Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN

BIOTEKNOLOGI PETERNAKAN
PRAKTIK PEMBUATAN PDA, ENZIM PAPAIN, MOL, RAGI TAPE & TAPE KETAN
DOSEN PENGAMPU Ir. ANDANG ANDIANI L, M.Si

SEMESTER III JUNAIDI PANGERAN SAPUTRA NIRM 06 2 4 10 375

SEKOLAH TINGGI PENYULUHAN PERTANIAN MAGELANG JURUSAN PENYULUHAN PETERNAKAN 2012


Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 0

DAFTAR ISI

Halaman POTATO DEXTROSE AGAR (PDA) ................................................................... I. Pendahuluan ...................................................................................................... 4 4 4 4 5 5 5 5 6 6 7 8 8 9 9 9 10 10 10 11 12 12 13 13 13 13 14 14 14 14

II. Pembuatan Potato Dextrose Agar ...................................................................... A. Bahan dan alat .............................................................................................. B. Langkah kerja ............................................................................................... C. Untuk membuat agar miring ........................................................................ D. Untuk membuat plate (medium agar dalam cawan petri) ............................ E. Hasil dan pembahasan .................................................................................. III. Simpulan ............................................................................................................ IV. Referensi ............................................................................................................ V. Dokumentsi Pembuatan PDA ............................................................................ ISOLASI ENZIM PAPAIN ................................................................................... I. Pendahuluan ......................................................................................................

II. Pembuatan Isolasi Enzim Papain ...................................................................... A. Bahan dan alat .............................................................................................. B. Langkah kerja ............................................................................................... C. Hasil dan pembahasan .................................................................................. III. Simpulan ............................................................................................................ IV. Referensi ............................................................................................................ V. Dokumentsi Pembuatan Isolasi Enzim Papain .................................................. MOL (MIKROORGANISME LOKAL) .............................................................. I. Pendahuluan ......................................................................................................

II. Pembuatan MOL ............................................................................................... A. Bahan dan alat .............................................................................................. B. Langkah kerja ............................................................................................... C. Cara penggunaan .......................................................................................... D. Hasil ............................................................................................................. III. Simpulan ............................................................................................................ IV. Referensi ............................................................................................................ V. Dokumentsi Pembuatan MOL ...........................................................................

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 1

RAGI TAPE ............................................................................................................ I. Pendahuluan ......................................................................................................

16 16 16 16 17 17 18 18 18 20 20 20 20 21 21 21 21 22

II. Pembuatan Ragi Tape ........................................................................................ A. Bahan dan alat .............................................................................................. B. Langkah kerja ............................................................................................... C. Hasil dan pembahasan .................................................................................. III. Simpulan ............................................................................................................ IV. Referensi ............................................................................................................ V. Dokumentsi Pembuatan Ragi Tape ................................................................... TAPE KETAN ......................................................................................................... I. Pendahuluan ......................................................................................................

II. Pembuatan Tape Ketan ...................................................................................... A. Bahan dan alat .............................................................................................. B. Langkah kerja ............................................................................................... C. Hasil dan pembahasan .................................................................................. III. Simpulan ............................................................................................................ IV. Referensi ............................................................................................................ V. Dokumentsi Pembuatan Tape Ketan .................................................................

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 2

POTATO DEXTROSE AGAR (PDA) Praktikum Tanggal 26 Desember 2011 I. Pendahuluan

Sebelum menumbuhkan mikroorganisme dengan sebaikbaiknya, pertama-tama kita harus dapat memahami kebutuhan dasarnya lalu mencoba memformulasikan suatu medium yang memberikan hasil terbaik. Sebenarnya tidak ada satu macam medium pun yang cocok untuk setiap cendawan berbeda-beda. Beberapa cendawan dapat

