Anda di halaman 1dari 5

KARAKTERISTIK SATELIT

A. Satelit IKONOS.
Satelit Ikonos adalah satelit resolusi tinggi yang dioperasikan oleh GeoEye. Kemampuannya yang terliput
adalah mencitrakan dengan resolusi multispektral 3,2 meter dan inframerah dekat (0,82mm) pankromatik.
Aplikasinya untuk pemetaan sumberdaya alam daerah pedalaman dan perkotaan, analisis bencana alam,
kehutanan, pertanian, pertambangan, teknik konstruksi, pemetaan perpajakan, dan deteksi perubahan.
Mampu menyediakan data yang relevan untuk studi lingkungan. Ikonos menyediakan pandangan udara dan
foto satelit untuk banyak tempat di seluruh dunia.
Karakteristik Sensor Satelit Ikonos
Tanggal Peluncuran
: 24 September 1999 di Vandenberg Air Force Base, California, USA
Masa Operasi
: 7 tahun lebih.
Orbit
: 98.1 derajad, sun synchronous
Kecepatan pada Orbit : 7.5 km/detik
Kecepatan diatas bumi
: 6.8 km/detik
Kecepatan mengelilingi Bumi : 14.7 kali tiap 24 jam
Ketinggian : 681 kilometer
Resolusi pada Nadir : 0.82 meter (panchromatic); 3.2 meter (multispectral )
Resolusi 26 Off-Nadir : 1.0 meter (panchromatic); 4.0 meter (multispectral)
Cakupan Citra : 11.3 kilometer pada nadir; 13.8 kilometer pada 26 off-nadir
Waktu Melintas Ekuator : 10:30 AM solar time
Waktu Lintas Ulang : 3 days at 40 latitude Saluran Citra Panchromatic,blue, green, red,near IR

B. Satelit QUICKBIRD.
Quickbird adalah satelit resolusi tinggi milik DigitalGlobe. Dioperasikan secara langsung oleh perusahaan
tersebut. Quickbird menggunakan sensor BGIS 2000 Sensor dengan derajad kedetilan resolusi 0.61 meter.
Citra satelit ini merupakan sumber yang sangat baik dalam pemanfaatannya untuk studi lingkungan dan
analisis perubahan penggunaan lahan, pertanian, dan kehutanan. Dalam bidang perindustrian, citra satelit ini
dapat dimanfaatkan untuk eksplorasi dan produksi minyak/gas, teknik konstruksi, dan studi lingkungan.
Karakteristik Sensor Satelit Quickbird
Tanggal Peluncuran : 24 September 1999 at Vandenberg Air Force Base, California,USA.
Pesawat Peluncur : Boeing Delta II
Masa Operasi : 7 tahun lebih
Orbit : 97.2, sun synchronous
Kecepatan pada Orbit : 7.1 Km/detik (25,560 Km/jam)
Kecepatan diatas bumi : 6.8 km/detik
Akurasi : 23 meter horizontal (CE90%)
Ketinggian : 450 kilometer
Resolusi : Pankromatik : 61 cm (nadir) to 72 cm (25 off-nadir)
Multi Spektral: 2.44 m (nadir) to 2.88 m (25 off-nadir))
Cakupan Citra : 16.5 Km x 16.5 Km at nadir
Waktu Melintas Ekuator : 10:30 AM (descending node) solar time
Waktu Lintas Ulang : 1-3.5 days, tergantung latitude (30 off-nadir)
Saluran Citra : Pan: 450-900 nm
Blue: 450-520 nm
Green: 520-600 nm
Red: 630-690 nm
Near IR: 760-900 nm

