Anda di halaman 1dari 30

PEDOMAN MUTU

No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
1-30

Halaman
................................................................................................................1 - 30

1.

PENDAHULUAN............................................................................................................ 3 - 30

2.

PROFIL PUSKESMAS ................................................................................................ 3 - 30


2.1

Visi - Misi Puskesmas......................................................................................... 5 - 30

2.2.

Budaya Puskesmas ........................................................................................... 6 - 30

2.3

Business Process Map Puskesmas....................................................................6 - 30

3.

LINGKUP APLIKASI ......................................................................................................6 - 30

4.

TUJUAN

5.

PENANGGUNG JAWAB.................................................................................................7 - 30

6.

DOKUMEN TERKENDALI..............................................................................................7 - 30

7.

PERSYARATAN SISTEM MANAJEMEN MUTU............................................................7 - 30

8.

................................................................................................................6 - 30

7.1.

Persyaratan Standar Internasional......................................................................7 - 30

7.2.

Dokumentasi Sistem Manajemen Mutu...............................................................8 - 30

7.3.

Sistem Pengendalian Dokumen..........................................................................9 - 30

7.4.

Sistem Pengendalian Rekaman..........................................................................9 - 30

TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN............................................................................10 - 30


8.1.

Komitmen Top Manajemen ..............................................................................10 - 30

8.2.

Fokus Pelanggan...............................................................................................11 - 30

8.3.

Kebijakan Mutu..................................................................................................11 - 30

8.4.

Sasaran Mutu.....................................................................................................12 - 30

8.5.

Perencanaan......................................................................................................13 - 30

8.6

Ringkasan Fungsi dan Tanggung Jawab

Unit-unit Terkait yang Tercakup

dalam Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008 ..............................................13 - 30

8.8

Struktur Organisasi............................................................................................13 - 30

8.9

Wakil Manajemen..............................................................................................13 - 30

8.10

Komunikasi Internal...........................................................................................14 - 30

8.11

Tinjauan Manajemen.........................................................................................15 - 30

PENGELOLAAN SUMBERDAYA.................................................................................16 - 30
9.1.

Penyediaan Sumberdaya..................................................................................16 - 30

9.2.

Pengembangan Sumberdaya Manusia.............................................................16 - 30

9.3

Sarana Kerja.....................................................................................................17 - 30

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
2-30

9.4. Lingkungan Kerja.........................................................................................................18 30


10 REALISASI PRODUK...................................................................................................19 - 30
10.1

Perencanaan Realisasi Produk.........................................................................20 - 30

10.2

Proses yang berhubungan dengan pelanggan.................................................20 - 30

10.3

Proses Pembelian Produk (barang dan jasa)....................................................20 - 30

11 PRODUKSI DAN PENYEDIAAN JASA........................................................................21 - 30


11.1

Pengendalian Produksi dan Penyediaan Jasa..................................................21 - 30

11.2

Validasi Proses Produksi dan Penyediaan Jasa...............................................22 - 30

11.3

Identifikasi & Ketelusuran..................................................................................22 - 30

11.4

Barang Milik Pelanggan.....................................................................................22 - 30

11.5

Penjagaan Produk.............................................................................................23 - 30

11.6

Pengendalian Peralatan Pengukuran/Pemantauan .........................................23 - 30

12 PENGUKURAN, ANALISA DAN PERBAIKAN.............................................................23 - 30


12.1

Data dan Informasi............................................................................................23 - 30

12.2

Pengukuran dan Pemantauan...........................................................................24 - 30


12.2.1. Kepuasan Pelanggan...........................................................................24 - 30
12.2.2. Audit Internal........................................................................................24 - 30
12.2.3 Pemantauan dan Pengukuran Proses Pelayanan rawat jalan ..........26 - 30
12.2.4. Pemantauan dan Pengukuran Pelayanan Puskesmas.......................26 - 30

12.3. Pengendalian Hasil Pelayanan yang Tidak Sesuai...........................................27 - 30


12.4. Analisa Data.......................................................................................................28 - 30
12.5. Tindakan Koreksi/Prevensi dan Perbaikan Terus Menerus ..............................28 - 30
12.5.1. Program Perbaikan Terus Menerus.....................................................28 - 30
12.5.2. Tindakan Koreksi dan Prevensi ..........................................................29 - 30
13. PENUTUP

..............................................................................................................30 - 30

14. REKAMAN HISTORIS PERUBAHAN..........................................................................30 30

1. PENDAHULUAN

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

Manual mutu ini menjelaskan

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
3-30

secara garis besar sistem manajemen mutu

Puskesmas Kecamatan Margadana Kota Tegal

selanjutnya disebut Puskesmas.

Semua ketentuan/persyaratan serta kebijakan yang tertuang dalam manual ini


merupakan acuan untuk menjalankan
manajemen mutu

ini

kegiatan operasional

puskesmas. Sistem

mulai berlaku 1 Agustus 2009, Puskesmas mengecualikan

klausul 7.3 tentang desain dan pengembangan dalam manual mutu ini berdasarkan
KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN No. 128 /KEP.MENKES/II / 2004, tentang
Kebijakan Dasar Puskesmas sehingga Puskesmas tidak memiliki tanggung jawab
dalam menyediakan desain dan pengembangan pelayanan meskipun demikian
pengecualian ini tidak mempengaruhi kemampuan dan tanggung jawab untuk
menyediakan pelayanan rawat jalan sesuai dengan persyaratan konsumen dan
peraturan yang berlaku.
2. PROFIL PUSKESMAS
Nama Puskesmas

: Puskesmas Kecamatan Margadana

Alamat

: Jalan Dr.Cipto Mangunkusumo Kelurahan Sumurpanggang,


Kecamatan Margadana Kota Tegal
Provinsi Jawa Tengah - Indonesia

PRODUK:
Jasa Pelayanan Kesehatan Dasar Strata I (Berdasarkan KEP.MENKES Nomor
128/KEP.MENKES/II/2004 tentang Kebijakan Dasar Puskesmas) meliputi Upaya
Kesehatan Perorangan dan Upaya Kesehatan Masyarakat yang diberikan oleh
Puskesmas. Secara lebih terinci Produk Puskesmas dibagi menjadi 6 jenis pelayanan
dasar, yaitu:
a.

