Anda di halaman 1dari 60

SAMBUTAN

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,
karena berkat rahmat dan hidayahNya serta kerja keras penyusun telah
berhasil menyusun Materi Penyuluhan yang akan digunakan bagi para
penyuluh dan pelaku utama maupun pelaku usaha. Oleh karena itu, kami
mengucapkan terima kasih kepada para penyusun yang telah mencurahkan pikiran,
waktu, dan tenaganya, sehingga materi ini siap untuk digunakan.


Materi Penyuluhan merupakan salah satu bagian yang penting
dalam penyelenggaraan suatu penyuluhan agar pelaksanaan dapat berjalan dengan
baik dan tujuan dapat tercapai. Kami berharap materi ini akan memberikan
kontribusi yang positif terhadap pencapaian tujuan dari Penyelenggaraan
Penyuluhan Kelautan dan Perikanan.


Kami menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan materi penyuluhan ini
masih banyak kekurangan. Kritik, usul, atau saran yang konstruktif
sangat kami harapkan sebagai bahan pertimbangan untuk penyempurnaannya di
masa mendatang.


Jakarta, Nopember 2011








Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan dan Perikanan



i
ii

PENGANTAR


Materi penyuluhan ini berjudul Budidaya Udang Vaname
(Littopenaeus vannamei) yang terdiri dari 5 ruang lingkup yaitu Biologi udang
vaname, Persiapan pemeliharaan, Penebaran benur, Pengelolaan pakan dan
air media pemeliharaan, dan Panen. Disajikan dengan sistematis agar dapat
dengan mudah dipahami oleh para pembaca kususnya pelaku utama dan
atau pelaku usaha/penyuluh perikanan sehingga akan meningkatkan
kompetensi dasar para pembudidaya udang vaname.
Diharapkan dengan meningkatnya kompetensi pelaku utama dan atau
pelaku usaha/penyuluh perikanan maka akan diiringi juga peningkatan
produksi udang sehingga akan berdampak pada meningkatnya kesejahteraan
masyarakat perikanan kususnya dan masyarakat luas pada umumnya.



Penyusun







iii

Daftar Isi

Sambutan ............................................................................................................. i
Pengantar ............................................................................................................ ii
Daftar isi .............................................................................................................. iii
Daftar gambar ...................................................................................................... v
Daftar table .......................................................................................................... vi
Petunjuk penggunaan modul ............................................................................... vii
Pendahuluan
A. Latar belakang ................................................................................................ 1
B. Deskripsi singkat ............................................................................................ 1
C. Tujuan ............................................................................................................ 1
Materi Pokok I
Biologi Udang Vaname ........................................................................................ 3
A. Materi ............................................................................................................. 3
1. Klasifikasi dan morfologi ............................................................................ 3
2. Penyebaran ............................................................................................... 6
3. Daur hidup ................................................................................................. 6
4. Pakan dan kebiasaan makan .................................................................... 7
5. Pertumbuhan ............................................................................................ 8
6. Pematangan gonad ................................................................................... 8
iv

7. Perkawinan dan pemijahan ....................................................................... 9
8. Perkembangan embrio .............................................................................. 11
9. Perkembangan larva ................................................................................. 12
B. Latihan I ......................................................................................................... 13
C. Rangkuman .................................................................................................... 13
D. Evaluasi I ........................................................................................................ 14
E. Umpan balik dan tindak lanjut ......................................................................... 15
Materi Pokok II
Persiapan Pemeliharaan ...................................................................................... 16
A. Materi ............................................................................................................. 16
1. Pemilihan lokasi ........................................................................................ 16
2. Pengolahan lahan ..................................................................................... 16
B. Latihan II ......................................................................................................... 21
C. Rangkuman .................................................................................................... 21
D. Evaluasi II ....................................................................................................... 22
E. Umpan balik dan tindak lanjut ......................................................................... 22
Materi Pokok III
Penebaran Benur ................................................................................................. 23
A. Materi ............................................................................................................. 23
1. Pemilihan benur ....................................................................................... 23
2. Aklimatisasi .............................................................................................. 24
3. Penghitungan SR tebar ............................................................................ 25
B. Latihan III ....................................................................................................... 25
C. Rangkuman ................................................................................................... 25
v

D. Evaluasi III ..................................................................................................... 26
E. Umpan balik dan tindak lanjut ........................................................................ 26
Materi Pokok IV
Pengelolaan Pakan Dan Air Media Pemeliharaan .............................................. 27
A. Materi ............................................................................................................. 27
1. Pengelolaan pakan .................................................................................... 27
2. Pengelolaan air media .............................................................................. 32
B. Latihan IV ...................................................................................................... 38
C. Rangkuman ................................................................................................... 38
D. Evaluasi IV ..................................................................................................... 39
E. Umpan balik dan tindak lanjut ........................................................................ 40
Materi Pokok V
Panen................................................................................................................... 41
A. Materi ............................................................................................................. 41
1. Penentuan waktu panen ........................................................................... 41
2. Teknik panen ............................................................................................ 41
B. Latihan V ........................................................................................................ 43
C. Rangkuman ................................................................................................... 43
D. Evaluasi V ...................................................................................................... 43
E. Umpan balik dan tindak lanjut ........................................................................ 44
Kunci Jawaban .................................................................................................... 44
Daftar Pustaka .................................................................................................... 50
Daftar Istilah ........................................................................................................ 51
vi



Daftar Gambar

Gambar 1. Morfologi udang ...............................................................................5
Gambar 2. Udang vaname .................................................................................6
Gambar 3. Siklus hidup udang ...........................................................................7
Gambar 4. Induk udang vaname ........................................................................11
Gambar 5. Ovarium udang yang berkembang ...................................................11
Gambar 6. Pengeringan tambak plastic .............................................................19
Gambar 7. Pengeringan tambak tanah ..............................................................20
Gambar 8. Saringan air masuk ..........................................................................21
Gambar 9. Proses aklimatisasi benur ................................................................24
Gambar 10. Hapa (baby box) .............................................................................25
Gambar 11. Penentuan titik sampling jala ..........................................................29
Gambar 12. Gudang penyimpanan pakan .........................................................32
Gambar 13. Proses penyiponan ........................................................................35
Gambar 14. Proses pembuangan plankton yang mati .......................................35
Gambar 15. Panen udang dengan jarring kantong ............................................42
vii

Gambar 16. Penampungan udang saat panen ..................................................42
Daftar Table

Table 1. Perkembangan stadia udang ................................................................. 12
Table 2. spesifikasi tambak plastic ....................................................................... 18
Table 3. Program pakan ....................................................................................... 31
Table 4. Berbagai jenis bakteri pengurai .............................................................. 33
Table 5. parameter kualitas air ............................................................................. 36











Petunjuk Penggunaan Modul

viii

1. Pelajari daftar isi serta skema kedudukan modul dengan cermat dan teliti
karena dalam skema modul akan nampak kedudukan modul yang sedang
Anda pelajari ini antara modul-modul yang lain.
2. Perhatikan langkah-langkah dalam melakukan pekerjaan dengan benar untuk
mempermudah dalam memahami suatu proses pekerjaan, sehingga diperoleh
hasil yang optimal.
3. Pahami setiap teori dasar yang akan menunjang penguasaan materi dengan
membaca secara teliti. Bilamana terdapat evaluasi maka kerjakan evaluasi
tersebut sebagai sarana latihan.
4. Jawablah soal dengan jawaban yang singkat dan jelas serta kerjakan sesuai
dengan kemampuan Anda setelah mempelajari modul ini.
5. Bila terdapat penugasan, kerjakan tugas tersebut dengan baik dan bila
6. perlu konsultasikan hasil penugasan tersebut kepada guru/instruktur.
7. Catatlah semua kesulitan anda dalam mempelajari modul ini untuk ditanyakan
pada guru/instruktur pada saat tatap muka. Bacalah referensi lain yang ada
hubungan dengan materi modul ini agar Anda mendapatkan pengetahuan
tambahan.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kegiatan budidaya udang di Indonesia sudah lama dilakukan oleh masyarakat
pembudidaya pada periode 80-an, dari mulai penerapan teknologi yang sangat sederhana
hingga penerapan teknologi intensif, berkembangnya penerapan teknologi ini karena
permintaan jumlah konsumsi udang yang semakin meningkat dari tahun ke tahun baik pasar
dalam negeri maupun pasar luar negeri, sehingga menuntut pula produktifitas udang
semakin meningkat.
Masyarakat pembudidaya udang telah mempunyai prinsip bahwa budidaya udang
mampu menjanjikan hasil yang tinggi tetapi juga sebanding dengan biaya dan resiko yang
tinggi pula, sehingga bermunculan perorangan maupun kelompok yang membuka lahan
untuk melakukan budidaya udang serta tidak sedikit pula perusahaan yang telah lama
bergerak dibidang budidaya udang mengalami gulung tikar.
Timbul tenggelamnya para pembudidaya udang ini dikarenakan adanya berbagai
masalah baru yang menjadi momok kegagalan budidaya, tetapi hal ini malah menjadi
tantangan bagi para ilmuan baik dilingkup swasta maupun pemerintahan untuk terus
melakukan penelitian agar masalah yang kian timbul mampu ditemukan solusi bagi
masyarakat pembudidaya. Sehingga pada tanggal 14 Juli 2001 berdasarkan SK Menteri
Kelautan dan Perikanan No.KEP.41/MEN/2001 Indonesia melakukan introduksi udang
Vannamei (Litopenaeus vannamei) yang berasal dari negeri Paman Sam (Amerika), sebagai
solusi adanya serangan WSSV (White spots syndrome virus) terhadap udang asli indonesia
yaitu udang windu (Penaeus monodon) yang pada tahun 2000 terjadi gagal panen akibat
serangan WSSV, menyebabkan kerugian negara berupa devisa diperkirakan mencapai 2,5
trilyun rupiah per tahun (Ditjen Perikanan Budidaya, 2005).
B. Deskripsi Singkat
Penulisan materi penyuluhan ini adalah sebagai tambahan pengetahuan dan
panduan bagi para pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan kususnya
udang vaname. Materi penyuluhan ini berjudul Budidaya Udang Vaname (Litopenaeus
vannamei)yang di dalamnya meliputi biologi udang vaname, pemilihan lokasi budidaya,
pemeliharan udang vaname, pengelolaan pakan, pengelolaan kualitas air, dan panen.
C. Tujuan Pembelajaran
Tujuan pembelajaran materi penyuluhan budidaya udang vaname adalah:
a. Pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat menerapkan
cara budidaya udang vaname dengan benar

2

b. Pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat melakukan
persiapan lahan dengan baik dan benar
c. Pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat memahami sifat
biologi udang vaname sebagai pengetahuan dasar dalam melakukan budidaya
udang vaname
d. Pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat menentukan atau
memilih lokasi yang sesuai untuk budidaya udang vaname
e. Pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat mengelola pakan
dengan benar selama proses budidaya udang
f. Pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat melakukan
pengelolaan kualitas air pemeliharaan dengan baik
g. Pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat menerapkan
cara panen udang dengan baik dan benar














3

MATERI POKOK I
Biologi Udang Vaname








A. Materi

1. Klasifikasi dan Morfologi

Klasifikasi udang vaname adalah sebagai berikut:
Phylum : Arthropoda
Kelas : Crustacea
Sub-kelas : Malacostraca
Series : Eumalacostraca
Super order : Eucarida
Order : Decapoda
Sub order : Dendrobranchiata
Infra order : Penaeidea
Famili : Penaeidae
Genus : Penaeus
Sub genus : Litopenaeus
Spesies : Litopenaeus vannamei
Setelah mempelajari materi penyuluhan ini pembudidaya atau pelaku utama
dapat memahami dan menjelaskan biologi udang vaname yang meliputi :
klasifikasi dan morfologi, habitat dan penyebaran, siklus hidup dan pemijahan


