Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN
A.

Latar Belakang
Intervensi musik banyak di gunakan dalam proses keperawatan sejak perang
dunia I,ketika itu para pelaku terapi hanya para pemusik dan di gunakan untuk
mengobati tentara Veteran yang memiliki trauma perang baik mental maupun fisik
dari perang tersebut.Setelah perang dunia II terapi music di kembangkan secara
intensif pada rumah sakit di Amerika kemudian di daratan Eropa. Musik
merupakan sebuah ransangan pendengaran yang terorganisir yang terdiri dari
melodi, ritme,harmoni,temre,bentuk dan gaya.musik mempunyai kemampuan
untuk ketidak mampuan yang di alami oleh setiap orang,ketika music di
aplikasikan menjadi sebuah terapi,music dapat meningkatkan,memulihkan dan
memerihara kesehatan fisik, mental,emosional,social dan spiritual dari setiap
individu.Hal ini di karenakan,music memiliki beberapa kelebihan,seperti musik
bersifat universal,nyaman dan menyenangkan,berstruktur. Perlu di ingat bahwa
banyak proses dalam hidup kita berakar dari irama sebagai contoh ,nafas kita
detak jantung, pulsasi berulang dan berirama .inilah yang mendasari kita dalam
merawat pasien dengan terapi music ini.

B. Rumusan Masalah
1.

Apa defenisi dari terapi musik?

2.

Apa yang menjadi dasar ilmiah dalam terapi musik?

3.

Bagaimana intervensi dari terapi musik?

4.

Apa kegunaan dari terapi musik?

5.

Bagaimana penelitian masa depan dari terapi musik?

C. Tujuan Penulisan
1.

Untuk mengetahui defenisi dari terapi musik

2.

Untuk mengetahui dasar ilmiah dalam terapi musik

3.

Untuk memahami intervensi dari terapi musik

4.

Untuk mengetahui kegunaan dari terapi musik

5.

Untuk memahami penelitian masa depan dari terapi musik

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Defenisi
Warisan kamus Amerika dari bahasa Inggris mendefenisikaan music sebagai seni
dari mengatur suara dalam waktu sehingga dapat memberikan secara terus-menerus,
terpadu dan menggugah komposisi seperti melalui melodi, harmoni, ritme, dan cap.
(2000). Alvin (1975) digambarkan lima elemen utama dari music. Karaakter sepotong
music dan dampaknyaa tergantung padaa kulaitas dari elemen ini dan hubungan mereka
satu sama lain :
Frekuensi atau posisi nada diproduksi dengan jumlah getaran dari suara tinggi atau
rendahnya nada music dicatat oleh huruf A, B, C, D, E, F, G. Getaran yang cepat
cenderung bertindak sebagai stimulant , dimana getaran lambat membawa tentang
relaksasi.
Intensitas menciptakan volume dari suara terkait dengan amplitude getaran,
seseorang suka atau tidak suka music tertentu sebagian tergantung pada intensitas yang
dapat digunakan untuk menghasilkan ketenangan (music lembut) atau kekuatan (music
keras).
Warna nada atau timbre bukanlah sebuah iramaa, property subjektif yang dihasilkan
dari keselarasan. Hasil makna psikologis dari timbre music karena dikaitkan dengan
peristiwa atau perasaan masa lalu.
Interval adalah jarak antara dua catatan yang berhubungan dengan posisi nada yang
menciptakaan melodi dan harmoni. Hasil melodi dari bagaaiman a posisi nada music
yang berurutan dan jalan tersebut terdengar bersama-sama. Dijelaskan oleh pendengar
sebagai konsonan ( menyampaikan perasaaan ketenangan ) dari music yang tidak
harmoni (menyampaikan perasaaan ketegangan ). Norma-norma budaya menentukan
apakah pendengar dianggap menyenangkan dan menggembirakan.
Durasi menciptakan irama dan tempo. Durasi mengacu pada panjang suara dan irama
adalah pola waktu yang dipasang ke kecepatan tertentu. Ritme adalah apa yang
mempengaruhi seseorang untuk bergerak dengan music dengan cara tertentu dan dapat
3

