Anda di halaman 1dari 52

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan puji syukur atas kehadirat ALLAH SWT, karena


berkat taufik dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan praktek
bengkel SEMESTER IV tepat pada waktu yang telah ditentukan.
Penyusunan laporan bengkel ini bertujuan untuk melengkapi salah satu
persyaratan praktek bengkel SEMESTER IV, agar lebih memahami teori dan
praktek secara langsung dilapangan. Disamping itu praktek bengkel ini sebagai
sarana untuk membangun pemikiran mahasiswa tentang penggunaannya dan
fungsi peralatan listrik beserta aplikasinya dalam kehidupan sehari-hari.
Dalam penulisan laporan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada
Bapak Surfayondri, ST.,SST dan Bapak Yefriadi, ST.,MT yang telah
membimbing dan memberi petunjuk kepada penulis sehingga dapat menyusun
laporan praktek bengkel listrik SEMESTER IV ini. Penulis telah berusaha agar
penulisan laporan ini sempurna, tetapi kesempurnaan laporan ini hanya pembaca
yang dapat menilainya.
Akhirnya penulis mengharapkan semoga laporan ini memenuhi
persyaratan praktek bengkel SEMESTER IV.

Padang, 11 Mei 2017

Farhan Harhara
1501031033

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii


DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1


1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2 Tujuan ....................................................................................................... 1
1.3 Permasalahan ............................................................................................ 2

BAB II TEORI DASAR ......................................................................................... 3


2.1 Bahan Isolasi ............................................................................................ 3
2.2 Pipa Instalasi ............................................................................................. 3
2.2.1 Pipa Union......................................................................................... 4
2.2.2 Pipa PVC atau Paralon ...................................................................... 4
2.3 Kotak Hubung .......................................................................................... 6
2.4 Kabel ........................................................................................................ 7
2.5 Sakelar .................................................................................................... 11
2.5.1 Sakelar Tekan/Tombol Tekan (Push Button) .................................. 12
2.5.2 Sakelar Tunggal .............................................................................. 12
2.5.3 Sakelar Tukar .................................................................................. 13
2.5.4 Sakelar Impuls ................................................................................. 14
2.5.5 Sakelar Tuas .................................................................................... 14
2.6 Kontaktor ................................................................................................ 15
2.6.1 Kontaktor Daya ............................................................................... 15
2.6.2 Kontaktor Delay .............................................................................. 17
2.7 Pengaman ............................................................................................... 19
2.7.1 Sekering (Pengaman Lebur) ............................................................ 19
2.7.2 Miniature Circuit Breaker (MCB) ................................................... 20
2.7.3 Thermal Overload Relay (TOR) ..................................................... 24
2.8 Lampu ..................................................................................................... 25
2.8.1 Lampu Tanda .................................................................................. 25
2.8.2 Lampu Pijar ..................................................................................... 26
2.8.3 Lampu TL........................................................................................ 26
2.9 Motor 3 Fasa ........................................................................................... 27

iii
2.10 Tusuk Kontak dan Kontak Tusuk ........................................................... 30
2.11 Starting Motor Sistem Y- ..................................................................... 30
2.12 Starting Motor Sistem DOL ................................................................... 31
2.13 Kontrol Motor Balik Putaran .................................................................. 32
2.14 Sistem dua kecepatan ............................................................................. 32
2.15 Terminal ................................................................................................. 34

BAB III DAFTAR PERALATAN DAN BAHAN ............................................... 35


3.1 Untuk Instalasi Penerangan .................................................................... 35
3.2 Untuk Instalasi Tenaga ........................................................................... 37

BAB IV LANGKAH KERJA ............................................................................... 39


4.1 Langkah Kerja Untuk Instalasi Penerangan ........................................... 39
4.2 Langkah Kerja Untuk Instalasi Tenaga .................................................. 39
4.2.1 Panel Utama .................................................................................... 39
4.2.2 Sistem dua kecepatan ...................................................................... 40
4.2.3 Sistem Dua Arah (Forward-Reverse) .............................................. 41
4.2.4 Sistem Bintang-Segitiga .................................................................. 41

BAB V ANALISA ................................................................................................ 42


5.1 Instalasi Penerangan ............................................................................... 42
5.1.1 Grup 1 (F2) ...................................................................................... 42
5.1.2 Grup 2 (F3) ...................................................................................... 43
5.1.3 Grup 3 (F4) ...................................................................................... 43
5.2 Instalasi Tenaga ...................................................................................... 43
5.2.1 Grup 1 (F2) ...................................................................................... 43
5.2.2 Grup 2 (F3) ...................................................................................... 44
5.2.3 Grup 3 (F4) ...................................................................................... 44
5.2.4 Grup 4 (F11) .................................................................................... 45
5.2.5 Grup 5 (F13) .................................................................................... 45
5.2.6 Grup 6 (F16) .................................................................................... 46

BAB VI PENUTUP .............................................................................................. 47


6.1 Kesimpulan ............................................................................................. 47
6.2 Saran-saran ............................................................................................. 48

DAFTAR PUSTAKA

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dalam praktek laboratorium instalasi listrik semester IV ini merupakan
penerapan dari teori-teori yang telah dipelajari pada semester I, II dan III
khususnya pada semester IV ini. Praktek laboratorium instalasi listrik semester IV
ini lebih diutamakan pada pengontrolan motor- motor listrik, yang secara
langsung dapat kita amati fungsi dan cara kerja motor-motor listrik tersebut.
Sebelum kita memulai memasang peralatan serta bahan-bahan yang kita
butuhkan, kita terlebih dahulu harus memperhitungkan serta memperhatikan
aturan-aturan yang terdapat pada prinsip-prinsip pemasangan pada instalasi tenaga
(motor listrik) dan instalasi penerangan, Sebagai pengontrol utama, pemasangan
panel harus memperhatikan segi keamanan, ekonomis dan kerapian serta
pengaruh lingkungan terhadap panel itu sendiri.

Dalam pemasangan instalasi ini baik penerangan maupun tenaga harus


sesuai seperti yang terdapat pada diagram kerja dan harus sesuai juga dengan
peraturan-peraturan yang berlaku dalam pemasangan instalasi sehingga apabila
terjadi kerusakan maka akan mudah memperbaiki. Hal tersebut tidak terlepas dari
peraturan-peraturan yang telah ditetapkan oleh PUIL 2000; IEC; SII; ISO dan
lain-lain. Pembagian kelompok adalah merupakan salah satu hal yang sangat
penting dalam pemasangan instalasi terutama daya-daya yang besar. Hal ini
sangat perlu dilakukan untuk kemudahan-kemudahan dalam pengoperasiannya
dan penjelasan kontrol-kontrolnya.

1.2 Tujuan
1. Dapat membuat rangkaian instalasi listrik untuk praktek bengkel semester
IV.
2. Dapat mengenal dan memasang peralatan-peralatan listrik sebagaimana
fungsinya.
3. Dapat mengetahui fungsi dan cara kerja dari peralatan listrik yang
digunakan.

1
4. Dapat mengatasi kesalahan yang terjadi baik pada peralatan maupun
rangkaian.
5. Dapat menormalkan kerja rangkaian dari kesalahan yang terjadi.
6. Dapat merangkai rangkaian kontrol pengasutan motor-motor yang mana
digunakan untuk pembalik putaran, sistem DOL, maupun untuk
pengasutan bintang-segitiga.
7. Dapat menguasai cara penginstalasian yang berhubungan dengan praktek
yang dilakukan dan dapat menerapkan dilapangan.
8. Dapat merencanakan rangkaian lainnya jika suatu waktu terjadi
penambahan atau pengurangan peralatan pada instalasi tersebut maupun
instalasi lainnya.

1.3 Permasalahan
Dalam perkuliahan teori, kebanyakan mahasiswa hanya dapat mengetahui
sifat suatu komponen listrik secara teori, akan tetapi kurang mengerti bagaimana
prinsip kerja dari komponen dan melihat cara kerja dari komponen tersebut.
Banyak orang yang dapat merancang suatu rancangan instalasi listrik, tetapi
kurang mengerti dalam memasangnya, baik pemasangan untuk komponen kabel
penggabungnnya ataupun komponen lainnya. Jadi untuk menghindari masalah
tersebut kita harus melakukan praktek pemasangan sehingga kita paham dan bisa
dalam pemasangan suatu instalasi penerangan dan instalasi tenaga.

2
BAB II
DASAR TEORI

2.1 Bahan Isolasi


Bahan Isolator atau sering disebut bahan isolasi adalah suatu bahan yang
digunakan dengan tujuan agar dapat memisahkan bagian - bagian yang
bertegangan atau bagian - bagian yang aktif. Bahan isolasi ini ada tiga jenis yaitu
bahan isolasi padat, bahan isolasi cair, dan bahan isolasi gas. Sehingga untuk
bahan isolator ini perlu diperhatikan mengenai sifat-sifat dari bahan tersebut,
seperti sifat listrik, sifat mekanis , sifat termal , ketahanan terhadap bahan-bahan
kimia dan lain-lain.
- Sifat Listrik
yaitu suatu bahan yang mempunyai tahanan jenis listrik yang besar agar dapat
mencegah terjadinya rambatan atau kebocoran arus listrik antara hantaran
yang berbeda tegangan atau dengan tanah.
- Sifat Mekanis
Mengingat sangat luasnya pemakaian bahan penyekat, maka perlu
dipertimbangkan kekuatannya supaya dapat dibatasi hal-hal penyebab
kerusakan karena akibat salah pemakaian. Misal memerlukan bahan yang
tahan terhadap tarikan, maka dipilih bahan dari kain bukan dari kertas karena
lain lebih kuat dari pada kertas.
- Sifat Termis (Panas)
Panas yang timbul pada bahan akibat arus listrik atau arus gaya magnit
berpengaruh kepada penyekat termasuk pengaruh panas dari luar sekitarnya.
Apabila panas yang terjadi cukup tinggi, maka diperlukan pemakaian
penyekat yang tepat agar panas tersebut tidak merusak penyekatnya.

