Anda di halaman 1dari 15

Definisi Secara harfiah bronkitis adalah suatu penyakit yang ditanda oleh inflamasi bronkus.

Secara klinis pada ahli mengartikan bronkitis sebagai suatu penyakit atau gangguan respiratorik dengan batuk merupakan gejala yang utama dan dominan.Ini berarti bahwa bronkitis bukan penyakit yang berdiri sendiri melainkan bagian dari penyakit lain tetapi bronkitis ikut memegang peran. ( Ngastiyah, 1997 ). Bronkitis berarti infeksi bronkus. Bronkitis dapat dikatakan penyakit tersendiri, tetapi biasanya merupakan lanjutan dari infeksi saluran peranpasan atas atau bersamaan dengan penyakit saluran pernapasan atas lain seperti Sinobronkitis, Laringotrakeobronkitis, Bronkitis pada asma dan sebagainya (Gunadi Santoso, 1994). Bronchitis adalah suatu peradangan yang terjadi pada bronkus. Bronchitis dapat bersifat akut maupun kronis. Bronchitis akut adlah peradangan bronki dan kadang-kadang mengenai trakea yang timbul secara mendadak. Hal ini dapat disebabkan oleh perluasan infeksi saluran napas atas seperti common cold atau dapat juga disebabkan oleh agen fisik atau kimia seperti: asap, debu, atau kabut yang menguap. Sedangkan bronchitis kronis adalah gangguan klinis yang ditandai dengan pembentukan mucus yang berlebihan pada bronkus dan bermanifestasi sebagai batu kronik dan pembentukan sputum selam sedikitnya tiga bulan dalam setahun, sekurang-kurangny dalam dua tahun berturut-turut pembahasan selajutnya akan mmenekankan pada kasus bronchitis kronik. 2. Anatomi dan Fisiologi Pernapasan

Saluran pernafasan atau tractus respiratorius(respiratory rate) adalah bagian tubuh manusia yang berfungsi sebagai tempat lintasan dan tempat pertukaran gas yang diperlukan untuk proses pernafasan. Saluran ini berpangkal pada hidung, faring, laring, trakhea, bronkus utama, bronkus lobaris, bronkiolus dan paru-paru (Wibowo, 2005 : 68). Sistem pernafasan berfungsi sebagai pendistribusi udara dan penukaran gas sehingga oksigen dapat disuplai ke dan karbon dioksida dikeluarkan dari sel-sel tubuh, karena sebagian besar dari jutaan sel tubuh kita letaknya terlalu jauh dari tempat terjadinya pertukaran gas, maka udara pertama-tama harus bertukaran dengan darah, darah harus bersirkulasi dan akhirnya darah dan sel-sel harus melakukan pertukaran gas (Asih, 2003 : 20). Saluran pernafasan terbagi menjadi saluran pernafasan atas dan saluran pernafasan bawah:

Saluran pernafasan atas. a. Hidung Merupakan pintu masuk pertama udara yang kita hirup yang terbentuk dari dua tulang hidung dan beberapa kartilago. Terdapat dua pintu pada dasar hidung yaitu nostril (lubang hidung), atau neres eksternal yang dipisahkan oleh septum nasal di bagian tengahnya b. Faring Faring atau tenggorokan adalah tuba muskular yang terletak di posterior rongga nasal dan oral dan di anterior vertebra servikalis. Faring dapat dibagi menjadi tiga segmen : 1) Nasofaring : terletak di belakang rongga nasal. Adenoid atau tonsil faringeal terletak pada dinding posterior nasofaring, yaitu nodus limfe yang mengandung makrofag. Nasofaring adalah saluran yang hanya dilalui oleh udara, tetapi bagian faring lainnya dapat dilalui baik oleh udara maupun makanan. 2) Orofaring : terletak di belakang mulut. Tonsil adenoid dan lingual pada dasar lidah, membentuk cincin jaringan limfatik mengelilingi faring untuk menghancurkan patogen yang masuk ke dalam mukosa. 3) Laringofaring : merupakan bagian paling inferior dari faring.Laringofaring ke arah anterior ke dalam laring dan ke arah posterior ke dalam esofagus. Kontraksi dinding muskular orofaring dan laringofaring merupakan bagian dari refleks menelan. c. Laring Fungsinya yaitu berbicara adalah saluran pendek yangmenghubungkan faringdengan trakhea. Laring menjadi sarana pembentukan suara. Dinding laring terutama dibentuk oleh tulang rawan(kartilago) dan bagian dalamnya dilapisi oleh membran mukosa bersilia. d. Trakea Merupakan lanjutan dari laring yang dibentuk oleh 16 20 cincin yang terdiri dari tulang rawan yang berbentuk seperti tapal kuda yang berfungsi untuk mempertahankan jalan napas agar tetap terbuka. Sebelah dalam diliputi oleh selaput lendir yang berbulu getar yang disebut sel bersilia, yang berfungsi untuk mengeluarkan benda asing yang masuk bersama-sama dengan udara pernapasan. e. Bronkus Merupakan lanjutan dari trakea, ada 2 buah yang terdapat pada ketinggian vertebra thorakalis IV dan V. Mempunyai struktur serupa dengan trakhea dan dilapisi oleh jenis sel yang sama.

