Anda di halaman 1dari 57

KUALITAS AIR LINDI PADA TEMPAT PEMBUANGAN

AKHIR SAMPAH GALUGA


KABUPATEN BOGOR






KRISMONO PRIAMBODHO


















DEPARTEMEN MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2005

PERNYATAAN MENGENAI SKRIPSI
DAN SUMBER INFORMASI

Dengan ini saya menyatakan bahwa Skripsi yang berjudul :

KUALITAS AIR LINDI PADA TEMPAT PEMBUANGAN AKHIR
SAMPAH GALUGA KABUPATEN BOGOR

Adalah hasil karya saya sendiri dan belum diajukan dalam bentuk apapun kepada
perguruan tinggi manapun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya
yang diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan
dalam Daftar Pustaka di bagian akhir skripsi.



Bogor, Oktober 2005


Krismono Priambodho
C02400062




























ABSTRAK

KRISMONO PRIAMBODHO. Kualitas Air Lindi pada Tempat Pembuangan
Akhir Sampah Galuga Kabupaten Bogor. Dibimbing oleh HENDARTI MULUK
dan HEFNI EFFENDI.

Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah Galuga berlokasi di Desa
Galuga, kecamatan Cibungbulang, kabupaten Bogor telah beroperasi menerima
buangan sampah Kota Bogor sejak tahun 1992. Salah satu dampak yang
dihasilkan adalah air lindi (leachate). Pengambilan contoh sebanyak 2 kali pada 5
stasiun pengamatan. Hasil yang didapatkan kemudian dianalisis menggunakan
analisa beban pencemar dan analisa STORET. Secara umum pola fluktuasi suhu
pada saluran perairan tersebut adalah rendah pada pagi hari, naik pada siang hari,
dan berangsur-angsur menurun pada sore sampai malam hari. Nilai TSS pada
saluran pembuangan lindi ini berkisar antara 4 - 68 mg/l. Kondisi pH perairan
sebesar 6,02 - 7,58. Rata-rata kandungan oksigen terlarut yang tertinggi ada pada
stasiun 1 dan terendah pada stasiun 4. Dari perbandingan kandungan BOD5 dan
COD, diketahui bahwa bahan organik yang tidak dapat didegradasi secara biologis
jauh lebih besar dari pada bahan organik yang dapat didegradasi secara biologis.
Dari pengamatan amonia total, nitrat, sulfat dan besi terlihat rata-rata kadar
terendah pada stasiun 1 dan tertinggi pada stasiun 2. Jumlah total coliform pada
saluran pembuangan lindi TPA Galuga sebesar > 1,1 x 10
3
MPN/100ml. Kualitas
air sumur dengan kondisi pH asam, BOD5, COD, dan total coliform sangat tinggi.
Kualitas perairan saluran buangan lindi dan perairan umum sekitarnya termasuk
kriteria sedang sampai dengan buruk.























KUALITAS AIR LINDI PADA TEMPAT PEMBUANGAN
AKHIR SAMPAH GALUGA
KABUPATEN BOGOR





KRISMONO PRIAMBODHO





Skripsi
sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Perikanan pada
Departemen Manajemen Sumberdaya Perairan










DEPARTEMEN MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2005

SKRIPSI

Judul Skripsi : Kualitas Air Lindi pada Tempat Pembuangan Akhir
Sampah Galuga Kabupaten Bogor
Nama Mahasiswa : Krismono Priambodho
NIM : C02400062


Disetujui,

Pembimbing I Pembimbing II



Ir. Hj. Hendarti Muluk Dr. Ir. Hefni Effendi, M.Phil
NIP. 130 234 861 NIP. 131 841 731



Mengetahui,
Dekan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan




Dr. Ir. Kadarwan Soewardi
NIP. 130 805 031


Tanggal Lulus : 3 Oktober 2005




PRAKATA

Segala puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan berkah,
rahmat dan karunia-Nya sehingga skripsi dengan judul Kualitas Air Lindi pada
Tempat Pembuangan Akhir Sampah Galuga Kabupaten Bogor ini dapat
diselesaikan oleh penulis. Adapun tujuan dari penulisan skripsi ini adalah sebagai
salah satu syarat kelulusan untuk memperoleh gela r Sarjana Perikanan pada
program sarjana Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut Pertanian Bogor.
Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Ibu Ir. Hj. Hendarti Muluk dan Bapak Dr. Ir. Hefni Effendi, M.Phil, sebagai
dosen pembimbing skripsi yang telah banyak memberikan bimbingan, arahan
dan masukan selama penyusunan skripsi ini.
2. Bapak Ir. I. N. N. Suryadiputra dan Bapak Dr. Ir. M. Mukhlis Kamal, M.Sc,
sebagai penguji tamu dan wakil departemen yang telah memberikan arahan,
masukan dan kritik yang membangun.
2. Ibu Dr. Ir. Etty Riani, MS selaku dosen pembimbing aka demik yang telah
banyak memberikan perhatian, semangat dan masukan saran selama penulis
menjalankan studi.
3. Keluarga tercinta di rumah (Papa, Mama, dan Astri) yang senantiasa
memberikan doa, nasehat, semangat, kesabaran dan kasih sayang kepada
penulis.
4. Ari Anggraini atas dorongan semangat, perhatian dan kasih sayangnya.
5. Keluarga Besar MSP37 dan Keluarga Besar Rumah Qta Ciputih Gugahsari
(Dandy, Feri, Moko, Oliz, Bram, Zahid, Heriman, Jimmy, Luke, Rudi, Nanda,
Chie2, Desyi, Lelyana, Intan, Ayu dan semua yang tidak bisa disebutkan)
yang telah menjadi teman dan sahabat sejati penulis selama ini.
Semoga skripsi ini bermanfaat bagi semua pihak yang memerlukan.

Bogor, Oktober 2005

Krismono Priambodho


DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR TABEL ................................................................................ ix
DAFTAR GAMBAR ........................................................................... x
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................ xi
I. PENDAHULUAN ........................................................................... 1
A. Latar Belakang ......................................................................... 1
B. Perumusan Masalah .................................................................. 3
C. Tujuan ....................................................................................... 4
II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 5
A. Pencemaran Air ........................................................................ 5
B. Karakteristik Air Lindi ............................................................. 5
C. Parameter Kualitas Air Lindi (leachate) .................................. 8
1. Parameter Fisika .................................................................. 8
a. Suhu ................................................................................. 8
b. TSS (Total Suspended Solid) ........................................... 8
2. Parameter kimia ................................................................... 8
a. pH .................................................................................... 8
b. DO (Dissolved Oxygen) .................................................. 8
c. BOD5 (Biochemical Oxygen Demand) ............................ 9
d. COD (Chemical Oxygen Demand) .................................. 9
e. Amonia total .................................................................... 10
f. Nitrat ................................................................................ 10
g. Sulfat ............................................................................... 11
h. Besi .................................................................................. 12
3. Parameter mikrobiologi ....................................................... 12
III. METODE PENELITIAN .............................................................. 13
A. Waktu dan Tempat Penelitian .................................................. 13
B. Alat dan Bahan ......................................................................... 13
C. Metode Kerja ............................................................................ 13
1. Stasiun penelitian dan pengambilan contoh ........................ 13
2. Pengukuran parameter fisika, kimia dan mikrobiologi ........ 14
D. Analisis Data ............................................................................ 16
1. Analisis beban bahan pencemar ........................................... 16
2. Metode STORET ................................................................. 16
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................... 18
A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ........................................ 18
B. Lindi Sampah TPA Galuga ...................................................... 20
C. Pengolahan Air Lindi ............................................................... 20
D. Kualitas Air Lindi ..................................................................... 21
1. Parameter fisika air lindi ...................................................... 21

a. Suhu ................................................................................. 21
b. TSS (Total Suspended Solid) ........................................... 21
2. Parameter kimia air lindi ..................................................... 22
a. pH ..................................................................................... 22
b. DO (Dissolved Oxygen) ................................................... 23
c. BOD5 (Biochemical Oxygen Demand) ............................ 25
d. COD (Chemical Oxygen Demand) .................................. 27
e. Amonia total ..................................................................... 28
f. Nitrat ................................................................................ 29
g. Sulfat ................................................................................ 29
h. Besi .................................................................................. 30
3. Parameter mikrobiologi air lindi .......................................... 31
E. Kualitas air sumur .................................................................... 32
F. Analisis beban pencemaran ...................................................... 33
G. Analisis STORET kualitas air lindi .......................................... 34
V. KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................... 36
A. Kesimpulan ............................................................................... 36
B. Saran ......................................................................................... 36
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 37
LAMPIRAN ......................................................................................... 39


















DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
1. Kategori sumber dan tipe limbah ................................................. 6
2. Komposisi kimia air lindi TPA Bantar Gebang ........................... 7
3. Kategori kekuatan organik lindi ................................................... 7
4. Perbandingan rata-rata angka BOD
5
/COD untuk beberapa
jenis air ......................................................................................... 10
5. Parameter yang dianalisa .............................................................. 14
6. Penentuan sistem nilai untuk menentukan status mutu perairan
berdasarkan metode STORET (Canter, 1977) ............................ 17
7. Klasifikasi mutu air berdasarkan US-EPA .................................... 17
8. Timbulan dan jumlah sampah terangkut per hari berdasarkan sumber
sampah............................................................................................. 19
9. Komposisi dan timbulan sampah yang terangkut per hari pada
tahun 2001 .................................................................................... 19
10. Hasil analisis total coliform air lindi ............................................ 31
11. Hasil analisis kualitas air sumur ................................................... 32
12. Beban bahan pencemar air lindi TPA Galuga pada saluran
pembuangan lindi ......................................................................... 33
13. Hasil analisis STORET ................................................................ 35















DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Bagan alir perumusan masalah ..................................................... 4
2. Sketsa lokasi stasiun penelitian .................................................... 15
3. Hasil pengukuran suhu tiap pengamatan ...................................... 21
4. Hasil pengukuran TSS tiap pengamatan ...................................... 22
5. Hasil pengukuran pH tiap pengamatan ........................................ 23
6. Hasil pengukuran oksigen terlarut tiap pengamatan .................... 24
7. Hasil pengukuran BOD
5
tiap pengamatan ................................... 25
8. Hasil pengukuran COD tiap pengamatan ..................................... 27
9. Hasil pengukuran amonia total tiap pengamatan ......................... 28
10. Hasil pengukuran nitrat tiap pengamatan ..................................... 29
11. Hasil pengukuran sulfat tiap pengamatan .................................... 30
12. Hasil pengukuran besi tiap pengamatan ....................................... 31
13. Beban pencemaran tiap stasiun pengamatan ................................ 34


















DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman
1. Peta lokasi TPA Sampah Galuga ...................................................... 39
2. Data hasil pengamatan tiap parameter .............................................. 40
3. Data hasil analisis STORET .............................................................. 42
4. Data debit aliran tiap stasiun ............................................................. 44
5. Data beban bahan pencemar .............................................................. 44
6. Gambar stasiun penelitian ................................................................. 45
7. Skema pengolahan air lindi ............................................................... 46


























