Anda di halaman 1dari 31

Jurnal Riset Industri Vol. VI No. 1, 2012, Hal.

75-85

BIONANOKOMPOSIT : PELUANG POLIMER ALAMI SEBAGAI MATERIAL BARU


SEMIKONDUKTOR
Nuryetti
Balai Besar Industri Hasil Perkebunan Makassar
Departemen Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Indonesia
yetti_umar@yahoo.com
Heri Hermansyah
Departemen Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Indonesia
Muhammad Nasikin
Departemen Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Indonesia

ABSTRAK
Bionanokomposit adalah material generasi baru dari nanokomposit yang muncul di bidang ilmu pengetahuan
material dan teknologi nano. Bionanokomposit adalah gabungan dari matrik polimer alami dari bahan pengisi
organik /anorganik yang berukuran nano. Saat ini usaha pegembangan nanokomposit berbahan polimer
alami difokuskan pada peningkatan sifat-sifat mekanik dan panas dan sifat fungsionalnya.
Polimer alami sebagai sumber yang dapat diperbaharui seperti protein, polisakarida dan lemak. Material ini
memiliki potensi yang besar untuk digunakan sebagai material semikonduktor.
Dengan melihat kebutuhan akan material semikonduktor yang terus meningkat dan bahan baku polimer alami
(pati) di Indonesia yang berlimpah, merupakan peluang yang cukup menjanjikan untuk pengembangan
bionanokomposit sebagai material semikonduktor di Indonesia. Artikel ini akan membahas tentang
bionanokomposit yang berbahan dasar polimer alami, proses pembuatan, karakteristik dan peluang
penggunaan polimer alami sebagai bahan pembuatan bionanokomposit.
Key words : polimer alami, plastik, bionanokomposit, proses pembuatan, aplikasi.

ABSTRACT
Bionanocomposites, a new generation of nanogeneration of nanocomposite materials, signyfy an emerging field in
the frontiers of materials science and nanotechnology. Bionanocomposite are composed of a natural polymer matrix
and an organic/inorganic filler with at least one dimension on the nanometer scale. Currently, effort is being focused
on the development natural polymer based nanocomposite with mechanical and thermal properties, and functional
properties. The main renewable sources of polymers are proteins, polysaccariddes and lipids. These materials have
a big potential for applications in electrical such as semiconductor materials.

By looking at the need of a growing semiconductor materials and raw materials of natural polymer (starch) in
Indonesia`s abudant, is a promising opportunity to develop a semiconductor material in Indonesia. Therefore
in this article will discuss about bionanocomposite natural polymer-based, manufacturing process,
characteristics and opportunities natural polymer as a bionanocomposite.
Key words: natural polymers, plastics, bionanokomposit, manufacturing processes, applications.

PENDAHULUAN

semakin meningkat pula . Semua peralatan


elektronik membutuhkan semikonduktor
sebagai

Industri elektronik merupakan industri yang


paling pesat kemajuannya, dengan
perkembangan teknologi pembuatan alat-alat
elektronik pun semakin meningkat. Tuntutan
akan material yang ramah lingkungan, tidak
membutuhkan sumber tegangan eksternal,
ringan, memiliki daya ubah elektromekanikal
yang tinggi, kuat dan juga tidak beracun pun

komponen dasarnya, dimana selama ini


kebutuhan material semikonduktor dipenuhi
dari komposit plastik dengan bahan aktif s i l
ika.Kompositplastikuntuk
semikonduktor yang selama ini digunakan
terbuat dari turunan minyak bumi yang
bahan bakunya semakin hari semakin

terbatas dan tidak bisa diperbarui (non

renewable resources)

75

Komposit plastik

yang dibutuhkan untuk peralatan elektronik


dan elektrik sebanyak 5% dari jumlah
penggunaan material plastik di Eropa
(Shen.,2010). Komponen semikonduktor

Bionanokomposit : Peluang Polimer ..... ( Nuryetti )

yang tidak
dipergunakan
lagi akan
dibuang menjadi
sampah plastik
(waste
electronic) yang
berakibat
menimbulkan
polusi terhadap
lingkungan
karena plastik
sulit untuk
diuraikan
(nondegradable)
(Avella, 2009).
Untuk memenuhi
kebutuhan
material dibidang
elektronik dan
meningkatnya
kepedulian
masyarakat akan
kelestarian
lingkungan
mendorong para
peneliti untuk
mencari
alternatif
material
semikonduktor
yang baru.
Pengembangan
material dengan
menggunakan
teknologi nano
dan
menggunakan
bahan polimer
alami
merupakan
salah satu
alternatif untuk
memenuhi
kebutuhan
material yang
dapat berfungsi
sebagai material
semikonduktor
serta menjadi
solusi
permasalahan
lingkungan dan

keterbatasan
sumber daya
alam.
Sifat material
seperti ini dapat
dipenuhi oleh
bionanokomposit
karena bionano
komposit
merupakan
gabungan
dari sifat dua fasa
atau lebih dari
polimer alami dan
organik/anorganik
yang berskala n a
n o m e t e r. P o l
imeralamid
alam
bionanokomposit
berperan sebagai
matrik dan fasa
organik/anorganik
sebagai bahan

