Anda di halaman 1dari 9

Dampak geopolitik dan keamanan kawasan pada tahun 2020 terhadap militer di Asia Tenggara: Dorongan Kerjasama Keamanan

Letnan Kolonel Udom Kosakul, Mayor Leong Utama, Mayor Mohd Sofi Bin Mohd Lepi, Mayor Agus Renaldi, Mayor Nobuhide dan Kapten Sone Phet Phomlouangsy ... dan bahwa mereka bertekad untuk memastikan stabilitas dan keamanan dari campur tangan eksternal dalam bentuk atau cara apa pun untuk menjaga kepentingan nasional mereka sesuai dengan cita-cita dan aspirasi rakyat mereka.

Perjanjian Bali II Pendahuluan 1. Perencana Militer di Asia Tenggara yang bergulat dengan isu-isu penataan kekuatan AD untuk memecahkan perubahan lingkungan strategis. Mengakui bahwa kekuatan adalah proses pembangunan jangka panjang, banyak pertanyaan telah dibangkitkan pada dampak perubahan lingkungan strategis pada kekuatan tingkat, personil dan pelatihan dari Asia Tenggara semesta alam. Namun, sifat tantangan keamanan masa depan adalah berkait rapat dengan konteks geo-strategis. Struktur Kekuatan yang berdasarkan perkiraan yang tidak akurat tentang lingkungan geo-strategis dapat membuat tentara tidak relevan dalam konteks strategis masa depan. Karena itu, struktur kekuatan AD Asia Tenggara harus sadar akan dinamika yang berkembang di Asia Tenggara. 2. Asia Tenggara telah mengalami perubahan seismik sejak wilayah itu dilanda masalah ekonomi oleh krisis keuangan di mana-mana pada tahun 1997. Sebagian besar ekonomi telah pulih dari kemunduran dan kembali di jalur pembangunan ekonomi. Namun, krisis ekonomi telah melepaskan gelombang gerakan separatis dan fundamentalis dan pemerintah yang lumpuh oleh kurangnya dana dan sumber daya, tidak dapat mencegah penyebaran penyakit tersebut. Beberapa gerakan fundamentalis akhirnya telah berubah menjadi gerakan teroris. Ketika disandingkan pada sengketa perbatasan yang ada dalam negara Asia Tenggara, isu transnasional seperti obat dan perdagangan ilegal, dan ketegangan etnis dalam negri, Asia Tenggara akan terus menimbulkan ketidakpastian bagi para perencana militer dan akibatnya, penataan kekuatan. 3. Tujuan dari makalah ini adalah untuk menganalisis sifat tantangan keamanan pada tahun 2020 di Asia Tenggara dan menilai dampak tantangan ini pada tentara Asia Tenggara. Karena masa depan hanya dapat dipahami melalui lensa hari ini, bagian pertama dari makalah ini akan mengidentifikasi geopolitik saat ini dan keamanan di Asia Tenggara. Hal ini diikuti dengan penjelasan dari sifat tantangan keamanan pada tahun 2020. Akhirnya, dampak dari tantangan keamanan di Asia Tenggara tentara akan dinilai. Hipotesis dasar dari penulisan ini adalah bahwa tentara Asia Tenggara akan harus bekerja sama lebih erat dalam menanggapi

ketidakpastian strategis mengingat dampak regionalisasi di Asia Tenggara. Dengan demikian, nantinya tentara Asia Tenggara perlu untuk melakukan operasi bersama, sehingga hal ini mungkin memberikan katalis bagi ASEAN untuk lebih percaya diri dalam membangun kerjasama keamanan dimasa depan. Geopolitik Saat Ini Dan Keprihatinan Keamanan Di ASEAN 4. Pasca krisis pembangunan ekonomi. Pembangunan ekonomi pasca-krisis negaranegara Asia Tenggara akan menjadi pusat perhatian dalam waktu dekat. Dengan pentingnya masa depan ASEAN terkait erat dengan nasib ekonomi anggota, pemulihan ekonomi merupakan fokus utama dari negara-negara Asia Tenggara. Memang, perkembangan terakhir telah menggarisbawahi fakta bahwa tren ekonomi, politik, dan keamanan tetap erat terkait. Seperti yang terlihat pada krisis keuangan tahun 1997, setiap usaha untuk meningkatkan ekonomi lemah dalam ASEAN 