Anda di halaman 1dari 12

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Indonesia adalah negara agraris dimana sebagian besar penduduknya

hidup dari hasil bercocok tanam atau bertani, sehingga pertanian merupakan sektor yang memegang peranan penting dalam kesejahteraan kehidupan penduduk Indonesia. Berkembangnya sektor pertanian semakin meningkatkan kebutuhan akan pupuk, sementara negara Indonesia juga mempunyai sumber daya alam melimpah berupa bahan-bahan yang dapat diolah menjadi pupuk. Salah satu jenis pupuk tersebut adalah pupuk Amonium Sulfat yang biasa disebut ZA. Sebagian besar (97%) Amonium Sulfat digunakan sebagai pupuk nitrogen yang cocok untuk beberapa jenis tanaman dan sisanya (3%) digunakan dalam bidang industri seperti untuk pengolahan air, fermentasi, bahan tahan api dan penyamakan (Ariani, 2011). Sejak tahun 1960, amonium sulfat mulai diproduksi sebagai produk samping pada proses produksi synthetic-fiberintermediates seperti caprolactam. Pada tahun yang sama, di beberapa negara, amonium sulfat juga diproduksi menggunakan gypsum sebagai bahan baku. (Ullman, 2003). Komoditas impor di Indonesia yang terkait dengan tingginya permintaan domestik, baik untuk konsumsi maupun sebagai bahan baku produksi, adalah pupuk (HS31) dan baja (HS72). Impor pupuk pada Tw. IV-2010 mencapai USD 715 juta atau tumbuh 263,8% terutama berasal dari negara Kanada, Afrika dan Rusia. Tingginya angka impor tersebut merupakan dampak dari pembebasan impor pupuk yang diberikan pemerintah kepada para pengusaha untuk mengimpor sesuai dengan kebutuhan. Hal ini didorong oleh masih tingginya ketergantungan pasar domestik terhadap pupuk impor dan masih adanya kendala dalam distribusi yang menimbulkan kelangkaan pupuk di berbagai daerah Perindustrian, 2010). (Departemen

Menurut Asosiasi Niaga Pupuk Indonesia (ANPI), setiap tahun 80% kebutuhan pupuk di Indonesia, kecuali urea, diimpor dari negara lain baik berupa bahan baku maupun produk jadi. Jenis pupuk yang diimpor antara lain Kalium Chlorida (KCL), Ammonia Sulfat (ZA) dan SP3. Negara tujuan ekspor meliputi Vietnam dan negara-negara Asia Tenggara lainnya, Jepang Taiwan dan Australia (PT. Pupuk Sriwidjaja, 2003). Saat ini di Indonesia pabrik yang memproduksi pupuk ini, yaitu PT. PETROKIMIA Gresik, yang berkapasitas 650 ribu ton/tahun, sedangkan pertumbuhan konsumsi kebutuhan akan pupuk ini terus meningkat yang diprediksikan akan meningkat menjadi 1,079 juta ton/tahun pada tahun 2012. Untuk mengatasi peningkatan kebutuhan akan pupuk ZA dan mengurangi kebutuhan impor ZA serta mengurangi ketergantungan terhadap negara lain, di samping membuka lapangan kerja baru dalam rangka turut memberikan kesempatan kerja, sehingga sangat jelaslah bahwa pendirian pabrik Indonesia perlu dilakukan (PT. Petrokimia Gresik, 2003). Pupuk ZA mempunyai potensi pasar yang cukup bervariasi. Beberapa potensi pasar untuk pupuk ZA antara lain : Mampu meningkatkan produksi dan kualitas panen Digunakan sebagai pupuk dasar dan susulan Berbahan baku senyawa kimia yang stabil sehingga tahan disimpan dalam waktu lama Menambah daya tahan tanaman terhadap gangguan hama, penyakit dan kekeringan. Dijamin kualitas produk sesuai standar SNI, karena berasal dari bahan baku yang bermutu dan proses produksi yang sempurna. Mudah penanganannya dan ekonomis. Aman digunakan untuk semua jenis tanaman. ZA di

(Departemen Perindustrian, 2010). Dengan mendasarkan pada pertimbangan-pertimbangan tersebut diatas maka pendirian pabrik Amonium Sulfat di Indonesia dipandang masih sangat

strategis, selain itu berdirinya pabrik Amonium Sulfat ini sesuai dengan kebijakan - kebijakan pemerintah yaitu : a. Pendirian pabrik Amonium Sulfat dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri, sekaligus mengurangi impor. b. Mendukung berkembangnya pabrik kimia lain yang menggunakan Amonium Sulfat sebagai bahan baku. c. Membuka lapangan kerja baru, sehingga menurunkan tingkat

pengangguran. (Ariani, 2011).