pengisi atau
penguat
(Darder M. A.-H.,
2007). Dalam
beberapa
dekade terakhir
pengembangan
material
semikonduktor
yang berasal
dari bahan yang
terbarukan
(renewable)
cukup
meningkat
(NIMS,
2005).
Banyakpen
elititelah
mengembangkan
bionanokomposit
dengan tujuan
untuk

penggunaan
sebagai material

semikonduktor.
Berbagai polimer
alami seperti pati
(yang berasal
dari kentang,
jagung, sagu,
singkong),
selulosa, gum
ataupun
protein
dan
lain-lain
telah
dipergunakan
sebagai
matrik
dalam
pembuatan
bionanokomposit
.
Karakteristik
bionanokomposit
menunjukan
peningkatan
sifat mekanik,
kestabilan
thermal
dari
komposit
hanya

dengan
penambahan
sejumlah kecil
bahan pengisi
berukuran nano
(< 10%). Selain
itu

memperlihatkan
keuntungan
karena
bersifat
biokompatibel,
biodegradabel
dan mempunyai
sifat khusus
sesuai dengan

sifat bahan
pengisi yang
dipergunakan.
(Carmago.,
2009), (Zhao.,
2008)
Dengan melihat
kebutuhan akan
material
semikonduktor
yang terus
meningkat dan
bahan baku
polimer alami
(pati) di
Indonesia yang
berlimpah,
merupakan
peluang yang
cukup
menjanjikan
untuk
mengembangka
n material
semikonduktor
bionanokomposit
di Indonesia.
Oleh karena itu
pada artikel ini
akan dibahas
tentang
bionanokomposit
sebagai material
semikonduktor,
proses
pembuatan,
karakteristik dan
peluang
polimerala
misebagaib
ahan
bionanokomposit
.
ANALISA
POLIMER ALAMI
SEBAGAI
BAHAN
BIONANOKOMP
OSIT
Perhatian ter

hadap ekolog
i

mendorong
usaha untuk
menemukan
material alami
dan kompostibel.
Isu
biodegradable
dan keamanan
lingkungan
menjadi sangat
penting Dalam
beberapa tahun
terakhir ini
pengembangan
material
biodegrabdabel
yang berasal
dari bahan
terbarukan
(renewable
resources)
cukup meningkat
. Hal ini dapat
dilihat dari
jumlah publikasi
yang membahas
tentang

76

nanokomposit
yang berbasis
polimer alami
terus meningkat
(Gambar 1).
Awal tahun
2000-an
bionanokomposit
mulai dikenal
sebagai suatu
desain material
yang terdiri dari
kombinasi
biopolimer
dengan suatu
organik/anorgani
k yang
berukuran nano.
Karakteristik dari
bionanokomposit
memperlihatkan
keuntungan
karena bersifat
biokompatibel,
biodegradabel
dan mempunyai
sifat khusus
sesuai dengan
bahan anorganik
yang digunakan .

Jurnal Riset Industri Vol. VI No. 1, 2012, Hal. 75-85

maka komposit
yang dihasilkan
akan bersifat
degradable
(Avella, 2009)
(Gacitua, 2009).
Gambar 2
memperlihatkan
klasifikasi dari
sumber polimer
biodegradable.
Sumber polimer
biodegradable
dapat dibagi
menjadi 4
kelompok.
Semua polimer
kecuali yang

Gambar 1.
Jumlah publikasi
yang
berhubungan
dengan
nanokomposit
berbasis polimer
dibandingkan
dengan
nanokomposit
berbasis
biopolimer
(NIMS, 2005)
2. 1. POLIMER
ALAMI
Komposit
biodegradable
terdiri dari
polimer
biodegradabel
sebagai matrik
dan dapat juga
sebagai pengisi
(filler), karena
kedua
komponen
adalah
biodegradable

berasal dari
fosil, didapat
dari biomassa
(renewable
resources).
Agro-polimer
(misalnya
polisakarida)
didapatkan dari
pemisahan
biomassa.
Kelompok kedua
dan ketiga adalah
polyester,
masing-masing
didapatkan
dengan cara
fermentasi dari
biomassa
(misalnya
polihidroksialkan
oat:

PHA) dan
dengan sintesis
dari monomer
yang berasal
dari biomassa
(misalnya
asam polilaktat :
PLA) . Kelompok
ke empat

adalah polyester
yang disintesis
dari
petroleum
(misalnya
polikaprolakton :
PCL,

poliesteramida :
PEA, aliphatik
atau aromatic
kopoliester)
Serat selulosa
paling banyak
digunakan,
sebagai pengisi
biodegradable,
serat ini
mempunyai sifat
mekanik dan fisik
yang menarik
(Darder M. et el.,
2008). karena
memiliki sifat
ramah lingkungan
dan secara tekno
ekonomi
menguntungkan,
pemakaian di
sektor industri
(misalnya
otomotif) untuk
menggantikan
gelas.

