Anda di halaman 1dari 7

Latihan pernapasan digunakan untuk membantu sekresi pernapasan.

mungkin juga akan dianjurkan dalam persiapan operasi dan untuk pernapasan terganggu. Latihan pernapasan sering digunakan drainase postural, yang melibatkan pemanfaatan gravitasi untuk meningkatkan sekresi saluran pernapasan. Udara masuk ke paru-paru melalui alveoli, saluran pernapasan harus terbuka dan operasional. Ketika inspirasi terganggu, pertukaran alveolar tidak mencukupi untuk tubuh sehingga tidak memiliki oksigen yang dibutuhkan untuk hidup. Latihan pernapasan membantu membersihkan saluran pernapasan sehingga udara untuk inspirasi mencukupi dengan apa yang diperlukan Pengkajian potensi perawatan diri Pengkajian Klien / keluarga a) Menilai riwayat keluarga yang memiliki penyakit pernapasan. Perhatikan,terutama ada atau tidak yang pernah menderita asma, kronis, bronkitis, demam, atau emfisema b) Menilai anggota keluarga yang mengkonsumsi penggunaan tembakau. Dan berapa lama mengkomsusi tembakau dan frekuensi pengunaan an nya. Penilaian fisik a) Menilai pola pernapasan klien. Melihat apakah ada sianosis. Hal ini juga penting untuk mengetahui tingkat pernapasan untuk membandingkan tingkat sebelum dan setelah latihan. Menilai apakah kesulitan pernapasan terjadi pada inspirasi atau ekspirasi. b) Menilai suara nafas klien. Auskultasi dada untuk menentukan adanya rales, nafas dangkal, atau suara yang tidak normal disaat adanya retraksi sternum dan pengunaan otot pernapasan saat bernafas c) Menilai warna kulit serta warna dasar kuku. d) Menilai riwayat ganguan pernapasan klien. Tentukan sebelum pneumonia,Asma, alergi, sesak napas, dan TBC Dan setiap mengalami kesulitan lain saat bernapas e) Menilai riwayat klien penggunaan tembakau. Dan berapa lama mengkomsusi tembakau dan frekuensi pengunaan an nya. f) Menilai kondisi fisik keadaan umum klien untuk dapat melakukan latihan pernapasan. Jika klien sangat lemah, latihan mungkin harus ada jarak antara periode dari latihan dan aktivitas.

Pengkajian lingkungan a) Menilai ventilasi rumah. Menentukan apakah klien memiliki udara yang bersih dan udara segar. Menentukan apakah rumah memiliki AC dan bagaimana klien menyikapi kehadirannya ada tidaknya.

b) Menilai ruangan di mana latihan pernapasan akan dilakukan. Menilai kemampuan klien untuk mencapai posisi yang diperlukan. Jika klien adalah anak, menentukan jenis peralatan di rumah dan memilih kursi yang akan mendukung penyedia perawatan dan anak aman dan nyaman. c) Menilai lingkungan untuk asap. Menentukan apakah asap kemungkinan, jika berat di kali, dan bagaimana klien mentolerir lingkungan biasa.

Perencanaan Strategi Potensi diagnosa keperawatan a) b) c) d) Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan masalah pernapasan kronis Pola nafas tidak efektif karena masalah pernapasan kronis Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan udara yang yang memadai Gangguan pola tidur berhungan dengan ketidakmampuan untuk bernapas secara efektif

Hasil yang diharapkan a) Pembersihan n sekresi dari saluran napas dan pohon bronkial dengan hasil pembersihan saluran udara dan peningkatan laju napas b) Pengeluaran udara dan cairan dari rongga pleura c) udara yang mencukupi d) Peningkatan pola tidur: istirahat yang cukup. Tujuan promosi kesehatan Klien dan keluarga belajar untuk melakukan latihan pernapasan yang diperlukan atau dianjurkan untuk menghasilkan udara yang optimal ke paru-paru untukmemahami tindakan pencegahan keselamatan yang terlibat dalam latihan pernapasan. peralatan a) insentif peralatan inspirasi atau ekspirasi (seperti balon ataudan lainlain ) atau spirometer insentif b) Vibrator c) Baskom tempat sputum, handuk, dan tissu d) Bantal e) Tempat tidur (untuk drainase postural) f) Stetoskop

Tindakan latihan pernapasan 1. Cuci tangan sebelum membantu latihan pernapasan

Rasional

Mencuci tangan membantu menghilangkan kemungkinan kontaminasi silang.

2. Peningkatan Pernapasan dapat didorong dengan menawarkan klien kecil, pernapasan insentif resistensi device.some genggam yang ditawarkan oleh perangkat baik untuk inspirasi atau ekspirasi.

Setelah operasi, bernapas dalam-dalam adalah bagian penting dari pencegahan perangkat complications.commercial tersedia untuk menawarkan balon resistance.a inspirasi akan memberikan perlawanan ekspirasi.

