Anda di halaman 1dari 41

RANCANG BANGUN SISTEM LAYANAN KESEHATAN IBU DAN ANAK BERBASIS WEB PADA PUSKESMAS UPTD CISAAT SUKABUMI

SKRIPSI
Diajukan sebagai salah satu syarat untuk kelulusan Program Studi ( Strata 1 ) Sekolah Tinggi Manajemen Informatika Komputer PASIM

Oleh Rere Rismawati Nim : B21101043

SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA KOMPUTER PASIM JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA

SUKABUMI 2014
Lembar Pengesahan

Surat Pernyataan

Abstraksi Skripsi

Kata Pengantar

Ucapan Terima Kasih

Daftar Tabel

Daftar Gambar

Daftar Lamppiran

Daftar Simbol

Daftar Isi Lembar Judul .................................................................................................................. Lembar Pengesahan ........................................................................................................ Surat Pernyataan ............................................................................................................ Abstraksi Skripsi ............................................................................................................. Kata Pengantar ................................................................................................................ Ucapan Terima kasih ...................................................................................................... Daftar Tabel ..................................................................................................................... Daftar Gambar ................................................................................................................ Daftar Simbol .................................................................................................................. Daftar Isi ......................................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1.1 Latar Belakang ................................................................................ 1.2 Rumusan Masalah ........................................................................... 1.3 Tujuan dan Kegunaan ...................................................................... 1.4 Batasan Masalah .............................................................................. 1.5 Waktu , Tempat dan Skedul Penelitian ........................................... 1.6 Metodologi Penelitian ..................................................................... 1.7 Sistematika Penulisan ...................................................................... BAB II LANDASAN TEORI ............................................................................ 2.1 Tinjauan Jurnal ................................................................................ 2.2 Konsep dasar Sistem ....................................................................... 2.3 Konsep Dasar Program .................................................................... 2.4 Layanan Kesehatan Ibu dan Anak ................................................. 2.5 Peralatan Pendukung ....................................................................... 2.5.1 UML ( Unifield Modelling Language ) ................................ 2.5.2 Start UML
10

i ii iii iv v vi vii viii ix x 1 1 2 2 2 3 3 4 6

2.5.3 Php Mysql 2.5.4 Web Hosting BAB III ANALISA SISTEM BERJALAN ......................................................... 3.1 Tinjauan Perusahaan ........................................................................ 3.1.1 Sejarah Perusahaan .............................................................. 3.1.2 Struktur Organisasi dan Fungsi Perusahaan ......................... 3.2 Use Case Sistem Layanan Kesehatan Berjallan ............................. 3.3 Activity Diagram Sistem Berjalan .................................................. 3.4 Spesifikasi Sistem Berjalan ............................................................. 3.4.1 Spesifikasi Bentuk Dokumen Masukan .............................. 3.4.2 Spesifikasi Bentuk Dokumen Keluaran ............................. 3.5 Permasalahan ................................................................................... 3.6 Alternatif Pemecahan Masalah ........................................................ BAB IV RANCANGAN SISTEM KIA BERBASIS WEB ................................ 4.1 Prosedur Sistem Usulan Layanan Kesehatan Ibu Anak .................. 4.2 Desain Sistem ...............................................................................

4.2.1 Use Case ................................................................................. 4.2.1.1 Web Layanan Kesehatan Ibu Anak ............................. 4.2.1.2 Registrasi KIA ........................................................... 4.2.1.3 Lihat Biaya Service .................................................... 4.2.1.4 Lihat Jadual Service ................................................... 4.2.1.5 Login Sistem administrator ....................................... 4.2.1.6 Menu Master ............................................................... 4.2.1.7 Booking Service ......................................................... 4.2.1.8 Laporan ...................................................................... 4.2.2 Activity Diagram ................................................................... 4.2.2.1 Front Web Layanan Layanan KIA Web ......................
11

4.3.2.2 Administrator Web Booking Layanan KIA Web ........ 4.2.3 Squence Diagram ................................................................... 4.2.3.1 Web Layanan Layanan KIA Web ............................... 4.2.3.2 Administrator Web Booking Layanan KIA Web ........ 4.2.4 Class Diagram Layanan KIA uptd puskesmas .................... 4.3 Desain Database Layanan KIA uptd puskesmas ............................ 4.4 Spesifikasi table ............................................................................... 4.5 Struktur program ............................................................................. 4.6 Spesifikasi Sistem Usulan ............................................................... 4.6.1 Spesifikasi Bentuk Masukan ................................................. 4.6.2 Spesifikasi Bentuk Keluaran .................................................. 4.7 Implementasi Program .................................................................... 4.8 Publikasi Web .................................................................................. 4.9 Spesifikasi Hardware dan Software ................................................ BAB V PENUTUP ............................................................................................. 5.1 Kesimpulan ...................................................................................... 5.2 Saran-saran ...................................................................................... DAFTAR PUSTAKA DAFTAR RIWAYAT HIDUP LEMBAR KONSULTASI BIMBINGAN SURAT KETERANGAN RISET LAMPIRAN

12

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Tujuan Program KIA adalah tercapainya kemampuan hidup sehat melalui peningkatan derajat kesehatan yang optimal, bagi ibu dan keluarganya untuk menuju Norma Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera (NKKBS) serta meningkatnya derajat kesehatan anak untuk menjamin proses tumbuh kembang optimal yang merupakan landasan bagi peningkatan kualitas manusia seutuhnya. Untuk mengukur keberhasilan suatu kegiatan dilakukan evaluasi. Salah satu tujuan dari evaluasi Program KIA adalah untuk memantau perkembangan pelayanan KIA di tempat pelayanan. Evaluasi hasil program KIA di Puskesmas dilakukan berdasarkan laporan bulanan KIA, kelahiran dan kematian per desa, penemuan kasus BBLR per desa, penemuan kasus tetanus neonatorum per desa, kematian ibu, register kematian perinatal (0-7) hari, rekapitulasi pelacakan kematian neonatal, Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) KIA indikator ibu, PWS KIA indikator anak serta laporan bulanan Standar Pelayanan Minimal (SPM) KIA. Laporan bulanan KIA untuk memantau kegiatan kesehatan ibu dan bayi disuatu wilayah Puskesmas, Laporan kelahiran dan kematian per desa untuk memantau perkembangan kelahiran dan kematian neonatal dimasing-masing desa dalam suatu wilayah. Kesulitan evaluasi Program KIA sangat berkaitan dengan fungsi manajemen dalam hal monitoring dan evaluasi. Manajemen pelayanan kesehatan di seluruh tingkat fasilitas pelayanan memerlukan informasi yang akurat sehingga bisa melakukan fungsi