Beberapa
peneliti telah
meneliti ca mp u
ra n se ra t se l u
l o sa d e n g a n
biopoliester dan
plasticized pati .
Kebanyakan
penelitian
menggunakan
biopoliester
sebagai matrik
(Borders., 2009).
Katagori
biokomposit lain
adalah
berdasarkan
matrik polimer
agro, terutama

difokuskan pada
pati. Plasticized
pati disebut juga
'thermoplastik
starch' (TPS)
Namun TPS
memperlihatkan
beberapa
kekurangan
karena kuatnya
karakter
hidropilik
(sensitif
terhadap air),
sifat mekanikal
agak kurang
baik
dibandingkan
dengan polimer
konvensional.
TPS baru akan
mencapai
kesetimbangan
setelah
beberapa
minggu. Untuk
memperbaiki
kelemahan
material ini TPS
biasanya
digabungkan
dengan
komponen lain
yang bersifat
sebagai bahan
penguat
(penguat) (Wang
N., 2009).
Biokomposit
(TPS/ selulosa
filler) telah diteliti
oleh beberapa
peneliti.
Bermacam tipe
serat, mikrofibril
atau whisker
misalnya pulp
kentang dan
mikrofibril, pulp
kayu dan tunicin
whisker. Laporan
dari para peneliti
menunjukan
bahwa terjadi
kompatibel
antara kedua
polisakarida.

77

Bionanokomposit : Peluang Polimer ..... ( Nuryetti )

Gambar 2. Klasifikasi polimer biodegradable (Averousa & Boquillon, 2004)


kayu untuk tahun 2009 saja adalah
17,6 dan 43,9 juta ton (Statistik
Mereka menemukan perbaikan kinerja
Indonesia 2009). Kandungan pati yang
(tensile strength, pengujian hasil
terdapat dari berbagai sumber
lainnya) dan peningkatan sifat
tanaman pati dapat dilihat pada Tabel
mekanikal. Selain itu juga dilaporkan
1. Pati alami bersifat rapuh dan sulit
pengurangan sensitifitas terhadap air
untuk di proses menjadi bahan lain
(Lilichenko, 2008)
karena mempunyai temperatur transisi
glass yang relatif tinggi (Tg, sekitar 230
2.2 Pati
o
C), ini sering diatas temperatur panas
degradasi.
Pati adalah polimer yang terdiri dari unit
anhidroglukosa (AHG) (Myllarinen.,
Tabel 1. Kandungan pati pada
2002). Dua tipe dari polimer AHG yang
bahan
biasa terdapat dalam pati yaitu amilosa
dan amilopektin. Amilosa adalah
pangan.
polimer rantai lurus -D-(l,4)glukoksida. Amilopektin adalah polimer
Bahan pangan
mempunyai rantai bercabang secara
Pati(% basis kering)
periodik yang terikat pada -D-(l;6)Biji gandum
glukoksida (Yu J.H., 2008). Setiap
69
cabang mengandung 20- 30 unit AHG,
Beras
89
berat molekul dari amilopektin sekitar
Jagung
100 kali lebih besar dari amilosa. Rasio
57
kandungan amilosa dan amilopektin
Biji sorghum
dalam pati bervariasi dan besarnya
72
tergantung dari sumber tanaman asal.
Kentang
Indonesia memiliki potensi sebagai
sebagai penghasil tanaman sumber
pati seperti jagung, ubi kayu, ubi jalar,
sagu, padi dan tanaman umbi lainnya.
Produksi untuk tanaman jagung dan ubi

75
Ubi jalar
90
Ubi kayu
90

Sumber : (Cui., 2005)

Polimer alami mempunyai sifat hidropilik


yang membuat film yang dihasilkan
sensitif terhadap kelembaban lingkungan
(Myllarinen., 2002) Pati dapat
dimodifikasi untuk mendapatkan material
dapat mencair dibawah temperatur
dekomposisi. Sehingga dapat diproses
dengan teknik konvensional seperti
injeksi, ektrusi, dan moulding. Produk
modifikasi disebut sebagai thermoplastik,

78

destructed, plasticized atau melted


(Wang N..,2009). Modifikasi bertujuan
memecahkan struktur granular dengan
menggunakan plasticizer pada
temperatur tinggi (90-180 oC), yang
menghasilkan phase kontinyu dalam
bentuk suatu viskos melt . Proses
thermoplastisasi mengurangi interaksi
dari rantai molekul dan memecah
struktur dari pati (Yu L.C.,2005).
Sehingga menghasilkan struktur
semikristalin dari pati dan granular

Jurnal Riset Industri Vol. VI No. 1, 2012, Hal. 75-85

akan hilang dan


sebagian pati
akan
terdepolimerisasi
, membentuk
massa amorp.
Hampir semua
pati alami adalah
semikristalin
dengan
kristalinitas
antara 20-45%.
Sifat pati yang
diplastisasi
dapat diatur
dengan merubah
temperatur
proses,
kandungan air,
jumlah
plasticizer
(Parra, 2004).
Hasil penelitian
Shen (2010)
menunjukkan
peningkatan
penggunaan
plastik berbahan
pati. yang terlihat
pada Gambar 3.

polylactic acid
(PLA) yang di
produksi
sebanyak 0,1 Mt
(metrik ton)
namun dengan
makin
berkembangnya
hasil penelitian
yang terus m e
mperbaikis
ifatplastik
seperti
polyhydroxyalka
noates (PHA),
Poly u r e t h a n
es(PUR)me
ningkatkan
pertumbuhan
produksi sebesar
38% pertahun.
Sehingga pada
tahun 2007
produksi
mencapai 0,360
Mt.
III. ANALISA
BIONANOKOM
POSIT
SEBAGAI
MATERIAL
SEMIKONDUKT
OR