10 sejalan dengan yang kuat akan membuat lanskap ekonomi yang rapuh dan rentan terhadap spekulasi keuangan. Diperburuk oleh munculnya Cina sebagai kekuatan ekonomi global menarik investasi langsung asing lebih daripada Asia Tenggara, ada kebutuhan mendesak untuk memastikan bahwa stabilitas ekonomi dipertahankan 5. Ketegangan Etnis. Asia Tenggara terdiri dari wilayah etnis yang beragam. Dengan populasi gabungan hampir 500 juta, beragam bahasa, agama dan budaya, ketegangan etnis di Asia Tenggara tetap tinggi dan dapat merusak masyarakat majemuk dari hampir semua negara Asia Tenggara. Sementara aspek ketegangan ini tanggal kembali ke masa prakolonial, krisis keuangan telah mengeluarkan kekuatan sentrifugal dari ketegangan etnis, menciptakan ketidakpastian keamanan di wilayah tersebut. Dengan anggaran terbatas, pemerintah di Asia Tenggara telah kesulitan mengendalikan tdk senang tumbuh dengan pengangguran dan devaluasi mata uang. Misalnya, Indonesia menyaksikan maraknya ketegangan etnis, khususnya, di Kalimantan, yang melibatkan pribumi Dayak dan Madura setelah krisis keuangan. Hal ini bisa mengakibatkan kehancuran rezim lama di Asia Tenggara, memberikan kepercayaan kepada ideologi alternatif seperti fundamentalisme agama. 6. Ekstremisme keagamaan. Asia Tenggara telah menyaksikan kebangkitan ekstremisme keagamaan. Ini telah menciptakan yang digambarkan dari masyarakat pluralistik bersama agama dan etnis. Ketika disandingkan pada ketegangan etnis, ekstremisme keagamaan telah disediakan kelompok radikal dengan ideologi politik untuk lebih menyebabkan. Seperti yang terlihat di Jakarta Marriot Hotel bom, seperti agama berdasarkan kelompok ekstrimis akan menggunakan taktik teror dan kekerasan lebih lanjut untuk mereka. Sementara ekstremisme telah terdeteksi di Asia Tenggara sejak awal tahun 1980, kemunculan link ke jaringan internasional, beberapa teroris di alam, telah membuat ekstremisme kenyataan yang sangat menarik. Jaringan ekstrimis Islam ini dapat bertindak untuk memberikan inspirasi bagi nonkelompok Islam radikal di wilayah tersebut. Sedangkan resolusi dari ekstremisme keagamaan sebelumnya terhambat oleh masalah internal dalam negara anggota, beberapa KTT ASEAN di Bali telah menunjukkan mengatasi dari anggota ASEAN multilateral mengambil tindakan

terhadap etnis-agama ekstremisme dan terorisme secara kolektif. Namun, ini dapat boleh mengganggu kemampuannya pada ASEAN prinsip 'non-interferensi', dan bagaimana negara anggota bereaksi terhadap tindakan tersebut, yang dapat mengurangi negara internasional berdiri, masih harus dilihat. 7. Tantangan keamanan lama. Bentuk-bentuk baru dari tantangan keamanan belum diganti tantangan keamanan lama di Asia Tenggara. Potensi Flashpoint di Asia Tenggara ditunjukkan pada Gambar 1. Masalah penting yang belum terselesaikan adalah Kepulauan Spratly. Meskipun China baru-baru ini menandatangani pakta non-agresi pada masalah ini, kenyataannya adalah bahwa setiap negara bersaing telah mempersenjatai diri relatif cepat untuk tujuan ini, seperti yang terlihat dalam perkembangan yang signifikan dari kemampuan udara dan maritim negara-negara ini. Sebuah langkah untuk membangun kedaulatan pulaupulau ini, seperti Cina di Karang Mischief pada tahun 1995, dapat memicu konflik regional. 