Anda di halaman 1dari 236

PEMERINTAH KABUPATEN HUMBANG HASUNDUTAN

SEKRETARIAT DAERAH KABUPATEN

UNIT LAYANAN PENGADAAN


Jl. Doloksanggul Siborongborong Kompleks Perkantoran Bukit Inspirasi

DOLOKSANGGUL

Telp. (0633) 31101, 31104, Fax. (0633) 31101, 31744

Dokumen Pengadaan
Secara Elektronik

Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi

PEMBANGUNAN JALAN USAHA TANI


KEC. LINTONGNIHUTA DESA SIGOMPUL

- Metoda e-Lelang Pemilihan Langsung


dengan Pascakualifikasi -

POKJA Pekerjaan Konstruksi I


ULP Kabupaten Humbang Hasundutan
Tahun Anggaran 2014

D O K U M E N P E N GA DA A N
Nomor : 01.58/POKJA-ULP/KONSTRUKSI-1/2014
Tanggal : 15 Agustus 2014

untuk
Pengadaan Pekerjaan Konstruksi

PEMBANGUNAN JALAN USAHA TANI


KEC. LINTONGNIHUTA DESA SIGOMPUL

POKJA Pekerjaan Konstruksi I


ULP Kabupaten Humbang Hasundutan
Tahun Anggaran 2014

Daftar Isi
BAB I. UMUM 1
BAB II. PENGUMUMAN PELELANGAN UMUM DENGAN PASCAKUALIFIKASI ................3
BAB III. INSTRUKSI KEPADA PESERTA (IKP) ....................................................................... 4
A. UMUM.............................................................................................................................. 4

1.
2.
3.

4.
5.
6.
7.

LINGKUP PEKERJAAN ...................................................................................................... 4


SUMBER DANA .............................................................................................................. 4
PESERTA PELELANGAN UMUM ....................................................................................... 4
LARANGAN KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME (KKN) SERTA PENIPUAN......................... 5
LARANGAN PERTENTANGAN KEPENTINGAN ..................................................................... 5
PENDAYAGUNAAN PRODUKSI DALAM NEGERI ................................................................ 6
SATU PENAWARAN TIAP PESERTA.................................................................................... 7

B. DOKUMEN PENGADAAN ............................................................................................... 7

8.
9.
10.
11.
12.

ISI DOKUMEN PENGADAAN ............................................................................................ 7


BAHASA DOKUMEN PENGADAAN ................................................................................... 8
PEMBERIAN PENJELASAN ................................................................................................. 8
PERUBAHAN DOKUMEN PENGADAAN ............................................................................. 9
TAMBAHAN WAKTU PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN .......................................... 10

C. PENYIAPAN DOKUMEN PENAWARAN ........................................................................ 10

13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.

BIAYA DALAM PENYIAPAN PENAWARAN ....................................................................... 10


BAHASA PENAWARAN .................................................................................................. 10
DOKUMEN PENAWARAN .............................................................................................. 11
HARGA PENAWARAN.................................................................................................... 11
MATA UANG PENAWARAN DAN CARA PEMBAYARAN .................................................... 12
MASA BERLAKU PENAWARAN DAN JANGKA WAKTU PELAKSANAAN ............................... 12
BENTUK DOKUMEN PENAWARAN ................................................................................. 12
PAKTA INTEGRITAS ....................................................................................................... 12
PENGISIAN DOKUMEN ISIAN KUALIFIKASI ..................................................................... 13
JAMINAN PENAWARAN ................................................................................................. 13

D. PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN ...................................................................... 14

23. PENYAMPULAN DAN PENANDAAN SAMPUL PENAWARAN ............................................... 14


24. PENYAMPAIAN DOKUMEN PENAWARAN ....................................................................... 15
25. BATAS AKHIR WAKTU PEMASUKAN PENAWARAN .......................................................... 16
E. PEMBUKAAN DAN EVALUASI PENAWARAN .............................................................. 16

26.
27.
28.
29.

PEMBUKAAN PENAWARAN ........................................................................................... 16


EVALUASI PENAWARAN ................................................................................................ 17
EVALUASI KUALIFIKASI ................................................................................................. 25
PEMBUKTIAN KUALIFIKASI ............................................................................................ 27

F. PENETAPAN PEMENANG ............................................................................................... 28

30.
31.
32.
33.

PENETAPAN PEMENANG ................................................................................................ 28


PENGUMUMAN PEMENANG .......................................................................................... 29
SANGGAHAN................................................................................................................ 29
SANGGAHAN BANDING ................................................................................................ 30

G. PENUNJUKAN PEMENANG PENGADAAN .................................................................... 31

ii

34. PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA ........................................................................ 31


35. BAHP DAN KERAHASIAAN PROSES ................................................................................ 33
H. PELELANGAN GAGAL .................................................................................................... 33

36. PELELANGAN GAGAL .................................................................................................... 33


I. SURAT JAMINAN PELAKSANAAN ................................................................................. 35

37. SURAT JAMINAN PELAKSANAAN .................................................................................... 35


J. PENANDATANGANAN KONTRAK ................................................................................ 37

38. PENANDA-TANGANAN KONTRAK .................................................................................. 37


BAB IV. LEMBAR DATA PEMILIHAN (LDP) ....................................................................... 40

A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.
H.
I.
J.
K.
L.
M.
N.
O.
P.

LINGKUP PEKERJAAN .................................................................................................... 40


SUMBER DANA ............................................................................................................ 40
JADWAL TAHAPAN PEMILIHAN ..................................................................................... 40
PENINJAUAN LAPANGAN (APABILA DIPERLUKAN) ........................................................... 40
DOKUMEN PENAWARAN .............................................................................................. 40
MATA UANG PENAWARAN DAN CARA PEMBAYARAN .................................................... 41
MASA BERLAKUNYA PENAWARAN ................................................................................ 41
JAMINAN PENAWARAN ................................................................................................. 42
JADWAL PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN ............................................................. 42
BATAS AKHIR WAKTU PENYAMPAIAN PENAWARAN ...................................................... 42
PEMBUKAAN PENAWARAN ........................................................................................... 42
[AMBANG BATAS SISTIM GUGUR]................................................................................. 42
SANGGAHAN, SANGGAHAN BANDING DAN PENGADUAN .............................................. 43
JAMINAN SANGGAHAN BANDING ................................................................................. 43
JAMINAN PELAKSANAAN ............................................................................................... 43
JAMINAN UANG MUKA ................................................................................................ 44

BAB V. LEMBAR DATA KUALIFIKASI (LDK) ...................................................................... 45

A.
B.

LINGKUP KUALIFIKASI .................................................................................................. 45


PERSYARATAN KUALIFIKASI ........................................................................................... 45

BAB VI. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN ..................................................................... 47

A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.
H.
I.
J.
K.

BENTUK SURAT PENAWARAN PESERTA BADAN USAHA/KEMITRAAN (KSO) .. 47


BENTUK PERJANJIAN KEMITRAAN/KERJA SAMA OPERASI (KSO) ...................... 49
BENTUK DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS .......................................................... 51
BENTUK FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT KOMPONEN
DALAM NEGERI (TKDN) ......................................................................................... 52
BENTUK JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ..................................................... 53
BENTUK DAFTAR PERALATAN UTAMA MINIMUM ............................................. 54
BENTUK DAFTAR PERSONIL INTI ........................................................................... 55
BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI BANK ...................................................... 56
BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI ASURANSI/PERUSAHAAN PENJAMINAN
................................................................................................................................... 58
BENTUK PAKTA INTEGRITAS .................................................................................. 60
BENTUK FORMULIR ISIAN KUALIFIKASI ............................................................... 62
FORMULIR ISIAN KUALIFIKASI BADAN USAHA ................................................. 63

BAB VII. PETUNJUK PENGISIAN FORMULIR KUALIFIKASI............................................... 68


BAB VIII. TATA CARA EVALUASI KUALIFIKASI ................................................................. 71

iii

BAB IX. BENTUK KONTRAK ............................................................................................... 74

SURAT PERJANJIAN ............................................................................................................ 74


SURAT PERINTAH KERJA ................................................................................................... 78
BAB X. SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK (SSUK) ........................................................ 84
A. KETENTUAN UMUM ..................................................................................................... 84

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.

DEFINISI ...................................................................................................................... 84
PENERAPAN.................................................................................................................. 87
BAHASA DAN HUKUM .................................................................................................. 87
LARANGAN KORUPSI, KOLUSI DAN NEPOTISME (KKN) SERTA PENIPUAN........................ 87
ASAL MATERIAL/ BAHAN ............................................................................................. 88
KORESPONDENSI .......................................................................................................... 88
WAKIL SAH PARA PIHAK .............................................................................................. 89
PEMBUKUAN................................................................................................................ 89
PERPAJAKAN................................................................................................................. 89
PENGALIHAN DAN/ATAU SUBKONTRAK ........................................................................ 89
PENGABAIAN................................................................................................................ 90
PENYEDIA MANDIRI ..................................................................................................... 90
KEMITRAAN/KSO ....................................................................................................... 90
PENGAWASAN PELAKSANAAN PEKERJAAN ...................................................................... 90
PERSETUJUAN PENGAWAS PEKERJAAN ........................................................................... 90
PERINTAH .................................................................................................................... 91
PENEMUAN-PENEMUAN ............................................................................................... 91
AKSES KE LOKASI KERJA ................................................................................................ 92

B. PELAKSANAAN, PENYELESAIAN, ADENDUM DAN PEMUTUSAN KONTRAK ........... 92

19. JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................................... 92


B.1PELAKSANAAN PEKERJAAN ......................................................................................... 93

20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.

PENYERAHAN LOKASI KERJA ......................................................................................... 93


SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK) ...................................................................... 93
PROGRAM MUTU ......................................................................................................... 93
RAPAT PERSIAPAN PELAKSANAAN KONTRAK .................................................................. 93
MOBILISASI ................................................................................................................. 93
PEMERIKSAAN BERSAMA ............................................................................................... 94
WAKTU PENYELESAIAN PEKERJAAN ............................................................................... 94
PERPANJANGAN WAKTU ............................................................................................... 95
PENUNDAAN OLEH PENGAWAS PEKERJAAN ................................................................... 95
RAPAT PEMANTAUAN ................................................................................................... 95
PERINGATAN DINI ........................................................................................................ 96

B.2PENYELESAIAN KONTRAK ........................................................................................... 96

31. SERAH TERIMA PEKERJAAN ........................................................................................... 96


32. PENGAMBILALIHAN ...................................................................................................... 95
33. PEDOMAN PENGOPERASIAN DAN PERAWATAN .............................................................. 98
B.3ADENDUM .................................................................................................................... 98

34. PERUBAHAN KONTRAK ................................................................................................. 98


35. PERUBAHAN LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................. 98
36. PERUBAHAN JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ........................................................... 99
B.4KEADAAN KAHAR ...................................................................................................... 100

37. KEADAAN KAHAR....................................................................................................... 100

iv

B.5PENGHENTIAN DAN PEMUTUSAN KONTRAK ......................................................... 101

38. PENGHENTIAN DAN PEMUTUSAN KONTRAK ................................................................ 105


39. PENINGGALAN ........................................................................................................... 105
C. HAK DAN KEWAJIBAN PENYEDIA ............................................................................. 105
D. HAK DAN KEWAJIBAN PPK......................................................................................... 112
E. PERSONIL DAN/ATAU PERALATAN PENYEDIA ........................................................ 114
F. PEMBAYARAN KEPADA PENYEDIA ............................................................................ 115
G. PENGAWASAN MUTU ................................................................................................. 120
H. PENYELESAIAN PERSELISIHAN.................................................................................... 123
BAB XI. SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK (SSKK) ................................................... 124

A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.
H.
I.
J.

KORESPONDENSI ........................................................................................................ 124


WAKIL SAH PARA PIHAK ............................................................................................ 124
TANGGAL BERLAKU KONTRAK .................................................................................... 124
TANGGAL BERLAKU KONTRAK .................................................................................... 124
MASA PEMELIHARAAN ............................................................................................... 124
UMUR KONSTRUKSI ................................................................................................... 124
PEDOMAN PENGOPERASIAN DAN PERAWATAN ............................................................ 125
PEMBAYARAN TAGIHAN ............................................................................................. 125
PENCAIRAN JAMINAN ................................................................................................. 125
TINDAKAN PENYEDIA YANG MENSYARATKAN PERSETUJUAN PPK ATAU PENGAWAS
PEKERJAAN................................................................................................................. 125
K. KEPEMILIKAN DOKUMEN ........................................................................................... 125
L. FASILITAS ................................................................................................................... 125
M. SUMBER PEMBIAYAAN ................................................................................................ 125
N. PEMBAYARAN UANG MUKA ....................................................................................... 125
O. PEMBAYARAN PRESTASI PEKERJAAN ............................................................................. 125
P. PENYESUAIAN HARGA ................................................................................................ 126
Q. DENDA ...................................................................................................................... 126
R. PENYELESAIAN PERSELISIHAN ...................................................................................... 126
LAMPIRAN A SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK .............................................................. 127

BAB XII. SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR .................................................................. 128


BAB XIII. DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA.................................................................. 148
BAB XIV. BENTUK DOKUMEN LAIN ............................................................................... 160

A.
B.
C.

BENTUK SURAT PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA (SPPBJ) ................... 160


BENTUK SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK) ............................................. 161
BENTUK SURAT-SURAT JAMINAN ....................................................................... 163

Jaminan Sanggahan Banding dari Bank ........................................................165


Jaminan Pelaksanaan dari Bank .....................................................................167
Jaminan Pelaksanaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan ....................169
Jaminan Uang Muka dari Bank ......................................................................171
Jaminan Uang Muka dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan .....................173

Jaminan Pemeliharaan dari Bank ...................................................................175


Jaminan Pemeliharaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan..................177

BAB I. UMUM
A. Dokumen Pengadaan ini disusun berdasarkan Peraturan Presiden Republik
Indonesia Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah yang terakhir diubah dengan Peraturan Presiden No. 70 Tahun
2012 beserta petunjuk teknisnya serta ketentuan teknis operasional
pengadaan barang/jasa secara elektronik.
B. Dalam dokumen ini dipergunakan pengertian, istilah dan singkatan sebagai
berikut:
- Pekerjaan
Konstruksi

: seluruh pekerjaan yang berhubungan dengan


pelaksanaan konstruksi bangunan atau pembuatan
wujud fisik lainnya;

- HPS

: Harga Perkiraan Sendiri;

- HEA

: Harga Evaluasi Akhir;

- Kemitraan/
Kerja Sama
Operasi
(KSO)

: kerja sama usaha antar penyedia yang masing-masing


pihak mempunyai hak, kewajiban dan tanggung
jawab yang jelas berdasarkan perjanjian tertulis;

- LDP

: Lembar Data Pemilihan;

- LDK

: Lembar Data Kualifikasi;

- Pokja ULP
Konstruksi 1

: Kelompok Kerja ULP yang berfungsi


melaksanakan Pengadaan Barang/Jasa;

untuk

- PPK

: Pejabat Pembuat Komitmen adalah pejabat yang


bertanggung jawab atas pelaksanaan pekerjaan;

- SPPBJ

: Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa;

- SPMK

: Surat Perintah Mulai Kerja

- TKDN

: Tingkat Komponen Dalam Negeri.

- PHO

: Serah Terima Pertama Pekerjaan/ Provisional Hand

- FHO

: Penyerahan

Over.
Akhir
Pekerjaan
setelah
Pemeliharaan berakhir/ Final Hand Over.

Masa

- LPSE

: Layanan Pengadaan Secara Elektronik adalah unit


kerja
K/L/D/I
yang
dibentuk
untuk
menyelenggarakan sistem pelayanan Pengadaan
Barang/Jasa secara elektronik.

- Aplikasi SPSE

: Aplikasi perangkat lunak Sistem Pengadaan Secara


Elektronik (SPSE) berbasis web yang terpasang di
server LPSE yang dapat diakses melalui website LPSE.

- Form Isian
Elektronik

- Form Isian
Elektronik
Data
Kualifikasi

- E-Lelang

: Tampilan/ antarmuka pemakai berbentuk grafis berisi


komponen isian yang dapat diinput oleh pengguna
aplikasi

: Form Isian Elektronik pada aplikasi SPSE yang


digunakan
penyedia
banrang/jasa
untuk
menginputkan dan mengirimkan data kualifikasi.
: Proses
pelelangan
umum/terbatas/pemilihan
langsung dengan tahapan sesuai Perpres 54/2010
dan perubahannya serta petunjuk teknisnya yang
disesuaikan dengan teknis operasional pengadaan
secara elektronik sebagaimana diatur dalam Perka
18/2012. Semua istilah "pelelangan" pada dokumen
ini merujuk pada pengertian "e-lelang".

C. Pemilihan langsung dengan pascakualifikasi ini dibiayai dari sumber


pendanaan sebagaimana tercantum dalam LDP.
D. Pemilihan langsung terbuka dan dapat diikuti oleh semua peserta yang
berbentuk badan usaha atau kemitraan/KSO serta perorangan.
E.

Pokja ULP mengumumkan pelaksanaan pemilihan langsung dengan


pascakualifikasi melalui website Kabupaten Humbang Hasundutan, papan
pengumuman resmi untuk masyarakat dan Portal Pengadaan Nasional
melalui LPSE.

BAB II. PENGUMUMAN DENGAN PASCAKUALIFIKASI

Pengumuman Pemilihan Langsung dengan Pascakualifikasi tercantum dalam


Aplikasi SPSE

BAB III. INSTRUKSI KEPADA PESERTA (IKP)

A. UMUM
1. Lingkup
Pekerjaan

1.1

Pokja ULP mengumumkan kepada para peserta


untuk menyampaikan penawaran atas paket
pekerjaan konstruksi sebagaimana tercantum
dalam LDP.

1.2

Nama
paket
dan
lingkup
pekerjaan
sebagaimana tercantum dalam LDP.

1.3

Penyedia yang ditunjuk berkewajiban untuk


menyelesaikan pekerjaan dalam jangka waktu
sebagaimana
tercantum
dalam
LDP,
berdasarkan syarat umum dan syarat khusus
kontrak dengan mutu sesuai spesifikasi teknis
dan harga sesuai kontrak.

2. Sumber Dana

Pengadaan ini dibiayai dari sumber


sebagaimana tercantum dalam LDP.

3. Peserta
Pemilihan
Langsung

3.1

Pemilihan langsung pekerjaan konstruksi ini


terbuka dan dapat diikuti oleh semua peserta
yang berbentuk badan usaha, kemitraan/KSO
atau peserta perorangan yang memenuhi
kualifikasi.

3.2

Dalam hal peserta akan atau sedang melakukan


kemitraan/KSO, baik dengan perusahaan
nasional maupun asing maka peserta harus
memiliki Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama
Operasi
yang
memuat
persentase
kemitraan/KSO dan perusahaan yang mewakili
kemitraan/KSO tersebut.

3.3

Peserta kemitraan/KSO dilarang untuk


mengubah Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama
Operasi.

4.1

Peserta dan pihak yang terkait dengan


pengadaan ini berkewajiban untuk mematuhi
etika pengadaan dengan tidak melakukan
tindakan sebagai berikut:

4. Larangan
Korupsi, Kolusi,
dan Nepotisme
(KKN) serta

pendanaan

Penipuan

5. Larangan
Pertentangan
Kepentingan

a. berusaha mempengaruhi anggota Pokja ULP


dalam bentuk dan cara apapun, untuk
memenuhi
keinginan
peserta
yang
bertentangan dengan Dokumen Pengadaan,
dan/atau peraturan perundang-undangan;
b. melakukan persekongkolan dengan peserta
lain untuk mengatur hasil Pelelangan
Umum,
sehingga
mengurangi/
menghambat/memperkecil/
meniadakan
persaingan yang sehat dan/atau merugikan
pihak lain;
c. membuat
dan/atau
menyampaikan
dokumen dan/atau keterangan lain yang
tidak benar untuk memenuhi persyaratan
dalam Dokumen Pengadaan ini.
4.2

Peserta yang terbukti melakukan tindakan


sebagaimana dimaksud pada angka 4.1
dikenakan sanksi sebagai berikut:
a. sanksi administratif, seperti digugurkan dari
proses Pelelangan Umum atau pembatalan
penetapan pemenang;
b. sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam;
c. Jaminan
Penawaran
(apabila
dipersyaratkan) dicairkan dan disetorkan ke
Kas Daerah sebagaimana tercantum dalam
LDP;
d. gugatan secara perdata; dan/atau
e. pelaporan secara pidana kepada pihak
berwenang.

5.1

Para pihak dalam melaksanakan tugas, fungsi


dan perannya, menghindari dan mencegah
pertentangan kepentingan para pihak yang
terkait, baik secara langsung maupun tidak
langsung.

5.2

Peran ganda sebagaimana dimaksud angka 5.1


antara lain meliputi:
a. dalam suatu badan usaha, anggota direksi
atau dewan komisaris merangkap sebagai
anggota direksi atau dewan komisaris pada
badan usaha lainnya yang menjadi peserta
pada Pelelangan yang sama;
b. dalam pekerjaan konstruksi, konsultan
perencana/pengawas bertindak sebagai
pelaksana pekerjaan konstruksi yang
direncanakan/diawasinya, kecuali dalam
pelaksanaan Kontrak Pengadaan Pekerjaan

c.
d.

e.

f.

Terintegrasi;
konsultan manajemen konstruksi berperan
sebagai konsultan perencana dan/atau
konsultan pengawas;
pengurus koperasi pegawai dalam suatu
K/L/D/I atau anak perusahaan pada
BUMN/BUMD yang mengikuti Pengadaan
dan bersaing dengan perusahaan lainnya,
merangkap sebagai anggota Pokja ULP atau
pejabat yang berwenang menetapkan
pemenang Pelelangan.
PPK dan/atau anggota Pokja ULP, baik
langsung
maupun
tidak
langsung
mengendalikan
atau
menjalankan
perusahaan peserta;
hubungan antara 2 (dua) perusahaan yang
dikendalikan, baik langsung maupun tidak
langsung oleh pihak yang sama yaitu lebih
dari 50% (lima puluh perseratus) pemegang
saham dan/atau salah satu pengurusnya
sama.

5.3

Pegawai K/L/D/I dilarang menjadi peserta


kecuali cuti diluar tanggungan K/L/D/I.

6. Pendayagunaan 6.1
Produksi Dalam
Negeri

Peserta berkewajiban untuk menyampaikan


penawaran yang mengutamakan material
bahan produksi dalam negeri dan tenaga kerja
Indonesia serta Pekerjaan Konstruksi yang
dilaksanakan di Indonesia.

6.2

Dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi


dimungkinkan menggunakan bahan baku,
tenaga ahli, dan perangkat lunak yang tidak
berasal dari dalam negeri (impor) dengan
ketentuan:
a. pemilahan atau pembagian komponen harus
benar-benar mencerminkan bagian atau
komponen yang telah dapat diproduksi di
dalam negeri dan bagian atau komponen
yang masih harus diimpor;
b. komponen berupa bahan baku belum
diproduksi di dalam negeri dan/atau
spesifikasi teknis bahan baku yang
diproduksi di dalam negeri belum
memenuhi persyaratan;
c. pekerjaan pemasangan, pabrikasi, pengujian
dan lainnya sedapat mungkin dilakukan di
dalam negeri;

d. semaksimal mungkin menggunakan jasa


pelayanan yang ada di dalam negeri, seperti
jasa
asuransi,
angkutan,
ekspedisi,
perbankan, dan pemeliharaan;
e. penggunaan tenaga ahli asing dilakukan
semata-mata untuk mencukupi kebutuhan
jenis keahlian yang belum dapat diperoleh
di Indonesia, disusun berdasarkan keperluan
yang nyata, dan diusahakan secara
terencana untuk semaksimal mungkin
terjadinya alih pengalaman/keahlian dari
tenaga ahli asing tersebut ke tenaga
Indonesia; dan
f. peserta diwajibkan membuat daftar Barang
yang diimpor yang dilengkapi dengan
spesifikasi teknis, jumlah dan harga yang
dilampirkan pada Dokumen Penawaran.
6.3

7. Satu Penawaran
Tiap Peserta

B.

Pengadaan barang/jasa impor dimungkinkan


dalam hal :
a. barang/jasa
tersebut
belum
dapat
diproduksi/dihasilkan di dalam negeri;
b. spesifikasi teknis barang yang diproduksi
dan/atau kualifikasi teknis tenaga ahli
dalam negeri belum memenuhi persyaratan;
dan/atau
c. volume produksi dalam negeri tidak mampu
memenuhi kebutuhan.

Setiap peserta, baik atas nama sendiri maupun sebagai


anggota kemitraan/KSO hanya boleh memasukkan satu
penawaran untuk satu paket pekerjaan.

DOKUMEN PENGADAAN

8. Isi Dokumen
Pengadaan

8.1

Dokumen Pengadaan terdiri dari Dokumen


Pemilihan dan Dokumen Kualifikasi.

8.2

Dokumen Pemilihan meliputi:


a. Umum
b. Pengumuman Pelelangan;
c. Instruksi Kepada Peserta;
d. Lembar Data Pemilihan;
e. Syarat-syarat Umum Kontrak;
f. Syarat-syarat Khusus Kontrak;
g. Bentuk Surat Perjanjian;
h. Spesifikasi Teknis dan Gambar;

i. Daftar kuantitas dan harga;


j. Bentuk Dokumen Penawaran:
1) Surat Penawaran untuk e-lelang 1 file;
2) Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi
(KSO);
3) Dokumen Penawaran Teknis;
4) Jaminan Penawaran;
k. Bentuk Dokumen Lain:
1) SPPBJ;
2) SPMK;
3) Jaminan Sanggahan Banding;
4) Jaminan Pelaksanaan;
5) Jaminan Uang Muka;
6) Jaminan Pemeliharaan.
8.3

Dokumen Kualifikasi meliputi:


a. Lembar Data Kualifikasi;
b. Pakta
Integritas
[jika
berbentuk
Kemitraan/KSO];
c. Isian Data Kualifikasi;
d. Petunjuk Pengisian Data Kualifikasi;
e. Tata Cara Evaluasi Kualifikasi.

8.4

Peserta berkewajiban memeriksa keseluruhan


isi Dokumen Pengadaan ini. Kelalaian
menyampaikan Dokumen Penawaran yang
tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan
dalam Dokumen Pengadaan ini sepenuhnya
merupakan risiko peserta.

9. Bahasa
Dokumen
Pengadaan

Dokumen Pengadaan beserta seluruh korespondensi


tertulis dalam proses pengadaan menggunakan Bahasa
Indonesia.

10. Pemberian
Penjelasan

10.1

Pemberian penjelasan dilakukan secara online


melalui aplikasi SPSE sesuai jadwal dalam
aplikasi SPSE.

10.2

Ketidakikutsertaan peserta pada saat pemberian


penjelasan tidak dapat dijadikan dasar untuk
menolak/menggugurkan penawaran.

10.3

Apabila diperlukan Pokja ULP dapat


memberikan informasi yang dianggap penting
terkait dengan dokumen pengadaan.

10.4

Apabila dipandang perlu, Pokja ULP melalui


Aanwijzer atau tim teknis yang ditunjuk, dapat

memberikan penjelasan lanjutan dengan cara


melakukan peninjauan lapangan. Biaya
peninjauan lapangan ditanggung oleh peserta.

11. Perubahan
Dokumen
Pengadaan

10.5

Apablia dipandang perlu, Pokja ULP dapat


memberikan penjelasan ulang.

10.6

Kumpulan tanya jawab pada saat pemberian


penjelasan dalam aplikasi SPSE merupakan
Berita Acara Pemberian Penjelasan (BAPP).

10.7

Jika dilaksanakan peninjauan lapangan dapat


dibuat Berita Acara Pemberian Penjelasan
Lanjutan dan diunggah melalui aplikasi SPSE.

11.1

Apabila pada saat pemberian penjelasan


terdapat
hal-hal/ketentuan
baru
atau
perubahan penting yang perlu ditampung,
maka Pokja ULP menuangkan kedalam
Adendum Dokumen Pengadaan yang menjadi
bagian tidak terpisahkan dari Dokumen
Pengadaan.

11.2

Perubahan rancangan kontrak, spesifikasi


teknis, gambar dan/atau nilai total HPS, harus
mendapat persetujuan PPK sebelum dituangkan
dalam Adendum Dokumen Pemilihan.

11.3

Apabila ketentuan baru atau perubahan


penting tersebut tidak dituangkan dalam
Adendum
Dokumen
Pemilihan,
maka
ketentuan baru atau perubahan tersebut
dianggap tidak ada dan ketentuan yang berlaku
adalah Dokumen Pemilihan awal.

11.4

Setelah Pemberian Penjelasan dan sebelum


batas akhir waktu pemasukan penawaran,
Pokja ULP dapat menetapkan Adendum
Dokumen Pengadaan, berdasarkan informasi
baru yang mempengaruhi substansi Dokumen
Pengadaan.

11.5

Setiap Adendum yang ditetapkan merupakan


bagian yang tidak terpisahkan dari Dokumen
Pengadaan.

11.6

Pokja ULP dapat mengumumkan Adendum


Dokumen Pemilihan dengan cara mengunggah
(upload) file adendum dokumen pemilihan

10

melalui aplikasi SPSE paling lambat 2 (dua)


hari sebelum batas akhir pemasukan
penawaran. Apabila Pokja ULP akan
mengunggah (upload) file Adendum Dokumen
Pemilihan kurang dari 2 (dua) hari sebelum
batas akhir pemasukan penawaran, maka Pokja
ULP wajib mengundurkan batas akhir
pemasukan penawaran.
11.7

12. Tambahan
Waktu
Pemasukan
Dokumen
Penawaran

Peserta
dapat
mengunduh
(download)
Adendum Dokumen Pemilihan yang diunggah
Pokja ULP pada aplikasi SPSE (apabila ada).

Apabila adendum dokumen pengadaan mengakibatkan


kebutuhan penambahan waktu penyiapan dokumen
penawaran maka Pokja ULP memperpanjang batas akhir
pemasukan penawaran.

C. PENYIAPAN DOKUMEN PENAWARAN


13. Biaya dalam
Penyiapan
Penawaran

13.1

Peserta menanggung semua biaya dalam


penyiapan dan penyampaian penawaran.

13.2

Pokja ULP tidak bertanggung jawab atas


kerugian apapun yang ditanggung oleh
peserta.

14. Bahasa
Penawaran

14.1

Semua
Dokumen
Penawaran
harus
menggunakan Bahasa Indonesia.
Dokumen penunjang yang terkait dengan
Dokumen Penawaran dapat menggunakan
Bahasa Indonesia atau bahasa asing.

14.2

14.3

15. Dokumen
Penawaran

Dokumen penunjang yang berbahasa asing


perlu disertai penjelasan dalam Bahasa
Indonesia. Dalam hal terjadi perbedaan
penafsiran, maka yang berlaku adalah
penjelasan dalam Bahasa Indonesia.

Dalam metode penyampaian penawaran 1 file (sampul),


Dokumen Penawaran, meliputi:
a. surat penawaran yang didalamnya mencantumkan;
1) tanggal;
2) masa berlaku penawaran;
3) harga penawaran; dan
b. softcopy hasil pemindaian (scan) Jaminan Penawaran

11

asli;
c. daftar kuantitas dan harga;
d. hasil
pemindaian
(scan)
surat
perjanjian
kemitraan/kerja sama operasi (apabila ada);
e. dokumen penawaran teknis:
1) metode pelaksanaan;
2) jadwal dan jangka waktu pelaksanaan pekerjaan
sampai dengan serah terima pertama pekerjaan
(PHO);
3) jenis, kapasitas, komposisi dan jumlah peralatan;
4) spesifikasi teknis (bahan/barang tertentu apabila
ada);
5) daftar personil inti;
6) analisa harga satuan;
f. data kualifikasi.

16. Harga
Penawaran

17. Mata Uang


Penawaran
dan Cara
Pembayaran

16.1

Harga penawaran ditulis dengan jelas dalam


angka dan huruf.

16.2

Untuk kontrak harga satuan atau kontrak


gabungan harga satuan dan lump sum, peserta
mencantumkan harga satuan dan harga total
untuk tiap mata pembayaran/pekerjaan dalam
Daftar Kuantitas dan Harga. Jika harga satuan
ditulis nol atau tidak dicantumkan maka
pekerjaan dalam mata pembayaran tersebut
dianggap telah termasuk dalam harga satuan
pekerjaan yang lain dan pekerjaan tersebut
tetap harus dilaksanakan.

16.3

Biaya overhead dan keuntungan serta semua


pajak, bea, retribusi, dan pungutan lain yang
sah serta biaya asuransi yang harus dibayar
oleh penyedia untuk pelaksanaan paket
pekerjaan konstruksi ini diperhitungkan dalam
total harga penawaran.

17.1

Semua harga dalam penawaran harus dalam


bentuk mata uang sebagaimana tercantum
dalam LDP.

17.2

Pembayaran atas pelaksanaan pekerjaan


dilakukan sesuai dengan cara sebagaimana
tercantum dalam LDP dan diuraikan dalam
Syarat-Syarat Umum/Khusus Kontrak.

12

18. Masa Berlaku


Penawaran
dan Jangka
Waktu
Pelaksanaan

18.1

Masa berlaku penawaran


tercantum dalam LDP.

18.2

Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan yang


ditawarkan tidak melebihi jangka waktu
sebagaimana tercantum dalam LDP.

19. Pengisian Data


Kualifikasi

19.1

Peserta berkewajiban untuk menyetujui Pakta


Integritas dan mengisi Form Isian Elektronik
data kualifikasi dalam aplikasi SPSE.

19.2

Pakta integritas dan Data Kualifikasi dianggap


telah disetujui dan ditandatangani oleh peserta
pengadaan,
kecuali
untuk
penyedia
barang/jasa yang melakukan Kemitraan/Kerja
Sama Operasi (KSO) Pakta Integritas dan Data
Kualifikasi ditandatangani oleh pejabat yang
menurut perjanjian Kemitraan/Kerja Sama
Operasi berhak mewakili Kemitraan/KSO.

20.1

Pakta Integritas berisi ikrar untuk mencegah


dan tidak melakukan dan akan melaporkan
terjadinya kolusi, korupsi, dan nepotisme
(KKN).

20.2

Dengan mendaftar sebagai peserta lelang pada


suatu paket pekerjaan melalui aplikasi SPSE,
maka peserta telah menandatangani Pakta
Integritas, kecuali untuk penyedia barang/jasa
yang melakukan Kemitraan/Kerja Sama
Operasi (KSO), badan usaha yang ditunjuk
mewakili Kemitraan/Kerja Sama Operasi (KSO)
wajib menyampaikan pakta integritas melalui
fasilitas unggahan lainnya pada form isian
elektronik data kualifikasi di aplikasi SPSE.

21.1

Apabila jaminan penawaran dipersyaratkan


sebagaimana tercantum dalam LDP, maka
disampaikan dalam bentuk softcopy hasil
pemindaian (scan) surat jaminan penawaran
yang dimasukkan dalam dokumen penawaran.

21.2

Jaminan penawaran asli disampaikan kepada


Pokja ULP pada saat pembuktian kualifikasi.

20. Pakta
Integritas

21. Jaminan
Penawaran

sebagaimana

13

21.3

Jika calon pemenang tidak memberikan


jaminan penawaran asli atau jaminan
penawaran tidak dapat dicairkan maka akun
SPSE
penyedia
barang/jasa
tersebut
dinonaktifkan dan dimasukkan dalam daftar
hitam.

21.4

Peserta
menyerahkan
Surat
Jaminan
Penawaran dalam mata uang penawaran
dengan nilai nominal yang tidak kurang dari
sebagaimana tercantum dalam LDP.

21.5

Jaminan Penawaran memenuhi ketentuan


sebagai berikut:
a. diterbitkan oleh Bank Umum, perusahaan
penjaminan atau perusahaan asuransi yang
mempunyai program asuransi kerugian
(suretyship) sebagaimana ditetapkan oleh
Menteri Keuangan;
b. Jaminan Penawaran dimulai sejak tanggal
terakhir pemasukan penawaran dan masa
berlakunya tidak kurang dari waktu
sebagaimana tercantum dalam LDP;
c. nama peserta sama dengan nama yang
tercantum dalam Jaminan Penawaran;
d. besaran nilai Jaminan Penawaran tidak
kurang dari nilai nominal sebagaimana
tercantum dalam LDP;
e. besaran
nilai
Jaminan
Penawaran
dicantumkan dalam angka dan huruf;
f. nama Pokja ULP yang menerima Jaminan
Penawaran sama dengan nama Pokja ULP
yang mengadakan pelelangan;
g. paket pekerjaan yang dijamin sama dengan
paket pekerjaan yang dilelangkan;
h. Jaminan Penawaran harus dapat dicairkan
tanpa syarat (unconditional) sebesar nilai
Jaminan dalam waktu paling lambat 14
(empat belas) hari kerja, setelah surat
pernyataan wanprestasi dari Pokja ULP
diterima oleh Penerbit Jaminan;
i. Jaminan Penawaran atas nama perusahaan
kemitraan (Kerja Sama Operasi/KSO) harus
ditulis
atas
nama
perusahaan
kemitraan/KSO.

21.6

Jaminan Penawaran dicairkan dan disetorkan


ke kas daerah sebagaimana tercantum dalam
LDP apabila:

14

a. peserta terlibat KKN;


b. calon pemenang dan calon pemenang
cadangan 1 dan 2 tidak bersedia menambah
nilai Jaminan Pelaksanaan dalam hal harga
penawarannya di bawah 80% HPS;
c. calon pemenang dan calon pemenang
cadangan 1 dan 2 setelah dilakukan
evaluasi, tidak hadir dalam klarifikasi
dan/atau verifikasi kualifikasi dengan
alasan yang tidak dapat diterima;
d. calon pemenang, calon pemenang cadangan
1 atau 2 pada saat pembuktian kualifikasi
terbukti melakukan pemalsuan data; atau
e. calon pemenang dan calon pemenang
cadangan 1 dan 2 mengundurkan diri atau
gagal tanda tangan kontrak.

D. PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN


22. Penyampulan
22.1
dan Penandaan
Sampul
Penawaran
22.2

Penyampulan Dokumen Penawaran dengan


menggunakan metode 1 (satu) file.

22.3

File penawaran disandikan/dienkripsi dengan

22.4

Peserta mengirimkan file penawaran yang telah


disandikan/dienkripsi melalui aplikasi SPSE.

22.5

Data kualifikasi diinput dan dikirimkan melalui


form isian elektronik data kualifikasi.

23.1

Peserta menyampaikan Dokumen Penawaran


kepada Pokja ULP dengan ketentuan:
a. Pertama-tama, mengirimkan dokumen
isian kualifikasi melalui aplikasi SPSE;
b. Dilanjutkan dengan mengunggah file
penawaran terenkripsi (*.rhs) hanya

23. Pemasukan/
Penyampaian
Dokumen
Penawaran

File penawaran yang disampaikan oleh peserta


terdiri dari 1 (satu) file penawaran yang telah
disandikan/dienkripsi yang terdiri dari :
a. Penawaran administrasi;
b. Penawaran teknis;
c. Penawaran harga.
Aplikasi Pengaman Dokumen (APENDO).

15

c.

24. Batas Akhir


Waktu
Pemasukan
Penawaran

25. Penawaran
terlambat

melalui aplikasi SPSE sesuai jadwal yang


ditetapkan.
Peserta
dapat
mengirimkan
data
kualifikasi secara berulang-ulang sebelum
batas akhir waktu pemasukan dokumen
penawaran.
data
kualifikasi
yang
dikirimkan terakhir akan menggantikan
data kualifikasi yang telah terkirim
sebelumnya.

23.2

Untuk metode 1 (satu) file (sampul) :


1) Setelah File penawaran administrasi, teknis
dan harga dienkripsi menggunakan
Apendo
2) peserta mengunggah (upload) file
penawaran administrasi, teknis dan harga
yang telah terenkripsi (*.rhs) melalui
aplikasi SPSE sesuai jadwal yang
ditetapkan.
3) Peserta dapat mengunggah file penawaran
secara berulang sebelum batas akhir
waktu pemasukan dokumen penawaran.
File
penawaran
terakhir
akan
menggantikan file penawaran yang telah
terkirim sebelumya.

24.1

Penawaran
harus
disampaikan
secara
elektronik melalui aplikasi SPSE kepada Pokja
ULP paling lambat pada waktu yang ditentukan
oleh Pokja ULP.

24.2

Tidak diperkenankan mengubah tempat dan


waktu batas akhir pemasukan penawaran
kecuali keadaan kahar, atau terjadi gangguan
teknis. Apabila terpaksa dilakukan perubahan
waktu batas akhir pemasukan penawaran
maka Pokja ULP harus menginput alasan yang
sebenarnya dan dapat dipertanggungjawabkan.

Aplikasi SPSE menolak setiap file penawaran yang


dikirimkan setelah batas akhir waktu pemasukan
penawaran;

16

E.

PEMBUKAAN DAN EVALUASI PENAWARAN

26. Pembukaan
Penawaran

27. Evaluasi
Penawaran

26.1

Pada tahap pembukaan penawaran, Pokja ULP


mengunduh dan melakukan dekripsi file
penawaran dengan menggunakan APENDO
sesuai waktu yang telah ditetapkan.

26.2

Terhadap file penawaran yang tidak dapat


dibuka (didekripsi), Pokja ULP menyampaikan
file penawaran tersebut kepada LPSE untuk
mendapat keterangan bahwa file yang
bersangkutan tidak dapat dibuka. Selanjutnya
Pokja ULP menetapkan penawaran tidak
memenuhi syarat. Apabila dapat dibuka, maka
Pokja ULP akan melanjutkan proses atas
penawaran yang bersangkutan.

26.3

Berdasarkan keterangan dari LPSE atau LKPP,


apabila
file
penawaran
tidak
dapat
dibuka/dideskripsi maka Pokja ULP dapat
menetapkan bahwa file penawaran tersebut
tidak memenuhi syarat sebagai penawaran dan
penyedia barang/jasa yang mengirimkan file
penawaran
tersebut
dianggap
tidak
memasukkan penawaran. Apabila dapat
dibuka, maka Pokja ULP akan melanjutkan
proses atas penawaran yang bersangkutan.

26.4

File yang dianggap sebagai penawaran adalah


dokumen penawaran yang berhasil dibuka dan
dapat dievaluasi yang sekurang-kurangnya
memuat harga penawaran, daftar kuantitas dan
harga untuk kontrak harga satuan/gabungan,
jangka
waktu
penawaran,
dan
deskripsi/spesifikasi
barang/jasa
yang
ditawarkan.

26.5

Apabila penawaran yang masuk kurang dari 3


(tiga) maka pelelangan dinyatakan gagal.

27.1

Dalam hal dokumen penawaran dengan 1


(satu) file, evaluasi penawaran dilakukan
dengan sistem gugur.

27.2

Sebelum evaluasi penawaran, untuk kontrak


harga satuan atau kontrak gabungan harga
satuan dan lump sum dilakukan koreksi
aritmatik dengan ketentuan:
a. volume pekerjaan yang tercantum dalam

17

b.

c.

d.

e.

daftar kuantitas dan harga disesuaikan


dengan yang tercantum dalam Dokumen
Pemilihan;
apabila terjadi kesalahan hasil perkalian
antara volume dengan harga satuan
pekerjaan, maka dilakukan pembetulan,
dengan ketentuan harga satuan pekerjaan
yang ditawarkan tidak boleh diubah;
jenis pekerjaan yang tidak diberi harga
satuan dianggap sudah termasuk dalam
harga satuan pekerjaan yang lain dan harga
satuan pada daftar kuantitas dan harga tetap
dibiarkan kosong;
jenis pekerjaan yang tidak tercantum dalam
daftar kuantitas dan harga disesuaikan
dengan jenis pekerjaan yang tercantum
dalam Dokumen Pemilihan dan harga
satuan pekerjaan dimaksud dianggap nol;
dan
hasil koreksi aritmatik pada bagian harga
satuan dapat mengubah nilai total harga
penawaran sehingga urutan peringkat dapat
menjadi lebih tinggi atau lebih rendah dari
urutan peringkat semula.

27.3

Total harga penawaran setelah koreksi


aritmatik yang melebihi nilai total HPS
dinyatakan gugur.

27.4

Berdasarkan hasil koreksi aritmatik Pokja ULP


menyusun urutan dari penawaran terendah.
Pelaksanaan evaluasi dengan sistem gugur
dilakukan oleh panitia barang/jasa untuk
mendapatkan 3 (tiga) penawaran yang
memenuhi syarat yang dimulai dengan
penawaran terendah setelah koreksi aritmatik.

27.5

Apabila setelah koreksi aritmatik terdapat


kurang dari 3 (tiga) penawar yang menawar
harga kurang dari HPS maka proses lelang
tetap dilanjutkan dengan melakukan evaluasi
penawaran.

27.6

Pokja ULP melakukan evaluasi penawaran yang


meliputi:
a. evaluasi administrasi;
b. evaluasi teknis; dan
c. evaluasi harga; dan
d. evaluasi kualifikasi.

18

27.7

Ketentuan umum dalam melakukan evaluasi


sebagai berikut:
a. Pokja ULP dilarang menambah, mengurangi,
mengganti
dan/atau
mengubah
isi
Dokumen Pengadaan ini;
b. Pokja ULP dan/atau peserta dilarang
menambah,
mengurangi,
mengganti,
dan/atau
mengubah
isi
Dokumen
Penawaran;
c. penawaran yang memenuhi syarat adalah
penawaran yang sesuai dengan ketentuan,
syarat-syarat, dan spesifikasi teknis yang
ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan ini,
tanpa ada penyimpangan yang bersifat
penting/pokok atau penawaran bersyarat;
d. penyimpangan yang bersifat penting/pokok
atau penawaran bersyarat adalah:
1) penyimpangan
dari
Dokumen
Pengadaan ini yang mempengaruhi
lingkup, kualitas dan hasil/kinerja
pekerjaan; dan/atau
2) penawaran
dari
peserta
dengan
persyaratan tambahan yang akan
menimbulkan persaingan usaha tidak
sehat dan/atau tidak adil diantara
peserta yang memenuhi syarat.
e. Pokja
ULP
dilarang
menggugurkan
penawaran dengan alasan:
1) ketidakhadiran
dalam
pemberian
penjelasan
dan/atau
pembukaan
penawaran; dan/ atau
2) kesalahan yang tidak substansial,
misalnya
kesalahan
pengetikan,
penyebutan sebagian nama atau
keterangan, surat penawaran tidak
berkop perusahaan.
f. para pihak dilarang mempengaruhi atau
melakukan intervensi kepada Pokja ULP
selama proses evaluasi;
g. apabila dalam evaluasi ditemukan bukti
adanya persaingan usaha yang tidak sehat
dan/atau terjadi pengaturan bersama
(kolusi/persekongkolan) antara peserta,
Pokja ULP dan/atau PPK, dengan tujuan
untuk memenangkan salah satu peserta,
maka:
1) peserta yang ditunjuk sebagai calon
pemenang dan peserta lain yang terlibat
dimasukkan ke dalam Daftar Hitam;
2) proses evaluasi tetap dilanjutkan dengan

19

menetapkan peserta lainnya yang tidak


terlibat (apabila ada); dan
3) apabila tidak ada peserta lain
sebagaimana dimaksud pada angka 2),
maka pelelangan dinyatakan gagal.
27.8

Evaluasi Administrasi:
a. evaluasi terhadap data administrasi hanya
dilakukan terhadap hal-hal yang tidak
dinilai pada saat penilaian kualifikasi;
b. penawaran
dinyatakan
memenuhi
persyaratan administrasi, apabila:
1) syarat-syarat substansial yang diminta
berdasarkan Dokumen Pengadaan ini
dipenuhi/dilengkapi (khusus untuk
peserta yang tidak menyampaikan
formulir TKDN, maka penawarannya
tidak digugurkan dan nilai TKDN-nya
dianggap nol);
2) surat penawaran memenuhi ketentuan
sebagai berikut:
a) jangka waktu berlakunya surat
penawaran tidak kurang dari waktu
sebagaimana tercantum dalam LDP;
b) bertanggal;
3) Jaminan
Penawaran
memenuhi
ketentuan sebagai berikut:
a) diterbitkan oleh Bank Umum,
perusahaan
penjaminan
atau
perusahaan
asuransi
yang
mempunyai
program
asuransi
kerugian (suretyship) sebagaimana
ditetapkan oleh Menteri Keuangan;
b) Jaminan Penawaran dimulai sejak
tanggal
terakhir
pemasukan
penawaran dan masa berlakunya
tidak
kurang
dari
waktu
sebagaimana tercantum dalam LDP;
c) nama peserta sama dengan nama
yang tercantum dalam Jaminan
Penawaran;
d) besaran nilai Jaminan Penawaran
tidak kurang dari nilai sebagaimana
tercantum dalam LDP;
e) besaran nilai Jaminan Penawaran
dicantumkan dalam angka dan
huruf;
f) nama Pokja ULP yang menerima
Jaminan Penawaran sama dengan
nama Pokja ULP yang mengadakan

20

c.
d.

e.

f.

27.9

pelelangan;
g) paket pekerjaan yang dijamin sama
dengan paket pekerjaan yang
dilelangkan;
h) Jaminan Penawaran harus dapat
dicairkan
tanpa
syarat
(unconditional)
sebesar
nilai
Jaminan dalam waktu paling lambat
14 (empat belas) hari kerja, setelah
surat pernyataan wanprestasi dari
Pokja ULP diterima oleh Penerbit
Jaminan;
i) Jaminan Penawaran atas nama
perusahaan kemitraan (Kerja Sama
Operasi/KSO) harus ditulis atas
nama perusahaan kemitraan/KSO;
j) substansi dan keabsahan/keaslian
Jaminan
Penawaran
telah
dikonfirmasi dan diklarifikasi secara
tertulis oleh Pokja ULP kepada
penerbit jaminan;
Pokja ULP dapat melakukan klarifikasi
terhadap hal-hal yang kurang jelas dan
meragukan;
apabila dari 3 (tiga) penawaran terendah
ada yang tidak memenuhi persyaratan
administrasi maka Pokja ULP melakukan
evaluasi administrasi terhadap penawar
terendah berikutnya (apabila ada);
apabila hanya ada 1 (satu) atau 2 (dua)
peserta yang memenuhi persyaratan
administrasi,
maka
evaluasi
tetap
dilanjutkan dengan evaluasi teknis;
apabila tidak ada peserta yang memenuhi
persyaratan administrasi, maka pelelangan
dinyatakan gagal.

Evaluasi Teknis:
a. evaluasi teknis dilakukan terhadap peserta
yang memenuhi persyaratan administrasi;
b. unsur-unsur yang dievaluasi teknis sesuai
dengan yang ditetapkan;
c. evaluasi teknis dilakukan dengan sistem
gugur dengan ketentuan:
1) Pokja ULP menilai persyaratan teknis
minimal yang harus dipenuhi dengan
membandingkan pemenuhan persyaratan
teknis sebagaimana tercantum dalam
LDP;
2) penawaran
dinyatakan
memenuhi

21

persyaratan teknis apabila:


a) metode pelaksanaan
- metode Pelaksanaan pekerjaan yang
ditawarkan
menggambarkan
penguasaan dalam penyelesaian
pekerjaan;
- ada uraian metode pelaksanaan
setiap item pekerjaan.
b) jadwal dan jangka waktu pelaksanaan
pekerjaan sampai dengan serah terima
pertama pekerjaan (PHO) yang
ditawarkan:
- tidak melampaui batas waktu
sebagaimana tercantum dalam LDP;
- ada plotting setiap item pekerjaan;
- kebenaran urutan pelaksanaan
pekerjaan;
- ada penggambaran kurva S dan
grafik balok.
c) jenis, kapasitas, komposisi dan jumlah
peralatan minimal yang disediakan
sebagaimana tercantum dalam LDP;
d) spesifikasi
teknis
memenuhi
persyaratan yang ditetapkan dalam
Dokumen Pengadaan ini;
e) personil inti yang akan ditempatkan
secara
penuh
sesuai
dengan
persyaratan sebagaimana tercantum
dalam LDP serta posisinya dalam
manajemen pelaksanaan pekerjaan
sesuai dengan organisasi pelaksanaan
yang diajukan;
f) analisa harga satuan sebagaimana
tercantum
dalam
dokumen
pengadaan;
g) Pokja ULP (apabila diperlukan) dapat
meminta
uji
mutu/teknis/fungsi
untuk
bahan/alat
tertentu
sebagaimana tercantum dalam LDP;
h) apabila dalam evaluasi teknis terdapat
hal-hal yang kurang jelas atau
meragukan, Pokja ULP melakukan
klarifikasi dengan peserta. Dalam
klarifikasi peserta tidak diperkenankan
mengubah substansi penawaran. Hasil
klarifikasi
dapat
menggugurkan
penawaran;
i) peserta yang dinyatakan lulus evaluasi
teknis dilanjutkan ke tahap evaluasi
harga;

22

j) apabila dari 3 (tiga) penawaran


terendah setelah koreksi aritmatik ada
yang tidak memenuhi persyaratan
teknis maka Pokja ULP dapat
melakukan
evaluasi
terhadap
penawaran
terendah
berikutnya
(apabila ada) dimulai dari evaluasi
administrasi;
k) apabila hanya ada1 (satu) atau 2 (dua)
peserta yang lulus evaluasi teknis
maka evaluasi tetap dilanjutkan
dengan evaluasi harga;
l) apabila tidak ada peserta yang lulus
evaluasi teknis maka pelelangan
dinyatakan gagal.
m)terhadap peserta yang dinyatakan
lulus evaluasi teknis dilanjutkan untuk
dilakukan evaluasi kualifikasi.
27.10

Evaluasi Harga:
a. Unsur-unsur yang perlu dievaluasi adalah
hal-hal yang pokok atau penting, dengan
ketentuan:
1) harga satuan penawaran yang nilainya
lebih besar dari 110% (seratus sepuluh
perseratus) dari harga satuan yang
tercantum
dalam
HPS,
dilakukan
klarifikasi. Apabila setelah dilakukan
kalrifikasi, ternyata harga satuan tersebut
dinyatakan timpang maka harga satuan
timpang hanya berlaku untuk volume
sesuai dengan daftar kuantitas dan harga.
Jika terjadi penambahan volume, harga
satuan yang berlaku sesuai dengan harga
dalam HPS;
2) mata pembayaran yang harga satuannya
nol atau tidak ditulis dilakukan klarifikasi
dan kegiatan tersebut harus tetap
dilaksanakan. Harganya
dianggap
termasuk dalam harga satuan pekerjaan
lainnya;

3) [untuk kontrak lump sum:


a) apabila ada perbedaan antara
penulisan nilai harga penawaran
antara angka dan huruf maka nilai
yang diakui adalah nilai dalam tulisan
huruf;
b) apabila penawaran dalam angka
tertulis dengan jelas sedangkan dalam
huruf tidak jelas, maka nilai yang

23

diakui adalah nilai dalam tulisan


angka; atau
c) apabila penawaran dalam angka dan
huruf tidak jelas, maka penawaran
dinyatakan gugur].
b. Dilakukan klarifikasi kewajaran harga
dengan ketentuan sebagai berikut:
1) klarifikasi
dalam
hal
penawaran
komponen dalam
negeri berbeda
dibandingkan dengan perkiraan Pokja
ULP;
2) klarifikasi kewajaran harga apabila harga
penawaran dibawah 80% (delapan puluh
perseratus) HPS dengan ketentuan:
a) apabila peserta tersebut ditunjuk
sebagai pemenang lelang, harus
bersedia untuk menaikkan Jaminan
Pelaksanaan menjadi 5% (lima
perseratus) dari nilai total HPS; dan
b) apabila peserta yang bersangkutan
tidak bersedia menaikkan nilai
Jaminan
Pelaksanaan,
maka
penawarannya
digugurkan
dan
Jaminan Penawaran dicairkan dan
disetorkan ke Kas Daerah serta
dimasukkan dalam Daftar Hitam.
c. Memperhitungkan preferensi harga atas
penggunaan produksi dalam negeri dengan
ketentuan:
1) rumus penghitungan sebagai berikut:
1
HEA
HP
1 KP
HEA = Harga Evaluasi Akhir.
KP = Koefisien Preferensi (Tingkat
Komponen Dalam Negeri (TKDN)
dikali
Preferensi
tertinggi
Barang/Jasa).
HP = Harga
Penawaran
(Harga
Penawaran yang memenuhi
persyaratan lelang dan telah
dievaluasi).
2) dalam hal terdapat 2 (dua) atau lebih
penawaran dengan HEA yang sama,
penawar dengan TKDN terbesar adalah
sebagai pemenang;
3) pemberian Preferensi Harga tidak
mengubah Harga Penawaran dan hanya
digunakan oleh Pokja ULP untuk

24

keperluan perhitungan HEA


menetapkan peringkat pemenang.

guna

d. Untuk 1 (satu) file sistem gugur, apabila


dari 3 (tiga) penawaran terendah setelah
koreksi aritmatika ada yang tidak memenuhi
evaluasi harga maka Pokja ULP dapat
melakukan evaluasi terhadap penawar
terendah berikutnya (apabila ada) dimulai
dari evaluasi administrasi.
e. Untuk 1 (satu) file sistem gugur, apabila
hanya ada 1 (satu) atau 2 (dua) peserta yang
lulus evaluasi harga, maka evaluasi tetap
dilanjutkan dengan evaluasi kualifikasi.
f. Untuk 1 (satu) file sistem gugur, apabila
tidak ada peserta yang lulus evaluasi harga
maka pelelangan dinyatakan gagal.
g. Apabila dalam evaluasi ditemukan bukti
harga tidak wajar akibat terjadinya
persaingan usaha tidak sehat dan/atau
terjadi
pengaturan
bersama
(kolusi/persekongkolan), maka pelelangan
dinyatakan gagal dan peserta yang terlibat
dimasukkan dalam Daftar Hitam.
h. Dalam hal terdapat 2 (dua) calon pemenang
memiliki harga penawaran yang sama,
maka Pokja ULP memilih peserta yang
mempunyai kemampuan teknis lebih besar
dan hal ini dicatat dalam Berita Acara Hasil
Pelelangan.
i. Pokja ULP menyusun urutan 3 (tiga)
penawaran sebagai calon pemenang dan
calon pemenang cadangan 1 dan 2 (apabila
ada).
28. Evaluasi
Kualifikasi

28.1

Dalam hal satu file, evaluasi kualifikasi


dilakukan terhadap calon pemenang lelang
serta calon pemenang cadangan 1 dan 2
(apabila ada).