Upaya Promosi kesehatan

b.

Upaya Kesehatan lingkungan

c.

Upaya KIA dan KB

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

d.

Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat

e.

Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular

f.

Upaya Pengobatan

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
4-30

Fasilitas Pelayanan Puskesmas :


a) Puskesmas Kecamatan Margadana adalah puskesmas dengan pelayanan rawat
jalan meliputi : Pendaftaran, Poli Umum, Poli Anak, Poli Gigi, Poli KIA/KB,
Pelayanan Obat, Laboratorium dan Pustu.

Pelayanan rawat inap meliputi :

Unit Gawat Darurat (UGD), Perawatan Pasien Umum dan Persalinan.


Sedangkan pelayanan di luar gedung meliputi : Puskesling, Posyandu,
Poskesdes dan Usaha Kesehatan Sekolah / UKS.
b) Puskesmas memiliki fasilitas fisik bangunan terdiri dari 1 Gedung utama
Puskesmas tingkat Kecamatan dan 6 Puskesmas tingkat kelurahan.
c) Sumber Daya Manusia (SDM) terdiri dari dokter umum, dokter gigi, bidan,
perawat, perawat gigi, sanitarian, nutrisionis, asisten apoteker, pekarya
kesehatan, staf tata usaha, analis laboratorium, petugas kebersihan, sopir
ambulance dan petugas jaga malam.
c) Beberapa fasilitas pendukung (transportasi dan komunikasi).
DOKUMENT TERKAIT :

2.1.

Kepmenkes No 128 Tahun 2004

Profil Puskesmas

Daftar Inventaris Barang

VISI, MISI, MOTTO PUSKESMAS

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
5-30

PUSKESMAS KECAMATAN
MARGADANA
V I S I
Menjadi salah satu pusat kesehatan masyarakat
unggulan dan bermutu di Jawa Tengah

M I S I.
- Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang berstandar.
- Meningkatkan kompetensi Sumber Daya Manusia
-Mendorong kemandirian masyarakat untuk hidup sehat dengan meningkatkan
peran serta masyarakat dalam upaya kesehatan baik promotif, preventif
maupun kuratif.

MOTTO
- Kesembuhan anda harapan kami, sehatnya anda tujuan kami.

2.2.

BUDAYA PUSKESMAS

Disiplin, tanggungjawab, ramah, professional dan aman

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

DISIPLIN

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
6-30

: Melaksanakan suatu kegiatan sesuai dengan peraturan


yang ditetapkan

TANGGUNGJAWAB : Memberikan pelayanan sesuai dengan kompetensi dan


kewenangannya.
RAMAH

: Tampilan sikap yang menghargai pelanggan dengan tanpa


membeda-bedakan status, dan merupakan cerminan dari
rasa tanggung jawab dalam melaksanakan tugas.

PROFESSIONAL

: Memahami tuntutan pekerjaan dan adanya kemauan


dalam meningkatkan pengetahuan dan

ketrampilan

secara dinamis
AMAN

: Menjamin diterapkannya manajemen risiko dalam


pelayanan pasien

2.3 BUSINESS PROCESS MAP PUSKESMAS


Kegiatan operasional dan interaksi fungsi-fungsi dalam menjalankan kegiatannya
dipetakan sebagaimana tampak dalam Bussines Process Map dalam lampiran 1

3. LINGKUP APLIKASI
Manual Sistem Manajemen Mutu ini digunakan pada seluruh proses pelayanan di
Puskesmas Kecamatan Margadana.
DOKUMENT TERKAIT :
1. Matrix Aplikasi ISO-9001 :2008
4. TUJUAN

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
7-30

Penerapan sistem manajemen mutu dimaksudkan untuk memastikan tercapainya


komitmen mutu, sasaran mutu serta kepuasan pelanggan sehingga tujuan
Puskesmas Kecamatan Margadana secara keseluruhan dalam aspek kontrol
Dokumen Mutu dapat tercapai.

5. PENANGGUNG JAWAB
Manual mutu ini disiapkan oleh Tim Inti pengembangan sistem manajemen mutu
puskesmas Kecamatan Margadana dan disahkan oleh Kepala Puskesmas serta
didelegasikan kepada Koordinator Kesehatan Masyarakat sebagai Wakil Manajemen
(Management Representative/ MR). MR bertanggung jawab untuk menjamin sistem
manajemen mutu dengan semua kebijakan /persyaratan yang tertuang didalamnya
dipahami oleh karyawan dan pimpinan serta

dilaksanakan secara konsisten dan

konsekuen.
DOKUMEN TERKAIT :
SK Management Representative

6. DOKUMEN TERKENDALI
Manual mutu ini termasuk dokumen yang dikendalikan. Tatacara pengendaliannya
mengikuti ketentuan sebagaimana tertuang dalam prosedur pengendalian dokumen.
Manual mutu ini akan ditinjau ulang setahun sekali untuk penyesuaian / perbaikan .

7. PERSYARATAN SISTEM MANAJEMEN MUTU


7.1 Persyaratan Standar Internasional
a) Sistem Manajemen Mutu Puskesmas dibuat berdasarkan persyaratan standar
ISO-9001:2008.
b) Seluruh fungsi/kegiatan termasuk kegiatan yang dikontrakkan pada pihak luar
dikendalikan sesuai sistem manajemen mutu ini.