Bronkus kanan lebih besar dan lebih pendek daripada bronkus kiri, terdiri dari 6 8 cincin dan mempunyai 3 cabang. Bronkus kiri terdiri dari 9 12 cincin dan mempunyai 2 cabang. Cabang bronkus yang lebih kecil dinamakan bronkiolus, disini terdapat cincin dan terdapat gelembung paru yang disebut alveolli. f. Paru-paru Merupakan alat tubuh yang sebagian besar dari terdiri dari gelembung-gelembung. Di sinilah tempat terjadinya pertukaran gas, O2 masuk ke dalam darah dan CO2 dikeluarkan dari darah. 3. a. Klasifikasi Bronkitis Akut

Bronkitis akut pada bayi dan anak biasanya juga bersama dengan trakeitis, merupakan penyakit saluran napas akut (ISNA) yang sering dijumpai. (berakhir dalam masa 3 hari hingga 3 minggu) b. Bronkitis Kronik dan atau Batuk Berulang. Bronkitis Kronik dan atau berulang adalah kedaan klinis yang disebabkan oleh berbagai sebab dengan gejala batuk yang berlangsung sekurang-kurangnya selama 2 minggu berturut-turut dan atau berulang paling sedikit 3 kali dalam 3 bulan dengan atau tanpa disertai gejala respiratorik dan non respiratorik lainnya (KONIKA, 1981). Dengan memakai batasan ini maka secara jelas terlihat bahwa Bronkitis Kronik termasuk dalam kelompok BKB tersebut. Dalam keadaan kurangnya data penyelidikan mengenai Bronkitis Kronik pada anak maka untuk menegakkan diagnosa Bronkitis Kronik baru dapat ditegakkan setelah menyingkirkan semua penyebab lainnya dari BKB. (boleh berakhir sehingga 3 bulan dan menyerang semula untuk selama 2 tahun atau lebih). 4. Epidemiologi

Di negara barat,kekerapan bronchitis diperkirakan sebanyak 1,3% diantara populasi.Di Inggris dan Amerika penyakit paru kronik merupakansalah satu penyebab kematian dan ketidakmampuan pasien untuk bekerja. Kekerapan setinggi itu ternyata mengalami penurunan yang berarti dengan pengobatan memakai antibiotik. Bronkitis Kronik : Bronchitis kronis ditemukan dalam angka-angka yang lebih tinggi daripada normal diantara pekerja-pekerja tambang, pedagang-pedagang biji padi-padian, pembuatpembuat cetakan metal, dan orang-orang lain yang terusmenerus terpapar pada debu. Namun

penyebab utama adalah merokok sigaret yang berat dan berjangka panjang, yang mengiritasi tabung-tabung bronchial dan menyebabkan mereka menghasilkan lendir yang berlebihan Bronkitis Akut : Resiko terkena bronkitis akut meningkat seiring dengan : o Merokok o Dingin, musim dingin o Area yang banyak polusi o COPD o Umur tertentu : bronkitis akut lebih sering terjadi pada anak umur 0-4 tahun dan orang tua lebih dari 65 tahun. 5. Etiologi