B. Satelit Landsat-7 ETM+


Program Landsat dimulai dengan diluncurkannya satelit Landsat-1. Landsat-1 merupakan satelit
pengamatan bumi (EOS/Earth Observation Sattelite) yang pertama, diluncurkan pada tahun 1972. Satelit ini
terkenal dengan kemampuannya merekam permukaan bumi dari angkasa. Generasi penerus satelit Landsat1 yaitu Landsat-2, 3, 4, 5, dan 7. Pada saat ini Landsat-7 sebagai satelit pokok yang dioperasikan.
Landsat-7 diluncurkan pada 15 April 1999. Landsat-7 ini dilengkapi dengan Enhanced Thematic Mapper
Plus (ETM+), yang merupakan kelanjutan dari program Thematic Mapper (TM) yang diusung sejak
Landsat-5. Saluran pada satelit ini pada dasarnya adalah sama dengan 7 saluran pada TM, namun diperluas
dengan saluran 8 yaitu Pankromatik. Saluran 8 ini merupakan saluran berresolusi tinggi yaitu seluas 15
meter.
Karakteristik Sensor Satelit Landsat
Tanggal Peluncuran : 24 September 1999 at Vandenberg Air Force Base, California, USA
Orbit : 705 +/- 5 km (at the equator) sun-synchronous
Inklinasi Orbit : 98.2 +/- 0.15
Periode Orbit : 98.9 minutes
Ketinggian : 681 kilometer
Resolusi pada Nadir : 30x30 meter (TM), 120 m x 120 m pixel (far-infrared band/band 7)
Cakupan Citra : 185 km (115 miles)
Waktu Melintas Ekuator : 10:30 AM solar time
Waktu Lintas Ulang : 16 days (233 orbits)
Saluran Citra : Panchromatic, blue, green, red, near IR, middle IR, far IR, Thermal IR

D. Satelit ASTER
Satelit ASTER merupakan satelit berresolusi tinggi. ASTER dibangun oleh konsorsium pemerintah Jepang
dengan berbagai kelompok peneliti. ASTER melakukan monitoring tutupan awan, es, temperatur lahan,
penggunaan lahan, bencana alam, es lautan, tutupan salju dan pola vegetasi. Citra ini memiliki resolusi
spasial 15 hingga 90 meter. Citra multispektral memiliki 14 saluran, yang memudahkan analisis obyek
dengan panjang gelombang yang tidak terlihat oleh mata manusia seperti near IR, short wave IR, dan
Thermal IR.Penyedia resmi citra ASTER adalah Sattelite Imaging Corporation (SIC) melalui USGS.
Karakteristik Sensor Satelit ASTER
Tanggal Peluncuran : 18 December 1999 at Vandenberg Air Force Base, California, USA
Orbit : 705 km altitude, sun synchronous
Inklinasi Orbit : 98.3 degrees from the equator
Periode Orbit : 98.88 minutes
Ketinggian : 681 kilometer
Resolusi pada Nadir : 15 to 90 meters
Waktu Melintas Ekuator : 10:30 AM solar time
E. Satelit SPOT-5

Dibandingkan dengan pendahulunya, SPOT-5 menawarkan sangat meningkatkan kemampuan, yang