3. Perawatan tekanan positif-pernapasan dapat membantu paru-paru mengembang klien. Medicationcan juga diberikan dengan rute ini. Sebuah mesin khusus digunakan untuk memaksa udara bertekanan ke dalam paru-klien. Sebuah sumber humidifikasi dan sumber oksigenasi dibutuhkan di samping mesin. Karena bahaya yang terlibat, aparat tekanan positif harus digunakan hanya oleh mereka yang memiliki pengetahuan dan pelatihan dalam penggunaan dan perawatan mesin-mesin khusus. Prinsip-prinsip dapat diajarkan kepada klien dan keluarga, tetapi pemantauan sering adalah penting. 4. Untuk berolahraga diafragma, tempatkan jari pada klien anterior tulang rusuk yang lebih rendah. Selama inhalasi, meminta klien untuk mendorong dada keluar tegas terhadap tekanan ringan jari-jari. Selama pernafasan, meminta otot perut. 5. Untuk berolahraga puncak paru-paru, menerapkan tekanan ringan tepat di bawah klavikula ketika clientexhales, menerapkan tekanan ke sternum dengan tumit tangan.

Mesin tekanan positif biasanya memberikan gas ke paru-paru pada preassure dari 10 sampai 20lb/inch. Resep jumlah preassure, frekuensi perawatan, dan obat-obatan harus hati-hati diatur oleh spesialis perawatan pernapasan.

Garis diafragma thorax rendah area.expanding dan kontraktor otot ini akan membantu untuk memperkuat itu.

Tekanan kontra memaksa klien untuk menanggung bawah, sehingga memperkuat otot-otot pernapasan dan mengaerasi daerah largerlung.

6. Untuk berolahraga bagian posterior dari paru-paru, posisi klien di samping atau rawan. Tempatkan kedua tangan di atas bagian bawah klien thorax posterior. Terapkan tekanan saat klien hembuskan. Mengendurkan preassure selama inhalasi. 7. Untuk berolahraga daerah rusuk bawah lateral, mendorong klien untuk menghembuskan napas sepenuhnya. Tempatkan kedua tangan ringan pada aspek lateral klien tulang rusuk yang lebih rendah. Instruksikan klien untuk memperluas ribds terhadap preassure dari tangan selama inhalasi. Dring pernafasan, meminta klien untuk mengencangkan perut dan tarik robds sebagai preassure ditempatkan di atas daerah bawah tulang rusuk. Postural Drainase 1. Posisikan klien sesuai dengan porsi paru-paru yang ada di dilibatkan. Gunakan bantal atau kursi malas untuk menopang klien ke posisi yang diinginkan. Dorong klien untuk batuk sekresi. Jangan lakukan postural drainase segera sebelum atau sesudah makan.

Gravitasi digunakan sebagai tekanan counter bersama dengan kekuatan manual tangan ini.

Tegang dan santai memperkuat otot-otot yang digunakan dalam bernapas. Pernafasan lengkap mendorong ekspansi maksimum tulang rusuk.

Gravitasi digunakan untuk membantu Dalam evakuasi secrections dari paru-paru. Daerah kemacetan yang harus didahulukan, di atas area masuk pada bronkus ke paru-paru, karena ini adalah kendaraan untuk mengeluarkan sekresi dari paru-paru. Postural drainase mungkin memerlukan banyak tenaga: oleh karena itu, klien sgould diperbolehkan untuk beristirahat sebelum dan setelah makan untuk mengurangi kemungkinan muntah.

2. Postural drainase aktif terjadi ketika klien mengasumsikan posisi di mana daerah yang terkena paru-paru bisa dikeringkan. Tempatkan area yang akan dikeringkan menonjol. Posisikan klien di bantal atau di papan miring dengan kepala di bawah yhe seluruh tubuh dan paru-paru teratas afted. Tempatkan baskom emesis terdekat di mana klien dapat meludah sekresi. Dorong klien untuk batuk keras selama 2 atau 3 Menit. Perkusi atau getaran

Klien secara aktif mencoba untuk meludah secrecions dengan batuk sementara dalam posisi yang diinginkan. Gravitasi dan berdebar dari dinding dada dan bantuan lossen secrections tiriskan.

dapat digunakan dalam hubungannya dengan sikap. 3. Drainase dapat meningkatkan dengan perkusi dan getaran. Untuk Perkusi klien, cangkir tangan dan memukul dinding dada di daerah yang terlibat. Sebuah tangan memegang vibrator dapat ditempatkan terhadap dinding dada di daerah yang terlibat selama fase pernafasan. Perkusi atau bergetar selama 5 embusan napas dalam suksesi dan memungkinkan klien untuk beristirahat. 4. Postural drainase pasif terjadi ketika klien terlalu lemah atau bingung untuk berpartisipasi aktif dalam perawatan. Ini adalah capai dengan positioning. Tempatkan klien terlentang di tempat tidur. Tinggikan kaki dari tempat tidur sekitar 20 inci di atas tingkat dari bidang tidur. Tempatkan baskom emesis terdekat untuk menangkap sekresi seperti yang ekspektorasi. Biarkan klien dalam posisi ini selama kurang lebih 15 menit. Mendorong batuk selama beberapa menit terakhir jika klien mampu. 5. Memosisikan untuk memudahkan bernapas atau untuk menghilangkan congestionmay dilakukan dengan menempatkan bantal di bawah kasur klien jika tempat tidur rumah sakit tidak tersedia. Kasur dapat disandarkan di kaki atau kepala.

