Anda di halaman 1dari 17

INVENTARISASI AVERTEBRATA LAUT DAN DARAT DI

PULAU BIRA BESAR, KEPULAUAN SERIBU


Johan Susanto J. (3415133064)1, Alfia Nurhayati1 (3415130990), Chairunnisa1
(3415131003), , Tiara Arisenda K.1 (3415133073).
Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Negeri Jakarta Jl. Pemuda 10, Rawamangun, Jakarta 13220
Telp/Fax (021) 4894909 *email: santo_johan@yahoo.co.id

ABSTRAK

Pulau Bira Besar adalah pulau yang termasuk kedalam Kepulau Seribu yang
secara administratif termasuk dalam wilayah Kabupaten Kepulauan Seribu provinsi
DKI Jakarta. Pulau Bira Besar masuk ke dalam kawasan Cagar Alam Laut. Pulau ini
memiliki luas 291.300 m dengan keanekaragaman flora dan fauna yang banyak. Salah
satunya adalah hewan Avertebrata Laut dan Avertebrata Darat. Penelitian ini
dilakukan pada tanggal 25-26 Mei 2014 yang bertujuan untuk mempelajari,
mengamati dan menginventarisasi avertebrata darat dan air di Taman Wisata Alam
(TWA) pulau bira besar, kepulauan seribu, Jakarta. Metode yang digunakan adalah
metode analisis deskriptif dengan teknik Line Intercept Transek, Pit Fall Trap dan
mengambil dokmuentasi dari setiap jenis yang ditemukan lalu mengidentifikasikannya
sampai tingkat Ordo atau genus. Hasil yang paling banyak didapatkan adalah filum
dari Porifera, dan spesies dari Echinodermata, yaitu Diadema setosum., selain itu ada
juga insekta dari ordo dan Hymenoptera , Isoptera, dan Lepidoptera,

Kata Kunci : Pulau Bira Besar Jakarta, Avetebrata darat dan air, Inventarisasi.

PENDAHULUAN
Indonesia merupakan salah satu
negara terluas di dunia dengan total

luas negara 5.193.250 km2. Hal ini


menempatkan

Indonesia

menjadi

negara terluas ke7 setelah Rusia.

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

Negara

Indonesia

juga

merupakan

Teluk Jakarta dengan kurang lebih 45

negara yang banyak memiliki wilayah

km

lautan dari pada daratan. Beberapa

merupakan

bukti bahwa laut lebih luas dari darat

karakteristik dan potensi alam yang

(2/3 luas Indonesia adalah laut) sekitar

berbeda dengan wilayah DKI Jakarta

3.273.810km2, permukaan planet bumi

lainnya,

juga 73% adalah air dan sisanya

dasarnya merupakan gugusan pulau-

daratan. Selain itu, Indonesia juga

pulau terumbu karang yang terbentuk

masuk dalam daftar negara kepulauan

dan dibentuk oleh biota koral dan biota

terbesar di dunia dengan memiliki

asosiasinya. Luas wilayah kepulauan

panjang garis pantai 95.181 km serta

seribu

lebih dari 17.508 pulau dan luas laut

Kepulauan

sekitar 3,1 juta km2 sehingga wilayah

ekosistem pulau-pulau sangat kecil dan

pesisir dan lautan Indonesia dikenal

perairan laut dangkal, yang terdiri dari

sebagai negara dengan kekayaan dan

Gugus kepulauan dengan 78 pulau

keanekaragaman hayati (biodiversity)

sangat besar-kecil, 86 Gosong Pulau

laut terbesar di dunia dengan memiliki

dan hamparan laut dangkal pasir karang

ekosistem pesisir seperti mangrove,

pulau sekitar 2.136 hektar. Pulau-pulau

terumbu karang (coral reefs) dan

ini digunakan sebagai tempat rekreasi,

padang lamun (sea grass beds) (Dahuri

cagar alam, cagar budaya dan lain-lain.

et al. 1996).