28.2

Evaluasi formulir isian kualifikasi dilakukan


dengan menggunakan metode sistem gugur.

28.3

[Pakta Integritas telah diisi dan ditandatangani

25

oleh peserta sebelum pemasukan penawaran


untuk
peserta
yang
melakukan
kemitraan/KSO].
28.4

Tata cara evaluasi kualifikasi dilakukan sesuai


dengan ketentuan dalam Dokumen Pengadaan
ini.

28.5

Peserta dinyatakan memenuhi persyaratan


kualifikasi apabila:
1) Untuk
peserta
yang
melakukan
Kemitraan/Kerja Sama Operasi (KSO)
formulir kualifikasi ditandatangani oleh
pejabat
yang
menurut
perjanjian
Kemitraan/Kerja Sama Operasi berhak
mewakili Kemitraan/KSO; atau
2) memiliki izin usaha sesuai dengan
peraturan perundang-undangan, kecuali
peserta perorangan;
3) perusahaan yang bersangkutan dan
manajemennya tidak dalam pengawasan
pengadilan, tidak bangkrut dan tidak
sedang dihentikan kegiatan usahanya;
4) salah satu dan/atau semua pengurus dan
badan usahanya atau peserta perorangan
tidak masuk dalam Daftar Hitam;
5) memiliki NPWP dan telah memenuhi
kewajiban perpajakan tahun pajak
terakhir (SPT tahunan) serta memiliki
laporan bulanan PPh Pasal 21, PPh Pasal
23 (bila ada transaksi), PPh Pasal 25/Pasal
29 dan PPN (bagi Pengusaha Kena Pajak)
paling kurang 3 (tiga) bulan terakhir
dalam tahun berjalan. Peserta dapat
mengganti persyaratan ini dengan
menyampaikan Surat Keterangan Fiskal
(SKF), atau dokumen sejenis dari negara
asal Penyedia jasa (bila ada);
6) memperoleh paling sedikit 1 (satu)
pekerjaan sebagai Penyedia dalam kurun
waktu 4 (empat) tahun terakhir, baik di
lingkungan pemerintah maupun swasta
termasuk pengalaman subkontrak, kecuali
bagi Penyedia Usaha Mikro, Usaha Kecil
dan Koperasi Kecil yang baru berdiri
kurang dari 3 (tiga) tahun;
7) memiliki kemampuan pada bidang
pekerjaan yang sesuai untuk usaha Mikro,
Usaha Kecil serta koperasi kecil serta
kemampuan pada sub bidang pekerjaan

26

yang sesuai untuk usaha non-kecil;


8) dalam hal peserta akan melakukan
Kemitraan/KSO:
(a) peserta wajib mempunyai perjanjian
Kemitraan/Kerja Sama Operasi yang
memuat persentase Kemitraan/KSO
dan perusahaan yang mewakili
Kemitraan/KSO tersebut; dan
(b) untuk perusahaan yang melakukan
Kemitraan/KSO, evaluasi persyaratan
pada huruf (1) sampai dengan huruf
(7) dilakukan untuk setiap perusahaan
yang melakukan Kemitraan/KSO
9) memiliki Sertifikat Manajemen Mutu ISO,
apabila diperlukan.

29. Pembuktian
Kualifikasi

28.6

Apabila ditemukan hal-hal dan/atau data yang


kurang jelas maka dilakukan klarifikasi secara
tertulis namun tidak boleh mengubah substansi
formulir isian kualifikasi.

28.7

Evaluasi
kualifikasi
dalam
proses
pascakualifikasi sudah merupakan ajang
kompetisi, maka data yang kurang tidak dapat
dilengkapi.

28.8

Apabila tidak ada calon pemenang yang lulus


evaluasi kualifikasi, maka lelang dinyatakan
gagal.

29.1

Pembuktian
kualifikasi
terhadap
calon
pemenng serta calon pemenang cadangan 1
dan 2 (apabila ada).

29.2

Pembuktian kualifikasi
aplikasi SPSE (offline).

29.3

Pembuktian kualifikasi dilakukan dengan cara


melihat keaslian dokumen atau dokumen yang
dilegalisir oleh pihak yang berwenang dan
meminta salinannya.

29.4

Pokja ULP melakukan klarifikasi dan/atau


verifikasi kepada penerbit dokumen, apabila
diperlukan.

29.5

Apabila hasil pembuktian kualifikasi ditemukan


pemalsuan data, peserta digugurkan, badan
usaha dan/atau pengurusnya dimasukkan

dilakukan

diluar

27

dalam Daftar Hitam, jaminan penawaran


(apabila dipersyaratkan) yang bersangkutan
dicairkan dan disetorkan ke kas daerah serta
dilaporkan kepada kepolisian atas perbuatan
pemalsuan tersebut.

F.

29.6

Pokja ULP tidak perlu meminta seluruh


dokumen
kualifikasi
apabila
penyedia
barang/jasa sudah pernah melaksanakan
pekerjaan yang sejenis, sama kompleksitasnya
pada instansi yang bersangkutan.

29.7

Apabila tidak ada calon pemenang yang lulus


pembuktian
kualifikasi,
maka
lelang
dinyatakan gagal.

29.8

Pokja ULP membuat dan menandatangani


Berita Acara Hasil Pelelangan (BAHP) yang
paling sedikit memuat :
a. Nama seluruh peserta;
b. Harga penawaran atau harga penawaran
terkoreksi dari masing-masing peserta;
c. Metode evaluasi yang digunakan;
d. Unsur-unsur yang dievaluasi;
e. Rumus yang dipergunakan;
f. Keterangan-keterangan lain yang dianggap
perlu hal ikhwal pelaksanaan pelelangan;
g. Jumlah peserta yang lulus dan tidak lulus
pada setiap tahapan evaluasi;
h. Tanggal dibuatnya Berita Acara; dan
i. Pernyataan bahwa pelelangan gagal
apabila tidak ada penawaran yang
memenuhi syarat.

PENETAPAN PEMENANG

30. Penetapan
Pemenang

30.1

Pokja ULP melakukan penetapan pemenang


melalui aplikasi SPSE setelah melalui
pembahasan internal seluruh anggota Pokja
ULP, atau setelah ditetapkan PA secara offline
untuk
nilai
paket
di
atas
Rp.
100.000.000.000,- (seratus miliar rupiah).
Pokja ULP dapat menetapkan pemenang lebih
dari 1 (satu) penyedia sesuai ketentuan yang
terdapat dalam informasi paket dalam aplikasi
SPSE.

30.2

Apabila
terjadi
keterlambatan
menetapkan
pemenang
dan

dalam
akan

28

mengakibatkan surat penawaran dan jaminan


penawaran (apabila dipersyaratkan) habis
masa berlakunya, maka dilakukan konfirmasi
kepada calon pemenang, calon pemenang
cadangan 1 dan 2 (apabila ada) untuk
memperpanjang surat penawaran dan jaminan
penawaran (apabila dipersyaratkan) secara
tertulis sampai dengan perkiraan jadwal
penandatanganan kontrak.
30.3

Calon pemenang, calon pemenang cadangan 1


dan 2 (apabila ada) yang tidak bersedia
memperpanjang surat penawaran dan jaminan
penawarannya
(apabila
dipersyaratkan)
dianggap mengundurkan diri dan tidak diberi
sanksi.

31. Pengumuman
Pemenang

Pokja ULP mengumumkan pemenang dan pemenang


cadangan 1 dan 2 (apabila ada) melalui aplikasi SPSE, di
website sebagaimana tercantum dalam LDP dan papan
pengumuman resmi untuk masyarakat.

32. Sanggahan

32.1

Peserta yang memasukkan penawaran dapat


menyampaikan sanggahan secara elektronik
melalui aplikasi SPSE atas penetapan pemenang
kepada Pokja ULP dalam waktu yang telah
ditetapkan dengan disertai bukti terjadinya
penyimpangan dan dapat ditembuskan secara
offline (diluar aplikasi SPSE) kepada PPK,
PA/KPA dan APIP K/L/D/I sebagaimana
tercantum dalam LDP.

32.2

Sanggahan diajukan oleh peserta apabila


terjadi penyimpangan prosedur meliputi:
a. penyimpangan terhadap ketentuan dan
prosedur yang diatur dalam Peraturan
Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang
Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang
terakhir diubah dengan Peraturan Presiden
No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk
teknisnya dan yang telah ditetapkan dalam
Dokumen Pengadaan;
b. rekayasa tertentu sehingga menghalangi
terjadinya persaingan usaha yang sehat;
dan/atau
c. penyalahgunaan wewenang oleh Pokja ULP

29

dan/atau pejabat yang berwenang lainnya.

33. Sanggahan
Banding

32.3

Pokja ULP wajib memberikan jawaban secara


elektronik atas semua sanggahan paling lambat
3 (tiga) hari kalender setelah menerima surat
sanggahan.

32.4

Apabila sanggahan dinyatakan benar maka


Pokja ULP menyatakan pelelangan gagal.

32.5

Sanggahan yang disampaikan tidak melalui


aplikasi SPSE (offline) bukan dikarenakan
adanya keadaan kahar atau gangguan teknis
atau kepada PA/KPA, PPK, APIP atau bukan
kepada Pokja ULP atau disampaikan diluar
masa sanggah, dianggap sebagai pengaduan
dan tetap harus ditindaklanjuti.

33.1

Peserta yang tidak puas dengan jawaban


sanggahan dari Pokja ULP, dapat mengajukan
sanggahan banding secara tertulis Kepala
Daerah sebagaimana tercantum dalam LDP,
paling lambat 3 (tiga) hari kalender setelah
menerima jawaban sanggahan, dengan
tembusan kepada PPK, Pokja ULP, dan APIP
K/L/D/I sebagaimana tercantum dalam LDP.

33.2

Kepala Daerah/ Pejabat yang menerima


penugasan menjawab sanggahan banding
sebagaimana tercantum dalam LDP, wajib
memberikan jawaban secara tertulis atas semua
sanggahan banding paling lambat 5 (lima) hari
kalender setelah surat sanggahan banding
diterima.

33.3

Peserta yang akan melakukan sanggahan


banding
harus
memberikan
Jaminan
Sanggahan Banding sebesar sebagaimana
tercantum dalam LDP (sebesar 1% dari nilai
total HPS) dengan masa berlaku 5 (lima) hari
kalender sejak tanggal pengajuan sanggahan
banding.

33.4

Penerima Jaminan Sanggahan Banding adalah


Pokja ULP.

33.5

Dalam hal substansi sanggahan banding pada


pelelangan
dinyatakan
salah,
Jaminan
Sanggahan Banding dicairkan dan disetorkan
ke kas Daerah, kecuali jawaban sanggahan

30

banding melampaui batas akhir menjawab


sanggahan banding.
33.6

Sanggahan banding
pelelangan.

menghentikan

proses

33.7

Sanggahan banding yang disampaikan bukan


kepada Kepala Daerah/Pejabat yang menerima
penugasan menjawab sanggahan banding
sebagaimana tercantum dalam LDP atau
disampaikan di luar masa sanggah banding,
dianggap sebagai pengaduan dan tetap harus
ditindaklanjuti.

G. PENUNJUKAN PEMENANG
34. Penunjukan
Penyedia
Barang/Jasa

34.1

Pokja ULP menyampaikan Berita Acara Hasil


Pelelangan (BAHP) kepada PPK dengan
tembusan PA sebagai dasar untuk menerbitkan
Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa
(SPPBJ).

34.2

PPK menerbitkan SPPBJ apabila pernyataan


peserta pada formulir isian kualifikasi masih
berlaku, dengan ketentuan:
a. tidak ada sanggahan dari peserta;
b. sanggahan dan/atau sanggahan banding
terbukti tidak benar; atau
c. masa sanggah dan/atau masa sanggah
banding berakhir.

34.3

PPK menginput data SPPBJ dan mengunggah


hasil pemindaian SPPBJ yang telah diterbitkan
pada aplikasi SPSE dan mengirimkan SPPBJ
tersebut melalui aplikasi SPSE kepada penyedia
yang ditunjuk.

34.4

Penyedia yang ditunjuk wajib menerima


keputusan tersebut, dengan ketentuan:
a. apabila yang bersangkutan mengundurkan
diri dan masa penawarannya masih berlaku
dengan alasan yang dapat diterima secara
obyektif oleh Pokja ULP, maka Jaminan
Penawaran yang bersangkutan dicairkan

31

dan disetorkan sebagaimana tercantum


dalam LDP;
b. apabila yang bersangkutan mengundurkan
diri dan masa penawarannya masih berlaku
dengan alasan yang tidak dapat diterima
secara obyektif oleh Pokja ULP, maka
Jaminan
Penawaran
(apabila
dipersyaratkan)
yang
bersangkutan
dicairkan dan disetorkan sebagaimana
tercantum dalam LDP serta dimasukkan
dalam Daftar Hitam; atau
c. apabila yang bersangkutan tidak bersedia
ditunjuk karena masa penawarannya sudah
tidak berlaku, maka Jaminan Penawaran
(apabila dipersyaratkan) yang bersangkutan
tidak boleh dicairkan.
34.5

Apabila
pemenang
yang
ditunjuk
mengundurkan diri, maka penunjukan
pemenang dapat dilakukan kepada pemenang
cadangan sesuai dengan urutan peringkat,
selama masa surat penawaran dan Jaminan
Penawaran (apabila dipersyaratkan) pemenang
cadangan masih berlaku atau sudah
diperpanjang masa berlakunya.

34.6

Apabila semua pemenang yang ditunjuk


mengundurkan
diri,
maka
pelelangan
dinyatakan gagal oleh PA/KPA setelah
mendapat laporan dari PPK.

34.7

SPPBJ harus diterbitkan paling lambat 4


(empat) hari kerja setelah pengumuman
penetapan pemenang, apabila tidak ada
sanggahan.

34.8

SPPBJ harus diterbitkan paling lambat 2 (dua)


hari kerja setelah semua sanggahan dan
sanggahan banding dijawab.

34.9

Dalam SPPBJ disebutkan bahwa penyedia harus


menyiapkan Jaminan Pelaksanaan sebelum
penandatanganan kontrak.

34.10

Dalam hal PPK tidak bersedia menerbitkan


SPPBJ karena tidak sependapat atas penetapan
pemenang, maka diberitahukan kepada
PA/KPA untuk diputuskan dengan ketentuan:
a. apabila PA/KPA sependapat dengan PPK,
dilakukan evaluasi ulang atau pelelangan

32

b.

35. BAHP , Berita


Acara Lainnya
dan
Kerahasiaan
Proses

dinyatakan gagal; atau


apabila PA/KPA sependapat dengan
Kelompok Kerja ULP, PA/KPA memutuskan
penetapan pemenang oleh Kelompok Kerja
ULP
bersifat
final,
dan
PA/KPA
memerintahkan PPK untuk menerbitkan
SPPBJ

34.11

Kontrak ditandatangani paling lambat 14


(empat belas) hari kerja setelah diterbitkannya
SPPBJ.

34.12

PPK menginput data kontrak dan mengunggah


hasil pemindaian dokumen kontrak yang telah
ditandatangani pada aplikasi SPSE.

35.1

Pokja ULP menuangkan ke dalam BAHP segala


hal terkait proses pemilihan penyedia secara
elektronik yang tidak dapat diakomodir atau
difasilitasi aplikasi SPSE.

35.2

Berita Acara Tambahan lainnya sebagaimana


dimaksud pada angka 36.1 diunggah (upload)
oleh Pokja ULP menggunakan menu upload
informasi lainnya pada aplikasi SPSE.

35.3

Evaluasi penawaran yang disimpulkan dalam


Berita Acara Hasil Pelelangan (BAHP) oleh
Pokja ULP bersifat rahasia sampai dengan saat
pengumuman pemenang

H. PELELANGAN GAGAL
36. Pelelangan
Gagal

36.1

Pokja ULP menyatakan pelelangan gagal,


apabila:
a. jumlah peserta yang memasukan Dokumen
Penawaran kurang dari 3 (tiga) peserta
b. tidak ada penawaran yang lulus evaluasi
penawaran;
c. dalam evaluasi penawaran ditemukan
bukti/indikasi terjadi persaingan tidak
sehat;

d. [harga penawaran terendah terkoreksi


untuk Kontrak Harga Satuan atau Kontrak
gabungan Lump Sum dan Harga Satuan
lebih tinggi dari HPS;]
[seluruh harga penawaran yang masuk

33

untuk Kontrak Lump Sum di atas HPS;]

e. sanggahan dari peserta atas pelaksanaan


pelelangan yang tidak sesuai dengan
ketentuan Peraturan Presiden No. 54 Tahun
2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah yang terakhir diubah dengan
Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012
beserta petunjuk teknisnya dan Dokumen
Pengadaan ternyata benar;
f. sanggahan dari peserta atas kesalahan
substansi Dokumen Pengadaan ternyata
benar; atau
g. calon pemenang dan calon pemenang
cadangan 1 dan 2, setelah dilakukan
evaluasi dengan sengaja tidak hadir dalam
klarifikasi dan/atau pembuktian kualifikasi.
36.2

PA/KPA menyatakan Pelelangan Gagal, apabila:


a. PA/KPA sebagaimana tercantum dalam LDP
sependapat dengan PPK yang tidak bersedia
menandatangani SPPBJ karena proses
Pelelangan tidak sesuai dengan Peraturan
Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang
Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang
terakhir diubah dengan Peraturan Presiden
No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk
teknisnya;
b. pengaduan masyarakat adanya dugaan KKN
yang melibatkan Pokja ULP dan/atau PPK
ternyata benar;
c. dugaan
KKN
dan/atau
pelanggaran
persaingan sehat dalam pelaksanaan
Pelelangan dinyatakan benar oleh pihak
berwenang;
d. sanggahan dari Penyedia Barang/Jasa atas
kesalahan prosedur yang tercantum dalam
Dokumen Pengadaan ternyata benar;
e. Dokumen Pengadaan tidak sesuai dengan
Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010
tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
yang terakhir diubah dengan Peraturan
Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta
petunjuk teknisnya;
f. pelaksanaan Pelelangan tidak sesuai atau
menyimpang dari Dokumen Pengadaan;
atau
g. calon pemenang dan calon pemenang
cadangan 1 dan 2 mengundurkan diri.
h. Pelaksanaan
Pelelangan
melanggar

34

Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010


tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
yang terakhir diubah dengan Peraturan
Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta
petunjuk teknisnya.
36.3

[Menteri/Kepala Lembaga/Pimpinan Institusi


menyatakan pelelangan gagal, apabila:
a. Sanggahan banding dari peserta atas
terjadinya pelanggaran prosedur dalam
pelaksanaan pelelangan yang melibatkan
KPA, PPK dan/atau Pokja ULP, ternyata
benar; atau
b. Pengaduan masyarakat atas terjadinya KKN
yang melibatkan KPA, ternyata benar.]
[Kepala Daerah menyatakan pelelangan gagal,
apabila:
a. Sanggahan banding dari peserta atas
terjadinya pelanggaran prosedur dalam
pelaksanaan pelelangan yang melibatkan
PA, KPA, PPK dan/atau Pokja ULP, ternyata
benar; atau
b. Pengaduan masyarakat atas terjadinya KKN
yang melibatkan PA dan/atau KPA, ternyata
benar.]

36.4

Setelah pelelangan dinyatakan gagal, maka


Pokja ULP memberitahukan kepada seluruh
peserta.

36.5

Setelah pemberitahuan adanya pelelangan


gagal, maka Pokja ULP atau Pokja ULP lainnya
yang ditugaskan meneliti dan menganalisis
penyebab
terjadinya
pelelangan
gagal,
menentukan langkah selanjutnya, yaitu
melakukan:
a. evaluasi ulang;
b. penyampaian ulang Dokumen Penawaran;
c. pelelangan ulang; atau
d. penghentian proses pelelangan.

36.6

PA/KPA, PPK dan/atau Pokja ULP dilarang


memberikan ganti rugi kepada peserta
pelelangan apabila penawarannya ditolak atau
pelelangan dinyatakan gagal.

36.7

Apabila dari hasil evaluasi penyebab terjadinya


pelelangan gagal, mengharuskan adanya

35

perubahan Dokumen Pengadaan, maka


dilakukan pelelangan ulang dengan terlebih
dahulu memperbaiki Dokumen Pengadaan.

I.

JAMINAN PELAKSANAAN

37. Jaminan
Pelaksanaan

37.1

Jaminan Pelaksanaan diberikan Penyedia


setelah diterbitkannya SPPBJ dan sebelum
penandatangan kontrak

37.2

Jaminan Pelaksanaan dikembalikan kepada


Penyedia setelah:
a. penyerahan seluruh pekerjaan;
b. penyerahan Jaminan Pemeliharaan sebesar
5%(lima perseratus) dari nilai kontrak; atau
c. pembayaran
termin
terakhir/bulan
terakhir/ sekaligus telah dikurangi uang
retensi sebesar 5% (lima perseratus) dari
nilai kontrak (apabila diperlukan).
Jaminan Pelaksanaan memenuhi ketentuan
sebagai berikut:
a. diterbitkan oleh Bank Umum (tidak
termasuk
bank
perkreditan
rakyat),
perusahaan penjaminan atau perusahaan
asuransi yang mempunyai program asuransi
kerugian (suretyship) yang sebagaimana
ditetapkan oleh Menteri Keuangan;
b. masa berlaku Jaminan Pelaksanaan sejak
tanggal penandatanganan Kontrak sampai
dengan serah terima pertama pekerjaan
berdasarkan Kontrak (PHO) sebagaimana
tercantum dalam LDP;
c. nama penyedia sama dengan nama yang
tercantum
dalam
surat
Jaminan
Pelaksanaan;
d. besaran nilai Jaminan Pelaksanaan tidak
kurang dari nilai jaminan yang ditetapkan;
e. besaran
nilai
Jaminan
Pelaksanaan
dicantumkan dalam angka dan huruf;
f. nama PPK yang menerima Jaminan
Pelaksanaan sama dengan nama PPK yang
menandatangan kontrak;
g. paket pekerjaan yang dijamin sama dengan
paket pekerjaan yang tercantum dalam
SPPBJ;
h. Jaminan Pelaksanaan harus dapat dicairkan
tanpa syarat (unconditional) sebesar nilai
jaminan dalam jangka waktu paling lambat

37.3

36

14 (empat belas) hari kerja setelah surat


pernyataan wanprestasi dari PPK diterima
oleh penerbit Jaminan;
i. Jaminan
Pelaksanaan
atas
nama
Kemitraan/KSO
ditulis
atas
nama
Kemitraan/KSO
atau
masing-masing
anggota Kemitraan/KSO (apabila masingmasing mengajukan Jaminan Pelaksanaan
secara terpisah); dan
j. memuat nama, alamat dan tanda tangan
pihak penjamin.

J.

37.4

Kegagalan penyedia yang ditunjuk untuk


menyerahkan
Jaminan
Pelaksanaan
dipersamakan dengan penolakan untuk
menandatangani Kontrak.

37.5

Ketentuan lebih lanjut mengenai pencairan


Jaminan Pelaksanaan diatur dalam SyaratSyarat Umum Kontrak.

PENANDATANGANAN KONTRAK

38. Penandatanganan
Kontrak

38.1

Sebelum penandatanganan kontrak PPK wajib


memeriksa apakah pernyataan dalam Formulir
Isian Kualifikasi masih berlaku. Apabila salah
satu pernyataan tersebut sudah tidak dipenuhi,
maka penandatanganan kontrak tidak dapat
dilakukan.

38.2

Penandatanganan kontrak dilakukan paling


lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah
diterbitkan SPPBJ dan setelah penyedia
menyerahkan Jaminan Pelaksanaan, dengan
ketentuan:
a. nilai Jaminan Pelaksanaan untuk harga
penawaran atau penawaran terkoreksi
diatas 80% (delapan puluh perseratus) nilai
total HPS adalah sebesar 5% (lima
perseratus) dari nilai penawaran atau
penawaran terkoreksi; atau
b. nilai Jaminan Pelaksanaan untuk harga
penawaran atau penawaran terkoreksi
dibawah 80% (delapan puluh perseratus)
nilai total HPS adalah sebesar 5% (lima
perseratus) dari nilai total HPS; dan
c. masa berlaku Jaminan Pelaksanaan sejak
tanggal penandatanganan Kontrak sampai
serah terima pertama Pekerjaan Konstruksi.

37

38.3

PPK dan penyedia tidak diperkenankan


mengubah substansi Dokumen Pengadaan
sampai dengan penandatanganan Kontrak,
kecuali mempersingkat waktu pelaksanaan
pekerjaan dikarenakan jadwal pelaksanaan
pekerjaan yang ditetapkan sebelumnya akan
melewati batas tahun anggaran.

38.4

Dalam hal kontrak tahun tunggal perubahan


waktu pelaksanaan pekerjaan melewati batas
tahunn anggaran, penandatanganan kontrak
dilakukan setelah mendapat persetujuan
kontrak tahun jamak.

38.5

PPK dan penyedia wajib memeriksa konsep


Kontrak
meliputi
substansi,
bahasa,
redaksional,
angka
dan
huruf
serta
membubuhkan paraf pada setiap lembar
Dokumen Kontrak.

38.6

Menetapkan urutan hirarki bagian-bagian


Dokumen Kontrak dalam Surat Perjanjian,
dengan maksud apabila terjadi pertentangan
ketentuan antara bagian satu dengan bagian
yang lain, maka berlaku urutan sebagai
berikut:
a. adendum Surat Perjanjian;
b. pokok perjanjian;
c. surat penawaran beserta penawaran harga;
d. syarat-syarat khusus kontrak;
e. syarat-syarat umum kontrak;
f. spesifikasi khusus;
g. spesifikasi umum;
h. gambar-gambar;
i. daftar kuantitas; dan
j. dokumen lainnya seperti: jaminan-jaminan,
SPPBJ, BAHP, BAPL (apabila ada).

38.7

Banyaknya rangkap kontrak dibuat sesuai


kebutuhan, yaitu:
a. sekurang-kurangnya 2 (dua) Kontrak asli,
terdiri dari:
1) kontrak asli pertama untuk PPK dibubuhi
materai pada bagian yang ditandatangani
oleh penyedia; dan
2) kontrak asli kedua untuk penyedia
dibubuhi materai pada bagian yang
ditandatangani oleh PPK;
b. rangkap kontrak lainnya tanpa dibubuhi

38

materai, apabila diperlukan.


38.8

Pihak yang berwenang menandatangani


kontrak atas nama penyedia adalah Direksi
yang disebutkan namanya dalam Akta
Pendirian/ Anggaran Dasar, yang telah
didaftarkan
sesuai
dengan
peraturan
perundang-undangan.

38.9

Pihak
lain
yang
bukan
Direktur
Utama/Pimpinan
Perusahaan/pengurus
koperasi atau yang namanya tidak disebutkan
dalam Akta Pendirian/Anggaran Dasar, dapat
menandatangani kontrak, sepanjang pihak
tersebut
adalah
pengurus/karyawan
perusahaan/karyawan koperasi yang berstatus
sebagai tenaga kerja tetap dan mendapat
kuasa/pendelegasian wewenang yang sah dari
Direktur
utama/pimpinan
perusahaan/pengurus atau atau pihak yang
sah berdasarkan Akta Pendirian/Anggaran
Dasar untuk menanda-tangani kontrak.

40

BAB IV. LEMBAR DATA PEMILIHAN (LDP)

A. LINGKUP
PEKERJAAN

1.

Pokja ULP:
Pokja Pekerjaan Konstruksi I
ULP Kabupaten Humbang Hasundutan

2.

Alamat Pokja ULP:


Jln. Doloksanggul Siborongborong
Kompleks Perkantoran Bukit Inspirasi

3.

Website:
www.humbanghasundutankab.go.id

4.

Website LPSE:
lpse.humbanghasundutankab.go.id

5.

Nama paket pekerjaan:


Pembangunan Jalan Usaha Tani
Kec. Lintongnihuta Desa Sigompul

6.
Uraian singkat pekerjaan:
Perkerasan jalan
7.

Jangka waktu penyelesaian pekerjaan:


100 (seratus hari) hari kalender.

B. SUMBER DANA

Pekerjaan ini dibiayai dari sumber pendanaan:


APBD Kab. Humbang Hasundutan Tahun 2014

C. JADWAL
TAHAPAN
PEMILIHAN

Sebagaimana tercantum dalam aplikasi SPSE

D. PENINJAUAN
LAPANGAN
[apabila
diperlukan]

[Peninjauan lapangan akan dilaksanakan pada:


Hari
: _______________________
Tanggal : _______________________
Waktu
: ___________s.d _________
Tempat
: _______________________]

E. DOKUMEN
PENAWARAN

1.

Daftar Personil Inti yang diperlukan untuk


pelaksanaan pekerjaan:

41

Tidak

Jabatan : Pelaksana Lapangan 1 org


Pendidikan Minimal D3 Teknik Sipil
Pengalaman kerja minimal 5 (lima) tahun
Mempunyai
Sertifikat
Keahlian(SKA)
dengan Kualifikasi minimal AHLI TEKNIK
JALAN MUDA

Jabatan : Manajer 1 org


Pendidikan Minimal D3
Pengalaman kerja minimal 5 (lima) tahun
Mempunyai
Sertifikat
Keahlian(SKA)
dengan
Kualifikasi
minimal
AHLI
MANAJEMEN PROYEK - MUDA

Jabatan : Administrasi/Keuangan1 org


Pengalaman minimal 2 (dua) tahun
Pendidikan minimal SLTA (sederajat)

2.

Daftar Peralatan Utama minimal yang


diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan:
Excavator 1 Unit
Three Wheel Roller kapasitas Minimal 6
Ton 1 Unit
Dump Truck kapasitas Minimal 3 M3 1
Unit
Peralatan Tukang 3 Set

3.

Bagian Pekerjaan yang disubkontrakkan:


Tidak Ada
Uji mutu/teknis/fungsi diperlukan untuk:
a.Bahan
: tidak ada
b.Alat
: tidak ada

F. MATA UANG
PENAWARAN
DAN CARA
PEMBAYARAN

G. MASA
BERLAKUNYA
PENAWARAN

1.

Mata uang yang digunakan Rupiah

2.

Pembayaran dilakukan dengan cara bulanan


(monthly certificate) yang pembayarannya
didasarkan pada hasil pengukuran bersama atas
volume pekerjaan yang benar-benar telah
dilaksanakan.
Masa berlaku penawaran selama 60
(enam puluh) hari kalender sejak batas akhir
waktu pemasukan penawaran.

42

H. JAMINAN
PENAWARAN
(Apabila
dipersyaratkan)

1.

Besarnya Jaminan Penawaran adalah:


Rp. 6.204.000,- ( Enam juta dua ratus empat ribu
rupiah)

2.

Masa berlakunya jaminan penawaran 74 (tujuh


puluh empat) hari kalender sejak batas akhir
pemasukan dokumen penawaran, yaitu dari
tanggal 21 Agustus 2014 s.d 02 Nopember 2014.

3.

Dalam hal Jaminan Penawaran dicairkan dan


disetorkan pada Kas Daerah Kabupaten Humbang
Hasundutan

I. JADWAL
PEMASUKAN
DOKUMEN
PENAWARAN

Lihat jadwal pemilihan dalam aplikasi SPSE

J. BATAS AKHIR
WAKTU
PEMASUKAN
PENAWARAN

Lihat jadwal pemilihan dalam aplikasi SPSE

K. PEMBUKAAN
PENAWARAN

Lihat jadwal pemilihan dalam aplikasi SPSE

L. [ AMBANG
BATAS SISTEM
GUGUR ]

[Ambang Batas Nilai Teknis: ______________]

43

M. SANGGAHAN,
SANGGAHAN
BANDING DAN
PENGADUAN

N. JAMINAN
SANGGAHAN
BANDING

O. JAMINAN
PELAKSANAAN

1.

Sanggahan disampaikan melalui aplikasi SPSE.

2.

Tembusan sanggahan dapat disampaikan di luar


aplikasi SPSE (offline) ditujukan kepada:
a. PPK
b. PA/KPA Dinas Pertanian Kabupaten
Humbang Hasundutan
c. APIP Humbang Hasundutan

3.

Sanggahan Banding disampaikan diluar aplikasi


SPSE (offline) ditujukan kepada Bupati Humbang
Hasundutan

4.

Tembusan sanggahan banding disampaikan di


luar aplikasi SPSE (offline) ditujukan kepada:
a. PPK
b. Pokja Pekerjaan Konstruksi I ULP Kabupaten
Humbang Hasundutan
c. APIP Humbang Hasundutan

5.

Pengaduan disampaikan diluar aplikasi SPSE


(offline) ditujukan kepada APIP Humbang
Hasundutan

1.

Besarnya jaminan sanggahan banding:


Rp.3.102.000,- (Tiga juta seratus dua ribu rupiah)

2.

Jaminan Sanggahan Banding ditujukan kepada


Pokja Pekerjaan Konstruksi I ULP Kabupaten
Humbang Hasundutan Tahun 2014

3.

Jaminan Sanggahan Banding dicairkan dan


disetorkan pada Kas Daerah Kabupaten Humbang
Hasundutan

1.

Masa berlaku Jaminan Pelaksanaan selama 114


(seratus empat belas) hari kalender sejak
penandatanganan kontrak.

2.

Jaminan Pelaksanaan ditujukan kepada PPK


.........................................................

3.

Jaminan Pelaksanaan dicairkan dan disetorkan


pada Kas Daerah Kabupaten Humbang
Hasundutan

44

P. JAMINAN UANG
MUKA

1.

Nilai Jaminan Uang Muka sebesar Rp.


......................

2.

Jaminan Uang Muka ditujukan kepada :


......................

3.

Jaminan Uang Muka dicairkan dan disetorkan


pada
Kas Daerah Kabupaten Humbang Hasundutan

45

BAB V. LEMBAR DATA KUALIFIKASI (LDK)


Lembar Data Kualifikasi (LDK)
A. Lingkup
Kualifikasi

Pokja ULP
:
Pokja Pekerjaan Konstruksi I
ULP Kabupaten Humbang Hasundutan
Alamat Pokja ULP
:
Jl. Doloksanggul Siborongborong
Kompleks Perkantoran Bukit Inspirasi

Website
:
www.humbanghasundutankab.go.id
Website LPSE
:
lpse.humbanghasundutankab.go.id
Nama Paket Pekerjaan :
Pembangunan Jalan Usaha Tani Kec. Lintongnihuta
Desa Sigompul
B.

Persyaratan
Kualifikasi

1.
2.

3.
4.
5.

6.

7.

8.

Peserta Kualifikasi yang berbadan usaha harus


memiliki surat izin usaha Jasa Konstruksi (IUJK)
Memiliki SBU yang masih berlaku dan sesuai
dengan ketentuan Peraturan Menteri Pekerjaan
Umum Nomor : 08/PRT/M/2011 tentang
pembagian subklasifikasi dan subkualifikasi
Usaha Jasa Konstruksi.
Memiliki TDP dan Ijin Gangguan yang sesuai
dan masih berlaku;
Memiliki pengalaman pada bidang SIPIL;
Memiliki Tenaga Ahli keahlian sebagai Pelaksana
Lapangan dengan pendidikan minimal D3
Teknik Sipil, pengalaman kerja minimal 5 (lima)
dan mempunyai sertifikat keahlian (SKA) dengan
kualifikasi minimal AHLI TEKNIK JALAN MUDA
Memiliki Tenaga Ahli sebagai Manajer
dengan pendidikan minimal D3 pengalaman
kerja minimal 5 (lima) dan mempunyai sertifikat
keahlian (SKA) dengan Kualifikasi minimal AHLI
MANAJEMEN PROYEK - MUDA
Memiliki Tenaga Administrasi sebagai
Administrasi/Keuangan dengan pendidikan
minimal SLTA (sederajat) dan pengalaman kerja
minimal 2 (dua) tahun;
memiliki surat keterangan dukungan
keuangandari bank pemerintah/swasta minimal
sebesar Rp.31.020.000,-(Tiga puluh satu juta
dua puluh ribu rupiah)

46

9. memiliki kemampuan untuk menyediakan


fasilitas/peralatan/perlengkapan untuk
melaksanakan pekerjaan konstruksi ini, yaitu :
Excavator 1 Unit
Three Wheel Roller kapasitas Minimal 6 Ton
1 Unit
Dump Truck kapasitas Minimal 3 M3 1 Unit
Peralatan Tukang 3 Set

47

BAB VI. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN


A.

BENTUK SURAT PENAWARAN PESERTA BADAN USAHA/KEMITRAAN


(KSO)
CONTOH

[Kop Surat Badan Usaha/Kemitraan (KSO)]

Nomor
:
Lampiran :

_______, _____________ 20___

Kepada Yth.:
Pokja Pekerjaan Konstruksi I
ULP Kabupaten Humbang Hasundutan
Tahun 2014
di

Doloksanggul

Perihal

: Penawaran Pekerjaan _______________ [nama pekerjaan yang

ditawar sesuai dengan LDP]

Sehubungan dengan pengumuman Pemilihan langsung dengan


Pascakualifikasi dan Dokumen Pengadaan nomor: _________________ tanggal
______________ dan setelah kami pelajari dengan saksama Dokumen
Pengadaan dan Berita Acara Pemberian Penjelasan (serta adendum Dokumen
Pengadaan), dengan ini kami mengajukan penawaran untuk pekerjaan
_____________________ [nama pekerjaan yang ditawar sesuai dengan LDP]
sebesar Rp_______________ (__________________________).
Penawaran ini sudah memperhatikan ketentuan dan persyaratan yang
tercantum dalam Dokumen Pengadaan untuk melaksanakan pekerjaan tersebut
di atas.
Penawaran ini berlaku selama sejak batas akhir pemasukan Dokumen
Penawaran sampai dengan tanggal ____ (__________________).
Sesuai dengan persyaratan, bersama Surat Penawaran ini kami
lampirkan:
1. Hasil pemindaian (scan) Jaminan Penawaran;
2. Daftar Kuantitas dan Harga;

3. [Surat perjanjian kemitraan/Kerja Sama Operasi, apabila ada];

4. Dokumen penawaran teknis, terdiri dari :


a. Metoda Pelaksanaan;
b. Jadwal Waktu Pelaksanaan;
c. Daftar Personil Inti;
d. Jenis, kapasitas, komposisi, dan jumlah peralatan utama minimal yang
dibutuhkan;

48

e. Spesifikasi teknis [apabila mengajukan spesifikasi yang berbeda dari


yang ditetapkan];
f. Analisa harga satuan;
5. Dokumen isian kualifikasi yang dikirim melalui aplikasi SPSE;
Dengan disampaikannya Surat Penawaran ini, maka kami menyatakan
sanggup dan akan tunduk pada semua ketentuan yang tercantum dalam
Dokumen Pengadaan.
PT/CV/Firma/Kemitraan (KSO) ____________

[pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

..........................
Jabatan

49

B.

BENTUK PERJANJIAN KEMITRAAN/KERJA SAMA OPERASI (KSO)


CONTOH
SURAT PERJANJIAN KEMITRAAN/
KERJA SAMA OPERASI (KSO)

Sehubungan dengan pelelangan pekerjaan ________________ yang pembukaan


penawarannya akan dilakukan di ________________ pada tanggal ________
20__, maka kami:
______________________________ [nama peserta 1]
______________________________ [nama peserta 2]
______________________________ [nama peserta 3]
______________________________ [dan seterusnya]
bermaksud untuk mengikuti pelelangan dan pelaksanaan kontrak secara
bersama-sama dalam bentuk kemitraan/Kerja Sama Operasi (KSO).
Kami menyetujui dan memutuskan bahwa:
1. Secara bersama-sama:
a. Membentuk kemitraan/KSO dengan nama kemitraan/KSO adalah
________________
b. Menunjuk ____________________________ [nama peserta 1] sebagai
perusahaan utama (leading firm) untuk kemitraan/KSO dan mewakili
serta bertindak untuk dan atas nama kemitraan/KSO.
c. Menyetujui apabila ditunjuk sebagai pemenang, wajib bertanggung
jawab baik secara bersama-sama atau masing-masing atas semua
kewajiban sesuai ketentuan dokumen kontrak.
2. Keikutsertaan modal (sharing) setiap perusahaan dalam kemitraan/KSO
adalah:
_______________ [nama peserta 1] sebesar _____ % (___________ persen)
_______________ [nama peserta 2] sebesar _____ % (___________ persen)
_______________ [nama peserta 3] sebesar _____ % (___________ persen)
_________________________________ [dst]
3. Masing-masing peserta anggota kemitraan/KSO, akan mengambil bagian
sesuai sharing tersebut pada butir 2. dalam hal pengeluaran, keuntungan,
dan kerugian dari kemitraan/KSO.
4. Pembagian sharing dalam kemitraan/KSO ini tidak akan diubah baik
selama masa penawaran maupun sepanjang masa kontrak, kecuali dengan
persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Pejabat Pembuat Komitmen (PPK)
dan persetujuan bersama secara tertulis dari masing-masing anggota
kemitraan/KSO.
5. Terlepas dari sharing yang ditetapkan di atas, masing-masing anggota
kemitraan/KSO akan melakukan pengawasan penuh terhadap semua aspek
pelaksanaan dari perjanjian ini, termasuk hak untuk memeriksa keuangan,
perintah pembelian, tanda terima, daftar peralatan dan tenaga kerja,
perjanjian subkontrak, surat-menyurat, dan lain-lain.

50

6. Wewenang menandatangani untuk dan atas nama kemitraan/KSO


diberikan kepada _________________________ [nama wakil peserta]
dalam kedudukannya sebagai direktur utama/direktur pelaksana
_________________________ [nama peserta 1] berdasarkan persetujuan
tertulis dari seluruh anggota kemitraan/KSO.
7. Perjanjian ini berlaku sejak tanggal ditandatangani.
8. Perjanjian ini secara otomatis menjadi batal dan tidak berlaku lagi bila
pelelangan tidak dimenangkan oleh perusahaan kemitraan/KSO.
9. Perjanjian ini dibuat dalam rangkap ____ (_______) yang masing-masing
mempunyai kekuatan hukum yang sama.
DENGAN KESEPAKATAN INI semua anggota kemitraan/KSO membubuhkan
tanda tangan di _________ pada hari __________ tanggal __________ bulan
____________, tahun ________________________

[Peserta 1]

(_______________)

[Peserta 3]

(________________)

Catatan:

[Peserta 2]

(________________)

[dst

(________________)]

Surat Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi ini harus dibuat diatas kertas
segel

51

C.

BENTUK DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS


Dokumen Penawaran Teknis

[Cantumkan dan jelaskan secara rinci hal-hal berikut. Jika diperlukan,


keterangan dapat dicantumkan dalam lembar tersendiri/tambahan]
1. metoda pelaksanaan pekerjaan
- metode Pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan menggambarkan
penguasaan dalam penyelesaian pekerjaan;
- ada uraian metode pelaksanaan setiap item pekerjaan.
2. jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan
- tidak melampaui batas waktu sebagaimana tercantum dalam LDP;
- ada plotting setiap item pekerjaan;
- kebenaran urutan pelaksanaan pekerjaan;
- ada penggambaran kurva S dan grafik balok.
3. jenis, kapasitas, komposisi dan jumlah peralatan minimal yang disediakan
sebagaimana tercantum dalam LDP;
4. spesifikasi teknis [apabila mengajukan spesifikasi yang berbeda dari yang
ditetapkan];
5. personil inti yang akan ditempatkan secara penuh sesuai dengan
persyaratan sebagaimana tercantum dalam LDP serta posisinya dalam
manajemen pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan organisasi pelaksanaan
yang diajukan;
6. analisa harga satuan sebagaimana tercantum dalam dokumen pengadaan;

52

D.

BENTUK FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT


KOMPONEN DALAM NEGERI (TKDN)
FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT KOMPONEN DALAM NEGERI
(TKDN)
Nilai Gabungan Barang/Jasa (Rp)
Total
DN
LN
Ribu
%
Rp
KDN

Uraian Pekerjaan

(1)

(2)

Barang
I. Material Langsung
(Bahan baku)
II. Peralatan (Barang jadi)

(3)

(4)

(5)

TKDN
Barang/
Jasa

Gabungan

(7)

(8)

(1A)
(2A)

(1B)
(2B)

(1C)
(2C)

(1D)
(2D)

(1E)
(2E)

(1G)
(2G)

A. Sub Total Barang


Jasa
III. Manajemen Proyek
dan Perekayasaan
IV. Alat Kerja / Fasilitas
Kerja
V. Konstruksi dan
Fabrikasi
VI. Jasa Umum

(3A)

(3B)

(3C)

(3D)

(3E)

(3G)

(4A)

(4B)

(4C)

(4D)

(4E)

(4G)

(5A)

(5B)

(5C)

(5D)

(5E)

(5G)

(6A)
(7A)

(6B)
(7B)

(6C)
(7C)

(6D)
(7D)

(6E)
(7E)

(6G)
(7G)

B. Sub Total Jasa

(8A)

(8B)

(8C)

(8D)

(8E)

(8G)

C. TOTAL Biaya (A + B)

(9A)

(9B)

(9C)

(9D)

(9E)

(9G)

Formulasi perhitungan:
Nilai Barang Total (3C) - Nilai Barang Luar Negeri (3B)
Nilai Gabungan Barang dan Jasa (9C)
% TKDN (Gabungan
Barang dan Jasa)

+
Nilai Jasa Total(8C) - Nilai Jasa Luar Negeri (8B)
Nilai Gabungan Barang dan Jasa (9C)

__________ [tempat], __ [tanggal] __________ [bulan] 20__ [tahun]

[tanda tangan]
[nama wakil sah badan usaha/pemimpin kemitraan (KSO)/perorangan]

E. BENTUK JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN


JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN
Nama Pekerjaan
Nama Peserta Lelang
Tahun Anggaran
No.

:
:
:

URAIAN PEKERJAAN

CONTOH

Jumlah Harga

Bobot
1

Bulan 1
Minggu
2
3

Bulan 2
Minggu
2
3

Bulan 3
Minggu
2
3

1
2
3
dst

Jumlah Total
Rencana Per-minggu
Rencana Kumulatif

100

Catatan :
Kurva - S dan Grafik - Balok harus digambarkan
.... , ... 2014
Disetujui :
PT/CV/UD.

Dibuat :
PT/CV/UD. .

( . )
Direktur / Wakil Direktur

( . )
Tenaga Ahli

KET
4

F. BENTUK DAFTAR PERALATAN UTAMA MINIMUM


DAFTAR PERALATAN UTAMA MINIMUM YANG DIPERLUKAN
Nama Pekerjaan

Nama Peserta Lelang

Tahun Anggaran

No.

Jenis Peralatan /
Perlengkapan

Jumlah

CONTOH

Kapasitas /
Kemampuan

Merk/Type

Tahun
Pembuatan

Kondisi

Lokasi
Sekarang

Bukti
Kepemilikan

1
2
3
4
5
6
7
8
dst

Catatan :
Penyedia Jasa yang menyewa peralatan utama dari pihak lain maka
apabila diundang untuk pembuktian Kualifikasi harus dapat
memperlihatkan Surat Perjanjian Sewa Menyewa Alat.

., . 2014

Tanda Tangan dan Cap

(.)

Ket

G. BENTUK DAFTAR PERSONIL INTI


DAFTAR PERSONIL INTI
Nama Pekerjaan

Nama Peserta Lelang

Tahun Anggaran

No.

Nama

CONTOH

Tgl / Bln / Thn


lahir

Tingkat
Pendidikan

Jabatan dalam Pekerjaan

Pengalaman
Kerja
(tahun)

Profesi/ Keahlian

., . 2014

Tanda Tangan dan Cap

(.)

Tahun
Sertifikat/Ijazah

56

H.

BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI BANK


Contoh

[Kop Bank Penerbit Jaminan]


GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN PENAWARAN
No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________


dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak
untuk dan atas nama ________________________ [nama bank] berkedudukan
di _________________________________________ [alamat]
untuk selanjutnya disebut:

PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama
: __________________________________ [Pokja ULP]
Alamat
: ______________________________________________
selanjutnya disebut:

PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
dalam bentuk garansi bank sebagai Jaminan Penawaran atas pekerjaan
_______________ berdasarkan Dokumen Pengadaan No. _______________
tanggal__________________, apabila:
Nama
: _____________________________ [peserta pelelangan]
Alamat
: ______________________________________________
selanjutnya disebut:

YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal
batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya
kepada Penerima Jaminan yaitu:
a. Yang Dijamin menarik kembali penawarannya selama dilaksanakannya
pelelangan atau sesudah dinyatakan sebagai pemenang;
b. Yang Dijamin tidak:
1) menyerahkan Jaminan Pelaksanaan setelah ditunjuk sebagai pemenang;
2) menandatangani Kontrak; atau
3) hadir dalam klarifikasi dan/atau verifikasi sebagai calon pemenang;
c. Yang Dijamin terlibat Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN);
sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Pengadaan yang diikuti oleh Yang
Dijamin.
Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:

57

1.
2.

3.

4.

5.
6.

Berlaku selama __________ (____________) hari kalender, dari tanggal


_____________________ s.d. ____________________ .
Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan
melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling
lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo
Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1.
Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan
dari Penerima Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari
Penerima Jaminan mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin
cidera janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya.
Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya
benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual
untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal
1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain.
Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini,
masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di
Kantor Pengadilan Negeri ________.
Dikeluarkan di
Pada tanggal

: _____________
: _____________

[Bank]
Materai Rp.6000,00
Untuk keyakinan, pemegang
Garansi Bank disarankan untuk
mengkonfirmasi Garansi ini ke
_____[bank]

________________

[Nama dan Jabatan]

58

I.

BENTUK JAMINAN
PENJAMINAN

PENAWARAN

DARI

ASURANSI/PERUSAHAAN

Contoh

[Kop Penerbit Jaminan]


JAMINAN PENAWARAN
Nomor Jaminan: ____________________

Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama],


_____________ [alamat] sebagai Peserta, selanjutnya disebut TERJAMIN,
dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________
[alamat], sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN,
bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada ____________________

[nama Pokja ULP],

_________________________________ [alamat]

sebagai Pelaksana Pelelangan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas


uang sejumlah Rp ________________ (terbilang _____________________)
2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk
melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar
bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban sebagaimana ditetapkan
dalam Dokumen Pengadaan No. ______________ tanggal ______________
untuk pelaksanaan pelelangan pekerjaan ______________________ yang
diselenggarakan oleh PENERIMA JAMINAN.
3. Surat Jaminan ini berlaku apabila TERJAMIN:
a. menarik kembali penawarannya selama dilaksanakannya pelelangan
atau sesudah dinyatakan sebagai pemenang;
b. tidak:
1) menyerahkan Jaminan Pelaksanaan setelah ditunjuk sebagai
pemenang;
2) menandatangani Kontrak; atau
3) hadir dalam klarifikasi dan/atau verifikasi sebagai calon
pemenang;
c. terlibat Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN).
4. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan
efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________
5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan penagihan
secara tertulis dari PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA
JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera
janji/wanprestasi.
6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali
bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya

59

harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi
hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.
7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus
sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari
kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.
Dikeluarkan di _____________
pada tanggal _______________
TERJAMIN

PENJAMIN
Materai Rp.6000,00

_____________________
(Nama & Jabatan)
Untuk keyakinan, pemegang
Jaminan disarankan untuk
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____[Penerbit Jaminan]

__________________
(Nama & Jabatan)

60

J.

BENTUK PAKTA INTEGRITAS

Dengan mendaftar sebagai peserta pemilihan pada aplikasi SPSE maka


peserta telah menyetujui dan menandatangani pakta integritas

61

[Contoh Pakta Integritas Badan Usaha Dengan Kemitraan/KSO]

PAKTA INTEGRITAS
Kami yang bertanda tangan di bawah ini:
1. Nama
: _____________________ [nama wakil sah badan usaha]
Jabatan

: __________________________

Bertindak
: PT/CV/Firma/Koperasi ___________________ [pilih yang
untuk dan
sesuai dan cantumkan nama]
atas nama
2. Nama
Jabatan

: _____________________ [nama wakil sah badan usaha]


: __________________________

Bertindak
: PT/CV/Firma/Koperasi ___________________ [pilih yang
untuk dan
sesuai dan cantumkan nama]
atas nama
3. ......[dan seterusnya, diisi sesuai dengan jumlah anggota kemitraan/KSO]
dalam rangka pengadaan _________ [isi nama paket] pada ________ [isi
sesuai dengan K/L/D/I] dengan ini menyatakan bahwa:
1. tidak akan melakukan praktek Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN);
2. akan melaporkan kepada APIP ________ [isi sesuai dengan K/L/D/I]
yang bersangkutan dan/atau LKPP apabila mengetahui ada indikasi KKN
dalam proses pengadaan ini;
3. akan mengikuti proses pengadaan secara bersih, transparan, dan
profesional untuk memberikan hasil kerja terbaik sesuai ketentuan
peraturan perundang-undangan;
4. apabila melanggar hal-hal yang dinyatakan dalam PAKTA INTEGRITAS ini,
bersedia menerima sanksi administratif, menerima sanksi pencantuman
dalam Daftar Hitam, digugat secara perdata dan/atau dilaporkan secara
pidana.
__________ [tempat], __ [tanggal] __________ [bulan] 20__ [tahun]

[Nama Penyedia]

[Nama Penyedia]

[Nama Penyedia]

[tanda tangan],
[nama lengkap]

[tanda tangan],
[nama lengkap]

[tanda tangan],
[nama lengkap]

[cantumkan tanda tangan dan nama setiap anggota Kemitraan/KSO]

62

K.

DATA ISIAN KUALIFIKASI

Isian Data Kualifikasi bagi Peserta selain anggota Kemitraan/KSO berbentuk


Form Isian Elektronik Data Kualifikasi yang tersedia pada aplikasi SPSE

63

[FORMULIR ISIAN KUALIFIKASI UNTUK KEMITRAAN/KSO]


Saya yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama

: ___________________ [nama wakil sah badan usaha]

Jabatan

: _____________ [diisi sesuai jabatan dalam akta notaris]

Bertindak
untuk
dan atas nama

: PT/CV/Firma/Koperasi _______________________

Alamat

: ___________________________________

Telepon/Fax

: ___________________________________

Email

: ___________________________________

[pilih yang sesuai dan cantumkan nama badan usaha]

menyatakan dengan sesungguhnya bahwa:


1. saya

secara

hukum

bertindak

perusahaan/koperasi/kemitraan/KSO

untuk

dan

berdasarkan

atas

nama

_______________

[akta pendirian/anggaran dasar/surat kuasa/Perjanjian Kemitraan/Kerja


Sama Operasi, disebutkan secara jelas nomor dan tanggal akta
pendirian/anggaran dasar/surat kuasa/Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama
Operasi];
2. saya bukan sebagai pegawai K/L/D/I [bagi pegawai K/L/D/I yang sedang
cuti diluar tanggungan K/L/D/I ditulis sebagai berikut : Saya merupakan
pegawai K/L/D/I yang sedang cuti diluar tanggungan K/L/D/I] ;
3. saya tidak sedang menjalani sanksi pidana;
4. saya tidak sedang dan tidak akan terlibat pertentangan kepentingan
dengan para pihak yang terkait, langsung maupun tidak langsung dalam
proses pengadaan ini;
5. badan usaha yang saya wakili tidak masuk dalam Daftar Hitam, tidak
dalam pengawasan pengadilan, tidak pailit, dan kegiatan usahanya tidak
sedang dihentikan;
6. salah satu dan/atau semua pengurus badan usaha yang saya wakili tidak
masuk dalam Daftar Hitam;
7. data-data badan usaha yang saya wakili adalah sebagai berikut:

64

A. Data Administrasi
1. Nama Badan Usaha

: _____________________

2. Status

Pusat

Cabang

: _____________________
_____________________

Alamat Kantor Pusat


3. No. Telepon
No. Fax
E-Mail
Alamat Kantor Cabang

:
:
:
:

_____________________
_____________________
_____________________
_____________________
_____________________
: _____________________
: _____________________
: _____________________

4. No. Telepon
No. Fax
E-Mail
B. Landasan Hukum Pendirian Badan Usaha

1. Akta Pendirian Perusahaan/Anggaran Dasar Koperasi


a. Nomor
: _______________
b. Tanggal
: _______________
c. Nama Notaris
: _______________
: _______________
d. Nomor Pengesahan
Kementerian Hukum dan
HAM (untuk yang
berbentuk PT)
2. Akta/Anggaran
Dasar
Perubahan Terakhir
a. Nomor
: _______________
b. Tanggal
: _______________
c. Nama Notaris
: _______________
C. Pengurus Badan Usaha
No.

