P. 1
Pidato Politik Mengawali Masa Kampanye Pilpres 2009

Pidato Politik Mengawali Masa Kampanye Pilpres 2009

|Views: 2,225|Likes:
Dipublikasikan oleh eets
Transkrip Pidato Politik Mengawali Masa Kampanye Pilpres 2009, PRJ, Kemayoran Jakarta, 4 Juni 2009
Transkrip Pidato Politik Mengawali Masa Kampanye Pilpres 2009, PRJ, Kemayoran Jakarta, 4 Juni 2009

More info:

Published by: eets on Jun 18, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/15/2013

pdf

text

original

Beranda 

Topik Pilihan 

Berita Utama 

Ruang Pers 

Profil 

Foto 

Pidato 

Wawancara & Kolom 

Kliping 

Perspektif Lain 

Arsip
« M   7 14 21 28 Juni 2009 S S 1 2 8 9 15 16 22 23 29 30 R 3 10 17 24   K 4 11 18 25   J 5 12 19 26   » S 6 13 20 27  

Pidato Presiden
Pekan Raya Jakarta, Kemayoran, Kamis, 4 Juni 2009

Pidato Politik Mengawali Masa Kampanye Pilpres 2009
  TRANSKRIPSI PIDATO POLITIK SUSILO BAMBANG YUDHOYONO MENGAWALI MASA KAMPANYE  PEMILIHAN PRESIDEN DAN WAKIL PRESIDEN TAHUN 2009 PRJ, KEMAYORAN JAKARTA 4 JUNI 2009

Kabinet Indonesia Bersatu  Link Indonesia English Content Perundang­undangan  

Bismillahirrahmanirrahim,  Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,   Salam sejahtera untuk kita semua, Hadirin yang saya muliakan, Saudara­saudara se ­bangsa dan se ­tanah air yang saya cintai dan saya banggakan, Alhamdulillah, setelah tanggal 15 Mei 2009 yang lalu, kami SBY dan Boediono memohon doa restu kepada seluruh  rakyat Indonesia untuk mencalonkan diri sebagai Presiden dan Wakil Presiden periode 2009­2014. Hari ini, saya  akan menyampaikan pidato politik mengawali masa kampanye Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden tahun 2009. Pidato ini, saya beri judul  “Membangun Pemerintahan yang Bersih untuk Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat”. Ya, 5  tahun ke depan, tugas SBY­Boediono, dengan memohon dukungan rakyat Indonesia adalah secara sungguh­ sungguh membangun pemerintahan yang bersih untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.  Pemerintah bersih yang hendak kita bangun dan wujudkan, disamping adalah pemerintahan yang bebas dari  korupsi, kolusi, dan nepotisme, sesungguhnya juga pemerintahan yang baik, dalam arti mampu menjalankan roda  pemerintahan, tanggap terhadap persoalan dan keinginan rakyat, transparan dan semua yang dilakukan dapat  dipertanggungjawabkan.  Pemerintahan yang bersih dan efektif seperti inilah yang saya yakini akan dapat mengemban tugas dengan baik,  terbebas dari perilaku yang mencederai rakyat, sehingga akhirnya benar ­benar dapat meningkatkan kesejahteraan  rakyat lahir dan batin. Dalam arti luas Saudara­saudara, rakyat akan merasa lebih sejahtera, jika kebutuhan dasarnya makin terpenuhi,  seperti pangan, sandang, papan, pendidikan, kesehatan, dan lingkungan yang baik. Rakyat juga makin sejahtera,  apabila mereka merasa aman, hukum ditegakkan, kejahatan diperangi dan korupsi diberantas. Disamping makin  sejahtera, sesungguhnya rakyat juga ingin mendapatkan keadilan.  Pemerintah yang bersih dan efektif, insya Allah akan dapat mewujudkan harapan rakyat Indonesia, yaitu hidup yang  makin aman, makin adil, dan makin sejahtera.  Saudara­saudara, Lima tahun yang lalu, dalam pidato awal kampanye, seperti yang saya sampaikan malam ini, saya mengatakan  waktu itu, bahwa tugas Presiden Republik Indonesia untuk periode 2004 ­2009 adalah berjuang sekuat tenaga, agar  Indonesia yang baru dilanda oleh krisis nasional yang hebat, waktu itu, menjadi lebih aman, lebih adil, lebih  demokratis, dan lebih sejahtera. 

