Anda di halaman 1dari 16

Kulit Barrier Fungsi dan Staphylococcus

aureus Kolonisasi di Vestibulum Nasi dan


Fauces pada Bayi Sehat dan Bayi dengan
Eksim: Sebuah Cohort Study Penduduk Berbasis

Abstrak
Eksim atopik (AE) dikaitkan dengan Staphylococcus aureus (S. aureus) kolonisasi
dan
disfungsi barier kulit, sering diukur dengan peningkatan kehilangan air
transepidermal (TEWL). Di
penelitian ini, tujuan utama adalah untuk melihat apakah S. aureus kolonisasi di
vestibulum yang
nasi dan / atau fauces dikaitkan dengan peningkatan TEWL pada bayi dengan kulit
yang sehat
dan bayi dengan eksim. Kedua, kami bertujuan untuk menyelidiki apakah
pengukuran TEWL
pada kulit non-lesi pada lengan atas lateral yang setara dengan lengan volar pada
bayi.
Dalam 167 dari 240 bayi, direkrut dari populasi umum, pengukuran TEWL pada
lengan lateral yang atas dan lengan bawah volar, menggunakan USB DermaLab,
memenuhi persyaratan lingkungan kami.
Rerata tiga pengukuran TEWL dari setiap situs yang digunakan untuk analisis.
Bayi didiagnosis dengan tidak ada eksim (n = 110), mungkin AE (n = 28) atau AE
(n = 29). sampel DNA dianalisis untuk mutasi pada gen filaggrin (FLG). kultur
bakteri
dilaporkan positif dengan identifikasi setidaknya satu budaya dengan S. aureus dari
vestibulum nasi dan / atau fauces. S. kolonisasi aureus, ditemukan di 89 bayi
(53%), tidak dikaitkan dengan peningkatan TEWL (yaitu TEWL di kuartil atas),
bukan di lengan atas lateral yang atau volar lengan bawah (p = 0,08 dan p = 0,98,
masing-masing), atau dengan AE (p = 0,10) atau FLG mutasi (P = 0,17). TEWL
secara signifikan lebih tinggi di kedua situs mengukur pada bayi dengan AE
dibandingkan untuk bayi dengan kemungkinan AE dan tidak ada eksim. FLG
mutasi secara bermakna dikaitkan dengan peningkatan TEWL, dengan perbedaan
47% di TEWL. Kami menyimpulkan bahwa S. aureus di
vestibulum nasi dan / atau fauces tidak berhubungan dengan TEWL, sedangkan
pengukuran TEWL
pada lengan atas lateral dan lengan volar muncul sama sesuai pada bayi.

