Anda di halaman 1dari 2

Belajar Trigonometri Dengan Menyenangkan

Oleh Ani Taruastuti Guru SMA 1 Ungaran Email: ani_taru_astuti@yahoo.co.id


Banyak matematikawan mengatakan trigonometri adalah permainan sejati matematika. Disana tersaji banyak rumus dan permainan sejatinya adalah menggunakan rumus rumus itu untuk membuktikan identitas trigonometri. Tapi apa yang mengasyikkan bagi matematikawan ini ternyata bagi siswa justru the horor material. Trigonometri justru salah satu kompetensi yang dikeluhkan siswa karena banyaknya rumus yang tidak saja harus dihafal tetapi juga memerlukan pemahaman tinggi untuk penerapannya. Disinilah tantangan guru agar trigonometri tidak ditakuti siswa, syukur syukur siswa menyenanginya dan merasa tertantang untuk memecahkan masalah yang ada. Untuk itu diperlukan pembelajaran yang menyenangkan. Pembelajaran menyenangkan Menurut Gagne, motivasi memegang peranan utama yang menyebabkan seseorang tergerak hatinya meraih suatu tujuan dengan senang hati. Oleh karenanya guru harus menyiapkan kondisi kondisi belajar siswa agar timbul dorongan untuk belajar. Johnson mengatakan beberapa cara pemberian motivasi kepada siswa diantaranya: pertama , guru memiliki kebiasaan mengajar yang baik. Misalnya mengajar tepat waktu, sering berkeliling ke seluruh siswa untuk memantau pekerjaan siswa, selalu mengkontrol kesiapan siswa utamanya kelengkapan alat tulis sebagai salah satu bentuk disiplin dalam mengikuti pelajaran matematika, selalu siap menjawab pertanyaan yang diajukan siswa dan melakukannya dengan jelas, sistematis serta nada suara ramah. Kedua, guru memberikan kesempatan yang adil kepada seluruh siswa untuk menjawab pertanyaan yang diberikan, guru perlu memahami tingkat pemahaman setiap anak, sehingga dapat memberikan pertanyaan yang tepat agar siswa mampu menjawabnya. Keberhasilan menjawab ini sangat penting karena dapat menimbulkan rasa besar hati dan kepercayaan diri akan kemampuannya memecahkan persoalan. Pada pembelajaran trigonometri, guru dapat menggunakan jembatan keledai (mnemonics) untuk membantu siswa menghafal rumus rumus yang ada. Misalnya pada pengertian perbandingan trigonometri, guru dapat mengenalkan Sindemi (sinus depan miring), cosami (cosinus samping miring), dan tandesa (tangen depan samping). Atau dapat menggunakan istilah Cosahi (cosinus-adjascent-hypotenuse), Sinohi (sinus-opposite- hypotenuse) dan Tanopa (tangen - opposite- adjascent). Demikian pula pada relasi sudut, salah satu jembatan keledai yang bisa dipakai misalnya Semua Surat Tanda Cinta. Di kuadran I semua perbandingan trigonometri bernilai positif, di kuadran II hanya sinus, di kuadran III hanya tangen dan di kuadarn IV hanya cosinus beserta kebalikannya. Bagaimana menghafal nilai perbandingan trigonometri untuk sudut istimewa? Tuhan memberikan segala sesuatu dengan manfaat. Kita dapat menggunakan jari jari sebagai media pembelajaran. Setiap jari memiliki nilai. Dimulai dari kelingking dengan nilai 0, dilanjutkan ke jari manis dan seterusnya dengan nilai masing masing 1, 2, 3 dan terakhir ibu jari dengan nilai 4. Adapun sudut istimewa yang direlasikan adalah 0o,30o,45o,60o dan 90o. Perbandingan trigonometri

untuk cosinus direlasikan dari ibu jari, sementara untuk sinus direlasikan dari kelingking. Siswa seringkali lupa rumus luas segitiga sembarang, apakah menggunakan sinus ataukan cosinus. Disini dapat digunakan jembatan SISUSI(N), yaitu syarat dapat ditentukannya luas suatu segitiga adalah jika diketahui sisi, sudut apit dan sisi, dengan menggunakan perbandingan trigonometri sinus. Pada rumus yang lain, misalnya pada rumus jumlah dan selisih dapat dirangkai melalui lagu yang sedang trend, atau justru menggunakan lagu anak anak masa lalu yang dipastikan semua siswa hafal nadanya. Bahkan guru dapat meminta siswa untuk menciptakan sendiri jembatan keledai yang disusunnya, mungkin berbentuk lagu atau puisi untuk kemudian ditampilkan di depan kelas. Variasi pembelajaran demikian akan menciptakan suasana kelas meriah dan diharapkan membangkitkan minat menghafal rumus yang ada. Suasana berbeda dapat pula diciptakan melalui kegiatan di luar kelas. Siswa dapat mempraktekkan perbandingan trigonometri dengan mengukur tinggi tiang bendera, menaksir tinggi pohon, menaksir tinggi seseorang berdasarkan panjang bayangannya , menaksir lebar sungai dan sebagainya. Pendekatan SANI Menurut Marpaung, perlu pendekatan SANI dalam proses pembelajaran. SANI disini diartikan sebagai santun, terbuka dan komunikatif. Pada dasarnya belajar adalah proses interaksi. Baik antara siswa dengan guru, maupun siswa dengan siswa. Pendekatan yang baik diantara semuanya akan menumbuhkan motivasi belajar tinggi.Jalinan komunikasi dapat pula diciptakan dengan penyajian ice breaking. Guru dapat menyelipkan games, menyajikan presentasi motivasi, meminta siswa sejenak berdiri menggerak gerakkan anggota badan melepas penat, atau bahkan sekedar menampilkan gambar gambar lucu untuk memancing tawa siswa serta mengijinkan siswa mendengarkan musik ketika mengerjakan soal soal latihan sepanjang tidak mengganggu siswa lain. Suasana relaks ini penting dihadirkan agar siswa memiliki sedikit waktu jeda untuk istirahat berfikir. Oleh sebab itu, hukuman maupun celaan mestinya bukanlah sesuatu yang ada dalam proses belajar. Hukuman dapat diganti dengan bimbingan agar pembelajaran tumbuh menyenangkan. Kiat kiat di atas mudah mudahan membuat siswa kita menyenangi matematika, khususnya pada kompetensi trigonometri. Setuju?