Anda di halaman 1dari 7

Manajemen Abses Kulit di Era Staphylococcus aureus Resisten Methicillin

Abses adalah salah satu kondisi kulit yang paling umum dikelola oleh dokter umum
dan dokter kegawatdaruraant. Insiden abses kulit telah meningkat, 1-5 dan peningkatan ini
telah bertepatan dengan munculnya komunitas Staphylococcus aureus (MRSA) resisten
methicillin. Di banyak belahan dunia, infeksi MRSA kini penyebab paling umum dari
abses kulit.6 Komunitas MRSA telah ditemukan menyebabkan infeksi berat - termasuk
necrotizing pneumonia, necrotizing fasciitis, purpura fulminans, dan sepsis berat - di host
non-immunocompromised ;
Namun, tampaknya peningkatan virulensi yang dibandingkan dengan perawatan
kesehatan- strain dan methicillin- kerentanan S. aureus tidak sepenuhnya dipahami.7-10
Seiring dengan peningkatan kejadian abses kulit dan infeksi MRSA, perubahan lain yang
berpotensi mempengaruhi perawatan abses telah terjadi. Disamping ultrasonografi telah
tersedia di Instalasi Gawat Darurat dan rumah sakit. Praktek bedah tradisional
(sederhasa) telah diuji secara sistematis, dan teknik baru yang dikembangkan. Strategi
pencegahan juga telah diteliti. Meskipun perubahan ini, manajemen penanganan abses
kulit sangat bervariasi. 11-13
Pada artikel ini, kami menggambarkan pendekatan kami terhadap manajemen abses
kulit yang umum, yang biasanya melibatkan ekstremitas dan tubuh. Lesi yang mungkin
memerlukan pendekatan bedah yang unik atau yang memiliki dasar mikrobiologis yang
lebih kompleks, seperti abses di daerah perineum, tidak ditunjukkan. Bila mungkin,
rekomendasi kami didasarkan pada percobaan acak. Namun, banyak dari rekomendasi
didasarkan pada kecil, studi observasional atau pendapat ahli; dengan demikian, kami
menyadari bahwa mungkin ada perselisihan dengan beberapa rekomendasi kami. Namun
demikian, pendekatan yang kami sarankan telah terbukti bisa diterapkan dan berguna
dalam praktek kita.
Diagnosis
Sebuah abses kulit adalah hasil dari akumulasi nanah (pus) di dermis atau jaringan
subkutan dan muncul dengan manifestas bengkak, kemerahan, lunak, dan massa
berfluktuasi, sering dengan daerah sekitarnya selulitis. Diagnosis abses kulit berdasarkan
pemeriksaan fisik sering mudah dan terbukti dengan insisi dan drainase. Namun, abses
yang lebih dalam dari dermis dan jaringan subkutan, terutama yang berkaitan dengan
selulitis yang luas, mungkin lebih sulit untuk mendiagnosa karena dilapisi jaringan
indurasi yang menghalangi fluktuasi dari pengamatan. Penilaian klinis dokter selama
pemeriksaan fisik juga bervariasi. Dalam satu studi, yang melibatkan 349 anak-anak yang
datang ke rumah sakit dengan infeksi kulit dan jaringan lunak, pesetujuan interobserver
antara dokter pediatrik mengenai munculnya abses hanya adil/ wajar dan tidak
berhubungan dengan tingkat pengalaman dokter.14
Studi pada orang dewasa dan anak-anak menunjukkan bahwa ultrasonografi jaringan
lunak meningkatkan akurasi diagnostik untuk deteksi abses dan mengubah rencana
manajemen yang didasarkan pada Pemeriksaan Fisik saja. Dalam sebuah studi prospektif
yang melibatkan 126 orang dewasa dengan klinis selulitis dimana seorang dokter
kegawatdaruratan meyakini bahwa abses tidak jelas pada pemeriksaan fisik tapi mungkin
hadir, pada hasil ultrasonografi mengakibatkan 56 % perubahan dalam manajemen dari

patients.15 gambar ultrasonografi menunjukkan pengumpulan cairan yang konsisten


dengan abses pada setengah pasien ini, dan sekitar 80% dari pasien yang menjalani tes
diagnostik tambahan telah mengalami pengumpulan nanah (pus) atau cairan lainnya.