Tujuan perkusi adalah untuk melonggarkan sekresi oleh berdebar beresonansi atau getaran pada dinding dada. Tutupi kulit dengan handuk jika perkusi langsung ke kulit tidak nyaman.

Untuk lemah atau fisik lemah, drainase postural aktif mungkin terlalu berat pada kondisi fisik menjadi terapi efektif. Gravitasi akan menyebabkan sekresi untuk menguras dan kolam renang. Sesi pendek batuk maka akan efektif untuk menghilangkan sebagian atau seluruh sekresi. Bagian kaki tempat tidur mungkin meningkat pada blok atau kaki kasur dapat diganjal dengan bantal atas.

Jika klien mengalami kesulitan tidur di malam hari, elevasi kepala dapat mengurangi kemacetan cukup untuk memungkinkan istirahat.

Umur - Modifikasi Tertentu Drainase postural dan latihan pernapasan dapat dilakukan dengan anak bayi atau kecil diadakan di pangkuan. Posisi yang tepat dapat diperoleh dengan menjaga daerah yang akan dikeringkan menonjol. Tahan anak aman untuk mencegah jatuh. Rasional: Sulit untuk mendapatkan kerjasama dari bayi atau anak kecil yang mengenai tersisa di posisi yang diinginkan untuk periode waktu yang diinginkan. Oleh karena itu, memegang anak tampaknya lebih efektif dalam drainase postural anak-anak kecil.

Pendidikan / Komunikasi Ajarkan klien dan keluarga untuk: 1. Mengenali kapan latihan pernapasan atau drainase postural ditunjukkan dengan status pernafasan klien. Mereka harus diajarkan bagaimana untuk meringankan masalah pernapasan efektif dengan latihan atau drainase atau kombinasi keduanya. 2. Lakukan latihan pernapasan atau drainase postural aman. Tekankan landmark anatomi di sekitar area tulang rusuk dan menunjukkan kepada mereka di mana untuk menempatkan tangan mereka ketika menempatkan perlawanan terhadap yang klien akan bernapas. 3. Kenali diinginkan dan tidak diinginkan suara nafas sehingga mereka akan tahu kapan pengobatan harus dilakukan. Mereka juga harus mampu menilai efektivitas pengobatan dengan auskultasi. 4. Kenali perbedaan antara orang dewasa dan anak-anak kecil mengenai kebutuhan saat latihan pernapasan dan drainase postural dilakukan. Pada bayi, dinding dada tipis dengan sedikit otot dan tulang rusuk yang sangat lembut dan lentur. Jumlah dari counterpressure diperlukan untuk bayi dan anak-anak kecil jauh lebih sedikit dari yang dibutuhkan untuk orang dewasa. 5. Pelajari tentang kondisi fisik klien dan keterbatasan. Mendorong tht kegiatan fisik akan meningkatkan efisiensi pernapasan, seperti berenang dan berjalan, kecuali theseare bertentangan dengan kondisi fisik klien.

Arahan dan Konsultasi Konsultasi dengan dokter spesialis pernafasan apabila diperlukan bantuan ventilasi bagus yang akan digunakan di rumah.

Evaluasi Kesehatan Kegiatan Promosi Quality Assurance / Ulang 1. Menilai efektivitas latihan pernapasan dan ativities postural drainase oleh perubahan laju pernapasan dan usaha setelah perawatan. Namun, setelah beristirahat untuk waktu yang singkat, status pernafasan klien harus ditingkatkan. Jumlah dahak juga dapat menunjukkan efektivitas pengobatan. 2. Amati keluarga melakukan perkusi atau vibrationof klien untuk menentukan apakah teknik ini memuaskan dan afektif. 3. Biarkan anggota keluarga untuk mendengarkan suara nafas klien dan mengevaluasi mana percusion atau auskultasi diperlukan. Kemudian Auskultasi dan menentukan seberapa efektif anggota keluarga menilai situasi.

Dokumentasi Catatan untuk Home Perawat Kesehatan Perhatikan bunyi nafas dan penampilan dan jumlah dahak selama setiap kunjungan. Indeks ini akan membantu menentukan apakah kondisi klien mengalami kemajuan memuaskan. Catatan Klien / Keluarga Tanyakan te klien dan keluarga untuk mencatat frequncy itu, durasi, dan hasil dari latihan pernapasan dan drainase postural. Catatan ini dapat digunakan untuk menentukan waktu optimal dalam sehari dan lamanya pengobatan. Hal ini juga dapat digunakan untuk menentukan apakah kondisi klien semakin semakin lebih baik atau lebih buruk.

Beri Nilai