manajemennya, dimana salah satu fungsi tersebut adalah monitoring dan evaluasi. Kegiatan ini bergantung pada sistem informasi yang berjalan dimana salah satu aktifitas sistem tersebut adalah pencatatan dan pelaporan. Sistem monitoring dan evaluasi adalah factor yang sangat penting dalam pelaksanaan fungsi manajemen untuk memantau jalannya pelayanan kesehatan. Pada dasarnya kehamilan dan persalinan merupakan sebuah hal fisiologis yang pasti akan dialami oleh setiap wanita, tetapi kadang kadang persalinan dan kehamilan tersebut dapat menyebabkan hal hal yang bersifat fatalogis apabila persalinan dan kehamilan disertai oleh komplikasi. Hal hal seperti itu dapat dicegah dengan cara pemeriksaan kehamilan yang rutin, melaksanakan semua perintah dari Praktisi Kesehatan, memakan makanan

dengan asupan nutrisi yang cukup dan nifas yang baik sehingga dapat menurunkan angka kematian pada ibu.
13

Di zaman yang penuh dengan teknologi komunikasi pada saat ini, telah mengubah pola pikir kebanyakan orang di seluruh dunia, terutama di negara negara maju. Hal ini tidak menutup kemungkinan terjadi juga di negara Indonesia yang pada saat ini sedang berkembang. Seiring dengan era teknologi, dunia kesehatan juga tidak mau ketinggalan dengan kemajuan tersebut. Di dunia kesehatan telah dikembangkan e-health atau Telehealth atau telemedicine sebagai sarana layanan kesehatan jarak jauh. Telemedicine adalah layanan profesional kesehatan dan keperawatan yang

menyediakan pelayanan, informasi klinis dan edukasi jarak jauh melalui teknologi telekomunikasi jauh sebelum ada internet (Maheu, Whitten, & Mallen, 2008). Beberapa ahli telah mencatat bahwa telemedicine telah muncul kurang lebih 30 tahun yang lalu. Telehealth atau telemedicine yang pertama muncul adalah terapi kelompok, interaksi keperawatan, edukasi dan training, telemetry, televisits community health workers, medical image transmission, homecare dan penerapan lainnya. Layanan kesehatan puskesmas uptd cisaat saat ini masih terbatas hanya 8 jam sehari dengan dukungan informasi yang minim sehingga informasi mengenai kesehatan ibu anak hanya bisa diakses apabila puskesmas buka. Dari uraian tersebut maka penulis mengambil judul Rancang Bangun Sistem layanan Kesehatan Ibu dan Anak Berbasis Web pada Puskesmas uptd Cisaat Sukabumi. Dengan adanya system ini diharapkan informasi

mengenai layanan kesehatan ibu dan anak dapat diakses selama 24 jam .

14

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut diatas maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut : 1. Bagaimana menyediakan informasi kesehatan ibu dan anak yang bisa diakses secara luas tanpa dibatasi ruang dan waktu kepada masyarakat cisaat. 2. Bagaimana monitoring perkembangan kesehatan ibu anak secara realtime antar petugas puskesmas dan pasien .

1.3 Tujuan dan Kegunaan Tujuan dari penelitian ini diantaranya : 1. Mempermudah akses pelayanan kesehatan antara ibu hamil dengan praktisi kesehatan. 2. Membangun sebuah web dinamis layanan kesehatan puskesmas cisaat menjembatani antara ibu hamil, guardian dan praktisi kesehatan. 3. Membantu ibu hamil dalam melaksanakan pemeriksaan kandungan, membuat jadwal pertemuan dengan dokter, adanya informasi nutrisi makanan untuk ibu hamil dan serta memberikan keamanan serta kenyamanan dalam persalinan nanti 1.4 Batasan Masalah Batasan permasalahan dalam penelitian ini antara lain : 1. Aplikasi ini hanya menyediakan fasilitas Informasi layanan kesehatan ibu dan anak , memberikan informasi mengenai gizi ibu hamil , informasi pemeriksaan ibu hamil , jadwal imunisasi dan informasi bahan makanan bergizi untuk ibu anak. 2. Sistem ini tidak membahas proses rekam medis . 3. Tidak membahas proses pembayaran jasa layanan . 4. Sistem yang dibuat berdasarkan studi kasus di uptd puskesmas cisaatkabupaten sukabumi , untuk kasus uptd lain dapat dilakukan penelitian sejenis dan disesuaikan dengan karakterisrtik yang ada. 5. Alur pengembangan aplikasi tidak termasuk tahap maintenance. yang

15

1.5 Waktu , Tempat dan Jadwal Penelitian a. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama empat bulan terhitung mulai tanggal 01 Agustus 2013 sampai 31 Desember 2013 . Nama Objek Penelitian Alamat Telp / Fax b. Jadwal Penelitian Jadwal penelitian sebagai berikut : : puskesmas uptd Cisaat : Jl. Raya Cisaat Komlek Gelanggang olahraga Sukabumi : 0266 221812

Tabel 1.1 Jadwal Penelitian


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Keterangan Perencanaan Analisa Bisnis Proses Desain Struktur Program Desain Tampilan Desain Database Koding Testing dan Implementasi Training Pembuatan Laporan September 1 2 3 4 Oktober 1 2 3 4 November 1 2 3 4 Desember 1 2 3 4

1.6 Metodologi Penelitian Dengan mengikuti skema Waterfall Model pembuatan aplikasi booking service akan diselesaikan secara berurutan , dimana sebuah tahap harus diselesaikan lebih dahulu sebelum ketahap yang berikutnya .Apabila terdapat kesalahan pada salah satu tahap, maka tidak perlu kembali ketahap awal untuk mengatasi kesalahan tersebut, tetapi diselesaikan pada tahap perbaikan . Urutan Waterfall yaitu meliputi :