8. Persoalan penting lainnya adalah kawasan Asia Timur Laut. Setiap konflik di Korea Utara dan melintasi Selat Taiwan mungkin bisa memiliki efek spillover di Asia Tenggara. Haruskah Jepang terjalin ke dalam konflik, garis laut strategis penting komunikasi, yang menopang stabilitas ekonomi di Asia Tenggara, bisa terganggu. Ditambah dengan emanasi ketegangan etnis dan ekstremisme agama, masalah ini akan menimbulkan tantangan signifikan untuk bisa perencana militer tertarik pada penataan kekuatan militer sesuai dengan lingkungan kemungkinan bahwa pasukan militer akan beroperasi masuk Geopolitik dan keamanan regional pada tahun 2020 9. Mengapa tahun 2020? Tahun 2020 akan menjadi sebuah terkait timbal tonggak bersejarah dalam pengembangan Asia Tenggara urusan ASEAN Visi tahun 2020 bertujuan untuk menciptakan tarif bebas pasar Asia Tenggara. Dengan ini kawasan perdagangan bebas, kesejahteraan ekonomi Asia Tenggara akan regionalised dengan ketergantungan ekonomi yang lebih besar. Ketergantungan ekonomi ini dapat diterjemahkan ke dalam politik dan keamanan saling ketergantungan antara negara Asia Tenggara. 10. Kenaikan digabungkan dengan ancaman. Keamanan lingkungan dalam tahun 2020 akan lebih rumit dari hari ini. Paling tantangan keamanan akan semakin mengambil digabungkan dengan lapisan tipis sebagai salah satu bentuk tertentu dari ancaman dapat amalgamate dengan orang lain, berlanjut sendiri secara berbeda. Sebagai contoh, kelompok militan Islam Abu Sayyaf berbuat banditry, seperti penculikan, dengan dana untuk kegiatan teroris. Persatuan dapat dikonsep dalam tiga realms. Pertama, ancaman keamanan terus mengambil pada sebuah prakarsa transnasional alam, ancaman keamanan akan tidak ada lagi akan dibatasi oleh geografi. Kedua, ancaman keamanan yang mulai eksternal mempunyai hubungan dengan organisasi global lain serupa dengan agenda politik, sebagai kasus Jamaah Islamiyah menggambarkan. Ketiga, ancaman keamanan semakin menggunakan kekerasan untuk menyebarkan mereka. Tantangan Keamanan pada tahun 2020 dapat dimasukkan dalam konteks di Gambar 2.

11. Penurunan antar negara yang dipersenjatai confl icts. Kemungkinan antar negara yang dipersenjatai conflict dalam Asia Tenggara akan turun. Ini adalah kerana forum ASEAN masih dilihat sebagai sebuah resolusi conflict platform. Lebih jauh lagi, bangsa tidak akan membahayakan pemulihan ekonomi mereka kecuali masalah melanggar hak pada kedaulatan negara tertentu. Dengan itu, bersenjata conflict membawa ekonomi biaya yang berat. Infl uences dari global dan kekuatan regional juga akan berisi pecahnya bersenjata conflicts seperti ini akan memiliki implikasi global utama. Namun, keseimbangan ini mungkin terputus harus Laut Cina Selatan situasi melaporkan ke confl ict. Bergegas Menuju ke mendominasi wilayah yang kaya minyak di Laut Cina Selatan, bolehkah pihak yang berperang akan menyiapkan kuat maritime-kehadiran udara, termasuk berteknologi tinggi persenjataan, dalam usahanya untuk memperoleh terkait timbal benefi ts ekonomi. 12. Etnis-agama confl icts dan gerakan separatis. Saat Ini ketegangan etnis dan agama fundamentalisme dapat menimbulkan kenaikan etnis-agama confl icts. Ini pada dasarnya confl icts berdasarkan pandangan ekstremis yang mengaku komitmen untuk gerakan separatis, atau pembentukan negara pada sebuah etnis-agama dasar. Misalnya, pemimpin spiritual di belakang kelompok radikal Kumpulan Militan Malaysia (KMM ), dan Jamaah Islamiyah, Sheikh Abu Bakar Bashir cuba untuk mendirikan sebuah republik Islam di Mindanao Selatan, Malaysia, Singapura dan Indonesia. Confl icts ini kemungkinan akan mengambil pada sebuah prakarsa transnasional karakter dan dalam beberapa kasus, menjadi jaringan sel khusus dengan penyebaran di seluruh bangsa. Beberapa sel akan memiliki spesialisasi dalam indoktrinasi dan lain-lain, dalam fi nancial operasi. Dalam kelompok radikal, seperti confl icts bahkan