Contoh dari pulau-pulau yang ada di

Negara
rangkaian

Indonesia

gugusan

merupakan

pulau

yang

terbentang sepanjang lebih dari 5.600


Km dari Sabang sampai Merauke.
Wilayah

Indonesia

mempunyai

gugusan pulau terbanyak di dunia, yaitu


jumlah pulau di Indonesia mencapai

disebelah

Utara

suatu

sebab

Jakarta

wilayah

wilayah

mencapai
Seribu

ini

107.489
tersusun

dan

dengan

pada

hektar.
oleh

sekitar kepulauan seribu antara lain


Pulau Seribu, Pulau Tidung, Pulau
Harapa, Pulau Kelapa, Pulau Pari,
Pulau Genteng, Pulau Bintang, Pulau
Bira, Pulau Pramuka, Pulau Pnggang,
Pulau Untung Jawa, Pulau Bidadari dan
masih banyak yang lainnya.

sekitar 18.110 pulau. Kepulauan Seribu

Dari beberapa pulau tersebut,

sebagai salah satu dari gugusan pulau

terdapat salah satu pulau yag memiliki

yang ada ini terletak di Laut Jawa dan

keanekaragaman flora dan fauna yang

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

tinggi baik di darat maupun di laut,

Kepulauan Seribu khususnya di Pulau

yaitu Pulau Bira. Pulau Bira Besar

Bira Besar. Dengan peneitian ini,

masuk ke dalam kawasan Cagar Alam

diharapkan pengetahuan kita tentang

Laut. Pulau ini memiliki luas 291.300

avertebrata laut dan darat pun semakin

m2

bertambah.

dan

memiliki

keanekaragaman

fauna yang tinggi. Salah satunya adalah

METODOLOGI

Avertebrata.
Waktu dan Lokasi Penelitian
Avertebrata adalah suatu istilah
yang digunakan untuk menjelaskan

Penelitian dilakukan di Pulau

suatu kelompok hewan tidak bertulang

Bira Besar, Kepulauan Seribu selama 2

belakang.

bertulang

hari berturut-turut yaitu pada tanggal

belakang ciri dari avertebrata adalah

25 sampai 26 Mei 2014. Dilakukan

tidak

kepala,

pada pagi hari sekitar pukul 08.00

susunan syaraf biasanya ventral, dan

sampai pukul 15.00 waktu setempat.

tubuh dilindungi oleh rangka luar.

Sedangkan

Avertebrata terbagi menjadi sepuluh

avertebrata itu sendiri dilakukan di

filum

Universitas

Selain

adanya

yaitu

tidak

tempurung

Protozoa,

Porifera,

kegiatan

Negeri

deskripsi

Jakarta

yang

Cnidaria, Arthropoda, Platyhelminthes,

terletak di wilayah Jakarta Timur.

Nematelminthes, Annelida, Molluska,

Alat dan Bahan

Echinodermata,
Porifera

dan

merupakan

Minorphyla.
filum

dari

kelompok hewan spons yang secara


struktural

merupakan

hewan

yang

masih primitif dan secara phylogenetic


terletak antara hewan unicellular dan
multiselular.
Berdasarkan

data

yang

didapatkan diatas, penelitian kali ini


pun dilakukan dengan tujuan untuk
melakukan

inventarisasi

Alat dan bahan yang digunakan sebagai


penunjang dalam penelitian ini yaitu
alat tulis, alat dokumentasi (kamera
digital

dan

handphone),

kantong

plastik, buku identifikasi, papan Jalan,


penggaris,

Set

Kacamata

selam

(Goggles), kertas anti air, tali tambang


50 meter, pasak, 4 gelas air Sabun,
payung dan jaring net.

terhadap

hewan avertebrata laut maupun darat di


1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

yang digunakan. Pengambilan sample

Populasi dan Sample


Populasi dalam penelitian kali
ini adalah hewan-hewan yang termasuk
avertebrata darat dan air. Sample yang
digunakan adalah hewan-hewan yang
masuk kedalam atau tertangkap dalam
tehnik pengambilan data penelitian

avertebrata

laut

dilakukan

dengan

mengambil hewan apa saja yang masuk


dalam jalur line intercept transect yang
peneliti gunakan. Jalur yang di buat
sepanjang 100m dari garis pantai
sampai tubir dan dengan plot 1x1 meter
dengan jarak tiap plotnya 4meter.

