Anda di halaman 1dari 70

MEMBUKA LEMBARAN BARU

DIALOG ISLAM - BARAT


TELAAH TEOLOGIS - HISTORIS

Prof. H. Abdurrahman Mas’ud, M.A., Ph.D.

PIDATO PENGUKUHAN

Guru Besar dalam bidang Ilmu Sejarah & Kebudayaan Islam

20 Maret 2004
DAFTAR ISI

I. Pengantar .............................................................................

II. Landasan Teologis: Ideological Foundation ..........................

III. Runut Historis: Evidensi Sejarah ..........................................


 Masa Nabi .................................................................
 Dialog dengan Yunani, Ancient Tradition ..................
 Barat belajar dari Dunia Islam ...................................
 Carilah ilmu meskipun di negeri Barat .......................

IV. Refleksi & Rekomendasi .......................................................

Daftar Pustaka ............................................................................

Biografi : “Mengenal Lebih Dekat


Prof. H. Abdurrahman Mas’ud, MA, Ph.D” ...................
MEMBUKA LEMBARAN BARU DIALOG ISLAM – BARAT
TELAAH TEOLOGIS – HISTORIS

Prof. H. Abdurrahman Mas’ud, M.A., Ph.D.

Assalamu’alaikum wr. wb.


Yang saya hormati,
Bapak Dirjen Kelembagaan Agama Islam Departemen Agama
Republik Indonesia
Bapak Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia
Bapak Gubernur Jawa Tengah
Bapak Rektor IAIN Walisongo & Para Rektor Perguruan Tinggi Negeri
dan Swasta
Para kolega saya, Direktur Pasca serta Asdir se-Indonesia
Pejabat di Lingkungan IAIN Walisongo Semarang
Asatidh & Guru-guru, kyai-kyai saya yang tak dapat saya sebutkan
satu persatu
Para tamu undangan dan hadirin yang berbahagia,

I. Pengantar
Kajian Islam dan dunia Barat yang dulu sering dikenal dengan
istilah Orientalisme1 dan kemudian dicounter oleh Hassan Hanafi
dengan Oksidentalisme, dewasa ini sangat sedikit memperoleh
perhatian baik oleh dunia Islam maupun dunia Barat itu sendiri.
Apalagi penggagas dan pembongkar hegemoni imaginasi dunia Barat
atas dunia Timur, Edward Said, dengan magnum opusnya Orientalism
itu, belum lama ini di penghujung tahun 2003 telah meninggalkan kita
semua untuk menghadap Sang Pencipta untuk selamanya, seakan
semakin mempersulit wilayah tidak bertuan ini.
Karya-karya yang do justice, objektif terhadap dialog Islam-Barat
bisa dihitung jari. Di antaranya adalah Muslims and The West (2000)
oleh Mahboob A. Khawaja, intelektual India; Teologi Dialog Islam-
Barat: Pergumulan Muslim Eropa (1999) merupakan refleksi intelektual
Muslim yang bergelut dengan kehidupan sosial-keagamaan di Eropa
oleh Tariq Ramadan, cucu Hassan al-Banna tetapi keluar dari
1
Edward Said dalam, Orientalism, memberi definisi salah satu makna
Orientalisme adalah a Western Style for dominating, restructuring, and having
authority over the Orient. (Massachusetts: 1997), hal.3
mainstream pemikiran sang kakek yang kini menjadi penduduk dan
profesor di Perancis; Europe and Islam (1985) kajian kreatifnya
Hichem Djait; Orientalism, Islam, and Islamicisit (1984) dengan editor
Asaf Hussein, Robert Olson sebuah bunga rampai tulisan intelektual
Muslim dan sarjana Barat.
Risalah pengukuhan profesor ini merupakan upaya penerusan
dan pengembangan tradisi Intelektual Muslim yang mencoba
mendialogkan kearifan dunia Timur dan kreatifitas dunia Barat. Sisi
buruk kontak dua dunia yang berbeda ini, dari perang Salib sampai
kesewenang-wenangan George W. Bush, sengaja tidak akan dibahas
karena sudah menjadi rahasia umum.
Dialog pada era globalisasi abad 21 ini adalah sebuah
keniscayaan yang tidak bisa dihindari karena dialog merupakan
kemauan menerima the others, mendengar dengan tulus, dan berakhir
dengan mutual learning. Dalam proses dialog ini, dunia Islam-Barat
harus diposisikan sejajar, tidak ada yang merasa lebih dimuliakan
sebagai sebuah peradaban. Stereotyping, bias, apriori juga harus
dihindari. Sebaliknya dialog harus lebih menekankan deskripsi dan
interpretasi kritis sebuah fenomena secara objektif dengan dilandasi
spirit of learning, semangat saling belajar. Dalam bahasa intelektual
Muslim India, Ali Engineer sebagai berikut:
Globalization leads to much increased shifting of population and
migration. Thus diversity increases and people of different
religions and cultures live together. If there is no dialogue among
themselves or they emphasize da'wah in place of dialogue it
would lead tension, strife and conflict. And social tension would
disturb social stability. It is therefore necessary to promote the
spirit of dialogue among people of different faiths. 2
(Globalisasi membawa terlalu banyak bertambahnya
perpindahan penduduk dan migrasi. Jadi keragaman mendorong
banyak manusia dari berbagai agama dan budaya untuk hidup
bersama. Jika tidak ada dialog di antara mereka atau mereka
lebih menekankan da'wah mengalahkan dialog, pasti akan terjadi
ketegangan, permusuhan dan konflik. Serta tensi sosial akan
mengganggu stabilitas sosial. Oleh karena itu perlulah kiranya
2
Asghfar Ali Engineer, “Da’wah or Dialogue?”, Ihya’ Ulumal-Din, International
Journal, Vol.4 No. I, July 2002, hal. 53-60.
mendorong semangat dialog antara umat manusia lintas agama.
Wacana dan literatur yang ada tentang hubungan Islam-Barat
pada umumnya dihiasi dengan kebencian, permusuhan, pertikaian,
pertempuran, konflik, kolonialisasi serta pertumpahan darah3. Jika
umat Islam selalu memiliki collective memory menghubungkan dunia
Barat dengan perang Salib pada abad pertengahan, dunia Barat selalu
mengasosiasikan Islam dengan jihad. Bahkan apa yang dilakukan oleh
George W. Bush terhadap Afghanistan, Iraq juga sering dipandang
sebagai kelanjutan perang Salib. Demikian juga dunia Barat
memandang figur-figur semacam Usamah bin Laden sebagai
representasi dunia Islam yang menyebarkan Jihad melawan dunia
Barat.
Memandang Barat hanya sebatas fenomena Bush adalah satu
penyederhanaan yang tidak bisa dipertanggungjawabkan,
oversimplification. Sementara melihat Islam hanya dengan kata Jihad
dengan mendistorsikan substansinya adalah satu kepicikan. Kata
Jihad itu sendiri sangat disalahfahami oleh dunia Barat baik dalam
wacana politik, publik maupun academic discourse. Tapi juga tidak
sedikit umat Islam yang berpandangan bahwa "jihad" identik dengan
perang. Karena faham ini sering terlontarkan dari mimbar ke mimbar,
ilmuwan dan media Barat sering mengidentikkan "jihad" dengan
kekerasan, violence. Fenomena inilah yang mendorong pemerintah AS
pasca 11 September 2001 untuk memasang spionasi kamera di
beberapa masjid, dan Islamic center di AS. Apalagi "Jihad" ini
dihubungkan dengan upaya garis keras umat Islam Timur Tengah
melawan hegemoni Barat dan kebrutalan penguasa Israel. Fenomena
ini menjadikan image Islam di mata dunia Barat menjadi sah untuk
dipandang sebagai "agama Jihad" atau "agama kekerasan."
Belum lagi peristiwa-peristiwa kerusuhan dan kekerasan di
Indonesia mulai dari peristiwa Tasik, Situbondo, Pekalongan, Jepara,
Aceh, Maluku, Timor-Timur, dan Mataram, serta pengeboman gereja
di berbagai lokasi yang menjadikan penduduk minoritas Indonesia
tidak aman dan tidak nyaman. Ini semua jelas telah membawa daftar
panjang yang semakin memperkuat kesan dan stereotype dunia Barat

3
Resensi yang menunjukkan permusuhan itu diantaranya adalah Robert
Fernea and James Malarkey (1975).
atas dunia Islam4.
Sebetulnya kasus-kasus kekerasan di Indonesia dan di Timur
Tengah jika diteliti lebih cermat belum sebanding dengan warna Islam
itu sendiri yang penuh dengan kedamaian. Artinya wajah Islam dan
dunia Islam secara umum tetap lebih dominan menampakkan
panorama peace dari pada violence. Bahkan bisa diteorikan, jika
sebuah negara berpenduduk mayoritas Muslim maka non-Muslim di
negara tersebut pasti aman, terlindungi hak-haknya dan dijamin
kedamaian kehidupan sosio-relijius mereka.
Mainstream dunia Islam: Sunni, sebetulnya dalam realitas
historis, selamat dari faham fundamentalisme dan terrorisme. Ciri-ciri
Sunni dibawah diperoleh dari hasil studi historiografis sarjana Barat
sejak abad sembilan belas sampai kini. Yakni Dari Gibbon, Goldziher
sampai ke contemporary scholars tahun 1990an. Mereka
berpandangan bahwa Sunni yang merupakan mayoritas Muslim world,
world, tidak fundamentalis dan tidak teroris itu ditandai dengan:
1. Tidak memberontak terhadap sistem pemerintahan yang mapan.
2. Rigiditas, ketangguhannya dalam mempertahankan kesatuan
melawan segala bentuk disintegrasi dan kekacauan.
3. Lebih mengutamakan konsep jama'ah, majority, dan supremasi
Sunnah hingga lebih pas disebut sebagai Ahlussunah wal
Jama'ah.
4. Memiliki sikap jalan tengah, wasitah, middle of the road, antara
teologi dan politik yang ekstrim (khawarij) dan syi'ah.
5. Lebih menampakkan diri sebagai "a normative society," kaum
normatif, dengan berdiri tegak mempertahankan prinsip kebebasan
spiritual dan menegakkan etika standar dan syari’ah.5
Dunia Barat telah termakan image bahwa orang-orang Arab
melakukan serangan kecil terhadap Israel serta pendukung-
4
Meskipun sudah dibubarkan, paling tidak di Indonesia pernah eksis Laskar
Jihad, sebuah gerakan yang ditakuti khususnya oleh turis Mancanegara karena
gerakan sweeping mereka. Bahkan di beberapa pondok modern di Jateng ada juga
kelompok Laskar Santri, yang diakui atau tidak merupakan prototype Laskar Jihad.
5
Hasil penelitian individual untuk mata kuliah historigrafi Islam di bawah
bimbingan Prof. Michael Morony dengan topik paper pribadi “Sunnism in the Eyes of
Modern Scholars”, UCLA, AS 1993.
pendukung AS. Masa bodoh terhadap apa yang terjadi di Timur
Tengah, mereka, khususnya media AS, gagal memahami bahwa
terorisme Arab sesungguhnya merupakan reaksi terhadap terorisme
Israel - yakni apa yang mereka lakukan ethnic cleansing of Palestine,
agressi mereka terhadap tetangganya, serta penempatan mereka
secara brutal di West Bank jalur Gaza.6 Kesimpulan ilmuwan AS yang
"jujur" berbunyi:
Morally, most persons believe that violence is justified in order to
end violent oppression. This is the case in Palestine.7
Secara moral kebanyakan orang percaya bahwa kekerasan bisa
dibenarkan dalam rangka mengakhiri penindasan dalam bentuk
kekerasan.
Prof. Ronald Alan Lukens-BulI, kolega penulis dari UNF, AS, juga
menyuarakan hal yang sama: it seems to me that US policy is morally
and politically undefensible.8
Arogansi AS yang dipertontonkan diatas bumi akhir-akhir ini,
semakin mempersulit tugas-tugas kemanusiaan di masa depan.
Hubungan Islam-Barat semakin diliputi kabut tebal akibat ulah negara
adikuasa yang mencoba menyaingi kuasa Tuhan. Selama ini salah
faham, stereotyping, berdasarkan etnisitas Timur dan Barat telah
dikikis sedikit demi sedikit oleh kaum bijak bangsa-bangsa khususnya
oleh kaum akademisi, budayawan, dan cendikiawan. Pertukaran
budaya, pemikiran, informasi, serta pengetahuan yang berada dalam
wilayah pemahaman lintas budaya (cross cultural understanding) kini
berada dalam situasi mission impossible, sesuatu yang hampir-hampir
mustahil tercapai. Kegagalan dunia menyetop arogansi AS di Irag,
adalah kegagalan demokrasi, akal sehat serta kemanusiaan. Paslah

6
Surat terbuka berbahasa Inggris dari warga negara AS terhadap kongress dan
pemerintahnya baru-baru ini: Sumber email : hlinder1@yahoo.com. Lengkap bunyinya
adalah : Americans have been assaulted for years by images of Arabs committing
small scale attacks against Israelis and their American supporters. Ignorant of the
history of region, they fail to understand that Arab terrorism has been a reaction to
Israeli terrorism-its, its aggressions against its neighbors, and it brutal occupation of
the West Bank and Gaza. There were no Arab terrorist attacks against Westerners
before the Zionist began to implement their plan of conquering Palestine.
7
Ibid.
8
Abdurrahman Mas’ud, Menuju Paradigma Islam Humanis (Gama
Media:November 2003) hal. 38.
kiranya jika para akademisi AS memberi cap pemimpinnya sebagai
insan yang insane, tidak waras. Sambil menunggu uluran tangan dari
Tuhan, dalam keadaan seburuk apapun, manusia harus tetap
menyuarakan dan mengusahakan keadilan, kebenaran, serta
kedamaian di atas burru ini. Tanpa self-assertive dan affirmative action
semacam ini dalam rangka penegakan keadilan, manusia
sesungguhnya tidak akan eksis secara bermakna menjadi penduduk
bumi ini.
Dewasa ini peradaban dunia yang berada dibawah cengkraman
hegemoni AS belum menunjukkan tanda-tanda yang beradab.
Hubungan antara yang kuat dan yang lemah masih klise digambarkan
sebagai survival of the fittest, hukum rimba. Jahiliyyah moderen
agaknya masih menandai peradaban moderen. Renungan
kontemplatif guru kedua dalam dunia Filsafat, al-Farabi, dalam
karyanya the Virtuous City atau al-Madinah al-Fadilah agaknya lebih
memudahkan kita memahami fenomena moderen tapi dihiasi dengan
mentalitas jahiliyyah. Filosuf abad sepuluh itu yang meninggal 950 M.
mengingatkan pada masyarakat dunia agar menjauhi peradaban yang
tidak ideal dengan ciri-ciri 1) indispensable, peradaban yang lebih
mengedepankan subsistence atau pertahanan hidup, pencarian
nafkah sebagai tujuan utama dengan orientasi perut 2) vile, peradaban
yang dipenuhi dengan iklim penumpukan kekayaan, keserakahan
materialisme yang berlebihan. 3) base, peradaban yang penuh dengan
hiburan dan petualangan sensasional, dengan ornamen nafsu syahwat
dan mesum, semisal jual pinggul dan bokong menjadi idola
masyarakat 4) timocratic, yang bertujuan popularitas dan kehormatan
dewasa ini bukan selebritis yang haus ketenaran, menjadi orang
populer agaknya sudah mewabah di mana-mana 5) tyranni-cal,
dimana kekuasaan dan dominasi serta penindasan terhadap kelompok
lain menjadi tujuan utama, dan 6) semu demokratis yang tidak memiliki
tujuan bersama dan setiap penduduknya mencari dan berbuat
sekehendak mereka (baca chaos : penuh dengan musim penjarahan).9
Di tengah gelap gulitanya peradaban dunia saat ini, di mana ciri-
ciri jahiliyah itu tidak hanya menimpa negara adikuasa, tapi agaknya
juga turut mewarnai kebudayaan negeri ini, layak dipertimbangkan
ulang ajaran-ajaran Nabi Muhammad saw. yang telah diakui dalam
sejarah sebagai salah satu pemimpin terbesar dunia yang lahir di
9
Majid Fakhry, History of Islamic Philosophy, (New York : 1983), hal. 107-128.
Mekkah 570 (M.) dan meninggal 632 (M). Memang tokoh-tokoh yang
lebih mendahulukan kedamaian seperti Nabi Muhammad dan
Mahatma Gandhi, juga Mother Teresia, peraih hadiah nobel
kedamaian 1979, harus lebih banyak dicermati dan disosialisasi dalam
melihat dunia yang penuh dengan kebencian, kemarahan, kekerasan,
terrorisme serta ketidakadilan ini. Yang tidak kalah penting lagi adalah
melakukan flash back dalam rangka memperoleh wisdom of the past
untuk memantapkan langkah kini dan ke depan. Khususnya/7as/i back
mengenai hubungan dan dialog Islam-Barat yang pernah terjadi dan
saling menguntungkan kedua belah pihak (mutual benefit). Dialog
semacam ini juga tidak memperoleh perhatian yang memadai atau
hampir-hampir terhapus dalam rekaman sejarah peradaban bangsa-
bangsa.
Ketertarikan pemakalah terhadap subjek dialog Islam-Barat
sudah terbukti dalam perjalanan akademik pemakalah untuk
menempuh gelar S2-S3 di negeri Barat selama tujuh (7) tahun 1990-
1997 dan enam bulan untuk Posdoct 2001-2002. Selama ini salah satu
kelas favorit pemakalah adalah Cross Culture Understanding (CCU) di
Sl, dan Islam and the West untuk Pasca Sarjana. Tujuan penulisan
risalah ini pada dasarnya tidak berbeda dengan tujuan utama subjek
Islam and the West yang meliputi.
1. to bridge the gap between the Muslim world and Western
Civilization. to bridge the two worlds here is to acquire a better
mutual understanding, especially on how the West interacts with
the Muslim world. (menjembatani gap dunia Islam dengan dunia
Barat. Untuk menjembatani dua dunia di sini adalah untuk
memperoleh saling memahami yang lebih baik, khususnya
bagaimana dunia Barat berinteraksi dengan dunia Islam)
2. to compare between Islamic and Western thoughts objectively
and critically. By having this comparison, one will obtain wisdom
from different civilizations (Untuk membandingkan pemikiran-
pemikiran dunia Islam dan Barat secara objektif, kritis. Dengan
memperoleh perbandingan ini, seseorang akan memperoleh
pengetahuan yang bermanfaat dari berbagai peradaban yang ada).
Referensi yang digunakan untuk penulisan ini secara umum
adalah hasil riset perpustakaan, observasi, serta wawancara penulis di
AS dari Agustus 2001 s/d Januari 2002 dengan beasiswa dari the
Fulbright Foundation di tiga tempat: North Florida, University (UNF)
Jacksonville, Arizona State University, dan UCLA. Bahan-bahan riset
ini telah memperoleh respons yang sangat positif khususnya dari
mahasiswa-i pasca sarjana IAIN Walisongo dalam diskusi berbahasa
asing kelas Islam and the West. Refleksi diskusi mereka dengan hasil
paper yang cukup berkualitas bisa dilihat dan dibaca di antaranya
dalam Journal Studi Islam, Pebruari 2002.
II. Landasan Teologis: ideological foundation
Nabi Muhammad saw. dengan ajaran-ajarannya di kemudian hari
pada masa klasik telah melahirkan ulama-ulama besar, ilmuwan-
ilmuwan Muslim dari berbagai bidang ilmu termasuk filsafat,
kedokteran, falak, geografi, matematika, fisika, kimia, sastra, sosiologi,
sejarah, ilmu politik dan sebagainya. Ini adalah bukti sejarah. Karya-
karya tersebut sampai kini bisa ditemukan di perpustakaan-
perpustakaan internasional. Sayangnya justru negara-negara non-
Muslim semacam Amerika-Eropa yang secara rapi dan profesional
menyimpannya. Disinilah pentingnya pelajar Muslim menimba ilmu di
AS-Eropa untuk mentransfer kembali "permata" yang sementara ini
"dipinjam" oleh dunia Barat. Syukurlah bahwa saat ini tidak sedikit
ilmuwan yang jujur mengakui bahwa supremasi Barat saat ini tidak
bisa lepas dari sumbangan dan sambungan peradaban Islam di masa
lampau. Dulu orang Barat belajar dari dunia Islam, sekarang
sebaliknya tidak kurang kaum Muslimin belajar dari Barat. Orang Barat
tempoe doeloe, bahkan sampai di abad 19-pun sudah mengakui hal
ini. Simak saja pernyataan Marqquis of Dufferin, Diplomat Inggeris
(London 1890) sewaktu ia menulis: "It was to Mussulman Science, to
Mussulman art, to Mussulman literature that Europe has been in
agreat measure indebtedfor its extrication from the darkness of the
Middle Ages".
Apa sesungguhnya kunci kehebatan perkembangan ilmu di dunia
Islam dulu. Agaknya hal itu sangat berhubungan erat dengan
keberhasilan umat Islam dalam memahami dan melaksanakan ajaran-
ajaran Rasul secara konsisten. Dinamika umat Islam lima abad
pertama (sejak munculnya Islam abad tujuh sampai sebelas M.) dalam
melaksanakan ajaran Rasul mengenai "utlubal-‘ilma", kegairahan
mencari ilmu, benar-benar merata dari raja sampai rakyat jelata.
'Ulama dan ilmuwan-ilmuwan Islam mendapat perhatian khusus dari
penguasa. Al-Kindi dengan nama lengkap Abu Yusuf ibn Ishaq filosuf
Muslim pertama yang meninggal 870 M misalnya, memperoleh tugas
mengajar privat putra-putra raja Abbasiyyah.
Yang menarik tentang sejarah perkembangan ilmu dalam Islam
adalah hubungan yang harmonis dan dialogis antara ilmu agama dan
non agama. Kedua disiplin ilmu ini ternyata saling melengkapi. Ilmu-
ilmu agama secara kronologis historis berkembang terlebih dahulu dan
mengisyaratkan bahwa manusia dan peradabannya harus dilandasi
dengan bangunan keagamaan dan keimanan yang kokoh sebelum
ilmu-ilmu yang lain mewarnai dirinya. Dalam penelitian sebelumnya,
pemakalah menulis:
The advent of those sciences in Islam responded to a religious
and cultural demand in the sense that during the first four centuries of
Islam, the religion had effectively encouraged and inspired men of
learning, and that their intellectual exchange with other civilized
peoples required it and enriched Islamic culture itself.10
Abad pertama dan kedua ditandai dengan perkembangan ilmu
agama seperti ilmu tafsir al-Qur'an, ilmu yang berhubungan dengan
hadits, ilmu yang berhubungan dengan hukum Islam serta teologi
Islam atau al-Tauhid. Lahirlah pakar-pakar hukum Islam yang terkenal
dengan pendiri empat Mazhab yakni Abu Hanifah atau Imam Hanafi
(meninggal 767 M), Malik bin Anas (meninggal 795), Imam Syafi'i
(meninggal 820), serta Ahmad Ibn Hanbal (meninggal 855).
Para pendiri Mazhab yang menciptakan frame work dasar-dasar
hukum Islam ini adalah tokoh-tokoh yang memperkaya dirinya dengan
ilmu al-Quran dan al-Hadits. Pengaruh pemikiran Mereka sampai saat
ini menyebar di berbagai penjuru dunia Islam. Semasa hidup mereka,
pengembangan dan penyebaran ilmu agama memang menjadi
komitmen mereka. Semuanya adalah 'ulama besar yang mempunyai
majlis ta'lim dengan ratusan jumlah siswanya.
Pada masa yang sama para ahli Hadits bermunculan. Merekalah
para genius penghafal ribuan Hadits yang mempunyai semangat luar
biasa dalam mengoleksi Hadits. Semangat inilah yang mengantar
Imam Bukhari (meninggal 870) meninggalkan negerinya Turkistan