pengantar
Eksim atopik (AE) adalah penyakit kulit yang umum dan ditandai oleh kulit
kering, pruritus, dan
kulit eksim [1,2]. Pada bayi dengan AE, eksim sering berada di wajah dan / atau
mencatut. Pada anak yang lebih tua, eksim lebih sering memiliki distribusi lentur,
meskipun bagian lateral yang
dari lengan atas juga mungkin terlibat [07/03]. Onset AE biasanya awal kehidupan,
dengan
Mayoritas dilaporkan sebelum usia 12 bulan [1].
Patogenesis AE adalah kompleks, melibatkan disfungsi penghalang kulit,
disregulasi imun,
peradangan kulit dan kolonisasi dengan Staphylococcus aureus (S. aureus) [1,8-
10]. Disfungsi penghalang kulit menyebabkan peningkatan kehilangan air dan
peningkatan masuknya
alergen, racun, dan mikroorganisme menular [1]. fungsi sawar kulit dapat
dievaluasi oleh
mengukur kehilangan air transepidermal (TEWL) [11]. Peningkatan TEWL,
menunjukkan penghalang kulit
disfungsi, sering ditemukan pada pasien dengan AE [12,13], tetapi juga telah
dilaporkan pada bayi
dengan kulit kering dan mutasi pada pengkodean gen untuk protein profilaggrin
[14]. kekurangan filaggrin
merupakan faktor predisposisi utama untuk AE [15] dan juga dapat menjadi
mandiri meningkat
Faktor risiko untuk S. aureus kolonisasi [16].
Peningkatan TEWL telah ditemukan terkait dengan S. aureus kolonisasi pada klinis
kulit normal pada orang dewasa [17]. Pada bayi, tingkat kolonisasi S. aureus di
kulit yang sehat rendah [18].
S. aureus diduga bertindak sebagai superantigen berkontribusi terhadap
pengembangan AE [19]. pasien
dengan AE, tanpa memandang usia, sering dijajah oleh S. aureus [1,19-24], dan
jumlah
situs kolonisasi, telah dikaitkan dengan tingkat keparahan AE [12,23,25]
vestibulum The
nasi bisa menjadi reservoir S. aureus, bakteri menyebar ke kulit dengan
autotransmission
[20,25-27]. Juga, kolonisasi hidung S. aureus pada usia enam bulan telah
dilaporkan
dikaitkan dengan peningkatan risiko AE di tahun ke-2 kehidupan [28]. Dalam
sebuah studi pada pasien
dan staf di sebuah bangsal ortopedi di Swedia, S. aureus kolonisasi lebih sering di
tenggorokan daripada di nares anterior [29].
TEWL mungkin berbeda dengan situs anatomi [11,30-32]. TEWL yang paling
sering diukur pada volar yang
lengan [30]. Pada bayi, namun, AE pada masa bayi sering terletak di bagian lateral
atas
lengan [6,7], menunjukkan bahwa penghalang kulit dapat lebih mencerminkan
kemungkinan asosiasi penyakit di ini
loctation bukan pada lengan volar yang lebih sering gratis eksim manifestasi pada
bayi.
suhu dan kelembaban standar kondisi serta bayi tenang sangat penting untuk
pengukuran
dari TEWL. Dengan demikian, akses mudah ke lengan atas lateral, mengurangi
risiko kelebihan panas
atau kelembaban oleh bayi meregangkan lengan bawah, dan lokasi yang lebih
sering dikaitkan dengan
eksim atopik manifestasi menjadikan lengan atas lateral situs yang cocok untuk
pengukuran TEWL
pada bayi. Kami tidak menyadari studi yang membandingkan TEWL pada lengan
volar dan
TEWL pada lengan atas lateral pada bayi.
Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk menyelidiki apakah S. kolonisasi
aureus di vestibulum
nasi dan / atau fauces, berpotensi sebelumnya AE, terkait dengan disfungsi
penghalang kulit
sebagaimana dinilai dengan pengukuran TEWL pada bayi direkrut dari populasi
umum. sekunder
Tujuannya adalah untuk menyelidiki apakah pengukuran TEWL pada lengan atas
lateral dan volar
lengan memberikan asosiasi serupa antara TEWL dan AE dan untuk menilai
korelasi antara
empat mutasi FLG umum dan S. aureus kolonisasi dan TEWL pengukuran.

Bahan dan metode


Penelitian ini termasuk bayi dari populasi umum, melayani sebagai populasi
kontrol
studi Bronchiolitis Semua SE-Norwegia [33], yang terdaftar di nomor
ClincialTrials.gov
NCT00817466, jumlah EudraCT, 2009-012667-34. Sebuah surat undangan dikirim
ke orang tua
2.400 bayi, yang dipilih secara acak dari daftar populasi umum dari Oslo dan
Fredrikstad,
dua kota di timur selatan Norwegia. Dari jumlah tersebut, 240 merespon dan
terdaftar. Kriteria inklusi adalah usia 12 bulan atau lebih muda pada saat
perekrutan. kriteria eksklusi
yang setiap jantung, paru (selain penyakit saluran napas obstruktif), imunologi,
penyakit saraf atau onkologi diasumsikan mempengaruhi eksim bayi.
Bayi yang diperiksa dalam waktu tiga bulan dari Maret 2012. Salah satu atau
kedua orang tua diwawancarai menggunakan kuesioner terstruktur yang mencakup
pertanyaan tentang sebelumnya dan saat ini kesehatan dan penyakit anak dan
anggota keluarga, status sosial ekonomi, kualitas hidup dan paparan lingkungan.
Studi ini disetujui oleh Komite Regional untuk Kedokteran dan Kesehatan Etika
Penelitian, Biobank telah didaftarkan tepat, dan persetujuan tertulis diinformasikan
diperoleh dari semua pengasuh.