dapat mengambil pelindung-terorisme sebagai kelompokkelompok tersebut selalunya dalam ukuran kecil. Dengan menggunakan terorisme, kelompok tersebut dapat menyebabkan efek tidak seimbang pada warga sipil dan, khususnya, memperoleh publikasi untuk mereka. Resolusi seperti confl icts akan tergantung pada beberapa faktor, yang stabilitas ekonomi dan politik adalah kunci. Stabilitas tersebut akan memberikan pemerintah dengan firm dasar untuk memulai program integrasi nasional, menekankan moderasi, tata pemerintahan yang baik dan visibilitas sistem sekular. 13. Masalah Transnasional. Sebagai langkah maju ke arah ASEAN regionalisation lebih besar, masalah transnasional akan tetap menjadi sebuah kenyataan yang terjadi di masa depan. Tiga isu lintas negara dapat diramalkan di masa depan. Pertama, penyelundupan obat terlarang akan sosial yang besar dan ancaman keamanan, khususnya di Myanmar. Yang tidak stabil Myanmar dapat mendorong swasta seperti Khun Porntip tentera mereka Sa dan infl uence mungkin melampaui perbatasan Myanmar. Kedua, imigran ilegal akan terus perubahan demografi di negara-negara berkembang di Asia Tenggara, selalunya menyebabkan ketidakstabilan sosial dan politik. Ketiga, pembajakan akan bangkit pada masa depan sebagai kelompok radikal dapat menggunakan pembajakan dana untuk tujuan. Selain ekonomi terhadap kation ramifi, pembajakan juga dapat berdampak pada hubungan internasional. Misalnya, peningkatan dalam pembajakan dapat memaksa oleh campur tangan kekuatan regional dan global, maka mereka meningkatkan kehadiran militer di wilayah tersebut dengan alasan untuk menyediakan keamanan pengiriman aset mereka. Ini akan memperburuk hubungan sudah rumit dalam Asia Tenggara.

14. Daerah terorisme. Selain mengecoh regional terorisme akan sebuah tombol tantangan bagi ASEAN pada tahun 2020. Sejak 11 September, Bali dan Jakarta Marriot Hotel bom, pandangan tentang keamanan telah berubah. Sementara sebelumnya organisasi teroris pisah menjadi organisasi fi ghting untuk memisahkan menyebabkan, para teroris regional akan fight untuk tujuan yang sama diseluruh negara dan akan memiliki kemampuan untuk target massa menggunakan dengan mudah-memperoleh teknologi maju senjata atau peralatan, termasuk kimia-senjata biologis. Pada modus operandi organisasi seperti juga akan terus morph di luar spektakuler dan akan ulurkanlah tanganmu batas-batas rasionalitas, seperti penyimpangan dari pesawat terbang menjadi misil. Organisasi teroris ini akan target warga sipil dan infrastruktur sipil, yang jauh lebih diffikultus untuk melindungi dibandingkan dengan sasaran militer. Tidak seperti Tentara Republik Irlandia, yang adalah sebuah organisasi teroris yang bersedia untuk bernegosiasi, ketegangan ini khususnya terorisme tidak akan berunding di tuntutan mereka dan adalah berkait rapat dengan etnis-agama conflicts. Organisasi teroris Regional juga dapat memiliki link ke organisasi teroris global untuk spiritual, financial atau pelatihan bantuan. 15. Kompleksitas dari ancaman dalam waktu yang tidak terlalu jauh masa depan memunculkan pertanyaan penting pada struktur kekuatan tentera di Asia Tenggara. Pada tahun 2020, isu lintas negara berpenduduk kebanyakan dari alam akan mendominasi iklim keamanan di Asia Tenggara. Di dalam sebuah lingkungan regionalised, kerja sama yang lebih erat antara pemerintah, kekuatan militer dan badan keamanan lainnya akan jangkar dalam dalam memastikan stabilitas nasional yang melampaui batas. Kerja sama keamanan dapat memberikan sebuah kerangka kerja untuk kerja sama yang lebih erat. 16. Kerja sama keamanan kepada