Sedangkan untuk pengambilan

trap, kedua untuk avertebrata aboreal

sample avertebrata darat dilakukan

dengan membuat plot sebesar 20x10

dengan 3 metode atau cara. Pertama

meter. Dan untuk avertebrata aerial

untuk avertebrata yang terbiasa hidup

dibuat plot sebesar 50x10 meter.

di tanah dengan menggunakan pitfall

dan alga makro) serta kategorikategori

Cara Kerja
Metode Line Intercept Transect :

lifeform kemudian dicatat pada data


sheet, oleh penyelam yang bergerak

Garis transek dibuat dengan cara


membentangkan tali atau rol meter
sepanjang 50 m sejajar garis pantai.
Transek ini diberi tanda (sebagai
transek

permanen)

dengan

menancapkan besi beton sepanjang 1.2

sepanjang garis yang dibentangkan


secara paralel dengan reef crest, pada
kedalaman 3 dan 10 m disetiap lokasi
pengamatan.

Semua

bentuk

pertumbuhan karang dan biota yang


terletak di bawah transek dicatat.

m sebanyak 5 buah, dengan jarak


antara 12.5 m. Genera atau spesies dari
komunitas bentos utama (seperti karang

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

Gambar 1. Cara pemasangan Transek garis (LIT)

Metode Pit Fall Trap


1. Mencari
yang

3. Mencatat kondisi lingkungan

lokasi

aman

dari

pengamatan
gangguan

area yang diteliti


4. Jarak antara perangkap minimal
5 m.

manusia
2. Menanam botol jam yan berisi
sedikit Air Sabun (kurang lebih
5 cm dalam ketinggian botol
jam) pada tanah datar dan
meletakan sedikit agak tinggi,

5. Membiarkan botol jam selama


24 jam
6. Mengamati,

mengidentifikasi

dan menghitung hewan yang


masuk perangkap.

agar air hujan tidak masuk ke


dalam botol jam.

Gambar 2. Pit Fall Trap

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Daftar Avertebrata Laut
Kuadran 1
Filum

Famili

Spesies

Jumlah

Porifera

Porifera sp. 1

Porifera

Porifera sp. 6

Porifera

Porifera sp. 7

Cnidaria

Acroporidae

Acropora sp.

Cnidaria

Acroporidae

Montipora sp.

Echinodermata

Diadematidae

Diadema setosum

Kuadran 2
Filum

Famili

Spesies

Jumlah

Porifera

Porifera sp.1

Porifera

Porifera sp.2

Porifera

Agelasidae

Agelas oroides

Cnidaria

Acroporidae

Acropora sp.

Cnidaria

Fungiidae

Fungia sp.

Cnidaria

Cnidaria sp. 1

Cnidaria

Cnidaria sp. 2

Echinodermata Diadematidae

Diadema setosum

12

Kuadran 3
Filum

Famili

Spesies

Jumlah

Porifera

Porifera sp. 1

63

Porifera

Porifera sp. 2

Porifera

Porifera sp. 3

Porifera

Porifera sp. 4

Porifera

Porifera sp. 5

Echinodermata Holothuriidae Holothuria atra

Cnidaria

Cnidaria sp. 1

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

Kuadran 4
Filum

Famili

Spesies

Cnidaria

Jumlah

Cnidaria sp. 1

Acropora sp.

Echinodermata Holothuriidae

Holothuria scabra

Echinodermata Diadematidae

Diadema setosum

Echinodermata Oreasteridae

Culcita novaeguineae

Arthropoda

Coenobita sp.

Cnidaria

Acroporidae

Coenobitidae

B. Daftar Avertebrata Darat


Serangga Arboreal
Kelas

Bangsa

Famili

Jenis

Insecta

Hymenoptera Formicidae

Oecophylla smaragdina

Insecta

Hymenoptera Formicidae

Dolichoderus sp.

Insecta

Isoptera

Insecta

Coleoptera

Sp. 1

Insecta

Hymenoptera

Sp. 2

Rhinotermitidae Reticulitermes flavipes

Insecta

Sp. 3

Serangga Aerial
Kelas

Bangsa

Jenis

Insecta

Lepidoptera Sp 4

Insecta

Lepidoptera Sp 5

Pitfall trap
Plot

Kelas

Bangsa

Jenis

Jumlah

Insecta

Hymenoptera

Dolichoderus sp.

Insecta

Hymenoptera

Oecophylla

smaragdina
3

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

Crustacea

Decapoda

Sp.6

Arachnida

Araneae

Sp.7

pula yang hidup pada kedalaman 8500

PEMBAHASAN

meter bahkan lebih.