4

Udang penaeid mempunyai ciri khas yaitu: kaki jalan 1,2, & 3 bercapit dan
kulit citin.Udang penaeid termasuk crustaceae yang merupakan binatang air memiliki
tubuh beruas-ruas, pada setiap ruasnya terdapat sepasang kaki. Udang vaname
termasuk salah satu famili penaide termasuk semua jenis udang laut, udang air
tawar.
Secara morfologi udang dapat di bedakan menjadi 2 bagian:
- Cephalothorax (bagian.kepala dan badan yang dilindungi carapace)
- Abdomen (bagian perut terdiri dari segmen/ruas-ruas)

Bagian kepala
Pada ruas kepala terdapat mata majemuk yang bertangkai. Selain itu,
memiliki 2 antena yaitu: antenna I dan antenna II. Antena I dan antenulles
mempunyai dua buah flagellata pendek berfungsi sebagai alat peraba atau
penciuman. Antena II atau antenae mempunyai dua cabang, exopodite berbentuk
pipih disebut prosantema dan endopodite berupa cambuk panjang yang berfungsi
sebagai alat perasa dan peraba. Juga, pada bagian kepala terdapat mandibula yang
berfungsi untuk menghancurkan makanan yang keras dan dua pasang maxilla yang
berfungsi membawa makanan ke mandibula.
Bagain dada (thorax)
Bagian dada terdiri 8 ruas, masing-masing mempunyai sepasang anggota
badan disebut thoracopoda. Thoracopoda 1-3 disebut maxiliped berfungsi pelengkap
bagian mulut dalam memegang makanan. Thoracopoda 4-8 berfungsi sebagai kaki
jalan (periopoda); sedangkan pada periopoda 1-3 mempunyai capit kecil yang
merupakan ciri khas udang penaeidae.
Bagian perut (abdomen)
Bagian abdomen terdiri dari 6 ruas. Ruas 1-5 memiliki sepasang anggota
badan berupa kaki renang disebut pleopoda (swimmered). Pleopoda berfungsi
sebagai alat untuk berenang bentuknya pendek dan ujungnya berbulu (setae). Pada
ruas ke 6, berupa uropoda dan bersama dengan telson berfungsi sebagai kemudi.




5








Gambar 1. Morfologi udang
Keterangan gambar:






Tanda-tanda anatomi L.vannamei yang penting, antara lain. :
1. Pada rostrum ada 2 gigi disisi ventral, dan 9 gigi disisi atas (dorsal).
2. Pada badan tidak ada rambut-rambut halus (setae)
3. Pada jantan Petasma tumbuh dari ruas coxae kaki renang No:1. yaitu protopodit
yang menjulur kearah depan. Panjang petasma kira-kira 12 mm. Lubang pengeluaran
sperma ada dua kiri dan kanan terletak pada dasar coxae dari pereopoda (kaki jalan)
no.5 .
4. Pada betina thelycum terbuka berupa cekungan yang ditepinya banyak ditumbuhi
oleh bulu-bulu halus, terletak dibagian ventral dada/thorax, antara ruas coxae kaki
jalan no: 3 dan 4. yang juga disebut Fertilization chamber. Lubang pengeluaran
telur terletak pada coxae kaki jalan no:3. Coxae ialah ruas no:1 dari kaki jalan dan
kaki renang.

1. Carapace
2. Rostrum
3. Mata majemuk
4. Antennules
5. Prosartema
6. Antena
7. Maxilliped
8. Pereopoda
9. Pleopoda
10. Uropoda
11. Telson

a. Oesophagus
b. Ruang cardiac
c. Ruang pyloric
d. Cardiac plate
e. Gigi-gigi cardiac
f. Cardiac ossicle
g. Hepatopancreas
h. Usus (mid gut)
i. Anus


6







Gambar 2. Udang vaname
2. Penyebaran
Daerah penyebaran alami L.vaname ialah pantai Lautan Pasifik sebelah barat
Mexiko, Amerika Tengah dan Amerika Selatan dimana suhu air laut sekitar 20
o
C
sepanjang tahun. Sekarang L.vaname telah menyebar, karena diperkenalkan
diberbagai belahan dunia karena sifatnya yang relatif mudah dibudidayakan,
termasuk di Indonesia.
3. Daur Hidup.
L.vaname adalah binatang catadroma , artinya ketika dewasa ia bertelur
dilaut lepas berkadar garam tinggi, sedangkan ketika stadia larva ia migrasi ke
daerah estuaria berkadar garam rendah. Pada awalnya udang vaname ditemukan
setelah matang kelamin akan melakukan perkawinan di laut dalam sekitar 70 m
diwilayah Pasifik lepas pantai (depan) Mexico dan Amerika tengah dan Selatan pada
suhu air 26-28
o
C dan salinitas 35 ppt. Telurnya menyebar dalam air dan menetas
menjadi nauplius diperairan laut lepas (off shore) bersifat zooplankton. Selanjutnya
dalam perjalanan migrasi kearah estuaria, larva L.vaname mengalami beberapa kali
metamorfosa, seperti halnya pada udang P.monodon.
Diwilayah estuaria yang subur dengan pakan alaminya, larva udang-udang itu
berkembang cepat sampai stadia juwana dimana telah terbentuk alat kelaminnya.
Tetapi, tidak dapat matang telur karena masih berada pada salinitas rendah.
Sehingga ia bermigrasi kembali ketengah laut yang berkadar garam tinggi, tempat
udang itu menjadi dewasa, dapat matang kelamin dan kawin serta bertelur. Siklus
hidup udang dapat dilihat pada gambar 3.




7






Gambar 3. Siklus hidup udang
4. Pakan dan kebiasaan makan
Semula udang Penaeid dikenal sebagai hewan bersifat omnivorous-
scavenger artinya ia pemakan segala bahan makanan dan sekaligus juga pemakan
bangkai. Namun penelitian selanjutnya dengan cara memeriksa isi usus,
mengindikasikan bahwa udang Penaeid bersifat karnivora yang memangsa berbagai
krustasea renik amphipoda, dan polychaeta (cacing).
Oceanic Institute di Hawai membuktikan bahwa bacteria dan algae yang
banyak tumbuh di badan (kolom) air kolam yang agak keruh, ternyata berperan
penting sebagai makanan udang, menyebabkan udang tumbuh lebih cepat 50%
dibanding dengan udang L.vannamei yang dipelihara didalam kolam/bak yang berair
sangat bersih. Catatan ini membuktikan bahwa udang tumbuh optimum dikolam
karena adanya komunitas microbial (Wyban & Sweeney,1991).
L.vannamei bersifat nocturnal. Sering ditemukan L.vannamei memendamkan
diri dalam lumpur/pasir dasar kolam bila siang hari, dan tidak mencari makanan.
Akan tetapi pada kolam budidaya jika siang hari diberi pakan maka udang vaname
akan bergerak untuk mencarinya, ini berarti sifat nocturnal tidak mutlak
L.vannamei memerlukan pakan dengan kandungan protein 35 %. Ini lebih
rendah dibanding dengan kebutuhan untuk udang P.monodon, dan P.japonicus yang
kebutuhan protein pakannya mencapai 45 % untuk tumbuh baik. Ini berarti dari segi
pakan L.vannamei lebih ekonomis, sebab bahan pangan yang mengandung protein
banyak tentu lebih mahal. L.vannamei tumbuh cepat jika pakannya mengandung
cumi-cumi. Cumi-cumi telah diketahui mengandung banyak lemak tak jenuh (HUFA)
antara lain Cholesterol yang diperlukan untuk pertumbuhan gonada udang, maupun
untuk percepatan pertumbuhannya.




8

5. Pertumbuhan
Kecepatan tumbuh pada udang dipengaruhi oleh 2 faktor, yaitu frekuensi
molting (ganti kulit) dan kenaikan berat tubuh setelah setiap kali ganti kulit.Karena
daging tubuh tertutup oleh kulit yang keras, secara periodik kulit keras itu akan lepas
dan diganti dengan kulit baru yang semula lunak untuk beberapa jam, memberi
kesempatan daging untuk bertambah besar, lalu kulit menjadi keras kembali.
Proses molting dimulai dari lokasi kulit diantara karapas dan intercalary
sclerite (garis molting dibelakang karapas) yang retak/ pecah memungkinkan
cephalothorax dan kaki-kaki (appendiges) depan ditarik keluar. Udang dapat lepas
sama sekali dari kulit yang lama dengan cara sekali melentikkan ekornya. Semula
kulit yang baru itu lunak, lalu mengeras yang lamanya tak sama menurut
ukuran/umur udangnya. Udang yang masih kecil, kulitnya yang baru akan mengeras
dalam 1-2 jam, pada udang yang besar bisa sampai 1-2 hari.
Kondisi lingkungan dan faktor nutrisi juga mempengaruhi frekuensi molting.
Misalnya, suhu semakin tinggi semakin sering molting. Ketika sedang molting,
penyerapan oksigen kurang efisien, sehingga seringkali udang mati disebabkan
hypoxia (kurang oksigen). Udang yang menderita stress, dapat melakukan molting
secara tiba-tiba, karena itu tehnisi harus waspada dengan keadaan yang
menyebabkan stress itu (molting merupakan proses fisiologi). Secara alamiah, udang
yang sedang molting membenamkan diri didalam pasir dasar perairan untuk
menyembunyikan diri terhadap predator.
6. Pematangan gonad (Maturation).
Istilah maturasi ialah proses perkembangan telur (oogenesis) dalam ovarium
udang betina. System reproduksi udang terdiri dari sepasang ovarium, oviduct
(saluran telur), genital aperture (lubang genitalia), dan thelycum. Bakal telur
(oogonia) diproduksi secara pembelahan mitose dari germinal epithelium didalam
ovarium yang terjadi sepanjang hidup udang betina. Selanjutnya, oogonia melakukan
meiosis, diferensiasi menjadi oocytes, dan dikelilingi oleh sel-sel follicle. Oosites
(telur) lalu menyerap bahan kuning telur (yolk) dari darah induknya melalui sel-sel
folikel.
Komponen utama dari kuning telur udang ialah lipoglycoprotein, yang disebut
lipovitellin. Sumber kuning telur hanya didalam hemolymph dari induk udang yang
sedang dalam proses pematangan gonad, organ itu disebut hepatopancrea
.(Hepatopancreas terletak dibagian dorsal dari torax , tertutup karapas, terlihat
sebagai bayangan putih).

9

Organ reproduksi utama pada udang jantan ialah sepasang testes, vasa
diferensia (saluran air mani), petasma dan appendix masculina. Sperma udang tidak
ber-flagella dan tidak bergerak dengan nucleus yang tidak nyata terkumpul. Bagian
sel sperma yang telah matang ialah kepala, topi, dasar dan spika. Dalam perjalanan
(aliran) sperma sepanjang vas diferensia sperma terkumpul dalam cairan yang
kental dan tersimpan didalam spermatopora berbentuk bulat kecil berkulit chitine .
Perhatikan petasma dan thelycum terbuka pada induk betina L.vannamei
7. Perkawinan dan Pemijahan
Walaupun proses pematangan telur didalam gonad dilakukan rangsangan ,
seperti ablasi mata, tetapi perkawinan udang di panti pembenihan dilakukan secara
alami didalam bak khusus pemijahan.
Walaupun proses pematangan telur didalam gonad dilakukan rangsangan ,
seperti ablasi mata, tetapi perkawinan udang di panti pembenihan dilakukan secara
alami didalam bak khusus pemijahan.
Perkawinan (mating).
Udang L.vannamei kawin pada awal senja hari. Durasi lamanya perkawinan
hanya 3 16 detik .Pejantan mendekati betina dengan cara berjalan didasar bak, dari
arah belakang si betina. Setelah dekat dengan si betina , jantan akan merangkak
mendekatkan kepalanya ke ekor betina. Hal ini dapat menyebabkan betina akan lari
terkejut. Betina seringkali belum siap untuk kawin, bila induk betina siap, induk jantan
akan terus merangkak dibawah tubuh betina.
Induk betina berenang meliuk sepanjang dinding tegak bak atau berenang
kearah tengah bak sejauh 2-3 m. induk jantan menyentuh betina dari bawah dan
dalam posisi paralel, terus mengikuti betina. Seekor induk betina mungkin saja
didekati oleh 2-3 ekor jantan pada satu saat bersamaan. Betina dengan ovarium
yang matang lebih sering didekati induk jantan dari pada yang belum matang gonad.
Pada L.vannamei, proses pendekatan itu seringkali tidak selalu jantan dengan
betina melainkan jantan dengan jantan, sebab diduga induk betina yang telah matang
gonad mengeluarkan pheromon jenis 1 yang dapat merangsang setiap udang jantan
dalam satu bak untuk melakukan proses pengejaran. Diketahui adanya 2 macam
hormon sebagai sex attractan (daya tarik sex) yang disebut pheromone yang
diproduksi oleh induk betina matang gonad yang merangsang perilaku chasing dan
mating . Pheromon 1 merangsang perilaku chasing sifatnya stabil dalam air.
Pheromon 2 merangsang proses kawin, bersifat cepat rusak dan mungkin hanya
merangsang bila bersentuhan tubuh. Pheromon 2 ini diduga hanya diproduksi oleh