menyediakan biaya tambahan solusi pencitraan yang efektif. Terima kasih kepada SPOT-5 yang membaik 5
meter dan 2,5 meter dan lebar resolusi pencitraan petak, yang meliputi 60 x 60 km atau 60 km x 120 km di
kembar-modus instrumen, maka satelit SPOT-5 menyediakan keseimbangan yang ideal antara resolusi
tinggi dan wide-area cakupan. Cakupan yang ditawarkan oleh SPOT-5 adalah aset utama untuk aplikasi
seperti pemetaan skala menengah (at 1:25 000 dan 1:10 000 lokal), perkotaan dan pedesaan perencanaan,
eksplorasi minyak dan gas, dan manajemen bencana alam. SPOT-5 Fitur utama lainnya adalah akuisisi
belum pernah terjadi sebelumnya kemampuan on-board HRS stereo melihat instrumen, yang dapat meliputi
wilayah luas dalam satu berlalu. Pasangan stereo citra sangat penting untuk aplikasi yang memanggil untuk
medan 3D komputer pemodelan dan lingkungan, seperti flight simulator database, pipa koridor, dan
perencanaan jaringan telepon selular.
Karakteristik Sensor satelit SPOT-5
Tanggal Peluncuran : May 3, 2002 di Guiana Space Centre, Kourou, French Guyana
Orbital Ketinggian : 822 kilometers
Inklinasi orbit : 98.7, sun-synchronous
Kecepatan : 7.4 Km/second (26,640 Km/hour)
Waktu melintas Ekuator : 10:30 AM (descending node)
Waktu Orbit : 101.4 minutes
Digitalisasi : 8 bits
F. Satelit ALOS
NASDA's ALOS (Advanced Land Observation Satellite) telah berhasil diluncurkan pada 24 Januari 2006
dari Pusat Antariksa Tanegashima. The ALOS (nama "Daichi") memiliki tiga instrumen penginderaan jarak
jauh: yang Panchromatic Remote-sensing Instrument for Stereo Mapping (PRISM) untuk pemetaan elevasi
digital (DEMs), Advanced Visible dan Near Infrared Radiometer type 2 (AVNIR-2) untuk tanah tepat
cakupan pengamatan, dan bertahap tipe Array L-band Synthetic Aperture Radar (PALSAR) untuk hari kedan-malam dan semua-cuaca pengamatan tanah dan memungkinkan cakupan pengamatan tanah tepat dan
dapat mengumpulkan cukup data dengan sendirinya untuk pemetaan pada skala 25,000:1, tanpa bergantung
pada titik acuan di lapangan. Beberapa dari tujuan kartografi, bencana pemantauan, survei sumber daya
alam dan pengembangan teknologi.
Karakteristik Sensor Satelit ALOS
Resolusi : 2.5m panchromatic 10m multispectral
Pesawat peluncur : H-IIA Rocket
Berat : Approximately 4,000kg (at Lift-off)
Kekuatan : Approximately 7,000W (End of Life)
Designed Life : 3 to 5 years Orbit
G. Satelit CARTOSAT-1
CARTOSAT-1 membawa dua kamera yang mengambil panchromatic hitam-putih gambar stereoscopic di
daerah terlihat dari spektrum elektromagnetik. Gambar satelit memiliki resolusi spasial 2,5 meter dan
menutupi petak dari 30 km. Kamera-kamera yang dipasang di satelit sedemikian rupa sehingga secara
simultan imaging di dekat daerah yang sama dari dua sudut yang berbeda adalah mungkin. Ini memfasilitasi
generasi akurat peta tiga dimensi. Kamera manuver di arah gerakan satelit untuk memfasilitasi suatu
wilayah pencitraan lebih sering. Foto yang diambil oleh kamera CARTOSAT-1 dikompres, dienkripsi,
diformat dan ditransmisikan ke stasiun tanah.

CARTOSAT-1 juga membawa Solid State Recorder dengan kapasitas 120 Giga Bits untuk menyimpan
gambar yang diambil oleh kamera. Gambar yang disimpan dapat ditularkan ketika satelit datang dalam zona
visibilitas stasiun darat.
Setelah pemisahan dari tahap keempat PSLV, CARTOSAT-1 dibuat secara akurat titik ke bumi melalui
serangkaian manuver kompleks. Ini diikuti oleh checkout menyeluruh dari satelit, menyalakan kamera dan
fine tuning dari orbit.