sabatmu defi. Kerja sama keamanan adalah dikonsep sebagai kerjasama antara negara ASEAN, kekuatan militer, sipil dan organisasi nonpemerintah, memusatkan perhatian pada keamanan bersama cabaran yang diajukan oleh digabungkan dengan ancaman. Kerja sama keamanan akan memanfaatkan kekuatan dari negara-negara anggota kerentanan terhadap ancaman demikian. Sebagai contoh, melawan militan bersembunyi di markas GAM, Malaysia Angkatan Bersenjata, dengan keahlian mereka dalam peperangan anti pemberontakan, dapat memberikan saran dan bantuan pada operasi dirancang untuk root dari para militan ini. Dengan itu, pra-kondisi kerja sama keamanan adalah pemahaman tentang sifat sejati ancaman tertentu dan sesuai dengan menerapkan keahlian dan sumber daya dari negara-negara anggota. 17. Dampak pada ASEAN. Kerja sama keamanan akan memerlukan sifat ASEAN berevolusi. Sejak diperkenalkan dari ASEAN pada tahun 1967, asosiasi tidak pernah dianggap sebagai sebuah persekutuan atau kolektif pengaturan keamanan. Sebaliknya, ASEAN dikonsep sebagai sebuah pendekatan multilateral untuk keamanan. Saat Ini di ASEAN, koperasi keamanan adalah agak terbatas oleh bersaing keprihatinan keamanan nasional di Asia Tenggara. Dengan itu, ASEAN dapat bergerak ke arah kerjasama yang lebih luas di daerah masalah keamanan. Memang, sebagian dari kolaborasi pada tingkat keamanan regional pada dasar sangat penting jika kesejahteraan dari berbagai negara akan meyakinkan.

Namun, tindakan kolaboratif dapat secara tidak sengaja disalahartikan sebagai menyinggung sovereignties nasional. Mungkin pra-syarat untuk sebuah kerangka kerja sama keamanan harus berhenti pada penerimaan negara ASEAN- 'peraturan yang berkaitan dengan struktur politik dalam negeri mereka untuk hubungan mereka dengan satu sama lain, serta prinsip diperlukan untuk regional yang efektif mekanisme keamanan. Sesungguhnya, telah ada panggilan untuk menggantikan non-campur tangan dengan kebijakan secara eksplisit dalam negeri hubungan antara pemerintah dan keamanan regional. Sebagai Wakil Perdana Menteri Malaysia, Datuk Djohansyah Seri Abdullah Ahmad Badawi menekankan: Pada waktu, ia mungkin perlu bagi negara anggota ASEAN untuk menjadi cermin untuk satu sama lain dan 'lembut pengingat' dari sesama bangsa ASEAN harus diterima di dalam roh mempertahankan kesatuan dan kredibilitas. 18. Dampak pada Asia Tenggara semesta alam. Kerja sama keamanan akan berdampak pada struktur kekuatan tentera di Asia Tenggara. Diberikan yang beragam pembangunan negara Asia Tenggara semesta alam, kerja sama yang lebih erat akan memerlukan interoperability antara kekuatan militer dan keamanan di dalam dan di antara lembaga negara Asia Tenggara. Memang, Asia Tenggara semesta alam akan perlu disesuaikan dengan semakin berpori batas wilayah nasional dan persatuan dari ancaman keamanan. 19. Kemampuan spektrum luas. Asia Tenggara semesta alam akan beperkara dengan digabungkan dengan ancaman selain tradisional. Sementara konvensional confl ict masih kemungkinan, walaupun rendah, ianya perlu untuk mengembangkan kemampuan yang alamat yang digabungkan dengan ancaman konvensional tanpa mengorbankan warfi ghting kemampuan. Dengan itu, Asia Tenggara semesta alam akan perlu mengembangkan luasspektrum kekuatan, mampu menangani-spektrum luas ancaman eksternal mulai dari ancaman konvensional untuk digabungkan dengan ancaman, seperti penegakan hukum dan bahkan mungkin pembangunan bangsa. Hal ini akan memerlukan kekuatan untuk dilatih di kedua konvensional dan non-operasi konvensional, akan dilengkapi untuk kedua dan akan disesuaikan untuk persyaratan berbeda di yang relatif singkat pemberitahuan. Dengan itu, pengembangan kekuatan tentera di Asia Tenggara akan terus fokus pada kemampuan konvensional ketika mengembangkan doktrin yang memungkinkan fleksibilitas mempekerjakan kemampuan konvensional non-tugas konvensional. 