Cari Data
    GO  

 

 

 

 

    Podcast Feed      Sindikasi Berita 

 

  

Mengapa saya mengatakan seperti itu? Ya, karena memang kenyataannya, negara kita 5 tahun yang lalu belum  aman benar. Politik belum stabil benar, ekonomi masih lemah, kesejahteraan rakyat terpukul akibat krisis,  kemiskinan, pengangguran, dan beban hutang masih tinggi, termasuk utang IMF, yang membebani kita. Citra kita di  mata dunia buruk, Indonesia masih mendapatkan sanksi dan embargo dari masyarakat internasional. Dan jangan  lupa korupsi, kolusi, dan nepotisme masih relatif merajalela, sementara pemerintahan yang bersih masih jauh dari  harapan. Itulah potret negeri kita. Saya ulangi, itulah potret negeri kita yang masih diwarnai oleh sudut­sudut kegelapan dan  ada yang belum tersentuh oleh cahaya, harapan dan kemajuan.  Lima tahun ini, pemerintahan yang saya pimpin, dengan dukungan rakyat Indonesia telah bekerja keras untuk  mengatasi masalah, serta melakukan perubahan dan perbaikan. Memang kurun waktu 5 tahun ini, ketika kita  sungguh ingin melakukan berbagai perubahan dan perbaikan ke arah yang lebih baik, ujian dan tantangan yang kita  hadapi datang silih berganti. Mulai dari tsunami di Aceh dan Nias, gempa bumi di Yogyakarta dan Jawa Tengah,  wabah flu burung, krisis pangan dunia, krisis minyak dunia, dan bahkan dewasa ini kita sedang berada dalam krisis  perekonomian global. Sungguh ujian dan tantangan yang berat, yang secara tegar mesti kita hadapi, seraya terus  mencari ikhtiar. Alhamdulillah, sejarah mencatat, meskipun masih banyak pekerjaan rumah yang harus kita lanjutkan ke depan,  banyak pula prestasi dan hasil yang telah kita capai. Kalau semuanya jujur, kita mesti sungguh bersyukur terhadap  segala capaian yang kita raih selama 5 tahun terakhir ini, baik di bidang politik, hukum dan keamanan, di bidang 