subyek
Dari 240 bayi yang terdaftar, penelitian ini termasuk 167 bayi (usia rata-rata 6,4
bulan) yang
pengukuran TEWL memenuhi persyaratan untuk suhu dan kelembaban (Tabel 1).
subyek
dikeluarkan karena menangis (n = 7) atau kondisi pengukuran non-optimal,
kelembaban yaitu
(N = 66) dan / atau suhu (n = 35).
Berpengalaman dan terlatih dokter melakukan pemeriksaan klinis pada satu
kunjungan. Semua
penilaian kulit dilakukan secara ketat oleh kriteria penilaian divalidasi bekerjasama
dengan
dermatolog. AE didiagnosis menurut kriteria Hanifin & Rajka, membutuhkan
Kehadiran minimal tiga dari empat kriteria utama dan minimal tiga dari 23 kriteria
minor [5].
Bayi dengan eksim klinis, tetapi tidak memenuhi kriteria tersebut, diklasifikasikan
sebagai memiliki mungkin
AE. Skor Dermatitis Atopik Indeks (Indeks SCORAD) digunakan untuk mencetak
keparahan penyakit
pada mereka dengan AE [34]. Dilaporkan SCORAD adalah mean dari skor oleh
peneliti utama
(Dokter) dan penyidik sekunder (dokter atau dilatih perawat studi).

meaurements TEWL
TEWL diukur pada kulit non-lesi pada bagian lateral lengan atas dan lengan bawah
volar,
menggunakan ruang terbuka DermaLab USB (Cortex, Hadsund, Denmark) sistem.
bayi
pertama kali diaklimatisasi ke ruang pemeriksaan selama minimal 15 menit,
mengenakan popok saja.
Investigasi dilakukan ketika mencoba suhu kamar 20-22 C dan kelembaban
dari 40% [30]. Menggunakan ruang pemeriksaan yang berbeda, itu tidak mungkin
untuk mempertahankan kelembaban udara ini
dan persyaratan suhu secara ketat. Kami diterima pengukuran dilakukan
pada suhu 20-25 C, sejalan dengan studi Kelleher et al [35], dan kelembaban dari
20 sampai 50%. Pengukuran diabaikan jika bayi menangis. nilai TEWL dilaporkan
sebagai rata-rata tiga pengukuran dilakukan untuk setiap lokasi pengujian.

kultur bakteri
Sampel untuk kultur bakteri, menggunakan ESwab (Copan, Brescia, Italia),
diambil dari kedua
vestibulum nasi dan fauces dan dibudidayakan pada lempeng agar darah serta
piring selektif untuk S.
aureus (manitol-garam agar) selama dua hari. Pertumbuhan S. aureus diidentifikasi
oleh aglutinasi cepat
test (Pastorex Staph Plus, Alere, UK) dan terdaftar semi-kuantitatif. sampel dari
vestibulum nasi dan / atau fauces di satu subjek dilaporkan sebagai positif dengan
setidaknya satu budaya
dengan S. aureus yang diidentifikasi. Pada bayi dengan AE, kultur bakteri juga
diambil dari
kulit eczematous.

Tabel 1. Karakteristik.
bayi termasuk n = 167 bayi Dikecualikan n = 73 p-nilai
Laki-laki 87 (52) 47 (64) 0.08
Umur (bulan; min-max) 6,4 (1,1-13,4) 6,9 (1-13,6) 0.26
Tidak ada eksim 110 (66) 49 (67) 0.63
Kemungkinan eksim atopik 28 (17) 9 (12) 0.63
Eksim atopik 29 (17) 15 (21) 0.63
Ibu Kaukasia 156 (93) 70 (96) 0.58
Ayah Kulit 152 (92) 68 (93) 0.58
Merokok di rumah 5 (3) 5 (7) 0.18
Cat di rumah 18 (11) 10 (14) 0.56
Anjing di rumah 14 (9) 11 (16) 0.11
Parental eksim 62 (37) 15 (21) 0.01
Parental asma 45 (27) 20 (27) 0.94
Parental rhinitis 92 (55) 40 (55) 0,97
Filaggrin mutasi 14 (8) 2 (3) 0,11
S. aureus vestibulum nasi 47 (28) 13 (18) 0.09
S. aureus fauces 73 (44) 28 (38) 0.43
S. aureus vestibulum nasi / fauces 89 (53) 33 (45) 0.25
Karakteristik 240 bayi, direkrut dari populasi umum di Oslo dan Fredrikstad,
Norwegia, di antaranya 167 dimasukkan dan 73 dikecualikan dari
analisis. Pengecualian dilakukan karena menangis selama mengukur
transepidermal kehilangan air (n = 7) dan / atau mengukur kondisi tidak memenuhi
ketat
kriteria lingkungan untuk kelembaban dan / atau suhu (n = 66). Semua nilai-nilai
yang diberikan sebagai nomor (persentase), kecuali dinyatakan lain.