I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Menurut Azwar (1990), sampah merupakan sebagian dari sesuatu yang
tidak terpakai, tidak disenangi atau sesuatu yang harus dibuang dan biasanya
berasal dari kegiatan yang dilakukan oleh manusia (domestik). Sampah terdiri
dari 2 jenis, yaitu sampah organik dan sampah anorganik. Sampah organik terdiri
dari bahan-bahan penyusun tumbuhan dan hewan yang diambil dari alam atau
yang dihasilkan dari kegiatan pertanian, perikanan atau yang lain. Sampah ini
dengan mudah dapat diuraikan dengan proses alami. Sampah anorganik adalah
sampah yang berasal dari sumberdaya alam tak terbarui seperti mineral dan
minyak bumi, atau dari proses industri. Sebagian zat anorganik secara
keseluruhan tidak dapat diuraikan oleh alam, sedang sebagian lainnya hanya dapat
diuraikan dalam jangka waktu yang sangat lama. Sampah jenis ini pada tingkat
rumah tangga, misalnya berupa botol, botol plastik, tas plastik dan kaleng
(Syahrulyati, 2005).
Sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk dengan segala aktivitasnya
terutama di Kota Bogor, jumlah sampah yang dihasilkan terus bertambah dari
waktu ke waktu dan jenisnya semakin beragam. Menurut Dinas Kebersihan dan
Pertamanan Kota Bogor (2001), sampah yang dihasilkan Kota Bogor berasal dari
aktivitas pemukiman, sampah pasar, sampah pertokoan, sampah fasilitas umum
dan sampah industri. Sampah ini sebelum dibuang ketempat pembuangan akhir
biasanya ditampung pada tempat pembuangan sementara yang berbentuk bak-bak
sampah atau menggunakan kontainer sampah yang dapat langsung dibawa oleh
truk sampah. Kemudian oleh Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Bogor,
sampah disetiap penampungan sementara diangkut ke pembuangan akhir di
Tempat Pembuangan Akhir sampah Galuga.
Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah Galuga dengan luas 9,8 Ha yang
berlokasi di Desa Galuga, Kecamatan Cibungbulang, Kabupaten Bogor telah
menerima buangan sampah dari kota Bogor sejak tahun 1992. Pada tahun 1997
Pemerintah Kota Bogor mengalihkan pembuangan sampah ke TPA Rancamaya,
tetapi karena terjadi bencana alam di TPA Rancamaya pada tahun 1999 maka

pembuangan sampah pun dialihkan kembali ke TPA Galuga (DKP Kota Bogor,
2003).
Sistem pembuangan yang diterapkan pada TPA sampah Galuga adalah
sistem pembuangan terbuka (open dumping). Sistem pembuangan terbuka ini
merupakan sistem pembuangan yang paling sederhana dan murah, yaitu
menumpukkan sampah pada sebuah cekungan pada lahan yang luas dan dibiarkan
terbuka bebas. Salah satu dampak negatif yang dihasilkan adalah air lindi
(leachate), yaitu cairan yang dikeluarkan dari sampah akibat proses degradasi
biologis. Lindi juga dapat pula didefinisikan sebagai air atau cairan lainnya yang
telah tercemar sebagai akibat kontak dengan sampah (Rustiawan et al., 1993).
Lindi ini dapat mencemari lingkungan khususnya lingkungan perairan, baik air
permukaan maupun air tanah dangkal. Terbentuknya air lindi merupakan hasil
dari proses infiltrasi air hujan, air tanah, air limpasan atau air banjir yang menuju
dan melalui lokasi pembuangan sampah (Nemerow dan Dasgupta , 1991).
Pembentukan air lindi dipengaruhi oleh karakteristik sampah (organik-
anorganik). Sampah yang masuk kedalam TPA Galuga sebesar 75,2% merupakan
sampah organik (DKP Kota Bogor, 2001). Pada penelitian sebelumnya, Sulinda
(2004) menyatakan bahwa pada musim hujan kuantitas air lindi lebih banyak
dibandingkan dengan musim kemarau. Hal ini menunjukkan bahwa kondisi iklim
akan mempengaruhi kuantitas air lindi yang dihasilkan. Pada daerah dengan
curah hujan yang tinggi akan membentuk kuantitas air lindi yang lebih banyak,
walaupun konsentrasi kontaminannya (bahan organik, anorganik dan lain-lain)
akan lebih sedikit daripada di daerah yang curah hujannya rendah (Pohland dan
Harper, 1985).
Oleh sebab itu, perlu dilakukan suatu kegiatan penelitian mengenai kondisi
air lindi (leachate) pada saluran pembuangan lindi TPA sampah Galuga untuk
mengetahui karakteristik kandungan bahan pencemar dan beban pencemaran yang
diterima perairan umum di sekitar TPA. Sehingga didapatkan gambaran kondisi
pencemaran perairan yang diakibatkan adanya TPA dan dapat dijadikan acuan
bagi pengelolaan TPA selanjutnya.



B. Perumusan Masalah
TPA Galuga yang telah digunakan sebagai tempat pembuangan sampah
sejak tahun 1992, menerapka n sistem pembuangan secara terbuka (open
dumping). Volume sampah yang diterimanya berdasarkan data DKP Kota Bogor
(2003) pada tahun 2001 sebesar 507.795 m
3
/tahun dan meningkat menjadi
514.500 m
3
/tahun pada tahun berikutnya. Sebanyak 64,2% sampah yang dibuang
berasal dari pemukiman (rumah tangga), 12,5% berasal dari pasar, dan sisanya
berasal dari pertokoan, restoran, hotel, sarana umum, kegiatan industri dan lain-
lain. Sedangkan sebanyak 75,2% komposisi sampah yang dibuang berupa sampah
organik dan sebanyak 24,8% berupa bahan anorganik dan lain-lain (DKP Kota
Bogor , 2001).
Selain itu berdasarkan data BMG Bogor (2002) in DKP Kota Bogor (2003),
Kabupaten Bogor mempunyai curah hujan rata-rata bulanan sebesar 287,5 mm
dengan kelembaban yang cukup tinggi sepanjang tahun sebesar 70 98%.
Keadaan ini akan memicu terbentuknya air lindi yang kemudian akan
menimbulkan beberapa dampak terhadap perairan umum apabila tidak diolah
secara benar, seperti menambah beban pencemaran bagi perairan umum
disekitarnya, bau tidak sedap, munculnya bibit penyakit, dan rusaknya lahan
pertanian.









Keterangan : (+) Telah memenuhi baku mutu air buangan
(-) Belum memenuhi baku mutu air buangan

Gambar 1. Bagan alir perumusan masalah




Sistem pembuangan
sampah terbuka
Infiltrasi air hujan
Peningkatan jenis
dan volume sampah
Air
lindi
perairan
umum
(-)
(+)
Pengolahan
Pengukuran
kualitas air
lindi


C. Tujuan
Penelitian ini bertujuan untuk :
Menganalisa kualitas air lindi secara fisika (suhu dan TSS); kimia (DO, pH,
BOD
5
, COD, ammonia total, nitrat, sulfat, dan besi); dan mikrobiologi perairan
(Total coliform).
Membandingkan dengan baku mutu Peraturan Pemerintah No.82 tahun 2001
tentang pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air; dan
menghitung beban pencemaran yang dihasilkan.

















II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Pencemaran Air
Menurut Peraturan Pemerintah No.82 tahun 2001, pencemaran air adalah
masuknya atau dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi, dan atau komponen
lain ke dalam air oleh kegiatan manusia, sehingga kualitas air turun sampai ke
tingkat tertentu yang menyebabkan air tidak dapat berfungsi sesuai dengan
peruntukannya. Oleh karena itu diperlukan upaya pencegahan dan
penanggulangan pencemaran air serta upaya pemulihan kualitas air untuk
menjamin kualitas air agar sesuai dengan baku mutu air yang berlaku.
Pembuangan sampah secara rutin ke dalam TPA dapat menimbulkan
pencemaran terhadap perairan baik di permukaan maupun di dalam tanah.
Sampah yang bertambah secara terus-menerus akan mempengaruhi tingkat
degradasi dari sampah tersebut (Pohland dan Harper, 1985). Penguraia n sampah
organik bisa menghasilkan zat hara, zat-zat kimia yang bersifat toksik dan bahan-
bahan organik terlarut. Semua zat tersebut akan mempengaruhi kualitas air, baik
air permukaan maupun air tanah dan perubahan tersebut berpengaruh terhadap
sifat fisik, kimia , dan biologi perairan (Pohland dan Harper, 1985).

B. Karakteristik Air Lindi
Air lindi dapat digolongkan sebagai senyawa yang sulit didegradasi, yang
mengandung bahan-bahan polimer (makro molekul) dan bahan organik sintetik
(Suprihatin 2002 in Sulinda, 2004). Pada umumnya air lindi memiliki nilai rasio
BOD
5
/COD sangat rendah (<0,4). Nilai rasio yang sangat rendah ini
mengindikasikan bahwa bahan organik yang terdapat dalam air lindi bersifat sulit
untuk didegradasi secara biologis. Angka perbandingan yang semakin rendah
mengindikasikan bahan organik yang sulit terurai tinggi (Alaerts dan Santika,
1984).
Komposisi air lindi sangat bervariasi karena proses pembentukannya
dipengaruhi oleh karakteristik sampah (organik-anorganik), mudah tidaknya
penguraian (larut -tidak larut), kondisi tumpukan sampah (suhu, pH, kelembaban,
umur), karakteristik sumber air (kuantitas dan kualitas air yang dipengaruhi iklim

dan hidrogeologi), komposisi tanah penutup, ketersediaan nutrien dan mikroba,
dan kehadiran inhibitor (Diana, 1992). Selain itu Sulinda (2004) menyatakan
bahwa proses penguraian bahan organik menjadi komponen yang lebih sederhana
oleh mikroorganisme aerobik dan anaerobik pada lokasi pembuangan sampah
dapat menjadi penyebab terbentuknya gas dan air lindi.
Sebagian besar limbah yang dibuang pada lokasi pembuangan sampah
adalah padatan. Limbah tersebut berasal dari berbagai sumber yang berbeda
dengan tipe limbah yang berbeda pula, sehingga setiap air lindi memiliki
karakteristik tertentu (Pohland da n Harper, 1985).

Tabel 1. Kategori sumber dan tipe limbah
Kategori Sumber
Limbah
Tipe Limbah Utama
Perumahan Produk kertas, plastik, gelas, abu, limbah makanan
Pertanian Limbah hasil panen, limbah makanan, sampah, kimia
Komersial Produk kertas, limbah makan, rongsokan, reruntuhan konstruksi,
abu
Kota Produk kertas, abu, limbah makanan, sludge selokan
Industri Sludge biologis dan kimia (lumpur biologis hasil pengolahan
limbah), produk kertas, abu, reruntuhan konstruksi
Sumber : Pohland dan Harper, 1985

Kuantitas dan kualitas air lindi juga dapat dipengaruhi oleh iklim.
Infiltrasi air hujan dapat membawa kontaminan dari tumpukan sampah dan
memberikan kelembaban yang dibutuhkan bagi proses penguraian biologis dalam
pembentukan air lindi (Pohland dan Harper, 1985). Meskipun sumber dari
kelembabannya mungkin dibawa oleh sampah masukkannya, tetapi sumber utama
dari pembentukkan air lindi ini adalah adanya infiltrasi air hujan. Jumlah hujan
yang tinggi dan sifat timbunan yang tidak solid akan mempercepat pembentukkan
dan meningkatkan kuantitas air lindi yang dihasilkan (Pohland dan Harper, 1985).
Pohland dan Harper (1985) menyatakan bahwa umur tumpukan sampah
juga bisa mempengaruhi kualitas air lindi dan gas yang terbentuk. Perubahan
kualitas air lindi dan gas menjadi parameter utama dalam mengetahui tingkat
stabilisasi tumpukan sampah. Oleh karena itu, komposisi kimiawi air lindi dan

kekuatan bahan pencemar organik yang dihasilkannya bervariasi untuk tiap lokasi
pembuangan sampah (Tabel 2 dan 3).

Tabel 2. Komposisi kimia air lindi TPA Bantar Gebang
Parameter Konsentrasi
Biochemical Oxygen Demand (BOD
5
) 4500 13000 mg/l
Chemical Oxygen Demand (COD) 11000 22000 mg/l
Suspended Solid 550 2000 mg/l
Dissolved Solid 11000 14450 mg/l
pH 6,5 7,6
Hardness as CaCO
3
3100 5200 mg/l
Calcium 650 900 mg/l
Magnesium 450 650 mg/l
Phospor 2,6 3 mg/l
NH
3
-N 700 2000 mg/l
Kjehldal N (NO3-N) 600 1750 mg/l
Sulfat 110 700 mg/l
Chloride 3000 5000 mg/l
Sodium 1150 1400 mg/l
Potassium 950 970 mg/l
Cadmium 0,045 0,09 mg/l
Chromium 0,23 0,4 mg/l
Sumber : Widyatmoko dan Moerdjoko, 2002


Tabel 3. Kategori kekuatan organik lindi
Kisaran konsentrasi (mg/l)
Kategori kekuatan lindi
COD BOD
5
Rendah < 1.000 220 750
Sedang 1.000 10.000 750 1.500
Tinggi > 10.000 1.500 36.000
Sumber : Pohland dan Harper, 1985



C. Parameter kualitas air lindi (leachate)
1. Parameter fisika
a. Suhu
Suhu suatu badan perairan dipengaruhi oleh musim, posisi lintang,
ketinggian dari permukaan laut, waktu dalam hari, sirkulasi udara, penutupan
awan, dan aliran serta kedalaman badan air. Perubahan suhu berpengaruh
terhadap proses fisika, kimia dan biologi badan air (Effendi, 2003). Peningkatan
suhu dapat mengakibatkan peningkatan viskositas, reaksi kimia, evaporasi dan
volatilisasi. Peningkatan suhu juga dapat menyebabkan penurunan kelarutan gas
dalam air, seperti O
2
, CO
2
, N
2
dan sebagainya (Haslam 1995 in Effendi, 2003).

b. TSS (Total Suspended Solid)
Padatan tersuspensi total (TSS) adalah bahan-bahan tersuspensi (diameter >
1m) yang tertahan pada saringan millipore dengan diameter pori 0,45 m
(Effendi, 2003). TSS terdiri atas lumpur dan pasir halus serta jasad-jasad renik,
yang terutama disebabkan oleh kikisan tanah atau erosi tanah yang terbawa ke
badan air.

