Anda di halaman 1dari 12

UDC 577,1: 622,583 DOI: 10,7562 / SE2012.2.04.07 Asli Artikel www.safety.ni.ac.

rs

Ana Lukovic 1 Miomir Stankovic 2

SISTEM PASIF UNTUK MERAWAT ASAM TAMBANG DRAINASE: A


UMUM
1Koncern "Farmakom MB" Sabac, Mine " Lece "doo
Abstrak: dampak lingkungan dari air asam tambang dapat 2University dari Ni,
Fakultas
menghancurkan. Keasaman menghancurkan vegetasi, mempercepat erosi, dan Keselamatan
meningkatkan kerentanan ikan untuk penyakit sementara logam terlarut dan diendapkan mencemari tanah dan
membuat pasokan air 1ana.lukovic@lece.farmakom.co.rs
tidak cocok untuk konsumsi manusia. Pengobatan air asam tambang adalah
2miomir.stankovic@gmail.com
tantangan karena sifat gigih. Setelah dimulai, air asam tambang dapat terus selama beberapa dekade dan sering
lama setelah operasi penambangan aktif telah berhenti. Metode pengobatan tradisional yang didasarkan pada
netralisasi dengan reagen basa bukan solusi sempurna untuk masalah ini, karena mereka membutuhkan
pengawasan terus-menerus dan investasi yang cukup besar dalam sumber daya. Variasi kondisi lokal memerlukan
perawatan yang disesuaikan dengan masing-masing situs. Baru-baru ini, sistem pengolahan pasif telah diusulkan
dan diimplementasikan sebagai murah, pilihan pengobatan jangka panjang. Ulasan ini meringkas data literatur
tentang berbagai jenis masalah air asam tambang dan sistem pasif untuk mengobati air asam tambang. Makalah ini
juga menyajikan aplikasi sistem pasif untuk pengobatan dan bioremediasi saluran air asam
tambang.Kata kunci: air asam tambang, teknologi perlakuan pasif, lahan basah dibangun, bioremediasisulfat).

PENDAHULUAN DRAINASE
UNTUKMINE ACID
senyawadiproduksi sebagai perantara dalam proses, akhirnya .
drainase asam adalah proses alami yang menjadi dipercepat dan ditingkatkan oleh pertambangan. Ketika batu
terkena pelapukan, itu akan merilis mineral seperti keseimbangan dengan lingkungannya [1]. Setiap logam terlarut
kehabisan dari batu akan menghidrolisis ketika datang ke dalam kontak dengan air, dan akan menghasilkan asam
[1]. Namun, logam utama yang berhubungan dengan air asam tambang besi. Dikombinasikan dengan sulfat dan /
atau sulfida, zat besi dapat menyebabkan masalah nyata [1]. Ketika air asam tambang memasuki saluran air alami,
perubahan pH dan pembentukan endapan tebal dari hidroksida logam dapat merusak populasi ikan dan
Gambar 1. Pencampuran air asam tambang (kanan)
dengan kehidupan air lainnya alami (Gambar 1). Singkatnya, penyebab utama adalah oksidasi dipercepat
sungaimengakibatkan pembentukan endapan tebal [3]

besi pirit
(FeS2)

dan mineral sulfida lainnya yang dihasilkan dari paparan mineral ini untuk kedua oksigen dan
4FeS
2 air, sebagai konsekuensinya pertambangan dan
pengolahan bijih logam dan batubara. Banyak logam terjadi terutama sebagai bijih sulfida (zinc di sfalerit), dan ini
cenderung berhubungan dengan pirit, yang merupakan sulfida mineral yang paling berlimpah di planet ini. Deposito

batubara mengandung subur (umumnya 1-20%) jumlah "pirit-sulfur" (istilah umum yang mencakup mineral besi
sulfida lainnya seperti marcasite) serta sulfur organik [2]. Oksidasi pirit adalah proses tahapan yang melibatkan
reaksi oksigen-independen (serangan besi besi pada mineral) dan oksigen tergantung reaksi (reoksidasi besi besi
untuk besi dan oksidasi berkurang sulfur
227 | Keselamatan Teknik
+ 15o
2

+ 14H
2

O 4Fe (OH)
3

+ 8SO
4

2- + 16H + (1)
The regenerasi besi besi (yang dikurangi menjadi besi pada reaksi dengan pirit) adalah reaksi kunci dalam
mempromosikan oksidasi berlangsung mineral. pada nilai pH di atas 4, ini mungkin dimediasi kimia atau biologis
(oleh bakteri besi-pengoksidasi seperti Gallionella ferruginea), sedangkan di bawah pH 4, oksidasi besi abiotik
diabaikan [4], dan kegiatan cukup dan sangat acidophilic bakteri besi-pengoksidasi memiliki peran penting dalam
usul air asam tambang [5] asam drainase tambang bisa terbentuk di pekerjaan bawah tanah tambang dalam,
meskipun ini umumnya dari-.