1. Requirtment Definitions ( Analisa Kebutuhan ) Permodelan ini diawali dengan mencari kebutuhan dari keseluruhan system yang akan diaplikasikan kedalam bentuk software . Hal ini sangat penting , mengingat software harus berinteraksi dengan elemen-elemen lain seperti hardware , database , dsb. Proses pencarian kebutuhan diintensifkan dan difokuskan pada software. Untuk mengetahui

16

sifat dari program yang akan dibuat, maka harus diketahui domain informasi dari software misalnya fungsi yang dibutuhkan user interface. 2. System and Software Design ( Desain Software ) Proses ini digunakan untuk mengubah kebutuhan-kebutuhan diatas menjadi representasi kedalam bentuk blueprint software sebelum koding dimulai . Desain harus dapat mengimplementasikan kebutuhan yang telah disebutkan pada tahap sebelumnya. 3. Implementation and unit testing (Coding) Untuk dapat dimengerti oleh mesin, dalam hal ini adalah computer , maka desain tadi harus diubah bentuknya menjadi bentuk yang dapat dimengerti oleh mesin, yaitu kedalam bahasa pemrograman melalui proses koding. Tahap ini merupakan implementasi dari tahap design yang secara teknis nantinya dikerjakan oleh programmer. 4. Integrated and system testing ( Pengujian) Sesuatu yang dibuat haruslah diujicobakan ,. Demikian juga dengan software.Semua fungsi fungsi software harus diujicobakan agar software bebas dari error, dan hasilnya harus benar-benar sesuai dengan kebutuhan yang didefinisikan sebelumnya. 5. Operation and Maintenance ( Implementasi dan Perawatan ) Pada kegiatan implementasi pengemmbang akan menyerahkan aplikasi kepada pengguna dan kegiatan pemeliharaan hanya sebagai kegiatan tambahan. Kegiatan ini dilakukan diluar pengembang system.

17

1.7 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan skripsi dibagi menjadi enam bab yaitu BAB I : PENDAHULUAN Berisi latarbelakang masalah yang ada pada Puskesmas uptd Cisaat , identifikasi masalah , tujuan peneltian , metodologi penelitian , jadwal , batasan masalah , waktu dan tempat penelitian serta sistematika penulisan. BAB II : LANDASAN TEORI Berisi tinjauan jurnal yang sesuai dengan judul penelitian , teori teori terkait seperti Konsep dasar system ,desain , web hosting , server , HTML , Php Mysql dan teori tentang perangkat perancangan system berbasis objek Language). BAB III : ANALISA SISTEM BERJALAN berisi tinjauan perusahaan , analisa bisnis proses dengan use case dan activity diagram layanan kesehatan ibu anak, spesifikasi system berjalan seperti dokumen masukan , dokumen keluaran , permasalahan dan solusi permasalahan. BAB IV : RANCANGAN SISTEM BOOKING SERVICE BERBASIS WEB Berisi rancangan system usulan yaitu perancangan system yang dibagi menjadi dua bagian yaitu front site dan end site. Perangkat perancangan menggunakan tool perancangan berbasis objek , Desain tampilan, desain database , dan implementasi system. BAB V : PENUTUP Berisi kesimpulan dan saran yang menyampaikan informasi mengenai pelayanan kesehatan ibu dan anak di uptd puskesmas cisaat dari pola konvensional ke pola online dengan memanfaatkan teknologi web php mysql. yaitu UML ( Unifield Modeling

18

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Tinjauan Jurnal

Abstrak Kader posyandu terkait dengan pelaksanaan program KIA memegang peranan penting dalam menggerakkan keaktifan ibu dalam peningkatan kesehatan ibu dan anak. Penelitian ini untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan peran kader dalam penggunaan buku KIA di kecamatan Kalibagor. Jenis penelitian adalah studi analitik dengan pendekatan cross sectional. Pop-ulasi adalah kader posyandu aktif yang ada di cakupan wilayah puskesmas kalibagor. Proportionla random sampling digunakan untuk mendapatkan sampel dan diperoleh sebanyak 67 responden. Hasil penelitian diperoleh sebanyak 59,7% responden memiliki tingkat pengetahuan yang baik, 56,7% responden memiliki motivasi yang kurang baik, 55,2% responden memiliki masa kerja baru (< 15 tahun), 53,7% responden memilki peran yang baik dalam penggunaan buku KIA. Pengeta-huan terbukti berhubungan dengan peran kader dalam penggunaan buku KIA (nilai p = 0,013), sedangkan motivasi dan masa kerja tidak terbukti berhubungan dengan peran kader dalam penggu-naan buku KIA (nilai p = 0,140). Rekomendasi dari penelitian ini adalah peningkatan pengetahuan kader dalam penggunaan buku KIA, sosialisasi penggunaan buku KIA, pemanfaatan buku KIA sebagai media KIE, pemahaman mengenai peran kader dalam melakukan pengecekan kelengkapan isian buku KIA setiap ibu dalam kegiatan posyandu.

Sumber Jurnal Penulis ISSN

: http://journal.unnes.ac.id/nju/index.php/kemas : Colti Sistiarani , Siti Nurhayati, Suratman : 1858-1196

19

2.2 Konsep Dasar Sistem Pengertian dan definisi sistem pada berbagai bidang berbeda-beda, tetapi meskipun istilah sistem yang digunakan bervariasi, semua sistem pada bidang-

bidang tersebut mempunyai beberapa persyaratan umum, yaitu sistem harus mempunyai elemen, lingkungan, interaksi antar elemen, interaksi antara elemen dengan lingkungannya, dan yang terpenting adalah sistem harus mempunyai tujuan yang akan dicapai. Berdasarkan persyaratan ini, sistem dapat didefinisikan sebagai seperangkat elemen yang digabungkan satu dengan lainnya untuk suatu tujuan bersama. Kumpulan elemen terdiri dari manusia, mesin, prosedur, dokumen, data atau elemen lain yang terorganisir dari elemen-elemen tersebut. Elemen sistem disamping berhubungan satu sama lain, juga berhubungan dengan lingkungannya untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya. Terdapat beberapa definisi sistem yaitu : Gordon B. Davis ( 1984 ) : Sebuah sistem terdiri dari bagian-bagian yang saling berkaitan yang beroperasi bersama untuk mencapai beberapa sasaran atau maksud .

