Anda di halaman 1dari 7

JURNAL READING

Evaluasi pada Anak-anak dengan Rhinosinusitis kronis setelah


Adenotonsilektomi

DISUSUN OLEH:
Ristianti Affandi
1102010248

PRESEPTOR:
Dr. Gunawan Kurnaedi Sp.THT-KL
Dr. Elananda Sp.THT-KL

DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITERAAN THT-KL


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS YARSI
RSUD DR. SLAMET GARUT
Garut, Januari 2015
Abstrak
Pendahuluan:

Rinosinusitis kronis (RSK), didefinisikan sebagai proses inflamasi yang melibatkan sinus
paranasal yang berlangsung selama setidaknya tiga bulan, rinosinusitis kronis merupakan
penyebab utama dari morbiditas pediatrik dan pengobatan yang sulit karena terbatasnya
penjelasan patofisiologi. Dasar pengobatan untuk anak-anak dengan RSK tetap terapi
antibiotik yang agresif, tapi banyak pasien gagal sehingga untuk meningkatkan program
diperpanjang dengan antibiotik oral spektrum luas.
Namun, hasil pengobatan yang baik dengan adenoidektomi saja telah dilaporkan pada anak
dengan RSK. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengevaluasi pengaruh
adenotonsilektomi pada rinosinusitis kronis pada anak-anak.
Bahan dan Metode:
Dalam uji klinis ini populasi penelitian berusia 40 anak di bawah 14 tahun yang telah dipilih
untuk adenotonsilektomi. Sebelum prosedur, dilakukan pemeriksaan rontgen posisi Waters
pada individu yang menderita RSK dan menampilkan gejala seperti rhinorrhea, halitosis, dan
batuk kronis. Hanya pasien dengan kekeruhan bilateral sinus maksilaris yang terdaftar dalam
studi. Radiografi lanjut dilakukan pada hari ke 28 setelah prosedur dan hasil pengobatan
dievaluasi.
Hasil:
Dari 40 pasien berusia di bawah 14 tahun yang dievaluasi, 22 (55%) adalah perempuan dan
18 (45%) adalah laki-laki. Usia rata-rata pasien adalah 7.22 tahun sementara yang tertua
adalah 14 dan termuda berusia 4 tahun. Hidung tersumbat, rhinorrhea, post nasal drip, dan
batuk kronis dialami oleh semua pasien. Setelah adenotonsillectomy, gejala ini secara
signifikan berkurang dan hanya muncul masing-masing 15,5%, 0%, 20%, dan 20% psds
setiap pasien. Analisis multivariat dilakukan dengan menggunakan Uji McNemar.
Kesimpulan:
Menurut hasil studi ini, di mana 72,5% dari pasien menunjukkan pemulihan lengkap setelah
perawatan, adenotonsillectomy dapat dianggap sebagai modalitas pengobatan untuk RSK.
Kata Kunci:
Adenoid, Adenoidektomi, Tonsil Palatine, Tonsilektomi