ENGINEERING SAFETY INENJERSTVO ZATITE

minor penting ketika sebuah tambang diproduksiaktif,


saluran airbatu kapur memproduksi alkalinitas berturutturut dan air tabel terus artifisial rendah dengan memompa.
sistem, kolam batu kapur, dan batu kapur terbuka
Namun, ketika tambang ditutup dan ditinggalkan, dan
saluran. pompa dimatikan, rebound dari tabel air dapat
menyebabkan air tanah yang terkontaminasi dibuang. Karena air yang isi ulang tambang larut setiap garam asam
yang telah dibangun di atas pori-pori
Masing-masing teknologi ini dijelaskan secara singkat di bawah, dan dibahas secara rinci dalam bagian berikut.
Signifikan proses biologis ruang dinding terkena dan langit-langit dari ruang bawah tanah, air drainase awal ini
cenderung
Dasar bioremediasi air asam tambang menjadi lebih
berpotensi mencemari (dalam hal keasaman dan
berasal dari kemampuan beberapa mikroorganisme untuk
kandungan logam) dari asam drainase tambang yang
menghasilkan alkalinitas dan melumpuhkan logam,
sehingga dibuang kemudian [6]. Perairan yang kaya logam asam
dasarnya membalikkan reaksi bertanggung jawab atas
juga bisa terbentuk di tumpukan jarahan dan tailing mineral. Karena
usul AMD. sifat lebih terpilah (dan lebih terkonsentrasi)
dari mineral yang menghasilkan asam dalam bahan limbah ini, asam drainase tambang yang mengalir dari mereka
mungkin lebih agresif daripada yang dibuang dari tambang itu sendiri. Pertimbangan penting lainnya di sini adalah
potensi masalah pencemaran jangka panjang, seperti produksi air asam tambang dapat terus selama bertahun-tahun
setelah tambang ditutup. Meskipun istilah generik "asam tambang drainase" sering digunakan untuk
menggambarkan pembuangan air tambang, pH perairan ini mungkin di atas 6, terutama di titik pembuangan (di
mana konsentrasi oksigen terlarut yang sering sangat rendah). Keasaman bersih di air asam tambang perlu diimbangi
terhadap hadir alkalinitas; ini terutama dalam bentuk bikarbonat (HCO
3

-) yang berasal dari pembubaran mineral dasar (misalnya, kalsium karbonat), meskipun proses
biologis juga dapat menghasilkan alkalinitas dalam asam aliran drainase tambangreduktif.
proses mikrobiologis yang menghasilkan alkalinitas bersih adalah proses kebanyakan dan termasuk denitrifikasi,
methanogenesis, reduksi sulfat, besi dan pengurangan mangan. Ammonification (produksi amonium dari senyawa
organik yang mengandung nitrogen) juga merupakan proses alkali yang menghasilkan. Karena kelangkaan relatif
dari bahan yang diperlukan, beberapa proses ini cenderung kurang penting di drainase tambang (AMD) lingkungan
-impacted asam [2]. Besi besi dan sulfat cenderung sangat melimpah di air asam tambang, genesis alkali yang
dihasilkan dari pengurangan dua spesies ini memiliki makna yang berpotensi besar dalam asam drainase tambang
perairan berdampak. Mikroorganisme fotosintetik, dengan mengkonsumsi basa lemah (bikarbonat) dan
memproduksi basa kuat (ion hidroksil), juga menghasilkan alkalinitas bersih (Persamaan (2)) [2]. 6 HCO
3