hadapi datang silih berganti. Mulai dari tsunami di Aceh dan Nias, gempa bumi di Yogyakarta dan Jawa Tengah,  wabah flu burung, krisis pangan dunia, krisis minyak dunia, dan bahkan dewasa ini kita sedang berada dalam krisis  perekonomian global. Sungguh ujian dan tantangan yang berat, yang secara tegar mesti kita hadapi, seraya terus  mencari ikhtiar. Alhamdulillah, sejarah mencatat, meskipun masih banyak pekerjaan rumah yang harus kita lanjutkan ke depan,  banyak pula prestasi dan hasil yang telah kita capai. Kalau semuanya jujur, kita mesti sungguh bersyukur terhadap  segala capaian yang kita raih selama 5 tahun terakhir ini, baik di bidang politik, hukum dan keamanan, di bidang  perekonomian, di bidang kesejahteraan, dan di bidang kerjasama internasional. Untuk itu semua, dalam kapasitas  saya sebagai Presiden Republik Indonesia, saya mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi ­ tingginya kepada seluruh rakyat Indonesia atas dukungan dan kerjasamanya. Saudara­saudara se ­bangsa dan se ­tanah air, Sebagai pertanggungjawaban sejarah, saya ingin menyampaikan kembali apa yang saya pidatokan 5 tahun yang  lalu itu, yang oleh rakyat dianggap sebagai janji ­janji SBY. Saya persilakan saudara­saudara menyimak sejumlah  sasaran yang saya janjikan waktu itu, untuk saudara nilai apakah saya bersama pemerintahan yang saya pimpin  sungguh dengan sekuat tenaga bekerja keras untuk mencapainya.  Saya mengatakan pada waktu itu, Indonesia yang lebih aman dan damai akan terwujud jika NKRI tetap tegak dan  utuh. Integrasi nasional makin kokoh, kedaulatan negara tegak, keamanan dalam negeri terpelihara, separatisme  bersenjata dihentikan, konflik komunal diakhiri, kejahatan diperangi, termasuk terorisme dan kejahatan trans  nasional, harmoni dan integrasi sosial diperkokoh, toleransi kehidupan beragama diperkuat. Saya juga mengatakan pada waktu itu, Indonesia yang lebih adil akan dapat kita capai, jika keadilan sosial diperkuat,  persamaan kesempatan didorong, diskriminasi dihilangkan, kesetiakawanan sosial diperkuat, hukum ditegakkan,  korupsi, kolusi dan nepotisme diberantas, penghormatan kepada hak azasi manusia ditingkatkan. Saya juga mengatakan pada waktu itu, bahwa negara kita akan lebih demokratis, jika kehidupan demokrasi terus  dikembangkan, konstitusionalisme diperkuat, kelembagaan dan budaya politik dikembangkan, partisipasi politik  didorong dan peran masyarakat atau  civil society ditingkatkan. Semuanya itu berada dalam lingkungan politik yang  tertib dan stabil. Dan selanjutnya, saya juga mengatakan, bahwa Indonesia yang lebih sejahtera akan dapat diwujudkan. Jika  ekonomi kita terus tumbuh, makro ekonomi makin kuat dan tetap stabil, sektor riil dan dunia usaha terus bangkit,  pengangguran dikurangi, kemiskinan dikurangi, daya beli rakyat ditingkatkan, terutama guna memenuhi kebutuhan  bahan pokok atau sembako. Infrastruktur dibangun, investasi digalakkan, ekspor ditingkatkan, kualitas hidup  masyarakat makin dipenuhi, pendidikan dimajukan, kesehatan ditingkatkan, lingkungan hidup ditingkatkan  kualitasnya dan kaum perempuan makin diperankan dan diberdayakan. Saudara­saudara, Itulah misi dan sasaran nasional yang saya sampaikan 5 tahun yang lalu. Rakyat Indonesia yang saya cintai,  kesemua sasaran itulah yang selama hampir 5 tahun ini dengan gigih terus pemerintah perjuangkan untuk  mencapainya. Saya ingin sebagai pemimpin senantiasa melaksanakan apa yang telah saya katakan dan sekarang  ini, saya mengatakan apa yang telah saya lakukan sebagai Presiden Republik Indonesia selama ini. Saya tidak ingin banyak membuat janji yang sulit saya penuhi. Memberikan angin surga kepada rakyat, juga bukan  jalan yang saya pilih. Terlebih ketika situasi dunia sedang dilanda krisis besar di bidang perekonomian dewasa ini.  