Nama

No. Identitas

D. Izin Usaha
1. No. Surat Izin Usaha ________
2. Masa berlaku izin usaha
3. Instansi pemberi izin usaha
4. Kualifikasi Usaha
5. Klasifikasi Usaha

:
:
:
:
:

Jabatan dalam Badan Usaha

_______Tanggal ______
__________
__________
___________
___________

65

E. Izin Lainnya (apabila dipersyaratkan)


1. No. Surat Izin _________
2. Masa berlaku izin
3. Instansi pemberi izin

: _____________ Tanggal ________


: _______________
: _______________

F. Data Keuangan
1. Susunan Kepemilikan Saham (untuk PT)/Susunan Pesero (untuk
CV/Firma)
No.

Nama

No. Identitas

Persentase

Alamat

2. Pajak
a. Nomor Pokok Wajib Pajak
b. Bukti Laporan Pajak Tahun
terakhir
c. Bukti Laporan Bulanan (tiga
bulan terakhir):
1) PPh Pasal 21
2) PPh Pasal 23
3) PPh Pasal 25/Pasal29
4) PPN
d. Surat Keterangan Fiskal (sebagai

pengganti huruf b dan c)

: _______________
: No. _______ Tanggal _______

:
:
:
:
:

No. _______ Tanggal _______


No. _______ Tanggal _______
No. _______ Tanggal _______
No. _______ Tanggal _______
No. _______ Tanggal _______

G. Data Personalia (Tenaga ahli/teknis/terampil badan usaha)


No

Nama

Tgl/bln/thn
lahir

Tingkat
Pendidikan

Jabatan
dalam
pekerjaan
5

Pengalaman
Kerja (tahun)

Profesi/
keahlian

Tahun
Sertifikat/
Ijazah
8

66

H. Data Fasilitas/Peralatan/Perlengkapan

[cantumkan jika disyaratkan oleh Pokja ULP]

Jenis
No. Fasilitas/Peralatan/
Perlengkapan
1

Kapasitas
atau

output

Jumlah

pada
saat ini
4

Merk
dan
tipe

Tahun
pembuatan

Kondisi
(%)

Lokasi
Sekarang

Status
Kepemilikan/Dukungan
Sewa

I. Data Pengalaman Perusahaan


(nilai paket tertinggi pengalaman sesuai sub bidang yang dipersyaratkan
dalam kurun waktu 10 tahun terakhir)

No.

Pemberi Tugas /
Pejabat Pembuat
Komitmen

Nama
Paket
Pekerjaan

Sub
Bidang
Pekerjaan

Ringkasan
Lingkup
Pekerjaan

Lokasi

Tanggal Selesai
Pekerjaan
Berdasarkan

Kontrak

Nama

Alamat/
Telepon

No /
Tanggal

Nilai

Kontrak

BA
Serah
Terima

10

11

J. Data Pengalaman Perusahaan Dalam Kurun Waktu 4 Tahun Terakhir


(untuk perusahaan yang telah berdiri 3 tahun atau lebih. Untuk perusahaan
yang baru berdiri kurang dari 3 tahun tidak wajib mengisi tabel ini)

No.

Pemberi Tugas / Pejabat


Pembuat Komitmen

Nama Paket
Pekerjaan

Ringkasan
Lingkup
Pekerjaan

Lokasi

Alamat/
Telepon

Nama
5

Tanggal Selesai
Pekerjaan Berdasarkan

Kontrak
No /
Tanggal

Nilai

Kontrak

BA Serah
Terima

10

K. Data Pekerjaan yang Sedang Dilaksanakan

No.

Pemberi Tugas /
Pejabat Pembuat
Komitmen

Nama
Paket
Pekerjaan

Bidang/Sub
Bidang
Pekerjaan

Lokasi

Kontrak

Progres Terakhir

Nama

Alamat/
Telepon

No /
Tanggal

Nilai

Kontrak
(rencana)
%

Prestasi
Kerja
%

10

67

L. Modal Kerja
Surat dukungan keuangan dari Bank:
Nomor
Tanggal
Nama Bank
Nilai

: __________
: __________
: __________
: __________

Demikian Formulir Isian Kualifikasi ini saya buat dengan sebenarnya dan penuh
rasa tanggung jawab. Jika dikemudian hari ditemui bahwa data/dokumen yang
saya sampaikan tidak benar dan ada pemalsuan, maka saya dan badan usaha
yang saya wakili bersedia dikenakan sanksi berupa sanksi administratif, sanksi
pencantuman dalam Daftar Hitam, gugatan secara perdata, dan/atau pelaporan
secara pidana kepada pihak berwenang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
__________ [tempat], __ [tanggal] __________ [bulan] 20__ [tahun]
PT/CV/Firma/Koperasi
__________ [pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

[rekatkan meterai Rp 6.000,dan tanda tangan]


(nama lengkap wakil sah badan usaha)

[jabatan pada badan usaha]

68

BAB VII. PETUNJUK PENGISIAN FORMULIR KUALIFIKASI


I.
II.

Petunjuk Pengisian untuk peserta bukan kemitraan/KSO mengikuti


petunjuk dan penggunaan aplikasi SPSE ( User Guide ).
Kemitraan/KSO
Untuk peserta yang berbentuk kemitraan/KSO masing masing anggota
kemitraan/KSO wajib mengisi formulir isian kualifikasi untuk masing
masing kualifikasi badan usahanya dengan petunjuk pengisian formulir
isian kualifikasi sebagai berikut:

A. Data Administrasi
1. Diisi dengan nama badan usaha (perusahaan/koperasi) peserta.
2. Pilih status badan usaha (Pusat/Cabang).
3. Diisi dengan alamat, nomor telepon, nomor fax dan email kantor pusat
yang dapat dihubungi.
4. Diisi dengan alamat, nomor telepon, nomor fax dan email kantor
cabang yang dapat dihubungi, apabila peserta berstatus kantor cabang.
B.

Landasan Hukum Pendirian Usaha


1. Diisi dengan nomor, tanggal dan nama notaris penerbit akta pendirian
perusahaan/anggaran dasar koperasi serta untuk badan usaha yang
berbentuk Perseroan Terbatas diisi nomor pengesahan dari
Kementerian Hukum dan HAM.
2. Diisi dengan nomor, tanggal dan nama notaris penerbit akta perubahan
terakhir badan usaha, apabila ada. Khusus untuk Perseroan Terbatas,
jika terdapat perubahan nama anggota Direksi dan/atau Dewan
Komisaris, pada Pembuktian Kualifikasi peserta diminta menunjukan
asli dan memberikan salinan Bukti Pemberitahuan dari Notaris selaku
Kuasa Direksi yang telah diajukan melalui Sisminbakum atas Akta
Perubahan Terakhir.

C. Pengurus Badan Usaha


Diisi dengan nama, nomor KTP/SIM/Paspor, dan jabatan dalam badan
usaha.
D. Izin Usaha
(Jenis izin usaha disesuaikan dengan bidang usaha dan peraturan
perundang-undangan, contohnya : Izin Usaha di bidang Konstruksi adalah
Izin Usaha Jasa Kontruksi (IUJK).
Untuk persyaratan perizinan bagi Penyedia Asing disesuaikan dengan
praktek bisnis internasional dan/atau ketentuan negara asal Penyedia)
Tabel izin usaha:
1. Diisi dengan jenis surat izin usaha, nomor dan tanggal penerbitannya.
2. Diisi dengan masa berlaku surat izin usaha.
3. Diisi dengan nama instansi penerbit surat izin usaha.
4. Diisi dengan kualifikasi usaha.
5. Diisi dengan klasifikasi usaha.
E.

Izin Lainnya (apabila dipersyaratkan)


1. Diisi dengan jenis surat izin, nomor dan tanggal penerbitannya.

69

2. Diisi dengan masa berlaku izin.


3. Diisi dengan nama instansi penerbit surat izin.
F.

Data Keuangan
1. Diisi dengan nama, nomor KTP/SIM/Paspor, alamat pemilik
saham/pesero, dan persentase kepemilikan saham/pesero.
2. Pajak:
a. Diisi dengan NPWP badan usaha.
b. Diisi dengan nomor dan tanggal bukti laporan pajak tahun
terakhir berupa SPT Tahunan.
c. Diisi dengan nomor dan tanggal bukti laporan bulanan (tiga bulan
terakhir):
1) PPH pasal 21;
2) PPH pasal 23 (apabila ada transaksi);
3) PPH pasal 25/pasal 29 (apabila Pengusaha Kena Pajak);
4) PPN.
d. Persyaratan pemenuhan kewajiban pajak tahun terakhir dengan
penyampaian SPT Tahunan dan SPT Masa dapat diganti oleh
peserta dengan penyampaian Surat Keterangan Fiskal (SKF) yang
dikeluarkan oleh Kantor Pelayanan Pajak dengan tanggal
penerbitan paling lama 1 (satu) bulan sebelum tanggal mulai
pemasukan dokumen kualifikasi..
3. [Persyaratan perpajakan sebagaimana dimaksud pada angka 2

dikecualikan untuk Penyedia Asing (khusus untuk International


Competitive Biding)]

G. Data Personalia
Diisi dengan nama, tanggal/bulan/tahun lahir, tingkat pendidikan
(SLTP/SLTA/S1/S2/S3), jabatan dalam pekerjaan yang pernah
dilaksanakan, lama pengalaman kerja, profesi/keahlian sesuai dengan Surat
Keterangan Ahli/Surat Keterangan Terampil dan tahun penerbitan
sertifikat/ijazah dari setiap tenaga ahli/teknis/terampil yang diperlukan.
H. Data Fasilitas/Peralatan/Perlengkapan
Diisi dengan jenis, jumlah, kapasitas atau output yang dapat dicapai pada
saat ini, merek dan tipe, tahun pembuatan, kondisi (dalam persentase),
lokasi keberadaan saat ini dan status kepemilikan (milik sendiri/sewa
beli/dukungan
sewa)
dari
masing-masing
fasilitas/peralatan/
perlengkapan yang diperlukan. Bukti status kepemilikan harus dapat
ditunjukkan pada waktu Pembuktian Kualifikasi.
I.

Data Pengalaman Perusahaan


Diisi dengan nama paket pekerjaan, sub bidang pekerjaan yang
dipersyaratkan, ringkasan lingkup pekerjaan, lokasi tempat pelaksanaan
pekerjaan, nama dan alamat/telepon dari pemberi tugas/Pejabat Pembuat
Komitmen, nomor/tanggal dan nilai kontrak, tanggal selesai paket
pekerjaan berdasarkan kontrak, dan tanggal Berita Acara serah terima
(PHO), untuk masing-masing paket pekerjaan selama 10 (sepuluh) tahun
terakhir. Data ini digunakan untuk menghitung Kemampuan Dasar (KD)
pada paket pekerjaan usaha non kecil.

J.

Data Pengalaman Perusahaan Dalam Kurun Waktu 4 Tahun Terakhir


Diisi dengan nama paket pekerjaan, ringkasan lingkup pekerjaan, lokasi
tempat pelaksanaan pekerjaan, nama dan alamat/telepon dari pemberi

70

tugas/Pejabat Pembuat Komitmen, nomor/tanggal dan nilai kontrak,


tanggal selesai paket pekerjaan berdasarkan kontrak, dan tanggal Berita
Acara Serah Terima (PHO), untuk perusahaan yang telah berdiri 3 tahun
atau lebih. Untuk perusahaan yang baru berdiri kurang dari 3 tahun tidak
wajib mengisi tabel ini.
K. Data Pekerjaan Yang Sedang Dilaksanakan
Diisi dengan nama paket pekerjaan, bidang/sub bidang pekerjaan dan
lokasi tempat pelaksanaan pekerjaan, nama dan alamat/telepon dari
pemberi tugas/Pejabat Pembuat Komitmen, nomor/tanggal dan nilai
kontrak, serta persentase progres menurut kontrak, dan prestasi kerja
terakhir. Data ini digunakan untuk menghitung Sisa Kemampuan Paket
(SKP).
L.

Modal Kerja
Diisi dengan nomor, tanggal, dan nama bank yang mengeluarkan surat
dukungan keuangan serta nilai dukungan paling kurang 10% (sepuluh
perseratus) dari nilai paket (HPS).

Kemitraan/KSO
Untuk peserta yang berbentuk kemitraan/KSO masing-masing anggota
kemitraan/KSO wajib mengisi formulir isian kualifikasi untuk masingmasing kualifikasi badan usahanya.

71

BAB VIII. TATA CARA EVALUASI KUALIFIKASI


A.

Dokumen Kualifikasi yang akan dievaluasi harus memenuhi persyaratan


sebagai berikut:
1. Memiliki Izin Usaha Jasa Konstruksi yang masih berlaku dan sesuai
dengan peraturan perundang-undangan;
2. Memiliki Sertifikat Badan Usaha (SBU) yang masih berlaku dan sesuai
dengan ketentuan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor
08/PRT/M/2011 tentang pembagian subklasifikasi dan subkualifikasi
Usaha Jasa Konstruksi.
3. Memiliki Tanda Daftar Perusahaan Yang Masih Berlaku
4. Memiliki Ijin Gangguan yang Masih Berlaku
5. Menyampaikan Pernyataan/ Pengakuan tertulis bahwa perusahaan
yang bersangkutan dan manajemennya tidak dalam pengawasan
pengadilan, tidak pailit, kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan
dan/atau direksi yang bertindak untuk dan atas nama perusahaan
atau peserta perorangan tidak sedang dalam menjalani sanksi pidana;
6. salah satu dan/atau semua pengurus dan badan usahanya atau peserta
perorangan tidak masuk dalam Daftar Hitam;
7. memiliki NPWP dan telah memenuhi kewajiban perpajakan tahun
pajak terakhir (SPT Tahunan) serta memiliki laporan bulanan PPh
Pasal 21, PPh Pasal 23 (bila ada transaksi), PPh Pasal 25/Pasal 29 dan
PPN (bagi Pengusaha Kena Pajak) paling kurang 3 (tiga) bulan
terakhir dalam tahun berjalan. Peserta dapat mengganti persyaratan
ini dengan menyampaikan Surat Keterangan Fiskal (SKF).;
8. memperoleh paling sedikit 1 (satu) pekerjaan sebagai penyedia dalam
kurun waktu 4 (empat) tahun terakhir, baik di lingkungan
pemerintah maupun swasta termasuk pengalaman subkontrak,
kecuali bagi peserta Usaha Mikro, Usaha Kecil dan koperasi kecil yang
baru berdiri kurang dari 3 (tiga) tahun;
9. memiliki kemampuan pada bidang pekerjaan yang sesuai untuk Usaha
Mikro, Usaha Kecil dan koperasi kecil serta kemampuan pada
subbidang pekerjaan yang sesuai untuk usaha non-kecil;
10. memiliki kemampuan menyediakan fasilitas dan peralatan serta
personil yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan;
11. menyampaikan daftar perolehan pekerjaan yang sedang dikerjakan;

72

12. memiliki surat keterangan dukungan keuangan dari bank


pemerintah/swasta untuk mengikuti pengadaan pekerjaan konstruksi
paling kurang 10% (sepuluh perseratus) dari nilai total HPS;
13. dalam hal peserta akan melakukan kemitraan/KSO:
a. peserta
wajib
mempunyai
perjanjian
Kerja
Sama
Operasi/kemitraan yang memuat persentase kemitraan/KSO dan
perusahaan yang mewakili kemitraan/KSO tersebut;
b. evaluasi persyaratan pada angka 1 sampai dengan angka 10
dilakukan untuk setiap perusahaan yang melakukan
kemitraan/KSO;
14. untuk usaha non-kecil, memiliki Kemampuan Dasar (KD) pada
pekerjaan yang sejenis dan kompleksitas yang setara, dengan
ketentuan:
a. KD
= 3 NPt
NPt
= Nilai pengalaman tertinggi pada sub bidang pekerjaan
yang sesuai dalam 10 (sepuluh) tahun terakhir;
b. dalam hal kemitraan/KSO yang diperhitungkan adalah KD dari
perusahaan yang mewakili kemitraan/KSO;
c. KD sekurang-kurangnya sama dengan nilai total HPS;
d. pengalaman perusahaan dinilai dari sub bidang pekerjaan, nilai
kontrak dan status peserta pada saat menyelesaikan kontrak
sebelumnya;
e. nilai pengalaman pekerjaan dapat dikonversi menjadi nilai
pekerjaan sekarang (present value) menggunakan perhitungan
sebagai berikut:

NPs
Npo

=
=

Nilai pekerjaan sekarang


Nilai pekerjaan keseluruhan termasuk eskalasi
(apabila ada) saat serah terima pertama
Io
= Indeks dari Biro Pusat Statistik (BPS) pada bulan
serah terima pertama
Is
= Indeks dari BPS pada bulan penilaian prakualifikasi
(apabila belum ada, dapat dihitung dengan regresi
linier berdasarkan indeks bulan-bulan sebelumnya)
Indeks BPS yang dipakai adalah indeks yang merupakan
komponen terbesar dari pekerjaan;
15. mempunyai Sisa Kemampuan Paket (SKP), dengan ketentuan:
a. SKP
= KP jumlah paket yang sedang dikerjakan
KP
= Kemampuan menangani paket pekerjaan
untuk usaha non kecil KP = 6 atau KP = 1,2 N
N
= Jumlah paket pekerjaan terbanyak yang dapat
ditangani pada saat bersamaan selama kurun waktu
5 (lima) tahun terakhir;
b. dalam hal kemitraan/KSO, yang diperhitungkan adalah SKP dari
semua perusahaan yang bermitra/KSO;
16. memiliki Sertifikat Manajemen Mutu (ISO) dan/atau memiliki
Sertifikat Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3), apabila
disyaratkan. [Untuk badan usaha yang bermitra/KSO, persyaratan ini

73

disyaratkan bagi perusahaan yang melaksanakan pekerjaan yang


membutuhkan Sertifikat ISO dan/atau persyaratan Sertifikat K3].
B.

Pokja ULP memeriksa dan membandingkan persyaratan dan data isian


peserta dalam Dokumen Isian Kualifikasi dalam hal:
1. kelengkapan Dokumen Isian Kualifikasi; dan
2. pemenuhan persyaratan kualifikasi.

C.

Formulir Isian Kualifikasi untuk KSO yang tidak dibubuhi materai tidak
digugurkan, peserta diminta untuk membayar denda materai sesuai
ketentuan peraturan perundang-undangan;

D.

Apabila ditemukan hal-hal dan/atau data yang kurang jelas maka Pokja
ULP dapat meminta peserta untuk menyampaikan klarifikasi secara tertulis
namun tidak boleh mengubah substansi Data Kualifikasi yang telah
dikirim melalui aplikasi SPSE.

E.

Evaluasi kualifikasi sudah merupakan kompetisi, maka data kualifikasi


yang kurang tidak dapat dilengkapi.

74

BAB IX. BENTUK KONTRAK


SURAT PERJANJIAN
untuk melaksanakan
Paket Pekerjaan Konstruksi:
__________
Nomor: __________
SURAT PERJANJIAN ini berikut semua lampirannya (selanjutnya disebut
Kontrak) dibuat dan ditandatangani di __________ pada hari __________
tanggal __ bulan __________ tahun ____________ [tanggal, bulan dan tahun
diisi dengan huruf] antara __________ [nama Pejabat Pembuat Komitmen],

selaku Pejabat Pembuat Komitmen, yang bertindak untuk dan atas nama
__________ [nama satuan kerja Pejabat Pembuat Komitmen], yang
berkedudukan di __________ [alamat Pejabat Pembuat Komitmen], berdasarkan
Surat Keputusan _______________ [pejabat yang menandatangani SK
penetapan sebagai PPK] No _________________ [No. SK penetapan sebagai
Pejabat Pembuat Komitmen] selanjutnya disebut PPK dan
1. Untuk penyedia perseorangan, maka:
[____________ [nama penyedia], yang berkedudukan di __________
[alamat penyedia], berdasarkan identitas No. _________ [No. KTP/SIM/
Paspor Penyedia], selanjurnya disebut Penyedia]

2. Untuk penyedia badan usaha non KSO, maka:


[__________ [nama wakil Penyedia], ______________[jabatan wakil
Penyedia], yang bertindak untuk dan atas nama __________ [nama
Penyedia], yang berkedudukan di ____________ [alamat Penyedia],
berdasarkan Akta Pendirian/Anggaran Dasar No. _______ [No. Akta
Pendirian/Anggaran Dasar] tanggal _____________ [tanggal penerbitan
Akta Pendirian/Anggaran Dasar], selanjutnya disebut Penyedia]
3. Untuk penyedia KSO/Kemitraan, maka:
[Kemitraan/KSO yang beranggotakan sebagai berikut:
1. _________________________[nama Penyedia 1];
2. _________________________[nama Penyedia 2];
_____________dst
yang masing-masing anggotanya bertanggung jawab secara pribadi dan
tanggung renteng atas semua kewajiban terhadap PPK berdasarkan Kontrak ini
dan telah menunjuk __________ [nama anggota kemitraan/KSO yang ditunjuk
sebagai wakil kemitraan/KSO] untuk bertindak atas nama Kemitraan/KSO yang
berkedudukan di __________ [alamat Penyedia wakil kemitraan/KSO],
berdasarkan surat Perjanjian kemitraan/KSO No. ___________ tanggal
___________ (selanjutnya disebut Penyedia).]
MENGINGAT BAHWA:
(a) PPK telah meminta Penyedia untuk menyediakan Pekerjaan Konstruksi
sebagaimana diterangkan dalam Syarat-Syarat Umum Kontrak yang
terlampir dalam Kontrak ini (selanjutnya disebut Pekerjaan Konstruksi);

75

(b) Penyedia sebagaimana dinyatakan kepada PPK, memiliki keahlian


profesional, personil, dan sumber daya teknis, serta telah menyetujui untuk
menyediakan Pekerjaan Konstruksi sesuai dengan persyaratan dan
ketentuan dalam Kontrak ini;
(c) PPK dan Penyedia menyatakan memiliki kewenangan
menandatangani Kontrak ini, dan mengikat pihak yang diwakili;

untuk

(d) PPK dan Penyedia mengakui dan menyatakan bahwa sehubungan dengan
penandatanganan Kontrak ini masing-masing pihak:
1) telah dan senantiasa diberikan kesempatan untuk didampingi oleh
advokat;
2) menandatangani Kontrak ini setelah meneliti secara patut;
3) telah membaca dan memahami secara penuh ketentuan Kontrak ini;
4) telah mendapatkan kesempatan yang memadai untuk memeriksa dan
mengkonfirmasikan semua ketentuan dalam Kontrak ini beserta semua
fakta dan kondisi yang terkait.
MAKA OLEH KARENA ITU, PPK dan Penyedia dengan ini bersepakat dan
menyetujui hal-hal sebagai berikut:

1. [untuk kontrak harga satuan atau kontrak gabungan harga satuan dan
lump sum, ditulis sebagai berikut:
total harga Kontrak atau Nilai Kontrak termasuk Pajak Pertambahan Nilai
(PPN) yang diperoleh berdasarkan kuantitas dan harga satuan pekerjaan
sebagaimana tercantum dalam Daftar Kuantitas dan Harga adalah sebesar
Rp________________ (_______________________ rupiah);]
[untuk kontrak lump sum, ditulis sebagai berikut:
total harga Kontrak atau Nilai Kontrak termasuk Pajak Pertambahan Nilai
(PPN) adalah sebesar Rp________________ (_______________________
rupiah);]
2. peristilahan dan ungkapan dalam Surat Perjanjian ini memiliki arti dan
makna yang sama seperti yang tercantum dalam lampiran Surat Perjanjian
ini;
3. dokumen-dokumen berikut merupakan satu-kesatuan dan bagian yang
tidak terpisahkan dari Kontrak ini:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

adendum Surat Perjanjian (apabila ada);


pokok perjanjian;
surat penawaran, beserta penawaran harga;
syarat-syarat khusus Kontrak;
syarat-syarat umum Kontrak;
spesifikasi khusus;
spesifikasi umum;
gambar-gambar;
daftar kuantitas dan harga (apabila ada); dan
dokumen lainnya seperti: jaminan-jaminan, SPPBJ, BAHP.

76

4. Dokumen Kontrak dibuat untuk saling menjelaskan satu sama lain, dan jika
terjadi pertentangan antara ketentuan dalam suatu dokumen dengan
ketentuan dalam dokumen yang lain maka yang berlaku adalah ketentuan
dalam dokumen yang lebih tinggi berdasarkan urutan hierarki pada angka
3 di atas;
5. Hak dan kewajiban timbal-balik PPK dan Penyedia dinyatakan dalam
Kontrak yang meliputi khususnya:
a.

PPK mempunyai hak dan kewajiban untuk:


1) mengawasi dan memeriksa pekerjaan yang dilaksanakan oleh
Penyedia;
2) meminta laporan-laporan secara periodik mengenai pelaksanaan
pekerjaan yang dilakukan oleh Penyedia;
3) memberikan fasilitas berupa sarana dan prasarana yang
dibutuhkan oleh Penyedia untuk kelancaran pelaksanaan
pekerjaan sesuai ketentuan Kontrak;
4) membayar pekerjaan sesuai dengan harga yang tercantum dalam
Kontrak yang telah ditetapkan kepada Penyedia;

b.

Penyedia mempunyai hak dan kewajiban untuk:


1) menerima pembayaran untuk pelaksanaan pekerjaan sesuai
dengan harga yang telah ditentukan dalam Kontrak;
2) meminta fasilitas-fasilitas dalam bentuk sarana dan prasarana dari
PPK untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan sesuai ketentuan
Kontrak;
3) melaporkan pelaksanaan pekerjaan secara periodik kepada PPK;
4) melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan jadwal
pelaksanaan pekerjaan yang telah ditetapkan dalam Kontrak;
5) melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan secara cermat,
akurat dan penuh tanggung jawab dengan menyediakan tenaga
kerja, bahan-bahan, peralatan, angkutan ke atau dari lapangan,
dan segala pekerjaan permanen maupun sementara yang
diperlukan untuk pelaksanaan, penyelesaian dan perbaikan
pekerjaan yang dirinci dalam Kontrak;
6) memberikan keterangan-keterangan yang diperlukan untuk
pemeriksaan pelaksanaan yang dilakukan PPK;
7) menyerahkan hasil pekerjaan sesuai dengan jadwal penyerahan
pekerjaan yang telah ditetapkan dalam Kontrak;
8) mengambil langkah-langkah yang cukup memadai untuk
melindungi lingkungan tempat kerja dan membatasi perusakan
dan gangguan kepada masyarakat maupun miliknya akibat
kegiatan Penyedia.

6. Kontrak ini mulai berlaku efektif terhitung sejak tanggal yang ditetapkan,
dengan tanggal mulai dan penyelesaian keseluruhan pekerjaan
sebagaimana diatur dalam Syarat-Syarat Umum/Khusus Kontrak.
DENGAN DEMIKIAN, PPK dan Penyedia telah bersepakat untuk
menandatangani Kontrak ini pada tanggal tersebut di atas dan melaksanakan

77

Kontrak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di Republik


Indonesia.
Untuk dan atas nama __________
PPK

Untuk dan atas nama


Penyedia/Kemitraan (KSO)
__________

[tanda tangan dan cap (jika salinan


asli ini untuk Penyedia maka rekatkan
materai Rp 6.000,- )]

[tanda tangan dan cap (jika salinan


asli ini untuk satuan kerja PPK maka
rekatkan materai Rp 6.000,- )]

[nama lengkap]
[jabatan]

[nama lengkap]
[jabatan]

78

BENTUK SURAT PERINTAH KERJA


[kop surat K/L/D/I]
SATUAN KERJA PPK:

SURAT PERINTAH KERJA


(SPK)
Halaman __ dari __
PAKET PEKERJAAN: __________

NOMOR DAN TANGGAL SPK:

NOMOR DAN TANGGAL SURAT PERMINTAAN PENAWARAN:


NOMOR DAN TANGGAL DOKUMEN PENGADAAN:
NOMOR DAN TANGGAL BERITA ACARA HASIL [NEGOSIASI/PELELANGAN]:

SUMBER DANA: [sebagai contoh, cantumkan dibebankan atas DIPA __________ Tahun Anggaran ____ untuk mata anggaran

kegiatan __________

WAKTU PELAKSANAAN PEKERJAAN: ___ (__________) hari kalender/bulan/tahun


NILAI PEKERJAAN
No.

Uraian
Pekerjaan

Kuantitas

Satuan
Ukuran

Harga Satuan (Rp)


Material
Upah

Subtotal (Rp)
Material
Upah

Total (Rp)

Jumlah
PPN 10%
NILAI

Terbilang :

INSTRUKSI KEPADA PENYEDIA: Penagihan hanya dapat dilakukan setelah penyelesaian pekerjaan yang diperintahkan dalam SPK ini
dan dibuktikan dengan Berita Acara Serah Terima. Jika pekerjaan tidak dapat diselesaikan dalam jangka waktu pelaksanaan
pekerjaan karena kesalahan atau kelalaian penyedia maka penyedia berkewajiban untuk membayar denda kepada PPK sebesar
1/1000 (satu per seribu) dari nilai Kontrak atau sisa nilai bagian Kontrak untuk setiap hari kalender keterlambatan . Selain
tunduk kepada ketentuan dalam SPK ini, penyedia berkewajiban untuk mematuhi Syarat Umum SPK terlampir.

Untuk dan atas nama __________


Pejabat Pembuat Komitmen

Untuk dan atas nama penyedia


__________

[tanda tangan dan cap (jika salinan asli ini untuk penyedia maka
rekatkan materai Rp 6.000,- )]

[tanda tangan dan cap (jika salinan asli ini untuk satuan kerja
Pejabat Pembuat Komitmen maka rekatkan
materai Rp 6.000,- )]

[nama lengkap]
[jabatan]

[nama lengkap]
[jabatan]

79

SYARAT UMUM
SURAT PERINTAH KERJA (SPK)
1.

LINGKUP PEKERJAAN
Penyedia yang ditunjuk berkewajiban untuk menyelesaikan pekerjaan dalam jangka waktu yang
ditentukan, sesuai dengan volume, spesifikasi teknis dan harga yang tercantum dalam SPK.

2.

HUKUM YANG BERLAKU


Keabsahan, interpretasi, dan pelaksanaan SPK ini didasarkan kepada hukum Republik Indonesia.

3.

ITIKAD BAIK
a. Para pihak bertindak berdasarkan asas saling percaya yang disesuaikan dengan hak-hak yang terdapat
dalam SPK.
b. Para pihak setuju untuk melaksanakan perjanjian dengan jujur tanpa menonjolkan kepentingan
masing-masing pihak.
c. Apabila selama pelaksanaan SPK, salah satu pihak merasa dirugikan, maka diupayakan tindakan yang
terbaik untuk mengatasi keadaan tersebut.

4.

PENYEDIA MANDIRI
Penyedia berdasarkan SPK ini bertanggung jawab penuh terhadap personil serta pekerjaan yang
dilakukan.

5.

HARGA SPK
a. PPK membayar kepada penyedia atas pelaksanaan pekerjaan dalam SPK sebesar harga SPK.
b. Harga SPK telah memperhitungkan keuntungan, beban pajak dan biaya overhead serta biaya
asuransi.
c. Rincian harga SPK sesuai dengan rincian yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga (untuk
kontrak harga satuan atau kontrak gabungan harga satuan dan lump sum).

6.

HAK KEPEMILIKAN
a. PPK berhak atas kepemilikan semua barang/bahan yang terkait langsung atau disediakan
sehubungan dengan jasa yang diberikan oleh penyedia kepada PPK. Jika diminta oleh PPK maka
penyedia berkewajiban untuk membantu secara optimal pengalihan hak kepemilikan tersebut
kepada PPK sesuai dengan hukum yang berlaku.
b. Hak kepemilikan atas peralatan dan barang/bahan yang disediakan oleh PPK tetap pada PPK, dan
semua peralatan tersebut harus dikembalikan kepada PPK pada saat SPK berakhir atau jika tidak
diperlukan lagi oleh penyedia. Semua peralatan tersebut harus dikembalikan dalam kondisi yang
sama pada saat diberikan kepada penyedia dengan pengecualian keausan akibat pemakaian yang
wajar.

7.

CACAT MUTU
PPK akan memeriksa setiap hasil pekerjaan penyedia dan memberitahukan penyedia secara tertulis atas
setiap cacat mutu yang ditemukan. PPK dapat memerintahkan penyedia untuk menemukan dan
mengungkapkan cacat mutu, serta menguji pekerjaan yang dianggap oleh PPK mengandung cacat mutu.
Penyedia bertanggung jawab atas cacat mutu selama 6 (enam) bulan setelah serah terima hasil
pekerjaan.

8.

PERPAJAKAN
Penyedia berkewajiban untuk membayar semua pajak, bea, retribusi, dan pungutan lain yang
dibebankan oleh hukum yang berlaku atas pelaksanaan SPK. Semua pengeluaran perpajakan ini
dianggap telah termasuk dalam harga SPK.

9.

PENGALIHAN DAN/ATAU SUBKONTRAK


Penyedia dilarang untuk mengalihkan dan/atau mensubkontrakkan sebagian atau seluruh pekerjaan.
Pengalihan seluruh pekerjaan hanya diperbolehkan dalam hal pergantian nama penyedia, baik sebagai
akibat peleburan (merger), konsolidasi, pemisahan atau akibat lainnya.

10.

JADWAL
a. SPK ini berlaku efektif pada tanggal penandatanganan oleh para pihak atau pada tanggal yang
ditetapkan dalam SPMK.
b. Waktu pelaksanaan SPK adalah sejak tanggal mulai kerja yang tercantum dalam SPMK.
c. Penyedia harus menyelesaikan pekerjaan sesuai jadwal yang ditentukan.
d. Apabila penyedia berpendapat tidak dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai jadwal karena keadaan
diluar pengendaliannya dan penyedia telah melaporkan kejadian tersebut kepada PPK, maka PPK
dapat melakukan penjadwalan kembali pelaksanaan tugas penyedia dengan adendum SPK.

11.

ASURANSI
a. Penyedia wajib menyediakan asuransi sejak SPMK sampai dengan tanggal selesainya pemeliharaan
untuk:
a. semua barang dan peralatan yang mempunyai risiko tinggi terjadinya kecelakaan, pelaksanaan
pekerjaan, serta pekerja untuk pelaksanaan pekerjaan, atas segala risiko terhadap kecelakaan,
kerusakan, kehilangan, serta risiko lain yang tidak dapat diduga;

80

b. pihak ketiga sebagai akibat kecelakaan di tempat kerjanya; dan


c. perlindungan terhadap kegagalan bangunan.
b. Besarnya asuransi sudah diperhitungkan dalam penawaran dan termasuk dalam harga SPK.
12.

PENANGGUNGAN DAN RISIKO


a. Penyedia berkewajiban untuk melindungi, membebaskan, dan menanggung tanpa batas PPK beserta
instansinya terhadap semua bentuk tuntutan, tanggung jawab, kewajiban, kehilangan, kerugian,
denda, gugatan atau tuntutan hukum, proses pemeriksaan hukum, dan biaya yang dikenakan
terhadap PPK beserta instansinya (kecuali kerugian yang mendasari tuntutan tersebut disebabkan
kesalahan atau kelalaian berat PPK) sehubungan dengan klaim yang timbul dari hal-hal berikut
terhitung sejak Tanggal Mulai Kerja sampai dengan tanggal penandatanganan berita acara
penyerahan akhir:
1) kehilangan atau kerusakan peralatan dan harta benda penyedia, dan Personil;
2) cidera tubuh, sakit atau kematian Personil;
3) kehilangan atau kerusakan harta benda, dan cidera tubuh, sakit atau kematian pihak ketiga;
b. Terhitung sejak Tanggal Mulai Kerja sampai dengan tanggal penandatanganan berita acara
penyerahan awal, semua risiko kehilangan atau kerusakan Hasil Pekerjaan ini, Bahan dan
Perlengkapan merupakan risiko penyedia, kecuali kerugian atau kerusakan tersebut diakibatkan
oleh kesalahan atau kelalaian PPK.
c. Pertanggungan asuransi yang dimiliki oleh penyedia tidak membatasi kewajiban penanggungan
dalam syarat ini.
d. Kehilangan atau kerusakan terhadap Hasil Pekerjaan atau Bahan yang menyatu dengan Hasil
Pekerjaan selama Tanggal Mulai Kerja dan batas akhir Masa Pemeliharaan harus diganti atau
diperbaiki oleh penyedia atas tanggungannya sendiri jika kehilangan atau kerusakan tersebut terjadi
akibat tindakan atau kelalaian penyedia.

13.

PEMELIHARAAN LINGKUNGAN
Penyedia berkewajiban untuk mengambil langkah-langkah yang memadai untuk melindungi
lingkungan baik di dalam maupun di luar tempat kerja dan membatasi gangguan lingkungan terhadap
pihak ketiga dan harta bendanya sehubungan dengan pelaksanaan SPK ini.

14.

PENGAWASAN DAN PEMERIKSAAN


PPK berwenang melakukan pengawasan dan pemeriksaan terhadap pelaksanaan pekerjaan yang
dilaksanakan oleh penyedia. Apabila diperlukan, PPK dapat memerintahkan kepada pihak ketiga untuk
melakukan pengawasan dan pemeriksaan atas semua pelaksanaan pekerjaan yang dilaksanakan oleh
penyedia.

15.

PENGUJIAN
Jika PPK atau Pengawas Pekerjaan memerintahkan penyedia untuk melakukan pengujian Cacat Mutu
yang tidak tercantum dalam Spesifikasi Teknis dan Gambar, dan hasil uji coba menunjukkan adanya
Cacat Mutu maka penyedia berkewajiban untuk menanggung biaya pengujian tersebut. Jika tidak
ditemukan adanya Cacat Mutu maka uji coba tersebut dianggap sebagai Peristiwa Kompensasi.

16.

LAPORAN HASIL PEKERJAAN


a. Pemeriksaan pekerjaan dilakukan selama pelaksanaan SPK untuk menetapkan volume pekerjaan atau
kegiatan yang telah dilaksanakan guna pembayaran hasil pekerjaan. Hasil pemeriksaan pekerjaan
dituangkan dalam laporan kemajuan hasil pekerjaan.
b. Untuk kepentingan pengendalian dan pengawasan pelaksanaan pekerjaan, seluruh aktivitas kegiatan
pekerjaan di lokasi pekerjaan dicatat dalam buku harian sebagai bahan laporan harian pekerjaan
yang berisi rencana dan realisasi pekerjaan harian.
c. Laporan harian berisi:
1) jenis dan kuantitas bahan yang berada di lokasi pekerjaan;
2) penempatan tenaga kerja untuk tiap macam tugasnya;
3) jenis, jumlah dan kondisi peralatan;
4) jenis dan kuantitas pekerjaan yang dilaksanakan;
5) keadaan cuaca termasuk hujan, banjir dan peristiwa alam lainnya yang berpengaruh terhadap
kelancaran pekerjaan; dan
6) catatan-catatan lain yang berkenaan dengan pelaksanaan.
d. Laporan harian dibuat oleh penyedia, apabila diperlukan diperiksa oleh konsultan dan disetujui oleh
wakil PPK.
e. Laporan mingguan terdiri dari rangkuman laporan harian dan berisi hasil kemajuan fisik pekerjaan
dalam periode satu minggu, serta hal-hal penting yang perlu ditonjolkan.
f. Laporan bulanan terdiri dari rangkuman laporan mingguan dan berisi hasil kemajuan fisik
pekerjaan dalam periode satu bulan, serta hal-hal penting yang perlu ditonjolkan.
g. Untuk merekam kegiatan pelaksanaan proyek, PPK membuat foto-foto dokumentasi pelaksanaan
pekerjaan di lokasi pekerjaan.

17.

WAKTU PENYELESAIAN PEKERJAAN


a. Kecuali SPK diputuskan lebih awal, penyedia berkewajiban untuk memulai pelaksanaan pekerjaan
pada Tanggal Mulai Kerja, dan melaksanakan pekerjaan sesuai dengan program mutu, serta
menyelesaikan pekerjaan selambat-lambatnya pada Tanggal Penyelesaian yang ditetapkan dalam
SPMK.
b. Jika pekerjaan tidak selesai pada Tanggal Penyelesaian bukan akibat Keadaan Kahar atau Peristiwa
Kompensasi atau karena kesalahan atau kelalaian penyedia maka penyedia dikenakan denda.
c. Jika keterlambatan tersebut semata-mata disebabkan oleh Peristiwa Kompensasi maka PPK dikenakan
kewajiban pembayaran ganti rugi. Denda atau ganti rugi tidak dikenakan jika Tanggal Penyelesaian

81

disepakati oleh Para Pihak untuk diperpanjang.


d. Tanggal Penyelesaian yang dimaksud dalam ketentuan ini adalah tanggal penyelesaian semua
pekerjaan.
18.

PENERIMAAN BARANG/JASA
PPK berhak memeriksa barang/jasa setelah serah terima barang/jasa atau menolak penerimaan barang
yang tidak memenuhi spesifikasi dalam SPK ini. Pembayaran atas barang bukan merupakan bukti
penerimaan barang tersebut.

19.

SERAH TERIMA PEKERJAAN


a. Setelah pekerjaan selesai 100% (seratus perseratus), penyedia mengajukan permintaan secara tertulis
kepada PPK untuk penyerahan pekerjaan.
b. Dalam rangka penilaian hasil pekerjaan, PPK menugaskan Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan.
c. Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan melakukan penilaian terhadap hasil pekerjaan yang telah
diselesaikan oleh penyedia. Apabila terdapat kekurangan-kekurangan dan/atau cacat hasil
pekerjaan, penyedia wajib memperbaiki/menyelesaikannya, atas perintah PPK.
d. PPK menerima penyerahan pertama pekerjaan setelah seluruh hasil pekerjaan dilaksanakan sesuai
dengan ketentuan SPK dan diterima oleh Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan.
e. Apabila PPHP belum menerima hasil pekerjaan, PPK memerintahkan Penyedia untuk memperbaiki
pekerjaan dan dikenakan denda sesuai dengan ketentuan dalam SPK.
f. Pembayaran dilakukan sebesar 95% (sembilan puluh lima perseratus) dari harga SPK, sedangkan
yang 5% (lima perseratus) merupakan retensi selama masa pemeliharaan, atau pembayaran
dilakukan sebesar 100% (seratus perseratus) dari harga SPK dan penyedia harus menyerahkan
Jaminan Pemeliharaan sebesar 5% (lima perseratus) dari harga SPK.
g. Penyedia wajib memelihara hasil pekerjaan selama masa pemeliharaan sehingga kondisi tetap seperti
pada saat penyerahan pertama pekerjaan.
h. Setelah masa pemeliharaan berakhir, penyedia mengajukan permintaan secara tertulis kepada PPK
untuk penyerahan akhir pekerjaan.
i. PPK menerima penyerahan akhir pekerjaan setelah penyedia melaksanakan semua kewajibannya
selama masa pemeliharaan dengan baik. PPK wajib melakukan pembayaran sisa harga SPK yang
belum dibayar atau mengembalikan Jaminan Pemeliharaan.
j. Apabila penyedia tidak melaksanakan kewajiban pemeliharaan sebagaimana mestinya, maka PPK
berhak menggunakan uang retensi untuk membiayai perbaikan/pemeliharaan atau mencairkan
Jaminan Pemeliharaan.

20.

JAMINAN PEMELIHARAAN
a. Jaminan Pemeliharaan diberikan kepada PPK setelah pekerjaan dinyatakan selesai 100% (seratus
perseratus).
b. Pengembalian Jaminan Pemeliharan dilakukan paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah
masa pemeliharaan selesai dan pekerjaan diterima dengan baik sesuai dengan ketentuan SPK.
c. Masa berlakunya Jaminan Pemeliharaan sekurang-kurangnya sejak tanggal serah terima pertama
pekerjaan (PHO) sampai dengan tanggal penyerahan akhir pekerjaan (Final Hand Over/FHO).

21.

PERUBAHAN SPK
a. SPK hanya dapat diubah melalui adendum SPK.
b. Perubahan SPK bisa dilaksanakan apabila disetujui oleh para pihak, meliputi:
1) perubahan pekerjaan disebabkan oleh sesuatu hal yang dilakukan oleh para pihak dalam SPK
sehingga mengubah lingkup pekerjaan dalam SPK;
2) perubahan jadwal pelaksanaan pekerjaan akibat adanya perubahan pekerjaan;
3) perubahan harga SPK akibat adanya perubahan pekerjaan dan/atau perubahan pelaksanaan
pekerjaan.
c. ........................................................................................................................................................ U
ntuk kepentingan perubahan SPK, PA/KPA dapat membentuk Pejabat Peneliti Pelaksanaan Kontrak
atas usul PPK.

22.

PERISTIWA KOMPENSASI
a. Peristiwa Kompensasi dapat diberikan kepada penyedia dalam hal sebagai berikut:
1) PPK mengubah jadwal yang dapat mempengaruhi pelaksanaan pekerjaan;
2) keterlambatan pembayaran kepada penyedia;
3) PPK tidak memberikan gambar-gambar, spesifikasi dan/atau instruksi sesuai jadwal yang
dibutuhkan;
4) penyedia belum bisa masuk ke lokasi sesuai jadwal;
5) PPK menginstruksikan kepada pihak penyedia untuk melakukan pengujian tambahan yang
setelah dilaksanakan pengujian ternyata tidak ditemukan kerusakan/kegagalan/penyimpangan;
6) PPK memerintahkan kepada pihak penyedia untuk penundaan pelaksanaan pekerjaan;
7) PPK memerintahkan kepada pihak penyedia untuk mengatasi kondisi tertentu yang tidak dapat
diduga sebelumnya dan disebabkan oleh PPK;
8) ketentuan lain dalam SPK.
b. Jika Peristiwa Kompensasi mengakibatkan pengeluaran tambahan dan/atau keterlambatan
penyelesaian pekerjaan maka PPK berkewajiban untuk membayar ganti rugi dan/atau memberikan
perpanjangan waktu penyelesaian pekerjaan.
c. Ganti rugi hanya dapat dibayarkan jika berdasarkan data penunjang dan perhitungan kompensasi
yang diajukan oleh penyedia kepada PPK, dapat dibuktikan kerugian nyata akibat Peristiwa
Kompensasi.
d. Perpanjangan waktu penyelesaian pekerjaan hanya dapat diberikan jika berdasarkan data penunjang

82

dan perhitungan kompensasi yang diajukan oleh penyedia kepada PPK dan dapat dibuktikan
perlunya tambahan waktu akibat Peristiwa Kompensasi.
e. Penyedia tidak berhak atas ganti rugi dan/atau perpanjangan waktu penyelesaian pekerjaan jika
penyedia gagal atau lalai untuk memberikan peringatan dini dalam mengantisipasi atau mengatasi
dampak Peristiwa Kompensasi.
23.

PERPANJANGAN WAKTU
a. Jika terjadi Peristiwa Kompensasi sehingga penyelesaian pekerjaan akan melampaui Tanggal
Penyelesaian maka penyedia berhak untuk meminta perpanjangan Tanggal Penyelesaian
berdasarkan data penunjang. PPK berdasarkan pertimbangan Pengawas Pekerjaan/Pejabat Peneliti
Pelaksanaan Kontrak memperpanjang Tanggal Penyelesaian Pekerjaan secara tertulis. Perpanjangan
Tanggal Penyelesaian harus dilakukan melalui adendum SPK jika perpanjangan tersebut mengubah
Masa SPK.
b. PPK dapat menyetujui perpanjangan waktu pelaksanaan setelah melakukan penelitian terhadap
usulan tertulis yang diajukan oleh penyedia.

24.

PENGHENTIAN DAN PEMUTUSAN SPK


a. Penghentian SPK dapat dilakukan karena pekerjaan sudah selesai atau terjadi Keadaan Kahar.
b. Dalam hal SPK dihentikan, maka PPK wajib membayar kepada penyedia sesuai dengan prestasi
pekerjaan yang telah dicapai, termasuk:
1) biaya langsung pengadaan bahan dan perlengkapan untuk pekerjaan ini. Bahan dan
perlengkapan ini harus diserahkan oleh Penyedia kepada PPK, dan selanjutnya menjadi hak
milik PPK;
2) biaya langsung pembongkaran dan demobilisasi hasil pekerjaan sementara dan peralatan;
3) biaya langsung demobilisasi personil.
c. Pemutusan SPK dapat dilakukan oleh pihak PPK atau pihak penyedia.
d. Menyimpang dari Pasal 1266 dan 1267 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata, pemutusan SPK
melalui pemberitahuan tertulis dapat dilakukan apabila:
1) penyedia lalai/cidera janji dalam melaksanakan kewajibannya dan tidak memperbaiki
kelalaiannya dalam jangka waktu yang telah ditetapkan;
2) penyedia tanpa persetujuan Pengawas Pekerjaan, tidak memulai pelaksanaan pekerjaan;
3) penyedia menghentikan pekerjaan selama 28 (dua puluh delapan) hari dan penghentian ini
tidak tercantum dalam program mutu serta tanpa persetujuan Pengawas Pekerjaan;
4) penyedia berada dalam keadaan pailit;
5) penyedia selama Masa SPK gagal memperbaiki Cacat Mutu dalam jangka waktu yang ditetapkan
oleh PPK;
6) denda keterlambatan pelaksanaan pekerjaan akibat kesalahan penyedia sudah melampaui 5%
(lima perseratus) dari harga SPK dan PPK menilai bahwa Penyedia tidak akan sanggup
menyelesaikan sisa pekerjaan;
7) Pengawas Pekerjaan memerintahkan penyedia untuk menunda pelaksanaan atau kelanjutan
pekerjaan, dan perintah tersebut tidak ditarik selama 28 (dua puluh delapan) hari;
8) PPK tidak menerbitkan SPP untuk pembayaran tagihan angsuran sesuai dengan yang disepakati
sebagaimana tercantum dalam SPK;
9) penyedia terbukti melakukan KKN, kecurangan dan/atau pemalsuan dalam proses Pengadaan
yang diputuskan oleh instansi yang berwenang; dan/atau
10) pengaduan tentang penyimpangan prosedur, dugaan KKN dan/atau pelanggaran persaingan
sehat dalam pelaksanaan pengadaan dinyatakan benar oleh instansi yang berwenang.
e. Dalam hal pemutusan SPK dilakukan karena kesalahan penyedia:
1) penyedia membayar denda; dan/atau
2) penyedia dimasukkan dalam Daftar Hitam.
f. Dalam hal pemutusan SPK dilakukan karena PPK terlibat penyimpangan prosedur, melakukan KKN
dan/atau pelanggaran persaingan sehat dalam pelaksanaan pengadaan, maka PPK dikenakan sanksi
berdasarkan peraturan perundang-undangan.

25.

PEMBAYARAN
a. Pembayaran prestasi hasil pekerjaan yang disepakati dilakukan oleh PPK, dengan ketentuan:
1) penyedia telah mengajukan tagihan disertai laporan kemajuan hasil pekerjaan;
2) pembayaran dilakukan dengan [sistem bulanan/sistem termin/pembayaran secara sekaligus];
3) pembayaran dilakukan senilai pekerjaan yang telah terpasang, tidak termasuk bahan/material
dan peralatan yang ada di lokasi pekerjaan;
4) pembayaran harus dipotong denda (apabila ada), pajak dan uang retensi.
b. Pembayaran terakhir hanya dilakukan setelah pekerjaan selesai 100% (seratus perseratus) dan Berita
Acara penyerahan pertama pekerjaan diterbitkan.
c. PPK dalam kurun waktu 7 (tujuh) hari kerja setelah pengajuan permintaan pembayaran dari
penyedia harus sudah mengajukan surat permintaan pembayaran kepada Pejabat Penandatangan
Surat Perintah Membayar (PPSPM).
d. Bila terdapat ketidaksesuaian dalam perhitungan angsuran, tidak akan menjadi alasan untuk
menunda pembayaran. PPK dapat meminta penyedia untuk menyampaikan perhitungan prestasi
sementara dengan mengesampingkan hal-hal yang sedang menjadi perselisihan.

26.

DENDA
Penyedia berkewajiban untuk membayar sanksi finansial berupa Denda sebagai akibat wanprestasi atau
cidera janji terhadap kewajiban-kewajiban penyedia dalam SPK ini. PPK mengenakan Denda dengan
memotong angsuran pembayaran prestasi pekerjaan penyedia. Pembayaran Denda tidak mengurangi
tanggung jawab kontraktual penyedia.

83

27.

PENYELESAIAN PERSELISIHAN
PPK dan penyedia berkewajiban untuk berupaya sungguh-sungguh menyelesaikan secara damai semua
perselisihan yang timbul dari atau berhubungan dengan SPK ini atau interpretasinya selama atau setelah
pelaksanaan pekerjaan. Jika perselisihan tidak dapat diselesaikan secara musyawarah maka perselisihan
akan diselesaikan melalui mediasi, konsiliasi, arbitrase, atau pengadilan negeri dalam wilayah hukum
Republik Indonesia.

28.

LARANGAN PEMBERIAN KOMISI


Penyedia menjamin bahwa tidak satu pun personil satuan kerja PPK telah atau akan menerima komisi
dalam bentuk apapun (gratifikasi) atau keuntungan tidak sah lainnya baik langsung maupun tidak
langsung dari SPK ini. Penyedia menyetujui bahwa pelanggaran syarat ini merupakan pelanggaran yang
mendasar terhadap SPK ini.

84

BAB X. SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK (SSUK)


A. Ketentuan Umum
1. Definisi

Istilah-istilah yang digunakan dalam Syarat-Syarat


Umum Kontrak ini harus mempunyai arti atau tafsiran
seperti yang dimaksudkan sebagai berikut:
1.1
Pekerjaan Konstruksi adalah seluruh pekerjaan
yang berhubungan dengan pelaksanaan
konstruksi bangunan atau pembuatan wujud
fisik lainnya.
1.2
Pengguna Anggaran yang selanjutnya disebut
PA adalah pejabat pemegang kewenangan
penggunaan
anggaran
Kementerian/
Lembaga/Satuan Kerja Perangkat Daerah atau
Pejabat yang disamakan pada Institusi lain
Pengguna APBN/APBD.
1.3
Kuasa Pengguna Anggaran yang selanjutnya
disebut KPA adalah pejabat yang ditetapkan
oleh PA untuk menggunakan APBN atau
ditetapkan oleh Kepala Daerah untuk
menggunakan APBD.
1.4
Pejabat Pembuat Komitmen yang selanjutnya
disebut PPK adalah pejabat yang bertanggung
jawab atas pelaksanaan Pengadaan Pekerjaan
Konstruksi.
1.5
Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan
adalah panitia/pejabat yang ditetapkan oleh
PA/KPA yang bertugas memeriksa dan
menerima hasil pekerjaan.
1.6
Aparat Pengawas Intern Pemerintah atau
pengawas intern pada Institusi lain yang
selanjutnya disebut APIP adalah aparat yang
melakukan pengawasan melalui audit, reviu,
evaluasi,
pemantauan
dan
kegiatan
pengawasan lain terhadap penyelenggaraan
tugas dan fungsi organisasi.
1.7
Penyedia adalah badan usaha atau orang
perseorangan yang menyediakan Pekerjaan
Konstruksi.
1.8
Subpenyedia
adalah
penyedia
yang
mengadakan perjanjian kerja dengan penyedia
penanggung
jawab
kontrak,
untuk
melaksanakan
sebagian
pekerjaan
(subkontrak).
1.9

Kemitraan/ Kerja Sama Operasi (KSO) adalah


kerja sama usaha antar penyedia baik penyedia
nasional maupun penyedia asing, yang masingmasing pihak mempunyai hak, kewajiban dan
tanggung jawab yang jelas berdasarkan

85

perjanjian tertulis.
1.10

Surat Jaminan yang selanjutnya disebut


Jaminan, adalah jaminan tertulis yang bersifat
mudah dicairkan dan tidak bersyarat
(unconditional), yang dikeluarkan oleh Bank
Umum/Perusahaan Penjaminan/Perusahaan
Asuransi yang diserahkan oleh penyedia
kepada PPK untuk menjamin terpenuhinya
kewajiban penyedia.

1.11

Kontrak
Pengadaan
Barang/Jasa
yang
selanjutnya disebut Kontrak adalah perjanjian
tertulis antara PPK dengan penyedia yang
mencakup Syarat-Syarat Umum Kontrak
(SSUK) ini dan Syarat-Syarat Khusus Kontrak
(SSKK) serta dokumen lain yang merupakan
bagian dari kontrak.

1.12

Nilai Kontrak adalah total


tercantum dalam Kontrak.

1.13

Hari adalah hari kalender.

1.14

Direksi lapangan adalah tim pendukung yang


dibentuk/ditetapkan oleh PPK, terdiri dari
1 (satu) orang atau lebih, yang ditentukan
dalam syarat-syarat khusus kontrak untuk
mengendalikan pelaksanaan pekerjaan.

1.15

Direksi teknis adalah tim pendukung yang


ditunjuk/ditetapkan
oleh
PPK
untuk
mengawasi pelaksanaan pekerjaan.

1.16

Daftar kuantitas dan harga (rincian harga


penawaran) adalah daftar kuantitas yang telah
diisi harga satuan dan jumlah biaya
keseluruhannya yang merupakan bagian dari
penawaran.

1.17

Harga Perkiraan Sendiri (HPS) adalah


perhitungan perkiraan biaya pekerjaan yang
ditetapkan oleh PPK, dikalkulasikan secara
keahlian berdasarkan data yang dapat
dipertanggungjawabkan serta digunakan oleh
Pokja ULP untuk menilai kewajaran penawaran
termasuk rinciannya.

1.18

Pekerjaan utama adalah jenis pekerjaan yang


secara langsung menunjang terwujudnya dan
berfungsinya
suatu
konstruksi
sesuai
peruntukannya yang ditetapkan dalam
Dokumen Pengadaan;

1.19

Harga Satuan Pekerjaan (HSP) adalah harga


satu jenis pekerjaan tertentu per satu satuan

harga

yang

86

tertentu;
1.20

Metode pelaksanaan pekerjaan adalah cara


kerja yang layak, realistik dan dapat
dilaksanakan untuk menyelesaikan seluruh
pekerjaan dan diyakini menggambarkan
penguasaan dalam penyelesaian pekerjaan
dengan tahap pelaksanaan yang sistimatis
berdasarkan sumber daya yang
dimiliki
penawar;

1.21

Jadwal waktu pelaksanaan adalah jadwal


yang menunjukkan kebutuhan waktu yang
diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan,
terdiri atas tahap pelaksanaan yang disusun
secara logis, realistik dan dapat dilaksanakan.