- (aq) + 6 H
2

+ 6 OH- (2)
PERAWATAN PASIF TECHNOLOGIES
Sementara pengurangan besi besi larut tidak berkurang solusi keasaman, pengurangan fase padat (kristal dan amorf)
senyawa besi besi pengobatan pasif bisa didefinisikan sebagai teknologi yang
tidak, seperti yang ditunjukkan dalam Persamaan (3), di
mana e merupakan mengambil keuntungan dari proses kimia dan biologi
donor elektron, yang umumnya disediakan oleh yang
terjadi di alam, untuk meng-upgrade air yang terkontaminasi.
substrat organik [ 2]. Sistem pengolahan pasif awalnya
dianggap menarik untuk mengobati asam drainase tambang (AMD) karena
Fe (OH)
3 mereka diharapkan biaya yang lebih rendah
dari konstruksi, operasi dan pemeliharaan, dan kemampuan mereka untuk beroperasi di lokasi terpencil dengan
persyaratan operasional terbatas. Sistem pengolahan pasif untuk air asam tambang menggunakan bahan kimia,
proses penghapusan biologis dan fisik yang terjadi secara alami di lingkungan untuk memodifikasi karakteristik
berpengaruh dan memperbaiki setiap dampak lingkungan yang terkait. Proses utama termasuk:
proses kimia: oksidasi, reduksi, koagulasi, adsorpsi, absorpsi, hidrolisis, curah hujan;
proses fisik: gravitasi, aerasi, pengenceran;
proses biologis. Biosorpsi, biomineralization, bioreduction, generasi alkalinitas
Teknologi pasif utama termasuk dibangun lahan basah pengobatan (aerob dan anaerob), anoxic
228 | Keselamatan Teknik
OC
6

H
12

O
6

+ 6O
2

+ 3H + + e- Fe2 + + 3H
2

O (3)
Bakteri yang mengkatalisis reduksi dissimilatory sulfat untuk sulfida menghasilkan alkalinitas dengan mengubah
asam kuat menjadi asam yang relatif lemah - hidrogen sulfida seperti yang ditunjukkan dalam Persamaan (4) [2]. SO
4

2- + 2CH
2

O + 2H + H

S + 2H
2

CO
3

(4) Selain efek bersifat memperbaiki di air asam tambang yang


dibawa oleh hasil peningkatan pH, pengurangan sulfat merupakan mekanisme penting untuk menghilangkan racun
logam dari air asam tambang, karena banyak dari mereka (misalnya, seng, tembaga dan kadmium) bentuk sulfida
sangat tidak larut (misalnya, Persamaan (2)). Zn2 + + H
2

S ZnS + 2H + (5) oksidasi biologis besi besi untuk besi adalah proses immobilisasi
logam utama lainnya yang terjadi di lahan basah aerobik dan bioreaktor [2]. Mayoritas
pilihan bioremediasi untuk drainase asam tambang adalah sistem pasif, dan ini, lahan basah
hanya dibangun dan bioreaktor kompos ini

sejauhtelah digunakan dalam sistem pengobatan skala penuh. Keuntungan utama dari sistem bioremediasi pasif
biaya pemeliharaan yang relatif rendah, dan fakta bahwa produk solid-fase pengolahan air dipertahankan dalam
sedimen lahan basah. Pada sisi negatifnya, mereka sering relatif mahal untuk menginstal dan mungkin memerlukan
lahan lebih dari tersedia atau cocok, kinerja mereka kurang dapat diprediksi dari sistem pengolahan kimia, dan nasib
jangka panjang dan stabilitas deposito yang menumpuk dalam diri mereka tidak pasti [2]. Dibangun Pengobatan
Wetlands Wetlands dapat mengurangi air asam tambang secara fisik, kimia, dan proses biologis. Proses fisik, seperti
penyaringan dan sedimentasi, yang penting dalam menghilangkan logam partikulat. Proses kimia dan biologi
menghilangkan logam terlarut. Wetlands terutama menghilangkan logam melalui adsorpsi untuk substrat organik,
dan melalui bakteri. Karena serapan tanaman menyumbang hanya sekitar 10% dari penghapusan logam, tanaman
dianggap opsional [2]. Asam drainase tambang tidak boleh dialihkan menjadi lahan basah alami untuk pengobatan.
Sebaliknya, lahan basah harus dibangun untuk memenuhi kebutuhan perawatan air asam tambang. Sebuah lahan
basah alami mungkin atau mungkin tidak memenuhi kebutuhan tersebut, dan dapat menyebabkan lebih banyak
masalah daripada memecahkan. Selain itu, adalah ilegal untuk sengaja mencemari lahan basah. Dua jenis lahan
basah yang digunakan untuk pengobatan air asam tambang: aerobik dan anaerobikbersih..
Gambar 2. lahan basah aerobik [7] lahan basah aerobik umumnya dibangun untuk mengobati perairan
asam tambang yang bersifat alkali Hal ini karena reaksi remediative utama yang terjadi dalam diri mereka adalah
oksidasi besi besi dan hidrolisis berikutnya dari besi besi diproduksi, yang merupakan reaksi menghasilkan asam
bersih (Persamaan (6) dan (7)) [2]. 4Fe2 + + O
2