genotipe
sampel darah diambil dari semua bayi menggunakan prosedur standar. DNA
diisolasi dari
Seluruh darah perifer menggunakan QIAsymphony DNA Midi KIT (QIAGEN
Instrumen AG, Swiss).
Semua sampel disaring untuk empat mutasi FLG yang paling umum di Eropa
populasi, yaitu R501X, 2282del4, R2447X dan S3247X, menggunakan TaqMan
alel diskriminasi
tes dengan sedikit modifikasi [36,37]. Dua piring DNA (untuk maksimal 174
sampel)
genotyped dua kali untuk setiap mutasi. The genotip konkordansi adalah 100%
ketika membandingkan
sampel yang menerima panggilan genotipe di kedua runs.The tingkat keberhasilan
genotipe untuk
R501X, 2282del4, R2447X, S3247X dan nol gabungan adalah 99,7, 99,3, 97,9,
96,0, dan 93,4%,
masing-masing.

Analisis statistik
Data disajikan sebagai persentase, kecuali data kontinyu, yang disajikan sebagai
taksiran
berarti dengan 95 interval% confidence (CI), kecuali dinyatakan lain. Sebagai
nilai-nilai TEWL yang
tidak terdistribusi normal, perbandingan antara kelompok dilakukan dengan regresi
yang kuat
analisis [38]. Perbandingan bayi tanpa eksim, mungkin AE dan AE berkaitan
dengan
S. kolonisasi aureus dilakukan dengan tes persegi Chi atau kuat ANOVA satu arah,
seperti
sesuai.
Sebagai kohort didirikan untuk melayani sebagai kohort kontrol untuk studi lain
[33], pasca-hoc
daya analisis dilakukan untuk S. aureus kolonisasi dan TEWL. Membandingkan
ukuran kelompok
129, 34 dan 35 dari tiga kelompok dengan nilai TEWL rata-rata 7,9, 8,4 dan 10,8
g / M2H-1 akan
mencapai kekuatan 82% untuk mendeteksi perbedaan yang signifikan dengan
menggunakan standar deviasi dari 9,7.
Karena kesulitan dalam memperoleh kondisi pengukuran diperlukan, post-hoc
analisis dari
dampak potensial dari suhu dan kelembaban pada pengukuran TEWL dilakukan,
menggunakan koefisien korelasi Spearman. Analisis ini mengungkapkan hubungan
yang lemah dengan suhu
(R = 0,16; p = 0,002), tetapi tidak dengan kelembaban (r = 0,052; p = 0,48). Oleh
karena itu kami mengulangi
analisis termasuk semua 198 bayi dengan TEWL pengukuran dilakukan di bawah
suhu yang dipilih
kriteria, dengan hasil yang diberikan dalam suplemen secara online (S1 dan S2
Tabel).
Tingkat signifikansi statistik ditetapkan untuk 0,05. Analisis statistik dilakukan
dengan menggunakan
IBM statistik Paket untuk Ilmu Sosial (IBM SPSS Statistics, Versi 21.0.1 Armonk,
NY.:
IBM Corp) versi 21.0 dan Nomor Cruncher statistik System (NCSS Inc, Kaysville,
Utah),
Versi 9.09.

