Anda di halaman 1dari 68

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT SUN TELEVISI NETWORK (I-NEWS TV)

Penggunaan Protokol FTP (File Transport Protocol) dalam Sharing Video pada
Workflow Penyiaran untuk Program Berita Daerah (Korda)

Disusun oleh

Dita Tessa Parastika

(1206201536)

DEPARTEMEN TEKNIK ELEKTRO

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA

DEPOK

2015

LAPORAN KERJA PRAKTEK

1
Universitas Indonesia
PT REKAYASA INDUSTRI

PENGGUNAAN MEDIA KOMUNIKASI MICROWAVE UNTUK


MENGHUBUNGKAN HOME OFFICE DENGAN PROJECT SITE
OFFICE (PROYEK SAMUR)

Kerja Praktek ini diajukan untuk melengkapi sebagai persyaratan menjadi Sarjana
Teknik

Disusun oleh

Dita Tessa Parastika

(1206201536)

DEPARTEMEN TEKNIK ELEKTRO

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA

DEPOK

2015

LEMBAR PENGESAHAN

2
Universitas Indonesia
LAPORAN KERJA PRAKTEK
ICT (Information and Communication Technology) Department, PT
REKAYASA INDUSTRI

PENGGUNAAN MEDIA KOMUNIKASI MICROWAVE UNTUK


MENGHUBUNGKAN HOME OFFICE DENGAN PROJECT SITE
OFFICE (PROYEK SAMUR)
29 Desember 2014 30 Januari 2015
telah diperiksa dan disetujui oleh:

Pembimbing Utama PKL Pembimbing Harian PKL


Manager ICT Operasional Staff Data Communication
PT. REKAYASA INDUSTRI PT. REKAYASA INDUSTRI

Koordinator Kerja Praktek


Departemen Teknik Elektro
Fakultas Teknik Universitas Indonesia

Dr. Abdul Muis, S.T., M.Eng.


NIP: 19750901199903100
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat rahmat
dan hidayah-Nya, kami dapat menyelesaikan rangkaian kerja praktek beserta laporan

3
Universitas Indonesia
di PT REKAYASA INDUSTRI dengan baik dan tepat waktu. Laporan ini merupakan
laporan pertanggung jawaban kami selama melaksanakan kerja praktek di PT
REKAYASA INDUSTRI pada tanggal 29 Desember 2014 30 Januari 2015

Penulisan laporan ini dilakukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk
mencapai gelar Sarjana Teknik jurusan Teknik Elektro pada Fakultas Teknik
Universitas Indonesia. Kami menyadari bahwa, tanpa bantuan dan bimbingan dari
berbagai pihak, dari pelaksanaan kerja praktek sampai pada penyusunan laporan ini,
sangatlah sulit bagi kami untuk menyelesaikan laporan ini. Oleh karena itu, kami
ingin mengucapkan terima kasih kepada:

1. Allah SWT yang telah memberikan kekuatan kepada kami untuk menyelesaikan
kerja praktek dan laporan kerja praktek.
2. Bapak Anung Pamungkas selaku Instrument Specialist Engineer EPC Operation.
Terima kasih untuk kesempatan yang diberikan kepada kami untuk melakukan
Kerja Praktek di PT REKAYASA INDUSTRI departemen ICT (Information and
Communication Technology).
3. Bapak Teja Santosa selaku Manager ICT Operasional. Terima kasih untuk
kesempatan yang diberikan kepada kami untuk melakukan Kerja Praktek di PT
REKAYASA INDUSTRI departemen ICT (Information and Communication
Technology).
4. Bapak Sri Suyanto dan Bapak Moh. Noor Subagio selaku mentor. Terima kasih
untuk ilmu, pengalaman, dan pelajaran yang diberikan kepada penulis serta waktu
yang telah diluangkan untuk membimbing penulis selama melaksanakan kerja
praktek departemen ICT (Information and Communication Technology).
5. Rekan-rekan kerja PT REKAYASA INDUSTRI yang turut mendukung dan
membantu penulis selama menjalani kerja praktek.
6. Seluruh keluarga besar Civitas Akademika Fakultas Teknik Universitas Indonesia
khususnya karyawan sekretariat Departemen Teknik Elektro yang telah banyak
memberikan bantuan dalam urusan administrasi.
7. Secara khusus kami mengucapkan terima kasih kepada keluarga tercinta yang
telah memberikan bantuan berupa motivasi dan dukungan dalam menyelesaikan
kerja praktek dan laporan kerja praktek.

Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dari laporan ini, baik dari
materi maupun teknik penyajiannya, mengingat kurangnya pengetahuan dan

4
Universitas Indonesia
pengalaman penulis. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat
penulis harapkan.

Akhir kata, semoga Tuhan Yang Maha Esa berkenan membalas segala kebaikan
semua pihak yang telah membantu. Semoga laporan ini bermanfaat bagi dunia kerja,
akademis, serta pengembangan ilmu pengetahuan.

Depok, Mei 2015

Penulis

ABSTRAK

Nama : Dita Tessa Parastika


NPM : 1206201536
Jurusan : Teknik Elektro

5
Universitas Indonesia
Judul : Penggunaan Media Komunikasi Microwave untuk Meng-hubungkan
Home Office dengan Project Site Office (Proyek Samur)

PT REKAYASA INDUSTRI (PT REKIND) sebagai salah satu perusahaan


Engineering, Procurement, dan Construction (EPC) terbesar di Indonesia yang
bergerak dalam bidang kontruksi, teknik, dan pengadaan barang untuk melayani
pabrik-pabrik industri skala besar, memiliki beberapa proyek besar dalam hal
konstruksi pembangunan pabrik, pembangkit, dan penggalian sumber daya minyak
dan gas yang salah satunya adalah proyek Sabah Ammonia Urea (SAMUR) milik
PETRONAS Chemicals Group (PCG), di Sipitang, Malaysia.
Proyek Samur adalah sebuah proyek pembangunan pabrik Sabah Ammonia Urea
kerjasama antara PT REKIND dengan PETRONAS yang dibangun di atas lahan
seluas 166 hektar milik Sipitang Oil & Gas Industrial Park (SOGIP) dan proses
pembangunannya masih dikerjakan oleh PT REKAYASA INDUSTRI dari tahun 2012
sampai sekarang.
Pada awal pembangunan proyek merancang jaringan komunikasi dan menetapkan
media komunikasi yang menghubungkan Home Office dengan Project Site Office
adalah hal yang penting dilakukan agar Home Office dapat memantau perkembangan
dan proses pembangunan project yang sedang berlangsung di Project Site Office.
Pemilihan jaringan dan media komunikasi yang digunakan untuk menghubungkan
Home Office dengan Project Site Office didasari pada hasil survey infrastruktur dan
fasilitas yang memadai di lokasi Project Site Office.
Pada laporan ini akan dianalisis infrastruktur perangkat jaringan, topologi jaringan,
dan media komunikasi yang digunakan untuk menghubungkan Home Office PT
REKIND di Kalibata dengan Samur Project Site Office di Malaysia. Berdasarkan data
yang diperoleh, Proyek Samur menggunakan produk Celcom, vendor lokal Malaysia,
yang mengadaptasi gabungan media komunikasi wireless Wi-Fi dan wireless
microwave untuk melakukan komunikasi data. Komunikasi wireless Wi-Fi digunkan
sebagai media komunikasi data internal Samur Project Site Office menggunakan
jaringan WLAN dan memiliki 3 access point, yang terhubung dengan jejaring Fast
Ethernet dengan kecepatan mencapai 100 Mbps dan Gigabit Ethernet dengan
kecepatan mencapai 1000 Mbps. Sedangkan wireless microwave dengan frekuensi 18
GHz dan bandwidth mencapai 20 Mbps digunakan sebagai media transmisi sinyal
dari tower di Samur Project Site Office dengan tower BTS Celcom yang langsung
terhubung dengan Celcom Internet eXchange (CIX).
Kata kunci: PT Rekayasa Industri, Celcom, wireless Wi-Fi, wireless microwave,
Samur Project.

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i
KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii
ABSTRAK . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi
DAFTAR GAMBAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . viii

6
Universitas Indonesia
DAFTAR TABEL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . x

BAB I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2. Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.3. Manfaat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.4. Batasan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.5. Waktu dan Tempat Pelaksanaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
1.6. Metode Penulisan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
1.7. Sistematika Penulisan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5

BAB II. PT REKAYASA INDUSTRI


2.1. Sejarah PT REKAYASA INDUSTRI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
2.2. Profil Perusahaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.3. Proses Bisnis Utama. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.4. Lingkup Bidang Usaha . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.5. Visi dan Misi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
2.6. Struktur Organisasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
2.7. Departemen ICT (Information and Communication Technology) . . . . . . . . . . . 11

BAB III. DASAR TEORI


3.1. Dasar Telekomunikasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
3.2. Perangkat Jaringan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
3.3. Keamanan Jaringan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18
3.4. Indonesia Internet Exchange . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
3.5. Interner Service Provider . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25
3.6. Load Balancing . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25

BAB IV. ANALISIS MEDIA TELEKOMUNIKASI HOME OFFICE DENGAN PROJECT


SITE OFFICE MENGGUNAKAN JARINGAN MICROWAVE
4.1. Global Infrastruktur PT REKAYASA INDUSTRI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
4.2. Prioritas Media Komunikasi Data pada Project Site Office . . . . . . . . . . . . . . . . 40
4.3. Proyek Samur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48

BAB V. PENUTUP
6.1. Kesimpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 56
6.2. Saran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 56

DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59

7
Universitas Indonesia
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Logo Perusahaan PT REKAYASA INDUSTRI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7


Gambar 2.2. Struktur Organisasi Perusahaan PT REKAYASA INDUSTRI . . . . . . . . 10
Gambar 2.3. Struktur Organisasi Dewan Direksi PT REKAYASA INDUSTRI . . . . . 10
Gambar 2.4. Struktur Organisasi Dewan Komisaris PT REKAYASA INDUSTRI . . . 11
Gambar 2.5. Struktur Organisasi Departemen ICT PT REKAYASA INDUSTRI . . . 12
Gambar 3.1. Skema Sistem Telekomunikasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
Gambar 3.2. Cisco 2960 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
Gambar 3.3. Cisco 3750 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
Gambar 3.4. Cisco 2900 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18
Gambar 3.5. Tampak Depan dan Belakang Watch Guard Firebox . . . . . . . . . . . . . . . . 19
Gambar 3.6. Tampak Depan Cisco PIX 515E Firewall . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20

8
Universitas Indonesia
Gambar 3.7. Tampak Belakang Cisco PIX 515E Firewall . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
Gambar 3.8. Gedung Cyber, Jakarta . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
Gambar 3.9. Topologi Jaringan IIX. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
Gambar 4.1. Infrastruktur Jaringan PT REKIND . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
Gambar 4.2. Infrastruktur Jaringan di PT REKIND-Kalibata . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
Gambar 4.3. Core Switch dengan CISCO 3750 PT REKIND . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32
Gambar 4.4. Distributed Switch di PT REKIND . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32
Gambar 4.5. CISCO 2900 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
Gambar 4.6. Physical Server . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
Gambar 4.7. Skematik Network Security di PT REKIND . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
Gambar 4.8. Cisco PIX 515E untuk network security di PT REKIND . . . . . . . . . . . . . 35
Gambar 4.9. Watchguard Firebox untuk Keamanan Jaringan di PT REKIND . . . . . . . 35
Gambar 4.10. Data Server Komunikasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 36
Gambar 4.11. Topologi Jaringan di PT REKIND-Kalibata . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37
Gambar 4.12. Alur komunikasi data jaringan PT REKIND . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
Gambar 4.13. Panel Penghubung Core Switch dengan tiap Lantai di ROB 1 . . . . . . . . . 39
Gambar 4.14. Panel Penghubung tiap Lantai di ROB 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 40
Gambar 4.15. Channel dan Frekuensi 802.11g . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42
Gambar 4.16. Gambaran umum instalasi sebuah Base Station (BS) WiMAX . . . . . . . . 45
Gambar 4.17. VSAT Office Grissik dan Camp Grissik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47
Gambar 4.18. VSAT Camp Dayung (Office menggunakan koneksi dari Camp) . . . . . . 47
Gambar 4.19. Topology VSAT di Proyek Donggi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48
Gambar 4.20. Generic Network Set-up (E2E) Proyek Samur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
Gambar 4.21. 20 Mbps Internet Leased Line (ILL) Proyek Samur . . . . . . . . . . . . . . . . . 52
Gambar 4.22. Proyek pembangunan jaringan komunikasi tahap awal . . . . . . . . . . . . . . 53
Gambar 4.23. Proyek pembangunan jaringan komunikasi tahap perbaikan . . . . . . . . . . 54