Manajemen juga diubah dalam tiga perempat pasien yang drainase telah dianggap
diperlukan atas dasar pemeriksaan fisik saja (misalnya, diputuskan bahwa drainase tidak
diperlukan, yang pencitraan lanjut diperlukan, atau bahwa pendekatan insisi dan drainase
harus diubah). Sebuah penelitian yang melibatkan anak-anak dengan tanda dan gejala
infeksi kulit dan jaringan lunak menunjukkan bahwa untuk mendeteksi abses,
ultrasonografi secara signifikan lebih sensitif dibandingkan dengan sespesifik
pemeriksaan fisik spesifik, dengan perubahan manajemen atas dasar temuan
ultrasonografi yaitu sekitar 14 % dari patients.16 Dalam studi pediatrik lain, ultrasonografi
meningkatkan akurasi diagnostik hanya bila pemeriksaan klinis tidak jelas menunjukkan
adanya lesi kulit yang membutuhkan drainase.17
Selain itu, ultrasonografi dilakukan sebelum dan setelah evakuasi cairan membantu
dalam memastikan kecukupan drainase. Ultrasonografi dilakukan oleh dokter yang
berpengalaman dalam penggunaannya harus dipertimbangkan untuk daerah yang luas dan
indurated selulitis yang jelas di mana dokter percaya bahwa pemeriksaan fisik tidak dapat
mengesampingkan abses yang dalam, terutama untuk pasien yang dirawat dengan
selulitis yang gagal pada pengobatan antibiotik awal. Gambar ultrasonografi abses kulit
ditunjukkan pada Gambar 1. Mature abses dengan warna gelap, anechoic atau
hypoechoic, pusat cairan gembung, sedangkan abses pada tahap awal pembentukan
mungkin lebih sulit dikenali, dengan pengumpulan bahan isoechoic yang agak berbeda
dengan penampilan jaringan sekitarnya.
Aspirasi jarum telah digunakan untuk mendiagnosa dan mengobati abses. Meskipun
aspirasi nanah (pus) dapat mengkonfirmasi adanya abses, tidak adanya bahan purulen
yang diaspirasi tidak selalu mengesampingkan adanya abscess.18 Selanjutnya, aspirasi
jarum mungkin tidak cukup untuk megeluarkan semua nanah (pus), kemungkinan karena
viskositas yang tinggi dan kandungan fibrin dalam nanah pada abses staphylococcal.19
Treatment
Drainase
Banyak abses dapat dikelola dalam praktek oleh dokter umum. Besar, kompleks, atau
abses bandel, terutama yang di daerah sensitif (misalnya, tangan atau wajah), harus
meminta pertimbangan rujukan ke spesialis atau Instalasi Gawat Darurat, di mana
sumber daya tambahan dapat dibawa untuk menanggung. Pengobatan primer untuk
abses kulit yaitu Insisi dan drainage.20 Pembaca ditunjukkan dengan Video di Clinical
Medicine yang menjelaskan teknik standar untuk drainase abses (www.nejm.org/doi/
penuh/10,1056/ NEJMvcm071319),21 Sebuah sayatan tunggal dibuat; sayatan harus
cukup panjang untuk memastikan drainase yang komplit, memungkinkan lisis loculations
dengan instrumen tumpul, dan ikuti garis ketegangan untuk meminimalkan jaringan
parut. Sebuah kesalahan umum untuk membuat sayatan yang tidak cukup dalam untuk
mencapai dan sepenuhnya menguras rongga abses. Perhatian khusus harus diambil
sebelum menginsisi kulit yaitu lebih pada struktur penting, seperti pembuluh besar dan
saraf. Sebuah studi kecil baru-baru ini pada orang dewasa disarankan bahwa banyak
abses dapat dikeringkan secara memadai melalui sayatan pendek (panjang median, 1 cm).
22
Kami tidak menyadari percobaan membandingkan efek dari membuka beberapa

dibandingkan semua loculations. Untuk lesi kecil (yaitu, <2 cm) sugestif abses, seperti
abses yang memiliki indurasi central dan menunjuk fluktuas yang tidak jelas, salah satu
pilihan pengobatan yang dapat diterima adalah aplikasi panas lokal dengan dekat
tindak lanjut. Antibiotik sistemik harus diberikan kepada pasien dengan tanda-tanda
infeksi sistemik.