+ 4H + 4Fe3 + + 2H
2

O (6) 4Fe3 + + 12H


2

O 4Fe (OH)
3

+ 12H + (7) Jika ada gagal alkalinitas dalam air tambang untuk mencegah penurunan
yang signifikan dalam pH sebagai hasilnya reaksi ini, ini dapat diubah dengan penggabungan, misalnya, saluran air
kapur anoxic. Dalam rangka mempertahankan kondisi oksidasi, lahan basah aerobik adalah sistem yang relatif
dangkal yang beroperasi dengan aliran permukaan.
A. Lukovic, M. Stankovic 2, Vol 2, No4 (2012) 227-232

tumbuhan yang ditanam untuk alasan estetika untuk mengatur aliran air (misalnya, untuk mencegah penyaluran) dan
untuk menyaring dan menstabilkan endapan besi terakumulasi. Mereka juga menyediakan area permukaan tambahan
untuk pengendapan fasa padat senyawa besi besi dan mineral. Selain itu, dengan menyebabkan aliran oksigen dari
bagian udara untuk sistem akar mereka, beberapa tanaman air dapat mempercepat laju oksidasi besi besi. Lahan
basah aerobik mengumpulkan air dan menyediakan waktu tinggal. Lahan basah anaerobik umumnya mengandung
lapisan batu kapur di bagian bawah. Ketika air tambang mengandung oksigen terlarut (DO), besi besi, atau
aluminium, atau bersih asam, pembangunan lahan basah anaerobik dianjurkan [2]. Batu kapur di lahan basah
anaerobik akan menaikkan pH dan mengurangi waktu tinggal yang diperlukan untuk mengobati air asam tambang.
Jika oksigen terlarut, besi besi, atau aluminium hadir, kapur dapat menjadi lapis baja, membatasi efektivitas. Dalam
kasus tersebut, kapur perlu ditempatkan sehingga anaerobik untuk mencegah armoring. Proses yang terjadi di bagian
bawah lahan basah yang adalah apa yang membuat lahan basah yang sangat efektif untuk mengobati air tambang.
Kedua jenis lahan basah buatan memiliki substrat dibangun yang akan menarik sebagian besar mineral dan
meningkatkan pH [2]. Kedua bahan terbaik untuk digunakan untuk substrat cukup segar kota kompos atau kotoran
sapi dicampur dengan jerami. Jenis lainnya dari bahan substrat termasuk jamur kompos, log limbah pekarangan, dan
gambut [2]. Dua masalah harus diakui bila menggunakan lahan basah untuk perbaikan. Karena variasi musiman,

tingkat penghapusan asam tidak konsisten. Tidak ada koreksi desain yang tersedia sekarang untuk memecahkan
masalah ini. Juga, tingkat asam pengurangan penghapusan / logam akan menurun dari waktu ke waktu sebagai
substrat menjadi penuh dengan logam. Namun, jika arus input pemeliharaan rendah dan berkala dilakukan, lahan
basah dapat memberikan pengobatan jangka panjang drainase tambang [2]. Untuk lahan basah untuk menghilangkan
logam, air tambang perlu diadakan selama 20 sampai 40 jam. Jika pH air tambang bawah 5, waktu tinggal harus 40
jam. Jika pH hampir netral, air tambang membutuhkan sekitar 20 jam waktu tinggal. Desain dan konstruksi
keputusan akhir akan didasarkan pada laju aliran diperlakukan, tingkat pemuatan logam, dan ruang yang tersedia.
Anaerobik Wetlands / Kompos Bioreactors Berbeda dengan lahan basah aerobik, reaksi kunci yang terjadi pada
bioreaktor kompos digunakan untuk mengurangi air asam tambang yang anaerob. Istilah "kompos bioreaktor"
adalah istilah generik lebih untuk menggambarkan sistem seperti itu, seperti di beberapa instalasi, mereka tertutup
seluruhnya di bawah permukaan tanah dan tidak mendukung tumbuhan apapun, sehingga mereka tidak harus
digambarkan sebagai "lahan basah". Memang, apakah atau tidak macrophytes digunakan dalam ekosistem kompos
dibangun sering turun ke pertimbangan estetika saja
229.| Keselamatan Teknik