9
Universitas Indonesia
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1. Spesifikasi dari 802.11 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42


Tabel 4.2. Pemetaan Frekuensi dan Channel pada device 802.11g . . . . . . . . . . . . . 42

10
Universitas Indonesia
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Saat ini di Indonesia yang mengacu pada sistem pendidikan berbasis


kompetensi sehingga mahasiswa dituntut untuk dapat mempelajari dan
mengembangkan pengetahuan, keterampilan, sikap, dan perilaku yang
diperlukan untuk menampilkan kinerja yang memadai dalam suatu bidang
pekerjaan. Pada lingkungan kampus mahasiswa belajar mengenai teori dan
praktik dasar pembuktian teori. Namun ini belum cukup karena aplikasinya
belum diterapkan secara utuh di teknologi dan kehidupan pada dunia nyata.
Oleh karena itu, dibutuhkan sumber pendidikan lain untuk mewujudkan
kompetensi yang dibutuhkan oleh seorang mahasiswa. Departemen Teknik
Elektro Universitas Indonesia secara responsif memberikan fasilitas pendukung

11
Universitas Indonesia
yang dikenal sebagai Kerja Praktek yang dimasukkan dalam kurikulum
pendidikannya untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Kerja Praktek ini
merupakan suatu kegiatan dimana mahasiswa melakukan aktivitas pekerjaan
secara langsung dalam suatu perusahaan, dan dengan ini diharapkan mahasiswa
dapat mengembangkan pengetahuannya untuk aplikasi dalam dunia kerja serta
dapat membentuk sikap dan perilaku yang sesuai di dunia kerja agar saat lulus
nanti mudah beradaptasi dengan lingkungan kerja.
PT REKAYASA INDUSTRI sebagai salah satu perusahan yang bergerak
dalam bidang konstruksi, teknik dan pengadaan barang untuk melayani pabrik-
pabrik industri skala besar yang unggul pada bidang Engineering, Procurement,
dan Construction (EPC) berskala nasional, memiliki keterkaitan dengan bidang
Electrical Engineering, khususnya pada bidang Telekomunikasi, seperti dalam
proses pembuatan jaringan komunikasi yang menghubungkan home office
dengan project site office. Hubungan komunikasi ini penting agar dari home
office dapat memantau perkembangan dan proses pembangunan project yang
sedang dikerjakan. Oleh karena itu, merupakan kesempatan yang baik bagi kami
apabila dapat melaksanakan kerja praktek di PT REKAYASA INDUSTRI untuk
mempelajari sistem telekomunikasi yang paling efektif untuk menghubungkan
home office dengan site office.

1.2. Tujuan
1.2.1. Umum
a) Untuk memenuhi persyaratan akademis yang telah ditetapkan
Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknik Elektro Universitas
Indonesia.
b) Memperluas wawasan mahasiswa tentang dunia kerja, sehingga akan
dihasilkan sarjana Teknik Elektro yang mampu bekerja sebagai
tenaga perencana, pelaksana, pengaturan dan pengendali yang
profesional dan bertanggung jawab.
c) Menambah pengalaman kerja, baik secara teoritis maupun
pengalaman praktis secara langsung selama kerja praktek di PT
REKAYASA INDUSTRI.
d) Membina hubungan baik antara perguruan tinggi dan dunia kerja
khususnya antara Departemen Teknik Elektro Fakultas Teknik
Universitas Indonesia dengan PT REKAYASA INDUSTRI.

1.2.2. Khusus

12
Universitas Indonesia
a) Mampu memahami tentang sejarah, manajemen perusahaan dan
peralatan yang menunjang operasional, serta mengerti sistem kerja
yang diterapkan dalam PT REKAYASA INDUSTRI
b) Mendalami sistem jaringan komunikasi yang digunakan PT
REKAYASA INDUSTRI yang menghubungkan Home Office dengan
Project Site Office
c) Mahasiswa mendapatkan pengalaman praktek sesuai dengan
program studi atau bidang peminatannya masing-masing serta
mendapatkan gambarannya tentang lingkungan kerjanya.
d) Mendapatkan gambaran nyata tentang lingkungan dan situasi kerja di
PT REKAYASA INDUSTRI

1.3. Manfaat
1.3.1. Bagi Mahasiswa
a) Membantu dalam perbekalan pengetahuan dan keterampilan kepada
setiap mahasiswa tentang kondisi yang terdapat di lapangan secara
nyata.
b) Membuka wawasan dan pengalaman setiap mahasiswa untuk
mendapatkan pengetahuan melalui praktek di lapangan.
c) Perwujudan program keterkaitan dan kesepadanan antara dunia
pendidikan dan dunia industri/kerja.
d) Menjadi fasilitator bagi pengembangan minat dan bakat mahasiswa
yang bersangkutan, terkhusus padacara kerja sistem pengendalian
dalam teknologi industri berbasis makanan.

1.3.2. Bagi PT REKAYASA INDUSTRI


a) Dapat saling menukar informasi perkembangan teknologi antara
institusi pengguna teknologi dengan lembaga perguruan tinggi
b) Mahasiswa peserta Kerja Praktek dapat membantu memecahkan
permasalahan terkait teknologi komunikasi yang paling baik
digunakan untuk menghubungkan Home Office dengan Project Site
Office di PT REKAYASA INDUSTRI.

1.4. Batasan Masalah


PT REKAYASA INDUSTRI yang membangun berbagai macam pabrik di
berbagai daerah di Indonesia, harus ada sistem yang menghubungkan
antarproyek maupun masing-masing proyek dengan pusat, biasanya
menggunakan sistem IT. Inilah masalah yang akan dibahas pada laporan ini
mengingat komunikasi antar- pabrik/dengan pusat menggunakan alat

13
Universitas Indonesia
berhubungan dengan peminatan kami. Pembahasan kali ini berfokus pada
pencarian sistem komunikasi data (IT) paling efektif untuk hubungan pusat
(home office) dengan proyek-proyek (site office) yang dikelola oleh PT
REKAYASA INDUSTRI. Ruang lingkup dari kerja praktek yang saya ajukan
bersifat terbuka, yang mana dapat menyesuaikan dengan kebutuhan PT
REKAYASA INDUSTRI pada saat dilaksanakannya kegiatan Kerja Praktek.

1.5. Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Pelaksanaan Kerja Praktek ini berlangsung pada :
Periode : 29 Desember 2014 30 Januari 2014
Tempat : PT REKAYASA INDUSTRI
Alamat : PT REKAYASA INDUSTRI
Jl. Kalibata Timur I No. 36, Kalibata Jakarta 12740,
Indonesia
Phone: 62-21-7988700/7988707
Fax: 62-21-7988701/7988702
PO Box 3727 JKT

1.6. Metode Penulisan


Dalam penulisan Kerja Praktek ini digunakan beberapa metode untuk
mendapatkan data-data yang diperlukan sebagai pedoman dalam menulis
laporan kerja praktek ini. Metode-metode tersebut antara lain :
1. Studi literatur, meliputi pembelajaran terhadap buku teks, hasil
presentasi, browsing melalui internet. Serta melakukan pencarian
informasi melalui buku-buku bacaan, product manual, datasheet yang
disediakan dari pihak PT REKAYASA INDUSTRI
2. Wawancara, dengan cara mengadakan tanya jawab secara langsung
kepada pembimbing lapangan dan para staf karyawan Divisi ICT.
3. Pengamatan, meliputi kunjungan langsung ke data server di lapangan
4. Pengambil data jaringan komunikasi yang digunakan di project site
office
5. Penyusunan laporan, membuat hasil kesimpulan dari proses analisa data
yang diambil.

1.7. Sistematika Penulisan

Adapun sistematika yang digunakan dalam penulisan laporan kerja praktek


ini terdiri dari 5 bab, yaitu :

BAB I PENDAHULUAN

14
Universitas Indonesia
Berisi tentang latar belakang dilakukannya Kerja Praktek, tujuan Kerja
Praktek, waktu dan tempat pelaksanaan, batasan masalah, metode
penulisan, dan sistematika penulisan laporan kerja praktek.
BAB II PT REKAYASA INDUSTRI
Pada bab ini akan dibahas mengenai sejarah PT REKAYASA
INDUSTRI, profil perusahaan, lokasi dan daerah operasi, struktur
organisasi perusahaan, kegiatan operasi, sarana penunjang operasi,
produk, sumber daya manusia, visi, misi, dan nilai dasar, kesejahteraan
dan keselamatan kerja.
BAB III DASAR TEORI
Pada bab ini akan dibahas dasar teori tentang dasar jaringan
telekomunikasi, perangkat jaringan, Indonesia Internet eXchange,
Internet Service Provider, dan Load Balancing.
BAB IV ANALISIS MEDIA TELEKOMUNIKASI HOME OFFICE DENGAN
PROJECT SITE OFFICE MENGGUNAKAN JARINGAN MICROWAVE
(PROYEK SAMUR)
Bagian ini memberikan penjelasan mengenai global infrastruktur internal
PT REKIND dan analisis media komunikasi microwave yang digunakan
sebagai jaringan komunikasi yang menghubungkan home office dengan
Samur project site office.
BAB V PENUTUP
Bagian ini berisi tentang kesimpulan dan saran.
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

BAB II

PT REKAYASA INDUSTRI

15
Universitas Indonesia
2. 1. Sejarah PT REKAYASA INDUSTRI
PT REKAYASA INDUSTRI (REKIND) didirikan berdasarkan Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 1981, tentang Penyertaan
Modal Republik Indonesia untuk Pendirian Perusahaan Perseroan dalam Bidang
Usaha Perencanaan Perekayasaan dan Konstruksi Industri, Lembaran Berita
Negara Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 1987.
Berawal dari penguasaan pembangunan proyek-proyek yang berkaitan
dengan Refinery dan Petrochemical (Proyek Blue Sky Balongan, Bioethanol,
pabrik Kaltim 4, Pabrik Pupuk Kujang 1B, Pabrik Pupuk NPK Malaysia, serta
proyek-proyek lainnya). Rekind juga terus mengembangkan potensi pasar dalam
bidang gas (proyek CO2 Removal Subang Proyek Gas Booster Station, Pipeline
System for gas production, Facility Jambi Merang, SSWJ Phase 2 Offshore
Pipeline). Setelah berhasil mengembangkan kompetensi untuk merambah
segmen Mineral, Environment, Infrastructure, Rekind mampu meningkatkan
pangsa pasar dalam segmen pasar ini (pabril semen Kupang, pabrik semen
Tuban, pabrik Ferronickel Smelting, Power Plant Semen Tonasa, PLTU Suralaya
1 x 600 MW, Pabrik Ammonium Nitrate Prill Plant).
Melalui konsistensi pengembangan ekspertise yang dimilikinya, Rekind
memimpin pembangunan fasilitas industri Geothermal di tanah air. Hal ini dapat
dilihat dengan pembangunan serta operasionalisasi PLTP-PLTP di tanah air.
PLTP tersebut antara lain : Kamojang 4 (kapasitas 60 MW), Lahendong 2,3, dan
4 (masing-masing dengan kapasitas 20 MW serta Wayang Windu 1 dan 2, yang
merupakan PLTP dengan kapasitas terbesar di dunia (total kapasitas 220 MW).
Berbagai pencapaian akan berhasilnya operasional fasilitas produksi di
atas, merupakan hasil kerja keras serta komitmen akan kesungguhan inovasi
untuk memberikan yang terbaik bagi klien serta memposisikan Rekind sebagai
perusahaan EPC Nasional terdepan dalam lingkup regional.

