Anda di halaman 1dari 13

ANALISIS FAKTOR RESIKO PADA KEJADIAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH Di KABUPATEN SUMENEP Pipit Festy w Program Studi

Ilmu Keperawatan Fakultas Ilmu kesehatan UMSurabaya pipitbiostat@yahoo.com

Abstrak Bayi Berat Badan Rendah (BBLR) merupakan salah satu faktor yang mengakibatkan kematian pada masa perinatal.Penelitian ini bertujuan mengetahui faktor risiko pada kejadian Berat Badan Lahir rendah. Penelitian ini

menggunakan disain kasus kontrol yang dilakukan pada 337 sampel ibu hamil yang melahirkan cukup bulan (37 bulan), kasus 209 ibu dan kontrol 128 ibu

yang memenuhi kriteria inklusi. Populasi adalah semua ibu hamil di wilayah Puskesmas kota Sumenep. Data diperoleh dari Laporan Kohort ibu hamil selama tahun 2009 sampai Maret tahun 2010. Untuk mengetahui faktor resiko kejadian BBLR menggunakan metode Regresi Logistik. Variabel yang berhubungan secara bermakna adalah Hemoglobin ibu, LILA ibu, Penambahan Berat badan selama kehamilan, Pendidikan ibu. Hasil nilai Odds Rasio berturut turut adalah 3,366 pada HB ibu, 8,624 pada penambahan berat badan ibu, 4,346 pada pendidikan dan 6,307 pada LILA, nilai tersebut dapat menyatakan risiko terhadap kejadian berat badan lahir rendah. Kata kunci: Berat Badan bayi Lahir Rendah. Pendahuluan Angka kematian bayi merupakan salah satu indikator penting dalam menentukan tingkat kesehatan masyarakt.Keberhasilan pembangunan di suatu wilayah juga dapat dilihat dari angka kematian bayi (AKB) dan Angka Harapan Hidup (AHH). Di Indonesia angka kematian bayi dan angka kematian ibu adalah 35 per 1000 kelahiran hidup dan 307 per 100.000 kelahiran hidup. Angka ini sudah menunjukkkan penurunan dibandingkan tahun sebelumnya yang mencapai sekitar

39 per 1000 kelahiran hidup. Meskipun demikian masih terdapat beberapa wilayah yang masih menunjukkan anggka kematian bayi cukup tingi (BPS 2008). Indikator lain meliputi kehamilan dini kurang dari 18 tahun (4,1 %), kehamilan terlalu tua lebih dari 34 tahun (11 %), paritas lebih dari 3 (9,4 %) , anemia pada ibu hamil ( 50,9 %) dan jarak persalinan yang terlalu dekat kurang dari 2 tahun (5,2 %), Lingkar Lengan Atas (LILA) < 23,5 cm ( 29 %), Wanita Usia Subur yang menderita Kekurangan Energi Kronis (KEK) yang berisiko melahirkan Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) (Depkes RI, 2008). Kondisi kesehatan ibu ketika memasuki kehamilan belum seperti yang diharapkan, ibu mengalami kekurangan gizi pada saat sebelum hamil dan hamil, serta keadaan ekonomi yang rendah merupakan risiko untuk melahirkan BBLR. BBLR adalah bayi yang lahir dengan berat badan kurang dari 2500 gram tanpa memperhatikan umur kehamilan. BBLR merupakan salah satu faktor utama yang berpengaruh terhadap kematian perinatal dan neonatal (Depkes, 2005). mengalami kematian 6,5% kali lebih besar daripada bayi lahir dengan berat badan normal, prevalensi BBLR 7,5 %. (yaitu sekitar 459.200 900.000 bayi setiap tahun) (Saraswati,E, 2006). Di Kabupaten Sumenep Propinsi Jawa Timur dilaporkan prevalensi

BBLR dari tahun 2007 sampai dengan 2009 berturut-turut yaitu 3,8%, 4,2%, dan 4,6%. (Dinas Kesehatan Kota Sumenep, 2008). Tingginya angka BBLR bisa mempengaruhi kualitas Sumber daya manusia di masa depan oleh karena itu berbagai upaya perlu dilakukan untuk menurunkan angka BBLR (Setyowati, Titiek,1996).Salah satu upaya yang dilakukan antara lain adalah peningkatan program kesehatan ibu dan anak pada tingkat puskesmas meliputi kegiatan promotif dan preventif yaitu perawatan selama masa kehamilan dan pemeriksaaan rutin selama kehamilan sehingga dapat mendeteksi terjadinya penyulit selama kehamilan.