Bronkitis Akut Virus yang menyebabkan flu atau pilek seringkali menyebabkan juga bronkitis akut. Bronkitis akut dapat disebabkan karena non infeksi karena paparan asap tembakau karena polutan pembersih rumah tangga dan asap. Pekerja yang terkena paparan debu dan uap dapat juga menyebabkan bronkitis akut. Alergi, cuaca, polusi udara dan infeksi saluran napas atas dapat memudahkan terjadinya bronkitis akut. Bronkitis Kronik Bronkitis akut dapat menyebabkan bronkitis kronik jika tidak mengalami penyembuhan. Hal ini terjadi karena penebalan dan peradangan pada dinding bronkus paru paru yang sifatnya permanen. Disebut bronkitis kronis jika batuk terjadi selama minimal 3 bulan dalam setahun di dua tahun berturut. Yang termasuk penyebab bronkitis kronik adalah : Spesifik : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Asma. Infeksi kronik saluran napas bagian atas (misalnya sinobronkitis). Infeksi, misalnya bertambahnya kontak dengan virus, infeksi mycoplasma, hlamydia, Penyakit paru yang telah ada misalnya bronkietaksis. Sindrom aspirasi. Penekanan pada saluran napas

pertusis, tuberkulosis, fungi/jamur.

Terdapat 3 faktor utama yang mempengaruhi timbulnya bronchitis yaitu rokok,infeksi, dan polusi. Selain itu terdapat pula hubungannya dengan faktor keturunan dan status sosial : 1. Rokok Menurut buku REPORT OF THE WHO EXPERT COMITE ON SMOKINGCONTROL, rokok adalah penyebab utama timbulnya bronchitis terdapat hubungan yang antara merokok dan penurunan VEP (volume ekspirasi paksa) 1 detik. Secara patologis rokok berhubungan dengan hyperplasia kelenjar mucus bronkus dan metaplasia skuamus epitel saluran pernapasan juga dapat menyebabkan bronchitis akut. 2. Infeksi Eksasebasi Bronchitis disangka paling sering diawali dengan infeksi vius yangkemudian menyebakan infeksi sekundr bakteri. Bakteri yang isolasi paling banyak adalah hemophilus influenza dan sterptococus pnemoniae. 3. Polusi Polusi tidak begitu pengaruhnya sebagai factor penyebab tetapi bila di tambahmerokok resiko akan lebih tinggi. Zat-zat kimia dapat juga adalah zat-zat pereduksi 02, zat-zat pengoksidasi seperti N20, hidrokarbon, aldehid, ozon. 4. Keturunan Belum diketahui secara jelas apakah factor keturunan berperan atau tidak, kecuali pada penderita defisiensi alfa -1 antitripsin yang merupakan suatu problem, dimana kelainan ini diturunkan secara autosom resesif. Kerja enzim ini menetralisir enzim proteolitik yang sering dikeluarkan pada peradangan dan merusak jaringan, termasuk jaringan paru. 5. Factor social ekonomi Kematian pada bronchitis ternyata lebih banyak pada golongan sosial ekonomi rendah, mungkin disebabkan factor lingkungan dan ekonomi yang lebih baik. Asap mengiritasi jalan napas mengakibatkan hipersekresi lendir dan imflamasi. Adanya iritasi yang terus menerus menyebabkan kelenjar. Kelenjar mensekresi lendir sehingga lendir yang diproduksi semakin banyak peningkatan jumlah sel goblet dan penurunan fungsi silia. Hal ini menyebabkan terjadinya penyempitan dan penyumbatan pada bronkiolus. Alveoli yang terletak dengan bronkiolus dapat mengalami kerusakan dan membentuk fibrosis sehingga terjadi perubahan fungsi bakteri.

Proses ini menyebabkan klien menjadi lebih rentan terhadap infeksi pernapasan. Penyempitan bronchial lebih lanjut dapat terjadi perubaha fibrotik yang terjadi dalam jalan napas. pada waktunya dapat terjadi perubahan paru yang irreversible. 6. Patofisiologi menerus menyebabkan kelenjar-kelenjar mensekresi lendir sehingga lendir yang

