Anda di halaman 1dari 39

USULAN PENELITIAN

KESADARAN HUKUM MASYARAKAT SEBAGAI PENGGUNA JALAN DI KOTA DENPASAR

DEWA PUTU TAGEL

PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS UDAYANA DENPASAR 2012

USULAN PENELITIAN

KESADARAN HUKUM MASYARAKAT SEBAGAI PENGGUNA JALAN DI KOTA DENPASAR

DEWA PUTU TAGEL NIM : 0990561036

PROGRAM MAGISTER PROGRAM STUDI ILMU HUKUM PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS UDAYANA DENPASAR 2012
Lembar Persetujuan Pembimbing ii

USULAN PENELITIAN TESIS INI TELAH DISETUJUI PADA TANGGAL 20 PEBRUARI 2012

Pembimbing I

Pembimbing II

Prof. Dr. I G. A. A. Ariani, S.H., M.S. NIP. 19441221 197503 2 001

I Ketut Wirta Griadhi, S.H., M.H. NIP. 19480304 197107 1 001

Mengetahui Ketua Program Studi Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Universitas Udayana,

Prof. Dr. Putu Sudarma Sumadi, S.H., S.U. NIP. 19560419 198303 1 003

DAFTAR ISI
iii

SAMPUL DEPAN ................................................................................................................... ................................................................................................................... i ................................................................................................................... SAMPUL DALAM ................................................................................................................... ................................................................................................................... ii HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................................................................................... ................................................................................................................... iii DAFTAR ISI ................................................................................................................... ................................................................................................................... iv 1. PENDAHULUAN ............................................................................................................ ............................................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang ..................................................................................................... ..................................................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................................... ..................................................................................................... 8 1.3 Ruang Lingkup Masalah

iv

..................................................................................................... ..................................................................................................... 8 1.4 Tujuan Penelitian ..................................................................................................... ..................................................................................................... 9 1.5 Manfaat Penelitian ..................................................................................................... ..................................................................................................... 10 1.6 Orisinalitas Penelitian ..................................................................................................... ..................................................................................................... 10 2. LANDASAN TEORITIS DAN KERANGKA BERPIKIR ............................................................................................................ ............................................................................................................ 13 2.1 Landasan Teoritis ..................................................................................................... ..................................................................................................... 13 2.2 Kerangka Berpikir ..................................................................................................... ..................................................................................................... 22 3. METODE PENELITIAN ............................................................................................................ ............................................................................................................ 23 v

3.1 Jenis Penelitian ..................................................................................................... ..................................................................................................... 23 3.2 Sifat Penelitian ..................................................................................................... ..................................................................................................... 24 3.3 Data dan Sumber Data ..................................................................................................... ..................................................................................................... 24 3.4 Teknik Penentuan Sampel Penelitian ..................................................................................................... ..................................................................................................... 26 3.5 Teknik Pengumpulan Data Hukum ..................................................................................................... ..................................................................................................... 27 3.6 Pengolahan dan Analisis Data ..................................................................................................... ..................................................................................................... 28 DAFTAR PUSTAKA

vi

1.

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pergaulan hidup diatur oleh berbagai macam kaidah atau norma yang pada hakekatnya bertujuan untuk menciptakan kehidupan bersama yang tertib dan tentram. Untuk menciptakan kehidupan yang tertib dan tentram tersebut, maka diperlukan sarana yang mempunyai kekuatan dalam mengatur kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Setiap masyarakat memerlukan suatu mekanisme pengendalian sosial agar sesuatunya berjalan dengan tertib. Menurut Soerjono Soekanto bahwa : Mekanisme pengendalian sosial (mechanism of social control) adalah segala proses yang direncanakan maupun tidak direncanakan untuk mendidik, mengajak atau bahkan memaksa para warga masyarakat agar menyesuaikan diri dengan kaidahkaidah dan nilai-nilai kehidupan masyarakat yang bersangkutan.1 Kebutuhan bergerak dari suatu tempat ke tempat lainnya merupakan suatu kebutuhan dalam kehidupan manusia. Perpindahan manusia tersebut didasari dari kenyataan bahwa sumber kehidupan manusia tidak terdapat di sembarang tempat. Untuk itu diperlukan sarana ataupun prasarana transportasi guna mendukung pergerakan manusia dalam pemenuhan kebutuhannya. Bentuk perpindahan manusia atau barang tersebut secara fisik dapat dilihat dari besarnya hubungan lalu lintas melalui suatu prasarana penghubung yang disebut dengan jalan. Oleh sebab itu, jalan sebagai

Soerjono Soekanto, 2007, Sosiologi Suatu Pengantar, PT. RajaGrafindo Persada, Jakarta, (selanjutnya disingkat Soerjono Soekanto I), hal. 179.

prasarana transportasi diharapkan dapat menampung semua kendaraan yang melintas dan memberikan pelayanan yang baik bagi semua pengguna jalan. Meningkatnya kebutuhan masyarakat baik dari segi kuantitas maupun kualitas harus dibarengi dengan peningkatan, pengembangan dan pengaturan transportasi yang cepat dan lebih baik yaitu peningkatan ketersediaan prasarana dan sarana baik berupa jalan maupun fasilitas lainnya yang dapat menunjang kegiatan transportasi. Akan tetapi kenyataannya bahwa peningkatan sarana maupun prasarana tak bisa mengimbangi peningkatan kebutuhan dan perpindahan tersebut. Transportasi jalan diselenggarakan dengan tujuan untuk

mewujudkan lalu lintas dan angkutan jalan dengan selamat, aman, cepat, lancar, tertib dan teratur, nyaman dan efisien, serta menjangkau seluruh pelosok wilayah daratan, untuk menunjang pemerataan, pertumbuhan dan stabilitas sebagai pendorong, penggerak dan penunjang pembangunan nasional dengan biaya yang terjangkau oleh daya beli masyarakat. Penanganan lalu lintas dan permasalahannya perlu dilakukan suatu penguraian dari setiap komponen yang terlibat didalamnya baik secara langsung maupun tidak langsung yang akan berpengaruh terhadap situasi lalu lintas jalan raya sehingga dapat ditemukan solusi terbaik dan terintegrasi dalam suatu program kegiatan yang mampu mengakomodir setiap komponen tersebut dengan harapan upaya penanganan dapat berhasil sesuai dengan harapan atau point goal, terpeliharanya keamanan,

keselamatan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas guna mendukung terselenggaranya pembangunan nasional. Dari hasil pengamatan sementara, faktor yang berpotensi menimbulkan permasalahan terhadap Keamanan, Keselamatan,