10
Abdurrahman Mas’ud, Muslim Scholarship, paper dipresentasikan di San Fransisco 3
Juni 1995.
menuju Baghdad, pusat intelektual pada masanya, kemudian ke
jantung Arab Mekkah Medinah, Egypt dan Syria. Selama perjalanan 16
tahun dia menyeleksi Hadits-Hadits hingga mampu merangkai 60.000
Hadits Sahih. Meskipun demikian dengan keuletannya, 60.000 hadits
tersebut diseleksi dan diedit kembali oleh Bukhari hingga menjadi
Sahih Bukhari seperti yang bisa kita nikmati dewasa ini, yakni menjadi
7563 versi Fath al-Bari dan 7124 versi Dr. Al-Bugho.
Yang menarik dari perkembangan disiplin ilmu-ilmu agama ini
adalah ternyata bahwa disiplin ini justru membangkitkan ilmu-ilmu lain
seperti sejarah dan sebagainya. Sejarah adalah ilmu yang paling
dominan yang mewarnai sejarah perkembangan ilmu dalam Islam dari
abad kedua seterusnya. Di abad kedua, kita sudah bisa menemukan
tokoh Ibn Ishaq (meninggal 150 H/768 M) yang terkenal dengan
sejarah riwayat hidup Nabi, the life of Muhammad (Sirah al-Nabi).
Kegemaran umat Islam terhadap ilmu sejarah bahkan
berkesinambungan sampai abad moderen di lingkungan pesantren.
Salah seorang mufassir dan arsitek dunia pesantren, Nawawi al-
Bantani (meninggal 1897 M), menafsiri bahwa surat al-Fatihah juga
mengandung ilmu sejarah al-qisas wa al-akhbar, yakni sejarah dan
cerita tentang bangsa-bangsa pada masa lalu. Dalam disertasi penulis
berbunyi:
... The fourth is the history and the story of nations in the past.
The victorious who need to be entirely imitated were the prophets
while the losers and condemned were the non-believers. The former is
included in alladhina an 'amta 'alayhim, and the latter are in ghayri-l-
maghdubi 'alayhim wa la-l-dallin.11
Disiplin lain yang tidak boleh dilupakan adalah filsafat yang
merupakan sumber ilrnu, the mother of knowledge. Filsafat inilah yang
kemudian mentrigger ilmu-ilmu lain semacam fisika, kimia, dan
matematika dalarn Islam. Di abad ketiga Islam kita sudah
diperkenalkan dengan filosuf sejati al-Kindi (hidup tahun 800-870 M),
al-Farabi (870-950 M) yang tradisi mereka dilanjutkan oleh Ibn Sina
(980-1033 M). Dengan demikian pada masa ini tidak ditemukan
dikotomi antara ilmu agama dan ilmu-ilmu umum. Pengaruh perdana
Yunani Kuno, First wave o/Hellenism (meminjam istilah Montgomery

11
Abdurrahman Mas’ud, The Pesantren Architects and Their Socio-Religious
Teachings (UCLA).
Watt: 1973) tidak pernah disambut dengan antagonisme dalam lima
abad pertama peradaban Islam.
Yang perlu dicatat di sini adalah bahwa seluruh ilmu-ilmu dalam
Islam semakin hari semakin berkembang dari abad ke tujuh sampai ke
sebelas : sebuah rentangan waktu panjang yang tidak mungkin
terhapus dari sejarah kebudayaan dan peradaban manusia. Evidensi
sejarah dengan jelas menunjukkan absennya dikotomi, sebagaimana
hasil penelitian Bayard Dodge, ahli sejarah pendidikan Islam, yang
meliputi :
 grammar,
 hadits (sirah genealogy),
 jurisprudence,
 translation of science and philosophy,
 theology dan tasawwuf (mysticisrn),
 science and philosophy termasuk kedokteran,
 sejarah dan geography,
 matematika,
 amusement/ hiburan,
 syair (poetry),
 sastra
 tafsir
 akhlaq,
 politik,
 kemasyarakatan
 dan pemerintahan 12

Inilah sejarah ideal peradaban Islam empat abad pertama yang


tidak mengenal dikotomi antara ilmu agama dan umum,
danantaraTimur-Barat.13 Memang Islam merupakan agama universal
yang melampui suku, kebangsaan, atas nama tauhid, oneness of God.
Islam juga tidak mendikotomikan diri dengan agama yang diajarkan
Ibrahim, Musa, dan Isa. Surat al-Isra' yang menyebutkan dua masjid,

12
Bayard Dogde, “The Subjects and Titles of Book Written During the First Four
Centuries of Islam”. Islamic Culture, October 1954, halaman 525-540.
13
Pembahasan mendalam tentang dikotomi ilmu agama dan non-agama dalam
perspektif intellectual history, bisa dibaca dalam Abdurrahman Mas’ud, “Menggagas
Pendidikan Islam Nondikotomik” (Gama Media:Nopember 202)
Min al-Masjid al-Hamm ila al-Masjid al-Aqsa mempunyai implikasi non-
dikotomis dan menekankan kesinambungan. Dalam bahasa Moh
Asad:
The juxtaposition of these two sacred temples is meant to show
that the qur'an does not inaugerate a "new" religion but
represents a continuation and the ultimate development of the
same divine message which was preached by the prophets of
old.14
Penyebutan kombinasi dua tempat suci ini dimaksudkan untuk
menunjukkan bahwa Qur'an tidak menyambut agama "baru" tapi
kombinasi itu mewakili kesinambungan dan perkembangan akhir
risalah ketuhanan yang sama dida’wahkan oleh nabi-nabi
sebelumnya.
Islam adalah agama tanpa pagar dari Arabia- Afrika, Asia, juga
Eropa dan Amerika. Afrika dan Asia adalah sebuah contoh yang
menarik. Islam telah menyatukan semenanjung Arabia menyapu
Afrika, Asia dan menyatukan manusia dengan tetap menjaga
keragamannya: unity in diversity dalam arti yang sebenamya. Al-
Qur'an tidak membedakan Barat dan Timur: Takwa sejati bukanlah
menghadapkan mukamu ke Timur atau ke Barat, tapi muttaqin
hakikatnya adalah yang beriman pada Allah, hari akhir, Malaikat,
wahyu, serta para nabi, dan memberikan harta yang dicintainya pada
kerabatnya, anak-anak yatim, fakir miskin, musafir, peminta-minta,
memerdekakan hamba sahaya, mendirikan salat, menunaikan zakat,
orang-orang yang menepati janji tat kala berjanji, serta orang-orang
yang sabar dalam kesulitan, penderitaan, dan dalam peperangan.15
Dari ayat ini jelas al-Qur'an tidak mendikotomikan antara Timur dan
Barat, juga tidak membenarkan simbolisme yang mengalahkan
fungsionalisme. Dalam hal ini seorang mufassir menerangkan "Thus
the Qur'an stresses the principle that mere compliance with outward
forms does not fulfil the requirements of piety 16" (Jadi al-Qur'an
menekankan sebuah prinsip bahwa taat pada bentuk-bentuk kulit luar
saja tidak atau belum memenuni syarat-syarat kesalihan).
Siapapun sepakat bahwa hadits Nabi yang berbunyi "Utlub al-ilm
14
Moh Asad, Op.Cit. hal 417.
15
Al-Qur’an : al-Bawarah 177.
16
Moh Asad, The Messages of the Qur’an (Gibraltar:1993), hal 36.
walau bi al-sin"17 (Carilah ilmu meskipun ia berada di negara Cina)
menekankan betapa pentingnya mencari ilmu, yang dalam era
globalisasi ini disebut knowledge and information become primary
industry. Cina yang demikian jauh dari dunia Islam saat itu toh
diperdekat oleh Nabi demi meraih ilmu. Masyarakat yang aktif belajar
(learning society) merupakan sebuah potret masyarakat religius yang
memandang agama mereka sebagai elemen pokok dalam memenuhi
kebutuhan dasar spiritual dan intelektual mereka.
Bagi orang yang suka merenung sejarah mungkin bertanya-
tanya mengapa Cina disebut-sebut Nabi.18 Ternyata di zaman Nabi
awal abad tujuh Masehi sebenarnya sudah terjadi kontak antara
bangsa Arab dengan bangsa Cina. Seperti kasus Islam Indonesia,
Islam datang ke Cina juga melalui kontak perniagaan. Ini berarti kata
Cina tidak asing lagi bagi pare Sahabat Nabi. Sa'ad ibnu Abi Waqqas,
sahabat Nabi, datang ke Cina, tinggal di Canton serta dimakamkan di
sana d: masjidnya yang dinamakan syauq al-Nabi: rindu padamu ya
Rasul, dengan meninggalkan sebuah inskripsi "siapa yang meninggal
dalam keadaan musafir (di negeri asing), maka ii wafat syahid." Kontak
dua dunia ini semakin intensif pada era Usman bin 'Affan. 19 Bahkan
sebelum zaman Nabi, bangsa Arab bagian selatan, Himyariah, telah
mengekspor barang barang antik dari Cina dan India. Jalan ke timur
mereka melalui Teluk Iran, Persian Gulf, kemudian ke atas melewati
Bukhara menuju Cina atau ke tenggara menuju India. Surat Quraisy
yang menerangkan kebiasaan dan kegemaran bangsa Aral dalam
"rihlah" yakni tradisi rombongan annual trade pergi ki Syiria di musim
panas dan ke Yaman di musim dingin menunjukkan bahwa bangsa
yang dipimpin Nabi in mempunyai kebiasaan merantau yang luar
biasa. Terlebih lag sejarah mengatakan bahwa bangsa Cina pada
17
Hadis Anas diriwayatkan al-Baihaqi dan dinyatakan sanadnya masynur serta
matan dla’ifni dikutip oleh al-Ghazali Ihya ‘Ulum al-Din I, pada bab kitab al’ilmi (Beirut
Daar al-Kutub al “Alamiyyah: tanpa tahun) hal 19.
18
Pada umumnya orang tidak begitu mengapresiasi sejarah, terbukti sewaktu
peneliti belajar di Madrasah Qudsiyah Kudus kawan-kawan pada hafal kitab Alfiah
tapi tidak ada satupun yang hafal Tarikh Islam (termasuk peneliti sendiri) apalagi
menganalisanya. Padahal Imam Syafi’I yang merupakan idola kaum madrasah belajar
sejarah tidak kurang dari dua belas tahun. Bukankah Imam Syafi’I lebih terkenal
kehebatan usul fiqihnya. Bagaimana dengan sejarawan-sejarawan Muslim lainnya
yang karangannya ratusan seperti Al-Tabari, Al-Mas’udi, Ibn Athir, Ibn Khaldun, tentu
mereka belajar sejarah sepanjang hayatnya.
19
Hasan Hanafi, Islam in the Modern World ,vol II (Cairo: 1995), hal. 331.
waktu itu sudah terlebih dahulu "maju" kebudayaan dan
peradabannya. Maka tidak mustahil kalau Nabi menyebut negara yang
jauh itu tapi "maju."
Sejarawan Muslim, Baladuri (meninggal 892 M) meriwayatkan
bahwa Nabi juga pernah menyuruh sekretarisnya, Zaid, untuk
mempelajari bahasa orang Yahudi. Setelah dua minggu menekuni
"Kitab al-Yahud", Zaid mampu berkomunikasi baca tulis dengan orang
Yahudi. Manfaat dan tujuan mempelajari bahasa di sini bukan sekedar
kemampuan berkomunikasi. Lebih jauh lagi perintah Nabi ini bisa
ditafsirkan bahwa umat Islam seharusnya selalu mengantisipasi apa
yang akan dilakukan kelompok lain seperti Yahudi. Fenomena dewasa
ini menunjukan bahwa meskipun minoritas, temyata Yahudi sangat
mempengaruhi dan menguasai lobi-lobi penting di negara maju
semacam Amerika. Dengan memahami bahasa orang Yahudi, umat
Islam di zaman Nabi selamat dari kasak-kusuk dan tipu daya mereka.
Kelompok Yahudi di Madinah akhirnya diusir Nabi karena mereka
melanggar Piagam Madinah, yakni semacam "Pancasila" bagi
kehidupan bersama masyarakat multikultur Madinah.
Adalah bukti sejarah pula bahwa setelah munculnya Is-lam,
bangsa Cina secara bertahap mulai kehilangan kekuasaannya. Di
abad tujuh dan delapan Masehi, kerajaan Cina mencapai zaman
keemasannya di bawah kekuasaan dinasti T'ang, khususnya di tangan
Hsuan-tsung yang memerintah tahun 713-755 M. Cina pada masa ini
menguasai Turki Timur, Asia tengah. Tapi setelah kekuatan Islam
muncul, daerah kekuasaan Cina mulai terkikis. Qutaibah ibn Muslim
(meninggal 715 M.) misalnya mampu merebut Turki dari tangan Cina
dan generasi setelah Qutaibah bahkan mendirikan benteng-benteng
perang yang kokoh di Bukhara dan Samarkand yang mengakibatkan
kekuasaan Cina semakin lemah. Agaknya sejak zaman Nabi sampai
abad sebelas Masehi, kekuasaan Islam tidak pernah memudar atau
melemah sedikitpun.
Dua Hadis yang menyinggung Cina dan Yahudi setelah dikaitkan
dengan sekilas sejarah di atas menunjukkan, seolah-olah Nabi telah
memberikan isyarat atau clue bahwa Cina dan Yahudi sudah
selayaknya dikuasai umat Islam. Muqaddimah penaklukannya adalah
dengan mempelajari bahasa, memahami cara berfikir, mengenal
peradaban mereka serta menguasai ilmu mereka. Penafsiran Hadis ini
barangkali terasa terlalu jauh atau dibuat-buat. Tapi memahami
sebuah Hadis tanpa mengaitkan dengan konteks sejarah barangkali
akan menghasilkan pemahaman yang kurang sempurna.
Apakah kemenangan Islam atas Yahudi dan Cina di kemudian
hari itu hanya merupakan "kebetulan sejarah" (historical accident)
yakni Nabi tidak memainkan peran sosio-politik, atau memang
merupakan "keharusan sejarah" (historical necessity) sebagai akibat
yang tidak terelakkan dari kedahsyatan militansi umat Islam yang
diinspirasikan oleh ajaran-ajaran Rasulullah. Bukti sejarah mengatakan
poin yang kedua lebih mendekati kenyataan. Bukan hanya Yahudi dan
Cina yang diantisipasi Nabi, bangsa besar lainnya seperti Romawi dan
Persi yang kemudian ditaklukan oleh kekuatan Islam juga sudah diberi
isyarat dalam al-Qur'an dan Hadis.20
Akhimya perlu dipertegas di sini bahwa Islam tanpa pagar berarti
Islam tanpa dinding-dinding geografis. Ummah adalah batas-batas
Islam, sementara tauhid terefleksi dalam kebebasan beragama dan
kebebasan dalam masyarakat. Batas-batas Islam adalah sistem
keimanan dalam Islam, pelestarian value system dalam Islam, serta
sistem etika universal. Monotheisme dalam teori dan praktek adalah
pagar-pagar Islam, sementara batas-batas internal disatukan dengan
kesalihan dan amal salih, good deed.21
III. Runut Historis: Evidensi Sejarah
 Masa Nabi
Selama ini sejarah masa Nabi yang paling banyak diungkap
adalah interaksi beliau dengan kaum Yahudi pada periode Madinah.
Diatas telah diberikan penjelasan bahwa interaksi Nabi dan Sahabat
bukan hanya dengan kaum Yahudi, tapi juga dengan bangsa Cina baik
dalam kata maupun aksi Sangat jarang diungkap dan diperhatikan
bahwa Nabi telah berinteraksi dengan kaum Nasrani jauh sebelum
Nabi Hijrah ke Madinah tahun 622 M. Saat-saat kritis pada periode
Mekkah di mana kaum Muslimin mengalami siksaan dan penindasan
yang di luar batas-batas kemanusiaan, tepatnya tahun 615 M. Nabi
20
Jauh sebelum runtuhnya kerajaan Romawi, al-Qur’an sudah mengisyaratkan
kekalahan ini pada Nabi dan Sabahatnya. Hal ini terlihat pada surah Rum ayat 2. ini
sekaligus menunjukkan bahwa al-Qur’an juga terdiri dari beberapa ayat yang sifatnya
anticipatif ke depan.
21
Lihat Hanafi, Op.Cit. Hal. 340-341.
menyarankan para Sahabat melakukan Hijrah ke Abisinia (Habsyah).
Sabda beliau: "Tempat itu diperintah seorang raja dan tidak ada
orang yang dianiaya disitu. Itu bumi kejujuran : sampai nanti
Allah membukakan jalan bagi kita semua."22 Ini menunjukkan
bahwa Nabi tidak pernah apriori terhadap kelompok lain, Nasrani
Abissinia (Ethiopia sekarang) di bawah kekuasaan Negus (al-Najashi)
meskipun Nabi belum pernah bertemu dengan mereka. Hal ini
menunjukkan pula bahwa beliau bahkan mengajarkan para sahabat
trust pada orang lain berdasarkan husnuzan. Kalau beliau tidak
memandang negatif terhadap kelompok lain, di antaranya adalah
karena cara berfikir yang serba positive think-ing, open-minded
dengan landasan karakter insan kamil yang penuh dengan trust. Maka
tidak mengherankan bahwa Umat Islam pada waktu itu terdiri dari 11
laki-laki dan 4 perempuan melakukan migrasi ke Abissinia pada trip
pertama, Rombongan kedua bahkan lebih banyak lagi dengan total 80
Sahabat tanpa wanita dan anak.23

Sampai titik ini sudah bisa dipahami watak kosmopolitanisme


Islam sejak awal. dunia Barat dalam arti non-Asia, non-Afrika, juga
non-Arab, telah dikontak Nabi sejak awal pula. Sebagai latar belakang
historis perlu diberi pengantar singkat bahwa kerajaan Romawi Timur,
Constantinopel, mencapai kejayaannya di bawah kekuasaan Justinian
I dari tahun 527-565.M Kekuasaannya meliputi Asia kecil,
semananjung Balkan, Palestina, Mesir, Afrika Utara, Spanyol Selatan,
dan sebagian Itali. Setelah masa ini kedigdayaan Romawi semakin
memudar dan hanya menguasai Yunani dan daerah-daerah Balkan.
Yang terbaca dalam sejarah adalah bahwa selama 20 tahun tepatnya
dari 541 ke 561M. Kerajaan Costantinopel dan Sassaniyah Persi
berada dalam peperangan perebutan kekuasaan tanpa pernah ada
jeda genjatan senjata. Dua belah pihak tidak ada yang memperoleh
kemenangan, bahkan keduanya tentu sama-sama mecapai kerugian
besar. Tapi sekitar tahun 622 -628 Heradius, penguasa baru Byzantine
berhasil mengusir Sassaniyah dari Egypt dan Syria. Struggle for power
ini baru berakhir tahun 630-an, yakni saat-saat Islam sebagai potensi
baru di bawah Muhammad leadership telah siap mengalahkan dua

22
M. Husain Haekal, Sejarah Hidup Muhammad (Jakarta: 2001), hal.105.
23
Ibid.
raksasa tua itu.24
Meskipun Persi dikalahkan oleh Byzantine, tapi tanpa ragu Nabi
mengajak kerajaan Romawi Timur itu untuk mengikuti ajaran Islam.
Padahal waktu itu posisi dan kekuatan Islam belum mencapai
puncaknya atau lebih lemah dibanding hegemoni Byzantine. Memang
setiap Muslim, apalagi seorang Nabi, mempunyai kewajiban
menyampaikan kebenaran, tanpa harus memaksakan, apalagi dengan
cara kekerasan. Sejarah mencatat meskipun Hiraclius tidak mau
mengikuti ajakan Sang Rasul, tetapi sang raja menerima utusan Rasul
dengan penuh sopan santun dan bereaksi secara hati-hati dan bijak.
Saking etisnya penerimaan kenegaraan ini, hingga ada beberapa
sejarawan yang menduga sang raja pada akhirnya memeluk Islam.
Ajakan Nabi cukup tegas sebagaimana dalam teks aslinya:

25

Dengan nama Allah, pengasih dan penyayang. Dari Muhammad


hamba Allah pada Heraclius pembesar Romawi. Salam sejahtera pada
24
Terjemahan dari Abdurrahman Mas’ud, Contemporary Circumtances
Contributing to the Rise of Islam, paper individual mata kuliah sejarah di UCLA, AS,
dengan bimbingan professor Michael Morony, Spring 1992.
25
Husain Haekal, Op. Cit. hal. 416.
orang yang sudi mengikuti petunjuk kebenaran.
Kemudian daripada itu, dengan ini saya mengajak tuan menuruti
ajaran Islam. Terimalah ajaran Islam, tuan akan selamat, Tuhan
akan memberi pahala dua kali pada tuan. Kalau tuang mengelak,
maka dosa-dosa orang Arisiyin menjadi tanggung jawab tuan.
Wahai orang-orang ahli kitab, marilah kita sama-sama
bergabung pada kata yang sama antara kami dan kamu yakni
tidak ada yang kita sembah selain Allah dan kita tidak akan
mempersekutukanNya dengan apapun, bahwa yang satu tidak
akan mengambil yang lain menjadi tuhan selain Allah. Tapi jika
mereka mengelak juga, katakanlah pada mereka, saksikanlah
bahwa kami ini orang-orang yang berserah diri (pada Allah).
Dari teks ini bisa difahami bahwa Nabi tidak memperkenalkan
ancaman secara sifik seperti agresi militer, atau paksaan coercion
apalagi violence. Ajakan beliau adalah anjuran penggunaan akal
sehat, hadiah dan hukuman di hari akhir nanti, serta dialog untuk
mencapai kebenaran menjauhi kesesatan. Dalam bahasa komunikasi
ini adalah satu tindakan self-assertiveness ekspresi respect di antara
mereka. Terbukti, setelah mengorek kebenaran isi surat Nabi pada
lawan Nabi, Abu Sufyan sebelum masuk Islam, Hiraclius memberi
pernyataan dengan jujur baik disadari maupun tidak sebagai berikut:
“Jika jawaban yang engkau sampaikan atas pertanyaanku itu
benar, maka dia akan menguasai kedua tempat kakiku berpijak saat
ini. Jauh-jauh sebelumnya aku sudah menyadari bahwa orang seperti
dia akan muncul, dan aku tidak menduga dia berasal dari tengah
kalian (bangsa Arab). Andaikan aku bisa bebas bertemu dengannya,
maka aku lebih memilih bertemu dengannya. Andaikata aku berada di
hadapannya, tentu akan kubasuh kedua telapak kakinya.”26
 Dialog dengan Yunani, Ancient Tradition
Bani Abbas yang bertahta lima abad dari abad delapan sampai
tiga belas tidak diragukan lagi telah banyak mewarnai peradaban
Islam. Sebuh saja tokoh-tokohnya seperti Abu J’far Al-Mansur
(berkuasa pada tahun 754 M), Harun al-Rashid (786-809 M) yang
mashur dengan kisah-kisahnya juga sering disebut sebagai raja yang

26
Syaifurrahman al-Mubarakfury, Sirah Nabawiyah (Pustaka al-Kautsar:2000),
hal. 466
banyak memanfaatkan elemen non Arab khususnya Persi, serta al-
Ma’mun (813-833 M.) yang terkenal Bait al-Hikmah-nya, yakni balai
untuk para cendikiawan manca negara. House of wisdom ini lebih
mirip Museum Ptolemi di Alexandaria dari pada universitas moderen.
Lembaga ini dilengkapi dengan observatory astronomi, biro
penerjemah, dan perpustakaan akbar, yang membantu para peneliti
serta murid-murid ampuh mereka, bukan murid-murid ingusan.
Lembaga ini sangat penting karena mampu menjadi basis koleksi
manuskrip-manuskrip asing serta penerjemahan buku-buku ilmiah.
Pemikir-pemikir handal semacam Plato Aristotle, Hippocrates, Galen,
Ptolemy, serta ilmuwan-ilmuwan klasik lain menjadi begitu akrab bagi
publik Muslim.27
Bani Abbas tidak hanya berkuasa di Baghdad, tapi juga
mengembangkan kerajaannya di Egypt yang dimulai dari al-Mustansir
tahun 1261 sampai al-Mutawakkil III tahun 1517. Sebelum Abbasiyah
mencapai Egypt dua dinasti yang tidak boleh dilewatkan adalah
Tuluniah (868- sd- 905M.) dan Fatimiyyah yang berideologi Syi'ah
mulai 905 sampai 1171. Meskipun penduduk Egypt tidak mengikuti
faham Syi'i tatkala berada di bawah penguasa Syi'i, tapi dinasti ini juga
cukup mengesankan dalam sejarah Islam. Fatimiyyah terkenal juga
sebagai sponsor pengembangan pengetahuan melalui pendirian Dar
al-'Ilmi (house of science) di tahun 1004 M. oleh al-Hakim yang
mempunyai koleksi tidak kurang dari 1,600,000 buku. Perpustakaan ini
terbuka untuk siapa saja demi kepentingan ilmu dan riset.
Sebelumnya, Al-Azhar di Cairo juga didirikan pada tahun 972 sebagai
masjid dan dalam waktu yang sama digunakan sebagai pusat kajian
keagamaan dan pendidikan. Paper sebelumnya berbunyi:

The function of Al-Azhar as a mosque and as an educational


center was actually significant. Here the Fatimid Qadi (judge, the
Caliph's designated representative to adjudicate disputes on the
basis of lslamic law), Ali b. Nu'man, read the Shi'i Islamic
jurisprudence (fiqh). Al-Azhar was followed by a number ofother
similar buildingsfor the Fatimid educational and worship

27
Baca Bayard Dodge, Muslim Education in Medieval Times, (Washington, D.C.
: 1992), hal. 16.
purpose.28
Mulai zaman al-Ma'mun, dunia Islam benar-benar mampu
mentransfer "the ancient knowledge" yang dimulai dari usaha
penerjemahan di balai tersebut. Al-Mansur bahkan menyewa tenaga
khusus non-Muslim sebagai sekretaris. Tentu dialog dengan Yunani
telah terjadi jauh sebelum masa al-Ma'mun. Setengah abad
sebelumnya pada masa Umayyah sudah ada interaksi dua peradaban
itu meskipun belum begitu massif. Pakar sejarah sosial Islam, Ira
Lapidus mencatat hal yang serupa sebagai berikut:
In Syria and in Egypt the whole administrative apparatus,
including the revenue administration, and even the form of
chancery documents, was Byzantine in origin. Syrian military
organization also followed Byzantim models... The Umayyads
borrowed Greek motifs and even Greek builders and artists to
decorate their mosques and took Sassanian designs and
decorations for their palaces.29
Dalam bentuk pemikiran, pengaruh Yunani kuno juga sudah
mulai masuk, terutama sebagai akibat dialog yang tidak terlelakan
antara ahli kalam Muslim dengan teolog Nasrani. Pemikiran-pemikiran
Hellinistik pada mulanya memikat Muslimin untuk menjawab
persoalan-persoalan teologis. Debat para pakar lintas agama secara
santun yang terjadi di Istana Umayyah itu memaksa mereka untuk
menggunakan logika, terminologi maupun literatur Yunani. Perhelatan
dini di Damaskus ini kemudian diikuti dengan berbagai penelitian
ilmiah di Bahgdad, dan dengan penerjemanan karya-karya berbahasa
Syiria dan Yunani kedalam bahasa Arab.30 Dengan demikian the
transfer of knowledge Yunani ke dunia Islam dalam bentuk
penerjemahan secara massif baru terjadi setelah Bait al-Hikmah
terbuka untuk publik di perempat pertama abad sembilan M.
Di masa al-Ma'mun Islam tidak hanya melanjutkan tradisi
intelektual Byzantine dan Yunani, melainkan juga menciptakan dan
mengembangkan tradisi baru. Jika Islam hanya mengambil ilmu dari
Yunani, maka tidak akan lahir ilmuwan-ilmuwan besar yang justru
28
Abdurrahman Mas’ud, The Fatimid Educational Institution in Egypt, (UCLA :
Winter 1991).
29
Ira M. Lapidus, A. History of Islamic Societies, (Cambridge, 1988) hal. 62.
30
Lihat Lapidus, hal. 93-94.
banyak mengkritik karya-karya Yunani seperti al-Kindi, al-Mas'udi di
abad sepuluh (meninggal 956 M.), serta al-Ghazali yang paling keras
mengritik tradisi Yunani di abad sebelas-dua belas (M). Dalam kitab
Murujal-Dahab, al-Mas'udi menyayangkan kebangkrutan ilmu Filsafat
segera setelah Kristen menjadi agama resmi negeri Romawi. Dalam
penelitian paper penulis sebelumnya berbunyi: "Due to his critical
thinking, al-Mas'udi criticizes not only some Greek thinkers but the
Muslims as well. More significantly, he shows his regret at the decay of
philosophy after the introduction of Christianity in the Roman Empir."31
Singkatnya bisa disimpulkan bahwa guru umat Islam selain
Muhammad Rasulullah saw. yang mengajarkan kedamaian, tasamuh,
keadilan, dialog, kehausan mencari ilmu, pemihakan pada kebenaran,
akal sehat, adalah juga bangsa lain yang lebih tua dan telah mencapai
kemajuan peradaban terlebih dahulu yakni Yunani, like or dislike.
Ungkapan sejarawan Montgomery Watt layak mengakhiri bagian ini:
"there is no definite evidence that the first wave of Hellenism was
greeted with particular antagonism. "32
 Barat belajar dari Dunia Islam
Di abad pertengahan, peradaban Islam telah memberi
konstribusi yang cukup signifikan dalam kehidupan baru peradaban
dunia Barat yang meliputi:
1. Sepanjang abad 12 dan sebagian abad 13, karya-karya Muslim
dalam bidang filsafat, sains dan sebagainya telah diterjemahkan ke
dalam bahasa latin, khususnya dari Spain. Penerjemahan ini
sungguh telah memperkaya kurikulum pendidikan dunia Barat,
khususnya di North-west Eropa.
2. Muslim telah memberi sumbangan experimental mengenai
metode-metode dan teori-teori sains ke dunia Barat.
3. Sistem notasi dan desimal Arab dalam waktu yang sama
dikenalkan ke dunia Barat
4. Karya-karya dalam bentuk terjemah, khususnya dari lbnu Sina
31
Hasil penelitian individu untuk mata kuliah histografi Islam di bawah
bimbingan Prof K. Ismail Poonawala, dengan topik paper pribadi “Muslim Scholarship
in the Early Period of Islam” UCLA, AS 1993, lihat al-Mas’udi, Muruj al-Dhawab, ed.
Barbier de Meynard, Paris 1861, II, hal. 320-1.
32
Walt, Montgomery, The Formative Periode of Islam, (Edinburgh, 1973)
dalam bidang kesehatan, dipakai sebagai text di lembaga-lembaga
pendidikan tinggi sampai pertengahan abad 17.
5. Ilmuwan-ilmuwan Muslim dengan karya-karya mereka telah
merangsang kebangkitan Eropa, memperkaya dengan
kebudayaan Romawi kuno serta literatur klasik yang pada
gilirannya melahirkan Renaissance.
6. Lembaga-lembaga pendidikan Islam yang telah didirikan jauh
sebelum Eropa bangkit dalam bentuk ratusan madrasah-madrasah
adalah pendulu-pendulu, forerunners, universitas-universitas
college di Eropa.
7. Para ilmuwan Muslim berhasil melestarikan pemikiran dan tradisi
ilmiah Romawi-Persi sewaktu Eropa dalam kegelapan.
8. Sarjana-sarjana Eropa belajar di pelbagai lembaga pendidikan
tinggi dunia Islam dan mentransfer ilmu pengetahuan ke dunia
Barat.
9. Ilmuwan-ilmuwan Muslim telah menyumbangkan pengetahuan
tentang rumah sakit, sanitasi, serta makanan keEropa.33
Di sinilah posisi sentral konstribusi Islam yang mengantarkan
ilmu Greek kuno ke dunia moderen. Guru dunia Barat dalam hampir
semua ranah kebudayaan adalah tradisi intelektual Muslim. Sang Guru
adalah dunia Islam, sementara sang murid adalah umat Yahudi dan
Kristen. Hassan Hanafi menggambarkan hal ini dengan manis:
Andalusian Symbiosis appeared more in the intellectual relations
between Muslim and jews in Spain during the jewish golden age,
in theology, philosophy, mystidsm, and science (physics,
medidne, astronomy, math, etc), The impact of Muslim
philosophy on Christianity did not occur in Muslim Spain. It came
later after the the Reconquesta through Latin Averoism in
Europe, to create another goldey age in Medieval Christian
Thought.34
(Hubungan simbiosis Spanyol lebih tampak pada hubungan
kecendikiawanan antar Muslim dan Yahudi di Andalusia pada
33
Mehdi Nakosteen, History of Islamic Origins of Western Education,
(Colorado : 1964) halaman 61.
34
Hasan Hanafi, Op.Cit. hal. 256.
masa keemasan Yahudi di bidang teologi, filsafat, mistisisme,
serta sains yang meliputi fisika, kedokteran, falak, matematika,
dan sebagainya. Dampak Filsafat Islam pada tradisi Nasrani
tidak terjadi pada masa Islam Spanyol, melainkan menjadi nyata
setelah masa Reconcjuesta (penaklukan kembali Spanyol Oleh
Kristen abad 12 M.), melalui pemikiran Ibn Rusyd yang telah
diterjemahkan ke dalam bahasa Latin di Eropa, untuk melahirkan
masa keemasan kembali pada pemikiran Kristen abad
pertengahan).
Jika the transfer of knowledge dari Yunani ke dunia Islam banyak
dimotori oleh para penerjemah professional demikian pula sejarah
terulang (history repeats itself untuk meminjam istilah sejarawan
Yunani: Thucydides) tatkala Barat belajar dari dunia Islam. Pemikiran-
pemikiran ke-Islaman dan filsafat dari Spanyol dibawa ke Eropa.
Dengan dikuasainya Toledo oleh umat Islam tahun 1085 dan
Saragossa 1118, budaya Islam Spanyol memberi pengaruh kuat
terhadap pola pikir kaum Nasrani. Para bangsawan, gerejawan
membangun rumah-rumah mereka dengan cara-cara kaum Muslimin
serta meminjam motif-motif Islam Spanyol untuk praktek ilmu lambang
mereka. Mereka berbaju seperti orang Arab, serta literatur-literatur
Islam dan Yahudi diterjemahkan ke dalam bahasa Castilian dan Latin.
kisah mi'raj misalnya diterjemahkan ke dalam bahasa Castilian
kemudian ke bahasa Prancis klasik dan Latin, yang kemudian bisa
dimanfaatkan oleh Dante.35 Munculnya lembaga-lembaga pendidikan
tinggi abad 12 Eropa, terjadi secara beruntun dengan penerjemahan
karya intelektual dan keilmuan Islam kedalam bahasa Latin, dan
penyebarannya ke negara-negara Prancis dan Italia.36
Deskripsi singkat ini membuktikan bahwa dunia Barat meskipun
dalam sejarah lebih banyak bersitegang dengan dunia Islam, tapi
dalam masalah arts, seni dalam arti luas, tidak ada lain bagi mereka
kecuali tunduk mengagumi warisan legacy dunia Islam. Kekaguman ini
bukan sekedar sikap pasif semata semacam, secret admirer. Terbukti
52.000 macam koin cantik dunia Islam pada masa klasik misalnya bisa
ditemukan di negera-negera Eropa utara, yang kemudan sebagian
dibuat perhiasan yang terbuat dari abad delapan sampai 11 M. Karpet
35
Lapidus, Op. Cit. hal 385-386.
36
Charles Michael Stanton, Pendidikan Tinggi dalam Islam, (logos:1990), hal.
188.
tertua di dunia yakni berasal dari 11 M, sampai saat ini masih bisa
ditemukan di gereja pedalaman Marby Sweden Utara, Eropa yang
sebagian motifnya berasal dari warisan Islam.37
Dunia Barat lebih ta'ajub lagi dengan pesona arsitek peninggalan
dunia Islam. Salah satu bukti curiosity dan amazement ini adalah
bahwa pada musim panas sejarawan Prof. Micheal Morony (UCLA,
AS), bersama-sama tidak kurang dari 50 mahasiswa-I AS tiap tahun
memanfaatkan waktu belajar sejarah Islam mereka dengan cara
langsung melihat dan menikmati trip, kelas jauh di Spanyol. Pengaruh
besar arsitektur Islam jelas diakui oleh dunia Barat, seperti:
"Externally, the impact of Islamic architecture occurred in several
different ways. Specific themes of Islam architecture, such as
actual writing or imitation of it, are quite common all aver the
world”. 38
(Secara eksternal dampak arsitek Islam terjadi dalam macam-
macam cara yangberbeda. Tema-tema khusus arsitek Islam,
seperti tulisan nyata atau tiruan padanya, sangatlah umum di
seluruh dunia).
Bahkan menurut orientalis beken, Sir Thomas Arnold, lebih dari
1000 tahun Eropa memandang tinggi keseniaan Islam sebagai suatu
yang menakjubkan, thing of wonder. Pada awalnya warisan-warisan
kesenian itu dihubungkan dengan dekatnya tempat-tempat warisan
kekuasan Kristen, tapi perkembangan selanjutnya tidak terelakkan
karena keindahan kesenian itu sendiri, its own intrinsic beauty.39
Dengan demikian peradaban Barat yang telah mengalami
kemajuan pesat pasca Renaissans dan revolusi Industri pada mulanya
tidak bisa disangkal belajar dan kontak secara interaktif dengan dunia
Islam. Para ilmuwan serta filosuf Muslim dulu demikian tertariknya
pada tradisi intelektual Yunani, menerjemahkan buku-buku mereka
dalam berbagai disiplin ilmu kedalam bahasa Arab. Memang
peradaban bagaikan obor dan piala bergilir dari Yunani ke dunia Islam
kemudian pindah ke Barat kembali di abad pertengahan. Barat
moderen adalah anak Islam secara historis. Sayang hubungan bapak-

37
Joseph Scacht, The Legacy of Islam, (Oxford: 1974), hal 292-293.
38
Joseph Scacht, hal. 245.
39
Thomas Arnold, The Legacy of Islam, (Oxford : 1960), hal 147.
anak ini jarang disadari dan belum menjadi kesadaran bersama umat
manusia yang sesungguhnya harus saling belajar dan berhubungan
secara empatik.
 Carilah ilmu meskipun di negeri Barat
Bahwa umat Islam merantau jauh ke dunia Barat untuk
mengenal peradaban dunia lain dan belajar, sebetulnya bukan
merupakan fenomena kekinian abad 20-21. Sejak abad 19 (M) sudah
terjadi dialog dan interaksi kultural dunia Islam dengan kemajuan dunia
Barat baik secara formal maupun informal. Turki Usmani telah
mengimpor budaya, expertise, dan kreativitas budaya Eropa lebih satu
abad sebelum Mustafa Kamal Attaturk (wafat 1938 M.), demikian juga
kaum intelegensia Iran tidak sedikit yang berlatar belakang pendidikan
Barat. Ira Lapidus mendeskripsikan:
The new intelligentsia was represented in the 1860$ by the
young Ottoman society. In the name of synthesis of Ottoman
tradition and Ottoman reform, Young Ottomns such as Namik
Kemal (1840-88), Ibrahim Shinasi (1826-71) and Ziya Pasha
(1825-80) were committed at once to the continuity of the
Ottoman regime, to the revitalization of lslam, and to
modernization along European lines.
(Kecendikiawanan baru diwakili oleh anak-anak muda Turki pada
tahun 1860-an. Atas nama sistesa tradisi Usmaniyah dan
reformasi Usmaniyah, Usmaniyah muda seperti Namik Kemal
(1840-88), Ibrahim Shinasi (1826-71) dan Ziya Pasha (1825-80)
serentak melakukan komitmen kesinambungan rejim Usmaniyah,
revitalisasi Islam, serta modernisasi yang sejalan dengan bangsa
Eropa).
Sejarah telah membuktikan bahwa pemikir-pemikir kritis dunia
Islam, rata-rata sudah pernah bersentuhan dengan pemikiran-
pemikiran Barat baik secara langsung maupun tidak. Ciri intelektual
yang terakhir ini seiring dengan teori sosiolog George A. Theodorson
yang menyebut intelektual sebagai makhluk yang terbiasa dengan
disiplin mengembangkan pemikiran-pemikiran orisinal dan melacak
terobosan-terobosan pemikiran kreatif .40
Jatuhnya Shah Iran Pahlavi dan naiknya revolusi Islam Iran di
40
Abdurrahman Mas’ud, Menuju Paradigma Islam Humanis, hal 254-255.
bawah imamiyah Khumaini 1979, ternyata juga tidak bisa lepas dari
dukungan kaum intelegensia Iran yang sedang belajar di luar negeri.
Tepatnya adalah CISNU (the Confederation of lranian Students) atau
konfiderasi mahasiswa Iran di luar negeri yang selalu menggelar
pertemuan tahunan di Frankfurt Jerman Mereka juga memiliki publikasi
bersama, Iran Report, untuk mengkonsolidasi pemikiran dan gerakan
mereka. Media informasi dan komunikasi ini sangat strategis terutama
pada tahun 1978 saat menjelang ambruknya Dinasti Syah Pahlavi.41
Tokoh sekaliber Muhammad Abduh (lahir 1849 M.) misalnya juga
menikmati pengasingan kehidupan di Paris beberapa tahun, serta
sempat menikmati London. Saat ditanyakan kesan dan pengalaman
Abduh di Eropa, dia menjawab:" Aku melihat Islam di Eropa, meskipun
aku tidak melihat Muslim di sana. Sebaliknya aku tidak melihn t islam
di Mesir, tapi ketemu banyak Muslim disini."
Meskipun para cendikiawan Muslim tidak sedikit yang terpesona
dengan Liberalisme dan Rasionalisme serta kivativitas dunia Barat,
tapi mereka biasanya tidak larut dalam peradaban Barat. Cendikiawan
Muslim abad 19 misalnya, Rifa'a al-Tahtawi (1801-73) yang
memperoleh mandat dari Muhammad Ali, penguasa Mesir, untuk
belajar di Paris menggambarkan Paris abad 19 dengan plus minusnya
sebagai berikut:
... Sudah menjadi karakter orang Perancis bahwa mereka peduli,
memiliki rasa ingin tahu yang tinggi, sangat antusias terhadap hal
baru, cinta perubahan dan pembaharuan dalam segala hal,
terutama dalam hal baju... perubahan sering tampak pada sifat-
sifat mereka, dari gembira cepat menjadi sedih, dari serius
kemudian berubah menjadi canda atau sebaliknya, maka dalam
satu hari seseorang akan bersikap beberapa macam. Tapi
semua ini bisa ditemukan dalam hal-hal kecil, juga dalam hal-hal
besar, pandangan mereka tentang politik tidak berubah; setiap
orang tetap pada pendiriannya... mereka mengingkari mukjizat,
dan tidak percaya sesuatu yang bisa merusak hukum alam, juga
tidak percaya bahwa agama akan membawa kebaikan ... tapi di
antara pandangan yang terburuk adalah ini, akal intelek serta