hasil
167 bayi termasuk dalam analisis yang mirip dengan 73 bayi dikeluarkan
sehubungan dengan
demografi dan klinis parameter, kecuali untuk eksim orangtua lebih sering di
antara yang disertakan
bayi (Tabel 1). Dari 167 bayi termasuk, 110 (66%) tidak memiliki eksim, 28 (17%)
mungkin
AE dan 29 (17%) AE. Pada bayi dengan AE, yang SCORAD rata-rata adalah 16,5
(kisaran 7,5, 39,0).
Tingkat TEWL rata secara signifikan lebih tinggi pada bayi dengan AE
dibandingkan pada mereka dengan kemungkinan
AE dan tanpa eksim di kedua situs pengukuran (lengan atas lateral yang p <0,001
dan volar
lengan p = 0,02, masing-masing) (Tabel 2). Pada bayi tanpa eksim, mean TEWL
adalah 7,7
g / M2H-1 (95% CI 7,1, 8,4) pada lengan lateral yang atas dan 9,3 (8.4,10.2) pada
lengan volar
(P <0,001), tidak ada perbedaan yang signifikan dalam TEWL antara dua lokasi
pengukuran pada mereka
dengan kemungkinan AE dan AE.
S. aureus kolonisasi diamati pada 89 bayi (53%), yaitu 73 bayi (44%) dengan
kolonisasi
di fauces dan 47 (28%) dengan kolonisasi di vestibulum nasi; 31 bayi (19%)
dijajah
di kedua fauces dan vestibulum nasi. S. tarif kolonisasi aureus di nasi vestibulum
dan fauces yang non-signifikan lebih tinggi pada bayi dengan AE dibandingkan
dengan bayi dengan kemungkinan
AE dan tidak ada eksim (vestibulum nasi 41, 30, 25%, masing-masing; p = 0,20;
dan fauces 55, 48, 40%,
masing-masing; p = 0,30). S. Tingkat kolonisasi aureus dalam nasi vestibulum dan
fauces dikombinasikan
adalah non-signifikan lebih tinggi pada bayi dengan AE (69%) dibandingkan
dengan bayi dengan kemungkinan
AE (57%) dan tidak ada eksim (48%) (p = 0,12). Dari 29 bayi dengan AE, delapan
dijajah
dengan S. aureus pada kulit eczematous; semua ini dijajah dalam fauces dan lima
di vestibulum
nasi.
Tidak ada hubungan yang signifikan antara S. kolonisasi aureus di vestibulum nasi
dan /
atau fauces dan TEWL tinggi (yaitu atas kuartil) pada lengan atas lateral, serta
pada lengan volar
(P = 0,08 dan p = 0,98, masing-masing), baik antar semua bayi (Gambar 1) dan
setelah stratifikasi untuk
tidak ada eksim, mungkin AE dan AE (semua p> 0,1). Pada bayi tanpa eksim,
kolonisasi S. aureus
Tingkat adalah 59% pada bayi dengan TEWL tinggi (yaitu atas kuartil) pada
lengan atas lateral dan
48% pada bayi dengan rendah TEWL (yaitu kuartil bawah) (p = 0,41). Pada bayi
dengan AE, tidak ada
hubungan yang signifikan antara S. aureus tarif kolonisasi di nasi vestibulum dan /
atau fauces atau
kulit eksim dan TEWL.
Kehilangan mutasi fungsi dalam gen FLG, yaitu R501X, 2282del4, R2447X dan
S3247X,
diidentifikasi dalam 14 bayi (8%), semua heterozigot, dikaitkan dengan
peningkatan TEWL baik pada
lengan lateral yang atas dan lengan bawah volar (p = 0,006 dan p = 0,03, masing-
masing) (Gambar 2). The FLG
mutasi tidak bermakna dikaitkan dengan S. aureus kolonisasi di salah satu
kelompok dengan
sehubungan dengan tidak ada eksim, mungkin atau AE, atau dengan tingkat
keparahan penyakit pada mereka dengan AE (semua p> 0,1).
Hasil mengenai S. aureus kolonisasi dan TEWL sebagian besar tetap tidak berubah
ketika bayi
dengan TEWL pengukuran tidak memenuhi persyaratan kelembaban yang ketat
termasuk dalam
analisis, memperbesar kohort untuk 198 bayi (S1 Text, S1 dan S2 Tabel). Juga,
ketika termasuk
semua bayi yang terdaftar, sehingga dalam kelompok 240 bayi, hubungan antara S.
aureus
kolonisasi dan AE sebagian besar tetap tidak berubah.

Tabel 2. Transepidermal kehilangan air (TEWL).


Tidak ada eksim n = 110 Kemungkinan AE n = 28 AE n = 29 Keseluruhan p-value
lengan atas Lateral 7,7 (7.1,8.4) 8,5 (7.2,9.8) 11.0a (9.7,12.4) 0,0002
Volar lengan 9,3 (8.4,10.2) 9,2 (7.4,10.9) 12.8a (11.1,14.6) 0,02
kehilangan air transepidermal (TEWL) di 167 bayi, direkrut dari populasi umum di
Oslo dan Fredrikstad, Norwegia, tanpa eksim, mungkin atopik
eksim (AE) dan AE. Pengukuran dilakukan tiga kali dan dicatat sebagai mean g /
M2H-1 setiap situs. Hasil yang diberikan seperti yang diperkirakan rata-rata (95%
CI) dari analisis regresi yang kuat.
ap <0,001 AE vs mungkin AE. Tidak ada perbedaan yang signifikan antara
kemungkinan AE dan tidak ada eksim.