Ketertiban dan Kelancaran lalu lintas antara lain : a. Prasarana Jalan yang dioperasional harus dilengkapi dengan prasarana jalan sebagaimana tercantum dalam Pasal 1 angka 6 Undang-Undang Nomor 22 tahun 2009 menyatakan bahwa : Prasarana Lalu Lintas dan Angkutan Jalan adalah ruang lalu lintas, terminal, dan perlengkapan jalan yang meliputi marka, rambu, alat pemberi isyarat lalu lintas, alat pengendali dan pengaman pengguna jalan, alat pengawasan dan pengamanan Jalan, serta fasilitas pendukung. Untuk keselamatan, keamanan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas serta kemudahan bagi pemakai jalan, jalan wajib dilengkapi dengan : 1. Rambu-rambu 2. Marka jalan 3. Alat pemberi isyarat lalu lintas 4. Alat pengendali dan alat pengamanan pemakai jalan 5. Alat pengawasan dan pengamanan jalan 6. ada fasilitas pendukung kegiatan lalu lintas dan angkutan jalan yang berada di jalan dan di luar jalan. b. Lokasi Jalan :

1.

Dalam kota (di daerah pasar, pertokoan, perkantoran, sekolah, perumahan),

2. c.

luar kota (pedesaan, penghubung antar daerah).

Volume Lalu Lintas Situasi lalu lintas saat ini khususnya di kota-kota besar diwarnai dengan mobilitas masyarakat yang cukup tinggi, dimana

pertambahan kendaraan cukup pesat namun kurang diimbangi dengan penambahan sarana dan prasarana jalan. Berdasarkan pengamatan sementara diketahui bahwa kemacetan yang terjadi di kota Denpasar terdapat pada Jalan Imam Bonjol, Jalan Gajah Mada dan Jalan Diponegoro. Salah satu penyebab kemacetan tersebut adalah jumlah kendaraan yang melalui jalan tersebut tidak sebanding dengan lebar jalan yang ada. Adanya komposisi lalu lintas seperti tersebut, diharapkan pada pengemudi yang sedang mengendarai kendaraannya agar selalu berhati-hati dengan keadaan tersebut. d. Kelas Jalan Untuk keperluan pengaturan penggunaan dan pemenuhan kebutuhan angkutan, jalan dibagi dalam beberapa kelas, pembagian jalan dalam beberapa kelas didasarkan pada kebutuhan transportasi, pemilihan moda secara tepat dengan mempertimbangkan moda, perkembangan keunggulan teknologi

karakteristik

masing-masing

kendaraan bermotor, muatan sumbu terberat kendaraan bermotor

serta konstruksi jalan, penetapan kelas jalan pada ruas-ruas jalan wajib dinyatakan dengan rambu-rambu. e. Fasilitas pendukung Fasilitas pendukung meliputi fasilitas pejalan kaki, parkir pada badan jalan, halte, tempat istirahat, dan penerangan jalan. Fasilitas pejalan kaki terdiri dari trotoar : tempat penyeberangan yang dinyatakan dengan marka jalan dan/atau rambu-rambu, jembatan penyeberangan dan terowongan penyeberangan. Pembangunan di bidang lalu lintas dan angkutan jalan ditata dalam satu kesatuan sistim dengan mengintegrasikan dan

mendinamisasikan unsur-unsur seperti jaringan transportasi jalan, kendaraan maupun manusia sebagai penggunanya. Jalan sebagai salah satu unsur transportasi tidak dapat dipisahkan dari unsur-unsur transportasi lain yang ditata dalam sistem transportasi nasional yang dinamis dan mampu mengadaptasi kemajuan di masa depan, mempunyai karakteristik yang mampu menjangkau seluruh pelosok wilayah daratan dan memadukan unsur-unsur transportasi lainnya. Jaringan transportasi jalan merupakan serangkaian simpul dan/atau ruang kegiatan yang dihubungkan oleh ruang lalu lintas sehingga membentuk satu kesatuan sistem jaringan untuk keperluan penyelenggaraan lalu lintas dan angkutan jalan. Menurut Pasal 1 angka

12 Undang-undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, dinyatakan bahwa : Jalan adalah seluruh bagian Jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi Lalu Lintas umum, yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air, kecuali jalan rel dan jalan kabel. Selanjutnya dalam Pasal 1 angka 27 Undang-undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, dinyatakan bahwa : Pengguna Jalan adalah orang yang menggunakan Jalan untuk berlalu lintas. Penanganan faktor jalan merupakan sebuah ranah yang memiliki kompleksitas kepentingan serta tanggung jawab yang melibatkan berbagai instansi terkait, sehingga dalam penanganannya perlu dilakukan koordinasi yang komprehensip antar instansi tersebut, dimana setiap instansi berkewajiban memberikan masukan dilengkapi dengan data dan fakta serta analisis sesuai dengan bidang tugasnya untuk dijadikan bahan pertimbangan dalam merumuskan solusi secara bersama. Interaksi antara faktor Manusia, Kendaraan, Jalan dan

Lingkungan sangat bergantung dari perilaku manusia sebagai pengguna jalan menjadi hal yang paling dominan terhadap keamanan, keselamatan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas. Budaya hukum yang berkembang dimasyarakat kita ternyata lebih banyak mencerminkan bentuk prilaku opportunis, mereka yang berkenderaan di jalan raya, ketika lampu merah dan kebetulan tidak ada