SAFETY ENGINEERING -INENJERSTVO ZATITE

akar tanamanPenetrating dapat menyebabkan masuknya oksigen ke dalam zona anaerob, yang merugikan proses
reduktif. Reaksi mikroba katalis yang terjadi di bioreaktor kompos menghasilkan alkalinitas bersih dan sulfida
biogenik, dan karena itu, sistem ini dapat digunakan untuk mengobati perairan tambang yang bersih asam dan kaya
logam, seperti asam drainase tambang dari tambang logam ditinggalkan. Sekali lagi, berbeda dengan lahan basah
aerobik, reaksi reduktif yang terjadi dalam lahan basah kompos didorong oleh donor elektron yang berasal dari
matriks organik dari kompos itu sendiri230.
| Keselamatan Teknik
Gambar 3. Anaerobic lahan basah [8] Pemilihan bahan organik besar digunakan bervariasi sesuai
dengan ketersediaan lokal serta efektivitas terbukti mereka, meskipun secara umum, kompos yang dibuat dengan
mencampur bahan yang relatif biodegradable (misalnya, sapi atau kuda pupuk kandang, atau jamur kompos) dengan
bahan yang lebih bandel (misalnya, serbuk gergaji, gambut, atau jerami). Biodegradasi lambat yang terakhir
dianggap bertindak sebagai ketentuan jangka panjang substrat yang tepat (dan amonium) untuk zat besi adat dan
bakteri sulfat-mengurangi (FRB dan SRB) yang umumnya dianggap memiliki peran besar dalam AMD remediasi di
bioreaktor kompos. Namun, ada sedikit data kuantitatif tentang pentingnya relatif besi dan pengurangan sulfat dalam
kompos lahan basah [2], dan hampir, tidak ada yang diketahui tentang bagaimana mikrobiologi dari sistem
perubahan ini sebagai usia ekosistem, khususnya yang berkaitan dengan substrat ketentuan. Selain proses biologis
dimediasi, kualitas AMD di lahan basah kompos ditingkatkan dengan penyaringan bahan tersuspensi dan koloid dan
adsorpsi logam dengan matriks organik.
Gambar 4. tata letak Skema sistem mengurangi dan alkalinitas memproduksi (RAPS). Air yang mengalir melalui lapisan kompos
dilucuti oksigen terlarut, sedangkan kedua lapisan ini dan kapur yang mendasari menambahkan alkalinitas ke air asam tambang
[2] Sebuah rekayasa varian penting pada dasar kompos bioreaktor tema yang sistem mengurangi dan alkalinitas memproduksi
(RAPS) tata letak [9], yang juga disebut alkalinitas memproduksi sistem sebagai berturut-turut

(SAPS [2]). Dalam jenis sistem (Gambar. 4), aliran AMD bergerak ke bawah melalui lapisan kompos (untuk
menghilangkan oksigen terlarut dan untuk mempromosikan pengurangan besi dan sulfat) dan kemudian melalui
tempat tidur batu kapur kerikil (untuk menambahkan alkalinitas tambahan, seperti dalam AlDS). Biasanya, air
menguras RAPS mengalir ke kolam sedimentasi, dan / atau lahan basah aerobik, untuk mengendapkan dan
mempertahankan hidroksida besi. Gambar 5 menyajikan sederhana diagram skematik yang menggambarkan jenis
lahan basah pengobatan yang digunakan untuk perairan tambang di mana: A - lahan basah aerobik mana
macrophites muncul ditanam di substrat kerikil tipis untuk perairan tambang net-basa; B - lahan basah Kompos
untuk perairan asam tambang di mana kepala membatasi; C - RAPS untuk perairan asam tambang di mana ada
kepala yang cukup. Alternatif desain dari RAPS dapat menggabungkan lapisan sepenuhnya campuran kompos dan
kapur [10].
Gambar 5. Jenis-jenis lahan basah pengobatan [10]