Diskusi
Dalam penelitian ini, S. aureus kolonisasi di nasi vestibulum dan / atau fauces,
diamati pada 53%
bayi direkrut dari populasi umum, tidak signifikan berhubungan dengan
peningkatan
TEWL, atau dengan AE atau FLG mutasi. Pengukuran TEWL tampaknya sama-
sama tepat
pada lengan atas lateral pada lengan volar.
Tingkat yang relatif tinggi S. kolonisasi aureus dalam nasi vestibulum dan / atau
fauces di kami
kohort ini sejalan dengan penelitian kohort berbasis populasi Denmark melaporkan
kolonisasi hidung
dari 51,3% di 2-11 bayi usia seminggu [39], tetapi lebih tinggi dari kolonisasi
hidung 21,1% dijelaskan
dalam studi prospektif kelahiran kohort Belanda di enam usia bulan [28]. Dalam
penelitian ini,
kami menggabungkan tingkat kolonisasi vestibulum nasi dan fauces, sebagai
fauces mungkin menjadi besar
Situs pengangkutan S. aureus selain vestibulum nasi [29]. Dalam studi Denmark,
bayi yang
direkrut antara bayi yang ibunya menderita asma, di antaranya sekitar setengah
juga memiliki AE [39]. Itu
Studi Belanda merupakan penelitian kohort prospektif dari kehidupan janin sampai
dewasa muda, dengan secara acak
dipilih kohort dengan prevalensi rendah eksim orangtua [28]. kohort kami direkrut
dari populasi umum, meskipun dengan beberapa bias yang tidak disengaja terhadap
termasuk lebih
bayi dari orang tua dengan eksim. Perbedaan-perbedaan ini mungkin menjelaskan
tingkat yang berbeda dari S. aureus
kolonisasi di tiga studi.
Dalam penelitian ini, delapan bayi dengan AE dan S. aureus kolonisasi pada kulit
eczematous
juga dijajah dalam vestibulum dan / atau fauces. Meskipun jumlahnya kecil, ini
adalah di
sejalan dengan penelitian di mana kulit eczematous pada pasien dengan AE dijajah
dengan bakteri yang sama
regangan seperti pada nasi vestibulum dan / atau fauces [25,26]. lubang hidung
adalah sumber untuk S. aureus
kulit kolonisasi [25,27]. Temuan ini dapat dijelaskan oleh autotransmission dari S.
aureus.
Dalam penelitian ini, S. aureus tarif kolonisasi di nasi vestibulum dan / atau fauces
adalah nonsignificantly
lebih tinggi pada bayi dengan AE dibandingkan pada mereka dengan kemungkinan
AE dan tidak ada eksim. Beberapa
faktor dapat berkontribusi untuk S. aureus kolonisasi pada bayi dengan AE,
termasuk imunologi
tanggapan [40,41]. Dalam AE, ada respon Th2 dengan peningkatan kadar sitokin,
berkontribusi
dengan kerentanan terhadap S. aureus di AE [41-43].
Kurangnya hubungan antara TEWL dan S. aureus kolonisasi di vestibulum nasi
dan /
atau fauces pada bayi tanpa eksim, mungkin AE dan AE telah untuk pengetahuan
kita belum dilaporkan
sebelumnya. Orang lain telah melaporkan hubungan antara S. kolonisasi aureus
pada
pipi dan dahi dan peningkatan TEWL pada orang dewasa sehat dengan kulit
normal [17]. Juga, dalam
Penelitian Swedia pasien dewasa dengan AE, S. aureus kolonisasi kulit secara
bermakna dikaitkan
dengan TEWL pada kulit eksim [12]. Di Korea pasien AE berusia 1-40 tahun, S.
aureus
kolonisasi di nares anterior dilaporkan menjadi non-signifikan berkorelasi dengan
TEWL tinggi
[25]. Adanya perbedaan jelas antara studi ini mungkin memiliki beberapa
penjelasan. Pertama,
usia dapat memodifikasi hasil, sebagai orang dewasa umumnya memiliki TEWL
lebih rendah daripada bayi [44]. Juga, pengambilan sampel
situs dan keadaan yang berbeda. Dalam penelitian kami, S. aureus terdeteksi di
vestibulum nasi dan fauces dan TEWL diukur pada lengan atas lateral dan lengan
volar pada bayi
dengan dan tanpa eksim, berbeda dengan penelitian lain, di mana S. aureus
terdeteksi pada normal
dan kulit eksim, masing-masing. Meskipun hubungan antara S. aureus kolonisasi
di nasi vestibulum dan / atau fauces dan TEWL pada bayi tidak dapat
dikesampingkan, penelitian ini
memiliki kekuatan statistik yang cukup untuk mendeteksi perbedaan yang
signifikan dari 82%. Temuan kami tidak
mendukung hipotesis bahwa peningkatan kerentanan terhadap S. aureus dalam nasi
vestibulum dan / atau
fauces dikaitkan dengan peningkatan TEWL dan mendahului perkembangan AE.