20. Mengadaptasi konvensional struktur kekuatan untuk non-tugas konvensional. Asia Tenggara semesta alam masih akan digabungkan tangan kekuatan mengadopsi pendekatan manoeuvrist. Tantangan yang dihadapi adalah untuk menyesuaikannya dengan kekuatan untuk non-tugas konvensional. Sementara konvensional memiliki kekuatan peran terbatas di non-lingkungan ancaman konvensional, beberapa kemampuan konvensional dapat diterapkan di lingkungan yang terakhir dan dengan itu harus dikembangkan lebih lanjut oleh semua Asia Tenggara semesta alam. a. Hubungan sipil - militer (CMR). Di dalam suatu lingkungan dengan nonancaman konvensional, kekuatan militer akan selalunya harus bekerja dengan masyarakat sipil, sipil dan organisasi non-pemerintah. Pembangunan efektif

sipil mekanisme militer akan memfasilitasi perencanaan dan pelaksanaan kegiatan tersebut. b. Kecerdasan, pengawasan dan reconnaissance (ISR). Non-lingkungan ancaman konvensional dapat meningkat dari jinak dengan cepat untuk mematikan orang. Untuk menjaga kekuatan militer di lingkungan seperti, ISR aset dan jaringan, termasuk HUMINT dan IMINT aset, dapat digunakan untuk pengumpulan informasi. Penempatan UAVs di Kepulauan Solomon menggambarkan utilitas-ISR aset dalam damai sejahtera-operasi dukungan. c. Kemampuan Rekayasa. Para insinyur konstruksi Bidang dan menyediakan mobilitas, counter-mobilitas survivabilitas dan kemampuan dalam operasi konvensional. Dalam non-tugas konvensional, namun, seperti kemampuan dapat membantu dalam bantuan kemanusiaan dan juga dapat bermanfaat dalam hubungan sipil - militer. Hal ini bisa membantu berkelit penyebaran sosial berbasis ancaman dan memenangkan hati dan pikiran penduduk setempat terhadap pelaku. d. Memerangi service support (CSS) kemampuan. CSS adalah sebuah komponen yang integral dari operasi konvensional. Ia juga dapat diterapkan dalam nonkonvensional tugas, memusatkan perhatian pada mempertahankan ditempatkan pasukan sipil dan requisition sumber daya untuk digunakan dalam operasi. Ketika dengan benar ditingkatkan di Asia Tenggara kekuatan militer, CSS dapat mengizinkan sebuah gelar interoperabilitas diantara berbagai semesta alam. Selain itu, ia juga akan memfasilitasi adaptasi konvensional kemampuan untuk non-tugas konvensional. 21. Mengembangkan non-kemampuan konvensional. Seiring dengan pengembangan kemampuan konvensional, beberapa kunci non-konvensional kemampuan harus dikembangkan. Di Asia Tenggara, ada perbedaan dalam hal non-kemampuan konvensional, memberikan dorongan untuk kebutuhan untuk menutup celah di antara kemampuan tentera Asia Tenggara. a. Teroris kemampuan. Teroris kemampuan memungkinkan pemerintah untuk memiliki sebuah opsi 'tidak ada negosiasi' dalam penyanderaan situasi. Jika motivasi politik, penyanderaan situasi politik dapat memiliki ramifi kation pada pemerintah, khususnya jika pemerintah mulai untuk bernegosiasi dengan teroris. b. Damai sejahtera-mendukung kemampuan dan perdamaian. Damai sejahteramendukung kemampuan dan perdamaian dapat diterapkan untuk daerah telah dibelah dengan etnis-agama ketegangan atau kejahatan lintas negara. Dalam kedua jenis operasi, negara-negara Asia Tenggara akan bekerja sama erat dalam menyikapi tidak hanya aturan-keterlibatan, hukum dan masalah operasional, tetapi juga CMR dan kecerdasan berbagi.