Karakteristik Sensor Satelit CARTOSAT-1


Resolusi : 2.5m
Tanggal Peluncuran : May 5, 2005 di Sriharikota, India
Ketinggian : 617.99 km
Orbit Per Hari : 15
Orbital Ulangi Siklus : 116 days
Max. Tunggu Waktu untuk Tinjau : 5 days
Kecenderungan : 97.87 degrees
I . Satelit WordView.
WorldView-1, DigitalGlobe bumi pencitraan satelit, menyelesaikan sukses diluncurkan dari Vandenberg Air
Force Base, California, Amerika Serikat, pada 11:35 Hrs Pacific Daylight Time (PDT) pada 18 September
2007. Delta II roket lepas landas dalam cuaca yang baik dan satelit WorldView-1 adalah "sedang menjalani
kalibrasi dan periode waktu check-out," menurut DigitalGlobe. Panchromatic pertama data gambar harus
telah tersedia sebelum Oktober 18, 2007.The kapasitas tinggi, sistem pencitraan panchromatic fitur resolusi
setengah meter pencitraan. Beroperasi pada ketinggian 496 kilometer, WorldView-1 memiliki rata-rata
waktu kembali dari 1,7 hari dan mampu mengumpulkan hingga 750.000 kilometer persegi (290.000 mil
persegi) per hari dari setengah meter pencitraan. Satelit ini juga dilengkapi dengan state-of-the-art geolokasi pameran kemampuan dan ketangkasan yang menakjubkan dengan penargetan cepat dan efisien
dalam-lagu koleksi stereo.
Karakteristik Sensor Satelit WordView
Tanggal Peluncuran Terjadwal : September 18, 2007
Pesawat Peluncuran : Boeing Delta 7920 (9-strap-ons)
Lokasi Peluncuran : Vandenberg Air Force Base, California, USA
Ketinggian Orbit : 496 Km
Inklinasi orbit : sun-synchronous
Waktu melintas Ekuator : 10:30 AM (descending node)
Waktu Orbit : 94.6 minutes
Resolusi : 0.55 meters GSD at 20 off-nadir
J. Satelit FORMOSAT-2
Pertama satelit penginderaan jarak jauh yang dikembangkan oleh Organisasi Angkasa Nasional (NSPO),
FORMOSAT-2, berhasil diluncurkan pada 21 Mei 2004 dengan resolusi tinggi 2 meter panchromatic data
dan 8 meter multispectral data citra satelit. Misi utama FORMOSAT-2 adalah melakukan penginderaan
jarak

jauh

pencitraan

atas

Taiwan

dan

di

darat

dan

kelautan

daerah

seluruh

bumi.

Gambar yang diambil oleh FORMOSAT-2 pada siang hari dapat digunakan untuk distribusi tanah,
penelitian sumber daya alam, kehutanan, perlindungan lingkungan, pencegahan bencana, penyelamatan,
dan aplikasi lainnya. Ketika satelit perjalanan ke zona dikalahkan, itu akan mengamati fenomena alam
seperti pencahayaan di bagian atas atmosfer yang dapat digunakan untuk eksperimen ilmiah lebih lanjut.

FORMOSAT-2 membawa kedua "remote sensing" dan "pengamatan ilmiah" tugas-tugas dalam misinya.
Pesawat ruang angkasa nominal beroperasi sejak 2006.
The FORMOSAT-2's Image Processing System (IPS) dikembangkan sendiri oleh NSPO. Ini dirancang
untuk memproses gambar dengan penugasan satelit sesuai dengan kebutuhan pengguna. Gambar kemudian
diambil dan di-download melalui X-band antena, kemudian disilangkan dengan melalui IPS seperti
radiometrik dan koreksi geometrik dan disimpan di komputer. File-file ini akan dikirim ke pengguna akhir
didasarkan pada klien permintaan.
Karakteristik Sensor Satelit FORMOSAT-2
Data Gambar Produk : B&W: 2-m
Color: 2-m (merge)
Multispectral (R, G, B, NIR): 8-m
Bundle (separate Pan and MS images)
Spektral Bands : P: 0.45 - 0.90 m (Panchromatic)
B1: 0.45 - 0.52 m (Blue)
B2: 0.52 - 0.60 m (Green)
B3: 0.63 - 0.69 m (Red)
B4: 0.76 - 0.90 m (Near-infrared)
Sensor Footprint : 24 km x 24 km
Kembali Interval : setiap hari
Image Dynamics : 8 bits/pixel
Ukuran File Image : MS: 35 Mb
Pan: 137 Mb - See more at: http://pitikuye.blogspot.com/2013/04/karakteristik-satelit-penginderaan
jauh.html#sthash.tNfS3wYe.dpuf