10

induk betina yang benar-benar sudah matang telur dan benar-benar siap untuk
kawin.
Setelah jantan dan betina berkejaran, Pejantan membalikkan tubuhnya
sehingga bagian ventral keduanya berhadapan. Jantan memeluk betinanya dengan
kaki jalannya. Posisi berhadapan ventral to ventral itu hanya berlangsung 1-2 detik
saja dimana saat itu induk jantan mengeluarkan cairan mani (spermatophora) yang
kental dari petasma. Spermatophora itu tetap melekat pada thelicum. Kadang-
kadang dapat terjadi, spermatophora tidak tersalur, maka segera pejantan berbalik
keposisi tertelungkup lagi dan berenang berdampingan dengan betina. Dalam waktu
singkat, induk jantan berbalik telentang dengan posisi dibawah betina . Proses itu
mungkin berulang 2-3 kali . Biasanya bila betina sudah matang gonad, perkawinan
akan selalu berhasil (tidak gagal).
Pada L.vannamei dan L.stylirostris yang ber-thelycum terbuka, spermatophora
hanya melekat di sekitar thelycum yang berbentuk cekungan dikelilingi oleh rambut-
rambut halus. Perkawinan terjadi saat induk betina dalam keadaan intermolt (
berkulit keras) dimana pematangan gonad sudah sempurna, lalu pemijahan telur
terjadi 1-2 jam setelah kawin.
Pemijahan
Yang disebut memijah ialah proses keluarnya telur-telur yang siap dibuahi dari
induk betina. Proses pemijahan hanya berlangsung kira-kira 2 menit saja pada
L.vannamei , dimana proses ini terjadi ketika induk betina berenang secara perlahan
dalam badan air. Pada proses ini biasanya semua telur matang gonad dikeluarkan
sekaligus. Begitu telur-telur keluar, induk betina mencampurkan telur-telur dengan
sperma yang sudah menempel di thelycum dengan cara menghentakkan kaki-kaki
renangnya (pereopoda). Telur-telur dikeluarkan oleh induk betina melalui lubang
genitalia yang terletak pada coxa dari pereopoda ke-tiga, dan mengarah ke
depan,sehingga telur-telur terkumpul di dalam rongga yang berada diantara coxa
pada pereopoda ke-3 dan ke-4. Ceruk (rongga) itu disebut fertilization chamber.
Didalam ceruk ini telur-telur bercampur sperma dan air, sehingga terjadi fertilisasi.
Setelah fertilisasi, barulah telur keluar menyebar kedalam air disekitarnya (Wyband &
Sweeney,1991).
Sperma masuk kedalam sel telur lalu menyatu (fusi) sebagai diuraikan oleh
Clark dkk. (1984) dalam Wyban & Sweeney (1991). Antara sel telur dan sperma
terjadi serangkaian perubahan bio kimia , namun yang berhasil menyatu hanyalah
satu sperma dan satu sel telur saja. Proses itu berlangsung selama 11 menit pada
suhu 28
o
C.

11

L.vannamei biasa memijah di malam hari , beberapa jam setelah kawin.
Karena interval antara kawin dan mijah sangat pendek, maka perlu dilakukan
tindakan tehnis untuk mengamankan (mengendalikan) proses pembuahan ,
penetasan telur dan pemeliharaan larva, didalam panti pembenihan. Udang harus
ditinggalkan dalam keadaan tenang dalam bak agar terjadi perkawinan. Tetapi betina
yang telah kawin, harus segera ditangkap sebelum memijahkan telur, untuk
dipindahkan ke dalam bak pemijahan yang lebih kecil volumenya.






Gambar 4. Induk vaname yang telah matang gona






Gambar 5. Udang dengan ovarium yang sudah berkembang

8. Perkembangan embrio
Perkembangan embrio udang terjadi secara cepat setelah pembuahan.
Pembelahan pertama terjadi setelah 50 menit setelah pembuahan, pada suhu 27oC
dan terbagi embrio dan yolk (kuning telur) menjadi 2 sel, secara kontinyu sampai
menjadi banyak sel dan mencapai bentuk blastula. Setelah 12 jam, nauplius pada



12

setiap telur telah terbentu sempurna dan setelah 16 jam telur mulai menetas. Nauplii
yang baru menetas berenang perlahan dan phototaksis positif.
9. Perkembangan larva
Larva akan berkembang sempurna pada kondisi suhu 26-28oC, oksigen
terlarut 5-7 mg/liter, salinitas 35 ppt sesuai dengan kondisi dialamnya. Setelah
menetas larva akan berkembang menjadi 3 stadia yaitu nauplius, zoea dan mysis.
Setiap stadia akan dibedakan menjadi sub stadia sesuai dengan perkembangan
morfologinya. Perkembangan stadia terjadi setelah larva mengalami molting. Selama
stadia nauplius larva masih memanfaatkannutrisi dari yolk egg yang dibawanya, dan
setelah molting menjadi zoea baru mencari makanan dari luar berupa mikroalga.
Setelah zoea metamorphosis menjadi mysis, larva berubah dari herbivore menjadi
karnivora, yaitu dengan makanan zooplankton. Stadia mysis kemudian berakhir dan
menginjak stadia post larva, stadia ini sudah menyerupai udang muda dalam hal
makanan maupun tingkah lakunya. Pada stadia larva bersifat planktonik, setelah post
larva bersifat bentik. Larva akan berpindah tempat dari laut terbuka bermigrasi kea
rah pantai dan estuary sampai menjadi dewasa.

Tabel 1. Perkembangan stadia udang
Hari
ke
Stadia Karakteristik
1 Naupli-1 Badan berbentuk bulat telur dengan 3 pasang anggota tubuh
2 Naupli-2 Pada ujung antenna pertama terdapat setae yang satu panjang
dan 2 buah yang pendek
3 Naupli-3 Dua buah furctel mulai tampak jelas dengan masing-masing tida
duri, tunas maxiliped mulai tampak
4 Naupli-4 Masing-masing furcel terdapat empat buah duri, antenna kedua
beruas-ruas
5 Naupli-5 Struktur tojolan pada pangkal maxilliped mulai tampak jelas
6 Naupli-6 Perkembangan stae makin sempurna dan duri pada forcel tumbuh
makin panjang

13

7 Zoea-1 Badan pipih dan karapac mulai jelas, mata mulai tampak, namun
belum bertangkai, maxilla pertama dan kedua serta alat
pencernaan mulai berfungsi
8 Zoea-2 Mata bertangkai, rostrum mulai tampak dan spin suborbital muali
bercabang
9 Zoea-3 Sepasang uropoda biramus mulai berkembang dan duri pada
ruas-ruas tubuh mulai tampak
10 Mysis-1 Badan berbentuk bengkok seperti udang dewasa
11 Mysis-2 Tunas pleopoda mulai tampak
12 Mysis-3 Tunas pleopoda bertambah panjang dan beruas-ruas
13 Post larva Larva seperti udang dewasa begitu pula cara berenangnya, pada
stadia ini udang tidak lagi mengalami perubahan morfologi tubuh
Sumber: Subaidah,S., dkk (2006)
B. Latihan 1
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan benar!
1. Udang vaname termasuk salah satu family penaeidae, apa cirri khas dari family
tersebut
2. L.vannamai adalah binatang catadroma. Apa yang dimaksud dengan catadroma,
jelaskan!
3. Gambarkan siklus hidup udang penaeid di alam.
4. Jelaskan secara singkat gambar tersebut!
5. Gambarkan morfologi udang vaname beserta keterangannya.
C. Rangkuman
Secara morfologi udang dapat di bedakan menjadi 2 bagian: Cephalothorax
(bagian.kepala dan badan yang dilindungi carapace), dan Abdomen (bagian perut terdiri dari
segmen/ruas-ruas). Antena berfungsi sebagai alat peraba atau penciuman. Pada bagian
kepala terdapat mandibula yang berfungsi untuk menghancurkan makanan yang keras dan
dua pasang maxilla yang berfungsi membawa makanan ke mandibula
L.vaname adalah binatang catadroma , artinya ketika dewasa ia bertelur dilaut lepas
berkadar garam tinggi, sedangkan ketika stadia larva ia migrasi ke daerah estuaria berkadar
garam rendah. Pada awalnya udang vaname ditemukan setelah matang kelamin akan

14

melakukan perkawinan di laut dalam sekitar 70 m. Semula udang Penaeid dikenal sebagai
hewan bersifat omnivorous-scavenger artinya ia pemakan segala bahan makanan dan
sekaligus juga pemakan bangkai. Namun penelitian selanjutnya dengan cara memeriksa isi
usus, mengindikasikan bahwa udang Penaeid bersifat karnivora yang memangsa berbagai
krustasea renik amphipoda, dan polychaeta (cacing). L.vannamei bersifat nocturnal. Sering
ditemukan L.vannamei memendamkan diri dalam lumpur/pasir dasar kolam bila siang hari,
dan tidak mencari makanan.
Kecepatan tumbuh pada udang dipengaruhi oleh 2 faktor, yaitu frekuensi molting
(ganti kulit) dan kenaikan berat tubuh setelah setiap kali ganti kulit. Kondisi lingkungan dan
faktor nutrisi juga mempengaruhi frekuensi molting. Misalnya, suhu semakin tinggi semakin
sering molting. Organ reproduksi utama pada udang jantan ialah sepasang testes, vasa
diferensia (saluran air mani), petasma dan appendix masculina.
Walaupun proses pematangan telur didalam gonad dilakukan rangsangan , seperti
ablasi mata, tetapi perkawinan udang di panti pembenihan dilakukan secara alami didalam
bak khusus pemijahan. Pada L.vannamei dan L.stylirostris yang ber-thelycum terbuka,
spermatophora hanya melekat di sekitar thelycum yang berbentuk cekungan. Perkawinan
terjadi saat induk betina dalam keadaan intermolt ( berkulit keras) dimana pematangan
gonad sudah sempurna, lalu pemijahan telur terjadi 1-2 jam setelah kawin.


D. Evaluasi
Pilihlah salah satu jawaban yang benar dibawah ini dengan memberi tanda silang.
1. Alat kelamin udang vaname jantan disebut.
a. Thelycum
b. Petasma
c. Appendage
d. Antenulles
2. Udang vaname ketika dewasa ia bertelur dilaut lepas berkadar garam tinggi,
sedangkan ketika stadia larva ia migrasi ke daerah estuaria berkadar garam rendah.
Sifat tersebut dinamakan.
a. Nocturnal
b. Katadroma
c. Scavenger
d. Diurnal
3. Proses keluarnya telur-telur dari induk betina yang siap dibuahi disebut
a. Fertilisasi
b. Memijah

15

c. Perkawinan
d. Maturasi
4. Secara garis besar udang secara mrfogi dibagi menjadi 2 bagian,yaitu:
a. Cepalpthorax dan uropoda
b. Chepalothorax dan abdomen
c. Abdomen dan uropoda
d. Uropoda dan periopoda
5. Pada awalnya udang penaeid tergolong binatang pemakan segala dan pemakan
bangkai, istilah dari definisi tersebut adalah.
a. Nocturnal
b. Omnivore scavenger
c. Herbivore karnivora
d. Karnivora

E. Umpan balik dan tindak lanjut
dCocokan jawaban dengan kunci jawaban test formatif yang terdapat diakhir modul ini.
Hitung jawaban yang benar, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
saudara terhadap materi ini.



