Anda di halaman 1dari 4

Dec 12, '07 7:25 PM untuk semuanya Persalinan merupakan hal yang ditunggu-tunggu bagi setiap pasangan.

Karena kenapa???Yach, gimana enggak, pastinya setiap pasangan itu mau punya yang namanya keturunan yang akan meneruskan tahta kehidupannya, menerusakan brbagai ilmu yang telah dimilikinya dalam menempuh hidup dalam dunia fana ini dan bahkan mungkin juga akan memberikan ilmu bagaimana mengatasi berbagai persoaalan hidup hingga sang keturunan ini tidak akan terjerumus pada lobang yang ortu mereka pernah jatuh di dalamnya. Manajemen Nyeri Persalinan Dilain sisi, bagi pasangan muda, ibu muda hamil, perasaan bahagia itu diselimuti juga dengan yang namanya ketakutan dan kewaspadaan terhadap kelahiran yang akan dijalaninya. Gimana enggak, proses yang mempertaruhkan nyawa ini sangat berat dihadapi bagi mereka yang memang belum dibekali akan kekuatan batin dari berbagai informasi yang diperolehnya, baik dari kleuarga sendiri (khususon pasangan hidupnya, suami), tenaga kesehatan, atau sumber informasi lainnya yang setidaknya bisa memberikan dorongan spiritual agar ia tetap tegar dalam menyambut kehadiran buah hati. Beberapa hal yang dapat dilakukan dalam mengatasi (memanaje) nyeri saat persalinan, diantaranya: 1. Terap non farmakologis Terapi yang digunakan yakni dengan tanpa menggunakan obat-obatan, tetapi dengan memberikan berbagai teknik yang setidaknya dapat sedikit mengurangi rasa nyeri saat persalinan tiba. Beberapa hal yang dapat dilakukan ialah : a. Imaging Guide Tekhnik ini dengan mengarahkan sang ibu membayangkan sesuatu yang dapat membuatnya nyaman. Ajak dia membayangkan sesuatu tempat yang memberikan dirinya tenang, seperti sawah yang terhampar luas dengan hijaunya dedaunan padi yang melambai-lambai ditiup angin sore. Atau ajak dia ke suasana laut yang mengajak kita untuk mendengarkan deburan ombak yang perlahan mengenai kaki kita yang tercelup dalam air laut di tepian pantai. Atau hal lainnya dimana Anda lebih tau bagaimana memberikan ketenangan pada istri Anda saat ia membutuhkan ketenangan itu. b. Music therapy Hal ini ditujukan bagi Anda yang memang suka dengan yang namanya mendengarkan alunan nada. Baik itu berupa alunan ayat Al-Qur'an yang Anda dengarkan, atau musik alam seperti suasana air terjun dengan gemricik air yang turun, atau dengan musik klasik. c. Fisik dan Psikis wah...ini sederhana sekali untuk dilakukan, bila memang Anda kebingungan untuk menceritakan sesuatu yang indah-indah pada istri Anda, terlebih lagi bagi Anda yang memang bukan ahlinya bercerita, atau memang keterbatasan alat musik yang Anda miliki. Pendampingan istri atau kehadiran Anda saat istri berada di rumah sakit saat menunggu kelahiran, adalah sesuatu yang dapat mengurangi kecemasan pasangan. Meskipun ada perawat atau tenaga kesehatan yang senantiasa siap membantunya, namun kehadiran Anda sebagai pasangan hisup atau keluarga terdekat istri sangat membantu mengurangi kecemasan bahkan nyeri sang istri. d. Massage Pijatan atau sentuhan pada area tertentu ternyata dapat mereduksi nyeri pasangan. Adapaun area yang bida dilakukan pemijatan yakni di area pinggul, punggung, dan lutut.

e. Posisi Posisi ini dimaksudkan pada posisi yang enak dan nyaman saat melahirkan. Ada beberapa posisi yang bisa dipilih...lihat di posisi melahirkan (loading...) 2. Terapi farmakologis Kalo ini mah udah jelas-jelas harus dokter yang bertindak untuk ngatasinya. Berbagai obat disuntikkan ke ibu, baik itu anastesis umum yang di suntikkan epidural, spinal, ataopun sekedar regional.
http://albadroe.multiply.com/journal/item/111/Manajemen_Nyeri_Persalinan

