Anda di halaman 1dari 6

Abstrak Masalah yang berbeda berkaitan dengan Holothuria scabra pertanian yang diamati pada teripang akuakultur proyek

Madagaskar Holothurie SA (Toliara, Madagaskar). Dalam makalah ini, masalah-masalah yang disajikan, dampaknya terhadap produksi teripang ditandai dan solusi yang memungkinkan untuk menghindari atau meminimalkan dampaknya diusulkan. Penurunan salinitas yang drastis terjadi selama pasang rendah dalam satu periode tahun dan setelah siklon. Ini masalah perilaku diprovokasi dalam H. scabra: individu tinggal membenamkan dalam sedimen bahkan di malam hari, masa ketika mereka biasanya di permukaan. Namun, itu tidak mempengaruhi pertumbuhan mereka. Ketika mungkin, kami sarankan memilih situs yang jauh dari daerah di mana salinitas cenderung menurun. Isopoda Cymodoce sp. penuh teripang di kolam luar ruangan selama musim panas, memprovokasi tinggi Angka kematian (rata-rata minggu 8% -1 ) Di H. dibudidayakan scabra. Pengenalan Terapon ikan karnivora jarbua di kolam terbukti berhasil dalam mencegah masalah ini. Ikan makan isopoda dan dapat menghilangkan mereka dalam waktu 10 hari. Infeksi yang disebabkan oleh isopoda punah dalam waktu dua minggu. Kepiting Thalamita crenata adalah normal melimpah di kandang selama beberapa periode tahun. Mereka adalah predator yang paling mengagumkan mentimun laut di wilayah tersebut dan dapat menimbulkan kematian dari seluruh saham dalam waktu satu bulan. Kepiting menyerang terutama para remaja yang baru ditransfer. Orang-orang dewasa yang berat lebih dari 250 g pernah terpengaruh. Penghapusan kepiting di daerah sekitarnya adalah untuk dilakukan sebelum pengalihan remaja dan sebuah jam harian dari pena yang diperlukan untuk membatasi dampak dari predasi pada produksi. Pengenalan Pengendalian parameter biotik dan abiotik dari situs teripang pemeliharaan adalah primordial untuk laut mentimun pertanian (Purcell 2004;. Wang et al 2004). Remaja H. Scabradibudidayakan pertama di luar ruangan kolam selama dua bulan sampai mereka mencapai ukuran Cm 6-7. Mereka ditransfer setelahnya untuk pena dibangun di padan lamun (Battaglene 1999; Pitt dan Duy 2004). Dengan demikian, ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan untuk memilih situs terbaik untuk holothurian pertumbuhan, termasuk fisika-kimia parameter dan adanya predator (Chen 2004; Pitt dan Duy 2004). Predator dapat kepiting, udang, gastropoda dan ikan dari Siganidae keluarga yang menyerang lebih disukai holothurians muda yang memiliki telah baru ditransfer (Pitt dan Duy 2004). Kontrol berulang harus dilakukan untuk mengidentifikasi semua penyakit atau parasitisme untuk menghindari intro-duction organisme berbahaya bagi saham alam (Eeckhaut et al 2004;. Purcell dan Eeckhaut 2005). Parasit diidentifikasi teripang termasuk bac-teria, protozoa dan metazoa beberapa (Jangoux 1990; Eeckhaut dkk. 2004). Dalam beberapa kasus, mereka mungkin pro- voke kematian remaja sakit (Becker et al.2004). Namun, seperti holothuriculture relatif agen patogen terakhir, dan pengobatan mereka masih banyak tidak diketahui (Battaglene 1999; Xilin 2004). Di Madagaskar, sebuah ulserasi kulit penyakit bernama adalah diamati untuk pertama kalinya pada bulan September 2000 (Becker et al. 2004). Infeksi, yang mempengaruhi integu-an H. scabra, menyebar sangat cepat di kolam dan dapat menimbulkan kematian sebagai individu dalam waktu tiga hari setelah penampilan pertama gejala. Hal ini menyebabkan penyakit dari infeksi oleh bakteri oportunistik. Namun demikian, agencaus ing borok tidak teridentifikasi (Becker et al. 2004). `Penelitian proyek Aqua-Lab/Belaza, yang memberikan naik ke perusahaan perdagangan Madagaskar Holothurie SA di Toliara, telah mengoptimalkan pertumbuhan H. scabra antara 2004 dan 2008. Selama periode ini, beberapa berkaitan dengan parameter biotik dan abiotik masalah terjadi dan harus dipecahkan. Tiga, khususnya berdampak pada kemajuan pertanian itu. Mereka adalah: (i) penurunan salinitas drastis ditemui selama rendah pasang surut pada periode tertentu dalam setahun

dan setelah siklon, (ii) kelimpahan abnormal Isopod 20 SPC Beche-de-mer Informasi Buletin # 29 Juni 2009 parasit di kolam luar ruangan selama musim panas dan (iii) melimpah kepiting di kandang di jangka waktu tertentu dalam setahun. Artikel ini menyajikan masalah tersebut, mencirikan dampaknya terhadap laut mentimun produksi dan memberikan beberapa usulan per-mitting untuk menghindari atau meminimalkan dampaknya. Salinitas penurunan Salinitas diukur setiap hari antara Juli 2006 dan Desember 2007 di kolam (Gambar 1) dan dalam pena (Gbr. 2). Ketika sebuah perubahan salinitas penting diamati, semua perubahan perilaku, nycthem- eral siklus dan anatomi H. dibudidayakan scabra adalah direkam. Dua kali (sekali di musim dingin dan sekali di musim panas) salinitas turun menjadi 20 (2%). Salinitas ini turun selalu terjadi selama pasang dan rendah adalah karena kebangkitan air tawar yang berlari keluar ke pena. Untuk menganalisis efek dari penurunan salinitas terhadap anatomi Speci- mens, empat remaja (7 cm panjang dan 15 g berat badan) dipindahkan selama empat minggu ke dalam tangki 15 l pada rendah salinitas 20 dan dibandingkan dengan empat remaja dipertahankan pada salinitas normal 35 . Oxygena- tion tangki setiap diyakinkan oleh diffuser terkait untuk kompresor. Air laut diubah setiap dua hari dan remaja diberi makan tanah Sargassum sehari-hari. Remaja itu difoto dan mereka gejala ditandai. Juga, pada dua kali, siklon tropis memicu penurunan salinitas di laguna sampai 10 . Untuk mempelajari efek dari penurunan salinitas drastis pada kelangsungan hidup H. dibudidayakan scabra, spesimen (8 cm panjang dan 41 berat g) ditempatkan dalam tangki (Lima spesimen per tangki) pada salinitas 10 untuk 1, 2, 3, 6, 12, 18 dan 24 jam (35 spesimen totalnya) setelah salinitas dibawa kembali ke 35 Spesimen disimpan kemudian di sama tangki untuk empat minggu untuk mengevaluasi-bahkan Indikator tidak terlalu konseptual efek drop salinitas terhadap perilaku mereka dan kelangsungan hidup mereka. Akhirnya, efek dari salinitas menjatuhkan terhadap pertumbuhan H. scabra juga telah dilakukan. Untuk melakukannya, dua kolam 8 m 2 digunakan. Setiap kolam dibagi lagi menjadi 4 kompartemen 2 m 2 setiap dimana 4 batch 6 H. scabra dari masing-masing rata- usia berat 4 g, 24 g, 68 g dan 117 g (48 spesimen totalnya) ditempatkan. Air laut (disimpan pada 20 dalam satu kolam dan 35 yang lain) diubah