar umum, yang dikembangkan oleh Object Management Group adalah CORBA. Terdapat beberapa penerapan CORBA yang dilakukan oleh perusahaan Borland/Inprise/IONA dan BEA. Environment pengembangan terintegrasi membantu dalam hal perbanyakan dengan menambah kompleksitas software. Environment ini juga memungkinkan pembuatan graphical user interface dengan cepat. Dalam masa yang akan datang, konvergensi yang terjadi di wilayah sistem operasi tampaknya akan dipimpin oleh beberapa platform saja seperti Windows, LINUX dan sedikit varian UNIX lainnya. 3.2 3.2.1 Teknologi Satelit Penggunaan Data Satelit Sebagai Masukan dan Keluaran PWS

Adalah perlu untuk membedakan antara penggunaan citra satelit dan data/produk satelit lainnya sebagai INPUT di dalam persiapan pembuatan produk PWS dan penggunaannya sebagai OUTPUT sebagai informasi tambahan yang diberikan secara langsung kepada masyarakat. Sebagai contohnya, fokus utama PWS adalah persiapan pembuatan dan pengiriman peringatan dini cuaca ekstrim. Dalam konteks ini, terdapat

10

citra satelit memberikan informasi berharga yang dapat digunakan oleh forecaster untuk memonitor perkembangan cuaca ekstrim, dan yang digunakan dan diasimilasikan oleh model-model numeris sebagai acuan bagi para forecaster. 3.2.2 Penggunaan Citra Satelit untuk Diagnosa Kondisi Cuaca, Pembuatan Prakiraan, Peringatan Dini Cuaca Ekstrim dan NWP

Citra satelit menempati posisi penting dalam pembuatan prakiraan, peringatan dini dan proses NWP untuk alasan-alasan sebagai berikut : Data satelit penting untuk monitoring cuaca ekstrim jangka pendek, terutama dalam kasus pertumbuhan supersel dan squall line. Citra 15 menit yang akan datang akan sangat membantu. Data satelit juga sangat penting untuk identifikasi proses terbentuknya siklon tropis; Citra water vapour berguna untuk identifikasi dry-slot, yang merupakan salah satu faktor dalam pertumbuhan super-cell; Dalam hal negara-negara yang dikelilingi samudra yang luas dalam dengan jumlah laporan pengamatan cuaca permukaan yang terbatas, citra satelit penting sebagai verifikasi analisa NWP dan medan prognosa, dan memainkan peran penting dalam pembuatan keputusan prakiraan; Karena jumlah informasi udara atas di banyak wilayah di seluruh dunia yang terbatas, citra satelit dapat digunakan untuk analisa dan verifikasi sistem udara atas seperti menghilangnya low area dan jet stream. Lebih lagi, satellite-derived winds adalah hal penting untuk menentukan pergerakan siklon dan depresi tropis; Dari sudut pandang klimatologi, citra satelit digunakan untuk mengidentifikasi perkembangan kondisi banjir dan konstruksi peta curah hujan. 3.2.3 Perkembangan Produk

Dari sisi keluaran mengacu pada citra dan produk satelit yang didiseminasikan kepada masyarakat dan user lainnya seperti badan penanggulangan bencana. Metode multispektral processing dilakukan untuk interpretasi citra satelit infra merah. Namun, karena metode ini mungkin tidak begitu familiar di beberapa NMS, salah satu keluaran sederhana citra satelit adalah untuk produk yang dapat membedakan antara kondisi cuaca cerah dan kondisi cuaca dengan kabut atau stratus atau stratocumulus yang melayang rendah dekat permukan bumi. Di antara produk-produk terbaru yang kini tersedia adalah citra satelit 3-dimensi. Saat ini tampilannya masih agak sederhana, namun teknik lain dapat dikembangkan, seperti misalnya kombinasi antara data satelit, pengamatan sinoptik dan pengukuran radio sonde untuk menciptakan cira 3-dimensi yang lebih baik. Produk ini memberikan tantangan dan kesempatan bagi media televisi untuk menampilkan gambaran mengenai kondisi sistem cuaca di alam. 3.2.4 Satelit Orbit Geostasioner dan Polar

Informasi satelit geostasioner sangat berguna di wilayah tropis, karena satelit jenis ini mampu memberikan citra pada tiap jam.

11

Satelit berorbit polar terutama berguna untuk mengidentifikasi kejadian-kejadian dengan skala piksel kecil, awan-awan rendah seperti stratus rendah dan kabut dan badai pasir. Citra tunggal satelit orbit polar dapat digunakan untuk keperluan media surat kabar, namun efek animasi untuk televisi hanya dapat dibuat dengan menggunakan citra satelit geostasioner. Informasi yang saat ini paling banyak tersedia mengenai dampak teknis perubahan teknologi pada PWS dalam hal sistem satelit dapat dilihat pada home page WMO (http://www.wmo.ch) 3.2.5 Fasilitas Ground

Perubahan terbesar bagi operator fasilitas ground untuk penerimaan langsung citra satelit adalah perubahan dari transmisi gambar analog ke digital. Selama 10 tahun ke depan akan terjadi transisi dari layanan analog satelit resolusi rendah APT (transmisi gambar analog dari satelit meteorologi orbit polar) dan WEFAX (Weather FAXimile dari satelit meteorologi orbir geostasioner) menjadi Low Rate Picture Transmission digital (LRPT, satelit polar) dan Low Rate Information Transmission (LRIT, satelit geostasioner). Transisi ini berpotensi menimbulkan pengaruh langsung dan besar pada perlengkapan ground receiving yang telah tersedia dan terencana, karena tidak lagi menggunakan sistem penerimaan APT dan WEFAX untuk penerimaan data digital LRPT dan LRIT. Konsekuensinya, sistem APT dan WEFAX akan digantikan oleh sistem digital yang baru. Untuk mempermudah proses adopsi layanan digital terbaru bagi para user, sebagian besar operator satelit meteorologi membuat suatu periode transisi dimana baik layanan digital maupun analog tetap tersedia. Analisa operator satelit untuk konversi LRIT menunjukkan bahwa di wilayah WMO region I (Afrika) dan VI (Eropa) dapat diberlakukan overlap 3 tahun mulai dari tahun 2001. WMO Region II (Asia) dan V (Pasifik Barat Daya) dapat juga memberlakukan periode overlap meskipun masih agak diragukan. WMO region III dan IV ( Amerika Selatan, Tengah dan Utara termasuk Karibia) belum terlihat akan memberlakukan periode transisi. Situasi yang tidak memungkinkan terdapat di wilayah Lautan Hindia (RA II) dengan kemungkinan sistem WEFAX akan masih terus digunakan untuk periode yang lebih lama. Analisis rencana untuk konversi LRPT menunjukkan bahwa satelit yang orbit pagi hari akan mulai menggunakan transmisi LRPT pada 2003/2004; sedangkan satelit orbit sore hari akan mulai menggunakan LRPT pada 2009. Tidak ada periode transisi terpisah untuk orbit pagi maupun sore, namun mungkin terdapat periode lima hingga tujuh tahun dengan satelit APT (orbit sore) dan LRPT (orbit pagi) tersedia. Untuk itu, jika informasi dari satelit orbit pagi dan sore masih diperlukan, dual kapabilitas (APT dan LRPT) harus tetap dipelihara selama periode 2003/2004-2009. Sebuah deskripsi mengenai atribut LRIT dan LRPT serta implementasinya dapat dibaca pada dokumen teknis WMO/TD No. 910 yang berjudul Application and Presentation Layer Spesifications for the LRIT/LRPT/HRIT/HRPT Data Format, 1998 (SAT-19) dan WMO/TD No. 660 berjudul A Description of a Standard Small Satellite Groundstation for Use by WMO Members, 1995 (SAT-13). Pengenalan generasi lanjut operasional satelit meteorologi akan mempengaruhi tidak hanya sistem APT/WFAX, namun juga perlengkapan penerima satelit resolusi tinggi yang sudah ada. Receiver satelit resolusi tinggi yang pertama kali akan terpengaruh adalah primary data user station (PDUS) untuk penerimaan data digital citra METEOSAT.

