Anda di halaman 1dari 15

BIOLOGI PERIKANAN

SEKSUALITAS IKAN
Disusun oleh:
Mediana Rahma Putri

230110130123

Perikanan B

JURUSAN PERIKANAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
rahmat dan karunianya sehingga saya dapat menyelesaikan tugas mata kuliah Biologi
Perikanan. Terima kasih kepada seluruh pihak yang telah membantu saya dalam
menyelesaikan makalah ini.
Makalah berjudul Seksualitas Ikan ini membahas tentang istilah-istilah
umum seksualitas ikan, ciri-ciri seksualitas ikan, contoh-contoh ikan hermaprodit,
serta peranan positif memhami seksualitas ikan dalam bidang perikanan.
Saya menyadari dalam pembuatan makalah ini masih terdapat kekurangan
baik dalam materi ataupun teknik penyajiannya, mengingat kurangnya pengetahuan
dan pengalaman penulis yang masih dalam tahap pembelajaran. Oleh karena itu saran
dan kritik yang membangun sangat penulis harapkan agar kedepannya dapat
membuat makalah yang lebih baik lagi.

Bandung, 21 Februari 2015

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ...i
DAFTAR ISI ii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang iii
1.3 Tujuan ..iii
BAB II PEMBAHASAN
2.1 Istilah-istilah Umum dan Ciri-ciri Seksualitas Ikan .........................................4
2.2 Contoh-contoh Ikan Hermaprodit dan Gonokhoris...4
2.3 Peranan

Positif

Memahami

Seksualitas

Ikan

Dalam

Bidang

Perikanan........................................................................................................12
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan..................................................................................................... 22
3.2 Saran............................................................................................................... 22
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 23

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Ikan merupakan hewan berdarah dingin dengan ciri khas mempunyai tulang

belakang, insang dan sirip, dan terutama ikan sangat bergantung pada air sebagai
habitat utamanya (Anonim, 2006). Ikan sebagai hewan air memiliki beberapa
mekanisme fisiologis yang tidak dimiliki oleh hewan darat (Yushinta Fujaya, 2004).
Reproduksi adalah kemampuan individu untuk menghasilkan keturunan
sebagai upaya untuk melestarikan jenisnya atau kelompoknya (Yushinta Fujaya,
2004). Untuk dapat melakukan reproduksi maka harus ada gamet jantan dan betina.
Penyatuan gamet jantan dan betina akan membentuk zigot yang selanjutnya
berkembang menjadi generasi baru.
Meskipun tidak semua individu mampu menghasilkan keturunan, namun
setidaknya reproduksi berlangsung pada sebagian besar individu yang hidup di
permukaan bumi ini (Anonim, 2006). Tingkah laku reproduksi pada ikan merupakan
suatu siklus yang dapat dikatakan berkala dan teratur. Kebanyakan ikan mempunyai
siklus reproduksi tahunan. Sekali mereka memulainya maka hal itu akan berulang
terus menerus sampai mati. Beberapa ikan bahkan bisa bereproduksi lebih dari satu
kali dalam satu tahun.
Pada sistem

reproduksi

ikan,

faktor-faktor

yang

mempengaruhi

kematangan seksualitas ikan antara lain spesies, ukuran, dan umur. Siklus reproduksi
ikan berhubungan erat dengan perkembangan gonad. Oleh karena hal-hal di atas
maka seksualitas ikan penting untuk dipahami agar dapat mengerti pula tentang
reproduksi ikan yang nantinya dapat bermanfaat misalnya dalam bidang budidaya dan
genetika ikan.

1.2

Tujuan

1.

Mengetahui istilah-istilah umum seksualitas ikan

2.

Memahami ciri-ciri seksualitas ikan

3.

Mengetahui contoh-contoh ikan hermaprodit dan gonokhoris

4.