1.22

Personil inti adalah orang yang akan


ditempatkan secara penuh sesuai dengan
persyaratan yang ditetapkan dalam Dokumen
Pengadaan serta posisinya dalam manajemen
pelaksanaan
pekerjaan
sesuai
dengan
organisasi pelaksanaan yang diajukan untuk
melaksanakan pekerjaan.

1.23

Bagian pekerjaan yang disubkontrakkan


adalah bagian pekerjaan bukan pekerjaan
utama yang ditetapkan dalam Dokumen
Pengadaan, yang pelaksanaannya diserahkan
kepada penyedia lain dan disetujui terlebih
dahulu oleh PPK.

1.24

Masa Kontrak adalah jangka waktu berlakunya


Kontrak
ini
terhitung
sejak
tanggal
penandatanganan kontrak sampai dengan masa
pemeliharaan berakhir.

1.25

Tanggal mulai kerja adalah tanggal mulai kerja


penyedia yang dinyatakan pada Surat Perintah
Mulai Kerja (SPMK), yang diterbitkan oleh
PPK.

1.26

Tanggal penyelesaian pekerjaan adalah tanggal


penyerahan pertama pekerjaan selesai,
dinyatakan dalam Berita Acara penyerahan
pertama pekerjaan yang diterbitkan oleh PPK.

1.27

Masa pemeliharaan adalah kurun waktu


kontrak yang ditentukan dalam syarat-syarat
khusus kontrak, dihitung sejak tanggal
penyerahan pertama pekerjaan sampai dengan
tanggal penyerahan akhir pekerjaan.

1.28

Kegagalan Konstruksi adalah keadaan hasil


pekerjaan yang tidak sesuai dengan spesifikasi

87

pekerjaan sebagaimana disepakati dalam


kontrak baik sebagian maupun keseluruhan
sebagai akibat kesalahan pengguna atau
penyedia.
1.29

Kegagalan
Bangunan
adalah
keadaan
bangunan, yang setelah diserahterimakan oleh
penyedia kepada PPK dan terlebih dahulu
diperiksa serta diterima oleh Panitia/Pejabat
Penerima Hasil Pekerjaan, menjadi tidak
berfungsi, baik secara keseluruhan maupun
sebagian dan/atau tidak sesuai dengan
ketentuan yang tercantum dalam kontrak, dari
segi teknis, manfaat, keselamatan dan
kesehatan kerja, dan/atau keselamatan umum.

2. Penerapan

SSUK diterapkan secara luas dalam pelaksanaan


Pekerjaan Konstruksi ini tetapi tidak dapat
bertentangan dengan ketentuan-ketentuan dalam
Dokumen Kontrak lain yang lebih tinggi berdasarkan
urutan hierarki dalam Surat Perjanjian.

3. Bahasa dan
Hukum

3.1

Bahasa kontrak harus dalam Bahasa Indonesia.

3.2

Hukum yang digunakan adalah hukum yang


berlaku di Indonesia.

4. Larangan
Korupsi, Kolusi
dan Nepotisme
(KKN) serta
Penipuan

4.1

Berdasarkan etika pengadaan barang/jasa


pemerintah, para pihak dilarang untuk:
a. menawarkan, menerima atau menjanjikan
untuk memberi atau menerima hadiah atau
imbalan berupa apa saja atau melakukan
tindakan lainnya untuk mempengaruhi
siapapun yang diketahui atau patut dapat
diduga berkaitan dengan pengadaan ini;
b. membuat dan/atau menyampaikan secara
tidak benar dokumen dan/atau keterangan
lain yang disyaratkan untuk penyusunan
dan pelaksanaan Kontrak ini .

4.2

Penyedia menjamin bahwa yang bersangkutan


(termasuk semua anggota Kemitraan/KSO
apabila berbentuk Kemitraan/KSO) dan Sub
penyedianya (jika ada) tidak akan melakukan
tindakan yang dilarang di atas.

4.3

Penyedia yang menurut penilaian PPK terbukti


melakukan larangan-larangan di atas dapat

88

dikenakan sanksi-sanksi administratif sebagai


berikut:
a. pemutusan Kontrak;
b. Jaminan Pelaksanaan dicairkan dan
disetorkan sebagaimana ditetapkan dalam
SSKK;
c. sisa uang muka harus dilunasi oleh
Penyedia; dan
d. dimasukkan dalam daftar hitam.

5. Asal Material/
Bahan

6. Korespondensi

4.4

Pengenaan sanksi administratif di atas


dilaporkan oleh PPK kepada Menteri/Kepala
Lembaga/Kepala Daerah/Pimpinan Institusi.

4.5

PPK yang terlibat dalam KKN dan penipuan


dikenakan sanksi berdasarkan ketentuan
peraturan perundang-undangan.

5.1

Penyedia
harus
menyampaikan
asal
material/bahan yang terdiri dari rincian
komponen dalam negeri dan komponen impor.

5.2

Asal material/bahan merupakan tempat


material/bahan diperoleh, antara lain tempat
material/bahan ditambang, tumbuh, atau
diproduksi.

5.3

Material/bahan
harus diutamakan yang
manufaktur,
pabrikasi,
perakitan,
dan
penyelesaian akhir pekerjaannya dilakukan di
Indonesia (produksi dalam negeri).

5.4

Jika
dalam
material/bahan
digunakan
komponen berupa barang, jasa, atau gabungan
keduanya yang tidak berasal dari dalam negeri
(impor) maka penggunaan komponen impor
harus sesuai dengan besaran TKDN dalam
formulir rekapitulasi perhitungan TKDN
(apabila diberikan preferensi harga) yang
merupakan bagian dari penawaran penyedia

6.1

Semua korespondensi dapat berbentuk surat, email dan/atau faksimili dengan alamat tujuan
para pihak yang tercantum dalam SSKK.

6.2

Semua pemberitahuan, permohonan, atau


persetujuan berdasarkan Kontrak ini harus
dibuat secara tertulis dalam Bahasa Indonesia,

89

dan dianggap telah diberitahukan jika telah


disampaikan secara langsung kepada wakil sah
Para Pihak dalam SSKK, atau jika disampaikan
melalui surat tercatat, e-mail, dan/atau faksimili
yang ditujukan ke alamat yang tercantum dalam
SSKK.
7. Wakil Sah Para
Pihak

Setiap tindakan yang disyaratkan atau diperbolehkan


untuk dilakukan, dan setiap dokumen yang
disyaratkan atau diperbolehkan untuk dibuat
berdasarkan Kontrak ini oleh PPK atau Penyedia hanya
dapat dilakukan atau dibuat oleh pejabat yang
disebutkan dalam SSKK. Khusus untuk penyedia
perseorangan, Penyedia tidak boleh diwakilkan.

8. Pembukuan

Penyedia diharapkan untuk melakukan pencatatan


keuangan yang akurat dan sistematis sehubungan
dengan pelaksanaan pekerjaan ini berdasarkan standar
akuntansi yang berlaku.

9. Perpajakan

Penyedia, Subpenyedia (jika ada), dan Personil yang


bersangkutan berkewajiban untuk membayar semua
pajak, bea, retribusi, dan pungutan lain yang
dibebankan oleh peraturan perpajakan atas
pelaksanaan Kontrak ini. Semua pengeluaran
perpajakan ini dianggap telah termasuk dalam Nilai
Kontrak.

10. Pengalihan
dan/atau
Subkontrak

10.1

Pengalihan
seluruh
Kontrak
hanya
diperbolehkan dalam hal pergantian nama
Penyedia, baik sebagai akibat peleburan
(merger), konsolidasi, pemisahan, maupun
akibat lainnya.

10.2

Penyedia dapat bekerjasama dengan penyedia


lain dengan mensubkontrakkan sebagian
pekerjaan.

10.3

Penyedia hanya boleh mensubkontrakkan


sebagian
pekerjaan
dan
dilarang
mensubkontrakkan seluruh pekerjaan.

10.4

Penyedia hanya boleh mensubkontrakkan


pekerjaan apabila pekerjaan tersebut sejak awal
di dalam Dokumen Pengadaan dan dalam
Kontrak diijinkan untuk disubkontrakkan.

90

10.5

Subkontrak sebagian pekerjaan utama hanya


diperbolehkan kepada Penyedia spesialis.

10.6

Penyedia hanya boleh mensubkontrakkan


pekerjaan setelah persetujuan tertulis dari PPK.
Penyedia tetap bertanggung jawab atas bagian
pekerjaan yang disubkontrakkan.

10.7

Jika ketentuan di atas dilanggar maka Kontrak


diputuskan dan Penyedia dikenakan sanksi
sebagaimana diatur dalam SSKK.

11. Pengabaian

Jika terjadi pengabaian oleh satu Pihak terhadap


pelanggaran ketentuan tertentu Kontrak oleh Pihak
yang lain maka pengabaian tersebut tidak menjadi
pengabaian yang terus-menerus selama Masa Kontrak
atau seketika menjadi pengabaian terhadap
pelanggaran ketentuan yang lain. Pengabaian hanya
dapat mengikat jika dapat dibuktikan secara tertulis
dan ditandatangani oleh Wakil Sah Pihak yang
melakukan pengabaian.

12. Penyedia
Mandiri

Penyedia berdasarkan Kontrak ini bertanggung jawab


penuh terhadap personil dan subpenyedianya (jika
ada) serta pekerjaan yang dilakukan oleh mereka.

13. Kemitraan/KSO

Kemitraan/KSO memberi kuasa kepada salah satu


anggota yang disebut dalam Surat Perjanjian untuk
bertindak atas nama Kemitraan/KSO dalam
pelaksanaan hak dan kewajiban terhadap PPK
berdasarkan Kontrak.

14. Penemuanpenemuan

Penyedia wajib memberitahukan kepada PPK dan


kepada pihak yang berwenang semua penemuan
benda/barang yang mempunyai nilai sejarah atau
penemuan kekayaan di lokasi pekerjaan yang menurut
peraturan perundang-undangan dikuasai oleh negara .

B. PELAKSANAAN, PENYELESAIAN, ADENDUM DAN PEMUTUSAN KONTRAK


15. Jadwal
15.1 Kontrak ini berlaku efektif pada tanggal
Pelaksanaan
penandatanganan Surat Perjanjian oleh Para
Pekerjaan
Pihak atau pada tanggal yang ditetapkan dalam
SSKK.
15.2

Waktu pelaksanaan kontrak adalah jangka

91

waktu yang ditentukan dalam syarat-syarat


khusus kontrak dihitung sejak tanggal mulai
kerja yang tercantum dalam SPMK.

B.1

15.3

Penyedia harus menyelesaikan pekerjaan sesuai


jadwal yang ditentukan dalam SSKK.

15.4

Apabila penyedia berpendapat tidak dapat


menyelesaikan pekerjaan sesuai jadwal karena
keadaan diluar pengendaliannya dan penyedia
telah melaporkan kejadian tersebut kepada PPK,
maka PPK dapat melakukan penjadwalan
kembali pelaksanaan tugas penyedia dengan
adendum kontrak.

Pelaksanaan Pekerjaan

16. Penyerahan
Lokasi Kerja

17. Surat Perintah


Mulai Kerja
(SPMK)

18. Program Mutu

16.1

PPK berkewajiban untuk menyerahkan


keseluruhan lokasi kerja kepada penyedia
sebelum SPMK diterbitkan. Penyerahan
dilakukan setelah sebelumnya dilakukan
pemeriksaan
lapangan
bersama.
Hasil
pemeriksaan dan penyerahan dituangkan
dalam berita acara penyerahan lokasi kerja.

16.2

Jika dalam pemeriksaan lapangan bersama


ditemukan hal-hal yang dapat mengakibatkan
perubahan isi Kontrak maka perubahan
tersebut harus dituangkan dalam adendum
Kontrak.

16.3

Jika penyerahan hanya dilakukan pada bagian


tertentu dari lokasi kerja maka PPK dapat
dianggap
telah
menunda
pelaksanaan
pekerjaan tertentu yang terkait dengan bagian
lokasi kerja tersebut, dan kondisi ini ditetapkan
sebagai Peristiwa Kompensasi.

17.1

PPK menerbitkan SPMK selambat-lambatnya 14


(empat belas) hari sejak tanggal penandatanganan kontrak.

17.2

Dalam SPMK dicantumkan saat paling lambat


dimulainya pelaksanaan kontrak oleh penyedia.

18.1

Penyedia berkewajiban untuk menyerahkan

92

program mutu pada rapat persiapan


pelaksanaan kontrak untuk disetujui oleh PPK.

19. Rapat Persiapan


Pelaksanaan
Kontrak

20. Mobilisasi

18.2

Program mutu disusun paling sedikit berisi:


a. informasi mengenai pekerjaan yang akan
dilaksanakan;
b. organisasi kerja penyedia;
c. jadwal pelaksanaan pekerjaan;
d. prosedur pelaksanaan pekerjaan;
e. prosedur instruksi kerja; dan
f. pelaksana kerja.

18.3

Program mutu dapat direvisi sesuai dengan


kondisi lokasi pekerjaan.

18.4

Penyedia berkewajiban untuk memutakhirkan


program mutu jika terjadi adendum Kontrak
dan Peristiwa Kompensasi.

18.5

Pemutakhiran
program
mutu
harus
menunjukkan perkembangan kemajuan setiap
pekerjaan
dan
dampaknya
terhadap
penjadwalan
sisa
pekerjaan,
termasuk
perubahan terhadap urutan pekerjaan.
Pemutakhiran
program
mutu
harus
mendapatkan persetujuan PPK.

18.6

Persetujuan PPK terhadap program mutu tidak


mengubah kewajiban kontraktual penyedia.

19.1

Selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sejak


diterbitkannya SPMK dan sebelum pelaksanaan
pekerjaan, PPK bersama dengan penyedia,
unsur perencanaan, dan unsur pengawasan,
harus
sudah
menyelenggarakan
rapat
persiapan pelaksanaan kontrak.

19.2

Beberapa hal yang dibahas dan disepakati


dalam rapat persiapan pelaksanaan kontrak
meliputi:
a. program mutu;
b. organisasi kerja;
c. tata
cara
pengaturan
pelaksanaan
pekerjaan;
d. jadwal pelaksanaan pekerjaan;
e. jadwal
pengadaan
bahan/material,
mobilisasi peralatan dan personil;
f. penyusunan rencana dan pelaksanaan
pemeriksaan lokasi pekerjaan.
Mobilisasi paling lambat harus sudah mulai

20.1

93

dilaksanakan dalam waktu 30 (tiga puluh) hari


sejak diterbitkan SPMK.

21. Pengawasan
Pelaksanaan
Pekerjaan

22. Persetujuan
Pengawas
Pekerjaan

23. Perintah

20.2

Mobilisasi dilakukan sesuai dengan lingkup


pekerjaan, yaitu:
a. mendatangkan peralatan-peralatan terkait
yang diperlukan dalam pelaksanaan
pekerjaan;
b. mempersiapkan fasilitas seperti kantor,
rumah, gedung laboratorium, bengkel,
gudang, dan sebagainya; dan/atau
c. mendatangkan personil-personil.

20.3

Mobilisasi peralatan dan personil dapat


dilakukan secara bertahap sesuai dengan
kebutuhan.

21.1

Selama berlangsungnya pelaksanaan pekerjaan,


PPK jika dipandang perlu dapat mengangkat
Pengawas Pekerjaan yang berasal dari personil
PPK atau konsultan pengawas. Pengawas
Pekerjaan berkewajiban untuk mengawasi
pelaksanaan pekerjaan.

21.2

Dalam melaksanakan kewajibannya, Pengawas


Pekerjaan selalu bertindak untuk kepentingan
PPK. Jika tercantum dalam SSKK, Pengawas
Pekerjaan dapat bertindak sebagai Wakil Sah
PPK.

22.1

Semua gambar yang digunakan untuk


mendapatkan Hasil Pekerjaan baik yang
permanen
maupun
sementara
harus
mendapatkan persetujuan Pengawas Pekerjaan.

22.2

Jika dalam pelaksanaan pekerjaan ini diperlukan


terlebih dahulu adanya Hasil Pekerjaan
Sementara maka penyedia berkewajiban untuk
menyerahkan spesifikasi dan gambar usulan
Hasil Pekerjaan Sementara tersebut untuk
disetujui oleh Pengawas Pekerjaan. Terlepas dari
ada tidaknya persetujuan Pengawas Pekerjaan,
penyedia bertanggung jawab secara penuh atas
rancangan Hasil Pekerjaan Sementara.

Penyedia berkewajiban untuk melaksanakan semua


perintah Pengawas Pekerjaan yang sesuai dengan

94

kewenangan Pengawas Pekerjaan dalam Kontrak ini.


24. Akses ke Lokasi
Kerja

Penyedia berkewajiban untuk menjamin akses PPK,


Wakil Sah PPK dan/atau Pengawas Pekerjaan ke lokasi
kerja dan lokasi lainnya dimana pekerjaan ini sedang
atau akan dilaksanakan.

25. Pemeriksaan
Bersama

25.1

Apabila diperlukan, pada


pelaksanaan Kontrak, PPK
dengan penyedia melakukan
lokasi
pekerjaan
dengan
pengukuran dan pemeriksaan
lokasi pekerjaan untuk setiap
pembayaran.

25.2

Untuk pemeriksaan bersama ini, PA/KPA dapat


membentuk Panitia/Pejabat Peneliti Pelaksanaan Kontrak atas usul PPK.

25.3

Hasil pemeriksaan bersama dituangkan dalam


Berita Acara. Apabila dalam pemeriksaan
bersama mengakibatkan perubahan isi Kontrak,
maka harus dituangkan dalam adendum
Kontrak.

25.4

Jika hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa


Personil dan/atau Peralatan ternyata belum
memenuhi persyaratan Kontrak maka penyedia
tetap dapat melanjutkan pekerjaan dengan
syarat Personil dan/atau Peralatan yang belum
memenuhi syarat harus segera diganti dalam
jangka waktu yang disepakati bersama.

26.1

Kecuali Kontrak diputuskan lebih awal,


penyedia berkewajiban untuk memulai
pelaksanaan pekerjaan pada Tanggal Mulai
Kerja, dan melaksanakan pekerjaan sesuai
dengan program mutu, serta menyelesaikan
pekerjaan selambat-lambatnya pada Tanggal
Penyelesaian yang ditetapkan dalam SPMK.

26.2

Jika pekerjaan tidak selesai pada Tanggal


Penyelesaian bukan akibat Keadaan Kahar atau
Peristiwa Kompensasi atau karena kesalahan
atau kelalaian penyedia maka penyedia
dikenakan denda.

26. Waktu
Penyelesaian
Pekerjaan

tahap awal
bersama-sama
pemeriksaan
melakukan
detail kondisi
rencana mata

95

27. Perpanjangan
Waktu

26.3

Jika keterlambatan tersebut semata-mata


disebabkan oleh Peristiwa Kompensasi maka
PPK dikenakan kewajiban pembayaran ganti
rugi. Denda atau ganti rugi tidak dikenakan
jika Tanggal Penyelesaian disepakati oleh Para
Pihak untuk diperpanjang.

26.4

Tanggal Penyelesaian yang dimaksud dalam


angka 26 ini adalah tanggal penyelesaian
semua pekerjaan.

27.1

Jika terjadi Peristiwa Kompensasi sehingga


penyelesaian pekerjaan akan melampaui
Tanggal Penyelesaian maka penyedia berhak
untuk
meminta
perpanjangan
Tanggal
Penyelesaian berdasarkan data penunjang. PPK
berdasarkan pertimbangan Pengawas Pekerjaan
memperpanjang
Tanggal
Penyelesaian
Pekerjaan secara tertulis. Perpanjangan Tanggal
Penyelesaian harus dilakukan melalui adendum
Kontrak jika perpanjangan tersebut mengubah
Masa Kontrak.

27.2

PPK berdasarkan pertimbangan Pengawas


Pekerjaan harus telah menetapkan ada tidaknya
perpanjangan dan untuk berapa lama, dalam
jangka waktu 21 (dua puluh satu) hari setelah
penyedia meminta perpanjangan. Jika penyedia
lalai untuk memberikan peringatan dini atas
keterlambatan atau tidak dapat bekerja sama
untuk
mencegah
keterlambatan
maka
keterlambatan seperti ini tidak dapat dijadikan
alasan
untuk
memperpanjang
Tanggal
Penyelesaian.

28. Penundaan oleh


Pengawas
Pekerjaan

Pengawas Pekerjaan dapat memerintahkan secara


tertulis penyedia untuk menunda pelaksanaan
pekerjaan. Setiap perintah penundaan ini harus segera
ditembuskan kepada PPK.

29. Rapat
Pemantauan

29.1

Pengawas Pekerjaan atau penyedia dapat


menyelenggarakan rapat pemantauan, dan
meminta satu sama lain untuk menghadiri
rapat
tersebut.
Rapat
pemantauan
diselenggarakan
untuk
membahas
perkembangan pekerjaan dan perencanaaan
atas sisa pekerjaan serta untuk menindaklanjuti
peringatan dini.

96

30. Peringatan Dini

B.2

29.2

Hasil rapat pemantauan akan dituangkan oleh


Pengawas Pekerjaan dalam berita acara rapat,
dan dokumennya diserahkan kepada PPK dan
pihak-pihak yang menghadiri rapat.

29.3

Mengenai hal-hal dalam rapat yang perlu


diputuskan,
Pengawas
Pekerjaan
dapat
memutuskan baik dalam rapat atau setelah
rapat melalui pernyataan tertulis kepada semua
pihak yang menghadiri rapat.

30.1

Penyedia berkewajiban untuk memperingatkan


sedini mungkin Pengawas Pekerjaan atas
peristiwa atau kondisi tertentu yang dapat
mempengaruhi mutu pekerjaan, menaikkan
Nilai Kontrak atau menunda penyelesaian
pekerjaan.
Pengawas
Pekerjaan
dapat
memerintahkan
penyedia
untuk
menyampaikan secara tertulis perkiraan
dampak peristiwa atau kondisi tersebut di atas
terhadap Nilai Kontrak dan Tanggal
Penyelesaian. Pernyataan perkiraan ini harus
sesegera mungkin disampaikan oleh penyedia.

30.2

Penyedia berkewajiban untuk bekerja sama


dengan Pengawas Pekerjaan untuk mencegah
atau mengurangi dampak peristiwa atau
kondisi tersebut.

Penyelesaian Kontrak

31. Serah Terima


Pekerjaan

31.1

Setelah pekerjaan selesai 100% (seratus


perseratus), penyedia mengajukan permintaan
secara tertulis kepada PPK untuk penyerahan
pekerjaan.

31.2

Dalam rangka penilaian hasil pekerjaan, PPK


menugaskan Panitia/Pejabat Penerima Hasil
Pekerjaan.

31.3

Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan


melakukan penilaian terhadap hasil pekerjaan
yang telah diselesaikan oleh penyedia. Apabila
terdapat kekurangan-kekurangan dan/atau
cacat hasil pekerjaan, penyedia wajib
memperbaiki/menyelesaikannya, atas perintah
PPK.

97

31.4

PPK menerima penyerahan pertama pekerjaan


setelah seluruh hasil pekerjaan dilaksanakan
sesuai dengan ketentuan Kontrak dan diterima
oleh Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan.

31.5

Pembayaran dilakukan sebesar 95% (sembilan


puluh lima perseratus) dari nilai kontrak,
sedangkan yang 5% (lima perseratus)
merupakan retensi selama masa pemeliharaan,
atau pembayaran dilakukan sebesar 100%
(seratus perseratus) dari nilai kontrak dan
penyedia
harus
menyerahkan
Jaminan
Pemeliharaan sebesar 5% (lima perseratus) dari
nilai kontrak.

31.6

Penyedia wajib memelihara hasil pekerjaan


selama masa pemeliharaan sehingga kondisi
tetap seperti pada saat penyerahan pertama
pekerjaan.

31.7

Setelah masa pemeliharaan berakhir, penyedia


mengajukan permintaan secara tertulis kepada
PPK untuk penyerahan akhir pekerjaan.

31.8

PPK menerima penyerahan akhir pekerjaan


setelah
penyedia
melaksanakan
semua
kewajibannya selama masa pemeliharaan
dengan
baik.
PPK
wajib
melakukan
pembayaran sisa nilai kontrak yang belum
dibayar
atau
mengembalikan
Jaminan
Pemeliharaan.

31.9

Apabila
penyedia
tidak
melaksanakan
kewajiban
pemeliharaan
sebagaimana
mestinya, maka PPK berhak menggunakan
uang
retensi
untuk
membiayai
perbaikan/pemeliharaan atau mencairkan
Jaminan Pemeliharaan.

31.10 Jika Hasil Pekerjaan berupa bangunan maka


umur konstruksi bangunan ditetapkan dalam
SSKK.
32. Pengambilalihan

PPK akan mengambil alih lokasi dan hasil pekerjaan


dalam jangka waktu tertentu setelah dikeluarkan surat
keterangan selesai/pengakhiran pekerjaan.

98

33. Pedoman
Pengoperasian
dan Perawatan

33.1

Penyedia diwajibkan memberikan petunjuk


kepada PPK tentang pedoman pengoperasian
dan perawatan sesuai dengan SSKK.

33.2

Apabila penyedia tidak memberikan pedoman


pengoperasian dan perawatan, PPK berhak
menahan uang retensi atau Jaminan
Pemeliharaan.

B.3 Perubahan Kontrak


34. Perubahan
34.1
Kontrak

35. Perubahan
Lingkup
Pekerjaan

Kontrak hanya dapat diubah melalui adendum


kontrak.

34.2

Perubahan Kontrak dapat dilaksanakan apabila


disetujui oleh para pihak, meliputi:
1) perubahan
pekerjaan disebabkan oleh
sesuatu hal yang dilakukan oleh para pihak
dalam kontrak sehingga mengubah lingkup
pekerjaan dalam kontrak;
2) perubahan jadwal pelaksanaan pekerjaan
akibat adanya perubahan pekerjaan;
dan/atau
3) perubahan nilai kontrak akibat adanya
perubahan pekerjaan perubahan jadwal
pelaksanaan
pekerjaan,
dan/atau
penyesuaian harga.

34.3

Perubahan kontrak sebagaimana dimaksud


pada angka 34.2 tidak dapat dilakukan untuk
bagian lump sum dari kontrak gabungan lump
sum dan harga satuan.

34.4

Untuk kepentingan perubahan kontrak,


PA/KPA dapat membentuk Panitia/Pejabat
Peneliti Pelaksanaan Kontrak atas usul PPK.

35.1

Untuk pekerjaan yang menggunakan Kontrak


Harga Satuan atau Kotrak Gabungan Lump
Sum dan Harga Satuan pada bagian harga
satuan, apabila terdapat perbedaan yang
signifikan
antara
kondisi
lokasi
pekerjaan/lapangan pada saat pelaksanaan
dengan gambar dan spesifikasi yang ditentukan
dalam Kontrak, maka:
a. PPK bersama penyedia dapat melakukan
perubahan kontrak yang meliputi antara
lain :
a. menambah atau mengurangi volume
pekerjaan yang tercantum dalam

99

kontrak;
b. mengurangi atau menambah jenis
pekerjaan;
c. mengubah spesifikasi teknis dan
gambar pekerjaan sesuai dengan
kebutuhan lokasi pekerjaan; dan/atau
d. melaksanakan pekerjaan tambah yang
belum tercantum dalam kontrak yang
diperlukan
untuk
menyelesaikan
seluruh pekerjaan.
b. Pekerjaan
tambah
harus
mempertimbangkan tersedianya anggaran
dan paling tinggi 10% (sepuluh perseratus)
dari nilai kontrak awal.
c. Perintah perubahan pekerjaan dibuat oleh
PPK secara tertulis kepada penyedia
kemudian dilanjutkan dengan negosiasi
teknis dan harga dengan tetap mengacu
pada ketentuan yang tercantum dalam
kontrak awal.
d. Hasil negosiasi tersebut dituangkan dalam
Berita Acara sebagai dasar penyusunan
adendum kontrak.

36. Perubahan
Jadwal
Pelaksanaan
Pekerjaan

35.2

Untuk pekerjaan yang menggunakan Kontrak


Gabungan Lump Sum dan Harga Satuan pada
bagian Lump Sum, tidak dapat dilakukan
perubahan kontrak.

36.1

[Untuk pekerjaan yang menggunakan Kontrak


Harga Satuan atau Kontrak Gabungan Lump
Sum dan Harga Satuan pada bagian harga
satuan, perubahan jadwal dalam hal terjadi
perpanjangan waktu pelaksanaan dapat
diberikan oleh PPK atas pertimbangan yang
layak dan wajar untuk hal-hal sebagai berikut:
a. pekerjaan tambah;
b. perubahan disain;
c. keterlambatan yang disebabkan oleh PPK;
d. masalah yang timbul di luar kendali
penyedia; dan/atau
e. keadaan kahar.]
[Untuk pekerjaan yang menggunakan Kontrak
Gabungan Lump Sum dan Harga Satuan pada
bagian Lump Sum, perubahan jadwal dalam hal
terjadi perpanjangan waktu pelaksanaan dapat
diberikan oleh PPK atas pertimbangan yang
layak dan wajar untuk hal-hal sebagai berikut:
a. keterlambatan yang disebabkan oleh PPK;

100

b. masalah yang timbul di luar kendali


penyedia; dan/atau
c. keadaan kahar.]

B.4

36.2

Waktu
penyelesaian
pekerjaan
dapat
diperpanjang paling kurang sama dengan
waktu terhentinya kontrak akibat keadaan
kahar.

36.3

PPK dapat menyetujui perpanjangan waktu


pelaksanaan atas kontrak setelah melakukan
penelitian terhadap usulan tertulis yang
diajukan oleh penyedia.

36.4

PPK dapat menugaskan Panitia/Pejabat Peneliti


Pelaksanaan Kontrak untuk meneliti kelayakan
usulan perpanjangan waktu pelaksanaan.

36.5

Persetujuan perpanjangan waktu pelaksanaan


dituangkan dalam adendum kontrak.

37.1

suatu keadaan yang terjadi diluar kehendak


para pihak dan tidak dapat diperkirakan
sebelumnya,
sehingga
kewajiban
yang
ditentukan dalam Kontrak menjadi tidak dapat
dipenuhi.

37.2

Yang digolongkan Keadaan Kahar meliputi:


a. bencana alam;
b. bencana non alam;
c. bencana sosial;
d. pemogokan;
e. kebakaran; dan/atau
f. gangguan industri lainnya sebagaimana
dinyatakan melalui keputusan bersama
Menteri Keuangan dan menteri teknis
terkait.

37.3

Apabila terjadi Keadaan Kahar, maka penyedia


memberitahukan kepada PPK paling lambat 14
(empat belas) hari sejak terjadinya Keadaan
Kahar, dengan menyertakan pernyataan
Keadaan Kahar dari pejabat yang berwenang,
sesuai ketentuan peraturan perundangundangan.

37.4

Jangka waktu yang ditetapkan dalam Kontrak


untuk pemenuhan kewajiban Pihak yang

Keadaan Kahar

37. Keadaan Kahar

101

tertimpa Keadaan Kahar harus diperpanjang


paling kurang sama dengan jangka waktu
terhentinya Kontrak akibat Keadaan Kahar.

B.5

37.5

Keterlambatan pelaksanaan pekerjaan akibat


Keadaan Kahar yang dilaporkan paling lambat
14 (empat belas) hari sejak terjadinya Keadaan
Kahar, tidak dikenakan sanksi.

37.6

Pada saat terjadinya Keadaan Kahar, Kontrak


ini akan dihentikan sementara hingga Keadaan
Kahar berakhir dengan ketentuan, Penyedia
berhak untuk menerima pembayaran sesuai
dengan prestasi atau kemajuan pelaksanaan
pekerjaan yang telah dicapai. Jika selama masa
Keadaan Kahar PPK memerintahkan secara
tertulis kepada Penyedia untuk meneruskan
pekerjaan sedapat mungkin maka Penyedia
berhak
untuk
menerima
pembayaran
sebagaimana ditentukan dalam Kontrak dan
mendapat penggantian biaya yang wajar sesuai
dengan yang telah dikeluarkan untuk bekerja
dalam situasi demikian. Penggantian biaya ini
harus diatur dalam suatu adendum Kontrak.

Penghentian dan Pemutusan Kontrak

38. Penghentian
Kontrak

38.1

Penghentian kontrak dapat dilakukan karena


pekerjaan sudah selesai atau terjadi Keadaan
Kahar.

38.2

Dalam hal kontrak dihentikan, maka PPK wajib


membayar kepada penyedia sesuai dengan
prestasi pekerjaan yang telah dicapai, termasuk:
1) biaya langsung pengadaan Bahan dan
Perlengkapan untuk pekerjaan ini. Bahan
dan Perlengkapan ini harus diserahkan oleh
Penyedia kepada PPK, dan selanjutnya
menjadi hak milik PPK;
2) biaya
langsung
pembongkaran
dan
demobilisasi Hasil Pekerjaan Sementara dan
Peralatan;
3) biaya langsung demobilisasi Personil.

39. Pemutusan
Kontrak

Pemutusan kontrak dapat dilakukan oleh pihak


penyedia atau pihak PPK.

40. Pemutusan
Kontrak oleh PPK

40.1

Menyimpang dari Pasal 1266 dan 1267 Kitab


Undang-Undang Hukum Perdata, PPK dapat

102

memutuskan Kontrak melalui pemberitahuan


tertulis kepada Penyedia setelah terjadinya halhal sebagai berikut:
a. kebutuhan barang/jasa tidak dapat ditunda
melebihi batas berakhirnya kontrak;
b. berdasarkan penelitian PPK, Penyedia tidak
akan mampu menyelesaikan keseluruhan
pekerjaan walaupun diberikan kesempatan
sampai dengan 50 (lima puluh) hari
kalender
sejak
masa
berakhirnya
pelaksanaan pekerjaan untuk menyelesaikan
pekerjaan;
c. setelah diberikan kesempatan menyelesaikan
pekerjaan sampai dengan 50 (lima puluh)
hari kalender sejak masa berakhirnya
pelaksanaan pekerjaan, Penyedia tidak dapat
menyelesaikan pekerjaan;
d. Penyedia
lalai/cidera
janji
dalam
melaksanakan kewajibannya dan tidak
memperbaiki kelalaiannya dalam jangka
waktu yang telah ditetapkan;
e. Penyedia tanpa persetujuan Pengawas
Pekerjaan, tidak memulai pelaksanaan
pekerjaan;
f. Penyedia menghentikan pekerjaan selama
28 (dua puluh delapan) hari dan
penghentian ini tidak tercantum dalam
program mutu serta tanpa persetujuan
Pengawas Pekerjaan;
g. Penyedia berada dalam keadaan pailit;
h. Penyedia selama Masa Kontrak gagal
memperbaiki Cacat Mutu dalam jangka
waktu yang ditetapkan oleh PPK;
i. Penyedia
tidak
mempertahankan
keberlakuan Jaminan Pelaksanaan;
j. Pengawas
Pekerjaan
memerintahkan
Penyedia untuk menunda pelaksanaan atau
kelanjutan pekerjaan, dan perintah tersebut
tidak ditarik selama 28 (dua puluh delapan)
hari;
k. Penyedia
terbukti
melakukan
KKN,
kecurangan dan/atau pemalsuan dalam
proses Pengadaan yang diputuskan oleh
instansi yang berwenang; dan/atau
l. pengaduan
tentang
penyimpangan
prosedur,
dugaan
KKN
dan/atau
pelanggaran persaingan sehat dalam
pelaksanaan pengadaan dinyatakan benar
oleh instansi yang berwenang.

103

40.2

41. Pemutusan
Kontrak oleh
Penyedia

Dalam hal pemutusan Kontrak dilakukan


karena kesalahan Penyedia:
a. Jaminan Pelaksanaan dicairkan (untuk nilai
paket di atas Rp200.000.000,00 (dua ratus
juta rupiah));
b. sisa Uang Muka harus dilunasi oleh
penyedia atau Jaminan Uang Muka
dicairkan (apabila ada);
c. Penyedia membayar denda keterlambatan
sebagaimana tercantum dalam SSKK
(apabila ada);
d. Penyedia dimasukkan dalam Daftar Hitam;
dan
e. PPK membayar kepada Penyedia sesuai
dengan pencapaian prestasi pekerjaan yang
telah diterima oleh PPK sampai dengan
tanggal berlakunya pemutusan Kontrak
dikurangi dengan denda keterlambatan
yang harus dibayar Penyedia (apabila ada),
serta Penyedia menyerahkan semua hasil
pelaksanaan pekerjaan kepada PPK dan
selanjutnya menjadi hak milik PPK.

41.1 Menyimpang dari Pasal 1266 dan 1267 Kitab


Undang-Undang Hukum Perdata, Penyedia
dapat
memutuskan
Kontrak
melalui
pemberitahuan tertulis kepada PPK apabila PPK
tidak menerbitkan SPP untuk pembayaran
tagihan angsuran sesuai dengan yang
disepakati sebagaimana tercantum dalam SSKK.
41.2 Penyedia dapat memutuskan Kontrak apabila
PPK gagal mematuhi keputusan akhir
penyelesaian perselisihan. Dalam hal ini
pemutusan Kontrak dilakukan paling kurang
30 (tiga puluh) hari setelah Penyedia
menyampaikan
pemberitahuan
rencana
pemutusan Kontrak secara tertulis kepada PPK.
41.3 Kejadian sebagaimana dimaksud angka 41.2
adalah:
a. akibat keadaan kahar sehingga Penyedia
tidak dapat melaksanakan pekerjaan sesuai
ketentuan dokumen kontrak;
b. PPK gagal mematuhi keputusan akhir
penyelesaian perselisihan.
41.4 Dalam hal terjadi pemutusan Kontrak, PPK
membayar kepada Penyedia sesuai dengan
pencapaian prestasi pekerjaan yang telah

104

diterima oleh PPK sampai dengan tanggal


berlakunya pemutusan Kontrak dikurangi
dengan denda keterlambatan yang harus
dibayar Penyedia (apabila ada), serta Penyedia
menyerahkan semua hasil pelaksanaan kepada
PPK dan selanjutnya menjadi hak milik PPK.
42. [Keterlambatan

Pelaksanaan
Pekerjaan dan
Kontrak Kritis

(Untuk Pekerjaan
Konstruksi
Bangunan)]

42.1 [Apabila Penyedia terlambat melaksanakan


pekerjaan sesuai jadwal, maka PPK harus
memberikan peringatan secara tertulis atau
dikenakan ketentuan tentang kontrak kritis.
42.2 Kontrak dinyatakan kritis apabila:
a. dalam periode I (rencana fisik pelaksanaan
0% - 70% dari Kontrak), realisasi fisik
pelaksanaan terlambat lebih besar 10%
dari rencana;
b. dalam periode II (rencana fisik
pelaksanaan 70% - 100% dari Kontrak),
realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih
besar 5% dari rencana.
c. rencana fisik pelaksanaan 70% - 100%
dari Kontrak, realisasi fisik pelaksanaan
terlambat kurang dari 5% dari rencana dan
akan melampaui tahun anggaran berjalan.
42.3 Penanganan kontrak kritis
a. dalam hal keterlambatan pada angka 42.1
dan penanganan Kontrak pada pasal kritis
42.2 penanganan Kontrak Kritis dilakukan
dengan Rapat Pembuktikan (show cause
meeting/SCM)
1) pada saat Kontrak dinyatakan krisis,
direksi pekerjaan menerbitkan surat
peringatan kepada Penyedia dan
selanjutnya menyelenggarakan SCM.
2) dalam SCM direksi pekerjaan, direksi
teknis dan penyedia membahas dan
menyepakati besaran kemajuan fisik
yang harus dicapai oleh Penyedia dalam
periode waktu tertentu (uji coba
pertama) yang dituangkan dalam Berita
Acara SCM Sampul I
3) apabila Penyedia gagal pada uji coba
pertama, maka dilaksanakan SCM
Sampul II yang membahas dan
menyepakati besaran kemajuan fisik
yang harus dicapai oleh Penyedia dalam

105

b.

periode waktu tertentu (uji coba kedua)


yang dituangkan dalam Berita Acara
SCM Sampul II.
4) apabila Penyedia gagal pada uji coba
tahap kedua, maka diselenggarakan
SCM Sampul II yang membahas dan
menyepakati besaran kemajuan fisik
yang harus dicapai oleh Penyedia dalam
periode waktu tertentu (uji coba ketiga)
yang dituangkan dalam Berita Acara
SCM Sampul II.
5) pada setiap uji coba yang gagal, PPK
harus menerbitkan surat perigatan
kepada Penyedia atas keterlambatan
realisasi fisik pelaksanaan pekerjaan.
dalam hal keterlambatan pada angka 42.2
c PPK setelah dilakukan rapat bersama
atasan PPK sebelum tahun anggaran
berakhir dapat langsung memutuskan
Kontrak
secara
sepihak
dengan
mengesampingkan pasal 1266 Kitab
Undang-Undang Hukum Perdata.]

43. Pemutusan
Kontrak akibat
lainnya

Dalam hal pemutusan Kontrak dilakukan karena


PPK/Pokja ULP terlibat penyimpangan prosedur,
melakukan KKN dan/atau pelanggararan persaingan
sehat dalam pelaksanaan pengadaan, maka PPK/Pokja
ULP dikenakan sanksi berdasarkan peraturan
perundang-undangan.

44. Peninggalan

Semua Bahan, Perlengkapan, Peralatan, Hasil


Pekerjaan Sementara yang masih berada di lokasi kerja
setelah pemutusan Kontrak akibat kelalaian atau
kesalahan penyedia, dapat dimanfaatkan sepenuhnya
oleh PPK tanpa kewajiban perawatan. Pengambilan
kembali semua peninggalan tersebut oleh penyedia
hanya dapat dilakukan setelah mempertimbangkan
kepentingan PPK.

C. HAK DAN KEWAJIBAN PENYEDIA


45. Hak dan
Penyedia memiliki hak dan kewajiban:
Kewajiban
a. menerima
pembayaran
untuk
pelaksanaan
Penyedia
pekerjaan sesuai dengan harga yang telah
ditentukan dalam kontrak;
b. berhak meminta fasilitas-fasilitas dalam bentuk
sarana dan prasarana dari PPK untuk kelancaran
pelaksanaan pekerjaan sesuai ketentuan kontrak;
c. melaporkan pelaksanaan pekerjaan secara periodik
kepada PPK;

106

d. melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan sesuai


dengan jadwal pelaksanaan pekerjaan yang telah
ditetapkan dalam kontrak;
e. melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan secara
cermat, akurat dan penuh tanggung jawab dengan
menyediakan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan,
angkutan ke atau dari lapangan, dan segala
pekerjaan permanen maupun sementara yang
diperlukan untuk pelaksanaan, penyelesaian dan
perbaikan pekerjaan yang dirinci dalam kontrak;
f. memberikan
keterangan-keterangan
yang
diperlukan untuk pemeriksaan pelaksanaan yang
dilakukan PPK;
g. menyerahkan hasil pekerjaan sesuai dengan jadwal
penyerahan pekerjaan yang telah ditetapkan dalam
kontrak; dan
h. mengambil langkah-langkah yang cukup memadai
untuk melindungi lingkungan tempat kerja dan
membatasi perusakan dan gangguan kepada
masyarakat maupun miliknya akibat kegiatan
penyedia.
46. Penggunaan
Dokumen
Kontrak dan
Informasi

Penyedia tidak diperkenankan menggunakan dan


menginformasikan dokumen kontrak atau dokumen
lainnya yang berhubungan dengan kontrak untuk
kepentingan pihak lain, misalnya spesifikasi teknis
dan/atau gambar-gambar, kecuali dengan ijin tertulis
dari PPK.

47. Hak Atas


Kekayaan
Intelektual

Penyedia wajib melindungi PPK dari segala tuntutan


atau klaim dari pihak ketiga yang disebabkan
penggunaan Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI)
oleh penyedia.

48. Penanggungan
dan Risiko

48.1

Penyedia berkewajiban untuk melindungi,


membebaskan, dan menanggung tanpa batas
PPK beserta instansinya terhadap semua bentuk
tuntutan,
tanggung
jawab,
kewajiban,
kehilangan, kerugian, denda, gugatan atau
tuntutan hukum, proses pemeriksaan hukum,
dan biaya yang dikenakan terhadap PPK beserta
instansinya (kecuali kerugian yang mendasari
tuntutan tersebut disebabkan kesalahan atau
kelalaian berat PPK) sehubungan dengan klaim
yang timbul dari hal-hal berikut terhitung sejak
Tanggal Mulai Kerja sampai dengan tanggal
penandatanganan berita acara penyerahan

107

akhir:
1) kehilangan atau kerusakan peralatan dan
harta benda penyedia, Subpenyedia (jika
ada), dan Personil;
2) cidera tubuh, sakit atau kematian Personil;
3) kehilangan atau kerusakan harta benda, dan
cidera tubuh, sakit atau kematian pihak
ketiga;

49. Perlindungan
Tenaga Kerja

48.2

Terhitung sejak Tanggal Mulai Kerja sampai


dengan tanggal penandatanganan berita acara
penyerahan awal, semua risiko kehilangan atau
kerusakan Hasil Pekerjaan ini, Bahan dan
Perlengkapan merupakan risiko penyedia,
kecuali kerugian atau kerusakan tersebut
diakibatkan oleh kesalahan atau kelalaian PPK.

48.3

Pertanggungan asuransi yang dimiliki oleh


penyedia
tidak
membatasi
kewajiban
penanggungan dalam angka 48 ini.

48.4

Kehilangan atau kerusakan terhadap Hasil


Pekerjaan atau Bahan yang menyatu dengan
Hasil Pekerjaan selama Tanggal Mulai Kerja
dan batas akhir Masa Pemeliharaan harus
diganti atau diperbaiki oleh penyedia atas
tanggungannya sendiri jika kehilangan atau
kerusakan tersebut terjadi akibat tindakan atau
kelalaian penyedia.

49.1

Penyedia dan Subpenyedia berkewajiban atas


biaya
sendiri
untuk
mengikutsertakan
Personilnya pada program Jaminan Sosial
Tenaga Kerja (Jamsostek) sebagaimana diatur
dalam peraturan perundang-undangan.

49.2

Penyedia berkewajiban untuk mematuhi dan


memerintahkan Personilnya untuk mematuhi
peraturan keselamatan kerja. Pada waktu
pelaksanaan pekerjaan, penyedia beserta
Personilnya dianggap telah membaca dan
memahami peraturan keselamatan kerja
tersebut.

49.3

Penyedia berkewajiban atas biaya sendiri untuk


menyediakan kepada setiap Personilnya
(termasuk Personil Subpenyedia, jika ada)
perlengkapan keselamatan kerja yang sesuai
dan memadai.

108

49.4

Tanpa mengurangi kewajiban penyedia untuk


melaporkan kecelakaan berdasarkan hukum
yang berlaku, penyedia akan melaporkan
kepada PPK mengenai setiap kecelakaan yang
timbul sehubungan dengan pelaksanaan
Kontrak ini dalam waktu 24 (dua puluh empat)
jam setelah kejadian.

50. Pemeliharaan
Lingkungan

Penyedia berkewajiban untuk mengambil langkahlangkah yang memadai untuk melindungi lingkungan
baik di dalam maupun di luar tempat kerja dan
membatasi gangguan lingkungan terhadap pihak
ketiga dan harta bendanya sehubungan dengan
pelaksanaan Kontrak ini.

51. Asuransi

51.1

Penyedia wajib menyediakan asuransi sejak


SPMK sampai dengan tanggal selesainya
pemeliharaan untuk:
a. semua barang dan peralatan yang
mempunyai
risiko
tinggi
terjadinya
kecelakaan, pelaksanaan pekerjaan, serta
pekerja untuk pelaksanaan pekerjaan, atas
segala
risiko
terhadap
kecelakaan,
kerusakan, kehilangan, serta risiko lain yang
tidak dapat diduga;
b. pihak ketiga sebagai akibat kecelakaan di
tempat kerjanya; dan
c. perlindungan
terhadap
kegagalan
bangunan.

51.2

Besarnya asuransi sudah diperhitungkan dalam


penawaran dan termasuk dalam nilai kontrak.

52.1

Penyedia berkewajiban untuk mendapatkan


lebih dahulu persetujuan tertulis PPK sebelum
melakukan tindakan-tindakan berikut:
a. mensubkontrakkan sebagian pekerjaan;
b. menunjuk Personil yang namanya tidak
tercantum dalam Lampiran A SSKK;
c. mengubah atau memutakhirkan program
mutu;
d. tindakan lain yang diatur dalam SSKK.

52.2

Penyedia berkewajiban untuk mendapatkan


lebih dahulu persetujuan tertulis Pengawas
Pekerjaan sebelum melakukan tindakantindakan berikut:
a. menggunakan spesifikasi dan gambar dalam

52. Tindakan
Penyedia yang
Mensyaratkan
Persetujuan PPK
atau Pengawas
Pekerjaan

109

angka 15 SSUK;
b. mengubah syarat dan ketentuan polis
asuransi;
c. mengubah Personil Inti dan/atau Peralatan;
d. tindakan lain yang diatur dalam SSKK.
53. Laporan Hasil
Pekerjaan

53.1

Pemeriksaan pekerjaan dilakukan selama


pelaksanaan kontrak untuk menetapkan
volume pekerjaan atau kegiatan yang telah
dilaksanakan
guna
pembayaran
hasil
pekerjaan. Hasil pemeriksaan pekerjaan
dituangkan dalam laporan kemajuan hasil
pekerjaan.

53.2

Untuk
kepentingan
pengendalian
dan
pengawasan pelaksanaan pekerjaan, seluruh
aktivitas kegiatan pekerjaan di lokasi pekerjaan
dicatat dalam buku harian sebagai bahan
laporan harian pekerjaan yang berisi rencana
dan realisasi pekerjaan harian.

53.3

Laporan harian berisi:


a. jenis dan kuantitas bahan yang berada di
lokasi pekerjaan;
b. penempatan tenaga kerja untuk tiap macam
tugasnya;
c. jenis, jumlah dan kondisi peralatan;
d. jenis dan kuantitas pekerjaan yang
dilaksanakan;
e. keadaan cuaca termasuk hujan, banjir dan
peristiwa alam lainnya yang berpengaruh
terhadap kelancaran pekerjaan; dan
f. catatan-catatan lain yang berkenaan dengan
pelaksanaan.

53.4

Laporan harian dibuat oleh penyedia, apabila


diperlukan diperiksa oleh konsultan dan
disetujui oleh wakil PPK.

53.5

Laporan mingguan terdiri dari rangkuman


laporan harian dan berisi hasil kemajuan fisik
pekerjaan dalam periode satu minggu, serta
hal-hal penting yang perlu ditonjolkan.

53.6

Laporan bulanan terdiri dari rangkuman


laporan mingguan dan berisi hasil kemajuan
fisik pekerjaan dalam periode satu bulan, serta
hal-hal penting yang perlu ditonjolkan.

110

53.7

54. Kepemilikan
Dokumen

Untuk merekam kegiatan pelaksanaan proyek,


PPK
membuat
foto-foto
dokumentasi
pelaksanaan pekerjaan di lokasi pekerjaan.

Semua rancangan, gambar, spesifikasi, desain, laporan,


dan dokumen-dokumen lain serta piranti lunak yang
dipersiapkan oleh penyedia berdasarkan Kontrak ini
sepenuhnya merupakan hak milik PPK. Penyedia
paling lambat pada waktu pemutusan atau akhir Masa
Kontrak berkewajiban untuk menyerahkan semua
dokumen dan piranti lunak tersebut beserta daftar
rinciannya kepada PPK. Penyedia dapat menyimpan 1
(satu) buah salinan tiap dokumen dan piranti lunak
tersebut. Pembatasan (jika ada) mengenai penggunaan
dokumen dan piranti lunak tersebut di atas di
kemudian hari diatur dalam SSKK.

55. Kerjasama
55.1
Antara Penyedia
dan Sub Penyedia

Bagian pekerjaan yang disubkontrakkan


tersebut harus diatur dalam Kontrak dan
disetujui terlebih dahulu oleh PPK.

55.2

Penyedia tetap bertanggung jawab atas bagian


pekerjaan yang disubkontrakkan tersebut.

55.3

Ketentuan-ketentuan dalam subkontrak harus


mengacu kepada Kontrak serta menganut
prinsip kesetaraan.

56.1

Penyedia dapat bekerja sama dengan Usaha


Mikro, Usaha Kecil dan koperasi kecil, antra
lain dengan mensubkontrakkan sebagian
pekerjaanya.

56.2

Dalam melaksanakan kewajiban di atas


penyedia terpilih tetap bertanggungjawab
penuh atas keseluruhan pekerjaan tersebut.

56.3

Bentuk kerjasama tersebut hanya untuk


sebagian pekerjaan yang bukan pekerjaan
utama.

56.4

Membuat
laporan
periodik
pelaksanaan ketetapan di atas.

56.5

Apabila ketentuan tersebut di atas dilanggar,


maka penyedia dikenakan sanksi yang diatur

56. Usaha Mikro,


Usaha Kecil dan
Koperasi Kecil

mengenai

111

dalam SSKK.
57. Penyedia Lain

Penyedia berkewajiban untuk bekerjasama dan


menggunakan lokasi kerja bersama dengan penyedia
yang lain (jika ada) dan pihak lainnya yang
berkepentingan atas lokasi kerja. Jika dipandang perlu,
PPK dapat memberikan jadwal kerja penyedia yang
lain di lokasi kerja.

58. Keselamatan

Penyedia bertanggung jawab atas keselamatan semua


pihak di lokasi kerja.

59. Pembayaran
Denda

Penyedia berkewajiban untuk membayar sanksi


finansial berupa Denda sebagai akibat wanprestasi
atau cidera janji terhadap kewajiban-kewajiban
penyedia dalam Kontrak ini. PPK mengenakan Denda
dengan memotong angsuran pembayaran prestasi
pekerjaan penyedia. Pembayaran Denda tidak
mengurangi tanggung jawab kontraktual penyedia.

60. Jaminan

60.1

Jaminan Pelaksanaan diberikan kepada PPK


selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari
kerja setelah diterbitkannya Surat Penunjukan
Penyedia
Barang/Jasa
(SPPBJ)
sebelum
dilakukan penandatanganan kontrak dengan
besar:
a. 5% (lima perseratus) dari nilai kontrak; atau
b. 5% (lima perseratus) dari nilai total Harga
Perkiraan Sendiri (HPS) bagi penawaran
yang lebih kecil dari 80% (delapan puluh
perseratus) HPS.

60.2

Masa berlaku Jaminan Pelaksanaan paling


kurang sejak tanggal penanda-tanganan
kontrak sampai dengan serah terima pertama
pekerjaan (Provisional Hand Over/PHO).

60.3

Jaminan Pelaksanaan dikembalikan setelah


pekerjaan dinyatakan selesai 100% (seratus
perseratus) dan diganti dengan Jaminan
Pemeliharaan atau menahan uang retensi
sebesar 5% (lima perseratus) dari nilai kontrak;

60.4

Jaminan Uang Muka diberikan kepada PPK


dalam rangka pengambilan uang muka dengan
nilai 100% (seratus perseratus) dari besarnya
uang muka;

112

60.5

Nilai Jaminan Uang Muka dapat dikurangi


secara proporsional sesuai dengan pencapaian
prestasi pekerjaan;

60.6

Masa berlaku Jaminan Uang Muka paling


kurang sejak tanggal persetujuan pemberian
uang muka sampai dengan tanggal penyerahan
pertama pekerjaan (PHO).

60.7

Jaminan Pemeliharaan diberikan kepada PPK


setelah pekerjaan dinyatakan selesai 100%
(seratus perseratus).

60.8

Pengembalian Jaminan Pemeliharan dilakukan


paling lambat 14 (empat belas) hari kerja
setelah masa pemeliharaan selesai dan
pekerjaan diterima dengan baik sesuai dengan
ketentuan kontrak;

60.9

Masa berlaku Jaminan Pemeliharaan paling


kurang sejak tanggal serah terima pertama
pekerjaan (PHO) sampai dengan tanggal
penyerahan akhir pekerjaan (Final Hand
Over/FHO);

D. HAK DAN KEWAJIBAN PPK


61. Hak dan
Kewajiban PPK

PPK memiliki hak dan kewajiban :


a. mengawasi dan memeriksa pekerjaan yang
dilaksanakan oleh penyedia;
b. meminta
laporan-laporan
secara
periodik
mengenai pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan
oleh penyedia;
c. membayar pekerjaan sesuai dengan harga yang
tercantum dalam kontrak yang telah ditetapkan
kepada penyedia;
d. mengenakan denda keterlambatan (apabila ada);
e. membayar uang muka (apabila diberikan);
f. memberikan instruksi sesuai jadwal;
g. membayar ganti rugi, melindungi dan membela
Penyedia terhadap tuntuan hukum, tuntutan
lainnya dan tanggungan yang timbul karena
kesalahan, kecerobohan dan pelanggaran kontrak
yang dilakukan PPK; dan
h. mengusulkan penetapan sanksi Daftar Hitam
kepada PA/KPA (apabila ada).

113

62. Fasilitas

PPK dapat memberikan fasilitas berupa sarana dan


prasarana atau kemudahan lainnya (jika ada) yang
tercantum dalam SSKK untuk kelancaran pelaksanan
pekerjaan ini.

63. Peristiwa
Kompensasi

63.1

Peristiwa Kompensasi dapat diberikan kepada


penyedia dalam hal sebagai berikut:
a. PPK mengubah jadwal yang dapat
mempengaruhi pelaksanaan pekerjaan;
b. keterlambatan
pembayaran
kepada
penyedia;
c. PPK tidak memberikan gambar-gambar,
spesifikasi dan/atau instruksi sesuai jadwal
yang dibutuhkan;
d. penyedia belum bisa masuk ke lokasi sesuai
jadwal dalam kontrak;
e. PPK menginstruksikan kepada pihak
penyedia untuk melakukan pengujian
tambahan yang setelah dilaksanakan
pengujian ternyata
tidak ditemukan
kerusakan/kegagalan/penyimpangan;
f. PPK
memerintahkan
penundaan
pelaksanaan pekerjaan;
g. PPK memerintahkan untuk mengatasi
kondisi tertentu yang tidak dapat diduga
sebelumnya dan disebabkan oleh PPK;
h. ketentuan lain dalam SSKK.