12

Dalam hubungannya dengan sistem METEOSAT saat ini, volume transmisi data citra akan ditingkatkan dengan faktor kelipatan maksimal 20 dengan pengenalan Meteosat Second Generation (MSG). PDUS yang tersedia saat ini tidak dapat digunakan untuk penerimaan data MSG dan harus digantikan oleh Low Rate User Station (LRUS) atau High Rate User Station (HRUS). Peluncuran MSG-1 dapat diprediksi pada tahun 2001 dan akan terdapat sekitar tiga tahun periode overlap antara sistem METEOSAT dan MSG. Dalam hal pengoperasian back-up, disarankan bagi operator PDUS untuk mengembangkan dual-kapabilitas (PDUS dan HRUS atau LRUS) selama periode overlap 2001-2003/2004. Detail yang lebih lengkap dapat dilihat pada home page EUMETSAT : http://www.eumetsat.de. Perhatikan bahwa data citra MSG akan terenkripsi, dengan pengecualian citra enam jam-an dari 00, 06, 12 dan 18 UTC. Sistem ini diterapkan baik dalam stream data HRIT maupun LRIT. EUMETSAT merencanakan untuk menyediakan citra MSG di internet. Namun demikian, keputusan ini masih akan dipertimbangkan lagi. Kemungkinan layanan ini akan dirancang mirip dengan layanan WEFAX Meteosat : citra per jam atau per setengah jam yang terdiri atas tiga channel spektral near-real-time dengan ukuran gambar tidak lebih besar dari citra WEFAX yang saat ini tersedia di internet. Penting juga untuk diperhatikan bahwa pengenalan MSG akan mempengaruhi transmisi data-collecting platforms (DCPs) yang baru dan data meteorological data distribution (MDD). Operator DCPs yang baru mungkin harus menggunakan frekuensi yang berbeda dari yang digunakan saat ini. Operator DCPs yang telah ada kemungkinan tidak harus mengubah frekuensi mereka. Namun demikian perubahan tetap diperbolehkan jika operator sendiri menghendaki, seperti misalnya jika transmisi DCP terpengaruh oleh interferensi, atau jika waktu yang dibutuhkan untuk transmisi tidak memuaskan operator yang bersangkutan. Detail ketentuannya akan disediakan oleh EUMETSAT di masa yang akan datang. Sebagai konsekuensi transmisi dari WEFAX ke diseminasi data digital, data MDD akan menjadi bagian dari data stream LRIT dan HRIT. Untuk itu, HRUS atau LRUS dibutuhkan untuk menggantikan stasiun MDD. Informasi status sistem satelit terkini dan beberapa indikasi pada sistem satelit meteorologi di masa yang akan datang tercantum dalam Lampiran dokumen ini. Informasi yang didapat dari Report of the 27th Meeting of the Coordination Group for Meteorological Sattelites (CGMS), CGMS XXVII, Beijing, Republik Rakyat China 13-18 Oktober 1999 bisa didapat dari sekretariat CGMS di EUMETSAT atau dari web site CGMS di http://www.wmo.ch. Informasi yang lebih detail mengenai pengaruh perubahan teknologi dan penggunaannya dalam hal satelit meteorologi dapat juga ditemukan dalam bab Education and Training Material pada halaman Satellite Activity dalam web site WMO. 3.3 Teknologi Radar

NMS membuat, menerima dan menyimpan berbagai macam produk radar, berdasar pada set data dari stasiun radar lokal. Data-data ini kemudian dapat dikombinasikan, baik secara nasional maupun internasional, menjadi radar composite yang menampilkan wilayah yang luas, dan dapat dipertukarkan dengan BUFR sebagai standar umum. Radar mengirimkan data dalam tiga dimensi, termasuk di dalamnya berbagai lapisan vertikal. Data bisa berupa reflektivitas atau kecepatan angin. Reflektifitas dapat menentukan nilai presipitasi aktual sedangkan kecepatan angin dapat mendeteksi wind shear. Produk angin radial dan vertikal hanya bisa didapat dari data radar Doppler. Teknologi radar Doppler juga memungkinkan penyaringan clutter secara lebih efektif, seperti misalnya

13

penghapusan kesalahan data yang disebabkan oleh kondisi topografi atau kondisi atmosfer khusus. Aplikasi radar yang umum adalah proyeksi dan tampilan data dalam dua dimensi, yang dapat digunakan oleh banyak user. Selain itu, NMS dapat mengembangkan produk radar untuk memenuhi kebutuhan user-user spesifik. Sebagai contohnya, kantor hidrologi tertarik pada tingkat ketersediaan air, atau stasiun televisi lebih tertarik untuk menampilkan wilayah hujan. Lebih lagi, dalam kasus situasi cuaca ekstrim, dari data radar dapat dibuat produk peringatan dini. Data atau citra radar dapat pula dikirimkan kepada user untuk digunakan pada sistem mereka sendiri. Beberapa user mungkin tertarik pada software tampilan radar khusus yang disediakan oleh produsen data radar. 3.4 3.4.1 Sistem Informasi WMO Sistem yang Digunakan Saat ini

Sistem informasi WMO terdiri dari kombinasi GTS personal dan internet publik. GTS terdiri dari jaringan telekomunikasi personal, sistem pengumpulan dan penyebaran satelit dan suatu set jaringan. GTS dapat mengakomodasi sejumlah protokol (seperti X.25 dan TCP/IP) dan mendukung sistem switching pesan GTS sebagai satu-satunya aplikasi yang paling penting. Internet memainkan peran yang semakin penting, terutama untuk pertukaran produk-produk non-real-time, dan mendukung sejumlah aplikasi, beberapa yang relevan dengan kebutuhan WMO. Saat ini pusat GTS yang mempunyai link ke internet bertambah dan beberapa sirkuit GTS saat ini telah diimplementasikan melalui internet.

Gambar 1. Sistem Informasi WMO Saat Ini

14

Dapat dilihat bahwa koordinasi terintegrasi WMO membutuhkan : Aplikasi ad hoc non-rutin (seperti permintaan dan penambahan data dan produk non-rutin) Pengumpulan data pengamatan rutin Diseminasi otomatis produk-produk terjadwal, baik yang real-time maupun non real-time Sistem akan sangat tergantung pada kombinasi jaringan publik dan personal sebagaimana ditunjukkan pada gambar 2, dan akan memastikan kelancaran pengembangan dan pengoperasian terkoordinasi atas sistem-sistam yang berpartisipasi lewat protokol dan standar internasional serta software yang digunakan. Gambar 1 dan 2 memperlihatkan beberapa poin penting yang harus diperhatikan pada kedua sistem seperti berikut : Saat ini terdapat keterbatasan penggunaan internet sebagai tempat penyimpanan operasional dan aplikasi-aplikasi mendatang; Terdapat banyak aplikasi-aplikasi berbeda yang perkembangannya terkoordinasi, menjadikan integrasi dataset lebih sulit dilakukan; tidak

Aplikasi-aplikasi multidisipliner data meteorologi, hidrologi dan oceanografi dihambat oleh ketiadaan konsensus standar yang efektif yang dibutuhkan untuk pengidentifikasian, pengembangan dan penggunaan data yang relevan; Penggunaan yang lebih luas akan standar yang diterima secara komersial dan hardware yang tersedia dapat meningkatkan responsibilitas dan mengurangi biaya yang dikeluarkan untuk mengoperasikan sistem yang ada. 3.4.2 Standar yang Berhubungan dengan Penggunaan PWS atas Sistem Informasi di Masa Datang