Mengetahui peranan positif memahami seksualitas ikan dalam bidang


perikanan

BAB II
PEMBAHASAN

2.1

Istilah-istilah Umum dan Ciri-ciri Seksualitas Ikan


Ikan jantan adalah ikan yang mempunyai organ penghasil sperma dan ikan

betina adalah ikan yang mempunyai organ penghasil telur. Dalam populasi ikan ada
populasi heteroseksual yaittu suatu populasi yang terdiri dari ikan-ikan yang berbeda
seksualitasnya, ada pula populasi monoseksual (uniseksual) yaitu suatu populasi ikan
yang terdiri dari ikan betina saja.
Pada ikan secara keseluruhan terdapat macam-macam seksualitas mulai dari
hermaprodit

sinkroni,

hermaprodit

protandri,

hermaprodit

protogoni

serta

gonokhorisme yang berdiferensiasi maupun yang tidak berdiferensiasi, sehingga


harus berhati-hati dalam menentukan seks ikan spesies tertentu dari suatu perairan.
A.

Istilah-istilah Umum Seksualitas Ikan

Hermaproditisme
Apabila dalam suatu individu ikan di dalam tubuhnya terdapat jaringan
ovarium yang dikenal sebagai penentu individu betina dan juga terdapat jaringan
testes sebagai penentu individu jantan maka itu dikatakan hermaprodit. Jaringan
ovarium dan jaringan testes tersebut terdapat dalam satu organ dan letaknya seperti
letak gonad yang ada pada individu normal. Macam hermaproditisme pada ikan dapat
ditentukan berdasarkan perkembangan ovarium dan atau testes yang terdapat dalam
satu individu. Ada tiga macam hermaprodit pada ikan, yaitu:

1. Hermaprodit Sinkroni
Hermaprodit sinkroni terjadi apabila di dalam gonad individu ikan terdapat sel
seks betina dan sel seks jantan yang dapat masak bersama-sama. Gonadnya
mempunyai daerah ovarium yang mengandung telur dan daerah testes yang
mengandung sperma, dimana telur dan spermanya dapat masak bersama-sama dan
masing-masing siap untuk dikeluarkan.
Ikan hermaprodit sinkroni ini dapat mengadakan pembuahan sendiri dengan
mengeluarkan telur terlebih dahulu kemudian dibuahi oleh sperma dari individu yang
sama. Namun jika tidak mengadakan pembuahan sendiri maka dalam satu kali
pemijahan ia dapat berlaku sebagai ikan jantan dan dapat pula berlaku sebagai ikan
betina. Apabila ikan telah berlaku sebagai ikan jantan dengan mengeluarkan sperma
untuk membuahi telur dari ikan yang lain, maka ia sendiri tetap dapat berlaku sebagai
ikan betina dengan mengeluarkan telur yang akan dibuahi sperma dari individu yang
lain.
2. Hermaprodit Protandri
Hermaprodit protandri terjadi apabila di dalam tubuh individu ikan
mempunyai gonad yang mengadakan proses diferensiasi dari fase jantan ke fase
betina. Ketika ikan masih muda gonadnya mempunyai daerah ovarium dan daerah
testes, tetapi jaringan testes tersebut mengisi sebagian besar gonad pada bagian
lateroventral. Setelah jaringan testesnya berfungsi dan dapat mengeluarkan sperma,
kemudian akan terjadi masa transisi dimana selama itu jaringan ovariumnya
membesar dan testesnya mengkerut. Pada ikan yang sudah tua umumnya testes tadi
sudah tereduksi sekali sehingga sebagian besar dari gonad tadi diisi oleh jaringan
ovarium yang berfungsi.