mingguan. Sedimen (meliputi kedalaman 10 cm) tidak berubah selama percobaan. Eksperimen ini berlangsung lima minggu, setelah itu spesimen ditimbang lagi dan bobot rata-rata masing-masing dihitung. Data analisis terdiri dari membandingkan berat rata-rata spesimen ditempatkan pada 20 dengan yang disimpan di 35 . Studi parasit Pada tahun 2007, selama musim hangat, abnormal kelimpahan isopoda krustasea diamati pada luar kolam. Ini memicu penyakit di antara dibudidayakan remaja. Sebuah survei harian dilakukan selama enam minggu dari saat penyakit pertama kali muncul. Tahap penyakit, diidentifikasi, dan Speci-mens menyajikan tahap yang dihitung dan ditimbang. Para isopoda jawab diidentifikasi. Jumlah isopoda dan H. sakit scabra adalah dihitung. Di laboratorium, pembedahan perut lima isopoda dilakukan untuk melihat apa yang mereka makan dan untuk memeriksa terutama jika spikula H. scabra mungkin akan ditemukan. Integumen H. normal dan sakit scabra (pada berbagai tahap infeksi) dipatok cukup akan ditandai di histologi dan pada pemindaian sebuah mikroskop elektron (SEM) (lihat bawah). Dua pengalaman- KASIH dilakukan untuk menemukan solusi untuk memberantas penyakit ini: (i) transfer sakit remaja (n = 189) untuk kolam baru yang berisi segar dikumpulkan sedimen yang bebas dari isopoda dan (ii) Selain ikan karnivora Terapon jarbua (Forskall, 1775), dari keluarga Teraponidae (berat rata-rata: 21 SPC Beche-de-mer Informasi Buletin # 29 - Juni 2009 Pena diinstal di tempat tidur rumput laut untuk H. scabra pertumbuhan (dari 7 cm sampai ukuran berharga: 22 cm). 44 g, panjang rata-rata: 12 cm, n = 15), untuk kolam con- pertama mengandung sakit remaja (n = 114). Setiap pengalaman- an berlangsung selama tiga minggu dan evolusi penyakit dicatat setiap hari.

Studi predator Kelimpahan kepiting dalam pena, disertai dengan sebuah kematian yang berlebihan H. scabra, diamati pada tertentu periode tahun. Setelah identifikasi kepiting, percobaan dilakukan di outpintu kolam (dengan tiga ulangan). Ini terdiri dari menempatkan batch yang berbeda dari H. scabra di hadapan kepiting. Apond 8 meter panjang dan lebar 4 m adalah sub- dibagi menjadi empat kompartemen, masing-masing berisi (i) 20 H. scabra dari berat rata-rata 17 g (7 cm) dengan 5 kepiting dan tanpa pasokan makanan, (ii) 10 H. scabra dari berat rata-rata 54 g (10 cm) dengan 5 kepiting dan tanpa pasokan makanan, (iii) 20 H. scabra dari rata- usia berat 17 g (7 cm) dengan 5 kepiting dan dengan makanan pasokan, dan (iv) 10 H. scabra dari berat rata-rata 54 g (10 cm) dengan 5 kepiting dan dengan pasokan makanan. Sedimen tambak tersebut berisi dikumpulkan dari rumput laut tempat tidur yang mencakup 10 cm kedalaman. Air laut diubah dua kali seminggu. Kepiting adalah sebuah rata berat 51 g. Makanan mereka terdiri dari-nya kepiting mit dipotong kecil-kecil (3 cm). Makanan yang didistribusikan setiap hari di akhir sore. Kontrol kelompok terdiri dari 20 H. scabra (17 g) dan 10 H. scabra (54 g) dalam kolam tanpa kepiting. Kolam-kolam itu harian yang diamati selama 30 hari dan remaja mati telah dihitung di setiap pengamatan. Histologi dan mikroskop elektron scanning Untuk analisis histologi, sampel tetap selama 48 jam dalam cairan Bouin