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
8-30

c) Sumberdaya/informasi yang diperlukan untuk menjalankan sistem manajemen


mutu

dipastikan dipenuhi, termasuk

sumberdaya untuk mendukung

pencapaian sasaran-sasaran yang ingin dicapai.


d) Manajemen memantau / mengukur / menganalisa setiap proses / kegiatan dan
melakukan tindakan perbaikan.
e) Kegiatan sistem manajemen mutu menerapkan prinsip manajemen: PlanDo
CheckAction dan pengendalian proses dilakukan sejak awal.

7.2

Dokumentasi Sistem Manajemen Mutu


Sistem manajemen mutu Puskesmas didokumentasikan dalam bentuk dokumen
dan arsip, yaitu:
a. Dokumen Kebijakan mutu dan sasaran mutu
b. Dokumen Pedoman mutu (dokumen ini)
c. Dokumen

Prosedur

mutu:

Adalah

prosedur

terdokumentasi

yang

dipersyaratkan oleh ISO 9001:2008, yaitu:


- Prosedur pengendalian dokumen
- Posedur pengendalian rekaman
- Prosedur audit mutu internal
- Prosedur penanganan produk tidak sesuai
- Prosedur tindakan koreksi atau pencegahan
d. Dokumen Lainnya: Adalah berbagai dokumen termasuk catatan yang
ditentukan oleh Puskesmas untuk menjamin dalam merencanakan,
melaksanakan dan memonitor proses Sistem Manajemen Mutunya.
Dokumen lain ini dapat berupa prosedur kerja, instruksi kerja, pedoman,
diagram

alir,

petunjuk

pelaksanaan,

petunjuk

teknis,

pengalaman

puskesmas sebagainya. Dokumen lain ini dapat berasal dari luar

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
9-30

Puskesmas (dokumen eksternal) dalam berbagai bentuk media (cetak, file


komputer, gambar, kaset/magnetik dan sebagainya)

7.3

Sistem Pengendalian Dokumen


Dokumen sistem manajemen mutu dipastikan terkendali.
a) Dokumen sistem manajemen mutu adalah dokumen-dokumen yang memuat
informasi

yang digunakan sebagai acuan untuk

melaksanakan

sistem

manajemen mutu.
b) Pengendalian dokumen dimaksudkan agar dokumen sistem manajemen mutu
yang dipergunakan adalah dokumen yang tepat dan benar.
c) Cara pengendalian dokumen diatur dalam prosedur dan dipahami oleh
semua pihak terkait.
d) Prosedur pengendalian dokumen mengatur hal-hal sbb:
Cara pembuatan dokumen
Cara pengesahan dokumen sebelum digunakan
Peninjauan ulang & revisi dokumen
Penempatan /penggunaan dokumen
Identifikasi dan ketelusuran dokumen
Penangan dokumen eksternal
Penyimpanan dokumen yang sudah tidak berlaku
e) Manual Mutu dan prosedur mutu serta dokumen-dokumen eksternal yang
terkait dengan SMM dikendalikan secara tersentral oleh MR. Sedangkan
dokumen pendukung lainnya seperti instruksi kerja, uraian tugas, rencana
monitoring dikendalikan oleh masing-masing unit.
DOKUMEN TERKAIT
Prosedur Pengendalian Dokumen

7.4 Sistem Pengendalian Rekaman

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
10-30

Semua rekaman mutu dikelola dengan baik .


a) Rekaman Mutu adalah dokumen berisi informasi historis yang timbul dari
kegiatan yang telah dilaksanakan.
b) Tujuan pengendalian Rekaman Mutu adalah untuk memastikan semua data
kegiatan dapat dimanfaatkan secara maksimal untuk perbaikan.
c) Rekaman Mutu dipastikan aman, teridentifikasi dengan jelas dan ditata
dengan rapi sehingga mudah dan cepat ditemukan bila diperlukan.
d) Rekaman Mutu yang ada pada unit dikendalikan oleh masing-masing unit.

DOKUMEN TERKAIT
1. Prosedur Pengendalian Rekaman

8. TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN


8.1 Komitmen Top Manajemen
Manajemen

bertekad untuk

menjalankan Sistem Manajemen Mutu secara

konsisten dan konsekuen untuk mendukung pencapaian sasaran-sasaran yang


diinginkan. Untuk itu maka puskesmas mewajibkan semua koordinator pelayanan
dan koordinator unit untuk:
a) Memahami konsep sistem manajemen mutu dan menjalankannya secara
konsisten.
b) Mengkomunikasikan kepada seluruh karyawan tentang pentingnya mutu dan
kepuasan pelanggan.
c) Memastikan seluruh karyawan memahami esensi sistem manajemen mutu.
d) Mensosialisasikan Kebijakan mutu dan sasaran-sasaran yang ingin dicapai
e) Melakukan evaluasi untuk melihat efektivitas sistem manajemen mutu.
f) Memastikan tersedianya sumberdaya untuk mendukung pelaksanaan sistem
g) Memastikan perbaikan terus menerus dilakukan pada semua aspek kegiatan .
8.2 Fokus Pelanggan

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

Karyawan dan pimpinan khususnya fungsi-fungsi terkait

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
11-30

dengan pelanggan

berkewajiban memiliki pengetahuan yang baik tentang profil setiap pelanggan


puskesmas.
Unit Promosi Kesehatan memelihara dan senantiasa memperbaharui data
pelanggan serta catatan tentang pelanggan untuk memungkinkan karyawan
memahami profil setiap pelanggan serta bertanggungjawab untuk :
a) Mengidentifikasi dan memahami persyaratan yang diminta oleh setiap
pelanggan.
b) Mengkomunikasikan informasi persyaratan pelanggan kepada unit-unit terkait
secara terkendali.
c) Memastikan koordinator unit penerima informasi persyaratan pelanggan
bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan kegiatan berikutnya secara
terkendali.
d) Memastikan unit-unit terkait bertanggung jawab kepada seluruh karyawan di
unitnya mengenai persyaratan pelanggan dan memastikan semua terpenuhi.