Arti tingkat penguasaan:
90-100%= baik sekali
80-89% = baik
70-79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, anda dapat meneruskan modul
selanjutnya. Jika masih dibawah 80% anda harus mengulangi kegiatan belajar tersebut,
terutama bagian yang belum dikuasai.


Tingkat penguasaan =
Jumlah jawaban yang benar
Jumlah soal
X 100%

16


MATERI POKOK II
Persiapan Pemeliharaan







A. Materi

1. Pemilihan lokasi
Salah satu factor penentu keberhasilan budidaya udang adalah pemilihan
lokasi. Lahan budidaya selanjutnya akan berpengaru terhadap tata letak dan
konstruksi kolam yang akan dibuat. Lokasi untuk mendirikan lahan budidaya udang
ditentukan setelah dilakukan studi dan analisis terhadap data atau informasi tentang
topografi tanah, pengairan, ekosistem (hubungan antara flora dan fauna), dan iklim.
Usaha budidaya yang ditunjang dengan data tersebut mememungkinkan dibuat
desain dan rekayasa perkolaman yang mengarah kepola pengelolaan budidaya
udang yang baik.
Lokasi tambak budidaya udang vaname yang dipilih mempunyai persyaratan antara
lain:
a. Lahan mendapatkan air pasang surut air laut. Tinggi pasang surut yang ideal
adalah 1,5-2,5 meter. Paa lokasi yang pasang surutnya rendah dibawah 1 m,
maka pengelolaan air menggunakan pompa.
b. Tersedianya air tawar. Pada musim kemarau salinitas dapat naik terus apalgi jika
budidaya udang dilakukan secara intensif dengan system tertutup sehingga air
tawar diperlukan untuk menurunkan salinitas.
c. Lokasi yang cocok untuk budidaya udang pada pantai dengan tanah yang
mempunyai tanah bertekstur liat atau liat berpasir
d. Lokasi ideal terdapat jalur hijau (green belt) yang ditumbuhi hutan
mangrove/bakau dengan panjang minimal 100 m dari garis pantai.
e. Keadaan social ekonomi mendukung untuk kegiatan budidaya udang, seperti:
keamanan kondusif, asset jalan cukup baik, lokasi mudah mendapatkan sarana
produksi seperti pakan, kapur, obat obatan dan lain-lain.
2. Pengolahan lahan
Setelah mempelajari materi penyuluhan ini pelaku utama dan atau pelaku
usaha/penyuluh perikanan dapat memahami dan menjelaskan persiapan
pemeliharaan udang vaname yang meliputi : pemilihan lokasi dan persiapan
lahan budidaya


17

Dalam budidaya udang vaname terdapat dua wadah yang digunakan untuk
menampung media budidaya, yaitu: kolam dengan konstruksi tanah dan kolam
dengan konstruksi wadah plasti atau beton. Yang jelas keduanya memiliki fungsi
yang sama yaitu sebagai wadah pemeliharaan.

a. Persiapan lahan tambak plastic
Secara garis besar operasional budidaya udang dengan konstruksi wadah
plastik tidak berbeda jauh dengan kegiatan budidaya udang pada umumnya, hanya
terdapat sedikit perbedaan pada tahap persiapan lahan, hal ini dikarenakan
perbedaan wadah budidaya.
Tahapan kegiatan operasional tambak plastic harus dilakukan secara matang dan
benar, agar kegiatan budidaya tambak dapat berjalan dengan baik, contoh tahapan
jenis kegiatan yang dilakukan antara lain :


18

1) Spesifikasi Tambak
Tambak plastic dibuat karena tambak yang digunakan untuk budidaya udang berukuran
kecil (mini), luasannya tidak seluas tambak budidaya udang pada umumnya, seperti halnya
yang terdapat disalah satu perusahaan pertambakan udang di beberapa daerah dengan
luasan lahan perpetaknya 1-2 ha. Adapun spesifikasi tambak plastic adalah sebagai
berikut :
Table 2. Spesifikasi tambak plastik
NO URAIAN KETERANGAN
1
Jenis
plastik
HDPE 0,5 mm/terpal
2 Luas 500 1000 m
2
3 Kedalaman 80 110 cm
4 System Semi Close System

2) Pengeringan kolam plastik
Lahan tambak yang menggunakan wadah plastic terlebih dahulu dikeringkan, guna
keperluan pengukuran luasan petakan sebagai acuan pembuatan plastik (wealding), untuk
perbaikan kontruksi tambak, membersihkan tambak dari benda-benda yang dapat merusak
plastik dan juga penjemuran tanah dasar tambak agar lebih kering sehingga nanti dapat
mempermudah pemasangan plastic/perbaikan plastic yang rusak.
Pengeringan dilakukan dengan menggunakan pompa untuk membuang lumpur dan sisa
kotoran metabolism selama pemeliharaan sebelumnya. Selanjutnya dilakukan pembilasan
dengan menyemprot seluruh bagian permukaan plastic dan mengumpulkan kotoran di
bagian kolam yang rendah untuk selanjutnya dibuang keluar kolam. setelah itu dilanjutkan
penjemuran selama 2 hari untuk memutus siklus organism yang dapat mengganggu pada
saat kegiatan operasional berjalan.




19





Gambar 6. Pengeringan tambak plastic
b. Persiapan Lahan tanah
Pengolahan lahan tanah, meliputi :
- Pengangkatan lumpur. Setiap budidaya pasti meninggalkan sisa budidaya yang
berupa lumpur organik dari sisa pakan, kotoran udang dan dari udang yang mati.
Kotoran tersebut harus dikeluarkan karena bersifat racun yang membahayakan
udang. Pengeluaran lumpur dapat dilakukan dengan cara mekanis menggunakan
cangkul atau penyedotan dengan pompa air/alkon.
- Pembalikan Tanah. Tanah di dasar tambak perlu dibalik dengan cara dibajak atau
dicangkul untuk membebaskan gas-gas beracun (H2S dan Amoniak) yang terikat
pada pertikel tanah, untuk menggemburkan tanah dan membunuh bibit panyakit
karena terkena sinar matahari/ultra violet.
- Pengapuran. Bertujuan untuk menetralkan keasaman tanah dan membunuh bibit-
bibit penyakit. Dilakukan dengan kapur Zeolit dan Dolomit dengan dosis masing-
masing 1 ton/ha.
- Pengeringan. Setelah tanah dikapur, biarkan hingga tanah menjadi kering dan pecah-
pecah, untuk membunuh bibit penyakit.
- Pemupukan. Pemupukan adalah proses pemberian nutrisi atau hara ke dalam
petakan kolam untuk menumbuhkan pakan alami. Pupuk dapat dilakukan pada saat
pengolahan lahan, yaitu dengan memberikan pupuk dasar dan dapat juga untuk
pemupukan air.
Beberapa petambak tidak melakukan pengolahan tanah dasar karena tekstur tanah
dasar/pelataran berpasir dan kuat menahan air atau tidak porous, serta dasar tambak
dilapisi plastic.
Tujuan pengolahan tanah adalah:
- Mengoksidasi tanah dengan oksigen dari udara
- Menghilangkan gas-gas beracun setelah pemeliharaan


20

- Menambah suplai O2 pada bakteri aerob untuk merombak dan menguraikan bahan
organic melaui proses nitrifikasi
- Memutus siklus penyakit, dan
- Memperbaiki tekstur tanah.

Gambar 7. Pengeringan lahan tanah
c. Pengisian air
Pengisian air dilakukan dapat dilakukan menggunakan pompa atau dengan
menggunakan energi gravitasi (beda tinggi air di tandon dengan petakan tambak),
air yang digunakan adalah air yang sudah diendapkan kurang lebih 3-7 hari
dipetakan tandon, sehingga partikel terlarut sudah mengendap didasar tandon
dan tidak ikut masuk ke petakan tambak yang akan diisi air.
Jika menggunakan pompa untuk mengisi air, maka letak dasar pompa
diusahakan tidak menyentuh dasar tandon, sehingga partikel yang mengendap
tidak tersedot pompa. Bagian ujung paralon diberi saringgan tiga lapis, pertama
saringan paralon yang berlubang dengan diameter 0,5 cm, saringan lapis kedua
di buat dari waring dengan diameter 0.2 mm dan saringan lapis ketiga dibuat dari
waring dengan diameter 0,1 mm, sehingga kotoran yang mungkin tersedot pompa
dapat tersaring dan tidak masuk petakan tambak.
Jika menggunakan pompa untuk mengisi air, maka letak dasar pompa
diusahakan tidak menyentuh dasar tandon, sehingga partikel yang mengendap
tidak tersedot pompa. Bagian ujung paralon diberi saringgan tiga lapis, pertama
saringan paralon yang berlubang dengan diameter 0,5 cm, saringan lapis kedua
di buat dari waring dengan diameter 0.2 mm dan saringan lapis ketiga dibuat dari
waring dengan diameter 0,1 mm, sehingga kotoran yang mungkin tersedot pompa
dapat tersaring dan tidak masuk petakan tambak

21









Gambar 8. Saringan air masuk

B. Latihan
Jawablah pertanyaan dengan singkat dan jelas
1. Jelaskan criteria lokasi yang ideal untuk budidaya udang vaname!
2. Jelaskan cara pengolahan lahan yang benar untuk budidaya udang vaname!
3. Apa tujuan melakukan pengolahan tanah dalam budidaya udang vaname?
C. Rangkuman
Salah satu factor penentu keberhasilan budidaya udang adalah pemilihan
lokasi. Lahan budidaya selanjutnya akan berpengaru terhadap tata letak dan
konstruksi kolam yang akan dibuat. Secara garis besar operasional budidaya udang
dengan konstruksi wadah plastik tidak berbeda jauh dengan kegiatan budidaya
udang pada umumnya, hanya terdapat sedikit perbedaan pada tahap persiapan
lahan, hal ini dikarenakan perbedaan wadah budidaya.
Criteria lokasi budidaya vaname
- Lahan mendapatkan air pasang surut air laut
- Tersedianya air tawar
- Lokasi yang cocok untuk budidaya udang pada pantai dengan tanah yang
mempunyai tanah bertekstur liat atau liat berpasir
- Lokasi yang cocok untuk budidaya udang pada pantai dengan tanah yang
mempunyai tanah bertekstur liat atau liat berpasir
- Keadaan social ekonomi mendukung untuk kegiatan budidaya udang
Tujuan pengolahan tanah adalah:
- Mengoksidasi tanah dengan oksigen dari udara
- Menghilangkan gas-gas beracun setelah pemeliharaan
- Menambah suplai O2 pada bakteri aerob untuk merombak dan menguraikan bahan
organic melaui proses nitrifikasi
- Memutus siklus penyakit, dan


22

- Memperbaiki tekstur tanah.
D. Evaluasi
Jawablah pertanyaan dengan (B) jika benar dan (S) jika salah.
1. Dalam budidaya udang vaname permilihan lokasi sangat menentukan
keberhasilan dan kelancaran operasional budidaya, lokasi yang dekat dengan
pelabuhan sangat ideal karena
2. Tambak dengan lapisan dasar plastic sangat membantu dan cocok di l okasi yang
tanahnya bersifat porous
3. Salah satu fungsi pengeringan dalam pengolahan tanah adalah menghilangkan
gas-gas beracun yang tertinggal selama masa pemeliharaan.
E. Umpan balik dan tindak lanjut

Cocokan jawaban dengan kunci jawaban test formatif yang terdapat diakhir modul ini.
Hitung jawaban yang benar, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
saudara terhadap materi ini.