Asap mengiritasi jalan napas, mengakibatkan hipersekresi lendir dan inflamasi. Adanya iritasi yang terus diproduksi semakin banyak, peningkatan jumlah sel goblet dan penurunan fungsi silia. Hal ini menyebabkan terjadinya penyempitan dan penyumbatan pada bronkiolus. Alveoli yang terletak dekat dengan bronkiolus dapat mengalami kerusakan dan membentuk fibrosis sehingga terjadi perubahan fungsi bakteri. Proses ini menyebabkan klien menjadi lebih rentan terhadap infeksi pernapasan. Penyempitan bronkhial lebih lanjut dapat terjadi perubahan fibrotik yang terjadi dalam jalan napas. Pada waktunya dapat terjadi perubahan paru yang irreversible. Hal tersebut kemungkinan mangakibatkan emfisema dan bronkiektatis.(manurung,2008) WOC: : 7. Manifestasi klinis Gejala utama bronkhitis adalah timbulnya batuk produktif (berdahak) yang mengeluarkan dahak berwarna putih kekuningan atau hijau. Dalam keadaan normal saluran pernapasan kita memproduksi mukus kira-kira beberapa sendok teh setiap harinya. Apabila saluran pernapasan utama paru (bronkus) meradang, bronkus akan menghasilkan mukus dalam jumlah yang banyak yang akan memicu timbulnya batuk.Selain itu karena terjadi penyempitan jalan nafas dapat menimbulkan shortness of breath. Menurut Gunadi Santoso dan Makmuri (1994), tanda dan gejala yang ada yaitu : Biasanya tidak demam, walaupun ada tetapi rendah Keadaan umum baik, tidak tampak sakit, tidak sesak Mungkin disertai nasofaringitis atau konjungtivitis Pada paru didapatkan suara napas yang kasar Batuk berdahak (dahaknya bisa berwarna kemerahan) Sesak nafas ketika melakukan olah raga atau aktivitas ringan Sering menderita infeksi pernafasan (misalnya flu)

Menurut Ngastiyah (1997), manifestasinya juga bisa berupa :

Bengek Lelah Pembengkakan pergelangan kaki, kaki dan tungkai kiri dan kanan Wajah, telapak tangan atau selaput lendir yang berwarna kemerahan Pipi tampak kemerahan Sakit kepala Gangguan penglihatan Sedikit demam. Dada merasa tidak nyaman.

8. a.

Pemeriksaan diagnostik Bronkitis akut

Pemeriksaan sinar-X toraks mungkin memperlihatkan bronkitis akut.

b.

Bronkitis kronik Pemeriksaan fungsi paru

Respirasi (Pernapasan / ventilasi) dalam praktek klinik bermakna sebagai suatu siklus inspirasi dan ekspirasi. Frekuensi pernapasan orang dewasa normal berkisar 12 - 16 kali permenit yang mengangkut kurang lebih 5 liter udara masuk dan keluar paru. Volume yang lebih rendah dari kisaran normal seringkali menunjukkan malfungsi sistem paru. Volume dan kapasitas paru diukur dengan alat berupa spirometer atau spirometri. Udara yang keluar dan masuk saluran pernapasan saat inspirasi dan ekspirasi sebanyak 500 ml disebut dengan volume tidal, sedang volume tidal pada tiap orang sangat bervariasi tergantung pada saat pengukurannya. Rata-rata orang dewasa 70% (350 ml) dari volume tidal secara nyata dapat masuk sampai ke bronkiolus, duktus alveolus, kantong alveoli dan alveoli yang aktif dalam proses pertukaran gas. Analisa gas darah