polisi yang jaga maka banyak diantara mereka nekat tetap jalan terus dengan tidak mengindahkan atau memperdulikan lampu merah yang sedang menyala. Apabila dianalisa dan dievaluasi lebih lanjut ternyata keamanan dan ketertiban lalu lintas banyak disebabkan oleh faktor manusia sebagai pengguna atau pemakai jalan. Hal ini dapat dilihat dari data Kepolisian Kota Besar Denpasar tahun 2009 terjadi sebanyak 7097 pelanggaran diantaranya : jenis pelanggaran terhadap muatan sebanyak 387 pelanggaran, jenis pelanggaran terhadap perlengkapan sebanyak 472 pelanggaran, jenis pelanggaran terhadap surat-surat sebanyak 3.461 pelanggaran, dan jenis pelanggaran terhadap syarat pengemudi sebanyat 2.777 pelanggaran.2 Polri khususnya satuan lalu lintas telah berupaya secara terus menerus baik melalui kegiatan preventif meliputi kegiatan penjagaan, pengaturan, patroli dan penyuluhan tentang pengetahuan lalu lintas maupun kegiatan dalam penegakan hukum berupa penindakan terhadap para pelaku pelanggaran lalu lintas sebagai salah satu upaya untuk menumbuhkan efek jera terhadap pelanggaran lalu lintas, tetapi hasilnya belum memberikan kontribusi yang signifikan dalam rangka

mewujudkan keamanan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas. Oleh karena itu penulis tertarik untuk meneliti tentang Kesadaran Hukum Masyarakat Sebagai Pengguna Jalan di Kota Denpasar. 1.2 Rumusan Masalah
BAPPEDA, & BPS, 2011, Denpasar Dalam Angka Denpasar In Figures 2010 , Kerjasama BAPPEDA dan BPS, Denpasar, hal. 389 390.
2

Dari uraian latar belakang masalah tersebut, maka permasalahan yang diangkat dalam penelitian ini, antara lain : 1. Faktor-faktor apakah yang mempengaruhi kesadaran hukum

masyarakat dalam menggunakan jalan di kota Denpasar? 2. Upaya-upaya apakah yang dilakukan untuk meningkatkan kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar? 3. Hambatan-hambatan apakah yang terjadi dalam meningkatkan kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar? 1.3 Ruang Lingkup Masalah Dalam penelitian ini, lingkup permasalahan dibatasi pada kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan yang mencakup faktor-faktor yang mempengaruhi kesadaran hukum masyarakat, hambatan-hambatan dan upaya-upaya yang dilakukan dalam

meningkatkan kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar terhadap pelaksanaan UU No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. 1.4 Tujuan Penelitian 1.4.1 Tujuan Umum Secara umum, penelitian ini dimaksudkan untuk mengkaji kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar. Hal ini merupakan upaya pengembangan ilmu hukum

terkait dengan paradigma science as a process (ilmu sebagai proses), sehingga ilmu tidak akan pernah mandek (final) dalam penggaliannya atas kebenaran hukum yang hidup dalam

masyarakat (living law). 1.4.2 Tujuan Khusus Adapun tujuan khusus dari penelitian ini, antara lain : 1. Mendiskripsikan dan melakukan analisis terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi kesadaran hukum masyarakat dalam menggunakan jalan di Kota Denpasar. 2. Untuk mengetahui hambatan-hambatan yang terjadi dalam meningkatkan kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar. 3. Untuk mengetahui upaya-upaya yang dilakukan dalam

meningkatkan kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar. 1.5 Manfaat Penelitian 1.5.1 Manfaat Teoritis Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat secara teoritis bagi pengembangan ilmu hukum khususnya yang berkaitan dengan kesadaran hukum masyarakat di bidang lalu lintas dan angkutan jalan, serta dapat digunakan sebagai acuan oleh pihakpihak yang ingin melakukan penelitian lebih mendalam tentang

Kesadaran Hukum Masyarakat di bidang lalu lintas dan angkutan jalan. 1.5.2 Manfaat Praktis 1. Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi

pemerintah baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah sebagai bahan pertimbangan dalam mengambil kebijakan yang berkaitan dengan lalu lintas dan angkutan jalan. 2. Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi

masyarakat sebagai acuan penggunaan jalan sehingga terwujud keamanan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas. 1.6 Orisinalitas Penelitian Pembangunan hukum tidak hanya menambah peraturan baru atau merubah peraturan lama dengan peraturan baru tetapi juga harus dapat memberikan kepastian dan perlindungan hukum bagi semua pihak yang terkait dengan sistem transportasi terutama pengguna jasa transportasi. Mengingat penting dan strategisnya peran lalu-lintas dan angkutan jalan yang menguasai hajat hidup orang banyak serta sangat penting bagi masyarakat, maka pembangunan dan pengembangan prasarana dan sarana pengangkutan perlu di tata dan dikembangkan dalam sistem terpadu dan kepentingan masyarakat umum sebagai pengguna jasa transportasi perlu mendapatkan prioritas dan pelayanan yang optimal baik dari pemerintah maupun penyedia jasa transportasi. Selain itu

10

perlindungan hukum atas hak-hak masyarakat sebagai konsumen transportasi juga harus mendapatkan kepastian. Melihat kondisi tersebut, maka penelitian tentang lalu lintas dan angkutan jalan selalu menarik untuk dijadikan sebagai objek penelitian. Adapun penelitian-penelitian yang telah dilakukan berkaitan dengan lalu lintas dan angkutan jalan, antara lain : 1. Penelitian yang dilakukan oleh Ahmad Dofiri yang berjudul Penegakan Hukum Lalu Lintas di Wilayah Hukum Polres Tanggerang. Permasalahan yang diangkat dalam penelitian tersebut, antara lain : 2. Bagaimanakah pelaksanaan penindakan terhadap pelanggaran lalu lintas serta proses penyelesaian dari pelanggaran tersebut? Pertimbangan apa saja yang digunakan anggota dalam melakukan penindakan terhadap pelanggar lalu lintas? Mengapa terjadi penyimpangan dalam pelaksanaan penegakan hukum lalu lintas? Bagaimana anggota melakukan penyimpangan dan dalam bentuk apa penyimpangan tersebut dilakukan? Bagaimanakah tindakan atau sanksi hukum yang diberikan kepada anggota yang melakukan penyimpangan?3

Penelitian yang dilakukan oleh Indar Triyanto yang berjudul Penyimpangan Polisi Dalam Pelaksanaan Hukum Lalu Lintas di Suatu Jalan Tol (Studi Kasus Hubungan Petugas Pengemudi). Permasalahan yang diangkat dalam penelitian tersebut, antara lain : Bagaimana pola-pola penyimpangan yang dilakukan dalam penegakan hukum lalu lintas di jalan raya?

Ahmad Dofiri, 2000, Penegakan Hukum Lalu Lintas di Wilayah Hukum Polres Tanggerang, Tesis, Program Pascasarjana Universitas Indonesia, Jakarta, hal. 8.