Aktivitas yang berhubungan dengan sistem informasi di masa datang sangat dipengaruhi oleh peningkatan peran penting internet. Pentingnya penelusuran jaringan di masa datang pada tiap NMS dapat dilihat di gambar 3. Skenario ini tetap memungkinkan penggunaan koneksi GTS untuk data real-time dan penggunaan internet untuk produk-produk yang kurang begitu mendesak serta untuk mengirimkan data ke user-user lain. Melalui GTS, protokol WMO yang berbasis TCP/IP untuk ftp dan koneksi soket akan mendominasi, sedangkan untuk internet, digunakan layanan World-Wide-Web. Perkembangan portal meteorologi dapat dibilang masih sangat muda dan akan dikembangkan oleh beberapa NMS di masa datang. Portal internet lebih baik dibangun oleh akses internet yang lebih besar atau provider informasi agar dapat menyediakan alamat home page tunggal bagi user. Dari alamat tunggal tersebut user dibawa ke berbagai macam layanan yang ditawarkan. Sebuah portal meteorologi dapat memberikan user akses ke : Sejumlah halaman dengan berbagai jenis prakiraan Peringatan dini (kondisi cuaca ekstrim) Halaman informasi terkini

15

Halaman download yang berisi data set seperti citra satelit atau radar dengan protokol ftp Layanan data meteorologi dengan atau tanpa ditarik biaya menggunakan SQL Tawaran distribusi aktif (contohnya sebagai email) berbagai informasi baik rutin maupun non-rutin Informasi klimatologi Link-link ke topik-topik yang masih berhubungan Alamat email yang dapat digunakan untuk pertanyaan lebih detail bagi ahli-ahli NMS 3.5 Internet

Internet, sebagai koneksi jaringan komputer, menawarkan konektivitas ke setiap site di seluruh penjuru dunia yang terhubung padanya. Ini memungkinkan digunakannya internet sebagai media diseminasi asalkan media penyebaran telah terhubung ke server internet. Internet dapat digunakan sebagai alat komunikasi penting untuk meningkatkan dan melebarkan metode diseminasi layanan informasi cuaca. Dengan menggunakan internet, sejumlah besar user penerima informasi akan dapat dicapai. Namun, tidak ada aturan dalam internet yang dapat memberikan jaminan seperti misalnya jaminan waktu pengiriman produk hingga sampai ke tanggan penggunanya. Tergantung pada penggunaan internet, diseminasi produk dapat tertunda, dan dapat pula hilang begitu saja. Adalah juga tanggung jawab dari setiap site yang terhubung ke internet untuk mengatur mekanisme keamanan yang diperlukan untuk melindungi server internetnya sendiri, termasuk segala isinya. Tanpa mekanisme proteksi, informasi digital di dalamnya akan lebih mudah dikacaukan. WMO telah menerbitkan Guide in Internet Practices yang tersedia di http://www.wmo.ch/web/reports/Internet-Guide.html.

16

Gambar 2. Sistem Informasi WMO Masa yang Akan Datang

Gambar 3. Gambaran Skematik Akses Jaringan Untuk NMS di Masa yang Akan Datang

17

3.6

Sistem Informasi Geografis (GIS)

Visualisasi data meteorologi membutuhkan informasi geografis. Geodata juga diperlukan untuk proses modelling dalam bidang meteorologi dan bidang-bidang lain yang terkait (seperti misalnya hidrologi) dan analisa klimatologi. GIS didesign untuk mendapatkan, memproses dan membuat tampilan data geografis. Langkah pertama dapat dilakukan dengan pemindaian atau digitizing peta. Berbagai organisasi publik dan komersial menawarkan data dalam berbagai format. Pemprosesan data termasuk konversi format dan transformasi geodetik, namun dapat pula berkembang menjadi proses yang lebih rumit seperti analisa citra. Untuk tampilan pada layar dan plotter beresolusi tinggi, berbagai macam atribut grafis dapat diberikan pada objek geometris. Sebagian besar GIS mendukung baik data raster maupun vektor. Data-data ini terstruktur dalam lapisan-lapisan, dan berbagai informasi yang dibutuhkan user dapat ditambahkan. Suatu GIS desktop komersial mampu menjawab banyak permintaan meteorologis, namun tetap dibutuhkan beberapa feature tambahan dan ekstensi. Sistem harus mampu menangani data tiga dimensi, seperti model-model elevasi digital, dan harus mempunyai interface yang menghubungkannya dengan database yang berkaitan. Pengumpulan dan persiapan data membutuhkan usaha lebih. Sebagai alternatif, saat ini telah terdapat sejumlah software development yang tersedia khusus untuk interface dan algoritma data. Format data untuk GIS dan sistem pemprosesan data cuaca sangat berbeda. Format meteorologi yang dibuat baik belum dapat didukung oleh GIS. Karena geodata bervektor mempunyai struktur yang rumit, beberapa atribut yang dibutuhkan oleh meteorologis malah hilang. 3.7 Sistem Terintegrasi

Persiapan dan presentasi data meteorologi adalah sebuah proses bertahap. Kesemuanya harus dapat diimplementasikan pada suatu sistem. Sistem harus mempunyai kemampuan decoding dan penyimpan data dalam sebuah server dengan beberapa client yang mempunyai tugas visualisasi berbeda, seperti misalnya harus ada sebuah layar khusus untuk tampilan radar, satu untuk citra satelit, satu lainnya untuk plotting data pengamatan, dan satu lainnya untuk tampilan peta prakiraan. Konfigurasi ini bukanlah konfigurasi yang dianjurkan, karena tidak adanya overlay dataset-dataset yang berbeda. Sebagian besar Meteorological Workstation System (MWS) yang ada saat ini menganut model dua-layer, dimana layer data dan bagian dari layer aplikasi diimplementasikan pada server ketika proses interaksi, visualisasi dan aplikasi terkait dijalankan pada client. MWS ini memungkinkan adanya interaksi dengan data seperti contohnya memodifikasi suatu nilai data atau memungkinkan forecaster membuat produkproduk yang berbeda. Design MWS ini dikembangkan selama awal hingga pertengahan tahun 1990-an. Saat ini terdapat kecenderungan untuk beralih pada arsitektur multi-layer dengan implementasi client/server yang seimbang. Implementasi ini dapat memberikan semua keuntungan yang telah dibahas pada bab 3.1.4. Bergantung dari aplikasi yang dibutuhkan, mulai dari aplikasi pengolah kata hingga visualisasi animasi 3-D, client dapat sangat bervariasi dari yang sangat tipis (hanya berupa monitor yang dijalankan oleh server) hingga sangat tebal (PC berkapasitas besar dengan memori yang juga besar). Namun tetap terdapat beberapa pembahasan mengenai seberapa besar ukuran aplikasi visualisasi

18

komputasi intensif yang dapat dijalankan pada server. Ini sangat tergantung pada bandwidth jaringan. Namun, meskipun dengan bandwidth yang besar, animasi yang menekankan frame-rates membutuhkan client yang dapat meng-handle dan memvisualkan data sendiri. Agar proses pembuatan produk-produk meteorologi menjadi semakin efektif dan konsisten, banyak NMS telah mengembangkan suatu database terpusat. Database ini berisikan prakiraan interaktif, yang memungkinkan pembuatan produk secara otomatis. Laporan terkini mengenai workstation, yang berisikan informasi yang relevan dengan bab ini dapat diakses pada : http://www.wmo.ch/web/www/DPS/WorkstationAplication.html.