Arti tingkat penguasaan:
90-100%= baik sekali
80-89% = baik
70-79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, anda dapat meneruskan modul
selanjutnya. Jika masih dibawah 80% anda harus mengulangi kegiatan belajar tersebut,
terutama bagian yang belum dikuasai.
Tingkat penguasaan =
Jumlah jawaban yang benar
Jumlah soal
X 100%

23

MATERI POKOK III
Penebaran Benur





F. Materi
1. Penebaran Benur
Ketersediaan benur pada saat jadwal penebaran harus disiapkan jauh hari
sebelum tahap persiapan, yaitu dengan cara memesan benur sejumlah yang
diinginkan di perusahaan pembenihan udang, sehingga jadwal tebal benur
disesuaikan dengan panen naupli dari perusahaan tersebut.
a. Pemilihan Benur
Kualitas benur yang ditebar sangat menentukan keberhasilan budidaya
udang, benur yang berkualitas dapat diperoleh dari hatchery yang telah memiliki
sertifikat SPF (Spesific pathogen free) sehingga benur yang ditebar dapat tumbuh
dengan baik.
Secara morfologi benur yang mempunyai kualitas yang baik adalah dengan
criteria sebagai berikut:
1. Umur benur sudah mencapai PL 9 di panti pembenihan
2. Gerakannya lincah dan apabila terjadi perubahan lingkungan yang mendadak
maka benur akan melompat
3. Ukuran seragam, pada umur PL 12 panjang telah mencapai > 10 mm
4. Di badan air benur menyebar, tidak menggeromboldan atau menggumpal
pada saat transportasi.
5. Responsive terhadap cahaya (fototaxis positif), gerakan atraktif dari sumber
cahaya
6. Warna badan dan kaki serta kulit jernih, tidak terdapat penempelan parasit.
7. Hepatopancreas penuh dengan pakan dan berwarna gelap
Setelah mempelajari materi penyuluhan ini pelaku utama dan atau pelaku
usaha/penyuluh perikanan dapat memahami dan menjelaskan cara penebaran
benur yang meliputi pemilihan benur, aklimatisasi dan penebaran benur udang
vaname dengan baik dan benar.

24

b. Waktu penebaran benur
Penebaran benur vaname harus segera dilakukan setelah petakan tambak siap untuk
pemeliharaan. Waktu penebaran sebaiknya dilakukan pada pagi hari sebelum jam
08.00 atau pada malam hari atau pada saat kondisi cuaca teduh. Karena pada waktu
tersebut kondisi fluktuasi suhu tidak menyolok, parameter air yang lain seperti pH,
salinitas tidak benyak berubah. Kondisi lingkungan demikian mengurang tingkat
stress pada benih yang akan ditebar.
2. Aklimatisasi
Aklimatisasi yaitu proses penyesuaian terhadap lingkungan yang baru dari biota yang
akan dipindahkan ke lingkungan pemeliharaan sehingga tidak menimbulkan stress
yang mengakibatkan kematian. Waktu penebaran dilakukan ketika kondisi suhu
lingkungan tidak tinggi, penebaran dapat dilakukan pagi, sore atau malam hari
sehingga dapat mengurangi tingkat stress, sebelum benih ditebar terlebih dahulu
dilakukan pengecekan salinitas air tambak dan salinitas di kantong benur, suhu di
tambak dan suhu di kantong benur. Kemudian kantong benur diapung-apungkan
disalah satu sudut tambak kurang lebih 30-45 menit, untuk mempermudah proses
aklimatisasi dibagian sudut diberi bambu sebagai alat untuk penahan agar kantong
benur tidak menyebar keseluruh petakan tambak, tujuan cara ini untuk mempercepat
penyesuaian suhu air tambak dengan suhu dikantong benur.
Setelah 45 menit kantong benur dibuka dan secara perlahan ditambahkan air
dari tamba, dilakukan secara manual menggunakan tangan atau menggunakan alat
bantu gayung sehingga proses aklimatisasi salinitas lebih cepat, volume air yang
ditambahkan ke dalam kantong benur disesuaikan (kurang lebih 1/3 dari volume
kantong benur), untuk mengetahui kesesuaian salinitas tambak dengan salinitas
dikantong benur dilakukan pengukuran menggunakan refraktometer, sebagai
indikatornya bisa dicoba mengeluarkan sebagian benur dikantong ke air tambak, jika
benur telah keluar dan tidak masuk lagi ke kantong benur maka benur bisa
dilepaskan semua.



Gambar. 9. Proses aklimatisasi benur.




25

3. Perhitungan SR Tebar
Data jumlah benur yang ditebar dapat diperoleh dari jumlah benur disetiap
kantong benur dikalikan jumlah kantong benur, tetapi data ini kurang akurat karena
memungkinkan terjadinya kematian benur saat transportasi, sehingga perlu dilakukan
perhitungan kembali setelah benur ditebar ditambak, sehingga data yang diperoleh
lebih akurat untuk acuan menentukan jumlah pakan.



Gambar 10. Hapa (baby box) untuk penghitungan SR tebar
Tempat untuk menghitung jumlah benur yang hidup dinamakan di baby box yaitu jaring
terapung dengan ukuran tertentu yang dipakai untuk menghitung kelulushidupan benur
setelah 24 jam setelah ditebar di tambak. Hasil dari perhitungan ini dikalikan dengan jumlah
kantong benur yang ditebar, maka akan diperoleh populasi tebar.

B. Latihan
Jawablah pertanyaan dengan singkat dan jelas
4. Jelaskan criteria benur vaname yang berkualitas
5. Apa yang harus dipertimbangkan pada saat akan melakukan penebaran benur?
6. Mengapa penebaran benur dilakukan pada saat cuaca teduh?

C. Rangkuman
Kualitas benur yang ditebar sangat menentukan keberhasilan budidaya udang, benur
yang berkualitas dapat diperoleh dari hatchery yang telah memiliki sertifikat SPF
(Spesific pathogen free) sehingga benur yang ditebar dapat tumbuh dengan baik.
Aklimatisasi yaitu proses penyesuaian terhadap lingkungan yang baru dari biota yang
akan dipindahkan ke lingkungan pemeliharaan sehingga tidak menimbulkan stress
yang mengakibatkan kematian.
Waktu penebaran dilakukan ketika kondisi suhu lingkungan tidak tinggi, penebaran
dapat dilakukan pagi, sore atau malam hari sehingga dapat mengurangi tingkat
stress, sebelum benih ditebar terlebih dahulu dilakukan pengecekan salinitas air
tambak dan salinitas di kantong benur, suhu di tambak dan suhu di kantong benur.



26

D. Evaluasi
Jawablah pertanyaan dengan (B) jika benar dan (S) jika salah.
4. Aklimatisasi sangat berpengaruh besar terhadap kelangsungan hidup benih yang
ditebar karena aklimatisasi yang tidak benar dapat menyebabkan kematian.
5. Dalam penebaran benur sebaiknya dilakukan pada siang hari atau cuaca terik
karena dengan demikian benur akan terlihat yang hidup dan yang mati.
6. Parameter air yang utama diukur dan disesuaikan dengan air dalam kantong
benur pada saat aklimatisasi adalah salinitas dan suhu
7. Salah satu fungsi pengeringan dalam pengolahan tanah adalah menghilangkan
gas-gas beracun yang tertinggal selama masa pemeliharaan.
E. Umpan balik dan tindak lanjut

Cocokan jawaban dengan kunci jawaban test formatif yang terdapat diakhir modul ini.
Hitung jawaban yang benar, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
saudara terhadap materi ini.



Arti tingkat penguasaan:
90-100%= baik sekali
80-89% = baik
70-79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, anda dapat meneruskan modul
selanjutnya. Jika masih dibawah 80% anda harus mengulangi kegiatan belajar tersebut,
terutama bagian yang belum dikuasai.
Tingkat penguasaan =
Jumlah jawaban yang benar
Jumlah soal
X 100%

27

MATERI POKOK IV
Pengelolaan Pakan Dan Air Media Pemeliharaan





A. Materi
Pakan merupakan komponen penting karena mempengaruhi pertumbuhan udang
dan lingkungan budidaya serta memiliki dampak fisiologis dan ekonomis. Pada tambak
intensif biaya pakan lebih dari 60% dari keseluruhan biaya operasional. Kelebihan
penggunaan pakan akan mengakibatkan bahan organic yang mengendap terlalu banyak
sehingga menurunkan kualitas air, demikian juga kekurangan pakan akan berdampak pada
pertumbuhan udang yang tidak maksimal dan dapat menyebabkan kanibal, daya tahan
tubuh turun dan daya tahan terhadap penyakit menurun. Beberapa pakan yang digunakan di
tambak adalah pakan buatan dan pakan alami.

1. Pengelolaan Pakan
a. Menentukan kebutuhan pakan selama masa pemeliharaan.
Langkah-langkah menentukan kebutuhan pakan selama masa pemeliharaan
dapat diketahui dengan cara :
- Menentukan Food Conversation Rate (FCR), FCR diupayakan antara 1 1.5
- Menentukan size panen dan target biomasa
- Menentuntukan Survival Rate (SR) panen
Contoh perhitungan :
Jumlah tebar 100.000 ekor,
Ditentukan FCR panen 1.3,
Perkiraan size udang ketika panen 60 ekor per kg,
Perkiraan SR panen 87 %,
Setelah mempelajari materi IV penyuluhan ini pelaku utama dan atau pelaku
usaha/penyuluh perikanan dapat memahami dan menjelaskan cara
pengelolaan pakan dan air media pemeliharaan pada budidaya udang
vaname dengan baik dan benar


28

Maka diperoleh kebutuhan pakan sebagai berikut :
SR 87 % = Jumlah tebar x 0.87
= 100.000 ekor x 0.87
= 87.000 ekor
Hasil panen = SR panen (ekor) / Size udang (ekor/kg)
= 87.000 (ekor) / 60 (ekor/kg)
= 1.450 kg
Jumlah pakan = Hasil panen x FCR
= 1.450 (kg) x 1.3
= 1.885 kg
Maka diperoleh jumlah pakan yang diperlukan selama proses budidaya udang
sebanyak 1.885 kg.
b. Teknik pemberian pakan
Acuan Pemberian pakan udang adalah memberikan pakan secara cukup
sesuai kebutuhan nutrisi udang dan jumlah yang dibutuhkan, secara garis besar
teknik penentuan dosis pakan yang diberikan dibagi menjadi dua metode penentuan
dosis pakan.
Blind feeding
Metode blind feeding maksudnya adalah menentukan dosis pakan udang dengan
memperkirakan dosis yang diperlukan tanpa melakukan sampling berat udang.
Penentuan pakan yang dibutuhkan selama 1 bulan diperoleh dengan menghitung 5
9 % dari total pakan selama prose pemeliharaan, kemudian hasilnya menjadi acuan
total pakan selama 1 bulan.
Selain dengan menentukan prosentase 5 9 % dari total pakan, dapat juga
mengunakan metode memperkirakan berat udang yang akan dicapai selama masa
pemeliharaan 1 bulan, dikalikan dengan persentase Survival Rate selama masa
pemeliharaan 1 bulan, dan dikalikan FCR di bulan pertama (30 hari), di bulan
pertama FCR nya masih 1. Sehingga akan diketahui total kebutuhan pakan selama
satu bulan dan kemudian jumlah pakan yang diperolah dijadikan acuan total pakan
selama 1 bulan. Setelah mengetahui total pakan selama 1 bulan berikutnya dilakukan

29

pembagian pakan setiap harinya (feed per day), seiring dengan berjalannya proses
pemeliharaan udang, juga dilakukan pemantauan laju pertumbuhan udang untuk
mengetahui tingkat efektifitas jumlah pakan yang diberikan, sehingga feed per day
dapat disesuaikan.
Sampling Biomass
Sampling untuk mengetahui biomassa udang dapat dilakukan ketika udang telah
berumur 30 hari dengan frekuensi 7 hari sekali. alat yang disarankan untuk sampling
adalah jala tebar dengan ukuran mess size disesuaikan dengan besar udang. Waktu
Sampling pada pagi atau sore hari, agar udang tidak mengalami tingkat stress yang
tinggi, penentuan titik sampling disesuaikan dengan luasan tambak, jumlah titik
sampling 2 4 titik, titik lokasi sampling berada di sekitar kincir dan di wilayah antar
kincir. Lebih jelas dapat dilihat pada gambar berikut :







Gambar 11. Penentuan titik sampling jala dalam menentukan biomass
Langkah langkah sampling jala antara lain :
- Waktu sampling jala dilakukan pada pagi atau sore hari.
- Sampling jala dilakukan sebelum jam pakan, agar sebaran udang merata.
- Peralatan sampling yang digunakan harus disterilkan terlebih dahulu,
- Selama sampling kincir dimatikan agar sebaran udang ditambak lebih merata.
- Udang yang telah disampling tidak dikembalikan ke tambak.
- Jika akan melakukan sampling ditambak lain, peralatan sampling terlebih dahulu
disterilkan, untuk mengantisipasi masuknya patoghen.