63.2

Jika Peristiwa Kompensasi mengakibatkan


pengeluaran
tambahan
dan/atau
keterlambatan penyelesaian pekerjaan maka
PPK berkewajiban untuk membayar ganti rugi
dan/atau memberikan perpanjangan waktu
penyelesaian pekerjaan.

63.3

Ganti rugi hanya dapat dibayarkan jika


berdasarkan data penunjang dan perhitungan
kompensasi yang diajukan oleh penyedia
kepada PPK, dapat dibuktikan kerugian nyata
akibat Peristiwa Kompensasi.

63.4

Jika terjadi Peristiwa Kompensasi sehingga


penyelesaian pekerjaan akan melampaui
Tanggal Penyelesaian maka penyedia berhak
untuk
meminta
perpanjangan
waktu
Penyelesaian berdasarkan data penunjang dan
perhitungan kompensasi yang diajukan oleh
Penyedia kepada PPK. Perpanjangan Tanggal
Penyelesaian harus dilakukan melalui adendum
Kontrak jika perpanjangan tersebut mengubah

114

Masa Kontrak.
63.5

E.

Penyedia tidak berhak atas ganti rugi dan/atau


perpanjangan waktu penyelesaian pekerjaan
jika penyedia gagal atau lalai untuk
memberikan
peringatan
dini
dalam
mengantisipasi atau mengatasi dampak
Peristiwa Kompensasi.

PERSONIL DAN/ATAU PERALATAN PENYEDIA

64. Personil Inti


dan/atau
Peralatan

64.1

Personil inti dan/atau peralatan


ditempatkan harus sesuai dengan
tercantum dalam Dokumen Penawaran.

yang
yang

64.2

Penggantian personil inti dan/atau peralatan


tidak boleh dilakukan kecuali atas persetujuan
tertulis PPK.

64.3

Penggantian personil inti dilakukan oleh


penyedia dengan mengajukan permohonan
terlebih
dahulu
kepada
PPK
dengan
melampirkan riwayat hidup/pengalaman kerja
personil inti yang diusulkan beserta alasan
penggantian.

64.4

PPK
dapat
menilai
dan
menyetujui
penempatan/penggantian
personil
inti
dan/atau peralatan menurut kualifikasi yang
dibutuhkan.

64.5

Jika PPK menilai bahwa personil inti:


a. tidak mampu atau tidak dapat melakukan
pekerjaan dengan baik;
b. berkelakuan tidak baik; atau
c. mengabaikan pekerjaan yang menjadi
tugasnya;
maka
penyedia
berkewajiban
untuk
menyediakan pengganti dan menjamin personil
inti tersebut meninggalkan lokasi kerja dalam
waktu 7 (tujuh) hari sejak diminta oleh PPK.

64.6

Jika penggantian personil inti dan/atau


peralatan perlu dilakukan, maka penyedia
berkewajiban untuk menyediakan pengganti
dengan kualifikasi yang setara atau lebih baik
dari personil inti dan/atau peralatan yang
digantikan tanpa biaya tambahan apapun.

115

64.7

F.

Personil inti berkewajiban untuk menjaga


kerahasiaan pekerjaannya. Jika diperlukan oleh
PPK, Personil inti dapat sewaktu-waktu
disyaratkan untuk menjaga kerahasiaan
pekerjaan di bawah sumpah.

PEMBAYARAN KEPADA PENYEDIA

65. Harga Kontrak

66. Pembayaran

65.1

PPK membayar kepada penyedia atas


pelaksanaan pekerjaan dalam kontrak sebesar
harga kontrak.

65.2

Harga kontrak telah memperhitungkan


keuntungan, beban pajak dan biaya overhead
serta biaya asuransi yang meliputi juga biaya
keselamatan dan kesehatan kerja.

65.3

[Rincian harga kontrak sesuai dengan rincian


yang tercantum dalam daftar kuantitas dan
harga (untuk kontrak harga satuan atau
Kontrak Gabungan Lump Sum dan Harga
Satuan).]

65.1

Uang muka
a. uang muka dibayar untuk membiayai
mobilisasi peralatan, personil, pembayaran
uang
tanda
jadi
kepada
pemasok
bahan/material dan persiapan teknis lain;
b. besaran uang muka ditentukan dalam SSKK
dan dibayar setelah penyedia menyerahkan
Jaminan Uang Muka senilai uang muka
yang diterima;
c. dalam hal PPK menyediakan uang muka
maka
Penyedia
harus
mengajukan
permohonan pengambilan uang muka
secara tertulis kepada PPK disertai dengan
rencana penggunaan uang muka untuk
melaksanakan pekerjaan sesuai Kontrak;
d. PPK harus mengajukan Surat Permintaan
Pembayaran
(SPP)
kepada
Pajabat
Penandatangan Surat Perintah Membayar
(PPSPM) untuk permohonan tersebut pada
huruf c, paling lambat 7 (tujuh) hari kerja
setelah Jaminan Uang Muka diterima;
e. Jaminan Uang Muka diterbitkan oleh bank
umum, perusahaan penjaminan, atau
Perusahaan Asuransi Umum yang memiliki
izin untuk menjual produk jaminan

116

(suretyship) yang ditetapkan oleh Menteri


Keuangan;
f. pengembalian
uang
muka
harus
diperhitungkan berangsur-angsur secara
proporsional pada setiap pembayaran
prestasi pekerjaan dan paling lambat harus
lunas pada saat pekerjaan mencapai prestasi
100% (seratus perseratus).
65.2

Prestasi pekerjaan
a. pembayaran prestasi hasil pekerjaan yang
disepakati dilakukan oleh PPK, dengan
ketentuan:
1) penyedia telah mengajukan tagihan
disertai laporan kemajuan hasil
pekerjaan;
2) pembayaran dilakukan dengan sistem
bulanan,
sistem
termin
atau
pembayaran secara sekaligus, sesuai
ketentuan dalam SSKK;
3) pembayaran dilakukan senilai pekerjaan
yang telah terpasang, tidak termasuk
bahan/material dan peralatan yang ada
di lokasi pekerjaan;
4) pembayaran harus dipotong angsuran
uang muka, denda (apabila ada), pajak
dan uang retensi; dan
5) untuk kontrak yang mempunyai sub
kontrak, permintaan pembayaran harus
dilengkapi bukti pembayaran kepada
seluruh sub penyedia sesuai dengan
prestasi pekerjaan.
b. pembayaran terakhir hanya dilakukan
setelah pekerjaan selesai 100% (seratus
perseratus) dan Berita Acara penyerahan
pertama pekerjaan diterbitkan;
c. PPK dalam kurun waktu 7 (tujuh) hari kerja
setelah pengajuan permintaan pembayaran
dari penyedia harus sudah mengajukan
Surat Permintaan Pembayaran (SPP) kepada
Pejabat Penandatangan Surat Perintah
Membayar (PPSPM);
d. bila
terdapat
ketidaksesuaian
dalam
perhitungan angsuran, tidak akan menjadi
alasan untuk menunda pembayaran. PPK
dapat
meminta
penyedia
untuk
menyampaikan
perhitungan
prestasi
sementara dengan mengesampingkan halhal yang sedang menjadi perselisihan.

117

67. Hari Kerja

68. Perhitungan
Akhir

65.3

Denda dan ganti rugi


a. denda merupakan sanksi finansial yang
dikenakan kepada penyedia;
b. ganti rugi merupakan sanksi finansial yang
dikenakan kepada PPK karena terjadinya
cidera janji/wanprestasi;
c. besarnya denda yang dikenakan kepada
penyedia atas keterlambatan penyelesaian
pekerjaan untuk setiap hari keterlambatan
adalah:
1) 1/1000 (satu perseribu) dari sisa harga
bagian kontrak yang belum dikerjakan,
apabila bagian pekerjaan yang sudah
dilaksanakan dapat berfungsi; atau
2) 1/1000 (satu perseribu) dari harga
kontrak, apabila bagian pekerjaan yang
sudah dilaksanakan belum berfungsi.
sesuai yang ditetapkan dalam SSKK;
d. besarnya ganti rugi yang dibayar oleh PPK
atas keterlambatan pembayaran adalah
sebesar bunga dari nilai tagihan yang
terlambat dibayar, berdasarkan tingkat suku
bunga yang berlaku pada saat itu menurut
ketetapan Bank Indonesia, atau dapat
diberikan kompensasi;
e. pembayaran denda dan/atau ganti rugi
diperhitungkan dalam pembayaran prestasi
pekerjaan;
f. ganti rugi dan kompensasi kepada peserta
dituangkan dalam adendum kontrak;
g. pembayaran ganti rugi dan kompensasi
dilakukan oleh PPK, apabila penyedia telah
mengajukan tagihan disertai perhitungan
dan data-data.

67.1

Semua pekerja dibayar selama hari kerja dan


datanya disimpan oleh penyedia. Daftar
pembayaran ditandatangani oleh masingmasing pekerja dan dapat diperiksa oleh PPK.

67.2

Penyedia harus membayar upah hari kerja


kepada tenaga kerjanya setelah formulir upah
ditandatangani.

67.3

Jam kerja dan waktu cuti untuk pekerja harus


dilampirkan.

68.1

Pembayaran angsuran prestasi pekerjaan


terakhir dilakukan setelah pekerjaan selesai

118

100% (seratus persen) dan berita acara


penyerahan awal telah ditandatangani oleh
kedua belah Pihak.

69. Penangguhan

70. [Penyesuaian

Harga (Untuk
Kontrak Harga
Satuan atau

Kontrak
Gabungan Lump
Sum dan Harga
Satuan)]

68.2

Sebelum pembayaran terakhir dilakukan,


penyedia berkewajiban untuk menyerahkan
kepada
Pengawas
Pekerjaan
rincian
perhitungan nilai tagihan terakhir yang jatuh
tempo. PPK berdasarkan hasil penelitian
tagihan oleh Pengawas Pekerjaan berkewajiban
untuk menerbitkan SPP untuk pembayaran
tagihan angsuran terakhir selambat-lambatnya
7 (tujuh) hari kerja terhitung sejak tagihan dan
kelengkapan dokumen penunjang diterima
oleh Pengawas Pekerjaan.

69.1

PPK dapat menangguhkan pembayaran setiap


angsuran prestasi pekerjaan penyedia jika
penyedia gagal atau lalai memenuhi kewajiban
kontraktualnya, termasuk penyerahan setiap
Hasil Pekerjaan sesuai dengan waktu yang telah
ditetapkan.

69.2

PPK secara tertulis memberitahukan kepada


penyedia
tentang
penangguhan
hak
pembayaran, disertai alasan-alasan yang jelas
mengenai penangguhan tersebut. Penyedia
diberi kesempatan untuk memperbaiki dalam
jangka waktu tertentu.

69.3

Pembayaran
yang
ditangguhkan
harus
disesuaikan dengan proporsi kegagalan atau
kelalaian penyedia.

69.4

Jika dipandang perlu oleh PPK, penangguhan


pembayaran akibat keterlambatan penyerahan
pekerjaan dapat dilakukan bersamaan dengan
pengenaan denda kepada penyedia.

70.1

[Harga yang tercantum dalam kontrak dapat


berubah akibat adanya penyesuaian harga
sesuai dengan peraturan yang berlaku.

70.2

Penyesuaian harga diberlakukan pada Kontrak


Tahun Jamak yang masa pelaksanaannya lebih
dari 12 (dua belas) bulan dan diberlakukan
mulai bulan ke-13 (tiga belas) sejak
pelaksanaan pekerjaan.

119

70.3

Penyesuaian harga diberlakukan terhadap


Kontrak Tahun Jamak yang berbentuk Kontrak
Harga Satuan atau Kontrak Gabungan Lump
Sum dan Harga Satuan yang mengacu pada
Dokumen Pengadaan dan/atau perubahan
Dokumen Pengadaan, yang selanjutnya
dituangkan dalam SSKK.

70.4

Penyesuaian Harga Satuan berlaku bagi seluruh


kegiatan/mata pembayaran, kecuali komponen
keuntungan dan biaya overhead sebagaimana
tercantum dalam penawaran.

70.5

Penyesuaian Harga Satuan diberlakukan sesuai


dengan jadwal pelaksanaan yang tercantum
dalam kontrak awal/adendum kontrak.

70.6

Penyesuaian Harga Satuan bagi komponen


pekerjaan yang berasal dari luar negeri,
menggunakan indeks penyesuaian harga dari
negara asal barang tersebut.

70.7

Jenis pekerjaan baru dengan Harga Satuan baru


sebagai akibat adanya adendum kontrak dapat
diberikan penyesuaian harga mulai bulan ke13 (tiga belas) sejak adendum kontrak tersebut
ditandatangani.

70.8

Kontrak yang terlambat pelaksanaannya


disebabkan
oleh
kesalahan
Penyedia
diberlakukan penyesuaian harga berdasarkan
indeks harga terendah antara jadwal awal
dengan jadwal realisasi pekerjaan.

70.9

Penyesuaian Harga Satuan, ditetapkan dengan


rumus sebagai berikut:
Hn = Ho (a+b.Bn/Bo+c.Cn/Co+d.Dn/Do+.....)
Hn
= Harga Satuan pada saat pekerjaan
dilaksanakan;
Ho
= Harga Satuan pada saat harga
penawaran;
a
= Koefisien tetap yang terdiri atas
keuntungan dan overhead;
Dalam
hal
penawaran
tidak
mencantumkan besaran komponen
keuntungan dan overhead maka a =
0,15.
b, c, d = Koefisien komponen kontrak seperti
tenaga kerja, bahan, alat kerja, dsb;

120

Penjumlahan a+b+c+d+....dst adalah


1,00.
Bn, Cn, Dn = Indeks harga komponen pada saat
pekerjaan dilaksanakan (mulai bulan
ke-13 setelah penandatanganan
kontrak).
Bo, Co, Do = Indeks harga komponen pada
bulan ke-12 setelah penandatanganan kontrak.
70.10 Penetapan koefisien bahan, tenaga kerja dan
alat kerja ditetapkan dalam SSKK.
70.11 Indeks harga yang digunakan bersumber dari
penerbitan BPS.
70.12 Dalam hal indeks harga tidak dimuat dalam
penerbitan BPS, digunakan indeks harga yang
dikeluarkan oleh instansi teknis.
70.13 Rumusan penyesuaian nilai kontrak ditetapkan
sebagai berikut:
Pn = (Hn1xV1)+(Hn2xV2)+(Hn3xV3)+.... dst
Pn = Nilai Kontrak setelah dilakukan
penyesuaian Harga Satuan;
Hn = Harga Satuan baru setiap jenis
komponen pekerjaan setelah dilakukan
penyesuaian
harga
menggunakan
rumusan penyesuaian Harga Satuan;
V = Volume
setiap
jenis
komponen
pekerjaan yang dilaksanakan.
70.14 Pembayaran penyesuaian harga dilakukan oleh
PPK, apabila penyedia telah mengajukan
tagihan disertai perhitungan dan data-data;
70.15 Penyedia dapat mengajukan secara berkala
selambat-lambatnya setiap 6 (enam) bulan.]
G. PENGAWASAN MUTU
71. Pengawasan dan
Pemeriksaan

PPK berwenang melakukan pengawasan dan


pemeriksaan terhadap pelaksanaan pekerjaan yang
dilaksanakan oleh penyedia. Apabila diperlukan, PPK
dapat memerintahkan kepada pihak ketiga untuk
melakukan pengawasan dan pemeriksaan atas semua
pelaksanaan pekerjaan yang dilaksanakan oleh
penyedia.

121

72. Penilaian
Pekerjaan
Sementara oleh
PPK

72.1

PPK dalam masa pelaksanaan pekerjaan dapat


melakukan penilaian atas hasil pekerjaan yang
dilakukan oleh penyedia.

72.2

Penilaian atas hasil pekerjaan dilakukan


terhadap mutu dan kemajuan fisik pekerjaan.

73. Cacat Mutu

PPK atau Pengawas Pekerjaan akan memeriksa setiap


Hasil Pekerjaan dan memberitahukan penyedia secara
tertulis atas setiap Cacat Mutu yang ditemukan. PPK
atau Pengawas Pekerjaan dapat memerintahkan
penyedia untuk menemukan dan mengungkapkan
Cacat Mutu, serta menguji Hasil Pekerjaan yang
dianggap oleh PPK atau Pengawas Pekerjaan
mengandung Cacat Mutu. Penyedia bertanggung
jawab atas perbaikan Cacat Mutu selama Masa
Kontrak dan Masa Pemeliharaan.

74. Pengujian

Jika PPK atau Pengawas Pekerjaan memerintahkan


penyedia untuk melakukan pengujian Cacat Mutu
yang tidak tercantum dalam Spesifikasi Teknis dan
Gambar, dan hasil uji coba menunjukkan adanya
Cacat Mutu maka penyedia berkewajiban untuk
menanggung biaya pengujian tersebut. Jika tidak
ditemukan adanya Cacat Mutu maka uji coba tersebut
dianggap sebagai Peristiwa Kompensasi.

75. Perbaikan Cacat


Mutu

75.1

PPK
atau
Pengawas
Pekerjaan
akan
menyampaikan pemberitahuan Cacat Mutu
kepada penyedia segera setelah ditemukan
Cacat Mutu tersebut. Penyedia bertanggung
jawab atas cacat mutu selama Masa Kontrak
dan Masa Pemeliharaan.

75.2

Terhadap pemberitahuan Cacat Mutu tersebut,


penyedia berkewajiban untuk memperbaiki
Cacat Mutu dalam jangka waktu yang
ditetapkan dalam pemberitahuan.

75.3

Jika penyedia tidak memperbaiki Cacat Mutu


dalam jangka waktu yang ditentukan maka
PPK, berdasarkan pertimbangan Pengawas
Pekerjaan, berhak untuk secara langsung atau
melalui pihak ketiga yang ditunjuk oleh PPK
melakukan perbaikan tersebut. Penyedia segera
setelah menerima klaim PPK secara tertulis

122

berkewajiban untuk mengganti biaya perbaikan


tersebut. PPK dapat memperoleh penggantian
biaya dengan memotong pembayaran atas
tagihan penyedia yang jatuh tempo (jika ada)
atau uang retensi atau pencairan Surat Jaminan
Pemeliharaan atau jika tidak ada maka biaya
penggantian akan diperhitungkan sebagai
utang penyedia kepada PPK yang telah jatuh
tempo.

76. Kegagalan
Bangunan

75.4

PPK dapat mengenakan Denda Keterlambatan


untuk setiap keterlambatan perbaikan Cacat
Mutu, dan mendaftarhitamkan penyedia.

76.1

Jika Hasil Pekerjaan sebagaimana ditetapkan


dalam SSKK berupa bangunan maka PPK
dan/atau penyedia terhitung sejak tanggal
penandatanganan berita acara penyerahan
akhir bertanggung jawab atas kegagalan
bangunan sesuai dengan kesalahan masingmasing selama umur konstruksi yang
tercantum dalam SSKK tetapi tidak lebih dari
10 (sepuluh) tahun.

76.2

Penyedia berkewajiban untuk melindungi,


membebaskan, dan menanggung tanpa batas
PPK beserta instansinya terhadap semua bentuk
tuntutan,
tanggung
jawab,
kewajiban,
kehilangan, kerugian, denda, gugatan atau
tuntutan hukum, proses pemeriksaan hukum,
dan biaya yang dikenakan terhadap PPK beserta
instansinya (kecuali kerugian yang mendasari
tuntutan tersebut disebabkan kesalahan atau
kelalaian PPK) sehubungan dengan klaim
kehilangan atau kerusakan harta benda, dan
cidera tubuh, sakit atau kematian pihak ketiga
yang timbul dari kegagalan bangunan.

76.3

Pertanggungan asuransi yang dimiliki oleh


penyedia
tidak
membatasi
kewajiban
penanggungan penyedia dalam angka 70 ini.

76.4

Penyedia berkewajiban untuk menyimpan dan


memelihara semua dokumen yang digunakan
dan terkait dengan pelaksanaan ini selama
umur konstruksi yang tercantum dalam SSKK
tetapi tidak lebih dari 10 (sepuluh) tahun.

123

H. PENYELESAIAN PERSELISIHAN
77. Penyelesaian
Perselisihan

78. Itikad Baik

77.1

Para Pihak berkewajiban untuk berupaya


sungguh-sungguh menyelesaikan secara damai
semua perselisihan yang timbul dari atau
berhubungan dengan Kontrak ini atau
interpretasinya selama atau setelah pelaksanaan
pekerjaan ini.

77.2

Penyelesaian perselisihan atau sengketa antara


para pihak dalam Kontrak dapat dilakukan
melalui musyawarah, arbitrase, mediasi,
konsiliasi atau pengadilan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.

78.1

Para pihak bertindak berdasarkan asas saling


percaya yang disesuaikan dengan hak-hak yang
terdapat dalam kontrak.

78.2

Para pihak setuju untuk melaksanakan


perjanjian dengan jujur tanpa menonjolkan
kepentingan masing-masing pihak.

78.3

Apabila selama kontrak, salah satu pihak


merasa dirugikan, maka diupayakan tindakan
yang terbaik untuk mengatasi keadaan tersebut.

124
BAB XI. SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK (SSKK)

A. Korespondensi

Alamat Para Pihak sebagai berikut:


Satuan Kerja PPK:
Nama
:Dinas Pertanian
Kabupaten Humbang Hasundutan
Alamat
Telepon

:__________

Website

:www.humbanghasundutankab.go.id

Faksimili

:__________
:__________

________
________

:__________
:__________
:__________
:__________
:__________
:__________

________
________
________
________

e-mail
Penyedia:
Nama
Alamat
Telepon

Website
Faksimili

e-mail

B.

Wakil Sah Para


Pihak

:Jl. Sidikalang KM.3,5 Simpang Sitapongan


Desa Simangaronsang Doloksanggul

Wakil Sah Para Pihak sebagai berikut:


Untuk PPK

:_______________

Untuk Penyedia

:_______________

Pengawas Pekerjaan ________ sebagai wakil sah PPK (apabila ada)

C. Tanggal

Kontrak mulai berlaku sejak: ________ s.d. ________

Berlaku
Kontrak

D. Jadwal Pelaksanaan
Pekerjaan

Penyedia harus menyelesaikan pekerjaan selama :


_____ ( ______ ) (hari kalender/bulan/tahun)

E.

Masa Pemeliharaan

Masa Pemeliharaan berlaku selama: 6 (enam) bulan

F.

Umur Konstruksi

Bangunan Hasil Pekerjaan memiliki umur konstruksi: ____


(__________) tahun sejak tanggal penanda-tanganan Berita Acara
penyerahan akhir.

__

125

G. Pedoman
Pengoperasian
dan Perawatan

Gambar As built harus diserahkan selambatlambatnya pada tanggal tanggal penandatanganan


Berita Acara penyerahan awal.

H. Pembayaran
Tagihan

Batas akhir waktu yang disepakati untuk penerbitan


SPP oleh PPK untuk pembayaran tagihan angsuran
adalah 14 (empat belas) hari kalender terhitung sejak
tagihan dan kelengkapan dokumen penunjang yang
tidak diperselisihkan diterima oleh PPK.

I.

Pencairan
Jaminan

Jaminan dicairkan dan disetorkan pada Kas Daerah


Kabupaten Humbang Hasundutan

J.

Tindakan
Penyedia yang
Mensyaratkan
Persetujuan PPK
atau Pengawas
Pekerjaan

Tindakan lain oleh Penyedia yang memerlukan


persetujuan PPK adalah: Pembayaran prestasi kerja,
addendum kontrak dan serah terima pekerjaan.
Tindakan lain oleh Penyedia yang memerlukan
persetujuan Pengawas Pekerjaan adalah: laporan
Kemajuan Pekerjaan, As Buit Drawing, Back Up Data
dan Pembayaran Prestasi Kerja

K. Kepemilikan
Dokumen

Penyedia
diperbolehkan
menggunakan
salinan
dokumen dan piranti lunak yang dihasilkan dari
Pekerjaan Konstruksi ini dengan pembatasan sebagai
berikut: Harus mendapat persetujuan dari PPK

L.

PPK akan memberikan fasilitas berupa :


Tidak ada fasilitas yang diberikan PPK

Fasilitas

M. Sumber
Pembiayaan

Kontrak Pengadaan Pekerjaan Konstruksi ini dibiayai


dari APBD Kabupaten Humbang Hasundutan

N. Pembayaran
Uang Muka

Pekerjaan Konstruksi ini dapat diberikan uang muka


Uang muka diberikan sebesar 30% (tiga puluh per
seratus) dari Nilai Kontrak

O. Pembayaran
Prestasi
Pekerjaan

Pembayaran prestasi pekerjaan dilakukan dengan cara:


(Bulanan).
Pembayaran berdasarkan cara
dilakukan dengan ketentuan
__________

tersebut
sebagai

di atas
berikut:

Dokumen penunjang yang disyaratkan untuk


mengajukan tagihan pembayaran prestasi pekerjaan:
__________

126

P.

[Penyesuaian
Harga]

1. [Untuk Penyesuaian Harga digunakan indeks yang

dikeluarkan oleh _________ [BPS/Instansi Teknis


Lainnya]

2. Indeks yang dipergunakan adalah indeks _______

(perdagangan, industri, impor, dll) sebesar_______

3. Koefisien tetap adalah sebesar____________


4. Koefisien

komponen
sebesar__________]

kontrak

adalah

Q. Peristiwa
Kompensasi

Ketentuan selain yang diatur dalam SSUK mengenai


pemberian peristiwa kompensasi adalah: ________
(apabila ada)

R.

Denda

Untuk pekerjaan ini besar denda keterlambatan untuk


setiap hari keterlambatan adalah 1/1000 (satu
perseribu) dari kontrak.

S.

Sanksi

Pelanggaran terhadap ketentuan Pengalihan dan/atau


Subkontrak dikenakan sanksi Pemutusan Kontrak

T.

Penyelesaian
Perselisihan

Jika perselisihan Para Pihak mengenai pelaksanaan


Kontrak tidak dapat diselesaikan secara damai maka
Para Pihak menetapkan lembaga penyelesaian
perselisihan tersebut di bawah sebagai Pemutus
Sengketa:

[Pengadilan
Republik
Indonesia
yang
berkompeten/Badan Arbitrase Nasional Indonesia
(BANI)]
[Jika BANI yang dipilih sebagai Lembaga Pemutus
Sengketa maka cantumkan klausul arbitrase berikut
tepat di bawah pilihan yang dibuat di atas:
Semua sengketa yang timbul dari Kontrak ini, akan
diselesaikan dan diputus oleh Badan Arbitrase Nasional
Indonesia (BANI) menurut peraturan-peraturan
administrasi dan peraturan-peraturan prosedur
arbitrase BANI, yang keputusannya mengikat kedua
belah pihak yang bersengketa sebagai keputusan
tingkat pertama dan terakhir. Para Pihak setuju bahwa
jumlah arbitrator adalah 3 (tiga) orang. Masing-masing
Pihak harus menunjuk seorang arbitrator dan kedua
arbitrator yang ditunjuk oleh Para Pihak akan memilih
arbitrator ketiga yang akan bertindak sebagai pimpinan
arbitrator.]

127

Lampiran A Syarat-Syarat Khusus Kontrak


Personil Inti, Subpenyedia dan Peralatan
- Personil Inti yang ditugaskan: [cantumkan nama, uraian detil tanggung jawab

kerja, minimum kualifikasi, dan jumlah orang bulan]

- Subpenyedia yang ditunjuk: [cantumkan nama Subpenyedia (jika ada) berikut

uraian personilnya seperti uraian personil Penyedia di atas]

- Peralatan yang digunakan: [cantumkan jenis peralatan khusus yang disyaratkan

untuk pelaksanaan pekerjaan]

BAB. XII

SPESIFIKASI TEKNIS
DAN
GAMBAR

SPESIFIKASI TEKNIS
DIVISI 2
DRAINASE
SEKSI 2.1
SELOKAN DAN SALURAN AIR
2.1.1

UMUM
1)

Uraian
a)

b)

2)

Pekerjaan ini mencakup pembuatan selokan baru yang dilapisi (lined) maupun tidak
(unlined) dan perataan kembali selokan lama yang tidak dilapisi, sesuai dengan Spesifikasi ini
serta memenuhi garis, ketinggian dan detil yang ditunjukkan pada Gambar. Selokan yang
dilapisi akan dibuat dari pasangan batu dengan mortar atau yang seperti ditunjukkan dalam
Gambar.
Pekerjaan ini juga mencakup relokasi atau perlindungan terhadap sungai yang ada, kanal
irigasi atau saluran air lainnya yang pasti tidak terhindarkan dari gangguan baik yang bersifat
sementara maupun tetap, dalam penyelesaian pekerjaan yang memenuhi ketentuan dalam
Kontrak ini.

Penerbitan Detil Pelaksanaan


Detil pelaksanaan selokan, baik yang dilapisi maupun tidak, yang tidak dimasukkan dalam Dokumen
Kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah Kontraktor menyerahkan
hasil survei lapangan sesuai dengan Seksi 1.9 dari Spesifikasi ini.

2.1.2

PERSYARATAN
1)

2)

Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini


a)

Mobilisasi dan Demobilisasi

Seksi 1.2

b)

Rekayasa Lapangan

Seksi 1.9

c)

Pasangan Batu dengan Mortar

Seksi 2.2

d)

Gorong-gorong dan Drainase Beton

Seksi 2.3

e)

Galian

Seksi 3.1

f)

Timbunan

Seksi 3.2

g)

Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase,


Perlengkapan Jalan dan Jembatan

Seksi 10.1

Toleransi Dimensi Saluran


a)

b)

3)

Perbedaan elevasi galian dasar selokan yang telah selesai dikerjakan tidak boleh berbeda
lebih dari 1 cm dari yang ditentukan atau disetujui pada tiap titik, dan harus cukup halus dan
merata untuk menjamin aliran yang bebas dan tanpa genangan bilamana alirannya kecil.
Alinyemen selokan dan profil penampang melintang yang telah selesai diker-jakan tidak
boleh bergeser lebih dari 5 cm dari yang ditentukan atau telah disetujui pada setiap titik.

Pengajuan Kesiapan Kerja


a)

Pengajuan Kesiapan Kerja


(1)

Contoh bahan yang akan digunakan untuk saluran yang dilapisi harus dise-rahkan
sebagaimana yang disyaratkan dalam Pasal 2.2.2.(4) dari Spesifikasi ini.

(2)

b)

6)

Kondisi Tempat Kerja

Ketentuan yang diberikan dalam Pasal 3.1.2.(5) dari Spesifikasi ini tentang cara pengeringan
tempat kerja dan pemeliharaan sanitasi di lapangan harus berlaku.
Jadwal Kerja
a)

b)

8)

Apabila pekerjaan pembentukan penampang selokan telah selesai, Penyedia Jasa


harus meminta persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum bahan pelapis selokan
dipasang.

Kontraktor senantiasa harus menyediakan drainase yang lancar tanpa terjadinya genangan
air dengan menjadwalkan pembuatan selokan yang sedemikian rupa agar drainase dapat
berfungsi dengan baik sebelum pekerjaan timbunan dan struktur perkerasan dimulai.
Pada tahap awal selokan harus digali sedikit lebih kecil dari penampang melin-tang yang
disetujui, sedangkan pemangkasan tahap akhir termasuk perbaikan dari setiap kerusakan
yang terjadi selama pelaksanaan pekerjaan harus dilak-sanakan setelah seluruh pekerjaan
yang berdekatan atau bersebelahan selesai.

Perbaikan Terhadap PekerjaanYang Tidak Memenuhi Ketentuan


a)
b)

Bilamana dianggap perlu maka survei profil permukaan lama atau yang akan dilaksanakan
harus diulang untuk mendapatkan catatan kondisi fisik yang teliti.
Pelaksanaan pekerjaan selokan yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang diberikan dalam
Pasal 2.1.1.(4) di atas, harus diperbaiki oleh Kontraktor seperti yang diperintahkan oleh
Direksi Pekerjaan.
Pekerjaan perbaikan dapat meliputi :

c)

i)

Penggalian atau penimbunan lebih lanjut, bilamana diperlukan termasuk


penimbunan kembali dan dipadatkan terlebih dulu pada pekerjaan baru kemudian
digali kembali hingga memenuhi garis yang ditentukan;

ii)

Perbaikan dan penggantian pasangan batu dengan mortar yang cacat sesuai dengan
ketentuan Pasal 2.2.1.(8) dari Spesifikasi ini.

Pekerjaan timbunan yang tidak memenuhi ketentuan harus diperbaiki sesuai dengan
ketentuan dari Pasal 3.2.1.(8) dari Spesifikasi ini.

9)

Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima

10)

Tanpa mengurangi kewajiban Kontraktor untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang
tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 2.1.1.(8) di atas,
Kontraktor juga harus bertanggungjawab atas pemeliharaan rutin dari semua selokan yang telah
selesai dan diterima baik dilapisi maupun tidak selama Periode Kontrak termasuk Periode
Pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10.1
dari Spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.1.7
Utilitas Bawah Tanah

11)

Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3.1.1.(9) dari Spesifikasi ini harus berlaku juga
pada pekerjaan yang dilaksanakan menurut Seksi ini.
Penggunaan dan Pembuangan Bahan Galian
Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3.1.1.(11) dari Spesifikasi ini harus berlaku.

12)

Pengembalian Bentuk dan Pembuangan Pekerjaan Sementara


Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3.1.1.(12) dari Spesifikasi ini harus berlaku.

2.1.2

BAHAN DAN JAMINAN MUTU


1)

Timbunan
Bahan timbunan yang digunakan harus memenuhi ketentuan sifat-sifat bahan, pengham-paran,
pemadatan dan jaminan mutu yang ditentukan dalam Seksi 3.2 dari Spesifikasi ini.

2)

Pasangan Batu dengan Mortar


Saluran yang dilapisi pasangan batu dengan mortar harus memenuhi ketentuan sifat-sifat bahan,
pemasangan, dan jaminan mutu yang disyaratkan dalam Seksi 2.2 dari Spesifikasi ini.

2.1.3

PELAKSANAAN
1)

Penetapan Titik Pengukuran Pada Saluran

2)

Lokasi, panjang, arah aliran dan kelandaian yang ditentukan untuk semua selokan yang akan dibentuk
lagi atau digali atau yang dilapisi, dan lokasi semua lubang penampung (catch pits) dan selokan
pembuang yang berhubungan, harus ditandai dengan cermat oleh Kontraktor sesuai dengan Gambar
atau detil pelaksanaan yang diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan menurut Pasal 2.1.1.(2) dari Spesifikasi
ini.
Pelaksanaan Pekerjaan Selokan
a)

3)

4)

2.1.4

Penggalian, penimbunan dan pemangkasan harus dilakukan sebagaimana yang diperlukan


untuk membentuk selokan baru atau lama sehingga memenuhi kelandaian yang ditunjukkan
pada gambar yang disetujui dan memenuhi profil jenis selokan yang ditunjukkan dalam
Gambar atau bilamana diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan.
b)
Setelah formasi selokan yang telah disiapkan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, pelapisan
selokan dengan pasangan batu dengan mortar harus dilaksanakan seperti yang disyaratkan
dalam Seksi 2.2 dari Spesifikasi ini.
c)
Seluruh bahan hasil galian harus dibuang dan diratakan oleh Kontraktor sedemikian rupa
sehingga dapat mencegah setiap dampak lingkungan yang mungkin terjadi, di lokasi yang
ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan.
Perlindungan Terhadap Saluran Air Lama
a)

Sungai atau kanal alam yang bersebelahan dengan Pekerjaan dalam Kontrak ini, tidak boleh
diganggu tanpa persetujuan Direksi Pekerjaan.

b)

Bilamana penggalian atau pengerukan dasar sungai tidak dapat dihindarkan, maka setelah
pekerjaan ini selesai Kontraktor harus menimbun kembali seluruh galian sampai permukaan
tanah asli atau dasar sungai dengan bahan yang disetujui Direksi Pekerjaan.

c)

Bahan yang tertinggal di daerah aliran sungai akibat pembuatan pondasi atau akibat galian
lainnya, atau akibat penempatan cofferdam harus dibuang selu-ruhnya setelah pekerjaan
selesai.

Relokasi Saluran Air

a)

Bilamana terdapat pekerjaan stabilisasi timbunan atau pekerjaan permanen lainnya dalam
Kontrak ini yang tidak dapat dihindari dan akan menghalangi sebagian atau seluruh saluran
air yang ada, maka saluran air tersebut harus direlokasi agar tidak mengganggu aliran air
pada ketinggian air banjir normal yang melalui pekerjaan tersebut. Relokasi yang demikian
harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan.

b)

Relokasi saluran air tersebut harus dilakukan dengan mempertahankan kelan-daian dasar
saluran lama dan harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga tidak menyebabkan
terjadinya penggerusan baik pada pekerjaan tersebut maupun pada bangunan di sekitarnya.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN


1)

Pengukuran Galian
Pekerjaan galian selokan dan saluran air harus diukur untuk pembayaran dalam meter kubik sebagai
volume aktual bahan yang dipindahkan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Pekerjaan galian ini
diperlukan untuk pembentukan atau pembentukan kembali selokan dan saluran air yang memenuhi
pada garis, ketinggian dan profil yang benar seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau yang
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Penggalian yang melebihi dari yang ditunjukkan dalam Gambar
atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, tidak boleh diukur untuk pembayaran.

2)

Pengukuran dan Pembayaran Timbunan


Timbunan yang digunakan untuk pekerjaan selokan dan saluran air harus diukur dan dibayar sebagai
Timbunan dalam Seksi 3.2 dari Spesifikasi ini.

3)

Pengukuran dan Pembayaran Pelapisan Saluran


Pelapisan saluran untuk selokan drainase dan saluran air akan diukur dan dibayar seba-gai
Pasangan Batu dengan Mortar dalam Seksi 2.2 dari Spesifikasi ini.

4)

Dasar Pembayaran
Kuantitas galian, ditentukan seperti yang disyaratkan di atas akan dibayar berdasarkan Harga Kontrak
per satuan pengukuran untuk Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah ini dan ditunjukkan dalam
Daftar Kuantitas dan Harga, dimana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi
penuh untuk penyediaan semua pekerja, perkakas dan peralatan untuk galian selokan drainase dan
saluran air, untuk semua formasi penyiapan pondasi selokan yang dilapisi dan semua pekerjaan lain
atau biaya lainnya yang diperlukan atau biasanya diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan yang
sebagaimana mestinya seperti yang diuraikan dalam Seksi ini.

Nomor Mata
Pembayaran

2.1

Uraian

Galian untuk Drainase Selokan dan Saluran Air

Satuan
Pengukuran

Meter Kubik

SEKSI 2.2

PASANGAN BATU DENGAN MORTAR

2.2.1.

UMUM

1)

2)

Uraian

a)

Pekerjaan ini mencakup pelapisan sisi atau dasar selokan dan saluran air, dan pembuatan
"apron" (lantai golak), lubang masuk (catch pits) dan struktur saluran kecil lainnya dengan
menggunakan pasangan batu dengan mortar yang dibangun di atas suatu dasar yang telah
disiapkan memenuhi garis, ketinggian dan dimensi yang ditunjukkan pada Gambar atau
sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

b)

Pekerjaan ini juga mencakup pembuatan lubang sulingan (weep holes), terma-suk
penyediaan dan pemasangan cetakan lubang sulingan atau pipa.

c)

Dalam beberapa hal, bilamana mutu batu dan bentuknya cocok serta mutu kerjanya tinggi,
Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan penggunaan pasangan batu dengan mortar
(mortared stonework) sebagai pekerjaan pasangan batu (stone masonry) untuk struktur
dengan daya dukung yang lebih besar seperti gorong-gorong pelat, tembok kepala goronggorong dan tembok penahan tanah.

d)

Untuk proyek yang memakai Lapis Pondasi Semen Tanah, Direksi Pekerjaan mungkin
memperkenankan pemakaian batu bata sebagai pengganti batu biasa untuk pekerjaan
pasangan batu dengan mortar, asalkan batu bata itu dalam keadaan baik, dan tidak boleh
dipakai pada struktur penahan beban.

Penerbitan Detil Pelaksanaan

Detil pelaksanaan selokan, baik yang dilapisi maupun tidak, yang tidak dimasukkan dalam Dokumen
Kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah Kontraktor menyerahkan
hasil survei lapangan sesuai dengan Seksi 1.9 dari Spesifikasi ini.
3)

Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan dengan Seksi Ini

a)

Rekayasa Lapangan

Seksi 1.9

b)

Selokan dan Saluran Air

Seksi 2.1

c)

Gorong-gorong dan Drainase Beton

Seksi 2.3

d)

Drainase Porous

Seksi 2.4

e)

Beton

Seksi 7.1

f)

Pasangan Batu

Seksi 7.9

g)

Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase,


Perlengkapan Jalan dan Jembatan

Seksi 10.1

4)

5)

6)

7)

Toleransi Dimensi

a)

Sisi muka masing-masing batu dari permukaan pasangan batu dengan mortar tidak boleh
melebihi 1 cm dari profil permukaan rata-rata pasangan batu dengan mortar di sekitarnya.

b)

Untuk pelapisan selokan dan saluran air, profil permukaan rata-rata selokan dan saluran air
yang dibentuk dari pasangan batu dengan mortar tidak boleh berbeda lebih dari 2 cm dari
profil permukaan lantai saluran yang ditentukan atau disetujui, juga tidak bergeser lebih dari
5 cm dari profil penampang melintang yang ditentukan atau disetujui.

c)

Tebal minimum setiap pekerjaan pasangan batu dengan mortar haruslah 10 cm.

d)

Profil akhir untuk struktur kecil yang tidak memikul beban seperti lubang penangkap (catch
pits) dan lantai golak tidak boleh bergeser lebih dari 2 cm dari profil yang ditentukan atau
disetujui.

Pengajuan Kesiapan Kerja

a)

Sebelum mulai menggunakan setiap bahan batu yang diusulkan untuk pekerjaan pasangan
batu dengan mortar, Kontraktor harus mengajukan kepada Direksi Pekerjaan dua contoh
batu yang mewakili, masing-masing seberat 50 kg. Satu dari contoh batu akan disimpan oleh
Direksi Pekerjaan untuk rujukan selama periode Kontrak. Hanya batu yang disetujui oleh
Direksi Pekerjaan akan digunakan dalam pekerjaan.

b)

Pekerjaan pasangan batu dengan mortar tidak boleh dimulai sebelum Direksi Pekerjaan
menyetujui formasi yang telah disiapkan untuk pelapisan.

Jadwal Kerja

a)

Besarnya pekerjaan pasangan batu dengan mortar yang dilaksanakan setiap satuan waktu
haruslah dibatasi sesuai dengan tingkat kecepatan pemasangan untuk menjamin agar
seluruh batu hanya dipasang dengan adukan yang baru.

b)

Bilamana pasangan batu dengan mortar digunakan pada lereng atau sebagai pelapisan
selokan, maka pembentukan penampang selokan pada tahap awal haruslah dibuat seolaholah seperti tidak akan ada pasangan batu dengan mortar. Pemangkasan tahap akhir hingga
batas-batas yang ditentukan haruslah dilaksana-kan sesaat sebelum pemasangan pasangan
batu dengan mortar.

Kondisi Tempat Kerja

Ketentuan yang disyaratkan dalam Pasal 3.1.1.(7) dari Spesifikasi ini tentang menjaga tempat kerja
agar senantiasa kering dan menjamin fasilitas sanitasi yang memadai tersedia di lapangan untuk para
pekerja, harus juga berlaku untuk pekerjaan pasangan batu dengan mortar.
8)

Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan

a)

Pekerjaan pasangan batu dengan mortar yang tidak memenuhi toleransi yang disyaratkan
dalam Pasal 2.2.1.(4) dari Spesifikasi ini harus diperbaiki oleh Kontraktor dengan biaya
sendiri dan dengan cara yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

b)

9)

Bilamana kestabilan dan keutuhan dari pekerjaan yang telah diselesaikan terganggu atau
rusak, yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan diakibatkan oleh kelalaian Kontraktor,
maka Kontraktor harus mengganti dengan biayanya sendiri setiap pekerjaan yang terganggu
atau rusak. Kontraktor tidak bertanggungjawab atas kerusakan yang timbul berasal dari alam
seperti angin topan atau pergeseran lapisan tanah yang tidak dapat dihindarkan, asalkan
pekerjaan yang rusak tersebut telah diterima dan dinyatakan oleh Direksi Pekerjaan secara
tertulis telah selesai.

Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima

Tanpa mengurangi kewajiban Kontraktor untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang
tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 2.2.1.(8) di atas,
Kontraktor juga harus bertanggungjawab atas pemeliharaan rutin dari semua pekerjaan pasangan
batu dengan mortar untuk drainase yang telah selesai dan diterima selama sisa Periode Kontrak
termasuk Periode Pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai
dengan Seksi 10.1 dari Spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.1.7

2.2.2

BAHAN DAN JAMINAN MUTU

1)

2)

Batu

a)

Batu harus terdiri dari batu alam atau batu dari sumber bahan yang tidak terbelah, yang
utuh (sound), keras, awet, padat, tahan terhadap udara dan air, dan cocok dalam segala hal
untuk fungsi yang dimaksud.

b)

Mutu dan ukuran batu harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum diguna-kan. Batu
untuk pelapisan selokan dan saluran air sedapat mungkin harus ber-bentuk persegi.

c)

Kecuali ditentukan lain oleh Gambar atau Spesifikasi, maka semua batu yang digunakan
untuk pasangan batu dengan mortar harus tertahan ayakan 10 cm.

Mortar

Mortar haruslah merupakan adukan semen yang memenuhi ketentuan Seksi 7.8 dari Spesifikasi ini.
3)

Drainase Porous

Bahan yang digunakan untuk membentuk landasan, lubang sulingan atau kantung saringan untuk
pekerjaan pasangan batu dengan mortar harus memenuhi ketentuan Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini.

2.2.3

PELAKSANAAN

1)

Penyiapan Formasi atau Pondasi

a)

Formasi untuk pelapisan pasangan batu dengan mortar harus disiapkan sesuai dengan
ketentuan Seksi 2.1 Selokan dan Saluran Air.

2)

3)

4)

b)

Pondasi atau galian parit untuk tumit (cut off wall) dari pasangan batu dengan mortar atau
untuk struktur harus disiapkan sesuai dengan ketentuan Seksi 3.1 Galian.

c)

Landasan tembus air dan kantung saringan (filter pocket) harus disediakan bilamana
disyaratkan, sesuai dengan ketentuan Seksi 2.4, Drainase Porous.

Penyiapan Batu

a)

Batu harus dibersihkan dari bahan yang merugikan, yang dapat mengurangi kelekatan
dengan adukan.

b)

Sebelum pemasangan, batu harus dibasahi seluruh permukaannya dan diberikan waktu yang
cukup untuk proses penyerapan air sampai jenuh.

Pemasangan Lapisan Batu

a)

Suatu landasan dari adukan semen paling sedikit setebal 3 cm harus dipasang pada formasi
yang telah disiapkan. Landasan adukan ini harus dikerjakan sedikit demi sedikit sedemikian
rupa sehingga permukaan batu akan tertanam pada adukan sebelum mengeras.

b)

Batu harus ditanam dengan kuat di atas landasan adukan semen sedemikian rupa sehingga
satu batu berdekatan dengan lainnya sampai mendapatkan tebal pelapisan yang diperlukan
dimana tebal ini akan diukur tegak lurus terhadap lereng. Rongga yang terdapat di antara
satu batu dengan lainnya harus disi adukan dan adukan ini harus dikerjakan sampai hampir
sama rata dengan permukaan lapisan tetapi tidak sampai menutupi permukaan lapisan.

c)

Pekerjaan harus dimulai dari dasar lereng menuju ke atas, dan permukaan harus segera
diselesaikan setelah pengerasan awal (initial setting) dari adukan dengan cara menyapunya
dengan sapu yang kaku.

d)

Permukaan yang telah selesai dikerjakan harus dirawat seperti yang disyaratkan untuk
Pekerjaan Beton dalam Pasal 7.1.5.(4) dari Spesifikasi ini.

e)

Lereng yang bersebelahan dengan bahu jalan harus dipangkas dan dirapikan untuk
memperoleh bidang antar muka yang rapat dan halus dengan pasangan batu dengan mortar
sehingga akan memberikan drainase yang lancar dan mencegah gerusan pada tepi
pekerjaan pasangan batu dengan mortar.

Pelaksanaan Pasangan Batu Dengan Mortar Untuk Pekerjaan Struktur

a)

Tumit (cut off wall) dan struktur lainnya yang dibuat dalam galian parit dimana terdapat
kestabilan akibat daya lekat tanah atau akibat disediakannya cetakan, harus dilaksanakan
dengan mengisi galian atau cetakan dengan adukan setebal 60 % dari ukuran maksimum
batu yang digunakan dan kemudian dengan segera memasang batu di atas adukan yang
belum mengeras. Selanjutnya adukan harus segera ditambahkan dan proses tersebut
diulangi sampai cetakan tersebut terisi penuh. Adukan berikutnya harus segera ditambahkan
lagi sampai ke bagian puncak sehingga memperoleh permukaan atas yang rata.

2.2.4

b)

Bilamana bentuk batu sedemikian rupa sehingga dapat saling mengunci dengan kuat, dan
bilamana digunakan adukan yang liat, pekerjaan pasangan batu dengan mortar untuk
struktur dapat pula dibuat tanpa cetakan, sebagaimana yang diuraikan untuk Pasangan Batu
dalam Seksi 7.9 dari Spesifikasi ini.

c)

Permukaan pekerjaan pasangan batu dengan mortar untuk struktur yang ter-ekspos harus
diselesaikan dan dirawat seperti yang disyaratkan di atas untuk pelapisan batu.

d)

Penimbunan kembali di sekeliling struktur yang telah selesai dirawat harus ditimbun sesuai
dengan ketentuan Seksi 3.2 Timbunan atau Seksi 2.4 Drainase Porous.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1)

Pengukuran untuk Pembayaran

a)

Pekerjaan pasangan batu dengan mortar harus diukur untuk pembayaran dalam meter kubik
sebagai volume nominal pekerjaan yang selesai dan diterima.

b)

Pekerjaan pasangan batu dengan mortar untuk pelapisan pada selokan dan saluran air, atau
pelapisan pada permukaan lainnya, volume nominal harus ditentukan dari luas permukaan
terekspos dari pekerjaan yang telah selesai diker-jakan dan tebal nominal lapisan untuk
pelapisan. Untuk keperluan pembayaran, tebal nominal lapisan haruslah diambil yang
terkecil dari berikut ini :
i)

Tebal yang ditentukan seperti yang ditunjukkan pada Gambar atau diperintahkan
Direksi Pekerjaan;

ii)

Tebal aktual rata-rata yang dipasang seperti yang ditentukan dalam pengukuran
lapangan.

iii)

15 cm.

c)

Pekerjaan pasangan batu dengan mortar yang digunakan bukan untuk pelapisan, volume
nominal untuk pembayaran harus dihitung sebagai volume teoritis yang ditetapkan dari garis
dan penampang yang ditentukan atau disetujui.

d)

Setiap bahan yang melebihi volume teoritis yang disetujui tidak boleh diukur atau dibayar.

e)

Galian untuk selokan drainase yang diberi pasangan batu dengan mortar harus diukur untuk
pembayaran sesuai dengan Seksi 2.1 dari Spesifikasi ini.

f)

Landasan tembus air (permeable) atau bahan berbutir untuk kantung saringan (filter pocket)
harus diukur dan dibayar menurut mata pembayaran Drainase Porous, seperti ditetapkan
dalam Pasal 2.4.4 dari Spesifikasi ini. Tidak ada pengukuran atau pembayaran terpisah
dilakukan untuk penyediaan atau pema-sangan cetakan lubang sulingan atau pipa, juga tidak
untuk seluruh cetakan lain-nya yang digunakan.

2)

Dasar Pembayaran

Kuantitas pasangan batu dengan mortar, ditentukan seperti yang disyaratkan di atas akan dibayar
berdasarkan Harga Kontrak per satuan pengukuran untuk mata pembayaran terdaftar di bawah dan
ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga dimana harga dan pembayaran tersebut harus
merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan semua bahan, untuk semua formasi
penyiapan pondasi yang diperlukan, untuk pembuatan lubang sulingan, untuk pengeringan air, untuk
penimbunan kembali dan pekerjaan akhir, dan semua pekerjaan atau biaya lainnya yang diperlukan
atau biasanya diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan yang sebagaimana mestinya seperti yang
diuraikan dalam Seksi ini.

Nomor Mata
Pembayaran

2.2

Uraian

Satuan
Pengukuran

Pasangan Batu dengan Mortar

Meter Kubik

SEKSI 2.3

GORONG-GORONG DAN DRAINASE BETON

2.3.1

UMUM
1)

2)

Uraian

a)

Pekerjaan ini mencakup perbaikan, perpanjangan, penggantian atau pembuatan goronggorong pipa beton bertulang maupun tanpa tulangan atau pipa logam gelombang
(corrugated), gorong-gorong persegi dan pelat beton bertulang, termasuk tembok kepala,
struktur lubang masuk dan keluar, serta pekerjaan lainnya yang berhubungan dengan
perlindungan terhadap penggerusan, sesuai dengan Gambar dan Spesifikasi ini dan pada
lokasi yang ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan.

b)

Pekerjaan ini juga mencakup pemasangan drainase dengan pelapisan beton (concrete lined
drains), bilamana diperlukan dilengkapi dengan pelat penutup, pada lokasi yang disetujui
seperti dalam daerah perkotaan dan dimana air rembesan dari selokan yang tidak dilapisi
dapat mengakibatkan ketidakstabilan lereng.

Penerbitan Detil Pelaksanaan

Detil pelaksanaan gorong-gorong dan drainase beton, yang tidak dimasukkan dalam Dokumen Kontrak
pada saat pelelangan akan disediakan oleh Direksi Pekerjaan setelah Kontraktor menyerahkan hasil
survei lapangan sesuai dengan Seksi 1.9 dari Spesifikasi ini.
3)

Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan dengan Seksi Ini

a)

Mobilisasi dan Demobilisasi

Seksi 1.2

b)

Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu Lintas

Seksi 1.8

c)

Rekayasa Lapangan

Seksi 1.9

d)

Galian untuk Selokan Drainase dan Saluran Air

Seksi 2.1

e)

Pasangan Batu Dengan Mortar

Seksi 2.2

f)

Drainase Porous

Seksi 2.4

g)

Galian

Seksi 3.1

h)

Timbunan

Seksi 3.2

i)

Beton

Seksi 7.1

j)

Adukan Semen

Seksi 7.8

k)

Pasangan Batu

Seksi 7.9

l)

Pekerjaan Harian

Seksi 9.1

m)

Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase,


Perlengkapan Jalan dan Jembatan

Seksi 10.1

n)

Pemeliharan Jalan Samping dan Jembatan

Seksi 10.2

4)

Standar Rujukan

AASHTO :

5)

6)

AASHTO M36 - 90

Zinc Coated (Galvanized) Corrugated Iron or Steel Culverts and


Underdrains

AASHTO M170 - 89

Reinforced Concrete Culvert, Storm Drain and Sewer Pipe.

Jadwal Pekerjaan

a)

Pekerjaan gorong-gorong atau drainase beton tidak boleh dimulai sampai persetujuan
tertulis Direksi Pekerjaan dan lingkup pekerjaan telah diterbitkan.

b)

Seperti yang disyaratkan dalam Seksi 3.2 dari Spesifikasi ini, drainase harus dalam kondisi
operasional dan berfungsi secara efektif sebelum pekerjaan galian atau timbunan
dilaksanakan. Dengan demikian gorong-gorong harus disele-saikan terlebih dahulu sebelum
pekerjaan timbunan dimulai, terkecuali jika Kontraktor dapat menyediakan drainase yang
memadai dengan membuat pekerjaan sementara yang khusus.

c)

Sesuai dengan ketentuan dalam Pasal 3.3.1.(6).(a) dari Spesifikasi ini, pekerjaan persiapan
tanah dasar atau pekerjaan pelapisan ulang, baik pada jalur lalu lintas maupun pada bahu
jalan, tidak boleh dimulai sebelum gorong-gorong, tembok kepala dan struktur minor
lainnya yang terletak di bawah elevasi tanah dasar selesai dikerjakan.

Kondisi Tempat Kerja

Ketentuan yang diberikan dalam Pasal 3.1.1.(7) dari Spesifikasi ini, tentang pengeringan air dan
pemeliharaan sanitasi di lapangan harus berlaku.
7)

Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan

Seluruh pekerjaan dan bahan untuk pembuatan gorong-gorong dan drainase beton harus memenuhi
toleransi dimensi dan berbagai ketentuan untuk perbaikan pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan,
yang diberikan dalam Seksi-seksi dari Spesifikasi ini sesuai dengan pekerjaan atau bahan yang
digunakan.
8)

Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima

Tanpa mengurangi kewajiban Kontraktor untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang
tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 2.3.1.(7) di atas,
Kontraktor juga harus bertanggungjawab atas pemeliharaan rutin dari semua gorong-gorong dan
drainase beton yang telah selesai dan diterima selama sisa Periode Kontrak termasuk Periode
Pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi
10.1 dari Spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.1.7

9)

Utilitas Bawah Tanah

Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3.1.1.(9) dari Spesifikasi ini harus berlaku, juga
pada pekerjaan yang dilaksanakan dalam Seksi ini.

10)

Penggunaan dan Pembuangan Bahan Galian

Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3.1.1.(11) dari Spesifikasi ini harus berlaku.
11)

Pengembalian Bentuk dan Pembuangan Pekerjaan Sementara

Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3.1.1.(12) dari Spesifikasi ini harus berlaku.
12)

Pengendalian Lalu Lintas

Pengendalian Lalu Lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.8, Pemeliharaan Lalu Lintas.