Berdasarkan masalah-masalah yang berkaitan tersebut di atas maka penulis tertarik melakukan penelitian tentang faktor resiko kejadian Berat badan lahir rendah di Kabupaten sumenep tahun 2009 . Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas maka rumusan masalahan dalam penelitian ini adalah : Apa faktor risiko pada Sumenep? Tujuan Penelitian Mengetahui faktor risiko kejadian Berat Badan Lahir Rendah di Kabupaten Sumenep. Manfaat Penelitian Memberikan informasi tentang faktor risiko kejadian Berat Badan Lahir rendah, sehingga dapat memberikan masukan bagi Dinas Kesehatan setempat Tinjauan Pustaka Bayi Berat Badan Lahir Rendah Definisi Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) adalah bayi baru lahir yang berat badan lahirnya pada saat kelahiran kurang dari 2500 gram, dahulu neonatus dengan berat badan lahir kurang dari 2500 gram atau sama dengan 2500 gram disebut prematur. Pengklasifikasian Berat badan bayi saat dilahirkan sesuai kriteria WHO (Bobak,1999 ). Berat badan saat ini dilahirkan dibagi dalam dua kelompok yaitu : bayi dengan berat badan kurang dari 2500 gram (BBLR) dan bayi dengan BB minimal 2500 gram (normal) kejadian Berat Badan Lahir Rendah di Kabupaten

Berdasarkan pengertian di atas maka bayi dengan berat badan lahir rendah dapat dibagi menjadi 2 golongan : 1. Prematuritas murni yaitu bayi lahir dengan umur kehamilan kurang dari 37 minggu dan mempunyai berat badan sesuai dengan berat badan sesuai dengan masa kehamilan atau disebut Neonatus Kurang Bulan Sesuai Masa Kehamilan (NKB-SMK) 2. Dismaturitas yaitu bayi lahir dengan berat badan kurang dari berat badan seharusnya untuk masa kahamilan, dismatur dapat terjadi pada preaterm, aterm, dan post aterm. Dismatur ini dapat juga Neonatus Kurang Bulan Kecil untuk Masa Kehamilan (NKB-KMK), Neonatus Cukup Bulan Kecil Masa Kehamilan (NCB-KMK), Neonatus Lebih Bulan Kecil Masa Kehamilan (NLB-KMK). 2.3.1 Faktor Risiko Penyebab BBLR Faktor-faktor penentu Berat Badan Lahir meliputi (Kartiaji,1999) 1. Faktor intrinsik yaitu jenis kelamin, genetika, suku bangsa, dan pertumbuhan placenta. 2. Faktor ibu yang meliputi a. Faktor biologi yaitu umur, paritas, tinggi badan, berat badan pra hamil, pertambahan berat badan selama kehamilan, LILA b. Faktor lingkungan yaitu taraf sosial ekonomi, jarak antar kehamilan, penyakit infeksi, kegiatan fisik, perawatan kesehatan, pendidikan, kebiasaan merokok, atau minum alkohol, dan ketinggian tempat tinggal.

METODE PENELITIAN Penelitian dengan desain kasus kontrol ini dilakukan terhadap sumber data sekunder BBLR Dinas Kesehatan Kota Sumenep, berupa kartu pemeriksaan kehamilan, dan laporan kohort ibu hamil. Populasi pada penelitian ini adalah semua bayi yang lahir pada bulan Januari tahun 2009 s/d maret tahun 2010, sumber data sekunder dari Dinas