2. 2. Profil Perusahaan

16
Universitas Indonesia
Gambar 2.1. Logo Perusahaan PT REKAYASA INDUSTRI

PT REKAYASA INDUSTRI (REKIND) merupakan salah satu perusahaan


milik negara (BUMN). PT REKIND adalah perusahaan asal Indonesia yang
bergerak dalam bidang konstruksi, teknik dan pengadaan barang untuk melayani
pabrik-pabrik industri skala besar. Didirikan oleh pemerintah Republik
Indonesia pada tanggal 12 Agustus 1981, untuk mengembangkan kemampuan
nasional ke tingkat dunia didalam bidang rancang bangun, pengadaan,
konstruksi dan uji-coba operasi (EPCC) untuk pabrik-pabrik industri besar di
Indonesia.
PT REKIND saat ini merupakan salah satu perusahaan terkemuka di
bidangnya di Indonesia. Bidang usaha rancang bangun, pengadaan, konstruksi
dan uji coba operasi ini (EPCC), meliputi pabrik-pabrik pada industri: gas, panas
bumi, kilang, petrokimia, mineral, pengelolaan lingkungan, dan infrastruktur.
Selain itu, perusahaan inipun menyediakan jasa untuk studi kelayakan
proyek/pabrik dan perawatan pabrik. Saat ini PT REKIND di pimpin oleh Bapak
Firdaus Syahril sebagai Direktur Utama.
PT Rekayasa Industri bertujuan membangun kemandirian bangsa yang
unggul pada bidang Engineering, Procurement, dan Construction (EPC).
Komposisi kepemilikan saham Rekind saat ini adalah 90,06% dikuasai oleh PT.
Pupuk Indonesia Holding Company (PIHC), 4,97% dikuasai oleh PT. Pupuk
Kalimantan Timur (Pupuk Kaltim/PKT), dan 4,97% dikuasai oleh Pemerintah
Republik Indonesia.
Rekind telah berhasil membangun pabrik-pabrik pendukung industri,
pembangkit listrik dan energi infrastruktur tidak hanya di Indonesia namun juga
di luar wilayah Nasional. Salah satu kontribusi yang telah dilakukan yaitu
membangun 11 pembangkit listrik tenaga panas bumi dengan total kapasitas

17
Universitas Indonesia
sebesar 720 MW atau lebih dari 50% total kapasitas pembangkit listrik tenaga
panas bumi di Indonesia. Selain itu beberapa hal yang telah dilakukan Rekind
adalah : Membangun infrastruktur kilang minyak pertama dan terbesar di
Balongan (kapasitas produksi 52.000 barel/hari) ; pionir pembangunan
pipanisasi gas bawah laut (sepanjang 168 km yang menghubungkan Labuan
Marringgai Muara Tawar) ; membangun Pabrik Ammonium Nitrat dengan
kapasitas terbesar di ASEAN (300.000 metric ton per year) ; serta membangun
fasilitas LNG terapung pertama di Indonesia.
Gambar 1.1. merupakan lambang perusahaan PT REKAYASA INDUSTRI.
Huruf R yang memiliki komponen tanda panah merepresentasikan makna
dinamis sekaligus memperkuat makna berorientasi ke masa depan.
Logo Rekind dibangun dari 5 bentuk geometri yang mewakili 5 brand
personality dari Rekind yaitu handal, berorientasi ke masa depan,
berpengetahuan luas, peduli, dan cinta bangsa. Warna kuning-oranye berarti
semangat, biru merepresentasikan makna berpengetahuan luas, dan hijau
mencitrakan pertumbuhan.

2. 3. Proses Bisnis Utama


PT REKAYASA INDUSTRI menyediakan jasa Engineering Procurement
Construction Commissioning (EPCC) skala besar. Hasilnya berupa fasilitas
produksi dengan kapasitas dan kinerja sesuai persyaratan yang disepakati dalam
dokumen kontrak.

2. 4. Lingkup Bidang Usaha


Lingkup bidang usaha PT REKAYASA INDUSTRI terdiri atas enam unit bisnis,
yaitu:
1. SBU REFINERY & PETROCHEMICAL
2. SBU GEOTHERMAL & POWER
3. SBU MINERAL, ENVIRONMENT & INFRASTRUCTURE (MEI)
4. SBU ONSHORE OIL & GAS
5. SBU PORTOFOLIO
6. SBU OFFSHORE OIL & GAS

2. 5. Visi, Misi, dan Tata Nilai Perusahaan PT REKAYASA INDUSTRI


Visi PT REKIND, yaitu menjadi perusahaan kelas dunia di bidang rancang
bangun dan perekayasaan industry yang terintegrasi serta investasi yang
kompetitif . Sedangkan misi PT REKIND terdiri dari empat hal, yaitu:
1. Memberikan jasa rancang bangun dan perekayasaan yang lengkap dan
kompetitif, baik di dalam maupun di luar negeri dengan mengutamakan
keunggulan mutu dan inovasi teknologi.

18
Universitas Indonesia
2. Meningkatkan kompetensi dan mengembangkan organisasi yang
responsif dan tangkas.
3. Melaksanakan tata kelola perusahaan yang baik.
4. Meningkatkan nilai perusahaan jangka panjang melalui investasi.
5. Memberikan nilai tambah lebih bagi pelanggan, pemegang saham,
karyawan, dan masyarakat dengan mempertimbangkan pertumbuhan
perusahaan.

Selain memiliki visi dan misi, PT REKIND juga memiliki Tata Nilai atau
Budaya perusahaan, Tata Nilai tersebut terdiri dari empat hal, yaitu:

1. Profesionalisme
Bekerja dengan penuh integritas, etika, tanggung jawab, dan
mengedepankan kerja sama kelompok.
2. Kualitas
Mengutamakan mutu, ketepatan waktu, efektifitas, dan efisiensi dalam
setiap aktivitas dan pekerjaan yang kami lakukan.
3. Pembelajaran
Senantiasa belajar untuk meningkatkan kompetensi dan mengembangkan
inovasi agar selalu siap menyesuaikan diri terhadap semua perubahan
yang terjadi dan mengupayakan melakukan sharring terhadap hasil
pembelajaran.
4. Tanggung Jawab Sosial
Mengutakan keselamatan dan kesejahteraan bagi semua orang, baik
karyawan, pelanggan, ,asyarakat, maupun kelestarian lingkungan hidup.

2. 6. Struktur Organisasi

Gambar 2.2. Struktur Organisasi Perusahaan PT REKAYASA INDUSTRI

19
Universitas Indonesia
Dewan Direksi :

Gambar 2.3. Struktur Organisasi Dewan Direksi PT REKAYASA INDUSTRI

Direktur Utama : Firdaus Syahril

Direktur Keuangan : Drs. Hendradi Gunarso, MM

Direktur Operasional : Ir. Alex Dharma Balen

Direktur Bisnis : Ir. Qomaruzzaman

Direktur Operasi 2 : Eddy Herman Harun

Dewan Komisaris :

20
Universitas Indonesia
Gambar 2.4. Struktur Organisasi Dewan Komisaris PT REKAYASA INDUSTRI

Panggah Susanto (Komisaris Utama)

Achmad Fadhiel

H. Karseno

Johny Sudharmono, Mba, Phd

Drs. Dharma Bakti M.A.

2. 7. Departemen ICT (Information and Communication Technology)


Departemen Information and Communication Technology (ICT) terbagi
menjadi dua divisi kerja, yaitu divisi development dan divisi operasional. Divisi
development membidangi perangkat lunak dan membuat program untuk
kebutuhan internal PT REKIND, sedangkan divisi operasional membidangi
penginstalasian perangkat keras dan jaringan komunikasi baik dalam lingkup
internal di PT REKIND maupun eksternal dengan project site office.

21
Universitas Indonesia
Gambar 2.5. Struktur Organisasi Departemen ICT PT REKAYASA INDUSTRI

22
Universitas Indonesia
BAB III

DASAR TEORI

3.1. Dasar Telekomunikasi

Telekomunikasi merupakan suatu istilah yang berasal dari kata tele dan
komunikasi dimana tele berarti jauh sedangkan komunikasi dapat diartikan
sebagai penyampaian suatu informasi dengan media tertentu dari satu titik ke
titik lainnya. Dengan demikian, secara harfiah telekomunikasi dapat
didefinisikan sebagai hubungan antara suatu tempat dengan tempat lain yang
jarak antara keduanya relatif jauh dan terdapat penyampaian informasi dalam
hubungan tersebut. Definisi secara harfiah tersebut cukup mendekati definisi
secara keteknikan dimana telekomunikasi diartikan sebagai mekanisme
penyampaian informasi antara satu titik/tempat ke titik/tempat lainnya. Dengan
demikian, dalam sistem telekomunikasi ini memiliki tiga komponen yakni sisi
pengirim (transmitter), sisi penerima (receiver), serta media transmisi sebagai
penghubung antara pengirim dan penerima tersebut. Secara sederhana sistem
telekomunikasi tersebut dapat dimodelkan dengan diagram blok berikut ini
(Gambar 3.1.).

Gambar 3.1. Skema Sistem Telekomunikasi

Keterangan:

a. Information Source (Sumber Informasi) merupakan pesan yang ingin


disampaikan. Dapat berupa suara, gambar, data, kode, dll.

23
Universitas Indonesia
b. Transmitter (Pengirim/Tx) merupakan rangkaian yang mengubah
informasi yang akan dikirimkan ke dalam bentuk sinyal yang sesuai
dengan media yang akan dilaluinya. Contoh :
Microphone : getaran suara menjadi sinyal listrik
Pemancar radio : sinyal listrik menjadi gel. elektromagnetik
c. Channel (Kanal) merupakan media pengiriman sinyal dari satu tempat
ke tempat lain. Contoh:
Kabel : kawat, serat optic
Udara : gelombang elektromagnetik
d. Receiver (Penerima/Rx) merupakan media yang mengubah kembali
sinyal yang diterima dari media komunikasi ke bentuk semula
(informasi).
Catatan: Receiver dan transmitter harus merupakan pasangan
modulasi-demodulasi yang sesuai.
e. Noise (Derau/Gangguan), merupakan:
Energi random yang tidak diinginkan, tetapi selalu muncul dalam
setiap proses transmisi
Terjadi di semua titik
Diterima bersama-sama sinyal informasi
Mengganggu sinyal yang dikirimkan, sehingga menimbulkan
kesalahan pada penerimaan
Tidak dapat dihilangkan, hanya dapat dikendalikan

Berdasarkan Gambar 3.1. salah satu komponen penting dalam sistem


telekomunikasi adalah media transmisi dari sistem telekomunikasi tersebut.
Media transmisi merupakan suatu media yang menjadi penghubung antara titik
pengirim dan titik penerima. Secara garis besar, media transmisi dalam sistem
telekomunikasi dibagi menjadi dua yaitu:

a. Media Guided, merupakan media transmisi yang menyalurkan informasi


melalui jalur tertentu dengan dipandu dengan suatu media fisik yang dapat
dilihat dan dipegang, seperti: kabel koaksial, serat optik, kabel twisted
pair, waveguide. Teknik penyaluran ini juga sering disebut sebagai
transmisi media fisik atau wire communication system.
b. Media Unguided, merupakan media transmisi yang menyalurkan informasi
melalui jalur yang tidak terdedikasi berupa udara. Oleh karena itu, teknik
penyaluran ini sering juga disebut sebagai transmisi media nonfisik atau
wireless communication system. Beberapa aplikasi yang mengadopsi

24
Universitas Indonesia
teknologi ini diantaranya: sistem komunikasi seluler, sistem komunikasi
satelit, sistem komunikasi gelombang pendek (microwave).

Dalam konteks telekomunikasi, dikenal tiga jenis penyaluran informasi


yaitu:

a. Komunikasi satu arah (simplex), merupakan komunikasi dimana


penyampaian informasi hanya berlangsung secara satu arah antara dua
titik. Misalnya: televisi, radio, pager.
b. Komunikasi dua arah (duplex), merupakan komunikasi dimana
penyampaian informasi dapat dilakukan secara dua arah antara dua titik.
Kedua titik tersebut memiliki fungsi pengirim dan penerima sekaligus.
Jenis komunikasi ini dibagi menjadi dua yaitu:
Full duplex, dimana pertukaran informasi dilakukan secara simultan
dan berkesinambungan. Misalnya: telepon
Half duplex, dimana pertukaran informasi dilakukan secara bergantian
namun tetap berkesinambungan. Misalnya: Handy Talkie.

3.2. Perangkat Jaringan

3.2.1 CISCO Multilayer Switch

Multi layer switching adalah cara dimana menyusun perangkat


network switch menjadi beberapa tingkatan dikarenakan end user yang
terkoneksi ke dalam suatu jaringan memiliki jumlah yang banyak,
sehingga kita perlu melakukan trunking (menyambungkan switch satu
dengan switch lain) antar network switch secara bertingkat. Multilayer
switch terdiri dari tiga tingkatan, yaitu:

1. Layer pertama: Core Layer berfungsi sebagai network switch yang


menggabungkan beberapa device network switch menjadi satu
kesatuan (Integrated Switch). Core Layer merupakan high-speed
switching backbone dan harus didesain untuk dapat mengirimkan
paket data (switch packets) secepat mungkin. Pada layer ini,
manipulasi paket data (seperti: access list dan filtering) tidak boleh
dilakukan, karena hal ini akan memperlambat proses pengiriman
paket data (Switching Packet).