itu. Spesimen tersebut kemudian kentang kering- mengalami hidrasi melalui serangkaian bergradasi solusi etanol (70%, 90% dan 100%), ditempatkan di butanol (overnight pada 60 C), tertanam dalam Paraplast, potong 7 pM sec-tions dan diwarnai dengan G oranye biru anilin azo- Carmin. Untuk SEM, benda uji tetap selama 48 jam dalam cairan Bouin itu (tanpa asam asetat). Mereka kemudian dehidrasi melalui serangkaian bergradasi etanol solusi (50%, 70%, 90% dan 100%) titik, kritis dikeringkan, terpasang pada bertopik, dilapisi dengan emas dan diperiksa dengan mikroskop elektron JSM-6100 JEOL. Salinitas penurunan Salinitas air laut diamati dekat pena bervariasi sepanjang tahun tetapi juga setiap hari. Ekstrem diamati dalam setahun adalah 17 dan 35 . Speci- mens diserahkan kepada salinitas rendah dari 20 atau di bawah mengubah perilaku mereka: mereka tinggal membenamkan dalam sedimen bahkan di malam hari ketika mereka biasanya di permukaan. Tubuh mereka membengkak (Gambar 3 A dan B). Ditempatkan di kolam pada salinitas normal (35 ), sakit 22 SPC Beche-de-mer Informasi Buletin # 29 - Juni 2009 Remaja H. scabra ditempatkan dalam tangki pada salinitas rendah (20 ). J: Remaja di awal percobaan (keadaan normal); B: Remaja di bawah tekanan, memiliki integumen menjadi lamban (tahap 1); C: integumen ini hancur di berbagai bagian tubuh dinding (tahap 2); D: integumen ini hancur total (tahap 3). Skala: bar = 1 cm. spesimen menjadi normal dalam waktu 96 jam. Setelah 9 hari pada salinitas 20 tanpa kemungkinan untuk menggali ke dalam sedimen, spesimen normal (Gambar 3A) menjadi lemah, menyusut panjangnya, dan dikembangkan sebuah integumen lamban (Tahap 1, Gambar 3 B.). Setelah 17 hari, epidermis hancur pada tubuh berbagai bagian (Tahap 2, Gambar 3 C.). Remaja yang menghancurkan budaya dan integumen mereka sangat dipengaruhi setelah 22 hari (Tahap 3, Gambar 3 D.). Mereka menjadi tembus dan meninggal di hari-hari berikutnya. Tabel 1 menunjukkan hasil percobaan selama yang H. scabra dengan ukuran yang berbeda disimpan pada pengen- KASIH pada salinitas rendah dari 20 selama lima minggu. Selama percobaan berlangsung, mereka tidak menyajikan normal anatomi gejala. Mereka tinggal burmendayung di sedimen bahkan di malam hari meskipun mereka pertumbuhan tidak terpengaruh (Tabel 1). Ketika H. scabra ditempatkan di kolam pada salinitas yang sangat rendah (10 ; setara dengan kondisi setelah angin topan), mereka pulih dari stres mereka jika paparan itu tidak berlangsung lebih dari 12 jam, setelah itu mereka eviscer- diciptakan (18 jam) atau meninggal (24 jam) (Tabel 2).

Studi parasit Epidemiologi. Yang pertama tanda-tanda penyakit di juve- Niles H. scabra (7 cm, 15 g ratarata) yang diamati pada Januari 2007 di dua luar ruangan kolam. Pada kolam pertama, ada 500 remaja, dari dimana 10% terinfeksi. Kolam kedua berisi 480 remaja, dimana 8% sudah mati, 50% adalah sangat penuh dan hanya 42% adalah sehat. Yang pertama gejala penyakit selalu mani- fested dekat kloaka membuka- ing: integumen menjadi keputihan di atas lahan seluas beberapa sentimeter. Ini muncul sesudahnya dekat mulut membuka sebelum menutup permukaan dorsal seluruh dari dinding tubuh remaja. Setelah seluruh permukaan tertutup, remaja