c. Bahan Kimia, radiologi dan biologis (CBR) kemampuan. Proliferasi dan kemudahan membangun CBR senjata telah menyulut kemungkinan CBR serangan teroris pada konsentrasi sipil. Dengan CBR kapabilitas tanggap, kerusakan yang disebabkan oleh serangan itu dapat diperkecil. 22. Interoperabilitas. Kerja sama keamanan akan memerlukan tingkat interoperabilitas antara Asia Tenggara semesta alam. Pada saat ini, interoperability dibatasi oleh perbedaan di antara Asia Tenggara kemampuan tentera. Sementara niat untuk bekerja sama adalah asli, kemampuan kesenjangan antara tentara terkait timbal dapat menimbulkan tantangan. Oleh itu, ia adalah perlu untuk tingkat atas kemampuan celah di antara Asia Tenggara semesta alam. Hal ini akan memerlukan integrasi yang lebih besar dan koordinasi di antara 'Keamanan ASEAN Masyarakat', terutama dalam C4AKU dan pelatihan masalah. Upgrade C4AKU kemampuan semua Asia Tenggara semesta alam adalah sebuah prasyarat bagi interoperability, yang memungkinkan integrasi kecerdasan dan informasi koleksi upaya fl overflow. Pelatihan tenaga untuk mengoperasikan sistem teknologi tinggi dapat dicapai melalui saluran bilateral, dengan berteknologi tinggi negara mampu memberikan bantuan kepada orang lain. 23. Transfer Teknologi. Kerja sama keamanan akan memerlukan transfer teknologi tahu, bagaimana dari berteknologi tinggi untuk mampu bala tentera yang lebih rendah. Dengan tantangan keamanan dalam pikiran, teknologi akan mengurangi dampak dari batasan dihadapi oleh tentera tertentu, seperti Singapura Angkatan Bersenjata, yang menghadapi banyak pembatasan dalam tenaga kerja. Transfer teknologi akan mengharuskan para pemimpin militer di wilayah tersebut untuk mengembangkan konsep-konsep yang dapat memanfaatkan teknologi baru sesuai dengan tantangan strategis. Ia juga dapat memberikan teknologi dasar bagi masyarakat sipil untuk mengembangkan industri. Namun, memanfaatkan teknologi yang mahal. Dengan itu, mendapatkan tinggi dan mengembangkan teknologi peralatan baru dengan konsep pengoperasian peralatan baru ini adalah perihal untuk ketersediaan anggaran pertahanan. Dengan pemerintah difokuskan pada pembangunan ekonomi, kebutuhan untuk yang stabil dan aman untuk lingkungan investasi asing dapat memberikan dorongan bagi dana tambahan. 24. Confi melayani-bangunan. Diberikan ketidakpastian keamanan lingkungan di wilayah Asia Tenggara, pemerintah harus bertujuan untuk mengurangi waktu respon untuk penempatan lembaga militer dan sipil ke daerah operasi. Untuk mengurangi waktu respon, saling pengertian akan menjadi kunci. Dengan itu, confi melayani pembangunan di wilayah tersebut adalah sangat penting. Pertahanan kerjasama bilateral dan multilateral, termasuk kombinasi pelatihan dan pertukaran personil, harus diperkuat untuk mempertahankan pemahaman tentang perbedaan di antara Asia Tenggara semesta alam. Kesimpulan 25. Asia Tenggara adalah wilayah di fluks. Terdiri koleksi negara dengan suku, ras, bahasa dan sistem politik yang beragam, Asia Tenggara telah mengalami boom dan bust dari keajaiban ekonomi Asia, rekah sistem politik dan pergeseran kepentingan strategis AS di

tengah perang global melawan terorisme. Ketika disandingkan pada masalah perbatasan antar negara, ketegangan etnis intra-negara dan munculnya aktor-aktor non-negara, seperti Jemaah Islamiyah dan Laksar Jihad, masalah keamanan di Asia Tenggara semakin digabung. Hanya dengan lingkungan yang aman dapat pembangunan ekonomi berlangsung. 26. Negara-negara Asia Tenggara akan perlu fokus pada keamanan kooperatif. Dengan bekerja lebih dekat bersama-sama untuk menyelesaikan masalah, kekuatan militer di Asia Tenggara akan perlu dipersiapkan untuk melakukan tugas-tugas non-konvensional. Ini akan menyatu-negara anggota dan karenanya memfasilitasi pengembangan saling pengertian, transparansi dan komunikasi, mengembangkan 'ASEAN Way' lebih lanjut. Oleh karena itu, kerja sama antara pasukan militer bisa menjadi pertanda bagi lingkungan yang lebih aman dalam waktu dekat, memberikan kesempatan bagi pembangunan ekonomi dan stabilitas yang lebih baik.