19

BAB IV STANDAR-STANDAR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEBUTUHAN LAYANAN CUACA PUBLIK

4.1 4.1.1

Integrasi Semua Data dan Produk Kecepatan dan Kemudahan Akses

Terdapat berbagai jenis data dan produk yang dibuatkan, sebelum maupun sesudah diproses atau yang ditampilkan oleh komputer. Data dan produk tersebut dapat dibagi dalam dua kategori, yaitu: real time dan non-real time. Teknik manajemen data secara terperinci dijelaskan oleh WMO No. 788 Guide to World Weather Watch Data Management. Kecepatan dan kemudahan akses tergantung pada: Metoda yang digunakan untuk menghasilkan data dan produk (sistem pengamatan, model prakiraan seperti misalnya model lokal dan global dengan resolusi grid berbeda) Banyaknya data Representasi kode (BUFR, GRIB) Pertukaran data antar NMS (Buletin WMO melalui GTS) Teknologi database (misalnya database berorientasi objek atau relasional) Bahasa Query (SQL) untuk akses database Teknik software (misalnya bahasa pemprograman Fortran atau C) untuk pemprosesan dan visualisasi (misalnya IDL) Jaringan (LAN dan WAN) Perlengkapan komputasi (lingkungan komputasi performa tinggi) Ketersediaan sistem informasi (terutama World Wide Web) 4.1.2 Portabilitas Antar Sistem

Untuk memfasilitasi penggunaan data dalam lingkungan khusus komputasi dan visualisasi, maka data perlu disimpan dalam bentuk format data standar. Terdapat beberapa format data yang masing-masing sesuai untuk berbagai tipe data: BUFR : pengamatan (misalnya FM 13, FM 35, citra radar GRIB, netCDF T4-code, Tiff : citra : bidang grid

20

4.2 4.2.1

Diseminasi Televisi

Televisi adalah media yang paling efektif untuk menyampaikan informasi kepada masyarakat umum. Informasi cuaca harus disesuaikan dengan para pemirsa dan wilayahnya (nasional dan regional). Kualitas standar masing-masing stasiun penyiaran berbeda, karena itu harus diperhatikan dalam proses produksi karena akan berpengaruh pada kemungkinan transmisi. Untuk memperoleh efektifitas maksimal produksi diperlukan keseimbangan antara otomatisasi dan fleksibilitas. 4.2.1.1 Kualitas Grafis Sistem produksi untuk layanan informasi cuaca harus memenuhi semua standar pertelevisian termasuk ukuran dan frekuensi gambar (misalnya PAL atau NTSC) dan harus terbuka untuk menerima perkembangan dalam sektor pertelevisian. Kualitas tampilan tergantung dari masukan gambar, kecepatan kompresi hardware dan format gambar yang dihasilkan. Menggunakan format standar seperti tiff akan sangat berguna untuk menyederhanakan pertukaran gambar antara designer grafis dengan sistem produksi. Gambar harus dapat dengan mudah dipahami oleh masyarakat awam dan semua objek harus mempunyai resolusi yang tinggi. Gambar di latar belakang harus dapat dikenali oleh pemirsa. 4.2.1.2 Format Audio-Visual Ada berbagai format untuk gambar yang ditampilkan di TV, tergantung dari kualitas yang diminta (sepetrti misalnya gif, jpeg, mpeg) dan frekuensi gambar Berbagai format dapat dikonversi dan diedit dengan berbagai software grafis yang tersedia di pasaran.. 4.2.1.3 Animasi Panjang animasi tergantung pada hardware, frekuensi gambar dan interval waktu data meteorologi. Animasi harus diperhalus agar dapat diterima oleh frekuensi gambar yang tinggi, dengan interval waktu yang pendek antar tiap data dan penggunaan interpolasi untuk memperpendek interval waktu. Interpolasi data meteorologi untuk mempersingkat interval waktu dapat memperlihatkan berbagai dampak, tergantung dari algoritma interpolasi yang digunakan. Dampak tersebut harus dijelaskan terutama jika melakukan interpolasi untuk awan atau presipitasi. Format untuk animasi dapat berupa mpeg, gif dan format lain tergantung dari hardware dan cara bagaimana data diperoleh. Berbagai format dapat dikonversi satu sama lain. Hardware khusus seperti perekam disk digital dan compresion boards tersedia untuk menghasilkan animasi yang lebih panjang.

21

4.2.1.4 Desain Individual Untuk stasiun TV, desain individual untuk penyampaian informasi cuaca yang dapat dipahami oleh orang awam sangatlah penting. Software untuk memproduksi informasi ini harus mampu mengambil dan menghasilkan data dengan design-design yang berbeda. Format keluaran standar seperti tiff akan sangat bermanfaat. Designer grafis dapat menggunakan software yang banyak terdapat di pasaran. Sistem informasi cuaca sebaiknya dilengkapi dengan informasi lanskap lengkap dan informasi geografis lainnya. Ada berbagai cara untuk menampilkan data prakiraan cuaca seperti gambar 2-dimensi, 3dimensi, piktogram dan prakiraan perawanan. Saat ini terdapat banyak software untuk desain yang dapat diperoleh secara komersil ataupun melalui perjanjian bilateral dengan NMS lain, sehingga tiap NMS tidak perlu menghabiskan dana untuk mengembangkan softwarenya sendiri. 4.2.1.5 Siaran Lokal/Jaringan Terdapat berbagai cara untuk mengirim data ke stasiun TV seperti misalnya video wideband line (analog) dan ATM (digital). Gambar tunggal dan animasi singkat juga dapat dikirim melalui internet atau ftpserver, tergantung dari kapasitas jaringan dan ukuran data yang dapat mempengaruhi kualitas gambar. 4.2.1.6 Penyampaian Peringatan Dini yang Tepat Waktu Proses penyampaian peringatan dini perlu ditentukan dengan tegas sehingga peringatan dini dapat sampai pada pemirsanya tepat waktu. Ketika peringatan dini disampaikan ke media televisi, harus ada sistem yang fleksibel untuk mengedit gambar yang dirasa penting dengan cepat agar dapat segera disiarkan. Sistem semacam ini dapat juga digunakan untuk tujuan pendidikan dan kejadian-kejadian khusus. 4.2.2 Radio

4.2.2.1 Pengiriman Produk Melalui Fax Metoda standar untuk menyampaikan produk ke stasiun radio adalah melalui fax. Teknik ini tersedia untuk hampir seluruh stasiun dan cocok untuk menyampaikan informasi yang berupa teks, format tabular ataupun gambar. 4.2.2.2 Voice Line Untuk stasiun radio yang kecil, saluran telepon normal cukup memadai. Sedangkan untuk stasiun radio ayang lebih besar dibutuhkan hardware khusus untuk mengirimkan wawancara langsung berkualitas studio melalui koneksi ISDN. Untuk penyampaian statement, terdapat software khusus dalam PC Platform, yang dapat mengkonversi informasi dalam format file standar (misalnya file WAV). Transmisi dimungkinkan melalui modem dan line telepon analog ataupun digital maupun melalui internet.

22

4.2.2.3 Nilai Kesegeraan Radio adalah bentuk media massa yang paling sering digunakan untuk mengirimkan informasi meteorologi. Oleh karena itu, hanya pengamatan dan informasi terakhirlah, tidak lebih dari satu jam yang lalu, yang digunakan. Radio merupakan medium yang tepat untuk menyampaikan peringatan dini kepada masyarakat. 4.2.3 Media Cetak

Dalam beberapa tahun terakhir, permintaan media terutama untuk tampilan grafis informasi cuaca semakin bertambah. Akibatnya terjadi peningkatan besar dalam bidang otomatisasi dengan alat bantu desk-top publishing yang secara otomaits dapat memproduksi sejumlah besar halaman informasi cuaca bagi surat kabar dengan layout tersendiri. Adalah perlu untuk menghubungi media cetak yang bersangkutan dan mengecek standar teknis yang mereka gunakan (seperti misalnya PC Macintosh atau MS Windows, software grafis, protokol transfer yang digunakan, dan sebagainya). Baru kemudian menentukan isi bertema meteorologi yang sekiranya menarik bagi surat kabar 4.2.3.1 Desktop Publishing (DTP) Dalam wilayah desktop publishing, produk-produk tertentu telah dapat disebarkan secara otomatis sebagai standar umum. Beberapa tahun yang lalu, satu-satunya platform yang dilengkapi dengan fungsi ini hanyalah Macintosh. Saat ini, tools-tools ini tersedia baik pada platform Macintosh maupun MS Windows. Terdapat dua produk yang paling menonjol dalam software untuk tampilan, yaitu: QuarkXpress dan Adobe PageMaker. Kelebihan keduanya adalah: Layout menarik untuk menghasilkan brosur, majalah, surat kabar, katalog. Pemisahan dan pengaturan warna yang profesional. Seting tipografi yang sesuai dengan standar profesional. Menciptakan template untuk layout yang sering digunakan. Batch mode yang dapat dijalankan untuk layout yang sering digunakan, Namun terdapat juga DTP tools lain dengan bidang penggunaan yang berbeda. PageMaker adalah DTP tool level tinggi dalam bidang teknik. CorelVentura dan MS Publisher mempunyai fungsionalitas terbatas, namun terdapat pada kisaran harga menengah. 4.2.3.2 Kualitas Grafis Kualitas gambar tergantung solusi gambar bitmap, ukuran yang digunakan dan warna. Disarankan unuk menggunakan warna yang segar dan nyata untuk keperluan pencetakan surat kabar. Semua warna harus berformat CMYK. Aturannya, resolusi gambar bitmap (misalkan tiff) harus mencapai sekitar 150 dpi (dot per inch). Dimungkinkan juga untuk menggunakan gambar vektor (seperti misalnya eps). Jenis huruf postscript, seperti misalnya Times, Helvetica, dan Excelsior merupakan beberapa contoh jenis huruf yang sering digunakan sebagai standar surat kabar.