DOKUMEN TERKAIT
1. Prosedur identifikasi persyaratan pelanggan
2. Prosedur penanganan keluhan pelanggan
3. Catatan profil pelanggan

8.3 Kebijakan Mutu


a) Kebijakan mutu adalah pernyataan resmi Puskesmas yang memuat komitmen
mutu dan kepedulian terhadap kepuasan pelanggan.
b) Isi Kebijakan mutu sejalan dengan visi - misi atau tujuan Puskesmas
c) Kebijakan

mutu

menjadi

acuan

untuk

menetapkan

mengevaluasi pencapaian sasaran serta acuan perbaikan.

sasaran

mutu,

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
12-30

d) Kebijakan mutu disosialisasikan dan dipastikan dipahami oleh seluruh


karyawan Puskesmas
e) Kebijakan mutu ditinjau secara berkala untuk menjamin kesesuaiannya

PUSKESMAS KECAMATAN
MARGADANA
KEBIJAKAN MUTU
Kami berkomitmen untuk melaksanakan
1. Memberikan pelayanan yang berfokus kepada pelanggan
2. Melibatkan karyawan secara aktif dalam pelayanannya
3. Meningkatkan pelayanan berdasarkan pendekatan proses
4. Meningkatkan mutu pelayanan secara terus menerus dan
berkesinambungan
5. Membuat keputusan berdasarkan fakta

8.4 Sasaran Mutu


a) Puskesmas menetapkan sasaran mutu, selanjutnya dijabarkan ke setiap unit
(menetapkan sasaran-sasaran secara spesifik dan terukur) termasuk sasaran
mutu pelayanan yang dihasilkan oleh unit tersebut.

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
13-30

b) Koordinator unit bertanggung jawab untuk memastikan unit yang dipimpinnya


membuat perencanaan kerja untuk mencapai sasaran-sasaran unit kerjanya
c) Sasaran mutu sesuai dengan kebijakan mutu Puskesmas
d) Sasaransasaran setiap unit dipastikan terdokumentasi.

8.5 Perencanaan
Setiap koordinator unit berkewajiban

membuat perencanaan kerja untuk unit

kerjanya termasuk :
a) Merencanakan sistem manajemen mutu untuk unit kerjanya.
b) Memastikan sistem manajemen mutu yang telah dibuat dijalankan secara
efektif .
c) Memastikan semua sasaran dan persyaratan yang telah ditetapkan dicapai
d) Memelihara/mempertahankan sistem manajemen mutu pada unitnya
e) Melakukan perbaikan /penyempurnaan sistem manajemen mutu
f) Merencanakan peningkatan hasil kerja (objectives & targets)
DOKUMEN TERKAIT:
1. Sasaran Mutu Puskesmas
2. Standar Pelayanan Minimal Puskesmas

8.6. Ringkasan Fungsi dan Tanggung Jawab Unit-Unit yang Tercakup dalam
Sistem Manajemen Mutu ISO-9001:2008,
Ringkasan fungsi dan tanggung-jawab yang terdiri penjabaran setiap unit,
ringkasan fungsi, kegiatan spesifik di dalam Iso dan kegiatan-kegiatan di dalam
ISO, adapun rinciannya terlampir pada lampiran 2.
8.7 Struktur Organisasi
Gambar Struktur Organisasi terlampir pada lampiran 3.

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
14-30

8.8. Wakil Manajemen (MR)


Wakil manajemen seorang karyawan puskesmas Kecamatan Margadana yang
ditunjuk oleh kepala puskesmas dan bertanggung jawab untuk

menjamin

kesesuaian dan efektivitas implementasi sistem manajemen mutu.


Wakil Manajemen mendapat otoritas yang cukup untuk menjalankan tugas dan
tanggung jawabnya sbb :
a) Mengembangkan sistem manajemen mutu sesuai persyaratan standar.
b) Menjamin sistem dilaksanakan secara efektif pada semua fungsi.
c) Menjamin sistem manajemen mutu dipertahankan
d) Menjamin sistem manajemen mutu diperbaiki terus menerus.
e) Melaporkan hasil/ kinerja sistem manajemen mutu kepada

kepala

Puskesmas.
f)

Mengupayakan peningkatkan kesadaran /pemahaman karyawan dalam


sistem manajemen mutu

g) Membina hubungan dengan pihak eksternal untuk hal-hal yang berkaitan


dengan sistem manajemen mutu.
h) Menyelenggarakan program pendukung untuk membudayakan pengendalian
dokumen mutu.
i)

Mengusulkan pelatihan-pelatihan yang diperlukan oleh karyawan.

j)

Melakukan program promosi dan komunikasi kepada seluruh karyawan

k) Menyelenggarakan tinjauan manajemen

DOKUMEN TERKAIT
1. Uraian tugas & tanggung jawab MR
2. Prosedur tinjauan manajemen

8.9. Komunikasi Internal

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
15-30

Komunikasi internal antar pimpinan/karyawan merupakan kegiatan yang sangat


penting untuk menunjang mekanisme kerja, karenanya sistem komunikasi
dipastikan diatur dengan baik dan menekankan hal-hal sbb:
a) Koordinator unit mengupayakan agar komunikasi dengan bawahannya
dipastikan berjalan lancar.
b) Komunikasi

diarahkan

untuk

peningkatan

pemahaman

bawahannya

mengenai sistem manajemen mutu.


e) Komunikasi diarahkan agar karyawan memahami target-target pekerjaan
yang ingin dicapai .
f) Komunikasi diarahkan untuk memastikan persyaratan yang telah ditetapkan
dipenuhi.
g) Komunikasi internal diatur secara sistematis dan terdokumentasi.
h) Komunikasi internal untuk menjelaskan sistem manajemen mutu kepada
karyawan
i) Komunikasi internal membangun kesadaran mutu demi kepuasan pelanggan
j) Penyelenggaraan rapat koordinasi dan diatur dengan baik.
k) Pimpinan Puskesmas mengadakan

pertemuan rutin dengan seluruh

karyawan sebulan sekali dan pertemuan khusus apabila diperlukan.


l) Informasi ke setiap unit dengan menggunakan papan pengumuman
Puskesmas, SMS dan buku pemberitahuan tertulis.