Titik
sampling
a
Titik
sampling
Titik
sampling
Titik
sampling

30

Contoh perhitungan sampling menggunakan jala tebar
Di ketahui:
Luasan tambak = 1000 m
Jumlah tebar = 100.000 ekor (atau 100 ekor/ meter)
Luas jala = 3 meter (rumus luas lingkaran r)
Rata-rata bukan jala = rata 75 %
Rata-rata ditiap titik sampling = 210 ekor
Berat rata-rata = 3 gram/ekor
Dosis pakan = 4 %
Perhitungan :
1. Mencari rata-rata luasan tebaran jala :
= Rata-rata bukaan jala x Luas jala
= 0.75 x 3 m
= 2.25 m2
2. Menghitung rata-rata padat tebar per meter :
= Rata-rata jumlah udang yang tertangkap ditiap titik sampling / bukaan jala (m)
= 210 ekor / 2.25 m
= 93 ekor/ m
3. Menghitung Polulasi
= Rata-rata per meter x luas tambak
= 93 ekor/ m x 1000 m
= 93.000 ekor
4. Menghitung Survival Rate
= Populasi/ jumlah tebar x 100 %

31

= 93.000 ekor / 100.000 ekor x 100 %
= 93 %
5. Menghitung Biomassa
= Rata-rata berat udang x Populasi sekarang
= 3 gram x 93.000 ekor
= 279.000 gram
= 279 kg
6. Menentukan dosis pakan
= Biomassa x dosis pakan
= 279 kg x 0.04
= 11.2 kg
Sehingga diperoleh jumlah pakan per hari yang diberikan selama 7 hari kedepan
sebanyak 11.2 kg. Selain melihat hasil sampling perlu juga diperhatikan kisaran feeding rate
pada table 3 di berikut ini :
Table 3. program pakan
Umur (Hr)
Feedding
Rate (%)
Frekuensi
(kali/hr)
31 40 5,5 4
41 50 4,6 5
51 60 3,8 5
61 70 3,1 5
71 80 2,6 5
81 90 2,3 6
91- 100 2,1 6

32

> 100 1,9 6
Sumber: Haeru Tb, dkk (2010)
c. Penyimpanan Pakan
Prinsip dasar penyimpanan pakan adalah mampu mempertahankan kualitas
pakan selama proses budidaya berlangsung, pakan di tumpuk maksimal 6 tumpukan,
bagian dasar di beri alas agar sirkulasi udara lancar. Gudang pakan diberi fentilasi,
dan penyusunan tumpukan pakan disesuaikan dengan nomor pakan yang terkecil
sehingga tidak merepotkan dalam pengambilan pakan atau sering menggunakan
istilah FIFO (First In First Out).

Gambar 12. Gudang penyimpanan pakan

2. Pengelolaan Air Media Pemeliharaan
a. Aplikasi Probiotik
Latar belakang pemberian probiotik ditambak udang intensif adalah adanya
keseimbangan lingkungan yang telah terganggu, ditimbulkan karena padat tebar yang
tinggi sehingga feses yang dihasilkan meningkat, banyaknya sisa pakan dan plankton
yang mati, kondisi ini menyebabkan bakteri pengurai dari alam tidak mampu
menguraikan, bila kondisi ini dibiarkan akan merusak kwalitas air serta menyebabkan
timbulnya penyakit.
Probiotik adalah mikroorganisme yang dikembangkan dan diaplikasikan melalui
pakan maupun lingkungan yang bertujuan memperkuat daya tahan tubuh udang dan
atau memperbaiki kualitas air tambak. Probiotik ini bersifat non patogenik dan
dikembangkan secara masal pada media kultur sesuai dengan tujuannya. Jenis mikroba
ini berkembang dan menghasilkan endo dan ekto-enzyme yang berfungsi merombak
senyawa beracun dan bahan organik. Penggunaan probiotik bermutu baik, yang diikuti
dengan cara budidaya yang benar, akan dapat membantu penguraian timbunan bahan

33

organik di dasar tambak, menstabilkan kualitas air tambak, menjaga kesehatan udang
dan diharapkan hasil panen yang sesuai.
Untuk menjaga kesehatan udang perlu dilakukan tindakan sebagai berikut :
- Mengurangi endapan organik secara cepat pada masa pemeliharaan.
- Mengurangi gas beracun H
2
S, NH
3
, NO
2
sampai batas ambang yang diizinkan.
- Mengatur pertumbuhan plankton yang diinginkan udang dengan menyediakan unsur
hara yang sesuai.
b. Jenis Bakteri
Prinsip dasar pemilihan jenis bakteri yang dipakai untuk aplikasi di tambak adalah
jenis bakteri pengurai ammoniak, antara lain : Bacillus coagulans, Bacillus megateriun,
Bacillus plymyxsa, Bacillus flurenzi, Pseudomona:s aurogeunosa. Dan Pengurai Nitrit
antara lain: Nitrosomonas sp., Nitrosobacter sp., Nitrosococcus sp., (H2S) antara lain:
Desulfucoccus sp., Desulfotovibrio sp.
Beberapa jenis bakteri dapat hidup pada toleransi kisran pH yang berbeda, secara rinci
dapat dilihat pada table di bawah ini :
Table 4. berbagai jenis bakteri pengurai di tambak
Jenis bakteri PH
B. subtilis 5,0 8,0
B. cereus 4,3 5,6
B. brevis 8,0 8,6
s. licheniformis 5,0 6,5
B. megaterium 4,5 6,8
B. polymyxsa >5,5
B. maserans 5,0 6,0
B. sphaericus >6,0
B. pasteurii
B. pumilis 5,0 8,0

34

B.
stearothermofilus
4,8 5,8
B. coagulans 4,2 4,8

c. Pergantian Air Media
Kualitas air tambak sangat menentukan kesehatan dan pertumbuhan udang,
ketika umur udang telah mencapai 20 hari, biasanya mulai adanya plankton mati dan
mengumpul disalah satu pojok tambak, dan ketika umur 40 hari kondisi air tambak telah
jenuh akibat banyaknya plankton mati, sisa pakan dan bahan organic, sehingga
menyebabkan kualitas air tambak mulai menurun yang mengakibatkan udang jarang
melakukanm pergantian kulit (moulting) akibatnya pertumbuhan udang terhambat.
Jumlah air yang diganti berkisar antara 5 20 % tergantung tingkat kejenuhan air
tambak. Waktu pergantian dilakukan pada pagi atau sore hari , jika pada saat tersebut
ada jadwal pakan maka pergantian air dilakukan satu jam setelah pemberian pakan,
kegiatan ini untuk menghindari tingkat stress yang tinggi. Alat yang dipakai untuk
pergantian air dapat menggunakan pompa submersible atau dengan system manual.
d. Penyiphonan
Masa pemeliharaan setelah mencapai umur 45 hari, biasanya ditemukan
endapan lumpur hitam dan berbau. Lokasi mengumpulnya endapan hitam ini tergantung
pada letak kincir karena letak kincir menentukan arus air tambak yang mempengaruhi
letak mengumpulnya endapan. Jika kincir dipasang besilangan pada sudut uang berbeda
maka biasanya endapan lumpur hitam akan mengumpul di bagian tengah tambak, sudut
tambak yang berarus kecil, di belakang kincir.
Lumpur hitam ini berasal dari sisa pakan yang tidak termakan oleh udang, akibat
dari plankton mati dan hasil buangan udang. Karena kuantitas yang banyak sehingga
kemampuan bakteri pengurai terbatas, yang mengakibatkan lumpur hitam berbau
menyengat, keadaan ini sangat membahayakan udang, karena jika teraduk diperairan
akan menyebabkan racun terhadap udang, sehingga keadaan ini harus dihindari dengan
cara membuang endapan lumpur tersebut dengan melakukan siphon, alat siphon yang
dapat digunakan antara lain dengan pompa alcon 2 inch, dengan pompa submersible 2
inch atau jika kondisi tambak lebih tinggi dibanding dengan saluran pembuangan maka
bisa dilakukan dengan teknik gravitasi.
Penyiponan pada kolam yang berada di bawah rata-rata permukaan laut maka
digunakan pompa alcon. Pompa alcon diletakan diatas pematang, kemudian bagian inlet

35

disambung dengan selang spiral, sehingga panjang selang spiral disesuaikan dengan
lokasi mengumpulnya lumpur.





Gambar 13. Proses penyiponan dengan pompa alkon
e. Pembuangan Plankton Mati
Pembuangan plankton mati mulai ditemukan setelah udang berumur kurang lebih
20 hari, tetapi jumlahnya plankton yang mati masih relatif sedikit. Pada saat umur udang
telah mencapai umur 30 hari merupakan puncak ditemukan adanya plankton mati,
disebabkan pertumbuhan plankton yang terus membaik karena ketersediaan unsur hara
dari pakan sekaligus menjadi pupuk bagi plankton, kondisi banyaknya plankton mati
dalam jumlah banyak harus dibuang keluar dari tambak, karena akan menyebabkan
kualitas air tambak menurun.
Solusi dari terjadinya plankton mati dapat melakukan pengenceran air di tambak
dengan menambahkan air tawar tiap tiga hari sekali, jumlah volume air yang
ditambahkan disesuaikan dengan kondisi air tambak, biasanya sekitar 15 20 m,
hingga mencapai umur 40 hari. Kemudian setelah umur 40 hari dapat dilakukan
pergantian air setiap 7 hari sekali. Solusi pergantian air ini ternyata lebih efektif untuk
mengurangi adanya plankton mati.