2.2 Pipa Instalasi


Perlu diketahui bahwa pada pekerjaan instalasi listrik banyak sekali
dipergunakan pipa listrik. Fungsi pipa adalah untuk melindungi pemasangan
kawat penghantar. Dengan pemasangan pipa akan diperoleh bentuk instalasi yang
baik dan rapi. Untuk instalasi didalam gedung sering kali digunakan kabel rumah

3
yang dipasang didalam pipa instalasi, hal ini dapat dilihat pada PUIL ayat 551 B1a.
Pipa instalasi yang digunakan dalam instalasi listrik antara lain:
1. Pipa besi/baja (union) 3. Pipa spiral (fleksibel)
2. Pipa PVC (plastik) 4. Pipa-galvani

2.2.1 Pipa Union


Pipa union adalah pipa yang terbuat dari plat besi dan dibuat oleh pabrik
tanpa menggunakan las dan diberi cat meni berwarna merah. Pipa jenis ini dalam
pengerjaannya mudah karena dapat dengan mudah dibengkokkan dalam keadaan
dingin. Selain daripada itu pipa union mudah pula dipotong dengan gergaji besi.
Pipa jenis ini mudah didapat dipasaran dengan harga relatif murah.
Dalam instalasi listrik, pada pemasangan pipa union, jika masih dalam jarak
jangkauan tangan harus dihubungkan dengan bumi, kecuali bila digunakan untuk
menyelubungi kawat pembumian (arde).
Pemasangan pipa union umumnya dipasang pada tempat yang kering dengan
maksud menghindari terjadinya korosi atau karat.

2.2.2 Pipa PVC atau Paralon


Dewasa ini selain pipa union yang terbuat dari besi, juga banyak dipakai
pipa pelindung yang terbuat dari pipa bahan PVC atau paralon. Keuntungan
penggunaan pipa PVC ini dibanding dengan pipa union antara lain adalah pipa
PVC lebih ringan, mudah pengerjaannya, mudah dibengkokkan dan yang lebih
penting adalah pipa PVC sendiri adalah merupakan bahan isolasi sehingga dalam
pemasangannya tidak akan mengaibatkan terjadinya hubungan pendek antara
penghantar dengan pipa.
Penggunaan pipa PVC sangat cocok untuk daerah lembab sebab tidak akan
menimbulkan korosi. Namun demikian pipa PVC mempunyai kelemahan yaitu
tidak tahan digunakan pada suhu kerja di atas 600C.

4
Gambar 1. pipa PVC
Maksud dan tujuan pemasangan pipa pada instalasi listrik antara lain:
1. Untuk memberikan perlindungan pada penghantar terhadap gangguan mekanis
yang mungkin terjadi pada penghantar.
2. Sebagai tempat untuk meletakkan/menyalurkan kabel penghantar di dalamnya.
3. Untuk mempermudah pembongkaran dan pemasangan kembali penghantar-
penghantar pada waktu perbaikan/penggantian penghantar yang rusak.

Pipa instalasi harus memenuhi ketentuan pada persyaratan sebagai berikut:


- Pipa instalasi harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap kelembaban.
Misalnya: pipa baja, pipa PVC (pastik) atau bahan lain yang sederajat.
(Pasal 730 D2 PUIL 77).
- Pipa instalasi harus dibuat sedemikian rupa sehingga dapat melindungi
secara mekanis hantaran yang ada di dalamnya dan harus tahan terhadap
tekanan mekanis yang mungkin timbul selama pemasangan dan pemakaian.
(pasal 730 D3 sub. A PUIL 771).
- Permukaan bagian dalam dan luar dari pipa harus licin dan rata, tidak boleh
terdapat lubang atau tonjolan yang tajam atau cacat lain yang sejenis pada
bagian dalam atau luar pipa tersebut, serta harus dilindungi secara baik
terhadap karat. (pasal 730 D3 sub.b PUIL 77).
- Pada bagian dalam pada ujung dari bahagian penyambung pipa tidak boleh
terdapat bahagian tajam. Permukaan dan pinggiran atau bibir lewat mana
hantaran itu ditarik harus licin dan tidak tajam. Pada ujung bebas dari pipa
instalasi yang terbuat dari baja, kawat dipasang-selubung masuk (tule) yang
berbentuk baik dan terbuat dari bahan yang awet.
- Pemasangan pipa instalasi harus sedemikian rupa sehingga hantaran dapat
ditarik dengan mudah setelah pipa benda bantu dipasang, serta hantaran

5
dapat diganti dengan mudah tanpa membongkar sistem pipa (pasal 730 F1
PUIL 77).
- Pipa instalasi yang terbuat dari logam dan terbuka yang terdapat dalam
jarak yang kanan tangan harus ditahankan dengan baik, kecuali bila pipa
instalasi logam tersebut dipergunakan untuk menyelubungi kabel yang
mempunyai instalasi ganda (mis: NYM) atas digunakan hanya untuk
menyelubungi kawat pertahanan. (pasal 730 F3 PUIL 77)
- Pipa instalasi haru sedapat mungkin dipasang secara tegak lurus atau
mendatar. (pasal 730 F4 PUIL 77)

Pipa instalasi PVC (plastik) memiliki beberapa keuntungan antara lain:


1. Tahan terhadap bahan kimia, jadi tidak perlu dicat.
2. Tidak menyalurkan nyala api.
3. Ringan dan mudah dibawah/digunakan
4. Mudah dibentuk dengan menggunakan alat pemanas.

Pipa instalasi logam/baja memiliki beberapa keuntungan antara lain:


1. Lebih kuat
2. Tahan terhadap panas dan nyala api
3. Bisa dijadikan pentahanan langsung
4. Kerusakan mekanis tidak perlu diragukan

2.3 Kotak Hubung


Penyambungan atau pencabangan hantaran listrik pada instalasi dengan
pipa harus dilakukan dalam kotak sambung. Hal ini dimaksudkan untuk
melindungi sambungan atau percabangan hantaran dari gangguan yang
membahayakan. Pada umumnya bentuk sambungan yang digunakan pada kotak
sambung ialah sambungan ekor babi (pig tail), kemudian setiap sambungan
ditutup dengan las dop setelah diisolasi.
Selain itu, pada hantaran lurus memanjang perlu dipasang kotak sambung
lurus (kotak tarik) setiap panjang tertentu penarik kabel untuk memudahkan
penarikan hantaran. Pada kotak tarik ini apabila tidak terpaksa, hantaran tidak
boleh dipotong kemudian disambung lagi.

6
Gambar 2. Macam - macam kotak hubung
Macam-macam kotak sambung antara lain seperti terlihat pada gambar 4 :
1. Kotak ujung; sering disebut pula dos tanam biasanya digunakan sebagai
tempat sambungan dan pemasangan saklelar atau stop kontak / kotak
kontak.
2. Kontak tarik; digunakan pada pemasangan pipa lurus memanjang (setiap
20 m) yang fungsinya untuk memudahkan penarikan hantaran ataupun
tempat penyambungan.
3. Kotak sudut; sama seperti kotak tarik, hanya penempatannya berbeda yaitu
dipasang pada sudut-sudut ruang.
4. Kotak garpu; dipakai untuk percabangan sejajar.
5. Kotak T atas; pemasangannnya disesuaikan dengan penempatannya.
6. Kotak T kiri; pemasangannnya disesuaikan dengan penempatannya.
7. Kotak T kanan; pemasangannnya disesuaikan dengan penempatannya.
8. Kotak T terbalik; pemasangannnya disesuaikan dengan penempatannya.
9. Kotak silang; disebut juga cross dos (x dos) untuk empat percabangan.
10. Kotak cabang lima digunakan untuk lima percabangan dengan empat
cabang sejajar.

2.4 Kabel
Kabel adalah media untuk menyalurkan energi listrik. Kabel listrik terdiri
dari isolator dan konduktor. Isolator adalah bahan pembungkus kabel yang

7
biasanya terbuat dari bahan thermoplastik atau thermosetting, sedangkan
konduktornya terbuat dari bahan tembaga ataupun aluminium.
Kawat penghantar digunakan untuk menghubungkan sumber tegangan
dengan beban.Kawat penghantar yang baik umumnya terbuat dari logam. Dalam
instalasi listrik ada berbagai macam jenis kabel yang digunakan sesuai dengan
kebutuhan daya dari kegunaannya. Ada tiga pokok dari kabel tersebut :
1 Konduktor/penghantar, merupakan media untuk menghantar listrik
2 Pelindung luar yaitu yang memberikan perlindungan terhadap kerusakan
mekanis, pengaruh bahan-bahan kimia, elektrostatis dan lain-lain.
3 Isolasi merupakan bahan dielektrik untuk mengisolasikan dari yang satu
terhadap yang lainnya.

Tabel 1. Pengkodean kabel

Huruf kode Komponen


Kabel jenis standart dengan
N
penghantar tembaga
Y Isolator PVC
A Kawat berisolasi
Re Penghantar pada bulat
Penghantar bulat berkawat
Rm
banyak

Penandaan warna kabel


- Merah untuk fasa R
- Kuning untuk fasa S
- Hitam untuk fasa T
- Belang hijau kuning untuk Ground/Pembunian
- Biru untuk Netral

8
Macam macam kabel yang sering digunakan dalam instalasi listrik:
1. Kabel NYA
Digunakan dalam instalasi rumah dan system tenaga. Dalam instalasi rumah
digunakan kabel NYA dengan ukuran 1,5 mm2 dan 2,5 mm2. Syarat penandaan
dari kabel NYA yaitu berinti tunggal, berlapis bahan isolasi PVC, untuk instalasi
luar/kabel udara. Kode warna isolasi ada warna merah, kuning, biru dan hitam.
Kabel tipe ini umum dipergunakan di perumahan karena harganya yang relatif
murah. Lapisan isolasinya hanya 1 lapis sehingga mudah cacat, tidak tahan air
(NYA adalah tipe kabel udara) dan mudah digigit tikus. Agar aman memakai
kabel tipe ini, kabel harus dipasang dalam pipa/conduit jenis PVC atau saluran
tertutup. Sehingga tidak mudah menjadi sasaran gigitan tikus, dan apabila ada
isolasi yang terkelupas tidak tersentuh langsung oleh manusia.

Gambar 3. Kabel NYA

2. Kabel NYM
Digunakan untuk kabel instalasi listrik rumah atau gedung dan system tenaga.
Kabel NYM : memiliki lapisan isolasi PVC (biasanya warna putih atau abu-abu),
ada yang berinti 2, 3 atau 4. Kabel NYM memiliki lapisan isolasi dua lapis,
sehingga tingkat keamanannya lebih baik dari kabel NYA (harganya lebih mahal
dari NYA). Kabel ini dapat dipergunakan dilingkungan yang kering dan basah,
namun tidak boleh ditanam.

9
Gambar 4. Kabel NYM

3. Kabel NYY
Memiliki lapisan isolasi PVC (biasanya warna hitam), ada yang berinti 2, 3
atau 4. Kabel NYY dieprgunakan untuk instalasi tertanam (kabel tanah), dan
memiliki lapisan isolasi yang lebih kuat dari kabel NYM (harganya lebih mahal
dari NYM).Kabel NYY memiliki isolasi yang terbuat dari bahan yang tidak
disukai tikus.