8.10 Tinjauan Manajemen


Evaluasi merupakan kegiatan manajemen yang sangat penting dalam rangka
pengendalian suatu proses dan kinerja termasuk evaluasi dalam implementasi
Sistem Manajemen Mutu.
a) Wakil manajemen melaksanakan rapat tinjauan manajemen minimal 6 bulan
sekali.
b) Tinjauan manajemen dipastikan terdokumentasi/dinotulenkan

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
16-30

c) Agenda tinjauan manajemen ditentukan jauh hari sebelum

evaluasi

dilaksanakan.
d) Agenda tinjauan manajemen mencakup antara lain hal-hal sbb:
Hasil audit internal
Umpan balik/keluhan pelanggan
Kinerja proses/Pelayanan Puskesmas
Hasil tindakan koreksi/perbaikan
Hasil tindakan prevensi/pencegahan
Tindak lanjut dari hasil tinjauan sebelumnya
Rencana perubahan/perbaikan Sistem manajemen Mutu
e) Hasil

tinjauan

manajemen

dibagikan

manajemen

memuat

kepada

pihak-pihak

yang

berkepentingan
f) Hasil

tinjauan

keputusan-keputusan/kesimpulan

mengenai tindakan tindakan yang perlu diambil.


g) Tatacara melaksanakan tinjauan manajemen diuraikan dalam prosedur
tinjauan manajemen

DOKUMEN TERKAIT
Prosedur tinjauan manajemen

9. PENGELOLAAN SUMBERDAYA
9.1. Penyediaan Sumberdaya
a) Sumberdaya untuk menjalankan Sistem manajemen Mutu serta untuk
mencapai sasaran yang telah ditetapkan dipastikan terpenuhi.
b) Sumberdaya yang diperlukan diidentifikasi oleh Koordinator Unit dan
disampaikan kepada manajemen melalui mekanisme yang telah diatur.

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
17-30

DOKUMEN TERKAIT
1. Prosedur Pelatihan
2. Prosedur Pengelolaan Logistik Alkes dan non Alkes
3. Prosedur Pengelolaan Obat
4. Prosedur Pengelolaan Sarana Prasarana
5. Prosedur Pengelolaan Keuangan

9.2.Pengembangan Sumber Daya Manusia


Kompetensi karyawan dilakukan analisis sesuai dengan tugas pokok dan fungsi
setiap karyawan agar dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya secara
tepat dan benar sesuai dengan sasaran dan persyaratan yang telah direncanakan
harus dipastikan dipenuhi.
Seluruh koordinator unit/bagian bertanggung jawab untuk :
a) Melakukan analisis kompetensi unit/bagian masing-masing
b) Menentukan

pendidikan/pelatihan sesuai dengan hasil analisis yang

diperlukan oleh setiap bawahannya


c) Memastikan pelatihan dilaksanakan. Pelatihan dapat dilakukan dalam bentuk,
atau kegiatan apapun yang bertujuan memberikan kompetensi kepada
karyawan,
d) Melakukan evaluasi 6 bulan setelah implementasi hasil pelatihan.
e) Mengambil

tindakan

lainnya

selain

pelatihan

yang

sesuai

dengan

permasalahan
f) Meningkatkan kesadaran karyawan mengenai pentingnya peranan setiap
karyawan dalam

pekerjaan mereka untuk mencapai sasaran mutu demi

kepuasan pelanggan

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

g) Mengelola Rekaman Mutu karyawan


pelatihan,

keterampilan

dan

yang

pengalaman

memuat
kerja

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
18-30

informasi mengenai
karyawan,

rencana

pengembangan dan evaluasi pasca pelatihan,

DOKUMEN TERKAIT
1. Prosedur pengukuran kinerja
2. Prosedur pelatihan
3. Uraian analisis kompetensi karyawan

9.3. Sarana Kerja


a) Sarana kerja / infrastruktur untuk mendukung pekerjaan dan mencapai sasaran
dan persyaratan produk/proses dipastikan terpenuhi.
b) Melakukan pemeliharaan secara teratur terhadap alat alat medis maupun
fasilitas pendukungnya agar senantiasa dalam kondisi baik dan siap
dioperasikan.
c) Sarana kerja

baru

yang diperlukan secepatnya diidentifikasi dan ditindak-

lanjuti sesuai prosedur yang berlaku.


d) Koordinator Unit bertanggung jawab untuk memastikan kecukupan dan
kelengkapan sarana kerja dan kelaikan kondisi sarana kerja pada bagian yang
dipimpinnya.
DOKUMEN TERKAIT
1. Prosedur Pengelolaan alat alat medis
2. Prosedur Pengelolaan Logistik Non Alkes
3. Prosedur Pengelolaan Obat
4. Prosedur Pengelolaan Sarana Prasarana
5. Prosedur Pengelolaan Keuangan
6. Kartu Inventaris Ruangan

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
19-30

9.4. Lingkungan Kerja


a) Lingkungan kerja dikendalikan untuk mendukung komitmen mutu dan kepuasan
pelanggan.
b) Pengendalian lingkungan kerja dimaksudkan agar lingkungan kerja senantiasa
dalam keadaan bersih dan rapi
c) Karyawan dan pimpinan berkewajiban mengupayakan dan mewujudkan agar
lingkungan kerjanya terkendali.
d) Kepala puskesmas mewajibkan semua karyawan untuk menjaga kebersihan
dan kerapihan lingkungan kerja
c) Setiap pimpinan unit bertanggung jawab untuk memastikan kebersihan dan
kerapihan lingkungan kerja agar dipahami dan dijalankan oleh seluruh
karyawan pada setiap unit kerja.