11

3.

Faktor-faktor apa yang mempengaruhi, sehingga penyimpangan polisi dalam penegakan hukum lalu lintas terus terjadi sampai saat ini? Bagaimanakah penyimpangan petugas polisi ditinjau dari segi hukum?4

Penelitian yang dilakukan oleh Edi Suroso yang berjudul Membangun Citra Polisi Dalam Penanggulangan Tindak Pidana Pelanggaran Lalu Lintas di Polres Batang. Permasalahan yang diangkat dalam penelitian tersebut, antara lain : Bagaimanakah respon masyarakat terhadap tindakan-tindakan polisi dalam menanggulangi tindak pidana pelanggaran lalu lintas? Faktor-faktor apa sajakah yang mempengaruhi citra polisi dalam penanggulangan tindak pidana pelanggaran lalu lintas? Bagaimana strategi yang perlu diambil kepolisian untuk membangun citranya dalam menanggulangi tindak pidana pelanggaran lalu lintas?5

4.

Penelitian yang dilakukan oleh Haryono Sukarto yang berjudul Interaksi Faktor-faktor Penyebab Kecelakaan Lalu Lintas di Jalanjalan Tol Sekitar Jakarta. Permasalahan yang diangkat dalam penelitian tersebut, antara lain : Faktor-faktor apakah yang mempengaruhi kecelakan lalu lintas di jalan tol?

Indar Triyanto, 2003, Penyimpangan Polisi Dalam Pelaksanaan Hukum Lalu Lintas di Suatu Jalan Tol (Studi Kasus Hubungan Petugas Pengemudi) , Tesis, Program Pascasarjana Universitas Indonesia, Jakarta, hal. 6.
5 Edi Suroso, 2008, Membangun Citra Polisi Dalam Penanggulangan Tindak Pidana Pelanggaran Lalu Lintas di Polres Batang, Tesis, Program Pascasarjana Universitas Diponegoro, Semarang, hal. 6.

12

Sejauh mana kesadaran dan pemahaman pengemudi terhadap persyarakat mengemudi di jalan tol?6 Dari pemaparan judul dan rumusan masalah yang telah dikaji

dalam penelitian sebelumnya, khusus mengenai kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di kota Denpasar belum pernah dilakukan penelitian, sehingga masih relevan untuk dilakukan penelitian. Atas pertimbangan tersebut, maka penulis tertarik melakukan penelitian dengan judul Kesadaran Hukum Masyarakat Sebagai Pengguna Jalan di Kota Denpasar. 2. LANDASAN TEORITIS DAN KERANGKA BERPIKIR 2.1 Landasan Teoritis Dalam setiap penelitian selalu harus disertai dengan pemikiranpemikiran teoritis. landasan teoritis adalah upaya untuk

mengidentifikasi teori hukum umum/teori khusus, konsep-konsep hukum, aturan hukum, norma-norrma dan lain-lain yang akan dipakai sebagai landasan untuk membahas permasalahan penelitian.7 Dalam Penelitian ini digunakan teori-teori hukum serta konsep-konsep hukum sebagai landasan analisis terhadap permasalahan yang ada.

Haryono Sukarto, 1993, Interaksi Faktor-faktor Penyebab Kecelakaan Lalu Lintas di Jalan-jalan Tol Sekitar Jakarta, Tesis, Program Pascasarjana Universitas Indonesia, Jakarta, hal. 9. PS. Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Unud, 2008, Pedoman Penulisan Usulan Penelitian dan Tesis, PS. Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Unud, Denpasar, hal. 26.
7

13

2.1.1 Konsep Konsep-konsep yang perlu dijelaskan dalam penelitian ini adalah : 1. Kesadaran Hukum Dalam Kamus Pintar Bahasa Indonesia, yang disebut dengan kesadaran hukum adalah kesadaran seseorang akan nilai-nilai yang terdapat dalam diri manusia mengenai hukum yang ada, kesadaran seseorang akan pengetahuan bahwa suatu prilaku tertentu diatur oleh hukum8. Suatu aturan hukum hanya akan efektif apabila selaras dengan hukum yang hidup dalam masyarakat9. Walaupun hukum yang dibuat itu memenuhi persyaratan yang ditentukan secara filosofis dan yuridis, tetapi kalau kesadaran hukum masyarakat tidak mempunyai respon untuk mentaati dan mematuhi peraturan hukum tidak ada, maka peraturan hukum yang dibuat itu tidak akan efektif berlakunya10. Artinya efektivitas suatu aturan hukum, selain berisikan norma-norma yang hidup dalam masyarakat juga mempunyai hubungan yang sangat erat dengan kesadaran hukum masyarakat. Tujuan dari hukum adalah tercapainya keadilan, ketertiban dan kepastian. Di samping kepastian hukum juga
Istiyono Wahyu Y., Ostaria Silaban, 2006, Kamus Pintar Bahasa Indonesia, Karisma Publishing Group, Jakarta, hal. 499. H.R.Otje Salman Soemodiningrat, 2009, Filsafat Hukum (Perkembangan dan Dinamika Masalah), Refika Aditama, Bandung, (selanjutnya disingkat Otje Salman I), hal. 72.
10 9 8

Abdul Manan, 2005, Aspek-Aspek Pengubah Hukum, Kencana Prenada Media, Jakarta, hal.

97.

14

diharapkan suatu kesadaran hukum, karena kesadaran hukum terkait dengan ketaatan terhadap hukum11. Dalam Simposium dengan tema Kesadaran Hukum Masyarakat dalam Masa Transisi yang dilaksanakan oleh Badan Pembinaan Hukum Nasional (BPHN) di Jakarta pada tahun 1975 dalam kesimpulannya menyatakan bahwa

kesadaran hukum mencakup tiga hal yaitu : 1. 2. 3. Pengetahuan terhadap hukum Penghayatan fungsi hukum, dan Ketaatan terhadap hukum.12 Batasan-batasan mengenai kesadaran hukum juga diberikan oleh Soerjono Soekanto yang menyatakan bahwa : Derajat tinggi rendahnya kepatuhan hukum terhadap hukum positif tertulis ditentukan oleh taraf kesadaran hukum yang didasarkan pada faktor-faktor sebagai berikut : 1. Pengetahuan tentang peraturan, 2. Pemahaman hukum, 3. Sikap hukum, dan 4. Pola perilaku hukum13. Setelah peraturan perundang-undangan disahkan, maka masyarakat dianggap mengetahui isi dari peraturan tersebut, baik
11

perilaku

yang

dilarang

maupun

perilaku

yang

H.R. Ojte Salman Soemodiningrat, 1989, Beberapa Aspek Sosiologi Hukum, Alumni, Bandung, (selanjutnya disingkat Otje Salman II), hal. 52. Muslan Abdurrahman, 2009, Sosiologi dan Metode Penelitian Hukum, UMM Press, Malang, hal. 34. Soerjono Soekanto, 1982, Kesadaran Hukum dan Kepatuhan Hukum , Rajawali Pres, Jakarta, (selanjutnya disingkat Soerjono Soekanto II), hal. 272.
13 12