Gambar 5. Kabel NYY

4. Kabel NYAF
Kabel ini direncanakan dan direkomendasikan untuk instalasi dalam kabel
kotak distribbusi pipa atau didalam duct. Kabel NYAF merupakan jenis kabel
fleksibel dengan penghantar tembaga serabut berisolasi PVC. Digunakan untuk
instalasi panel-panel yang memerlukan fleksibelitas yang tinggi, kabel jenis ini
sangat cocok untuk tempat yang mempunyai belokan belokan tajam. Digunakan

10
pada lingkungan yang kering dan tidak dalam kondisi yang lembab/basah atau
terkena pengaruh cuaca secara langsung.

Gambar 6. Kabel NYAF

2.5 Sakelar
Sakelar adalah sebuah perangkat yang digunakan untuk memutuskan atau
menghubungkan suatu jaringan listrik. Jadi saklar pada dasarnya adalah alat
penyambung atau pemutus aliran listrik. Selain untuk jaringan listrik arus kuat,
sakelar berbentuk kecil juga dipakai untuk alat komponen elektronika arus lemah.
Secara sederhana, sakelar terdiri dari dua bilah logam yang menempel pada suatu
rangkaian, dan bisa terhubung atau terpisah sesuai dengan keadaan sambung (on)
atau putus (off) dalam rangkaian itu. Material kontak sambungan umumnya
dipilih agar supaya tahan terhadap korosi. Kalau logam yang dipakai terbuat dari
bahan oksida biasa, maka saklar akan sering tidak bekerja. Untuk mengurangi
efek korosi ini, paling tidak logam kontaknya harus disepuh dengan logam anti
korosi dan anti karat.
Pemasangan sakelar harus ditempatkan di suatu tempat yang mudah
dicapai orang, misalnya dekat pintu masuk ruangan. Cara pemasangannya serupa
dengan pemasangan kotak kontak hanya perbedaannya terletak pada
pengawatannya, karena fungsi penggunaannya pun berbeda, maka pengawatannya
inilah yang harus teliti agar tidak keliru. Sakelar dibedakan atas beberapa macam
yaitu : sakelar putar, sakelar balik, sakelar tarik dan tombol tekan.
Sakelar harus memenuhi beberapa persyaratan , antara lain :

a. Harus dapat dilayani secara aman tanpa memerlukan alat bantu,


Jumlahnya harus sedemikian hingga semua pekerjaan pelayanan,
pemeliharaan dan perbaikan pada instalasi dapat dilakukan dengan aman,

11
b. Dalam keadaan terbuka, bagman-bagman sakelar atau pemisah yang
bergerak harus tidak bertegangan (ayat 206 B1),

c. Harus tidak dapat menghubungkan dengan sendirinya karena pengaruh


gaya berat (ayat 630 B2),

d. Kemampuan sakelar sekurang-kurangnya harus sesuai dengan daya alat


yang dihubungkannya, tetapi tidak boleh kurang dari 5A (ayat 840 C6).

2.5.1 Sakelar Tekan/Tombol Tekan (Push Button)


Sakelar ini merupakan sakelar sesaat, yang hanya menghubungkan suatu
rangkaian dengan rangkaian yang lain pada saat kontaknya ditekan. Bila tekanan
pada kontak dilepas, maka posisi sakelar akan kembali keposisi semula. Hal ini
disebabkan karena kontak dari sakelar tidak mempunyai pengunci. Sakelar tekan
ini mempunyai dua anak kontak yaitu kontak NO ( normaly open ) dan kontak NC
( normaly close ). Pada praktek bengkel semester ini digunakan untuk instalasi
tenaga pada kontrol motor listrik. Simbol dari tombol tekan ( push botton )
diperlihatkan pada gambar dibawah ini.

Gambar 7. Simbol dari push button (Tombol tekan)

2.5.2 Sakelar Tunggal


Sakelar tunggal adalah merupakan suatu jenis sakelar yang hanya
mempunyai dua buah terminal dan sering disebut dengan sakelar satu arah.
Rangkaian penerangan yang mengunakan sakelar tunggal dinamakan dengan
sistem pengaturan penerangan satu arah. Walaupun dalam rangkaian
penerangannya dipasang beberapa buah lampu.

12
Dalam praktek bengkel semester ini, sakelar tunggal tidak digunakan
untuk menghidupkan dan mematikan sebuah lampu, tetapi sakelar tunggal ini
digunakan untuk memutuskan dan menghubungkan sumber pada sebuah rangkain
stop kontak. Simbol dari sakelar diperlihatkan pada gambar dibawah ini.

Gambar 8. Simbol sakelar tunggal

2.5.3 Sakelar Tukar


Adalah saklar yang yang dapat digunakan untuk menghidupkan dan
mematikan lampu dari tempat yang berbeda. Instalasi saklar tukar adalah
penggunaan dua buah saklar untuk meyalakan dan menghidupkan satu buah
lampu dengan cara bergantian. Rangkaian instalasi penerangan yang
menggunakan saklar tukar banyak dijumpai di hotel-hotel atau di rumah
penginapan maupun di lorong-lorong yang panjang. Sehingga saklar tukar ini
dikenal juga sebagai saklar hotel maupun saklar lorong. Tujuan dari penggunaan
ini ialah untuk efisiensi waktu dan tenaga karena penggunaan saklar ini sangat
praktis. Sakelar tukar menpuyai tiga buah terminal, dimana satu buah terminal
masukan sumber dan dua buah terminal lagi dihubungkan dengan sakelar tukar
kedua dihubungkan kebeban lampu. Dalam keadaan normal sakelar tukar
terhubung pada salah satu terminalnya. Simbol dari sakelar tukar diperlihatkan
pada gambar dibawah ini.
A B

Com

Gambar 9. Simbol sakelar tukar

13
2.5.4 Sakelar Impuls
Saklar impuls adalah suatu saklar yang bekerja berdasarkan maknit,
dimana posisi saklarnya akan berubah pada setiap impuls diinjeksi dengan
tegangan pada koilnya. Lama pengoperasian dari kontak tekan tidak
mempengaruhi system kerjanya. Saklar impuls mempunyai dua posisi kontak,
kontak ON, pada impuls pertama dan kontak OFF pada impuls kedua. pada
dasarnya impuls mempunyai empat terminal, dimana dua terminal dengan notasi
A1 dan A2 menandakan untuk terminal masukan sumber koil magnet dan dua
notasi 1 dan 2 menandakan anak kontak impuls untuk mengoperasikan beban.

a 1

b 2

Gambar 10. Simbol sakelar impuls

2.5.5 Saklar Tuas


TPST atau saklar engkol merupakan komponen saklar yang banyak
digunakanpada instalasi tenaga.Biasanya digunakan untuk mengoperasikan dua
saluran listrik yaitu dari supplay PLN dan dari supplay Generator atau
pembangkitsendiri.Saklar ini digunakan pada sistem tiga fhase karena memiliki
tiga terminal pada setiap partisinya,saklar ini memiliki dua arah yaitu pada posisi
I,0,II.

Gambar 11. Saklar TPST

14
2.6 Kontaktor
Kontaktor adalah suatu alat penghubung listrik yang bekerja atau dasar
magnet yang dapat menghubungkan antara sumber tegangan dengan beban. Jenis
kontaktor ada dua yaitu kontaktor arus searah dan kontaktor arus bolak-balik.
Kontaktor arus searah inti kumparannya tidak menggunakan kumparan hubungan
singkat, sedangkan untuk kontaktor arus bolak-balik intinya dipasang kumparan
hubungan singkat.
Dalam penggunaan kontaktor perlu diperhatikan selain jenis arus dan
besar tegangan, maka harus pula diperhatikan kemampuan daya hantar arus dari
kontaktor itu sendiri.
Bagian-bagian yang penting dari konstruksi kontaktor ialah kontak utama
(main contact) dan kontak tambahan (auxiliary contact).
Kontaktor banyak variasi diantaranya ada yang dilengkapi dengan 4
kontak utama Dan 1 kontak bantu. Kontak utama diberi angka 1 3 5 untuk
disambung dengan daya dan 2 4 6 untuk disambungkan dengan beban, dan kontak
bantu diberi nomor 13 dan 14, 11 dan 12.

2.6.1 Kontaktor Daya


Kontaktor adalah peralatan listrik yang bekerja berdasarkan prinsip
induksi elektromagnetik. Pada kontaktor terdapat sebuah belitan yang mana bila
dialiri arus listrik akan timbul medan magnet pada inti besinya, yang akan
membuat kontaknya tertarik oleh gaya magnet yang timbul tadi. Kontak Bantu
NO (Normally Open) akan menutup dan kontak Bantu NC (Normally Close) akan
membuka.
- Inti Besi
Didalam suatu kontaktor elektromagnetik terdapat kumparan utama yang terdapat
pada inti besi. Kumparan hubung singkat berfungsi sebagai peredam getaran saat
kedua inti besi saling melekat. Apabila kumparan utama dialiri arus, maka akan
timbul medan magnet pada inti besi yang akan menarik inti besi dari kumparan
hubung singkat yang dikopel dengan kontak utama dan kontak Bantu dari
kontaktor tersebut. Hal ini akan mengakibatkan kontak utama dan kontak
bantunya akan bergerak dari posisi normal dimana kontak NO akan tertutup

15
sedangkan NC akan terbuka. Selama kumparan utama kontaktor tersebut masih
dialiri arus, maka kontak-kontaknya akan tetap pada posisi operasinya.
- Coil
Koil adalah lilitan yang apabila diberi tegangan akan terjadi magnetisasi dan
menarik kontak-kontaknya sehingga terjadi perubahan atau bekerja. Kontaktor
yang dioperasikan secara elektromagnetis adalah salah satu mekanisme yang
paling bermanfaat yang pernah dirancang untuk penutupan dan pembukaan
rangkaian listrik
- Prinsip Kerja Koil
Bila inti koil pada kontaktor diberikan arus, maka koil akan menjadi magnet dan
menarik kontak sehingga kontaknya menjadi terhubung dan dapat mengalirkan
arus listrik. Sebuah kontaktor harus mampu mengalirkan dan memutuskan arus
dalam keadaan kerja normal. Arus kerja normal ialah arus yang mengalir selama
pemutusan tidak terjadi. Sebuah kontaktor dapat memiliki koil yang bekerja pada
tegangan DC atau AC.
Apabila pada kumparan kontaktor diberi tegangan yang terlalu tinggi
maka akan menyebabkan berkurangnya umur atau merusak kumparan kontaktor
tersebut. Tetapi jika tegangan yang diberikan terlalu rendah maka akan
menimbulkan tekanan antara kontak-kontak dari kontaktor menjadi berkurang.
Hal ini menimbulkan bunga api pada permukaannya serta dapat merusak kontak-
kontaknya. Besarnya toleransi tegangan untuk kumparan kontaktor adalah
berkisar 85% - 110% dari tegangan kerja kontaktor.
Pada kontaktor ini terdapat dua buah anak kontak utama dan anak
kontak bantu. Kontak utama pada kontaktor ini selalu dalam keadaan NO (
normaly open ), yang berarti akan membuka selama kontaktor tidak bekerja. Pada
kontak utama dari kontaktor ini diberi tanda dengan penulisan angka dengan
standar IEC. Penandaan kontak-kontak ini adalah sebagai berikut:
1,3,5, : hubungan untuk sumber ( R,S,T )
2,4,6, : hubungan untuk beban ( U,V,W )
kontak bantu pada kontaktor ini berfungsi untuk melengkapi
pengoperasian dari kontaktor tersebut. Kontaktor bantu ini biasanya terdiri dari
dua kondisi yaitu NO ( normaly open ) dan NC ( normaly close ).