tumbuh dengan baik pada setiap macam medium yamg mengandung beberapa bahan organik, cendawan yang lain memerlukan zat-zat kimia tertentu. (Hadiotomo,1993). Potato Dextrose Agar (PDA) merupakan salah satu media yang banyak digunakan untuk membiakkan suatu mikroorganisme, baik itu berupa cendawan/fungi, bakteri, maupun sel makhluk hidup. Potato Dextrose Agar merupakan paduan yang sesuai untuk menumbuh biakan. Karena ekstrak potato (kentang) merupakan sumber karbohidrat, dextrose (gugusan gula, baik itu monosakarida atau polysakarida) sebagai tambahan nutrisi bagi biakan sedangkan agar merupakan bahan media/tempat tumbuh bagi biakan yang baik, karena mengandung cukup air. II. Pembuatan Potato Dextrose Agar (PDA) A. Bahan dan alat No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Kentang Aquades Gula pasir Agar teknis Tabung reaksi Labu erlenmeyer Cawan petri Batang pengaduk Timbangan Almunium foil Bahan dan Alat 50 gram 250 gram 5 gram 5 gram 1 buah 1 buah 2 buah 1 buah 1 buah 1 buah

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 3

B. Langkah kerja No 1. 2. 3. 4. 5. Langkah kerja Kupas kentang dan potong kecil-kecil Kentang di rebus dengan 150 ml air sampai mendidih selama 15 menit Saring, buatlah volumenya menjadi 25 liter dengan menambahkan air Tambahkan 5 gram gula pasir dan 5 gram agar teknis Rebus kembali sampai gula dan agarnya larut

C. Untuk membuat agar miring No 1. Membuat agar miring Distribusikan ke dalam tabung reaksi sebanyak kira-kira sepertiga volume (10 ml) 2. 3. 4. 5. Autoclave pada suhu 121 0C selama 15 menit, dinginkan sambil dimiringkan Simpan pada suhu 4-10 0 C Inkubasi 1 hari suhu 37 0C untuk memastikan media tidak terkontaminasi Pilih media yang tidak terkontaminasi

D.

Untuk membuat plate (medium agar dalam cawan petri) No 1. 2. 3. Membuat plate Masukkan ke dalam labu erlenmeyer dan tutup dengan kapas Autoclave pada suhu 121 0C selama 15 menit Setelah suhu mencapai kira-kira 55 0C, distribusikan ke dalam cawan petri steril @ 15-20 ml 4. 5. 6. Dinginkan dan simpan pada suhu 4-10 0C Inkubasi 1 hari suhu 37 0C untuk memastikan media tidak terkontaminasi Pilih media yang tidak terkontaminasi

E. Hasil dan pembahasan 1. Hasil Dalam pembuatan PDA ini akan menghasilkan media yang akan digunakan sebagai media biakan bakteri dan jamur. Media PDA pada saat masih panas akan berbentuk cairan yang kental kemudian setelah dingin akan menjadi padatan.

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 4

2.

Pembahasan Media Potato Dextrosa agar merupakan medium semi sintetik. Media merupakan tempat dimana tejadi perkembangan organisme. Organisme menyerap karbohidrat dari kaldu kentang dan gula serta dari agar yang telah bercampur. Hal inilah yang menyebabkan mengapa kentang harus dipotong dadu, agar karbohidrat dikentang dapat keluar dan menyatu dengan air sehingga menjadi kaldu. Semakin kecil permukaan, maka semakin besar daya osmosisnya. Mikroorganisme dapat ditumbuhkan dan dikembangkan pada suatu substrat yang disebut medium. Medium yang digunakan untuk menumbuhkan dan mengembang biakkan mikroorganisme tersebut harus sesuai susunanya dengan kebutuhan jenis-jenis mikroorganisme yang bersangkutan. Penggunaan kentang dalam pembuatan media karena kentang kaya akan karbohidrat yang sangat diperlukan oleh suatu mikroorganisme. III. Simpulan

A. Mikroorganisme dapat dikembangkan oleh manusia diantaranya melalui substrat yang disebut media. B. Nutrien dalam medium harus memenuhi kebutuhan dasar makhluk hidup, yang meliputi air, karbon, energi, mineral dan faktor tumbuh. C. Kentang adalah bahan yang baik untuk digunakan sebagai bahan media buatan karena banyak mengandung karbohidrat 4. D. Media PDA (Potato Dextrose Agar) merupakan media semi sintetik E. Penggunaan alat dan bahan dalam bekerja haruslah selalu terjaga dari kontaminasi IV. Referensi http://www.scribd.com/doc/30118434/Pembuatan-Media-Pda-Mikro http://blog.unila.ac.id/setiawan/2010/04/12/pembuatan-media-pda-laporanpraktikum-mikrobiologi-pertanian

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 5

V. Dokumentasi Pembuatan PDA 1. Bahan

2.