23

4.2.3.3 Halaman Cuaca Siap-Cetak Untuk meringankan beban produksi, maka pekerjaan manual dalam membuat halaman informasi cuaca di media cetak perlu diminimalkan. Karena itu, penting untuk mengembangkan suatu sistem yang di satu sisi, kompatibel dengan sistem grafis dan standar yang digunakan oleh media cetak, dan di sisi lain, terkoneksi dengan semua sumber data yang digunakan dalam NMS. Hasil terbaik didapat dengan program-progam desktop publishing yang telah tersebar luas seperti Illustrator maupun QuarkXPress. 4.2.3.4 Pengiriman Secara Elektronik Informasi meteorologi seperti gambar, peta atau halaman informasi cuaca lengkap dapat dikirim secara langsung ke dalam sistem komputer yang dimiliki oleh media cetak, misalnya melalui ISDN Leonardo Protocol (Mac ke Mac atau PC ke Mac) atau melalui internet (ftp server). Sedangkan untuk file data yang lebih kecil dapat dikirim melalui email. 4.2.4 Internet

Dari semua layanan internet, WWW (World Wide Web), ftp (File Tranfer Protocol) dan email (Electronic Mail) adalah komponen yang paling penting untuk layanan informasi cuaca publik. 4.2.4.1 Infrastruktur Untuk menggunakan layanan ini, software khusus dan perusahaan yang menyediakan akses internet (provider) diperlukan sebagai perantara antara NMS dan user lainnya (lihat tabel). 4.2.4.2 WWW WWW adalah sistem informasi yang memungkinkan terjadinya pertukaran data digital ke seluruh penjuru dunia. WWW dapat dimanfaatkan untuk menyediakan informasi meteorologi - terutama data visual (seperti tabel, gambar, grafik) - kepada para user-user personal maupun bisnis. 4.2.4.3 FTP Ftp (file transfer protocol) adalah cara yang mudah untuk menyediakan data bagi user-user tertentu (lihat tabel). Performanya yang tinggi, tingkat keamanan dan proses pengiriman/download yang dapat diatur secara otomatis merupakan keunggulan dari layanan ini. Ftp digunakan untuk mentransfer file dari satu komputer ke komputer lain melalui jaringan, seperti misalnya internet, dan sangat baik untuk mendistribusikan informasi meteorologi seperti laporan kondisi cuaca, file data meteorologi, radar atau gambar satelit yang mendukung layanan informasi cuaca untuk publik. Ftp terdiri dari dua program, yaitu: client dan server daemon. Ftp client terhubung pada server dan terkoneksi dengan validasi user name dan password. Ketika proses validasi berhasil, ftp client dapat mengupload dan mendownload file-file, membuat dan

24

menghapus direktori, dan lain-lain pada mesin server. Program ftp client yang populer untuk PC Windows adalah ws_ftp yang merupakan produk freeware. 4.2.4.4 Email Email merupakan cara yang efektif untuk mengirimkan informasi/produk (biasanya laporan) kepada konsumen. Email juga memungkinkan untuk mengintegrasikan segala jenis file sebagai attachment.

25

4.2.5

Sistem Komunikasi Bergerak dan Tetap

4.2.5.1 Saluran Telepon Tetap Layanan telepon hanya cocok untuk transmisi suara. Utamanya digunakan untuk layanan informasi terekam. Magnetic tape yang digunakan dahulu telah digantikan dengan proses digital. Dengan teknologi ini, suara dapat dikonversi menjadi file audio dan dapat diproduksi dan ditransmisi tanpa adanya informasi yang hilang. Keuntungan khusus layanan ini adalah konversi dari teks menjadi file audio. Terdapat perkembangan yang cukup pesat dalam hal software yang dapat digunakan untuk otomatisasi proses ini, namun hasil terbaik tetaplah dari proses perekaman manual seorang speaker terlatih yang membaca teks. Pada pronsipnya, rekaman suara harus didesign agar pendengarnya dapat mendengar dan mengingat setiap informasi penting dalam sekali dengar. Ini membutuhkan formulasi teks yang baik dengan pemilihan kata dan kalimat yang cocok.

26

4.2.5.2 Telepon Seluler Telepon seluler tidak jauh berbeda dengan telepon biasa. Namun demikian telepon seluler mempunyai teknik komunikasu tambahan yang mirip dengan layanan internet. Fasilitas SMS (Short Message System) dapat dipakai untuk transmisi teks berbiaya rendah secara langsung ke telepon sesuler lain. Fungsi ini pada dasarnya mirip dengan mengirimkan email dan identik dengan fungsi pager (Lihat bab 4.2.5.3) Layanan WAP (wireless application protocol) merupakan elemen dasar dari World Wide Web. Mirip dengan internet, informasi dapat disediakan di server yang dapat dialamatkan ke seluruh penjuru dunia dengan menentukan alamat URLnya.

27

4.2.5.3 Pager/SMS Pager dan telepon seluler mempunyai persamaan yakni dapat mengirim pesan teks ke penerima melalui jaringan radio. Pemilik pager maupun telepon seluler dapat mengatur nada dering maupun nada getar sebagai indikasi ketika terdapat pesan yang masuk. Sistem ini ideal untuk transmisi peringatan dini. Waktu transmisi tergantung pada jaringan, namun biasanya hanya memakan waktu beberapa menit. Namun demikian pengirim pesan tidak menerima konfirmasi tentang sampainya pesan ke penerima, sehingga sistem ini harus menggunakan jaringan dengan sistem ketersediaan yang tinggi. Jumlah karakter yang dapat terkirim per pesan biasanya terbatas : untuk pesan SMS misalnya, batasnya hanya 160 karakter. Teks yang lebih panjang dapat terpisah menjadi beberapa pesan. Ini akan mempersulit pembacaan pesan. 4.2.5.3.1 Fax atas Permintaan

Untuk mengirimkan informasi meteorologi dengan layanan telefax, informasi ini harus dikonversi dalam format grafis khusus yang merupakan standar di seluruh dunia. Untuk pengoperasian manual, mesin fax melakukan proses konversi dengan pemindaian dokumen tersetak. Untuk mengotomatiskan prosedur ini, halaman telefax harus dituliskan pada software pengolah kata dari teks atau elemen gambar yang diinginkan, kemudian dibuat dalam format telefax dan dikirimkan pada server fax.