2. Parameter Kimia
a. pH
Pescod (1973) mengatakan bahwa nilai pH menunjukkan tinggi rendahnya
konsentrasi ion hidrogen dalam air. Kemampuan air untuk mengikat atau
melepaskan sejumlah ion hidrogen akan menunjukkan apakah perairan tersebut
bersifat asam atau basa (Barus, 2002). Selanjutnya beliau menambahkan bahwa
nilai pH perairan dapat berfluktuasi karena dipengaruhi oleh aktivitas fotosintesis,
respirasi organisme akuatik, suhu dan keberadaan ion-ion di perairan tersebut.
Menurut Pohland dan Harper (1985) nilai pH air lindi pada tempat pembuangan
sampah perkotaan berkisar antara 1,5 9,5.

b. DO (Dissolved oxygen)
Oksigen terlarut (dissolved oxygen) merupakan konsentrasi gas oksigen
yang terlarut dalam air. Oksigen yang terlarut dalam air berasal dari hasil
fotosintesis oleh fitoplankton atau tumbuhan air dan proses difusi dari udara

(Fardiaz, 1992). Faktor yang mempengaruhi jumlah oksigen terlarut di dalam air
adalah jumlah kehadiran bahan organik, suhu, aktivitas bakteri, kelarutan,
fotosintesis dan kontak dengan udara. Kadar oksigen terlarut juga berfluktuasi
secara harian dan musiman tergantung pada percampuran (mixing) dan
(turbulence) massa air, aktivitas fotosintesis, respirasi, dan keadaan limbah yang
masuk ke badan air, sehingga akan mempengaruhi kelarutan dan keberadaan
unsur-unsur nutrien di perairan (Wetzel, 2001).

c. BOD
5
(Biochemical Oxygen Demand)
Biochemical Oxygen Demand adalah jumlah oksigen yang diperlukan oleh
mikroorganisme untuk menguraikan bahan organik yang terdapat dalam air pada
keadaan aerobik yang diinkubasi pada suhu 20
o
C selama 5 hari, sehingga sering
disebut BOD
5
(APHA, 1989). Nilai BOD
5
perairan dapat dipengaruhi oleh suhu,
densitas plankton, keberadaan mikroba, serta jenis dan kandungan bahan organik
(Effendi, 2003). Nilai BOD
5
ini juga digunakan untuk menduga jumlah bahan
organik di dalam air limbah yang dapat dioksidasi dan akan diuraikan oleh
mikroorganisme melalui proses biologi.

d. COD (Chemical Oxygen Demand)
COD menyatakan jumlah total oksigen yang dibutuhkan untuk
mengoksidasi semua bahan organik yang terdapat di perairan, menjadi CO
2
dan
H
2
O (Hariyadi, 2001). Pada prosedur penentuan COD, oksigen yang yang
dikonsumsi setara dengan jumlah dikromat yang diperlukan dalam mengoksidasi
air sampel (Boyd, 1982). Bila BOD memberikan gambaran jumlah bahan organik
yang dapat terurai secara biologis (bahan organik mudah urai, biodegradable
organic matter), maka COD memberikan gambaran jumlah total bahan organik
yang mudah urai maupun yang sulit terurai (non biodegradable ) (Hariyadi, 2001).
Analisa COD berbeda dengan analisa BOD
5
, namun perbandingan antara
angka COD dengan angka BOD
5
dapat ditetapkan (Tabel 4). Angka
perbandingan yang semakin rendah menunjukkan adanya zat-zat yang bersifat
racun dan berbahaya bagi mikroorganisme (Alaerts dan Santika, 1984).




Tabel 4. Perbandingan rata-rata angka BOD
5
/COD untuk beberapa jenis air
Jenis air BOD
5
/COD
Air buangan domestik (penduduk) 0,40 0,60
Air buangan domestik setelah
pengendapan primer
0,60
Air buangan domestik setelah
pengolahan secara biologis
0,20
Air sungai 0,10
Sumber : Alaerts dan Santika,1984

Perairan yang memiliki COD yang tinggi tidak diinginkan bagi kepentingan
perikanan dan pertanian. Nilai COD pada perairan tidak t ercemar biasanya
kurang dari 20 mg/ l, pada perairan tercemar bisa melebihi 200 mg/l dan bahkan
pada limbah industri bisa mencapai 60.000 mg/l (UNESCO/WHO/UNEP 1992 in
Effendi, 2003).

e. Amonia total
Amonia pada perairan dihasilkan oleh proses dekomposisi, reduksi nitrat
oleh bakteri, kegiatan pemupukan dan ekskresi organisme yang ada di dalamnya
(Boyd, 1982). Amonia (NH3) yang disebut juga nitrogen amonia dihasilkan dari
pembusukan zat-zat organik oleh bakteri. Setiap amonia yang dibebaskan kesuatu
lingkungan akan membentuk reaksi keseimbangan dengan ion amonium (NH
4
+
).
Amonium ini yang kemudian mengalami proses nitrifikasi membentuk nitrit dan
nitrat. Amonia dalam keadaan tidak terdisosiasi akan lebih berbahaya untuk ikan
daripada dalam bentuk amonium (Pescod, 1973). Nilai amonia memiliki
hubungan dengan nilai pH perairan, yaitu makin tinggi pH air maka makin besar
kandungan amonia dalam bentuk tidak terdisosiasi (Wardoyo, 1975). Kadar
amonia yang tinggi dapat merupakan indikasi adanya pencemaran ba han organik
yang berasal dari limbah domestik, industri, dan limpasan pupuk pertanian
(Effendi, 2003).

f. Nitrat
Nitrat adalah bentuk nitrogen utama dalam perairan dan merupakan
nutrien utama bagi tumbuhan dan algae. Nitrat sangat mudah larut dalam air dan
bersifat stabil, dihasilkan dari proses oksidasi sempurna senyawa nitrogen di

perairan (Effendi, 2003). Senyawa ini dihasilkan dari proses oksidasi sempurna
senyawa nitrogen di perairan. Nitrifikasi yang merupakan proses oksidasi amonia
menjadi nitrit dan nitrat adalah proses yang penting dalam siklus nitrogen dan
berlangsung dalam kondisi aerob.

2 NH
3
+ 3 O
2

Nitrosomonas
2 NO
2
-
+ 2 H
+
+ 2 H
2
O
2 NO2
-
+ O2
Nitrobacter
2 NO3
-


Effendi (2003) juga menyatakan bahwa kadar nitrat yang melebihi 5 mg/l
menggambarkan terjadinya pencemaran antropogenik yang berasal dari aktivitas
manusia (pencucian dan pengolahan makanan) serta tinja hewan. Kadar nitrat-
nitrogen yang lebih dari 2 mg/l dapat mengakibatkan terjadinya eutrofikasi
perairan yang selanjutnya memacu pertumbuhan algae serta tumbuhan air lain
menjadi pesat (blooming).

g. Sulfat
Sulfat adalah bentuk sulfur utama dalam perairan dan tanah. Di perairan
yang diperuntukkan bagi air minum sebaiknya tidak mengandung senyawa
natrium sulfat (Na
2
SO
4
) dan magnesium sulfat (MgSO
4
) (Hariyadi et al., 1992).
Di perairan, sulfur berikatan dengan ion hidrogen dan oksigen. Reduksi
(pengurangan oksigen dan penambahan hidrogen) anion sulfat menjadi hidrogen
sulfida pada kondisi anaerob dalam proses dekomposisi bahan organik
menimbulkan bau yang kurang sedap dan meningkatkan korosivitas logam
(Effendi, 2003).

SO4
2-
+ bahan organik
bakteri
S
2-
+ H2O + CO2
S
2-
+ 2 H
+

anaerob
H
2
S

Pada perairan alami yang mendapat cukup aerasi biasanya tidak ditemuka n
H
2
S karena telah teroksidasi menjadi sulfat. Kadar sulfat pada perairan tawar
alami berkisar antara 2 80 mg/liter. Kadar sulfat air minum sebaiknya tidak
melebihi 400 mg/liter (WHO, 1984 in Effendi, 2003).




h. Besi
Besi adalah salah satu elemen kimiawi yang dapat ditemui pada hampir
setiap tempat di bumi, pada semua lapisan geologis dan semua badan air. Pada
umumnya, besi yang ada di dalam air dapat bersifat: (1) terlarut sebagai Fe
2+

(ferro) atau Fe
3+
(ferri); (2) tersuspensi sebagai butiran koloidal (diameter <1m)
atau lebih besar, seperti Fe
2
O
3
, FeO, Fe(OH)
3
dan sebagainya; (3) tergabung
dengan zat organik atau zat padat yang anorganik (Alaerts dan Santika, 1984).
Besi dalam bentuk ferro maupun ferri tergantung pada nilai pH dan kandungan
oks igen terlarut (Welch, 1952). Pada pH normal dan terdapat oksigen yang
cukup, kandungan besi ferro yang terlarut akan dioksidasi menjadi ferri yang
mudah terhidrolisa membentuk endapan ferri hidroksida yang tidak larut dan
mengendap di dasar perairan sehingga membentuk warna kemerahan pada
substrat dasar. Kadar besi yang tinggi terdapat pada air yang berasal dari air tanah
dalam yang bersuasana anaerob atau dari lapisan dasar perairan yang sudah tidak
mengandung oksigen (Wetzel, 2001).
Kadar besi pada perairan alami berkisar antara 0,05 - 0,2 mg/l (Boyd, 1988
in Effendi, 2003) pada air tanah dalam dengan kadar oksigen yang rendah kadar
besinya dapat mencapai 10 100 mg/l. Kadar besi > 1,0 mg/l dianggap
membahayakan kehidupan organisme akuatik (Moore, 1991). Sedangkan bagi
perairan yang diperuntukkan bagi keperluan pertanian sebaiknya memiliki kadar
besi yang tidak lebih dari 20 mg/liter (McNeely et al, 1979 in Effendi, 2003).

3. Parameter mikrobiologi
Alaerts dan Santika (1984) menyatakan bahwa bakteri yang sering
digunakan sebagai indikator untuk menilai kualitas perairan adalah bakteri
koliform, fecal koliform, dan fecal streptococcus. Bakteri koliform merupakan
bakteri yang berasal dari tinja manusia, hewan berdarah panas, hewan berdarah
dingin, dan dari tanah. Bakteri koliform mudah dideteksi, sehingga jika bakteri
tersebut ditemui dalam sampel air berarti air tersebut tercemar oleh tinja dan
kemungkinan besar perairan tersebut mengandung bakteri patogen. Menurut
Peraturan Pemerintah No. 82 tahun 2001, kadar maksimum total koliform yang
diperbolehkan pada perairan umum yang diperuntukkan untuk mengairi
pertanaman dan peternakan sebesar 10.000 MPN/100ml.

III. METODE PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini dilakukan pada tanggal 16 Januari 12 Februari 2005
bertempat pada saluran pembuangan air lindi TPA sampah Galuga, Desa Galuga,
Kecamatan Cibungbulang, Kabupaten Bogor (Lampiran 1 dan Gambar 2).
Kemudian sampel yang didapatkan dianalisis pada Laboratorium Produktifitas
dan Lingkungan Perairan, serta Laboratorium Lingkungan Budidaya Perairan,
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor.