Gas darah arteri memungkinkan utnuk pengukuran pH (dan juga keseimbangan asam basa), oksigenasi, kadar karbondioksida, kadar bikarbonat, saturasi oksigen, dan kelebihan atau kekurangan basa. Pemeriksaan gas darah arteri dan pH sudah secara luas digunakan sebagai pegangan dalam penatalaksanaan pasien-pasien penyakit berat yang akut dan menahun. Pemeriksaan gas darah juga dapat menggambarkan hasil berbagai tindakan penunjang yang dilakukan, tetapi kita tidak dapat menegakkan suatu diagnosa hanya dari penilaian analisa gas darah dan keseimbangan asam basa saja, kita harus menghubungkan dengan riwayat penyakit, pemeriksaan fisik, dan data-data laboratorium lainnya. Ukuran-ukuran dalam analisa gas darah: - PH normal 7,35-7,45 - Pa CO2 normal 35-45 mmHg - Pa O2 normal 80-100 mmHg - Total CO2 dalam plasma normal 24-31 mEq/l - HCO3 normal 21-30 mEq/l - Base Ekses normal -2,4 s.d +2,3 - Saturasi O2 lebih dari 90%. Pemeriksaan radiologis Pemeriksaan foto thoraks posterior-anterior dilakukan untuk menilai derajat progresivitas penyakit yang berpengaruh menjadi penyakit paru obstruktif menahun. Pemeriksaan laboratorium Hasil pemeriksaan laboratorium menunjukkan adanya perubahan pada peningkatan eosinofil (berdasarkan pada hasil hitung jenis darah). Sputum diperiksa secara makroskopis untuk diagnosis banding dengan tuberculosis paru. Apabila terjadi infeksi sekunder oleh kuman anaerob, akan menimbulkan sputum sangat berbau, pada kasus yang sudah berat, misalnya pada saccular type bronchitis, sputum jumlahnya banyak sekali, puruen, dan apabila ditampung beberapa lama, tampak terpisah menjadi 3 bagian: Lapisan teratas agak keruh Lapisan tengah jernih, terdiri atas saliva (ludah) Lapisan terbawah keruh terdiri atas nanah dan jaringan nekrosis dari bronkus yang rusak

(celluler debris).(mutaqin, 2008)

9.

Pengobatan / penatalaksaan Pada tindakan perawatan yang penting ialah mengontrol batuk dan mengeluarakan lendir. Berjemur di pagi hari. Sering mengubah posisi. Banyak minum. Inhalasi Nebulizer Untuk mempertahankan daya tahan tubuh, setelah anak muntah dan tenang perlu diberikan

Tindakan Perawatan :

minum susu atau makanan lain Tindakan Medis : Jangan beri obat antihistamin berlebih. Beri antibiotik bila ada kecurigaan infeksi bacterial Dapat diberi efedrin 0,5 1 mg/KgBB tiga kali sehari Chloral hidrat 30 mg/Kg BB sebagai sedatif

10. Komplikasi Bronkitis akut yang tidak ditangani cenderung menjadi bronkitis kronik. Pada anak yang sehat jarang terjadi komplikasi, tetapi pada anak dengan gizi kurang dapat Bronkitis kronik menyebabkan mudah terserang infeksi. Bila sekret tetap tinggal, dapat menyebabkan atelektasis atau bronkietaksi. terjadi Othithis Media, Sinusitis dan Pneumonia.

11. Pencegahan a. Menurut Ngastiyah (1997), untuk mengurangi gangguan tersebut perlu diusahakan agar Menciptakan lingkungan udara yang bebas polusi Langkah-langkah ini juga dapat membantu menurunkan risiko bronkitis dan melindungi Hindari merokok dan menjadi perokok pasif. Asap tembakau meningkatkan risiko batuk tidak bertambah parah.

paru-paru secara umum: bronkitis kronis dan emphysema.

b.

Cobalah untuk menghindari orang-orang yang telah pilek atau flu. Semakin sedikit Anda

terkena virus yang menyebabkan bronkitis, semakin rendah risiko Anda mendapatkannya. Hindari kerumunan orang selama musim flu. c. d. e. Hindari keluar malam karena saat malam kondisi udara dingin dan sangat lembab Makan makanan yang bergizi untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Misalnya telur, susu, Dapatkan vaksin flu tahunan. Banyak kasus bronkitis akut hasil dari influenza, virus. sehingga membuat bronkhus mengalami vasokontriksi dan peningkatan produksi secret. daging dan sebagainya. Mendapatkan vaksin flu tahunan dapat membantu melindungi Anda dari flu, yang pada gilirannya, dapat mengurangi risiko bronkitis. 12. Prognosis Bila tidak ada komplikasi prognosis bronkitis akut pada anak umumnya baik. Pada bronkitis akut yang berulang dan bila anak merokok (aktif atau pasif) maka dapat terjadi kecenderungan untuk menjadi bronkitis kronik kelak pada usia dewasa.