Kesehatan Kota Kabupaten Sumenep dan tercatat pada Laporan kohort ibu hamil pada 5 puskesmas yaitu Puskesmas Batang-batang, Puskesmas Kangayan, Puskesmas Moncek, Kabupaten Sumenep. Kasus adalah bayi dengan berat badan lahir rendah (kurang dari 2500 gram sesuai dengan kriteria ). Kontrol adalah bayi dengan lahir lebih 2500 gram.Kasus dan kontrol disesuaikan dengan lokasi dan waktu.Kriteria eksklusi adalah ibu yang tidak kontak dengan petugas kesehatan. Basar sampel 337 ibu yang terdiri dari 209 kasus dan 128 kontrol. Cara pengambilan sampel kasus dan sampel kontrol diperoleh dari laporan bulanan persalinan dari Dinas kesehatan Sumenep dibuat daftar kejadian BBLR dan bukan BBLR pada tahun 2009 s/d Maret 2010.Kemudian di pilih 5 Puskesmas dengan kejadian terbanyak. Penelusuran kejadian BBLR dengan data yang lengkap digunakan sebagai data penelitian.Terdapat 209 kasus dan 128 kontrol.Untuk mendapatkan data peneliti dibantu oleh bidan desa yang kemudian dilakukan pengambilan data melalui kohort ibu hamil. Variabel dan Pengkasifikasi Data Sebagai variabel dependen dalam penelitian ini adalah Berat Badan Lahir Rendah (Y), sedangkan variabel independen adalah : 1. Umur ibu (X1) 2. Pendidikan Ibu (X2) 3. Status Pekerjaan ibu (X3) 4. Jumlah anak (X4) 5. Jarak Kelahiran (X5) 6. Kadar Hb ibu (X6) 7. Ukuran LILA ibu (X7) 8. Kenaikan Berat Badan ibu (X8) 9. Tinggi Badan ibu (X9) Pengolahan dan Tahapan Analisis Data Puskesmas Pragaan, Puskesmas Guluk - Guluk di

Pengolahan data Analisis data yang digunakan adalah dengan metode regresi logistik

dengan bantuan program komputer.Analisis data dilakukan secara berjenjang, yaiyu analisis univariatuntuk melihat gambaran distribusi frekwensi kejadian BBLR dan bukan BBLR , bivariat untuk mengetahui kemungkinan variabel yang masuk model dan multivariat menggunakan regresi logistik. HASIL DAN PEMBAHASAN

1.Hasil Penelitian Data sampel tentang Berat Badan Bayi Lahir pada 5 puskesmas di kota Sumenep selama penelitian sejumlah 337 balita yang terdiri dari 209 (62%) bayi dengan berat badan bayi normal atau lebih 2500 gram, dan 128 (38%) bayi memiliki berat kurang dari 2500 gram. Tabel 1. Distribusi Kasus dan Kontrol Menurut karakteristik ibu Karakteristik Kategori ibu Umur ibu Pendidikan ibu <35 >35 SD >SD Tidak Bekerja Kasus F 112 16 119 9 Kasus % 87,5 12,5 93 7 Control F 194 15 113 96 Control % 92,8 7,2 54,1 45,9

Status pekerjaan ibu Jumlah anak

119 9

93 7

113 96

54,1 45,9

<4 4 <2th 2th <11 gr%

113 15

88,2 11,8

201 8

96,2 3,8

Jarak kelahiran Kadar HB

50 78 66

39,1 60,9 51,6

97 112 23

46,4 53,6 11

11 gr% LILA <23,5 cm 23,5 cm Kenaikan Berat badan TB <145cm 145cm <9kg >9kg

62 70 58 120 8

48,4 54,7 45,3 93,8 6,3

186 28 181 88 121

89 13,4 86,6 42,1 57,9

14 114

10,9 89,1

21 188

10 90

Karakteristik ibu berdasarkan distribusi berat badan lahir: Sebagian besar ibu hamil (232) adalah berpendidikan 113 orang ibu yang melahirkan bayi dengan berat badan sekolah dasar sebanyak 2500 gram.