B. Alat dan Bahan
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah botol sampel air, botol
gelap steril untuk sampel mikrobiologi, botol BOD 125 ml, termometer alkohol,
tongkat berskala, stopwatch, vacuum pump, spektrofotometer, pH-meter , kertas
millipore 0,45 m, kertas saring Whatman no. 42, plastik polybag hitam, kertas
alumunium dan coolbox.
Bahan yang dipakai adalah bahan kimia untuk titrasi DO dan bahan-bahan
kimia untuk analisis laboratorium.

C. Metode Kerja
1. Stasiun penelitian dan pengambilan contoh
Air contoh yang diteliti diambil dari 5 stasiun pengamatan (Gambar 2).
Stasiun 1 merupakan saluran irigasi yang mengalirkan air ke persawahan
penduduk. Stasiun 2 adalah saluran pembuangan air lindi menuju ke perairan
umum dari kolam-kolam pengendapan lindi TPA Galuga. Stasiun 3 merupakan
saluran pertemuan air irigasi dengan air lindi. Air irigasi masuk kedalamsaluran
melalui pipa paralon dengan ketinggian yang sedikit lebih tinggi dari pada saluran
air lindi. Stasiun 4 merupakan saluran perairan umum yang ditutupi dengan
pepohonan rimbun di sepanjang pinggir saluran. Jarak antara stasiun 1, 2, 3 dan 4
sekitar 15 25 meter. Stasiun 5 merupakan sumur penduduk yang terdekat ( 20
m) dengan TPA Galuga dengan kedalaman 3 m.

Pengambilan contoh dilakukan sebanyak 2 (dua) kali dengan 4 (empat) kali
pengulangan pada setiap stasiun. Pada setiap stasiun dilakukan pe ngamatan
langsung parameter suhu, oksigen terlarut, dan debit aliran air buangan lindi.
Pengambilan contoh dilakukan pada pukul 06.00 (pagi), 11.00 (siang), 18.00
(sore) dan 24.00 (malam). Pada stasiun 5 dilakukan hanya pada pukul 11.00
WIB. Setiap pengambilan contoh, parameter yang langsung diukur adalah suhu,
debit, dan oksigen terlarut, kemudian air contoh dimasukkan kedalam botol
sampel untuk dilakukan analisa parameter yang lain pada laboratorium.
2. Pengukuran parameter fisika, kimia dan mikrobiologi
Pengukuran dan analisa parameter fisika, kimia, dan biologi dilakukan
secara in-situ maupun di laboratorium. Parameter-parameter yang dianalisa dapat
dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5. Parameter yang dianalisa
Parameter Satuan Metode/Alat Keterangan
Fisika
1. Suhu
0
C Pemuaian / Termometer alkohol In-situ
2. TSS mg/l Gravimetrik / millipore 0,45m Laboratorium
Kimia
1. pH - Potensiometrik / pH-meter Laboratorium
2. Oksigen terlarut mg/l Modifikasi Winkler / botol DO In-situ
3. BOD
5
mg/l
Modifikasi Winkler dan
inkubasi 5 hari / botol DO
Laboratorium
4. COD mg/l
Titrimetrik K
2
Cr
2
O
7
/ buret
titran
Laboratorium
5. Amonia total mg/l
Phenate/ Spektrofotometer =
640 nm
Laboratorium
6. Nitrat mg/l
Brucine/ Spektrofotometer =
410 nm
Laboratorium
7. Sulfat mg/l
Turbidimetrik/ Spektrofotometer
= 420 nm
Laboratorium
8. Besi mg/l
Phenantroline/ Spektrofotometer
= 510 nm
Laboratorium
Mikrobiologi
Total koliform MPN/100ml MPN/ tabel MPN Laboratorium




















Gambar 2. Sketsa lokasi stasiun penelitian

Keterangan :
Tumpukan sampah
Batas tumpukan sampah

Tempat pengolahan
sampah menjadi
kompos

Pos jaga TPA Galuga

Rumah penduduk
Kampung Lalamping

Kolam pengumpul air
lindi

Penyekat

Kolam pengolahan A

Kolam pengolahan B

Kolam pengolahan C

Kolam pengolahan D

Stasiun 1
(saluran irigasi)

Stasiun 2
(saluran air lindi)

Stasiun 3
(saluran pertemuan air
lindi dengan air irigasi)

Stasiun 4
(saluran perairan
umum)


Sumur penduduk


Persawahan
A
B
C
D

D. Analisis Data
1. Analisis beban bahan pencemar
Analisis ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui besarnya beban
bahan pencemar parameter tertentu (BOD, COD atau TSS) pada air lindi yang
terbuang keperairan umum (Metcalf dan Eddy, 1991).
Beban bahan pencemar tersebut dihitung dengan menggunakan rumus:
L = C x Q
Keterangan :
L = Beban bahan pencemar dari parameter tertentu ( kg/hari)
C = Konsentrasi bahan pencemar dari parameter tertentu (mg/l)
Q = Debit air limbah (m
3
/hari)

2. Metode STORET
Analisis ini dilakukan untuk mengetahui tingkat pencemaran air akibat
masuknya air lindi pada saluran perairan umum. Penggunaan metode STORET
memberikan keuntungan dalam mengetahui baik buruknya kualitas badan air
untuk suatu peruntukkan, serta dapat diketahui pula parameter yang tidak
memenuhi persyaratan baku mutu tertentu (Canter, 1977).
Langkah-langkah dalam penggunaan STORET antara lain :
1. Membuat tabel hasil analisis kualitas fisika, kimia, biologis yang terukur
selama pengamatan yang mencakup nilai maksimum, minimum dan rata-
rata.
2. Pada tabel yang sama, dicantumkan nilai baku mutu (kelas III untuk
budidaya perikanan dan pengairan tanaman, sesuai dengan Peraturan
Pemerintah R.I. No. 82 tahun 2001) untuk masing-masing parameter.
3. Membandingkan nilai minimum, maksimum dan rata-rata dengan nilai baku
mutu yang ditetapkan.
4. Memberikan skor terhadap masing-masing parameter tersebut sebagai
berikut:
a. Skor nol (0), jika nilai-nilai parameter hasil pengukuran memenuhi baku
mutu atau masih dibawah nilai baku mutu.
16



b. Skor (-1 s/d -9), jika nilai-nilai parameter hasil pengukuran telah
melebihi nilai baku mutu yang ditetapkan dan jumlah contoh air yang
diukur <10.
c. Skor (-2 s/d -18), jika nilai-nilai parameter hasil pengukuran telah
melebihi nilai baku mutu yang ditetapkan dan jumlah contoh air yang
diukur lebih dari atau sama dengan 10 ( 10). Untuk rincian pemberian
skor pada butir b dan c dapat dilihat pada Tabel 6.

Tabel 6. Penentuan sistem nilai untuk menentukan status mutu perairan
berdasarkan metode STORET (Canter, 1977)
Parameter
Jumlah contoh Nilai
Fisika Kimia Biologi
Minimum -1 -2 -3
maksimum -1 -2 -3 < 10
Rata-rata -3 -6 -9
Minimum -2 -4 -6
maksimum -2 -4 -6 10
Rata-rata -6 -12 -18

d. Setelah masing-masing memiliki skor, nilai-nilai skor dari seluruh
parameter fisika, kimia, biologi tersebut dijumlahkan dan dibandingkan
dengan nilai berdasarkan baku mutu air yang ditentukan US-EPA
(United State-Environmental Protection Agency) seperti tercantum
dalam Tabel 7.

Tabel 7. Klasifikasi mutu air berdasarkan US-EPA
Kelas Jumlah total skor Mutu air
A 0 Baik sekali
B -1 s/d -10 Baik
C -11 s/d -30 Sedang
D -31 Buruk



17



IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian
Tempat Penampungan Akhir (TPA) sampah Galuga terletak di Kampung
Lalamping, Desa Galuga, Kecamatan Cibungbulang, Kabupaten Bogor, Jawa
Barat sekitar 25 km dari pusat kota Bogor. TPA sampah Galuga ini sudah
beroperasi menerima buangan sampah dari kota Bogor sejak tahun 1992. Secara
administratif TPA sampah Galuga ini berbatasan dengan :
Sebelah utara : Areal pertanian Desa Cijujung, Kecamatan
Cibungbulang
Sebelah timur : Perbukitan Kampung Cimangir
Sebelah selatan : Kampung Moyan, Desa Cemplang, Kecamatan
Cibungbulang
Sebelah barat : Kampung Lalamping, Desa Galuga
Keseluruhan luas TPA sampah Galuga sebesar 9,8 Ha, dengan luas areal buang
(areal pembongkaran dan penampungan sampah) sebesar 8,24 Ha. Sedangkan
luas infrastruktur penunjang lainnya sebesar 1,56 Ha.
Sebagai tempat pembuangan akhir, TPA sampah Galuga menerima
masukan sampah dari Kota Bogor dan sebagian sampah dari Kabupaten Bogor.
Berdasarkan sumbernya sampah yang masuk TPA sampah Galuga sangat
beragam, seperti sampah pemukiman, sampah pasar, pertokoan, sampah sapuan
jalan raya dan sampah dari kawasan industri. Sampah tersebut kemudian diangkut
ke TPA sampah Galuga dengan armada truk yang berjumlah 65 - 70 unit.
Berdasarkan data dari DKP (2001) sampah yang dapat terangkut per harinya
sebesar 1.391 m
3
(Tabel 8). Sebesar 1.092 m
3
per hari jenis sampah yang masuk
merupakan sampah organik (Tabel 9). Sampah yang masuk kedalam TPA
langsung diratakan oleh petugas dari Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota
Bogor dengan alat berat dan sebagian pemulung melakukan penyortiran barang-
barang yang dapat didaur ulang.
Kampung Lalamping merupakan pemukiman penduduk yang letaknya
paling dekat dengan TPA sampah Galuga. Mata pencaharian sebagian besar
penduduk Kampung Lalamping adalah sebagai pemulung yang bergantung



hidupnya dari keberadaan TPA sampah Galuga. Untuk kebutuhan sehari-harinya
mereka menggunakan sumber air dari sumur dan tangki air bersih yang disediakan
Pemerintah Kota Bogor. Penduduk Kampung Lalamping yang berada di sebelah
barat TPA Galuga sering mengeluhkan mengenai bau yang ditimbulkan TPA
Galuga yang sesekali terasa sangat menyengat, akan tetapi karena sudah turun
temurun menempati daerah tersebut mereka menganggap sudah biasa dan mereka
harus menjalaninya. Salah satu kompensasi yang diterima penduduk Kampung
Lalamping dari Pemerintah Kota Bogor adalah adanya pengobatan gratis setiap
tiga bulan sekali.

Tabel 8. Timbulan dan jumlah sampah terangkut per hari ber dasarkan sumber
sampah
Terangkut
Sumber sampah
Timbulan
(m
3
) (m
3
)
%
Pemukiman (64,2 %) 1.347 765 36,4
Pasar (12,5 %) 262 233 11,1
Pertokoan, restoran dan hotel
(7,1 %)
149 125 6,0
Fasilitas umum dan sosial (4,2 %) 88 73 3,5
Sapuan jalan (7,3 %) 154 120 5,7
Kawasan industri (4,7 %) 99 75 3,6
Jumlah 2099 1.391 66,3
Sumber : DKP Kota Bogor, 2001

Tabel 9. Komposisi dan timbulan sampah yang terangkut per hari berdasarkan
jenis sampah
Terangkut
Jenis sampah
Timbulan
(m
3
) (m
3
) (%)
Organik (75,2 %) 1.580 1.092 52,0
Kertas (6,05 %) 127 79 3,8
Plastik (8,53 %) 179 86 4,1
Logam (1,76 %) 37 22 1,0
Kaca/gelas (2,10 %) 44 29 1,4
Karet (1,67 %) 35 26 1,2
Kain/tekstil (1,91 %) 40 25 1,2
Kayu (1,91 %) 25 15 0,7
Lain-lain (1,52 %) 32 17 0,8
Jumlah 2.099 1.391 66,3

Sumber : DKP Kota Bogor, 2001





B. Lindi Sampah TPA Galuga
Lindi sampah TPA Galuga dihasilkan oleh tumpukan sampah yang
ditampung. Komposisi lindi yang terbentuk akan sesuai dengan jenis sampah
yang masuk kedalam TPA. Air lindi yang terbentuk berwarna hitam kemerahan
dengan bau menyengat. Secara gravitasi air lindi yang terbentuk mengalir ke
tempat yang lebih rendah melalui saluran permanen yang terbuat dari tembok
beton dengan panjang saluran sekitar 400 m, lebar 1 1,5 m dan dalam 0,5 1 m.
Lindi tersebut kemudian masuk kedalam kola m pengolahan (pengendapan)
permanen sebanyak 4buah (Lampiran 7). Pada keempat kolam pengolahan ini,
lindi yang masuk akan diendapkan dan selanjutnya dikeluarkan kesaluran
pembuangan. Saluran pembuangan ini dibuat tidak permanen dengan lebar 1 m
dan tinggi air sekitar 10 - 25 cm yang langsung berhubungan dengan saluran
irigasi penduduk.