Nyeri pada persalinan adalah normal, sehat, dan produktif - dan berakhir dengan ekstasi kelahiran bayi Anda. Although management of labor pain plays less important role in a mother's satisfaction with childbirth, compared with the quality of the relationship with her labor support and her ability to take part in decision making, it is an important topic. Meskipun manajemen nyeri persalinan kurang memainkan peran penting dalam kepuasan seorang ibu dengan kelahiran, dibandingkan dengan kualitas hubungan dengan dukungan tenaga dan kemampuannya untuk mengambil bagian dalam pengambilan keputusan, itu merupakan topik penting. Pain in labor is a nearly universal experience for childbearing women. Nyeri dalam persalinan adalah pengalaman hampir universal untuk melahirkan anak perempuan. It is, however, experienced differently by birthing mothers. Namun demikian, dialami secara berbeda oleh ibu melahirkan. The majority of modern American women, though, need some sort of pain relief during childbirth. Mayoritas wanita Amerika modern, meskipun, perlu semacam nyeri saat melahirkan. Methods vary from drugs to natural methods, and it is worth considering the various options available to you well in advance of the big event. Metode bervariasi dari obat untuk metode alami, dan layak mempertimbangkan berbagai pilihan yang tersedia untuk Anda dengan baik sebelum peristiwa besar. Non-pharmacologic methods of labor pain relief are becoming more common as mothers, as well as pregnancy and labor caregivers, become more aware of the effectiveness of these methods. Non-farmakologis metode bantuan persalinan nyeri menjadi lebih umum sebagai ibu, serta kehamilan dan pengasuh tenaga kerja, menjadi lebih sadar akan efektivitas metode ini. Changing positions and movement, warm water baths, massage and acupressure are gaining more popularity, in addition to relaxation and hypnobirthing, in management of labor pain. Mengubah posisi dan gerakan, mandi air hangat, pijat dan akupresur yang mendapatkan popularitas lebih, selain relaksasi dan hypnobirthing, dalam pengelolaan nyeri persalinan. A vast study by Childbirth Connection in 2005 revealed that 69% of birthing mothers used at least one non-pharmacologic method to relieve pain and increase comfort during their labor. Sebuah studi besar oleh Koneksi Melahirkan pada tahun 2005 mengungkapkan bahwa 69% ibu melahirkan digunakan setidaknya satu non-farmakologis metode untuk menghilangkan rasa sakit dan meningkatkan kenyamanan selama persalinan mereka. Most frequently used were breathing techniques and position changes and movement, followed by relaxation, visualization or

hypnosis. Paling sering digunakan adalah teknik pernapasan dan perubahan posisi dan gerakan, diikuti dengan relaksasi, visualisasi atau hipnosis. As many as one in five birthing mothers used hands-on techniques such as massage and labor acupressure. Sebanyak satu dari lima ibu bersalin digunakan tangan-teknik seperti pijat dan akupresur tenaga kerja. These two hands-on techniques were rated very helpful by vast majority of 91% of the mothers. Kedua tangan-teknik yang dinilai sangat bermanfaat oleh sebagian besar dari 91% dari ibu. The popularity of these pain relieving methods is based on the simplicity and easiness to use them anywhere without any special and expensive tools. Popularitas metode ini menghilangkan rasa sakit didasarkan pada kesederhanaan dan kemudahan untuk menggunakannya di mana saja tanpa peralatan khusus dan mahal. This is in addition to highly satisfactory level of relief from labor pains. Hal ini di samping tingkat yang sangat memuaskan lega dari rasa sakit tenaga kerja. Less frequently used labor pain relieving methods include use of birthing balls, birthing tub or pool, and aromatherapy. Metode sakit kurang sering digunakan tenaga kerja menghilangkan termasuk penggunaan bola melahirkan, melahirkan bak atau kolam renang, dan aromaterapi. Mothers who use these pain relieving methods, also, generally rate them helpful. Ibu yang menggunakan metode menghilangkan rasa sakit ini, juga, pada umumnya menilai mereka membantu. Unfortunately, their use is limited by the need of special equipments or space. Sayangnya, penggunaannya dibatasi oleh kebutuhan peralatan khusus atau ruang.

By far, the most common forms of medication in both vaginal and cesarean births among the pharmacologic labor pain relieving methods are the epidural or spinal analgesia. Sejauh ini, bentuk yang paling umum dari obat dalam kelahiran kedua vagina dan sesar di antara metode farmakologis menghilangkan nyeri persalinan adalah analgesia epidural atau tulang belakang. Epidural or spinal analgesia mostly give excellent labor pain relief. Analgesia epidural atau spinal memberikan bantuan tenaga kerja sebagian besar nyeri yang sangat baik. However, studies revealed a scattered satisfaction with epidurals. Namun, penelitian mengungkapkan kepuasan tersebar dengan epidural. Many interviewed mothers described their experiences of not having access to this type of pain relief when they wanted it, getting uneven pain relief on different sides, and experiencing headaches, and other adverse effects. Banyak ibu yang diwawancarai menggambarkan pengalaman mereka tidak memiliki akses untuk jenis nyeri ketika mereka menginginkannya, mendapatkan bantuan nyeri yang tidak merata di sisi yang berbeda, dan mengalami sakit kepala, dan efek samping lainnya. Labor is an exciting event and involves many new sensations, especially if you are having your first baby. Buruh adalah sebuah peristiwa yang menarik dan melibatkan sensasi baru, terutama jika Anda memiliki bayi pertama Anda. These sensations are part of giving life to your baby. Sensasi ini merupakan bagian dari memberikan kehidupan kepada bayi Anda. However, no one needs to suffer during childbirth. Namun, tidak ada yang perlu menderita selama persalinan. By understanding what you can do, and how others can help you in order to prevent and relieve

labor pains, you are most likely to have a satisfying birth experience. Dengan memahami apa yang dapat Anda lakukan, dan bagaimana orang lain dapat membantu Anda untuk mencegah dan meringankan rasa sakit tenaga kerja, Anda kemungkinan besar memiliki pengalaman melahirkan yang memuaskan.
http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|id&u=http://childbirth.amuchbetterway.com /pain-management-in-childbirth/