Avertebrata Laut

Spons sering

ditemukan hidup melekat pada substrat


Berdasarkan pengamatan yang

yang keras dan hidupnya berkoloni

dilakukan terdapat 4 Filum, 7 Famili,

yang statif atau tidak bergerak. Spons

dan 18 Spesies hewan avertebrata laut

belum memiliki alat-alat eskresi khusus

yang kami amati menggunakan metode

dan sisa metabolismenya dikeluarkan

jalur line intercept transect. Tapi,

melalui proses difusi yaitu dari sel

sekitar 9 Spesies belum dapat di

tubuh

identifikasi

lingkungan hidup yang berair (Kimball,

nama

spesiesnya. Filum

yang berhasil kami amati diantarnya,

ke

epidermis

kemudian

2000)

Porifera, Cnidaria, Echinodermata dan


Pada

Arthropoda.

Filum

Porifera

yang

diamati, terdapat 8 spesies yang kami


Jumlah

spesies

yang

paling

amati, 1 spesies berhasil di identifikasi,

banyak ditemukan adalah hewan dari

sedangkan

filum Porifera. Porifera merupakan

teridentifikasi. Berikut deskripsi ke-9

hewan yang berpori dan sering juga

spesies tersebut :

spesies

belum

disebut hewan berongga karena seluruh


tubuhnya dipenuhi oleh lubang-lubang
kecil yang disebut pori. Hewan ini
sederhana

karna

selama

hidupnya

menetap pada karang atau permukaan


benda

keras

lainnya

di

dasar

laut. Filum porifera yaitu spons hidup


di air dan sebagian besar hidup di air
laut yang hangat dan dekat dengan
pantai yang dangkal walaupun ada

Porifera
berwarna

sp.1

orange

memiliki

ciri

kecoklatan

dan

bentuknya seperti cabang pohon yang


menggembung. Porifera sp.2 memiliki
ciri berwarna hitam dan bentuknya
tidak beraturan. Porifera sp.3 memiliki
ciri berwarna hijau dan memiliki
bentuk yng tidak beraturan. Porifera
sp.4 berwarna hijau dan bentuknya

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

bulat menggembung. Porifera sp.5

yang berarti rongga dan enteron yang

berwarna ungu dan bentuknya seperti

berarti usus. Jadi, Coelenterata adalah

cabang pohon yang menggembung.

hewan yang memiliki rongga di dalam

Porifera sp.6 memiliki ciri berwarna

tubuhnya yang sekaligus berfungsi

krem dan bentuknya seperti karang.

sebagai organ pencernaan makanan.

Porifera sp.7 memiliki warna kuning,

Coelenterata disebut sebagai hewan

bentuk tubuhnya bulat dan berongga.

sederhana karena jaringan tubuhnya

Spesies yang terakhir pada filum


porifera ini, yaitu Agelas oroides. Agel
as oroides adalah spesies spons yang
tergolong dalam kelas Demospongiae.
Spesies ini juga merupakan bagian dari
genus

hanya terdiri dari dua lapis sel, yaitu sel


internal dan eksternal. Pada filum ini
terdapat 5 spesies, 3 spesies berhasil di
identifikasi

dan

spesies

belum

teridentifikasi. Berikut diantaranya :


Acropora sp. adalah

Agelas dan famili Agelasidae.

Nama ilmiah spesies ini pertama kali

yang

diterbitkan pada tahun 1864 oleh

Anthozoa. Spesies ini termasuk juga ke

Schmidt. Seperti spons pada umumnya,

dalam Famili Acroporidae dan genus

spesies ini memiliki tubuh yang berpori

Acropora.

dan permukaan yang keras seperti batu.

tumbuh pada perairan jernih dan lokasi

Selain itu, Agelas oroides juga dapat

dimana terjadi pecahan ombak. Bentuk

menyerap oksigen dari air melalui

koloni

proses difusi. Agelas oroides memiliki

tergolong jenis karang yang cepat

warna orange (jingga) dan memiliki

tumbuh, namun sangat rentan terhadap

tipe saluran leukon. Penyebarannya di

sedimentasi dan aktivitas penangkapan

daerah Mediterania.