Raymond Mcleod (2001) : Sistem adalah himpunan dari unsur-unsur yang saling berkaitan sehingga membentuk suatu kesatuan yang utuh dan terpadu .

221. Karakteristik Sistem Suatu sistem mempunyai karakteristik atau sifat-sifat tertentu, yaitu : Komponen-komponen Komponen sistem atau elemen sistem dapat berupa : Elemen-elemen yang lebih kecil yang disebut sub sistem, misalkan

sistem komputer terdiri dari sub sistem perangkat keras, perangkat lunak dan manusia.

20

Elemen-elemen yang lebih besar yang disebut supra sistem. Misalkan bila perangkat keras adalah sistem yang memiliki sub sistem CPU, perangkat I/O dan memori, maka supra sistem perangkat keras adalah sistem komputer.

Batas sistem Batas sistem merupakan daerah yang membatasi antara suatu sistem dengan sistem yang lainnya atau dengan lingkungan luarnya. Batas sistem ini memungkinkan suatu sistem dipandang sebagai suatu kesatuan. Batas suatu sistem menunjukkan ruang lingkup dari sistem tersebut. Lingkungan luar sistem Lingkungan dari sistem adalah apapun di luar batas dari sistem yang mempengaruhi operasi sistem. Lingkungan luar sistem dapat bersifat menguntungkan dan dapat juga bersifat merugikan sistem tersebut. lingkungan luar yang mengutungkan merupakan energi dari sistem dan dengan demikian harus tetap dijaga dan dipelihara. Sedang lingkungan luar yang merugikan harus ditahan dan dikendalikan, kalau tidak akan mengganggu kelangsungan hidup dari sistem . Penghubung Penghubung merupakan media perantara antar subsistem. Melalui penghubung ini memungkinkan sumber-sumber daya mengalir dari satu subsistem ke subsistem lainnya. Output dari satu subsistem akan menjadi input untuk subsistem yang lainnya dengan melalui penghubung. Dengan penghubung satu subsistem dapat berinteraksi dengan subsistem yang lainnya membentuk satu kesatuan. Masukkan Masukan adalah energi yang dimasukkan ke dalam sistem. Masukan dapat berupa maintenance input dan sinyal input. Maintenance input adalah energi yang dimasukkan supaya sistem tersebut dapat beroperasi. Sinyal input adalah energi yang diproses untuk didapatkan keluaran.

21

Keluaran Keluaran adalah hasil dari energi yang diolah dan diklasifikasikan menjadi keluaran yang berguna dan sisa pembuangan. Keluaran dapat merupakan masukan untuk subsistem yang lain atau kepada supra sistem. Pengolah Suatu sistem dapat mempunyai suatu bagian pengolah atau sistem itu sendiri sebagai pengolahnya. Pengolah yang akan merubah masukan menjadi keluaran. Suatu sistem produksi akan mengolah masukan berupa bahan baku dan bahan-bahan yang lain menjadi keluaran berupa barang jadi. Sasaran atau tujuan Suatu sistem pasti mempunyai tujuan atau sasaran. Kalau suatu sistem tidak mempunyai sasaran, maka operasi sistem tidak akan ada gunanya. Sasaran dari sistem sangat menentukan sekali masukan yang dibutuhkan sistem dan keluaran yang akan dihasilkan sistem. Suatu sistem dikatakan berhasil bila mengenai sasaran atau tujuannya.

Gambar 2.1 Boundary Sistem

22

222. Konsep Dasar Informasi Di dalam suatu organisasi atau perusahaan, informasi merupakan sesuatu yang memiliki arti yang sangat penting didalam mendukung proses pengambilan keputusan oleh pihak manajemen. Secara umum informasi dapat didefinisikan sebagai data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berarti bagi yang menerimanya. Menurut Raymond Mcleod, : Informasi adalah data yang telah diolah menjadi bentuk yang memiliki arti bagi si penerima dan bermanfaat bagi pengambilan keputusan saat ini atau mendatang

Secara umum informasi dapat didefinisikan sebagai hasil dari pengolahan data dalam suatu bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi penerimanya yang menggambarkan suatu kejadian-kejadian yang nyata yang digunakan untuk pengambilan keputusan.Sumber dari informasi adalah data. Data adalah kenyataan yang menggambarkan suatu kejadian-kejadian dan kesatuan nyata. Kejadian-kejadian adalah sesuatu yang terjadi pada saat tertentu. Di dalam dunia bisnis, kejadiankejadian yang sering terjadi adalah transaksi perubahan dari suatu nilai yang disebut transaksi. Kesatuan nyata adalah berupa suatu obyek nyata seperti tempat, benda dan orang yang betul-betul ada dan terjadi.Data merupakan bentuk yang masih mentah, belum dapat bercerita banyak sehingga perlu diolah lebih lanjut. Data diolah melalui suatu metode untuk menghasilkan informasi. Data dapat berbentuk simbol-simbol semacam huruf, angka, bentuk suara, sinyak, gambar, dsb. Data yang diolah melalui suatu model menjadi informasi, penerima kemudian menerima informasi tersebut, membuat suatu keputusan dan melakukan tindakan, yang berarti menghasilkan suatu tindakan yang lain yang akan membuat sejumlah data kembali. Data tersebut akan ditangkap sabagai input, diproses kembali lewat suatu model dan seterusnya membentuk suatu siklus. Siklus informasi ini dapat digambarkan sebagai berikut ;

23

Proses (Model) Input (Data) Output (Information)

Dasar Data

Data (Ditangap)

Penerima

Hasil Tindakan

Keputusan tindakan

Gambar 2.2 Siklus Informasi

2.3 Konsep Dasar Program Program adalah kata, ekspresi, pernyataan atau kombinasi yang disusun dan dirangkai menjadi satu kesatuan prosedur yang berupa urutan langkah untuk menyelesaikan masalah dan diimplementasikan dengan menggunakan bahasa pemrograman sehingga dapat dieksekusi oleh komputer. Pemrograman yaitu rangkaian instruksi instruksi dalam bahasa komputer yang disusun secara logis dan sistematis. Proses pemrograman komputer bertujuan untuk memecahkan suatu masalah dan membuat mudah pekerjaan dari user (pengguna komputer).