Gambar 3.
Kapasitas
produksi plastik
berbahan
polimer alami
dalam tahun
2003 dan 2007
(Shen.,2010).
Pada tahun 2003
tercatat hanya
material plastik
dari pati dan

Bionanokomposi
t merupakan
suatu konsep
baru material
ramah
lingkungan erat
berhubungan
dengan topik
material
multifungsi.
Aplikasi
bionanokomposit
dengan sifat
fungsional yang
merupakan
bagian aktif dari
elektrokimia,
optikal atau
peralatan

photoelektrikal
adalah bidang
aplikasi baru.
Material
semikonduktor
berbasis
komposit memiliki
komponen aktif
dominan sebagai
suatu komponen
semikonduktor
anorganik seperti
metal oksida atau
khalkogenik
(Rajeshwar,
2001) Prinsip
umum dari
komposit optik
adalah kedekatan
(menyatunya)
kedua phase
penyusun

komposit
(Beecroft L. L.,
1997)
Komponen
utama polimer
alami yang
berperan
sebagai matrik.
Polimer secara
umum adalah
material bersifat
isolator. Sifatsifat elektrik dari
suatu isolator
polimer dapat
dimodifikasi
dengan
penambahan
partikel seperti
nanotube,
pengisi metalik
dan ZnO (Tjong,
2006)
Satu atau dua
phase anorganik
dapat
didispersikan
dalam matrik

(polimer alami)
sebagaimana
Gambar 4a.

Selain itu
komposit dapat
berupa lapisan
dari berbagai
komponen seperti
Gambar 4b.
Dapat juga phase
anorganik
berukuran nano
dilapisi dengan
anorganik lainnya
sehingga
membentuk coreshell geometry
seperti pada
Gambar 4e.
seperti
(CdSe)ZnS

.Al t e r n a t i f l
ainadalahp
artikel
semikonduktor
dibuat
berpasangan
seperti pada
Gambar 4d.
Sifat-sifat elektrik
dari komposit
dapat di buat
dengan memilih
struktur, bentuk,
ukuran dan
konsentrasi
komponen yang
sesuai. Sifat-sifat
elektrik sangat
tergantung pada
ukuran dan
konsentrasi
partikel..

Gambar 4.
Skema diagram
dari 4 tipe
susunan
komposit
semikonduktor.

79

a)
semikonduktor/m
atrik ; b)
konfigurasi
lapisan; c) core
shell geometry;
d) pasangan
semikonduktor
insert c) dan d)
memperlihatkan
hubungan
diagram energy
(SC=semikondu
ktor) (Rajeshwar,
2001)

Bionanokomposit : Peluang Polimer ..... ( Nuryetti )

(Gacitua, 2009).
Beberapa
penelitian telah
berhasil
mengembangka
n
bionanokomposit
dengan tujuan
untuk
penggunaan
sebagai material
semikonduktor.
Penggunaan
bahan matrik
yang ramah l i n
gkunganbe
rupapolime
ralami
menggantikan
matrik yang
berasal dari
derivat minyak
bumi,
memberikan
peluang
penggunaan
bahan pertanian,
selulosa, pati
(jagung, tapioka,
terigu, kentang
dan lainnya)
ataupun turunan
dari karbohidrat
seperti Poli
Lactic Acid
(PLA), protein,
enzim, khitin,
karet dan DNA
menghasilkan
komposit yang
dapat didaur
ulang. Selain itu
sifat mekanik
seperti tensile
strength, thermal
stability
menunjukan
perbaikan bila
dibandingkan
material
konvensional
(Avella,2009)
(Darder M.et
al.,2008)

Bionanokomposit
yang terbuat dari
Khitosan dan
pengisi
monmorillonit
memperlihatkan
kemampuan
sebagai anionexchange yang
dapat
diaplikasikan
sebagai sensor
(Darder M.et al.,
2008) (Gambar
5). Komponen
hasil interkalasi,
menghasilk
anpertukar
anmuatan
polisakarida dan
muatan dari
lapisan silikat
anorganik
misalnya
lempung (clay),
yang
memperlihatkan
sifat yang sesuai
sebagai phase
aktif dalam
sensor
elektrokimia.

Gambar 5 .
Perbedaan
respon
potensiometri
Khitosan
Montmorillonitbionanokomposit
dalam larutan
NaCL (Darder M.
et al., 2008)

ini.

yang dihasilkan
(Xiaofei Ma,
2009).
Bionanoko
mpositPoly(
3-alkyl
thiophenes)
(P3AT)/partikel
semikonduktor
memperlihatkan
kinerja
photoelektrisitas
(photoluminescen
ce) dan
kemampuan
membelokkan
sinar merah
(Dong, 2009).
Material
berstruktur nano
telah banyak
mendapat
perhatian karena
sifat baru
berbeda dari
material
berukuran bukan
nano (Li F. M.-W.,
2008). Dengan
mengontrol
dimensi dan
morpologi
material
penyusun
komposit dapat
didesain fungsi
peralatan optikal
dan elektronik
lainnya
(Bayandori,
2009). Kebutuhan
material
semikonduktor
juga bertambah
untuk membuat
peralatan lebih
kecil dengan
peningkatan
fungsi telah
mendorong
perubahan
komposit
konvensional
untuk dapat
memenuhi
kebutuhan saat