C. Pengolahan Air Lindi
TPA sampah Galuga mempunyai 4 buah kolam pengolahan. Sebelum air
lindi hasil buangan sampah terbuang keperairan umum, lindi tersebut diolah
terlebih dahulu pada kolam-kolam pengolahan. Menurut DKP (2003) keempat
kolam tersebut dirancang dengan fungsi tertentu. Kolam pengolahan pertama
mempunyai fungsi sebagai kolam aerasi dengan ukuran 20 m
3
. Kolam
pengolahan kedua dan ketiga sebagai kolam flokulasi dengan ukuran masing-
masing 40 m
3
dan kolam keempat sebagai kolam pengendapan mempunyai
ukuran 12 m
3
(Lampiran 7). Kenyataannya pada saat pengamatan setiap bak
pengolahan tersebut tidak difungsikan sesuai dengan seharusnya. Pada setiap bak
pengolahan, air lindi yang masuk hanya dialirkan, diendapkan, kemudian
dikeluarkan kesaluran perairan umum tanpa ada proses pengolahan lebih lanjut.
Hal ini sangat disayangkan, karena bak pengolahan yang telah dirancang tidak
dioperasikan sesuai dengan fungsinya.







D. Kualitas Air Lindi
1. Parameter Fisika Air Lindi
a. Suhu
Pada tiap stasiun terlihat penyebaran suhu yang hampir sama, dari Gambar
3 terlihat sebaran suhu tertinggi pada setiap stasiun adalah pada pengamatan siang
hari yaitu berkisar antara 30 32
o
C. Sedangkan sebaran suhu terendah terjadi
pada pa gi hari yang berkisar antara 23 26,5
o
C. Gambar 3 juga menunjukkan
bahwa pola fluktuasi suhu pada saluran perairan tersebut adalah rendah pada pagi
hari, kemudian terjadi kenaikan suhu yang drastis pada siang hari, dan selanjutnya
berangsur -angsur menurun pada sore sampai malam hari. Suhu dipengaruhi oleh
faktor penyinaran sinar matahari dan proses dekomposisi yang terjadi pada tiap
stasiun. Apabila dibandingkan dengan baku mutu kelas III Peraturan Pemerintah
No. 82 tahun 2001, pada pengamatan pagi dan siang hari telah melebihi baku
mutu sehingga perairan ini tidak sesuai untuk pengairan tanaman dan budidaya
perikanan.



Baku
mutu




Gambar 3. Hasil pengukuran suhu tiap pengamatan


b. TSS (Total Suspended Solid)
Pada Gambar 4, TSS tiap pengamatan menunjukan nilai yang beragam.
Pada stasiun 1 terlihat, nilai TSS dari pengamatan pagi sampai sore hari
mengalami kenaikan dar i 14 mg/l sampai 41 mg/l, akan tetapi pada malam hari
terjadi penurunan sampai 4 mg/l. Hal ini diduga karena pada pagi sampai siang
hari komposisi pasir dan lumpur akibat limpasan dari persawahan meningkat
sedangkan pada malam hari komposisi pasir dan lumpurnya berkurang dapat
22
24
26
28
30
32
34
pagi siang sore mal am
waktu
S
u
h
u

(
o
C
)
stasiun 1 stasiun 2 stasiun 3 stasiun 4



dilihat dari penampakan air contoh yang lebih jernih daripada pagi, siang, dan
sore.









Gambar 4. Hasil pengukuran TSS tiap pengamatan

Pada stasiun 2 terlihat pola yang terus meningkat, pagi hari sebesar 23 mg/l
sampai 27 mg/l pada malam hari. Kondisi ini diduga karena adanya peningkatan
kandungan pasir halus, lumpur, dan bahan organik tidak terlarut yang ikut terbawa
air lindi. Lain halnya dengan stasiun 3 dan 4, pada pengamatan pagi sampai sore
hari cenderung konstan, kemudian mengalami kenaikan pada waktu malam hari
sampai 76 mg/l (stasiun 3) dan 68 mg/l (stasiun 4). Nilai TSS yang lebih tinggi
pada malam hari ini diduga karena sebelum pengamatan terjadi hujan sehingga
sedimen dasar yang berupa lumpur dan pasir terangkat kepermukaan.
Secara keseluruhan nilai TSS pada saluran pembuangan lindi ini berkisar
antara 4 mg/l (terendah) sampai 68 mg/l (tertinggi). Apabila dibandingkan
dengan Peraturan Pemerintah No. 82 tahun 2001 nilainya masih di bawah 400
mg/l. Oleh karena itu, dalam hal ini perairan tersebut masih sesuai digunakan
untuk budidaya ikan dan pengairan tanaman.

2. Parameter Kimia Air Lindi
a. pH
Terlihat pada Gambar 5 adanya perbedaan nilai pH perairan pada stasiun 1
(saluran irigasi) dengan stasiun pengamatan yang lain. Pada stasiun 1 kondisi
nilai pH perairannya sebesar 6,44 pada pagi hari (tertinggi) dan 6,02 pada malam
hari (terendah). Pada stasiun pengamatan yang lainnya menunjukkan nilai pH
0
10
20
30
40
50
60
70
80
pagi siang sore malam
waktu
T
S
S

(
m
g
/
l
)
stasiun 1 stasiun 2 stasiun 3 stasiun 4



yang konstan antara 7,36 7,58 yang masih bisa digolongkan dalam nilai pH
yang netral.


Baku
mutu





Gambar 5. Hasil pengukuran pH tiap pengamatan

Pada stasiun 1 nilai pHnya sedikit lebih rendah diduga karena adanya run
off pupuk pertanian dan humus (unsur hara) yang terlarut masuk kedalam
perairan. Pada stasiun 2, 3 dan 4 karena sudah adanya masukan lindi kedalam
perairan, maka perubahan nilai pH sangat tergantung kepada proses dekomposisi
di dalam air lindi tersebut. Menurut Pohland dan Harper (1985) seiring dengan
pertambahan umur tumpukan sampah, pada tumpukan sampah akan terjadi fase
fermentasi metana sebagai hasil dekomposisi biologis anaerobik yang hampir
sempurna dengan nilai pH yang berfluktuasi antara 7,5 9.

b. DO (Dissolved Oxygen)
Pada Gambar 6 terlihat bahwa pada stasiun 1 kandungan oksigen terlarut
dipagi hari sebesar 5,06 mg/l dan menunjukkan pola harian yang terus menurun
menjadi 3,67 mg/l (siang hari), 3,37 mg/l (sore hari), dan 2,18 mg/l pada malam
hari. Pada pagi hari sebelum pengamatan, terjadi hujan yang diduga
meningkatkan oksigen terlarut di perairan karena bertambahnya ketinggian air dan
kecepatan aliran air sehingga difusi oksigen dari udara meningkat, walaupun
proses fotosintesis masih sedikit terjadi.
Pada siang hari, karena kondisi stasiun 1 yang teduh, masukan sinar
mataharinya sedikit mengakibatkan proses fotosintesis yang terjadi pun sedikit.
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
pagi siang sore malam
waktu
p
H
stasiun 1 stasiun 2 stasiun 3 stasiun 4



Kondisi seperti ini menunjukkan bahwa masukan oksigen hasil dari fotosintesis
sedikit dan difusi dari udara pun berkurang karena menurunnya kecepatan aliran,
sehingga oksigen yang ada akan menurun karena terpakai oleh dekomposisi bahan
organik dari limpasan persawahan.




Baku
mutu




Gambar 6. Hasil pengukuran oksigen terlarut tiap pengamatan

Kandungan oksigen pada stasiun 2 yang terlihat pada Gambar 6
menunjukkan nilai yang sangat rendah, pagi dan siang hari sebesar 0,79 mg/l
kemudian naik pada sore hari (1,29 mg/l) dan malam hari turun sampai 0,49 mg/l.
Kondisi stasiun 2 yang terbuka memungkinkan penetrasi sinar matahari yang
cukup untuk proses fotosintesis yang menghasilkan oksigen. Kandungan bahan
organik yang tinggi dari buangan lindi menyebabkan pemakaian oksigen untuk
menguraikan bahan organik oleh mikroba pada perairan juga tinggi, sehingga
oksigen dari hasil fotosintesis akan terpakai yang mengakibatkan oksigen yang
terlarut di perairan tetap rendah.
Begitu pula yang terjadi pada stasiun 4, yang kandungan oksigen terlarut
yang terukur sebesar 0,79 mg/l (pagi); 0,89 mg/l (siang dan sore); dan 0,39 mg/l
(malam). Kondisi stasiun 4 yang teduh menyebabkan proses fotosintesis yang
terjadi hanya menghasilkan sedikit oksigen. Bahan organik yang melewati stasiun
4 merupakan akumulasi dari stasiun 1, 2 dan 3, sehingga banyaknya bahan
organik yang terakumulasi akan mengakibatkan semakin banyaknya kebutuhan
oksigen untuk menguraikan bahan organik tersebut. Implikasinya kandungan
oksigen terlarut dalam perairan akan semakin rendah. Terlebih lagi pada
0
1
2
3
4
5
6
pagi siang sore malam
waktu
D
O

(
m
g
/
l
)
stasiun 1 stasiun 2 stasiun 3 stasiun 4



pengamatan malam hari dengan tidak adanya masukan dari proses fotosintesis,
maka oksigen akan semakin rendah.
Pada stasiun 3, kandungan oksigen terlarutnya cenderung fluktuatif,
tertinggi pada pagi hari (3,18 mg/l) kemudian menurun menjadi 0,7 mg/l pada
siang hari, tetapi pada sore hari naik sedikit menjadi 1,3 mg/l dan kembali
menurun menjadi 0,7 mg/l pada malam hari. Kondisi kandungan oksigen terlarut
yang seperti ini diduga karena stasiun 3 merupakan pertemuan massa air dari
saluran irigasi (stasiun 1) dengan saluran pembuangan lindi (stasiun 2) sehingga
kondisinya selalu berubah-ubah. Secara keseluruhan kandungan oksigen terlarut
pada saluran yang sudah tercampur dengan air lindi menunjukkan kondisi yang
kurang dari 2 mg/l. Apabila air tersebut digunakan untuk budidaya perikanan
akan mengakibatkan kematian pada ikan.

c. BOD5 (Biochemical Oxygen Demand)
Pada Gambar 7, terlihat kebutuhan jumlah oksigen yang diperlukan oleh
mikroorganisme untuk mendekomposisi bahan organik secara biologis sangat
bervariasi tiap waktu pengamatan. Pada stasiun 1 dan 2 membentuk pola fluktuasi
kandungan BOD5 yang sama, pada pagi hari sebesar 69,43 mg/l (stasiun 1), dan
99,18 mg/l (stasiun 2); pada siang hari naik menjadi 74,39 mg/l (stasiun 1), dan
119,02 mg/l (stasiun 2); kemudian sore hari turun menjadi 39,67 mg/l (stasiun 1),
dan 54,55 mg/l (stasiun 2); dan malam harinya naik kembali menjadi 59,51 mg/l
(stasiun 1), dan 99,18 mg/l (stasiun 2).