Ke depan, saudara­saudara, 5 tahun mendatang, saya memilih untuk tidak dipuji karena kurang menjanjikan  sasaran ­sasaran yang spektakuler, langkah­langkah yang amat agresif, serta perubahan­perubahan yang amat  dramatis. Saya lebih memilih sasaran yang lebih realistis, dapat kita jangkau dan secara nyata manfaat dan dampak  positifnya, saya ulangi, yang manfaat dan dampak positifnya dapat dirasakan oleh rakyat kita. Oleh karena itu, 5 tahun  mendatang yang akan saya lakukan tiada lain adalah sebuah kesinambungan dan perubahan. Ya kesinambungan  atau continuity dan perubahan, serta perbaikan atau change. Maknanya apa yang telah berhasil kita capai akan kita  lanjutkan dan kita tingkatkan. Sedangkan yang belum baik akan terus kita perbaiki. Dan itulah misi pemerintah yang  dengan ridho Allah SWT, insya Allah akan saya pimpin 5 tahun mendatang. Hadirin yang saya hormati, Rakyat Indonesia yang saya cintai, Dengan penjelasan tadi, sekarang apa konkretnya yang akan kita lakukan 5 tahun mendatang. Dengan  alhamdulillah, keadaan keamanan dalam negeri dan stabilitas politik yang makin membaik, fokus kita ke depan  adalah untuk memantapkan pilar ekonomi dan kesejahteraan, pilar keadilan, dan pilar demokrasi. Ketiga pilar ini  akan dapat kita perkokoh dengan menjalankan 5 agenda utama dalam kerangka kehidupan bernegara dan kegiatan  pemerintahan yang akan kita jalankan.  Lima agenda utama yang saya maksud adalah agenda pertama, mengintensifkan pembangunan ekonomi dan  peningkatan kesejahteraan rakyat. Agenda kedua, melanjutkan perbaikan tata kelola pemerintahan, yang disebut  dengan good governance. Agenda ketiga, memantapkan pilar demokrasi. Agenda keempat, melanjutkan penegakan  hukum dan pemberantasan korupsi. Dan agenda kelima, melaksanakan pembangunan yang merata atau inklusif  dan berkeadilan. Kelima agenda utama ini dalam pelaksanaannya nanti, akan dituangkan dalam berbagai program aksi yang dalam  prakteknya akan menjadi bagian dari rencana pembangunan jangka menengah nasional atau yang kita sebut  RPJMN tahun 2009­2014, akan menjadi bagian dari rencana kerja tahunan dan APBN, yang setiap tahun akan  dibahas bersama DPR RI periode 2009­2014. Kesemua rencana strategis itulah yang akan dijalankan oleh  pemerintah periode mendatang, dengan manajemen nasional yang efektif, yang kredibel, dan yang akuntabel.  Saudara­saudara, Mengapa saya memandang peningkatan kesejahteraan dan pembangunan ekonomi perlu diletakkan sebagai  agenda utama? Saya telah menyampaikan bahwa pembangunan itu pada hakekatnya adalah untuk meningkatkan  kesejahteraan rakyat. Sementara itu, kita tahu jalan utama untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat adalah melalui  pembangunan ekonomi. Oleh karena itu, ideologi dan kebijakan dasar ekonomi yang kita pilih haruslah yang nyata ­ nyata dapat terus meningkatkan kesejahteraan rakyat kita.  Dalam kaitan ini, saya percaya, saya percaya bahwa pertumbuhan disertai pemerataan atau sering disebut  growth  with equity. Saya tidak percaya pada teori yang mengatakan begini: yang penting mencapai pertumbuhan yang tinggi  dan kemudian melalui mekanisme pasar pertumbuhan itu akan dapat diratakan secara adil atau yang dulu sering  disebut sebagai  trickle down effect. Teori itu tidak jalan di negara ­negara berkembang, termasuk di negara kita. Saya  memilih ekonomi jalan tengah, bukan ekonomi yang menyerahkan segalanya kepada pasar atau yang disebut 