Beberapa
penelitian telah
dilaporkan
berhasil
membentuk
semikonduktor
nanokristal
antara lain zeolit
dan polimer.
Namun masih
sedikit
menggunakan
semikonduktor
yang termasuk
dalam grup II-VI
atau IV-VI.
Seperti
semikonduktor
campuran dan
Polietilin glikol
(PEO)
(Singh,2009),
P3ATs)/ZnS
(Dong, 2009),
LDPE/ZnO
(Tjong,2006),
Polietilin oksida (
PEO)/PbxC
dxS(Singh,
2009),
Polivinilkarbazol
(PVK)/ZnO (Li G.
N., 2008).
Sifat elektron
yang
digambarkan
dengan apa yang
disebut struktur
band yang
ditetapkan energi
level dari elektron
yang dimiliki oleh
semikonduktor
(Sing, 1995).
Mekanisme
pembentukan
komposit
dipelajari dengan
scanning electron
miscroscopy
(SEM), X-ray
diffraction (XRD)
analyses,R
amanspectr
o s c o p y,

Transsmission
electron
microscopy
(TEM) dan solidstate nuclear
magnetic
resonance (NMR)
(Rajeshwar,

2001).

Plastik tipis (film)


dari pati kacang
polong dengan
menggunakan
plasticized
glicerol,
menghasilkan
plastik dengan
peningkatan
tensile strength,
Young`s M o d u l
usdanpengu
ranganwate
rpermeabili
tydanperbai
kansifat
absorbance UV
radiation
bionanokomposit

Pembuatan
bionanokomposit
dapat dilakukan
dengan mengacu
pada proses
membentuk
polimer-clay
nanokomposit,
mekanisme
interaksi
(penurunan
tekanan kedalam
galeri (ruang)
nano, miscibility
dan Iain-lain)
antara polimer
dan clay
tergantung

80

IV. ANALISA
PROSES
PEMBUATAN
BIONANOKOMP
OSIT

Jurnal Riset Industri Vol. VI No. 1, 2012, Hal. 75-85

pada polari,
berat molekul,
hidropilik, grup
reaktif dan lainlain dari polimer
dan tipe pelarut
seperti air,
larutan polar
atau nonpolar
serta tipe
mineral sebagai
bahan pengisi (Li
F. M.-W., 2008)
Dibawah ini
beberapa
metode
pembuatan
polimer/layer
nanokomposit
secara umum
dapat
diklasifikaslkan
menjadi 3 tipe
(Sozer, 2009) y a
itu,interca
latednanok
omposit,
flocculated
nanokomposit
dan exfoliated
nanokomposit .
Perbedaan
ketiga tipe ini
dapat dilihat
pada Gambar.6.
In situ
polimerisasi.

In situ
polymerization
adalah
konvensional
proses
untuk
sintesa
nanokomposit
untuk
thermoset dan
thermoplastik.
Dengan
menggunakan
teknik ini

pembentukan
polimer dapat
terjadi dalam
lembaran yang
terinterkalasi.
Dasar prosedur
In situ
polimerisasi
adalah
pembengkakkan
(swelling) dari
layer silikat dalam
liquid monomer
dan polimerisasi
dapat dimulai
dengan
pemanasan atau
radiasi, diisi
dengan inisiator
yang sesuai .
Proses ini telah
berhasil
digunakan m e m
produksinil
on/monmori
llonitnanok
ompositdan
masihterus
dikembangkan
untuk
thermoplastik
lainnya

. Metode ini juga


dapat digunakan
pada thermoset.

Exfoliasiadsorption
Proses ini
menggunakan
pelarut dimana
polimer atau
prepolimer di
larutkan m e n y e
babkanlapi
sansilikat
membengkak.
Lapisan silikat
menjadi lemah
ikatan
permukaannya
sehingga dapat
dengan mudah
didispersikan
dalam pelarat

seperti air,
aseton,
khloroform atau
toluen. Polimer
kemudian diserap
kedalam lapisan
dan melapisinya
ketika pelarut di
uapkan, dan
lembaran di
susun, seperti
susunan
sandwich. Proses
seperti ini
digunakan untuk
memproses
epoxy-clay
nanokomposit,
tetapi
penghilangan
pelarut menjadi
isu kritis saat ini.
Kerugian proses
ini adalah
penggunaan
pelarut dalam
jumlah yang
besar . Grup
Riset Toyota yang
menerapkan
proses ini
pertama kali
untuk
memproduksi
poliamida
nanokomposit.

Melt

Intercalation
Teknik melt
intercalation
pertama-tama
dilaporkan oleh
Vaia et al .
Proses p e m b u
ataninitida
kmemerluk
a n penambahan
pelarut dan layer
silikat yang
dicampur
dengan matrik
polimer dalam
molten state.
Polimer
thermoplastik
dan organophilik
dicampur secara
mekanik dengan
metode
konvensional
seperti ekstrusi
dan injection
molding pada
suatu temperatur
tertentu. Rantai
polimer
kemudian di
interkalasi atau
di eksfoliasi
untuk
membentuk
nanokomposit.