ikan. Karakteristik bentuk rangka kapur

Filum ke-2 yang kami amati,


yaitu Filum Cnidaria. Coelenterata atau
yang

juga

biasa

disebut

dengan

Cnidaria adalah filum hewan yang


memiliki tubuh sangat sederhana. Kata
Coelenterata berasal dari kata coelos

termasuk

ke

spesies

Acropora

umumnya

Acropora sp.
biasanya

antara

bercabang,

dalam

sp.

kelas

biasanya

bercabang

dan

lain,

koloni

jarang

sekali

menempel, submasif, koralit dua tipe,


axial

dan

radial,

Septa umumnya

mempunyai dua lingkaran, Columella ti


dak ada, dinding koralit dan oenosteum

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

rapuh, tentakel umumnya keluar pada

masih belum dewasa (juvenile), hidup

malam hari.

dengan

Montipora sp. adalah spesies

tidak

membentuk

koloni

(soliter), memiliki satu mulut, rangka

kelas

kapur umumnya berbentuk bulat dan

Anthozoa. Spesies ini juga termasuk ke

atau lonjong, bagian bawah tubuh ada

dalam Famili Acroporidae dan genus

yang memiliki ferporation (lubang

Montipora.

Montipora

rangka).

tergantung

pada

yang

tergolong

perairan.

ke

dalam

sp.

sangat

kejernihan

Biasanya

suatu

berada

pada

Cnidaria
berwarna

sp.1

memiliki

ciri

dan

tipe

cokelat

perairan dangkal berkaitan dengan

pertumbuhannya branching. Cnidaria

intensitas cahaya yang diperolehnya

sp.2 memiliki ciri berwarna kuning dan

dengan bentuk koloni berupa lembaran.

tipe pertumbuhannya folios.

Karakteristik

bentuk

rangka

kapur

Filum

berikutnya,

dari Montipora sp. ini antara lain ialah,

Echinodermata

bentuk

koloni

hewan laut

koralit

kecil,

bercabang,

ukuran

Septa memiliki

adalah

yang

yaitu

sebuah filum

mencakup bintang

dua

laut, teripang, dan beberapa kerabatnya.

lingkaran dengan bagian ujung (gigi)

Kelompok hewan ini ditemukan di ham

muncul keluar. Apabila disentuh maka

per semua kedalaman laut. Filum ini m

akanterasa tajam, tidak memiliki colu-

uncul di periode Kambrium awal dan

mella, dinding koralit dan coenosteum

terdiri dari 7.000 spesies yang masih

keropos, dan tentakel umumnya keluar

hidup dan 13.000 spesies yang sudah

pada malam hari.

punah.

Echinodermata adalah

filum

Fungia sp. adalah spesies yang

hewan terbesar yang tidak memiliki

tergolong ke dalam kelas Anthozoa.

anggota yang hidup di air tawar atau

Spesies ini juga termasuk kedalam

darat. Hewan-hewan ini juga mudah

famili Fungiidae dan genus Fungia.

dikenali

Fungia

sp.

dari

bentuk

Memiliki

beberapa

kebanyakan

diantaranya,

memiliki

khususnya simetri radial pentameral

bentuk seperti jamur, berwarna krem

(terbagi lima). (Jasin, 1992). Pada filum

kecoklatan, cara hidup tidak menempel

ini terdapat 3 famili dan 4 spesies.

pada substrat (free living) kecuali yang

Berikut ke-4 spesies tersebut :

karakteristik

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

memiliki

tubuhnya:

simetri radial,

Culcita
spesies

novaeguineae

adalah

termasuk

kelas

yang

jenisnya,

serta

dapat

digerakkan

(Barnes 1987 dalam Ratna 2002).

Asteroidea. Spesies ini juga termasuk

Holothuria atra, umumnya dike

kedalam famili Oreasteridae dan genus

nal sebagai teripang hitam atau lollyfis

Culcita. Culcita novaeguineae merupa-

h, adalah spesies laut invertebrata dala

kan bintang laut berbentuk seperti

m keluarga Holothuriidae. Spesies ini

bantal, meninggi, tebal dan berat,

juga

warna sangat beragam. Apabila bintang

Holothuria.