1.2

Tinjauan Pustaka

1.2.1 Sejarah Amonium Sulfat Penelitian mengenai pupuk dimulai pada awal abad ketujuh belas. Pada tahun 1604-1670 ahli kimia Jerman-Belanda, Bacon dan Glauber menggambarkan efek yang menguntungkan dari penambahan senyawa ke tanah. Glauber mengembangkan pupuk mineral pertama, yang merupakan campuran senyawa kapur, asam fosfat, nitrogen, dan kalium. Tahun 1807-1810, Davy menemukan unsur-unsur kalium, natrium, kalsium, khlor dan boron di dalam pupuk (Beaton,1989). Penelitian dilanjutkan oleh Lawes (1814-1900), ia bereksperimen dengan tanaman dan pupuk kandang di pertanian Harpenden dan berhasil menemukan pupuk kimia pertama yaitu super fosfat, yang berasal dari batuan fosfat dan asam sitrat. Pada tahun 1805, Haber berhasil mendeteksi gas amoniak dalam jumlah kecil dari reaksi N2 dan H2 pada temperatur rendah dan tekanan tinggi menggunakan katalis besi. Dengan keberhasilan Haber menyintesis amoniak, bangsa Eropa berhasil memproduksi pupuk buatan seperti amonium sulfat ((NH4)2SO4) dan amonium fosfat ((NH4)3PO4) dari amoniak (Setiono, 2007). Produksi amonium sulfat skala pabrik mulai dilakukan pada abad ke-19 dengan bahan baku amoniak yang berasal dari pembuatan gas kokas dan menjadi pupuk nitrogen paling penting pada tahun itu. Perkembangan pupuk amonium

sulfat terus mengalami kenaikan produksi di tiap tahunnya. Jumlah penggunaan amonium sulfat pada tahun 1994 adalah 950.000 ton yang meningkat dari tahun sebelumnya yaitu tahun 1900 sebesar 5000 ton, tahun 1870 sebesar 2000 ton, dan tahun 1860 sebesar 500 ton (Beaton, 1989). Pada tahun 1945, industri kokas mampu memproduksi 746.298 ton dan pada tahun yang sama 888.630 ton amonium sulfat dapat diproduksi oleh 5 pabrik dengan menggunakan bahan baku amoniak sintetik (Kobe, 1948). Sejak tahun 1960, amonium sulfat mulai diproduksi sebagai produk samping pada proses produksi synthetic-fiber intermediates seperti caprolactam. Pada tahun yang sama, di beberapa negara, amonium sulfat juga diproduksi menggunakan gypsum sebagai bahan baku (Ullman, 2003). Produksi pupuk Amonium Sulfat ((NH4)2SO4) atau pupuk ZA dapat menggunakan beberapa macam bahan baku, salah satunya adalah dengan menggunakan amonia dan asam sulfat. Di Indonesia, amoniak diproduksi oleh beberapa perusahaan. Hal ini menunjukkan bahwa bahan baku untuk pupuk ZA masih dapat terpenuhi (EPA, 2011). Amonium Sulfat atau yang biasa disebut ZA merupakan salah satu jenis pupuk buatan yang berguna bagi tanaman. Pupuk ZA adalah pupuk kimia buatan yang dirancang untuk memberi tambahanhara nitrogen dan belerang bagi tanaman. Nama ZA adalah singkatan dari istilah bahasa Belanda, Zwavelzure Ammoniak , yang berarti Amonium Sulfat ((NH4)2SO4). Pupuk ZA adalah pupuk yang sekaligus mengandung 2 (dua) unsur hara yaitu Nitrogen (N2) dan unsur hara Sulfur (S).Unsur nitrogen dan sulfur yang terdapat pada pupuk ini adalah sebesar 21% dan sebesar 24 %. Kandungan nitrogennya hanya separuh dari urea, sehingga biasanya pemberiannya dimaksudkan sebagai sumber pemasok hara belerang pada tanah-tanah yang miskin unsur ini. Terdiri dari senyawa Sulfur dalam bentuk Sulfat yang mudah diserap dan Nitrogen dalam bentuk amonium yang mudah larut dan diserap tanaman (Ihsan, 2012). Amonium Sulfat bila dalam keadaan murni berwarna putih garam dengan bentuk kristal. Wujud pupuk ini juga berbentuk butiran kristal mirip garam dapur