pembangunan ekonomi. Oleh karena itu, ideologi dan kebijakan dasar ekonomi yang kita pilih haruslah yang nyata ­ nyata dapat terus meningkatkan kesejahteraan rakyat kita.  Dalam kaitan ini, saya percaya, saya percaya bahwa pertumbuhan disertai pemerataan atau sering disebut  growth  with equity. Saya tidak percaya pada teori yang mengatakan begini: yang penting mencapai pertumbuhan yang tinggi  dan kemudian melalui mekanisme pasar pertumbuhan itu akan dapat diratakan secara adil atau yang dulu sering  disebut sebagai  trickle down effect. Teori itu tidak jalan di negara ­negara berkembang, termasuk di negara kita. Saya  memilih ekonomi jalan tengah, bukan ekonomi yang menyerahkan segalanya kepada pasar atau yang disebut  kapitalisme yang fundamental ataupun turunannya yang disebut neoliberalisme atau neolib. Bukan itu pilihan kita.  Saya juga tidak memilih ekonomi komando atau ekonomi yang segalanya dan sepenuhnya dijalankan oleh negara,  yang dulu dikenal dengan ekonomi komunis maupun turunannya yang sosialistis.  Yang mesti kita pilih Saudara­saudara, adalah ekonomi jalan tengah. Dimana prinsip ­prinsip ekonomi pasar yang  membawa efisiensi dan pertumbuhan yang berkualitas kita wadahi dan peran pemerintah, guna memastikan  pemerataan ekonomi bagi seluruh rakyat juga kita jalankan dengan tepat. Kebijakan ekonomi seperti inilah yang  sungguh membawa manfaat bagi rakyat Indonesia. Saudara­saudara, Ideologi dan aliran neolib tidak tepat kita anut, karena paham ini amat mengedepankan mekanisme pasar dan  membatasi peran pemerintah, menganjurkan privatisasi yang seluas­luasnya, membatasi subsidi meskipun  subsidi itu diperlukan untuk melindungi rakyat miskin, mendorong liberalisasi perdagangan dan investasi yang  nyaris tidak memberi ruang bagi kebijakan nasional, lebih mendorong pertumbuhan dan ekspor yang diintegrasikan  dalam globalisasi dan memberikan peran yang terlalu besar kepada perusahaan ­perusahaan multinasional dan  institusi keuangan dan perdagangan dunia.  Kalau paham neolib ini mutlak kita anut, masyarakat bisa menjadi korban dan rasa keadilan pun tidak dapat kita  penuhi. Oleh karena itu, pilihan kita adalah sekali lagi, ekonomi jalan tengah atau ekonomi terbuka berkeadilan  sosial. Pilihan ini tidak datang dari langit, tidak berada di awang ­awang, tetapi telah kita jalankan dewasa ini melalui  strategi pembangunan ekonomi yang pro pertumbuhan, pro lapangan kerja dan pro kelompok miskin. Juga melalui  politik dan desain APBN yang tidak hanya berorientasi kepada stimulasi pertumbuhan, tetapi juga pada  penanggulangan kemiskinan yang sering disebut sebagai jaring pengaman sosial. Dan juga melalui program ­ program pro rakyat. Saya ulangi Saudara­saudara melalui program ­program pro rakyat yang telah dan akan terus kita  jalankan.  Apa program­program prorakyat itu? Pertama adalah Bantuan Langsung Tunai atau BLT. BLT bersyarat, beras untuk  rakyat miskin, pendidikan gratis bagi yang miskin, berobat atau kesehatan gratis bagi yang kurang mampu, bantuan  sosial dan bantuan penyandang cacat serta lanjut usia, bantuan bagi saudara kita yang mengalami bencana. PNPM  Mandiri bagi kecamatan dan desa, dan  scheme Kredit Usaha Rakyat bagi usaha mikro dan kecil. Semuanya itu  adalah program prorakyat. Ini bukan janji, tetapi bukti, ini bukan wacana, tetapi nyata. Saudara­saudara, Apa yang pemerintah jalankan selama ini tiada lain adalah ekonomi yang berpihak kepada rakyat atau yang sering  disebut di luar ekonomi rakyat, atau ekonomi kerakyatan. Saya meyakini kebijakan ekonomi yang pro rakyat inilah  yang lebih adil dan lebih sesuai bagi bangsa Indonesia. Insya