Langkah kerja

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 6

ISOLASI ENZIM PAPAIN Praktikum Tanggal 09 Januari 2012 I. Pendahuluan

Enzim papain banyak digunakan dalam pelunakan daging dan untuk menghaluskan gandum dalam pembuatan kue kering. Papain berasal dari tumbuhan hijau dan Carica pepaya, kirakira 3 tahun pohon ini tumbuh tinggi untuk menghasilkan latex. Latex

digumpalkan dengan membuat goresan pada buah pada waktu pagi sekali ketika buah itu berisi cairan. Latex itu mengalir sampai habis dan membuat beku pada permukaannya. Pembentukan latex berjalan cepat dan segera menutupi buah seperti lilin dan itulah yang dikumpulkan. Secara sederhana dikeringkan oleh matahari, tetapi untuk hasil yang lebih baik pengeringan dilakukan dalam bejana. Latex beku dikumpulkan, dicairkan dengan cepat, disaring agar bebas dari serangga, dikeringkan dengan spray dryer. Latex kasar harus dikeringkan, saring dan dikeringkan lagi untuk mendapatkan papain yang sempurna sesuai digunakan pada makanan. Enzim ini juga digunakan dalam berbagai kegiatan industri, seperti industri farmasi sebagai bahan obat, kosmetik, tekstil, penyamakan kulit dan lainnya. Enzim Papain berupa getah pepaya, disadap dari buahnya yang berumur 2,5~3 bulan. Dapat digunakan untuk mengempukan daging, bahan penjernih pada industri minuman bir, industri tekstil, industri penyamakan kulit, industri pharmasi dan alat-alat kecantikan (kosmetik) dan lain-lain. Enzim papain biasa diperdagangkan dalam bentuk serbuk putih kekuningan, halus, dan kadar airnya 8%. Enzim ini harus disimpan dibawah suhu 600C. Pada 1 (satu) buah pepaya dapat dilakukan 5 kali sadapan. Tiap sadapan menghasilkan + 20 gram getah. Getah dapat diambil setiap 4 hari dengan jalan menggoreskan buah tersebut dengan pisau. Papain sangat aktif pada range pH 3-7. Untuk melunakkan daging pada pH 7. Papain merupakan enzim pelunak pilihan, karena enzim ini dapat disuntikkan ke dalam untuk menimbulkan enzim sedalam 4 cm pada permukaan daging sehingga daging tetap lunak.

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 7

II. Pembuatan Isolasi Enzim Papain A. Bahan dan alat No 1. 2. 3. 4. 5. 6. Getah buah pepaya Buffer fosfat NaCl atau (NH4)2SO4 Aquadest Gelas ukur Timbangan Bahan dan Alat 5 gram 0,1-0,5 M 0,1 M 10 ml 1 buah 1 buah

B. Langkah kerja

Keterangan: 1. 2. Keringkan endapan I dan endapan II. Jika endapan I dan endapan II > 1 gram maka larutkan dalam 10 ml akuades (larutan ini adalah enzim). 3. Jika endapan I dan endapan II < 1 gram maka tambahkan 1 ml filtrat II dan encerkan sampai 10 ml dengan akuades (larutan ini adalah enzim).