15

diperbolehkan. Sehingga pengetahun terhadap hukum atau peraturan perundang-undangan merupakan unsur penting dalam awal proses kesadaran hukum itu sendiri. Pemahaman hukum berkaitan dengan pengertian dari adanya peraturan tersebut, baik dari segi tujuan yang ingin dicapai maupun manfaatnya bagi yang diaturnya. Apabila hasil Simposium Nasional yang

diselenggarakan oleh BPHN tersebut dikaitkan dengan pendapatnya Soerjono Soekanto, dapat diketahui bahwa ketaatan hukum terbentuk dari adanya sikap hukum (legal attitude) dan pola perilaku hukum (legal behavior). Yang dimaksud dengan sikap hukum (legal attitude) dan pola perilaku hukum (legal behavior) adalah : Sikap hukum adalah suatu kecenderungan untuk menerima hukum karena adanya penghargaan terhadap hukum sebagai sesuatu yang bermanfaat atau menguntungkan jika hukum itu ditaati. Sedangkan pola perilaku hukum merupakan hal yang utama dalam kesadaran hukum, karena disini dapat dilihat apakah suatu peraturan berlaku atau tidak dalam masyarakat14. Oleh karena itu, kesadaran hukum masyarakat tidak identik dengan kepatuhan hukum masyarakat itu sendiri. Kepatuhan hukum pada hakikatnya adalah kesetiaan seseorang atau subyek hukum terhadap hukum itu yang diwujudkan dalam bentuk prilaku nyata, sedangkan kesadaran hukum masyarakat masih bersifat abstrak belum merupakan bentuk
14

Muslan Abdurrahman, Op cit, hal. 36.

16

prilaku nyata yang mengakomodir kehendak hukum itu sendiri. Banyak diantara anggota masyarakat sebenarnya sadar akan perlunya penghormatan terhadap hukum secara rational namun mereka cenderung tidak patuh terhadap hukum. 2. Pengguna Jalan Dalam Kamus Pintar Bahasa Indonesia, Jalan

disamakan dengan perlintasan yaitu tempat untuk lalu lintas orang atau kendaraan berat15. Menurut Pasal 1 angka 12 Undang-undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, menyatakan bahwa : jalan adalah seluruh bagian Jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi Lalu Lintas umum, yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air, kecuali jalan rel dan jalan kabel. Selanjutnya pada Pasal 1 angka 27 Undang-undang Nomor 22 Tahun 2009, menyatakan bahwa : pengguna jalan adalah orang yang menggunakan jalan untuk berlalu lintas. Pengguna jalan yang dimaksud dalam penelitian ini adalah masyarakat yang menggunakan jalan sebagai sarana lalu lintas, baik sebagai penghubung antar tempat maupun sebagai tempat parkir. 2.1.2 Teori Hukum
15

Istiyono Wahyu Y., Op cit, hal. 234.

17

Teori-teori hukum yang digunakan berkaitan dengan kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan dalam penelitian ini yaitu : 1. Teori Sistem Hukum (Legal System Theory) dari Lawrence M. Friedman. Inti teorinya adalah : suatu sistem hukum terdiri dari tiga komponen. Tiga komponen sistem hukum tersebut yaitu : a. Legal Substance ( Substansi hukum) The substance is composed of substantive rules and rules about how institutions should behave16. (substansi terdiri dari aturan substantif dan aturan tentang bagaimana lembaga-lembaga harus bersikap). Substansi di sini dimaksudkan adalah aturan atau norma, substansi juga berarti produk atau aturan baru yang dihasilkan oleh orang yang berada dalam sistem hukum itu, yang dipakai pada waktu melaksanakan. b. Legal Structure (Struktur hukum) Structure, to be sure, is one basic and obvious element of the legal system .... The structure of a system is its skeletal fremework, it is the elements shape, the institutional body of the system17. (struktur adalah satu dasar dan merupakan unsur nyata dari sistem hukum. Struktur dalam sebuah
Lawrence M. Friedman, 1975, The Legal System A Social Sentence Perpective , Rusell Sage Foundation, New York, hal. 14.
17 16

Ibid.

18

sistem adalah kerangka permanen, atau unsur

tubuh

lembaga dalam sistem hukum). Dalam hal ini adalah institusi penegak hukum yang merupakan unsur nyata dari suatu sistem hukum. c. Legal Culture (Budaya hukum) Legal culture refers, then, to those parts of general culture, customs, opinion, ways of doing and thinking, that bend social forces toward or away from the law and in particular ways
18

. (budaya hukum bagian dari budaya

pada umumnya, berupa adat istiadat, pandangan, cara berpikir dan bertingkah laku, kesemuanya itu dapat membentuk kekuatan sosial yang bergerak mendekati hukum dan cara-cara tertentu). Maksudnya adalah sikap prilaku manusia, kebiasaan-kebiasaan yang dapat

membentuk kekuatan-kekuatan sosial untuk mentaati hukum atau sebaliknya melanggar hukum. Dengan kata lain budaya hukum adalah bentuk prilaku masyarakat

bagaimana hukum digunakan, dipatuhi dan ditaati. Ketiga komponen sistem hukum tersebut digunakan untuk mengkaji faktor-faktor yang mempengaruhi kesadaran hukum masyarakat dan hambatan-hambatan yang terjadi dalam

18

Ibid, hal. 15.