baku
mutu


Gambar 7. Hasil pengukuran BOD
5
tiap pengamatan
0
20
40
60
80
100
120
140
160
180
200
pagi siang sore malam
waktu
B
O
D

(
m
g
/
l
)
stasiun 1 stasiun 2 stasiun 3 stasiun 4



Kondisi seperti ini memperlihatkan bahwa pada siang hari suhu pada
permukaan perairan yang meningkat dapat memicu aktivitas mikroba dalam
menguraikan bahan organik yang berada dalam perairan, sehingga kebutuhan
oksigen untuk menguraikannya pun semakin besar. Kemudian pada sore hari
terlihat nilai BOD5 menurun, hal ini diduga karena intensitas aktivitas mikroba
yang menguraikan bahan organik menurun, sehingga jumlah oksigen yang
dibutuhkan untuk menguraikan bahan organik juga menurun. Peningkatan BOD
5

pada malam hari diduga karena bertambahnya masukan bahan organik pada
stasiun 1 akibat limpasan dari persawahan karena terjadi hujan dan pada stasiun 2
bertambahnya bahan organik dari lindi tidak terendapkan pada kolam
pengendapan, sehingga kebutuhan untuk mendekomposisikannya pun bertambah.
Pada stasiun 3 yang merupakan daerah pertemuan massa air dari saluran
irigasi dengan saluran pembuangan lindi menunjukkan nilai BOD5 sebesar 34,71
mg/l (pagi hari), 54,55 mg/l (siang hari), kemudian naik menjadi 173,57 mg/l
(sore hari) dan turun menjadi 54,55 mg/l (malam). Fluktuasi kenaikan yang
terjadi pada sore hari diduga karena adanya masukan limpasan bahan organik
akibat dari kegiatan penduduk Kampung Lalamping. Pada malam harinya nilai
BOD
5
nya kembali turun, hal ini diasumsikan bahwa pada malam hari keberadaan
mikroba di stasiun 3 lebih sedikit, sehingga nilai BOD
5
nya pun lebih rendah.
Secara umum pada kondisi stasiun 3 yang merupakan daerah pertemuan, keadaan
nilai nilai parameter yang diamati tidak menentu.
Pada stasiun 4 terlihat pola yang relatif tidak jauh berubah sejak pagi hari
niali BOD
5
sebesar 104,14 mg/l lalu menurun pada siang hari menjadi 79,35 mg/l
dan naik kembali menjadi 99,28 mg/l (sore hari) dan 94,22 mg/l (malam hari).
Kondisi stasiun 4 yang tidak mengalami banyak perubahan dengan masukan
hanya dari stasiun 3, mengambarkan bahwa besarnya bahan organik yang dapat
terurai secara biologis karena masukkan air lindi berkisar antara 79,35 mg/l
sampai dengan 104,14 mg/l.
Apabila dibandingkan dengan baku mutu kualitas air kelas III (kegiatan
perikanan dan pengairan tanaman) nilai BOD
5
tersebut sudah jauh melebihi baku
mutu (Peraturan Pemerintah No. 82 tahun 2001). Hal ini terlihat nyata pada
lingkungan sekitar saluran pembuangan lindi, bahwa persawahan yang diairi



dengan air irigasi yang tercampur dengan air lindi tidak produktif lagi. Oleh
karena itu, perairan pada saluran pembuangan lindi ini dapat dianggap telah
mengalami pencemaran.

d. COD (Chemical Oxygen Demand)
Pada Gambar 8 COD pada stasiun 1 menunjukkan nilai yang lebih rendah
dan pola yang terus menurun dari pagi hari (2002,15 mg/l) sampai malam hari
(706,34 mg/l). Dari nilai tersebut dapat diketahui bahwa COD stasiun 1 lebih
besar dari pada nilai BOD
5
nya, tingginya nilai COD ini diduga karena adanya
bocoran atau rembesan air lindi yang mempengaruhi kandungan bahan organik
pada stasiun 1 ini. Oleh karena itu bahan organik yang melewati stasiun 1 berupa
bahan organik yang sukar didegradasi secara biologis lebih banyak dari pada
bahan organik yang mudah terdegradasi secara biologis.
Pada stasiun 2, 3, dan 4 terlihat pola yang sama, terjadi kenaikan nilai COD
masing-masing stasiun pada siang hari, menurun pada sore dan malam hari. Hal
ini berarti pada siang hari kandungan bahan organik yang dapat dioksidasi dengan
dikromat lebih banyak. Selain itu dapat menggambarkan bahwa pada siang hari di
stasiun tersebut bahan organik yang sukar di degradasi secara biologis lebih
banyak dan semakin besar pada stasiun 4 (5541,55 mg/l). Nilai COD yang
meningkat pada siang hari ini diduga karena terjadinya masukan air hujan pada
lahan TPA pada pagi harinya yang melarutkan bahan organik pada timbunan
sampah dan membawa bahan organik terlarut tersebut melewati stasiun 2, 3 dan 4
pada siang harinya.






baku
mutu

Gambar 8. Hasil pengukuran COD tiap pengamatan

0
1000
2000
3000
4000
5000
6000
pagi siang sore malam
waktu
C
O
D

(
m
g
/
l
)
stasiun 1 stasiun 2 stasiun 3 stasiun 4



Menurut Pohland dan Harper (1985) dengan nilai COD rata-rata pada
saluran pembuangan lindi seperti diatas dapat dikategorikan bahwa kekuatan
organik air lindinya dalam kategori menengah. Apabila dibandingkan dengan
baku mutu (Peraturan Pemerintah No. 82, 2001), keadaan perairan seperti ini
dengan kandungan bahan organik yang telah melebihi 50 100 mg/l sangat tidak
cocok untuk kegiatan budidaya perikanan dan pengairan tanaman.

e. Amonia total
Amonia yang terukur di perairan berupa amonia total (NH
3
dan NH
4
+
).
Pada Gambar 9 terlihat bahwa kadar amonia total pada stasiun 1 (saluran irigasi)
berkisar 2,15 - 4,12 mg/l dengan rata-rata 2,97 mg/l. Sedangkan pada stasiun 2
(saluran buangan lindi) rata-rata kadar amonia totalnya 138,19 mg/l, stasiun 3
(pencampuran antara air irigasi dan air lindi) dan stasiun 4 berturut -turut berkadar
rata-rata 122,13 mg/l dan 123,82 mg/l.
Kadar amonia total yang terendah pada stasiun 1 berkaitan erat dengan
tingginya oksigen terlarut, serta suhu dan bahan organik yang lebih rendah
daripada stasiun lainnya. Kondisi oksigen terlarut yang lebih rendah, pH, dan
bahan organik yang lebih tinggi menyebabkan pada stasiun 2 rata-rata amonia
totalnya tertinggi. Kadar amonia yang tinggi dapat merupakan indikasi adanya
pencemaran bahan organik yang berasal dari limbah domestik, industri, dan
limpasan pupuk pertanian (Effendi, 2003).









Gambar 9. Hasil pengukuran amonia total tiap pengamatan


0
50
100
150
200
pagi siang sore malam
waktu
A
m
o
n
i
a

t
o
t
a
l

(
m
g
/
l
)
stasiun 1 stasiun 2 stasiun 3 stasiun 4



f. Nitrat
Nitrat adalah bentuk utama nitrogen di perairan alami dan merupakan
nutrien utama bagi pertumbuhan tanaman dan algae. Pada Gambar 10 terlihat
bahwa nilai nitrat hasil pengamatan pada setiap stasiun berkisar antara 0,09 0,23
mg/l.









Gambar 10. Hasil pengukuran nitrat tiap pengamatan

Kadar oksigen terlarut yang rendah di setiap stasiun dan kadar bahan
organik yang tinggi, akan memperlambat proses oksidasi amonia menjadi nitrat
sehingga pembentukan nitrat pun terhambat. Dalam keadaan terdapat oksigen
yang cukup, amonia akan diubah oleh bakteri nitrosomonas menjadi nitrit dan
oleh bakteri nitrobacter menjadi nitrat (Wetzel, 2001).
Menurut Davis dan Cornwell (1991) in Effendi (2003), kadar nitrat pada
perairan alami hampir tidak pernah lebih dari 0,1 mg/l, sedangkan apabila lebih
dari 5 mg/l menggambarkan terjadinya pencemaran antropogenik yang berasal
dari aktivitas manusia dan tinja hewan.

g. Sulfat
Sulfur (S) berada dalam bentuk organik dan anorganik. Sulfur anorganik
terutama terdapat dalam bentuk sulfat (SO
4
2-
). Dari Gambar 11 diketahui bahwa
kadar sulfat pada stasiun 1 secara keseluruhan paling rendah dengan nilai rata-rata
8,82 mg/l. Pada stasiun pengamatan lainnya berkisar 22,7 32,9 mg/l. Perbedaan
ini diduga karena pada stasiun 1 merupakan saluran irigasi penduduk yang
mempunyai kandungan sulfat dan bahan organik yang lebih sedikit. Pada stasiun
0.00
0.10
0.20
0.30
0.40
0.50
pagi siang sore malam
waktu
N
i
t
r
a
t

(
m
g
/
l
)
stasiun 1 stasiun 2 stasiun 3 stasiun 4



2, 3, dan 4 kandungan sulfat (SO
4
2-
) dan bahan organik pada lindi hasil buangan
TPA Galuga cukup banyak.









Gambar 11. Hasil pengukuran sulfat tiap pengamatan

Pada perairan yang mengandung banyak bahan organik dan sedikit
kandungan oksigen, sulfat berperan sebagai sumber oksigen dalam proses oksidasi
yang dilakukan bakteri anaerob. Pada kondisi ini, ion sulfat direduksi menjadi ion
sulfit yang membentuk kesetimbangan dengan ion hidrogen untuk membentuk
hidrogen sulfida (H
2
S) (Effendi, 2003). Menurut Rump dan Krist (1992) in
Effendi (2003), kadar sulfat pada perairan tawar alami berkisar antara 2 - 80 mg/l.
Secara keseluruhan kadar sulfat pada saluran pembuangan ini masih dibawah
toleransi kadar baku mutu Peraturan Pemerintah No. 82 tahun 2001 (400 mg/l),
sehingga masih sesuai dipergunakan untuk pengairan tanaman dan budidaya
perikanan.

h. Besi
Kadar besi pada tiap pengamatan berkisar antara 2,63 - 3,89 mg/l. Menurut
Rump dan Krist (1992) in Effendi (2003), kadar besi pada perairan yang cukup
aerasi (aerob) hampir tidak pernah lebih dari 0,3 mg/l. Sehingga dapat dikatakan
bahwa kadar besi pada tiap stasiun pengamatan cukup tinggi yang disebabkan
oleh banyaknya bahan organik dan kandungan oksigen terlarut yang rendah.



5
10
15
20
25
30
35
pagi siang sore malam
waktu
s
u
l
f
a
t

(
m
g
/
l
)
stasiun 1 stasiun 2 stasiun 3 stasiun 4












Gambar 12. Hasil pengukuran besi tiap pengamatan

Kadar besi yang berlebihan selain dapat mengakibatkan timbulnya warna
merah juga mengakibatkan karat pada peralatan yang terbuat dari logam. Kadar
besi melebihi 1,0 mg/l dianggap membahayakan kehidupan organisme akuatik
(Moore 1991). Dalam Peraturan Pemerintah No. 82 tahun 2001, kadar besi yang
diperbolehkan dalam baku mutu kualitas air kelas I sebesar 0,3 mg/l. Oleh karena
itu air buangan lindi ini sebaiknya tidak digunakan untuk kegiatan rumah tangga
dan konsumsi air minum, serta penga iran dan budidaya perikanan.

3. Parameter mikrobiologi air lindi
Dari hasil pengamatan mikrobiologi pada saluran pembuangan lindi TPA
Galuga didapatkan jumlah total coliform sebanyak lebih dari 1,1 x 10
3

MPN/100ml. Hal ini mengindikasikan bahwa pada air lindi tersebut juga
mengandung bakteri patogen yang cukup banyak dan apabila digunakan untuk
keperluan sehari-hari akan sangat membahayakan bagi kesehatan penduduk
sekitarnya.