16
Berdasarkan IEC untuk perbedaan kontak bantu ini digunakan dua angka yang
tujuannya untuk membedakan antara kontak utama dengan kontak Bantu, antara
kontak bantu NO dan kontak bantu NC digunakan nomor kontak yang berbeda,
yaitu untuk kontak NO diberi nomor dengan angka terakhir 3 dan 4 sedangkan
untuk kontak NC diberi nomor dengan angka terakhir 1 dan 2. Gambar 8
memperlihatkan penomoran dari kontak-kontak pada kontaktor daya.
1 3 5 A1 13 11

2 4 6 A2 14 12

Gambar 12. Penomoran kontak-kontak kontaktor

Gambar 13. Kontaktor

2.6.2 Kontaktor Delay


Kontaktor delay/timer ini pada prinsipnya juga merupakan kontaktor
pengontrol. Adapun fungsi dari kontaktor delay/timer ini untuk memindahkan
kerja dari rangkaian pengontrol dalam waktu tertentu yang bekerja secara
otomatis, misalnya untuk rangkaian kontrol hubungan secara otomatis,
hubungan kontrol secara berurutan dan lain lain.

17
Gambar 14. Kontaktor delay
. Kontaktor delay ini ada dua jenis yaitu kontaktor penunda waktu
ON dan kontaktor penunda waktu OFF .
a. Kontaktor penunda waktu ON (On Delay)
On Delay adalah suatu Timer yang dihubungkan secara langsung ke
kontaktor ( jadi satu dengan Kontaktor ) yang akan berfungsi jika
kontaktor bekerja ( ON ) maka Timer juga bekerja ( ON ). Prinsip kerja
kontaktor ini secara umum sama dengan kontaktor lainnya yaitu
berdasarkan magnit. Tetapi pada kontaktor ini dilengkapi dengan pengatur
waktu. Pada kontaktor biasanya saat terdapat magnit, kontaktornya
langsung berubah posisi dengan seketika dalam waktu yang bersamaan,
sedangkan pada kontaktor penunda waktu ON bila kumparannya
terdapat magnit, kontaknya tidak langsung berubah posisi, tetapi beberapa
saat kemudian baru kontaknya akan berpindah posisi. Kontaknya akan
kembali keposisi semula dengan seketika bila magnit pada kumparannya
dihilangkan.
b. Kontak penunda waktu OFF (Off Delay)
Off Delay adalah suatu Timer yang dihubungkan secara langsung ke
kontaktor ( jadi satu dengan Kontaktor ) yang akan berfungsi jika
kontaktor bekerja ( ON ) dan Timer tidak bekerja ( OFF ). Kontak ini
bekerjanya berlawanan dengan kontaktor penunda waktu ON . Pada
kontaktor ini, saat kumparan terdapat magnit kontaknya akan berubah
posisi dengan seketika dalam waktu yang bersama. Tetapi pada saat
kumparan tidak lagi terdapat magnit, kontaknya tidak kembali keposisi
seperti semula dengan seketika tetapi beberapa saat kemudian tergantung

18
dari pengesetan waktu yang dilakukan, barulah kontaknya kembali
keposisi semula.

2.7 Pengaman
Arus yang mengalir dalam suatu penghantar menimbulkan panas, supaya
suhu penghantarnya tidak menjadi terlalu tinggi, arusnya harus dibatasi.
Pengaman merupakan salah satu syarat utama yang harus diperhatikan dalam
pemasangan instalasi baik untuk penerangan maupun untuk tenaga, untuk
melindungi peralatan-peralatan listrik dari bahaya kerusakan akibat terjadinya
arus beban lebih, terjadi hubung singkat dan gangguan lainya yang dapat merusak
peralatan-peralatan listrik tersebut. Untuk mengamankan instalasi listrik biasanya
digunakan pengaman lebur dan sakelar arus maksimun (MCB).

2.7.1 Sekering (Pengaman Lebur)


Sekering berfungsi untuk memutuskan rangkaian listrik apabila terjadi
hubung singkat atau mengalirnya arus yang berlebihan. Sekering dibuat dalam
beberapa tipe dan ukuran, untuk digunakan pada tegangan dan arus beban yang
berbeda tetapi prinsip kerjanya tetap sama, yaitu apabila ada arus yang mengalir
melebihi kemampuan hantar arus dari kawatnya, maka kawat tersebut akan
melebur dan putus.
Setiap pengaman lebur harus mempunyai kemampuan pemutusan
sedemikian rupa sehingga dapat memutuskan dengan aman arus hubung singkat
yang dapat terjadi ditempat pengaman lebur ( PUIL 413-C6 ). Sekering sebagai
alat pengaman mempuyai syarat-syarat tertentu antara lain:
a. Menghantarkan arus beban tanpa meninbulkan panas yang berlebihan.
b. Menahan atau memutuskan arus maksimum hubung singkat tanpa
kesulitan.
c. Harus segera putus ( melebur ) apabila terjadi hubung singkat
d. Tidak boleh merubah karakteristik rangkaian yang beroperasi normal.
Warna kode yang digunakan untuk menandai kemampuan dari sekering
adalah sebagai berikut:

19
2 ampere ( merah muda ) 20 ampere ( biru )
4 ampere (coklat ) 25 ampere ( kuning )
6 ampere ( hijau ) 35 ampere ( hitam )
10 ampere ( merah ) 50 ampere ( putih )
16 ampere ( kelabu ) 65 ampere (warna tembaga )

Gambar 15. Sekering batu (Fuse)

Pengaman lebur ini memiliki kawat lebur dari perak dengan campuran
dari beberapa logam lain, antara lain timbel, seng dan tembaga untuk kawat
lebur digunakan perak karena logam ini hampir tidak mengoksida dan daya
hantarannya tinggi. Jadi diameter kawat leburnya bisa sekecil mungkin sehingga
kalau kawatnya lebur tidak akan banyak menimbulkan banyak uap. Dengan
demikian kemungkinan terjadinya ledakan juga lebih kecil.

2.7.2 Miniature Circuit Breaker (MCB)


MCB merupakan singkatan dari Miniature Circuit Breaker (bahasa
Inggris). Biasanya MCB digunakan oleh pihak PLN untuk membatasi arus
sekaligus sebagai pengaman dalam suatu instalasi listrik. MCB berfungsi sebagai
pengaman hubung singkat (konsleting) dan juga berfungsi sebagai pengaman
beban lebih. MCB akan secara otomatis dengan segera memutuskan arus apabila
arus yang melewatinya melebihi dari arus nominal yang telah ditentukan pada
MCB tersebut. Arus nominal yang terdapat pada MCB adalah 1A, 2A, 4A, 6A,
10A, 16A, 20A, 25A, 32A dan lain sebagainya. Nominal MCB ditentukan dari
besarnya arus yang bisa ia hantarkan, satuan dari arus adalah ampere atau dapat
juga ditulis dengan huruf A saja. Jadi jika MCB dengan arus nominal 2 Ampere
maka hanya perlu ditulis dengan MCB 2A.

20
Banyak perangkat yang saat ini menggunakan listrik, mulai dari AC,
Komputer/laptop, lampu dan masih banyak lagi. Kebanyakan pelanggan PLN di
Indonesia saat ini masih menggunakan MCB 2A, hal ini dikarenakan banyaknya
pelanggan yang menggunakan daya 450VA (Volt Ampere). Pelanggan yang
menggunakan daya 450VA akan menggunakan MCB dengan nominal 2A, dengan
perhitungan tegangan di Indonesia adalah (standar rata-rata) 220 Volt jika kita
ingin daya yang terpasang dirumah kita 450VA yang perlu kita lakukan hanyalah
membagi 450 dengan 220, hasilnya akan 2,04 sehingga kita membutuhkan MCB
dengan nominal 2 Ampere. Berikut ini beberapa satuan - satuan listrik yang
digunakan adalah:
- Satuan dari tegangan listrik adalah Volt (V)
- Satuan dari arus listrik adalah Ampere (A)
- Satuan dari hambatan listrik adalah Ohm ()
- Satuan dari daya listrik adalah Watt (W)
MCB terdiri dari MCB 1 Phasa, 2 phasa dan 3 phasa. Pada dasarnya
MCB 2 phasa adalah gabungan dari dua buah MCB 1 phasa, sedangkan MCB 3
phasa merupakan gabungan tiga buah dari MCB 1 phasa.