28

BAB V STANDAR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PENGOPERASIAN NMS

5.1

Standar Data dan Format

Aspek penting manajemen data dalam World Weather Watch (WWW) adalah adanya prosedur umum penyajian data yaitu kode karakter dan biner. Prosedur semacam itu dapat mempermudah pertukaran nasional dan internasional dalam hal informasi meteorologi, geofisika dan lingkungan. Penelitian nasional dan internasional serta program aplikasi juga harus didukung oleh ketersediaan observasi dalam format data yang umum digunakan. Prosedur umum untuk penyajian data internasional didasarkan pada konsep penggunaan kode untuk menggambarkan kondisi cuaca, laporan pembacaan instrumen, dan data yang telah diproses, sehingga secara signifikan mengurangi panjang pesan, terhindar dari permasalahan bahasa dan memfasilitasi pemprosesan otomatis. Buletin dalam bentuk kode digunakan untuk pertukaran internasional informasi meteorologi telah dibuat ketentuannya oleh WWW Global Observing System dan pemprosesan data oleh WWW Global Data-procesing System. Pesan dalam bentuk kode juga digunakan untuk pertukaran internasional data yang diamati dan diproses yang dibutuhkan dalam aplikasi meteorologi khusus untuk berbagai aktivitas manusia dan untuk pertukaran informasi yang berhubungan dengan meteorologi. Pesan dapat berbentuk suatu set kode yang didapat dengan prosedur standar, untuk pertukaran data alphanumeris (kode karakter) atau suatu set bentuk dengan spesifikasinya dan tabel kode yang berhubungan dengannya untuk pertukaran data biner. Aturan mengenai bentuk data dan kode untuk keperluan pertukaran internasional terdapat pada WMO technical Regulations, Volume I, Chapter A.2.3 (WMO-No. 49, 1988 edition). Idealnya, format biner harus universal dan mampu mewakili seluruh data. Terdapat dua bentuk penyajian data meteorologi yaitu: FM 92 GRIB untuk menyajikan produk dan FM 94 BUFR untuk menyajikan data hasil pengamatan. Untuk beberapa aplikasi, akan lebih baik untuk mengakses data dari database tanpa melalui prosedur decoding. Data harus disimpan dalam format sederhana yang dapat dibaca. 5.2 Standar Komunikasi dan Protokol

Protokol TCP/IP yang merupakan protokol yang umum digunakan untuk komunikasi antar komputer, telah menjadi protokol standar yang digunakan di seluruh penjuru dunia. Aplikasi yang paling umum berdasarkan TCP/IP adalah : DNS (domain name system) untuk menterjemahkan nama komputer menjadi alamat komputer tersendiri (IP address) dalam protokol TCP/IP dan sebaliknya.

29

Ftp (file transfer protocol) untuk mengirim baik file biner maupun teks. WWW (world wide web) untuk menyediakan dan mengambil dokumen yang tersimpan dalam server. Email (electronic mail) untuk mengirim informasi ke suatu kelompok penerima, dengan catatan volume informasi tidak terlalu besar, dan untuk menerima umpan balik dari penerima informasi. Newsgroups sebagai alat untuk pertukaran informasi antar suatu kelompok dengan jumlah anggota terbatas. 5.3 5.3.1 Standar Komputasi Client

Saat ini, komputer client yang digunakan oleh NMS adalah PC Windows atau workstation UNIX. Tugas utama workstation UNIX adalah untuk menampilkan model prakiraan meteorologi. Aplikasi ini memerlukan performa dan kualitas yang baik untuk gambar 2 dimensi dan 3 dimensi. Client harus mampu menampilkan video digital dan mempunyai kemampuan multimedia lainnya. Contohnya pada DWD, digunakan komputer SGI dengan standar client sebuah workstation SGI 02 dengan memori utama 128 Mb. CPU menggunakan prosesor R5000. Sistem file disimpan dalam dua drive yang masingmasing berkapasitas 4 Gb. PC Windows berdasar platform x86 digunakan untuk mengerjakan tugas-tugas kantor klasik, seperti misalnya menulis dokumen, mengirim dan menerima email, atau membuat laporan. Jika PC semacam ini dilengkapi dengan adapter grafis tambahan yang mendukung OpenGL dan jika frekuensinya sekitar 700 MHz, PC dapat juga digunakan untuk menampilkan data model meteorologi. Sebagai contoh, pada DWD, produk meteorologi ditampilkan baik pada platform Unix maupun x86. Pada platform x86, hal ini dikerjakan oleh sebuah browser dengan menggunakan HTML. Windows NT 4.0 SP6 digunakan sebagai sistem operasi. Baik Nescape Navigator maupun Internet Explorer dipergunakan sebagai web browser. 5.3.2 Hardware untuk Server

Sebagian besar NMS memakai server performa tinggi MPP-Systems dengan RISC atau vektor prosesor. Solusi lain adalah menggunakan sistem parallel vector processing (PVP) tunggal. Server untuk data handling dan pre/postprocessing normalnya adalah sistem SMP. Sistem ini memungkinkan akses ke silo cartridge dengan ratusan cartridge terdapat di dalamnya. Drive-drive yang berhubungan dikoneksikan ke server dengan SCSI. Drive yang telah secara luas digunakan adalah Magstas (IBM) dan Eagle (StorageTek). Server mempertukarkan data melalui jaringan berkecepatan tinggi seperti misalnya high performance parallel interace (HIPPI) dengan koneksi 800 Mb/s.

30

5.3.3

Software untuk Server

Secara umum, server memakai UNIX sebagai sistem operasi. Bahasa pemograman utama yang digunakan adalah Fortran 90, C, C++ dan Java. Analisa dan prakiraan ditulis dengan Fortran 90 menggunakan librari MPI. Data handling dan pre/postprocessing dilakukan dengan aplikasi-aplikasi berorientasi file atau berorientasi database terkait. Untuk pengarsipan/penerimaan data digunakan suatu hierarchical storage management (HSM). Software HSM memungkinkan untuk melihat data secara offline (tersimpan pada pita rekaman atau DVD) seolah disk penyimpan mempunyai akses langsung online. Prosedur ini akan memfasilitasi penyimpanan dan penerimaan set data. 5.3.4 Software Standar Komputasi

Saat ini sebagian besar software client dan server dikembangkan menggunakan teknik pemprograman berorientasi obyek (OO). Dalam wilayah pemodelan numeris, terjadi transisi dari Fortran77 ke Fortran90/95. Berorientasi obyek merupakan suatu teknik untuk sistem pemodelan, (sistem mengacu pada sistem software atau suatu sistem dalam konteks yang lebih umum seperti sistem cuaca). OO menganggap sistem sebagai sejumlah obyek yang saling terhubung dan saling berinteraksi. Fase awal pengembangan siklus hidup software OO dipenuhi oleh tool-tool yang menggunakan bahasa pemodelan unik UML, yang merupakan standar yang digunakan saat ini. Beberapa vendor menyediakan tool-tool yang berukuran besar dan cukup mahal untuk fase ini. Aplikasi untuk client dan server lebih banyak ditulis dalam bahasa C, C++ dan Java. C masih digunakan dalam lingkungan dimana transisi ke OO belum diterapkan. Transisi ini merupakan perubahan besar dalah hal pengembangan dan pemeliharaan software dan membutuhkan dana yang tidak sedikit. Java sendiri menjadi semakin penting termasuk bagi server. Keuntungan platform Java akan dijelaskan pada bab 3.1.4. Beberapa NMS bergantung pada sistem file yang lebih mementingkan performa dan kesederhanaan sedangkan NMS lain lebih mementingkan database relasional (RDBMS). RDBMS mampu menyimpan semua data dan mengurutkannya dan mempunyai queri yang stylish. Vendor RDBMS yang ada saat ini menawarkan lebih banyak lagi fungsi-fungsi tambahan (lihat bab 3.6 pada pembahasan GIS). Dalam hal perkembangan graphical user interfaces (GUI) saat ini terdapat beberapa standar seperti : Visual C++ atau visual basic (hanya untuk MS-Windows) Motif (hanya untuk UNIX) Java (Swing, AWT, semua platform) TCL/TK, Qt (semua platform) Produk Microsoft Visual hanya dapat dijalankan pada sistem operasi Microsoft dan Motif hanya pada Unix. TCL/TK, QT dan Java mampu membuat portable user interface. Dengan bantuan GUI dapat diciptakan aplikasi yang memudahkan konsumen untuk meminta atau mengatur produk yang diinginkan.