24

Gambar 2.3 Tahapan pengembangan program

2.4 Layanan Kesehatan Ibu dan Anak Pelayanan Puskesmas adalah unit pelaksana teknis (UPT) dari Dinas Kesehatan Kabupaten/kota yang bertanggungjawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di satu atau sebagian wilayah kecamatan. 1. Sarana pelayanan kesehatan (perorangan dan masyarakat) strata pertama. 2. Unit pelaksana teknis menyelenggarakan pembangunan kesehatan kabupaten/kota. Sebagai organisasi publik, puskesmas diharapkan mampu memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu kepada masyarakat. Untuk menjamin terlaksananya pelayanan kesehatan yang bermutu setiap puskesmas perlu mengembangkan Standar Pelayanan Minimal. Di dalam menyusun Standar Pelayanan Minimal (SPM) telah memperhatikan hal-hal sebagai berikut: Konsensus Sederhana Nyata Terukur Terbuka Terjangkau Akuntabel Bertahap

25

Dalam rangka mencapai tujuan pembangunan kesehatan untuk meningkatkan derajt kesehatan masyarakat. Berikut ini diuraikan gambaran situasi upaya kesehatan. A. PELAYANAN KESEHATAN DASAR Upaya pelayanan kesehatan dasar merupakan langkah awal yang sangat penting dalam memberikan pelayanan kesehatan pada masyarakat. Dengan pemberian pelayanan kesehatan dasar secara cepat dan tepat, diaharapkan sebagian besar masalah kesehatan masyarakat dapat teratasi. Berbagai pelayanan kesehatan dasar yang dilaksanakan oleh fasilitas pelayanan kesehatan antara lain: 1. Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak Seorang ibu mempunyai peran yang sangat besar di dalam pertumbuhan bayi dan perkembangan anak. Gangguan kesehatan yang dialami seorang ibu bisa berpengaruh pada kesehatan janin dalam kandungan hingga kelahiran dan masa pertumbuhan bayi dan anaknya. a. Pelayanan Antenatal Pelayanan antenatal merupakan pelayanan kesehatan oleh tenaga kesehatan profesional (dokter spesialis kandungan dan kebidanan, dokter umum, bidan dan perawat) kepada ibu hamil selama masa kehamilannya, yang mengikuti program pedoman pelayanan antenatal yang ada dengan titik berat pada kegiatan promotif dan preventif. Hasil pelayanan antenatal dapat dilihat dari cakupan K1 dan K4. Cakupan K1 merupakan gambaran besaran ibu hamil yang telah melakukan kunjungan pertama ke fasilitas pelayanan kesehatan untuk mendapatkan pelayanan antenatal. Sedangkan K4 adalah gambaran besaran ibu hamil yang mendapatkan

pelayanan ibu hamil sesuai dengan stndar serta paling sedikit empat kali kunjungan, dengan distribusi sekali pada trimester pertama, sekali pada trimester dua dan dua kali pada trimester ketiga. Berdasarkan hasil Susenas 2004 secara nasional 90% ibu hamil telah memeriksakan kehamilannya ke tenaga kesehatan. Bila ditinjau menurut daerah perkotaan dan pedesaan maka cakupan pemeriksaan ibu hamil oleh tenaga kesehatan di perkotaan sebesar 95% dan di pedesaan 86% (Badan Litbang Depkes,2005). Gambaran persentase cakupan pelayanan K4 di Propinsi Kalimantan Tengah pada tahun 2005 sebesar 37.001 (68,75%) dari seluruh ibu hamil sebanyak 53.820 orang,

26

sementara itu target cakupan kunjungan ibu hamil K4 untuk tahun 2010 sebesar 95% (Tabel SPM 1). b. Pertolongan Persalinan oleh Tenaga Kesehatan dengan Kompetensi Kebidanan Komplikasi dan kematian ibu maternal dan bayi baru lahir sebagian besar terjadi pada masa di sekitar persalinan, hal ini disebabkan pertolongan tidak dilakukan oleh tenaga kesehatan yang mempunyai kompetensi kebidanan (profesional). Hasil pengumpulan data kinerja SPM di Propinsi Kalimantan Tengah tahun 2005 menunjukkan bahwa prosentase cakupan persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan sebesar 78,72% dengan cakupan tertiggi di Kabupaten Barito Timur sebesar 92,72% (Tabel IIS 17). c. Ibu Hamil Risiko Tinggi yang Dirujuk Dalam memberikan pelayanan khususnya oleh bidan di desa dan Puskesmas, tidak semua kondisi kehamilan ibu baik-baik saja. Ada beberapa ibu hamil yang tergolong dalam risiko tinggi (risti) dan memerlukan pelayanan kesehatan rujukan. Jumlah ibu hamil risiko tinggi di Propinsi Kalimantan Tengah tahun 2005 sebesar 6.325, dengan ibu hamil yang dirujuk sebanyak 617 (9,75%). Bila diamati menurut kabupaten/kota maka ada 2 kabupaten yang merujuk ibu hamil risiko tinggi dibawah 10% yaitu Kabupaten Kotawaringin Timur dan Kapuas (Tabel SPM 10). Sementara itu target Indonesia Sehat 2010 untuk ibu hamil risiko tinggi yang dirujuk sebesar 100%. Untuk mencapai target tersebut Propinsi Kalimantan Tengah perlu bekerja lebih keras melihat masih ada beberapa kabupaten yang cakupannya masih rendah, dan apabila cakupan masih rendah akan berpengaruh pada meningkatnya kematian ibu maternal. d. Kunjungan Neonatus Bayi hingga usia kurang dari satu bulan merupakan golongan umur yang paling rentan atau memiliki risiko gangguan kesehatan paling tinggi. Upaya kesehatan yang dilakukan untuk mengurangi risiko tersebut antara lain dengan melakukan persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan dan pelayanan kepada neonatus (0-28 hari). Dalam pelayanan kesehatan neonatus, petugas selain melakukan pemeriksaan e. Kunjungan Bayi Dari hasil kompilasi data profil kesehatan kabupaten/ kota tahun 2005 cakupan kunjungan bayi di Propinsi Kalimantan Tengah sebesar 78,05% (37.205) dari 47.669 jumlah bayi. Namun data ini belum mencakup semua kunjungan bayi yang melakukan