B. 1.

ASUHAN KEPERAWATAN Pengkajian

Identitas klien Nama Umur Jenis kelamin Agama Sukubangsa Diagnosa Medis Pendidikan Alamat Tanggal Masuk RS A. Anamnesis : tuan G : 45 tahun : laki-laki : Kristen : Jawa,Indonesia : Bronkitis : SMA : Lumpang : 15 November 2012

Keluhan utama pada klien dengan bronchitis meliputi batuk kering dan produktif dengan sputum purulen, demam dengan suhu tubuh da[at mencapai >40 oC, dan sesak napas. B. Riwayat Kesehatan Keluhan utama: Batuk persisten,produksi sputum seperti warna kopi,disnea dalam beberapa keadaan,weizing pada saat ekspirasi,sering mengalami infeksi pada system respirasi. Riwayat kesehatan dahulu: Batuk atau produksi sputum selama beberapa hari kurang lebih 3 bulan dalam 1 th.dan paling sedikitdalam 2 th berturut-turut.adanya riwayat merokok.

Riwayat kesehatan keluarga: Penelitian terahir didapatkan bahwa anak dari orang tua perokok dapat menderita penyakit pernafasan lebih sering dan lebih berat serta prefalensi terhadap gangguan pernapasan lebih tinggi.selain itu,klien yang tidak merokok tetepi tinggal dengan perokok(perokok pasif) mengalami peningkatan kadar karbon monoksida darah.dari keterangan tersebut untuk penyakit familial dalam hal ini bronchitis mungkin berkaitan dengan polusi udara rumah,dan bukan penyakit yang diturunkan. C. Pemeriksaan fisik (mutaqin,2008)

Keadaan umum dan tanda-tanda vital

Hasil pemeriksaan tanda-tanda vital klien dengan bronchitis biasanya didapatkan adanya peningkatan suhu tubuh lebih dari 40 drajat celcius, frekuensi napas meningkat dari frekuensi normal, nadi biasanya meningkat seirama dengan peningkatan suhu tubuh dan frekuensi pernapasan, serta biasanya tidak ada masalah dengan tekanan darah. B1 (breathing) Inspeksi Klien biasanya mengalami peningkatan usaha dan frekuensi pernapasan, biasanya menggunakan otot bantu pernapasan. Pada kasus bronchitis kronis, sering didapatkan bentuk dada barrel/ tong. Gerakan pernapasan masih simetris. Hasil pengkajian lainnya menunjukkan klien juga mengalami batuk yang produktif dengan sputum purulen berwarna kuning kehijauan sampai hitam kecoklatan karena bercampur darah. Palapasi Taktil fremitus biasanya normal. Perkusi Hasil penkajian perkusi menunjukkan adanya bunyi resonan pada seluruh lapang paru. Auskultasi Jika abses terisi penuh dengan cairan pus akibat drainase yang buruk, maka suara napas melemah. Jika bronkus paten dan drainasenya baik ditambah adanya konsolidasi di sekitar abses, maka akan terdengar suara napas bronchial dan ronkhi basa B2 (blood) Sering didapatkan adanya kelemahan fisik secara umum. Denyut nadi takikardi. Tekanan darah biasanya normal. Bunyi jantung tambahan biasanya tidak didapatkan. Batas jantung tidak mengalami pergeseran. B3 (brain) Tingkat kesadaran klien biasanya compos mentis apabila tidak ada komplikasi penyakit yang serius. B4 (bladder) Pengukuran volume output urine berhubungan erat dengan intake cairan, oleh karena itu, perawat perlu memonitor adanya oliguria yang merupakan salah satu tanda awal dari syok. B5 (bowel)

Klien biasanya sering mengalami mual dan muntah, penurunan nafsu makan, dan penurun berat badan. B6 (bone) Kelemahan dan kelelahan fisik, secara umum sering menyebabkan klien memerlukan bantuan orang lain untuk memenuhi kebutuhan aktivitas sehari-hari. (Muttaqin, Arif.2008) D. Terapi Medis Pengobatan yang utama ditujukan untuk mencegah dan mengkontrol infeksi serta meningkatkan dreinase bronchial.pengobatan yang diberikan berupa: Antimicrobial; Bronkodilator; Aerosolizet nebulizer; dan intervensi bedah. (Irman, 2009)

2. 1. 2. 3. 3. DX.1

Diagnosa keperawatan Bersihan jalan napas tidakefektif berhubungan dengan peningkatan produksi mukus Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan obstruksi jalan napas Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia. Intervensi keperawatan

Bersihan jalan napas tidakefektif berhubungan dengan peningkatan produksi mukus. Intervensi 1. 2. Auskultasi bunyi nafas,catata adanya bunyi nafas,ex:ronchi Kaji/pantau frekuensi pernafasan,catatat rasioinspirasi/ekspirasi.