sistem bioremediasi pasif yang memanfaatkan kombinasi lahan basah aerobik dan anaerobik telah digunakan untuk
pengobatan skala penuh asam drainase tambang. Contohnya adalah "Asam Pengurangan Menggunakan
Mikrobiologi (ARUM)" sistem [2]. Sistem ini terdiri dari dua sel oksidasi di mana, besi teroksidasi dan diendapkan;
luar ini, air asam tambang melewati pertama melalui sel tahanan, dan kemudian melalui dua "ARUM" sel di mana,
alkali dan sulfida yang dihasilkan. Bahan-bahan organik yang mempromosikan pengurangan sulfat dalam sel
ARUM berasal dari tumbuhan mengambang (misalnya, tanaman rawa). Sistem ARUM telah terbukti efektif dalam
mengobati asam drainase tambang di lintang tinggi dan lokasi subtropis [2]. Anoxic saluran air kapur anoxic
Limestone saluran air (ALD ini) adalah parit dari batu kapur dimakamkan dimana air tambang dialihkan (Gambar
6). Seringkali batu kapur ditutupi plastik dan dikubur untuk membatasi jumlah oksigen dalam sistem [9].

ALD juga memungkinkan karbon dioksida untuk membangun dalam sistem. Ini adalah keuntungan karena tingkat
yang lebih tinggi dari karbon dioksida memungkinkan lebih banyak alkalinitas yang akan ditambahkan ke air asam
tambang [9]. Drainase asam tambang harus memenuhi parameter tertentu untuk ALD untuk bekerja dengan baik.
DO, besi besi, dan aluminium harus di bawah 1 mg / L; jika mereka tidak, risiko kegagalan meningkat dini [9].
Dalam teori, sebuah ALD yang akan berlangsung selama 30 tahun membutuhkan 30 ton batu kapur bisbol-ukuran
untuk setiap galon per menit dari aliran [9]. Karena operasi ALD tertua adalah berusia 7 tahun, tidak ada yang tahu
jika kapur benar-benar akan berlangsung selama 30 tahun. Apapun, ALD harus cukup besar untuk menahan air
tambang selama sekitar 14 jam untuk memungkinkan reaksi terjadi. Jika memungkinkan, air harus diangin-anginkan
segera setelah meninggalkan ALD dan diarahkan ke kolam aerobik atau lahan basah.

Gambar 6. Anoxic kapur menguras [9] Alkalinitas Memproduksi Sistem


Alkalinitas-Memproduksi Sistem (APS) adalah kombinasi dari ALD dan lahan basah anaerobik. Keterbatasan yang
terlarut tempat oksigen pada desain ALD dapat dihilangkan dalam APS dengan menggabungkan air terbuka dan
substrat dengan kandungan organik yang tinggi atasnya zona pengobatan batu kapur. APS desain menyediakan
jaminan yang relatif suara bahwa air asam tambang menghubungi kapur akan anoxic. Dalam merancang sebuah
sistem APS, perhitungan ukuran dapat didasarkan pada pH dan buffering kapasitas air asam tambang [9]. Komponen
awal sistem APS umumnya kolam pengendapan. Kolam memungkinkan air tambang untuk menggunakan up
penyangga alkalinitas dan menghapus beberapa logam. Ketika air melewati APS, air lebih dinetralkan dan lebih dari
logam dihapus. Kapur Ponds dan Open Saluran kapur kapur kolam memberikan solusi untuk tempat-tempat yang
memiliki ruang untuk mengobati air asam tambang karena berasal dari rembesan atau musim semi [9]. Kapur
ditempatkan di dasar kolam dan air mengalir melalui batu kapur. Ukuran dan desain kolam ini didasarkan pada
topografi wilayah dan air yang berasal dari tanah. Kolam harus mempertahankan air selama 1 sampai 2 hari untuk
mengaktifkan batu kapur untuk membubarkan dan untuk menjaga meresap dan air kapur. Kolam
A. Lukovic, M. Stankovic 2, Vol 2, No4 (2012) 227-232

harus dibangun untuk menahan 3 sampai 10 kaki dari air, mengandung 1 sampai 3 kaki batu kapur di bagian bawah,
dan untuk menjaga meresap dan batu kapur di bawah air [5]
231.| Rekayasa Keselamatan
Gambar 7. Limestone kolam