2.3.2

BAHAN
1)

Landasan

Bahan berbutir kasar untuk landasan drainase beton, gorong-gorong pipa dan struktur lainnya harus
seperti yang disyaratkan dalam Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini.
2)

Beton

Beton yang digunakan untuk seluruh pekerjaan struktur yang diuraikan dalam Seksi ini harus
memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7.1 dari Spesifikasi ini.
3)

Baja Tulangan Untuk Beton

Seluruh baja tulangan yang digunakan dalam pekerjaan ini harus memenuhi ketentuan yang
disyaratkan dalam Seksi 7.3 dari Spesifikasi ini.

4)

Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang

Gorong-gorong pipa beton bertulang haruslah beton bertulang pracetak dan harus memenuhi
persyaratan AASHTO M170 - 89.

5)

Gorong-gorong Pipa Logam Gelombang (Corrugated)

Gorong-gorong pipa logam bergelombang (corrugated) yang dipakai harus terbuat dari besi atau baja
yang digalvanisir dan harus memenuhi persyaratan AASHTO M36 - 90.

6)

Pasangan Batu

Bahan untuk tembok kepala dari pasangan batu dan struktur lainnya harus memenuhi ketentuan
Seksi 7.9 dari Spesifikasi ini.

7)

Pekerjaan Pasangan Batu dengan Mortar

Bahan untuk pelapisan (lining) dengan pasangan batu, perlindungan terhadap gerusan dan struktur
minor lainnya yang diperlukan untuk pekerjaan harus memenuhi ketentuan Seksi 2.2 dari Spesifikasi
ini.

8)

Adukan

Adukan untuk sambungan pipa dan kelilingnya harus dari adukan semen yang meme-nuhi ketentuan
yang disyaratkan dalam Seksi 7.8 dari Spesifikasi ini.
9)

Bahan Penyaring (Filter)

Bahan penyaring (filter) yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan
dalam Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini.

10)

Penimbunan Kembali

Bahan timbunan yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan
dalam Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini.

2.3.3

PELAKSANAAN

1)

2)

Persiapan Tempat Kerja

a)

Penggalian dan persiapan parit serta pondasi untuk drainase beton dan gorong-gorong harus
dilaksanakan sesuai dengan ketentuan Seksi 3.1 dari Spesifikasi ini, dan yang khususnya
dengan Pasal 3.1.2.(3), Galian untuk Struktur dan Pipa.

b)

Bahan untuk landasan harus ditempatkan sesuai dengan ketentuan Seksi 2.4 dari Spesifikasi
ini dan yang khususnya dengan Pasal 2.4.3.(2), Pemasangan Bahan Landasan.

Penempatan Gorong-gorong Pipa Beton

a)

Pipa beton harus dipasang dengan hati-hati, lidah sambungan harus diletakkan di bagian
hilir, lidah sambungan harus dimasukkan sepenuhnya ke dalam alur sambungan dan sesuai
dengan arah serta kelandaiannya.

3)

4)

b)

Sebelum melanjutkan pemasangan bagian pipa beton berikutnya, maka sisi dalam dari
setengah bagian bawah alur sambungan harus diberi adukan yang cukup. Pada saat yang
sama setengah bagian atas lidah sambungan pipa berikutnya juga harus diberi adukan yang
sama.

c)

Setelah pipa beton terpasang, sambungan yang belum terisi harus diisi dengan adukan, dan
adukan tambahan harus diberikan untuk membentuk selimut adukan di sekeliling
sambungan.

d)

Penimbunan kembali dan pemadatan sekeliling dan di atas gorong-gorong beton harus
dilaksanakan seperti yang disyaratkan mendetil dalam Seksi 3.2, Tim-bunan, dengan
menggunakan bahan yang memenuhi ketentuan yang diberikan untuk Timbunan Pilihan.
Bahan harus terdiri dari tanah atau kerikil yang bebas dari gumpalan lempung dan bahanbahan tetumbuhan serta yang tidak mengan-dung batu yang tertahan pada ayakan 25 mm.

e)

Penimbunan kembali harus dilakukan sampai minimum 30 cm di atas puncak pipa dan,
kecuali kalau bukan suatu galian parit, maka jarak sumbu pipa ke masing-masing sisi
minimum satu setengah kali diameter. Penimbunan kembali pada celah-celah di bawah
setengah bagian bawah pipa harus mendapat perhatian khusus agar dapat dipadatkan
sebagaimana mestinya.

f)

Alat berat untuk pekerjaan tanah dan mesin gilas tidak boleh beroperasi lebih dekat 1,5 m
dari pipa sampai seluruh pipa terbungkus dengan ketinggian paling sedikit 60 cm di atas
puncak pipa. Perlengkapan ringan dapat dioperasikan dalam batas ketentuan tersebut di
atas asalkan penimbunan kembali telah mencapai ketinggian 30 cm di atas puncak pipa.
Meskipun demikian dan tidak berten-tangan dengan ketentuan yang di atas, Kontraktor
harus bertanggung jawab dan harus memperbaiki setiap kerusakan yang terjadi akibat
kegiatan tersebut.

g)

Pipa beton harus diselimuti dengan beton sesuai dengan detil yang ditunjukkan dalam
Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan bilamana tinggi
timbunan di atas pipa melebihi ketentuan maksimum atau kurang dari ketentuan minimum
dari yang ditunjukkan dalam Gambar atau spesifikasi dari pabrik pembuatnya untuk ukuran
dan kelas pipa tertentu.

Pemasangan Gorong-gorong Pipa Logam Gelombang (Corrugated)

a)

Pipa logam bergelombang (corrugated) dapat dirakit di lokasi penempatannya atau dirakit di
dalam galian parit yang telah disiapkan.

b)

Pipa logam bergelombang (corrugated) yang telah dirakit lebih dahulu harus diturunkan ke
tempatnya dengan tali baja (slings) yang dapat diterima dan pipa tidak boleh terlalu panjang
karena dapat menyebabkan tertekuknya sambungan. Perhatian khusus harus diberikan
untuk menghindari kerusakan pada ujung pipa dan kemungkinan jatuhnya pipa selama
pengangkutan dan pemasangan.

c)

Semua pipa logam bergelombang (corrugated) yang telah dirakit harus dibaut dengan tepat
dan alur sambungan harus terpasang dengan benar untuk menghindari adanya regangan
yang berlebihan.

Pelaksanaan Gorong-gorong Persegi

a)

Gorong-gorong persegi dan pelat harus dibuat sesuai dengan garis dan dimensi yang
diberikan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

b)

Seluruh pekerjaan beton bertulang harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam
Seksi 7.1 Beton dan Seksi 7.3 Baja Tulangan.

c)

5)

6)

7)

Seluruh pekerjaan pasangan batu harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi
7.9 Pasangan Batu.

Tembok Kepala Gorong-gorong dan Struktur Tempat Masuk dan Keluarnya Air

a)

Kecuali jika ditunjukkan lain dalam Gambar, maka landasan kolam golak dan pekerjaan
perlindungan terhadap gerusan yang berhubungan dengan pekerjaan gorong-gorong harus
dibuat dengan menggunakan pasangan batu dengan mortar seperti yang disyaratkan dalam
Seksi 2.2. Umumnya pekerjaan pasangan batu dengan mortar (mortared stonework)
digunakan untuk tembok kepala gorong-gorong kecil dan struktur lainnya yang tidak
memikul beban struktur yang berarti.

b)

Tembok kepala gorong-gorong besar atau yang berada di bawah timbunan yang tinggi, atau
struktur lainnya yang memikul beban yang berhubungan dengan pekerjaan gorong-gorong,
harus dibuat dengan menggunakan Pasangan Batu (stone masonry) dan bukan Pasangan
Batu Dengan Mortar (mortared stone-work), bahkan jika beban yang dipikul sangat besar
maka harus menggunakan Beton Bertulang. Bahan yang akan digunakan haruslah seperti
yang diperintah-kan Direksi Pekerjaan. Direksi Pekerjaan akan mempertimbangkan mutu
dan bentuk batu yang tersedia untuk pekerjaan tersebut, dan juga ketrampilan tukang batu
yang dipekerjakan oleh Kontraktor.

Perpanjangan Gorong-gorong Lama

a)

Bila perpanjangan gorong-gorong lama memerlukan pembongkaran tembok kepala lama,


atau tembok sayap atau bagian lainnya, maka bagian-bagian tersebut harus dibongkar
dengan hati-hati seperti yang disyaratkan dalam Seksi 7.15, sedemikian rupa sehingga tidak
merusak pipa atau bagian struktur lainnya yang tidak dibongkar. Jika menurut pendapat
Direksi Pekerjaan, kerusakan yang tidak perlu terjadi pada bagian gorong-gorong yang
ditetapkan untuk tidak dibongkar, maka bagian yang rusak tersebut harus diganti atas biaya
Kontraktor.

b)

Bilamana gorong-gorong lama dan perpanjangannya mempunyai rancangan yang berbeda,


atau menurut pendapat Direksi Pekerjaan, sambungan yang standar tidak mungkin
dilakukan, maka suatu sambungan (collar) beton harus dibuat untuk membentuk
sambungan (connection) seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

c)

Semua gorong-gorong lama, juga gorong-gorong yang akan diganti atau diper-panjang
dalam Kontrak ini, harus dibersihkan dari semua sampah dan kotoran, dan harus dijaga
dalam kondisi bersih dan operasional selama Periode Kontrak.

Pelaksanaan Drainase Beton

a)

Saluran beton bertulang dan pelat penutup harus dibuat sesuai dengan garis dan elevasi dan
detil lainnya yang ditunjukkan dalam Gambar, atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan, dan memenuhi ketentuan dalam Seksi 7.1, Pekerjaan Beton. Saluran dapat dicor
di tempat atau pracetak dan dipasang bagian demi bagian. Pelat penutup harus dibuat
sebagai unit pracetak.

b)

Untuk saluran yang dicor di tempat, Direksi Pekerjaan dapat mengijinkan untuk
menggunakan sisi galian sebagai pengganti cetakan. Dalam hal ini, tebal dinding yang
menghadap sisi galian dan selimut beton harus ditambah 25 mm tanpa pembayaran
tambahan.

2.3.4

c)

Lubang sulingan harus dibuat pada dinding saluran sesuai dengan ketentuan Pasal 2.4.3.(5).

d)

Untuk saluran yang dicor di tempat, sambungan konstruksi harus dibuat pada interval 10 m
atau kurang. Sambungan tersebut, seperti sambungan antara ruas-ruas beton pracetak
harus mempunyai lebar antara 1 cm dan 2 cm dan harus dibungkus dengan adukan semen
yang rata dengan permukaan dalam saluran.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1)

Pengukuran Untuk Pembayaran

a)

Kuantitas yang diukur untuk pembayaran gorong-gorong pipa beton bertulang maupun
tanpa tulangan haruslah jumlah meter panjang dari pipa baru atau perpanjangan yang
dipasang, yang diukur dari ujung ke ujung pipa yang dipasang.

b)

Kuantitas yang diukur untuk pembayaran gorong-gorong pipa logam gelombang


(corrugated) haruslah jumlah ton dari struktur pipa baru atau perpanjangan yang dipasang
dan diterima oleh Direksi Pekerjaan.

c)

Kuantitas yang diukur untuk struktur lainnya yang diuraikan dalam Seksi ini haruslah
kuantitas dari berbagai macam bahan yang digunakan, yang dihitung seperti yang
disyaratkan dalam Seksi lain dalam Spesifikasi ini.

d)

Kecuali untuk Galian Batu dan bahan Drainase Porous yang digunakan, tidak ada pengukuran
yang terpisah untuk pembayaran akan dilakukan untuk pekerjaan galian atau timbunan,
biaya pekerjaan ini dipandang sebagai pelengkap untuk melaksanakan pekerjaan goronggorong pipa dan sudah termasuk dalam harga penawaran untuk gorong-gorong pipa dan
berbagai macam bahan yang digu-nakan dalam pelaksanaan.

2)

Dasar untuk Pembayaran

Kuantitas gorong-gorong pipa yang diukur sebagaimana yang disyaratkan di atas, harus dibayar
menurut Harga Kontrak per satuan pengukuran untuk mata pembayaran yang terdaftar di bawah dan
ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga, dimana harga dan pembayaran tersebut haruslah
merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan semua bahan dan untuk semua
galian dan pembuangan bahan, pemadatan, cetakan, penimbunan kembali, lubang sulingan, dan biayabiaya lainnya yang diperlukan atau biasanya perlu untuk penyelesaian pekerjaan yang diuraikan dalam
Seksi ini.

Nomor Mata

Uraian

Pembayaran

Satuan
Pengukuran

2.3.(1)

Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, diameter


dalam 50 cm

Meter Panjang

2.3.(2)

Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, diameter


dalam 50 cm sampai 70 cm

Meter Panjang

2.3.(3)

Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, diameter


dalam 70 cm sampai 100 cm

Meter Panjang

2.3.(4)

Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, diameter


dalam 100 cm sampai 130 cm

Meter Panjang

2.3.(5)

Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, diameter


dalam 140 cm sampai 150 cm

Meter Panjang

2.3.(6)

Gorong-gorong Pipa Baja Bergelombang

2.3.(7)

Gorong-gorong Pipa Beton Tanpa Tulangan


diameter dalam 20 cm sampai 30 cm

Ton

Meter Panjang

DIVISI 3

PEKERJAAN TANAH

SEKSI 3.1

GALIAN

3.1.1

UMUM

1)

Uraian

a)

Pekerjaan ini harus mencakup penggalian, penanganan, pembuangan atau penumpukan


tanah atau batu atau bahan lain dari jalan atau sekitarnya yang diperlukan untuk
penyelesaian dari pekerjaan dalam Kontrak ini.

b)

Pekerjaan ini umumnya diperlukan untuk pembuatan saluran air dan selokan, untuk formasi
galian atau pondasi pipa, gorong-gorong, pembuangan atau struktur lainnya, untuk
pembuangan bahan yang tak terpakai dan tanah humus, untuk pekerjaan stabilisasi lereng
dan pembuangan bahan longsoran, untuk galian bahan konstruksi dan pembuangan sisa
bahan galian, untuk pengupasan dan pembuangan bahan perkerasan beraspal pada
perkerasan lama, dan umumnya untuk pembentukan profil dan penampang yang sesuai
dengan Spesifikasi ini dan memenuhi garis, ketinggian dan penampang melintang yang
ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

c)

Kecuali untuk keperluan pembayaran, ketentuan dari Seksi ini berlaku untuk semua jenis
galian yang dilakukan sehubungan dengan Kontrak, dan pekerjaan galian dapat berupa :
i)
ii)
iii)
iv)

Galian Biasa
Galian Batu
Galian Struktur
Galian Perkerasan Beraspal

d)

Galian Biasa harus mencakup seluruh galian yang tidak diklasifikasikan sebagai galian batu,
galian struktur, galian sumber bahan (borrow excavation) dan galian perkerasan beraspal

e)

Galian Batu harus mencakup galian bongkahan batu dengan volume 1 meter kubik atau
lebih dan seluruh batu atau bahan lainnya yang menurut Direksi Pekerjaan adalah tidak
praktis menggali tanpa penggunaan alat bertekanan udara atau pemboran, dan peledakan.
Galian ini tidak termasuk galian yang menurut Direksi Pekerjaan dapat dibongkar dengan
penggaru (ripper) tunggal yang ditarik oleh traktor dengan berat maksimum 15 ton dan
tenaga kuda neto maksimum sebesar 180 PK (Tenaga Kuda).

f)

Galian Struktur mencakup galian pada segala jenis tanah dalam batas pekerjaan yang
disebut atau ditunjukkan dalam Gambar untuk Struktur. Setiap galian yang didefinisikan
sebagai Galian Biasa atau Galian Batu tidak dapat dimasukkan dalam Galian Struktur.

Galian Struktur terbatas untuk galian lantai pondasi jembatan, tembok beton penahan tanah, dan
struktur pemikul beban lainnya selain yang disebut dalam Spesifikasi ini.

Pekerjaan galian struktur mencakup : penimbunan kembali dengan bahan yang disetujui oleh Direksi
Pekerjaan; pembuangan bahan galian yang tidak terpakai; semua keperluan drainase, pemompaan,
penimbaan, penurapan, penyokong; pembuatan tempat kerja atau cofferdam beserta
pembongkarannya.
g)

Galian Perkerasan Beraspal mencakup galian pada perkerasan lama dan pembuangan bahan
perkerasan beraspal dengan maupun tanpa Cold Milling Machine (mesin pengupas
perkerasan beraspal tanpa pemanasan) seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau
sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

Pemanfaatan kembali bahan galian ini harus mendapat persetujuan terlebih dahulu oleh Direksi
Pekerjaan sebelum bahan ini dipandang cocok untuk proses daur ulang.
2)

3)

Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini

a)

Transportasi dan Penanganan.

Seksi 1.5

b)

Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu Lintas

Seksi 1.8

c)

Rekayasa Lapangan

Seksi 1.9

d)

Bahan dan Penyimpanan

Seksi 1.11

e)

Selokan Tanah dan Saluran Air

Seksi 2.1

f)

Gorong-gorong dan Drainase Beton

Seksi 2.3

g)

Drainase Porous

Seksi 2.4

h)

Timbunan

Seksi 3.2

i)

Penyiapan Badan Jalan

Seksi 3.3

j)

Beton

Seksi 7.1

k)

Pasangan Batu

Seksi 7.9

l)

Pembongkaran Struktur Lama

Seksi 7.15

m)

Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama

Seksi 8.1

n)

Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama Pada Jalan Berpenutup


Aspal

Seksi 8.2

o)

Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan

Seksi 10.2

Toleransi Dimensi

a)

Kelandaian akhir, garis dan formasi sesudah galian selain galian perkerasan beraspal tidak
boleh berbeda lebih dari 2 cm dari yang ditentukan dalam Gambar atau yang diperintahkan
oleh Direksi Pekerjaan pada setiap titik, sedangkan untuk galian perkerasan beraspal tidak
boleh berbeda lebih dari 1 cm dari yang disyaratkan.

b)

Permukaan galian tanah maupun batu yang telah selesai dan terbuka terhadap aliran air
permukaan harus cukup rata dan harus memiliki cukup kemiringan untuk menjamin
pengaliran air yang bebas dari permukaan itu tanpa terjadi genangan.

4)

5)

Pengajuan Kesiapan Kerja dan Pencatatan

a)

Untuk setiap pekerjaan galian yang dibayar menurut Seksi ini, sebelum memulai pekerjaan,
Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan, gambar detil penampang
melintang yang menunjukkan elevasi tanah asli sebelum operasi pembersihan dan
pembongkaran, atau penggalian dilaksanakan.

b)

Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan gambar detil seluruh struktur
sementara yang diusulkan atau yang diperintahkan untuk digunakan, seperti penyokong
(shoring), pengaku (bracing), cofferdam, dan dinding penahan rembesan (cut-off wall), dan
gambar-gambar tersebut harus memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum
melaksanakan pekerjaan galian yang akan dilindungi oleh struktur sementara yang
diusulkan.

c)

Kontraktor harus memberitahu Direksi Pekerjaan untuk setiap galian untuk tanah dasar,
formasi atau pondasi yang telah selesai dikerjakan, dan bahan landasan atau bahan lainnya
tidak boleh dihampar sebelum kedalaman galian, sifat dan kekerasan bahan pondasi
disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan, seperti yang disebutkan dalam Pasal 3.1.2.

d)

Arsip tentang rencana peledakan dan semua bahan peledak yang digunakan, yang
menunjukkan lokasi serta jumlahnya, harus disimpan oleh Kontraktor untuk diperiksa Direksi
Pekerjaan.

e)

Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan suatu catatan tertulis tentang
lokasi, kondisi dan kuantitas perkerasan beraspal yang akan dikupas atau digali. Pencatatan
pengukuran harus dilakukan setelah seluruh bahan perkerasan beraspal telah dikupas atau
digali.

Pengamanan Pekerjaan Galian

a)

Kontraktor harus memikul semua tanggung jawab dalam menjamin keselamatan pekerja,
yang melaksanakan pekerjaan galian, penduduk dan bangunan yang ada di sekitar lokasi
galian.

b)

Selama pelaksanaan pekerjaan galian, lereng sementara galian yang stabil dan mampu
menahan pekerjaan, struktur atau mesin di sekitarnya, harus dipertahan-kan sepanjang
waktu, penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) yang memadai harus dipasang bilamana
permukaan lereng galian mungkin tidak stabil. Bilamana diperlukan, Kontraktor harus
menyokong atau mendukung struktur di sekitarnya, yang jika tidak dilaksanakan dapat
menjadi tidak stabil atau rusak oleh pekerjaan galian tersebut.

Untuk menjaga stabilitas lereng galian dan keamanan pekerja maka galian tanah yang lebih dari 5
meter harus dibuat bertangga dengan teras selebar 1 meter atau sebagaimana yang diperintahkan
Direksi Pekerjaan.
c)

Peralatan berat untuk pemindahan tanah, pemadatan atau keperluan lainnya tidak diijinkan
berada atau beroperasi lebih dekat 1,5 m dari tepi galian parit untuk gorong-gorong pipa
atau galian pondasi untuk struktur, terkecuali bilamana pipa atau struktur lainnya yang telah
terpasang dalam galian dan galian tersebut telah ditimbun kembali dengan bahan yang
disetujui Direksi Pekerjaan dan telah dipadatkan.

d)

Cofferdam, dinding penahan rembesan (cut-off wall) atau cara lainnya untuk mengalihkan
air di daerah galian harus dirancang sebagaimana mestinya dan cukup kuat untuk menjamin
bahwa keruntuhan mendadak yang dapat membanjiri tempat kerja dengan cepat, tidak akan
terjadi.

6)

e)

Dalam setiap saat, bilamana pekerja atau orang lain berada dalam lokasi galian, dimana
kepala mereka, yang meskipun hanya kadang-kadang saja, berada di bawah permukaan
tanah, maka Kontraktor harus menempatkan seorang pengawas keamanan di lokasi kerja
yang tugasnya hanya memantau keamanan dan kemajuan. Sepanjang waktu penggalian,
peralatan galian cadangan (yang belum dipakai) serta perlengkapan P3K harus tersedia pada
tempat kerja galian.

f)

Bahan peledak yang diperlukan untuk galian batu harus disimpan, ditangani, dan
digunakan dengan hati-hati dan di bawah pengendalian yang ekstra ketat sesuai dengan
Peraturan dan Perundang-undangan yang berlaku. Kontraktor harus bertanggungjawab
dalam mencegah pengeluaran atau penggunaan yang tidak tepat atas setiap bahan
peledak dan harus menjamin bahwa penanganan peledakan hanya dipercayakan kepada
orang yang berpengalaman dan bertanggungjawab.

g)

Semua galian terbuka harus diberi rambu peringatan dan penghalang (barikade) yang cukup
untuk mencegah pekerja atau orang lain terjatuh ke dalamnya, dan setiap galian terbuka
pada lokasi jalur lalu lintas maupun lokasi bahu jalan harus diberi rambu tambahan pada
malam hari berupa drum yang dicat putih (atau yang sejenis) beserta lampu merah atau
kuning guna menjamin keselamatan para pengguna jalan, sesuai dengan yang diperintahkan
Direksi Pekerjaan.

h)

Ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 1.8, Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu Lintas harus
diterapkan pada seluruh galian di Daerah Milik Jalan.

Jadwal Kerja

a)

Perluasan setiap galian terbuka pada setiap operasi harus dibatasi sepadan dengan
pemeliharaan permukaan galian agar tetap dalam kondisi yang mulus (sound), dengan
mempertimbangkan akibat dari pengeringan, perendaman akibat hujan dan gangguan dari
operasi pekerjaan berikutnya.

b)

Galian saluran atau galian lainnya yang memotong jalan harus dilakukan dengan
pelaksanaan setengah badan jalan sehingga jalan tetap terbuka untuk lalu lintas pada setiap
saat.

c)

Bilamana lalu lintas pada jalan terganggu karena peledakan atau operasi-operasi pekerjaan
lainnya, Kontraktor harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu atas jadwal gangguan
tersebut dari pihak yang berwenang dan juga dari Direksi Pekerjaan.

d)

Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan maka setiap galian perkerasan beraspal
harus ditutup kembali dengan campuran aspal pada hari yang sama sehingga dapat dibuka
untuk lalu lintas.

7)

8)

Kondisi Tempat Kerja

a)

Seluruh galian harus dijaga agar bebas dari air dan Kontraktor harus menyediakan semua
bahan, perlengkapan dan pekerja yang diperlukan untuk pengeringan (pemompaan),
pengalihan saluran air dan pembuatan drainase sementara, dinding penahan rembesan (cutoff wall) dan cofferdam. Pompa siap pakai di lapangan harus senantiasa dipelihara sepanjang
waktu untuk menjamin bahwa tak akan terjadi gangguan dalam pengeringan dengan
pompa.

b)

Bilamana Pekerjaan sedang dilaksanakan pada drainase lama atau tempat lain dimana air
atau tanah rembesan (seepage) mungkin sudah tercemari, maka Kontraktor harus
senantiasa memelihara tempat kerja dengan memasok air bersih yang akan digunakan oleh
pekerja sebagai air cuci, bersama-sama dengan sabun dan desinfektan yang memadai.

Perbaikan Terhadap Pekerjaan Galian Yang Tidak Memenuhi Ketentuan

a)

9)

Pekerjaan galian yang tidak memenuhi toleransi yang diberikan dalam Pasal 3.1.1(3) di atas
sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor dan harus diperbaiki oleh Kontraktor
sebagai berikut :
i)

Lokasi galian dengan garis dan ketinggian akhir yang melebihi garis dan ketinggian
yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan Direksi
Pekerjaan harus digali lebih lanjut sampai memenuhi toleransi yang disyaratkan.

ii)

Lokasi dengan penggalian yang melebihi garis dan ketinggian yang ditunjukkan dalam
Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, atau lokasi
yang mengalami kerusakan atau menjadi lembek, harus ditimbun kembali dengan
bahan timbunan pilihan atau lapis pondasi agregat sebagaimana yang diperintahkan
Direksi Pekerjaan.

iii)

Lokasi galian perkerasan beraspal dengan dimensi dan kedalaman yang melebihi
yang telah ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki dengan menggunakan
bahan-bahan yang sesuai dengan kondisi perkerasan lama sampai mencapai elevasi
rancangan.

Utilitas Bawah Tanah

a)

Kontraktor harus bertanggungjawab untuk memperoleh informasi tentang keberadaan dan


lokasi utilitas bawah tanah dan untuk memperoleh dan membayar setiap ijin atau
wewenang lainnya yang diperlukan dalam melaksanakan galian yang diperlukan dalam
Kontrak.

b)

Kontraktor harus bertanggungjawab untuk menjaga dan melindungi setiap utilitas bawah
tanah yang masih berfungsi seperti pipa, kabel, atau saluran bawah tanah lainnya atau
struktur yang mungkin dijumpai dan untuk memperbaiki setiap kerusakan yang timbul
akibat operasi kegiatannya.

10)

Restribusi Untuk Bahan Galian

Bilamana bahan timbunan pilihan atau lapis pondasi agregat, agregat untuk campuran aspal atau
beton atau bahan lainnya diperoleh dari galian sumber bahan di luar daerah milik jalan, Kontraktor
harus melakukan pengaturan yang diperlukan dan membayar konsesi dan restribusi kepada pemilik
tanah maupun pihak yang berwenang untuk ijin menggali dan mengangkut bahan-bahan tersebut.

11)

12)

Penggunaan dan Pembuangan Bahan Galian

a)

Semua bahan galian tanah dan galian batu yang dapat dipakai dalam batas-batas dan lingkup
proyek bilamana memungkinkan harus digunakan secara efektif untuk formasi timbunan
atau penimbunan kembali.

b)

Bahan galian yang mengandung tanah yang sangat organik, tanah gambut (peat), sejumlah
besar akar atau bahan tetumbuhan lainnya dan tanah kompresif yang menurut pendapat
Direksi Pekerjaan akan menyulitkan pemadatan bahan di atasnya atau yang mengakibatkan
setiap kegagalan atau penurunan (settlement) yang tidak dikehendaki, harus diklasifikasikan
sebagai bahan yang tidak memenuhi syarat untuk digunakan sebagai timbunan dalam
pekerjaan permanen.

c)

Setiap bahan galian yang melebihi kebutuhan timbunan, atau tiap bahan galian yang tidak
disetujui oleh Direksi Pekerjaan untuk digunakan sebagai bahan timbunan, harus dibuang
dan diratakan oleh Kontraktor di luar Daerah Milik Jalan (DMJ) seperti yang diperintahkan
Direksi Pekerjaan.

d)

Kontraktor harus bertanggungjawab terhadap seluruh pengaturan dan biaya yang


diperlukan untuk pembuangan bahan galian yang tidak terpakai atau yang tidak memenuhi
syarat untuk bahan timbunan, termasuk pembuangan bahan galian yang diuraikan dalam
Pasal 3.1.1.(8).(ii) dan (iii), juga termasuk pengangkutan hasil galian ke tempat pembuangan
akhir dengan jarak tidak melebihi yang disyaratkan dalam Pasal 3.1.3.(2).(f) dan perolehan
ijin dari pemilik atau penyewa tanah dimana pembuangan akhir tersebut akan dilakukan.

Pengembalian Bentuk dan Pembuangan Pekerjaan Sementara

a)

Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, semua struktur sementara seperti
cofferdam atau penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) harus dibongkar oleh Kontraktor
setelah struktur permanen atau pekerjaan lainnya selesai. Pembongkaran harus dilakukan
sedemikian sehingga tidak mengganggu atau merusak struktur atau formasi yang telah
selesai.

b)

Bahan bekas yang diperoleh dari pekerjaan sementara tetap menjadi milik Kontraktor atau
bila memenuhi syarat dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, dapat dipergunakan untuk
pekerjaan permanen dan dibayar menurut Mata Pembayaran yang relevan sesuai dengan
yang terdapat dalam Daftar Penawaran.

c)

Setiap bahan galian yang sementara waktu diijinkan untuk ditempatkan dalam saluran air
harus dibuang seluruhnya setelah pekerjaan berakhir sedemikian rupa sehingga tidak
mengganggu saluran air.

d)

Seluruh tempat bekas galian bahan atau sumber bahan yang digunakan oleh Kontraktor
harus ditinggalkan dalam suatu kondisi yang rata dan rapi dengan tepi dan lereng yang stabil
dan saluran drainase yang memadai.

3.1.2

PROSEDUR PENGGALIAN

1)

2)

Prosedur Umum

a)

Penggalian harus dilaksanakan menurut kelandaian, garis, dan elevasi yang ditentukan
dalam Gambar atau ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan dan harus mencakup pembuangan
semua bahan dalam bentuk apapun yang dijumpai, termasuk tanah, batu, batu bata, beton,
pasangan batu dan bahan perkerasan lama, yang tidak digunakan untuk pekerjaan
permanen.

b)

Pekerjaan galian harus dilaksanakan dengan gangguan yang seminimal mungkin terhadap
bahan di bawah dan di luar batas galian.

c)

Bilamana bahan yang terekspos pada garis formasi atau tanah dasar atau pondasi dalam
keadaan lepas atau lunak atau kotor atau menurut pendapat Direksi Pekerjaan tidak
memenuhi syarat, maka bahan tersebut harus seluruhnya dipadatkan atau dibuang dan
diganti dengan timbunan yang memenuhi syarat, sebagaimana yang diperintahkan Direksi
Pekerjaan.

d)

Bilamana batu, lapisan keras atau bahan yang sukar dibongkar dijumpai pada garis
formasi untuk selokan yang diperkeras, pada tanah dasar untuk perkerasan maupun
bahu jalan, atau pada dasar galian pipa atau pondasi struktur, maka bahan tersebut
harus digali 15 cm lebih dalam sampai permukaan yang mantap dan merata. Tonjolantonjolan batu yang runcing pada permukaan yang terekspos tidak boleh tertinggal dan
semua pecahan batu yang diameternya lebih besar dari 15 cm harus dibuang. Profil
galian yang disyaratkan harus diperoleh dengan cara menimbun kembali dengan bahan
yang disetujui Direksi Pekerjaan dan dipadatkan.

e)

Peledakan sebagai cara pembongkaran batu hanya boleh digunakan jika, menurut pendapat
Direksi Pekerjaan, tidak praktis menggunakan alat bertekanan udara atau suatu penggaru
(ripper) hidrolis berkuku tunggal. Direksi Pekerjaan dapat melarang peledakan dan
memerintahkan untuk menggali batu dengan cara lain, jika, menurut pendapatnya,
peledakan tersebut berbahaya bagi manusia atau struktur di sekitarnya, atau bilamana
dirasa kurang cermat dalam pelaksanaannya.

f)

Bilamana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, Kontraktor harus menyediakan anyaman


pelindung ledakan (heavy mesh blasting) untuk melindungi orang, bangunan dan pekerjaan
selama penggalian. Jika dipandang perlu, peledakan harus dibatasi waktunya seperti yang
diuraikan oleh Direksi Pekerjaan.

g)

Penggalian batu harus dilakukan sedemikian, apakah dengan peledakan atau cara lainnya,
sehingga tepi-tepi potongan harus dibiarkan pada kondisi yang aman dan serata mungkin.
Batu yang lepas atau bergantungan dapat menjadi tidak stabil atau menimbulkan bahaya
terhadap pekerjaan atau orang harus dibuang, baik terjadi pada pemotongan batu yang baru
maupun yang lama.

Galian pada Tanah Dasar Perkerasan dan Bahu Jalan, Pembentukan Berm, Selokan dan Talud.

Ketentuan dalam Seksi 3.3, Penyiapan Badan Jalan, harus berlaku seperti juga ketentuan dalam Seksi
ini.

3)

Galian untuk Struktur dan Pipa

a)

Galian untuk pipa, gorong-gorong atau drainase beton dan galian untuk pondasi jembatan
atau struktur lain, harus cukup ukurannya sehingga memungkinkan pemasangan bahan
dengan benar, pengawasan dan pemadatan penimbunan kembali di bawah dan di sekeliling
pekerjaan.

b)

Cofferdam, penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) atau tindakan lain untuk
mengeluarkan air harus dipasang untuk pembuatan dan pemeriksaan kerangka acuan dan
untuk memungkinkan pemompaan dari luar acuan. Cofferdam atau penyokong atau
pengaku yang tergeser atau bergerak ke samping selama pekerjaan galian harus diperbaiki,
dikembalikan posisinya dan diperkuat untuk menjamin kebebasan ruang gerak yang
diperlukan selama pelaksanaan.

Cofferdam, penyokong dan pengaku (bracing) yang dibuat untuk pondasi jembatan atau struktur
lainnya harus diletakkan sedemikian hingga tidak menyebabkan terjadinya penggerusan dasar, tebing
atau bantaran sungai.

4)

c)

Bila galian parit untuk gorong-gorong atau lainnya dilakukan pada timbunan baru, maka
timbunan harus dikerjakan sampai ketinggian yang diperlukan dengan jarak masing-masing
lokasi galian parit tidak kurang dari 5 kali lebar galian parit tersebut, selanjutnya galian parit
tersebut dilaksanakan dengan sisi-sisi yang setegak mungkin sebagaimana kondisi tanahnya
mengijinkan.

d)

Setiap pemompaan pada galian harus dilaksanakan sedemikian, sehingga dapat


menghindarkan kemungkinan terbawanya setiap bagian bahan yang baru terpasang. Setiap
pemompaan yang diperlukan selama pengecoran beton, atau untuk suatu periode paling
sedikit 24 jam sesudahnya, harus dilaksanakan dengan pompa yang diletakkan di luar acuan
beton tersebut.

e)

Galian sampai elevasi akhir pondasi untuk telapak pondasi struktur tidak boleh dilaksanakan
sampai sesaat sebelum pondasi akan dicor.

Galian pada Sumber Bahan

a)

Sumber bahan (borrow pits), apakah di dalam Daerah Milik Jalan atau di tempat lain, harus
digali sesuai dengan ketentuan dari Spesifikasi ini.

b)

Persetujuan untuk membuka sumber galian baru atau mengoperasikan sumber galian
lama harus diperoleh secara tertulis dari Direksi Pekerjaan sebelum setiap operasi
penggalian dimulai.

c)

Sumber bahan (borrow pits) di atas tanah yang mungkin digunakan untuk pelebaran jalan
mendatang atau keperluan pemerintah lainnya, tidak diperkenankan.

d)

Penggalian sumber bahan harus dilarang atau dibatasi bilamana penggalian ini dapat
mengganggu drainase alam atau yang dirancang.

e)

Pada daerah yang lebih tinggi dari permukaan jalan, sumber bahan harus diratakan
sedemikian rupa sehingga mengalirkan seluruh air permukaan ke gorong-gorong berikutnya
tanpa genangan.

f)

Tepi galian pada sumber bahan tidak boleh berjarak lebih dekat dari 2 m dari kaki setiap
timbunan atau 10 m dari puncak setiap galian.

3.1.3

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1)

Galian Yang Tidak Diukur Untuk Pembayaran


Sebagian besar pekerjaan galian dalam Kontrak tidak akan diukur dan dibayar menurut Seksi ini,
pekerjaan tersebut dipandang telah dimasukkan ke dalam harga penawaran untuk berbagai macam
bahan konstruksi yang dihampar di atas galian akhir, seperti pasangan batu (stone masonry) dan
gorong-gorong pipa. Jenis galian yang secara spesifik tidak dimasukkan untuk pengukuran dalam Seksi
ini adalah :

a)

Galian di luar garis yang ditunjukkan dalam profil dan penampang melintang yang disetujui
tidak akan dimasukkan dalam volume yang diukur untuk pembayaran kecuali bilamana :
i)

Galian yang diperlukan untuk membuang bahan yang lunak atau tidak memenuhi
syarat seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3.1.2.(1).(c) di atas, atau untuk
membuang batu atau bahan keras lainnya seperti yang disyaratkan dalam Pasal
3.1.2.(1).(d) di atas;

ii)

Pekerjaan tambah sebagai akibat dari longsoran lereng atau struktur sementara
penahan tanah atau air (seperti penyokong, pengaku, atau cofferdam) yang
sebelumnya telah diterima oleh Direksi Pekerjaan secara tertulis.

b)

Pekerjaan galian untuk selokan drainase dan saluran air, kecuali untuk galian batu, tidak
akan diukur untuk pembayaran menurut Seksi ini. Pengukuran dan Pembayaran harus
dilaksanakan menurut Seksi 2.1 dari Spesifikasi ini.

c)

Pekerjaan galian yang dilaksanakan untuk pemasangan gorong-gorong pipa, tidak akan
diukur untuk pembayaran, kompensasi dari pekerjaan ini dipandang telah dimasukkan ke
dalam berbagai harga satuan penawaran untuk masing-masing bahan tersebut, sesuai
dengan Seksi 2.3 dari Spesifikasi ini.

d)

Pekerjaan galian yang dilaksanakan dalam pengembalian kondisi (reinstatement)


perkerasan lama tidak akan diukur untuk pembayaran, kompensasi untuk pekerjaan ini
telah dimasukkan dalam berbagai harga satuan penawaran yang untuk masing-masing
bahan yang digunakan pada operasi pengembalian kondisi sesuai dengan Seksi 8.1 dari
Spesifikasi ini.

e)

Galian untuk pengembalian kondisi bahu jalan dan pekerjaan minor lainnya, kecuali untuk
galian batu, tidak akan dibayar menurut Seksi ini. Pengukuran dan pembayaran akan
dilaksanakan sesuai Seksi 8.2 dari Spesifikasi ini.

f)

Galian yang diperlukan untuk operasi pekerjaan pemeliharaan rutin tidak akan diukur untuk
pembayaran, kompensasi untuk pekerjaan ini telah termasuk dalam harga penawaran dalam
lump sum untuk berbagai operasi pemeliharaan rutin yang tercakup dalam Seksi 10.1 dari
Spesifikasi ini.

g)

Pekerjaan galian yang dilaksanakan untuk memperoleh bahan konstruksi dari sumber bahan
(borrow pits) atau sumber lainnya di luar batas-batas daerah kerja tidak boleh diukur untuk
pembayaran, biaya pekerjaan ini dipandang telah dimasukkan dalam harga satuan
penawaran untuk timbunan atau bahan perkerasan.

h)

Pekerjaan galian dan pembuangan yang diuraikan dalam Pasal 3.1.2.(1).(a) selain untuk
tanah, batu dan bahan perkerasan lama, tidak akan diukur untuk pembayaran,
kompensasi untuk pekerjaan ini telah dimasukkan dalam berbagai harga satuan
penawaran yang untuk masing-masing operasi pembongkaran struktur lama sesuai
dengan Seksi 7.15 dari Spesifikasi ini.

2)

Pengukuran Galian Untuk Pembayaran

a)

Pekerjaan galian di luar ketentuan seperti di atas harus diukur untuk pembayaran sebagai
volume di tempat dalam meter kubik bahan yang dipindahkan, setelah dikurangi bahan
galian yang digunakan dan dibayar sebagai timbunan biasa atau timbunan pilihan dengan
faktor penyesuaian berikut ini :
i)

Bahan Galian Biasa yang dipakai sebagai timbunan harus dibagi dengan penyusutan
(shrinkage) sebesar 0,85.

ii)

Bahan Galian Batu yang dipakai sebagai timbunan harus dibagi dengan faktor
pengembangan (swelling) 1,2.

Dasar perhitungan ini haruslah gambar penampang melintang profil tanah asli sebelum digali yang
telah disetujui dan gambar pekerjaan galian akhir dengan garis, kelandaian dan elevasi yang
disyaratkan atau diterima. Metode perhitungan haruslah metode luas ujung rata-rata, menggunakan
penampang melintang pekerjaan dengan jarak tidak lebih dari 25 meter.
b)

Pekerjaan galian yang dapat dimasukkan untuk pengukuran dan pembayaran menurut Seksi
ini akan tetap dibayar sebagai galian hanya bilamana bahan galian tersebut tidak digunakan
dan dibayar dalam Seksi lain dari Spesifikasi ini.

c)

Bilamana bahan galian dinyatakan secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan dapat digunakan
sebagai bahan timbunan, namun tidak digunakan oleh Kontraktor sebagai bahan timbunan,
maka volume bahan galian yang tidak terpakai ini dan terjadi semata-mata hanya untuk
kenyamanan Kontraktor dengan exploitasi sumber bahan (borrow pits) tidak akan dibayar.

d)

Pekerjaan galian struktur yang diukur adalah volume dari prisma yang dibatasi oleh bidangbidang sebagai berikut :

Bidang atas adalah bidang horisontal seluas bidang dasar pondasi yang melalui titik
terendah dari terain tanah asli. Di atas bidang horisontal ini galian tanah
diperhitungkan sebagai galian biasa atau galian batu sesuai dengan sifatnya

Bidang bawah adalah bidang dasar pondasi.

Bidang tegak adalah bidang vertikal keliling pondasi.

Pengukuran volume tidak diperhitungkan di luar bidang-bidang yang diuraikan di atas atau sebagai
pengembangan tanah selama pemancangan, tambahan galian karena kelongsoran, bergeser, runtuh
atau karena sebab-sebab lain.
e)

Pekerjaan galian perkerasan beraspal yang dilaksanakan di luar ketentuan Seksi 8.1
Pengembalian Kondisi (Reinstatement) Perkerasan Lama, harus diukur untuk pembayaran
sebagai volume di tempat dalam meter kubik bahan yang digali dan dibuang.

f)

Pengangkutan hasil galian ke lokasi pembuangan akhir atau lokasi timbunan


sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dengan jarak yang melebihi 5 km
harus diukur untuk pembayaran sebagai volume di tempat dalam kubik meter bahan
yang dipindahkan per jarak tempat penggalian sampai lokasi pembuangan akhir atau
lokasi timbunan dalam kilometer.

3)

Dasar Pembayaran

Kuantitas galian yang diukur menurut ketentuan di atas, akan dibayar menurut satuan pengukuran
dengan harga yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk masing-masing Mata
Pembayaran yang terdaftar di bawah ini, dimana harga dan pembayaran tersebut merupakan
kompensasi penuh untuk seluruh pekerjaan termasuk cofferdam, penyokong, pengaku dan pekerjaan
yang berkaitan, dan biaya yang diperlukan dalam melaksanakan pekerjaan galian sebagaimana
diuraikan dalam Seksi ini.

Bilamana cofferdam, penyokong, pengaku dan pekerjaan yang berkaitan, termasuk dalam Mata
Pembayaran yang terdapat dalam Daftar Kuantitas dan Harga, maka pekerjaan ini akan dibayar
menurut Harga Penawaran dalam lump sum sesuai dengan ketentuan berikut ini; pekerjaan ini
mencakup penyediaan, pembuatan, pemeliharaan dan pembuangan setiap dan semua cofferdam,
penyokong, pengaku, sumuran, penurapan, pengendali air (water control), dan operasi-operasi
lainnya yang diperlukan untuk diterimanya penyelesaian galian yang termasuk dalam pekerjaan dari
Pasal ini sampai suatu kedalaman yang ditentukan.

Nomor Mata
Pembayaran

Uraian

Satuan
Pengukuran

3.1.(1)

Galian Biasa

Meter Kubik

3.1.(2)

Galian Batu

Meter Kubik

3.1.(3)

Galian Struktur dengan Kedalaman 0 - 2 M

Meter Kubik

3.1.(4)

Galian Struktur dengan Kedalaman 2 - 4 M

Meter Kubik

3.1.(5)

Galian Struktur dengan Kedalaman 4 - 6 M

Meter Kubik

3.1.(6)

Cofferdam, Penyokong, Pengaku dan Peker-jaan


yang Berkaitan

Lump Sum

3.1.(7)

Galian Perkerasan Beraspal dengan Cold Milling


Machine

Meter Kubik

3.1.(8)

Galian Perkerasan Beraspal tanpa Cold

Meter Kubik

Milling Machine

3.1.(9)

Biaya Tambahan untuk Pengangkutan Bahan Hasil


Galian dengan Jarak melebihi 5 km

Meter Kubik per


Kilometer

SEKSI 3.3
PENYIAPAN BADAN JALAN
3.3.1

UMUM
1)

Uraian
a)

Pekerjaan ini mencakup penyiapan, penggaruan dan pemadatan permukaan tanah


dasar atau permukaan jalan kerikil lama, untuk penghamparan Lapis Pondasi
Agregat, Lapis Pondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal, Lapis Pondasi Semen Tanah atau
Lapis Pondasi Beraspal di daerah jalur lalu lintas (termasuk jalur tempat perhentian
dan persimpangan) yang tidak ditetapkan sebagai Pekerjaan Pengembalian Kondisi.

Menurut Seksi dari Spesifikasi ini pembayaran tidak boleh dilakukan terhadap Pengembalian
Kondisi Perkerasan Lama yang diuraikan dalam Seksi 8.1 maupun Pengembalian Kondisi
Bahu Jalan Lama pada Jalan Berpenutup Aspal yang diuraikan dalam Seksi 8.2.

2)

b)

Untuk jalan kerikil, pekerjaan dapat juga mencakup perataan berat dengan motor
grader untuk perbaikan bentuk dengan atau tanpa penggaruan dan tanpa
penambahan bahan baru.

c)

Pekerjaan ini meliputi galian minor atau penggaruan serta pekerjaan timbunan
minor yang diikuti dengan pembentukan, pemadatan, pengujian tanah atau bahan
berbutir, dan pemeliharaan permukaan yang disiapkan sampai bahan perkerasan
ditempatkan diatasnya, yang semuanya sesuai dengan Gambar dan Spesifikasi ini
atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini

a)

Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu Lintas

: Seksi 1.8

b)

Rekayasa Lapangan

: Seksi 1.9

c)

Galian

: Seksi 3.1

d)

Timbunan

: Seksi 3.2

e)

Pelebaran Perkerasan

: Seksi 4.1

f)

Bahu Jalan

: Seksi 4.2

g)

Lapis Pondasi Agregat

: Seksi 5.1

h)

Pondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal

: Seksi 5.2

i)

Lapis Pondasi Semen Tanah

: Seksi 5.4

j)

Campuran Aspal Panas

: Seksi 6.3

k)

Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama

Seksi 8.1

l)

Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama Pada Jalan Ber- :


penutup Aspal

Seksi 8.2

m)

Pemeliharaan Jalan Samping Dan Jembatan

: Seksi 10.2

3)

Toleransi Dimensi

a)

Ketinggian akhir setelah pemadatan tidak boleh lebih tinggi atau lebih rendah satu
centimeter dari yang disyaratkan atau disetujui.

b)
4)

Seluruh permukaan akhir harus cukup halus dan rata serta memiliki kelandaian yang
cukup, untuk menjamin berlakunya aliran bebas dari air permukaan.
Standar Rujukan

Standar rujukan yang relevan adalah yang diberikan dalam Pasal 3.2.1(4) dari Spesifikasi ini.

5)

6)

Pengajuan Kesiapan Kerja

a)

Pengajuan yang berhubungan dengan Galian, Pasal 3.1.1.(4), dan Timbunan, Pasal
3.2.1.(5) harus dibuat masing-masing untuk seluruh Galian dan Timbunan yang
dilaksanakan untuk Penyiapan Badan Jalan.

b)

Kontraktor harus menyerahkan dalam bentuk tertulis kepada Direksi Pekerjaan


segera setelah selesainya suatu ruas pekerjaan dan sebelum setiap persetujuan
yang dapat diberikan untuk penghamparan bahan lain di atas tanah dasar atau
permukaan jalan, berikut ini :

i)

Hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratakan dalam Pasal 3.3.3.(2) di


bawah ini.

ii)

Hasil pengujian pengukuran permukaan dan data survei yang menun-jukkan


bahwa toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Pasal 3.3.1.(3) dipenuhi.

Jadwal Kerja

a)

Gorong-gorong, tembok kepala dan struktur minor lainnya di bawah elevasi tanah
dasar atau permukaan jalan, termasuk pemadatan sepenuhnya atas bahan yang
dipakai untuk penimbunan kembali, harus telah selesai sebelum dimulainya
pekerjaan pada tanah dasar atau permukaan jalan. Seluruh pekerjaan drainase
harus berada dalam kondisi berfungsi sehingga menjamin keefektifan drainase,
dengan demikian dapat mencegah kerusakan tanah dasar atau permukaan jalan
oleh aliran air permukaan.

b)

Bilamana permukaan tanah dasar disiapkan terlalu dini tanpa segera diikuti oleh
penghamparan lapis pondasi bawah, maka permukaan tanah dasar dapat menjadi
rusak. Oleh karena itu, luas pekerjaan penyiapan tanah dasar yang tidak dapat
dilindungi pada setiap saat harus dibatasi sedemikian rupa sehingga daerah
tersebut yang masih dapat dipelihara dengan peralatan yang tersedia dan
Kontraktor harus mengatur penyiapan tanah dasar dan penempatan bahan
perkerasan dimana satu dengan lainnya berjarak cukup dekat.

7)

Kondisi Tempat Kerja

Ketentuan dalam Pasal 3.1.1.(7) dan 3.2.1.(7), yang berhubungan dengan kondisi tempat
kerja yang disyaratkan, masing-masing untuk Galian dan Timbunan, harus juga berlaku
bilamana berhubungan dengan semua pekerjaan Penyiapan Badan Jalan, bahkan pada
tempat-tempat yang tidak memerlukan galian maupun timbunan.

8)

9)

Perbaikan Terhadap Penyiapan Badan Jalan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan

a)

Ketentuan yang ditentukan dalam Pasal 3.1.1.(8) dan 3.2.1.(8) yang berhubungan
dengan perbaikan Galian dan Timbunan yang tidak memenuhi ketentuan, harus
juga berlaku bilamana berhubungan dengan semua pekerjaan Penyiapan Badan
Jalan, bahkan untuk tempat-tempat yang tidak memerlukan galian atau timbunan.

b)

Kontraktor harus memperbaiki dengan biaya sendiri atas setiap alur (rutting) atau
gelombang yang terjadi akibat kelalaian pekerja atau lalu lintas atau oleh sebab
lainnya dengan membentuk dan memadatkannya kembali, menggunakan mesin
gilas dengan ukuran dan jenis yang diperlukan untuk pekerjaan perbaikan ini.

c)

Kontraktor harus memperbaiki, dengan cara yang diperintahkan oleh Direksi


Pekerjaan, setiap kerusakan pada tanah dasar yang mungkin terjadi akibat
pengeringan, retak, atau akibat banjir atau akibat kejadian alam lainnya.

Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian

Ketentuan dalam Pasal 3.2.1.(9) harus berlaku.

10)

3.3.2

Pengendalian Lalu Lintas

a)

Pengendalian Lalu Lintas harus memenuhi ketentuan dalam Seksi 1.8 Pemeli-haraan
Lalu Lintas.

b)

Kontraktor harus bertanggungjawab atas seluruh konsekuensi dari lalu lintas yang
diijinkan melewati tanah dasar, dan Kontraktor harus melarang lalu lintas yang
demikian bilamana Kontraktor dapat menyediakan sebuah jalan alih (detour) atau
dengan pelaksanaan setengah lebar jalan.

BAHAN

Tanah dasar dapat dibentuk dari Timbunan Biasa, Timbunan Pilihan, Lapis Pondasi Agregat
atau Drainase Porous, atau tanah asli di daerah galian. Bahan yang digunakan dalam setiap
hal haruslah sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, dan sifat-sifat bahan yang
disyaratkan untuk bahan yang dihampar dan membentuk tanah dasar haruslah seperti yang
disyaratkan dalam Spesifikasi untuk bahan tersebut.

3.3.3

PELAKSANAAN DARI PENYIAPAN BADAN JALAN

1)

2)

3.3.4

Penyiapan Tempat Kerja

a)

Pekerjaan galian yang diperlukan untuk membentuk tanah dasar harus dilaksanakan sesuai dengan Pasal 3.1.2.(1) dari Spesifikasi ini.

b)

Seluruh Timbunan yang diperlukan harus dihampar sesuai dengan Pasal 3.2.3 dari
Spesifikasi ini.

Pemadatan Tanah Dasar

a)

Tanah dasar harus dipadatkan sesuai dengan ketentuan yang relevan dari Pasal
3.2.3.(3) dari Spesifikasi ini.

b)

Ketentuan pemadatan dan jaminan mutu untuk tanah dasar diberikan dalam Pasal
3.2.4 dari Spesifikasi ini.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN


1)

Pengukuran Untuk Pembayaran


Daerah jalur lalu lintas lama yang mengalami kerusakan parah, dimana operasi
pengembalian kondisi yang disyaratkan dalam Seksi 8.1 atau Seksi 8.2 dari Spesifikasi ini
dipandang tidak sesuai, akan digolongkan sebagai daerah yang ditingkatkan dan persiapan
tanah dasar akan dibayar menurut Seksi ini sebagai daerah yang persiapan permukaan
tanah dasarnya telah diterima oleh Direksi Pekerjaan.

2)

Dasar Pembayaran

Kuantitas dari pekerjaan Penyiapan Badan Jalan, diukur seperti ketentuan di atas, akan
dibayar per satuan pengukuran sesuai dengan harga yang dimasukkan dalam Daftar
Kuantitas dan Harga untuk Mata Pembayaran seperti terdaftar di bawah ini, dimana harga
dan pembayaran tersebut sudah mencakup kompensasi penuh untuk seluruh pekerjaan
dan biaya lainnya yang telah dimasukkan untuk keperluan pembentukan pekerjaan
penyiapan tanah dasar seperti telah diuraikan dalam Seksi ini.

Nomor Mata

Uraian

Pembayaran

3.3

Satuan
Pengukuran

Penyiapan Badan Jalan

Meter Persegi

SEKSI 5.7
LAPIS PONDASI TELFORD / PERKERASAN TELFORD
5.7.1
(1)

UMUM
Uraian

Pekerjaan ini harus meliputi pengadaan, pemrosesan, pengangkutan, pemasangan, penguncian dan pemadatan
agregat (batu belah) yang berkualitas baik di atas permukaan yang telah disiapkan dan telah diterima sesuai
dengan perincian yang ditunjukkan dalam Gambar atau sesuai dengan perincian Direksi Teknik, dan memelihara
lapis pondasi yang telah selesai sesuai dengan yang disyaratkan. Pemrosesan harus meliputi, pemecahan,
pemisahan, pencampuran dan operasi lain yang perlu untuk menghasilkan suatu bahan yang memenuhi persyaratan
dari Spesifikasi Ini.
Lapisan Telford merupakan lapisan Pondasi Bawah yang terdiri atas batu belah 10 / 15 yang disusun di atas lapisan
tanah dasar setelah dilakukan profil badan jalan. Rongga-rongga diantara batu belah ini diisi dengan batu pengunci
5/7 yang lebih kecil sehingga permukaannya rata dengan permukaan batu belah dan diatas Batu Pengunci dilapis
Agregat Penutup dari Material Sirtu Darat.
Penggunaan konstruksi ini cocok untuk daerah-daerah dimana peralatan dan segala keperluannya sukar disediakan
sehingga perlu penerapan teknologi tepat guna yang dikerjakan secara padat karya dan peralatan yang sederhana.
(2)

Fungsi dan Tujuan

Lapisan Telford mempunyai Fungsi sebagai bagian perkerasan yang menyangga beban perkerasan diatasnya dan
memindahkan gaya beban ini sebagian besar ke samping.
Tujuannya menahan dan meneruskan beban kendaraan yang lewat pada permukaan jalan sehingga beban tersebut
dapat diterima oleh Tanah dasar tanpa terjadi kerusakan.
(3)

Sifat

Lapisan Telford mempunyai sifat-sifat sebagai berikut :


1.
2.
(4)

Tidak kedap air


Mempunyai nilai struktural yang tergantung tebal batu belah
Penggunaan

Lapisan Telford hanya digunakan dimana peralatan untuk pelaksanaan cara lain akan mengakibatkan biaya yang
sangat tinggi serta tak terjamin waktunya, sedangkan bahan dan tenaga kerja terdapat di dekat daerah konstruksi.
(5)

Drainase

Oleh karena lapisan telford tidak kedap air, haruslah disediakan drainase. Drainase (Mitre Drain) dibuat berjarak 20
m dan pada tempat-tempat terendah memotong bahu jalan. Drainase ini lebih rendah dari tanah dasar dan tegak lurus
terhadap arah jalan dimulai dari pinggiran lapisan telford atau harus dibuat saluran tanah sepanjang perkerasan
(sesuaikan dengan gambar rencana)
(6)

Pekerjaan Lain yang Berhubungan dengan Seksi ini

a)

Pemeliharaan Terhadap Arus Lalu-lintas

Seksi 1.8

b)

Rekayasa Lapangan

Seksi 1.9

c)

Material dan Penyimpanan

Seksi 1.11

d)

Penyiapan Permukaan Jalan

Seksi 3.3

e)

Pelebaran Perkerasan

Seksi 4.1

f)

Bahu

g)

Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan

Seksi 4.2
:

Seksi 10.2

(7) Toleransi Dimensi


a)

Permukaan lapis akhir harus sesuai dengan Gambar Rencana, dengan toleransi di bawah ini :
Tebal Lapisan Telford

Toleransi Tinggi

15 Cm
20 Cm
30 Cm

Permukaan
1.00 Cm
1.50 Cm
2.00 Cm

Catatan : Tebal Lapisan Telford dijelaskan dalam ayat 5.7.2 (6) dari Spesifikasi ini.
b)
Permukaan-permukaan lapisan Telford dari semua konstruksi tidak boleh ada yang tidak rata dan semua
punggung permukaan-permukaan itu harus sesuai dengan yang tercantum di Gambar Rencana.
c)

Tebal minimal untuk lapisan Telford tidak boleh kurang dari tebal yang disyaratkan.