31

Program grafis dapat dikerjakan dengan empat application programming interfaces (API) utama sebagai berikut: Open GL (semua platform) X11 (hanya UNIX) DirectX (hanya MS-Windows) Java AWT, Java2D, Java3D (semua platform) 5.4 Sistem Terintegrasi

Hampir seluruh sistem workstation meteorologi ditulis dalam C dan C++ dengan beberapa kode dibuat dalam Fortran dan Java menjadi semakin penting. Sistem operasi yang digunakan lebih banyak dari vendor UNIX (DEC Ultrix, HP UX, SGI IRIS, SUN Solaris). LINUX menjadi sistem operasi yang kuat dan dapat dipercaya sehingga banyak digunakan oleh NMS. Sebagian besar perusahaan software dan hardware seperti IBM, SGI dan HP berinvestasi dalam LINUX. Windows NT hanya memainkan peran kecil. Mengacu pada dominasi UNIX, yang menjadi standar pada kelas midle-ware adalah CORBA (lihat bab 3.1.4). Hanya sedikit sistem berbasis NT yang menggunakan Microsoft-DCOM. Sebagian besar GUI diterapkan dengan OSF/Motif. API grafis masih dalam sistem kernel grafis tertentu sedangkan beberapa yang lain murni menggunakan X11 atau OpenGL. 5.5 5.5.1 Diseminasi dan Akses Partisipasi dalam World Weather Watch

Prasyarat untuk menghasilkan produk meteorologi adalah keadaan atmosfer dalam skala waktu sinoptik. Komponen yang paling penting dari produk meteorologi adalah peringatan cuaca ekstrim karena berkaitan dengan keselamatan hidup masyarakat luas. Dasar dari semua produk meteorologi adalah jaringan di seluruh dunia dari berbagai pengamatan meteorologi yang datanya diambil secara serentak dan real time. Melalui Global Observing Systems (GOS), Global Telecommunication System (GTS) dan Global Data Processing System (GDPS), produk dan data yang diperlukan untuk mempersiapkan produk cuaca publik dikumpulkan dan disebarluaskan. Peralatan teknis yang digunakan dalam pertukaran data internasional adalah Message Switching System (MSS). MSS menerima data meteorologi internasional melalui GTS untuk digunakan secara nasional dan mengarahkan data meteorologi nasional lewat GTS untuk pertukaran internasional. Pertukaran data via GTS mengikuti prosedur dan peraturan yang telah ditentukan WMO. Peraturan itu mencakup semua detail tentang distribusi seluruh data: pengukuran, pengamatan dan proses, serta berbagai keterkaitan yang dilakukan. Pada NMS yang lebih kecil, tugas menyediakan jasa kepada publik dilakukan sebagian atau sepenuhnya melalui sistem MSS. Sedangkan di pusat yang lebih besar, diperlukan berbagai sistem komputer untuk tujuan yang berbeda seperti workstation untuk memproses data satelit, data radar atau untuk mengendalikan sistem informasi.

32

5.5.2

Persiapan Produk untuk Pelanggan dan Publik

Perkembangan yang cepat dari teknologi informasi membuka kemungkinan untuk menghasilkan produk baru. Namun sejalan dengan itu, permintaan publik atas data dan informasi meteorologi yang aktual pun meningkat. Untuk menghasilkan informasi kepada publik digunakan sistem khusus seperti workstation yang disebut server. Server terhubung dengan MSS dan dengan sistem lainnya melalui local area network (LAN). Sistem server ini memproses informasi seperti: Data pengamatan permukaan yang sinoptik Data udara atas yang sinoptik Hasil penginderaan jarak jauh (misal: radar, citra satelit) Output prognosis numerik Produk yang diminta oleh publik meliputi: Peringatan tentang kondisi cuaca ekstrim (seperti: badai, puting beliung, hujan deras yang dapat mengakibatkan banjir, angin topan dan sebagainya). Prakiraan distribusi polusi udara (misal: debu vulkanik, asap kebakaran hutan, pelepasan gas kimia berbahaya dan sebagainya). Keadaan cuaca dalam beberapa jam ke depan. Prakiraan jangka pendek dan jangka panjang. Prakiraan khusus untuk lalu lintas, pertanian, konstruksi, pembangkit tenaga listrik dan lain-lain. Prakiraan secara umum untuk publik lewat media cetak dan saluran siaran lain. Nasehat medis untuk orang yang sensitif terhadap perubahan cuaca. 5.5.3 Distribusi Produk

Dalam memilih pelayanan yang paling cocok untuk memenuhi kebutuhan publik perlu diperhitungkan infrastruktur yang tersedia dan ketetapan harga dari jasa telekomunikasi. Berikut beberapa contoh layanan tersebut: Penyebaran buletin Buletin yang tersedia di GTS ditransmisikan dari MSS ke stasiun siaran. Penyebaran buletin terbilang mahal namun berguna untuk daerah dengan infrastruktur komunikasi yang lemah atau untuk kapal yang berada di pantai/laut. Layanan distribusi buletin Buletin yang tersedia di GTS dikirimkan ke pelanggan melalui koneksi dial-up. Ini merupakan fungsi utama MSS untuk pelanggan yang dapat menerima kode GTS. Layanan fax Informasi meteorologi yang telah disiapkan berdasarkan kebutuhan pelanggan diubah ke dalam format fax dan dikirim lewat saluran telepon atau ISDN. Fax atas permintaan

33

Informasi meteorologi disimpan dalam server sehingga pelanggan dapat memilih sendiri data yang diperlukan. Layanan file Software khusus untuk mengakses file dapat dipesan oleh pelanggan dari workstation dan dikirim melalui koneksi dial-up. Internet ftp server Informasi meteorologi yang dibutuhkan disimpan dalam server internet. Pelanggan dapat mengakses file melalui internet dengan menggunakan ftp. Home pages internet Informasi meteorologi diubah ke dalam format HTML dan disimpan dalam homepage NMS. Pelanggan dapat mengakses file yang diperlukan dengan menggunakan browser standar. Email Informasi meteorologi telah dalam bentuk teks dan dikirim ke alamat pelanggan melalui internet. Pelanggan dapat mengakses dan membacanya pada saat diperlukan. One Stop Shop Informasi meteorologi dapat diubah ke dalam format yang disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan dan tersedia di database server menggunakan DBMS. Pelanggan dapat mencari data memakai SQL atau interface HTML. Selain itu, one stop shop memungkinkan pelanggan menggabungkan beberapa data dan mendapatkannya secara rutin melalui email atau ftp. Layanan distribusi satelit (seperti: German FAX-E, British SADIS (untuk penerbangan), French RETIM). 5.6 Umpan Balik Performa Sistem dan Kualitas Layanan

Teknologi informasi yang diterapkan pada suatu NMS umumnya merata dan disesuaikan dengan lingkungannya. Adanya manajemen yang terpusat dan terkendali menjamin ketersediaan aplikasi yang berlanjut. Untuk mendukung hal itu, ada beberapa software yang digunakan, mencakup pengaturan jaringan, misalnya: IBM Tivoli, HP Open View dan Computers Associates TGA Unicenter. Tivoli dapat digunakan dalam UNIX dan server Windows NT, berfungsi untuk secara otomatis mendeteksi, memperbaiki dan mencegah adanya masalah sebelum mempengaruhi aplikasi dan ketersediaan sistem. Server manajemen sistem Microsoft digunakan untuk mendistribusikan software ke mesin atau memindahkan software dari mesin. Informasi teknis mendetail tentang instalasi client, distribusi software, upgrading dan sebagainya terdapat di database. Hal ini membantu administrator membuat, menyebarkan dan menentukan jaringan dalam Windows PC. Ada berbagai sistem yang berbeda di pasaran. Pada umumnya, sistem diinstal sebagai sambungan pada manajemen sistem yang ada, manajemen jaringan, manajemen aset dan sistem dokumentasi jaringan.