Gambar 16. Bentuk fisik MCB 1 fasa dan 3 fasa


Elemen penting MCB yaitu :
1. Terminal trip (Bimetal) 3. Pemadam busur api
2. Elektromagnetik trip (coil) 4. Mekanisme pemutusan

21
Keterangan gambar :
1. Tuas aktuaror operasi On-Off
2. Mekanisme Actuator
3. Kontak penghubung
4. Terminal Input-Output
5. Batang Bimetal
6. Plat penahan & penyalur busur api
7. Solenoid / Trip Coil
8. Kisi-kisi pemadam busur api
Gambar 17. Komponen dalam MCB

Beberapa manfaat (fungsi MCB) adalah sebagai berikut ini:


1. Pengaman hubung singkat
Hubung singkat atau konsleting memang kerap sekali terjadi di Indonesia.
Tak jarang terdapat rumah atau pasar yang terbakar karena hubung singkat listrik.
Ada banyak faktor yang menyebabkan terjadinya hubung singkat, salah satunya
adalah tidak digunakannya pengaman hubung singkat. Sebagai contoh saja di pos
ojek biasanya mengambil listrik langsung dari tiang listrik, listrik yang diambil
tersebut langsung dilewatkan ke sakelar kemudian diteruskan ke lampu dan
beberapa perangkat elektronik lain. Jika suatu saat beban melebihi batas
kemampuan kabel dan terjadi hubung singkat maka tak ada pengaman yang
terpasang sehingga menyebabkan timbulnya panas dan bunga api, panas dan
bunga api inilah yang menimbulkan kebakaran. sekarang pikirkan jika hal ini
terjadi dipasar atau di rumah warga.
2. Mengamankan beban lebih
Biasanya pelanggan telah mengontrak listrik degan PLN, kontrak yang
dilakukan adalah berapa daya yang dikontrak oleh pelanggan. Misalnya pelanggan
mengontrak daya 450 maka jika daya yang digunakan sudah melebihi 450 secara
otomatis MCB akan trip (putus). Pemasangan Instalasi yang dilakukan PLN
dirumah pelanggan disesuaikan dengan kontrak yang telah disepakati, misalnya
dengan daya 450 maka kabel yang akan dipasang adalah yang sesuai untuk daya
450. Semakin besar daya yang dikontrak maka penyesuaian kabel juga akan
dilakukan. Kabel memiliki daya hantar listrik tersendiri, jika kita menghantarkan

22
arus 30A dengan kabel kecil maka kabel tersebut tidak akan kuat dan akhirnya
panas dan terbakar. Bayangkan jika MCB yang kita gunakan tidak membatasi
pemakaian arus bisa jadi berhubung banyak orang yang awam tentang listrik
terjadilah kebakaran dimana-mana akibat listrik.
3. Sebagai sakelar utama
MCB yang terpasang dirumah kita selain berfungsi sebagai Pengaman dari
terjadinya hubung singkat dan beban lebih juga bisa difungsikan sebagai sakelar
utama instalasi rumah kita. Jika kita ingin memasang lampu atau memasang
kotak-kontak (steker) dirumah kita maka kita hanya perlu menggunakan MCB
untuk memutus semua arus listrik didalam rumah. Selain itu MCB juga bisa
digunakan sebagai pemutus aliran listrik saat anda bepergian dalam waktu yang
lama. Misalkan anda ingin pergi ke luar kota selama 1 minggu jangan lupa untuk
mematikan aliran listrik dirumah anda dengan cara turunkan sakelar MCB.
Pada dasarnya pemutusan aliran listrik yang dilakukan oleh MCB berasal
dari dua prinsip, yakni prinsip panas dan prinsip elektromagnetik. Prinsip panas
digunakan saat MCB memutuskan arus karena beban lebih sedangkan prinsip
elektromagnetik digunakan saat MCB mendeteksi adanya hubung singkat.
1. Pemutusan MCB karena Elektromagnetik
Pemutusan dilakukan oleh koil yang terinduksi dan mempunyai medan
magnet. Akibatnya poros yang terdapat didekatnya akan tertarik dan menjalankan
tuas pemutus. Pada saat MCB bekerja karena hubung singkat (konsleting) akan
terdapat panas yang sangat tinggi, MCB dilengkapi dengan pemadam busur api
untuk meredam panas tersebut.
2. Pemutusan MCB karena panas
Pemutusan dilakukan karena terdapat beban lebih. Karena beban lebih maka
akan menimbulkan panas. Panas ini akan membuat bimetal melengkung dan
mendorong tuas pemutus akibatnya MCB akan trip (memutuskan arus). Tidak
sampai disitu manfaat dari menggunakan MCB masih terdapat banyak lagi. Hal
lain yang bisa didapatkan dari menggunakan MCB adalah apabila sudah trip
(putus) masih bisa digunakan lagi. MCB layaknya sakelar, saat dalam posisi Off
kita masih bisa merubah posisinya menjadi ON kembali.

23
2.7.3 Thermal Overload Relay (TOR)
Fungsi dari TOR adalah untuk proteksi motor listrik dari beban lebih.
Seperti halnya sekring (fuse) pengaman beban lebih ada yang bekerja cepat dan
ada yang lambat. Sebab waktu motor start arus dapat mencapai 6 kali nominal,
sehingga apabila digunakan pengaman yang bekerja cepat, maka pengamannya
akan putus setiap motor dijalankan.

Gambar 18. Thermal Overload Relay


TOR yang berdasarkan pemutus bimetal akan bekerja sesuai dengan arus
yang mengalir, semakin tinggi kenaikan temperatur yang menyebabkan terjadinya
pembengkokan , maka akan terjadi pemutusan arus, sehingga motor akan
berhenti. Jenis pemutus bimetal ada jenis satu phasa dan ada jenis tiga phasa, tiap
phasa terdiri atas bimetal yang terpisah tetapi saling terhubung, berguna untuk
memutuskan semua phasa apabila terjadi kelebihan beban. Pemutus bimetal satu
phasa biasa digunakan untuk pengaman beban lebih pada motor berdaya kecil.
Mekanisme kerja TOR apabila resistance wire dilewati arus lebih besar
dari nominalnya, maka bimetal trip, bagian bawah akan melengkung ke kiri dan
membawa slide ke kiri, gesekan ini akan membawa lengan kontak pada bagian
bawah terdorong ke kiri dan kontak NC (95-96) akan lepas, dan membuat kontak
NO (97-98) akan terhubung.
TOR dihubungkan dengan kontaktor pada kontak utama (untuk seri
magnet kontaktor tertentu).Rotasi kontak utamanya adalah 2,4,6 sebelum beban
atau motor listrik. Beberapa penyebab terjadinya beban lebih :
- Beban mekanik pada motor listrik terlalu besar
- Arus start terlalu besar dan terlalu lama putaran nominal tercapai atau
motor listrik berhenti secara mendadak
- Terjadi hubungan singkat pada motor listrik antara fasa dengan fasa,atau
antara fas dengan body

24
- Motor listrik bekerja hanya dengan duaa fasa atau terbukanya salah satu
fasa dari motor listrik tiga fasa.

Prinsip kerja termal beban berdasarkan panas atu temperature yang


ditimbulkan oleh arus yang mengalir melalui elemen-elemen pemanas bimetal.
Jika panas berlebihan maka salah satu logam bimetal melengkung dan
menggerakkan kontak mekanis pemutus rangkaian listrik(untuk bimetal seri
tertentu) notasinya95,96.
Karakteristik thermal overload relay adalah sebagai berikut :
1. Terdapat konstruksi yang berhubungan langsung dengan terminal
kontaktor magnit.
2. Full automatic function, Manual reset, dan memiliki pengaturan batas arus
yang dikehendaki untuk digunakan.
3. Tombol trip dan tombol reset trip, dan semua sekerup terminal berada di
bagian depan.
4. Indikator trip.
5. Mampu bekerja pada suhu -25 C hingga +55 C atau (-13 F hingga +131
F).

Thermal overload relay (TOR) mempunyai tingkat proteksi yang lebih efektif dan
ekonomis, yaitu:
1. Pelindung beban lebih / Overload.
2. Melindungi dari ketidakseimbangan phasa / Phase failure imbalance.
3. Melindungi dari kerugian / kehilangan tegangan phasa / Phase Loss.

2.8 Lampu
Lampu adalah komponen yang digunakan untuk mengeluarkan cahaya,
lampu juga mempunyai beberapa jenis yaitu :

2.8.1 Lampu Tanda


Pada rangkaian panel penerangan lampu tanda merupakan peralatan
indicator yang cukup penting terutama dalam rangkaian kontrol. Lampu tanda ini
berfungsi untuk memberikan keterangan tentang kondisi dari rangkaian kontrol.

25
Seorang operator dapat mengetahui kondisi kerja dari rangkian dengan melihat
lampu tanda tersebut, apakah rangkaian bekerja dalam operasi normal atau
terdapat gangguan-gangguan.

Gambar 19. Lampu tanda

2.8.2 Lampu Pijar

Lampu pijar adalah lampu yang tebuat dari kaca berbentuk bulat yang
hampa udara dan didalamnya terdapat filament. Lampu pijar ini mempunyai
tegangan dan daya yang besar,sehingga boros dalam pemakaian tegangan, lampu
ini kurang efesien digunakan dalam instalasi sederhana.

Gambar 20. Lampu pijar

2.8.3 Lampu TL
Lampu TL disebut juga dengan lampu neon, lampu TL cahaya yang
dikeluarkan lebih sejuk atau lebih putih dibandingkan dengan lampu pijar , lampu
TLO juga mempunyai daya yang rendah dibandingkan dengan lampu pijar.
Lampu TL terbuat dari kaca dengan bentuk bulat memanjang dan didalamnya

26
terdapat filament gas argon atau air raksa dan elektroda.lampu TL juda dilengkapi
ballas dan starter.

Gambar 21. Lampu TL

2.9 Motor 3 Fasa


Motor induksi adalah sejenis motor arus bolak-balik yang banyak dipakai
karena kesederhanannya dan mudah dioperasikan. Motor induksi tidak
mempunyai rangkaian penguat terpisah, namun induksi dipengaruhi oleh
perubahan kecepatan mesin. Bila kumparan stator diberi tegangan 3 phasa maka
akan timbul induksi medan putaran membentuk kutub utara dan kutub selatan
yang berputar pada sepanjang permukaan stator. Fluk tersebut memotong batang-
batang konduktor jangkar, dan karena motor merupakan rangkain tertutup maka
akan timbul arus indikasi pada konduktornya. Dengan arus jangkar, maka
konduktor bekerja gaya yang kemudian menimbulkan kopel dan akhirnya motor
berputar.

Tegangan motor dibangkitkan dengan ada selisih relatif putaran antara


rotor yang menghasilkan arus rotor, dan arus motor mempengaruhi medan magnit
stator untuk menghasilkan kopel induksi didalam motor. Besar kopel maksimum
tergantung pada tahanan rotor dimana tahanan rotor yang tinggi memperkecil
kecepatan disaat kopel maksimum terjadi, sehingga menekan star motor. Mesin
terdiri atas dua bagian besar yaitu stator dan rotor. Berdasarkan bentuk rotor,
maka motor induksi terbagi atas dua golongan yaitu:

1. Motor induksi rotor sangkar


2. motor induksi rotor belitan

27
Belitan motor induksi sering dibuat dalam beberapa hubungan yang
bertujuan untuk:

Memungkinkan motor dapat bekerja pada dua macam tegangan dengan


perubahan hubungan delta atau bintang tujuan memperkecil arus stator.

Memungkinkan motor bekerja pada beberapa putaran berdasarkan


perubahan jumlah kutub stator.

a. Prinsip kerja motor 3 phasa


Motor 3 phasa akan bekerja / berputar apabila sudah dihubungkan dalam
hubungan tertentu. Mendapat tegangan (jala-jala / power / sumber) sesuai dengan
kapasitas motornya. Bekerjanya hanya mengenal 2 hubungan yaitu :
- Motor bekerja bintang /star (Y) berarti motor harus dihubungkan
bintang baik secara langsung pada terminal maupun melalui rangkaian
kontrol.
- Motor bekerja segitiga /Delta () berarti motor harus dihubungkan
segitiga baik secara langsung pada terminal maupun melalui rangkaian
kontrol.