menyampaikan kedamaian dan keamanan, sedangkan irama berulang dapat menimbulkan


depresi. Suara terus-menerus yang diulang-ulang dengan lambat dan menjadi secara
bertahap lebih lambat menurunnya tingkat responsisitas. Ritme yang kuat dapat
membangkitkan perasaan yang kuat dan terkontrol.
Dari perspektif keperawatan intervensi music adalah penggunaan music untuk tujuan
terapeutik untuk meni gkatkan kesehatan dan kesejahteraan pasien. Terapi music bekerja
di banyak fasilitas kesehatan, dan situasi yang taak terhitung jumlahnya dimana perawat
dapaat meneraapkaan intervensi music pada pasien dari rencana keperawataan. Agar tidak
membingungkan praktek teraapi music dengan menggunakan music dari persspektif
keperawatan. Istilah music akan digunakan di dalam bab ini.
B. Dasar Ilmiah
Music adalah kompleks dan mempengaruhi aspek fisiologis, psikologis, dan spiritual
manusia. Respon individu terhadap music dapat dipengaruhi oleh preferensi pribadi,
lingkunagn , pendidikan, dan factor budaya.
Proses meditasi, prinsip fisik adalah suatu proses dimana dua benda pada frekuensi
yang sama akan cenderung saling menyebabkan resonansi simpatik . mengakibatkan
getaran mereka di dalam frekuensi yang sama. (Maranto, 1993). Music dan proses
fisiologis ( denyut jantung, tekanan darah, suhu tubuh, hormon adrenal) terdiri dari
getaran yang terjadi secara tetap, periodic dan terdiri dari osilasi. ( Saperston, 1995).
Ritme dan tempo music dapat digunakan untuk mensinkronasi atau proses meditasi
irama tubuh (contohnya denyut jantung, pla nafas) dengan perubahan yang dihasilkan di
daerah fisiologis. Sifat tertentu dari music ( kurang dari 80 denyut per menit dengan
cairan, irama teratur) dapat digunakan untuk mempromosikan relaaksasi dengan
menyebabkan irama tubuh untuk memperlambat atau dengan meditasi dengan denyut
yang lamabat dan teratur, irama berulang music yang dipilih. (Robb, Nichols, Rutan,
Bishop, dan Parker, 1995).
Demikian juga, music dapat mengurangi kecemasan dengan menduduki saluran
perhatian di otak dengan bermakna, terganggu rangsangan pendengaran ( Bauldoff,
Hoffman, Zullo & Sciurba, 2002). Intervensi music memberikan pasien dengan aakrab,
4

stimulus menghibur yang dapat mengembangkan sensasi menyenangkan

saat

memutuskan perhatian individu ke music bukan pada pikiran stress atau rangsangan
lingkungan lainnya.
C. Intervensi
Penentuan preferensi musik seseorang melalui pengkajian sangat penting, salah satu
cara yang digunakan oleh perawat dikembangkan oleh Alan dan Tracy (1999). Instrumen
penilaian ini memunculkan informasi tentang seberapa sering musik didengarkan, jenis
musik yang disukai, dan alasan seseorang untuk mendengarkan musik. Ada sebagian
orang bertujuan mendengarkan musik mungkin untuk bersantai sedangkan yang lain
mungkin lebih suka musik yang merangsang dan menyegarkan. setelah data pengkajian
telah dikumpulkan, teknik yang sesuai dengan musik tertentu dapat diimplementasikan.
Teknik
Penggunaan musik dapat mengambil banyak bentuk, dari mendengarkan kaset yang
dipilih atau CD untuk bernyanyi. Faktor-faktor yang tersimpan dalam pikiran ketika
dilakukan teknik tertentu, jenis musik dan preferensi pribadi, keterlibatan aktif dan pasif,
secara individu atau menggunakan dalam kelompok, lamanya waktu untuk menggunakan
musik, dan hasil yang diinginkan. Teknik musik yang lebih umum digunakan untuk
intervensi akan dibahas di sini:
a. Individu mendengarkan musik
Menyediakan sarana pasien untuk mendengarkan musik adalah teknik intervensi
yang paling sering dilakukan oleh perawat. Kaset dan CD berguna untuk memberikan
intervensi musik untuk pasien. Kaset atau CD player yang relatif murah, kaset dan CD
dapat digunakan bahkan dalam batas-batas yang paling ramai seperti unit perawatan
kritis. Kemampuan auto kebalikan dari pemain pita memungkinkan pasien untuk
mendengarkan musik untuk waktu yang lama tanpa harus mengubah rekaman itu.
Peralatan yang dipilih untuk intervensi musik harus mudah bagi pasien untuk
menggunakan dengan sedikit usaha.