Dalam sebuah studi dari 15 prosedur kegawatdaruratan, drainase abses dinilai
sebagai prosedur yang paling menyakitkan kedua, setelah Intubasi nasogastrik.23
Meskipun anestesi lokal atau regional mungkin cukup adekuat, prosedur sedasi atau
anestesi umum harus dipertimbangkan untuk pasien dengan abses yang sangat luas, untuk
anak-anak, dan untuk pasien dengan abses terletak di daerah yang sangat sensitif.
Teknik alternatif drainase telah diteliti. Dalam uji coba secara acak yang melibatkan
101 pasien dengan abses yang datang ke Instalasi Gawat Darurat, keberhasilan
pengobatan, yang didefinisikan sebagai drainase yang lengkap dari gambaran
rultrasonografi, dan resolusi gejala sampai hari ke 7, dicapai secara signifikan lebih
sering dengan aspirasi jarum dengan dipandu USG daripada dengan insisi dan drainase yaitu 26% dibandingkan 80% dari patients.18 Jadi, jika aspirasi jarum dicoba dan awalnya
berhasil, pasien harus diberitahu tentang kemungkinan untuk insisi dan drainase jika
infeksi gagal untuk merespon. Membuat dua sayatan menusuk (misalnya, masing- masing
4-5 mm) melalui loculations yang dibuka dan irigasi dilakukan, dengan tempat drainase
melalui insisi, telah diusulkan sebagai pendekatan yang kurang menyakitkan bagi anakanak yang menghidari kebutuhan untuk pembalutan. Sebuah studi retrospektif
pemeriksaan penempatan drain melalui rongga abses dengan saluran terikat dalam
satu lingkaran, dibandingkan dengan insisi terbuka dan drainase dengan pembalutan
harian, dalam pengobatan anak-anak; penelitian menunjukkan bahwa lingkaran drainase
adalah sebagai aman dan berkhasiat sebagai insisi terbuka dan drainase dan
menyebabkan hasil kosmetik yang lebih baik (Gambar. 2).24 Penelitian lain dijelaskan
pendekatan yang sama pada 115 anak- anak.25 Namun, dalam pengalaman kami,
kebanyakan abses dapat dikeringkan dengan insisi kecil tunggal.
Irigasi dan Packing
Manfaat irigasi rutin rongga abses belum diteliti, namun kebutuhan untuk pembalutan
setelah insisi dan drainase standar telah diteliti. Satu uji coba secara acak,
membandingkan hasil pengobatan abses dengan dan tanpa pembalutan pada 48 orang
dewasa yang datang ke Instalasi Gawat Darurat, menunjukkan bahwa pembalutan
dikaitkan dengan rasa sakit namun tingkat penyembuhan dan kegagalan yang sama,
dibandingkan dengan tidak ada pembalutan.26 Dalam percobaan lain, melibatkan 57 anakanak yang datang ke Instalasi Gawat Darurat, anak dalam kelompok tanpa pembalutan
memiliki tingkat kekambuhan lebih tinggi pada 1 bulan pertama dan lebih sering
diperlukan drainase berikutnya dan pengobatan antibiotik; Namun, perbedaan ini tidak
signifikan, dan skor nyeri pada kelompok tanpa pembalutan yang sama dengan yang di
kelompok dengan pembalutan.27 Studi-studi ini mungkin kurang kemampuan untuk
mendeteksi perbedaan klinis yang signifikan dalam hasil. Untuk abses sangat besar,
penggunaan sumbu atau drain dapat dianggap sebagai pengganti pembalutan.