Gambar 14. Proses pembuangan plankton yang mati




36

f. Parameter Kualitas Air
Untuk perkembangan dan tingkat kelangsungan hidup (sintasan --- SR) udang
yang dipelihara parameter kualitas air media harus berada pada kondisi yang optimal.
Demikian pula pada kegiatan ujicoba ini dilakukan monitoring dan pengamatan
parameter kualitas air media. Pengamatan parameter kualitas air yang dilakukan selama
ujicoba berlangsung adalah pH, oksigen terlarut, nitrat, ammonia, bahan organik, suhu,
salinitas, dan nitrit (Tabel 3).
Table 5. parameter kualitas air fisika dan kimia pada pemeliharaan udang di tambak.
No Parameter air Kisaran optimum
1 Suhu 28-31oC
2 Salinitas 15-25 ppt
3 Kecerahan 30-40 cm
4 Oksigen terlarut 4-8 mg/l
5 pH 7-8
6 Alkalinitas 100-120 mg/l
7 Karbondioksida < 25 mg/l
8 Amoniak < 0,01 mg/l
9 Nitrit (NO2) < 0,1 mg/l
10 H2S < 0,01 mg/l
Sumber: Farchan (2006
Suhu
Salah satu faktor pembatas yang cukup nyata dalam kehidupan udang ditambak
adalah suhu air media pemeliharaan. Seringkali didapatkan udang mengalami stres
dan bahkan mati disebabkan oleh perubahan suhu dengan rentang perbedaan yang
tinggi. Keadaan seperti ini sering terjadi pada tambak dengan kedalaman kurang
dari satu meter. Sebagai contoh musim kemarau dan perbedaan suhu yang sangat
mencolok antara siang dan malam hari. Berdasarkan hasil penelitian para ahli,
terbukti bahwa pada suhu rendah metabolisme udang menjadi rendah dan secara
nyata berpengaruh terhadap nafsu makan udang (Byod, 1989). Sedangkan nilai
suhu optimal bagi pertumbuhan dan perkembangan udang vaname berkisar antara
28,0 31,5
0
C
Salinitas

37

Salinitas (kadar garam) air media pemeliharaan pada umumnya berpengaruh
tehadap pertumbuhan dan tingkat kelangsungan hidup udang (Anonim, 1985). Udang
vaname dapat tumbuh dan berkembang pada kisaran salinatas 15 25 ppt (Anonim,
1985 dan Ahmad, 1991), bahkan jenis udang windu mempunyai toleransi cukup luas
yaitu antara 0 50 ppt. Namun apabila salinitas di bawah 5 ppt dan di atas 30 ppt
biasanya pertumbuhan udang windu relatif lambat, hal ini terkait dengan proses
osmoregulasi dimana akan mengalami gangguan terutama pada saat udang sedang
ganti kulit dan proses metabolisme.
pH
Tingkat kesaman (pH) tanah banyak dipengaruhi oleh beberapa faktor
pembentuknya, antara lain bahan organik dan berbagai jenis organisme air yang
mengalami pembusukan, logam berat (besi, timah dan bouksit, dll). Biasanya pH
tanah dasar tambak yang rendah diikuti tingginya kandungan bahan organik tanah
yang terakumulasi dan tidak terjadi oksidasi yang sempurna (Anonim, 1985). pH
tanah yang rendah cenderung dipengaruhi oleh kandungan logam berat seperti besi,
timah dan logam lainnya. pH tanah yang optimal untuk kegiatan budidaya udang dan
ikan berkisar antara 6,5 8,0 (Boyd, 1992).
Oksigen terlarut
Jumlah kandungan oksigen (O
2
) yang terkandung dalam air disebut oksigen terlarut.
Satuan kadar oksigen terlarut adalah ppm (part per million). Kelarutan oksigen
dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya temperatur, salinitas, pH dan bahan
organik. Salinitas semakin tinggi, kelarutan oksigen semakin rendah. Kelarutan
oksigen untuk kebutuhan minimal pada air media pemeliharaan udang adalah > 3
ppm.
Ammonia (NH
3
)
Kandungan ammonia dalam air media pemeliharaan merupakan hasil perombakan
dari senyawa-senyawa nitrogen organik oleh bakteri atau dampak dari penambahan
pupuk yang berlebihan. Senyawa ini sangat beracun bagi organisme perairan
walaupun dalam konsentrasi yang rendah. Konsentrasi amonia yang mampu ditolerir
untuk kehidupan udang dewasa < 0,3 ppm (Ahmad, 1991 dan Boyd, 1989), dan
ukuran benih < 0,1 ppm.
Nitrit

38

Kandungan nitrit yang tinggi didalam perairan sangat berbahaya bagi udang dan
ikan, karena nitrit dalam darah mengoksidasi haemoglobin menjadi meta-
haemoglobin yang tidak mampu mengedarkan oksigen, kandungan nitrit sebaiknya
lebih kecil dari 0,3 ppm. Kadar oksigen terlarut dalam air merupakan faktor pembatas
dan sangat berpengaruh terhadap berlangsungnya proses nitrifikasi. Pada salinitas di
atas 20 ppt, batas ambang aman nitrit adalah < .2 ppm

B. Latihan
Jawablah pertanyaan dengan singkat dan jelas
7. Ada 3 cara dalam menentukan jumlah pakan udang sebutkan
8. Apa yang dimaksud pemberian pakan dengan cara blind feeding
9. Jelaskan yang dimaksud probiotik
10. Apa kegunaan probiotik dalam budidaya udang
11. Mengapa sisa plankton yang mati harus dibuang

C. Rangkuman
Pakan merupakan komponen penting karena mempengaruhi pertumbuhan
udang dan lingkungan budidaya serta memiliki dampak fisiologis dan ekonomis.
Kelebihan penggunaan pakan akan mengakibatkan bahan organic yang mengendap
terlalu banyak sehingga menurunkan kualitas air, demikian juga kekurangan pakan
akan berdampak pada pertumbuhan udang yang tidak maksimal dan dapat
menyebabkan kanibal, daya tahan tubuh turun dan daya tahan terhadap penyakit
menurun.
Langkah-langkah menentukan kebutuhan pakan selama masa pemeliharaan
dapat diketahui dengan cara :
- Menentukan Food Conversation Rate (FCR), FCR diupayakan antara 1 1.5
- Menentukan size panen dan target biomasa
- Menentuntukan Survival Rate (SR) panen
Metode blind feeding maksudnya adalah menentukan dosis pakan udang
dengan memperkirakan dosis yang diperlukan tanpa melakukan sampling berat

39

udang. Sampling untuk mengetahui biomassa udang dapat dilakukan ketika udang
telah berumur 30 hari dengan frekuensi 7 hari sekali. alat yang disarankan untuk
sampling adalah jala tebar dengan ukuran mess size disesuaikan dengan besar
udang. Waktu Sampling pada pagi atau sore hari, agar udang tidak mengalami
tingkat stress yang tinggi, penentuan titik sampling disesuaikan dengan luasan
tambak, jumlah titik sampling 2 4 titik, titik lokasi sampling berada di sekitar kincir
dan di wilayah antar kincir.
Probiotik adalah mikroorganisme yang dikembangkan dan diaplikasikan
melalui pakan maupun lingkungan yang bertujuan memperkuat daya tahan tubuh
udang dan atau memperbaiki kualitas air tambak. Probiotik ini bersifat non patogenik
dan dikembangkan secara masal pada media kultur sesuai dengan tujuannya.
Untuk menjaga kesehatan udang perlu dilakukan tindakan sebagai berikut :
- Mengurangi endapan organik secara cepat pada masa pemeliharaan.
- Mengurangi gas beracun H
2
S, NH
3
, NO
2
sampai batas ambang yang diizinkan.
- Mengatur pertumbuhan plankton yang diinginkan udang dengan menyediakan
unsur hara yang sesuai.

D. Evaluasi
Jawablah pertanyaan dengan (B) jika benar dan (S) jika salah.
1. Pengaruh pemberian pakan yang berlebih adalah dapat menimbulkan dampak
fisiologis maupun ekonomis. Secara fisiologis udang akan menurun daya tahan
tubuhnya
2. Penentuan jumlah pakan harian pada pemeliharaan udang yang telah berumur
30 hari lebih hanya dapat dilakukan dengan metode blind feeding
3. Salah satu usaha dalam menjaga kualitas air agar tetap dalam kondisi ideal bagi
pertumbuhan udang adalah dengan aplikasi probiotik, yang salah satunya
berfungsi sebagai perombak bahan organic.
4. Salinitas yang ideal untuk pertumbuhan udang vaname adalah lebih dari 30 ppt
5. pada suhu rendah metabolisme udang menjadi rendah dan secara nyata
berpengaruh terhadap nafsu makan udan


40

E. Umpan balik dan tindak lanjut

Cocokan jawaban dengan kunci jawaban test formatif yang terdapat diakhir modul ini.
Hitung jawaban yang benar, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
saudara terhadap materi ini.



Arti tingkat penguasaan:
90-100%= baik sekali
80-89% = baik
70-79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, anda dapat meneruskan modul
selanjutnya. Jika masih dibawah 80% anda harus mengulangi kegiatan belajar tersebut,
terutama bagian yang belum dikuasai.









Tingkat penguasaan =
Jumlah jawaban yang benar
Jumlah soal
X 100%

41

MATERI POKOK V
Panen





A. Materi
1. Penentuan waktu panen
Pemeliharaan udang vaname pada pertumbuhan normal akan mencapai berat
sekitar 17-20 gram setelah berumur 120 hari. Perhitungan saat panen yang tepat
adalah dengan memperhitungkan biaya operasional kususnya pakan yang
dibutuhkan harus lebih kecil dibandingkan dengan pertumbuhan udang
Perencanaan waktu panen sudah ditentukan ketika diawal perencanaan
kegiatan budidaya, karena terkait dengan kebutuhan pakan dan disesuaikan dengan
kondisi pertumbuhan udang, jika udang yang dipelihara pertumbuhannya normal,
maka waktu panen dapat sesuai dengan perencanaan awal dan disesuiakan dengan
harga dipasar, tetapi jika laju pertumbuhan udang sangat terlambat, dan jika
diteruskan hanya menambah biaya pakan, maka lebih baik segera dilakukan panen.
Jika pertumbuhan udang sesuai dengan yang diharapkan, maka perlu
dilakukan perencanaan antara lain :
- Antisipasi banyaknya udang yang mengalami ganti kulit (Moulting), dengan
meminimalkan perubahan-perubahan yang ekstrim di air tambak, terkait dengan
kualitas air.
- Satu minggu sebelum jadwal panen, dilakukan pengapuran setiap 2 hari sekali ,
dengan dosis 5-10 ppm tujuannya adalah untuk menjaga kebutuhan kalsium yang
diperlukan udang
- Panen dimulai pada malam hari, untuk menjaga kualitas udang, sehingga di pagi
hari biasa dilakukan penimbangan.
- Telah disiapkan air bersih, untuk mencuci udang sebelum dimasukan ke air dingin
- Telah dipersiapkan air dingin, untuk menjaga kesegaran dan kualitas udang tidak
menurun.

2. Teknik panen
Panen dapat dilakukan secara total maupun selektif, tergantung permintaan pasar.
Setelah mempelajari materi pokok V penyuluhan ini pelaku utama dan atau
pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat memahami dan menjelaskan cara
pemanenan udang vaname dengan baik dan benar.

42

- Panen selektif.
Panen selektif dilakukan apabila hanya sebagian saja yang dipanen. Pada
penjualan dalam bnetuk hidup, jumlah yang dibutuhkan terbatas. Apabila secara
perhitungan ekonomi telah menguntungkan maka dapat dilakukan panen.
Penangkapan dilakukan dengan menggunakan jala tebar. Hasil panen
dikumpulkan dalam bak dengan volume minimal 500 liter dan diberi aerasi serta
kondisi air adalah dingi dengan suhu 25oC. Selanjutnya udang ditimbang dan
dimasukan dalam container mobil yang telah didesain dengan unit aerasi.
- Panen total
Panen total adalah panen secara keseluruhan biomassa di tambak. Alat yang
digunakan berupa jarring kantong yang dipasang dipintu pengeluaran atau jala
tebar. Untuk tambak yang menggunakan plastic dan tidak mempunyai pintu
pengeluaran maka digunakan jarring kantong. Pada tahap pertama petakan
dikeringkan secara perlahan-lahan. Setelah mencapai kedalaman 20 cm
selanjutnya udang dapat mulai ditangkap. Untuk menjaga udang agar tetap
segar, maka selama pengangkutan ditempatkan dalam wadah bak yang telah
diberi es.

Gambar 15. Panen udang dengan jarring kantong






Gambar 16. Penampungan udang saat panen selalu dalam kondisi dingin





43

B. Latihan
Jawablah pertanyaan dengan singkat dan jelas
12. Pemanenan udang dapat dilakukan dengan beberapa cara sebutkan!
13. Apa yang harus dilakukan saat panen untuk menjaga agar udang selalu dalam
kondisi segar dan kualitas tetap terjaga
14. Berapa masa pemeliharaan udang vaname yang ideal untuk dapat dilakukan
panen?
15. Sebutkan beberapa alat bantu yang digunakan untuk memanen udang
16. Mengapa penentuan waktu panen pada saat malam hari

C. Rangkuman
Pemeliharaan udang vaname pada pertumbuhan normal akan mencapai berat
sekitar 17-20 gram setelah berumur 120 hari. Perhitungan saat panen yang tepat
adalah dengan memperhitungkan biaya operasional kususnya pakan yang
dibutuhkan harus lebih kecil dibandingkan dengan pertumbuhan udang
Panen dapat dilakukan secara total maupun selektif, tergantung permintaan pasar.
- Panen selektif.
Panen selektif dilakukan apabila hanya sebagian saja yang dipanen. Pada
penjualan dalam bnetuk hidup, jumlah yang dibutuhkan terbatas.
- Panen total
Panen total adalah panen secara keseluruhan biomassa di tambak. Alat yang
digunakan berupa jarring kantong yang dipasang dipintu pengeluaran atau jala
tebar.