Introduksi

Infeksi berulang dan kronis pada tonsil serta adenoid terus menjadi masalah umum,
dan prosedur bedah adenotonsillectomy umum dilakukan (1,2). Rinosinusitis adalah umum
ditemukan pada anak-anak dan telah terbukti mempengaruhi pasien dan keluarganya secara
signifikan (3). Rinosinusitis Kronis (CRS) didiagnosis ketika anak mengalami gejala hidung
mampet, rhinorrhea, post nasal drip, halitosis, batuk, sakit kepala, atau demam sekunder dari
peradangan hidung dan sinus paranasal yang dialami selama tiga bulan atau lebih (4-6).
Pengobatan untuk anak-anak dengan CRS tetap terapi antibiotik yang agresif, tapi banyak
pasien yang gagal pengobatan bahkan setelah ditambah penggunaan antibiotik oral sprektrum
luas (5,7).
Pengobatan alternatif seperti Bedah Sinus Fungsional Endoskopi (FESS), telah
terbukti efektif pada pasien ini, namun ada kekhawatiran tentang dampak pada perkembangan
kerangka wajah (5). Hasil pengobatan yang baik juga telah dilaporkan dalam CRS pediatrik
dengan adenoidectomy (6) dan penggunaan rejimen yang terdiri dari terapi antibiotik
intravena bersamaan dengan aspirasi sinus telah terbukti memperbaiki gejala CRS pada
pasien anak yang gagal untuk merespon Terapi oral konvensional (7).
Karena biofilm telah terlibat sebagai nidus untuk infeksi bakteri kronis anak-anak
dengan CRS (8) dan histologi adenoid serta tonsil yang sama dan keduanya terletak di cincin
Waldeyer, kami menjelaskan pengalaman baru dalam mengelola seri dari pasien anak dengan
CRS yang menjalani adenotonsilektomi bukan adenoidectomy saja. Tujuan ini penelitian
adalah untuk mengevaluasi pengaruh adenotonsillectomy pada CRS pada anak-anak.
Bahan dan Metode
Penelitian cross-sectional mengevaluasi 40 anak-anak berusia 14 tahun (18 laki-laki
dan 22 perempuan) besar sampel populasi yang secara berurutan mengacu pada Departemen
Telinga, Hidung dan Tenggorokan (THT) Rumah Sakit besar di Hamedan, antara Maret 2009
dan Maret 2010, untuk adenotonsilektomi karena untuk berbagai indikasi termasuk tonsilitis
akut berulang, adenoid hipertrofi terkait dengan kronis sinusitis, pernapasan mulut kronis,
gangguan tidur, dan otitis media kronik dengan efusi. Untuk mengevaluasi pasien
adenotonsillar kami melakukan radiografi nasofaring lateralis dalam rangka untuk
menentukan ukuran adenoid dan memeriksa langsung tonsil sesuai dengan Skala Brodsky. 40
pasien yang terdaftar dalam penelitian dipilih dari total calon berdasarkan kriteria klinis CRS
(gejala yang termasuk purulen rhinorrhea, post nasal drip, batuk kronis, halitosis, dan
sebagainya) yang telah bertahan lebih dari 3 bulan dan tidak ada respon terhadap Terapi
antibiotik oral secara rutin. Pasien juga harus memiliki penebalan mukosa sinus maksila
bilateral yang dideteksi oleh pemeriksaan radiologi posisi Waters.
Pada saat masuk, riwayat klinis rinci diperoleh untuk setiap pasien dan pemeriksaan
fisik secara menyeluruh dilakukan oleh seorang otolaryngologist. Semua anak-anak
menjalani adenotonsilektomi dan selama 2 minggu setelah operasi oral amoksisilin 50 mg /
kg / hari dan untuk 3 hari acetaminophen, 15 mg / kg / 6 jam. Semua pasien dipulangkan
sehari setelah operasi dan menggunakan obat oral yang sama antibiotika dan analgesik cara
hidup pascaoperasi. Anak-anak dengan penyakit sistemik atau kelainan lain dikecualikan.
2

Selain itu, orang-orang dengan jamur sinusitis atau operasi sebelumnya pada sinus atau
poliposis dikeluarkan.
Semua pasien difollow up setelah operasi dan dikunjungi oleh otolaryngologist pada
hari ke- 7, 14, dan 28 setelah operasi. Pada hari ke 28, pemeriksaan radiografi dilakukan lagi
dan tingkat perbaikan dinilai sesuai dengan skor berikut: 1, rahang atas unilateral sinus jelas;
2, sinus bilateral menunjukkan perbaikan dibanding pra operasi radiografi; 3, tidak ada
perubahan yang terlihat pada radiografi; 4, sinus bilateral yang benar-benar jelas. Skor 1 atau
2 menunjukkan perbaikan parsial, 3 menunjukkan tidak ada perbaikan, dan 4 ditunjukkan
pemulihan lengkap.
Temuan klinis yang cocok dengan Pandagan dan Kuesioner digunakan untuk menilai
gejala mayor dan minor. Kuesioner tersebut diberikan oleh perawat kepada orang tua pasien,
yang berisi peringkat gejala pra operasi seperti sembuh, baik, sama, atau lebih buruk. Para
orangtua diberitahu tentang studi protokol dan telah diperoleh informed consent serta
penelitian telah disetujui oleh Komite Etik kami. Perbandingan variabel penelitian sebelum
dan sesudah Intervensi dilakukan dengan menggunakan uji kelompok terkait (Uji McNemar)
dengan P <0,05 menunjukkan statistik yang signifikan.
Hasil
Dari 40 pasien di bawah 14 tahun yang dievaluasi dalam penelitian ini 22 (55%)
adalah perempuan dan 18 (45%) adalah laki-laki. Itu usia rata-rata pasien adalah 7.22 tahun
dengan yang tertua 14 dan termuda 4 tahun (Tabel 1).

Sebelum operasi, ke-40 (100%) dari pasien menderita hidung tersumbat, rhinorrhea
purulen, post nasal drop, dan sakit batuk. Pada hari ke 28 setelah operasi gejala ini hadir
dalam 15,5%, 0%, 20%, dan 20% dari pasien, masing-masing (P = 0.000 untuk semua
gejala). Halitosis adalah terlihat pada 39 (97,5%) dari pasien sebelum operasi tetapi hanya
terlihat pada 8 (20%) pasien pada periode pasca-operasi.
Sebelum operasi, 20 (50%) dari pasien menderita sakit kepala dibandingkan dengan 1
(2,5%) yang menderita sakit kepala dan 29 (72,5%) yang memiliki pemulihan lengkap pasca
operasi (Tabel 2). Berkaitan dengan temuan radiologis pada 28 hari adenotonsillectomy
berikut, 29 (72,5%) pasien menunjukkan kliring lengkap penebalan mukosa sinus maksilaris
dan 11 (27,5%) menunjukkan perubahan parsial.