Sebagian ibu bekerja 232 orang, sedangkan ibu yang melahirkan bayi dengan berat badan < 2500 gram adalah ibu status bekerja yaitu 119 orang (51,2%)

Sebagian ibu yang melahirkan bayi dengan Berat Badan < 2500 gram adalah ibu dengan hemoglobin < 11 g% sejumlah 66 0rang atau , sedangkan untuk bayi dengan berat badan haemoglobin 2500 gram sebagian besar di lahirkan ibu dengan

11 g% adalah 186 ibu atau 75%

Sebagian besar bayi dengan Berat badan ukuran LILA

2500 gram dilahirkan ibu dengan

23,5 cm adalah atau 181 ibu, sedangkan bayi dengan berat badan

< 2500 gram sebagian dilahirkan ibu dengan ukuran LILA < 23,5 cm adalah 70 orang atau (71,4%)

Sebagian besar yaitu 208

ibu mengalami peningkatan berat badan selama

kehamilan kurang dari 9 kg . Bayi dengan berat badan kurang 2500 gram dilahirkan oleh ibu yang memiliki penambahan berat kurang dari 9 kg sebesar 120 orang(57,6%).

Pada analsis multivariate menggunakan regresi logistik dilakukan uji secara simultan untuk melihat adanya pengaruh antara variabel prediksi dengan variabel respon. Kesimpulan yang dapat diambil adalah dari 9 variabel hanya 4 variabel saja menjadi variabel prediksi yaitu pendidikan ibu, LILA ibu, HB ibu, penambahan berat badan ibu.

Tabel 2.

Faktor risiko pada kejadian Berat Badan Lahir Rendah di Wilayah Puskesmas di Kabupaten Sumenep tahun 2009

No 1. 2. 3. 4.

Variabel Pendidikan ( SD) HB (<11g%) LILA(< 23,5 cm) Penambahan berat badan (< 9 kg)

S.E

Wald 9,266 12,906 28,455 24,383

Df 1 1 1 1

Sig ,002 ,000 ,000 ,000

Exp(B) 4,346 3,366 6,307 8,624

1,469 ,483 1,224 ,338 1,842 ,345 2,155 ,436

5.

Constanta

-4,183 ,564

55,080

,000

,015

Dari tabel juga dapat dilihat bahwa model regresi logistik yang didapatkan adalah sebagai berikut;

1
P(BBLR)

1 + exp

-4,,183+1.469pendidikan SD) +1.224HB( 11g%)+1.842LILA( 23,5 cm) +2.155P enambahanBB( 9 kg) (

Berdasarkan nilai Exp B dapat diketahui nilai Odds Rasio adalah; 1. Jika ibu berpendidikan Sekolah Dasar maka kecenderungan untuk

mempunyai bayi berat badan lahir rendah akan berlipat 4,346 kali dibandingkan berpendidikan > Sekolah Dasar dengan asumsi variabel lainnya konstan. 2. Jika hamoglobin ibu < 11 gram% maka kecenderungan untuk mempunyai bayi berat badan lahir rendah akan berlipat 3,366 kali dibandingkan hamoglobin ibu 11 gram % dengan asumsi variabel lainnya konstan.

3. Jika LILA ibu < 23,5 cm maka kecenderungan untuk mempunyai bayi berat badan lahir rendah akan berlipat 6,307 kali dibandingkan LILA ibu dengan asumsi variabel lainnya konstan. 4. Jika penambahan berat badan ibu < 9 kg maka kecenderungan untuk 23,5 cm

mempunyai bayi berat badan lahir rendah akan berlipat 8,624 kali dibandingkan penambahan berat badan ibu lainnya konstan. 9 kg dengan asumsi variabel