3. Hermaprodit Protogini
Hermaprodit protogini terjadi apabila di dalam tubuh individu ikan
mempunyai gonad yang mengadakan proses diferensiasi dari fase betina ke fase
jantan. Pada beberapa ikan yang termasuk golongan ini sering terjadi sesudah satu
kali pemijahan, jaringan ovariumnya mengkerut kemudian jaringan testesnya
berkembang.
Gonokhorisme
Gonokhorisme adalah suatu kondisi seksual berganda dimana pada ikan
bertahap juvenil gonadnya tidak mempunyai jaringan yang jelas status jantan atau
betinanya. Gonad tersebut kemudian berkembang menjadi semacam ovarium. Setelah
keadaan ini yaitu ikan yang mempunyai gonad semacam ovarium, setengah dari
individu ikan-ikan itu gonadnya menjadi ovarium dan setengahnya lagi menjadi
testes. Dengan kata lain setengahnya menjadi betina dan setengahnya lagi menjadi
jantan.
Gonokhoris yang seperti itulah yang dinamakan gonokhoris tidak
berdiferensiasi, dimana keadaannya tidak stabil dan dapat terjadi interseks secara
spontan. Ikan gonokhoris yang berdiferensiasi sejak dari mudanya sudah ada
perbedaan antara jantan dan betina dan perbedaan itu tetap sejak dari kecil sampai
dewasa. Karena stabilnya pada ikan-ikan yang gonokhoris berdiferensiasi tidak
terdapat spesies yang interseks.
B.

Ciri-ciri Seksualitas Ikan

1.

Seksualitas Primer
Ciri atau sifat seksualitas primer pada ikan ditandai dengan adanya organ yang

secara langsung berhubungan dengan proses reproduksi, yaitu ovarium dan


pembulunya pada ikan dan betina, dan pada ikan jantan testis dengan pembuluhnya.

Tanpa melihat tanda-tanda lain pada ikan, kiranya akan sukar untuk mengetahui organ
seksual primernya. Dengan demikian kita tidak dapat membedakan ikan jantan
dengan ikan betina.
2.

Seksualitas Sekunder
Ciri atau sifat seksualitas sekunder adalah tanda-tanda luar yang dapat dipakai

untuk membedakan ikan jantan dan ikan betina. Ciri atau sifat seksual sekunder dapat
dibagi menjadi dua, yaitu:
a.

Sifat seksual sekunder yang bersifat sementara, hanya mucul pada waktu
musim pemijahan saja. Misalnya ovipositor pada ikan Bitterling (Rhodeus
amarus), yaitu alat yang dipakai untuk menyalurkan telur ke bivalvia.

Gambar 1. Rhodeus amarus


Pada ikan Nocomis biguttatus dan Semotilus acromaculatus jantan terdapat
semacam jerawat di atas kepalanya pada waktu musim pemijahan.

Gambar 2. Nocomis biguttatus

Gambar 3. Semotilus acromaculatus

Selain dari itu banyaknya jerawat dengan susunannya yang khas pada spesies
tertentu dapat digunakan sebagai tanda untuk menentukan spesies. Jadi
penentuan spesies ikan ini hanya dapat dilakukan pada waktu musim
pemijahan saja. Di luar musim pemijahan tanda-tanda tadi tidak ada.
b.

Sifat seksual sekunder yang bersifat permanen atau tetap, yaitu tanda ini tetap
ada sebelum, selama, dan sesudah musim pemijahan. Misalnya tanda bulatan
hitam pada ekor ikan Amia calva jantan, gonopodium pada Gambusia afffinis,
clasper pada golongan ikan Elasmobranchia, warna yang lebih menyala pada
ikan Lebistes, Beta dan ikan-ikan karang, ikan Photocornycus spiniceps yang
berparasit pada ikan betinanya dan sebagainya.

Gambar 5. Gambusia affinis


Gambar 4. Amia calva
Biasanya tanda seksual sekunder itu terdapat positif pada ikan jantan saja.
Apabila ikan jantan tadi dikastrasi (testisnya dihilangkan), bagian yang menjadi tanda
seksual sekunder menghilang, tetapi pada ikan betina tidak menunjukkan sesuatu.
Sebaliknya tanda bulatan hitam pada ikan Amia betina akan muncul pada bagian
ekornya seperti ikan Amia jantan, bila ovariumnya dihilangkan. Keterangan mengenai
hal tersebut di atas ialah bahwa hormone yang dikeluarkan oleh testes mempunyai
peranan pada tanda seksual sekunder. Tetapi tanda hitam pada ikan Amia
menunjukkan bahwa hormon yang dikeluarkan oleh ikan betina menjadi penghalang
timbulnya tanda bulatan hitam. Sedangkan tanda bulatan hitam tadi terdapat pada
kedua seks ikan Amia muda.