Diskusi
CRS tetap menjadi masalahuntuk dokter yang berurusan dengan populasi anak.
Penelitian ini menunjukkan efektivitas adenotonsilektomi di pengelolaan CRS pada anakanak dan menambah data yang disediakan oleh beberapa hasil studi prospektif yang
menunjukkan perbaikan pada penyakit-spesifik dan kualitas hidup global setelah
adenotonsillectomy (2,9).
Diagnosis yang tepat dari CRS pada anak-anak seringkali sulit untuk dibuat karena
simtomatologi tumpang tindih dengan kondisi terpapar virus infeksi pernapasan atas dan
adenoid infeksi atau hipertrofi (10,11). Baru-baru Temuan menunjukkan bahwa
adenoidectomy oleh sendiri dapat memberikan manfaat bagi pasien dengan CRS. Dalam
sebuah studi oleh Vandenberg dan Healty, 58% dari anak-anak menunjukkan resolusi gejala
CRS yang dekat atau lengkap setelah adenoidectomy (10,12). Scott dan rekan-rekan di metaanalisis mereka menyebutkan pengaruh adenoidectomy pada CRS diperkirakan bahwa sekitar
70% dari pasien mendapat keuntungan dengan adenoidectomy saja (9). Dukungan untuk
manfaat adenoidectomy juga datang dari penelitian yang menunjukkan pengurangan jumlah
bakteri patogen dan peningkatan mikroorganisme komensal di nasofaring setelah
adenoidectomy (13). Selain itu, telah ada beberapa penelitian tentang pengaruh tonsilektomi
untuk pengurangan episode faringitis (1) dan membersihkan faring dari mikroorganisme
patogen. Oleh karena itu, ukuran adenoid dan kehadiran penyakit terkait adalah faktor untuk
dipertimbangkan (14)
pengalaman kami adalah amandel yang ditambahkan ke
adenoidectomy dapat meningkatkan Proses pengobatan untuk CRS.
Dalam penelitian kami, hidung tersumbat, purulen rhinorrhea, post nasal dtip, dan
batuk terlihat di semua 40 (100%) pasien sebelum operasi tapi 4 minggu setelah
adenotosillectomy gejala menghilang pada sebagian besar pasien.
Pasca operasi 7 (15,5%) memiliki hidung mampet, 0 (0%) pasien memiliki purulen
rhinorrhea, 8 (20%) memiliki post nasal drip, dan 8 (20%) memiliki batuk. Dalam penelitian
ini, halitosis terlihat di 39 (97,5%) pasien sebelum operasi dan hanya dalam 8 (20%) pasien
setelah adenotonsilektomi. Sakit kepala yang dilaporkan oleh 20 (50%) pasien sebelum
intervensi dan setelah itu hanya 1 (2,5%) pasien menderita dari mereka.
4

Bukti lebih lanjut untuk kegunaan intervensi bedah CRS pada anak berasal dari
berbagai penelitian termasuk di Cina, yang mengevaluasi efek dari dua perlakuan yang
berbeda untuk CRS. Jangka panjang, makrolida dosis rendah yang terbukti menjadi terapi
yang efektif dan alternatif yang valid di CRS anak. Intervensi bedah adalah diperlukan untuk
kasus-kasus yang tidak ada respon berkepanjangan perawatan medis. Adenoidectomy dan /
atau tonsilektomi adalah prosedur bedah yang direkomendasikan untuk anak-anak dengan
adenoid dan / atau tonsil hipertrofi (15). Brietzke dan Brigger, di meta-analisis dari hasil
adenoidectomy pada CRS, mencatat bahwa adenoidectomy mengurangi perawatan yang
dilaporkan gejala CRS di sebagian besar pasien anak. Mengingat kesederhanaan, rendah
profil risiko, dan efektivitas jelas, adenoidectomy harus dipertimbangkan menjadi terapi
utama untuk yang sulit disembuhkan pada rinosinusitis anak tidak rumit (16). Ramadan
membandingkan efektivitas FESS dan adenoidectomy dengan FESS sendiri dan
menghasilkan bahwa anak-anak tertentu melakukan lebih baik ketika FESS dilakukan di
hubungannya dengan adenoidectomy di dibandingkan dengan FESS saja (13). Harga dan
rekan, dalam penelitian mereka tentang khasiat adenoidectomy pada anak-anak dengan
Sindrom Down, menunjukkan bahwa anak-anak menjalani kedua adenoidectomy dan operasi
tonsil menunjukkan penurunan mendengkur dan apnea dibandingkan mereka yang menjalani
adenoidectomy saja. Penelitian ini tidak membahas sinonasal Status (17)
Dalam penelitian ini, peningkatan yang signifikan dalam gejala CRS di kelompok
anak itu diperoleh setelah adenotonsilektomi. Temuan klinis tersebut membaik pada hampir
semua pasien dengan penebalan mukosa bilateral sinus maksilaris, yang dideteksi oleh
rontgen posisi Waters, menghilang pada 72,5% pasien. Penulis percaya bahwa Hasil positif
penelitian ini terkait dengan konsep yang benar-benar menghapus kompleks menular
(adenotonsils) lebih unggul dengan pemberian antibiotik.
Kesimpulan
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa adenotonsillectomy meningkatkan
pengobatan proses CRS anak.
Penghargaan
Karya ini dihasilkan dengan bantuan semua staf THT departemen di Rumah Sakit besar di
Hamedan. AKU Menghargai bantuan mereka. Penulis memiliki tidak ada konflik kepentingan
untuk melaporkan.