Kecuali :mesin-mesin yang berkapasitas tinggi diatas 10 HP, maka motor


tersebut wajib bekerja segitiga () dan harus melalui rangkaian kontrol star delta
baik secara mekanik , manual, konvensional, digital , PLC. Dimana bekerja awal
(start) motor tersebut bekerja bintang hanya sementara, selang berapa waktu
barulah motor bekerja segitiga dan motor boleh dibebani.
Cara menghubungkan motor dalam hubungan bintang (Y) :
- Cukup mengkopelkan /menghubungkan salah satu dari ujung-ujung
kumparan phasa menjadi satu.
- Sedangkan yang tidak dihhubungkan menjadi satu dihubungkan kesumber
tegangan.

28
Gambar 22. Motor 3 phasa hubung bintang

Cara menghubungkan motor dalam hubungan segitiga () :


- Ujung - ujung pertama dari kumparan phasa I (U1) dihubungkan
dengan ujung kedua dari kumparan phasa III (W2).
- Ujung - ujung pertama dari kumparan phasa II (V1) dihubungkan dengan
ujung kedua dari kumparan phasa I (U2).
- Ujung - ujung pertama dari kumparan phasa III (W1) dihubungkan dengan
ujung kedua dari kumparan phasa II (V2).
- Sedangkan untuk kesumber tegangan terserah kita
menghubungkannya, boleh melalui ujungujung pertama atau ujung-ujung
kedua.

Gambar 23. Motor 3 phasa hubung delta

b. Keuntungan motor tiga phasa :


1. Konstruksi sangat kuat dan sederhana terutama bila motor dengan rotor
sangkar.
2. Harganya relatif murah dan kehandalannya tinggi.
3. Effesiensi relatif tinggi pada keadaan normal, tidak ada sikat sehingga
rugi gesekan kecil.

29
4. Biaya pemeliharaan rendah karena pemeliharaan motor hampir tidak
diperlukan.
c. Kerugian Penggunaan Motor Induksi :
1. Kecepatan tidak mudah dikontrol.
2. Power faktor rendah pada beban ringan.
3. Arus start biasanya 5 sampai 7 kali dari arus nominal.

2.10 Tusuk Kontak dan Kotak Tusuk


Kotak tusuk digunakan untuk menghubungkan alat pemakai listrik yang
dapat dipindahkan dengan saluran yang dipasang tetap atau tidak tetap. Sebuah
kotak tusuk selalu terdiri dari bagian yang memberi aliran dan menerima aliran.
Kotak tusuk harus terdiri dari bahan yang tidak terbakar dan tahan lembab serta
harus cukup kuat. Mengenai menggunakan pemasangan kotak kontak harus
diperhatikan beberapa ketentuan antara lain:

1. Kotak kontak dinding 1 phasa harus dipasang sedemikian rupa sehingga


kotak netralnya berada disebelah kanan.
2. Kotak kontak dinding yang dipasang kurang dari 1,25 m diatas lantai harus
dilengkapi dengan penutup.
3. Pada kemampuan kotak kontak harus sekurang-kurangnya sesuai dengan
alat yang dihubungkan padanya.

Gambar 24. Simbol kotak kontak

2.11 Starting Motor sistem Y-


Arus starting motor listrik biasanya adalah sekitar empat hingga tujuh
kali lebih besar dari arus nominalnya. Karena motor listrik membutuhkan torsi
awal yang besar agar dapat melawan inersianya dan inersia bebannya dari keadaan

30
diam. Torsi adalah proporsional dengan kuadrat fluks. Fluks adalah perbandingan
tegangan dan frekuensi. Tegangan memiliki hubungan sebanding dengan arus.
Pada akhirnya, torsi besar berarti akan membutuhkan konsumsi arus yang besar
juga. Untuk memperkecil arus motor pada saat penstateran maka digunakan
rangkaian starter bintang segitiga.
Star delta adalah sebuah sistem starting motor yang paling banyak
dipergunakan untuk starting motor listrik. Dengan menggunakan star delta starter
lonjakan arus listrik yang terlalu tinggi bisa dihindarkan. Cara kerjanya adalah
saat start awal motor tidak dikenakan tegangan penuh hanya sekitar 57,7 % dari
sumber jala - jala dengan cara dihubung bintang/star. Setelah motor berputar dan
arus sudah mulai turun dengan menggunakan rangkaian kotrol secara otomatis
arus dipindahkan menjadi segitiga/delta sehingga tegangan dan arus yang
mengalir ke motor penuh. Penstaran motor jenis ini dilakukan pada motor dengan
kapasitas daya 3 - 5,5 Hp.

Gambar 25. Panel kontrol star - delta

2.12 Starting Motor Sistem DOL


Direct On Line (DOL) Starter adalah starter motor dimana listrik
langsung masuk ke dalam motor. Direct on line diartikan ke dalam Bahasa
Indonesia langsung ke jalur. Jadi arus listrik akan langsung masuk ke dalam
motor secara penuh. Pemakaian DOL biasanya dibantu oleh sebuah kontaktor dan
sebuah thermal overload. (Oleh sebab itu ada sebagian orang yang menyebutnya
DOL Magnetic Kontaktor)
Kontaktor berfungsi sebagai pemutus dan penyambung arus otomatis.
Thermal Overload berfungsi sebagai proteksi (pengaman) motor.

31
Sistem DOL biasanya diterapkan pada pengoperasian motor listrik yang
memiliki kapasitas daya 3 HP (Horse Power).

Gambar 26. Panel kontrol DOL

2.13 Kontrol Motor Balik Putaran


Motor Bolak Balik ini adalah salah satu kerja motor induksi 3 phasa yang
sering digunakan pada mesin mesin produksi oleh banyak kalangan industri, baik
industri kecil maupun industri besar. Secara spesifik penggunaannya tidaklah
terlalu penting, karena mesin mesin produksi terus mengalami perkembangan dari
segi pemanfaatan dan kontruksi mesinnya itu sendiri. Namun secara prinsipnya
adalah sama, yaitu membolak balikkan arah putaran motor induksi dengan tombol
tombol atau rangkaian interlock tertentu.

Gambar 27. Panel kontrol pembalik putaran

2.14 Sistem dua Kecepatan

Pengaturan kecepatan motor 3 phase dapat dilakukan dengan


menggunakan motor Dahlander, pada prinsipnya sama dengan menambah jumlah

32
kutub motor listrik. Pada motor dahlander tiap kumparan memiliki dua ujung, atau
masing-masing kumparan memiliki center tap. Jadi dengan mengubah sambungan
pada center tap atau ujung kumparan maka jumlah kutubnya akan berubah
sehingga kecepatan dapat diubah karena faktor pembaginya berubah. Sambungan
kumparan-kumparan pada motor dahlander dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 28. Hubungan dahlander segitiga berkutub 4


Konfigurasi diatas adalah untuk sambungan motor kecepatan rendah
dimana antar jala-jala terdapat 2 kumparan sehingga tahanannya lebih besar
sehingga arus yang masuk menjadi berkurang sehingga kecepatan motor
berkurang. Untuk kecepatan tinggi konfigurasi sambungan dapat dibentuk
menjadi:

Gambar 29. Sambungan dahlander bintang ganda


Pada gambar di atas tempat masuknya sumber L1-L2-dan L3 diubah
kemudian ujung-ujung kumparan lain dihubung-singkatkan. Jika dicermati dan
ditarik maka akan menjadi rangkaian bintang yang diparalel sebagai berikut:

33
Gambar 30. Sambungan dahlander Y - Y
Sambungan di atas akan membuat arus yang masuk menjadi besar karena
hambatan kumparan yang diparalel semakin kecil sehingga kecepatan motor
menjadi lebih tinggi dari sambungan segitiga.

Gambar 31. Panel Motor Dua Kecepatan (Dahlander)

2.15 Terminal
Penyambungan kabel pada intalasi dilakukan dalam kotak cabang, tetapi
pada peralatan listrik, papan hubung bagi untuk rangkaian pengatur yang masuk
dan keluar dilakukan dengan menggunakan terminal.
Pasal 211-A1 1977, penyambungan hantaran dengan peralatan listrik, alat
pemakaian listrik dan perlengkapan listrik lainnya dengan hantaran tanah harus

34
dilaksanakan sedemikian rupa sehingga sambungan dimaksud mempunyai
hubungan listrik yang baik dan bebas dari gaya tarik.
Pasal 211-B1 1977, peralatan penyambungan seperti terminal tekan,
penyambungan putir tekan, sambungan solder harus sesuai dengan bahan hantaran
yang disambung.
Pasal 602-A6 1977, terminal dari saluran kontrol harus ditempatkan dari terminal
saluran daya.
Pasal 602- C4 1977, terminal dari perlengkapan kontrol harus diberikan tanda atau
nomor sehingga memudahkan pemeriksaan.
Pasal 630-F3 1977, kemampuan terminal sekurang-kurangnya harus sama dengan
kemampuan sakelar dari rangkaian yang bersangkutan.