Penutupan Primer dibandingkan Sekunder

Setelah insisi dan drainase, rongga abses secara sederhana telah meninggalkan
untuk sembuh secara spontan (penutupan sekunder) untuk mencegah reapproximation
dini tepi luka dan kekambuhan absew. Namun, penelitian - sebagian besar dari abses
anogenital didrainase di ruang operasi - telah menyarankan bahwa penutupan primer
setelah insisi dan drainase dapat menyebabkan hasil yang lebih baik. Sebuah tinjauan
sistematis data dari tujuh percobaan acak pada 915 pasien dengan abses kulit, hampir
setengah di daerah anogenital (455 ditugaskan untuk penutupan primer dan 460
ditugaskan untuk penutupan sekunder), menunjukkan bahwa waktu penyembuhan secara
signifikan lebih pendek setelah penutupan primer daripada setelah penutupan sekunder
(7,8 vs 15,0 hari), dan tingkat kekambuhan yang sama.28 Hanya satu studi yang kami
ketahui telah menyelidiki penutupan primer dari drainase abses kulit di Instalasi Gawat
Darurat. Sebuah uji coba secara acak dibandingkan penutupan primer dan sekunder pada
56 orang dewasa dengan abses, terutama pada ekstremitas dan disebabkan oleh MRSA;
7-hari tingkat penyembuhan dan kekambuhan adalah serupa pada kedua kelompok
(angka penyembuhan, masing- masing 70% dan 59%; tingkat kekambuhan, 30% dan
29%). 22 penutupan Primer dari drainase abses(Gambar 2). harus dipertimbangkan untuk
insisi yang besar (yaitu,> 2 cm), terutama di daerah penting kosmetik, dan mungkin
memerlukan rujukan ke dokter spesialis. Penutupan primer tidak boleh dilakukan pada
pasien dengan infeksi pada kista sebaceous atau kelenjar getah bening atau infeksi lain
dari lesi kulit kronis, pasien yang drainase yang adekuat diragukan, dan pasien yang
memiliki infeksi sistemik atau faktor risiko untuk infeksi sistemik (misalnya, diabetes).
Pengobatan Antibiotik
Di antara 527 pasien dengan abses kulit nonperirectal yang disajikan pada tahun
2008 untuk Instalasi Gawat Darurat US yang merupakan bagian dari jaringan surveilans
infeksi, abses disebabkan komunitas MRSA pada 63% dari pasien, methicillin-resisten S.
aureus pada15%, beta-hemolytic streptococci 2%, dan sisanya bakteri lainnya 20%.29
Hampir semua isolat MRSA strain USA300 yang telah dikaitkan dengan infeksi
komunitas terkait. Investigasi dari khasiat pengobatan antibiotik tambahan untuk pasien
dengan drainase abses kulit belum menunjukkan manfaat yang jelas.30 angka kesembuhan
penyakit dengan drainase saja sekitar 85% atau lebih tinggi, 31-33 dan karena itu penelitian
besar diperlukan untuk menunjukkan perbedaan yang relatif kecil dalam angka respon.
Di era sebelum komunitas MRSA, investigasi terdiri dari kasus-seri, kasus-kontrol, dan
studi kecil acak.30Hanya baru-baru ini didukung secara adekuat, random, percobaan
evaluasi kontrol plasebo trimetoprim-sulfametoksazol (TMP-SMX), yang aktif terhadap
komunitas MRSA, untuk pasien dengan abses kulit yang datang ke bagian gawat darurat.
Satu studi, yang melibatkan 161 anak-anak dan mampu mendeteksi secara mutlak antara
kelompok perbedaan dalam tingkat respon klinis dari 7 poin persentase, menunjukkan
tidak ada perbedaan yang signifikan dalam tingkat respons klinis dalam 7 hari (96%
dengan TMP-SMX dan 95% dengan plasebo).32 Studi lainnya, yang melibatkan 212
orang dewasa dan mampu untuk mendeteksi perbedaan dalam tingkat kegagalan 15
persen, menunjukkan tidak ada perbedaan yang signifikan dalam tingkat kegagalan pada
10 hari (17% dengan TMP-SMX dan 26% dengan plasebo). 33 Dalam setiap studi,
pengembangan lesi baru kurang sering pada kelompok yang diobati dengan TMP-SMX:
dalam studi pertama, lesi baru bertambah dalam waktu 10 hari pada 13% dari anak-anak
dalam kelompok TMP-SMX dan 26% dari orang-orang di kelompok plasebo; dalam studi

kedua, lesi baru berkembang dalam waktu 30 hari, masing-masing 9% dan 28% dari
pasien. Hasil ini menunjukkan bahwa pengobatan antibiotik mungkin memiliki peran
dalam mencegah infeksi berulang, yang merupakan masalah khusus untuk beberapa
pasien dengan risiko tinggi infeksi berulang. Namun, validitas pengamatan ini tidak jelas
karena studi memiliki keterbatasan seperti berikut: infeksi berulang adalah hasil
sekunder, banyaknya pasien yang drop out, dan ada ketidakseimbangan antara kelompok
studi pada dengan dasar ada atau tidak adanya riwayat abses. Tingkat kegagalan jangka
pendek dan frekuensi pengembangan lesi baru menyoroti kebutuhan untuk edukasi dan
follow up pasien.