DOKUMEN TERKAIT
1. Prosedur 5R/tata graha
2. Cheklist kebersihan

10. REALISASI PRODUK


Untuk memastikan bahwa mutu pelayanan yang diberikan sesuai dengan standar
mutu yang ditetapkan, maka Puskesmas mengatur berbagai proses berikut: Proses
perencanaan realisasi produk; Proses yang berhubungan dengan pelanggan; Proses
pembelian produk (barang atau jasa) yang dibutuhkan dalam pemberian pelayanan;
Proses produk itu sendiri; dan Proses pengendalian peralatan ukur/pemantau.

10.1

Perencanaan Realisasi Produk


a) Puskesmas merencanakan dan mengembangkan proses yang dibutuhkan
untuk realisasi produk.

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
20-30

b) Rencana realisasi Produk tersebut disusun dengan menggunakan


pendekatan proses sebagaimana dijelaskan pada point 4.a, termasuk
penetapan sasaran mutu, persyaratan produk, dokumen, arsip/rekaman
yang dibutuhkan
c) Penyusunan Rencana Realisasi Produk Puskesmas berdasarkan:
1.

Pedoman Penyelenggaran Puskesmas (Depkes RI) yang


terdiri dari Upaya Kesehatan Masyarakat dan Upaya Kesehatan
Perorangan

2.

Standar Akreditasi Medik Dasar yang terdiri dari 3 komponen,


yaitu: kontinuitas asuhan, manajemen asuhan klinik, peningkatan
kinerja klinik.

10.2

Proses yang berhubungan dengan pelanggan


a) Puskesmas

berusaha

untuk

mengidentifikasi

secara

jelas

semua

persyaratan yang diminta pelanggan atau persyaratan yang dibutuhkan


pelanggan atau persyaratan yang ditentukan oleh Puskesmas dan
persyaratan lain seperti undang-undang, peraturan pemerintah dan
sebagainya yang terkait dengan Produk Puskesmas.
b) Puskesmas

melakukan

koordinasi

dengan

unit-unit

terkait

untuk

meninjau/membahas semua persyaratan tersebut dan untuk menilai


apakah persyaratan itu dapat dipenuhi, termasuk apabila ada perubahan
persyaratan produk
c) Puskesmas melakukan komunikasi dengan pelanggan dengan cara
menyediakan:
1.

Leaflet informasi produk

2.

Papan pengumuman bagi pelanggan

3.

Petugas informasi/humas

4.

Kotak saran untuk menerima keluhan secara langsung

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

5.
10.3

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
21-30

Layanan SMS, e-mail dan website Puskesmas.

Proses Pembelian Produk (barang dan jasa)


10.3. 1 Proses Pembelian
a) Puskesmas mengevaluasi dan memilih pemasok (rekanan) berdasarkan
kemampuannya untuk menyediakan produk (barang dan jasa) yang
dibutuhkan oleh Puskesmas
b) Puskesmas menetapkan kriteria untuk pemilihan, evaluasi dan evaluasi
ulang terhadap pemasok.
c) Puskesmas memelihara rekaman dari hasil evaluasi dan tindak lanjut
dari setiap pemasok
10.3.2 Informasi Pembelian
a) Sebelum melaksanakan pembelian, Puskesmas menetapkan dan
menyediakan informasi kepada pemasok mengenai persyaratan produk
atau persyaratan kualifikasi personil atau persyaratan sistem manajemen
mutu yang dibutuhkan.
b) Puskesmas memastikan bahwa persyaratan tersebut telah mencukupi
10.3.3 Verifikasi produk yang dibeli
a) Puskesmas menetapkan dan melaksanakan cara melakukan verifikasi
terhadap produk yang dibeli baik dengan cara inspeksi (dengan daftar
tilik), uji-coba (test) atau cara lainnya
b) Verifikasi ini dilakukan untuk memastikan bahwa produk yang dibeli
sesuai dengan persyaratan pembelian

11. PRODUKSI DAN PENYEDIAAN JASA


11.1 Pengendalian Produksi dan penyediaan jasa

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

Puskesmas

mengendalikan

produksi

dan

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
22-30

penyediaan

jasa

dengan

menyediakan dan menerapkan:


a) Informasi tentang karakteristik produk (jika diperlukan)
b) Instruksi kerja (jika diperlukan)
c) Peralatan yang memadai (jika diperlukan)
d) Peralatan pemantauan dan pengukuran (jika diperlukan)
e) Proses penyerahan produk dan pasca penyerahan produk (jika diperlukan)
11.2Validasi proses produksi dan penyediaan jasa
a) Puskesmas menetapkan beberapa produk yang tidak dapat dilakukan
verifikasi baik melalui pengukuran atau pemantauan output/keluarannya
b) Untuk produk seperti itu maka Puskesmas akan melakukan validasi proses
produksi dan penyediaan jasa dengan cara:
1. Menetapkan kriteria untuk pengesahaan proses
2. Menetapkan alat dan kualifikasi personil yang melakukan proses
3. Menetapkan metode spesifik
4. Menetapkan rekaman yang dibutuhkan
5. Melakukan validasi ulang
11.3Identifikasi dan Ketelusuran
a) Seluruh

pelayanan

Puskesmas

yang

telah

dilaksanakan

harus

diidentifikasi sehingga mampu ditelusuri


b) Umumnya proses identifikasi melalui proses rekam medik, registrasi,
laporan kegiatan, dan sebagainya
11.4Barang Milik Pelanggan
a) Puskesmas merawat barang milik pelanggan selama berada dibawah
kendali Puskesmas atau digunakan oleh Puskesmas.