dan terasa asin di lidah. Pupuk ini bersifat higroskopis (mudah menyerap air) walaupun tidak sekuat pupuk Urea. Namun dalam perdagangannya, Amonium Sulfat berwarna putih dan tergantung pada bahan pencampur yang terkandung didalamnya seperti kelabu, kemerah-merahan, kekuning-kuningan, biru tua atau bahkan kadang berwarna semu Amonium Sulfat karena adanya kandungan H2SO4 bebas, garam-garam mineral dan uap air. Reaksi kerja pupuk Za agak lambat sehingga cocok untuk pupuk dasar. Sifat reaksinya asam, sehingga tidak disarankan untuk tanah ber-pH rendah. Selain itu, pupuk ini sangat baik untuk sumber Sulfur. Lebih disarankan dipakai di daerah panas. Pupuk Za yang diperdagangkan dalam bentuk kristal, umumnya berwarna putih, tapi ada juga yang berwarna abu-abu, biru kabuan dan kuning, tergantung kepada pembuatannya (PT. Petrokimia Gresik, 2003). 1.2.2 Bahan Baku Ada beberapa proses dalam pembuatan Amonium Sulfat, salah satunya adalah dengan proses netralisasi. Pada proses netralisasi bahan baku yang digunakan adalah Amonia dan asam sulfat. Amonia (NH3) adalah bahan dasar pembuatan pupuk yang berbasis nitrogen,senyawa ini digunakan sebagai penyedia nitrogen yang siap pakai dibandingkan dengannitrogen bebas yang merupakan senyawa inert. Senyawa ini mempunyai bau yang sangat menyengat. Titik didihnya sangat rendah (-33,35oC) pada tekanan atmosfer, sehingga berwujud gas yang tidak berwarna pada suhu ruang. Gas amonia lebih ringan dari pada udara, sangat mudah larut dalam air membentuk basa lemah amonium hidroksida (NH4OH). NH3 + H2O NH4OH Apabila terhirup dalam jumlah yang besar maka dapat menimbulkan air mata dan menyebabkan sesak nafas. Bahan baku pembuatan amonia adalah gas alam, udara, dan air (PT. Pupuk Kujang, 2012). Asam sulfat, H2SO4, merupakan asam mineral (anorganik) yang kuat. Zat ini larut dalam air pada semua perbandingan. Walaupun asam sulfat yang mendekati 100% dapat dibuat, ia akan melepaskan SO3 pada titik didihnya dan

menghasilkan asam 98,3%. Asam sulfat 98% lebih stabil untuk disimpan, dan merupakan bentuk asam sulfat yang paling umum. Asam sulfat 98% umumnya disebut sebagai asam sulfat pekat. Terdapat berbagai jenis konsentrasi asam sulfat yang digunakan untuk berbagai keperluan: a. 10%, asam sulfat encer untuk kegunaan laboratorium, b. 33,53%, asam baterai, c. 62,18%, asam bilik atau asam pupuk, d. 73,61%, asam menara atau asam glover, e. 97%, asam pekat. Reaksi hidrasi asam sulfat sangatlah eksotermik. Selalu tambahkan asam ke dalam air daripada air ke dalam asam. Air memiliki massa jenis yang lebih rendah daripada asam sulfat dan cenderung mengapung di atasnya, sehingga apabila air ditambahkan ke dalam asam sulfat pekat, ia akan dapat mendidih dan bereaksi dengan keras. Reaksi yang terjadi adalah pembentukan ion hidronium: H2SO4 + H2O H3O+ + HSO4HSO4- + H2O H3O+ + SO42(Rufiati, 2011)