The Infectious Diseases Society of America (IDSA) merekomendasikan pengobatan
antibiotik sistemik, selain insisi dan drainase, untuk pasien dengan penyakit berat atau
luas (misalnya, infeksi yang multipel) atau dengan perkembangan penyakit yang cepat
dan terkair selulitis, tanda dan gejala penyakit sistemik, terkait kondisi hidup bersama
atau imunosupresi, usia yang sangat muda atau usia lanjut, abses di daerah sulit untuk
drainasi (misalnya, wajah, tangan, atau alat kelamin), terkait septic flebitis, atau abses
yang tidak respon dengan insisi dan drainase saja.20 Dalam sebuah penelitian yang
melibatkan anak-anak dengan abses yang disebabkan oleh MRSA, diameter abses yang
lebih besar dari 5 cm itu ditemukan terkait dengan rawat inap berikutnya, meskipun
sebagian besar anak-anak diobati dengan antibiotik yang tidak aktif terhadap MRSA, dan
prosedur drainase yang tidak standar.34 Dalam percobaan yang melibatkan orang dewasa,
yang dibahas di atas, 33 diameter abses yang lebih besar dari 5 cm itu tidak terkait dengan
peningkatan kegagalan pengobatan.35 Pengertian bahwa pasien dengan lesi yang lebih
besar, selulitis sekitarnya, demam, atau kondisi hidup bersama terutama manfaat dari
pengobatan dengan antibiotik ajuvan belum sistematis diselidiki atau dieksplorasi dalam
percobaan acak besar dan karena itu adalah spekulatif. Dua percobaan acak besar yang
disponsori oleh National Institutes of Health (nomor ClinicalTrials.gov, NCT00729937
dan NCT00730028) sedang berlangsung dan mungkin menyediakan jawaban yang lebih
pasti.
Terapi antibiotik empiris, jika diresepkan, harus memiliki aktivitas in vitro terhadap
komunitas MRSA. Kebanyakan pasien yang memiliki abses kecil dapat diperlakukan
sebagai pasien rawat jalan dengan antibiotik oral yang murah. TMP-SMX, klindamisin,
dan tetrasiklin telah terbukti memiliki aktivitas in vitro terhadap 94% menjadi hampir
100% pada lebih dari 300 isolat MRSA diuji pada 2008 U.S departemen emergency studi surveilan dasar.29 IDSA merekomendasikan dosis antibiotik tersebut (dengan
doxycycline dan minocycline sebagai agen tetrasiklin yang lebih disukai) disediakan pada
Tabel 1. Antibiotik lain dengan aktivitas anti-MRSA yang telah disetujui oleh Food and
Drug Administration untuk pengobatan kulit dan infeksi softtissue termasuk vankomisin,
linezolid, daptomycin, telavancin, tigecycline, dan ceftaroline. 20 Munculnya resistensi
terhadap klindamisin dan tetra
siklin telah diamati pada beberapa komunitas, dan oleh karena itu dokter harus
menyadari kerentanan lokal patterns.36-38 Penggunaan tetrasiklin harus dibatasi pada
pasien yang lebih tua dari usia 8 tahun.
Meskipun drainase abses tampaknya tidak menyebabkan bakteremia, 39 pedoman
American Heart Association menunjukkan bahwa penggunaan preprocedure dari rejimen
antibiotik untuk pengobatan infeksi mungkin wajar dalam kasus pasien yang memiliki

lesi berisiko tinggi yang sama jantung yang profilaksis antibiotik dianjurkan pada pasien
yang menjalani prosedur gigi.40
Beberapa lesi nonfluctuant tanpa pengumpulan cairan yang terdeteksi oleh USG atau
pemeriksaan fisik mungkin abses pada tahap awal pengembangan; lesi ini sering
memiliki daerah pusat indurasi yang kemudian dapat berkembang menjadi abses diskrit.