25
Universitas Indonesia
2. Layer kedua: Distribution Layer berfungsi sebagai penghubung
Core Layer dengan Access Layer. Layer ini mendefinisikan daerah
dimana manipulasi paket data (packet manipulation) dapat
dilakukan.
Fungsi Distribusi Layer antara lain adalah:
Address atau Area Jaringan LAN
Akses ke Workgroup ata Departemen.
Mendefinisikan Broadcast/multicast domain.
Routing dari Virtual LAN (VLAN)
Titik temu beberapa media berbeda yang digunakan didalam
jaringan
Keamanan
Titik dimana Akses secara Remote ke Jaringan dapat dilakukan.
3. Layer ketiga: Access Layer berfungsi sebagai penghubung antara
network dengan computer end user. Layer ini juga dapat
menerapkan access lists atau filters untuk dapat mengoptimasi
kinerja jaringan.

3.2.2. Perangkat CISCO

Berikut adalah beberapa jenis CISCO :

1) CISCO 2960

Cisco menyebut penghubung fisik antara switch dan device


(komputer) dengan sebutan port atau interface. Setiap interface
memiliki penomoran dengan style x/y. Pada Cisco Switch 2960
penomoran dimulai dari 0/1, 0/2, dan seterusnya. Interface-
interface tersebut juga memiliki penamaan, misalnya, interface
FastEthernet 0/1 adalah interface pertama dari 10/100 interface
yang dimiliki switch ini. Jika switch mendukung interface Gigabit
maka Interface pertama dari 10/100 nya akan dinamakan interface
gigabitethernet 0/1.

Gambar 3.2. Cisco 2960

26
Universitas Indonesia
Cisco mendukung 2 tipe Operating System (ya betul, seperti
halnya komputer yang bisa diinstall Operating System
windows,linux, atau freebsd, cisco juga memiliki Operating System
sendiri) : Internetwork Operating System (IOS) dan Catalyst
Operating System (Cat OS). Kini, umumnya Cisco Catalyst Switch
hanya mendukung Cisco IOS.

2) CISCO 3750

Gambar 3.3. Cisco 3750

Cisco catalyst switch seri 3750 adalah switch produksi


CISCO yang dapat meningkatkan efisiensi cara kerja LAN dan
dapat beroperasi lebih efisiensi dengan menggabungkan
kemudahan pengguna dan ketahanan tinggi switch untuk dapat
ditumpuk dengan banyak kabel LAN (VLAN). Dengan kecepatan
32-Gbps (Gygabyte per second) dengan kabel yang saling
berhubungan itu memungkinkan pengguna untuk dapat
membangun suatu system switching yang sangat tangguh,
membangun satu kesatuan. Untuk melakukan konfigurasi Cisco
Catalyst 3750, yang harus kita persiapkan adalah sebuah PC
(computer), atau laptop dengan port COM (atau converter serial to
USB untuk komputer yg tidak memiliki port COM serial), kabel
Console, dan sebuah program Hyper Terminal. Langkah
selanjutnya adalah menghubungkan kabel Console ke port COM
komputer dan port Console Cisco Catalyst. Tentunya komputer dan
Catalyst harus sudah terhubung ke power supply. Selanjutnya buka
hyper terminal. Pilih nama port yang digunakan ke Catalyst. Lalu

27
Universitas Indonesia
ubah speed rate menjadi 9600. Maka, catalyst sudah siap di
konfigurasi.
3) CISCO 2900
Cisco 2900 berfungsi sebagai router, yaitu sebuah device
yang berfungsi untuk meneruskan paket-paket dari sebuah network
ke network yang lainnya (baik LAN ke LAN atau LAN ke WAN)
sehingga host-host yang ada pada sebuah network bisa
berkomunikasi dengan host-host yang ada pada network yang lain.
Router menghubungkan network-network tersebut pada network
layer dari model OSI, sehingga secara teknis Router adalah Layer 3
Gateway.
Router bisa berupa sebuah device yang dirancang khusus
untuk berfungsi sebagai router (dedicated router), atau bisa juga
berupa sebuah PC yang difungsikan sebagai router.

Gambar 3.4. Cisco 2900

3.3 Keamanan Jaringan


3.3.1 Watch Guard Firebox

Watch Guard Firebox adalah perangkat keamanan jaringan yang


mendukung enterprise dalam memperkuat keamanan jaringan
perusahaan menjadi semakin powerful hingga ke lingkungan small office
home office (SOHO).

28
Universitas Indonesia
Gambar 3.5. Tampak Depan dan Belakang Watch Guard Firebox

Firebox X Peak adalah keluarga dari Firebox X dengan


spesifikasi yang lebih tinggi, dengan keluaran multi gigabit dan delapan
Gigabit port Ethernet. Alat ini mengkombinasikan keamanan yang kuat,
tools manajemen yang efisien dan fitur advanced networking untuk dapat
menghadirkan reliabilty dan threat protection terhadap kebutuhan
jaringan mid-size business.

3.3.2. CISCO PIX 515E


Cisco PIX 515E yang dibuat oleh Cisco merupakan peralatan
firewall yang memberikan tingkat keamanan tinggi, tangguh, dan
reliabilitas yang sangat tinggi dengan harga yang relatif tidak terlalu
mahal. Keunggulan Cisco PIX 515E ini adalah memiliki dasar
perlindungan berupa keamanan tingkat tinggi beserta fasilitas stateful
inspection, proteksi penerobosan (intrusion protection), dan Virtual
Private Network (VPN).

Cisco PIX 515E Firewall dilengkapi dengan Cisco PIX OS


(Operating System), suatu sistem operasi untuk mengontrol dan
mengatur konfigurasi Cisco PIX Firewall. Cisco PIX OS menyediakan
perintah-perintah Command Line Interface (CLI) seperti yang tersedia
pada peralatan cisco router. Dengan demikian untuk pemakai yang sudah
mahir dapat mengkonfigurasi Cisco PIX Firewall menggunakan

29
Universitas Indonesia
perintah-perintah CLI tersebut. Akan tetapi untuk pemakai yang belum
mahir mengkonfigurasi dengan CLI, Cisco PIX Firewall menawarkan
peranti Cisco PIX Device Manager (PDM) yang berupa peranti grafis
yang dapat diakses dengan web browser. Walaupun konfigurasi
dilakukan dengan peranti PDM, tetapi sebenarnya di latar belakang,
perintah-perintah CLI yang dieksekusikan.

Cisco PIX 515E menonjolkan fitur penuh VPN gateway yang dapat
mengamankan aliran data pada jaringan public. Cisco PIX 515E juga
mendukung kedua tipe VPN yaitu site-to-site dan remote access VPN
dengan 56-bit Data Encryption Standard (DES) atau 168-bit Triple DES
(3DES). Tergantung model Cisco PIX 515E yang dipilih. Kemampuan
VPN disajikan sebagai suatu layanan dari Cisco PIX OS atau melalui
suatu hardware-based yang terintegrasi yaitu VPN Accelerator Card
(VAC) yang melakukan pengiriman lebih dari 63 Mbps throughput dan
2,000 IPSec tunnels.

Pada gambar di bawah ini adalah tampak depan dan belakang dari
Cisco PIX 515E Firewall.

Gambar 3.6. Tampak Depan Cisco PIX 515E Firewall

Gambar 3.7. Tampak Belakang Cisco PIX 515E Firewall

3.3.3. DMZ (De-Militerized Zone)

30
Universitas Indonesia
De-Militarised Zone (DMZ) merupakan mekanisme untuk
melindungi sistem internal dari serangan hacker atau pihak-pihak lain
yang ingin memasuki sistem tanpa mempunyai hak akses. Sehingga
karena DMZ dapat diakses oleh pengguna yang tidak mempunyai hak,
maka DMZ tidak mengandung rule. .Secara esensial, DMZ melakukan
perpindahan semua layanan suatu jaringan ke jaringan lain yang berbeda.
DMZ terdiri dari semua port terbuka, yang dapat dilihat oleh pihak
luar.Sehingga jika hacker menyerang dan melakukan cracking pada
server yang mempunyai DMZ, maka hacker tersebut hanya dapat
mengakses host yang berada pada DMZ, tidak pada jaringan internal.
Misalnya jika seorang pengguna bekerja di atas server FTP pada jaringan
terbuka untuk melakukan akses publik seperti akses internet, maka
hacker dapat melakukan cracking pada server FTP dengan
memanfaatkan layanan Network Interconnection System (NIS), dan
Network File System (NFS). Sehingga hacker tersebut dapat mengakses
seluruh sumber daya jaringan, atau jika tidak, akses jaringan dapat
dilakukan dengan sedikit upaya, yaitu dengan menangkap paket yang
beredar di jaringan, atau dengan metoda yang lain. Namun dengan
menggunakan lokasi server FTP yang berbeda, maka hacker hanya dapat
mengakses DMZ tanpa mempengaruhi sumber daya jaringan yang
lain.Selain itu dengan melakukan pemotongan jalur komunikasi pada
jaringan internal, trojan dan sejenisnya tidak dapat lagi memasuki
jaringan.Makalah ini akan membahas bagaimana memberi hak pada
pengguna baik internal maupun eksternal, pada semua layanan jaringan
yang diperlukan. DMZ adalah suatu area bagi hackers yang digunakan
untuk melindungi system internal yang berhubungan dengan serangan
hacker (hack attack). DMZ bekerja pada seluruh dasar pelayanan
jaringan yang membutuhkan akses terhadap jaringan Internet atau
dunia luar ke bagian jaringan yang lainnya. Dengan begitu, seluruh
open port yang berhubungan dengan dunia luar akan berada pada
jaringan, sehingga jika seorang hacker melakukan serangan dan
melakukan crack pada server yang menggunakan sistem DMZ, hacker
tersebut hanya akan dapat mengakses hostnya saja, tidak pada jaringan
internal.Secara umum DMZ dibangun berdasarkan tiga buah konsep,

31
Universitas Indonesia
yaitu: NAT (Network Address Translation), PAT (Port Addressable
Translation), dan Access List. NAT berfungsi untuk menunjukkan
kembali paketpaket yang datang dari real address ke alamat internal.
Misal: jika kita memiliki real address 202.8.90.100, kita dapat
membentuk suatu NAT langsung secara otomatis pada data-datayang
datang ke 192.168.100.4 (sebuah alamat jaringan internal).Kemudian
PAT berfungsi untuk menunjukan data yang datang pada particular port,
atau range sebuah port dan protocol (TCP/UDP atau lainnya) dan alamat
IP ke sebuah particular port atau range sebuah port ke sebuah alamat
internal IP.Sedangkan access list berfungsi untuk mengontrol secara tepat
apa yang datang dan keluar dari jaringan dalam suatu pertanyaan. Misal :
kita dapat menolak atau memperbolehkan semua ICMP yang datang ke
seluruh alamat IP kecuali untuk sebuah ICMP yang tidak diinginkan.

Network Address Translation (NAT) berfungsi untuk mengarahkan


alamat riil, seperti alamat internet, ke bentuk alamat internal. Misalnya
alamat riil 202.8.90.100 dapat diarahkan ke bentuk alamat jaringan
internal 192.168.0.1 secara otomatis dengan menggunakan NAT. Namun
jika semua informasi secara otomatis ditranslasi ke bentuk alamat
internal, maka tidak ada lagi kendali terhadap informasi yang masuk.
Oleh karena itu maka muncullah PAT. Port Address Translation(PAT)
berfungsi untuk mengarahkan data yang masuk melalui port, sekumpulan
port dan protokol, serta alamat IP pada port atau sekumpulan
post.Sehingga dapat dilakukan kendali ketat pada setiap data yang
mengalir dari dan ke jaringan. Daftar Akses melakukan layanan pada
pengguna agar dapat mengendalikan data jaringan. Daftar Akses dapat
menolak atau menerima akses dengan berdasar pada alamat IP, alamat IP
tujuan, dan tipe protokol.

3.4. Indonesia Internet Exchange

Indonesia Internet Exchange atau (IIX) merupakan tempat terhubungnya


berbagai ISP(Internet Services Provider), penyedia layanan internet di
Indonesia, sebut saja CBN, 3G-Net, Indosat M2, Telkomnet Instant dan lain-

32
Universitas Indonesia
lain. Berdasarkan arti kata exchange berarti pertukaran sedangkan internet
adalah kependekan dari Interconnection Networking. Dengan adanya IIX
sambungan internet yang ada di Indonesia tidak harus berputar-putar melalui
jalur yang ada di luar negeri dulu, baru kembali lagi ke Indonesia. Konsep
penggabungan jalur berbagai ISP ke dalam suatu wadah dalam satu negara yang
ada di Indonesia ini, merupakan yang pertama kali di dunia.