Tabel 10. Hasil analisis total coliform air lindi
Total coliform Jumlah
Pengamatan 1 > 1,1 x 10
3
MPN/100ml
Pengamatan 2 > 1,1 x 10
3
MPN/100ml


0.00
0.50
1.00
1.50
2.00
2.50
3.00
3.50
4.00
pagi siang sore malam
waktu
F
e

(
m
g
/
l
)
stasiun 1 stasiun 2 stasiun 3 stasiun 4



E. Kualitas air sumur
Masyarakat Kampung Lalamping, Desa Galuga yang merupakan daerah
pemukiman yang letaknya sebelah barat TPA Galuga masih menggunakan air
sumur untuk kebutuhan rumah tangga sehari-hari. Di lain pihak Dinas Kebersihan
Kota Bogor telah menyediakan tangki penampungan air bersih yang dipasok dari
mata air disekitar Desa Galuga dengan harapan masyarakat Kampung Lalamping
dapat menggunakannya untuk kebutuhan sehari-hari. Akan tetapi masih banyak
masyarakat yang masih menggunakan air sumurnya untuk kebutuhan sehari-
harinya.

Tabel 11. Hasil analisis kualitas air sumur
Parameter Satuan Konsentrasi
Baku mutu
kelas I PP No.
82 tahun 2001
Kesesuaian
Suhu
o
C 27,00 Alami 3
TSS mg/l 5,00 50
pH - 4,92 6 - 9 x
DO mg/l 3,17 6 x
BOD
5
mg/l 34,72 2 x
COD mg/l 1557,87 10 x
Amonia total mg/l 1,28 0,5 x
Nitrat mg/l 0,91 -
Besi mg/l 0,06 0,3
Total coliform MPN/100ml > 1,1 x 10
3
1000 x
Keterangan : = sesuai dengan baku mutu
x = tidak sesuai baku mutu

Kualitas air sumur masyarakat di Kampung Lalamping yang terletak dekat
dengan saluran pembuangan lindi (sekitar 15 - 20 m, kedalaman 3 meter), terlihat
jelas pada Tabel 11 bahwa nilai kualitas air sumur yang s udah tidak sesuai dengan
baku mutu adalah parameter pH, DO, BOD
5
, COD, amonia total dan total
coliform. Nilai pH yang asam, BOD
5
dan COD sangat tinggi, dan total coliform
yang cukup banyak, mengindikasikan bahwa air sumur tersebut sudah tidak layak
untuk dikonsumsi dan digunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Apabila air sumur
ini masih digunakan, maka akan menimbulkan dampak negatif seperti gangguan
pencernaan, gatal-gatal pada kulit dan penyakit yang lainnya.





F. Analisis beban pencemaran
Analisis beban bahan pencemar merupakan analisis untuk mengetahui
seberapa besar kontribusi lindi hasil buangan TPA Galuga dalam mempengaruhi
perubahan kualitas air irigasi penduduk dan untuk mengetahui ada tidaknya
masukan bahan pencemar dari sumber lain selain dari masukan TPA Galuga.

Tabel 12. Beban bahan pencemar air lindi TPA Galuga pada saluran pembuangan
lindi
Sebelum sumber Tepat di sumber Setelah sumber
Parameter Stasiun 1
(kg/hari)
Stasiun 2
(kg/hari)
Stasiun 3
(kg/hari)
Stasiun 4
(kg/hari)
BOD5 117 340 490 542
COD 2423 12909 20698 20860
TSS 45 91 232 177
Keterangan : hasil diatas merupakan pembulatan hasil dari Lampiran 5.

Berdasarkan Tabel 12 dan Gambar 13 terlihat bahwa beban BOD
5
pada
lokasi sebelum menerima buangan sebesar 117 kg/hari dan setelah sumber
buangan (stasiun 3 dan 4) sebesar 490 dan 541 kg/hari. Keadaan ini
mengindikasikan bahwa ada kontribusi beban pencemaran bahan organik dari luar
saluran pembuangan lindi sebesar 33 kg/hari, padahal kontribusi dari buangan
lindi sendiri (stasiun 2) hanya sekitar 340 kg/hari. Dari keadaan tersebut dapat
diketahui bahwa kontribusi beban pencemar bukan saja karena masuknya lindi,
akan tetapi ada sumber pencemar lainnya.
Begitu pula yang terjadi pada beban COD, terlihat pada Tabel 12 dan
Gambar 13, beban COD meningkat cukup besar pada saluran setelah sumber
buangan (20.698 kg/hari), dibandingkan dengan beban COD pada lokasi sebelum
menerima buangan yaitu 2.423 kg/hari. Dengan kontribusi langsung oleh air
buangan lindi sebesar 12.909 kg/hari, berarti terjadi penambahan beban bahan
organik sebesar 5.365 kg/hari ke dalam saluran setelah sumber buangan. Keadaan
ini mengindikasikan bahwa selain adanya kontribusi beban bahan organik dari
buangan lindi tetapi juga diketahui adanya beban masukan bahan organik dari
saluran buangan penduduk walaupun jumlahnya relatif lebih sedikit daripada
buangan lindi.















Gambar 13. Beban pencemaran tiap stasiun pengamatan

Kemudian apabila dilihat dari beban TSS, keadaan yang sama juga
terlihat, pada saluran setelah buangan beban TSS menjadi meningkat cukup besar
(232 kg/hari), padahal sebelum menerima buangan beban TSSnya sebesar 45
kg/hari dan kontribusi dari buangan lindi sebesar 91 kg/hari. Beban TSS yang
lebih tinggi ini karena kondisi stasiun 3 yang memungkinkan untuk terjadi
pengadukan dasar perairan, sehingga komposisi pasir halus dan lumpur yang
teramati lebih banyak. Pada stasiun 4 beban TSSnya berkurang menjadi 177
kg/hari, diperkirakan karena kecepatan arusnya lebih rendah, sehingga terjadi
proses pengendapan kembali pasir dan lumpur yang teraduk pada stasiun 3.
Secara keseluruhan beban bahan pencemar pada saluran setelah buangan
sumber selalu lebih besar daripada beban pencemar sebelum dan pada sumbernya
itu sendiri. Keadaan ini terjadi karena adanya kontribusi beban pencemar bukan
saja dari sumber buangan (air lindi), akan tetapi adanya kontribusi dari buangan
rumah tangga penduduk sekitar TPA Galuga.

G. Analisis STORET kualitas air lindi
Tingkat pencemaran perairan secara keseluruhan pada saluran pembuangan
lindi ini dapat ditentukan dengan metode analisis STORET. Berdasarkan hasil
Beban BOD
0
100
200
300
400
500
600
1 2 3 4
Stasiun
k
g
/
h
a
r
i
Beban COD
0
5000
10000
15000
20000
25000
1 2 3 4
Stasiun
k
g
/
h
a
r
i
Beban TSS
0
50
100
150
200
250
1 2 3 4
Stasiun
k
g
/
h
a
r
i



analisis STORET pada parameter suhu, DO, BOD
5
, dan COD (Lampiran 2) dapat
diketahui bahwa total skor STORET yang terendah ada pada stasiun 1 dan
tertinggi pada stasiun 2 (Tabel 13).

Tabel 13. Hasil analisis STORET
Pengamatan
Skor
STORET
Kriteria mutu
perairan
Stasiun 1 -23 sedang
Stasiun 2 -32 buruk
Stasiun 3 -31 buruk
Stasiun 4 -31 buruk

Nilai STORET pada tiap stasiun dengan perbandingan baku mutu kelas III
(Peraturan Pemerintah No. 82 tahun 2001) mengindikasikan bahwa pada stasiun 1
kondisi mutu perairannya termasuk kriteria sedang, dan kondisi stasiun 2, 3 dan 4
termasuk perairan dengan mutu buruk. Kondisi kualitas perairan yang buruk ini
diakibatkan karena kurang maksimalnya sistem pengolahan lindi yang diterapkan
pada TPA Galuga. Pengolahan air lindi dengan cara aerasi dan pengendapan pada
kolam-kolam pengolahan tidak sesuai untuk mengolah air lindi yang mengandung
bahan organik yang tinggi. Sehingga dapat dikatakan bahwa air lindi buangan
TPA Galuga tidak sesuai digunakan untuk pembudidayaan ikan dan pengairan
tanaman.











V. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
1. Fluktuasi kelarutan oksigen yang terus menurun dari pagi hari sampai dengan
0,69 mg/l pada malam hari, kandungan bahan organik yang tinggi setiap
pengamatan (COD 706,34 - 5541,55 mg/l) dan nilai amonia total yang tinggi
(2,15 188,27 mg/l) pada saluran pembuangan lindi dan saluran perairan
umum menandakan bahwa air lindi ini berbahaya bagi kehidupan organisme
akuatik.
2. Pada air sumur penduduk, kandungan pH sekitar 4 sampai 5, kandungan
bahan organik (BOD
5
34,72 mg/l dan COD 1557,87 mg/l) dan jumlah total
coliform (> 1,1 x 10
3
MPN/100ml) membuat air sumur ini tidak layak
digunakan untuk kebutuhan sehari-hari penduduk sekitar TPA Galuga.
3. Dari analisis beban pencemar, beban pencemar terbesar yang dihasilkan air
lindi adalah COD sebesar 12.909 kg/hari dan BOD
5
sebesar 340 kg/hari
dengan rasio BOD5/COD sekitar 0,0235.
4. Berdasarkan metode STORET, kualitas air pada saluran irigasi penduduk dan
saluran pembuangan lindi termasuk kategori mutu air yang sedang (-23)
sampai dengan buruk (-32).
5. Sistem pengolahan lindi pada TPA Galuga tidak berjalan secara maksimal,
sehingga air buangannya tidak layak dipergunakan untuk pengairan tanaman
dan kegiatan budidaya perikanan.

B. Saran
1. Perlu dilakukan pengolahan yang lebih lanjut (secara fisika, kimia dan
biologis) terhadap lindi yang dihasilkan TPA Galuga selain dengan cara
pengendapan pada kolam-kolam pengolahan yang sudah ada, agar dapat
mengurangi dampak pencemaran yang diakibatkan dari pembuangan lindi.
2. Perlu diperhatikan dampak perembesan lindi ke lingkungan sekitar TPA.
3. Perlu dilakukan pengontrolan yang sifatnya berkelanjutan terhadap kualitas air
lindi yang dihasilkan, maupun dampak terhadap masyarakat akibat adanya
TPA Galuga ini.



DAFTAR PUSTAKA

Alaerts, G. dan S. S Santika. 1984. Metode Penelitian Air. Usaha Nasional.
Surabaya. 309 hal.

APHA. 1989. Standard Methods for The Examination of Water and Wastewater.
17
th
ed. APHA. AWWA. WPCF. Washington D.C. 1527 p

Azwar, A. 1990. Pengantar Ilmu Kesehatan Lingkungan. Penerbit Mutiara.
Jakarta.

Barus, T.A. 2002. Pengantar Limnologi. Jurusan Biologi. FMIPA. USU. Medan.
164 hal.

Boyd, C.E.1982. Water Quality Management for Pond Fish Culture. International
Center of Agriculture Experiment Center. Auburn. University Alabama.

Canter, L.W. 1977. Environmental Impact Assessment. McGraw Hill Book
Company. New York. Hal 54-79.

Diana, E. 1992. Penentuan Dampak Lokasi Pembuangan Akhir Sampah Secara
Sanitary Landfill Bantar Gebang terhadap Kualitas Air Permukaan Tanah
dan Sosial Ekonomi Masyarakat di sekitarnya. Tesis. Program Pascasarjana
IPB, Bogor.

Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Bogor. 2001. Upaya Pengelolaan
Lingkungan dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UKL UPL) Tempat
Pembuangan Akhir Sampah Galuga. Bogor.

Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Bogor. 2003. Upaya Pengelolaan
Lingkungan dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UKL UPL) Tempat
Pembuangan Akhir Sampah Galuga. Bogor.

Effendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air bagi Pengelolaan Sumber daya dan
Lingkungan Perairan. Penerbit Kanisius. Yogyakarta. 254 hal.

Fardiaz, S. 1992. Polusi Air dan Udara. Penerbit Kanisius. Yogyakarta. 190 hal.