Gambar 6. Illustrasi perbedaan tipe


komposit yang dapat terjadi dari hasil
interaksi antara polimer layer silicate
(Sozer, 2009)

81

Bionanokomposit : Peluang Polimer ..... ( Nuryetti )

Proses
pembuatan
dengan metode
interkalasi ini
biasa untuk
membuat
nanokomposit
dari
thermoplastik
atau bagi
polimer yang
tidak sesuai
untuk dibuat
dengan teknik
adsorpsi atau in
situ polimerisasi.
ANALISA SIFAT
BIONANOKOM
POSIT
Struktur dan sifat
fungsional
bionanokomposit
dapat dibuat
sesuai dengan
keinginan
dengan memilih
fase organik dan
anorganik. Sifat
khusus akan
muncul karena
adanya interaksi
pada permukaan
masing masing
phase (Sze S.
K., 2007).
Susunan phase
semikonduktor
(anorganik)
dalam komposit
yang
menentukan sifat
dari komposit
yang dihasilkan.
Dengan
mengkombinasik
an p h a s a o r g
anikdanan
organik,
menghasilkan
komposit yang
mempunyai sifat
menguntungkan

dari bahan awal,


menghasilkan
kreasi untuk
penggunaan
yang lebih luas
(Chen, 2008).
Kegiatanka
rakterisasi
atau
pengukuran tidak
bisa lepas dari
kegiatan
pembuatan
bionanokomposit
sebagai salah
satu cabang
nanoteknologi
dengan
karakterisasi bisa
diketahui bahwa
material dan
komposit yang
disintesis dapat
memenuhisi
fatsebagai
material
semikonduktor.
Hal ini menjadi
penting karena
ketika dimensi
material aktif
menuju nilai
beberapa
nanometer
(kurang dari 10
nm), banyak sifat
fisis maupun
kimiawi yang b e
rgantungde
nganukuran
ini
menghasilkan
sejumlah
kekayaan sifat
dan peluang
untuk
memanipulasi
atau melahirkan
sifat-sifat baru
yang tidak
dijumpai pada
material
berukuran besar (
bulk)(Fam
a,2009).Sif
atyang
menunjukkan
kemampuan

sebagai
semikonduktor
adalah sifat
elektrikal seperti
konduktansi,
band gap energy,
resistivity,
kemampuan
sebagai
photoelektrik atau
sifat fisikal dan
mekanikal lainnya
seperti tensile
strength,
elongation, water
vapor
transmission rate,
dan lain - lain .
Bionanokomposit
menunjukkan
perbaikan sifat
mekanik (tensile
strength,Young`s
modulus sampai
2,6 kali, barrier
properties

/ketahanan
terhadap
penguapan air,

thermal stability).
Bionanokomposi
t juga
mempunyai
kelebihan yaitu
transparency,
density, good
flow, surface
properties,
recyclability.
Akan tetapi
komposit yang
dihasilkan dari
polimer alami
mempunyai
kelemahan
karena sensitif
terhadap
kelembaban
(Wang, Ning.
2009)
Untuk
mengetahui
kemampuan
material komposit

tersebut
diperlukan tidak
hanya satu tapi
perlu beberapa
pengujian y a n g
salingmend
ukungdeng
an
menggunakan
peralatan
pengujian
seperti : scanning
electron
microscopy
(SEM),
Transmission
electron
microscopy
(TEM),
konductivity
meter, ultra violet
visible (UV-vis),
X-ray diffraction
(XRD) Fourrier
transform infra
red (FT-IR)
microscopy.

VI.
ANALISA
PELUANG
POLIMER
ALAMI
Dari penelitian
dan survey yang
dilakukan oleh Li
Shen pada tahun
2009 dinyatakan
bahwa sekitar
17.1010 metrik ton
(Mt) polimer
alami dihasilkan
dari alam setiap
tahunnya dan
baru 3,5% yang
dimanfaatkan
oleh manusia
untuk berbagai
keperluan.
Jumlah
penggunaan
material plastik
berbahan polimer
alami pada tahun
2007 yaitu 0,36
Mt masih sangat
kecil hanya 0,2%

dibandingkan
dengan material
plastik berbahan
derivat minyak
bumi. Dalam
penelitian Shen
memprediksi
kapasitas
produksi material
plastik sampai
tahun 2020
sebesar 3,5 Mt.
(Gambar 8).

Gambar 8.
Kapasitas
produksi material
plastik berbahan
polimer alami
sampai tahun
2020 (Shen.,
2010)
Peluang pati,
PLA, PHA,
biobased
ethylene dan
biobased
monomer untuk

82

Jurnal Riset Industri Vol. VI No. 1, 2012, Hal. 75-85

diproduksi
menjadi material
plastik terus
meningkat.
Konsumsi
material plastik
dunia dengan
bahan derivate
minyak bumi
pada tahun 2007
sebesar 267.900
kt, dan secara
teknis 90% dari
jumlah tesebut
dapat di subsitusi
dengan material
plastik berbahan
polimer alami.
Bila dilihat dari
produksi material
plastik pada
tahun 2007
sebesar 360 kt
maka dengan
prediksi pada
tahun 2020
sebesar 344 Mt
maka terdapat
peluang pasar
bagi material
plastik berbahan
polimer alami
sebesar 236.550
kt. (Gambar 9)

Gambar 8.