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
23-30

b) Bila barang milik pelanggan digunakan atau digabungkan dalam produk


(seperti spesimen laboratorium, obat yang dibawa sendiri, alat kesehatan
milik sendiri), maka barang tersebut harus diidentifikasi, diverifikasi,
dilindungi dan dijaga.
c) Bila ada barang milik pelanggan yang hilang, rusak atau tidak sesuai maka
hal tersebut harus dilaporakan kepada pelanggan dan dicatat dalam
bentuk rekaman terpelihara.
11.5Penjagaan produk
a) Puskesmas melindungi kesesuaian produk selama proses internal dan
penyerahan (seperti pengiriman vaksin, rujukan ibu hamil).
b) Penjagaan

ini

meliputi

identifikasi,

penanganan,

pengemasan,

penyimpanan dan perlindungan

11.6 Pengendalian Peralatan Pengukuran / Pemantauan


a) Puskesmas menentukan pemantauan dan pengukuran yang diperlukan
untuk memberikan bukti kesesuaian produk terhadap persyaratan yang
ditentukan
b) Puskesmas juga menentukan alat pemantauan dan pengukuran tersebut
c) Puskesmas menentukan Prosedur Pemantauan dan Pengukuran Produk
dan memastikan dapat dilaksanakan secara konsisten
d) Bila perlu maka alat ukur tersebut harus di: Kalibarasi atau diverifikasi
secara periodik; Disesuaikan ulang; Diidentifikasi status kalibrasinya; Dijaga
dari hal yang dapat merubah status pengukurannya; Dilindungi dari
kerusakan

dan

kesalahan

selama

penyimpanan
e) Rekaman hasil kalibarasi harus dipelihara

penanganan,

perawatan

dan

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
24-30

12. PENGUKURAN, ANALISA DAN PERBAIKAN


12.1 Data dan Informasi
a) Semua

unit

melakukan

pengukuran

dan

pemantauan

terhadap

kegiatannya.
b) Pemantauan dan pengukuran direncanakan sebelum dilaksanakan
c) Data kegiatan dikumpulkan untuk dianalisa .
d) Hasil pengukuran/pemantauan/analisa dipakai untuk :
1.

Membuktikan kesesuaian pelayanan rawat jalan

2.

Memastikan kesesuaian sistem manajemen mutu

3.

Melakukan perbaikan secara terus-menerus


e) Metoda pemantauan/ pengukuran /analisa /perbaikan dipastikan sesuai
dengan tujuan.
f)

Bila teknik statistik dipergunakan maka dipastikan mengikuti kaidah-kaidah


yang benar dan termuat dalam prosedur.

DOKUMEN TERKAIT :
1. Prosedur Analisis Data
2. Prosedur Pengendalian Rekaman

12.2 Pengukuran dan Pemantauan


12.2.1 Kepuasan Pelanggan
a) Persepsi pelanggan dan kepuasan terhadap pelayanan rawat jalan yang
diberikan puskesmas harus dipantau secara berkala.
b) Pemantauan dimaksudkan untuk untuk menilai dan mengukur kinerja
sistem

manajemen

mutu

serta

mengetahui

apakah

persyaratan

pelanggan telah dipenuhi.


c) Metoda untuk memperoleh informasi dan pemanfaatan informasi yang
diperoleh dipastikan tertuang dalam prosedur.

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
25-30

DOKUMEN TERKAIT :
1. Prosedur Penanganan Keluhan Pelanggan
2. Prosedur Survei Kepuasan Pelanggan

12.2.2 Audit Internal


a) Tujuan audit adalah untuk memastikan sistem manajemen mutu
diimplementasikan secara efektif dan hasilnya sesuai dengan yang telah
direncanakan
b) Tim audit dibentuk oleh Manajemen Representatif dan disahkan oleh
Kepala Puskesmas dan dibekali pelatihan yang cukup sebelum
melaksanakan audit.
c) Program

audit

direncanakan

oleh

ketua

tim

audit

dengan

mempertimbangkan tingkat kepentingan dan kekritisan unit yang akan


diaudit
d) Audit harus dilakukan secara sistematis, objektif, terencana dan
terdokumentasi serta mengedepankan integritas dan independensi.
e) Audit harus dilakukan sesuai dengan prosedur audit yang telah
ditetapkan.
f) Dalam setiap pelaksanaan audit , auditor harus memperhatikan hasil
audit yang terdahulu untuk mengevaluasi efektivitasnya.
g) Kriteria audit, lingkup, frekuensi dan metode-metode yang akan
digunakan dipastikan ditentukan dalam prosedur audit internal.
h) Pelaksanaan audit dilakukan secara objektif dan mengikuti ketentuan
persyaratan audit.
i) Koordinator unit yang diperiksa bertanggung jawab untuk menindaklanjuti temuan audit pada unit-nya.
j) Tindakan koreksi diambil segera mungkin untuk mengeliminasi ketidaksesuaian yang telah ditemukan

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
26-30

k) Tindak lanjut audit harus mencakup verifikasi terhadap tindakan tindakan


yang telah diambil.
l) Ketua tim audit bertanggung jawab dan melapor kepada Manajemen
Representatif

DOKUMEN TERKAIT
1. Prosedur Audit Internal
2. Prosedur Tindakan Koreksi/Pencegahan

12.2.3 Pemantauan dan Pengukuran Proses Pelayanan rawat jalan


a) Metoda

pemantauan

dan

pengukuran

yang

digunakan

untuk

mengevaluasi efektivitas sistem manajemen mutu dan pelayanan rawat


jalan, harus dipastikan keabsahannya.
b) Metoda-metoda

yang

digunakan

harus

dapat

dibuktikan

kemampuannya untuk mencapai hasil yang telah direncanakan.


c) Bila hasil yang direncanakan tidak tercapai maka tindakan koreksi dan
pencegahannya

harus

dilakukan

untuk

memastikan

kesesuaian

terhadap produk.
DOKUMEN TERKAIT:
1. Prosedur Pelayanan
2. Daftar Tilik jika ada
3. Rekam medik
12.2.4 Pemantauan dan Pengukuran Pelayanan Puskesmas
a) Pemantauan dan pengukuran Pelayanan Puskesmas dilakukan sesuai
prosedur
b) Tujuan pemantauan dan pengukuran Pelayanan Puskesmas untuk
memastikan semua persyaratan pelayanan rawat jalan terpenuhi.