D. Evaluasi
Jawablah pertanyaan dengan (B) jika benar dan (S) jika salah.
F. Untuk menjaga kesegaran udang dan kualitas udang tetap terjaga maka pada
waktu panen selalu harus dalam kondisi dingin, yaitu dengan pemberian es.
G. Panen yang dilakukan sesuai kebutuhan, dengan jumlah yang terbatas dan
dipanen dalam kondisi hidup dikategorikan dalam panen selektif
H. Salah satu usaha menjaga kebutuhan kalsium yang diperlukan oleh udang
sehingga kulit udang tetap keras pada saat dipanen adalah dengan penggantian
air 3 hari berturut-turut sebelum panen.

44

E. Umpan balik dan tindak lanjut

Cocokan jawaban dengan kunci jawaban test formatif yang terdapat diakhir modul ini.
Hitung jawaban yang benar, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
saudara terhadap materi ini.



Arti tingkat penguasaan:
90-100%= baik sekali
80-89% = baik
70-79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, anda dapat meneruskan modul
selanjutnya. Jika masih dibawah 80% anda harus mengulangi kegiatan belajar tersebut,
terutama bagian yang belum dikuasai.
Kunci Jawaban
Materi pokok 1
Latihan 1
1. Pada kaki jalan ke 1, 2, dan 3 terdapat capit
2. artinya ketika dewasa ia bertelur dilaut lepas berkadar garam tinggi, sedangkan
ketika stadia larva ia migrasi ke daerah estuaria berkadar garam rendah.
3. gambar siklus hidup udang vaname



Tingkat penguasaan =
Jumlah jawaban yang benar
Jumlah soal
X 100%


45


4. Udang vaname dewasa ketika akan memijah melakukan migrasi ke laut untuk
melakukan perkawinan, telur akan dilepaskan di perairan dengan kadar garam yang
tinggi. Selanjutnya telur menetas menjadi nouplii yang melayang laying di air.
Kemudian berubah stadia menjadi mysis dan terakhir post larva sambil beruaya
kearah muara sungai sebagai daerah tumbuh dan mencari makan hingga menjadi
dewasa.
5. Morfologi udang vaname



Keterangan gambar:












12. Carapace
13. Rostrum
14. Mata
majemuk
15. Antennules
16. Prosartema
17. Antena
18. Maxilliped
19. Pereopoda
20. Pleopoda
21. Uropoda
22. Telson

j. Oesophagus
k. Ruang cardiac
l. Ruang pyloric
m. Cardiac plate
n. Gigi-gigi cardiac
o. Cardiac ossicle
p. Hepatopancreas
q. Usus (mid gut)
r. Anus


46

Evaluasi 1
1. A
2. B
3. B
4. B
5. B

Materi pokok 2
Latihan 2
1. Criteria lokasi budidaya vaname
- Lahan mendapatkan air pasang surut air laut
- Tersedianya air tawar
- Lokasi yang cocok untuk budidaya udang pada pantai dengan tanah yang
mempunyai tanah bertekstur liat atau liat berpasir
- Lokasi yang cocok untuk budidaya udang pada pantai dengan tanah yang
mempunyai tanah bertekstur liat atau liat berpasir
- Keadaan social ekonomi mendukung untuk kegiatan budidaya udang
2. Tahapan pengolahan lahan
- Pengangkatan lumpur
- Pembalikan Tanah.
- Pengapuran
- Pengeringan
- Pemupukan

3. Tujuan pengolahan tanah adalah:
- Mengoksidasi tanah dengan oksigen dari udara
- Menghilangkan gas-gas beracun setelah pemeliharaan
- Menambah suplai O2 pada bakteri aerob untuk merombak dan menguraikan
bahan organic melaui proses nitrifikasi
- Memutus siklus penyakit, dan
- Memperbaiki tekstur tanah.
Evaluasi 2
1. S
2. B
3. B



47

Materi pokok 3
Latihan 3
1. Criteria benur vaname yang berkualitas:
- Umur benur sudah mencapai PL 9 di panti pembenihan
- Gerakannya lincah dan apabila terjadi perubahan lingkungan yang mendadak maka
benur akan melompat
- Ukuran seragam, pada umur PL 12 panjang telah mencapai > 10 mm
- Di badan air benur menyebar, tidak menggeromboldan atau menggumpal pada saat
transportasi.
- Responsive terhadap cahaya (fototaxis positif), gerakan atraktif dari sumber cahaya
- Warna badan dan kaki serta kulit jernih, tidak terdapat penempelan parasit.
- Hepatopancreas penuh dengan pakan dan berwarna gelap
2. Hal hal yang perlu dipertimbangkan dalam penebaran benur:
- Kesiapan tambak/ kolam yang akan di tebar
- Waktu penebaran, sebaiknya pada saat kondisi cuaca teduh
- Benur yang akan ditebar harus memiliki kualitas baik

3. Alas an waktu penebaran pada cuaca yang teduh
Karena pada waktu tersebut kondisi fluktuasi suhu tidak menyolok, parameter air
yang lain seperti pH, salinitas tidak benyak berubah. Kondisi lingkungan demikian
mengurang tingkat stress pada benih yang akan ditebar.
Evaluasi 3
1. B
2. S
3. B


Materi pokok 4
Latihan 4
1. Langkah-langkah dalam menentukan kebutuhan pakan selama pemeliharaan:

48

- Menentukan Food Conversation Rate (FCR), FCR diupayakan antara 1 1.5
- Menentukan size panen dan target biomasa
- Menentuntukan Survival Rate (SR) panen
2. Yang dimaksud blind feeding
Metode blind feeding maksudnya adalah menentukan dosis pakan udang dengan
memperkirakan dosis yang diperlukan tanpa melakukan sampling berat udang.
3. Probiotik adalah mikroorganisme yang dikembangkan dan diaplikasikan melalui
pakan maupun lingkungan yang bertujuan memperkuat daya tahan tubuh udang dan
atau memperbaiki kualitas air tambak
4. Probiotik berfungsi merombak senyawa beracun dan bahan organik. Penggunaan
probiotik bermutu baik, yang diikuti dengan cara budidaya yang benar, akan dapat
membantu penguraian timbunan bahan organik di dasar tambak, menstabilkan
kualitas air tambak, menjaga kesehatan udang dan diharapkan hasil panen yang
sesuai
5. Sisa plankton yang mati harus dibuang, karena jika tidak dan dibiarkan saja dalam
kolam maka akan terjadi pembusukan yang berakibat timbulnya racun bagi udang
yang dipelihara.
Evaluasi 4.
1. B
2. S
3. B
4. S
5. B

Materi pokok 5.
Latihan 5
1. Cara panen udang:
- Panen selektif, yaitu panen sebagian sesuai kebutuhan
- Panen total, yaitu panen secara keseluruhan dengan mengangkat seluruh udang
dalam tambak.
2. Untuk menjaga kualitas udang tatap terjaga maka pada saat panen harus dilakukan
dengan cepat dan selalu dalam kondisi dingin yaitu dengan pemberian es pada
setiap wadah atau air yang digunakan untuk mencuci dan membersihkan udang.

49

3. Usia pemeliharaan udang yang ideal adalah 120 hari (4 bulan)
4. Alat bantu panen udang: jala tebar, jarring akntong, pompa air, bak penampungan
5. Panen biasanya dilakukan pada malam hari, hal ini beralasan bahwa pada malam
hari suhu udara rendah sehingga udang tidak cepat rusak akibat terkena panas


Evaluasi 5
1. B
2. B
3. S

























50

Daftar Pustaka

Ahmad, T. 1991. Pengelolaan Peubah Mutu Air yang Penting dalam Tambak Udang
Intensif. Balai Penelitian Perikanan Budidaya Pantai. Maros.

Anonim, 1985. Pedoman Budidaya Tambak. Ditjen. Perikanan. Balai Budidaya Air Payau.
Jepara. 225 p.

Boyd. C.E. 1989. Water Quality Management and Aeration in Sdrimp Farming. Fisheries and
allied Aquacultures Departement Series No.2. Alabama Agramiculture Experiment
Station. Auburn University. Alabama.

Boyd,C.E. 1992. Shrimp Pond Bottom Soil and Sediment Management. In Wyban, J.(Ed)
Proseding of The Spscial Session on Shrimp Farming. World Aquaculture Society,
Baton Rouge, p : 166-181.

Effendi,I. 2004. Pengantar Akuakultur. PT Penebar Swadaya. Depok

Farchan,M. 2006. Teknik Budidaya Udang Vaname. BAPPL-Sekolah Tinggi Perikanan.
Serang

Martosudarmono, B Dan B.S. Ranoemiharjo. 1980. Biologi Udang Penaed. Balai Budidaya
Air Payau. Jepara. Hal 1-19.

Nurdjana, M.L. Dan S. Adiskresno. 1980. Pembenihan Udang Penaeid. Direktorat Jendral
Perikanan. Jakarta. Hal 30.

Subaidah,S.,Susetyo,P., Mizab,A., Tabah Imam, Gede,S.,Detrich Nurul, Dan Cahyaningsih.
2006. Pembenihan Udang Vaname (Litopenaeus vannamei). Direktorat Jenderal
Perikanan Budidaya. Balai Budidaya Air Payau. Situbondo.

Wyban, J.A. Dan Sweeny, J.N. 1991. Intensif Shrimp Production Technology. The Oceanic
Institute. Honolulu. Hawaii. USA





51

Daftar Istilah

Attractan, daya tarik yang ditimbulkan oleh bau umumnya digunakan pada pakan udang
Aklimatisasi, proses penyesuaian lingkungan
Biomassa, bobot seluruh udang dalam suatu kolam dengan satuan kg
Blind feeding, penentuan jumlah pakan udang melalui perkiraan tanpa penentuan biomassa
terlebih dahulu dan umumnya dilakukan pada udang yang umur pemeliharaannya
kurang dari 30 hari
Benur, bibit udang yang berumur 20 hari lebih dengan panjang 10 mm
Daur hidup, siklus hidup
Estuaria, daerah perairan pantai dengan kadar garam 5-30 ppt sebagai tempat larva ikan
dan udang banyak mencari makan
Fertilisasi, pembuahan
Food Conversation Rate (FCR), jumlah pakan yang dibutuhkan untuk menghasilkan satu
kilogram bobot udang
Green belt, kawasan hutan mangrove sebagai daerah pelindung pantai dari terpaan
gelombang dan arus
Hapa, kantong yang terbuat dari waring berbentuk kubus
Hatchery (penetasan), tempat pembenihan udang
HDPE, Hight Dencity Polyethelene bahan untuk membuat tambak plastic
Komunitas, sekelompok biota
Klasifikasi, pengelompokan
Litopenaeus vannamei, nama ilmiah jenis udang vaname
Morfologi, bentuk tubuh bagian luar dari suatu makhluk hidup
Molting, pergantian kulit pada udang sebagai tanda pertumbuhan
Petasma, alat kelamin jantan pada induk udang

52

PL, Post Larva
Populasi, jumlah keseluruhan udang dalam suatu kolam dengan satuan ekor

Penyiponan, pembuangan sisa bahan organic yang ada dalam kolam dengan alat bantu
pompa maupun secara grafitasi

Probiotik, mikroorganisme yang dikembangkan dan diaplikasikan melalui pakan maupun
lingkungan yang bertujuan memperkuat daya tahan tubuh udang dan atau
memperbaiki kualitas air tambak

Size, ukuran jumlah udang dalam satu kilogram berat
Spermatophora, kantong penyimpanan sperma yang terdapat didalam kelamin induk udang
betina
SR (survival rate), tingkat kelulus hidupan
Thelicum, alat kelamin betina pada induk udang
Zooplankton, plankton dari jenis hewan sebagai pakan larva ikan/udang