laut ini

maka

teripang yang memiliki bentuk seperti

kandungan air yang terkumpul di dalam

sosis dan dapat tumbuh dengan panjang

tubuhnya akan dikeluarkan sehingga

60 cm (24 in) tetapi 20 cm (7.9 in)

tubuhnya menjadi pipih dengan tujuan

adalah

agar tubuhnya dapat terendam dalam

umum. Memiliki tubuh yang lentur,

air. Tubuh yang berat menyebabkan

kulit seluruhnya berwarna hitam halus

Culcita novaeguineae sangat lamban

yang sering memiliki pasir mengikuti,

menghindari jebakan air surut pada

terutama pada individu yang lebih

siang hari.

kecil. Mulut berada di bagian bawah di

terjebak

air surut

Diadema setosum adalah spesies


yang

termasuk

kedalam

kelas

termasuk

kedalam

Holothuria

ukuran

genus

atra adalah

yang

lebih

satu ujung dan dikelilingi oleh 20


tentakel

hitam

bercabang .di

Echinoidea. Spesies ini juga termasuk

pinggirannya. Sedangkan anus terletak

kedalam

di ujung lain.

famili

Diadematidae

dan

genus Diadema. Diadema setosum


termasuk dalam kelompok echinoid
beraturan

(regular

echinoid),

yaitu

echinoid yang mempunyai struktur


cangkang seperti bola yang biasanya
sirkular atau oval dan agak pipih pada
bagian oral dan aboral. Permukaan
cangkang di lengkapi dengan duri
panjang yang berbeda-beda tergantung

Holothuria

scabra

adalah

spesies yang termasuk ke dalam kelas


Echinoidea. Spesies ini juga termasuk
kedalam

famili

Holothuriidae

dan

genus Holothuria. Holothuria scabra


memiliki beberapa ciri diantaranya,
bentuk badan bulat panjang, seluruh
bagian tubuh apabila diraba terasa
kasar

seperti

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

butiran

butiran,

berwarna putih kekuning kuningan,

Bagian

terdapat sekat sekat yang melintang

pelengkap kecil yang memungkinkan

berwarna putih dan di antara sekat

untuk berpegang pada bagian dalam

sekat tersebut terdapat garis garis

shell. Pasangan 4 dan 5 kaki dikurangi

hitam pada bagian punggung, memiliki

dalam

ukuran tubuh sekitar 25 35 cm.

memiliki

(Martoyo, 2000)

karapas dan kaki dari kelomang lain,

Filum terakhir yang masuk ke


dalam

line

transect

kami

adalah

Arthropoda. Arthropoda berasal dari


kata arthron yanng berarti ruas, dan
podos

yang

berarti

kaki.

Jadi,

terdiri

atas

(toraks),

kepala

dan

(caput),

perut

dada

(abdomen).

Arthropoda memiliki bentuk tubuh


bilateral simetris, triploblastik selomata
dan rangka luar terlindungi dari kitin.
Pada filum ini terdapat 1 famili dan 1
spesies yang berhasil diamati dan di
identifikasi, yaitu :

duri

untuk
lebih

telah

tujuan
sedikit

ini,
pada

tetapi antena (flagela) yang pendek dan


dikompresi dari sisi ke sisi.
Avertebrata Darat
Sedangkan

untuk

hewan

Avertebrata daratnya, jumlah hewan


yang paling banyak ditemukan adalah
serangga dari bangsa Hymenoptera, ini
dikarenakan banyak ditemukan habitat
dari bangsa Hymenoptera yaitu pohonpohon.

Sedangkan

serangga

aerial

ditemukan hanya satu bangsa saja yaitu


Lepidoptera dengan 2 species yang
belum teridentifikasi jenisnya.

yang termasuk kelas Crustacea. Spesies


ini juga termasuk kedalam famili
Coenobitidae dan genus Coenobita.
Coenobita sp. memiliki bagian-bagian
tubuh lembut di ujung belakang tubuh
termasuk,

ukuran

perut

ke sisi. Batang anennule sangat panjang

Coenobita sp. adalah spesies

mereka,

tikungan

eyestalks mereka dikompresi dari sisi

Arthropoda dapat diartikan hewan yang


kakinya beruas-ruas. Tubuh beruas-ruas

luar

panjang,

perut

melengkung yang berisi hati dan gonad.

Reticulitermes flavipes, serangga


ini berukuran kecil, bertubuh lunak dan
berwarna coklat pucat. Mempunyai
antenna pendek dan berbentuk seperti
benang atau seperti rangkaian manic.
Sersi biasanya jumlahnya dua pasang,
bentuk

memanjang.

bentuk

sayap

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

sama.