19

meningkatkan kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar. 2. Teori Efektivitas Hukum dari Soerjono Soekanto. Inti teorinya adalah hukum berlaku efektif ditentukan oleh lima faktor. Kelima faktor yang menentukan efektivitas berlakunya hukum adalah : a. Faktor Hukumnya sendiri. b. Faktor Penegak hukum, yakni pihka-pihak yang membentuk maupun menerapkan hukum. c. Faktor sarana atau fasilitas yang mendukung penegakan hukum. d. Faktor masyarakat, yakni lingkungan dimana hukum tersebut berlaku atau diterapkan. e. Faktor Kebudayaan, yakni hasil karya, cipta dan rasa yang didasarkan pada karsa manusia di dalam pergaulan hidup19. Apabila hukum berlaku efektif maka akan menimbulkan perubahan, dan perubahan itu dapat dikatagorikan sebagai perubahan sosial. Dalam pandangan ini Soerjono Soekanto mengemukakan bahwa dalam setiap proses perubahan senantiasa akan dijumpai faktor-faktor penyebab terjadinya perubahan, baik yang berasal dari dalam masyarakat itu sendiri maupun yang berasal dari luar masyarakat tersebut20. Teori efektivitas hukum dapat digunakan untuk mengkaji faktorfaktor yang mempengaruhi kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar.
Soerjono Soekanto, 1983, Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Penegakan hukum, Rajawali Pers, Jakarta, (selanjutnya disingkat Soerjono Soekanto III), hal. 8. Soerjono Soekanto, 1993, Pendekatan Sosiologi Terhadap Hukum , Bina Aksara, Jakarta, (selanjutnya disingkat Soerjono Soekanto IV), hal. 17.
20 19

20

3.

Aliran Sociological Jurisprudence Penelitian ini menggunakan aliran Sociological jurisprudence yang dikembangkan oleh Eugen Ehrlich dan Roscoe Pound. Aliran ini menjelaskan tentang hukum yang hidup ( living law) dan keefektifan hukum di dalam masyarakat yang menjalankan fungsi sebagai social engineering. Inti pemikiran dari aliran ini terletak pada penekanan bahwa hukum yang baik adalah yang sesuai dengan hukum yang hidup dalam masyarakat.21 Roscoe Pound menguraikan lebih lanjut inti dari pemikiran tersebut yaitu hukum sebagai alat untuk mengubah

masyarakat (law as a tool of social engeneering)22. Artinya hukum dapat berperan memimpin perubahan dalam kehidupan masyarakat untuk mewujudkan ketertiban. Agar benar-benar efektif sebagai alat rekayasa sosial, Pound mengajukan 6 langkah, antara lain : 1. Mempelajari social effect yang nyata dari peran lembaga dan doktrin-doktrin hukum. 2. Melakukan studi sosiologis untuk menyiapkan per-UU-an dan dijalankan. 3. Melakukan studi bagaimana peraturan hukum mjd. Efektif. 4. Melakukan studi sejarah hukum tentang social effect yang timbul dari doktrin hukum masa lalu. 5. Melakukan penyelesaian individu berdasarkan nalar, bukan semata peraturan hukum. 6. Mengusahakan efektifnya pencapaian tujuan hukum.23
Erwin, Muhammad, 2011, Filsafat Hukum : Refleksi Kritis Terhadap Hukum , PT. RajaGrafindo Persada, Jakarta, hal. 195. Riduan Syahrani, 1999, Rangkuman Intisari Ilmu Hukum, PT. Citra Aditya Bakti, Bandung, hal. 56.
22 21

21

Teori ini digunakan untuk mengkaji upaya-upaya yang dilakukan dalam meningkatkan kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar. 2.2 Kerangka Berpikir LEGAL SUBSTANCE

KESADARAN HUKUM LEGAL CULTURE MASYARAKAT SEBAGAI PENGUNA JALAN

LEGAL STRUCTURE

SARANA/ FASILITAS

PERILAKU MASYARAKAT MENUJU PADA KESADARAN HUKUM

Keterangan : Kesadaran hukum masyarakat sebagai penguna jalan, tidak lepas dipengaruhi oleh beberapa variabel. Variabel-variabel tersebut antara lain : variabel substansi hukumnya (legal substance), variabel struktur hukum (legal structur), variabel budaya hukum (legal culture), dan variabel Sarana

Satjipto Rahardjo, 2009, Hukum dan Perubahan Sosial : Suatu Tinjauan Teoretis Serta Pengalaman-pengalaman di Indonesia, Genta Publishing, Yogyakarta, hal. 134 135.

23

22

atau fasilitas. Variabel-variabel itu merupakan turunan dari teori Lawrence M. Friedman dan turunan teori Soerjono Soekanto. Untuk meningkatkan kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan, maka perlu dikaji tentang (1) faktor-faktor yang mempengaruhi kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan, (2) upaya-upaya yang telah dilakukan dalam meningkatkan kesadaran hukum masyarakat, dan (3) hambatan-hambatan yang terjadi dalam mengimplementasikan usaha-usaha meningkatkan kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar. Dari hasil penelitian ini, diharapkan dapat dijadikan pedoman dalam meningkatkan kesadaran hukum masyarakat melalui pembaharuan prilaku masyarakat yang mengarah pada kepatuhan dan ketaatan. 3. METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Dalam sebuah penelitian hukum, menurut Soerjono Soekanto dapat dilakukan melalui penelitian hukum normatif, penelitian hukum empiris atau keduanya24. Berdasarkan jenis-jenis penelitian tersebut, maka penelitian ini termasuk penelitian ilmu hukum dengan aspek empiris yaitu penelitian tentang fakta-fakta sosial masyarakat atau fakta tentang berlakunya hukum ditengah-tengah masyarakat.25 Penelitian semacam ini juga
Soerjono Soekanto, 1984, Pengantar Penelitian Hukum, UII-Press, Jakarta, (selanjutnya disingkat Soerjono Soekanto V), hal. 201. Bahder Johan Nasution, 2008, Metode Penelitian Ilmu Hukum, Mandar Maju, Bandung, hal. 135.
25 24

23

disebut socio legal research.26 Penelitian empiris ini berguna untuk mengetahui tingkat kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar dengan mengacu pada Undang-undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. 3.2 Sifat Penelitian Penelitian hukum empiris dapat dibedakan menurut sifatnya yaitu eksploratif, deskriptif dan eksplanatoris. Dalam penelitian hukum ini bersifat deskriptif. Penelitian yang sifatnya deskriptif bertujuan untuk : menggambarkan secara tepat sifat-sifat suatu individu, keadaan, gejala atau kelompok tertentu, atau untuk menentukan penyebaran suatu gejala, atau untuk menentukan ada tidaknya hubungan antara suatu gejala dengan gejala lain dalam masyarakat27. Oleh karena itu, dalam penelitian ini bersifat deskriptif karena penelitian ini mengkaji gejala atau kelompok tertentu yaitu kesadaran hukum masyarakat sebagai pengguna jalan di Kota Denpasar. 3.3 Data dan Sumber Data a. Jenis Data. Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh melalui hasil penelitian lapangan (field research), sedangkan data sekunder diperoleh melalui hasil penelitian kepustakaan (library research).