Meskipun berbagai genre musik yang tersedia di radio, pesan komersial dan
berbicara pencegah untuk menggunakan mereka untuk intervensi musik. Bahkan,
seseorang tidak bisa mengontrol kualitas penerimaan sinyal radio atau pilihan musik
tertentu.
b. Kelompok pembuatan musik
Musik dapat digunakan untuk kelompok pasien sebagai kekuatan mengintegrasikan
kuat. Musik menciptakan hubungan timbal balik antara anggota dan antara pendengar dan
musik. salah satu metode kelompok pembuatan musik adalah drum, bentuk stimulasi
pendengaran ritmik. Lingkaran drum mendorong relaksasi oleh entraining theta dan otak
alpha gelombang, yang mengarah ke keadaan kesadaran yang berubah dengan aktivasi
wilayah otak limbik dengan otak yang lebih rendah (Winkelman, 2003).
Perawat harus berkonsultasi dengan ahli dalam drum sebelum melaksanakan dalam jenis
og ini kelompok renungan pembuatan.
Jenis-jenis intervensi musik
Hati-hati untuk pemilihan musik karena memiliki peran dalam kontribusi untuk efek
terapeutik. Misalnya, musik untuk mendorong relaksasi memiliki irama teratur, kurang
dari 80 denyut per menit, tidak ada lapangan yang ekstrim atau dinamika, dan suara
merdu yang halus dan mengalir (Robb et al., 1995). Pengalaman masa lalu dapat
mempengaruhi respon seseorang terhadap musik juga.
Orang tua dapat memilih lagu-lagu patriotik dan populer dari era sebelumnya atau
himne dengan tempo lambat dimainkan dengan instrumen akrab (Moore, Staum, &
Brotons, 1992). Musik agama dapat diterima oleh orang tidak dapat menghadiri acara
keagamaan.
Musik klasik diduga membangkitkan kenikmatan yang lebih besar dan bunga dengan
berulang mendengarkan, sedangkan musik populer menurun dalam efektifitas dengan
pengulangan (Bonny, 1986). Bonny percaya bahwa pasien dalam keadaan lemah
merespon kurang untuk musik populer dan lebih mudah menerima rangsangan musik

klasik yang telah bertahan dari waktu ke waktu. dalam hal apapun, menyediakan pilihan
dan mempertimbangkan preferensi musial seseorang yang penting.
Pedoman
Intervensi musik untuk relaksasi tujuan memanfaatkan musik sebagai stimulus yang
menyenangkan untuk memblokir sensasi kecemasan, ketakutan, dan ketegangan dan
untuk mengalihkan perhatian dari pikiran menyenangkan (Thaut, 1990). Minimal 20
menit diperlukan untuk mendorong relaksasi bersama dengan beberapa bentuk latihan
relaksasi, suh bernapas sedalam, sebelum intervensi musik memulai (Guzzetta, 1995).
Pengukuran hasil
Indeks hasil untuk mengevaluasi efektivitas musik bervariasi, tergantung pada tujuan
yang musik diimplementasikan. Hasil mungkin berupa perubahan fisiologis atau
psikologis dan termasuk penurunan kecemasan atau stres gairah, promosi relaksasi,
peningkatan sosial
D. Kegunaan
Musik telah teruji sebagai intervensi terapi pada banyak macam bentuk pasien,
kebanyakan literatur keperawatan fokus kepada kemampuan mendengar pribadi pasien.
Tabel 7.2 menunjukkan populasi pasien dan banyak sekali kegunaan musik yang telah
diimplementasikan. Dua kegunaan yang sering digunakan akan di dijabarkan umum
disini.
1. Menurunkan kecemasan dan stress
Salah satu efek kuat pengaruh musik adalah terhadap menurunkan kecemasan
(standley;1986). Musik dapat menambah kepekaan terhadap lingkungan, memberikan
pengalihan dan mengurangi dampak potensi suara keributan untuk pasien pediantrik.
(barera,rykov,& doyle,2002;klein&winkelstein,1996).