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 8

C. Hasil dan pembahasan 1. Hasil 100 ml susu murni dicampur dengan 0,5 gram ekstrak papain dalam waktu 0,5 menit, susu langsung mengumpal atau pecah-pecah. Dengan perlakuan getah papain untuk mempercepat melunakan daging karena sifatnya enzim memecah protein. Warna putih kekuning-kuningan, bau getah papain 2. Pembahasan Enzim sebagai protein akan mengalami denaturasi jika suhu dinaikkan, akibatnya daya kerja enzim akan menurun. Denaturasi adalah terurainya protein menjadi struktur primernya atau rusaknya sifat fisik dan fisiologik protein akibat pemanasan atau penambahan asam kuat. Energi panas mengakibatkan terputusnya ikatan nonkovalen protein. Enzim papain juga akan bekerja optimum pada pH 57. Jika terlalu asam maupun basa enzim akan mengalami denaturasi. Denaturasi adalah terurainya protein menjadi struktur primernya atau rusaknya sifat fisik dan fisiologik protein akibat pemanasan atau penambahan asam kuat. (Diktat DasarDasar Bioproses hal.99-100) III. Simpulan Untuk mengisolasi enzim papain dari getah buah pepaya dilakukan 3 proses pemisahan antara lain: 1. Ekstraksi padat cair merupakan salah satu metode pemisahan cair dan padatan. Pada proses ini, komponen yang tidak larut dipisahkan dari bahan padatan dengan bantuan solvent. Ketika solvent dicampur dengan sampel, maka solvent akan melarutkan ekstrak dengan difusi sampai terjadi keseimbangan konsentrasi. 2. Sentrifugasi merupakan cara memisahkan bagian seperti partikel dalam medan gaya sentrifugal partikel yang berukuran berbeda dalam berbagai ukuran. Densitas dan bentuk akan mengendap searah sentrifugal dengan kepentingan berbeda. IV. Referensi http://lab.tekim.undip.ac.id/mikrobiologi/file/2011/09/ISOLASI-ENZIMPAPAIN.docx http://cianjurkab.go.id/content/static/pdf/pepaya.pdf http://chemeng-author.blogspot.com/2010/09/masteran-enzim.html
Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 9

V. Dokumentasi Pembuatan Isolasi Enzim Papain 1. Langkah kerja

2.

Hasil

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 10

MOL (MIKROORGANISME LOKAL) Praktikum Tanggal 09 Januari 2012 I. Pendahuluan

MOL adalah mikroorganisme lokal yang dapat di buat dengan sangat sederhana yakni dengan memanfaatkan sumber daya alam yang ada disekitar kita yakni dapat memanfaatkan limbah yang terbuang dari rumah tangga atau memanfaatkan sisa dari tanaman

misalnya bonggol pisang , buah nanas , daun nimba , gedebog pisang. Menurut Setiasih, S.Pt, MP staf peneliti BPTP Jawa Timur, jika membeli dekomposer dirasa mahal petani dapat membuatnya sendiri. Caranya dengan memanfaatkan bahan yang ada di lingkungan sekitar kita, termasuk menggunakan limbah rumah tangga misalnya sayur-sayuran atau buah-buahan yang tidak terpakai. Selain itu juga bisa menggunakan bagian tanaman yang ada di lingkungan sekitar kita misalnya bonggol pisang dan rebung bambu. Hasil tersebut sering disebut dengan MOL atau mikroorganisme local. Jenis mikroorganisme yang terdapat dalam MOL selain bakteri untuk penyubur tanah juga mengandung hormon yang berfungsi sebagai zat perangsang tumbuhan untuk lebih memacu perkembangan sel-sel tanaman, seperti Giberellin, Sitokinin dan Auksin. Bahanbahan yang digunakan untuk membuat MOL harus mengandung: 1. Karbohidrat bisa diperoleh dari air cucian beras (leri), nasi bekas/basi, limbah singkong, kentang atau gandum, atau apa saja yang sekiranya mengandung karbohidrat tinggi. 2. Glukosa selain dari gula pasir, gula merah atau gula batu yang diencerkan dengan air atau dihancurkan sampai halus, bisa juga diperoleh dari nira atau air kelapa. 3. Bakteri bisa dari keong mas/sawah, bekicot, buah-buahan yang sudah matang atau busuk, air kencing (urine) dan kotoran hewan atau manusia, isi usus hewan, atau apapun yang diduga banyak mengandung bakteri yang berguna untuk tanaman dan kesuburan tanah seperti rhizobium sp, azospirillum sp, azotobacter sp, pseudomonas sp, bacillus sp dan bakteri pelarut phospat.