26

Bambang Sunggono, 2003, Metodologi Penelitian Hukum, Rajawali Pres, Jakarta, hal. 41. PS. Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Unud, Op cit., hal. 37.

27

24

b. Sumber data. Data primer bersumber dari hasil penelitian langsung di lapangan. Sumber data lapangan berupa hasil wawancara dari informan (narasumber) dan responden (pelaku) yang memberikan keterangan terkait dengan pokok permasalahan yang diteliti. Sedangkan Data sekunder dalam penelitian ini bersumber dari penelitian kepustakaan dalam berbagai bentuk bahan-bahan hukum : 1. Bahan hukum primer yaitu bahan-bahan buku yang sifatnya mengikat (hukum positif) dalam bentuk peraturan perundangundangan yang berkaitan dengan objek penelitian.28 Aturan yang dikaji dalam penelitian ini adalah Undang-undang No. 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. 2. Bahan hukum sekunder meliputi hasil penelitian hukum, jurnal, artikel dan literatur hukum maupun bukan hukum yang terkait dengan penelitian. Robert Watt menyatakan bahwa All of the other materials in the library are used basically to assist the researcher in understanding the law, and this group we call secondary materials29 yang dapat diterjemahkan kurang lebih : semua bahan perpustakaan pada dasarnya digunakan untuk

membantu peneliti dalam mamahami hukum dan bagian ini disebut bahan hukum sekunder.
Amiruddin dan H. Zainal Asikin, 2004, Pengantar Metode Penelitian Hukum, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta, hal. 118.
29 28

Robert Watt, 2001, Concise Legal Research, The Federation Press, Leichhardt, NSW, hal.

1.

25

3. Bahan hukum tersier berupa kamus hukum. 3.4 Teknik Penentuan Sampel Penelitian Teknik penentuan sampel yang dipergunakan adalah teknik non probability sampling yaitu tidak semua subyek atau individu mendapat kemungkinan yang sama untuk dijadikan sampel.30 Jenis teknik non probability sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah Accidental Sampling dan Purposive Sampling. Dalam teknik Accidental Sampling, pengambilan sampel tidak ditetapkan lebih dahulu, peneliti langsung mengumpulkan data dari unit sampling yang ditemui. Teknik Accidental Sampling digunakan untuk menentukan responden yang akan digunakan dalam penelitian ini. Sedangkan informan dalam penelitian ini ditentukan berdasarkan teknik purposive sampling. Menurut Hilman Hadikusuma bahwa purposive sampling adalah pengambilan contoh dengan cara langsung berdasarkan tujuan tertentu.31 Purposive sampling digunakan untuk menentukan orang-orang/lembaga-lembaga yang dapat memberikan informasi yang berkaitan dengan pengguna jalan di kota Denpasar, seperti Kepolisian, dan Dinas Perhubungan. 3.5 Teknik Pengumpulan Data

30

Bahder Johan Nasution, Op cit. hal. 156.

Hilman Hadikusuma, 1995, Metode Pembuatan Kertas Kerja atau Skripsi Ilmu Hukum , Mandar Maju, Bandung, hal. 74.

31

26

Tehnik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah : 1. Pengumpulan data primer dilakukan dengan cara Wawancara (Interview) dan Pengamatan (Observation). Wawancara merupakan suatu proses dan interaksi dan komunikasi32. Wawancara dilakukan dengan cara tanya jawab secara langsung di lapangan kepada informan dan responden. Wawancara dilakukan dengan

menggunakan pedoman wawancara yang disusun bertujuan untuk memperoleh jawaban-jawaban yang relevan dengan permasalahan yang diteliti. Menurut Burhan Ashsofa bahwa : teknik observasi dapat dibedakan menjadi dua yaitu teknik observasi langsung dan teknik observasi tidak langsung.33 Teknik observasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik observasi langsung dimana peneliti mengadakan pengamatan secara langsung terhadap gejalagejala tertentu dalam masyarakat, tetapi peneliti tidak menjadi anggota dari kelompok yang diamati. Terdapat beberapa komponen dalam melakukan observasi, antara lain : a. b. c. d. e. f. g. h.
32

Ruang (tempat) dalam aspek fisiknya. Pelaku, yaitu semua orang yang terlibat dalam situasi. Kegiatan, yaitu apa yang dilakukan orang dalam situasi itu. Objek, yaitu benda-benda yang terdapat di tempat lain. Perbuatan, tindakan-tindakan tertentu. Kejadian atau peristiwa, yaitu rangkaian kegiatan. Waktu, urutan kegiatan. Tujuan, apa yang ingin dicapai orang, makna perbuatan orang.

Muslan Abdurrahman, Op cit, hal. 114. PS. Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Unud, Op cit., hal. 41.

33

27

i. Perasaan, emosi yang dirasakan dan dinyatakan34. Pengamatan dalam penelitian ini dilakukan terhadap kebiasaankebiasaan pengguna jalan pada tempat-tempat umum seperti pasar, pusat pertokoan, perkantoran, tempat-tempat hiburan maupun jalanjalan yang ramai digunakan oleh masyarakat di kota Denpasar. 2. Pengumpulan data sekunder dilakukan dengan teknik dokumen dengan kajian pustaka yaitu berupa bahan-bahan hukum yang berkaitan dengan permasalahan penelitian. 3.6 Pengolahan dan Analisis Data Setelah data terkumpul, maka tahap selanjutnya adalah

melakukan pengolahan data dan menganalisisnya agar data tersebut memiliki kebenaran-kebenaran yang dapat dipakai untuk menjawab permasalahan-permasalahan dalam penelitian ini. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis data kualitatif. Analisis data kualitatif memiliki ciri-ciri sebagai berikut : 1. Data yang dikumpulkan berupa kata-kata 2. Data sukar diukur dengan angka 3. Data tersebut berwujud kasus-kasus 4. Hubungan antar variabel tidak jelas 5. Sampel bersifat non probabilitas, dan 6. Pengumpulan data menggunakan pedoman wawancara dan observasi.35

34

Muslan Abdurrahman, Op cit., hal. 118 119. PS. Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Unud, Op cit, hal. 54.