41
Baca Bassam Tibi, The Crisis of Medern Islam : A Preindustrial Culture in the
Scientific Technological Age, (Utah : 1988), hal. 104-144.
kebaikan filosuf lebih berharga dari ilmu para Nabi. 42
Tahtawi adalah contoh menarik pembaharu budaya Islam Timur
Tengah, yang hidup dalam dua dunia yang sulit dipertemukan. Dia
adalah produk proses akulturasi kontemporer.43 Pada umumnya
cendikiawan Muslim berpendidikan Barat berpandangan bahwa
mengambil hal-hal yang baik dari dunia Barat sah-sah saja, sementara
menangkal budaya lokal dari pengaruh negatif budaya asing juga
merupakan keharusan. Dengan kata lain penerimaan secara selektif
terhadap budaya Barat adalah satu sikap bijaksana Hal ini tidak bisa
lepas dari kaidah populer al-Muhafazah 'ala al-qadim al-salih wa al-
akhdu bi al-jadid al-aslah: preserving the righteous past and to absorb
or to transfer a more suitable innovations. Atau juga bersandar dari
ajaran khud al-hikmta min ayyi una, ambilah hikmah darimanapun ia
berasal.
Di Barat mereka tidak hanya duduk manis pergi kuliah di bangku
sekolah tapi yang tidak kalah penting adalah belajar dan mengalami
nilai-nilai dinamis dan bentuk-bentuk oposisi politik dari dunia nyata.
Sebagai dampaknya mereka tidak mau begitu saja saat kembali ke
negerinya menyerahkan diri pada pemerintahan dan sistem budaya
mereka secara tidak kritis.
Betapapun, kaum intelektual sering ambisius, ragu untuk terlibat
atau sebaliknya menjahui sebuah pemerintahan. Hal ini disebabkan
ciri-ciri intelektual itu sendiri yang selalu mempunyai-ide-ide jernih
untuk masa depan bangsa dan negaranya, serta setumpuk cita-cita
mulia lainnya.
Kaum intelektual pernah mengkritik diri sendiri sebagai "orang
Barat" di dunia "Timur" karena ada kecenderungan di kalangan
sebagian intelektual yang mengimpor ide-ide Barat tanpa
memperhatikan kondisi lokal. Salah satu di antara mereka dalam
sejarah Indonesia adalah Sutan Syahrir (wafat 9 April 1966) yang
dengan tegas menganjurkan Indonesia untuk berkiblat ke dunia Barat
sebagai jalan keluar dari keterbelakangan bangsa.44

42
Albert Hourani, A History of the Arab Peoples (New York : 1991), hal 304-304.
43
Tibi, Op.Cit., hal 104.
44
Alfian, Politik Kebudayaan dan Manusia Indonesia, (Jakarta : 1979), hal. 35-
36.
Kontak budaya lokal dengan budaya Barat kasus Indo-nesia
sesungguhnya tidak kalah menarik. Putra Indonesia yang berhasil
menggabungkan elemen-elemen asing dan pribumi bisa dilihat pada
sosok Bung Karno, Bung Hatta, bahkan jauh sebelumnya Ibu kita
Kartini. Mereka diakui atau tidak adalah manusia-manusia baru
Indonesia yang unggul dan mampu mengantarkan Indonesia ke
babakan Indonesia moderen.
Berbeda dengan pendekatan ulama, kaum intelektual
sebagaimana disinggung di atas lebih banyak menimba dan berkaca
dari supremasi Barat meskipun tidak harus menerima dengan
sepenuhnya. Tokoh-tokoh intelektual dekade 40-an dan 50-an
sebagian besar telah melakukan perantauan mental ke Barat. Dialog
pemikir Indonesia dengan dunia Barat sesungguhnya terus
berlangsung hingga kini. Demikian juga para pemikir Muslim
Indonesia, baik alumni Timur tengah, ilmuwan otodidak, apalagi
lulusan Barat, agaknya mustahil membendung mereka dari proses
dialog dengan pemikiran dan metodologi Barat. Sebut saja nama-
nama besar seperti Prof. Nur Cholis Madjid, Prof. Syafi'i Ma'arif, Prof.
Amin Ra'is adalah periode terjun bebas (tanpa campur tangan Depag)
putra-putra bangsa merantau ke negeri Barat dalam rangka
menempuh pendidikan lebih tinggi.

Setelah itu, di lingkungan Depag memulai melirik kiblat baru,


dunia Barat dengan mengirim dosen-dosen muda ke kampus-kampus
Barat sejak tahun 1980-an. Periode pertama kecenderungan
pengiriman ini, bisa dilihat pada mereka yang telah memperoleh
kesempatan belajar di kampus Barat sebelum tahun 1988 seperti Prof.
A. Qodry Azizy, Prof. Dij Syamsuddin, dan Prof. Azyumardi Azra, yang
kemudian diikuti dengan program yang lebih massif dalam bentuk
pembibitan dosen sejak tahun 1988 yang dimotori oleh Dr,
Zamakhsyari Dhofier. Kualitas dosen yang berbobot, pengembangan
pemikiran orisinal di lingkungan Depag, serta penguasaan metodologi
dunia Barat agaknya menjadi substansi tujuan studi ke Barat dari para
arsitek cross-culture ini. Sebagaimana diimpikan oleh motor program
pembibitan, pengembangan program S2, S3 di lingkungan Depag
akan mustahil terlaksana tanpa back up lulusan-lulusan doktor yang
berbobot.45 Buah dari angkatan pertama pembibitan di antaranya bisa
dilihat alumni Barat yang saat telah memperoleh gelar profesor seperti
penulis dari UCLA AS, Prof. Ahmad Minhaji, dari Mc. Gill University,
Canada, dan Prof. Masykuri Abdillah, dari Hamburg University Jerman.
Setelah berjalan lebih dari satu dekade, saat ini IAIN-IAIN
kenamaan di Indonesia pasti sudah "panen" dengan doktor-doktor
muda lulusan kampus Barat. Sebut saja IAIN Walisongo paling tidak
telah memiliki- 25 doktor dengan minimal enam dari mereka telah
mencicipi dan bahkan menikmati lingkungan akademik dunia Barat
secara instens.
Dampak dari dialog ini secara konkrit bisa dicermati seperti
peningkatan kualitas pengajar, wawasan pemikiran ke-Islaman yang
semakin aktual dan kaya, pengembangan kurikulum, metodologi, serta
institusi. Tentu dialog dua dunia ini selama ini tidak terbatas hanya
pengiriman dosen. IAIN walisongo misalnya, merencanakan dialog
yang lebih intensif dengan universitas Eropa sebagai berikut:
 Exchanging lectures or researchers from both institutions
(University of Hamburg and Walisongo IAIN Semarang) to further
study for masters, doctor and post doctor programme. It consists in
details of 50 participants for masters degree, 50 participants for
doctoral degree 20for post doctoral programme within the period of
partnership programme. (tukar menukar dosen, peneliti dari dua
institusi, University of Hamburg dan IAIN Walisongo Semarang,
untuk menempuh studi S2, S3, serta posdoct. Secara rinci akan
terdiri dari 50 peserta S2, 50 peserta S3, serta 20 peserta Posdoct
selama masa kemitraan)
 Carrying out 20 joint researches within the period of partnership
programme relating to agreed subject theme between researches
from University of Hamburg and Walisongo IAIN Semarang.
(melaksanakan 20 riset gabungan dalam masa kemitraan yang
berhubungan dengan topik yang akan disepakati bersama antara
peneliti IAIN Walisongo dengan Hamburg University)
 Organizing 5 joint trainings such as curriculum development to
develop two institutions: University of Hamburg and Walisongo

45
Baca Wawancara dengan Zamakhsyari Dhofier di Majalah Kiblat, No. 58. 15
Juli 1991, hal.32-34.
IAIN Semarang. (menjalankan 5 training bersama seperti
pengembangan kurikulum untuk pengembangan dua institusi,
University of Hamburg dan IAIN Walisongo Semarang)
 Facilitating 5 students or researches each year within the period of
partnership programme to carry out research in the country of their
partner, (memfasilitasi 5 mahasiswa tiap tahun untuk
melaksanakan riset di negara kemitraan).
 Publishing the experiences of dialogue and partnership of the two
worlds.46 (Menerbitkan pengalaman-pengalaman dialog kemitraan
dua dunia itu).

Bisa diantisipasi di sini bahwa dialog positif dalam bentuk


apapun, pasti akan membawa hikmah dan berkah pada dua dunia itu.
Salah satu contoh konkrit adalah apa yang selama ini penulis lakukan
menjalin dialog persahabatan dengan ilmuwan Amerika. Layak
dikemukakan singkat di sini betapa antropolog Ron Lukens-Bull, dari
UNF, AS yang semula dalam disertasinya hanya mendeskripsi dan
menganalisa hasil studi lapangannya di beberapa pesantren Jawa
Timur dalam karya akbarnya Peaceful jihad 1997,47 tapi sejak
berinteraksi dengan dosen IAIN, maka ia menyesuaikan dan
memperkaya diri dengan pendekatan normatif. Hal ini terlihat jelas
dalam kertas kerjanya: "Islamic Ethics of leadership and Followership
from Ethnographic, Historical, and Textual Sources" yang
dipresentasikan di civitas akademika Pasca sarjana IAIN Walisongo
semarang tahun 2001. Ternyata kitab Riyad al-Salihin, yang sering
dipandang sebelah mata oleh ilmuwan IAIN bahkan menjadi rujukan
utama tulisannya. Di Lingkungan IAIN tentu tradisi textual sources
adalah makanan sehari-hari, tapi etnografik dan historis sebagaimana
dicontohkan Prof. Ron agaknya memang masih harus digalakkan.
Inilah pentingnya mendialogkan keilmuan lAIN dengan Western

46
Dikutip dari proposal rencana kerjasama IAIN Walisongo dengan Hamburg
University 2005-2009 yang disiapkan oleh Tim Afandi Mochtar, Depag tahun 2004.
47
Saat ini disertasi tersebut dalam bentuk terjemahan Indonesia berada dalam
tahap akhir penerbitan di Gama Media Jogjakarta yang segera diterbitkan insya Allah
bulan April 2004.
scholarship.48
Hubungan Islam-Dunia Barat Pasca 11 September 2001 di AS,
ternyata tidak seburuk yang dikhawatirkan khalayak. Sebelum
peristiwa serangan teroris itu pemahaman atau eksistensi Islam di
Amerika tidak mendapat sorotan yang mendalam. Tapi setelah 9/11,
sorotan, tinjauan, dan kritikan ataupun perhatian terhadap Islam dan
komunitas muslim menjadi cukup besar. Timbul rasa ingin tahu yang
lebih banyak di kalangan Barat terhadap Islam yang sering dicitrakan
menyeramkan di pelbagai mass-media Barat. Ada bless in disguise
dari peristiwa naas itu meskipun masih ada peristiwa lanjutan seperti
bom Bali dan di beberapa negara lain telah menyusul.
Pengetahuan warga AS tentang Islam dengan demikian makin
membaik, mendalam, dan positif. Hal itu didasarkan dari hasil survei
yang pernah dilakukan harian USA Today yang ternyata pemahaman
mereka tentang Islam menjadi semakin baik bahkan mencapai angka
80 persen. Survei ini dilakukan dalam skala nasional tahun 2003.
Belum lagi disebut disini proyek-proyek besar program kerjasama
dunia Islam dengan AS di berbagai negara dari Indonesia sampai
Afrika yang meliputi training dan workshop konflik resolusi, American
Corner di beberapa perguruan tinggi Islam, serta pengiriman tokoh-
tokoh Islam ke AS hampir tidak terhitung, Pimpinan NU-
Muhammadiyah sebagai organisasi Islam terbesar di dunia, agaknya
tidak terhitung mondar-mandir Jakarta-Washington DC untuk
menggelar dialog dua dunia itu. Memang sebagai akibat dari
globalisasi, dialog berbagai disiplin ilmu di lingkungan IAIN juga harus
dipertimbangkan. Dengan dialog interaktif ini, para ilmuwan IAIN tidak
lagi gatek, computer illiterate dan siap berdialog secara kritis dengan
ilmuwan-ilmuwan regional maupun global serta peradaban moderen,
tapi dengan tetap memegang teguh nilai-nilai Islam serta
mempertahankan etika standar secara konsisten.
IV. Refleksi & Rekomendasi
Sebuah catatan awal, preliminary note, runut historis hubungan
harmonis Islam-Barat telah digelar. Dengan upaya flash back
semacam ini prediksi akan dialog Islam-Barat ke depan yang
48
Baca Abdurrahman Mas’ud, Pengembangan Ilmu Keislaman di IAIN : Sejarah
dan problematikanya”. Dipresentasikan 11 Juli 2003 di IAIN Walisongo dalam “Bedah
buku dan Simposium Nasional Pengembangan Ilmu-Ilmu keislaman di PTAI”.
diidealkan akan lebih mendekati kebenaran. Menurut Charles van
Doren,:
The more clearly we see how knowledge has changed and
grown in the past, particularly the recent past, the more
accurately wt can predict the changes that are likely to occur in
the future- at least the near future.49
(Semakin jelas kita melihat pengetahuan berubah dan tumbuh di
masa lalu, khususnya masa yang baru lalu, semakin akurat kita
meramal perubahan-perubahan yang akan terjadi pada masa
yang akan datang- paling tidak di masa mendatang jangka
dekat).
Menjadi pertanyaan sejarah, "kapan Islam mencapai puncak
peradabannya." Mayoritas Muslim yang bukan ahli sejarah barangkali
akan mengatakan bahwa puncak peradaban Islam berada pada masa
Nabi dengan indikasi ayat al-Quran "hari ini Aku sempurnakan
agamamu" (Qur'an, 5:3). Message yang terkandung dalam ayat ini
bukanlah kesempurnaan peradaban dalam totalitas, civilization in toto,
melainkan religiosity segi keagamaan fungsional. Lebih tegas lagi ayat
al yauma akmaltu lakum dinakum itu tidak menerangkan atau merujuk
sebuah peradaban, melainkan agama Islam sebagai pedoman atau
religious law yang paripurna. Yakni Allah telah menyempurnakan
sistem keimanan dan memberkahi pada kaum beriman anugerah yang
sempurna pada mereka. Apalagi ayat ini diwahyukan di Arafah, Jumat
siang 9 Zulhijjah 10 (H) yakni 81 atau 82 hari menjelang wafatnya
Nabi. Tidak ada lagi wahyu setelah wahyu terakhir ini.50
Para sejarawan sering mengatakan bahwa puncak sejarah
peradaban Islam berada pada empat abad pertama sejak munculnya

49
Charles Van Doren, A History of Knowledge, (New York : 1991), hal xviii.
50
Islam sebagai agama paripurna bisa dilihat dari beberapa kenyataan bahwa
Islam adalah sebuah ajaran universal yang ditandai dengan tiga hal. Islam mengajak
pada semua umat manusia tanpa memandang turunan, ras, atau lingkungan apapun.
Kedua Al-Qur’an tegas sekali mengajak pada akal sehat, maka tidak menganjurkan
taqlid buta pada sebuah dogma yang tidak bisa dipertanggunajawabkan berdasarkan
taqlid iman, dan ketiga berbeda dengan kitab-kitab suci lain yang sudah menyejarah,
Qur’an sama sekali belum pernah berubah baik dalam kata maupun apalagi substansi
sejak diwahyukan 15 abad yang lalu. Inilah makna kesempurnaan ajaran Islam
sebagai final stage of all divine revelation dengan seorang Rasul pamungkas,
Khatamul anbiya. Lihat Moh. Asad, Op.Cit. hal 502.
Islam seperti yang telah dibahas diatas. Setelah abad itu nampak ada
"cultural decline" kemunduran peradaban, yakni sewaktu fenomena
dikotomi "Islamic knowledge" dan "non-Islamic knowledge" mulai
menghinggapi umat Islam. Misalnya Madrasah Nizam al-Mulk yang
hanya mengkhususkan diri pada pengembangan ilmu-ilmu agama di
paruh kedua abad 11, bisa dilihat sebagai kemajuan di bidang
pendidikan agama, tapi di lain pihak bisa juga dilihat sebagai
kemunduran Islamic civilization karena non-Islamic knowledge sudah
tidak menjadi perhatian lagi dalam dunia pendidikan Islam. Demikian
juga kondisi dan posisi "ulama. Sebelum abad dua belas (M) definisi
ulama adalah makhluk multi atau bahkan transdisipliner yang
mempercantik diri dengan berbagai disiplin ilmu, bisa dilihat dari sosok
Hassan Basri di abad delapan sampai ke al-Ghazali di abad sebelas
M. Setelah abad 12 makna 'ulama mengalami penyempitan menjadi
sosok yang memperkaya diri hanya dengan ilmu-ilmu agama
khususnya ilmu fiqh. Pada periode ini dan seterusnya fiqh menjadi
mahkota ilmu, juga induk ilmu mengasingkan jauh-jauh ilmu-ilmu lain.
Bagi Muslim yang hidup di abad 21 ini, peradaban Islam selayaknya
tidak pernah dipandang final dalam puncaknya. Dengan membatasi
empat abad diatas, disadari atau tidak faham Fatalisme yang
merenggut etos kerja dan mengandaskan idealisme hari ini dan esok,
telah merasuk ke faham dasar umat Islam. Faham inilah yang
memperbesar dan memperlama hegemoni Barat atas dunia Islam.
Keagungan peradaban Islam di masa lampau perlu ditekuni dengan
instensif dan seksama. Kemajuan peradaban Barat yang menguasai
dunia sampai hari ini juga perlu diarifi, karena Islam memberi petunjuk
bahwa wisdom dari manapun berasal, min ayyi wi'a, selayaknya
diserap secara bijak.
Jika dirasakan selama ini ajaran Islam masih bersifat normatif
dan formalistis yang berakibat pasif, maka upaya penciptaan iklim
yang kondusif terhadap aktualisasi sistem nilai (value system) dalam
rangka memusatkan manusia sebagai aktor perubahan dan
peradaban merupakan proses yang tidak pernah dan tidak boleh
terhenti. Dengan kata lain, putus asa terhadap realitas sosial yang
korup tidak ada dalam vocabulary Islam.
Islam pada dasarnya merekomendasikan persaudaraan
kemanusiaan tanpa pandang bulu ras, kulit, agama, nasionalitas.
Islam tidak bisa mentolerir prasangka-prasangka, arogansi-arogansi,
apalagi kekerasan berdasarkan perbedaan-perbedaan itu. Inilah yang
menjadi tugas utama bersama, melembagakan jihad damai dalam
tubuh umat Islam dan pada seluruh umat manusia.
Komunikasj umat Islam yang efektif dengan membawa message
ke-Islaman, kedamaian, mendialogkan kebenaran, kebaikan, dan akal
sehat pada era globalisasi dan masyarakat multi kultur ini adalah
identik dengan da'wah Islamiyyah yang bersandar dari ajaran wa
khatibinnas 'ala qadri 'uqulihim, 'ud'u ila sabili rabbika bi- alhikmati wa
al-mau'idat al-hasanah, atau juga wa jadilhum billati hiya ahsan.
Proses komunikasi ini bukanlah hal yang mudah dilaksanakan. Apalagi
jika komunikasi itu melibatkan aktor-aktor "musuh bebuyutan". Faktor-
faktor lintas budaya, agama jelas bisa menciptakan masalah-masalah
komunikasi yang cukup serius. Untuk mengurangi jika tidak boleh
disebut menghindarkan mispersepsi, misinterpretasi, serta
misevaluasi, perlu diperhatikan beberapa prinsip moderen seperti:
1. Assume differences until similarity is proven. (berangkat
dari asumsi berbeda hingga menemukan kesamaan)
2. Emphasize description rather than interpretation or
evaluation. (lebih menekankan deskripsi dari penafsiran atau
evaluasi)
3. Practice empathy. (lakukanlah empati/merasa sebagai
sesama umat manusia)
4. Treat your interpretations as a working hyphothesis.51
(perlakukanlah penafsiran-penafsiran anda sebagai hipotesa
operasional).
Petunjuk praktis teori-teori moderen ini, jika dicermati akar-akar
filosofisnya sesungguhnya tidak bertentangan bahkan saling tali
menali dengan ajaran dasar Islam. Surat populer dalam al-Qur'an, al-
Hujurat : 13, misalnya mengindikasikan bahwa manusia diciptakan
bersuku-suku, dan berbangsa-bangsa agar bisa saling belajar satu
sama lain. Inilah ayat utama yang menjadi dalil dan rujukan dialog
teologis disini. Dalam penelitian sebelumnya penulis menyimpulkan
The interpretation of this verse, which indeed be-come the ideological
foundation of this enterprise is noteworthy: Islam basically encourages
brotherhood of mankind and it is Islam, which is against racial, tribal,
51
Stephen P. Robins, Organizational Behavior, (New Jersey : 1993) hal 345
and national prejudice. Therefore it is part of the Muslim world's
responsibilities to institutionalize this ideological foundation.52
Sejarah telah mengajarkan bahwa saat dua dunia yang berbeda
itu saling memahami, saling menghormati, dan saling belajar maka
yang terjadi adalah kemajuan budaya dan peradaban khususnya pada
pihak yang hendak belajar. Dunia Islam banyak belajar dari Yunani di
masa klasik, sementara dunia Barat tidak akan masuk ke masa
pencerahan tanpa belajar dari dunia Islam.
Islam sebagai sebuah sistem teologi telah melengkapi umatnya
untuk memperkaya dunianya dengan proses penyerapan budaya dan
peradaban lain untuk kepentingan kemanusiaan bukan untuk
kepentingan diri sendiri. Secara teologis Islam tidak pernah
menganggap rendah dunia lain, termasuk dunia Barat. Bahkan
universalisme Islam secara eksplisit tidak membedakan Timur dan
Barat. Bila terjadi pembenturan budaya, pasti hal itu merupakan
fenomena sosial politik. Jadi bukanlah konflik antar iman dan
peradaban sebagaimana thesis Huntington tapi yang terjadi adalah
konflik; power dan dominasi. Bila dash of civilization itu sahih, maka
sudah tidak ada lagi pelajar-pelajar Muslim yang belajar ke dunia
Barat. Tapi sebaliknya sejarah telah menunjukkan dari sejak abad 19
sampai kini kecendrungan studi ke Barat semakin menjamur. Maka
vested interest, dan politiklah penyebab utama clash yang terjadi
dalam sejarah. Dengan umat Kristen Nabi belum pernah terjadi konflik,
kenapa karena di Madinah tidal ada orang Kristen maka tidak pernah
terjadi perubatan dominasi atau kekuasaan. Nabi dengan Negus, raja
Kristen Ethiopia sebagaimana dituturkan diatas terbukti saling
menghormati, dan saling melindungi. Terbukti pula Nabi
mengembangkan persahabatan sejati dengan umat manusia lintas
iman serta memandang mereka dengan penuh hormat, respek.
Model dialog Nabi Muhammad yang mengembangkan
persahabatan, kedamaian antar umat manusia itulah yang harus
dipraktekkan dalam era globalisasi ini, yakni era yang penuh dengan
kebencian dan hegemoni antar sesama umat manusia. Hal inipun
telah diakui oleh sastrawan kenamaan British Bernard Shaw (1856-