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 11

II. Pembuatan MOL A. Bahan dan alat No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Bonggol pisang Gula merah Air beras Baskom Golok Selang Botol air Plastik Timbangan Bahan dan Alat 5 kg 1 kg 10 liter 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah

B. Langkah kerja No 1. 2. 3. 4. Langkah kerja Bonggol pisang ditumbuk/dihaluskan kemudian dimasukan bersama air beras Masukan gula merah sambil diaduk rata Simpan ditempat drum/tong plastik, Tutup dengan plastik, beri lubang udara dengan cara memasukan slang plastik yang dihubungkan dengan botol yang sudah terisi air. Biarkan selama 15 hari

C. Cara penggunaan No 1. Pengomposan Cara penggunaan Dapat digunakan sebagai dekomposer dengan konsentrasi 1:5, tambahkan gula merah 1 ons dan aduk hingga rata, siramkan pada saat proses pembuatan kompos 2. Penggunaan pada tanaman Semprotkan pada berbagai tanaman dengan konsentrasi 400 cc dicampur dengan 14 liter air tawar. Pada tanaman padi sejak fase vegetatif hingga generatif pasca tanam yaitu hari ke 10, 20, 30 dan 40. Semprotkan pada pagi/sore hari, hindari penyemprotan pada siang hari.
Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 12

D. Hasil No 1. 2. 3. 4. 5. 6. Hasil 200 cc mol menggunakan bola lampu 60 watt 5 cc mol dicampur 1 ltr air dengan bola lampu 10 watt 5 cc mol dicampur 1 ltr air dengan bola lampu 60 watt 6 cc mol dicampur 1 ltr air dengan bola lampu 10 watt Bau Warna Deteksi ion 200 volt Deteksi ion 120 volt Deteksi ion 40 volt Deteksi ion 140 volt Asam, menyengat Putih, agak keruh

III. Kesimpulan Dengan memanfaatkan bahan yang ada di sekitar kita, berarti kita dapat menghemat biaya sekaligus meningkatkan nilai tambah dari barang yang sudah tidak terpakai karena saat ini dekomposer produksi pabrikan yang biasa beredar di pasaran dan paling mudah ditemui antara lain EM-4, superdegra, stardec, probion, dll. Sebagai bahan produksi pabrikan yang telah memiliki nilai komersial tinggi, tentu saja dekomposer ini memiliki harga yang cukup mahal dan antara satu produk dengan produk lain memiliki harga yang berbeda. IV. Referensi http://blogs.unpad.ac.id/kknm2010kudumulya/2010/07/27/pembuatan-mol-danpupuk-kompos/ e-mail: bptp-jatim@litbang.deptan.go.id dan bptpjatim@yahoo.com Web admin e-mail: k4trox@gmail.com V. Dokumentasi Pembuatan MOL 1. Langkah kerja

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 13

2.

Hasil

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 14

RAGI TAPE Praktikum tanggal 16 Januari 2012 I. Pendahuluan

Ragi tape adalah bahan yang dapat digunakan dalam pembuatan tape baik dari singkong dan beras ketan, secara tradisionil ragi tape dibuat dari bahan-bahan yang banyak tersedia dipedesaan,bahan-bahan tersebut sangat melimpah, kadang-kadang malahan jadi rusak sebelum digunakan. Proses pembuatannya sangat sederhana, tidak membutuhkan waktu yang lama dan cukup dikerjakan dengan tenaga dari anggota keluarga sendiri. Ragi merupakan sediaan mikroorganisme hidup yang diperlukan dalam proses fermentasi atau peragian produk pangan. Ada 3 jenis ragi yang umum dikenal, yaitu: ragi tape yang berbentuk padatan bulat pipih berwarna putih, ragi roti berbentuk butiran dan ragi tempe berbentuk bubuk. Umumnya, mikroorganisme pada ragi dibiarkan tumbuh pada bahan pengisi berupa beras/tepung beras/bahan lain yang mengandung karbohidrat tinggi, kemudian dikeringkan. II. Pembuatan Ragi Tape A. Bahan dan alat No 1. 2. 3. 4. 5. 6. Bahan dan Alat Tepung beras ketan putih Bawang Putih Merica Lengkuas (laos) Cabai untuk jamu Air perasan tebu 0,5 kg 20 gram 20 gram 3 gram 20 gram 500 ml 1 buah 1 buah 1 buah Secukunya 1 buah Secukupnya