35

28

Semua data dari hasil penelitian yang terkumpul baik dari data primer maupun data sekunder, diolah dan dianalisis dengan cara menyusun data secara sistematis. Data yang telah tersusun tersebut, dihubungan antara data yang satu dengan data yang lainnya, kemudian dilakukan interpretasi untuk memahami makna dari keseluruhan data. Setelah melakukan penafsiran terhadap keseluruhan data dari perspektif peneliti, langkah selanjutnya adalah penyajian data hasil penelitian yang dilakukan secara deskriptif kualitatif dan sistematis.

29

DAFTAR PUSTAKA Buku-Buku Abdul Manan, 2005, Aspek-Aspek Pengubah Hukum, Kencana Prenada Media, Jakarta. Amiruddin dan H. Zainal Asikin, 2004, Pengantar Metode Penelitian Hukum, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta. Bahder Johan Nasution, 2008, Metode Penelitian Ilmu Hukum, Mandar Maju, Bandung. Bambang Sunggono, 2003, Metodologi Penelitian Hukum, Rajawali pres, Jakarta. BAPPEDA, & BPS, 2011, Denpasar Dalam Angka Denpasar In Figures 2010, Kerjasama BAPPEDA dan BPS, Denpasar. Erwin, Muhammad, 2011, Filsafat Hukum : Refleksi Kritis Terhadap Hukum, PT. RajaGrafindo Persada, Jakarta. Hilman Hadikusuma, 1995, Metode Pembuatan Kertas Kerja atau Skripsi Ilmu Hukum, Mandar Maju, Bandung. H.R. Ojte Salman Soemodiningrat, 1989, Beberapa Aspek Sosiologi Hukum, Alumni, Bandung. ------------------, 2009, Filsafat Hukum (Perkembangan dan Dinamika Masalah), Refika Aditama, Bandung. Istiyono Wahyu Y., Ostaria Silaban, 2006, Kamus Pintar Bahasa Indonesia, Karisma Publishing Group, Jakarta. Lawrence M. Friedman, 1975, The Legal System A Social Sentence Perpective, Rusell Sage Foundation, New York. Muslan Abdurrahman, 2009, Sosiologi dan Metode Penelitian Hukum, UMM Press, Malang. PS. Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Unud, 2008, Pedoman Penulisan Usulan Penelitian dan Tesis, PS. Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Unud, Denpasar. Riduan, Syahrani, 1999, Rangkuman Intisari Ilmu Hukum, PT. Citra Aditya Bakti, Bandung. 30

Robert Watt, 2001, Concise Legal Research, The Federation Press, Leichhardt, NSW. Satjipto Rahardjo, 2009, Hukum dan Perubahan Sosial : Suatu Tinjauan Teoretis Serta Pengalaman-pengalaman di Indonesia, Genta Publishing, Yogyakarta. Soerjono Soekanto, 1982, Kesadaran Hukum dan Kepatuhan Hukum, Rajawali Pres, Jakarta. ------------------, 1983, Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Penegakan Hukum, Rajawali Pres, Jakarta. ------------------, 1984, Pengantar Penelitian Hukum, UII-Press, Jakarta. -----------------, 1993, Pendekatan Sosiologi Terhadap Hukum, Bina Aksara, Jakarta. ------------------, 2007, Sosiologi Suatu Pengantar, PT. RajaGrafindo Persada, Jakarta. Tesis Ahmad Dofiri, 2000, Penegakan Hukum Lalu Lintas di Wilayah Hukum Polres Tangerang, Tesis, Program Pascasarjana Universitas Indonesia, Jakarta. Edi Suroso, 2008, Membangun Citra Polisi Dalam Penanggulangan Tindak Pidana Pelanggaran Lalu Lintas di Polres Batang, Tesis, Pascasarjana Universitas Diponegoro, Semarang. Haryono Sukarto, 1993, Interaksi Faktor-faktor Penyebab Kecelakaan Lalu Lintas di Jalan-jalan Tol Sekitar Jakarta, Tesis, Pascasarjana Universitas Indonesia, Jakarta. Indar Triyanto, 2003, Penyimpangan Polisi Dalam Pelaksanaan Hukum Lalu Lintas di Suatu Jalan Tol (Studi Kasus Hubungan Petugas Pengemudi), Tesis, Program Pascasarjana Universitas Indonesia, Jakarta. Peraturan Perundang-Undangan Undang-undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan

31

KERANGKA PENULISAN
BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Rumusan Masalah 1.3 Ruang Lingkup Masalah 1.4 Tujuan Penelitian 1.5 Manfaat Penelitian 1.6 Orisinalitas Penelitian 1.7 Landasan Teoritis dan Kerangka Berpikir 1.8 Metode Penelitian BAB II TINJAUAN UMUM 2.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian 2.2 Tinjauan Kondisi Lalu Lintas di Kota Denpasar 2.3 Kesadaran Hukum Masyarakat BAB III FAKTOR-FAKTOR KESADARAN YANG MEMPENGARUHI SEBAGAI

HUKUM

MASYARAKAT

PENGGUNA JALAN DI KOTA DENPASAR 3.1 Faktor Internal 3.2 Faktor Eksternal BAB IV UPAYA-UPAYA MENINGKATKAN YANG DILAKUKAN DALAM HUKUM

KESADARAN

MASYARAKAT SEBAGAI PENGGUNA JALAN DI KOTA DENPASAR 32

4.1 Tindakan Pre-Emptif 4.2 Tindakan Preventif 4.3 Tindakan Represif BAB V HAMBATAN-HAMBATAN DALAM MENINGKATKAN KESADARAN HUKUM MASYARAKAT SEBAGAI

PENGGUNA JALAN DI KOTA DENPASAR 5.1 Internal 5.2 Ekternal BAB VI PENUTUP 6.1 Simpulan 6.2 Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN

33