(8)

Standar Rujukan (AASHTO)

T 89 68

Penentuan Batas Cair dari tanah

T 90 70

Penentuan Batas plastis dan Index Plastisitas tanah.

T 96 74
Angeles.

Ketahanan terhadap abrasi dari agregate kasar berukuran kecil dengan menggunakan mesin Los

T 191-61

Kepadatan tanah di tempat dengan menggunakan metode kerucut pasir.

T 193- 72

The California Bearing Ratio

(9)

Perbaikan dari Lapisan Telford yang tidak Memuaskan

a) Tempat dengan tebal atau kerataan permukaan yang tidak memuaskan toleransi yang disyaratkan dalam Pasal
5.4a.1 (7), atau yang permukaannya berkembang menjadi tidak rata baik selama konstruksi atau setelah konstruksi,
harus diperbaiki dengan membongkar permukaan dan membuang atau menambah bahan pengunci sebagaimana
diperlukan, yang selanjutnya dibentuk dan dipadatkan kembali.
b) Bahan (Batu Belah, batu pecah) untuk Lapisan Telford yang tidak memenuhi persyaratan kekerasan, seperti
yang ditetapkan dalam Spesifikasi ini harus diganti dengan jalan membongkar dan membuang serta menngantinya
dengan bahan yang memenuhi persyaratan.
c) Perbaikan dari Lapis Pondasi Telford yang tidak memenuhi syarat kepadatan atau sifat bahan yang
dibutuhkan dalam Spesifikasi ini harus seperti yang diperintahkan Direksi Teknik dan dapat meliputi pemadatan
tambahan, pemadatan kembali, pembuangan dan penggantian bahan, atau menambah tebal bahan itu.
5.7.2 MATERIAL
(1)

Sumber Material

Material Lapis Pondasi Bawah (Telford) harus dipilih dari sumber yang disetujui sesuai dengan Pasal 1.11
Bahan dan Penyimpanan dari Seksi Spesifikasi ini.
(2)

Material

Material untuk lapisan Telford terdiri atas batu pinggir, batu belah, batu pengunci 5/7 dan Material Penutup Sirtu.
(3)

Batu Pinggir

Batu pinggir atau batu penyangga dimaksud untuk menjaga supaya pinggiran lapisan batu yang dihampar sebagai
Lapisan Telford dapat tertahan dengan baik. Batu Pinggir (batu penyangga) dipasang sepanjang pinggiran Lapisan
Telford memanjang jalan disebelah kiri dan kanan dengan ukuran lebih tebal dari lapisan batu belah pokok (minimal
1.5 kalinya ), atau 20-25 Cm.

(4)

Batu Belah

Batu belah (pokok) yang dipergunakan haruslah batu belah dengan paling sedikit 2 (dua) bidang pecah berasal dari
batu besar yang dibelah-belah (batu gunung atau batu kali) yang keras dan sedapat mungkin mempunyai tampang
melintang yang persegi. Ukuran batu belah (pokok) ini tergantung dari ketebalan lapisan Telford yang dibuat, seperti
yang tercantum dibawah ini.
Tebal Lapisan Telford
(cm)
15.00

Ukuran batu belah (pokok) (Cm)


Panjang
Lebar
Tinggi
15-20
10-15
15.00

20.00
(5)

15-25

10-15

20.00

Batu Pengunci

Batu Pengunci terdiri atas batu pecah yang mengisi rongga antara batu belah (pokok) dan mempunyai kualitas yang
sama dengan batu pelah (pokok). Umumnya untuk batu pengunci dipergunakan pecahan-pecahan dari batu belah,
mempunyai permukaan belahan lebih dari 3 (tiga) bidang. Ukuran batu pengunci berkisar antara 5-7 Cm.
(6)

Agregat Penutup Sirtu

Agregat Penutup sirtu merupakan material Lapis Permukaan untuk mendapatkan permukaan perkerasan yang lebih
halus, rata dan lebih nyaman untuk di lewati.
(8)

Sifat Lapisan Pondasi Telford.


Sifat

Abrasi dari agregat batu belah


(AASHTO T 96 74)
Index Plastisitas

Batasan
0 40 %

06

( AASHTO T 90 70 )
Hasil Kali Indek Plastisitas dengan

25 mak

Persentase lolos75 micron


Batas Cair (AASHTO T89 68
Bagian yang lunak (AASHTO T 112 78 )
CBR ( AASHTO T 193 )
Rongga dalam Agregat mineral pada kepadatan maximum

0 35
0 5%
80 min
14 min

5.7.3
(1)

PELAKSANAAN DAN PEMADATAN LAPIS PONDASI TELFORD


Penyiapan Formasi untuk Lapis Pondasi Telford

a)
Apabila Lapis Pondasi Telford akan dipasang pada permukaan tanah dasar yang baru disiapkan, lapisan harus
selesai sepenuhnya, dimana tanah dasar harus dibersihkan sehingga tidak terdapat akar, rumput, sampah atau kotoran
lainnya dan kemudian diberi bentuk sesuai dengan kemiringan yang disyaratkan yaitu antara 2% sampai 4% ke kiri
dan ke kanan dari as jalan. Tanah dasar kemudian dipadatkan dengan mesin gilas kapasitas 8-10 ton, sehingga
mencapai nilai CBR minimum 5%. Kalau masih gembur harus dipadatkan dalam keadaan lembab (tidak basah). Jika
tanah dasar lembek maka diperlukan perbaikan menggunakan tanah merah dengan ketebalan sesuai petunjuk Direksi
Teknik atau sesuai yang tercantum dalam Gambar Rencana.
b)
Apabila Lapis Pondasi Telford akan dipasang pada perkerasan atau bahu yang ada, semua kerusakan pada
perkerasan atau bahu harus diperbaiki, sesuai dengan petunjuk Direksi Teknik.
c)
Pada tempat yang telah disediakan untuk pekerjaan bahan Lapis Pondasi Telford, sesuai dengan ayat (a)
dan (b) di atas, harus disiapkan dan mendapatkan persetujuan dari Direksi Teknik untuk sekurang-kurangnya
100 meter kedepan dari pemasangan lapis pondasi Telford. Untuk perbaikan tempat-tempat yang kurang dari
100 meter panjangnya, seluruh formasi itu harus disiapkan dan disetujui sebelum pondasi baru dipasang.

(2)

Penghamparan

a) Batu Tepi
Pada kedua sisi lapisan pasir diletakkan batu tepi dengan jarak sesuai lebar rencana perkerasaan jalan dan ketebalan
yang lebih besar ( 1.50 kali) dari batu belah pokok dengan lebar yang besar di bawah, permukaan atas batu pinggir
ini mempunyai elevasi yang sama dengan permukaan batu belah pokok. Batu tepi dipasang dengan dasar lebih
rendah dari tanah dasar jalan.
b)

Batu belah (Pokok)

Batu belah (pokok) diletakkan di atas bantalan pasir dengan tegak, dengan lebar yang terbesar terletak di bagian
bawah. Batu belah (pokok) disusun satu baris melintang jalan dimulai dari pinggir. Peletakan batu harus sedemikian
rupa sehingga lebar batu tegak lurus sumbu jalan dan panjangnya sejajar sumbu jalan. Kedudukan dua batu yang
berdampingan harus saling bersinggungan. Baris berikutnya diletakkan sedemikian rupa sehingga bidang
persinggungan batu belah (pokok) pada baris ini tidak terletak dalam satu garis lurus dengan persinggungan batu
belah (pokok) pada baris sebelum dan baris berikutnya.
c)

Batu Kunci

Rongga-rongga diantara batu belah (pokok) diisi dengan batu pecah sebagai batu kunci. Besarnya batu kunci
tergantung dari besarnya rongga dan dimasukkan ke dalam rongga dengan pukulan martil berat 2 kg. Batu pecah
untuk pengunci dipakai pecahan batu belah yang mempunyai kualitas yang sama dengan batu belah (pokok)
d)

Agregat Penutup Material Sirtu

Agregat penutup material sirtu harus bebas dari kotoran / sampah-sampah dan dihampar setelah pekerjaan agregat
pengunci 5/7 selesai. Tebal lapisan agregat penutup ini disesuaikan dengan kondisi permukaan batu pokok dan batu
pengunci antara 3 s/d 5 cm dan dipadatkan dengan alat pemadat mekanis Three Wheel Roller sampai mendapatkan
kepadatan maksimum.
(3)

Peralatan

Peralatan yang digunakan untuk mengerjakan Lapis Pondasi Telford terdiri dari peralatan angkut batu dan pasir urug
dapat menggunakan Dump truck untuk mengangkut material dari lokasi bahan ke lokasi pekerjaan dibantu dengan
kereta dorong untuk angkutan menuju ketempat batu/pasir akan dipasang.
Alat pemadat menggunakan mesin gilas roda besi kapasitas 8 ton atau menggunakan alat timbris manual sesuai
dengan petunjuk Direksi Teknik (pemadatan dengan alat timbris manual mencakup serentak selebar jalan berbaris,
untuk itu diperlukan sekitar 6-10 orang pekerja atau disesuaikan dengan lebar jalan rencana).
Untuk memeriksa kerataan dan kemiringan digunakan Mistar Pelurus panjang 3.00 meter.
Alat bantu lainnya diperlukan seperti sekop dan pengki.
(4)

Pemadatan

a) Segera setelah batu kunci dimasukkan dalam rongga-rongga antara batu belah (pokok) dengan pukulan, dan
tidak boleh ada bagian-bagian batu kunci yang menonjol di atas batu belah.
b) Periksa apakah lapisan sudah kompak dan batu kunci sulit dicabut. Di atas lapisan ini ditabur / dihampar
agregat penutup sirtu sehingga diperoleh permukaan yang rata, kemudian diadakan pemadatan dengan mesin gilas 810 ton sampai mendapatkan kepadatan maksimum.
c) Jika perlu batu kunci yang lebih kecil bisa ditambahkan selama proses penggilasan. Pemadatan dapat dikatakan
cukup jika batu belah tidak bergerak lagi selama penggilasan/pemadatan.
d) Operasi penggilasan harus dimulai sepanjang tepi dan bergerak sedikit demi sedikit kearah sumbu jalan,
dalam arah memanjang. Pada bagian yang ber-super elevasi, penggilasan harus dimulai pada bagian rendah dan
bergerak sedikit demi sedikit kearah yang tinggi. Operasi penggilasan harus dilanjutkan sampai seluruh bekas
mesin gilas menjadi tak tampak dan lapis tersebut terpadatkan merata.

(5)

Pengujian

a) Jumlah dari data pendukung pengujian yang diperlukan untuk persetujuan awal dari bahan akan seperti
yang diperintahkan Direksi Teknik.
b) Menyusul persetujuan mengenai mutu dari bahan Lapis Pondasi Telford yang diusulkan, seluruh rentang
pengujian bahan yang dilakukan selanjutnya harus diulangi atas pertimbangan Direksi Teknik, dalam hal tampak
perubahan dalam bahan atau dari sumbernya, atau dalam metode produksinya.
c) Suatu program pengujian pengendalian mutu bahan secara rutin harus dilaksanakan untuk mengendalikan
ketidak seragaman bahan yang dibawa ketempat pekerjaan. Cakupan dari pengujian harus seperti yang
diperintahkan Direksi Teknik.
d) Kepadatan harus secara rutin ditentukan, diperiksa sehingga kekompakan batu belah tidak bergerak selama
proses pemadatan.
5.7.4

PENJELASAN TAMBAHAN

a)
Pondasi Jalan batu belah ini ( Telford) perlu ditutup dengan lapis penutup yang berfungsi sebagai lapisan
aus, serta untuk memperoleh permukaan akhir yang rata. Dengan lapisan aus ini maka pembaharuan perkerasan jalan
tidak memerlukan pembongkaran lapis tebal-tebal, tapi cukup ditambah lapisan aus lagi, yang terdiri dari butir-butir
batu pecahan ukuran kecil atau pasir kerikil.
b)
Lapisan Pasir Urug dimaksudkan sebagai perbaikan tanah dasar, mencegah kontaminasi tanah liat atau air
kapiler dari tanah dasar, atau untuk melancarkan pembuangan air hujan yang masuk dari atas.
c)
Pada jalan lama yang sudah mempunyai permukaan cukup kuat, lapisan pasir urug dan/atau batu belah
dapat ditiadakan, dan cukup diletakkan hanya lapis pengisi dan lapis penutup saja.
5.7.5
(1)

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN


Cara Pengukuran

a) Lapis Pondasi Telford harus diukur sebagai jumlah meter kubik dari bahan yang dibutuhkan dalam keadaan
padat, lengkap di tempat dan diterima. Volume yang diukur harus didasarkan atas penampang melintang yang
ditunjukan pada Gambar bila tebal yang diperlukan merata, dan pada penampang melintang yang disetujui Direksi
Teknik bila tebal yang diperlukan tidak merata, panjangnya diukur secara mendatar
b) Menurut Seksi ini, tetapi harus dibayar terpisah dari harga penawaran yang sesuai untuk penyiapan
permukaan jalan menurut Seksi 3.3 Spesifikasi ini.
(2)

Pengukuran dari Pekerjaan yang telah diperbaiki

Bila perbaikan dari lapis pondasi Telford yang tidak memuaskan telah diperintahkan oleh Direksi Teknik sesuai
ketentuan, kuantitas yang akan diukur untuk pembayaran haruslah kuantitas yang akan dibayar seandainya
pekerjaan semula telah diterima. Tidak ada pembayaran tambahan akan dilakukan untuk pekerjaan extra tersebut
atau juga kuantitas yang diperlukan untuk perbaikan tersebut.
(3)

Dasar Pembayaran

Kuantitas yang ditentukan, sebagaimana diuraikan di atas, haris dibayar pada Harga Satuan Kontrak per satuan
pengukuran untuk masing-masing mata pembayaran yang terdaftar di bawah ini dan termasuk dalam Daftar
Penawaran, yang harganya serta pembayarannya harus merupakan kompensasi penuh untuk pengangkutan,
pembuatan, penempatan, pemadatan, pengadaan lapis permukaan sementara dan pemeliharaan permukaan lalu
lintas, dan biaya lain yang perlu atau lazim untuk penyelesaian pekerjaan yang benar dari pekerjaan yang
diuraikan dalam Pasal ini.
No.Mata
Pembayaran
5.7

Uraian
Lapis Pondasi Telford

Satuan Pengukuran
M2

DIVISI 7
STRUKTUR
SEKSI 7.1
BETON
7.1.1

UMUM

1)

2)

Uraian

a)

Pekerjaan yang disyaratkan dalam Seksi ini harus mencakup pelaksanaan seluruh struktur
beton, termasuk tulangan, struktur pracetak dan komposit, sesuai dengan Spesifikasi dan
sesuai dengan garis, elevasi, kelandaian dan dimensi yang ditunjukkan dalam Gambar, dan
sebagaimana yang diperlukan oleh Direksi Pekerjaan.

b)

Pekerjaan ini harus meliputi pula penyiapan tempat kerja untuk pengecoran beton,
pemeliharaan pondasi, pengadaan lantai kerja, pemompaan atau tindakan lain untuk
mempertahankan agar pondasi tetap kering.

c)

Mutu beton yang akan digunakan pada masing-masing bagian dari pekerjaan dalam Kontrak
haruslah seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau Seksi lain yang berhubungan dengan
Spesifikasi ini, atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

d)

Syarat dari PBI NI-2 1971 harus diterapkan sepenuhnya pada semua pekerjaan beton yang
dilaksanakan dalam Kontrak ini, kecuali bila terdapat pertentangan dengan ketentuan dalam
Spesifikasi ini, dalam hal ini ketentuan dalam Spesi-fikasi ini yang harus dipakai.

Penerbitan Detil Pelaksanaan

Detil pelaksanaan untuk pekerjaan beton yang tidak disertakan dalam Dokumen Kontrak pada saat
pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah peninjauan rancangan awal telah selesai
dilaksanakan sesuai dengan Seksi 1.9 dari Spesifikasi ini.

3)

Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini

a)

Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu Lintas

Seksi 1.8

b)

Rekayasa Lapangan

Seksi 1.9

c)

Pasangan batu dengan mortar

Seksi 2.2

d)

Gorong-gorong dan Drainase Beton

Seksi 2.3

e)

Drainase Porous

Seksi 2.4

f)

Excavation

Seksi 3.1

g)

Timbunan

Seksi 3.2

h)

Baja Tulangan

Seksi 7.3

i)

Adukan Semen

Seksi 7.8

j)

Pembongkaran Struktur

Seksi 7.15

4)

Jaminan Mutu
Mutu bahan yang dipasok dari campuran yang dihasilkan dan cara kerja serta hasil akhir harus
dipantau dan dikendalikan seperti yang disyaratkan dalam Standar Rujukan dalam Pasal 7.1.1.(6)
di bawah ini.

5)

Toleransi

a)

Toleransi Dimensi :

Panjang keseluruhan sampai dengan 6 m.


Panjang keseluruhan lebih dari 6 m
Panjang balok, pelat dek, kolom dinding, atau antara kepala
jembatan

+ 5 mm
+ 15 mm

- 0 dan + 10 mm
b)

Toleransi Bentuk :

Persegi (selisih dalam panjang diagonal)


Kelurusan atau lengkungan (penyimpangan dari garis yang
dimaksud) untuk panjang s/d 3 m
Kelurusan atau lengkungan untuk panjang 3 m - 6 m
Kelurusan atau lengkungan untuk panjang > 6 m

10 mm

12 mm
15 mm
20 mm

c)

Toleransi Kedudukan (dari titik patokan) :

Kedudukan kolom pra-cetak dari rencana


Kedudukan permukaan horizontal dari rencana
Kedudukan permukaan vertikal dari rencana

10 mm
10 mm
20 mm

d)

Toleransi Alinyemen Vertikal :


Penyimpangan ketegakan kolom dan dinding

e)

10 mm

Toleransi Ketinggian (elevasi) :

Puncak lantai kerja di bawah pondasi


Puncak lantai kerja di bawah pelat injak
Puncak kolom, tembok kepala, balok melintang

10 mm
10 mm
10 mm

f)

Toleransi Alinyemen Horisontal : 10 mm dalam 4 m panjang mendatar.

g)

Toleransi untuk Penutup / Selimut Beton Tulangan :

Selimut beton sampai 3 cm


Selimut beton 3 cm - 5 cm
Selimut beton 5 cm - 10 cm

0 dan + 5 mm
- 0 dan + 10 mm
10 mm

6)

Standar Rujukan

Standar Industri Indonesia (SII) :

SII-13-1977

Semen Portland.

(AASHTO M85 - 75)

Standar Nasional Indonesia (SNI) :

PBI 1971

Peraturan Beton Bertulang Indonesia NI-2.

SK SNI M-02-1994-03

Metode Pengujian Jumlah bahan Dalam Agregat Yang Lolos


Saringan No.200 (0,075 mm).

Metode Pengujian Kotoran Organik Dalam Pasir untuk


Campuran Mortar dan Beton.

Metode Pengujian Kuat Tekan Beton.

Metode Pembuatan dan Perawatan Benda Uji Beton di


Lapangan.

Metode Pengujian tentang Analisis Saringan Agregat Ha-lus


dan Kasar.

Metode Pengujian Keausan Agregat dengan Mesin Los


Angeles.

Metode Pengujian Sifat Kekekalan Bentuk Agregat Ter-hadap


Larutan Natrium Sulfat dan Magnesium Sulfat.

Metode Pengujian Gumpalan Lempung dan Butir-butir Mudah


Pecah Dalam Agregat.

(AASHTO T11 - 90)

SNI 03-2816-1992
(AASHTO T21 - 87)

SNI 03-1974-1990
(AASHTO T22 - 90)

Pd M-16-1996-03
(AASHTO T23 - 90)

SNI 03-1968-1990
(AASHTO T27 - 88)

SNI 03-2417-1991
(AASHTO T96 - 87)

SNI 03-3407-1994
(AASHTO T104 - 86)

SK SNI M-01-1994-03
(AASHTO T112 - 87)

SNI 03-2493-1991

Metode Pembuatan dan Perawatan Benda Uji Beton di


Laboratorium.

Metode Pengambilan Contoh Untuk Campuran Beton Segar.

Quality of Water to be used in Concrete.

(AASHTO T126 - 90)

SNI 03-2458-1991
(AASHTO T141 - 84)

AASHTO :

AASHTO T26 - 79

7)

Pengajuan Kesiapan Kerja

a)

Kontraktor harus mengirimkan contoh dari seluruh bahan yang hendak digunakan dengan
data pengujian yang memenuhi seluruh sifat bahan yang disyaratkan dalam Pasal 7.1.2 dari
Spesifikasi ini.

b)

Kontraktor harus mengirimkan rancangan campuran untuk masing-masing mutu beton yang
diusulkan untuk digunakan 30 hari sebelum pekerjaan pengecoran beton dimulai.

c)

Kontraktor harus segera menyerahkan secara tertulis hasil dari seluruh peng-ujian
pengendalian mutu yang disyaratkan sedemikian hingga data tersebut selalu tersedia atau
bila diperlukan oleh Direksi Pekerjaan.
Pengujian kuat tekan beton yang harus dilaksanakan minimum meliputi peng-ujian kuat
tekan beton yang berumur 3 hari, 7 hari, 14 hari, dan 28 hari setelah tanggal pencampuran.

8)

d)

Kontraktor harus mengirim Gambar detil untuk seluruh perancah yang akan digunakan, dan
harus memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum setiap pekerjaan perancah
dimulai.

e)

Kontraktor harus memberitahu Direksi Pekerjaan secara tertulis paling sedikit 24 jam
sebelum tanggal rencana mulai melakukan pencampuran atau pengecoran setiap jenis
beton, seperti yang disyaratkan dalam Pasal 7.1.4.(1) di bawah.

Penyimpanan dan Perlindungan Bahan

Untuk penyimpanan semen, Kontraktor harus menyediakan tempat yang tahan cuaca yang kedap
udara dan mempunyai lantai kayu yang lebih tinggi dari tanah di sekitarnya dan ditutup dengan
lembar polyethylene (plastik). Sepanjang waktu, tumpukan kantung semen harus ditutup dengan
lembar plastik.

9)

Kondisi Tempat Kerja

Kontraktor harus menjaga temperatur semua bahan, terutama agregat kasar, dengan temperatur
o
pada tingkat yang serendah mungkin dan harus dijaga agar selalu di bawah 30 C sepanjang waktu
pengecoran. Sebagai tambahan, Kontraktor tidak boleh melaku-kan pengecoran bilamana :

10)

Tingkat penguapan melampaui 1,0 kg / m / jam.

b)

Lengas nisbi dari udara kurang dari 40 %.

c)

Tidak diijinkan oleh Direksi Pekerjaan, selama turun hujan atau bila udara penuh debu atau
tercemar.

Perbaikan Atas Pekerjaan Beton Yang Tidak Memenuhi Ketentuan

a)

7.1.2

a)

Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang disyaratkan
dalam Pasal 7.1.1.(4), atau yang tidak memiliki permukaan akhir yang memenuhi ketentuan,
atau yang tidak memenuhi sifat-sifat campuran yang disyaratkan dalam Pasal 7.1.3.(3), harus
mengikuti petunjuk yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi :
i)

Perubahan proporsi campuran beton untuk sisa pekerjaan yang belum dikerjakan;

ii)

Tambahan perawatan pada bagian struktur yang hasil pengujiannya gagal;

iii)

Perkuatan atau pembongkaran menyeluruh dan penggantian bagian pekerjaan yang


dipandang tidak memenuhi ketentuan;

b)

Bilamana terjadi perbedaan pendapat dalam mutu pekerjaan beton atau adanya keraguan
dari data pengujian yang ada, Direksi Pekerjaan dapat meminta Kontraktor melakukan
pengujian tambahan yang diperlukan untuk menjamin bahwa mutu pekerjaan yang telah
dilaksanakan dapat dinilai dengan adil. Biaya pengujian tambahan tersebut haruslah menjadi
tanggung jawab Kontraktor.

c)

Perbaikan atas pekerjaan beton yang retak atau bergeser haruslah sesuai dengan ketentuan
dari Pasal 2.2.1.(8).(b) dari Spesifikasi ini.

BAHAN

1)

Semen

a)

Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton haruslah jenis semen portland yang
memenuhi AASHTO M85 kecuali jenis IA, IIA, IIIA dan IV. Terkecuali diperkenankan oleh
Direksi Pekerjaan, bahan tambahan (aditif) yang dapat menghasilkan gelembung udara
dalam campuran tidak boleh digunakan.

b)

Terkecuali diperkenankan oleh Direksi Pekerjaan, hanya satu merk semen portland yang
dapat digunakan di dalam proyek.

2)

Air

Air yang digunakan dalam campuran, dalam perawatan, atau pemakaian lainnya harus bersih, dan
bebas dari bahan yang merugikan seperti minyak, garam, asam, basa, gula atau organik. Air akan diuji
sesuai dengan; dan harus memenuhi ketentuan dalam AASHTO T26. Air yang diketahui dapat
diminum dapat digunakan tanpa pengujian. Bilamana timbul keragu-raguan atas mutu air yang
diusulkan dan pengujian air seperti di atas tidak dapat dilakukan, maka harus diadakan
perbandingan pengujian kuat tekan mortar semen + pasir dengan memakai air yang diusulkan dan
dengan memakai air suling atau minum. Air yang diusulkan dapat digunakan bilamana kuat tekan
mortar dengan air tersebut pada umur 7 hari dan 28 hari minimum 90 % kuat tekan mortar
dengan air suling atau minum pada periode perawatan yang sama.

3)

Ketentuan Gradasi Agregat

a)

Gradasi agregat kasar dan halus harus memenuhi ketentuan yang diberikan dalam Tabel
7.1.2.(1), tetapi bahan yang tidak memenuhi ketentuan gradasi tersebut tidak perlu ditolak
bila Kontraktor dapat menunjukkan dengan pengujian bahwa beton yang dihasilkan
memenuhi sifat-sifat campuran yang yang disyaratkan dalam Pasal 7.1.3.(3).
Tabel 7.1.2 (1) Ketentuan Gradasi Agregat

Ukuran Ayakan
ASTM

(mm)

Halus

50,8

100

1 1/2

38,1

95 -100

100

25,4

95 - 100

100

3/4

19

35 - 70

90 - 100

100

1/2

12,7

25 - 60

90 - 100

3/8

9,5

100

10 - 30

20 - 55

40 - 70

No.4

4,75

95 - 100

0-5

0 -10

0 - 10

0 - 15

0-5

0-5

0-5

1,18

45 - 80

No.50

0,300

10 - 30

No.100

0,150

2 - 10

No.8
No.16

b)

4)

Persen Berat Yang Lolos Untuk Agregat

2,36

Kasar

Agregat kasar harus dipilih sedemikian sehingga ukuran partikel terbesar tidak lebih dari
dari jarak minimum antara baja tulangan atau antara baja tulangan dengan acuan, atau
celah-celah lainnya di mana beton harus dicor

Sifat-sifat Agregat

a)

Agregat untuk pekerjaan beton harus terdiri dari partikel yang bersih, keras, kuat yang
diperoleh dengan pemecahan batu (rock) atau berangkal (boulder), atau dari pengayakan
dan pencucian (jika perlu) dari kerikil dan pasir sungai.

b)

Agregat harus bebas dari bahan organik seperti yang ditunjukkan oleh pengujian SNI 032816-1992 dan harus memenuhi sifat-sifat lainnya yang diberikan dalam Tabel 7.1.2.(2) bila
contoh-contoh diambil dan diuji sesuai dengan prosedur SNI/ AASHTO yang berhubungan.
Tabel 7.1.2.(2) Sifat-sifat Agregat

Batas Maksimum yang


diijinkan untuk Agregat
Sifat-sifat

Keausan Agregat dengan Mesin Los


Angeles pada 500 putaran

Metode Pengujian

SNI 03-2417-1991

Halus

Kasar

40 %

Kekekalan Bentuk Batu terhadap


Larutan Natrium Sulfat atau Magnesium Sulfat setelah 5 siklus

SNI 03-3407-1994

10 %

12 %

Gumpalan Lempung dan Partikel yang


Mudah Pecah

SK SNI M-01-1994-03

0,5 %

0,25 %

SK SNI M-02-1994-03

3%

1%

Bahan yang Lolos Ayakan No.200

5)

Batu Untuk Beton Siklop

Batu untuk beton siklop harus terdiri dari batu yang disetujui mutunya, keras dan awet dan bebas
dari retak dan rongga serta tidak rusak oleh pengaruh cuaca.. Batu harus bersudut runcing, bebas dari
kotoran, minyak dan bahan-bahan lain yang mempengaruhi ikatannya dengan beton.

7.1.3

PENCAMPURAN DAN PENAKARAN

1)

Rancangan Campuran

Proporsi bahan dan berat penakaran harus ditentukan dengan menggunakan metode yang
disyaratkan dalam PBI dan sesuai dengan batas-batas yang diberikan dalam Tabel 7.1.3.(1).

2)

Campuran Percobaan

Kontraktor harus menentukan proporsi campuran serta bahan yang diusulkan dengan membuat dan
menguji campuran percobaan, dengan disaksikan oleh Direksi Pekerjaan, yang menggunakan jenis
instalasi dan peralatan yang sama seperti yang akan digunakan untuk pekerjaan.

Campuran percobaan tersebut dapat diterima asalkan memenuhi ketentuan sifat-sifat campuran
yang disyaratkan dalam Pasal 7.1.3.(3) di bawah.
Tabel 7.1.3.(1) Batasan Proporsi Takaran Campuran

Mutu
Beton

Ukuran Agre-

Rasio Air / Semen Maks.

Kadar Semen Min.

gat Maks.(mm)

(terhadap berat)

(kg/m dari campuran)

K600

K500

0,375

450

37

0,45

356

25

0,45

370

19

0.45

400

37

0,45

315

25

0,45

335

19

0,45

365

37

0,45

300

25

0,45

320

19

0,45

350

37

0,50

290

25

0,50

310

19

0,50

340

K175

0,57

300

K125

0,60

250

K400

K350

K300

K250

3)

Ketentuan Sifat-sifat Campuran

a)

Seluruh beton yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi kuat tekan dan "slump"
yang dibutuhkan seperti yang disyaratkan dalam Tabel 7.1.3.(2), atau yang disetujui oleh
Direksi Pekerjaan, bila pengambilan contoh, perawatan dan pengujian sesuai dengan SNI 031974-1990 (AASHTO T22), Pd M-16-1996-03 (AASHTO T23), SNI 03-2493-1991 (AASHTO
T126), SNI 03-2458-1991 (AASHTO T141).
Tabel 7.1.3 (2) Ketentuan Sifat Campuran

Kuat Tekan Karakteritik Min. (kg/cm )


Mutu
Beton

Benda Uji Kubus

Benda Uji Silinder

15 x 15 x 15 cm3

15cm x 30 cm

SLUMP (mm)
Digetarkan

Tidak
Digetarkan

7 hari

28 hari

7 hari

28 hari

K600

390

600

325

500

20 - 50

K500

325

500

260

400

20 - 50

K400

285

400

240

330

20 - 50

K350

250

350

210

290

20 - 50

50 - 100

K300

215

300

180

250

20 - 50

50 - 100

K250

180

250

150

210

20 - 50

50 - 100

K225

150

225

125

190

20 - 50

50 - 100

K175

115

175

95

145

30 - 60

50 - 100

K125

80

125

70

105

20 - 50

50 - 100

Catatan : bila menggunakan concrete pump slump bisa berkisar antara 75 + 25 mm

b)

Beton yang tidak memenuhi ketentuan "slump" umumnya tidak boleh diguna-kan pada
pekerjaan, terkecuali bila Direksi Pekerjaan dalam beberapa hal menyetujui penggunaannya
dalam kuantitas kecil untuk bagian tertentu dengan pembebanan ringan. Kelecakan
(workability) dan tekstur campuran harus sedemikian rupa sehingga beton dapat dicor pada
pekerjaan tanpa membentuk rongga atau celah atau gelembung udara atau gelembung air,
dan sedemikian rupa sehingga pada saat pembongkaran acuan diperoleh permukaan yang
rata, halus dan padat.

c)

Bilamana pengujian beton berumur 7 hari menghasilkan kuat beton di bawah kekuatan yang
disyaratkan dalam Tabel 7.1.3.(2), maka Kontraktor tidak diperkenankan mengecor beton
lebih lanjut sampai penyebab dari hasil yang rendah tersebut dapat diketahui dengan pasti
dan sampai telah diambil tindakan-tindakan yang menjamin bahwa produksi beton
memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Spesifikasi. Kuat tekan beton berumur 28 hari
yang tidak memenuhi ketentuan yang disyaratkan harus dipandang tidak sebagai pekerjaan
yang tidak dapat diterima dan pekerjaan tersebut harus diperbaiki sebagaimana disyaratkan
dalam Pasal 7.1.1.(10) di atas. Kekuatan beton dianggap lebih kecil dari yang disyaratkan
bilamana hasil pengujian serangkaian benda uji dari suatu bagian pekerjaan yang
dipertanyakan lebih kecil dari kuat tekan karakteristik yang diperoleh dari rumus yang
diuraikan dalam Pasal 7.1.6.(2).(c).

4)

d)

Direksi Pekerjaan dapat pula menghentikan pekerjaan dan/atau memerintahkan Kontraktor


mengambil tindakan perbaikan untuk meningkatkan mutu campuran atas dasar hasil
pengujian kuat tekan beton berumur 3 hari. Dalam keadaan demikian, Kontraktor harus
segera menghentikan pengecoran beton yang dipertanyakan tetapi dapat memilih
menunggu sampai hasil pengujian kuat tekan beton berumur 7 hari diperoleh, sebelum
menerapkan tindakan perbaikan, pada waktu tersebut Direksi Pekerjaan akan menelaah
kedua hasil pengujian yang berumur 3 hari dan 7 hari, dan dapat segera memerintahkan
tindakan perbaikan yang dipandang perlu.

e)

Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi ketentuan dapat mencakup
pembongkaran dan penggantian seluruh beton tidak boleh berdasarkan pada hasil
pengujian kuat tekan beton berumur 3 hari saja, terkecuali bila Kontraktor dan Direksi
Pekerjaan keduanya sepakat dengan perbaikan tersebut.

Penyesuaian Campuran

a)

Penyesuaian Sifat Kelecakan (Workability)

Bilamana sulit memperoleh sifat kelecakan beton dengan proporsi yang semula dirancang
oleh Direksi Pekerjaan, maka Kontraktor akan melakukan perubahan pada berat agregat
sebagaimana diperlukan, asalkan dalam hal apapun kadar semen yang semula dirancang
tidak berubah, juga rasio air/semen yang telah ditentukan berdasarkan pengujian kuat tekan
yang menghasilkan kuat tekan yang memenuhi, tidak dinaikkan.

Pengadukan kembali beton yang telah dicampur dengan cara menambah air atau oleh cara
lain tidak akan diperkenankan. Bahan tambah (aditif) untuk mening-katkan sifat kelecakan
hanya diijinkan bila secara khusus telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

b)

Penyesuaian Kekuatan

Bilamana beton tidak mencapai kekuatan yang disyaratkan atau disetujui, kadar semen
harus ditingkatkan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

c)

Penyesuaian Untuk Bahan-bahan Baru

Perubahan sumber bahan atau karakteristik bahan tidak boleh dilakukan tanpa
pemberitahuan tertulis kepada Direksi Pekerjaan dan bahan baru tidak boleh digunakan
sampai Direksi Pekerjaan menerima bahan tersebut secara tertulis dan menetapkan
proporsi baru berdasarkan atas hasil pengujian campuran percobaan baru yang dilakukan
oleh Kontraktor.

5)

Penakaran Agregat

a)

Seluruh komponen beton harus ditakar menurut beratnya. Bila digunakan semen kemasan
dalam zak, kuantitas penakaran harus sedemikian sehingga kuantitas semen yang digunakan
adalah setara dengan satu satuan atau kebulatan dari jumlah zak semen. Agregat harus
diukur beratnya secara terpisah. Ukuran setiap penakaran tidak boleh melebihi kapasitas
alat pencampur.

b)

6)

7.1.4

Sebelum penakaran, agregat harus dibasahi sampai jenuh dan dipertahankan dalam kondisi
lembab, pada kadar yang mendekati keadaan jenuh-kering permukaan, dengan
menyemprot tumpukan agregat dengan air secara berkala. Pada saat penakaran, agregat
harus telah dibasahi paling sedikit 12 jam sebe-lumnya untuk menjamin pengaliran yang
memadai dari tumpukan agregat.

Pencampuran

a)

Beton harus dicampur dalam mesin yang dijalankan secara mekanis dari jenis dan ukuran
yang disetujui sehingga dapat menjamin distribusi yang merata dari seluruh bahan.

b)

Pencampur harus dilengkapi dengan tangki air yang memadai dan alat ukur yang akurat
untuk mengukur dan mengendalikan jumlah air yang digunakan dalam setiap penakaran.

c)

Pertama-tama alat pencampur harus diisi dengan agregat dan semen yang telah ditakar, dan
selanjutnya alat pencampur dijalankan sebelum air ditambahkan.

d)

Waktu pencampuran harus diukur pada saat air mulai dimasukkan ke dalam campuran
bahan kering. Seluruh air yang diperlukan harus dimasukkan sebelum waktu pencampuran
3
telah berlangsung seperempat bagian. Waktu pencampuran untuk mesin berkapasitas m
atau kurang haruslah 1,5 menit; untuk mesin yang lebih besar waktu harus ditingkatkan 15
3
detik untuk tiap penambahan 0,5 m .

e)

Bila tidak memungkinkan penggunaan mesin pencampur, Direksi Pekerjaan dapat


menyetujui pencampuran beton dengan cara manual, sedekat mungkin dengan tempat
pengecoran. Penggunaan pencampuran beton dengan cara manual harus dibatasi pada
beton non-struktural.

PELAKSANAAN PENGECORAN

1)

Penyiapan Tempat Kerja

a)

Kontraktor harus membongkar struktur lama yang akan diganti dengan beton yang baru
atau yang harus dibongkar untuk dapat memungkinkan pelaksanaan pekerjaan beton yang
baru. Pembongkaran tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan syarat yang disyaratkan
dalam Seksi 7.15 dari Spesifikasi ini.

b)

Kontraktor harus menggali atau menimbun kembali pondasi atau formasi untuk pekerjaan
beton sesuai dengan garis yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 3.1 dan 3.2 dari
Spesifikasi ini, dan harus membersihkan dan menggaru tempat di sekeliling pekerjaan beton
yang cukup luas sehingga dapat menjamin dicapainya seluruh sudut pekerjaan. Jalan kerja
yang stabil juga harus disediakan jika diperlukan untuk menjamin bahwa seluruh sudut
pekerjaan dapat diperiksa dengan mudah dan aman.

c)

Seluruh telapak pondasi, pondasi dan galian untuk pekerjaan beton harus dijaga agar
senatiasa kering dan beton tidak boleh dicor di atas tanah yang berlumpur atau bersampah
atau di dalam air. Atas persetujuan Direksi beton dapat dicor di dalam air dengan cara dan
peralatan khusus untuk menutup kebocoran seperti pada dasar sumuran atau cofferdam.

d)

Sebelum pengecoran beton dimulai, seluruh acuan, tulangan dan benda lain yang harus
dimasukkan ke dalam beton (seperti pipa atau selongsong) harus sudah dipasang dan diikat
kuat sehingga tidak bergeser pada saat pengecoran.

e)

Bila disyaratkan atau diperlukan oleh Direksi Pekerjaan, bahan landasan untuk pekerjaan
beton harus dihampar sesuai dengan ketentuan dari Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini.

f)

Direksi Pekerjaan akan memeriksa seluruh galian yang disiapkan untuk pondasi sebelum
menyetujui pemasangan acuan atau baja tulangan atau pengecoran beton dan dapat
meminta Kontraktor untuk melaksanakan pengujian penetrasi ke dalaman tanah keras,
pengujian kepadatan atau penyelidikan lainnya untuk memastikan cukup tidaknya daya
dukung dari tanah di bawah pondasi.
Bilamana dijumpai kondisi tanah dasar pondasi yang tidak memenuhi ketentuan, Kontraktor
dapat diperintahkan untuk mengubah dimensi atau ke dalaman dari pondasi dan/atau
menggali dan mengganti bahan di tempat yang lunak, memadatkan tanah pondasi atau
melakukan tindakan stabilisasi lainnya sebagai-mana yang diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan.

2)

3)

Acuan

a)

Acuan dari tanah, bilamana disetujui oleh Direksi Pekerjaan, harus dibentuk dari galian, dan
sisi-sisi samping serta dasarnya harus dipangkas secara manual sesuai dimensi yang
diperlukan. Seluruh kotoran tanah yang lepas harus dibuang sebelum pengecoran beton.

b)

Acuan yang dibuat dapat dari kayu atau baja dengan sambungan dari adukan yang kedap
dan kaku untuk mempertahankan posisi yang diperlukan selama pengecoran, pemadatan
dan perawatan.

c)

Kayu yang tidak diserut permukaannya dapat digunakan untuk permukaan akhir struktur
yang tidak terekspos, tetapi kayu yang diserut dengan tebal yang merata harus digunakan
untuk permukaan beton yang terekspos. Seluruh sudut-sudut tajam Acuan harus dibulatkan.

d)

Acuan harus dibuat sedemikian sehingga dapat dibongkar tanpa merusak beton.

Pengecoran

a)

Kontraktor harus memberitahukan Direksi Pekerjaan secara tertulis paling sedikit 24 jam
sebelum memulai pengecoran beton, atau meneruskan pengecoran beton bilamana
pengecoran beton telah ditunda lebih dari 24 jam. Pemberitahuan harus meliputi lokasi,
kondisi pekerjaan, mutu beton dan tanggal serta waktu pencampuran beton.
Direksi Pekerjaan akan memberi tanda terima atas pemberitahuan tersebut dan akan
memeriksa acuan, dan tulangan dan dapat mengeluarkan persetujuan tertulis maupun tidak
untuk memulai pelaksanaan pekerjaan seperti yang direncanakan. Kontraktor tidak boleh
melaksanakan pengecoran beton tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan.

b)

Tidak bertentangan dengan diterbitkannya suatu persetujuan untuk memulai pengecoran,


pengecoran beton tidak boleh dilaksanakan bilamana Direksi Pekerjaan atau wakilnya tidak
hadir untuk menyaksikan operasi pencampuran dan pengecoran secara keseluruhan.

c)

Segera sebelum pengecoran beton dimulai, acuan harus dibasahi dengan air atau diolesi
minyak di sisi dalamnya dengan minyak yang tidak meninggalkan bekas.

d)

Tidak ada campuran beton yang boleh digunakan bilamana beton tidak dicor sampai posisi
akhir dalam cetakan dalam waktu 1 jam setelah pencampuran, atau dalam waktu yang lebih
pendek sebagaimana yang dapat diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan
pengamatan karakteristik waktu pengerasan (setting time) semen yang digunakan, kecuali
diberikan bahan tambah (aditif) untuk memperlambat proses pengerasan (retarder) yang
disetujui oleh Direksi.

e)

Pengecoran beton harus dilanjutkan tanpa berhenti sampai dengan sambungan konstruksi
(construction joint) yang telah disetujui sebelumnya atau sampai pekerjaan selesai.

f)

Beton harus dicor sedemikian rupa hingga terhindar dari segregasi partikel kasar dan halus
dari campuran. Beton harus dicor dalam cetakan sedekat mungkin dengan yang dapat
dicapai pada posisi akhir beton untuk mencegah pengaliran yang tidak boleh melampaui
satu meter dari tempat awal pengecoran.

g)

Bilamana beton dicor ke dalam acuan struktur yang memiliki bentuk yang rumit dan
penulangan yang rapat, maka beton harus dicor dalam lapisan-lapisan horisontal dengan
tebal tidak melampuai 15 cm. Untuk dinding beton, tinggi pengecoran dapat 30 cm menerus
sepanjang seluruh keliling struktur.

h)

Beton tidak boleh jatuh bebas ke dalam cetakan dengan ketinggian lebih dari 150 cm. Beton
tidak boleh dicor langsung dalam air.

Bilamana beton dicor di dalam air dan pemompaan tidak dapat dilakukan dalam waktu
48 jam setelah pengecoran, maka beton harus dicor dengan metode Tremi atau metode
drop-bottom-bucket, dimana bentuk dan jenis yang khusus digunakan untuk tujuan ini
harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan.
Tremi harus kedap air dan mempunyai ukuran yang cukup sehingga memung-kinkan
pengaliran beton. Tremi harus selalu diisi penuh selama pengecoran. Bilamana aliran
beton terhambat maka Tremi harus ditarik sedikit dan diisi penuh terlebih dahulu
sebelum pengecoran dilanjutkan.

Baik Tremi atau Drop-Bottom-Bucket harus mengalirkan campuran beton di bawah


permukaan beton yang telah dicor sebelumnya

4)

i)

Pengecoran harus dilakukan pada kecepatan sedemikian rupa hingga campuran beton yang
telah dicor masih plastis sehingga dapat menyatu dengan campuran beton yang baru.

j)

Bidang-bidang beton lama yang akan disambung dengan beton yang akan dicor, harus
terlebih dahulu dikasarkan, dibersihkan dari bahan-bahan yang lepas dan rapuh dan telah
disiram dengan air hingga jenuh. Sesaat sebelum pengecoran beton baru ini, bidang-bidang
kontak beton lama harus disapu dengan adukan semen dengan campuran yang sesuai
dengan betonnya

k)

Air tidak boleh dialirkan di atas atau dinaikkan ke permukaan pekerjaan beton dalam waktu
24 jam setelah pengecoran.

Sambungan Konstruksi (Construction Joint)

a)

Jadwal pengecoran beton yang berkaitan harus disiapkan untuk setiap jenis struktur yang
diusulkan dan Direksi Pekerjaan harus menyetujui lokasi sambungan konstruksi pada jadwal
tersebut, atau sambungan konstruksi tersebut harus diletakkan seperti yang ditunjukkan
pada Gambar. Sambungan konstruksi tidak boleh ditempatkan pada pertemuan elemenelemen struktur terkecuali disyaratkan demikian.

5)

b)

Sambungan konstruksi pada tembok sayap harus dihindari. Semua sambungan konstruksi
harus tegak lurus terhadap sumbu memanjang dan pada umumnya harus diletakkan pada
titik dengan gaya geser minimum.

c)

Bilamana sambungan vertikal diperlukan, baja tulangan harus menerus melewati


sambungan sedemikian rupa sehingga membuat struktur tetap monolit.

d)

Lidah alur harus disediakan pada sambungan konstruksi dengan ke dalaman paling sedikit 4
cm untuk dinding, pelat dan antara telapak pondasi dan dinding. Untuk pelat yang terletak di
atas permukaan, sambungan konstruksi harus diletakkan sedemikian sehingga pelat-pelat
2
mempunyai luas tidak melampaui 40 m , dengan dimensi yang lebih besar tidak melampaui
1,2 kali dimensi yang lebih kecil.

e)

Kontraktor harus menyediakan pekerja dan bahan tambahan sebagaimana yang diperlukan
untuk membuat sambungan konstruksi tambahan bilamana pekerjaan terpaksa mendadak
harus dihentikan akibat hujan atau terhentinya pemasokan beton atau penghentian
pekerjaan oleh Direksi Pekerjaan.

f)

Atas persetujuan Direksi Pekerjaan, bahan tambah (aditif) dapat digunakan untuk pelekatan
pada sambungan konstruksi, cara pengerjaannya harus sesuai dengan petunjuk pabrik
pembuatnya.

g)

Pada air asin atau mengandung garam, sambungan konstruksi tidak diperkenankan pada
tempat-tempat 75 cm di bawah muka air terendah atau 75 cm di atas muka air tertinggi
kecuali ditentukan lain dalam Gambar.

Konsolidasi

a)

Beton harus dipadatkan dengan penggetar mekanis dari dalam atau dari luar yang telah
disetujui. Bilamana diperlukan, dan bilamana disetujui oleh Direksi Pekerjaan, penggetaran
harus disertai penusukan secara manual dengan alat yang cocok untuk menjamin
pemadatan yang tepat dan memadai. Penggetar tidak boleh digunakan untuk memindahkan
campuran beton dari satu titik ke titik lain di dalam cetakan.

b)

Harus dilakukan tindakan hati-hati pada waktu pemadatan untuk menentukan bahwa semua
sudut dan di antara dan sekitar besi tulangan benar-benar diisi tanpa pemindahan kerangka
penulangan, dan setiap rongga udara dan gelembung udara terisi.

c)

Penggetar harus dibatasi waktu penggunaannya, sehingga menghasilkan pema-datan yang


diperlukan tanpa menyebabkan terjadinya segregasi pada agregat.

d)

Alat penggetar mekanis dari luar harus mampu menghasilkan sekurang-kurang-nya 5000
putaran per menit dengan berat efektif 0,25 kg, dan boleh diletakkan di atas acuan supaya
dapat menghasilkan getaran yang merata.

e)

Alat penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam harus dari jenis pulsating (berdenyut)
dan harus mampu menghasilkan sekurang-kurangnya 5000 putaran per menit apabila
digunakan pada beton yang mempunyai slump 2,5 cm atau kurang, dengan radius daerah
penggetaran tidak kurang dari 45 cm.

f)

Setiap alat penggetar mekanis dari dalam harus dimasukkan ke dalam beton basah secara
vertikal sedemikian hingga dapat melakukan penetrasi sampai ke dasar beton yang baru
dicor, dan menghasilkan kepadatan pada seluruh keda-laman pada bagian tersebut. Alat
penggetar kemudian harus ditarik pelan-pelan dan dimasukkan kembali pada posisi lain
tidak lebih dari 45 cm jaraknya. Alat penggetar tidak boleh berada pada suatu titik lebih dari
30 detik, juga tidak boleh digunakan untuk memindah campuran beton ke lokasi lain, serta
tidak boleh menyentuh tulangan beton.

g)

Jumlah minimum alat penggetar mekanis dari dalam diberikan dalam Tabel 7.1.4.(5).
Tabel 7.1.4.(5) Jumlah Minimum Alat Penggetar Mekanis dari Dalam

Kecepatan Pengecoran Beton (m / jam)

6)

Jumlah Alat

12

16

20

Beton Siklop

Pengecoran beton siklop yang terdiri dari campuran beton kelas K175 dengan batu-batu pecah
ukuran besar. Batu-batu ini diletakkan dengan hati-hati, tidak boleh dijatuhkan dari tempat yang
tinggi atau ditempatkan secara berlebihan yang dikhawatirkan akan merusak bentuk acuan atau
pasangan-pasangan lain yang berdekatan. Semua batu-batu pecah harus cukup dibasahi sebelum
ditempatkan. Volume total batu pecah tidak boleh melebihi sepertiga dari total volume pekerjaan
beton siklop.

Untuk dinding-dinding penahan tanah atau pilar yang lebih tebal dari 60 cm dapat digunakan batubatu pecah berukuran maksimum 25 cm, tiap batu harus cukup dilindungi dengan adukan beton
setebal 15 cm; batu pecah tidak boleh lebih dekat dari 30 cm dalam jarak terhadap permukaan atau
15 cm dalam jarak terhadap permukaan yang akan dilindungi dengan beton penutup (coping).

7.1.5

PENGERJAAN AKHIR

1)

2)

Pembongkaran Acuan

a)

Acuan tidak boleh dibongkar dari bidang vertikal, dinding, kolom yang tipis dan struktur yang
sejenis lebih awal 30 jam setelah pengecoran beton. Cetakan yang ditopang oleh perancah
di bawah pelat, balok, gelegar, atau struktur busur, tidak boleh dibongkar hingga pengujian
menunjukkan bahwa paling sedikit 85 % dari kekuatan rancangan beton telah dicapai.

b)

Untuk memungkinkan pengerjaan akhir, acuan yang digunakan untuk pekerjaan ornamen,
sandaran (railing), dinding pemisah (parapet), dan permukaan vertikal yang terekspos harus
dibongkar dalam waktu paling sedikit 9 jam setelah penge-coran dan tidak lebih dari 30 jam,
tergantung pada keadaan cuaca.

Permukaan (Pengerjaan Akhir Biasa)

a)

Terkecuali diperintahkan lain, permukaan beton harus dikerjakan segera setelah


pembongkaran acuan. Seluruh perangkat kawat atau logam yang telah diguna-kan untuk
memegang cetakan, dan cetakan yang melewati badan beton, harus dibuang atau dipotong
kembali paling sedikit 2,5 cm di bawah permukaan beton. Tonjolan mortar dan
ketidakrataan lainnya yang disebabkan oleh sambungan cetakan harus dibersihkan.

3)

b)

Direksi Pekerjaan harus memeriksa permukaan beton segera setelah pembong-karan acuan
dan dapat memerintahkan penambalan atas kekurangsempurnaan minor yang tidak akan
mempengaruhi struktur atau fungsi lain dari pekerjaan beton. Penambalan harus meliputi
pengisian lubang-lubang kecil dan lekukan dengan adukan semen.

c)

Bilaman Direksi Pekerjaan menyetujui pengisian lubang besar akibat keropos, pekerjaan
harus dipahat sampai ke bagian yang utuh (sound), membentuk permukaan yang tegak lurus
terhadap permukaan beton. Lubang harus dibasahi dengan air dan adukan semen acian
(semen dan air, tanpa pasir) harus dioleskan pada permukaan lubang. Lubang harus
selanjutnya diisi dan ditumbuk dengan adukan yang kental yang terdiri dari satu bagian
semen dan dua bagian pasir, yang harus dibuat menyusut sebelumnya dengan
mencampurnya kira-kira 30 menit sebelum dipakai.

Permukaan (Pekerjaan Akhir Khusus)

Permukaan yang terekspos harus diselesaikan dengan pekerjaan akhir berikut ini, atau seperti yang
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan :

4)

a)

Bagian atas pelat, kerb, permukaan trotoar, dan permukaan horisontal lainnya sebagaimana
yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus digaru dengan mistar bersudut untuk
memberikan bentuk serta ketinggian yang diperlukan segera setelah pengecoran beton dan
harus diselesaikan secara manual sampai halus dan rata dengan menggerakkan perata kayu
secara memanjang dan melintang, atau oleh cara lain yang cocok, sebelum beton mulai
mengeras.

b)

Perataan permukaan horisontal tidak boleh menjadi licin, seperti untuk trotoar, harus sedikit
kasar tetapi merata dengan penyapuan, atau cara lain sebagaimana yang diperintahkan oleh
Direksi Pekerjaan, sebelum beton mulai mengeras.

c)

Permukaan bukan horisontal yang nampak, yang telah ditambal atau yang masih belum rata
harus digosok dengan batu gurinda yang agak kasar (medium), dengan menempatkan sedikit
adukan semen pada permukaannya. Adukan harus terdiri dari semen dan pasir halus yang
dicampur sesuai dengan proporsi yang digunakan untuk pengerjaan akhir beton.
Penggosokan harus dilaksanakan sampai seluruh tanda bekas acuan, ketidakrataan, tonjolan
hilang, dan seluruh rongga terisi, serta diperoleh permukaan yang rata. Pasta yang dihasilkan
dari penggosokan ini harus dibiarkan tertinggal di tempat.

Perawatan Dengan Pembasahan

a)

Segera setelah pengecoran, beton harus dilindungi dari pengeringan dini, tempe-ratur yang
terlalu panas, dan gangguan mekanis. Beton harus dijaga agar kehilangan kadar air yang
terjadi seminimal mungkin dan diperoleh temperatur yang relatif tetap dalam waktu yang
ditentukan untuk menjamin hidrasi yang sebagaimana mestinya pada semen dan
pengerasan beton.

b)

Beton harus dirawat, sesegera mungkin setelah beton mulai mengeras, dengan
menyelimutinya dengan bahan yang dapat menyerap air. Lembaran bahan penyerap air ini
yang harus dibuat jenuh dalam waktu paling sedikit 3 hari. Semua bahan perawat atau
lembaran bahan penyerap air harus dibebani atau diikat ke bawah untuk mencegah
permukaan yang terekspos dari aliran udara.
Bilamana digunakan acuan kayu, acuan tersebut harus dipertahankan basah pada setiap saat
sampai dibongkar, untuk mencegah terbukanya sambungan-sam-bungan dan pengeringan
beton. Lalu lintas tidak boleh diperkenankan melewati permukaan beton dalam 7 hari
setelah beton dicor.