52
Lihat Abdurrahman Mas’ud, “When the Muslim World and the West Learn
Each Other”, International Journal Ihya ‘Ulum al Din, Vol 3, No. 2 Desember 2001, hal
depan editorial.
1950): If a man like Muhammad were assumed to the dictatorship of
modern world he would succeed in solving its problem, in a manner
which would bring it to the much needed peace in happiness. (jikalau
seseorang seperti Muhammad diberi wewenang untuk memimpin
dunia moderen, dia akan berhasil memecahkan masalahnya, dengan
cara yang akan membawa dunia pada kedamaian dan kebahagiaan
yang didambakan).
Memang era globalisasi adalah era dialog. Siapa saja dituntut
untuk merespons globalisasi. Dialog mengharuskan seseorang atau
kelompok untuk mengembangkan kemampuan belajar, sebagaimana
ajaran dasar Islam yang mengharuskan pemeluknya untuk selalu
belajar dari sejak lahir sampai ke liang lahat. Belajar adalah proses
ganda antara guru dan murid, saling memperkaya dan
mengembangkan kreativitas bersama. Dialog ini tidak diragukan telah
dan terus berlangsung dalam sejarah peradaban umat manusia
termasuk kontak dua dunia Islam-Barat. Jika model konflik dan
peperangan selama ini lebih menghiasi perjalanan sejarah peradaban
manusia, kenapa mereka tidak memilih rileks menyayangi kehidupan
sesama sambil menyanyikan we are the world. Lembaran baru dialog
Islam-Barat harus diwujudkan dengan landasan filosofis bahwa semua
budaya setara dan masing-masing bisa mencapai tujuan bersama,
serta bersama-sama mengikuti undang-undang universal berdasarkan
akal sehat, hak untuk belajar, alam serta penggunaan hukum alam ini.
Jihad umat Islam dengan landasan teologis yang bisa
dipertanggungjawabkan adalah jihad damai atau peaceful jihad.
Dengan demikian tidak ada alasan bagi peradaban manapun untuk
tidak menyokong semangat dialog antar sesama lintas iman dan lintas
bangsa. Dialog semacam ini tidak ada lain kecuali ditujukan pada
pencapaian saling pemahaman dan dalam waktu yang sama
menegakkan Islam sebagai agama perdamaian, tasamuh dan toleran
sesama antar umat manusia.
Oleh karena itu untuk melawan kekerasan bukanlah dengan
kekerasan, karena kekerasan hanya akan menghasilkan kekerasan itu
sendiri, violence will breed violence, meminjam istilah Gandhi. Dunia
Islam semestinya bisa bekerjasama dengan siapapun termasuk
dengan dunia Barat dalam memerangi kesewenang-wenangan,
kekerasan, ketidakadilan, kemiskinan, serta segala bentuk
ketertinggalan. Cara terbaik untuk memerangi radikalisme agama-
agama adalah dengan membackup (mendukung) lembaga-lembaga
demokrasi yang lebih mendahulukan kedamaian seperti kontreks
Indonesia NU-Muhammadiyah.
Akhirnya menjadi tugas perguruan tinggi Islam semacam IAIN
untuk mengupayakan langkah strategis sebagai berikut:
 Menciptakan iklim yang sehat bagi tumbuhnya dialog, renewal dan
gagasan-gagasan segar di lingkungan kita khususnya, dan
masyarakat akademis Indonesia pada umumnya sesuai dengan
landasan teologis dan histories Islam yang ideal.
 Menda'wahkan Islam humanis yang berpihak pada kemanusiaan
dan keadilan, kedamaian, toleransi, saling menghargai perbedaan
antar umat manusia, dan antar bangsa.
 Memperkaya modern scholarship dengan informasi dan
pengetahuan tentang Islam Indonesia serta hubungan Islam dan
dinamika kebudayaan lokal, serta tradisi keilmuan Barat.
 Mengupayakan bridge the gap antara sesama dunia Islam juga
antara Muslim and Western scholarship dengan titik tekan pada
belajar bersama networking, joined research, serta publikasi hasil
studi dan penelitian orisinil.
 Melakukan profesionalisasi pusat-pusat kajian di lingkungan
perguruan tinggi agama dalam rangka merespons globalisasi,
otonomi daerah, serta future without shock.
Ketua Senat, Para Anggota Senat serta hadirin yang berbahagia,
Demikianlah uraian saya mengenai perlunya membuka lembaran baru
dialog Islam-Barat dalam perspektif teologis-historis. Sebelum
mengakhiri pidato pengukuhan ini, sekali lagi saya ingin memanjatkan
puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberi kesempatan,
kekuatan, bimbingan dan petunjuk kepada saya selama berkecimpung
dalam dunia ilmu pengetahuan, khususnya dalam bidang studi
pendidikan Islam dan sejarah peradaban, begitu pula karena ridla-Nya
sehingga saya mendapat anugerah dan kesempatan untuk diangkat
sebagai Guru Besar Ilmu Sejarah Kebudayaan Islam di Fakultas
Tarbiyah IAIN Walisongo Semarang: alhamdulillah wasysyukru lillah.
Pada kesempatan yang terbaik ini sudah seharusnya saya
menyampaikan ucapan terima kasih kepada Pemerintah Republik
Indonesia, c.q Departemen Pendidikan Nasional (juga Depag) yang
telah memberi kepercayaan dan mengangkat saya untuk menduduki
jabatan Guru Besar. Ucapan terima kasih yang tulus serta
penghargaan yang setinggi-tingginya saya sampaikan kepada Bapak
Prof. Dr. H. Abdul Djamil, MA,
Agama Islam Departemen Agama, Prof. H. A. Qodry A. Azizy,
dan Menteri Agama, Prof. Dr. H. Aqil Siraj Munawar, yang telah
berkenan meneruskan usulan guru besar saya kepada Menteri Diknas
untuk penetepannya, dan sekaligus menghadiri upacara pengukuhan
ini. Jazakumullah.
Terimakasih serupa juga saya alamatkan pada AMINEF, the
Fulbright Foundation yang telah memberi beasiswa selama saya
belajar dan melakukan penelitiaan di negeri jauh AS. Kepada kolega
dosen IAIN, juga mahasiswa saya di pasca dan di program S1, saya
ingin berbagi terimakasih atas kebersamaannya selama ini. Juga pada
seluruh jajaran panitia pengukuhan tidak boleh lupa disampaikan
terimakasih
Ucapan terima kasih juga saya haturkan kepada para Guru,
ustadz, dan kyai saya sejak TK, Ibtidaiyyah, Tsanawiyah, dan 'Aliyah,
serta pesantren-pesantren yang telah membentuk faham keagamaan
dan tingkah laku saya.
Selanjutnya, saya sampaikan rasa terimakasih dengan penuh
rasa hormat dan tulus sedalam-dalamnya kepada orang tua saya,
Ibunda Hj. Humaidah Amir Hadi, dan ayahanda al-Marhum H. Mas'ud
Irsyad. Alhamdulillah hari ini Ibunda bisa menghadiri upacara
pengukuhan pada siang beserta keluarga besar kami dari Kudus,
Sukabumi, dan Jakarta. Do'a restu dan dorongan ibunda adalah
penyebab utama segala sukses dalam kehidupan yang ananda alami.
Semoga jabatan Guru besar yang saya sandang saat ini turut
membahagiakan ibunda. Demikian juga doa Ibunda mertua Hj. Cicah
A'isyah yang selama ini mengiringi pencerahan dan kebahagiaan kami
sekeluarga, saya haturkan terimakasih. Kepada saudara-saudari
kandung saya, juga terimakasih atas dukungan moril dan do'annya
selama ini.
Penghargaan dan terimakasih yang tiada terhingga saya
sampaikan kepada istri saya tercinta Hj. Dra Ella Nurlaila yang selama
ini lebih dari 15 tahun mendampingi saya dalam segala suka dan
duka. Kepada anak-anak saya terimakasih atas segala pengertiannya.
Mudah-mudahan suatu saat nanti, Insya Allah, engkau semua semua
dapat mengikuti jejak langkah orang tuamu.
Semoga Allah SWT selalu memberikan limpahan taufiq dan
hidayah-Nya kepada kita semua, Amin yaa rabbal alamin.
Ketua senat, para anggota senat serta hadirin yang terhormat,
Akhirnya terimakasih atas kesediaan dan kesabaran hadirin
sekalian untuk mendengarkan dan memperhatikan pidato ini sampai
selesai, disertai permohonan maaf sekiranya ada hal-hal yang kurang
berkenan di hati hadirin sekalian. Sekian dan terimakasih.
Wassalamu'alaikum w.wb.
Wallahu A'lamu Bishshawab.
(Al-Faqir ila rahmati Rabbihi).
DAFTAR PUSTAKA

I. Primary sources

al-Mubarakfury, Syaifurrahman, Sirah Nabawiyah (Pustaka al-Kautsar :


2000)
Asad, Moh, The Messages of the Qur'an (Gibraltar: 1993) al-Ghazali,
Ihya 'Ulum al-Din I, pada bab kitab al-'ilmi (Beirut : tt)
al-Mas'udi, Muruj al-Dhahab, ed. Barbier de Meynard, (Paris: 1861)
Al-Subki, Tabaqat tal-Shafi'iyya al-Kubra (Cairo: 1964)
Al-Tabari, Ta'rikh al-Umam wa-l-Muluk (Leiden: 1881)
Suyuti,Jalal al-Din, Tarikh al-Khulafa' (Cairo: 1975)
Shahrastani, Al-Milal wa-l-Nihal, English translation, A.K. Kazi and J.G.
Flynn (London: 1984)
II. Secondary sources

Alfian, Politik Kebudayaan dan Manusia Indonesia (Jakarta: 1979)


Amstrong, Karen, The Battlefor God (New York: 2000)
Arnold, Thomas, The Legacy of Islam (Oxford: 1960)
Berkey, Jonathan, The Transmission of Knowledge in Medieval Cairo
(Princeton: 1993)
Best, John W., Research in Education, (New Jersey: 1981)
Bukhsh, S. Khuda, "The Educational System of the Muslims in the
Middle Ages." Islamic Culture 2,1927, hal. 442-472.
Bulliet, R. W., "The Political-Religious History of Nishapur in the
Eleventh Century," Islamic Civilization, 1973, hal. 91.
_______ , The Particians ofNishapur (Massachusettes, 1972)
David Jary, The Harper Collins Dictionary of Sociology, (New York:
1991)
Dhofier, Zamakhsyari, di Majalah Kiblat, no 5815 Juli 1991 Dodge,
Bayard, "The Subjects and Titles of Book Written During the
First Four Centuries of Islam." Islamic Culture, Oktober 1954.
Dodge, Bayard, Muslim Education in Medieval Times (Washington
D.C.:1962)
Doren, Charles Van, A History of Knowledge (New York: 1991)
Draine, Cathie, Culture Shock (Singapure: 1986)
Ellison, Sheila, 365 Ways to Help Your Children Grow (Illinois: 1996)
Engineer, Asghar Ali, "Da’wah or Dialogue?", Ihya’ Ulum al Din,
International journal, vol. 4 no. 1, July 2002
Fakhry, Majid, History oflslamic Philosophy
(New York: 1983) Gabriel, Ralph H., NM-NM Amerika: Pelestarian dan
Perubahan (Yogyakarta: 1991)
Haekal, M. Husain, Sejarah Hidup Muhammad (Jakarta: 2001)
Hanafi, Hassan, Islam in theModern World, vol.I & II (Cairo: 1995)
Hassan, Ahlam Fathy, Islamic Ethics and Scientific Methodology and
Applied study on the Field of Humanities, paper
dipresentasikan di "International Conference Islam and
Scientific Methodology", di Hotel Sahid Jaya Jakarta 23-25
September 2003.
Hourani, Albert, A History oftheArab Peoplcs (New York: 1991)
Hunter, James Davison, Culture Wars: The Struggle to Define America
(San Francisco: 1990)
Hussein, Asaf & Robert Olson, Orientalism, Islam, and Islamicisit
(Vermont: 1984)
Ingersoll, David. E., The Philosophic Roots of Modern Ideology
(Newjersey:1986)
Khawaja, Mahboob A., Muslims and The West (Maryland: 2000)
Kogler, Hans Herbert, The Power of Dialogue: Critical Hermeneutics
After Gadamer and Foucault (Massachusetts: 1999)
Lapidus, Ira M., A History of Islamic Societies (Cambridge: 1988)
Lawrence, Bruce B., Defender of God : The Fundamentalist Revolt
Against the Modem Age (San Francisco: 1989)
Mas'ud, Abdurrahman, Menggagas Pendidikan Islam Non-dikotomik
(Yogyakarta: 2002)
_______, "Pengembangan Ilmu ke-Islaman di IAIN : Sejarah dan
Problematikanya", dipresentasikan 11 Juli 2003 di IAIN
Walisongo dalam "Bedah Buku dan Simposium Nasional
Pengembangan Ilmu-Ilmu Ke-Islaman di PTAI."
_______, " When the Muslim World and the West Learn Each Other,"
International Journal Ihya Ulum al-Din vol 3, no.2 Desember
2001
_______, Contemporary Circumtances Contributing to the Rise of
Islam, paper individual mata kuliah sejarah di UCLA, AS,
dengan bimbingan Professor Michael Morony, Spring 1992
_______, Menuju Paradigma Islam Humanis (Yogyakarta: 2003)
_______, Muslim Scholarship, paper dipresentasikan di San Francisco
3 Juni 1995
_______, "The Fatimid Educational Institution in Egypt", paper di
UCLA Winter 1991.
________, The Pesantren Architects and Their Socio-Religions
Teachings CUCLA, AS: 1997)
________, "Muslim Scholarship in the Early Period of Islam," UCLA,
AS1993
________, "Sunnism in the Eyes of Modern Scholars," UCLA, AS1993
Mehden, Fred R. von der, Two Worlds of Islam (Florida: 1993)
Mochtar, Afandi, Proposal Rencana Kerjasama IAIN Walisongo
dengan Hamburg University 2005-2009 Jakarta: 2004)
Nakosteen, Mehdi, History of Islamic Origins of Western Education
(Colorado: 1964)
Ramadan, Tariq, Teologi Dialog Islam-Barat: Pergumulan Muslim-
Eropa (1999) Djait, Hichem, Europe and Islam (London: 1985)
Robins, Stephen Pv Organizational Behavior (New Jersey: 1993)
Said, Edward, Orientalism (Massachusetts: 1979)
Scacht, Joseph, The Legacy of Islam (Oxford: 1974)
Schlossstein, Steven, The End of The American Century (Chicago:
1989)
Sohail, K., From Islam to Secular Humanism (Toronto: 2001)
Stanton, Charles Michael, Pendidikan Tinggi dalam Islam (Jakarta:
1990)
Szyliowicz, S. Joseph, Education and Modernization in the Middle-East
(Ithaca:1973)
Tibi, Bassam, The Crisis of Modern Islam: A Preindustrial Culture in
the Scientific Technological Age (Utah: 1988)
USIS, Bound for America, (Washington D.C.: 1984)
Watt, Montgomery, The Formative Period of Islam, (Edinburgh: 1973)
MENGENAL LEBIH DEKAT
Prof. H. Abdurrahman Mas'ud, M.A., Ph.D. 1
Oleh: M. Rikza Chamami & Eko Budi Utomo
Wisudawan Fakultas Tarbiyah April 2004