Potensial pasar
material plastik
berbahan
polimer alami
tahun 2020
(Shen., 2010)
VII.
KESIMPULAN
Berbagai
penelitian
mengenai
bionanokomposit
sebagai material
baru yang ramah
lingkungan, unik
dan fungsional
telah banyak
dilakukan dan
telah mulai
diaplikasikan
pada industri
peralatan
elektronik dan
peralatan sensor
yang
berhubungan
dengan
kesehatan.
Namun demikian
industri
bionanokomposit
terutama untuk
material
semikonduktor
belum
berkembang di
Indonesia.
Padahal potensi
polimer alami
(pati) sebagai
bahan utama
bionanokomposit
seperti jagung,
tapioka, beras,
sagu dan lainnya
serta potensi
komponen
semikonduktor
sebagai bahan
pengisi seperti
silika, kaoline,
bauksit,
alumunium, seng

oksida, besi dan


lainnya cukup
berlimpah dan
beragam di
Indonesia
sehingga
pembuatan
material
semikonduktor
merupakan hal
yang sangat

memungkinkan
untuk
dikembangkan.
Pengembangan
bionanokomposit
sebagai material
semikonduktor
dapat mendorong
tumbuhnya
industri
elektronik. Sifat
optik,
optoelektronik
dan
photoelektrokimia
dari
bionanokomposit
menjadikan
material ini
sangat luas
penggunaannya,
seperti untuk
peralatan optik
dan elektrik,
sensor, solar cell,
UV shelding,
actuator, varistor,
selektif membran,
lampu LED,
nanogenerator.
Penggunaan
sebagai
nanogenerator
terutama bagi
peralatan
elektronik dengan
kebutuhan
sumber daya
yang kecil dapat
mengurangi
ketergantungan
terhadap
penggunaan
energi fosil.
Selain itu dapat
menggantikan

penggunaan
batere yang
selama ini
menggunakan
bahan yang
sifatnya
berbahaya bagi
tubuh.
Diversifikasi
pemanfaatan pati
sebagai bahan
bionanokomposit
akan
meningkatkan
nilai tambah
ekonomi produk
agroindustri
dalam negeri dan
memberikan
kontribusi dalam
mengurangi
sampah plastik .
Perspektif
pengembangan
berkelanjutan dan
memperhatikan
kelestarian
lingkungan,
menjadi alasan
penggunaan
polimer alami
dapat dianggap
menarik, aman
bagi lingkungan
dan merupakan
alternatif untuk
pengembangan
baru dibidang
material
semikonduktor
dan mendorong
perkembangan
industri peralatan
elektronik
khususnya di
indonesia,
sehingga mampu
meningkatkan
daya saing
bangsa di kancah
global.

VIII.
DAFTAR
PUSTAKA
Avella, M. e.
(2009). Ecochallenges of

bio-based
polymer
composites.
Materials , 2,
911-925.
Averousa, L., &
Boquillon, N.
(2004).
Biocomposite
based on
plasticized
starch: thermal
and mechanical
behaviours.
Carbohydrate
Polymers , 56,
111-222.
Bayandori, A. M.
(2009).
Synthesis of
ZnO

83

nanoparticles
and
elecrodeposition
of
Polypyrole/ZnO
nanocomposite
film.
Int J
Electrochem
Sci , 4, 247-257.
Beecroft, L. L.
(1997).
Nanocomposite
materials for
optical
applications.
Chem Mater , 9,
1302-1317.

Bionanokomposit : Peluang Polimer ..... ( Nuryetti )

Borders., P. e.
(2009). Nano
biocomposites :
Biodegradable
polyester/nanocl
ay systems.
Progress in
Polymer Science
, 34, 125-155.
Carmago., P. h.
(2009).
Nanocomposites
:
Synthesis,
structure,
properties and
new application
opportunities .

Chemistry,
Physical
Properties and
Applications.
Singapore: CRC
Press.
Darder, M. A.-H.
(2007).
Bionanocmposite
:
A new conce
ptof ecologi
cal,
bioinspired,
and
fuctinal
hybrid
materials.
Advance
Materials , 19,
1309-1319.

Materials
Research , 12
(1), 1-39.

Darder,
M. e.
(2008). Design
and

Chen, J. H.
(2008).
Synthesis of

preparation on
layered solids
with

ZnO/polystyrene
composites
particle
by pickering
emulsion
polymerization.
European
Polymer
Journal , 44,
32713279.

functional and
structural
properties. J

Chung, D. D.
(2001). Applied
Materials.
RCR Press.

Cui., S. (2005).
Food
Carbohydrate

Materials Science
and Technology ,
24,

1100-1110.
Dong, Y. et.al
(2009). Opticals
properties of P o l
y(3-alkylthi
ophenes)/Zn
S

nanocomposites
. High Perform
Polymers , 21,
355-361.
Fama, L. (2009).
Starch vegetabel
fiber composites
to protect food
products.