IIX dibentuk oleh APJII yang awalnya bersifat amal dan sukarela dengan
maksud menyatukan lalu lintas antar ISP di Indonesia sehingga tidak perlu
transit ke luar negeri. Tujuan IIX adalah membentuk jaringan interkoneksi
nasional yang memiliki kemampuan dan fasilitas yang sesuai dengan kebutuhan
yang ada, untuk digunakan oleh setiap ISP yang memiliki izin beroperasi di
Indonesia. ISP yang tersambung ke IIX tanpa biaya lebar pita, hanya biaya
sambungan fisik sepeti serat optik, jalur nirkabel ataupun sewaan, yang berbeda-
beda. Cukup murah bagi ISP yang berada di Jakarta tetapi mahal bagi ISP yang
ada di luar Jakarta, apalagi di luar Jawa, karena biaya sambungan fisiknya saja
jauh lebih mahal daripada sambungan internasional termasuk kapasitas lebar
pita langsung melalui satelit ke luar negeri.

IIX menjadi sebuah solusi atas keterbatasan infrastruktur isi dalam negeri
yang seolah-olah terpisah dengan isi global. Dengan adanya IIX maka koneksi
internet di Indonesia menjadi lebih murah. Indonesia Internet Exchange
berkantor di Cyber Building 11th Floor, Jl. Kuningan Barat 8, Jakarta 12710.
Interkoneksi ke IIX

Gedung Cyber sendiri sudah menjadi icon di Indonesia jika ingin


interkoneksi dengan para ISP dan NAP lainnya dapat dilakukan di Gedung ini.
Untuk dapat terkoneksi ke Gedung cyber ini banyak para provider menggunakan
transmisi lastmile Fiber Optic, Satelite, Leased Channel atau Wireless. Maka
benar adanya bahwa jantung telekomunikasi internet Indonesia ada di gedung
cyber Jakarta.

33
Universitas Indonesia
Gambar 3.8. Gedung Cyber, Jakarta

Saat ini terdapat tiga node utama IIX yang terhubung dengan backbone
Fiber Optic dan topology ring yang menjadi interkoneksi utama backbone ke
koneksi IIX lainnya seperti ke IIX Korwil yang berada di daerah-daerah dan IIX
khusus e-gov seperti pemerintahan, militer dan pendidikan (JARDIKNAS),
ketiga tempat tersebut adalah :
1. IIX 1 berada di Gedung Telkom Grha Citra Caraka, Jl. Jend. Gatot Subroto

52 dan direlokasi ke Gedung Arthatel.


2. IIX-2 terletak di Gedung Cyber Jl. Kuningan Barat No. 8 Jakarta.
3. IIX-3 berada di Annex Building Suite 101 AB Plaza Kuningan Jl. H.R.
Rasuna Said Kav C 11 14.

Gambar 3.9. Topologi Jaringan IIX

Pada bagan yang memanfaatkan IIX adalah gambar paling atas. Device
yang menghubungkan antar-international link adalah Rekind Router IDC yang

34
Universitas Indonesia
termasuk jenis router, hampir semua international link tersebut digunakan
bersamaan. Sistem yang mengaturnya adalah Border Gateway Protocol (BGP),
yang berfungsi sebagai routing dari beberapa AS (Autonomus System) internet.
AS merupakan kumpulan routing IP. Sistem BGP akan memilih hub (yang
memiliki AS) tercepat untuk mentransfer suatu data.

3.5. Internet Service Provider


Pertumbuhan ISP di Indonesia sudah mengalami kemajuan yang pesat.
Yang pada awalnya dengan tipe dial-up yang menggunakan saluran telepon
kabel dengan kecepatan sampai 56kbps, kemudian ISP yang sudah mulai
menggunakan wireless dan fiber optic sebagai media distribusi nya yang relatif
mahal, melalui operator telepon seluler yang menyediakan koneksi internet
skala kecil, dan yang sedang populer saat ini yaitu koneksi internet melalui
kabel telepon menggunakan mode ADSL (Asyncronous Digital Subscriber Line)
yang menyediakan kecepatan hingga 3Mbps.
Sudah pasti perang harga dan layanan antar ISP terjadi mengakibatkan
harga koneksi internet menjadi semakin murah dan terjangkau, tidak jarang
perusahaan atau pengguna internet menggunakan jasa lebih dari 1 ISP untuk
memenuhi kebutuhan internetnya, demi memenuhi kebutuhan sesuai yang
diperlukan, atau untuk mendapatkan harga yang lebih murah dengan lebar
bandwidth yang sama.

3.6 Load Balancing


Load balancing adalah teori menggabungkan 2 koneksi atau lebih dalam
satu system. Yang berarti juga menggabungkan speed yang di dapat dari ke 2
koneksi tersebut. Serta menyeimbangkan trafic dari interface koneksi satu
dengan yang lainnya. Dalam implementasi hal ini saya menggunakan mikrotik
sebagai sarananya.
Bayangkan jika anda punya 2 koneksi speedy namun belum anda gabung
dengan load balancing, maka jangan harap anda mendapatkan speed 2mbps(1
speedy saya asumsikan 1mbps). Berbeda dengan jika kita menggunakan load
balancing, speed yang didapat pun bisa dua kali lipat.

35
Universitas Indonesia
Load balancing juga bisa dikatakan sebagai teknik menyeimbangkan
beban bandwidth ke dua atau lebih jaringan internet dari ISP yang sama atau
berbeda,dan digunakan untuk sebuah jaringan LAN. Artinya, dua jalur internet
digabung ke dalam sebuah router, lalu disalurkan ke jaringan LAN dengan
tujuan memaksimalkan kinerja bandwidth LAN.

3.6.1 Mengenal Teknologi Load Balancing

Load balancing adalah teknik untuk mendistribusikan beban trafik


pada dua atau lebih jalur koneksi secara seimbang, agar trafik dapat
berjalan optimal, memaksimalkan throughput, memperkecil waktu tanggap
dan menghindari overload pada salah satu jalur koneksi. Load balancing
digunakan pada saat sebuah server telah memiliki jumlah user yang telah
melebihi maksimal kapasitasnya. Load balancing juga mendistribusikan
beban kerja secara merata di dua atau lebih komputer, link jaringan, CPU,
hard drive, atau sumber daya lainnya, untuk mendapatkan pemanfaatan
sumber daya yang optimal.

Ada banyak alasan mengapa menggunakan load balancing untuk


website atau aplikasi berbasis web lainnya. Dua alasan yang utama adalah:

1. Waktu Respon. Salah satu manfaat terbesar adalah untuk meningkatkan


kecepatan akses website saat dibuka. Dengan dua atau lebih server
yang saling berbagi beban lalu lintas web, masing-masing akan
berjalan lebih cepat karena beban tidak berada pada 1 server saja. Ini
berarti ada lebih banyak sumber daya untuk memenuhi permintaan
halaman website.

2. Redundansi. Dengan load balancing, akan mewarisi sedikit redundansi.


Sebagai contoh, jika website kita berjalan seimbang di 3 server dan
salah satu server bermasalah, maka dua server lainnya dapat terus
berjalan dan pengunjung website kita tidak akan menyadarinya
downtime apapun.

3.6.2 Cara Kerja Load Balancing

36
Universitas Indonesia
Load Balancer (perangkat load balancing) menggunakan beberapa
peralatan yang sama untuk menjalankan tugas yang sama. Hal ini
memungkinkan pekerjaan dilakukan dengan lebih cepat dibandingkan
apabila dikerjakan oleh hanya 1 peralatan saja dan dapat meringankan
beban kerja peralatan, serta mempercepat waktu respons. Load Balancer
bertindak sebagai penengah diatara layanan utama dan pengguna, dimana
layanan utama merupakan sekumpulan server/mesin yang siap melayani
banyak pengguna.
Disaat Load Balancer menerima permintaan layanan dari user, maka
permintaan tersebut akan diteruskan ke server utama. Biasanya Load
Balancer dengan pintar dapat menentukan server mana yang memiliki load
yang lebih rendah dan respons yang lebih cepat. Bahkan bisa
menghentikan akses ke server yang sedang mengalami masalah dan hanya
meneruskannya ke server yang dapat memberikan layanan. Hal ini salah
satu kelebihan yang umumnya dimiliki load balancer, sehingga layanan
seolah olah tidak ada gangguan di mata pengguna.

3.6.3 Tipe Load Balancer

Dalam dunia load-balancing, ada dua pilihan untuk dipertimbangkan


ketika merancang solusi load-balancing. Pilihan solusinya adalah
menggunakan software load balancing atau hardware load balancing.
Setiap pilihan memiliki persyaratan, kelebihan, dan kelemahan tersendiri.
Terserah kepada kita untuk mengevaluasi kebutuhan bisnis kita,
konfigurasi, dan jalur pertumbuhan sehingga kita dapat mengidentifikasi
solusi optimal untuk memenuhi kebutuhan. Dan dari tipenya Load
Balancing dapat dibedakan menjadi 2 tipe, yaitu:
Software Load Balancing. Dimana Load Balancing berjalan disebuah
PC/Server, dan aplikasi Load Balancing di install dan perlu
dikonfigurasi sebelum dapat berfungsi. Keuntungannya adalah jika ada
penambahan fitur atau fasilitas tambahan tidak perlu mengganti
keseluruhan perangkat load balancing. Performa proses load balancing
dipengaruhi oleh prangkat komputer yang digunakan, tidak bisa hanya
mengandalkan kemampuan software yang canggih saja. Perangkat

37
Universitas Indonesia
keras yang dapat mempengaruhi performa metode ini adalah kartu
jaringan (Network Interface Card) yang digunakan, besarnya RAM
pada perangkat, media penyimpanan yang besar dan cepat, dsb.
Sehingga performa metode ini sulit untuk bisa diperkirakan. Ada
banyak sekali Load Balancer Software, beberapa diantaranya yang
paling banyak digunakan adalah: Linux Virtual Server, Ultra Monkey,
dan Network Load Balancing.
Hardware Load Balancing. Dimana Load Balancing berjalan disebuah
device/alat yang sudah disiapkan dari pabrik dan siap digunakan. Tipe
Hardware Load Balancing banyak digunakan karena kemudahannya.
Beberapa Load Balancer Hardware diantaranya adalah: Cisco System
Catalyst, Coyote Point, F5 Network BIG-IP, Baraccuda Load Balancer.

3.6.4 Penggunaan Load Balancer

Pada umumnya Load Balancer digunakan oleh perusahaan/pemilik


layanan yang menginginkan layanannya selalu tersedia setiap saat (high
availability) walaupun secara kenyataan terdapat kendala yang membuat
layanan tidak dapat diakses. Misalnya untuk layanan web server/email
server. Dengan load balancer, apabila ada 2 mail server dengan konfigurasi
dan tugas yang sama, maka load balancer akan membagi beban ke 2 mail
server tersebut. Dan apabila salah satu Mail server tersebut down/tidak
dapat diakses/mengalami gangguan, maka Mail server yang lain dapat
terus melayani layanan yang diakses oleh user.
Untuk jaringan komputer, Load Balancer digunakan di ISP/Internet
provider dimana memungkinkan tersedianya akses internet selama
24x7x365 tanpa ada down time. Tentu hal ini yang diinginkan oleh
pelanggan yang menggunakan layanan akses internet ISP tersebut.
ISP/Provider hanya perlu memiliki 2 Link internet yang memiliki jalur
berbeda, agar disaat salah satu link down, masih ada 1 link yang dapat
melayani akses internet ke pelanggannya. Dan ISP menggunakan Load
Balancer untuk membagi beban akses internet tersebut sehingga kedua
Link Internet tersebut maximal penggunaannya dan beban terbagi dengan
baik.