A. Sepintas Biografi
Pasangan H. Mas'ud bin KH. Irsyad dan Hj. Chumaidah binti H.
Amir Hadi melahirkan putra mbarep dengan nama Abdurrahman. Putra
pertamanya itu lahir di Desa Damaran Kecamatan Kota Kabupaten
Kudus, tepatnya 16 April 1960. Ayah "Dur", begitu ia akrab disapa
sejak kecil, adalah seorang santri yang berkiprah di bidang tekstil dan
sangat sukses. Memang Desa Damaran sebagai salah satu Desa di
Kudus Kulon terkenal dengan iklim agama dan dagang, terutama
tekstil.
Simbah Haji Irsyad semasa hidupnya dikenal sebagai seorang
Kiai yang ampuh dalam bidang tauhid dengan pondoknya Raudlatul
Muta'allimin Jagalan Kudus. Sekarang pondok ini diasuh oleh paman
Abdurrahman yang bernama KH. Ma’ruf Irsyad, Rois Syuriah NU
Kabupaten Kudus.
Sebagaimana dikisahkan, kata "Damaran" berasal dari kata
Damar yang berarti lampu. Desa ini disebut Damaran karena pada
zaman Sunan Kudus para murid-muridnya yang tinggal di desa ini
ketika hendak bersuci pada malam hari memerlukan lampu. Maka
mereka membawa lampu sejenis teplok atau senthir karena tempat
bersucinya cukup jauh dan harus jalan kaki. Walhasil, ramainya zaman
dinamakan Damaran. Sedangkan tempat bersucinya dinamakan
"Sucen", yang sampai sekarang dijadikan nama perkampungan di
sebelah utara Damaran berjarak sekitar 1 Km atau terletak di sebelah
timur-laut Masjid Menara. Sementara Damaran berada di sebelah
Barat Desa Kauman Menara yang dijadikan tempat persinggahan
Sunan Kudus Sayyid Ja far Snodiq.
Di Damaran ini pula lahir Kiai kharismatik bemama KH. Laden
Asnawi (1861-1959). Selain itu, di Damaran juga masih sangat kental
dengan budaya Kudus Kulon yang hidup dengan apa adanya dan
hormat kepada Kiai. Sehingga apabila dilihat lari sosiohistoris, iklim
Kudus Kulon banyak mempengaruhi pola pikir Abdurrahman. Dan
1
Ditulis atas inisiatif pribadi berdua berdasarkan observasi, wawancara, serta
proses interaksi selama ini dengan dosen yang selama ini dirasakan sebagai Bapak,
kakak dan teman.
memang sejak kecil Abdurrahman sudah berkecimpung di dunia
agama, seperti nengaji Al Qur'an dan berjanjen.
Situasi dan tradisi lingkungan pesantren dimana Abdurrahman
dilahirkan, berkaitan erat dengan lingkungan rang sudah padat dengan
rumah-rumah penduduk. Selain itu juga karena mata pencaharian
penduduk yang mayoritas pengusaha konfeksi atau sejenis industri
rumah tangga lain seperti bordir dan tenun tangan (non-mesin).
Karena itulah suasana kehidupan di kawasan Damaran, penuh
dengan suasana kerja. Bila kita menelusuri gang-gang, baik pada pagi
maupun sore hari, suasana kawasan ini tampak lengang, kecuali suara
mesin jahit yang bersahut-sahutan dan berirama tanpa putus.
Suara kerja tersebut akan berubah total ketika malam tiba,
terutama antara waktu magrib dan isya'. Pada saat seperti inilah
semua warga masyarakat Damaran mengaji. Bagi mereka yang tidak
mengaji, tidak membuat gaduh. Semua radio, tape dan televisi pada
jam-jam tersebut dimatikan. Jika pada saat yang demikian ada orang
yang keluar rumah, apalagi duduk bersantai, akan segera
diperingatkan oleh orang tua mereka. Orang akan menganggap bahwa
duduk bersantai atau keluar rumah tanpa tujuan yang jelas pada jam-
jam pengajian itu dianggap tabu atau "saru". Suasana seperti ini
berbeda jauh dengan suasana pada siang hari, yang terdengar hanya
suasana mesin jahit.
Dalam kondisi demikian, ayahnya tetap mempunyai komitmen
agar Dur tidak tergiur dengan dunia kerja dulu, tetapi memiliki niat kuat
belajar agama. Maka anaknya dilibatkan dalam kegiatan agama baca
Al-Qur'an dan Al-Barjanji di Kauman Menara di bawah Jam'iyyah
Nahhdlatul Athfal (NA). Lewat jam'iyyah ini ia dididik membaca Al-
Qur'an dengan fasih dan dibekali cinta kepada Rasulullah dengan
membaca sejarahnya yang ditulis Imam Al-Barzanji. Maka orang Jawa
dengan mudah menyebut kegiatan ini dengan nama Berjanjenan.
Masa kecil dalam membaca Barzanji masih dikenang
Abdurrahman hingga sekarang. Bahkan ketika ia menyelenggarakan
acara aqiqah anaknya, salah seorang tamu undangan yang membaca
kalimat Barzanji: Hajidzal ilahu karamtan li Muhammdin, aba'ahul
amjada shauna liismihi. Oleh Abdurrahman, pembacaan seperti itu
dikatakan salah dalam kalimat liismihi. Karena ketika di NA diajarkan
dengan membaca lismihi, sebab hamzahnya adalah washal, bukan
fatha'. Itulah salah satu kepedulian dan ketelitian Abdurrahman dalam
hal bacaan, yang dianggapnya sebagai nostalgia masa kanak-kanak.
H. Mas'ud dikenang oleh Dur sebagai seorang ayah yang peduli
terhadap pendidikan agama bagi anaknya. Ayahnya sangat rajin
menghadiri pengajian. Sikap apreseatif itu ditunjukkan dengan
mengajak Abdurrahman menghadiri pengajian KH. Syukron Makmun
di Rembang bersama KH. M. Sya'roni Ahmadi. Padahal jarak tempuh
Kudus Rembang hampir dua jam bila ditempuh dengan mobil pribadi.
Kepedulian pendidikan agama oleh ayahnya itulah yang
mendorong disekolahkannya Abdurrahman di Raudlatul Athfal Banat
Kudus. Setelah dua tahun di pendidikan pra sekolah (TK), ia
melanjutkan sekolah di Qudsiyyah. Abdurrahman belajar di Qudsiyyah
selama 12 tahun mulai dari Shifir Awal, Shifir Tsani, Madrasah
Ibtidaiyyah hingga Madrasah Aliyah dan lulus tahun 1980. Lalu ia
melanjutkan di IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta Fakultas Tarbiyah.
Abdurrahman remaja juga memanfaatkan media radio, televisi
dan buku dalam menambah pengetahuannya, terutama mengenai
pemenuhan minat berbahasa Inggris semenjak kelas enam
Ibtidaiyyah. Radio yang berbahasa Inggris yang sering didengarkan
Rahman adalah radio Australia, dan BBC dari London yang disiarkan
bekerjasama dengan radio Indonesia. Acara televisi yang dijadikan
pendukung belajar bahasa Inggris adalah TVRI yang diasuh oleh Arif
Rahman di tahun 1970an. Sedangkan buku-buku yang berbahasa
Inggris yang biasa dibaca Rahman adalah buku-buku yang berasal
dari Australia. Diantaranya, delapan buku bahasa Inggris radio
Australia ia baca dan ia ikuti programnya secara tuntas ketika kelas
satu Tsanawiyah.
Melalui media tersebut Rahman belajar banyak dan dapat
mengetahui informasi baik di dalam maupun di luar negeri. Hal ini tidak
hanya diikutinya dengan fasilitas media yang berbahasa Indonesia,
namun juga media radio dan buku yang berbahasa Inggris. Kedua
media inilah yang merupakan pendorong keinginan besar Rahman
untuk mengetahui berbagai pemikiran yang berkembang di luar
tradisinya. Dari sinilah pemikiran Rahman mulai terbuka untuk lebih
meningkatkan dan mengembangkan ilmu pengetahuan secara luas, di
luar pengetahuan keagamaan yang dipelajari di pesantren
keluarganya sendiri.
Disela-sela kesibukan belajar bahasa Inggrisnya dengan Radio
Australia, Rahman juga aktif mengaji al-Qur'an dengan KH. Arwani
Amin pada pukul 06.00 pagi. Bahkan ketika waktu mengaji, siaran
radio Australia ia rekam karena waktunya bersamaan dengan jam
ngaji al-Qur'an di Pondok Yanbu'ul Qur'an. Yang paling dikenang oleh
Rahman adalah belajar kefasihan dan tabarrukan membaca al-Qur'an
dari Kiai Arwani. Padahal sebelum mengaji dengan KH. Arwani,
Rahman sudah dua kali khatam al-Qur'an musyafahah dengan Kiai
Masykuri Kauman Menara. Pundemikian, Rahman harus merelakan
waktu selama satu bulan hanya untuk belajar surat al-Fatihah ke surat
al-Nas. Waktu sebulan masih tergolong sangat sedikit bagi santri Kiai
Arwani. Banyak santri yang belajar Fatihah itu memakan waktu
berbulan-bulan dan ada juga yang sampai satu tahun.
M. Hanafi. BA, keponakan Abdurrahman mengatakan bahwa H.
Mas'ud mempunyai garis keturunan sampai Sunan Kalijaga. Kakek
dari H. Mas'ud yang dinamakan Mbah Sumo adalah seorang yang ahli
dalam ilmu kanuragan. la terkenal sangat ampuh dan membidangi ilmu
hikmah. Bahkan beliau mewarisi salah satu kitab yang berisi ajaran
Sunan Kalijaga. Kitab itu sampai sekarang ada di tangan H. Mahfudh
Ma'ruf. Kehidupan keluarganya, walaupun banyak orang mengatakan
keluarga kaya, tapi diwarnai dengan kesederhanaan. Misalnya dalam
hal menentukan menu makanan, Hj. Chumaidah tidak sebagaimana
orang kaya lainnya yang selalu bermewah-mewahan. Tapi ia memilih
masakan yang ala kadarnya, yang penting bergizi dan sehat.
Keluarganya tergolong keluarga besar. Sebab H. Mas'ud
dikaruniai enam Anak. Bahkan Abdurrahman mempunyai sepupu lebih
dari 50 orang dari garis Ibu. Diantara adik-adik Abdurrahman adalah
Dra. Hj. Nur Farida, H. Durrun Nafis, SE, Ir. Muallif, Eny Chumaisiyah,
S.Pd dan Ahmad Anis. Abdurrahman tergolong beda dengan adik-
adiknya. la memilih untuk terjun di dunia akademik. Dan ada satu
adiknya yang juga berkiprah di dunia pendidikan yaitu Eny
Chumaisiyah yang belum lama baru pulang dari Jerman. Sementara
adiknya yang lain rata-rata mempunyai usaha wiraswasta; Tekstil,
Konfeksi, Perhiasan, Cuci Mobil, Ganti Oli. Keluarga besar ini di Kudus
dikenal dengan sebutan "Barokah". Hal ini karena ayah Dur
mendirikan usaha tekstil dengan nama Barokah di Jalan Sunan Kudus
No. 105 telpon (0291) 435176.
Hampir selama 20 tahun Abdurrahman hidup di kota Kudus.
Kudus seperti dimuat dalam Peraturan Daerah nomor 11 tahun 1990
tertanggal 6 Juli 1990 ditetapkan berdiri pada tanggal 1 Ramadlan 956
H bertepatan dengan 23 September 1549 M. Secara geografis Kudus
merupakan daerah perlalulintasan yang menghubungkan daerah-
daerah sekitarnya menuju Ibu Kota Propinsi Jawa Tengah, atau juga
jalur utama Jakarta dan Surabaya. Letaknya diantara 110° 36’ Bujur
Timur dan 6°51' dan 70°16' Lintang Selatan. Tanahnya mempunyai
tinggi rata-rata 55 m dari permukaan laut. Iklim tropis daerah ini
tergolong bertemperatur sedang. Kota Kudus tergolong besar, karena
berkisar 22,50 Km. dari Barat ke Timur dan 39,00 Km. dari utara ke
selatan. Jadi, total luasnva sekitar 42.515,644 Km.
Abdurrahman menikah dengan putri pasangan H. Dadang holili
dan Hj. Cicah A'isyah yang bernama Hj. Ella Nurlaila pada akhir
Agustus 1987. Ella sudah dikenalnya semenjak ia kuliah di IAIN Syarif
Hidayatullah Jakarta, keduanya saling kenal lewat organisasi ekstra
PMII. Ella adalah dua tahun bawah tingkatnya Rahman. Gadis asal
Sukabumi putri pegawai KUA itu dikatakan anggun dan santun oleh
Abdurrahman, sehingga ia tertarik untuk menikahinya. pernikahannya
pun dilaksanakan beberapa bulan setelah Abdurrahman diwisuda.
selang setahun pernikahannya, Ella menyusul diwisuda.
Acara pernikahan dengan Ella tidak sebagaimana lazimnya
pernikahan orang Kudus, yang biasa selenggarakan di rumah
pengantin putri. Kali ini pernikahan diadakan di rumah pengantin putra,
tepatnya di Kudus. Ijab qabul dilaksanakan oleh KH. Turaichan
Adjhuri, Kiai yang ahli dalam ilmu falak. Selain Mbah Tur, begitu
sapaan Kiai Turaichan, juga dihadiri Kiai Kudus yang lain. Acara
pernikahan tersebut dihadiri pula oleh rombongan keluarga besan dari
Sukabumi sebanyak lima bis. Pernikahan tersebut dikaruniai empat
anak:
1. Buna Rizal Rahman
2. Moh Eric Fazlur Rahman
3. Medina Janneta Rahman
4. Ezza Alan Rahman

Padahal sebelumnya Abdurrahman hendak dijodohkan oleh


orang tuanya dengan anak saudagar kaya raya Kudus calon putri dari
seorang Haji. Tapi dia tidak bisa menerimaperjodohan itu. Bahkan
sampai sekarang pun, Dur sendiri tidak kenal siapa anak gadis
pengusaha kayu itu dan tidak pernah ketemu secara langsung.
Akhirnya, H. Mas'ud memahami maksud anaknya untuk melanjutkan
kasihnya dengan adik kuliahnya.
Kepribadian Abdurrahman yang sangat menonjol adalah
kedisiplinan. Kedisiplinan ia dapatkan dari kehidupan berorganisasi.
Organisasi yang diikuti semenjak kecil adalah IPNU (Ikatan Pelajar
Nahdlatul Ulama). Dia meniti karier di IPNU mulai dari Ketua Ranting
hingga menjadi Pengurus Cabang. Di IPNU dia bisa mengenal dengan
kawan-kawan sekolah lain dan desa lain. la mengisahkan mempunyai
teman yang bemama Noor Kholish ketua OSIS PG A. Abdurrahman
sering dimintai tolong membuatkan teks pidato untuknya. Organisasi
memang sengaja ia ikuti karena kalau hanya hidup di lingkaran
madrasah saja, maka pikiran akan "mandeg". Sebagai alternatif
mengenal dunia luar, maka organisasi bisa dijadikan madrasah
alternatif setelah Qudsiyyah. Pada waktu Aliyah, ia juga pernah
membentuk small group yang paling aktif dan berkesinambungan tiga
orang; ia sendiri, anak ST (Sekolah Teknik) Kudus dan Abdurrahman
(mahasiswa IAIN Kudus). Kelompok kecil ini aktif belajar bahasa
Inggris dari rumah ke rumah secara bergantian.
Hobi Abdurrahman sewaktu masa sekolah mungkin dipandang
agak aneh. Selain baca buku, mendengarkan radio dan nonton TV,
Abdurrahman punya hobi nonton bioskop. Bahkan saking cintanya
dengan film-film bioskop seminggu hampir tiga kali masuk gedung
Ramayana dan Garuda Kudus. Tapi pernah ia merasakan sesuatu
yang menurutnya "aneh", dia kadang-kadang nonton bioskop secara
gratis.
Setelah dirunut, ia teringat pernah belajar ilmu kanuragan dan
asmaulhusna untuk bisa menghilang dari Kiai Sofyan Kauman Menara.
Ternyata ilmu yang pernah dirapal itu bisa dipakai nonton gratis. Tapi
setelah diangan-angan panjang olehnya, ilmu itu tidak lagi digunakan
karena ia takut hilang ian tidak bisa kembali lagi. Ilmu kanuragan dan
asmaulhusna sampai sekarang masih menjadi ijazah yang diberikan
oleh Kiai di Kudus, yang paling banyak di daerah Bareng Jekulo dan
Dawe (lereng gunung muria).
Hobi lain yang punyai oleh dia adalah olah raga. Olah raga yang
disukai adalah bulu tangkis dan sepak bola. Korespondensi juga
menjadi hobinya, baik via surat, SMS ataupun email. Sampai sekarang
ia aktif berkorespondensi dengan kawan-kawannya dari Amerika.
Salah satu contohnya dengan Nancy, gadis asal Amerika yang
bertugas sebagai pemandu mahasiswa baru ini sampai sekarang
masih aktif mengirimi foto setiap ulang tahunnya kepada Abdurrahman
dan keluarganya. Dalam bahasa Islam, korespondensi oleh Rahman
dikatakan identik dengan silaturrahim.
Di sela-sela kesibukannya, ia tetap menyempatkan diri untuk
selalu belajar dengan membaca buku. Namun ia menyadari masih
belum bisa seperti tokoh-tokoh besar yang memang born to be reader
and genuine thinker semacam Gus Dur dan Tolchah Hasan, Johan
Effendi yang benar-benar mempunyai waktu khusus dalam membaca
buku. Minat bacanya lebih banyak muncul karena tantangan luar,
misalnya mengajar dan diundang Seminar yang harus menyertakan
paper. Begitu pula ketika harus menulis dan menanggapi persoalan
yang sedang nge-trend.
Beberapa hal yang dirasakan olehnya sebagai fadlal dari Allah
adalah tidak mudah melupakan wajah siapapun yang pernah dijumpai,
walaupun tidak bisa menghafal ratusan nama mahasiswa, tapi tahu
kalau orang ini-itu adalah pemah ketemu. Abdurrahman juga
merasakan mudah bergaul dengan siapapun dan juga tidak senang
dengan permusuhan. Keajaiban yang ia rasakan selama hidupnya
adalah ketika pergi haji tahun 1981 dengan Ibunda Hj. Cnumaidah,
pada waktu semester 3, ia meninggalkan kuliah selama 42 hari.
Namun dalam kamus kuliahnya, justru semester itu tercatat sebagai IP
tertinggi selama kuliah S1.
Nostalgia kehidupan madrasah dan pondok tidak bisa ia
lepaskan. Hormat kepada Kiai, patuh kepada orang tua, menjunjung
tinggi senior dan ramah kepada yang muda masih ia pegang. Cinta
kepada daerah asal pernah dijadikan prinsip hidupnya. Ketika mengisi
seminar KMKS (Keluarga Mahasiswa Kudus Semarang) di Hotel
Griptha, ia mengatakan; Hubbul Quds minal iman; cinta Kudus adalah
bagian dari iman. Rasa cinta itu ditunjukkan dengan seringnya
komunikasi dengan kawan-kawan KMKS.
Militansi kepada almamater asal dia sekolah juga sangat tinggi.
Di Semarang, Abdurrahman mendeklarasikan MAQDIS (Mutakharrijin
Qudsiyyah Semarang) di rumah makan Bangkong bulan Ramadlan
tahun 2001. la terlibat dalam penyusunan kurikulum madrasah dan
aktif memberikan beasiswa kepada santri MA. Qudsiyyah yang
berprestasi. Setiap kali temu alumni Qudsiyyah yang tergabung dalam
IKAQ (Ikatan Alumni Qudsiyyah) ia selalu hadir dan memberikan
sambutan.
KH. Mushtofa Bisyri (Gus Mus) dalam kesempatan temu alumni
Qudsiyyah tahun 2003 menyebutkan bahwa Abdurrahrnan Mas'ud
sebagai sosok akademisi yang memegang teguh tradisi. "la tidak
hanyut dengan ide Barat dan merusak dtra Islam" tutur Gus Mus di
depan seribu alumni Qudsiyyah yang berkumpul di halaman
madrasah. Guru Abdurrahman, KH. M. Sya'roni Ahmadi menyebut
Abdurrahman sebagai muridnya yang Al-Adib (santun dan ramah).