Penambahan berat badan ibu normal adalah berkisar 9 kg- 12 kg. dimana pada trimester I pertambahan 1 kg ,trimester II sekitar 3 Kg dan Trimester III 5-6 kg. Penambahan berat badan berpengaruh pada berat bayi baru lahir. Sehingga dapat diasumsikan penambahan yang sesuai berkontribusi terhadap berat badan bayi sehingga menentukan bayi tergolong dalam berat badan kurang dari 2500 gram atau berat badan bayi lebih dari 2500 gram. LILA merupakan indikator status gisi ibu hamil. Lila diasumsikan ukuran yang tidak terpengaruh dengan berat badan ibu dan bayi dalam kandungan. Di Indonesia batas ambang LILA normal adalah 23,5 cm sebelum kehamilan berisiko menderita Kekurangan Energi Kalori. Ibu hamil dengan ukuran LILA kurang 23,5 cm berisiko menderita Kekurangan Energi Kronis (KEK) yang dapat menyebabkan prematuritas dan risiko Berat Badan Bayi Rendah. KEK berdampak negatif terhadap ibu hamil dan janin yang dikandung berupa peningkatan kematian ibu, sedangkan bayi BBLR berisiko kematian dan gangguan tumbuh kembang. Kematian bayi merupakan indikator status kesehatan masyarakat yang penting berhubungan dengan anak sebagai investasi bangsa. Ibu hamil yang KEK sebaiknya mendapatkan makanan tambahan dan peyuluhan yang berkualitas. Kadar HB ibu hamil normal adalah 11 g/dl , kadar HB ini tergantung pada asupan nutrisi ibu selama hamil. HB kurang dari 11 g/dl berisiko menderita anemia zat besi yang dapat berakibat pada terjadinya kelahiran dengan berat badan lahir rendah. Anemia pada ibu hamil dapat mengakibatkan kekurangan suplai oksigen ke jaringan sehingga mengganggu pertumbuhan janin. Untuk itu

10

ibu hamil yang menderita anemia perlu mendapatkan perhatian yang lebih serius. Petugas kesehatan hendaknya memeriksa HB sedini mungkin. Tingkat pendidikan ibu mengambarkan pengetahuan kesehatan. Seseorang yang memiliki pendidikan tinggi mempunyai kemungkinan pengetahuan tentang kesehatan juga tinggi, karena makin mudah memperoleh informasi yang didapatkan tentang kesehatan lebih banyak dibandinkan dengan yang berpendidikan rendah.Sebaliknya pendidikan yang kurang menghambat perkembangan seseorang terhadap nilai nilai yang baru di kenal

(Notoadmojo,2007) . Semakin tinggi tingkat pendidikan ibu, semakin tinggi pula pengetahuan kesehatan. Pendidikan yang tinggi memudahkan seseorang menerima informasi lebih banyak dibandingkan dengan pendidikan rendah. Pengetahuan kesehatan yang tinggi menunjang perilaku hidup sehat dalam pemenuhan gizi ibu selama kehamilan.Oleh karena itu perlu dilakukan pendidikan kesehatan oleh tenaga kesehatan.Pendidikan kesehatan pada hakekatnya merupakan suatu usaha untuk menyampaikan pesan kesehatan kepada masyarakat, kelompok, atau individu.Dengan harapan bahwa dengan adanya pesan tersebut masyarakat dapat memperoleh pengetahuan tentang pentingnya asupan nutrisi selama kehamilan.

SIMPULAN DAN SARAN Simpulan Berdasarkan hasil pembahasan yang telah diuraikan sebelumnya, maka dapat diambil beberapa simpulan antara lain faktor risiko kejadian berat badan lahir rendah di lima Wilayah Puskesmas Kabupaten Sumenep adalah penambahan berat badan, LILA ibu, pendidikan ibu dan HB ibu. 1. Jika ibu berpendidikan Sekolah Dasar maka kecenderungan untuk

mempunyai bayi berat badan lahir rendah akan berlipat 4,346 kali dibandingkan berpendidikan > Sekolah Dasar. 2. Jika hamoglobin ibu < 11 gram% maka kecenderungan untuk mempunyai bayi berat badan lahir rendah akan berlipat 3,366 kali dibandingkan hamoglobin ibu 11 gram % .

11

3. Jika LILA ibu < 23,5 cm maka kecenderungan untuk mempunyai bayi berat badan lahir rendah akan berlipat 6,307 kali dibandingkan LILA ibu 23,5 cm

4. Jika penambahan berat badan ibu < 9 kg maka kecenderungan untuk mempunyai bayi berat badan lahir rendah akan berlipat 8,624 kali dibandingkan penambahan berat badan ibu Saran 9 kg

1. Peningkatan pelayanan kesehatan melalui program KIA pada tingkat Puskesmas dalam hal penyuluhan antenatal care, deteksi Kekurangan Energi Kronis (KEK) pada ibu hamil. 2. Melakukan studi lanjut tentang aspek budaya mempengaruhi ibu dalam perawatan masa kehamilan terhadap kejadian BBLR.