7. Alat penumbuk (alu) 8. 9. 10. 11. 12. Tampah (nyiru) Ayakan halus Merang (jerami) Baskom atau panci Daun pisang atau lembaran plastik

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 15

B. Langkah kerja No 1. 2. 3. 4. Langkah kerja Haluskan merica dan cabai, kemudian ayak Tambahkan bawang putih dan lengkuas, lalu haluskan lagi sampai rata Campur bumbu dan tepung beras ketan sampai rata. Tambahkan air perasan tebu sampai menjadi adonan yang mudah dibentuk, tetapi tidak terlalu basah 5. 6. Bentuk adonan menjadi bulatan-bulatan pipih (diameter 4 cm) Letakkan pada tampah bambu yang telah dialasi merang padi, kemudian taburi bagian atasnya dengan ragi 7. 8. 9. Tutup dengan daun pisang atau lembaran plastik Simpan selama 2 malam agar tumbuh jamur Jemur hingga kering di bawah sinar matahari selama 2~5 hari atau di atas tungku bila musim hujan. 10. Simpan ditempat yang kering dan tertutup

C. Hasil dan pembahasan 1. Hasil Dibuka pada tanggal: 26 Januari 2012. Bewarna putih, mempunyai bau khas ragi tape, bentuknya bulat pipih dan padat sedangkan rasa ragi tape. 2. Pembahasan Kata ragi dipakai untuk menyebut adonan atau ramuan yang digunakan dalam pembuatan berbagai makanan dan minuman seperti tempe, oncom, tape, roti, anggur, bir, brem dan lain-lain. Bahan dasar pembuat tepung bila dicampur bersama, maka pati dan protein dari tepung akan menyerap air membentuk adonan dan ragi mulai memfermentasi gula yang ada dan menghasilkan karbon dioksida (CO2). Peragian adonan ditunjukkan dengan adonan mulai memuai karena pembentukan karbondioksida yang ditahan dalam adonan. Pada pemanggangan dalam oven, sebagian air hilang, ragi mulai terbunuh, pati bergalatinasi dan protein menggumpal sehingga memberikan bentuk yang stabil pada roti.

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 16

III. Simpulan Ragi merupakan sumber utama penyediaan enzim-enzim memegang peranan penting dalam dunia industri, termasuk dalam pembuaan roti. Enzim yang berperan dalam memperbaiki sifat-sifat fungsional adonan roti adalah enzim amylase dan zymase. Pada pembuatan roti bahan utama yang diinginkan adalah tepung terigu (gandum), ragi roti dan air. Bahan lain dapat pula ditambahkan seperti garam, tepung malt, dan lemak. Proses fermentasi didefinisikan sebagai proses penguraian asam amino secara anaerobic yaitu tanpa memerlukan oksigen. Senyawa yang dapat diuraikan dalam fermentasi utamanya adalah KH. Namun sebelum difermentasikan polisakarida terlebih dahulu menjadi gula sederhana, misalnya hidrolisis pati menjadi unit-unit glukosa. IV. Referensi http://binaukm.com/2011/10/usaha-pembuatan-ragi-tapai-starter-tapai/ http://id.wikipedia.org/wiki/Tapai Dokumentasi Pembuatan Ragi Tape http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/27023/Pusbangtepa_Ragi%20 tape.pdf V. Dokumentasi Pembuatan Ragi Tape 1. Langkah kerja

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 17

2.