Gambar 32. Terminal Terpasang (Kiri) dan Perunitnya (Kanan)

35
BAB III
ALAT DAN BAHAN

3.1 Untuk Instalasi Penerangan

No Nama Bahan Satuan Jumlah

1 Panel Unit 1
2 MCB 3 Phasa Unit 2
3 MCB 1 Phasa Unit 1
4 Kontaktor Unit 1
5 Saklar Impuls Unit 1
6 Saklar Tunggal Unit 1
7 Saklar Tukar Unit 2
8 Saklar Bel Unit 2
9 Stop Kontak 3 Phasa Unit 1
10 Stop Kontak 1 Phasa Unit 3
11 Fitting Unit 3
12 Armatur Lampu TL Unit 3
13 Kotak Hubung Unit 2
14 Pipa PVC 5/8 M 5
15 Klem Unit Secukupnya
16 Sekrup Unit Secukupnya
17 Lampu Pijar Unit 3
18 Lampu TL Unit 3
19 Kabel NYA 2,5 mm Merah M 10
20 Kabel NYA 2,5 mm Kuning M 10
21 Kabel NYA 2,5 mm Hitam M 10
22 Kabel NYA 2,5 mm Biru M 10
23 Kabel NYA 2,5 mm Hijau-Kuning M 10
24 Rel Cm Secukupnya
25 Tang Kombinasi Unit 1

36
26 Tang Potong Unit 1
27 Tang Buaya Unit 1
28 Tang Pengupas Unit 1
29 Gergaji Besi Unit 1
30 Palu Unit 1
31 Bor Listrik Besi Unit 1
32 Bor Listrik Tembok Unit 1
33 Obeng (+) Unit 1
34 Obeng (-) Unit 1

3.2 Untuk Instalasi Tenaga


No Nama Bahan Satuan Jumlah

1 Panel Unit 4
2 Kontaktor Unit 8
3 MCB 3 Phasa Unit 7
4 Thermal Overload Relay Unit 2
5 Push Button Unit 10
6 Lampu Indikator Unit 6
7 On Delay Unit 1
8 Pipa PVC 5/8 M 4
9 Klem Unit Secukupnya
10 Terminal Kabel Unit Secukupnya
11 Kabel NYAF 2,5 mm M Secukupnya
12 Tang Kombinasi Unit 1
13 Tang Potong Unit 1
14 Tang Buaya Unit 1
15 Tang Pengupas Unit 1
16 Gergaji Besi Unit 1
17 Palu Unit 1
18 Bor Listrik Besi Unit 1
19 Bor Listrik Tembok Unit 1

37
20 Obeng (+) Unit 1
21 Obeng (-) Unit 1

38
BAB IV
LANGKAH KERJA

4.1 Langkah Kerja Untuk Instalasi Penerangan


1. Mempelajari terlebih dahulu jobsheet yang akan dipraktekkan/dikerjakan.
2. Menggambar rangkaian single line diagram dan wiring diagram dari
rangkaian yang akan kita kerjakan.
3. Mempersiapkan alat dan bahan pada lokasi tempat kerja, banyaknya alat dan
bahan disesuaikan dengan jobsheet yang kita kerjakan.
4. Disini kita tidak perlu melakukan pembobokan atau pemasangan pipa lagi
karna papan kerja yang didapat sudah terpasang pipa.
5. Memasang 2 buah MCB 3 Phasa, 1 buah MCB 3 phasa, 1 buah impuls dan 1
buah kontaktor didalam Panel penerangan.
6. Menghubungkan semua masukan pengaman ( MCB 1 phasa dan MCB 3
phasa) dengan phasa yang sesuai.

7. Memasang kabel-kabel penghantar dalam pipa yang sesuai dengan phasa


warna L1, L2, L3 serta netral dan PE.
8. Memasang semua peralatan instalasi penerangan yang dibutuhkan seperti
sakelar, stop kontak, push button dan fitting.
9. Merangkai panel penerangan dengan rapi sesuai dengan gambar diagram
pengawatan.
10. Memasang lampu pijar 40 watt dan lampu TL 2x20 watt
11. Menghubungkan kabel supply tegangan dari panel penerangan ke line
terminal pada panel utama (jika rangkaian instalasi penerangan dan Instalasi
tenaga sudah selesai).
12. Melaporkan kepada instruktur apabila telah siap.
13. Instalasi penerangan siap dicoba apabila sudah ada izin dari instruktur.

4.2 Langkah Kerja Untuk Instalasi Tenaga


4.2.1 Panel Utama
1. Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan dalam pemasangan instalasi
tenaga pada panel utama.

39
2. Memasang panel pada dinding yang telah ditentukan.
3. Memasang komponen yang digunakan yaitu MCB utama, MCB penerangan,
MCB sistem DOL, MCB sistem bintang-segitiga, MCB sistem dua kecepatan,
MCB sistem dua arah, kontaktor, over load, push button, lampu indikator,
terminal omega, terminal block, rel C simetris dan duct kabel.
4. Memasang rangkaian kontrol dan rangkaian daya sistem DOL terlebih
dahulu.
5. Memasang rangkaian dari sumber PLN masuk ke MCB utama dan dibagi ke
MCB yang lain yang digunakan untuk instalasi penerangan dan tenaga.
6. Keluaran MCB bagian pada panel utama ini dikeluarkan melalui terminal
block yang dipasang dibagian bawah panel.
7. Mengkoneksikan dari terminal block kemasing-masing bagian seperti
penerangan dan sistem lainya.
8. Menguji coba rangkian menggunkan ohmmeter untuk mengetahui rangkaian
terubung atau tidak.

4.2.2 Sistem Dua Kecepatan


1. Membuat rangkaian kontrol dan daya dari sistem sistem dua kecepatan
2. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan dalam instalasi tenaga
sistem dua kecepatan.
3. Memasangkan panel pada dinding yang telah ditentukan.
4. Memasang komponen seperti kontaktor, push button, overload, lampu
indikator pada panel dan pintu panel.
5. Memasang rangkaian kontrol dan daya sesuai dengan gambar yang telah
dibuat.
6. Memasangkan kabel sumber dari panel utama ke panel sistem bintang-
segitiga.
7. Memasang terminal untuk keluaran rangkaian daya untuk dihubugkan
keterminal motor.
8. Menguji rangkaian menggunakan alat ukur ohmmeteer untuk mengetahui
rangkaian terhubung atau tidak.

40
4.2.3 Sistem Dua Arah (Forward-Reverse)
1. Membuat rangkaian kontrol dan daya dari sistem sistem dua arah (forward-
reverse).
2. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan dalam instalasi tenaga
sistem dua arah (forwad-reverse).
3. Memasangkan panel pada dinding yang telah ditentukan.
4. Memasang komponen seperti kontaktor, push button, overload, lampu
indikator pada panel dan pintu panel.
5. Memasang rangkaian kontrol dan daya sesuai dengan gambar yang telah
dibuat.
6. Memasangkan kabel sumber dari panel utama ke panel sistem bintang-
segitiga.
7. Memasang terminal untuk keluaran rangkaian daya untuk dihubugkan
keterminal motor.
8. Menguji rangkaian menggunakan alat ukur ohmmeteer untuk mengetahui
rangkaian terhubung atau tidak.

4.2.4 Sistem Bintang-Segitiga


1. Membuat rangkaian kontrol dan daya dari sistem bintang-segitiga.
2. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
3. Memasangkan panel pada dinding yang telah ditentukan.
4. Memasang komponen seperti kontaktor, push button, overload, ondelay,
lampu indikator pada panel dan pintu panel.
5. Memasang rangkaian kontrol dan daya sesuai dengan gambar yang telah
dibuat.
6. Memasangkan kabel sumber dari panel utama ke panel sistem bintang-
segitiga.
7. Memasang terminal untuk keluaran rangkaian daya untuk dihubugkan
keterminal motor.
8. Menguji rangkaian menggunakan alat ukur ohmmeteer untuk mengetahui
rangkaian terhubung atau tidak.

41
BAB V
ANALISA

Praktek bengkel semester IV ini melakukan dua buah pekerjaan yaitu


pekerjaan untuk instalasi penerangan dan pekerjaan untuk instalasi tenaga. Untuk
memudahkan dalam menganalisa rangkaian instalasi maka saya bagi menjadi dua
kelompok yaitu kelompok instalasi penerangan dan kelompok instalasi teneaga.
Dalam praktek bengkel semester IV ini banyak menggunakan panel, diantaranya
panel utama yang mendapat suplay sumber tegangan yang kemudian di suplay ke
panel penerangan, panel kotrol star delta, panel pembalik putaran motor.
Didalam panel utama terdiri dari tujuh buah MCB 3 phasa, satu buah
kontaktor, dan satu buah overload. Tujuh MCB tersebut masing masing akan
mengamankan yaitu Q1/F1 dengan nominal 35A sebagai MCB utama yang akan
mengamankan enam MCB lainnya, F2 untuk mengamankan pada panel
penerangan dengan nominal 25A, F3 dengan nominal 10A untuk mengamankan
sistim DOL (Q3) yang menjalankan motor (M3), F4 dengan nominal 10 A untuk
mengamankan sistim DOL yang menjalankan motor (M4), F11 dengan nominal
10A untuk mengamankan panel star delta, F13 dengan nominal 10A untuk
mengamankan panel kontol pembalik putaran motor, dan F16 dengan nominal
10A untuk mengamankan panel control dua kecepatan. Tujuan pembagian group
ini adalah apabila pada salah satu group terjadi ganguan maka group yang lainnya
masih bisa tetap dijalankan/dioperasikan dan untuk lebih memudahkan letak titik
ganguan yang terjadi.

5.1 Instalasi Penerangan


5.1.1 Grup 1 (F2)

Grup 1 menggunakan sumber tegangan 3 phasa. Grup ini hanya memiliki


satu buah beban. Yaitu stop kontak 3 phasa / cooker. Ketika sumber dimasukkan,
cooker akan langsung terhubung dengan sumber tegangan melalui tiga buah fuse /
sekering.

42
5.1.2 Grup 2 (F3)

Grup 2 menggunakan sumber tegangan 1 phasa. Grup ini merupakan


instalasi penerangan untuk dapur, gedung dan WC. Pada grup ini bebannya adalah
dua buah stop kontak 1 phasa dan satu buah bola lampu. Stop kontak pertama
sumber tegangannya berasal langsung dari phasa utama. Sedangkan stop kontak
kedua dilayani oleh satu buah sakelar tunggal. Sehingga stop kontak akan
mempunyai tegangan hanya ketika sakelar tungga tersebut di-on kan. Dan untuk
bola lampu dilayani oleh dua buah sakelar tukar. Jadi, bola lampu tersebut dapat
di-on atau di-off kan dari dua tempat yang berbeda.
5.1.3 Grup 3 (F4)

Grup 3 menggunakan sumber tegangan 3 phasa. Grup ini merupakan


instalasi penerangan untuk bengkel. Pada grup ini bebannya adalah tiga buah
lampu TL dan dua buah bola lampu pijar.
Beban dilayani oleh dua buah tombol NO. Ketika salah satu tombol
ditekan, arus akan mengalir ke koil milik impuls, sehingga kontak impuls akan
terhubung. Dengan terhubungnya kontak impuls, arus akan mengalir ke koil milik
kontaktor. Karena kontaktor bekerja, kontak utamanya akan terhubung, sehingga
arus akan mengalir ke lampu TL dengan phasa yang berbeda untuk tiap lampunya
yaitu phasa R, S, dan T. Begitu juga untuk lampu pijar, lampu tersebut akan
menerima arus dengan phasa yang berbeda yaitu phasa R dan T. Ketika salah satu
tombol ditekan kembali, kontak impuls akan kembali putus sehingga rangkaian
akan kembali seperti semula.
Tujuan dibuatnya lampu TL terhubung dengan tiga phasa yang berbeda
adalah jika salah satu phasa mengalami gangguan, maka dapat lihat pada keadaan
lampu TL tersebut.