27

kunjungan ke sarana pelayanan swasta. Untuk mengetahui kunjungan bayi secara detail terdapat pada tabel SPM 2. 2. Pelayanan Kesehatan Anak Pra Sekolah, Usia Sekolah dan Remaja Pelayanan kesehatan pada kelompok anak pra sekolah, usia sekolah dan remaja dilakukan dengan pelaksanaan pemantauan dini terhadap tumbuh kembang dan pemantauan kesehatan anak pra sekolah, pemeriksaan anak sekolah/ sederajat, serta pelayanan kesehatan remaja, baik yang dilakukan oleh tenaga kesehatan maupun peran serta tenga terlatih lainnya seperti kader kesehatan, guru UKS dan dokter kecil. 3. Pelayanan Keluarga Berencana Jumlah Pasangan Usia Subur (PUS) menurut hasil kompilasi data Profil Kesehatan Kabupaten/ Kota Tahun 2005 sebesar 310.810, sedangkan yang menjadi peserta KB aktif sebesar 238.463 (76,72%), dengan cakupan terendah di Kabupaten Sukabumi (62,96%) dan cakupan tertinggi di Kabupaten Barito Selatan (83,12%), namun bila dibandingkan dengan target Indonesia Sehat 2010 sebesar 70% maka Propinsi Kalimantan Tengah sudah bisa melewati target tersebut. 4. Pelayanan Imunisasi Pencapaian Universal Child Immunization pada dasarnya merupakan suatu gambaran terhadap cakupan sasaran bayi yang telah mendapatkan imunisasi secara lengkap. Bila cakupan UCI dikaitkan dengan batasan wilayah tertentu, berarti dalam wilayah tersebut dapat digambarkan besarnya tingkat kekebalan masyarakat terhadap penularan PD3I. Indikator program imunisasi yang digunakan untuk mengukur pencapaian Indonesia Sehat 2010 adalah persentase desa yang mencapai UCI. Dari 1.348 desa yang ada di Propinsi Kalimantan Tengah dilaporkan 870 desa (64,54%) telah UCI, dengan cakupan terendah di Kabupaten Gunung Mas (26,73%) dan cakupan tertinggi di Kabupaten Sukamara (87,50%). Rendahnya cakupan UCI antara lain karena tingginya angka Drop Out (DO) terutama di daerah-daerah yang sulit dijangkau (sangat terpencil). Pelayanan imunisasi bayi mencakup vaksinasi BCG, DPT (3 kali), Polio (4 kali), Hepatitis B ( 3 kali ) dan imunisasi Campak ( 1 kali ), yang dilaksanakan melalui pelayanan rutin di Posyandu dan fasilitas pelayanan kesehatan lainnya. Cakupan imunisasi BCG (83,57%), DPT 1 (77,42%), DPT 3 (73,51%) dan Hepatitis B (68,27%). Dari data tersebut kelihatan masih terdapat drop out (DO) sebesar 5,05%.

28

9,000 8,000 7,000 6,000 5,000 Jlh bayi 4,000 3,000 2,000 1,000 DPT 1 Campak

C.

PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT Upaya perbaikan gizi masyarakat pada hakekatnya dimaksudkan untuk menangani

permasalahan gizi yang dihadapi masyarakat. Beberapa permasalahan gizi sering dijumpai pada kelompok masyarakat adalah kekurangan kalori protein, kekurangan vitamin A, gangguan akibat kekurangan yodium an anemia gizi besi. 1. Pemantauan Pertumbuhan Balita Upaya pemantauan terhadap pertumbuhan balita dilakukan melalui kegiatan penimbangan di posyandu secara rutin tiap bulannya. Data yang terdapat di Profil Kesehatan Kabupaten/ Kota tahun 2005, jumlah balita yang ada sebanyak 198.491, balita yang ditimbang 98.413 dengan balita yang naik berat badannya sebesar 76.021 (77,25%). Sementara itu balita dengan bawah garis merah (BGM) sebanyak 1.774 balita atau 1,80% (

Ko ta w ar in Ko gi ta n w Ba ar ra in t gi n Ti m ur Ka p Ba ua ri t s o Se Ba l ata n ri t o U ta ra Su ka m ar La a m an da u Se ru ya Ka n t in Pu ga la n ng P G is un au un g M Ba as ri t o Ti M m ur ur un g Pa R a la ya ng ka R ay a

Gambar 2.4 Imunisasi Lengkap berdasarkan Data Cakupan Campak

29

90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 2002 2003 2004 2005

N/ S N/ D

Gambar 2.5 Grafik Pemantauan pertumbuhan balita

Seperti terlihat pada gambar 4.3, berdasarkan pengolahan data SKDN sejak tahun 2002, keberhasilan program (N/S) dan hasil penimbangan (N/D) menunjukkan

kecenderungan menurun.

2.5 Teknologi Web Sebuah halaman web merupakan berkas yang ditulis sebagai berkas teks biasa (plain text) yang diatur dan dikombinasikan sedemikian rupa dengan instruksi-instruksi

berbasis HTML, atau XHTML, kadang-kadang pula disisipi dengan sekelumit bahasa skrip. Berkas tersebut kemudian diterjemahkan oleh peramban web dan ditampilkan seperti layaknya sebuah halaman pada monitor komputer. Halaman-halaman web tersebut diakses oleh pengguna melalui protokol komunikasi jaringan yang disebut sebagai HTTP, sebagai tambahan untuk meningkatkan aspek keamanan dan aspek privasi yang lebih baik, situs web dapat pula mengimplementasikan mekanisme pengaksesan melalui protokol HTTPS.

30

Gambar 2.6 Siklus Web Server

2.5.1 UML ( Unifield Modelling Language ) UML (Unified Modeling Language) adalah sebuah bahasa untuk menentukan, visualisasi, kontruksi, dan mendokumentasikan artifact (bagian dari informasi yang digunakan atau dihasilkan dalam suatu proses pembuatan perangkat lunak. Artifact dapat berupa model, deskripsi atau perangkat lunak) dari system perangkat lunak, seperti pada pemodelan bisnis dan system non perangkat lunak lainnya. BAGIAN-BAGIAN UML Bagian-bagian utama dari UML adalah view, diagram, model element, dan general mechanism. a. View View digunakan untuk melihat sistem yang dimodelkan dari beberapa aspek yang berbeda. View bukan melihat grafik, tapi merupakan suatu abstraksi yang berisi sejumlah diagram. Beberapa jenis view dalam UML antara lain: use case view, logical view, component view, concurrency view,dan deployment view. b. Use case view Mendeskripsikan fungsionalitas sistem yang seharusnya dilakukan sesuai yang

diinginkan external actors. Actor yang berinteraksi dengan sistem dapat berupa user atau sistem lainnya.