38
Universitas Indonesia
BAB IV

39
Universitas Indonesia
ANALISIS MEDIA TELEKOMUNIKASI HOME OFFICE
DENGAN PROJECT SITE OFFICE MENGGUNAKAN
JARINGAN MICROWAVE

(PROYEK SAMUR)

4.1 Global Infrastruktur PT REKAYASA INDUSTRI


4.1.1 Perangkat Keras Jaringan di PT REKAYASA INDUSTRI

Gambar 4.1. Infrastruktur Jaringan PT REKIND

40
Universitas Indonesia
Gambar 4.2. Infrastruktur Jaringan di PT REKIND-Kalibata

Penggunaan CISCO 3750 (Gambar 4.2) sebagai perangkat multilayer


switching yang memiliki fungsi sebagai routing, yaitu proses pengiriman data
maupun informasi dengan meneruskan paket data yang dikirim dari jaringan
satu ke jaringan lainnya. Konsep routing adalah pada jaringan komunikasi
(VLAN) kita sering mengenal yang namanya TCP/IP (Transmission Control
Protocol/ Internet Protocol) sebagai alamat sehingga pengiriman paket data
dapat sampai ke alamat yang dituju (host tujuan). TCP/IP membagi tugas
masing-masing mulai dari penerimaan paket data sampai pengiriman paket data
dalam sistem sehingga jika terjadi permasalahan dalam pengiriman paket data
dapat dipecahkan dengan baik.
Gambar 4.2. menunjukkan infrastruktur jaingan pada gedung PT REKIND
di Kalibata, dimana gedung ROB1 sebagai data center tempat core switch yang
berfungsi menggabungkan jaringan VLAN dari gedung ROB2, ROT1, dan
ROT2 dengan menggunakan CISCO 3750 (sebagai switch) dan CISCO 2900
(sebagai router) yang mendukung jaringan VLAN dengan metode multilayer
switching. CISCO 3750 berfungsi sebagai Core Switch yang akan
menggabungkan seluruh jaringan VLAN di tiap departemen yang ada di PT
REKIND. Gambar 4.3. merupakan bentuk fisik dari CISCO 3750 yang
digunakan sebagai core switch di PT REKIND, sedangkan Gambar 4.4.
merupakan bentuk fisik dari distributed switch yang berfungsi untuk
menghubungkan core switch dengan access switch di PT REKND

41
Universitas Indonesia
Gambar 4.3. Core Switch dengan CISCO 3750 PT REKIND

Gambar 4.4. Distributed Switch di PT REKIND

Pada gedung ROB 1, terdapat sambungan Proxy/Gateway Hotspot dari


router Cisco 2900 menuju LAN 2, dimana LAN 2 ini adalah sebuah wireless
dimana semua tamu bisa menggunakannya apabila memiliki username serta
password, namun tidak bisa masuk ke sistem jaringan perusahaan. Jika ingin
masuk ke sistem tersebut harus menggunakan VPN (Virtual Provide Network).
Gambar 4.5. merupakan bentuk fisik CISCO 2900 yang digunakan sebagai
router untuk akses hotspot tamu yang ada di PT REKIND.

42
Universitas Indonesia
Gambar 4.5. CISCO 2900

Jaringan komunikasi pada PT REKIND menggunakan VLAN (Virtual


LAN). Pengertian dari VLAN (Virtual LAN) adalah suatu model jaringan yang
tidak terbatas pada lokasi fisik seperti LAN, hal ini mengakibatkan suatu
network dapat dikonfigurasi secara virtual tanpa harus menuruti lokasi fisik
peralatan. VLAN merupakan fasilitas yang diberikan untuk melakukan
pengelompokan jaringan besar menjadi segmen-segmen jaringan kecil. Pada PT
REKIND, VLAN terhubung secara fisik, namun secara jaringan sebenarnya
terpisah masing-masing berdasarkan departemen kerja yang ada di PT REKIND.
VLAN pada PT REKIND digunakan untuk membatasi akses jaringan suatu uni
kerja agar jaringan komunikasinya tidak tercampur dengan unit kerja lain.
Pengimplementasian sistem jaringan VLAN yang ada di PT REKIND
yaitu membatasi akses jaringan suatu departemen kerja agar tidak
berkomunikasi dengan departemen unit kerja yang lain. Caranya adalah dengan
mendefinisikan VLAN untuk masing-masing departemen unit kerja; misalnya
vlan 101 dengan nama alias vlan_keuangan untuk unit keuangan, vlan 102
dengan nama alias vlan_sdm untuk unit sdm, vlan 103 dengan nama alias
vlan_operasional untuk unit operasional, dst. Dengan adanya pendefinisian
VLAN untuk masing-masing departemen unit kerja, programmer IT dapat
membuat seolah-olah network departemen unit satu tidak bisa berkomunikasi
dengan network departemen unit lain walaupun network sudah terintegrasi.
Gambar 4.6. merupakan bentuk fisik dari physical layer yang ada di PT
REKIND. Physical layer ini diletakan pada core switch berfungsi sebagai
tempat penyimpanan data server berbentuk fisik.

43
Universitas Indonesia
Gambar 4.6. Physical Server

Dengan menggunakan jaringan VLAN dan metode multilayer switch, PT


REKIND dapat melakukan extend (perluasan) jumlah komputer yang terkoneksi
ke dalam jaringan dengan menggunakan hardware CISCO 3570 yang
ditanamkan software VMS (VLAN Management System). VMS dapat
mempermudah programmer untuk mengintegrasikan perangkat PC baru yang
akan dikoneksikan dengan jaringan VLAN departemen unit kerja yang ada di
PT REKIND. Cara kerja VMS adalah dengan membaca MAC Address PC yang
akan diintegrasikan dengan jaringan, kemudian MAC Address tersebut
dialamatkan ke port yang ada di switch pada CISCO 3570.

Gambar 4.7. Skematik Network Security di PT REKIND

Di Rekayasa Industri Cisco PIX 515E digunakan untuk melindungi server


DMZ-IDC yang ada di IDC Cyber Building Lt.7 Rack 47.

44
Universitas Indonesia
Gambar 4.8. Cisco PIX 515E untuk network security di PT REKIND

Gambar 4.9. merupakan bentuk fisik dari watchguard yang digunakan


sebagai perangkat keamanan jaringan yang ada di PT REKIND

Gambar 4.9. Watchguard Firebox untuk Keamanan Jaringan di PT REKIND

Data server center yang ada di Gedung ROB 1 selain berisi data server
yang menghubungkan jaringan komunikasi antar internal PT REKIND, juga
menghubungkan jaringan komunikasi dari home office ke site office project.
Gambar 4.10. merupakan bentuk fisik data server yang menghubungkan home
office dengan site office.

45
Universitas Indonesia
Gambar 4.10. Data Server Komunikasi

46
Universitas Indonesia
4.1.2 Topologi Jaringan PT. REKAYASA INDUSTRI

Gambar 4.11. Topologi Jaringan di PT REKIND-Kalibata

Topologi jaringan yang digunakan pada PT REKIND


adalah gabungan topologi cicin, topologi bintang, dan topologi
pohon. Berikut adalah penjelasan topologi jaringan yang
digunakan PT REKIND:

A. Jaringan komunikasi antar gedung di PT REKIND


1. Topologi cincin (topologi ring)
Pada topologi ring setiap komputer di hubungkan dengan
komputer lain dan seterusnya sampai kembali lagi ke komputer
pertama, dan membentuk lingkaran sehingga disebut ring. Topologi
ring pada PT REKIND terdapat pada jaringan komunikasi antar

47
Universitas Indonesia
gedung di PT REKIND, yaitu gedung ROB1, ROB2, ROT1, dan
ROT2.

B. Jaringan komunikasi antar lantai di satu gedung


Jaringan komunikasi yang digunakan untuk menghubungkan lantai-
lantai yang ada di satu gedung di PT REKIND menggunakan gabungan
topologi bintang dan topologi pohon. Data server yang mengkontrol
seluruh jaringan komunikasi di PT REKIND Kalibata terletak di
Kantor Divisi ICT, lantai dasar Gedung ROB1.
1. Topologi bintang (Topologi star)
Topologi ini membentuk seperti bintang karena semua
komputer di hubungkan ke sebuah hub atau switch dengan kabel
UTP, sehingga hub/switch sebagai pusat dari jaringan dan bertugas
untuk mengontrol lalu lintas data, jadi jika komputer 1 ingin
mengirim data ke komputer 4, data akan dikirim ke switch dan
langsung di kirimkan ke komputer tujuan tanpa melewati komputer
lain.

2. Topologi pohon (Topologi tree)


Topologi jaringan komputer Tree merupakan gabungan dari
beberapa topologi star yang dihubungan dengan topologi bus, jadi
setiap topologi star akan terhubung ke topologi star lainnya
menggunakan topologi bus, biasanya dalam topologi ini terdapat
beberapa tingkatan jaringan, dan jaringan yang berada pada tingkat
yang lebih tinggi dapat mengontrol jaringan yang berada pada
tingkat yang lebih rendah.

Gambar 12 menunjukan topologi jaringan di PT REKIND. Dari


gambar tersebut dapat terlihat bahwa PT REKIND menggunakan
topologi hybrid, yang merupakan gabungan dari beberapa topologi
jaringan. Trafik data pada topologi jaringan pada Gambar 12 diawasi
oleh divisi Data Communication departemen ICT PT REKIND.

48
Universitas Indonesia
Gambar 4.12. Alur komunikasi data jaringan di PT REKIND

Untuk menghubungkan jaringan komunikasi di setiap lantai yang


ada di Gedung ROB 1, secara fisikal menggunakan panel yang
dihubungkan dengan core switch.

Gambar 4.13. Panel Penghubung Core Switch dengan tiap Lantai di ROB 1

49
Universitas Indonesia
Gambar 4.14. menunjukan perangkat keras yang digunakan untuk
menghubungkan jaringan komunikasi di tiap lantai yang ada di gedung
ROB 2

Gambar 4.14. Panel Penghubung tiap Lantai di ROB 2

4.2 Prioritas Media Komunikasi Data pada Project Site Office


Kebutuhan sebuah sistem terhadap dukungan teknologi informasi
bukanlah hal yang aneh untuk sekarang ini. Banyak sistem di berbagai
perusahaan sudah mengandalkan komputer dan teknologi jaringan sebagai jalur
transaksi data. Akhir-akhir ini, selain komputer banyak perusahaan sudah
menggantungkan kinerja perusahaan kepada koneksi jaringan luas atau internet.
Termasuk semua transaksi keuangan dan transaksi-transaksi penting lainnya.
Internet sekarang ini merupakan jalur komunikasi data yang sangat penting
dengan tujuan mempercepat pertukaran informasi. Bahkan beberapa hal sudah
sampai menggunakan konsep cloud computing. Dengan menggunakan koneksi
internet sebagai jalur transaksi tentu akan mempercepat dan memudahkan
transaksi terutama untuk transaksi jarak jauh.
Untuk menghubungkan home office PT REKIND dengan project site
office di sekitarnya, PT REKIND menggunakan beberapa pilihan jaringan
komunikasi data, seperti jaringan kabel, jaringan wireless wifi, jaringan wireless
microwave, dan VSAT. Penggunaan jaringan komunikasi tersebut disesuaikan
dengan kondisi geografis, kecepatan data, dan spesifikasi yang diperlukan pada
project site office yang ingin dihubungkan oleh home office.
Berikut adalah pilihan jaringan komunikasi data yang digunakan pada
project site office yang dibangun oleh PT REKIND:
1. Jaringan kabel
1.1 ADSL
Sistem ADSL

50
Universitas Indonesia
ADSL mengubah saluran telepon biasa menjadi hubungan instant
dengan kecepatan tinggi untuk akses ke internet, video conferencing,
remote access dan aplikasi multimedia. Modem konvensional bekerja
pada 4 kHz, sedangkan modem ADSL mampu memanfaatkan lebar
pita yang lebar di atas 4 kHz sehingga tidak mengganggu sistem
telepon. ADSL memanfaatkan lebar pita yang tersisa dari kabel telepon
yang memiliki lebar pita 1 MHz, dan voice telepon hanya
menggunakan 4 kHz. Salah satu format modulasi passband yang
digunakan dalam layanan ADSL adalah Discret MultiTone (DMT).
Format modulasi lain yang digunakan untuk layanan ADSL adalah
Carrierless AM-PM (CAP). Quadrature Amplitude Modulation (QAM)
adalah alternative ketiga yang digunakan untuk transmisi ADSL
kecepatan tinggi. QAM telah digunakan secara ektensif untuk aplikasi
transmisi data digital dan pantas dipertimbangkan untuk ADSL.

2. Jaringan nirkabel (wireless - WiFi)


Wireless Local Area Network (Wireless LAN atau WLAN) adalah jaringan
komputer yang menggunakan frekuensi radio dan infrared sebagai media
transmisi data.
2.1 Wi-Fi (Wireless Fidelity)
WiFi (sering ditulis dengan Wi-fi, WiFi, Wifi, wifi) adalah singkatan
dari Wireless Fidelity. WiFi adalah standar IEEE 802.11x, yaitu
teknologi wireless/nirkabel yang mampu menyediakan akses internet
dengan bandwidth besar, mencapai 11 Mbps (untuk standar 802.11b).
Hotspot adalah lokasi yang dilengkapi dengan perangkat WiFi sehingga
dapat digunakan oleh orang-orang yang berada di lokasi tersebut untuk
mengakses internet dengan menggunakan notebook/PDA yang sudah
memiliki card WiFi.