menjadi sangat lemah, tidak menggali ke dalam sedimen lagi dan meninggal. Kami mencatat bahwa infeksi selalu muncul di punggung sisi remaja, tidak pernah di sisi ventral (Gambar 4). Gejala yang sama muncul lagi pada bulan Februari 2007 dan mencapai tiga kolam luar ruangan: satu kolam untuk kolam pra-tumbuh dan dua mana yang lebih besar indi-perorangan (> 6 cm) disimpan untuk pertumbuhan. Itu dua buah kolam yang terakhir terkandung laut masing muda ketimun dari 66 g (n = 82, dimana 91% masih sehat) dan 108 g (n = 114, yang semua dis- mereda). Kami mencatat bahwa penyakit ini tidak pernah diamati pada H. scabra dibudidayakan di kandang mengatur di dasar laut rumput. 23 SPC Beche-de-mer Informasi Buletin # 29 - Juni 2009 Variasi dari berat rata-rata H. scabra (n = 48 secara total) setelah lima minggu pertanian di kolam luar ruangan pada salinitas 20 dari dan 35 . Kepadatan pemeliharaan adalah 3 individu m -2 . Para statistik analisis membandingkan ukuran rata-rata akhir spesimen dibudidayakan di 20 dan 35 . Dalam (A, B, C) merangkum evolusi penyakit di kolam yang terkena. Rata-rata, seorang manusia- ity tingkat 1% sampai 8% per minggu tercatat selama empat minggu survei (Gambar 5 A). Di sisi lain tangan kematian tidak diamati di antara lebih besar spesimen (Gambar 5 B dan C). Secara umum, apa pun ukuran spesimen, semua spesimen benar-benar terinfeksi dan mencapai stadium 3 dalam tiga sampai enam minggu (Gambar 5A-C). Diamati pada SEM, integumen pada tingkat luka disajikan struktur teratur (Gambar 6 B dan C) dibandingkan dengan yang dari wilayah sehat (Gbr. 6 A). Para spikula terkena di beberapa daerah (Gbr. 6 D). Di zona yang sangat terinfeksi, integumen yang hancur total dan spikula adalah sepenuhnya terkena (Gbr. 6 E dan F). Pengamatan luka tidak menunjukkan konsentrasi tinggi bakteri (Gbr. 6 C dan F). Studi histologis menunjukkan bahwa integu- bangan remaja sehat H. scabra diukur 1 mm tebal dan termasuk sebuah epidermis dan kutikula sebuah (0,24 mm), lapisan jaringan ikat (0,5 mm), sebuah CIR- otot cular lapisan (0,24 mm) dan selom epithelium (0,02 mm) (Gbr. 6 G). Di zona terinfeksi, kutikula dan kulit hancur total juga sebagai bagian atas jaringan ikat; hanya epitel selom masih utuh (Gbr. 6 H). 24 SPC Beche-de-mer Informasi Buletin # 29 - Juni 2009 Evolusi penyakit diamati di kolam luar ruangan penuh oleh Isopod Cymodoce sp. Persentase tersebut mengungkapkan jumlah spesimen pada tahap yang berbeda penyakit dalam kaitannya dengan jumlah total saham. A: Rata-rata berat 15 g (n = 189), B: berat rata-rata 66 g (n = 82); C: Rata-rata berat 108 g (n = 114). NI: non-penuh spesimen; st1: pembukaan kloaka penuh; ST2: kloaka dan bukaan mulut penuh; ST3: dinding seluruh tubuh penuh; D: mati spesimen. Integumen H. scabra (A-F: diamati pada SEM; G-H: bagian transversal). A dan G: integumen Sehat; B-F dan H: integumen terinfeksi. B: struktur teratur; C: struktur teratur (diamati pada 2000 x); D: spikula yang terkena; E: spikula benar-benar ditemukan. F: E diamati pada 500 x; H: kutikula dan epidermis hancur total. E: Epidermis; CM: otot elingkar; LM: otot membujur; Mt: mesothelium; CT: lapisan jaringan ikat. Skala: Bar =100 pM untuk A, B, D, E, G dan H, 10 pM untuk C dan F.