Hariyadi, S. 2001. Teknik Sampling Kualitas Air, Makalah Pendidikan dan
Latihan Teknis Sampling Kelautan Angkatan I. Badan Pengendalian
Dampak Lingkungan Daerah Pemerintah Propinsi DKI Jakarta. Jakarta.

Hariyadi, S. I.N.N. Suryadiputra dan B. Widigdo. 1992. Limnologi. Penuntun
Praktikum dan Metode Analisa Kualitas Air. Laboratorium Limnologi.
FPIK. IPB. Bogor.




Moore, J.W. 1991. Inorganics Contaminan of Surface Water. Springer. Verlag.
New York.

Metcalf dan Eddy. 1991. Wastewater Engineering: Treatment, Disposal and
Reuse. McGraw-Hill, Inc. New York.

Nemerow, N.L. dan A. Dasgupta. 1991. Industrial and Hazardous Waste
Treatment. Van Nostrand-Reinhold, New York. 743 p.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 tahun 2001. Pengelolaan
Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran.

Pescod, M.B. 1973. Investigation of Rational Effluent and Stream Standard for
Tropical Countries. Enironmental Engineering Division. Asian Institute
Technology. Bangkok. 59 p.

Pohland, F.G. dan S.R. Harper. 1985. Critical Review and Summary of Leachate
and Gas Production from Landfills. U.S. Environmental Protection Agency.
Ohio. 165 p.

Rustiawan, A. I. Ekayanti dan T. Riani. 1993. Kandungan Logam Berat Timah
Hitam pada Sayuran di Sekitar Lokasi Pembuangan Akhir Sampah Akhir
(LPA) Kapuk Kamal, Cengkareng, Jakarta. Laporan Penelitian. Pusat Antar
Universitas Pangan dan Gizi. IPB. Bogor.

Sulinda, D. 2004. Penentuan Nilai Parameter Kinetika Lumpur Aktif pada
Pengolahan Air Lindi Sampah Secara Aerobik. Skripsi. Fakultas Teknologi
Pertanian IPB. Bogor.

Syahrulyati, T. 2005. Analisis Sebaran Dampak Pencemaran Lindi Tempat
Pembuangan Akhir (TPA) Sampah Terhadap Kualitas Air Bawah
Permukaan. Studi Kasus Desa Galuga dan Sekitarnya Kecamatan
Cibungbulang Kabupaten Bogor. Tesis. Program Studi Pengelolaan
Sumberdaya Alam dan Lingkungan. Sekolah Pasca Sarjana. IPB. Bogor.

Wardoyo, S.T. H. 1975. Pengelolaan Kualitas Air. Proyek Peningkatan Mutu
Perguruan Tinggi. IPB. Bogor.

Welch, P. S. 1952. Limnology. 2
nd
edition. McGraw-Hill Book Company, Inc.
New York, Toronto, London. 538 p.

Wetzel, R. G. 2001. Limnology. Lake and River Ecosystem. Ed ke -3. Academic
Press. San Diego. California. 1006 p.

Widyatmoko, H. dan S. Moerdjoko. 2002. Menghindari, Mengolah dan
Menyingkirkan Sampah. Jakarta: Abdi Tandu. 86 hal.

http//: www.kabupaten-bogor.go.id/spaw/images/. 22 Juni 2005.



Lampiran 1. Peta lokasi TPA Galuga, Kabupaten Bogor


















Sumber : http//: www.kabupaten-bogor.go.id/spaw/images/







Lokasi TPA Galuga

IPB





Lampiran 2. Data hasil pengamatan tiap parameter
suhu (
0
C)
stasiun
pagi siang sore malam
1 23,00 30,00 27,00 25,50
2 24,00 31,50 28,00 26,75
3 25,75 31,00 29,25 26,50
4 26,25 32,00 29,25 27,00

TSS (mg/l)
stasiun
pagi siang sore malam
rata-rata
1 14 35 41 4 23,5
2 24 23 26 27 25
3 30 20 24 76 37,5
4 18 20 17 68 30,75

pH
stasiun
pagi siang sore malam
1 6,440 6,405 6,120 6,080
2 7,490 7,480 7,545 7,560
3 7,475 7,510 7,485 7,585
4 7,365 7,490 7,475 7,555

oksigen terlarut (mg/l)
stasiun
pagi siang sore malam
rata-rata
1 5,06 3,67 3,37 2,18 3,57
2 0,79 0,79 1,29 0,49 0,84
3 3,17 0,69 1,29 0,69 1,46
4 0,79 0,89 0,89 0,40 0,74

BOD (mg/l)
stasiun
pagi siang sore malam rata-rata
1 69,43 74,39 39,67 59,51 60,75
2 99,18 119,02 54,55 99,18 92,98
3 34,71 54,55 173,57 54,55 79,35
4 104,14 79,35 99,18 94,22 94,22

COD (mg/l)
stasiun
Pagi siang sore malam rata-rata
1 2002,15 1535,66 780,39 706,34 1256,14
2 3631,16 4764,07 3038,79 2668,56 3525,65
3 3038,79 5015,82 2853,68 2483,45 3347,94
4 3186,89 5541,55 3297,95 2483,45 3627,46





Lampiran 2. Data hasil pengamatan tiap parameter (lanjutan)
Amonia total (mg/l)
stasiun
pagi siang sore malam rata-rata
1 2,154 2,437 3,170 4,120 2,970
2 142,220 188,275 115,970 106,330 138,199
3
159,150 125,190 89,780 114,360 122,120
4
140,515 161,760 95,010 98,000 123,821

Nitrat (mg/l)
stasiun
pagi siang sore malam rata-rata
1 0,088 0,215 0,152 0,127 0,145
2 0,156 0,230 0,173 0,218 0,194
3 0,188 0,190 0,133 0,192 0,176
4 0,183 0,206 0,159 0,192 0,185

Sulfat (mg/l)
stasiun
pagi siang sore malam rata-rata
1 8,935 10,105 9.072 7,160 8,818
2 28,141 32,998 25,433 27,529 28,526
3 27,468 30,772 26,489 24,936 27,417
4 28,585 30,329 22,749 25,212 26,719

Besi (mg/l)
stasiun
pagi siang sore malam rata-rata
1 2,998 3,044 2,772 2,628 2,860
2 2,962 2,830 3,470 3,709 3,243
3 2,789 2,988 3,167 3,323 3,067
4 2,822 2,870 3,887 3,278 3,214
















Lampiran 3. Data hasil analisis STORET
Stasiun 1
Parameter Satuan
Baku
mutu
Minimum Maximum
Rata-
rata
Nilai
minimum
Nilai
maximum
Nilai
rata-
rata
Jumlah
fisika
suhu oC
Alami
3 23 30 26,38 -1 0 0 -1
TSS mg/l 400 4 50 23,50 0 0 0 0
kimia
pH - 6 - 8 6,08 6,44 6,26 0 0 0 0
DO mg/l 3 1,98 5,75 3,57 -2 0 0 -2
BOD mg/l 6 29,76 119,02 60,75 -2 -2 -6 -10
COD mg/l 50 669,32 3260,93 1256,14 -2 -2 -6 -10
Amonia-N mg/l - 2,15 4,12 2,97 0 0 0 0
Nitrat-N mg/l 20 0,08 0,24 0,15 0 0 0 0
Besi mg/l - 2,41 3,59 2,86 0 0 0 0
sulfat mg/l - 8,11 32,40 8,82 0 0 0 0
Jumlah Total -23

Stasiun 2
Parameter Satuan
Baku
mutu
Minimum Maximum
Rata-
rata
Nilai
minimum
Nilai
maximum
Nilai
rata-
rata
Jumlah
fisika
suhu oC
Alami
3 24 31,5 27,56 -1 -1 0 -2
TSS mg/l 400 16 32 25,00 0 0 0 0
kimia
pH - 6 - 9 7,48 7,56 7,52 0 0 0 0
DO mg/l 3 0,40 1,79 0,84 -2 -2 -6 -10
BOD mg/l 6 39,67 198,37 92,98 -2 -2 -6 -10
COD mg/l 50 2372,38 6489,34 3525,65 -2 -2 -6 -10
Amonia-N mg/l - 188,28 106,33 138,20 0 0 0 0
Nitrat-N mg/l 20 0,13 0,25 0,19 0 0 0 0
Besi mg/l - 2,43 3,92 3,24 0 0 0 0
sulfat mg/l - 6,46 31,71 28,53 0 0 0 0
Jumlah Total -32





Lampiran 3. Data hasil analisis STORET (lanjutan)
Stasiun 3
Parameter Satuan
Baku
mutu
Minimum Maximum
Rata-
rata
Nilai
minimum
Nilai
maximum
Nilai
rata-
rata
Jumlah
fisika
suhu oC
Alami
3 25,75 31,00 28,13 0 -1 0 -1
TSS mg/l 400 12 132 37,5 0 0 0 0
kimia
pH - 6 - 9 7,48 7,59 7,51 0 0 0 0
DO mg/l 3 0.60 5,55 1,46 -2 -2 -6 -10
BOD mg/l 6 29,76 307,47 79,35 -2 -2 -6 -10
COD mg/l 50 1780,01 6992,85 3347,94 -2 -2 -6 -10
Amonia-N mg/l - 89,78 159,15 122,12 0 0 0 0
Nitrat-N mg/l 20 0,09 0,22 0,18 0 0 0 0
Besi mg/l - 2,53 3,70 3,07 0 0 0 0
sulfat mg/l - 8,20 26,65 27,42 0 0 0 0
Jumlah Total -31

Stasiun 4
Parameter Satuan
Baku
mutu
Minimum Maximum
Rata-
rata
Nilai
minimum
Nilai
maximum
Nilai
rata-
rata
Jumlah
fisika
suhu oC
Alami
3 26,25 32 28,63 0 -1 0 -1
TSS mg/l 400 12 120 30,75 0 0 0 0
kimia
pH - 6 - 9 7,37 7,56 7,47 0 0 0 0
DO mg/l 3 0,40 1,19 0,74 -2 -2 -6 -10
BOD mg/l 6 29,76 168,61 94,22 -2 -2 -6 -10
COD mg/l 50 2076,20 7229,80 3627,46 -2 -2 -6 -10
Amonia-N mg/l - 95,01 161,76 123,82 0 0 0 0
Nitrat-N mg/l 20 0,13 0,21 0,19 0 0 0 0
Besi mg/l - 2,51 4,02 3,21 0 0 0 0
sulfat mg/l - 6,53 28,56 26,72 0 0 0 0
Jumlah Total -31




Lampiran 4. Data debit aliran tiap stasiun
Stasiun
Kecepatan
rata rata
(m/dt)
Kedalaman
rata rata (m)
Luas
penampang
(m
2
)
Debit (m
3
/dt)
1 0,16 0,14 0,14 0,02
2 0,24 0,18 0,18 0,04
3 0,44 0,16 0,16 0,07
4 0,42 0,16 0,16 0,07

Lampiran 5. Data beban bahan pencemar
Beban BOD
stasiun
Konsentrasi
rata rata
(mg/l)
Debit
(m
3
/hari)
Beban
(kg/hari)
1 60,75 1929,33 117,21
2 92,98 3661,40 340,45
3 79,35 6182,16 490,54
4 94,22 5750,53 541,84

Beban COD
Stasiun
Konsentrasi
rata rata
(mg/l)
Debit
(m
3
/hari)
Beban
(kg/hari)
1 1256,14 1929,33 2423,50
2 3525,65 3661,40 12908,80
3 3347,94 6182,16 20697,48
4 3627,46 5750,53 20859,80

Beban TSS
Stasiun
Konsentrasi
rata rata
(mg/l)
Debit
(m
3
/hari)
Beban
(kg/hari)
1 23,5 1929,33 45,34
2 25,0 3661,40 91,53
3 37,5 6182,16 231,83
4 30,75 5750,53 176,83









Lampiran 6. Gambar stasiun penelitian








Stasiun 1 Stasiun 2








Stasiun 3 Stasiun 4













Lampiran 7. Skema pengolahan air lindi

Terbentuk air lindi
Saluran permanen Kolam pengolahan (A)
Kolam pengolahan (B)
Kolam pengolahan (C)
Kolam pengolahan (D)
Saluran buangan lindi
(perairan umum)
4
6