Hasil

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 18

TAPE KETAN Praktikum tanggal 25 Januari 2012 I. Pendahuluan meningkatkan kandungan

Keunggulan tape dapat

Vitamin B1 (tiamina) hingga tiga kali lipat. Vitamin ini diperlukan oleh sistem saraf, sel otot dan sistem pencernaan agar dapat berfungsi dengan baik. Karena mengandung berbagai macam bakteri baik yang aman dikonsumsi, tape dapat digolongkan sebagai sumber probiotik bagi tubuh. Cairan tape dan tape ketan diketahui mengandung bakteri asam laktat sebanyak satu juta per-mililiter atau gramnya. Produk fermentasi ini diyakini dapat memberikan efek menyehatkan tubuh, terutama sistem pencernaan karena meningkatkan jumlah bakteri dalam tubuh dan mengurangi jumlah bakteri jahat. Kelebihan lain dari tape adalah kemampuannya mengikat dan mengeluarkan Aflatoksin dari tubuh. Aflaktosin merupakan zat toksik atau racun yang dihasilkan oleh kapang, terutama Aspergillus flavus. Kelemahan tape bila dikonsumsi secara berlebihan dapat menimbulkan infeksi pada darah dan gangguan sistem pencernaan. Selain itu, beberapa jenis bakteri yang digunakan dalam pembuatan tape berpotensi menyebabkan penyakit pada orang-orang dengan sistem imun yang terlalu lemah seperti anak-anak balita, kaum lanjut usia atau penderita HIV. Untuk mengurangi dampak negatif tersebut, konsumsi tape perlu dilakukan secara terkendali dan pembuatannya serta penyimpanannya pun dilakukan dengan higienis. II. Pembuatan Tape Ketan A. Bahan dan alat No 1. 2. 3. 4. 5. 7. 8. Beras ketan Ragi tape Daun pisang/plastik Air Panci Baskom Timbangan Bahan dan Alat 0,5 kg 1 butir Secukupnya Secukupnya 1 buah 1 buah 1 buah

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 19

B. Langkah kerja No 1. Langkah kerja Cuci beras ketan kemudian direndam selama 3 jam setelah itu ditiriskan, dimasak dan diangkat 2. 3. 4. Setelah dimasak sampai matang selama 2 jam dan didinginkan Ambil 1 butir ragi tape, ditumbuk sampai halus dan ditaburkan ke nasi ketan Aduk nasi ketan dengan campuran ragi tape hingga homogen kemudian dibungkus daun atau palstik, simpan selama 3 hari, baru dibuka

C. Hasil dan pembahasan 1. Hasil Dibuka pada tanggal: 27 Januari 2012. Baunya seperti bau alkohol, berwarna putih, dari segi rasa kurang manis dan bila dimakan masih terasa keras dan tape ketannya tidak berair. Setelah membaca dari berbagai sumber ternyata pada tape ketan itu terjadi proses fermentasi yang menyebabkan ketan menjadi bau alkohol. 2. Pembahasan Dalam fermentasi tape ketan terlibat beberapa mikroorganisme yang disebut dengan mikrobia perombak pati menjadi gula yang menjadikan tape pada awal fermentasi terasa manis. Yang menyebabkan tape ketan berubah menjadi alkohol karena adanya bakteri Actobakter Aceti (mengubah alcohol menjadi asam asetat). Adapun beberapa faktor yang menyebabkan pembuatan tape ketan ini dapat berlangsung tidak sempurna salah satu penyebabnya adalah peralatan yang kurang higienis dan ragi yang sudah lama (sudah kadaluarsa) juga dapat disebabkan juga oleh pencucian beras yang tidak bersih sehingga fermentasi tdak sempurna. III. Simpulan dalam proses pembuatan tape ini ada hal-hal yang harus diperhatikan supaya proses fermentasi tersebut berlangsung secara sempurna. Hal tersebut adalah harus bersihnya peralatan yang digunakan. Selain itu juga, harus menggunakan ragi yang berkualitas.

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 20

IV. Referensi http://edukasi.kompasiana.com/2010/03/26/makalah/ http://id.wikipedia.org/wiki/Tapai V. Dokumentasi Pembuatan Tape Ketan 1. Langkah kerja

2.

Hasil

Laporan Praktikum Bioteknologi Peternakan (Praktik Pembuatan Pda, Enzim Papain, Mol, Ragi Tape & Tape Ketan) Yang Dibuat Oleh Junaidi Pangeran Saputra 21