Anda di halaman 1dari 2

Kelor memiliki nama latin Moringa oeifera Lamk dan termasuk dalam keluarga Eupho rbiaceae.

Tentunya anda pernah mendengar peribahasa "Dunia tak selebar daun kelo r". Ya, daun kelor memang memiliki daun yang kecil-kecil. Namun di balik daun kecilnya itu, kelor memiliki sejuta manfaat tak terduga bagi kesehatan. Lihat saja kandungan nutrisinya. Daun kelor mempunyai 7 x vitamin C pada jeruk, 4 x calcium pada susu, 4 x vitamin A pada wortel, 2 x protein pada s usu dan 3 x potasium pada pisang. Woww, sungguh luar biasa! Berikut ini beberapa penjelasan mengenai kandungan nutrisi daun kelor seperti di kutip dari Pondokibu.com: 1. Daun kelor mengandung lebih banyak vitamin C Vitamin C memperkuat sistem kekebalan tubuh kita dan melawan penyakit infeksi te rmasuk flu dan pilek. Buah- buah yang berasa asam seperti jeruk dan lemon mengan dung banyak vitamin C. Tetapi Vitamin C daun kelor 7x lebih banyak daripada jeru k. 2. Daun kelor mengandung potassium Potassium penting untuk otak dan saraf. Pisang adalah sumber potassium yang sang at baik. Daun kelor mengandung potassium 3x lebih banyak daripada pisang. 3. Daun kelor kaya akan Vitamin A Vitamin A bertindak sebagai pelindung melawan penyakit mata, kulit, jantung, dia re,dan banyak penyakit ringan lainya. Wortel diketahui sangat kaya vitamin A. Te tapi vitamin A pada daun kelor 4x lebih tinggi dari pada wortel. 4. Daun kelor mengandung kalsium Kalsium membangun tulang dan gigi yang kuat dan membantu mencegah osteoporosis. Susu menyediakan banyak kalsium tapi kalsium pada daun kelor 4x lebih banyak dar i kalsium susu. Daun kelor dapat membantu membangun kembali tulang-tulang yang l emah, mengatasi kekurangan darah dan membantu para ibu yang kekurangan gizi untu k memenuhi gizi bagi bayinya. Para dokter di Africa menggunakan daun kelor untuk pengobatan diabetes dan di India daun kelor digunakan untuk mengobati tekanan d arah tinggi. Dari hasil analisa kandungan nutrisi dapat diketahui bahwa daun kelor memiliki p otensi yang sangat baik untuk melengkapi kebutuhan nutrisi dalam tubuh. Dengan m engonsumsi daun kelor maka keseimbangan nutrisi dalam tubuh akan terpenuhi sehin gga orang yang mengonsumsi daun kelor akan terbantu untuk meningkatkan energi da n ketahanan tubuhnya. Selain itu, daun kelor juga berkhasiat untuk mengatasi berbagai keluhan yang dia kibatkan karena kekurangan vitamin dan mineral seperti kekurangan vitamin A (gan gguan penglihatan), kekurangan Choline (penumpukan lemak pada liver), kekurangan vitamin B1 (beri-beri), kekurangan vitamin B2 (kulit kering dan pecah-pecah), k ekurangan vitamin B3 (dermatitis), kekurangan vitamin C (pendarahan gusi), kekur angan kalsium (osteoporosis), kekurangan zat besi (anemia), kekurangan protein ( rambut pecah-pecah dan gangguan pertumbuhan pada anak). Manfaat Daun Kelor Antimikroba, antibakteri, antiinflamasi (antiradang), infeksi, virus Ebstein Bar r (EBV), virus herpes simplek (HSV-1), HIV/AIDS, cacingan, bronchitis, gangguan hati, antitumor, demam, kanker prostat, kanker kulit, anemia, diabetes, tiroid, gangguan saraf, kolik di saluran pencernaan, rematik, sakit kepala, antioksidan,

sumber nutrisi (protein dan mineral), dan tonik. Anti-inflamasi. Kelor memiliki fungsi pengobatan karena mengandung kalsium dan pospor. Kandungan mineral dan vitamin sangat tinggi dibanding sayuran lainnya. Tidak heran, media asing banyak yang menyebut kelor sebagai pohon ajaib maupun Pohon untuk Kehidupan . Dari penelitian daun kelor mampu menghambat aktifasi NFkB dan menurunkan ekspres i protein tumor. Menurunkan kolesterol jahat. Kelebihan kolesterol dapat memacu berbagai penyakit. Tingginya kadar kolesterol dipicu oleh pola makan yang kurang sehat dan ditambah faktor psikologis seperti stres. Hormon adrenalin dan kostisol dapat memicu produksi kolesterol dalam tubu h. Penelitian tentang daun kelor membuktikan, bahwa efek dari ekstrak kelor sebandi ng dengan obat atenolol dalam menurunkan kadar lemak dalam tikus. Mengatasi nyeri, letih, linu. Daun kelor mengandung pterigospermin yang merangsang kulit sehingga dapat berfun gsi sebagai param yang manghangatkan. Jika daun kelor dilumat dan dibalur akan m engurangi rasa nyeri karena bersifat analgesik. Manfaat Bunga Antimikroba, antibakteri, infeksi, flu, cacingan, sariawan, radang tenggorokan, antitumor, rematik, gangguan saraf, sumber nutrisi, dan tonik. Manfaat Biji Kelor Antimikroba, antibakteri, kutil, penyakit kulit ringan, penjernih air, antitumor , sariawan lambung, demam, rematik, antiinflamasi, menaikkan kekebalan tubuh, su mber nutrisi, dan tonik. Kulit Batang Kelor Mengatasi karang gigi, gangguan pencernaan, flu, sariawan, antitumor, rematik, d etoksifikasi, penetralisir racun ular serta kalajengking, sumber nutrisi, alat k ontrasepsi dan afrodisiak. Manfaat Akar Kelor Antimikroba, karang gigi, flu, demam, asma, penguat jantung, antiinflamasi, rema tik, bengkak kaki (edema), epilepsi, sakit kepala, afrodisiak, menjaga kesehatan organ reproduksi, penyegar kulit, mengobati penyakit ginjal, dan pembesaran hat i (hepatamegali) Di balik daunnya yang kecil, daun kelor ternyata mengandung khasiat yang begitu besar bagi kesehatan. Kurang lebih satu dekade lalu, kita mengetahui berita kela paran dan gizi buruk di Ethiopia dan beberapa nega Afrika lain. Namun saat ini, berkat daun kelor dan program PBB bencana kelaparan tersebut tidak terdengar lag i.