B. Latar Belakang Pendidikan


Pendidikan formal pertama Abdurrahman Mas'ud dimulai pada
usia enam tahun (1966). Selama dua tahun ia mengikuti pendidikan
pra-sekolah di Raudlatul Athfal Banat NU Kerjasan Kudus. Setelah itu
mulai tahun 1968 ia masuk di Madrasah Oudsiyah Kudus dari tingkat
Shifir Awal. Di tingkat shifir ia mengikuti pendidikan selama dua tahun
(shifir awal dan shifir tsani). Setelah itu barulah pada tahun 1968 ia
masuk Madrasah ibtidaiyyah, Tsanawiyah, dan Aliyah hingga lulus
tahun 1980. Jadi Abdurrahman belajar di Madrasah Qudsiyyah selama
12 bulan.
Qudsiyyah adalah madrasah yang didirikan oleh KH. R. Asnawi
pada tahun 1318 H/1919 M. Pada mulanya madrasah ini mempunyai
dua bagian, bagian Ibtidaiyyah dan bagian Tsanawiyah serta
memberikan pelajaran agama 75% dan Pendidikan umum 25%.
Kemudian sekarang ini pendidikan yang ada di madrasah Qudsiyyah
sudah mulai imbang antara Pendidikan agama dan pendidikan umum,
bahkan sudah mendirikan pendidikan Aliyah. Pada masa pendudukan
Jepang madrasah ini terpaksa ditutup dan baru dibuka kembali pada
tahun 1950 M.
Diantara guru Abdurrahman sewaktu di Qudsiyyah adalah: KH.
Ma'ruf Asnawi, KH. Yahya Arif, KH. M. Sya'roni Ahmadi, KH. Ma'ruf
Irsyad (paman Abdurrahman), K. Abdul Jalil dan lain-lain. Dari
Qudsiyyah, Abdurrahman bersinggungan dengan dunia kitab kuning.
Di Myah misalnya, Rahman mengaji beberapa kitab; Tahrir (fiqh), Ibnu
Agil Syarh Alfiyyah Ibnu Malik (nahwu), Uqudul Juman (balaghah),
Tuhfatul Murid (tauhid), Faraidu al-Saniyah (ahlussunnah wal jama'ah),
Faidlul Asani (qira'ah sab'ah), Ulumul Qur'an dan lain-lain. Di
Madrasah Qudsiyyah juga Abdurrahman dikenalkan dengan lilmu yang
jarang diajarkan oleh sekolah lain, misalnya; Falak (astronomi), Zej
(ilmu untuk menghitung gerhana), Arudl (ilmu tentang syi'ir arab) dan
Qira'ah Sab'ah (bacaan Al-Qur'an menurut tujuh Imam Qurra').
Khusus untuk qira'ah sab'ah diajarkan dalam rangka memberikan
bekal di masyarakat bahwa dalam Al-Qur'an a tujuh macam bacaan.
Adapun materi ini diisi bacaan Al-Qur'an juz 30 dan ditambahkan Surat
Al-Fatihah, Al-Baqarah dan Ali Imran. Sehingga seringkali didengar
para alumni Qudsiyyah ini membaca ayat Al-Qur'an dengan bacaan
yang dianggap aneh, maksudnya tidak sebagaimana lazimnya bacaan
Imam Hafsh yang dipakai orang Indonesia.
Dua bulan puasa beruntun tahun 1978-78 Abdurrahman sempat
menikmati pendidikan kitab kuning di beberapa pondok kajen Pati,
termasuk mengaji kitab Fathul Wahab dengan Mbah Romo KHM. Dr.
Sahal Mahfudh. Meskipun ngaji yang lebih dikenal "tabarrukan" ini bagi
Abdurrahman mempunyai makna besar dalam kehidupannya.
Setelah selesai dari Qudsiyyah, ia bertandang ke Jakarta
melanjutkan ke IAIN Syafif Hidayatulah (sekarang UIN) Fakultas
Tarbiyah. Gelar Drs diperoleh pada tahun 1987. Pengalaman selama
kuliah diantaranya, pernah mengikuti Workshop Non-Government
Organization (NGO) di Philipina selama 2 bulan pada tahun 1986.
Rahman, begitu ia akrab sekarang, juga pernah menjadi tenaga
pengajar di IAIN Syarif Hidayatulah tempat dia kuliah pada tahun
1983-1988, kemudian Rahman melanjutkan pendidikan di Islamk
Studies, University of Califomia Los Engeles, USA, dengan beasiswa
Fullbrigh. Dari 600 orang lebih yang ikut seleksi yang diangkat hanya
13 orang. Diantaranya adalah Haidar Bagir, Asna Husain (Aceh),
Bambang Hari Mukti (Tempo) dan lain-lain. Setelah selesai S-2, ia
melanjutkan S-3 (1993) di lembaga yang sama dan lolos tanpa seleksi
berkat negosiasi Menteri Agama Munawir Sadzali. Disinilah Rahman
memperoleh gelar M. A., (1992) danPh.D (1997).
Selama kuliah tujuh tahun di Amerika, Rahman banyak terlibat
dalam kegiatan keagamaan. Dia diberi amanat sebagai penasehat
kegiatan keagamaan Konsulat Jenderal RI Los Angeles California
mulai tahun 1990 hingga 1997, sehingga ia harus meluangkan waktu
ekstra dalam socio-religious engagement. Kegiatan disana meliputi
pengajian, khutbah di beberapa kampus prestisius, menghadiri
undangan tahlil, tarawih dan ceramah dari rumah ke rumah anggota
muslim Indonesia sampai ke gedung KJRI Los Angeles, San
Francisco, Houston dan Texas.
Pada awal kehadirannya di negeri Paman Sam, Rahman sudah
aktif memenuhi undangan ceramah hari besar Islam di negara-negara
bagian yang cukup jauh. Rahman berdakwah tidak hanya di California
di pantai barat, tetapi juga sampai pantai timur New York, Boston dan
Mid West seperti Houston dan Texas. Satu kisah yang masih dikenang
oleh Rahman adalah ketika diundang oleh Dr. Sigit, seorang dosen
FTB yang sedang studi S-3 di MIT Boston untuk memimpin jemaah
tarawih. Pada musim dingin itu, Rahman harus merelakan naik
pesawat selama lima jam dari LA ke Boston. Upaya memenuhi
panggilan memimpin shalat sunnah di seberang yang jauh tetap ia
sempatkan. Dalam kesempatan itu juga Rahman sempat berdiskusi
bersama mahasiswa asal Indone-sia yang belajar di Boston.
Rahman mengisahkan: "Jauhnya tempat ini telah meninggalkan
pengalaman yang menank, yakni saat berbuka di LA ternyata berbeda
waktunya dengan berbuka puasa di Boston yang memiliki perbedaan
waktu 3 jam. Karena perbedaan waktu inilah saya memperoleh diskon
berbuka puasa tiga jam lebih awal. Akan tetapi Allah memang maha
adil, hari berikut saat pulang ke LA, saya harus menahan diri untuk
berpuasa tiga jam lebih panjang, karena di LA tiga jam lebih akhir
untuk berbuka puasa".
Jalinan komuniksi antar mahasiswa yang sedang belajar di
Amerika dipandang sangat akrab. Keakraban ini dibuktikan dengan
perkenalan Rahman dengan Dr. Sigid (ITB), Dr. Abbas Ghazali (Dosen
UI yang kuliah di Pittsburgh), Gugus Irianto, MEd (dosen Universitas
Muhammadiyah Malang yang kuliah di Fresno), Lae Husain Lubis
(orang dekat Habibie yang kuliah di Ohio). Jalinan silaturrahim antara
mahasiswa ini biasanya lewat teleconference melalui jaringan telepon
dan internet.
Kegiatan yang banyak diikuti oleh Rahman selama di negera
Adikuasa ini banyak dihabiskan di LA dan San Francisco. Los Angeles
oleh Rahman dianggapnya sebagai rumah kedua setelah Jawa
dengan keluarga besar umat Islam Indonesia termasuk umat Islam
dari etnisitas lain yang ada di LA, Santa Monica, San Bernardino dan
Ventura. Selama di LA, Rahman sangat akrab dengan Pak Wuryatno,
lelaki asal Solo yang berada di LA lebih dari seperempat abad. Begitu
pula, Rahman juga akrab dengan Prof. Dr. N. Fadlil Lubis dan Dr.
Backy, dosen ekonomi UI. Warga muslim yang berada di KJRI LA
yang masih diingat oleh Rahman antara lain: H. Challyandra, Mas
Edot, Mbak Nike, Mbak Nies Hadi dan Bu Ani. Dengan Uda Zulkarnain
dan Bu Reny, keduanya sebagai petinggi konsulat RI di San
Francisco, Rahman juga ramah. Selain itu, Rahman seringkali jalan-
jalan ke Berkeley, ngaji dan diskusi bareng dengan Dr. Hasbullah
Thabrany (mantan sekjen IDI).
Dengan kondisi yang demikian itu, maka Rahman menegaskan:
"Semua kegiatan sosial keagamaan ini sudah pasti jarang diperhatikan
oleh publik. Fenomena mahasiswa dari perguruan tinggi agama atau
lebih spesifik IAIN yang sedang kuliah di luar negeri sering selama ini
dicap sebagai "agen sekularisasi" atau juga "antek-antek Yahudi".
Pengalaman ini membuktikan bahwa mayoritas mahasiswa perguruan
tinggi agama ternyata tidak bisa lari dari khittahnya sebagai dai
penyambung lidah ilmu keagamaan dimanapun dan kapanpun".
Januari 1997, terhitung empat bulan sebelum pulang ke
Indonesia, Rahman menunaikan ibadah haji yang kedua kali bersama
istrinya. Kali ini ibadah haji ditempuh dari Amerika dan pulang kembali
ke Amerika selama 25 hari dengan meninggalkan dua anaknya, Buna-
Eric dititipkan seorang teman lajang, Asyiqin, di LA. Niat pergi haji
waktu itu disebabkan kewajiban mendampingi isfri yang belum berhaji.
Selain itu, Rahman merasakan kurang sempurna kalau bisa lama di
Amerika kok belum sempat menengok kembali ke tanah suci. Biaya
pergi haji berasal dari jerih payah Rahman dan istrinya yang juga kerja
part-timer di LA.
Rahman merasakan perbedaan yang mencolok ketika berada di
tanah suci. Misalnya sebagai jemaah haji dari Amerika, ia merasa lebih
dihormati orang Arab daripada jemaah asal Indonesia. Dan di tanah
suci hanya 21 hari, tidak sebagaimana orang Indonesia yang
memakan waktu 41 hari. Sempat di tengah jutaan manusia yang
sedang berhaji, Rahman bertemu dengan Drs. Nafis Junalia, MA (PR II
IAIN Walisongo) dalam perjalanan menuju Mina. Nafis adalah satu-
satunya rombongan haji Indonesia yang secara kebetulan ketemu
dengan Rahman walaupun tanpa janjian. Padahal antara Rahman dan
Nafis sudah lama tidak ketemu hampir 8 tahun. Akhirnya pertemuan itu
seperti temu kangen dan mereka ngobrol panjang.
Kesempatan di Amerika diraihnya kembali lewat post doctoral
dengan biaya dari Fullbright. Rahman bersama istri Hj. Ella Nurlaila
dan putrinya Medina Janneta Rahman berada di Amerika selama 6
bulan (Agustus 2001-Januari 2002). Penelitian yang dilakukan disana
adalah "Islam and Human-ism, When Moslem Learns from The West:
A cross Cultural Project". Gelar Professor dalam bidang Sejarah
Peradaban Islam diraih pada bulan April 2003 dan dikukuhkan pada
20 Maret 2004. Selain itu Rahman juga ditetapkan sebagai pakar
keagamaan Dewan Pertimbangan Pembangunan Kota (DP2K),
Semarang, selain sebagai Ketua Majelis Pengembangan Pendidikan
dan Pengajaran Agama (MP3A) Jawa Tengah.
Selain berpendidikan formal, ia juga menambah wawasan
dengan belajar kepada Kiai. Misalnya setiap malam Ahad dan Rabu
selama di Kudus, Rahman remaja belajar kitab kuning dengan KH.
Turaichan Adjhuri di Masjid Langgardalem. Dari Mbah Tur ia mengaji
kitab Tuhfatul Murid dan Irsyadul Ibad. la tidak menyadari bahwa
ternyata Irsyadul Ibad itu karya KH. Nawawi Al-Bantani yang akhirnya
ia kaji menjadi disertasi. Rasanya hidup yang ia rasakan tidak bisa
lepas dari faktor kebetulan (bejo: Jawa).
Pendidikan non formalnya ditempuh di Pondok Pesantren
Maslakul Huda Kajen Pati. la berguru kepada KH. MA. Sahal Mahfudh
pada tahun 1977 dan 1978 selama bulan Ramadlan. la menikmati
betul ilmu yang ditularkan dari Kiai Sahal dan beberapa kyai lain di
kajen itu sebagai bekal dirinya memahami fiqh, ushul fiqh dan hadits.
Dan kepedulian Kiai Sahal dalam ngrumat santri sampai sekarang pun
masih Rahman kenang. Di komunitas Kajen ini ia belajar kholwah
dengan ngaji kitab Fathul Wahhab. Sikap mempertahankan tradisi juga
banyak diusung dari Kiai Sahal. Dan belajar respek pada Kiai juga
diilhami dari Kiai keturunan KH. Ahmad Mutamakkin ini.
Banyak pihak mengatakan bahwa ia adalah anak orang kaya
yang hidupnya banyak menggunakan fasilitas orang tua. Namun, ia
merasakan sampai sekarang tidak banyak bergantung pada orang tua.
Semenjak kuliah S-1 di Jakarta semester dua ia sudah mulai mandiri
karena orang tua juga masih bertanggungjawab kepada adik-adiknya.
Sangu yang diberikan oleh orang tuanya ketika kuliah hanya Rp.
30.000,- per bulan. Bisa dibayangkan hidup di Jakarta tahun 1980-an,
hanya diberi sangu yang pas-pasan. Namun orang tua tetap
mendorong dan membiayai SPP selama kuliah. Justru dengan itulah,
ia terdorong untuk prihatin, tirakatan dan mandiri. Pernah satu kali
ayah dan ibunya menjenguk ke Jakarta dan setelah pulang
memberikan sangu tambahan kepada Rahman. Tapi karena Rahman
sudah merasa cukup dan tidak membutuhkan sangu itu, ia menolak
pemberian Ibunya. Sang Ibu menangis melihat anaknya tidak
menerima uluran tangannya. Hal itu semata dilakukan Rahman
sebagai rasa tanggung jawab anak tertua yang harus mencontohkan
kemandirian.
la berusaha maksimal untuk mencari biaya kuliah dengan
ketrampilan yang ia miliki mengajar agama dan bahasa di ibu kota
Jakarta, menulis, dan aktif di LSM. la semakin percaya diri untuk bisa
mandiri dengan ketrampilan yang ia miliki. Akhimya Rahman
mengembangkan bakat organisasi dengan bergabung bersama
komunitas LSM Nahdlatul Ulama. Dan ia selama kuliah banyak
bergaul dengan KH. Abdurrahman Wahid (Gus Dur). la mengakui
bahwa Gus Dur sebagai gurunya dalam berbagai hal, baik
berorganisasi maupun beragama. Dorongan kuliah ke luar negeri juga
ia dapatkan dari mantan Presiden RI keempat itu. Buku-buku karya
Gus Dur semua sudah dibaca Rahman. Sewaktu jadi mahasiswa juga
pernah dipasrahi Gus Dur untuk menerjemah tulisan-tulisan Ali Asghar
Engineer dan buku sosiologi berbahasa Inggris.
Rahman juga mengakui penderitaan selama ia kuliah Sl. Derita
tahun-tahun awal keprihatinannya dirasakan sangat sulit menerima
kondisi Jakarta yang jauh dengan Kudus. Kesengsaraan yang lain
dengan jujur ia mengakui pada tahun kedua di Jakarta pernah diputus
kasih oleh "gadis Jakarta" yang pernah sama-sama cinta tapi hanya
seumur jagung karena keberatan orang tua gadis. Tapi akhirnya ia
teguh dan sabar menghadapi godaan Jakarta dengan segala
tantangannya. Rahman masih berpegang kedatangan dia ke Jakarta
untuk belajar bukan yang lain. Maka kehidupannya tidak pernah lepas
buku dan perpustakaan.
Faktor sosio-historis Rahman tidak hanya mempengaruhi
komitmennya pada agama, tetapi juga menjadikan Rahman sebagai
seorang pemikir yang dapat memahami wacana tradisionalitas dan
modernitas. Komitmen Rahman terhadap keberlangsungan tradisi
pesantren merupakan konsekuwensi logis untuk dapat melanjutkan
tradisi yang ditinggalkan kakeknya. Tradisi pesantren yang dibentuk di
lingkungan keluarganya, telah berhasil dibela secara akademis. Hal ini
terbukti banwa dalam disertasinya yang ditulis dengan bahasa Inggris
yang berjudul: The Pesantren Architects and Their Sosio Relegious
Teaching. Disertasi S-3 UCLA tahun 1997 ini tidak hanya dibaca oleh
komunitas pesantren sendiri, tetapi juga dapat dibaca oleh komunitas
non-pesantren termasuk masyarakat Barat, atau para akademisi di
luar negeri. Disertasi itu telah diterjemahkan dalam bahasa Indonesia
oleh Slamet Untung, Abdul Wahid dan Ismail SM dan diterbitkan
dengan judul Intelektual Pesantren: Perhelatan Agama dan Tradisi
oleh Penerbit LKiS Yogyakarta (Maret2004).
Disamping faktor sosio-historis, pemikiran Rahman juga
dipengaruhi oleh faktor "sosio-politik", karena keterlibatannya dalam
struktur organisasi seperti di PMII Cabang Ciputat Jakarta dan NU
(LAKPESDAM di Jakarta) semenjak ia kuliah S1 di Jakarta. Sebagai
pemuda yang sudah terbiasa dengan bacaan dan pemberitaan yang
berkaitan dengan pemikiran di luar komunitasnya, Rahman tampak
konsisten mengikuti akar tradisinya dan pemikiran-pemikiran baru
secara rasional dan proporsional. Sehingga walaupun Rahman
komitmen dengan tradisi yang dibentuknya, dalam pemikirannya,
Rahman tetap obyektif dan cenderung open-minded.
Pola pemikiran Rahman saat ini dapat dibuktikan dari cara
pandangnya ketika masih dalam komurtitasnya, yaitu tidak taqlid
begitu saja pada doktrin ajaran pesantren dan NU yang
mempengaruhinya. Oleh karena itu, misalnya, dalam merespon
Muhammadiyah, Rahman sangat moderat, walaupun antara NU dan
Muhammadiyah terdapat perbedaan prinsip dan pemahaman dalam
menginterpretasikan aI-Qur'an dan Hadits, bahkan ada
kecenderungan Rahman juga cukup dekat dengan komunitas
Muhammadiyah. Sebagai buktinya, sebelum ketua Majlis tarjih Jateng
Drs. Darori Amin, MA (temen kantor dan temen canda) diberi
kepercayaan mengimami shalat tarawih dan diskusi dengan keluarga
besar para pimpinan UNIMUS (Universitas Muhammadiyah
Semarang), Rahman sudah mendahului menjadi imam disana
bersama-sama Prof. Dr. Abu Su'ud.
Namun demikian, Rahman masih tetap berada dalam ruang
lingkup sosio-politik tradisi yang membangun pola pikirnya, seperti
penghormatan yang ditujukan pada seorang pemimpin, tokoh
masyarakat, dan seorang kyai karena kharisma dan penguasaan
keilmuan mereka. Walaupun masih tetap mengakui tradisi seperti ini
Rahman tidak meninggalkan kritisisme seperti yang berkembang di
Barat untuk membangun tradisi berupa kesadaran keilmuan dan
intelektualitas.
Oleh karena itu Rahman tidak menjauhinya. Karena lengan
konsistensinya pada tradisi yang dipertahankan, akan nemudahkan
peluang Rahman mengadakan perubahan dari .alam dan menawarkan
interpretasi-interpretasi baru dari ebuah wacana yang berkembang
dalam sebuah kultur yang mempengaruhinya.
Keterpanggilan memperbaharui akar tradisi sendiri itulah yang
mendorong Rahman untuk memperdalam studi Islam. Oleh karena itu
ia mengkonsentrasikan wilayah belajarnya alam bidang pemikiran
Islam khususnya sejarah peradaban Islam. Namun sebagaimana yang
diakuinya, studi pada Islamic Studies" adalah tidak terlepas dari
dorongan kedua orang tuanya.
Dosen-dosen yang ia kenang sampai sekarang adalah Amru
Ichwan, MA dan Aya Sofyan, M.Ed, keduanya dosen bahasa Inggris.
Dan tidak lupa ia sering menyebut nama Arif .ahman yang ia jadikan
guru bahasa Inggris semenjak Ibtidaiyyah dari TVRI. Semasa S-1,
meskipun berbeda organisasi dan mazhab, senior Jakarta yang
pernah ia idealkan saat menjadi mahasiswa S1 adalah Azyumardi
Azra (ketika itu belum menjadi dosen)—yang sekarang menjadi Rektor
UIN Jakarta. Dari Azyumardi Azra, Rahman banyak berinteraksi engan
dunia kampus. Hampir sering ketika Azra dipanggil seminar, Rahman
bertindak sebagai moderator.

C. Karya-karya Ilmiah
Sebagai seorang guru besar Sejarah Peradaban Islam,
Abdurrahman Mas'ud telah menghasilkan banyak karya-karya ilmiah.
Karya-karyanya selain buku, masih banyak yang berbentuk artikel,
hasil-hasil penelitian dan makalah. Abdurrahman Mas'ud telah mampu
menyampaikan gagasan-gagasan pemikirannya dengan diperkuat
hasil-hasil penelitiannya yang diramu secara baik sehingga
menghasilkan tulisan-tulisan yang dipercaya referensi studi pemikiran
Islam. Buku karyanya yang pernah diterbitkan adalah :
1. Menggagas Format Pendidikan
Nondikotomik: Humanisme Religius sebagai Paradigma
Pendidikan Islam, diterbitkan
Gama Media Yogyakarta, September2002.
2. Menuju Paradigm Islam Humanis, diterbitkan
Gama Media Yogyakarta, November 2003.
3. Intelektual Pesantren: Perhelatan Agama
dan Tradisi,
diterbitkan LKiS Yogyakarta, Februari 2004.
4. Essai-Essai Agama &Pendidikan, Naskah
100% ready, Insya Allah terbit April 2004.
Di samping itu, tulisannya banyak juga yang dimuat di majalah,
koran maupun dalam jurnal baik nasional maupun international.
Sebagian besar karya-karyanya disesuaikan dengan disiplin
keilmuannya, yaitu mengenai studi pernikiran dan pendidikan Islam.
Hasil karya Abdurrahman Mas'ud tersebut diantaranya adalah sebagai
berikut:
1. The Pesantren Architects and Their Sosio
Rekgious Teaching,
disertasi S-3, UCLA, AS, 1997, Disertasi yang disusun di
Amerika dalam rangka memperoleh gelar Ph.D.
2. "Agama & Prilaku Politisi dalam proses Pilkada", dalam Pilkada
di Era Otonomi, buku bunga rampai bersama-sama dengan
Darmanto Jatman, Novel Ali, dkk (Aneka Ilmu:2003)
3. "Sejarah dan Budaya Pesantren & Tradisi
Learning Pada Era Pra Madrasah" dalam Dinamika Pesantren dan
Madrasah, Fakultas Tarbiyah IAIN Walisongo bekerja sama
dengan Pustaka Pelajar, Yogyakarta, 2002. (Editor) Isma'il SM,
Nurul Huda, dan Abdul Khaliq.
4. "Pesantren dan Walisongo : Sebuah
Interaksi Dalam Dunia Pendidikan" dalam Islam Dan Kebudayaan
Jawa, Pusat Kajian Islam dan Budaya Jawa IAIN Walisongo
Semarang bekerja sama dengan Gama Media, Yogyakarta, 2000,
(Editor) Drs. H. M. Darori Amin, M. A.
5. "Pendidikan dan Ilmu Pengetahuan dalam
Islam", dalam Paradigma Pendidikan Islam, Fakultas Tarbiyah IAIN
Walisongo Semarang bekerjasama dengan Pustaka Pelajar,
Yogyakarta, 2001.
6. "Reformasi Pendidikan Agama Menuju
Masyarakat Madani", dalam Ismail S.M & Abdul Mu'ti (Editor),
Pendidikan Islam; Demokratisasi dan Masyarakat Madani, Fakultas
Tarbiyah IAIN Walisongo Semarang bekerjasama dengan Pustaka
Pelajar, Yogyakarta, 2000.
Sedangkan yang ditulis dalam jurnal antara lain:
1. "The Transmission OfKnowkdge in Medieval
Cairo", (Book
Review), Jusur, UCLA, January 1993, pp. 117-121.
2. "The Islamic Quesst: Afascinating Account of
Muslim Thirst for knowledge", Al-Thalib, MSA UCLA News
Magazine, March 1993, pp.12,14.
3. "Sunnism and Orthodoxy In The Eyes Of
Modern Scholars", PROGNOSA, Monthly Magazine In Berlin,
February, 1995. pp.18.
4. "Ulama' and Muslim Intellectual In
Indonesia." Jentera Times, Monthly Magazine In Los Angeles,
September 1996, pp. 22-23.
5. "Asal-usul Pemikiran Sunni: Sebuah Catatan
Awal", Suara Umat, Vol. 1, No. 2, Desember 1997, hlm. 53-56.
6. "Etika Profesi dalam Menghadapi Perubahan
Millennium" dalam Journal Bima Suci, No 11, hlm 73-77,
BAPPEDA Tingkat I Jawa Tengah, Tahun 2000.
7. "Humanisme Religius Sebagai Paradigma
Pendidikan Islam” dalam Journal Penelitian IAIN Walisongo
Semarang, Edisi 17, hlm. 92-06, Pusat Penelitian IAIN Walisongo
Semarang, tahun 2001.
8. "Khalil Bangkalan (1819-1925 a.d): An
Intellectual Biography" International Journal Ihya' Ulum al-Din,
volume 2, hlm. 157-170, Pasca Sarjana IAIN Walisongo
Semarang, Desember2000.
9. "Mahfudz Al-Tirmisi: An Intelledual
Biography", Studia Islamika 3, No. 3, Jakarta, November 1998,
hlm. 106-118.
10. "Nawawi Al-Bantani, An Intellectual Master
Of The Pesantren Tradition." Studia Islamika 3, No. 3, Jakarta,
November
1996, hlm. 81-114.
11. "Reward And Punishment In Islamic
Education", Ihya' Ulum al-Din International Journal Number 1, vol.
1,2000, pp. 94, Pasca Sarjana IAIN Walisongo Semarang.
12. "Tarekat dan Modernitas; Perspektif
Pendidikan Islam" dalam Journal Religia, Volume 3, No 2, hlm. 31-
36, STAIN Pekalongan, Juni 2000.
13. "The Da'wa Islamiyya in Medieval Java,
Indionesia, "Ihya' Ulum al-Din International Journal, Number 01,
Vol. 1, 1999, pp. 25-52.
14. "Why The Pesantren In Indonesia Remains
Unique And Stronger", disampaikan dengan International Seminar
On Islamic Studies In The Asean: history, Approaches, and Future
Trends. Seminar ini dilaksanakan pada tanggal 25-28 Juni 1998
oleh College Of Islamic Studies PSU Pattani Thailand.
15. "Diskursus Pendidikan Islam Liberal" dalam
Jurnal "Edukasi" Vol.1, Th.X/Desember/2002, Fakultas Tarbiyah
IAIN Walisongo Semarang, 2002.
16. "From 'Abd Allah to Khalifat Allah: Imagining
a New Model of Indonesian Muslim Education", dalam Jurnal
"Edukasi" Vol. 2, Th. XI/Januari/2004, Fakultas Tarbiyah IAIN
Walisongo Semarang, 2004.