Tabel 7.2 Penggunaan Intervensi Musik

Orientasi/meminimalkan perilaku menganggu


Orangtua
Pasien yg restensi
Menurunkan kecemasan
Anak-anak
Pembedahan
Pasien penyakit jantung
Sigmoidoscopy fleksibel
Pasien yang tergantung dengan ventilator ICU
Manajemen nyeri
Nyeri akut
Nyeri kronis
Posedur invasiv/pada anak-anak
Menurunkan stress dan merelaksasi
Pasien lansia
meningkatkan kelahiran ICU (NICU)
mengurangi stress pd Mahasiswa keperawatan
Stimulasi
Depresi pada lansia
Pada lansia yang mengalami gangguan tidur
Cedera kepala
Distraksi

tambahan untuk anestesi spinal / umum


penanganan pada pasien luka bakar
penanganan pada mual dan muntah pada chemoterapi
peningkatan lingkungan pada hasil laboratorium jantung

Untuk

pasien

yang

(augustin&Hains,1996;yung

telah
et

mengalami
al.,2002),

(hame,2001,whitel,1992,1999).danpasie

berbagai

macam

penanganan

tergantung

pasien

dengan

prosedur

operasi

sakit

ventilator

jantung
di

ICU

(Chlan,1998;wong et al.,2001) musik dapat menjadi suatu yang efektif untuk


meningkatkan kelahiran ICU (NICU) dan mengurangi stress (kemper et al,2004) dengan
meningkatkan kadar oxsigen selama penyedotan (chou,wang,chen,& pai,2003) dan
meningkatkan kebutuhan makan (standley 2003)
2. Gangguan
Musik efektif mengurangi gangguan pada gejala stress. Musik dapat mengurangi
suara/keributan saat ICU operasi pasien jantung. (byer & smyth,1997). musik juga telah
teruji efektif sebagai

penambah

penanganan pada pasien bakar. (fratianne et

al.,2001;prensner et al.,2001) penanganan pada mual dan muntah pada chemoterapi


(ezzone et al.,1998) dan mual dan sakit setelah transpalasi tulang (sahler,hunter, &
liesveld,2003),

untuk

menangani

stress

saat

anak

imunisasi

(megel,houser&

gleaves,1998) atau dapat mengurangi junlah pemberian obat penenang untuk dewasa
selama colonoscopy ( lee et al,2002;smolen,topp,& singer,2002)

E. Penelitian Masa Depan


Meskipun bukti dasar meningkat, berikut adalah area di mana penelitian diperlukan
untuk lebih membangun ilmu intervensi musik:

i.

Meta-analisis baru-baru ini telah dipublikasikan secara kuat, efek konsisten


intervensi musik untuk bayi prematur (Standley, 2002) dan untuk anak-anak dan
remaja dengan autisme (Whipple, 2004). Sebuah bagian besar tersedia bekerja pada
intervensi musik untuk manajemen gejala, seperti kecemasan, mual, dan muntah.
Sebuah meta-analisis terkini mengartikulasikan efek ukuran dari gejala bahwa
perawat biasanya mengelola pemberian kontribusi yang signifikan ke dasar ilmiah
intervensi musik.

ii. Biaya dan penghematan biaya adalah isu-isu yang signifikan dalam perawatan
kesehatan hari ini. Sedikit yang diketahui tentang potensi penghematan biaya yang
bisa diwujudkan dengan intervensi musik. Penelitian diperlukan untuk menentukan
apakah musik adalah intervensi yang hemat biaya atau biaya-netral dan, jika biaya
yang efektif, di mana pengaturan perawatan pasien.
iii. Banyak penelitian keperawatan berfokus pada efek jangka pendek atau segera dari
intervensi musik. Hal ini tidak diketahui apakah musik dapat efektif untuk mengelola
gejala dan kesusahan pada orang dengan kondisi kronis atau meningkatkan kualitas
hidup mereka.
iv. Ada kekurangan penyelidikan mengenai waktu yang tepat atau optimal untuk
pengiriman intervensi musik untuk meningkatkan efektivitas dan populasi pasien
tertentu atau gejala.
v.