Lesi ini sulit untuk membedakan dari selulitis, infeksi yang penyebabnya adalah kurang
tertentu karena tidak adanya bahan yang bisa dibudidayakan namun yang sering dianggap
karena streptokokus, Streptococcus pyogenes seperti. Meskipun TMP-SMX, Doxy
cycline, dan minocycline adalah salah satu antibiotik pilihan untuk pengobatan infeksi
MRSA communityassociated, aktivitas mereka terhadap Streptococcus didefinisikan
kurang baik dibandingkan dengan agen Betalactam dan clindamycin.20 Oleh karena itu,
untuk kasus-kasus di mana abses awal tidak bisa dibedakan dari selulitis, kami
merekomendasikan regimen empiris dengan aktivitas terhadap kedua MRSA
communityassociated dan streptokokus, seperti klindamisin sendiri atau TMP-SMX dan
beta-laktam, seperti cephalexin atau penisilin; tindak lanjut juga dianjurkan, karena
beberapa abses selanjutnya akan membutuhkan drainase.Pendekatan ini sesuai dengan
pedoman IDSA untuk pengobatan jenis infeksi kulit dan jaringan lunak, meskipun tidak
ada data dari uji klinis untuk mendukung atau menolak efektivitasnya. Kemungkinan
bahwa kasus tertentu selulitis merupakan abses berkembang atau yang disebabkan oleh
MRSA jelas. Sebuah percobaan yang melibatkan 146 pasien dengan selulitis rumit yang
dirawat dengan TMP-SMX ditambah cephalexin atau cephalexin saja menunjukkan tidak
ada perbedaan signifikan dalam tingkat kesembuhan klinis setelah 12 hari (, 85% dan
82% masing-masing; perbedaan, 3 poin persentase; kepercayaan 95% Interval, -9,3
sampai 15; P = 0,66) 0,41 Namun, percobaan itu relatif kecil - untuk mendeteksi hanya
perbedaan 13% di tingkat kesembuhan - dan interval kepercayaan 95% untuk perbedaan
dalam tingkat ini tidak bisa mengesampingkan keunggulan mantan rejimen. Ini
perbandingan yang sama antibiotik untuk selulitis sedang diselidiki dalam salah satu studi
NIH yang disponsori besar yang disebutkan di atas (NCT00729937), yang melibatkan
sekitar 500 peserta.
Budaya luka telah membantu untuk menentukan penyebab bakteriologis dan pola
kerentanan antimikroba dari abses kulit. Namun, karena penyebab mikrobiologis dari
abses kulit nonperirectal yang saat ini relatif dapat diprediksi, hasil kultur jarang
mengubah manajemen. Budaya luka telah direkomendasikan untuk pasien yang diobati
dengan antibiotik, pasien dengan infeksi lokal yang parah dan tanda-tanda penyakit
sistemik, dan pasien tanpa respon yang memadai untuk pengobatan awal; budaya juga
telah dianjurkan jika ada kekhawatiran tentang cluster atau wabah.20
Pencegahan
MRSA kolonisasi dianggap mendahului infeksi. Namun, meskipun MRSA sekarang
sering menjadi penyebab kulit dan infeksi jaringan lunak, prevalensi titik kolonisasi pada
populasi umum rendah. Dari 9004 orang di Amerika Serikat yang diskrining dengan
penggunaan budaya nasal pada tahun 2004, hanya 1,5% ditemukan dijajah dengan
MRSA, dengan strain masyarakat terkait akuntansi hanya 19,7% dari MRSA isolat;
28,6% dari orang-orang disaring dijajah dengan methicillin-rentan S. aureus.42 ini
menemukan
ings menunjukkan bahwa masyarakat terkait MRSA dapat menjajah situs tubuh lainnya,
mungkin memiliki karakteristik virulensi yang meningkatkan efisiensi dalam

menyebabkan infeksi setelah kolonisasi dibandingkan dengan methicillin-rentan S.