Etiologi Observasi lapangan dan percobaan laboratorium menunjukkan bahwa Isopod Cymodoce sp. keluarga dari Sphaeromatidae (Order: Flabellifera) (Gbr. 7) adalah bertanggung jawab untuk penyakit ini. Mereka yang diamati pada kelimpahan di H. sakit scabra (15 sampai 30 isopoda per remaja, lihat Gb. 8), serta pada substrat dan dalam kolom air. Di luar periode penyakit ini, kami menemukan hanya 10 m isopoda -2 dikolam luar ruangan. Di sisi lain, selama periode penyakit ini, kami mencatat 520 isopoda m-2 rata-rata. Kepadatan dari isopoda tidak uni- terbentuk di kolam: mereka ditemukan di lebih con- centration dekat sisi dekat dengan dinding beton. Perut diseksi dari isopoda menunjukkan kehadiran di kelimpahan spikula holothurian. Gejala sakit remaja (n = 189) ditempatkan di kolam tanpa isopoda menghilang dalam hari setelah transfer. Hanya dua hari setelah transfer mereka, lesi integumen ditutup naik dan remaja menjadi sangat aktif dan mulai sekali lagi mengikuti siklus sirkadian menggali. Setelah minggu, 95% dari remaja sembuh, setelah dua minggu, mereka sembuh total dari penyakit (Gbr. 9 A). Pengalihan T. ikan jarbua juga disediakan sangat hasil yang baik dalam menyembuhkan infeksi. Ikan makan dan menghilangkan isopoda dalam waktu kurang dari 10 hari. Setelah dua minggu, infeksi punah (Gambar 9B) serta isopoda. Studi predator Pada tahun 2007, sebuah kematian abnormal baru ditransfer remaja H. scabra dalam kandang (di tempat tidur rumput laut) adalah diamati sementara orang dewasa (berat rata-rata> 250 g) tidak pernah terpengaruh. Sebuah hilangnya 70% dari 400 remaja ditransfer pada Maret 2007 diamati satu bulan setelah transfer; dengan bulan berikutnya mereka semua menghilang. Pada bulan Agustus 2007, 800 juve- Niles menghilang satu bulan setelah transfer mereka, fol- melenguh oleh 500 lebih pada akhir bulan yang sama. Hanya beberapa remaja ditemukan tewas dalam pena selama pengamatan. Beberapa hari dan malam sur- veys membantu untuk mengidentifikasi penyebab dari abnormalitasmal penghilangan. Kepiting Thalamita crenata (RUP- pell, 1830) (Gbr. 10) dari keluarga Portunidae adalah diamati dalam kelimpahan dekat dan di dalam pena. Setelah beberapa pengamatan, kita sering menemukan ini 26 SPC Beche-de-mer Informasi Buletin # 29 - Juni 2009 Muda H. scabra tercakup isopoda. Skala: Bar = 1 cm kepiting makan remaja yang baru ditransfer dari H. scabra. Percobaan di kolam luar ruangan menunjukkan bahwa kepiting tidak makan H. scabra ketika mereka makan sehari-hari. Di sisi lain, lima kepiting sudah cukup untuk membunuh dan memakan 20 remaja dari berat rata-rata 17 g dalam waktu lima hari dan 10 remaja dari rata-rata berat 54 g dalam waktu 10 hari ketika mereka terus di kolam eksternal tanpa pasokan makanan (Tabel 3). 27 SPC Beche-de-mer Informasi Buletin # 29 Juni 2009 Evolusi penyakit pada pertanian tambak setelah perawatan. Jumlah mengungkapkan persentase spesimen pada berbagai tahap penyakit dalam kaitannya dengan jumlah total saham. Hs: spesimen sehat (atau pulih dari penyakit); St.1: infestasi dekat pembukaan kloaka; St.2: pembukaan kloaka dan mulut yang dipenuhi; St.3: dinding tubuh seluruh dipenuhi; D: mati spesimen; BT: awal pengobatan; J: Pengobatan dengan sedimen yang baru dikumpulkan dari dasar rumput laut. Rata-rata ukuran H. scabra: 15 g (n = 189). B: Pengobatan dengan pengalihan ikan karnivora T. jarbua. Ratarata ukuran H. scabra: 108 g (n = 114). Diskusi Ekspansi yang cepat dari holothuriculture dapat mendukung munculnya beberapa penyakit yang bisa com- berjanji produksi teripang secara besar skala (Wang et al 2004;. Purcell dan Eeckhaut 2005). Penyakit yang bisa mencapai larva, remaja, orang dewasa dan bahkan induk saham (Tabel 4). Mereka disebabkan oleh berbagai patogen seperti bakteri agen (Mor- gan 2000; Becker et al. 2004; Eeckhaut dkk. 2004; Wang et al. 2004), jamur (Wang et al. 2004), protozoa (Eeckhaut et al 2004;.. Mercier et al 2004), copep- ods (Wang et al. 2004), platyhelminthes (Eeckhaut et al. 2004; Wang et al. 2004), gastropoda (Jangoux 1990), kepiting (Jangoux 1990; Mohan dan James 2005), isopoda dan virus (Wang et al. 2007). Patogen agen dan pengobatan mereka masih belum diketahui (Xilin 2004).