Allah, saya akan terus melanjutkan program­program  pro rakyat ini. Saya mohon dukungan seluruh rakyat Indonesia untuk melanjutkan. Saya teruskan dulu, dengarkan  dulu. Saya mohon dukungan rakyat Indonesia untuk melanjutkan kebijakan dan program­program ekonomi yang  prorakyat ini. Terima kasih. Saudara­saudara, Meskipun kita mesti berpihak dan berempati kepada rakyat kecil, rakyat miskin, namun kita juga harus memastikan  bahwa hakekatnya pembangunan itu adalah untuk semua. Semboyan kita adalah pembangunan untuk semua,  development for all, untuk semua. Oleh karena itu, terus mendorong pertumbuhan ekonomi, menciptakan lapangan  pekerjaan, mengelola inflasi dan daya beli rakyat, membangun infrastruktur termasuk listrik, meningkatkan  ketahanan energi dan ketahanan pangan, terus mengembangkan sektor pertanian, industri, jasa, pariwisata dan  ekonomi kreatif, serta mendorong pertumbuhan yang berwawasan lingkungan juga mesti kita lanjutkan dan  tingkatkan. Terima kasih. Demikian juga di sisi kesejahteraan. Pendidikan yang makin berkualitas, makin murah dan makin terjangkau harus  terus ditingkatkan. Anggaran pendidikan yang telah mencapai 20 persen dari APBN mesti dapat digunakan untuk  meningkatkan mutu pendidikan, sehingga benar­benar menghasilkan manusia Indonesia yang unggul dan berdaya  saing tinggi. Demikian juga peningkatan yang sungguh­sungguh pada sektor kesehatan dengan memastikan  terwujudnya pelayanan kesehatan yang mudah, yang murah, dan berkualitas.  Dalam kaitan ini semua, Saudara ­saudara, menyangkut hubungan ekonomi dan kesejahteraan, saya termasuk  orang yang tidak setuju, jika perhatian kita hanya tertuju pada pertumbuhan ekonomi semata, tanpa memikirkan  segi ­segi keadilan dan pemerataannya. Sekali lagi, sekali lagi, pertumbuhan ekonomi harus disertai pemerataan  dan keadilan bagi rakyat.  Saudara­saudara se ­bangsa dan se ­tanah air, Ijinkan saya sekarang menyampaikan mengapa mewujudkan tata pemerintahan yang baik atau good governance  dan pemerintahan yang bersih atau clean government, termasuk birokrasi yang kompeten, yang responsif dan yang  akuntabel itu sangat penting. Kita masih ingat, 10, 11 tahun yang lalu, negara kita mengalami krisis ekonomi dan akhirnya menjadi krisis nasional  yang dahsyat. Tanya penyebabnya, mengapa krisis multidimensional itu terjadi? Tetapi satu hal Saudara­saudara,  yang membikin keadaan kita demikian parahnya waktu itu adalah terjadinya atau bahkan merajalelanya korupsi,  kolusi dan nepotisme. Kalau para pejabat negara dan pejabat pemerintahan, baik yang di pusat maupun di daerah  terlibat dalam praktek korupsi, kolusi dan nepotisme, gelaplah kehidupan kita, suramlah masa depan kita. Oleh  karena itu, langkah­langkah pemberantasan KKN, serta reformasi birokrasi yang tengah dijalankan dewasa ini harus  dilanjutkan dan ditingkatkan. Pejabat negara dan pejabat pemerintah apa pun tingkatannya tidak boleh memiliki konflik kepentingan, tidak boleh  melakukan kegiatan bisnis, termasuk keluarganya yang melakukan penyalahgunaan wewenang. Kalau pun  melakukan bisnis haruslah transparan dan tidak melanggar aturan dan juga tidak boleh melebihi kepatutannya.  Ingat, kerajaan dan gurita bisnis pejabat dan keluarga pejabat di masa lampaulah yang turut memperdalam  kejatuhan ekonomi Indonesia. Saya akan dengan gigih terus berupaya, agar sistem kita makin bersih, KKN dapat  dicegah dan reformasi birokrasi terus dijalankan dengan baik.  Dengarkan Saudara­saudara, rakyat tidak akan pernah percaya, bahwa para pemimpin dan pejabat negara akan  benar­benar mencurahkan pikiran, tenaga dan waktunya untuk membangun negeri dan meningkatkan 