5)

c)

Lantai beton sebagai lapis aus harus dirawat setelah permukaannya mulai mengeras dengan
cara ditutup oleh lapisan pasir lembab setebal 5 cm paling sedikit selama 21 hari.

d)

Beton yang dibuat dengan semen yang mempunyai sifat kekuatan awal yang tinggi atau
beton yang dibuat dengan semen biasa yang ditambah bahan tambah (aditif), harus dibasahi
sampai kekuatanya mencapai 70 % dari kekuatan rancangan beton berumur 28 hari.

Perawatan dengan Uap

a)

Beton dirawat dengan uap untuk maksud mendapatkan kekuatan yang tinggi pada
permulaannya. Bahan tambah (aditif) tidak diperkenankan untuk dipakai dalam hal ini
kecuali atas persetujuan Direksi Pekerjaan.

b)

Perawatan dengan uap harus dikerjakan secara menerus sampai waktu dimana beton telah
mencapai 70 % dari kekuatan rancangan beton berumur 28 hari. Perawatan dengan uap
untuk beton harus mengikuti ketentuan di bawah ini:

i)

Tekanan uap pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi tekanan
di luar.

ii)

Temperatur pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi 38 C
selama sampai 2 jam sesudah pengecoran selesai, dan kemudian temperatur
0
dinaikkan berangsur-angsur sehingga mencapai 65 C dengan kenaikan temperatur
0
maksimum 14 C / jam secara ber-sama-sama.

iii)

Beda temperatur yang diukur di antara dua tempat di dalam ruang uap tidak boleh
0
melampaui 5,5 C.

iv)

Penurunan temperatur selama pendinginan tidak boleh lebih dari 11 C per jam.

v)

Temperatur beton pada saat dikeluarkan dari penguapan tidak boleh 11 C lebih
tinggi dari temperatur udara di luar.

vi)

Setiap saat selama perawatan dengan uap, di dalam ruangan harus selalu jenuh
dengan uap air.

vii)

Semua bagian struktural yang mendapat perawatan dengan uap harus dibasahi
selama 4 hari sesudah selesai perawatan uap tersebut.

c)

Kontraktor harus membuktikan bahwa peralatannya bekerja dengan baik dan temperatur di
dalam ruangan perawatan dapat diatur sesuai dengan ketentuan dan tidak tergantung dari
cuaca luar.

d)

Pipa uap harus ditempatkan sedemikian atau balok harus dilindungi secukupnya agar beton
tidak terkena langsung semburan uap, yang akan menyebabkan perbedaan temperatur pada
bagian-bagian beton.

7.1.6

PENGENDALIAN MUTU DI LAPANGAN

1)

Pengujian Untuk Kelecakan (Workability)

Satu pengujian "slump", atau lebih sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, harus
dilaksanakan pada setiap takaran beton yang dihasilkan, dan pengujian harus dianggap belum
dikerjakan terkecuali disaksikan oleh Direksi Pekerjaan atau wakilnya.

2)

Pengujian Kuat Tekan

a)

Kontraktor harus melaksanakan tidak kurang dari satu pengujian kuat tekan untuk setiap 60
meter kubik beton yang dicor dan dalam segala hal tidak kurang dari satu pengujian untuk
setiap mutu beton dan untuk setiap jenis komponen struktur yang dicor terpisah pada tiap
hari pengecoran. Setiap pengujian harus minimum harus mencakup empat benda uji, yang
pertama harus diuji pembe-banan kuat tekan sesudah 3 hari, yang kedua sesudah 7 hari,
yang ketiga sesudah 14 hari dan yang keempat sesudah 28 hari.

b)

Bilamana kuantitas total suatu mutu beton dalam Kontrak melebihi 40 meter kubik dan
frekuensi pengujian yang ditetapkan pada butir (a) di atas hanya menyediakan kurang dari
lima pengujian untuk suatu mutu beton tertentu, maka pengujian harus dilaksanakan
dengan mengambil contoh paling sedikit lima buah dari takaran yang dipilih secara acak
(random).

c)

Kuat Tekan Karakteristik Beton ( bk) diperoleh dengan rumus berikut ini :

bk =

bm - K.S

n
i

bm

i=l
adalah kuat tekan rata-rata
n

i =
n

(
i=l

)2

bm

n 1

adalah standar deviasi

hasil pengujian masing-masing benda uji


jumlah benda uji
K =

1,645 untuk 20 sampel rancangan campuran dan untuk


persetujuan pekerjaan.

d)

Pada pengujian kuat tekan beton tidak boleh lebih dari 1 (satu) harga diantara 20 harga (5%)
hasil pengujian, terjadi kurang dari bk .

e)

Tidak boleh satupun harga pengujian kuat tekan beton rata-rata dari 4 sampel kubus
berturut-turut kurang dari bm,4 ( bk + 0.8225 S)

f)

Setelah diperoleh 20 hasil pengujian kuat tekan ( misalnya 4 sampel kelompok pertama
hingga 4 sampel kelompok kelima) dan dihitung harga rata-rata bm dan standar deviasi S
maka harus dipenuhi :

bk (

g)

bm

+ 1.645 S)

Dalam hal pengedalian di lapangan pengujian kuat tekan dapat dibagi menjadi beberapa
kelompok kecil (misal 4 sampel dari 5 kelompok) dengan menggunakan grafik kontrol
(control chart) yang terdiri dari garis terendah hingga garis tertinggi berturut-turut adalah
garis batas spesifikasi, batas kontrol dan garis tengah.
Batas Spesifikasi adalah garis yang menunjukkan kuat tekan karaketeristik yang
dipersyaratkan. Batas Kontrol adalah kuat tekan karakteristik dalam kelompok ( bk,n = bk
+ K.S), sedangkan Garis Tengah adalah garis yang menunjukkan kuat tekan rata-rata.
bm

Garis Tengah

0,8225 S
bm,n

bk, n

Batas Kontrol

0,8225 S
bk

Batas Spesifikasi

5
Kelompok

h)

3)

Apabila hasil pengujian kuat tekan rata-rata kelompok bm,n < bk,n (sekali) maka kontraktor
harus melakukan upaya untuk memperbaiki mutu beton, bila hasil pengujian kuat tekan
kelompok rata-rata berikutnya bm,n < bk,n (kedua kali) maka berarti kontraktor tidak
mampu mencapai
bk yang dipersyaratkan, dan pekerjaan beton yang sudah dilakukan
harus ditolak.

Pengujian Tambahan

Kontraktor harus melaksanakan pengujian tambahan yang diperlukan untuk menentukan mutu bahan atau
campuran atau pekerjaan beton akhir, sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Pengujian
tambahan tersebut meliputi :

a)
b)
c)
d)

Pengujian yang tidak merusak menggunakan "sclerometer" atau perangkat penguji lainnya;
Pengujian pembebanan struktur atau bagian struktur yang dipertanyakan;
Pengambilan dan pengujian benda uji inti (core) beton;
Pengujian lainnya sebagaimana ditentukan oleh Direksi Pekerjaan.

7.1.7

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1)

2)

3)

Cara Pengukuran

a)

Beton akan diukur dengan jumlah meter kubik pekerjaan beton yang digunakan dan
diterima sesuai dengan dimensi yang ditunjukkan pada Gambar atau yang diperintahkan
oleh Direksi Pekerjaan. Tidak ada pengurangan yang akan dilakukan untuk volume yang
ditempati oleh pipa dengan garis tengah kurang dari 20 cm atau oleh benda lainnya yang
tertanam seperti "water-stop", baja tulangan, selongsong pipa (conduit) atau lubang
sulingan (weephole).

b)

Tidak ada pengukuran tambahan atau yang lainnya yang akan dilakukan untuk cetakan,
perancah untuk balok dan lantai pemompaan, penyelesaian akhir permukaan, penyediaan
pipa sulingan, pekerjaan pelengkap lainnya untuk penyelesaian pekerjaan beton, dan biaya
dari pekerjaan tersebut telah dianggap termasuk dalam harga penawaran untuk Pekerjaan
Beton.

c)

Tidak ada pengukuran dan pembayaran tambahan yang akan dilakukan untuk pelat (plate)
beton pracetak untuk acuan yang terletak di bawah lantai (slab) beton Pekerjaan semacam
ini dianggap telah termasuk di dalam harga penawaran untuk beton sebagai acuan.

d)

Kuantitas bahan untuk landasan, bahan drainase porous, baja tulangan dan mata
pembayaran lainnya yang berhubungan dengan struktur yang telah selesai dan diterima
akan diukur untuk dibayarkan seperti disyaratkan dalam pada Seksi lain dalam Spesifikasi ini.

e)

Beton yang telah dicor dan diterima harus diukur dan dibayar sebagai beton struktur atau
beton tidak bertulang. Beton Struktur haruslah beton yang disyaratkan atau disetujui oleh
Direksi Pekerjaan sebagai K250 atau lebih tinggi dan Beton Tak Bertulang haruslah beton
yang disyaratkan atau disetujui untuk K175 atau K125. Bilamana beton dengan mutu
(kekuatan) yang lebih tinggi diperkenankan untuk digunakan di lokasi untuk mutu (kekuatan)
beton yang lebih rendah, maka volumenya harus diukur sebagai beton dengan mutu
(kekuatan) yang lebih rendah.

Pengukuran Untuk Pekerjaan Beton Yang Diperbaiki

a)

Bilamana pekerjaan telah diperbaiki menurut Pasal 7.1.1.(10) di atas, kuantitas yang akan
diukur untuk pembayaran haruslah sejumlah yang harus dibayar bila mana pekerjaan
semula telah memenuhi ketentuan.

b)

Tidak ada pembayaran tambahan akan dilakukan untuk tiap peningkatan kadar semen atau
setiap bahan tambah (aditif), juga tidak untuk tiap pengujian atau pekerjaan tambahan atau
bahan pelengkap lainnya yang diperlukan untuk mencapai mutu yang disyaratkan untuk
pekerjaan beton.

Dasar Pembayaran

a)

Kuantitas yang diterima dari berbagai mutu beton yang ditentukan sebagaimana yang
disyaratkan di atas, akan dibayar pada Harga Kontrak untuk Mata Pem- bayaran dan
menggunakan satuan pengukuran yang ditunjukkan di bawah dan dalam Daftar Kuantitas.

b)

Harga dan pembayaran harus merupakan kompensasi penuh untuk seluruh penyediaan dan
pemasangan seluruh bahan yang tidak dibayar dalam Mata Pembayaran lain, termasuk
"water stop", lubang sulingan, acuan, perancah untuk pencampuran, pengecoran, pekerjaan
akhir dan perawatan beton, dan untuk semua biaya lainnya yang perlu dan lazim untuk
penyelesaian pekerjaan yang sebagaimana mestinya, yang diuraikan dalam Seksi ini.

Nomor Mata
Pembayaran

Satuan
Pengukuran

Uraian

7.1.(1)

Beton K500

Meter Kubik

7.1.(2)

Beton K400

Meter Kubik

7.1.(3)

Beton K350

Meter Kubik

7.1.(4)

Beton K300

Meter Kubik

7.1.(5)

Beton K250

Meter Kubik

7.1.(6)

Beton K175

Meter Kubik

7.1.(7)

Beton Siklop K175

Meter Kubik

7.1.(8)

Beton K125

Meter Kubik

Doloksanggul,

Agustus 2014

Pejabat Pembuat Komitmen


Dinas Pertanian Kabupaten
Humbang Hasundutan

Tukka Siahaan, MP
NIP. 19730726 200312 1 003

HU

MB
A

NG HA SUNDU

N
TA

PEMERINTAH
KAB. HUMBAHAS
DINAS PRASARANA WILAYAH
KAB. HUMBAHAS

BATUARANG

Jl. Bonandolok KM. 2.5


Kompleks Perkantoran Desa Purba Dolok
Kec. Doloksanggul
Kab. Humbang Hasundutan
Telp. (0633) 31107
Nama Proyek :

Pembangunan Jalan Usaha Tani


Desa Sigompul

PERMUKIMAN MASYARAKAT

Kecamatan Lintongnihuta
Digambar :

STAF BIDANG BINA MARGA

PERMUKIMAN MASYARAKAT

LEONARDO FR. SIMANULLANG, A.Md


NIP. 19830620 200604 1 005

Diperiksa :

KEPALA BIDANG BINA MARGA


DINAS PRASARANA WILAYAH

LOKASI JALAN USAHA TANI

(RADO HOTRIN, ST )
NIP. 19760102 200312 1 005

Disetujui :

POLSEK
LINTONGNIHUTA

PUSKESMAS
SIGOMPUL

KEPALA DINAS PRASARANA WILAYAH


KAB. HUMBAHAS

( Ir. MANIMBUL SILALAHI, M. Eng, Sc )


NIP. 19630313 199203 1 003
Diketahui :

DOLOKSANGGUL

SIBORONG-BORONG

SKETS LOKASI PEKERJAAN

KEPALA DINAS PERTANIAN


KAB. HUMBAHAS

( Ir. MARCO T.P. PANGGABEAN, M.Si )


NIP. 19670317 199203 1 009

Keterangan

Gbr. Non Skala


No. Gbr.

Tgl.

, April 2014

Skala

1 : 100

2%

Perkerasan
Telford
C
L
2%

HU

C
L

MB
A

NG HA SUNDU

N
TA

PEMERINTAH
KAB. HUMBAHAS

Perkerasan
Telford

Galian Mekanis

C
L

Perkerasan
Telford

50

Jl. Bonandolok KM. 2.5


Kompleks Perkantoran Desa Purba Dolok
Kec. Doloksanggul
Kab. Humbang Hasundutan
Telp. (0633) 31107

50
60

60
100

150

300

150

DINAS PRASARANA WILAYAH


KAB. HUMBAHAS

Nama Proyek :

100

Pembangunan Jalan Usaha Tani

600

Desa Sigompul

STA 0 + 100

STA 0 + 000

Kecamatan Lintongnihuta
Digambar :

STAF BIDANG BINA MARGA

C
L

Perkerasan
Telford

25

C
L

25

60

50

40

40
60 50

100

RENCANA TPT
SEP. 40 M

300

100

STA 0 + 010

Perkerasan
Telford

Galian Mekanis

LEONARDO FR. SIMANULLANG, A.Md


NIP. 19830620 200604 1 005

Diperiksa :

50

50

60

KEPALA BIDANG BINA MARGA


DINAS PRASARANA WILAYAH

60

50 60

RENCANA TPT
SEP. 40 M

100

150

300

150

100

(RADO HOTRIN, ST )
NIP. 19760102 200312 1 005

Saluran lama ditimbun

STA 0 + 150

Disetujui :
KEPALA DINAS PRASARANA WILAYAH
KAB. HUMBAHAS

Galian Mekanis

C
L

( Ir. MANIMBUL SILALAHI, M. Eng, Sc )


NIP. 19630313 199203 1 003

Perkerasan
Telford

25

C
L

25
50

60

40

40
60

150

300

150

Diketahui :

Perkerasan
Telford

140
KEPALA DINAS PERTANIAN
KAB. HUMBAHAS

50
60

60

60

STA 0 + 050
STA 0 + 053
Rencana Gorong-gorong uk. 0.6 x 0.6 x 6 m

( Ir. MARCO T.P. PANGGABEAN, M.Si )


NIP. 19670317 199203 1 009

100

150

300

150

100

Keterangan

Saluran lama ditimbun

STA 0 + 200
No. Gbr.

Tgl.

, April 2014

Skala

1 : 100

HU

Galian Mekanis

C
L

C
L

Galian Mekanis

Perkerasan
Telford

50
60

60
100

300

150

150

Perkerasan
Telford

60

100

100

300

150

150

100

Saluran lama ditimbun

STA 0 + 250

N
TA

Jl. Bonandolok KM. 2.5


Kompleks Perkantoran Desa Purba Dolok
Kec. Doloksanggul
Kab. Humbang Hasundutan
Telp. (0633) 31107

60

Saluran lama ditimbun

NG HA SUNDU

DINAS PRASARANA WILAYAH


KAB. HUMBAHAS

150

100

50

MB
A

PEMERINTAH
KAB. HUMBAHAS

Nama Proyek :

STA 0 + 400

Pembangunan Jalan Usaha Tani


Desa Sigompul

Kecamatan Lintongnihuta
Digambar :

STAF BIDANG BINA MARGA

Galian Mekanis

Galian Mekanis

C
L

C
L

Perkerasan
Telford

80

100

80
60

60
100

300

150

150

LEONARDO FR. SIMANULLANG, A.Md


NIP. 19830620 200604 1 005

Perkerasan
Telford

100

60

100

Diperiksa :

KEPALA BIDANG BINA MARGA


DINAS PRASARANA WILAYAH

60
100

150

300

150

100
(RADO HOTRIN, ST )
NIP. 19760102 200312 1 005

Saluran lama ditimbun

STA 0 + 300

STA 0 + 450
100

Disetujui :

100
Galian Mekanis

Galian Mekanis

C
L

C
L

Perkerasan
Telford

100

100
60

60
100

150

KEPALA DINAS PRASARANA WILAYAH


KAB. HUMBAHAS

300

150

100

150

( Ir. MANIMBUL SILALAHI, M. Eng, Sc )


NIP. 19630313 199203 1 003

Perkerasan
Telford

100

100
60

60
100

150

300

150

100

150
Diketahui :

KEPALA DINAS PERTANIAN


KAB. HUMBAHAS

( Ir. MARCO T.P. PANGGABEAN, M.Si )


NIP. 19670317 199203 1 009

Saluran lama ditimbun

STA 0 + 350

Keterangan

STA 0 + 500
No. Gbr.

Tgl.

, April 2014

Skala

1 : 100

150

150

C
L
150

Perkerasan
Telford

100

100
60

60
100

150

300

150

STA 0 + 550

C
L

300

STA 0 + 600

150

100

150

HU

MB
A

NG HA SUNDU

N
TA

PEMERINTAH
KAB. HUMBAHAS

C
L

C
L

Jalan Tanah

50

50
60

DINAS PRASARANA WILAYAH


KAB. HUMBAHAS

Jalan Tanah

Jl. Bonandolok KM. 2.5


Kompleks Perkantoran Desa Purba Dolok
Kec. Doloksanggul
Kab. Humbang Hasundutan
Telp. (0633) 31107

50

60

60

Nama Proyek :

100

150

300

150

100

100

STA 0 + 800

150

300

150

STA 1 + 000
Digambar :

C
L

Jalan Tanah
Diperiksa :

50

50
60

60
100

150

300

150

100

STA 0 + 850

C
L

Jalan Tanah

50

50

60

60
100

150

300

150

100

Keterangan

Saluran lama ditimbun

STA 0 + 900
No. Gbr.

Tgl.

Skala

HU

Gbr. Pekerjaan Gorong - gorong 1 unit Uk. 0.6 x 0.6 x 6 m


(Lokasi STA 0 + 053)

MB
A

NG HA SUNDU

N
TA

PEMERINTAH
KAB. HUMBAHAS

Tulangan Me lintang 12 - 20

DINAS PRASARANA WILAYAH


KAB. HUMBAHAS

94 cm
14 cm

5 cm

140
100
60

Jl. Bonandolok KM. 2.5


Kompleks Perkantoran Desa Purba Dolok
Kec. Doloksanggul
Kab. Humbang Hasundutan
Telp. (0633) 31107

14 cm
5 cm

Tulangan Me lintang 12 - 20
Tulangan Memanjang 12
-20

Nama Proyek :

Tulangan Me manjang 12 - 20

Pembangunan Jalan Usaha Tani


Desa Sigompul

30
20

Kecamatan Lintongnihuta

60

Digambar :

20

40

STAF BIDANG BINA MARGA


6, 94 m

6, 94 m

45 50 45
LEONARDO FR. SIMANULLANG, A.Md
NIP. 19830620 200604 1 005

Diperiksa :

Gbr, Potongan Melintang


Gorong-gorong Plat Beton

KEPALA BIDANG BINA MARGA


DINAS PRASARANA WILAYAH

Gbr, Penulangan Plat Beton

(RADO HOTRIN, ST )
NIP. 19760102 200312 1 005

Tulangan Me lintang 12 - 20

25

Tulangan Memanjang 12
-20

30
20
60
20
40

Disetujui :
KEPALA DINAS PRASARANA WILAYAH
KAB. HUMBAHAS

( Ir. MANIMBUL SILALAHI, M. Eng, Sc )


NIP. 19630313 199203 1 003
Diketahui :

KEPALA DINAS PERTANIAN


KAB. HUMBAHAS

45
600

( Ir. MARCO T.P. PANGGABEAN, M.Si )


NIP. 19670317 199203 1 009

Keterangan

Gbr, Potongan Memanjang Gorong-gorong Plat Beton


No. Gbr.

Tgl.

, April 2014

Skala

1 : 100

BAB. XIII

DAFTAR KUANTITAS
DAN
HARGA

REKAPITULASI
DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA
Simpan

: Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian / Perkebunan


Pada Dinas Pertanian Kab. Humbang Hasundutan
: Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul
: Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta
Kab. Humbang Hasundutan Prop. Sumatera Utara
: 1.000 x 8 M Pelebaran dan 750 x 3,0 M' Perkerasan Telford

Program
Kegiatan
Lokasi
Volume

No

Jumlah Harga
Pekerjaan
(Rupiah)

Uraian

Umum

Pekerjaan Tanah

Pekerasan Berbutir

Struktur

10

Pekerjaan Rutin dan Lain-lain

(A)

Jumlah Harga Pekerjaan ( termasuk Biaya Umum dan Keuntungan )

(B)

Pajak Pertambahan Nilai ( PPN ) = 10% x (A)

(C)

JUMLAH TOTAL HARGA PEKERJAAN = (A) + (B)

Terbilang :
......................... , ................. 2014
Disetujui Oleh ;

Diperbuat Oleh :

PT/CV/UD. ......................

PT/CV/UD. ......................

( .................................. )
Direktur / Wakil Direktur

( .................................. )
Tenaga Teknik

DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA


Program
Kegiatan
Lokasi

: Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian / Perkebunan


: Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul
: Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta
Kab. Humbang Hasundutan Prop. Sumatera Utara
: 1.000 x 8 M Pelebaran dan 750 x 3,0 M' Perkerasan Telford

Volume
No. Mata
Pembayaran

Uraian

Satuan

Perkiraan
Kuantitas

b
DIVISI 1. UMUM
Mobilisasi

1.2

Ls

Harga
Satuan
(Rupiah)
e

Jumlah
Harga-Harga
(Rupiah)
f = (d x e)

1.00

Jumlah Harga Pekerjaan DIVISI 1 (masuk pada Rekapitulasi Perkiraan Harga Pekerjaan)
DIVISI 3. PEKERJAAN TANAH
Galian Biasa (Mekanik) hasil galian dibuang disekitar lokasi
Memprofil Badan dan Bahu Jalan (Mekanis)

3.1.1.a
3.3.a

M3
M2

2,607.00
5,000.00

Jumlah Harga Pekerjaan DIVISI 3 (masuk pada Rekapitulasi Perkiraan Harga Pekerjaan)
DIVISI 5. PERKERASAN BERBUTIR
Perkerasan Telford

5.5

M2

2,250.00

Jumlah Harga Pekerjaan DIVISI 5 (masuk pada Rekapitulasi Perkiraan Harga Pekerjaan)

7.1.1
7.9
7.1.6.a
7.3.2
7.9.a

DIVISI 7. STRUKTUR
Pekerjaan Gorong-gorong (Uk. 6 x 0,6 x 0,6) m 1 unit
Galian Biasa
Pasangan Batu Padas (Manual)
Beton K175 (Manual)
Baja Tulangan Polos
Pekerjaan Plesteran

M3
M3
M3
Kg
M2

11.76
7.41
1.20
132.00
14.72

7.1.1
7.9
7.9.a
7.1.1.a

Pekerjaan Tembok Penahan Tanah


Galian Biasa
Pasangan Batu Padas (Manual)
Pekerjaan Plesteran
Timbunan Biasa

M3
M3
M2
M3

16.00
30.30
64.00
44.00

Jumlah Harga Pekerjaan DIVISI 7 (masuk pada Rekapitulasi Perkiraan Harga Pekerjaan)

10.11.3

DIVISI 10. PEKERJAAN RUTIN DAN LAIN-LAIN


Pembersihan Lokasi Pekerjaan

Ls

1.00

Jumlah Harga Pekerjaan DIVISI 10 (masuk pada Rekapitulasi Perkiraan Harga Pekerjaan)
(A)

Jumlah Harga Pekerjaan ( termasuk Biaya Umum dan Keuntungan )

(B)

Pajak Pertambahan Nilai ( PPN ) = 10% x (A)

(C)

JUMLAH TOTAL HARGA PEKERJAAN = (A) + (B)

......................... , ................. 2014


Disetujui Oleh :

Diperbuat Oleh :

PT/CV/UD. ......................

PT/CV/UD. ......................

( .................................. )
Direktur / Wakil Direktur

( .................................. )
Tenaga Teknik

HU
MB
AANN
ANG H SUN
UTT
DU
A
ASUND

PEMERINTAH
KABUPATEN HUMBANG HASUNDUTAN

DINAS PRASARANA WILAYAH


Bidang
Program
Sumber Dana
Kegiatan
Lokasi
Volume

:
:
:
:
:
:

Bina Marga
Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian / Perkebunan
Pada Dinas Pertanian Kabupaten Humbang Hasundutan
DAK TA. 2014
Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul
Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta
Pelebaran 1.000 x 8,0 M' Perkerasan Telford 750 x 3,0 M'

T.A. 2014

ITEM PEMBAYARAN NO.


JENIS PEKERJAAN
SATUAN PEMBAYARAN
Nama Kegiatan

:
:
:
:

1.2
MOBILISASI
Lumpsum
Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul

No.
A.
1
2
3

URAIAN

SATUAN

VOL.

MOBILISASI ALAT
EXCAVATOR
MOTOR GRADER
THREE WHEEL ROLLER

E10
E13
E16

Unit
Unit
Unit

1.00
1.00
1.00

Ls

1.00

Ls

1.00

Ls
Ls
Ls

1.00
1.00
1.00

Total Harga Mobilisasi Alat =

B.

DEMOBILISASI ALAT

C.

FASILITAS KONTRAKTOR

1
E.
1
2
3

Base Camp
LAIN-LAIN
Patok-patok Bowplank / Pengukuran
Papan Proyek
Foto Dokumentasi Pelaksanaan

TOTAL BIAYA MOBILISASI

HARGA
SATUAN
(Rp.)

JUMLAH
HARGA
(Rp.)

DAFTAR HARGA SATUAN UPAH


Program
Nama Kegiatan
Lokasi

: Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian / Perkebunan


: Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul
: Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta

Volume

: 1.000 x 8 M Pelebaran dan 750 x 3,0 M' Perkerasan Telford

Uraian

No

Kode

Satuan

Pekerja

L01

Jam

Tukang

L02

Jam

Mandor

L03

Jam

Operator / Supir

L04

Jam

Pembantu Operator / Supir

L05

Jam

Mekanik

L06

Jam

Pembantu Mekanik

L07

Jam

Kepala Tukang

L08

Jam

Harga Satuan
Per Jam

Harga Satuan
Per Hari

......................... , ................. 2014


Diperbuat Oleh :
PT/CV/UD. ......................

( .................................. )
Tenaga Teknik

DAFTAR HARGA SATUAN BAHAN


Program
Nama Kegiatan
Lokasi
Volume

:
:
:
:

Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian / Perkebunan


Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul
Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta
1.000 x 8 M Pelebaran dan 750 x 3,0 M' Perkerasan Telford

No.

Uraian

Kode

Satuan

*) Harga Diluar PPN


Keterangan

Harga Satuan

Pasir

M01

M3

Lokasi Pekerjaan

Batu Padas / gunung

M06

M3

Sipalakki

Tanah Timbun

M08

M3

Lokasi Pekerjaan

Sirtu

M16

M3

Sipalakki

Batu Pecah uk. 3-5 cm

M044b

M3

Sipalakki

Batu Pecah uk. 2-3 cm

M044c

M3

Stone Crusher

Batu Pecah uk. 1-2 cm

M044d

M3

Stone Crusher

Batu Pecah uk. 0,5-1 cm

M044e

M3

Stone Crusher

Semen / PC

M12

Zak @ 40Kg

Lokasi Pekerjaan

M12

Kg

Lokasi Pekerjaan

10

Aspal di Lok. Pekerjaan

M10a

KG

Lokasi Pekerjaan

11

Kayu Sembarang / Bekisting

M19

M3

Lokasi Pekerjaan

12

Besi Tulangan (Polos)

M57a

Kg

Lokasi Pekerjaan

13

Kayu Bakar

M59

M3

Lokasi Pekerjaan

14

Kawat Beton

M14

Kg

Lokasi Pekerjaan

15

Paku biasa

M18

Kg

Lokasi Pekerjaan

......................... , ................. 2014


Diperbuat Oleh :
PT/CV/UD. ......................

( .................................. )
Tenaga Teknik

Program
Nama Kegiatan
Lokasi
Volume

:
:
:
:

Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian / Perkebunan


Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul

Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta


1.000 x 8 M Pelebaran dan 750 x 3,0 M' Perkerasan Telford

DAFTAR HARGA PERALATAN

No.

Jenis Alat

Kode

Tenaga
(HP)

Kapasitas

Harga Satuan Alat

0.8 M3

Keterangan

EXCAVATOR 80-140 HP

E10

80

Usia 2 th

MOTOR GRADER >100 HP

E13

125

THREE WHEEL ROLLER 6-8 T

E16

60

WATER PUMP 70-100 mm

E22

15 M3/jam

Usia 1 th

TAMPER

E25

0.2 Ton

Usia 2 th

MESIN POTONG RUMPUT

E39

3 -

Usia 1 th

Usia 3 th

8 Ton

Usia 3 th

......................... , ................. 2014


Diperbuat Oleh :
PT/CV/UD. ......................

( .................................. )
Tenaga Teknik

Analisa EI-3.3.a
FORMULIR STANDAR UNTUK
PEREKAMAN ANALISA MASING-MASING HARGA SATUAN

NAMA PAKET
LOKASI
ITEM PEMBAYARAN NO.
JENIS PEKERJAAN
SATUAN PEMBAYARAN
VOLUME PEKERJAAN

NO.

:
:
:
:
:
:

Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul


Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta
3.3.a
Memprofil Bahu (Mekanis)
M2
- M2

KOMPONEN

A.

TENAGA

1.
2.

Pekerja
Mandor

SATUAN

(L01)
(L02)

jam
jam

PERKIRAAN
KUANTITAS

HARGA
SATUAN
(Rp.)

0.0178
0.0044
JUMLAH HARGA TENAGA

B.

BAHAN

JUMLAH HARGA BAHAN


C.
1.
2.

PERALATAN
Motor Grader
Alat Bantu (5% x Biaya Pekerja)

(E13)

jam
Ls

0.0039
1.0000

JUMLAH HARGA PERALATAN


D.
E.
F.

JUMLAH HARGA ( A + B + C )
OVERHEAD & PROFIT =
HARGA SATUAN PEKERJAAN

..
(D+E)

%X(D)

JUMLAH
HARGA
(Rp.)

Analisa EI-7.1.1.a
FORMULIR STANDAR UNTUK
PEREKAMAN ANALISA MASING-MASING HARGA SATUAN

NAMA PAKET
LOKASI
ITEM PEMBAYARAN NO.
JENIS PEKERJAAN
SATUAN PEMBAYARAN
VOLUME PEKERJAAN

NO.

:
:
:
:
:
:

Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul


Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta
7.1.1.a
Timbunan Biasa (manual)
material didatangkan
M3
- M3

KOMPONEN

A.

TENAGA

1.
2.

Pekerja
Mandor

SATUAN

(L01)
(L02)

jam
jam

PERKIRAAN
KUANTITAS

HARGA
SATUAN
(Rp.)

1.1200
0.0700
JUMLAH HARGA TENAGA

B.

BAHAN

1.

Tanah Timbun

(M08)

M3

1.2000

JUMLAH HARGA BAHAN


C.

PERALATAN

1.
2.

Tamper
Alat Bantu (5% x Biaya Pekerja)

(E25)

jam
Ls

0.2667
1.0000

JUMLAH HARGA PERALATAN


D.
E.
F.

JUMLAH HARGA ( A + B + C )
OVERHEAD & PROFIT =
HARGA SATUAN PEKERJAAN

..
(D+E)

%X(D)

JUMLAH
HARGA
(Rp.)

Analisa EI-3.1.1.a
FORMULIR STANDAR UNTUK
PEREKAMAN ANALISA MASING-MASING HARGA SATUAN

NAMA PAKET

: Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul

LOKASI
ITEM PEMBAYARAN NO.
JENIS PEKERJAAN
SATUAN PEMBAYARAN
VOLUME PEKERJAAN

:
:
:
:
:

NO.

Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta


3.1.1.a
Galian Biasa (Mekanik) hasil galian dibuang disekitar lokasi
M3
- M3

KOMPONEN

A.

TENAGA

1.
2.

Pekerja
Mandor

SATUAN

(L01)
(L03)

jam
jam

PERKIRAAN
KUANTITAS

HARGA
SATUAN
(Rp.)

0.1852
0.0463
JUMLAH HARGA TENAGA

B.

BAHAN

JUMLAH HARGA BAHAN


C.

PERALATAN

1.
2.

Excavator
Alat Bantu (5% x Biaya Pekerja)

(E10)

jam
Ls

0.0741
1.0000

JUMLAH HARGA PERALATAN


D.
E.
F.

JUMLAH HARGA ( A + B + C )
OVERHEAD & PROFIT =
HARGA SATUAN PEKERJAAN

..
(D+E)

%X(D)

JUMLAH
HARGA
(Rp.)

Analisa EI-5.5
FORMULIR STANDAR UNTUK
PEREKAMAN ANALISA MASING-MASING HARGA SATUAN

NAMA PAKET

: Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul

LOKASI
ITEM PEMBAYARAN NO.
JENIS PEKERJAAN
SATUAN PEMBAYARAN
VOLUME PEKERJAAN

:
:
:
:
:

NO.

Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta


5.5
Perkerasan Telford
M2
- M2

KOMPONEN

A.

TENAGA

1.
2.

Pekerja
Mandor

SATUAN

(L01)
(L02)

jam
jam

PERKIRAAN
KUANTITAS

HARGA
SATUAN
(Rp.)

1.7325
0.0525
JUMLAH HARGA TENAGA

B.

BAHAN

1.
2.
3.

Batu 10-15 Cm
Batu 5-7 Cm
Sirtu

(M06)
(M06)
(M16)

M3
M3
M3

0.0900
0.0540
0.0360

JUMLAH HARGA BAHAN


C.

PERALATAN

1.
2.

Three Wheel Roller


Alat Bantu (5% x Biaya Pekerja)

(E16)

jam
Ls

0.0019
1.0000

JUMLAH HARGA PERALATAN


D.
E.
F.

JUMLAH HARGA ( A + B + C )
OVERHEAD & PROFIT =
HARGA SATUAN PEKERJAAN

..
(D+E)

%X(D)

JUMLAH
HARGA
(Rp.)

Analisa LI-7.9
FORMULIR STANDAR UNTUK
PEREKAMAN ANALISA MASING-MASING HARGA SATUAN

NAMA PAKET
LOKASI
ITEM PEMBAYARAN NO.
JENIS PEKERJAAN
SATUAN PEMBAYARAN
VOLUME PEKERJAAN

NO.

:
:
:
:
:
:

Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul


Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta
7.9
Pasangan Batu (manual)
Spec 1 : 4
M3
M3

KOMPONEN

A.

TENAGA

1.
2.
3.

Pekerja Biasa
Tukang
Mandor

SATUAN

(L01)
(L02)
(L03)

jam
jam
jam

PERKIRAAN
KUANTITAS

HARGA
SATUAN
(Rp.)

16.8000
5.6000
1.4000
JUMLAH HARGA TENAGA

B.

BAHAN

1.
2.
3.

Batu Padas / Gunung


Semen (PC)
Pasir

(M06)
(M12)
(M01)

M3
Kg
M3

1.1700
184.8000
0.4150

JUMLAH HARGA BAHAN


C.

PERALATAN

1.
2.

Water Pump
Alat Bantu (5% x Biaya Pekerja)

(E22)

Jam
Ls

0.0222
1.0000

JUMLAH HARGA PERALATAN


D.
E.
F.

JUMLAH HARGA ( A + B + C )
OVERHEAD & PROFIT =
HARGA SATUAN PEKERJAAN

..
(D+E)

%X(D)

JUMLAH
HARGA
(Rp.)

Analisa EI-7.3.2
FORMULIR STANDAR UNTUK
PEREKAMAN ANALISA MASING-MASING HARGA SATUAN

NAMA PAKET
LOKASI
ITEM PEMBAYARAN NO.
JENIS PEKERJAAN
SATUAN PEMBAYARAN
VOLUME PEKERJAAN

NO.

:
:
:
:
:
:

Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul


Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta
7.3.2
Baja Tulangan (Polos)
Kg
Kg

KOMPONEN

A.

TENAGA

1.
2.
3.

Pekerja Biasa
Tukang
Mandor

SATUAN

(L01)
(L02)
(L03)

jam
jam
jam

PERKIRAAN
KUANTITAS

HARGA
SATUAN
(Rp.)

0.1050
0.0350
0.0350
JUMLAH HARGA TENAGA

B.

BAHAN

1.
2.

Baja Tulangan (Polos)


Kawat Beton

(M57a)
(M14)

Kg
Kg

1.1000
0.0200

JUMLAH HARGA BAHAN


C.

PERALATAN

1.

Alat Bantu (5% x Biaya Pekerja)

Ls

1.0000

JUMLAH HARGA PERALATAN


D.
E.
F.

JUMLAH HARGA ( A + B + C )
OVERHEAD & PROFIT =
HARGA SATUAN PEKERJAAN

..
(D+E)

%X(D)

JUMLAH
HARGA
(Rp.)

Analisa LI-7.9.a
FORMULIR STANDAR UNTUK
PEREKAMAN ANALISA MASING-MASING HARGA SATUAN

NAMA PAKET
LOKASI
ITEM PEMBAYARAN NO.
JENIS PEKERJAAN
SATUAN PEMBAYARAN
VOLUME PEKERJAAN

NO.

:
:
:
:
:
:

Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul


Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta
7.9.a
Pekerjaan Plasteran (manual)
M2
- M2

KOMPONEN

A.

TENAGA

1.
2.
3.
4.

Pekerja
Tukang
Mandor
Kepala tukang

SATUAN

(L01)
(L02)
(L03)
(L10)

jam
jam
jam
jam

PERKIRAAN
KUANTITAS

HARGA
SATUAN
(Rp.)

2.1000
1.4000
0.1400
0.1400
JUMLAH HARGA TENAGA

B.

BAHAN

1.
2.

Semen (PC)
Pasir

(M12)
(M01)

Kg
M3

7.0875
0.0133

JUMLAH HARGA BAHAN


C.

PERALATAN

1.

Alat Bantu (5% x Biaya Pekerja)

Ls

1.0000

JUMLAH HARGA PERALATAN


D.
E.
F.

JUMLAH HARGA ( A + B + C )
OVERHEAD & PROFIT =
HARGA SATUAN PEKERJAAN

..
(D+E)

%X(D)

JUMLAH
HARGA
(Rp.)

Analisa EI-7.1.6.a
FORMULIR STANDAR UNTUK
PEREKAMAN ANALISA MASING-MASING HARGA SATUAN

NAMA PAKET
LOKASI
ITEM PEMBAYARAN NO.
JENIS PEKERJAAN
SATUAN PEMBAYARAN
VOLUME PEKERJAAN

NO.

:
:
:
:
:
:

Pembangunan Jalan Usaha Tani (JUT) Kecamatan Lintongnihuta Desa Sigompul


Desa Sigompul Kecamatan Lintongnihuta
7.1.6.a
Beton K-175 (Manual)
M3
M3

KOMPONEN

A.

TENAGA

1.
2.
3.

Pekerja
Tukang
Mandor

SATUAN

(L01)
(L02)
(L03)

jam
jam
jam

PERKIRAAN
KUANTITAS

HARGA
SATUAN
(Rp.)

10.1818
3.3939
0.8485
JUMLAH HARGA TENAGA

B.

BAHAN

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Semen
Pasir
Batu Pecah 2-3 cm
Batu Pecah 1-2 cm
Bekisting
Paku

(M12)
(M01)
(M44c)
(M44d)
(M19)
(M18)

Kg
M3
M3
M3
M3
Kg

311.0345
0.4191
0.2765
0.4147
0.1000
0.5000

JUMLAH HARGA BAHAN


C.

PERALATAN

1.
2.

Water Pump
Alat Bantu (5% x Biaya Pekerja)

(E22)

jam
Ls

0.0222
1.0000

JUMLAH HARGA PERALATAN


D.
E.
F.

JUMLAH HARGA ( A + B + C )
OVERHEAD & PROFIT =
HARGA SATUAN PEKERJAAN

..
(D+E)

%X(D)

JUMLAH
HARGA
(Rp.)

METODE PELAKSANAAN
Program
Kegiatan
Volume
Lokasi
No.

:
:
:
:
Uraian Pekerjaan

Metode Pelaksanaan

......................... , ................. 2014


Diperbuat Oleh :
PT/CV/Firma/Koperasi ......................

( .................................. )
Tenaga Teknik

BENTUK DAFTAR PERALATAN UTAMA MINIMUM

DAFTAR PERALATAN UTAMA MINIMUM YANG DIPERLUKAN


contoh
Nama Pekerjaan
Nama Peserta Lelang
Tahun Anggaran
NO

Jenis Peralatan /
Perlengkapan

:
:
:
Jumlah

Kapasitas /
Kemampuan

Merk/Type

Tahun
Pembuatan

Kondisi

Lokasi
Sekarang

Bukti
Kepemilikan

1
2
3
4
5
6
dst.

Catatan :
Penyedia Jasa yang menyewa peralatan utama dari pihak lain maka apabila
diundang untuk klarifikasi dan verifikasi pembuktian Kualifikasi harus dapat

., . 2014

memperlihatkan Surat Perjanjian Sewa Menyewa Alat


Tanda Tangan dan Cap

(.)

Ket

BENTUK DAFTAR PERSONIL INTI

DAFTAR PERSONIL INTI


contoh
Nama Pekerjaan
Nama Peserta Lelang
Tahun Anggaran
NO

:
:
:
Nama

Tgl / Bln /
Thn lahir

Tingkat
Pendidikan

Jabatan dalam
Pekerjaan

Pengalaman
Kerja (tahun)

Profesi/
Keahlian

Tahun
Sertifikat/Ijazah

Ket

1
2
3
4
5
dst.

., . 2014
Tanda Tangan dan Cap

(.)

JADWAL PELAKSANAAN (TIME SCHEDULE)


Program

Nama Kegiatan :
Lokasi
:
Volume

BULAN
No. Mata
Pembayaran

Jumlah

Uraian

Harga-Harga
(Rupiah)

BOBOT
(%)

II

III

.. (dst)

MINGGU
1

10

11

12

13

KET.

. dst

Masa
Pelaksanaan

. hari
kalender

Total Harga Pekerjaan


RENCANA
REALISASI
DEVIASI

Mingguan
Mingguan
Mingguan
Mingguan
Mingguan
Mingguan

......................... , ................. 2014


Disetujui Oleh :

Diperbuat Oleh :

PT/CV/Firma/Koperasi ......................

PT/CV/Firma/Koperasi ......................

( .................................. )
Direktur / Wakil Direktur

( .................................. )
Tenaga Ahli

160

BAB XIV. BENTUK DOKUMEN LAIN


A. BENTUK SURAT PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA (SPPBJ)

[kop surat K/L/D/I]


Nomor
: __________
Lampiran : __________

__________, __ __________ 20__

Kepada Yth.
__________
di __________
Perihal : Penunjukan Penyedia untuk Pelaksanaan Paket Pekerjaan __________
_________________________________________
Dengan ini kami beritahukan bahwa penawaran Saudara nomor __________
tanggal __________ perihal __________ dengan [nilai penawaran/penawaran
terkoreksi] sebesar Rp_____________ (____________________) kami nyatakan
diterima/disetujui.
Sebagai tindak lanjut dari Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) ini
Saudara diharuskan untuk menyerahkan Jaminan Pelaksanaan dan
menandatangani Surat Perjanjian paling lambat 14 (empat belas) hari kerja
setelah diterbitkannya SPPBJ. Kegagalan Saudara untuk menerima penunjukan
ini yang disusun berdasarkan evaluasi terhadap penawaran Saudara, akan
dikenakan sanksi sesuai ketentuan dalam Peraturan Presiden No. 54 Tahun
2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang terakhir diubah dengan
Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk teknisnya.
Satuan Kerja __________
Pejabat Pembuat Komitmen

[tanda tangan]
[nama lengkap]
[jabatan]

NIP. __________
Tembusan Yth. :
1. ____________ [PA/KPA K/L/D/I]
2. ____________ [APIP K/L/D/I]
3. ____________ [Pokja ULP]
......... dst

161

B. BENTUK SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK)

[kop surat satuan kerja K/L/D/I]


SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK)
Nomor: __________
Paket Pekerjaan: __________

Yang bertanda tangan di bawah ini:


_______________ [nama Pejabat Pembuat Komitmen]
_______________ [jabatan Pejabat Pembuat Komitmen]
_______________ [alamat satuan kerja Pejabat Pembuat Komitmen]
selanjutnya disebut sebagai Pejabat Pembuat Komitmen;
berdasarkan Surat Perjanjian __________ nomor __________ tanggal
__________, bersama ini memerintahkan:
_______________ [nama Penyedia Pekerjaan Konstruksi]
_______________ [alamat Penyedia Pekerjaan Konstruksi]
yang dalam hal ini diwakili oleh: __________
selanjutnya disebut sebagai Penyedia;
untuk segera memulai pelaksanaan pekerjaan dengan memperhatikan
ketentuan-ketentuan sebagai berikut:
1. Macam pekerjaan: __________;
2. Tanggal mulai kerja: __________;
3. Syarat-syarat pekerjaan: sesuai dengan persyaratan dan ketentuan Kontrak;
4. Waktu penyelesaian: selama ___ (__________) hari kalender/bulan/tahun
dan pekerjaan harus sudah selesai pada tanggal __________
5. Denda: Terhadap setiap hari keterlambatan pelaksanaan/penyelesaian
pekerjaan Penyedia akan dikenakan Denda Keterlambatan sebesar 1/1000

162

(satu per seribu) dari Nilai Kontrak atau bagian tertentu dari Nilai Kontrak
sebelum PPN sesuai dengan Syarat-Syarat Khusus Kontrak.

__________, __ __________ 20__


Untuk dan atas nama __________
Pejabat Pembuat Komitmen

[tanda tangan]
[nama lengkap]
[jabatan]

NIP: __________
Menerima dan menyetujui:
Untuk dan atas nama __________

[tanda tangan]
[nama lengkap wakil sah badan usaha]
[jabatan]

163

C. BENTUK SURAT-SURAT JAMINAN


Jaminan Sanggahan Banding dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]


GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN SANGGAHAN BANDING
No. ____________________
Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________
dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak
untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di
_________________________________________ [alamat]
untuk selanjutnya disebut:

PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama
: ___________________________________ [Pokja ULP]
Alamat
: _______________________________________________
selanjutnya disebut:

PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
dalam bentuk garansi bank sebagai Jaminan Sanggahan Banding atas pekerjaan
______________ berdasarkan Dokumen Pengadaan No. ______________
tanggal _________________, apabila:
Nama
: _____________________________ [peserta pelelangan]
Alamat
: _______________________________________________
selanjutnya disebut:

YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal
batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, sanggahan banding yang diajukan
oleh YANG DIJAMIN dinyatakan tidak benar.
Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:
1.
Berlaku selama __________ (____________) hari kalender, dari tanggal
_____________________ s.d. ____________________
2.
Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan
melampirkan Surat Jawaban Sanggahan Banding yang menyatakan bahwa
Sanggahan Banding tidak benar dari ______________ [Menteri/Pimpinan

Lembaga/Kepala Daerah/Pimpinan Institusi Lain/Pejabat yang menerima


penugasan menjawab sanggah banding] paling lambat 14 (empat belas)

164

3.

4.

5.
6.

hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana


tercantum dalam butir 1.
Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan
dari Penerima Jaminan berdasar Surat Jawaban Sanggahan Banding yang
menyatakan bahwa Sanggahan Banding tidak benar dan pengenaan
sanksi akibat Sanggahan Banding yang diajukan oleh Yang Dijamin tidak
benar.
Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya
benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual
untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal
1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain.
Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini,
masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di
Kantor Pengadilan Negeri ________.
Dikeluarkan di
Pada tanggal

: _____________
: _____________

[Bank]
Materai Rp.6000,00
Untuk keyakinan, pemegang
Garansi Bank disarankan untuk
mengkonfirmasi Garansi ini ke
_____[bank]

________________

[Nama dan Jabatan]

165

Jaminan Pelaksanaan dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]


GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN PELAKSANAAN
No. ____________________
Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________
dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak
untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di
_________________________________________ [alamat]
untuk selanjutnya disebut:

PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama
: ___________________________________ [nama PPK]
Alamat
: _______________________________________________
selanjutnya disebut:

PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _______________________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
dalam bentuk garansi bank sebagai Jaminan Pelaksanaan atas pekerjaan
_________________ berdasarkan Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa
(SPPBJ) No. ________________ tanggal _________________, apabila:
Nama
: _____________________________ [nama penyedia]
Alamat
: _______________________________________________
selanjutnya disebut:

YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal
batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya
kepada Penerima Jaminan berupa:
a. Yang dijamin tidak menyelesaikan pekerjaan tersebut pada waktunya dengan
baik dan benar sesuai dengan ketentuan dalam Kontrak;
b. Pemutusan kontrak akibat kesalahan Yang Dijamin.
sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Pengadaan yang diikuti oleh Yang
Dijamin.
Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:
1.
Berlaku selama __________ (____________) hari kalender, dari tanggal
_____________________ s.d. ____________________
2.
Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan
melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling
lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo
Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1.

166

3.

4.

5.
6.

Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai


jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan
dari Penerima Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari
Penerima Jaminan mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin
cidera janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya.
Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya
benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual
untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal
1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain.
Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini,
masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di
Kantor Pengadilan Negeri ________.
Dikeluarkan di
Pada tanggal

: _____________
: _____________

[Bank]
Materai Rp.6000,00
Untuk keyakinan, pemegang
Garansi Bank disarankan untuk
mengkonfirmasi Garansi ini ke
_____[bank]

________________

[Nama dan Jabatan]

167

Jaminan Pelaksanaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan

[Kop Penerbit Jaminan]


JAMINAN PELAKSANAAN
Nomor Jaminan: __________________

Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama],


_____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN,
dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________
[alamat] sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN,
bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada _____________________
[nama PPK], _________________________ [alamat] sebagai Pemilik
Pekerjaan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp
________________ (terbilang __________________________________)
2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk
melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar
bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban dalam melaksanakan
pekerjaan __________________ sebagaimana ditetapkan berdasarkan Surat
Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) No. _______________ tanggal
________________untuk
pelaksanaan pelelangan
pekerjaan
______________ yang diselenggarakan oleh PENERIMA JAMINAN.
3. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan
efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________
4. Jaminan ini berlaku apabila:
a. TERJAMIN tidak menyelesaikan pekerjaan tersebut pada waktunya
dengan baik dan benar sesuai dengan ketentuan dalam Kontrak;
b. Pemutusan kontrak akibat kesalahan TERJAMIN.
5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan
secara tertulis dari PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA
JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera janji.
6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali
bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya
harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi
hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.

168

7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus


sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari
kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.
Dikeluarkan di _____________
pada tanggal _______________
TERJAMIN

PENJAMIN
Materai Rp.6000,00

_____________________
[Nama dan Jabatan]
Untuk keyakinan, pemegang
Jaminan disarankan untuk
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____[Penerbit Jaminan]

__________________

[Nama dan Jabatan]

169

Jaminan Uang Muka dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]


GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN UANG MUKA
No. ____________________
Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________
dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak
untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di
_________________________________________ [alamat]
untuk selanjutnya disebut:

PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama
: ___________________________________ [nama PPK]
Alamat
: _______________________________________________
selanjutnya disebut:

PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
dalam bentuk garansi bank sebagai Jaminan Uang Muka atas pekerjaan
_________________ berdasarkan Kontrak No. ________________ tanggal
__________________, apabila:
Nama
: _____________________________ [nama penyedia]
Alamat
: _______________________________________________
selanjutnya disebut:

YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal
batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, Yang Dijamin lalai/tidak memenuhi
kewajibannya dalam melakukan pembayaran kembali kepada Penerima
Jaminan atas uang muka yang diterimanya, sebagaimana ditentukan dalam
Dokumen Kontrak.
Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:
1.
Berlaku selama __________ (____________) hari kalender, dari tanggal
_____________________ s.d. ____________________
2.
Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan
melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling
lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo
Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1.
3.
Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas atau sisa Uang Muka yang belum dikembalikan
Yang Dijamin dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja
tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan dari

170

4.

5.
6.

Penerima Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima


Jaminan mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin cidera
janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya.
Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya
benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual
untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal
1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain.
Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini,
masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di
Kantor Pengadilan Negeri ________.
Dikeluarkan di
Pada tanggal

: _____________
: _____________

[Bank]
Materai Rp.6000,00
Untuk keyakinan, pemegang
Garansi Bank disarankan untuk
mengkonfirmasi Garansi ini ke
_____[bank]

________________

[Nama dan Jabatan]

171

Jaminan Uang Muka dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan

[Kop Penerbit Jaminan]


JAMINAN UANG MUKA
Nomor Jaminan: __________________

Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama],


_____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN,
dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________
[alamat] sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN,
bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada _____________________
[nama PPK], _________________________ [alamat] sebagai Pemilik
Pekerjaan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp
________________ (terbilang __________________________________)
2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk
melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar
bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban dalam melaksanakan
pekerjaan _______________________ sebagaimana ditetapkan berdasarkan
Kontrak No. _______________ tanggal _____________________ dari
PENERIMA JAMINAN.
3. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan
efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________
4. Jaminan ini berlaku apabila:
TERJAMIN tidak memenuhi kewajibannya melakukan pembayaran kembali
kepada PENERIMA JAMINAN senilai Uang Muka yang wajib dibayar
menurut Dokumen Kontrak.
5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas atau sisa Uang Muka yang belum dikembalikan
TERJAMIN dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa
syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan secara tertulis
dari PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN
mengenai pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera janji.
6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali
bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya
harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi
hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.
7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus
sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari
kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.

172

Dikeluarkan di _____________
pada tanggal _______________
TERJAMIN

PENJAMIN
Materai Rp.6000,00

_____________________
[Nama dan Jabatan]
Untuk keyakinan, pemegang
Jaminan disarankan untuk
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____[Penerbit Jaminan]

__________________
[Nama dan Jabatan]

173

Jaminan Pemeliharaan dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]


GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN PEMELIHARAAN
No. ____________________
Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________
dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak
untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di
_________________________________________ [alamat]
untuk selanjutnya disebut:

PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama
: ___________________________________ [nama PPK]
Alamat
: _______________________________________________
selanjutnya disebut:

PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
dalam bentuk garansi bank sebagai Jaminan Pemeliharaan atas pekerjaan
_________________ berdasarkan Kontrak No. _______________ tanggal
________________, apabila:
Nama
: _____________________________ [nama penyedia]
Alamat
: _______________________________________________
selanjutnya disebut:

YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal
batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya
kepada Penerima Jaminan berupa:
Yang Dijamin tidak memenuhi kewajibannya melakukan pemeliharaan
sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Kontrak.
Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:
1.
Berlaku selama __________ (____________) hari kalender, dari tanggal
_____________________ s.d. ____________________
2.
Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan
melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling
lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo
Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1.
3.
Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan
dari Penerima Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari

174

4.

5.
6.

Penerima Jaminan mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin


cidera janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya.
Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya
benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual
untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal
1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain.
Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini,
masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di
Kantor Pengadilan Negeri ________.
Dikeluarkan di
Pada tanggal

: _____________
: _____________

[Bank]
Materai Rp.6000,00
Untuk keyakinan, pemegang
Garansi Bank disarankan untuk
mengkonfirmasi Garansi ini ke
_____[bank]

________________

[Nama dan Jabatan]

175

Jaminan Pemeliharaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan

[Kop Penerbit Jaminan]


JAMINAN PEMELIHARAAN
Nomor Jaminan: __________________

Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama],


_____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN,
dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________
[alamat] sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN,
bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada _____________________
[nama PPK], _________________________ [alamat] sebagai Pemilik
Pekerjaan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp
________________ (terbilang __________________________________)
2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk
melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar
bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban dalam melaksanakan
pekerjaan
_________________ sebagaimana ditetapkan berdasarkan
Kontrak No. _______________ tanggal _____________________ dari
PENERIMA JAMINAN.
3. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan
efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________
4. Jaminan ini berlaku apabila:
TERJAMIN tidak memenuhi kewajibannya melakukan pemeliharaan
sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Kontrak.
5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan
secara tertulis dari PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA
JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera janji.
6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali
bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya
harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi
hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.
7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus
sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari
kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.
Untuk keyakinan, pemegang
Jaminan disarankan untuk
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____[Penerbit Jaminan]

TERJAMIN

Dikeluarkan di _____________
pada tanggal _______________
PENJAMIN
Materai Rp.6000,00

_____________________
[Nama & Jabatan]

__________________
[Nama & Jabatan]