31

View ini digambarkan dalam use case diagramsdan kadang-kadang dengan activity diagrams. Viewini digunakan terutama untuk pelanggan, perancang (designer), pengembang (developer), dan penguji sistem (tester). c. Logical view Mendeskripsikan bagaimana fungsionalitas dari sistem, struktur statis (class,

object,danrelationship ) dan kolaborasi dinamis yang terjadi ketika object mengirim pesan ke object lain dalam suatu fungsi tertentu. View ini digambarkan dalam class diagrams untuk struktur statis dan dalam state, sequence, collaboration, dan activity diagram untuk model dinamisnya. View ini digunakan untuk perancang (designer) dan pengembang (developer). d. Component view Mendeskripsikan implementasi dan ketergantungan modul. Komponen yang merupakan tipe lainnya dari code module diperlihatkan dengan struktur dan ketergantungannya juga alokasi sumber daya komponen dan informasi administrative lainnya. View ini digambarkan dalam component view dan digunakan untuk pengembang

(developer). e. Concurrency view Membagi sistem ke dalam proses dan prosesor.View ini digambarkan dalam diagram dinamis (state, sequence, collaboration, dan activity diagrams) dan diagram implementasi

(component dan deployment diagrams) serta digunakan untuk pengembang (developer), pengintegrasi (integrator), dan penguji (tester). f. Deployment view Mendeskripsikan fisik dari sistem seperti komputer dan perangkat (nodes) dan bagaimana hubungannya dengan lainnya. View ini digambarkan dalam deployment diagramsdan digunakan untuk pengembang (developer), pengintegrasi (integrator), dan penguji (tester). g. Diagram

32

Diagram berbentuk grafik yang menunjukkan simbol elemen model yang disusun untuk mengilustrasikan bagian atau aspek tertentu dari sistem. Sebuah diagram merupakan bagian dari suatu view tertentu dan ketika digambarkan biasanya dialokasikan untuk view tertentu. Adapun jenis diagram antara lain : 1. Use Case Diagram Use case adalah abstraksi dari interaksi antara system dan actor. Use case bekerja dengan cara mendeskripsikan tipe interaksi antara user sebuah system dengan sistemnya sendiri melalui sebuah cerita bagaimana sebuah system dipakai. Use casemerupakan konstruksi untuk mendeskripsikan bagaimana system akan terlihat di mata user. Sedangkan use case diagram memfasilitasi komunikasi diantara analis dan pengguna serta antara analis dan client.

Gambar 2.6 Diagram usecase

2. Class Diagram Class adalah dekripsi kelompok obyek-obyek dengan property, perilaku (operasi) dan relasi yang sama. Sehingga dengan adanya class diagram dapat memberikan pandangan global atas sebuah system. Hal tersebut tercermin dari class- class yang ada dan relasinya satu dengan yang lainnya. Sebuah sistem biasanya mempunyai beberapa class diagram. Class diagram sangat membantu dalam visualisasi struktur kelas dari suatu system.

33

Gambar 2.7 Diagram class 3. Activity Diagram Diagram aktivitas atau activity diagram menggambarkan aliran fungsionalitas sistem. Pada tahap pemodelan bisnis, diagrama aktivitas dapat digunakan untuk menujukkan aliran kerja bisnis (business work flow). Dapat juga digunakan untuk menggambarkan aliran

kejadian (flow of event) dalam use case.

Gambar 2.8 Activity Diagram

34

4. Deployment Diagram Menggambarkan tata letak sebuah system secara fisik, menampakkan bagian-bagian software yang berjalan pada bagian-bagian hardware, menunjukkan hubungan komputer dengan perangkat (nodes) satu sama lain dan jenis hubungannya. Di dalam nodes,executeable component dan object yang dialokasikan untuk memperlihatkan unit perangkat lunak yang dieksekusi oleh node tertentu dan ketergantungan komponen. 5. State Diagram Menggambarkan semua state (kondisi) yang dimiliki oleh suatu object dari suatu class dan keadaan yang menyebabkan state berubah. Kejadian dapat berupa object lain yang mengirim pesan. State class tidak digambarkan untuk semua class, hanya yang mempunyai

sejumlah state yang terdefinisi dengan baik dan kondisi class berubah oleh stateyang berbeda. 6. Sequence Diagram Sequence Diagram digunakan untuk menggambarkan perilaku pada sebuah scenario. Kegunaannya untuk menunjukkan rangkaian pesan yang dikirim antara object juga interaksi antaraobject, sesuatu yang terjadi pada titik tertentu dalam eksekusi sistem.

Gambar 2.8 Sequence diagram

35

7. Collaboration Diagram Menggambarkan kolaborasi dinamis sepertisequence diagrams. Dalam menunjukkan pertukaran pesan, collaboration diagrams menggambarkan objectdan hubungannya (mengacu ke konteks). Jika penekannya pada waktu atau urutan gunakansequencediagrams, tapi jika penekanannya pada konteks gunakan collaboration diagram. 2.5.3 Php Mysql PHP sendiri sebenarnya merupakan singkatan dari Hypertext Preprocessor, yang merupakan sebuah bahasa scripting tingkat tinggi yang dipasang pada dokumen HTML. Sebagian besar sintaks dalam PHP mirip dengan bahasa C, Java dan Perl, namun pada PHP ada beberapa fungsi yang lebih spesifik. Sedangkan tujuan utama dari penggunaan bahasa ini adalah untuk memungkinkan perancang web yang dinamis dan dapat bekerja secara otomatis. MySQL adalah sistem manajemen database SQL yang bersifat Open Source dan paling populer saat ini. Sistem Database MySQL mendukung beberapa fitur seperti multithreaded, multi-user, dan SQL database managemen sistem (DBMS). Database ini dibuat untuk keperluan sistem database yang cepat, handal dan mudah digunakan. Ulf Micheal Widenius adalah penemu awal versi pertama MySQL yang kemudian pengembangan selanjutnya dilakukan oleh perusahaan MySQL AB. MySQL AB yang merupakan sebuah perusahaan komersial yang didirikan oleh para pengembang MySQL. MySQL sudah digunakan lebih dari 11 millar instalasi saat ini. Informasi-informasi terbaru mengenai MySQL dapat diperoleh dengan mengunjungi http://www.mysql.com/ Persiapan Memulai Pemrograman PHP a. Webserver b. Mysql c. browser untuk memulai program php maka tag yang harus di tulis adalah sebagai berikut <? : awal program php ?> : akhir program php Contoh penggunaan <? Php