Dalam penyakit teripang, ulserasi kulit merupakan gejala yang tersebar luas (Tabel 4). Hal ini dapat disebabkan oleh agen patogen dan berbagai mempengaruhi spesies holothurian berbagai seperti A. japoni-cus di Cina, Isostichopus fuscus di Ekuador dan H. scabra di Australia, Kaledonia Baru dan Mada-gascar (Becker et al. 2004). Ulserasi kulit sering disertai sekresi lendir pada tubuh, dis-warna dari perubahan kulit dan perilaku (Pur- sel dan Eeckhaut 2005). Penyakit lain tanpa kulit ulserasi biasanya tidak menyebabkan kematian yang tinggi. Spesimen yang sakit mendapat lebih tipis dan menjadi lemah dan lesu. Beberapa menghancurkan budaya dalam kasus-kasus yang parah infeksi, namun, integumen yang tidak hadir setiap lesi mencurigakan (Wang et al. 2004). Selain patogen parasit, holothurians di lahan- ing juga korban predator (Hamel et al. 2001). Di pembenihan, copepoda dan ciliates adalah yang paling mengagumkan predator larva auricularia (Yakobus et al. 1994). Mereka juga dapat menyerang baru metamor- phosed remaja (Tanaka 2000;. Wang et al 2004). Tectibranches (gastropoda) dan beberapa amphipod spesies memakan larva pentactula dan baru metamorphosed holothurian remaja (Mercier et al. 2000). Dalam lingkungan alam, yang baru dirilis remaja diserang dan dimakan dengan (i) kebutuhan-berbeda CIES ikan (Hamel et al 2001;. Pitt dan Duy 2004), (Ii) kepiting (Pitt dan Duy 2004), (iii) udang (Pitt dan Duy 2004) dan (iv) laut bintang (Hatanaka et al. 1994). Predasi ini dapat menyebabkan hilangnya seluruh saham dalam waktu yang sangat singkat (Mercieret al. 2000; Tanaka 2000). Dalam lingkungan alam, merupakan predator salah satu risiko utama yang harus dipertimbangkan untuk teripang akuakultur menggunakan pena. Hati-hati pengamatan situs harus dilakukan untuk menghindari mereka. Dalam kerja, kepiting T. crenata ditemukan menjadi yang paling mengagumkan pemangsa di wilayah Toliara. Ke samping dari kontrol parameter biotik, pilihan situs yang memadai untuk pena laut bangunan adalah salah satu kunci parameter untuk mengasuransikan keberhasilan teripang pertanian. Situs yang seharusnya zona rumput laut tempat tidur, terlindung dari angin dan gelombang, dengan gelombang pasang seperti bahwa teripang tidak keluar dari air terlalu panjang. Sandy berlumpur substrat, kaya akan organik tikar- ter, juga merupakan habitat yang menguntungkan. Bahkan H. scabra bisa mendukung salinitas rendah dari 20 (Mercier et al. 1999a, 1999b; Pitt dan Duy 2004). Adalah lebih baik untuk memiliki situs pertanian jauh dari muara dan segar air mengalir. Salinitas ideal untuk teripang adalah antara 28 dan 31 (Chen 2004; Xilin 2004). Aknowledgements Pekerjaan ini tidak mungkin tercapai tanpa dukungan finansial dari CUD (Komisi Universitaire pour le Dveloppement) dari Perancis komunitas Belgia dalam rangka Tropikal holothuriculture di Madagaskar. Kami berterima terima Jean Marc Ouin, Pascal Manohitsara, Joelson Ralainirina, Nicolas Fohy, Gaetan Tsiresy, Brunel Taksi dan Franco atas bantuan dan bantuan.