5.2 Instalasi Tenaga

5.2.1 Grup 1 (F2)

Grup 1 merupakan sumber untuk panel instalasi penerangan. Grup ini


menggunaka sumber tegangan 3 phasa dengan menggunakan pengaman berupa

43
MCB 3 phasa berkapasitas 25A. Ketika MCB di on-kan, maka tegangan tiga
phasa akan langsung tersedia pada panel penerangan.
5.2.2 Grup 2 (F3)

Grup 2 merupakan rangkaian DOL untuk motor M3. Motor yang


digunakan adalah motor 3 phasa, sehingga tegangannya adalah berupa tegangan 3
phasa yang menggunakan pengaman MCB 3 phasa berkapasitas 10A. Ketika
MCB di on-kan, arus tidak akan langsung terhubung ke motor M3. Karena
terputus oleh sakelar DOL. Jadi, ketika sakelar DOL di on-kan, barulah motor
akan menerima tegangan 3 phasa.
5.2.3 Grup 3 (F4)

Grup 3 juga merupakan rangkaian DOL. Namun motor yang digunakan


adalah motor M4. Perbedaannya dengan grup 2 adalah, pada grup 3 menggunakan
satu buah kontaktor. Kontaktor dilayani oleh dua buah tombol. Yaitu, tombol NO
bekerja sebagai tombol ON dan tombol NC bekerja sebagai tombol OFF.
Pengaman yang digunakan adalah satu buah MCB 3 phasa yang
berkapasitas 10A dan satu buah overload yang berfungsi untuk mengamankan
motor dari beban lebih.
Pertama MCB di-on kan. Ketika tombol ON (ON) ditekan, maka kontaktor
dan lampu tanda H7 akan bekerja. Dengan bekerjanya kontaktor, kontak milik
kontaktor yang NO akan terhubung dan yang NC akan terputus. Jadi tegangan 3
phasa akan langsung terhubung kearah motor M4.
Ketika tombol ON (NO) dilepas, maka kontaktor akan tetap bekerja.
Karena telah di kunci oleh kontak NO milik kontaktor tersebut. Jika tombol OFF
(NC) ditekan, maka rangkaian akan terputus sehingga rangkaian akan kembali ke
posisi semula.
Jika pada saat rangkaian sedang bekerja terjadi gangguan beban lebih,
maka overload akan bekerja. Dengan bekerjanya overload, maka rangkaian akan
diputus oleh kontak NC milik overload tersebut dan lampu tanda H8 akan
menyala karena terhubung dengan kontak NO milik overload tersebut.

44
5.2.4 Grup 4 (F11)

Grup 4 merupakan rangkaian starter Y . Pengaman yang digunakan


adalah MCB 3 phasa berkapasitas 10A. Komponen rangkaian terdiri dari 3 buah
kontaktor, 1 buah overload, dan 1 buah tombol ON (NO) yang berfungsi untuk
menghidupkan rangkaian. Untuk mematikan rangkaian menggunakan tombol OFF
(NC). Dan overload digunakan sebagai pemutus jika beban melebihi kapasitas
overload.
Untuk cara kerjanya, ketika tombol ON (NO) ditekan, kontaktor K1 dan
K2 akan bekerja. K2 berfungsi sebagai kontaktor Y. Dengan bekerjanya K1, maka
K2 akan bekerja, karena kontak NO milik K2 akan terhubung. Ini dinamakan
hubungan Y (bintang). Setelah beberapa saat kemudian (tergantung pengaturan),
kontak delay (penunda) yang terpasang pada K1 akan bekerja. Sehingga K2 akan
berhenti bekerja karena terhubung seri dengan kontak NC delay dan K3 akan
mulai bekerja karena terhubung seri dengan kontak NO delay. Ini dinamakan
hubungan (segitiga).
Untuk mematikannya menggunakan tombol OFF (NC) dan juga rangkaian
bisa dimatikan melalui overload jika terjadi gangguan atau beban lebih pada
beban motor.
5.2.5 Grup 5 (F13)

Grup 5 adalah rangkaian starter motor forward reverse (pembalik putaran).


Komponen dan rangkaian kontrol yang dipakai pada rangkaian ini sama dengan
rangkaian pada grup 6 hanya saja Rangakain daya dan prinsip kerja dari putaran
motornya yang berbeda.
Prinsip kerjanya, jika S1 ditekan, maka kontaktor K1 akan bekerja dan
motor akan berputar ke arah kanan (sesuai dengan rangkaian yang kita pasang).
Jika tombol S2 ditekan, maka kontaktor K2 akan berputar dan motor akan
berputar ke arah kiri.
Kedua kontaktor tidak akan bisa bekerja bersamaan. Karena, kedua
kontaktor telah dihubung seri dengan kontak NC milik kontaktor lawannya sama
seperti grup 6. Jadi jika ingin menghidupkan kontaktor lainnya ketika salah satu
kontaktor bekerja, rangkaian harus dimatikan terlebih dahulu dengan menekan
tombol OFF (NC).

45
5.2.6 Grop 6 (F16)

Grup 6 adalah rangkaian starter motor untuk dua kecepatan. Pengaman


yang digunakan adalah MCB 3 phasa berkapasitas 10A. Komponen rangkaiannya
terdiri dari 2 buah kontaktor, 2 buah tombol ON (NO), 1 buah tombol OFF (NC)
dan 2 buah lampu tanda.
Prinsip kerjanya yaitu, ketika tombol S1 (ON 1) ditekan, maka kontaktor
K1 akan bekerja. Namun, ketika tombol S1 dilepas, kontaktor K1 tetap akan
bekerja. Karena tombol S1 telah diparalelkan dengan kontak NO milik kontaktor
K1. Dengan bekerjanya kontaktor K1, maka motor akan berputar dengan lambat.
Ketika tombol S2 (ON 2) ditekan, maka kontaktor K2 akan bekerja.
Namun, ketika tombol S2 dilepas, kontaktor K2 tetap akan bekerja. Karena
tombol S2 telah diparalelkan dengan kontak NO milik kontaktor K2. Dengan
bekerjanya kontaktor K2, maka motor akan berputar dengan cepat.
Kedua kontaktor tidak akan bisa bekerja bersamaan. Karena, kedua
kontaktor telah dihubung seri dengan kontak NC milik kontaktor lawannya. Ini
disebut interlock tidak langsung. Jadi jika ingin menghidupkan kontaktor lainnya
ketika salah satu kontaktor bekerja, rangkaian harus dimatikan terlebih dahulu
dengan menekan tombol OFF (NC).

46
BAB VI
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Setelah melakukan praktek bengkel listrik pada semester IV ini,
mahasiswa dapat mengambil beberapa simpulan antara lain :
a) Untuk instalasi penerangan, setiap kelompok instalasi penerangan harus
diamankan dengan pengamanan masing-masing.
b) Setiap rangkaian kontrol motor harus dapat diputuskan bila suatu saat
terjadi arus beban lebih. Oleh karena itu sumber untuk rangkaian
kontrol harus diambil dari kontak normally close (NC) pada thermal
overload agar dapat memutuskan rangkaian apabila thermal overload relay
bekerja.
c) Untuk instalasi tenaga harus diberi pengaman tersendiri.
d) Setiap motor tiga phasa harus diamankan terhadap arus beban lebih.
e) Pembagian beban terhadap setiap hantaran phasa harus di buat seimbang,
agar tidak terjadi gangguan pada salah satu phasanya dan juga pada sistem
jaringannya.
f) Pada rangkaian motor DOL (Direct On Line), motor langsung
dihubungkan pada tegangan sumbernya.
g) Pada rangkaian motor dua kecepatan, motor akan lebih cepat jika jumlah
kutup yang digunakan lebih sedikit.
h) Perubahan dari hubungan bintang ke segitiga dilakukan oleh ONDELAY
secara otomatis.
i) Pada rangkaian motor Y , pada saat motor hubung Y (bintang), maka
tegangan yang disuplai adalah sebesar 220 Volt. Sedangkan ketika motor
hubung (segitiga), tegangan yang disuplai adalah 380 Volt.

6.2 Saran- Saran


a) Sebaiknya dalam melakukan praktek harus diperhatikan keselamatan kerja.
b) Sebelum menerima peralatan praktek dari teknisi, sebaiknya peralatan
harus di cek trlebih dahulu keadaannya. Dan pengambilan bahan dan
peralatan sebaiknya jangan sekalian, melainkan sesuai dengan kebutuhan.

47
c) Dalam melaksanakan praktek mahasiswa dituntut supaya dapat
menggunakan alat-alat sesuai dengan fungsinya masing-masing alat
tersebut.
d) Sebaiknya mahasiswa mengenal simbol-simbol listrik agar memudahkan
dalam memahami diagram lokasi dan pengawatan instalasi listrik.
e) Dalam pelaksanaan praktek ini di usahakan agar tidak sekali melanggar
dari ketetapan PUIL.

48
DAFTAR PUSTAKA

- Daryanto, Pengetahuan Teknik Listrik, PPGT/ VEDC MALANG.


- F. Suryatmo, Teknik Listrik Instalasi Penerangan, Rineka Cipta, Jakarta.
- E. Setiawan, P. Van Harten, Instalasi Listrik Arus Kuat 1.
- Wurdono, Instalasi Motor-Motor Listrik, Angkasa, Bandung.
- PEDC, 1983, Rancangan Listrik Semester III, PEDCBandung, Edisi 1984.
- PEDC, 1983, Rancangan Listrik Semester IV, PEDCBandung, Edisi 1985.
- Musliming Marapung, Teknik Tenaga Listrik, Armico, Bandung, 1979
- LIPI, Peraturan Umum Instalasi Listrik, 1977
- Djoko Achyanto, Mesin-mesin Listrik, Erlangga, Jakarta.
- http://forum.viva.co.id/iptek/1345914-prinsip-kerja-motor-3-fasa.html
- http://nhoeelektronika.blogspot.com/2013/02/bahan-isolator.html
- http://id.wikipedia.org/wiki/Isolator_listrik
- http://suriptotitl.wordpress.com/2012/06/20/pipa-pelindung-penghantar-
listrik/
- http://yopisuteki.blogspot.com/2009/12/persyaratan-instalasi-listrik-
maksud.html
- http://id.wikipedia.org/wiki/Kabel_listrik
- http://riochandra42.blogspot.com/2011/06/system-control-dasar-
menggunakan.html
- http://historyend17.blogspot.com/2012/12/mempelajari-kontaktortdr-
thermal.html
- http://electric-mechanic.blogspot.com/2010/10/over-load.html
- http://margionoabdil.blogspot.com/2012/12/pengasutan-motor-3-fasa-secara-
bintang.html

21