Banyak penelitian yang diterbitkan telah menggunakan sampel kenyamanan terbatas


pada pusat-pusat tunggal. Acak, multi situs uji klinis diperlukan untuk menentukan
apakah musik memang efektif dalam pengaturan alami yang tidak sangat
dikendalikan oleh penyidik dan dalam kondisi apa.

vi. Meskipun penelitian intervensi itu sendiri padat karya, ada kebutuhan untuk
penelitian tambahan pada intervensi musik. Basis pengetahuan intervensi musik
untuk mempromosikan pasien / kesehatan klien dan kesejahteraan dapat diperluas
melalui penelitian berkualitas tinggi dan dengan penyebaran temuan-temuan pada
waktu yang tepat.

10

BAB IV
PENUTUP

11

A. Kesimpulan
Intervensi music adalah penggunaan music untuk tujuan terapeutik untuk meni
gkatkan kesehatan dan kesejahteraan pasien. Music adalah kompleks dan
mempengaruhi aspek fisiologis, psikologis, dan spiritual manusia. Respon individu
terhadap music dapat dipengaruhi oleh preferensi pribadi, lingkunagn , pendidikan,
dan factor budaya. Dua kegunaan yang sering digunakan dalam intervensi musik
ini,yang pertama untuk menurunkan kecemasan dan stress serta musik efektif juga
mengurangi gangguan pada gejala stress.

B. Saran
Berdasarkan uraian pada pembahasan di atas penulis ingin memberikan beberapa
saran sebagai berikut :
1. Agar perawat sebagai insan kesehatan dapat memahami konsep dari intervensi
musik ini sehingga di lapangan nantinya mampu melakukan teknik terapi
musik yang baik.
2. Kepada teman-teman

mahasiswa

keperawatan

agar

pengetahuan lebih dalam lagi mengenai intervensi musik ini.

DAFTAR PUSTAKA

12

dapat

menggali

McGrady,A.,Graham,G.,&Bailey,B.(1996).Biofeedback-assisted relaxation in insulindependent

diabetes:A

replication

and

extension

study.Annals

of

Behavioral

Medicine,18,185-189.
McGrady,A.,&Roberts,G.(1992).Racial differences in the relaxation response of
hypertensives. Psychosomatic Medicine,S4(1),71-78.
Olness,K.,&Kohen,D.P.(1996).Hypnosis and hypnotherapy with children (3rd ed.). New
York:Guilford.
Pfister,C.,Dacher,H,N.,Gaucher,S.,Liard-Zmuda,A.,Grise,P.,&Mitrofanoff,P.(1999).

The

usefulness of a minimal urodynamic evaluation and pelvic floor biofeedback in children


with chronic voiding dysfunction. British Journal of Urology International,84(9),10541057.
Schwartz,M.S,&Associates.(1995).Biofeedback : A practitioners guide (2nd ed.).New
York:Guilford.
Schwartz,M.S.,&Schwartz,N.M.(1995). Problems with relaxation and biofeedback:
Assisted relaxation and guidelines for management. In M.S.Schwatrz & Associates
(Eds),Biofeedback:A practitioners guide (2nd ed.,pp.288-300). New Yowk:Guilford Press.
Sherman R.(2004).Pain assesment and intervention from a psychopysiological
perspective. Wheat Ridge CO:Association for for Applied Psychophysiology.
Smart,S.(1990).Empowering patients through biofeedback. California Nurse,86(7),13.
Williams,M.,Nigl,A.,&Savine,D.(1981).A textbook of biological feedback. New York:
Human Science Press.
Yucha,C.,&Gilbert,C.(2004).

Evidence-based

pratice

in

biofeedback

and

neurofeedback,Colorado Springs,CO:Association for Applied Psychophysiology and


Biofeedback.

13