2.2 Spesifikasi Wi-Fi

Spesifikasi Kecepatan Frekuensi Band Sesuai Spesifikasi


802.11b 11 Mbps 2.4 GHz b
802.11a 54 Mbps 5 GHz a
802.11g 54 Mbps 2.4 GHz b, g
802.11n 100 Mbps 2.4 GHz b, g, n
Tabel 4.1. Spesifikasi dari 802.11

51
Universitas Indonesia
Di banyak bagian dunia, frekuensi yang digunakan oleh Wi-Fi,
pengguna tidak diperlukan untuk mendapatkan ijin dari pengatur lokal
(misal, Komisi Komunikasi Federal di A.S.). 802.11a menggunakan
frekuensi yang lebih tinggi dan oleh sebab itu daya jangkaunya lebih
sempit, lainnya sama. Versi Wi-Fi yang paling luas dalam pasaran AS
sekarang ini (berdasarkan dalam IEEE 802.11b/g) beroperasi pada 2.400
MHz sampai 2.483,50 MHz. Dengan begitu mengijinkan operasi dalam
14 channel (masing-masing 5 MHz), berpusat di frekuensi berikut (Tabel
4.2):

Gambar 4.15. Channel dan Frekuensi 802.11g

Frekuensi Rentang Overlapping


Channel
Kerja (GHz) Frekuensi (GHz) Channels
1 2.412 2.401 2.423 2, 3, 4, 5
2 2.417 2.406 2.428 1, 3, 4, 5, 6
3 2.422 2.411 2.433 1, 2, 4, 5, 6,7
4 2.427 2.416 2.438 1, 2, 3, 5, 6, 7, 8
5 2.432 2.421 2.443 1, 2, 3, 4, 6, 7, 8, 9
6 2.437 2.426 2.448 2, 3, 4, 5, 7, 8, 9, 10
7 2.442 2.431 2.453 3, 4, 5, 6, 8, 9 10, 11
8 2.447 2.436 2.458 4, 5, 6, 7, 9, 10, 11,
12
9 2.452 2.441 2.463 5, 6, 7, 8, 10, 11, 12,
13
10 2.457 2.446 2.468 6, 7, 8, 9, 11, 12, 13
11 2.462 2.451 2.473 7, 8, 9, 10, 12, 13
12 2.467 2.456 2.478 8, 9,10, 11, 13, 14
13 2.472 2.461 2.483 9,10, 11, 12, 14
14 2.484 2.473 2.495 12, 13
Tabel 4.2. Pemetaan Frekuensi dan Channel pada device 802.11g

*) Tidak semua channel dapat digunakan secara legal di seluruh negara di dunia

52
Universitas Indonesia
3. Jaringan nirkabel (microwave - WiMax)
3.1 Instalasi WiMax

Gambar 4.16. Gambaran umum instalasi sebuah Base Station (BS) WiMAX

Beberapa kunci penting dalam instalasi Base Station WiMAX adalah


sebagai berikut :
Base Station (BS) biasanya di letakan di atas tower. Kemungkinan
ada BS yang membagi peralatannya menjadi Unit Outdoor dan Unit
Indoor. Sebagian BS mungkin mempunyai antena yang sudah built-in
di dalamnya.
Power over Ethernet (PoE) di gunakan pada sebagian BS. Sebagian
BS ada yang menggunakan kabel power / listrik langsung masuk ke
peralatan BS. Karena menggunakan PoE kemungkinan akan terjadi
drop tegangan jika harus dilalukan ke kabel Ethernet yang panjang.
Antenna external. Biasanya berupa antena sektoral yang mempunyai
gain dan membuat performance sistem jauh lebih bagus di
bandingkan dengan antenna omni.
Peralatan pendukung instalasi WiMax, sebagai berikut :
Router yang akan membagi akses ke beberapa BS jika ada. Untuk
instalasi yang sederhana, kita dapat menggunakan hub tanpa router
sama sekali. Router juga mengatur akses ke Internet.
Kabel anti petir untuk menyalurkan energi petir ke tanah, dimana
kabel ini harus diisolasi dari tower.
Kabel anti petir dimasukan ke tanah.
Tower juga di-grounding ke tanah.

3.2 Teknologi WiMAX

53
Universitas Indonesia
Teknologi WiMAX dibuat untuk kondisi LOS (Line of Sight)
maupun NLOS (yang terdapat redaman propagasinya) antara pengirima
dan penerima. Teknologi WiMAX terbagi dalam berbagai kategori yaitu
802.16 (hanya bisa di LOS), 802.16a (bisa di NLOS), 802.16d (untuk
fixed dan portable), dan 802.16e (untuk portable dan mobile). Data rate
WiMAX sampai 75 Mbps, radius maks. 50 km. Dua model
penggunannya yaitu Fixed dan Portable :
Fixed
Model penggunaan tetap termasuk ke dalam Standar IEEE 802.16.
Standar ini sebagai fixed wireless karena memasangkan antena
pada lokasi pelanggan yang dipasangkan pada atap rumah atau dapat
menggunakan tiang. Solusi WiMAX ini beroperasi pada pita
frekuensi 2.5 GHz, 3.5 GHz, dan 5.8 GHz.
Portable
Standar IEEE 802.16e merupakan amandemen 802.16a untuk
perangkat mobile dengan menambahkan portabilitas dan kemampuan
roaming pada perangkat CPEnya. Standar 802.16e menggunakan
OFDMA (Orthogonal Frequency Division Multiple Access) yang
bekerja dengan mengelompokkan berbagai subcarrier ke dalam sub-
channel.

3.3 Gelombang Mikro dengan Frekuensi 5.8 GHz dan Jaringannya


Gelombang mikro atau Mikrogelombang (microwave) adalah
gelombang elektromagnetik dengan frekuensi super tinggi (Super High
Frequency, SHF), yaitu di atas 3 GHz (3x109 Hz). Salah satu
pengaplikasian gelombang mikro adalah pada protokol Metropolitan
Area Network (MAN) seperti WiMAX yang didesain untuk bekerja pada
frekuensi 2 sampai 11 GHz, dan salah satu implementasi komersialnya
pada frekuensi 5.8 GHz.
Rentang frekuensi 5.8 GHz termasuk ke dalam SHF (Super High
Frequency, dari rentang 3-30 GHz) dan C band (rentang 4-8 GHz).
Secara umum devais dengan gelombang mikro 5.8 GHz lebih baik
dibandingkan gelombang 2.4 GHz. Pada frekuensi 5.8 GHz, dari segi
trafik interferensi yang dihasilkan lebih sedikit dan melingkupi
(menyebar) di suatu area secara lebih cepat, namun daya yang bisa

54
Universitas Indonesia
ditampung cukup terbatas sehingga pada frekuensi ini hanya digunakan
pada transmisi base ke handset.
Jaringan wireless dengan frekuensi 5 GHz dapat lebih mudah untuk
mentransmisikan sinyal dan mempunyai channel yang lebih banyak
sehingga lebih cepat (setiap channel memiliki bandwidth 20 MHz).
Frekuensi 5 GHz ini beroperasi dengan spektrum lebih besar dengan
lebih banyak channel overlappingnya. Namun semakin tinggi frekuensi
maka jarak yang dapat ditempuh untuk mentransmisikan sinyal semakin
pendek. Penginstallan juga cukup susah karena sulit bercampur dengan
devais yang telah terinstall untuk bekerja pada frekuensi 2.4 GHz.
Wireless Access Point (router dan kartu) yang menggunakan
frekuensi 5.8 GHz disebut 802.11a, dimana standar 802.11a
menggunakan protokol layer data link seperti umumnya, namun OFDM
berdasarkan physical layer. Maksimum laju datanya adalah 54 Mbit/s,
dan yang mengembangkan pertama kali 802.11a ini adalah IEEE. Sinyal
802.11a lebih mudah terserap oleh tembok dan objek solid lainnya
sehubung dengan panjang gelombangnya yang kecil. Salah satu media
transmisi data di Site Project PT REKIND yang menggunakan teknologi
microwave adalah proyek Samur, Malaysia. Pada laporan kerja praktek
ini, saya akan membahas mengenai topoli dan struktur media transmisi
data microwave yang digunakan di Proyek Samur, Malaysia.

4. VSAT (Very Small Aperture Terminal)


VSAT adalah fixed satellite yang biasanya digunakan untuk menyediakan
komunikasi yang interactive atau receive only. VSAT banyak digunakan
karena sifatnya yang berupa platform komunikasi yang fleksibel yang dapat
diinstal secara cepat dan efektif secara biaya (Harganya mahal, namun karena
VSAT merupakan alternatif satu-satunya dari sistem komunikasi tanpa kabel
di area terpencil yang tidak di-support provider wireless pada umumnya maka
dapat dikatakan cukup efekif daripada tidak sama sekali) untuk menyediakan
masalah telekomunikasi bagi para konsumen, pemerintah dan perusahaan.
VSAT banyak digunakan oleh perusahaan besar yang memiliki persebaran
yang luas secara geografis.
Apabila infrastruktur Site Project tidak memungkinkan penginstalasian
kabel atau nirkabel, maka menggunakan satelit. Orang lapangan biasa
menyebutnya dengan VSAT. Penggunaan VSAT sebagai prioritas terakhir

55
Universitas Indonesia
dikarenakan biaya penginstalasian dan layanan yang mahal. Hal tersebut
dikarenakan kecepatan transfer data dan layanannya yang terjamin dan
resistan terhadap gangguan apapun, mulai dari gangguan cuaca, geografis,
noise, dan lain lain. VSAT sudah banyak digunakan untuk media transmisi
data di Site Project PT REKIND, salah satu contoh seperti pada Proyek
Dayung dan Proyek Donggi.

Gambar 4.17. VSAT Office Grissik dan Camp Grissik

56
Universitas Indonesia
Gambar 4.18. VSAT Camp Dayung (Office menggunakan koneksi dari Camp)

Gambar 4.19. Topology VSAT di Proyek Donggi

4.3 Proyek Samur


Proyek Samur adalah proyek pembangunan pabrik Sabah Ammonia Urea
(SAMUR) milik PETRONAS Chemicals Group (PCG), anak perusahaan
PETRONAS yang proyek pengerjaannya ditangani oleh PT REKIND dan
berlokasi di Sipitang, Malaysia. Plant proyek Samur ini dibangun di atas lahan
seluas 166 hektar Sipitang Oil & Gas Industrial Park (SOGIP), sekitar 145 km
barat daya dari Kota Kitabalu, Sabah.
Proyek ini sudah dikerjakan oleh PT REKIND dari tahun 2012, dan sampai
saat ini proyek pembangunannya masih terus dikerjakan. Salah satu bagian yang
dikerjakan oleh departemen ICT PT REKIND adalah pembangunan fasilitas dan
infrastruktur media komunikasi yang menghubungkan Home Office PT
REKIND di Kalibata, Jakarta dengan Project Site Office PT REKIND di proyek
Samur, Malaysia.
Dalam perancangan suatu jaringan komunikasi di Site Office perlu dilakukan
survey terlebih dahulu agar tim ICT dapat menentukan prioritas dalam
memberikan opsi pembangunan fasilitas komunikasi kepada project. Proses
penentuan prioritas media komunikasi yang digunakan di suatu Site Project
mengikuti alur pada lampiran [1]. Faktor yang menjadi pertimbangan pada saat
pembangunan fasilitas komunikasi:
1. Informasi kebutuhan komunikasi data (jumlah personil dan aplikasi yang
akan digunakan di site)

57
Universitas Indonesia
2. Informasi spesifikasi perangkat dan material berdasarkan kontrak atau,
sudah ada klarifikasi ke Company ataupun Contractor yang menggunakan
3. Survey lokasi proyek
Apakah ada fasilitas komunikasi terdekat dengan proyek
Apakah ada provider internet local, tower
Apakah ada provider gsm, tower
Apakah fasilitas komunikasi tersebut memungkinkan jika diterapkan di
proyek,
(penarikan kabel FO atau microwave)
4. Topology Wilayah
5. Biaya
6. Jika lokasi jauh atau remote maka cara terkahir menggunakan teknologi
VSAT
*Berdasarkan data dari pak Vahala (Project Support)

Berdasarkan hasil survey yang dilakukan divisi Project Suport PT REKIND,


media yang paling cocok digunakan untuk komunikasi antara Home Office
dengan Project Site Office adalah media microwave yang disediakan oleh
provider lokal Malaysia, yaitu Celcom Axiata Berhad Company.