Carbohydrate
Polymers , 75,
230-235.
Gacitua,W.
(2009).Pol
ymer
nanocomposite
synthesa and
natural fibber a
review. Modera
Sciencia
Technologia , 7
(3), 159-179.
Li, F. M.-W.
(2008). Zinc oxida
nanostruckur a n
dhighelectr
onmobility

nanocomposite
thin films
transistor.
IEEE
Transaction , 55
(11), 3001.
Li, G. N. (2008).
A novel
photoconductive
ZnO/PVK
nanocomposite
prepared
through
photopolymerizat
ion induced by
semiconductor
nanoparticles.
Materials Letters
, 62, 3066-3069.

Lilichenko, N.
(2008). A
biodegradable
polymer
nanocomposite :
mechanical and
barrier
properties.
Mechanics of

Composite
Materials. , 44
(1), 45-56.
Liu, L. e. (2009).
Inorganic-organic
hybrid s e m i c o
nductornan
omaterial

(ZnSe)
(N2H5N)y.
Material
Research
Bulletin , 44,
135-1391.
Ma, X. C. (2008).
Preparation and
properties of
glycerol
plasticized-pea
starch/zinc

oxide starch
bionanocomposit
e.
Carbohydtrate
Polymers , 75,
472-478.

Mazumdar, S.
K. (2001).
Composite
Manufacturing
Materials. RCR
Press.
Muller, C. C.
(2008).
Evaluation of
effect of the
glycerol and
sorbitol
concentration
and water
activity on the
water barrier
properties of
cassava starch a
solubility
approach.
Carbohydrate
Polymers , 72,

82-87.
Myllarinen., e. a.
(2002). Effect of
glycerol on
behavior of
amylose and
amylopectin
films.
Carbohydrat
Polymer , 50,
355-361.
National Institute
for Material
Science. (2005).
Material Science
Outlooks 2005.
NIMS. (2005).
Material
Science
Outlook.
NIMS.
Nuryetti.(2
010).Pemb
uatan
bionanokomposit
Tapioka . ZnO .
Laporanha
silpercoba
an
laboratorium,.

84

Parra, D. e.
(2004).
Mechanical
properties and
vapor
transmissionin
some blends of
cassava starch
edible film.
Carbohydrate
Polymers , 58,
475-481.
Rajeshwar, K. e.
(2001).
Semiconductor
besedcomp
ositemater
ials:Prepar
ation,prop
ertiesand
performance.
Chem Mater ,
13, 2765 - 2782.
Shen., L. W.
(2010). Present
and future
development in
plastic from
biomass.
Biofuel,
Bioprod.Bioref. ,
4, 25-40.

Jurnal Riset Industri Vol. VI No. 1, 2012, Hal. 75-85

Sing,J.(199
5).Semicon
ductor
optoelectronic
physic and
technology.

NY: McGraw-Hill
International
Edition.
S i n g h , P. K . W. ( 2 0 0 9 ) . Te
rnarysemic
onductorna
noparticles
embedded in
PEO-Polymer
electrolyte

matrix. J
Thermoplastic
Composite
M a t e r i a l
s .
( D O I :
10.1177/089270
5708103393).
Sozer, N. K.
(2009).
Nanotechnology
and its
applications in
the food sector.
Trend in
Biology , 27, 8289.
Sze, S. e.
(2007).
Semiconductor
devices (3 ed.).
Wiley
Interscience.
Sze, S. K. (2007).
Physics of
Semiconductor

Devices (3 ed.).
Wiley
Interscience.

Tjong, S. L.
(2006). Electrical
properties of l o
wdensitypo
lyethelene/
ZnO
nanocomposites.
Materials
Chemistry and
Physics , 100, 15.
Wang, N. et al.
(2009). An
investigationof
the physical
properties of
extruded glycerol
and formamide
plastized corn
starch. J
Thermoplastic
Composite
Materials , 22,
273-291.
Wang, Z. L.
(2004).
Semiconducting
and piezoelectric
oxide
nanostructures
induced by polar
surfaces.
Advanced
Functional
Materials , 14
(DOI:
10.1002/adfm.20
0400180), 943956.

Wang, Z. L.
(2008). Toward
self-powered
nanosystems:
From
nanogenerators
to n a n o p i e z o
tronics.Adv
ancedFunct
ionalMateri
als,18
(DOI:10 .
1002/adfm .
200800541),

3553-3567.
Yu, J.H, et al
(2008). Effect of
glycerol on water
vapor sorption
and mechanical
properties of
starch/clay
composite films.
Starch/Strake ,
60, 257-262.
Yu, L. C.
(2005).
Microstructure
and
mechanical
properties of
orientated
thermoplastic
starches. J
Material
Science , 40,
111-116.
Zhang, X. Q.
(2009). Recent
advanceds in
nanotechnology
applied to
biosensors.

Journal
Sensors , 9,
1033-1053.
Zhao.,R.e.
(2008).Em
erging
biodegradabel
material : starch
and protein
based
bionanocomposit
es.
Journal
Materials
Science , 43
(DOI
10.1007/s10853007-2434-8),
3058-3071.
Zhong, Q.-P. X.S. (2008).
Physicochemical
properties of
edible and
preservative f i l
mfromChito
san/Cassav
a starch/gelatin
blend plasticized
with glycerol.
Food Techno
Biotechnol , 46

(30), 262-269.

85