pengukuran TEWL pada lengan atas lateral yang dibedakan dengan baik antara
ada, mungkin AE
dan AE, dan tampaknya setidaknya sama baik, atau mungkin lebih baik, daripada
pengukuran dilakukan
di lokasi standar lengan bawah volar. Kami tidak menyadari penelitian lain
menggunakan situs ini untuk
pengukuran TEWL pada bayi. Sejalan dengan penelitian lain, TEWL meningkat
pada bayi
dengan AE dibandingkan bayi dengan kemungkinan AE dan tidak ada eksim untuk
kedua situs mengukur [13].
Memiliki mutasi FLG dikaitkan dengan TEWL tinggi, tetapi tidak mengubah hasil.
Ini
Temuan mungkin memiliki beberapa implikasi. penelitian kohort menilai pra-
morbid penghalang kulit

fungsi untuk prediksi penyakit potensial akan mendapatkan keuntungan dari


menggunakan situs standar yang umum
terkait dengan pengembangan AE, yaitu lengan atas lateral yang [6,7]. Juga, lateral
lengan atas mudah diakses saat menyusui bayi, meningkatkan kelayakan
pengukuran
pada bayi santai dan konten. Oleh karena itu penelitian kami menunjukkan bahwa
pengukuran TEWL
pada lengan atas lateral yang mungkin sesuai untuk evaluasi fungsi sawar kulit
pada bayi
sebagai pengukuran TEWL di lengan volar.
pengukuran TEWL dilakukan dengan menggunakan sistem ruang terbuka,
memungkinkan berturut-turut
pengukuran [45]. diamati berarti TEWL pada bayi kami tanpa eksim yang sedikit
lebih tinggi dari, tetapi umumnya sejalan dengan yang diamati dalam penelitian
kohort dengan lebih dari 1.000
baru lahir bayi di Irlandia, diperiksa segera setelah lahir dan menggunakan sistem
kamar terbuka lagi
[35]. perangkat ruang terbuka memerlukan lingkungan tanpa turbulensi udara,
berbeda dengan
sistem ruang tertutup, baik sebuah ruang berventilasi atau sistem kamar kental.
sistem kamar berventilasi bandingkan kelembaban lingkungan dengan kelembaban
dalam
chamber setelah waktu pengisian, namun memerlukan beberapa waktu untuk
menguap sebelum memulai pengukuran berikutnya.
Kental sistem kamar ukuran air kerapatan fluks uap dan dapat membuat berturut-
turut
pengukuran. In vitro perbandingan menunjukkan korelasi yang baik antara
berbagai
sistem kamar terbuka dan sistem kamar kental dengan aliran air dititrasi [45]. Buka
sistem kamar tampil lebih sensitif terhadap perubahan TEWL di kisaran yang lebih
rendah [46]. Dengan demikian, semua
tiga sistem pengukuran muncul valid dalam penelitian, namun hasilnya tidak harus
langsung dibandingkan
[45].
Semua bayi menyesuaikan diri terhadap lingkungan sekitar untuk setidaknya 15
menit, sejalan
dengan pedoman ini [30]. Meskipun hati-hati diambil untuk mencapai kondisi yang
ketat dan stabil,
itu tidak mungkin untuk memenuhi suhu dan kriteria kelembaban udara untuk
semua bayi,
dengan pengecualian berikutnya banyak bayi dari analisis utama. suhu
sedikit lebih tinggi dari yang direkomendasikan dalam pedoman, tetapi mirip
dengan suhu di
Penelitian oleh Kelleher et al [35]. Pentingnya kelembaban udara dalam
pengukuran TEWL telah menghasilkan
di rekomendasi dari kelembaban udara relatif sekitar 40% [30]. Namun, hasil
dari studi tentang dampak kelembaban pada TEWL agak bertentangan [47,48].
Kita
Oleh karena itu retrospektif mengevaluasi dampak potensial dari kelembaban dan
suhu pada
pengukuran TEWL, menemukan kelembaban yang tidak berhubungan secara
signifikan dengan TEWL yang
pengukuran, sedangkan suhu yang sedikit terkait (pada suplemen line saja). Itu
Hasil sebagian besar tidak berubah dari analisis kami berulang termasuk bayi yang
pengukuran TEWL
telah dilakukan di bawah kriteria suhu yang ketat (20-25 C, berarti 23,7 C), tapi
memungkinkan
untuk tingkat kelembaban relatif dalam ruangan antara 14 dan 64% (rata-rata
31,7%), mungkin mempertanyakan
rekomendasi hadir mengenai kelembaban dalam ruangan. Menurut pendapat kami,
persyaratan ini
harus seimbang terhadap kelayakan mengukur TEWL pada bayi.