Ukuran

serta

Alat

Mulut

Mengigit-Mengunyah. Tarsus beruas

sayap dicampakkan sesudah kawin.

tiga sampai empat. Bermetamorfosis

Prajurit bersayap berumur pendek dan

paurometabola

mati setelah kawin. Pekerja adalah

dan

hidup

dan

berkembang pada kayu yang lapuk.

betina-betina

Hidup

membentuk

bersayap (Borror et al., 1992). Panjang

sarang, di dapatkan 2 jenis sarang yaitu

tubuh ratu 4,9 mm dan berperan dalam

membentuk jalur dan membonggol.

perkembangan dan penyebaran koloni.

Jumlah sarang yang membentuk jalur

Prajurit biasanya berukuran lebih kecil

berjumlah

daripada ratu-ratu. Prajurit berperan

berkoloni

dan

yang

terdapat

pada

mandul

melindungi

jumlah

membonggol

Pekerja mempunyai ukuran 3,6-4.1mm.

berjumlah 3 yang ditemukan di pohon-

Pekerja melakukan semua kerjs di

pohon besar yang sudah mati.

sarang, mencari makanan, membuat

yang

Oecophylla

smaragdina

serangga eusosial (sosial sejati), dan


kehidupan koloninya sangat tergantung
pada

keberadaan pohon (arboreal).

Memiliki

sifat

morfologis

sebagai

pemangsa. Mempunyai ciri khas dalam

sarang,

saling direkatkan oleh semut-semut


pekerja, kemudian diperkuat dengan
sutra yang dikeluarkan oleh larvanya.
Dolichoderus

sp

mempunyai

tubuh berwarna hitam. Habitatnya yaitu


pada bagian bawah daun-daun kering di
tanah. Mempunyai tiga kasta yaitu,
ratu,

prajurit

dan

pekerja.

Ratu

biasanya bersayap walaupun sayap-

koloni.

memindahkan

telur

(Kalshoven, 1918). Salah satu prilaku


mencari makanan dan mempertahankan
kelangsungan hidup koloninya adalah
membentuk

iring-iringan

secara

bergerombolan (Smith, 2005).

pembuatan sarang. Sarang yang terbuat


dari lembar-lembar daun mula-mula

dan

mengawal

tidak

individu pohon yang berbeda dan


sarang

dan

dan

Selanjutnya

penangkapan

serangga menggunakan Pitfall trap


yang berisikan air sabun. Dari ke 5 plot
yang terdapat paling banyak adalah dari
bangsa

Hymenoptera.

Menurut

Safrinet, 2000. Pit fall trap adalah suatu


jebakan

yang

menggunakan

gelas

plastik, pot tanaman, yang digunakan


untuk menjebak burung atau serangga
yang

tidak

terbang

khususnya

kumbang, laba-laba, pseudoscorpion,

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

belalang dan yang hidup di atas

Berdasarkan hasil yang diamati,

pemukaan tanah. Gelas ditempatkan di

dapat diketahui keanekaragaman hewan

lubang yang rata dengan tanah.

avertebrata laut dan darat di Pulau Bira


Besar sangat beraneka ragam dan

Plot pertama

didapatkan 2

jumlahnya

masih

cukup

banyak,

individu Dolichoderus sp. Plot kedua

walaupun habitatnya ada yang beberapa

didapatkan

Oecophylla

terganggu. Dengan demikian, Pulau

smaragdina. Plot ketiga dan keempat

Pulau Bira Besar masih layak untuk

tidak didapatkan hewan avertebrata.

dibenahi kembali dengan melakukan

Plot teakhir didapatkan 1 individu dari

konservasi dan restorasi sumber daya

kelas crustacea bangsa decapodo yaitu

alam,

sejenis

khususnya hewan avertebrata disana

individu

kepiting

yang

belum

teridentifikasi jenisnya dan 1 individu

agar

hewan-hewan

disana

tidak punah.

dari kelas arachinida bangsa araneae


yaitu sejenis laba-laba yang juga belum
teridentifikasi jenisnya.