36

Echo STMIK PASIM ALFATH Sukabumi <br>; Echo Jl.Gudang no 07 ; ?> 2.5.4 Web Hosting Web Hosting adalah salah satu bentuk layanan jasa penyewaan tempat di Internet yang memungkinkan perorangan ataupun organisasi menampilkan layanan jasa atau produknya di web / situs Internet. Tempat dapat juga diartikan sebagai tempat penyimpanan data berupa megabytes (mb) hingga terabytes (tb) yang memiliki koneksi ke internet sehingga data tersebut dapat direquest atau diakses oleh user dari semua tempat secara simultan. Inilah yang menyebabkan sebuah website dapat diakses bersamaan dalam satu waktu oleh multi user.

37

BAB III ANALISA SISTEM 3.1 Tinjauan Perusahaan 3.1.1 Sejarah Perusahaan Puskesmas cisaat bertempat dikompleks gelanggang korpri cisaat didirikan sekitar tahun 1980 dengan status tanah dan bangunan milik pemerintah daerah kabupaten Sukabumi .Puskesmas cisaat memiliki pegawai sebanyak 50 orang yang terdiri dari dokter , bidan , apoteker serta pegawai non medis guna menunjang pelayanan yang diberikan. Fasilitas yang dimiliki puskesmas cisaat saat ini diantaranya poli umum, poli gigi, poli pelayanan kesehatan ibu dan anak , laboratorium . Bagi masyarakat yang tidak mampu dijamin oleh pemerintah dengan fasilitas jamkesda. Awalnya puskesmas uptd cisaat merupakan puskesmas biasa, tetapi pada bulan mei 2013 puskesmas cisaat menjadi puskesmas rintisan yang melayani yang melayani persalinan atau dalam bahasa kesehatan disebut PONED (Pelayanan Obstetri Neonatal Emergency Dasar) yaitu pelayanan untuk menanggulangi kasus gawat darurat obstetric dan neonatal yang terjadi pada ibu hamil , ibu bersalin maupun ibu dalam masa nipas dengan komplikasi obstetri yang mengancam jiwa ibu dan janinnya.Poned merupakan upaya pemerintah dalam menanggulangi upaya angka kematian ibu dan anngka kematian bayi di Indonesia yang masih tinggi disbanding dengan Negara-negara asean lainnya.

3.1.2 Struktur Organisasi dan Fungsi Perusahaan Puskesmas cisaat dalam melayani kegiatan medis ditunjang dengan Sumber daya manusia dan manajemen yang memiliki standar operasional minimum. Berikut struktur organisasi puskesmas uptd cisaat.

38

STRUKTUR ORGANISASI UPTD PUSKESMAS CISAAT


Kepala UPTD PKM CIsaat drg. Sri Handayani Keuangan Leni Sulastri Sub.Bag.TU Pipih Supiati SP3 Iis Sutini Kepegawaian Dendi Abdullah Perlengkapan Parmi,S.Ip SDM Kesehatan Robby Hidayah,SE Formasi Imanudin,S.Ip Simkes Robby H, SH

Bidan Desa Pembantu desa

PUSTU

Fungsional

PROMKES Siti Maryam,AMK PROMKES Siti Maryam,AMK PROMKES Siti Maryam,AMK PROMKES Siti Maryam,AMK PROMKES Siti Maryam,AMK

P2M & KESLING dr Ken Laboratorium A. Taufik Imunisasi Acep Sanusi Surveilant Yudi M ,S.Km Kesling Tina Sumirah

Pelayanan Kesehatan dr Imas Halimah Kessus Drg. Sofia Afzal Gizi Ali Santoso Kesehatan Dasar dr. M Arifin

Rawat Jalan Nina Rusmiati

KIA dan KB Iceu S, AMKeb

Lansia & Olahraga Dindin, S.AMkeb

Gambar 3.1 Struktur Organisasi puskesmas cisaat


39

Organisasi puskesmas cisaat teridiri dari a. Kepala Uptd Puskesmas Cisaa Kepala uptd bertanggung jawab atas semua kegiatan manajemen pelayanan kesehatan di puskesmas cisaat. b. Bidan Desa c. Pustu d. Fungsional e. Subag TU 1.Keuangan 2.SP3 3.Kepegawaian f. SDM Kesehatan g. Promkes h. P2M Kesling i. Pelayanan Kesehatan 3.2 Use Case Sistem Layanan Kesehatan Berjalan Prosedur pelayanan KIA pada poli poned adalah sebagai berikut : 1. Pasien KIA mendaftar terlebih dahulu kepada staff pendaftaran 2. Staff pendaftaran mencatat dan memberikan kartu pasien kia puskesmas cisaat. 3. Staff pendaftaran memberikan no antrian 4. Bidan desa memberikan pelayanan dengan mendiagnosa pasien kia dan memberikan konsultasi 5. Bidan desa mencatat keadaan pasien dan memberikan resep dan buku kia 6. Pasien membayar biaya pelayanan

Gambar 3.2 Usecase sistem pelayanan puskesmas

40

3.3 Activity Diagram Sistem Berjalan Kegiatan pelayanan kesehatan ibu dan anak pada puskesmas cisaat digambarkan dalam activity diagram berikut :

Gambar 3.3 3.4 Spesifikasi Sistem Berjalan 3.4.1 Spesifikasi Bentuk Dokumen Masukan 3.4.2 Spesifikasi Bentuk Dokumen Keluaran 3.5 Permasalahan 3.6 Alternatif Pemecahan Masalah

41