Kesimpulan
Dalam penelitian ini dengan bayi direkrut dari populasi umum, S. aureus kolonisasi
di
vestibulum nasi dan / atau fauces tidak berhubungan dengan TEWL diukur pada
lengan, atau dengan
eksim atopik. Mengukur TEWL pada lengan atas lateral yang tampaknya tepat
untuk
evaluasi fungsi sawar kulit pada bayi.

informasi pendukung
S1 Tabel. Karakteristik. Karakteristik dari 198 disertakan dan 42 bayi dikecualikan
terdaftar sebagai
populasi kontrol untuk studi Bronchiolitis Semua SE-Norwegia. Bayi dikeluarkan
karena
menangis (n = 7) dan / atau tidak memenuhi kriteria lingkungan yang ketat untuk
kelembaban dan / atau Suhu (n = 35). Semua nilai-nilai yang diberikan sebagai
nomor (persentase), kecuali dinyatakan lain.
(DOCX)
S2 Table. kehilangan air transepidermal (TEWL). kehilangan air transepidermal
(TEWL) pada lateral yang
lengan atas dan lengan bawah volar di 198 bayi, direkrut dari populasi umum di
Norwegia,
tanpa eksim, mungkin atopik aczema (AE) dan AE. Pengukuran dilakukan tiga
kali dan dicatat sebagai estimasi rata-rata g / M2H-1 dengan (95% CI) di setiap
lokasi dianalisis dengan kuat
analisis regresi.
(DOCX)
S1 Teks. dampak lingkungan pada TEWL. Dalam analisis post-hoc dilakukan
untuk menilai
dampak potensial pada TEWL oleh ruang kelembaban udara dan suhu di semua
tujuh bayi menangis
(N = 233), suhu udara ruangan, tapi tidak kelembaban berkorelasi dengan TEWL
(lihat utama
naskah). Rincian dari populasi penelitian diperpanjang diberikan di S1 Tabel,
menunjukkan bahwa
198 bayi termasuk yang mirip dengan 42 bayi yang tetap dikeluarkan karena
kondisi kamar atau menangis.
(DOCX)

Ucapan Terima Kasih


Kami berterima kasih kepada bayi dan orang tua mereka untuk kerjasama dalam
penelitian. Kami juga berterima kasih kepada Profesor
Gregor Jemec, University of Copenhagen dan Departemen Dermatologi, Rumah
Sakit Roskilde,
Roskilde, Denmark, untuk nasihat berharga. Penelitian ini dilakukan dalam
ORAACLE (Oslo
Research Group dari Asma dan Alergi in Childhood; Paru-paru dan Lingkungan).

penulis Kontribusi
Disusun dan dirancang percobaan: TLB KCLC HOS BK LBR KHC P. Gaustad P.
Gjersvik.
Melakukan percobaan: TLB HOS BK LBR. Menganalisis data: TLB KCLC KHC
P.
Gjersvik PM. Kontribusi reagen / bahan / alat analisis: MB AL P. Gaustad. menulis
kertas: TLB KCLC AL MB KHC P. Gaustad P. Gjersvik. revisi kritis yang tersedia
penting
konten intelektual: HOS BK LBR.