REFERENSI
1. Nira AG, Micheal GS, David LW, Maureen TH, Edward MW. Quality of life after
tonsillectomy in children with recurrent tonsillitis. Otolaryngol Head Neck Surg 2008;
138: 9-16.
2. Behnoud F, Torabian S. Quality of life in under 14-year old children after
adenotonsillectomy. Iranian journal of Otorhinolaryngology 2010; 22: 137-44.
3. Rudnick EF, Mitchell RB. Long-term improvements in quality-of-life after surgical
therapy for pediatric 73inunasal disease. Otolaryngol Head Neck Surg 2007; 137:
873-7.
4. Hsueh-Hsin H, Ta-Jen L, Chi-Che H, Po-Hung C, Shiang-Fu H. Non-sinusitis-related
rhinogenous headache. Am J Otolaryngol Head Neck Med Surg 2008; 29: 326-32.
5. Criddle MW, Stinson A, Savliwala M, Coticchia J. Pediatric chronic rhinosinusitis: a
retrospective review. Am J Otolaryngol 2008; 29(6): 372-8.
6. Kwang SS, Seok HC, Kyung RK. The role of adenoids in pediatric rhinosnusitis. Int J
Pediatric Otorhinolaryngol 2008; 72: 1643-50.
7. Adappa ND, Coticchia JM. Management of refractory chronic rhinosinusitis in
children. Am J Otolaryngol 2006; 27(6): 384-9.
8. Zuliani G, Carron M, Gurrola J, Coleman C, Haupert M, Berk R, et al. Identification
of adenoid biofilms in chronic rhinosinusitis. Int J Pediatr Otorhinolaryngol
2006;70:1613-7
9. Brietzke SE, Brigger MT. Adenoidectomy outcomes in pediatric rhinosinusitis: A
meta-Analysis. Int J Pediatr Otorhinolaryngol 2008; 72: 1541-5.
10. Steven ES, Daniel SS, Ken K, Lawrence WC. Trends in the management of pediatric
chronic sinusitis: Survey of the American society of pediatric otolaryngology.
Larngoscope 2005; 115:78-80.
11. Naeimi M, Abdali N. [Endoscopic and imaging prevalence of nasal mucosal contact
point and association between contact point and sinunasal symptoms]. Medical
journal of Ahwaz Jondishapur University 2009; 8(1): 117-53. (Persian)
12. James C, Giancarlo Z, MichealC, Jose GH, Micheal H, Richard B. Biofilm surface
area in the pediatric nasopharynx. Arch otolaryngol Head neck Surg. 2007; 133: 1104.
13. Ramadan H. Surgical management of chronic sinusitis in children. Laryngoscope
2004; 114: 2103-9.
14. Ramadan H. Adenoidectomy vs endoscopic sinus surgery for the treatment of
pediatric sinusitis. Arch Otolaryngol Head Neck Surg 1999; 125: 1208-11.
15. Zhou B, Wang S, Li L, Shi X. [Evaluation of the medical and surgical treatment of
pediatric chronic rhinosinusitis]. Lin Chung Er Bi Yan Hou Tou Jing Wai Ke Za Zhi
2011; 25(5): 213-6.(Chinese)
16. Brietzke SE, Brigger MT. Adenoidectomy outcomes in pediatric rhinosinusitis: A
meta-analysis. Int J Pediatr Otorhinolaryngol 2008; 72(10): 1541-5.
17. Price DL, Orvidas LJ, Weaver AL, Farmer SA. Efficacy of adenoidectomy in the
treatment of nasal and middle ear symptoms in children with Down syndrome. Int J
Pediatr Otorhinolaryngol 2004; 68: 7-13.