melakukan kegiatan bisnis, termasuk keluarganya yang melakukan penyalahgunaan wewenang. Kalau pun  melakukan bisnis haruslah transparan dan tidak melanggar aturan dan juga tidak boleh melebihi kepatutannya.  Ingat, kerajaan dan gurita bisnis pejabat dan keluarga pejabat di masa lampaulah yang turut memperdalam  kejatuhan ekonomi Indonesia. Saya akan dengan gigih terus berupaya, agar sistem kita makin bersih, KKN dapat  dicegah dan reformasi birokrasi terus dijalankan dengan baik.  Dengarkan Saudara­saudara, rakyat tidak akan pernah percaya, bahwa para pemimpin dan pejabat negara akan  benar­benar mencurahkan pikiran, tenaga dan waktunya untuk membangun negeri dan meningkatkan  kesejahteraan rakyat, manakala pemimpin dan pejabat itu sibuk mengurusi bisnisnya sendiri.  Saudara­saudara, Sebagai buah dari reformasi, kehidupan demokrasi di negeri ini makin mekar, kebebasan makin tumbuh, termasuk  kebebasan pers dan kebebasan menyatakan pendapat. Hak ­hak asasi manusia makin dilindungi dan dihormati.  Yang mesti kita mantapkan 5 tahun mendatang adalah kehidupan demokrasi juga menghadirkan iklim politik yang  stabil, disertai kepatuhan kepada pranata hukum atau rule of law. Kehidupan akan menjadi tenteram dan harmonis,  manakala kebebasan bisa bergandengan dengan kepatuhan pada hukum, manakala hak bergandengan dengan  kewajiban. Menyangkut hubungan antarlembaga negara, kita rasakan sekarang ini,  check and balances  makin terwujud dengan  baik. Tugas kita ke depan adalah menjamin konsistensi sistem pemerintahan kabinet presidensial yang mesti dapat  menjalankan tugasnya secara efektif. Kita tentu harus mencegah dan tidak ingin kembali kepada sistem  pemerintahan yang otoritarian. Namun yang harus kita lakukan sebagai bagian dari konsolidasi demokrasi sekali  lagi adalah pelaksanaan sistem presidensial sesuai dengan ketatanegaraan yang kita anut. Ke arah inilah  kehidupan demokrasi mesti kita bangun, sebuah demokrasi yang substantif dan bukan hanya bersifat prosedural  semata.  Hadirin sekalian yang saya hormati, Perihal penegakan hukum dan pemberantasan korupsi yang akan terus kita lanjutkan 5 tahun mendatang, saya kira  tidak ada di antara kita yang tidak setuju. Negara kita adalah negara hukum, hukum adalah panglima dan bukan  politik. Saya ingin mengajak seluruh rakyat Indonesia, termasuk para pejabat negara dan pemerintahan untuk betul­ betul menghormati dan mematuhi ketentuan hukum. Reformasi di bidang hukum mesti ditingkatkan, baik itu lembaga Kepolisian, Kejaksaan, Peradilan dan  kepengacaraan. Jika hukum makin tegak di negeri ini, keadilan makin terwujud, kehidupan akan menjadi lebih pasti,  termasuk kegiatan ekonomi dan dunia usaha. Dan kemudian ke semuanya itu akan bermuara pada peningkatan  kesejahteraan rakyat Indonesia.  Saudara­saudara, Mengenai pembangunan yang inklusif dan berkeadilan sudah amat lama menjadi impiah seluruh rakyat Indonesia.  Lima tahun terakhir ini, kita telah bekerja keras untuk mengurangi kesenjangan pembangunan antara pusat dan  daerah, antara kota dan desa, antara Jawa dan luar Jawa, antara daerah kaya sumber daya alam dan yang miskin.  Otonomi daerah dan desentralisasi  fiskal yang kita jalankan sesungguhnya untuk memastikan, bahwa makin ke  depan pembangunan kita akan makin adil, makin merata, dan makin seimbang.  