34

BAB VI GLOBALISASI MEDIA

Ada dua aspek globalisasi media, pertama berhubungan dengan organisasi media global dan yang kedua menyangkut media nasional yang membutuhkan informasi cuaca global untuk memenuhi permintaan publik. Televisi merupakan media yang paling efektif dalam menyebarluaskan informasi cuaca global. Televisi dapat menyampaikan berita dan informasi dalam bentuk kata-kata, gambar dan animasi. Masyarakat mengharapkan informasi cuaca secara menyeluruh dalam skala regional seperti halnya penyampaian informasi cuaca skala global. Sehingga badan meteorologi nasional di masing-masing benua harus mengirimkan jenis informasi sebagai berikut: Deskripsi kondisi cuaca Prakiraan cuaca jangka pendek Prakiraan cuaca jangka panjang Prakiraan cuaca di berbagai kota Informasi klimatologi Peringatan cuaca ekstrem Peringatan cuaca ekstrem merupakan informasi yang paling penting dan harus ditempatkan sebagai prioritas utama. Hal ini adalah suatu tantangan bagi NMS untuk menyampaikan informasi secara akurat dan up to date ke suluruh dunia. Sehingga perlu dikembangkan sistem informasi dalam pertukaran peringatan dini yang bertujuan untuk: Memberitahu satu sama lain dan bekerja sama secara tepat waktu dan terkoordinir. Menghindari prakiraan yang bertentangan agar tidak mengakibatkan kebingungan publik. Menjaga prinsip satu suara. Globalisasi media akan berkembang dengan pesat sehingga NMS harus menggunakan dan menerapkan teknologi terkini untuk mengembangkan dan meningkatkan hubungan yang lebih baik dengan media dan pengguna jasa meteorologi.

35

BAB VII MENINGKATKAN HUBUNGAN INTERNASIONAL DALAM ASPEK TEKNIS LAYANAN CUACA PUBLIK

7.1

Hubungan pada Data dan Produk Layanan Cuaca Publik

Selama bertahun-tahun WMO mengatur koordinasi internasional tentang pertukaran peringatan siklon tropis dan sejak terjadinya penyebaran polusi yang diakibatkan oleh radiasi nuklir, WMO terlibat dalam penetapan aturan internasional untuk menyediakan informasi yang relevan dengan peristiwa tersebut. Namun pengaturan untuk pertukaran data dan produk layanan cuaca publik secara rutin belum berkembang. Hal ini ada kaitannya dengan fakta bahwa data dan produk layanan cuaca publik hanya dilihat dari minat nasional. Program Layanan Cuaca Publik WMO membantu NMS untuk menanggapi isu tersebut dengan memberikan prioritas lebih. 7.1.1 Koordinasi data dan produk layanan cuaca publik

Sejumlah besar data hasil pengamatan cuaca dipertukarkan setiapa hari dibawah pengawasan World Weather Watch. Pada saat informasi itu digunakan oleh NMS untuk membuat prakiraan cuaca dan model prediksi numerik, sebagian dari informasi tersebut digunakan langsung untuk layanan cuaca publik. Di media cetak seringkali terdapat informasi cuaca berbagai kota di seluruh dunia sedangkan informasi cuaca melalui televisi terus berkembang, mencakup kota-kota terdekat dan negara-negara lain yang terletak di sekitarnya serta seluruh dunia. Secara umum, NMS menyampaikan ringkasan informasi harian cuaca lokal dan nasional yang didalamnya terdapatnya informasi kondisi cuaca, angin, curah hujan, suhu maksimum dan mininum. Kesenjangan antara kebutuhan media dan komunitas internasional dengan produk yang disampaikan NMS mengakibatkan adanya pencapaian yang kurang maksimal, seperti: Informasi cuaca tidak resmi dari agen berita nasional dan internasional. Data terkini yang didapat dari informasi sinoptik rutin yang dikeluarkan oleh NMS dan ditampilkan sebagai daftar cuaca internasional. Namun informasi tersebut tidak jelas sebagai cuaca kemarin atau prakiraan untuk hari ini. Prakiraan untuk kota internasional lain yang dikeluarkan NMS atau organisasi meteorologi swasta didasarkan pada keluaran model langsung dari model prediksi numerik global. Walaupun hal itu cukup bermanfaat namun belum tentu sesuai dengan prakiraan yang dihasilkan oleh NMS yang bersangkutan. Peran WMO adalah membantu koordinasi dan standarisasi data dan produk melalui Program Layanan Cuaca Publik.

36

7.1.2

Koordinasi Peringatan Dini

Ketentuan untuk pertukaran informasi mengenai peringatan siklon tropis merupakan contoh yang paling baik dari suatu sistem efektif untuk pertukaran peringatan dini di wilayah regional. Namun demikian media global tidak terlalu menuntut informasi mengenai cuaca di wilayah regional. Usaha meningkatkan pertukaran informasi cuaca secara rutin kepada publik akan berperan dalam memperbaiki koordinasi dan pertukaran informasi peringatan dini yang relevan. 7.2 7.2.1 Koordinasi dengan Media Global Produk Rutin

Beberapa tahun terakhir ini, WMO berusaha meningkatkan kerjasama yang baik dengan media global. WMO mengupayakan kebutuhan atas informasi cuaca mudah diakses dan dibentuk dalam format yang mudah dipahami oleh pengguna. Informasi kondisi cuaca merupakan salah satu program utama bagi media global karena tingginya minat masyarakat tentang kondisi cuaca internasional yang berkaitan dengan rencana bisnis bahkan untuk liburan. Sehingga perlu adanya ketersediaan informasi cuaca secara rutin. WMO dan NMS sebaiknya mengembangkan aturan prosedural dan teknis. 7.2.2 Peringatan Dini

Penyampaian peringatan cuaca ekstrem kepada masyarakat oleh media global dan internasional adalah hal penting yang dibahas pada pertemuan Dewan Eksekutif dan Kongres WMO. Siaran berita yang tidak up to date atau informasi yang berbeda dari peringatan lokal resmi dapat mengakibatkan terancamnya keselamatan masyarakat. Program Layanan Cuaca Publik WMO mencoba mengatasi hal tersebut dengan menempatkan peringatan dini dari NMS ke dalam alamat website yang telah disepakati sehingga dapat diakses oleh media internasional. 7.2.3 Layanan Informasi Cuaca Publik di Internet

Informasi cuaca terkini dan prakiraan baik untuk tingkat nasional maupun internasional secara rutin disediakan oleh sejumlah sektor meteorologi swasta dan organisasi berita serta website NMS. Pesatnya perkembangan informasi melalui internet merupakan tantangan sekaligus keuntungan bagi NMS untuk menyediakan akses cepat ke informasi cuaca. Sangatlah penting bagi NMS untuk menyebarkan produk layanan cuaca publik dan memanfaatkan web untuk pertukaran data real time. Hal-hal teknis yang perlu dipertimbangkan adalah: Kemampuan NMS untuk mengakses internet. Kemampuan NMS mengurus website, dalam hubungannya dengan departemen lain untuk menyediakan informasi cuaca yang menyeluruh. Ketersediaan informasi real time. 37

Ketersediaan data numerik, teks dan informasi grafis. Infrastruktur telekomunikasi dan komputasi yang relevan. Kumpulan data dan produk siap pakai yang dibutuhkan oleh media nasional dan internasional.

38

DAFTAR SINGKATAN

Singkatan AFD API CORBA DAVID DBMS EMWIN FTP GAW GIS GOS GTS HPC HTML IDE IGOSS IP ITT LAN MAP MWS MSS OGC OO OSF PWS

Keterangan Automated File Distributor Application Programming Interface Common Object Request Broker Architecture Datenaustauschs-,Verwaltungs- und Informationsdienste Data Base Management System Emergency Managers Weather Information Network File Transport Protocol Global Atmosphere Watch Geographical Information System Global Observing System Global Telecommunication System High Performance Computing Hypertext Markup Language Integrated Development Environment Integrated Global Ocean Services System Internet Protocol Invitation To Tender Local Area Network Meteorological Application and Presentation System Meteorological Workstation System Message Switching System (following WMO- standards) Open GIS consortium Object Oriented Open Software Foundation Public Weather Services

39

RDBMS SQL TCP USGS WAFS WAN WWW

Relational Database Management System Structured (Standard) Query Language Transport Control Protocol United States Geological Service World Area Forecast System Wide Area Network World Weather Watch / World Wide Web

40