4.3.1 Lingkup Pengerjaan Proyek


1. Tahap awal
Pengenalan produk dan layanan yang disediakan Celcom Axiata
Berhad Company dan akan digunakan untuk proyek Samur, dengan
spesifikasi sebagai berikut:
- Wireless Telephone System Virtual PABX (157 lines)
- Leased Lines Internet 20Mbps c/w Managed Service Router
- WiFi Access Solution Within SAMUR Site offfices & camp
- Operasi & Pemeliharaan
2. Tahap kedua
Fasilitas WiFi Enchancement (VO/fasilitas tambahan berdasarkan
persetujuan kontrak)
- Konektivitas kabel untuk setiap ruangan di kantor Petronas
- Solusi WiFi Access Enhancement (Cakupan baru di
PETRONAS Office, Consortium & Camp)
- Operasi & Pemeliharaan

4.3.2 Lingkup Solusi

58
Universitas Indonesia
Gambar 4.20. Generic Network Set-up (E2E) Proyek Samur

Gambar 4.20 merupakan skematik instalasi jaringan komunikasi


microwave yang digunakan untuk menghubungkan Samur Project Site
Office dengan BTS Tower milik Celcom. Dapat terlihat bahwa di Samur
Project Site Office dipasang tower yang berisi perangkat media
komunikasi microwave yang terdiri dari perangkat Outdoor Unit (ODU)
yang berupa antenna omni-directional dan perangkat Indoor Unit (IDU).
RF coaxial cable (RG-8) digunakan untuk menghubungkan perangkat
ODU dengan perangkat IDU. Tower di Samur Project Site Office
digunakan untuk melayani komunikasi data via WiFi di Sumur Site Office

59
Universitas Indonesia
yang memiliki jaringan LAN dengan topologi ring yang menunjang
infrastruktur jaringannya.
Tower yang berada di Samur Project Site Office kemudian
dihubungkan secara wireless dengan BTS tower milik Celcom yang berada
di Simpang Mandulung. Kedua tower tersebut terhubung secara wireless
pada frekuensi 18 GHz dengan kecepatan transfer data mencapai 20 Mbps
dalam jaringan GSM/3G. BTS tower milik Celcom ini terhubung langsung
ke Celcom Internet Exchange (Inanam CIX).
Komunikasi data dengan microwave produk celcom ini menyediakan
layanan vPABX (Virtual PABX) berbasis IP dan layanan suara (seperti
desk phone, cellular handsets to site offices). Seperti kita ketahui, PABX
atau Private Automatic Branch eXchange adalah sebuah sistem telepon
yang digunakan untuk penyambungan telekomunikasi di dalam internal
sebuah perusahaan. Biasanya PABX dibutuhkan oleh perusahaan-
perusahaan besar yang membutuhkan sambungan telepon untuk setiap
karyawan-karyawannya.

Internet Leased Lines Solution


Bandwidth yang digunakan pada proyek Samur mencapai 20 Mbps
dengan menggunakan jaringan WAN. Berikut adalah infrastruktur dan
hardware untuk wireless microwave Leased Line yang digunakan oleh
proyek Samur:
- Wireless monopole structure
- Dedicated Licensed Microwave Equipment (Disk/Antenna c/w
outdoor radio)
- Indoor Microwave Modem unit
- Cisco Router
- LAN Switch for WiFi AP(s) aggregation
- Battery bank and rectifier set for power back-up i.e. up to 4-hrs
- 19 Equipment rack
Jaringan dedicated dengan bandwidth 20 Mbps (Leased Line/LL)
sampai Celcom IX (Inanam) melalui jaringan transmisi microwave P2P.

60
Universitas Indonesia
Gambar 4.21. 20 Mbps Internet Leased Line (ILL) Proyek Samur

Gambar 4.21 merupakan alur aliran data yang menghubungkan Samur


Project Site Office dengan Celcom IX (CIX). Komunikasi data di Samur
Project Site Office menggunakan jaringan wireless (WiFi) yang terdiri dari
beberapa Access Point (AP) untuk melayani beberapa user yang sedang
bekerja di Project Site Office. Sedangkan komunikasi data dari Samur
Project Site Office menuju CIX menggunakan jaringan microwave (Line
of Sight/LOS)dengan bantuan beberapa antenna penguat omni-directional
untuk meneruskan transmisi sinyal dari Samur Project Site Office ke CIX
(yang merupakan core IP network Celcom) ataupun sebaliknya.
Selanjutnya setelah sinyal tersebut sampai di CIX, akan langsung
tersambung dengan jaringan komunikasi seluruh dunia (worldwide
communication) atau biasa disebut dengan internet.

Solusi Area Cangkupan WiFi Wireless LAN

1. Tahap Awal : Juli 2013


- Penginstalasian hardware dan software WiFi AP
- Tipe peralatan WiFi Radio yang diinstal: Altai WiFi
Outdoor/Indoor Access Point oleh Nusuara
- Cangkupan sinyal:
a. Cangkuapan untuk Site Offices: 4x Access Points, 2x Self-
Backhaul (Link)
b. Cangkuapan untuk Camp pekerja: 4x Access Points, 2x Self-
Backhaul (Link)

61
Universitas Indonesia
c. Cangkuapan untuk area sekeliling Jetty Office: 3x Access
Points; 2x Self-Backhaul (Link)
- WiFi Solution cum dengan 200 unit WiFi personal signal
Enhancers
- Pemeliharaan dan layanan pendukung WiFi di Site Project,
didukung oleh Celcoms WiFi partner/Nusuara

Gambar 4.22. Proyek pembangunan jaringan komunikasi tahap awal

Gambar 4.22 menunjukan bahwa jarinan WiFi Radio dan Microwave


Radio yang terpasang di Samur Project Site Office berfungsi untuk
melayani 3 area, yaitu area office, area camp pekerja, dan area Jetty. Pada
area office dan camp pekerja masing-masing terdapat 4 AP yang dapat
melayani maksimal 240 user, sedangkan pada area Jetty terdapat 3 AP
yang dapat melayani maksimal 50 user.

2. Tahap Perbaikan : Juli 2014


Lokasi site dan area cangkupan jaringan:
a. Kantor PETRONAS
Diinstal koneksi Wired LAN (CAT6 dll) untuk bandwidth internet
ke masing-masing WiFi Access Point Jaringan Point atau dari
Server Room
b. Konsorsium Office

62
Universitas Indonesia
Koneksi LAN kabel dipasang di tiap ruang kantor. Diinstal AP dan
Wireless link di kantor admin untuk cakupan WiFi
c. SAMUR Camp
Diinstal AP tambahan dan Wireless Link untuk cakupan WiFi

Gambar 4.23. Proyek pembangunan jaringan komunikasi tahap perbaikan

Gambar 4.23 merupakan infrastruktur jaringan Samur Project Site


Office yang menggunakan jaringan WLAN. Dengan 5 AP, masing-masing
terdapat di Block B1, kantor admin, kantin 1, Block A2, dan Block A5.
Jaringan WLAN menggunakan jejaring Fast Ethernet Fast Ethernet
merupakan teknologi jaringan Ethernet dengan kecepatan data mencapai
100 Mbps, yang langsung terhubung ke ruang server.
Komunikasi data dari server room disebar luaskan untuk komunikasi
data di meeting room, engineering office, dan Petronas office dengan
menggunakan jejaring Gigabit Ethernet Gigabit Ethernet merupakan
protokol jenis Ethernet terbaru yang mendukung kecepatan 1000 Mbps.
Perangkat jaringan yang digunakan server room meliputi router
CISCO 2900, switch dengan kapasitas 1 Gbps dan 88 Gbps. Cisco 2900
berfungsi sebagai router, yaitu sebuah device yang berfungsi untuk
meneruskan paket-paket dari jaringan WLAN ke jaringan LAN internal
Proyek Samur, sehingga host-host yang ada engineering office dan
meeting room dapat berkomunikasi dengan host-host yang ada pada
network diluar Proyek Samur.
Sedangkan pada meeting room menggunakan switch dengan kapasitas
88 Gbps. Switch tersebut berfungsi untuk meneruskan atau menyaring

63
Universitas Indonesia
(forwarding/filtering) data frame. Forwarding disini merupakan suatu
proses meneruskan paket frame (karena switch merupakan peralatan layer
2, jadi data yang dikirim berupa frame. Pada layer 3 data tersebut berupa
paket) dari port di server room menuju port di Petronas office.
Switch yang terdapat di Petronas office memiliki kapasitas 136 Gbps
dan 88 Gbps, sedangkan switch di engineering office memiliki kapasitas
88 Gbps. Switch tersebut berfungsi untuk mempelajari alamat (address
learning) yang berkaitan dengan bagaimana switch mendapatkan MAC
Address dari perangkat yang terkoneksi dengan dirinya. Ketika paket
frame sampai pada sswitch, ia akan mempelajari MAC Address pengirim
dan memastikan alamat penerima paket tersebut. Secara umum, setiap
frame yang masuk atau melewati port switch di cek MAC Address
pengirimnya untuk dicatat pada MAC Address table sesuai dengan port
dimana host tersebut terkoneksi, dan yang tercatat pada MAC Address
table adalah MAC Address dari pengirim atau asal frame.
Selain sebagai address learing, switch tersebut juga berfungsi sebagai
looping avoidance, yaitu untuk menghindari looping yang terjadi karena
data yang dikirim hanya berputar-putar ada port-port yang ada di switch.
Looping avoidance terjadi karena kesalahan dalam mengkoneksikan kabel
pada port-port switch dapat dicegah dengan menutup atau memblok salah
satu port yang terkoneksi.

BAB IV

PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Beberapa kesimpulan yang dapat diperoleh dari laporan kerja praktek ini
adalah sebagai berikut:
1. Pemilihan media komunikasi yang menghubungkan Home Office dengan
Project Site Office berdasarkan hasil survey yang sudah ditentukan oleh
divisi Project Support ICT PT REKIND, yaitu disesuaikan dengan
infrastruktur dan fasilitas yang terdapat di Project Site Office.
2. Prioritas media komunikasi yang digunakan untuk menghubungkan
Home Office dengan Project Site Office secara berurut adalah jaringan
kabel, jaringan nirkabel, microwave, dan jaringan satelit (VSAT).

64
Universitas Indonesia
3. Proyek Samur merupakan salah satu proyek yang dikerjakan oleh PT
REKIND dan menggunakan gabungan media komunikasi wireless
microwave dan wireless Wi-Fi.
4. Wireless microwave dengan frekuensi 18 GHz dan bandwidth mencapai
20 Mbps digunakan sebagai media transmisi sinyal dari tower di Samur
Project Site Office dengan tower BTS Celcom yang langsung terhubung
dengan Celcom Internet Xchange (CIX).
5. Wireless Wi-Fi digunkan sebagai media komunikasi data internal Samur
Project Site Office yang menggunakan jaringan WLAN dan memiliki 3
access point.
6. Fast Ethernet dengan kecepatan mencapai 100 Mbps dan Gigabit
Ethernet dengan kecepatan mencapai 1000 Mbps digunakan sebagai
jejaring yang menghubungkan tiap ruangan di internal Samur Project
Site Office.

5.2 Saran
1) Perlunya dibuat SOP survey untuk menetapkan standarisasi pemilihan
jaringan komunikasi yang paling cocok diterapkan Project Site Office
dengan tujuan efektivitas dan produktivitas kerja, efisiensi waktu dan
biaya.
2) Pemakaian SOP agar terjadi kesamarataan apabila karyawan memasang
suatu sistem telekomunikasi baru di Project Site Office, terutama untuk
karyawan baru.
3) Pengumpulan data alat telekomunikasi yang digunakan pada proyek serta
keadaan lingkungan (lokasi, toko komputer sekitar, dll) secara sistematis
sebagai arsip data untuk pengecekan SOP.
4) Adanya evaluasi tiap tahun mengenai SOP untuk memperbaharui jika
terdapat alat komunikasi dengan teknologi baru.

65
Universitas Indonesia
DAFTAR PUSTAKA

[1] Bates, Regis J.; Gregory, Donald. (2000). Voice and Data Communications
Handbook. New York: McGraw-Hill

[2] Stallings William. (2011). Data and Computer Communications Ninth Edition.
New York: Prentice Hall International

[3] Anttalainen Tarmo. (2003). Introduction to Telecommunications Network


Engineering Second Edition. Norwood: Artech House

[4] Tanenbaum Andrew S. (2011). Computer Networks Fifth Edition. Boston:


Prentice Hall

[5] Duck Michael, Read Richard. (2003). Data Communications and Computer
Networks: for Computer Scientists and Engineers. England: Pearson
Education Limited

[6] Roger L. Freeman. (2011). Practical Data Communications. New York: John
Wiley & Sons, INC

66
Universitas Indonesia
[7] http://www.vedcmalang.com/pppptkboemlg/index.php/ teknologi-
informasi/532-jaringan-komputer

[8] Forouzan Behrouz. (2007). Data Communications and Networking. New York:
McGraw-Hill

[9] Ghie, AA. 2012. Komunikasi Data. http://campusti.blogspot.com (Juli 2012).

[10] Celcom Axiata Berhad Company, Guide Restricted Microwave Instalation

LAMPIRAN

[1] Mind Mapping Network Communication HO-SO

67
Universitas Indonesia
68
Universitas Indonesia