Limestone akan menjadi lapis baja ketika terkena oksigen dalam air tambang, namun beberapa penelitian telah
menunjukkan bahwa masih menambahkan alkalinitas air meskipun pada tingkat yang berkurang. Akibatnya, saluran
kapur terbuka bisa efektif jika dirancang dengan baik saluran kapur Terbuka sangat berguna di medan curam di
mana saluran panjang yang mungkin. Mereka menawarkan drainase tambang kesempatan pengobatan asam di mana
ada sistem pasif lainnya sesuai [5]. Sejak cekungan settlement akan menghilangkan logam, mereka harus
dimasukkan ke dalam desain. Saluran yang paling sukses memiliki lereng curam dari 20% dan menggunakan kapur
kasar. Kedua kemiringan saluran dan ukuran batu kapur dapat meminimalkan pengendapan logam di suspensi,
mencegah saluran dari menjadi terpasang.

KESIMPULAN
Drainasetambang Asam mempengaruhi banyak situs dan dapat menjadi masalah yang sangat sulit untuk dipecahkan.
Sayangnya, tidak ada solusi sederhana karena lokasi tambang bervariasi begitu banyak dan karena karakteristik situs
menentukan apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan. Dimungkinkan untuk menggunakan salah satu sistem di atas
atau kombinasi dari mereka untuk membuat air hampir murni. Pilihan yang pilihan untuk menggunakan untuk
memulihkan air asam tambang ditentukan oleh sejumlah faktor ekonomis dan lingkungan. Kadang-kadang biaya
lingkungan sebenarnya dari sistem remediasi tidak segera jelas. Salah satu biaya tersebut adalah jumlah energi
bahan bakar fosil yang dibutuhkan untuk mengangkut bahan pengapuran, sering jauh dari sumber ke lokasi tambang.
Secara tradisional, perairan tambang Volume debit besar telah diperlakukan dengan proses kimia aktif, terutama
ketika air bersifat asam. Luas permukaan tanah yang diperlukan dan masalah topografi dapat mengesampingkan

sistem biologis pasif dalam beberapa situasi. Namun, industri pertambangan menjadi semakin tertarik untuk yang
terakhir, karena mereka menghindari biaya berulang tinggi Selain kapur dan pembuangan lumpur. Daerah tanah
( "jejak kaki") diperlukan untuk pasif bisa dibuat lebih kecil secara signifikan dengan berfokus pada
mengoptimalkan proses biologis, misalnya dikemas bioreaktor tidur untuk menghilangkan zat besi dari perairan
tambang asam, yang jauh lebih efektif daripada lahan basah aerobik. Ini

SAFETY ENGINEERING - INENJERSTVO ZATITE

tidak perlu diakui bahwa, pada kenyataannya, tidak ada


[5] D. Johnson, K. Hallberg: "Kesalahan sistem
remediasi air tambang pasif yang dijelaskan dalam ulasan ini bebas perawatan; sistem pasif juga memerlukan
sejumlah manajemen dan akhirnya akan mengisi dengan akumulasi oker (lahan basah aerobik) dan sulfida (kompos
bioreaktor). The kestabilan jangka panjang dari bahan ini tidak pasti, tapi karena karena mungkin mengandung
unsur-unsur beracun (arsenik, kadmium, dll),mereka
perlakuan", Re / Views Lingkungan Sci Bio / Technol, Vol.1, 2002, hlm. 335 -43. [6] B. Clarke: "Coal Mining dan Kualitas Air",
London:
IEA Coal Penelitian; 1995, pp. 99. [7] http://www.ipsnews.net/2009/09/environment-makinglahan basah-count / [diakses 2012/11/15]. [8] http://dnr.mo.gov/env/wrc/wetlands.htm [diakses

2012/11/15]. penyimpanan atau pembuangan


memerlukan pertimbangan cermat. Bahkan
[9] J. Metesh, T. Jarrell, S. Oravetz: "Mengobati asam
tambang jika asam masalah drainase tambang mungkin tidak sepenuhnya
drainase dari tambang ditinggalkan di daerah
terpencil", menghilang, mengurangi ia akan pergi jauh ke arah pemecahan itu . Legislasi kemungkinan akan menjadi
faktor dominan dalam menentukan sistem yang remediasi dapat digunakan dalam situasi apapun. Sebagai contoh,
mungkin menjadi semakin tidak bisa dipertahankan untuk membuang logam dasar di lumpur dan sedimen (dengan
semua penyimpanan yang melekat
USDA Forest Service Technology dan Program Pengembangan Missoula, Montana, 1998. [10] WM Mayes, LC Batty, PL muda,
AP Jarvis, M. Koiv, C. Vohla, U. Mander: "pengobatan Wetland pada ujung pH:... Sebuah tinjauan, Ilmu Lingkungan total, Vol
407, 2009, hlm 3944-57 [11] PL Younger,. A. Jayaweera, A. Elliot, R. Wood, P.