3. 4. 5. 6.

Catatat adanya derajat dispnea, ansietas, distres spernafasan, penggunaan obat bantu. Tempatkan posisi yang nyaman pada pasien, contoh: meninggikan kepala tempat Pertahankan polusi lingkungan minimum,contoh:debu,asap dll Tingkatkan masukan cairan sampai dengan 3000ml/hari sesuai toleransi jantung

tidur,duduk pada sandara tempat tidur

memberikan air hangat. Kolaborasi 1. 1. 2. 3. 4. 5. 6. DX.2 Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan obstruksi jalan napas Intervensi: 1. 2. 3. 4. 5. Kaji frekuensi, kedalaman pernafasan.Catat penggunaan otot asesori,nafas Tinggikan posisi kepala tempat tidur,bantu px untuk memilih posisi yg mudah untuk Kaji atau awasi secara rutin kulit dan membran mukosa Auskultasi bunyi nafas, catat area penurunan aliran darah dan atau bunyi tambahan Awasi tingkat kesadaran/status mental bibir,ketidakmampuan bicara/berbincang bernafas Berikan obat sesuai dengan indikasi bronkodilator Beberapa derajat spasme bronkus terjadi dengan obstruksi jalan nafas dan dapat/tidak Tachipnea biasanya ada pada beberapa derajat dan dapat ditemukan pada penerimaan atau Disfungsi pernafasan adalah variable yang tergantung pada tahap proses akut yang Peninggian kepala tempat tidur memudahkan fungsi pernafasan dengan menggunakan Pencetus tipeal energi pernafasan dapat mentriger episode akut. Hidrasi membantu menurunkan kekentalan sekret,penggunaan cairan hangat dapat Rasional dimanifestasikan adanya nafas advertisius. selama stress/adanya proses infeksi akut. menimbulkan perawatan dirumah sakit. gravitasi.

menurunkan kekentalan sekret,penggunaan cairan hangat dapat menurunkan spasme bronkus.

Rasional

1. 2. 3. 4. 5.

Berguna dalam evaluasi derajat disstress pernafasan dan atau kronisnya proses penyakit. Pengiriman oksigen dapat diperbaiki dg posisi duduk tinggi dan latihan nafas untuk Sianosis mungkin terlihat pada kuku/terlihat sekitar bibir/daun telinga. Bunyi nafas mungkin redup krn penurunan aliran udara atau area konsolidasi. Adanya mengi mengindikasikan spasme bronkus/tertahannya sekret

menurunkan kolaps jalan nafas,dispnea,bersihan jalan nafas.

Gelisah&ansietas adalah manifestasi umum pada hipoksia. DX.3 Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia Intervensi: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 1. 2. Kaji kebiasaan diet, masukan makanan saat ini. Catat derajat kesulitan makan. Evaluasi Auskultasi bunyi usus Berikan periode istirahat selama 1jam sebelum dan sesudah makan. Berikan makan porsi kecil tapi sering Hindari makan makanan penghasil gas dan minuman bikarbonat Hindari makanan yang sangat panas atau sangat dingin. Pasien disstres pernafasan akut sering anoreksia karena dispnea, produksi sputum / mukus, Penurunan bising usus menunjukkan penurunan mobilitas gaster dan konstipasi yang berat badan dan ukuran tubuh .

Rasional dan obat. berhubungan dengan pembatasan pemasukan cairan, pilihan makanan buruk,penurunan aktivitas dan hipoksemia. 3. 4. 5. Membantu menurunkan kelemahan selama waktu makan dan memberikan kesempatan Dapat menghasilkan distensi abdomen yang mengganggu nafas abdomen dan gerakan Suhu ekstrem dapat mencetuskan/meningkatkan spasme batuk. untuk meningkatkan masukan kalori total. diagfragma, dan dapat meningkatkan dyspnea

Beri Nilai