1.2.3 Kegunaan Amonium Sulfat banyak dimanfaatkan sebagai pupuk nitrogen dan biasa disebut pupuk ZA (Zwuafel Ammonium), terutama pada tanaman industri dan perkebunan diantaranya tebu, tembakau, cengkeh, kopi, lada, kelapa sawit, dan teh. Selain sebagai pupuk, senyawa Amonium Sulfat juga digunakan dalam bidang industri seperti untuk pengolahan air, fermentasi, bahan tahan api dan penyamakan. Sebagai pupuk, Amonium Sulfat merupakan jenis pupuk anorganik tunggal yang terdiri dari unsur Sulfur (24% berat) dalam bentuk ion Sulfat dan unsur Nitrogen (21% berat) dalam bentuk ion Amonium (Speight, 2002). Negara Indonesia merupakan negara agraris yang selalu membutuhkan amonium sulfat sebagai pupuk nitrogen. Sifat dan keuntungan penggunaan Amonium Sulfat (pupuk ZA) dibandingkan pupuk nitrogen lainnya yaitu :

Tidak higroskopis Mudah larut dalam air Digunakan sebagai pupuk dasar dan susulan Senyawa kimianya stabil sehingga tahan disimpan dalam waktu lama Dapat dicampur dengan pupuk lain Aman digunakan untuk semua jenis tanaman Meningkatkan produksi dan kualitas panen Menambah daya tahan tanaman terhadap gangguan hama, penyakit dan kekeringan Memperbaiki rasa dan warna hasil panen

(Setyamidjaja, 1986). 1.2.4 Spesifikasi Bahan 1.2.4. 1 Sifat Fisis dan Kimia Bahan Baku 1. Asam Sulfat Sifat Fisis : Rumus Molekul BM Temperatur kritis, oC Tekanan kritis, atm Titik didih, oC Titik leleh, oC Specifik gravity Density, cair pada 0 oC, gr/L H0 pembentukan (25oC), Kkal/kmol Gof pembentukan (25oC), Kkal/kmol (Othmer, 1984) Sifat Kimia: Reaksi dengan basa membentuk garam dan air H2SO4 + NaOH Na2SO4 : H2SO4 : 98,08 : 651,85 : 63,16 : 326,85 : 10,49 : 1,8357 : 1,8567 : 27,29
:

-164,93

Reaksi dengan garam menghasilkan garam yang mudah menguap H2SO4 + NaCl NaHSO4 + HCl Asam Sulfat pekat merupakan agen dehidrasi yang kuat dan berbahaya pada kontak dengan kulit (Perry,1985) 2. Ammonia Sifat Fisis: Rumus Molekul BM Tempertur Kritis, oC Tekanan Kritis, atm Titik Didih, oC Titik Leleh, oC Specific gravity Pada acuan udara Kelarutan dalam air dingin (0 C) Kelarutan dalam air panas (100oC) Viskositas (25oC), Cp H0 pembentukan, (25 0C) Kkal/mol Gof pembentukan, (25 0C) Kkal/mol Kemurnian amonia
o

: NH3 : 17,03 : 132,40 : 111,3 : - 33,45 : - 77,7

: 0,5971 : 89,9/100 : 7,4/100 : 13,5 : -11,02


:

-3,94

: 99,5% amonia, 0,5% air

Sifat Kimia: Reaksi Ammonisasi Misal pada senyawa halogen NH3 + HX NH4+ + X Ammonia mengalami disosiasi mulai pertama kali pada 400500oC, pada tekanan 1 atm.

Oksidasi pada suhu yang tinggi dari NH3 akan menghasilkan nitrogen dan air. 2NH3 + 2KMnO4 2KOH + MnO2 + 2H2O + N2 (Ullman,2003) 1.2.4.2 Sifat Fisis dan Kimia Produk Utama 1.Amonium Sulfat a. Sifat Fisis Rumus Molekul BM Titik Leleh, oC Spesifik gravity Gof pembentukan, (25 0C) Kkal/mol Fase Warna Solubilitas dalam air (g/100ml) : ( NH4 )2 SO4 : 132,14 : 235-280 (P=1 atm) : 1,769

H0 pembentukan, (pada 25oC) Kkal/mol : -283,23


:

-215,56 : padat : putih : terlarut dalam air sempurna

b. Sifat Kimia Pada suhu 280oC dapat terdekomposisi menjadi Amonium BiSulfat dengan reaksi : (NH4)2 SO4 NH4HSO4 (NH4)2 SO4 + 2NaCl 2NH4Cl + Na2SO4 (Ullman,2003) 1.3 Kapasitas Rancangan Dalam menentukan kapasitas produksi yang menguntungkan digunakan beberapa pertimbangan, yaitu: 1. Prediksi kebutuhan Amonium Sulfat di Indonesia Produksi Amonium Sulfat di Indonesia semakin meningkatseiring dengan permintaan domestik. Dalam perkembangan produksi Amonium Sulfat dari tahun