aureus, atau keduanya. Dalam sebuah penelitian yang melibatkan 144 anak-anak dengan
kulit MRSA dan infeksi jaringan lunak, 87% dijajah dengan MRSA, pada frekuensi
hampir sama di nares dan daerah inguinal, dan 27,3% dari anggota rumah tangga anak
MRSA-terjajah ini yang dijajah dengan MRSA.43
Dekolonisasi pasien indeks dan kontak rumah tangga dapat dipertimbangkan untuk
pasien dengan infeksi berulang, 20 dan dua uji coba terbaru menunjukkan strategi yang
mungkin efektif. Dalam satu uji coba secara acak, yang melibatkan 183 anak-anak
dengan setidaknya satu episode dari communityassociated S. aureus abses kulit dan
kolonisasi nares anterior, aksila, atau lipatan inguinal, dekolonisasi pasien indeks saja
dibandingkan dengan dekolonisasi tambahan semua anggota rumah tangga; dekolonisasi
dilakukan dengan menggunakan rejimen 5-hari kebersihan, perawatan mupirocin hidung,
dan washes.44 tubuh klorheksidin antara 126 pasien menyelesaikan 12-bulan kunjungan
tindak lanjut, kulit berulang dan jaringan lunak infeksi dilaporkan sendiri terjadi di 72%
pada kelompok indeks dan 52% pada kelompok rumah tangga (P = 0,02); tidak ada
perbedaan antara kelompok yang signifikan dalam pemberantasan kolonisasi (54% dan
66%, masing-masing). Regimen ini telah direkomendasikan untuk pasien dengan infeksi
berulang yang ditemukan dengan koloni MRSA di situs manapun ketika nares anterior
dan daerah ketiak dan lipatan inguinal adalah sampel dan yang, bersama dengan anggota
rumah tangga mereka, sangat termotivasi untuk mencoba pendekatan yang ketat ini .45
Pendekatan lain, diarahkan hanya pada pasien indeks, baru-baru ini dijelaskan dalam
percobaan prospektif yang melibatkan 31 orang dewasa dengan 2 atau infeksi kulit
MRSA lebih dikonfirmasikan selama sebelumnya 6 months.46 Pasien diobati dengan
regimen 10 hari dari hidung mupirocin dua kali sehari, 3% tubuh heksaklorofen mencuci
harian, dan lisan anti-MRSA antibiotik (TMP-SMX, doxycycline, minocycline atau) dan
diikuti selama 6 bulan. Rejimen ini dikaitkan dengan penurunan tingkat rata-rata infeksi
MRSA, 0,84-0,03 infeksi per bulan; hasil ini menunjukkan bahwa durasi pengobatan
yang lebih lama dan pengobatan dengan antibiotik sistemik dapat meningkatkan
efektivitas rejimen. Penyelidikan ini tidak memiliki kelompok kontrol, sehingga studi
lebih lanjut diperlukan. Jika chlorhexidine digunakan, perawatan harus dilakukan untuk
menghindari mata dan telinga, dan harus dibilas setelah dioleskan ke kulit. Mandi
diencerkan-pemutih adalah lebih murah alternatif. Strategi pencegahan untuk pasien
dengan infeksi berulang dan anggota rumah tangga dijelaskan pada Tabel 2.
Ringkasan
Abses adalah bentuk umum dari kulit dan infeksi softtissue dan meningkat dalam insiden.
Meskipun diagnosis abses bisa langsung, ultrasonografi dapat membantu dalam kasuskasus di mana abses dalam, kompleks, atau dikaburkan oleh selulitis luas. Sebuah
pendekatan standar untuk insisi dan drainase tetap andalan manajemen abses, sedangkan
kemasan rutin mungkin tidak diperlukan. Penggunaan sayatan kecil dengan lingkaran
saluran air dan penggunaan penutupan primer dapat dipertimbangkan dalam kasus-kasus
yang sesuai. Pengobatan dan luka ajuvan budaya antibiotik harus dibatasi pada pasien
dengan kasus yang parah, pasien immunocompromised, dan mereka di antaranya terapi
awal gagal. Karena tingkat kegagalan relatif tinggi bahkan dengan pengobatan yang
optimal, pendidikan pasien dan tindak lanjut yang direkomendasikan.