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
27-30

c) Pengukuran dan pemantauan dilaksanakan pada tahapan yang telah


ditentukan.
d) Pemantauan dan pengukuran Pelayanan Puskesmas dilaksanakan
berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan yang tertuang dalam rencana
monitoring pelayanan rawat jalan yang dibuat oleh MR
e) Catatan hasil pemantauan dan pengukuran Pelayanan Puskesmas harus
dicatat termasuk personil yang melaksanakan.

12.3 Pengendalian Hasil Pelayanan yang Tidak Sesuai


a) Hasil Seluruh Pelayanan yang tidak sesuai adalah yang kondisinya berada di
luar batas persyaratan yang telah ditetapkan

pada rencana monitoring

pelayanan rawat jalan


b) yang tidak sesuai dikendalikan serta dicegah agar tidak digunakan dan tidak
dikirim ke proses selanjutnya
c) Pengendalian dan tanggung jawab serta wewenang untuk menangani yang
tidak sesuai harus ditetapkan dalam prosedur .
a) Konsesi adalah kesepakatan untuk memberi persetujuan terhadap Pelayanan
Puskesmas tidak sesuai.

Di Puskesmas dinamakan

Persetujuan Hasil

Pelayanan
f) Konsesi hanya boleh dilakukan dalam kondisi sangat khusus dan setelah
mendapat persetujuan, minimal dari yang mewakili

g) Bila Pelayanan Puskesmas tidak sesuai tidak di-konsesi maka

harus

ditangani secara tuntas dan efektif dengan salah satu atau beberapa cara
berikut ini:
Diperbaiki untuk menghilangkan ketidak-sesuaian
Mengubah kegunaan
Mengizinkan penggunaan/pengiriman atas persetujuan
Diproses ulang
h) Ketidak-sesuaian dan tindakan yang diambil harus dicatat

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
28-30

i) Bilamana Pelayanan Puskesmas tidak sesuai diperbaiki maka harus


dilakukan verifikasi ulang.
g) Bilamana Pelayanan Puskesmas tidak sesuai telah terlanjur diterima pasien,
maka puskesmas harus mengambil langkah-langkah yang sesuai untuk
menangani akibat /potensi akibatnya.
DOKUMEN TERKAIT :
Prosedur Pengendalian hasil pelayanan Tidak Sesuai

12.4 Analisis Data


a) Data-data proses atau implementasi sistem manajemen mutu harus dikelola
dengan baik
b) Data dianalisa dengan menggunakan teknik-teknik yang sesuai, misalkan
menggunakan teknik statistik.
c) Analisa data

dilakukan oleh setiap Koordinator Unit,

mengetahui tingkat kinerja masing-masing

kegiatannya

untuk

proses/melihat kesenjangan-

kesenjangan yang ada sehingga dapat dilakukan tindakan perbaikan.


b) Prosedur analisa data dibuat oleh MR dan menjadi acuan bagi semua fungsi
lainnya.
c) Hasil analisa data harus mengarah pada pengidentifikasian ketidak-sesuaian
ketidak-efektifan dan tindakan-tindakan perbaikan yang diperlukan.
d) Data dianalisa antara lain untuk memantau :
Kepuasan pelanggan
Kesesuaian terhadap persyaratan Pelayanan Puskesmas
Karakteristik dan kecenderungan proses,Pelayanan Puskesmas
Kinerja Pemasok
Sebagai dasar untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan.

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
29-30

DOKUMEN TERKAIT
Prosedur Analisis Data

12.5 Tindakan Koreksi/Prevensi dan Perbaikan Terus Menerus


13.5.1 Program Perbaikan Terus Menerus
a) Seluruh karyawan dan koordinator wajib melakukan perbaikan secara
terus menerus terhadap efektivitas sistem manajemen mutu sesuai
dengan tugas, tanggung jawab dan wewenangnya.
b) Semua perbaikan mengacu pada komitmen yang tertuang

dalam

kebijakan mutu,sasaran mutu, hasil audit, analisa data tindakan koreksi


dan prevensi serta tinjauan manajemen.

DOKUMEN TERKAIT
Prosedur Tindakan Koreksi dan Pencegahan

12.5.2 Tindakan Koreksi dan prevensi


a) Penyebab-penyebab terjadinya ketidak-sesuaian dipastikan dieliminasi/
dihilangkan dan dicegah dari terjadi lagi.
b) Tujuan dari tindakan koreksi dan tindakan prevensi adalah mencegah
terulangnya masalah yang sama dan untuk meningkatkan kinerja
puskesmas secara keseluruhan.
c) Upaya

tindakan koreksi /prevensi dipastikan sesuai

dengan skala

dampak yang dapat ditimbulkan dari masalah tersebut.


d) Agar proses tindakan koreksi berjalan lancar dan hasilnya efektif,
dipastikan prosedur tindakan koreksi disediakan yang mencakup:
1. Meninjau ketidak-sesuaian termasuk keluhan pelanggan.
2. Menentukan penyebab-penyebab masalah

PEDOMAN MUTU
No. Kode
Terbitan
No. Revisi
Tanggal Mulai Berlaku
Halaman

:
:
:
:
:

MM/MR/001/09
01
00
1 AGUSTUS 2009
30-30

3. Merencanakan dan melaksanakan tindakan koreksi


4. Menyimpan Rekaman Mutu tindakan koreksi
5. Meninjau efektivitas tindakan koreksi
e) Koordinator Unit

bertanggung-jawab

memastikan tindakan koreksi/

prevensi yang telah dilaksanakan efektif


f) Tindakan koreksi/ prevensi harus sesuai dengan dampak dari masalah
g) Prosedur tindakan koreksi/ prevensi dipastikan dibuat

DOKUMEN TERKAIT
Prosedur Tindakan Koreksi dan Pencegahan