Amos, AJ Daugherty, et al. "perlakuan pasif dari


masalah) ketika ada teknologi yang tersedia untuk
perairan tambang asam di subs menghadapi sistem
aliran: menjelajahi pemulihan dan daur ulang mereka. Batasan pada

RAPS dan hambatan reaktif permeable ",


konsentrasi Tanah Contam sulfat yang dapat dibuang dari pabrik pengolahan dapat membatasi pilihan sistem untuk
satu yang efektif menghilangkan sulfat serta logam dan keasaman dari perairan tambang. Hal ini jelas bahwa
masalah ancaman pencemaran yang ditimbulkan oleh asam tambang
Reclam, vol. . 11, 2003, hlm 127- 35. http://dx.doi.org/10.2462/09670513.806 [12] RS Hedin, RW Narin, RP Kleinmann:
"pengobatan Pasif drainase tambang batu bara", Inf. Circ. 9389. Departemen Dalam Negeri, Biro Pertambangan, 1994.

air akan hadir untuk sangat bertahun-tahun yang akan datangBrick:.

BIOGRAFI PUSTAKA
Ana Lukovic lahir di Ni, Serbia, pada tahun 1979. Dia lulus dari [1] C. " catatan yang tidak dipublikasikan dari
Geologi 431Universitas Ni, Fakultas Geokimia ", Missoula, MT: University of
Montana,
Keselamatan, Departemen 1998. [2] DB Johnson, KB Hallberg:
remediasi pilihan: review", Lingkungan, Vol 338 , http://dx.doi.org/10.1016/j.scitotenv.2004.09.002
PMID: 15680622 [3] http://collective.chem.cmu.edu/AMD/ "Ilmu drainase tambang asam dari total 2005, pp. 3-14.

Teknik Lingkungan, dan menyelesaikan studi pasca sarjana dari Universitas of Ni, Jurusan Teknik Lingkungan.

Makalah dia di dalam negeri dan luar negeri, mengambil diakses


[bagiandi Lokakarya Regional, Proyek Internasional
2012/11/15].
Dan konferensi internasional di Serbia dan luar negeri. [4]
W. Stumm, J. Morgan, "Aquatic Kimia: Sebuah
Dia saat ini bekerja di Concern" Farmakom MB "Pengantar
Menekankan Kimia Kesetimbangan di Alam Waters", New York7 Wiley, 1981, hlm 780.di.

Sabac - Tambang Lece posisi Manajer LingkunganVODA:.

PASIVNI SISTEMI ZA TRETMAN KISELIH RUDNIKIH OPTI PREGLED


Ana Lukovic, Miomir Stankovic
Rezime: Kisele rudnike vode Mogu imati negativan uticaj na ivotnu sredinu. Naime, kiselost utitava vegetaciju,
ubrzava eroziju zemljita, poveava osetljivost riba na bolesti, dok rastvoreni metali u rudnikoj vodi zagauju
zemljite, Cime se kontaminiraju i vodotoci. Tretman kiselih drenanih voda iz rudnika predstavlja izazov zbog
njihove agresivne prirode.Konvencionalne Metode zasnovane na neutralizaciji, korienjem alkalnih reagenasa,
zahtevaju kontinuirano praenje procesa neutralizacije, kao i znaajna ulaganja. Pasivni sitemi za tretman
rudnikih voda su predloeni za implementaciju kao jeftinija i dugoronija opcija. Rad Sumira podatke iz postojee
literatur o problemima koji su uzrokovani kiselim rudnikim vodama i razliitim opcijama pasivnih sitema za
bioremedijaciju i tretman ovih voda. Kljune Reci: kisele rudnike vode, tehnologije pasivnog tretmana,
bioremedijacija, vetake movare|.
232 Rekayasa keselamatan