DAFTAR PUSTAKA Agresti A, (1996) An Introduction to Categorical Data Analysis, John Wiley and Sons, USA Bobak., (1999) Maternal Nursing Care Plans, Mosby Company Breiman L., J.H Friedman ,R.A Olshen ,C.J. Stone. (1993) Classification And Regression Trees, New York : Chapman And Hall. Departemen Kesehatan RI, (2005) Profil Kesehatan Indonesia 2005, Pusat Data dan informasi, Heath Statistic, Jakarta:Depkes RI Departemen Kesehatan RI, (2008) Profil Kesehatan Indonesia 2007, Pusat Data dan Informasi, Health Statistic. Jakarta: Depkes RI. Dinas Kesehatan Kota Sumenep, (2008) Profil Dinas Kesehatan Kota Sumenep 2008, Dinas Kesehatan Kota Sumenep. Turhayati ER, (2006) Hubungan Pertambahan Berat Badan Selama Kehamilan dengan Berat Lahir Bayi di Sukaraja Bogor Tahun 2001-2003, Jurnal Kesehatan Masyarakat V0l 1,N0. 3, Desember 2006, hal 140-143. Wiknjosastro H, ( 1999) Ilmu Kebidanan, Yayasan Bina Pustaka Sarwono FKUI, Jakarta.

12

Hermiyanti S, ( 2005) Kesehatan Neonatal di Indonesia,. Jakarta: Lokakarya Nasional Kesehatan Neonatal. Hosmer, DW dan S Lemeshow., (2000) Applied Logistic Regression, second Edition, John Wiley and Sons. Kartiaji, (1999) Berat Badan Lahir Rendah dan Penanganannya, Pustaka Utama, Bandung Lewis dan J Roger, (2000) An Introduction to Classification and Regression Trees (CART) Analysis. Presented at the 2000. Luknis Sabrani, (2000) Modul Biostatistik & Statistik Kesehatan, FKUI, Jakarta, Manuaba, Ida Bagus, (1998) Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan, dan Keluarga Berencana, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta. Pratisto A, (2009) Statistik Menjadi Mudah dengan SPSS 17, PT Alex Media Komutindo, Jakarta Priyatno, Duwi, (2009) SPSS untuk Analisis Korelasi, Regresi, dan Multivariate, Gava Media, Yogyakarta Rogayah, Hanifah, (2005) Faktor Resiko Ibu Hamil yang mempengaruhi BBLR FKM-Unair Surabaya. Rustam Mochtar, (1998) Patologi Kebidanan, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta. Saraswati, E, (2006) Faktor Kesehatan Reproduksi Ibu Hamil dan Hubungannya dengan Kejadian Bayi Berat Badan Lahir Rendah di Kota Sukabumi Tahun 2005-2006, Jurnal Kesehatan Masyarakat Nasional Vol. 1, No. 3., Desember 2006, hal 106-110. Saraswati, E, (1998) Resiko ibu Hamil Kurang EnergiKronis (KEK) dan Anemia untuk melahirkan Bayi dengan BBLR. Penelitian Gizi dan Makanan jilid 21: 27 Setyowati Titiek (1996) Faktor-faktor yang mempengaruhi BBLR, Depkes RI, Jakarta. Siciliano R., dan F Mola (2000) Multivariate data analisis and modeling through classification and regression trees Computational Statistics dan data analisis, Elsevier. Sudjana, (2002) Teknik Analisis Regresi dan Korelasi Bagi Para Peneliti, Penerbit Tarsito, Bandung

13

Sudjana, (2005) Metoda Statistika, Penerbit Tarsito, Bandung Suharjon B (2008) Analisis Regresi Terapan Dengan SPSS, Graha Ilmu, Yogyakarta Widya Karya Nasional Pangan dan Gizi., (1998) Faktor-faktor yang mempengaruhi BBLR, Ikatan Ahli Gizi, Jakarta.