Dalam kaitan ini, saya menggarisbawahi 2 hal penting. Pertama, segi investasi. Dan kedua, sektor industri. Saya  mengajak para pelaku ekonomi dan dunia usaha dengan fasilitasi para pejabat pemerintah, agar setiap investasi  senantiasa mengajak dan melibatkan masyarakat lokal untuk ikut mendapatkan manfaat dari investasi itu. Demikian juga pengembangan industri, termasuk agroindustri, janganlah masyarakat lokal hanya menjadi penonton  dan akhirnya tidak mendapatkan apa­apa dengan pertumbuhan ekonomi di daerah itu. Saya memandang, bahwa  program yang disebut CSR, tanggung jawab sosial perusahaan, belumlah cukup. Sejauh mungkin komunitas lokal  itu diajak dan dilibatkan dalam investasi dan pengembangan sektor ­sektor ekonomi yang tengah berlangsung.  Hadirin yang saya muliakan, Saudara­saudara se ­bangsa dan se ­tanah air yang saya cintai dan saya banggakan, Melalui mimbar yang mulia ini, saya telah menjelaskan apa yang telah kita lakukan 5 tahun terakhir ini dengan  segala capaian dan pekerjaan rumah yang harus kita kerjakan. Saya juga telah menyampaikan apa misi dan agenda  nasional kita 5 tahun mendatang, guna mewujudkan Indonesia yang lebih sejahtera, lebih adil, dan lebih  demokratis. Apa yang telah dan akan kita kerjakan untuk membuat keadaan negeri kita lebih baik lagi ini, sesungguhnya  merupakan bagian dari sebuah transformasi besar yang sedang kita lakukan. Kita mengetahui bahwa sebuah  perubahan berjangka panjang atau transformasi selalulah menghasilkan pasang surut, serta tantangan dan  peluangnya sendiri. Perubahan besar yang penuh dengan dinamika seperti ini mestilah dijaga kesinambungannya,  agar tetap bergerak ke depan menuju pencapaian cita­cita nasional kita. Kita perlu terus menjaga visi strategis kita, mengelola berbagai dinamika perubahan secara konstitusional, sistemik  serta penuh dengan semangat dan keyakinan untuk menjadi bangsa yang berhasil di masa depan. Menjadi bangsa  yang maju, bermartabat dan sejahtera di abad 21 yang menjanjikan, dan menjadi Indonesia yang merdeka, bersatu,  berdaulat, adil dan makmur berdasarkan Pancasila, Undang­Undang Dasar 1945, bangun NKRI dan Bhinneka  Tunggal Ika.  Untuk mewujudkan cita ­cita dan tujuan ini, pemerintahan dan kepemimpinan yang diharapkan oleh rakyat adalah  kepemimpinan yang jujur, bisa dipercaya, dan bersih dari korupsi. Juga kepemimpinan yang peduli pada nasib  rakyatnya, juga kepemimpinan yang dipercaya mampu mengatasi masalah ­masalah yang mendesak, yang sedang  dihadapi oleh bangsa kita, seperti mangatasi krisis perekonomian global dewasa ini.  Kami, SBY dan Boediono beserta segenap komponen pendukung ingin menjadi bagian dari transformasi dan  sejarah perjalanan bangsa yang kita cintai bersama ini. Sekali lagi, sekali lagi mari kita wujudkan pemerintahan  yang bersih dan efektif untuk meningkatkan kesejahteraan bagi rakyat kita. Jayalah Indonesia, majulah negeri  tercinta. Selamat berjuang. Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh. 

***** Biro Pers dan Media Rumah Tangga Kepresidenan  

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh. 

***** Biro Pers dan Media Rumah Tangga Kepresidenan  

Redaksi  |  Syarat & Kondisi  |  Peta Situs  |  Kontak  © 2006­2009  Situs Web Resmi Presiden Republik Indonesia ­ Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono  Hak Cipta dilindungi Undang ­undang

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->