Selain beberapa buku dan jurnal yang dihasilkan dari


pemikirannya, Abdurrahman Mas'ud juga gemar menulis beberapa
makalah yang disampaikan dalam berbagai seminar baik regional
maupun nasional serta dalam lokakarya. Makalah-makalah tersebut
antara lain:
1. "Islam and Terrorism ", Diskusi Panel dengan Prof. Ron Lukens-
Bull UNF, AS Oktober 2001.
2. "Ramadan: Finding Common Ground Between Islamic and
Western Values" VOA Washington DC., AS., 28 November 2001,
disiarkan secara langsung oleh INDOSIAR Kamis pagi Indonesia.
3. "The Concept of Khalifatullah in Islam," Seminar Round Table
Discussion dengan para pakar, professor UNF AS,
November2001.
4. "Muslim Education before the Establishment of the Madrasa",
Seminar Middle East Studies Association of North America (MESA)
di North Carolina AS, tahun 11-14 September 1993.
5. "Why the Pesantren in Indonesia Remains Unique and Stronger",
disampaikan dalam Seminar Pattani Campus Thailand, 25-28 Juni
1998.
6. "Pengembangan Ilmu ke-Islaman di IAIN: Sejarah dan
Problematikanya", dipresentasikan dalam Simposium Nasional
IAIN Walisongo, 11 Juli 2003.
7. "Muslim Scholarship: between Challenges and Prospects",
Seminar San Francisco, AS, 3 Juni 1995.
8. "Metodologi Pengajaran Agama & Aswaja", disampaikan dalam
Seminar dan Lokakarya Nasional "Pembaharuan Kurikulum PAI
dan Aswaja", LP. Ma'arif, tgl 14-16 Juni 2000.
9. “Tarekat dan Modernitas”, disampaikan dalam Seminar Nasional
tentang “Tariqoh Mu’tabaroh” STAIN Pekalongan, Tanggal 27
Pebruari 2000.
10. “Reposisi Pendidikan Islam”, disampaikan dalam Seminar Nasional
“Pendidikan Islam” STAIN Sunan Drajad Lamongan, Tanggal 27
Mei 2001.
11. "Beberapa Catatan Profesi Teknoloig Kejujuran", disampaikan
dalam Seminar Nasional "Pengujian Teori Teknologi Kejuruan",
Tanggal 11-12 Maret 2001.
12. "Gerakan-Gerakan Sosial Keagamaan dan Potensi Civil Society di
Indonesia", disampaikan dalam "Loka Society di Indonesia", WRI
Semarang, Tanggal 13-14 Juni 2000.
13. "Model-Model Penelitian", disampaikan dalam "Pelatihan
Penelitian, STAIN Pekalongan, Tanggal 24 Agustus 2000.
14. "Konteks Sosiologis Pendidikan Agama Islam", disampaikan dalam
"Pelatihan Penelitian Metodologi Tarbiyah", STAIN Kudus, Tanggal
19-31 Juli 2003.
15. "Transformasi Kebudayaan Masyarakat Kudus Menuju Terciptanya
Civil Society", disampaikan dalam Seminar Sehari "Membangun
Kebudayaan dan Peradaban Masyarakat Kudus", Cermin, Tanggal
8 April 2000.
16. "Inklusifisme dalam Wacana keislaman dan Kebangsaan",
disampaikan dalam "Lokakarya Pra Muktamar IPKB", Tanggal 2-3
Juli 2003.
17. "Metode Da'wah Bil Hal", disampaikan dalam "Lokakarya Da'wah
Reformasi Pembangunan, UNISSULA, Semarang, Tanggal 13 Juni
2000.
18. "Tantangan dan Prospek jurusan K.l", disampaikan dalam Seminar
Regional Fakultas Tarbiyah IAIN Walisongo Semarang" Tanggal
15 Pebruari 2000.
19. "Perspektif Tentang Komunikasi Global", disampaikan dalam
"Seminar Regional Perpustakaan UPT Perpustakaan" UNISSULA,
Semarang Tanggal 17Mei 2001.
20. "Pendidikan Seks dalam Islam", disampaikan dalam Seminar
sehari "Pendidikan Seks dalam Berbagai Perspektif", UNISSULA,
Semarang, Tanggal 20 Maret 2001.
21. "Potret dan Peta Dunia Pesantren", disampaikan dalam "Lokakarya
Kebijakan Pendidikan Nasional dan Pesantren" WRI, Tanggal 23-
25 Nopember 2000.
22. "Metode Pendekatan dan Pengajaran PAl di PT Umum"
disampaikan dalam "Semiloka Dosen Agama Islam di Perguruan
Tinggi Umum" Fakultas Ushuluddin IAIN Walisongo Semarang
Tanggal 4 Nopember 2000.
23. "Psikologi Kepemimpimn", disampaikan dalam "Training Of Trainer
Pusat Study Wanita IAIN Walisongo Semarang" Tanggal 14-15
Agustus 2000.
24. "Beberapa Potensi dan Watak Pesantren", disampaikan dalam
Fakultas Tarbiyah IAIN Walisongo Semarang, Tanggal 19 Januari
2000.
25. "Upaya Preventif Penularan Violence Berbaju Agama",
disampaikan dalam "Sarasehan Perdamaian", RIB ATH
Pekalongan, Tanggal 26 Maret 2001.
26. "Beberapa Catatan Sekitar Islamologi", disampaikan dalam
"Diskusi Kelompok Ilmuwan Sejarah dan Peradaban Islam", IAIN
Walisongo Tanggal 26 Juni 1999.
27. "Revalitas Pendidikan Islam dalam Konteks Peradaban",
disampaikan dalam "Diskusi Kelompok Ilmuwan Sejarah dan
Peradaban Islam IAIN Walisongo Semarang" Tanggal 1 Pebruari
2000.
28. "Cros-Culture Understanding", disampaikan dalam "Diskusi Dosen
IAIN Walisongo Semarang", Tanggal 24 Nopember 2000.

Sedangkan penelitian yang pernah dilakukan oleh Rahman, baik


secara individu maupun kolektif antara lain:
1. "Islam and Humanism, When Moslem Learns from The West: A
cross Cultural Project", Penelitian postdoc dengan beasiswa
Fulbright Agustus 2001 Januari 2002 di Amerika.
2. "Project On Community Development and Research", The Institute
For Human Resources Development and Studies (LKPSM-NU)
Jakarta, 1984-1988.
3. "Human Resources Development For Indonesian Students In The
USA", MISI (Muslim Intellectual Society of Indonesia/ICMI) Project
1994-1996.
4. "Pesantren dan Kebudayaan: Kajian Ulang tentang Peran
Pesantren sebagai Pembentuk Kebudayaan Indonesia", Penelitian
kolektif bersama Prof. Abdul Jamil, MA (dkk) dengan bantuan dari
DIPIAIN tahun anggaran 1998-1999.
5. "Humnisme Religius sebagai Paradigma Pendidikan Islam",
Penelitian dengan bantuan dari DIPIAIN tahun anggaran 2000.
6. "Dikotomi Ilmu Agama dan Non-agama: Kajian Sosio-historis
Pendidikan Islam", Penelitian dengan bantuan dari DIP
IAIN tahun anggaran 1999-2000.
7. "Kompetensi Lulusan Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI) dalam
Pandangan Masyarakat Pengguna dijawa Tengah", penelitian
kompetitif dosen PTAI se-Indonesia Depag RI bersama Dr.
Achmadi (dkk), Prof. Rahman sebagai Ketua Tim, tahun2004.

Selain menjadi pembicara dalam berbagai Seminar, Sarasehan,


dan Workshop, Rahman juga pernah menjadi moderator dan peserta
aktif seminar internasional, antara lain:
1. "International Conference of Islamic Scholars", 23-26 Pebuari 2004
di Hotel Hilton Jakarta, (Moderator).
2. "The Bugis Diaspora and Islamic Dissemination in 20th Century
Malay-Indonesian Arcipelague", Makassar Golden Hotel, 5-8 Juni
2003, (Moderator).
3. "Interntional Conference Islam and Scientific Methodology", di
Hotel Sahid Jaya Jakarta 23-25 September 2003, (Peserta Aktif).
4. "International Conference on World Peace in Light of Quranic
Teaching: Meeting the Chalknge", Hotel Syahid Jaya Makassar, 1-
3 Juni 2001, (Peserta Aktif).

D. Pengalaman dan Peranannya


Sekembali dari Amerika (Januari 1997) dengan menggondol
gelar Doktor dalam Islamic studies (Interdepartemental Studies UCLA),
Rahman diberi amanat untuk menjabat Wakil Direktur Program Pasca
Sarjana IAIN Walisongo Semarang (1997-1999). Pada tahun 1999-
2000, ia menjabat Kepala Pusat Penelitian (PUSLIT) dan Direktur
Walisongo Research Institute (WRI) IAIN Walisongo Semarang. Pada
tahun yang sama, Rahman dipercaya menjadi Konsulat BEP (Basic
Educational Project) dan SIMES (Semarang Institut For Moslem
Educational Studies). Kemudian, pada bulan September 2000,
Rahman mendapat kepercayaan untuk memegang jabatan Direktur
Program Pasca Sarjana IAIN Walisongo Semarang hingga sekarang.
Selain itu, Rahman juga memegang jabatan Ketua MP3 Jawa Tengah,
Wakil Ketua DRD (Dewan Riset Daerah) Jawa Tengah dan editor
Journal Internasional "Ihya' Ulumal-Din".
Sekarang ini Rahman juga menjadi tenaga pengajar di IAIN
Walisongo Semarang (S1 dan S 2), Pasca Sarjana Universitas
Diponegoro (MM-UNDIP) Semarang, Pasca Sarjana Universitas Islam
Indonesia (UII) Yogyakarta, Pasca Sarjana IAIN Sunan Kalijogo
Yogyakarta, Universitas Islam Malang (UNISMA) Jawa Timur, dan
Direktur Pasca Sarjana IAIN Walisongo Semarang.
Pengalaman Rahman selama di Amerika diantaranya adalah
menjadi penasehat atau pembimbing pengajian konsulat Indonesia
untuk masyarakat Muslim di Los Angeles, Califomia dan anggota
konsultan ICMI di Amerika (tahun 1992-1995). Rahman juga pernah
menjadi editor OASE, sebuah bulletin keagamaan untuk komunitas
Muslim di Los Engeles (1994-1996).
Rahman juga mendapatkan kepercayaan dari the Fulbright untuk
mengadakan penelitian di Amerika selama enam bulan. Selama
disana, Rahman mengadakan penelitian yang akhimya menghasilkan
dua buah buku yang layak dibaca oleh kalangan akademis, buku-buku
tersebut diantaranya adalah: Menggagas Format Pendidikan
Nondikotomik dan Menuju Paradigma Islam Humanis.
Peran Rahman dalam bidang akademik banyak dilihat secara
langsung oleh mahasiswanya. Di Fakultas Tarbiyah, banyak
mahasiswa yang segan dengannya. Sebab ia dikenal ramah, disiplin
dan tegas dalam mengajarkan materinya. Mata kuliah Perpen
(Perbandingan Pendidikan) yang diajarkannya oleh beberapa
mahasiswa dipandang pas disampaikan olehnya. Namun banyak
mahasiswa yang terkadang takut ketika harus mengikuti tes semester.
Sebab ujiannya lisan dan menggunakan bahasa Inggris. Sebetulnya,
Rahman tidak ingin menyusahkan mahasiswa, tapi ingin mendorong
agar mereka menguasai bahasa Inggris. Sebab bahasa dianggap
sebagai sarana untuk memberikan pengetahuan yang lebih luas.
Di perkuliahan S-2 pun ia dikenal akrab dengan mahasiswa.
Sehingga tidak jarang dari mereka yang menganggap Rahman
sebagai mitra belajar. Kegugupan mahasiswa S-2 IAIN pun hampir
sama dengan S-l, yaitu susah menerima materi berbahasa Inggris.
Lagi-lagi ia tetap mendorong agar mahasiswanya mahir dalam bahasa
Inggris maupun Arab.
Kedisiplinan dalam hal waktu juga dijalankan dalam setiap acara
apapun. Terutama ketika menghadiri undangan atau memberikan
pelajaran di ruang kuliah. Dan kalaupun terlambat atau urung hadir,
sebelumnya sudah memberikan berita kepada kawan atau mahasiswa
yang ia kenal. Dalam beberapa hal ia terbuka dan sabar membimbing
mahasiswanya. Hingga kadang banyak mahasiswa yang terkadang
harus pekewuh ketika waktu keluarganya dikorbankan untuk
membimbing semisal skripsi dan tesis. Dalam suatu kesempatan, satu
mahasiswa yang dibimbingnya disediakan waktu jam. 20.00-21.00
untuk hadir di kantor Pascasarjana. Rahman membuka pintu sendiri
dengan memakai sarung dan mengendari sepeda motor Grand hanya
untuk membimbing mahasiswanya. Mungkin itu sesuatu yang sangat
aneh, ada pejabat yang meluangkan waktu tengah malam untuk
membimbing mahasiswa.
Rahman juga aktif membimbing mahasiswa S-2 dalam penulisan
tesis dan mahasiswa S-3 dalam menulis disertasi, tentu melakukan
bimbingan skripsi Sl pula. Bimbingan disertasi S-3 dan tesis S-2 yang
sempat terekam oleh Rahman adalah:
1. Drs. H. Abdullah Ali, MAg (dosen UMS), "Pendidikan Islam untuk
Masyarakat Multi Kultural: Telaah terhadap Paradigma Pendidikan
Islam di Indonesia, disertasi IAIN Sunan Kalijaga (dalam proses)
2. Suryadi, MA, "ULAMA BANJAR; Posisi dan Perannya dalam
Sistem Kekuasaan di Kerajaan Banjar Abad XVIII," disertasi IAIN
Sunan Kalijaga (dalam proses)
3. Mr. Sakareeya Salae, "Kontribusi Mhs. Islam patani Alumni
Indonesia Thd Pengembangan pendidikan Islam Patani, Thailand
Selatan' MSI UII 2001-2002.
4. Dailatus Syamsiyah / Pendidikan Spiritual di Brahma Kumaris
World Spiritual University-India (BKWSU),” IAIN Sunan kalijaga
Jogjakarta, 2000.
5. Fatah Syukur, "Dinamika Madrasah dalam Masyarakat Industri",
PPS IAIN WS, 1999
6. Suliswiyadi, "Kompetensi Guru Sesudah Mengikuti Program
Penyetaraan DII Hubungannya Dg Kemampuan Pengajar pada
Guru-Guru Madrasah Ibtidaiyyah di Kab. Magelang". PPS IAIN
WS, 2000.
7. Mursid, Studi pelaksanaan Kurikulum Pend Agama SDI
Hidayatullah & SDI Al-Azhar Smrg", PPS IAIN WS, 2000.
8. Rois Kamdani, "Metodologi Pend Madrasah: Studi Metode Pend
Agama Islam di MIN Gubug dan MTsN Jekerto Grobogan", PPS
IAIN WS 2001.
9. Mochtar Hadi, "PAl pada sekolah Umum Negeri (Tinjauan
Peraturan Perundangan-Undangan tahun 1950 sampai 2000," PPS
IAIN WS, 2001.
10. Slamet Iskandar, "Studi Komparatif manajemen Pendidikan
Terhadap pengelolaan MTs Terbuka dan SLTP Terbuka di Kab.
Demak", PPS IAIN WS, 2001.
11. Djumain, "Perkembangan Madrasah Tsanawiyah Negeri Model
ditinjau dari Berbagai Aspeknya", PPSIAIN WS 2001.
12. M. Yahdi, "Etika Prajurit (Studi Pemikiran Religius Panglima Besar
Jendral Sudirman)", PPS IAIN WS, 2001.
13. Arifuddin Uksan, "Pendidikan Akhlak Dalam TNI (Studi Kasus Pada
Pembinaan Mental KODAM IV / Diponegoro)", PPS IAIN WS,
2001.
14. Maimunah, "Reward dan Punishment Sebagai Metode Pendidikan
Anak Menurut Ulama Klasik (Studi Pemikiran Ibnu Miskawaih Al-
Ghazali dan Al-Zanuji)", PPS IAIN WS, 2001.
15. Farichatul Maftuchah, "Pendidikan Moral Dalam Perspektif
Hamka", PPS IAIN WS 2001.
16. Ihsan, "Psikologi Belajar Menurut Al-Ghazali (Studi Analisis Atas
Pemikiran Imam Al-Ghazali)", PPS IAIN WS, 2001.
17. Noor Sa'adah, "Pesantren dan Kitab kuning (Telaah Atas
Kurikulum Di Pondok Pesantren Roudlotul Ulum Kajen Margoyosi
Pati)", PPS IAIN WS, 2001.
18. Ismail SM, "Konsep Pendidikan Islam (Studi Pemikiran Pendidikan
Prof. Dr. Syed Muhammad Naqib Al-Attas)", PPS IAIN WS,2002.
19. Zaenal Khafidin, "Dinamika Pendidikan Pesantren (Studi Kasus
Upaya Astisipasif Pondok Pesantren Krapyak Yogyakarta
Terhadap Kebijakan Pemerintah Tentang Pendidikan Agama di
Indonesia)", PPS IAIN WS, 2002.
20. Syukur, "Nilai-Nilai Civic Education dalam Piagam Madinah"
(Thesis IAIN Walisongo 2004)
21. Abdul Choliq, Universitas Berbasis Pesantren, (Thesis IAIN
Walisongo 2004)
22. Abdul Chobir, "Pemikiran Ibn Miskawaih & Ibn Qoyyim Tentang
Pendidikan Akhlaq” (Thesis IAIN Walisongo 2004)
23. Ulin Nuha "Epistimologi Ibnu Khaldun dalam Kitab Muqaddimah,"
(Thesis IAIN Walisongo 2004)
24. Zulaikhah, "Pergeseran Orientasi Pendidikan Islam Di
Perguruan Tinggi Islam (Studi Kasus Alumni Barat di IAIN
Walisongo Semarang Tahun 1990-2000)", PPS IAIN WS,2003.
25. Mubasyaroh, "Memorisasi Sebagai Alternatif Metode Pendidikan
Islam (Studi Kasus Terhadap Metode Pendidikan Di Pondok
Pesantren Yanbu'id Qur'an Kudus)." PPS IAIN WS, 2003.
26. Ana Rosilawati / Kebebasan Ekspresif Dalam Pendidikan (Studi
Kasus di Pondok Pesantren Yayasan Darussalam Sengkubang)".
PPS IAIN WS, 2003.
27. A. Busyairi, "Ilmu Laduni Dalam Perspektif Pendidikan Islam
(Sebuah Tinjauan Teori Belajar)". PPS IAIN WS, 2003.
28. Slamet Untung, "Transisi Ilmu Pengetahuan Pada Periode Nabi".
PPS IAIN WS, 2003.
29. Marsih Muhammad, "Profil Guru Pendidikan Agama Islam Di
Madrasah Aliyah Negeri Pontianak". PPS IAIN WS, 2003.
30. Hikmiyatin Jalillah, "Kesetaraan Jender : (Studi Komparatif atas
Pengaruh Pendidikan Pesantren Al-Muayyad dan Pesantren
Assalam)". PPS IAIN WS, 2003.
31. Ahmad Fauzan, "Manajemen Madrasah Diniyah (Studi Kasus:
Pengelolaan Sumber Daya Manusia di Madrasah Diniyah
Kradenan Kudus". PPS IAIN WS, 2003.
32. Sya'roni, "Konsep Hubungan Guru Dan Murid (Studi Komparasi
Kitab Adabul Alim wa al Muta'alim)". PPS IAIN WS 2003.
33. Muhlis, "Pesantren Dan Modernitas (Studi Kasus di Pesantren
Girikusumo Mranggen Demak)". PPSIAIN WS, 2003.
34. Fakhrurozi, "Peranan Guru Pendidikan Agama Islam Dalam
Pembinaan Kenakalan Remaja (Studi Kasus Perilaku Siswa di
SMU Bhakti Praja Adiwerna Kabupaten Tegal)".PPSIAINWS,2003.
35. Muhlisin, "Pendidikan Berbasis Keluarga (Studi Tentang
Pendidikan Luqman Hakim)". PPSIAIN WS, 2003.
36. Sumiarti, "Perempuan Dalam Pandangan Kyai (Studi Di Kabupaten
Banyumas)". PPS IAIN WS, 2003.
37. Mustaghfirin, "Hubungan Tarekat Dengan Pendidikan Islam (Studi
Kasus Pesantren Futuhiyah Mranggen Demak)". PPS IAIN WS,
2003.
38. Shodiqun, Manajemen Pembelajaran Pendidikan Agama Islam Di
Sekolah Menengah Umum (SMU) (Studi Kasus Di SMU Negeri 1
Kudus)". PPS IAIN WS, 2003.