Culcita novaeguineae dan Coenobita

KESIMPULAN
Inventarisasi hewan avertebrata

sp.

laut dengan metode line intercept

Sedangkan inventarisasi hewan

transect mendapatkan 18 spesies yang

avertebrata darat dengan metode untuk

tergolong kedalam 7 famili dari 4

avertebrata yang terbiasa hidup di tanah

Filum, dan yang berhasil diidentifikasi

dengan menggunakan pit fall trap,

hanya 9 spesies dari 18 spesies yang

kedua untuk avertebrata aboreal dengan

diadapat.

berhasil

membuat plot sebesar 20x10 meter.

diidentifikasi tersebut adalah Agelas

Dan untuk avertebrata aereal dibuat

oroides, Acropora sp., Montipora sp.,

plot sebesar 50x10 meter. Dari ke-3

Fungia

setosum,

metode tersebut didapatkan 6 bangsa

Holothuria atra, Holothuria scabra,

dan 10 spesies. Dari 10 spesies tersebut

Jenis-jenis

sp.,

yang

Diadema

yang berhasil di identifikasi ada 3


1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

spesies, yaitu : Dolichoderus sp.,

flavipes.

Oecophylla smaragdina, Reticulitermes

UCAPAN TERIMA KASIH


Kami sangat bersyukur atas

kepada Bapak Hanum dan Ibu Ratna

terselesaikannya jurnal ini. Banyak

Komala selaku dosen mata kuliah

pihak yang membantu dan mendukung

Zoologi I, Kak Tresna selaku mentor

dalam proses penyusunan jurnal ini,

Field Trip Zoologi I, serta teman-teman

oleh

karena

ingin mengucapkan

itu

kami

yang telah memberikan semangat pada

terima

kasih

kami.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim.2013.
http://kepulauanseribu.info/pulau-bira.

Brown, W.L, Jr. 2000. Diversity of Ants


In : Ants. Standard Methods for
Measuringand Monitoring
Biodiversity.Washington : Institution
Press.

diakses pada hari Jumat, 6 Juni 2014.


Gibson. 2000. http://www.biologie.uniAnonim.2013. http://dutapualuseribu.c

hamburg.de/b-

om/2013/08/01/pulau-bira/.

online/pkal/fieldwork.htm. diakses

diakses

pada hari Sabtu, 7 Juni 2014

pada hari Minggu, 8 Juni 2014.


(Gambar 1)

Anonim.2013. www.tnlkepulauaseribu.
net/index.php?which=42. diakses pada

Jasin,

Maskoeri.

1992.

hari Sabtu, 7 Juni 2014

Invertebrata. Surabaya : Sinar Wijaya

Anonim. 2010. http://www.ypte.org.uk/

Kalshoven, LGE.1981. The Pest of

animal/minibeasts/30. diakses pada hari

Crops in Indonesia. Jakarta : PT.

Minggu, 8 Juni 2014 (Gambar 2)

Ichtiar Baru Van Hoeve.

Borror, Donal J, et
a l . 1 9 9 2 . Pengenalan Pelajaran Seran
gga. Yogyakarta : G a d j a h
M a d a University

Kimball, J.W. 2000. Biologi jilid empat


edisi pertama.Erlangga Jakarta.

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

Zoologi

Martoyo J, Aji N dan Winanto Tj.

Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut

2000. Budidaya Teripang. Jakarta:

Pertanian Bogor.

Penebar Swadaya.
Schmidt, O. 1864. Supplement der
Ratna F D.2002. Pengaruh

Spongien des Adriatischen Meeres

Penambahan Gula dan Lama

Enthaltend Die Histologie und

Fermentasi Terhadap Mutu Pasta

Systematiche Erganzungen. Wilhelm

Fermentasi Gonad Bulu Babi Diadema

Engelmann: Leipzig

setosum dengan Lactobacillis


plantarum sebagai Kultur Starter
[Skripsi]. Bogor : Departemen
Teknologi Hasil Perairan, Fakultas

Y.D, Chandra Motik. 2007. Kekayaan


Negeriku Negara Maritim. Jakarta :
Sekertariat Dewan Maritim Indonesia.

.
LAMPIRAN

Reticulitermes flavipes
Oecophylla smaragdina

Sp. 3
Dolichoderus sp.

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ

Sp. 4

Sp. 6

Sp. 7

1. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi Reguler, Jurusan Biologi FMIPA UNJ