1998 sampai tahun 2002 mengalami fluktuasi dengan kecenderungan produksi yang semakin besar. Namun produksi yang dapat dicapai dari kapasitas tersebut hanya mampu memproduksi 420.000 ton pada tahun 2002 dan 704.000 ton pada tahun 2007. Perkembangan produksi Amonium Sulfat dari tahun 1998-2002 dan tahun 2007 dapat dilihat pada tabel 1.1 Tabel 1.1. Perkembangan Produksi Amonium Sulfat di Indonesia
Tahun 1998 1999 2000 2001 2002 2007 Produksi (ribu ton) 284 457 491 448 420 704 Persen Kapasitas(%) 44 70 76 69 65 108

(Sumber : IFA, 2009). Perkembangan produksi yang semakin meningkat tersebut

merupakan indikasi terhadap permintaan Amonium Sulfat yang semakin besar tiap tahunnya. Pada empat tahun terakhir khususnya tahun 2007 menunjukkan bahwa persentase produksi mencapai 108% dari kapasitas produksi pabrik. Berikut ini adalah perkembangan ekspor dan import Amonium Sulfat di Indonesia. Tabel 1.2 Ekspor dan Import Amonium Sulfat di Indonesia
Tahun 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 Eksport 0 0 621.77 1040 1304 211 2122 Import 247623 227067 106824.4 172146.2 279413.5 242,223 238,633

(Sumber : BPS 310221000) Data import tersebut digunakan untuk membuat persamaan linierisasi yang ditunjukkan pada grafik di bawah ini :

300000 250000 200000 150000 100000 50000 0 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 y = 6,283.3179x - 12,381,776.5314 R = 0.0548

Gambar 1.1 Linierisasi impor Amonium Sulfat di Indonesia Dari persamaan y= 6283.3179x 12381776.5314 , diprediksi kebutuhan Amonium Sulfat pada tahun 2017 adalah sebesar 291675.7 ton per tahun. Berdasarkan pertimbangan di atas, maka ditetapkan kapasitas

prarancangan pabrik Amonium Sulfat yang akan didirikan pada tahun 2017 adalah sebesar 145.000 dan 175.000 ton/tahun. Penentuan kapasitas ini berdasarkan hasil ekstrapolasi import indonesia yang telah ada dan mengambil nilai pasar impor sebesar 50% dan 60%. Sehingga pendirian pabrik Amonium Sulfat dengan kapasitas 145.000 dan 175.000 ton/tahun masih menguntungkan. 2. Ketersediaan bahan baku Bahan baku pembuatan Amonium Sulfat adalah Ammonia dan Asam Sulfat. Untuk Ammonia diperoleh dari dalam negeri dengan melakukan kontrak kerjasama dengan PT. Pupuk Kalimantan Timur dengan kapasitas sebesar 1,85 juta ton per tahun. Asam sulfat di Indonesia juga Asam Sulfat diperoleh dari PT. Mahkota Indonesia, Jakarta dengan kapasitas produksi 120.000 ton/tahun, PT. Timur Raya Tunggal, Jawa Barat dengan kapasitas produksi 69.300 ton/tahun, dan dari PT. Sud Chemie Indonesia Sukabumi dengan kapasitas 30.000 ton/tahun. 3. Kapasitas yang sudah berdiri Pabrik Amonium Sulfat dengan menggunakan proses Reaksi Fase Gas Liquid Ammonia dan Asam Sulfat, yang masih beroperasi di beberapa negara dapat dilihati pada tabel 1.3

Tabel 1.3. Daftar Pabrik Amonium Sulfat Proses Netralisasi Ammonia dan Asam Sulfat di dunia.
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Perusahaan Bay ZA Moxee, Washington Big River Minerals, Sauget III Chemical & Pigment, Bay Point, California Madison Industries, Old Bridge, New York Mineral King Minerals, Hanford, California MR3 Systems, Butte, Montana TETRA Micronutrients, Cheyenne TETRA Micronutrients ZA Corporation of America, Monaca, Penn. PT. Petrokimia Gresik Kapasitas (Ton/tahun) 87.000 88.000 80.000 95.000 125.000 118.000 104.000 84.000 19.000 650.000

(Sumber : EPA, 2010).