2.2

Contoh-contoh Ikan Hermaprodit dan Gonokhoris

Hermaprodit Sinkroni

Gambar 6. Serranus cabrilla

Gambar 7. Serranus subligerius

Gambar 8. Hepatus hepatus


Hermaprodit Protandri

Gambar 9. Sparus auratus

Gambar 11. Pagellus centrodontus

Hermaprodit Protogini

Gambar 10. Sargus annularis

Gambar 12. Pagellus mormyrus

Gambar 14. Epinephelus tauvina

Gambar 13. Monopterus albus

Gonokhorisme

Gambar 14. Anguilla anguilla

Gambar 15. Salmo gairdneri irideus

Gambar 16. Pteriopthalmus vulgaris

2.3

Peranan Positif Memahami Seksualitas Ikan Dalam Bidang Perikanan

a.

Dengan memahami seksualitas ikan maka akan lebih

mudah untuk

memahami reproduksi ikan yang dapat dimanfaatkan untuk proses budidaya


b.

ikan
Dengan memahami seksualitas ikan akan membantu pula dalam pemahaman
mengenai genetika ikan yang erat pula kaitannya dengan reproduksi ikan. Jika
genetika ikan sudah dipahami maka akan lebih mudah untuk menghasilkan
bibit unggul untuk mendapatkan keturunan yang lebih baik

BAB III
PENUTUP

3.1

Kesimpulan
Apabila dalam suatu individu ikan di dalam tubuhnya terdapat jaringan
ovarium yang dikenal sebagai penentu individu betina dan juga terdapat
jaringan testes sebagai penentu individu jantan maka itu dikatakan

hermaprodit.
Hermaprodit sinkroni terjadi apabila di dalam gonad individu ikan terdapat sel

seks betina dan sel seks jantan yang dapat masak bersama-sama.
Hermaprodit protandri terjadi apabila di dalam tubuh individu ikan
mempunyai gonad yang mengadakan proses diferensiasi dari fase jantan ke

fase betina.
Hermaprodit protogini terjadi apabila di dalam tubuh individu ikan
mempunyai gonad yang mengadakan proses diferensiasi dari fase betina ke

fase jantan.
Gonokhorisme adalah suatu kondisi seksual berganda dimana pada ikan
bertahap juvenil gonadnya tidak mempunyai jaringan yang jelas status jantan

atau betinanya.
Sifat seksual sekunder yang bersifat sementara, hanya mucul pada waktu

musim pemijahan saja.


Sifat seksual sekunder yang bersifat permanen atau tetap, yaitu tanda ini tetap

ada sebelum, selama, dan sesudah musim pemijahan.


Seksualitas ikan penting untuk dipahami agar dapat mengerti pula tentang
reproduksi ikan yang nantinya dapat bermanfaat misalnya dalam bidang

3.2

budidaya dan genetika ikan.


Saran

Akan lebih baik apabila materi ini dipahami bukan hanya dengan materi di
kelas tapi juga dengan praktik agar dapat secara langsung melihat perbedaan yang ada
pada seksualitas ikan yang berbeda pula.

DAFTAR PUSTAKA
Effendie, Moch. Ichsan. 1997. Biologi Perikanan. Yogyakarta: Yayasan Pustaka
Nusatama.
Anonim. 2006. Bahan Ajar Mata Kuliah Ichtiologi. Makasar: Universitas Hasanuddin
Makasar.
Fujaya, Yushinta. 2004. Fisiologi Ikan (Dasar Pengembangan Teknik Perikanan).
Jakarta: PT. Rineka Cipta.
Effendi, Irzal. 2009. Pengantar Akuakultur. Jakarta: Penebar Swadaya.