Anda di halaman 1dari 24

JURNAL ILMU SYARI'AH DAN HUKUM

Vol. 1, Nomor 2, 2016


ISSN: 2527-8169 (P); 2527-8150 (E)
Fakultas Syari'ah IAIN Surakarta

ARGUMEN PROGRAM KELUARGA BERENCANA (KB)


DALAM ISLAM

Sabrur Rohim
Badan Pemberdayaan Masyarakat, Perempuan, dan Keluarga Berencana
Kab. Gunungkidul
gusbroer@gmail.com

Abstrak

Indonesia dikenal sebagai negara berpenduduk muslim terbesar di dunia. Oleh karena itu,
kehidupan agamis identik dengan Indonesia, baik di dalam pikiran, sikap, ataupun tindakan.
Setiap ragam persoalan nasional sedikit banyak terkait dengan agama. Satu contoh kasus
dalam hal ini adalah program KB (Keluarga Berencana). Dalam sejarahnya sejak dicanangkan
pada 1970-an, kaum Muslim secara umum menentangnya, karena sekilas dianggap
bertentangan dengan nilai-nilai agama yang suci. Ironisnya, arus penolakan berbasis agama
itu selepas runtuhnya Orde Baru, seperti mendapatkan momentum, karena memperoleh
tambahan amunisi besar berupa argumen HAM. Padahal, jika kita menilik ke sejumlah
teks atau nash, baik di al-Quran maupun hadis, ternyata tidak sedikit dalil yang mendukung
program KB. Sedangkan dari aspek nalar kenegaraan, hak asasi dalam soal reproduksi akan
berhadapan dengan kepentingan dan kewajiban dalam hal penyediaan sarana dan pra-
sarana untuk mensejahterakan seluruh rakyat yang menjadi tugas pemerintah (negara)
untuk mewujudkannya. Tulisan ini menjelaskan bahwa dalam konteks nation-state,
penolakan terhadap program KB dengan dalih HAM, adalah suatu sikap atau cara pandang
yang kurang relevan dan lemah secara argumentatif, baik dari sisi doktrin maupun logika.

Kata kunci: keluarga berencana, Islam

Pengantar
Indonesia adalah negara dengan penduduk muslim terbesar di seluruh dunia.
Kehidupan keagamaan di negeri ini begitu semarak mewarnai hampir semua lini
kehidupan: dari pengajian pagi di hampir setiap televisi dan radio sampai tablig akbar alun-
alun kabupaten/kota, dari menjamurnya bank syariah sampai antrean calon jemaah haji
148 Sabrur Rohim

yang mencapai 20-an tahun. Inilah potret girah Islam yang menyeruak di negeri ini dalam
beberapa dasawarsa terakhir.
Dalam konteks Indonesia, agama adalah faktor yang sangat signifikan dalam
kehidupan berbangsa dan bernegara. Diskursus agama menyasar ke semua bidang: budaya,
sosial, politik, dan hukum. Persoalan nasional sedikit banyak terkait dengan (ajaran)
agama. Sebab, masyarakat Indonesia adalah masyarakat yang agamis, yang cenderung
menempatkan setiap persoalan dalam perspektif agama. Hal ini lumrah dan masuk akal,
karena agama mayoritas adalah Islam. Agama Islam secara doktrin dan ideologi sangat
menekankan konsep syuml, yakni ajaran Islam meliputi semua persoalan hidup manusia
dengan segala seluk beluknya, lahir atau batin, profan maupun spiritual.
Maka dalam konteks Indonesia, suatu kebijakan atau program yang dicanangkan
negara, besar potensinya untuk menyedot apresiasi positif dan partisipasi aktif dari
masyarakat jika didukung dan dijustifikasi dengan doktrin Islam. Sebaliknya, suatu kebijakan
atau program, bisa saja rontok berantakan di tengah masyarakat manakala mengandung
unsur pencederaan terhadap nilai agama.
Salah satu contoh kasus dalam hal ini adalah program KB (Keluarga Berencana).
Begitu Orde Baru runtuh, di antara tantangan utamanya adalah sistem otonomi daerah
(Otda), yang membebaskan setiap daerah (tingkat I dan II) untuk mengatur sendiri bidang-
bidang pembangunan yang akan digarap, baik itu menyangkut soal anggaran, prioritas
program, dan sebagainya, termasuk di dalamnya program KB.
Ketika Orde Baru runtuh pada tahun 1998 dan diganti oleh Orde Reformasi,
segala sesuatu yang berbau Orde Baru yang identik dengan represi, absolutisme,
totalitarianisme, penekanan di semua lini mendapat resistensi dari masyarakat. Reformasi
seakan-akan menjadi momentum bagi masyarakat untuk bebas dalam berpikir, berekspresi,
berpendapat, berbuat, hal-hal yang selama ini mereka rasakan hilang dalam ruang publik.
Dalam menyikapi ajakan pemerintah untuk ikut program KB, sebagian kaum muslim
yang sekian lama ini diam atau setidaknya sembunyi-sembunyi dalam menentang program
tersebut, kini terang-terangan menunjukkan resistensinya. Jika dulu malu menentang
program KB, malu memiliki anak banyak, kini tidak lagi, dengan berlindung di balik dalil
agama an-sich, tetapi juga argumen HAM (Hak Asasi Manusia). Jadi, arus penolakan
berbasis agama yang diusung oleh sebagian kaum Muslim itu, selepas tumbangnya Orde
Baru, seperti mendapatkan momentumnya yang penting, karena memperoleh tambahan
amunisi berupa argumen demokrasi, kebebasan, dan HAM. Belum lagi, selepas berakhirnya
Orde Baru, pintu bagi masuknya ideologi-ideologi transnasional juga terbuka lebar, tak
terkecuali yang bercorak konservatif, bahkan garis keras.
Tulisan ini menjelaskan bahwa dalam konteks nation-state seperti sekarang,
penolakan terhadap program KB dengan dalih HAM adalah suatu sikap atau cara pandang

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 149

yang kurang relevan dan tidak signifikan. Sebab, hak asasi dalam soal reproduksi akan
berhadapan dengan kepentingan dan kewajiban dalam hal penyediaan sarana dan pra-
sarana untuk mensejahterakan seluruh rakyat yang menjadi tanggungjawab bersama,
atau setidak-tidaknya tanggungjawab pemerintah. Argumen dasarnya, bahwa jika terjadi
ketidakseimbangan antara beban dan kemampuan, maka secara perlahan tetapi pasti
negara akan menuju pusaran permasalahan sosial yang kompleks.
Tulisan ini memaparkan suatu sudut pandang syariyyah tentang keselarasan
Islam dengan program KB, untuk mendapatkan suatu wawasan keislaman yang progresif,
wawasan yang mendorong terwujudnya kemaslahatan dalam arti yang lebih luas, yakni
kemaslahatan bangsa dan negara. Dengan demikian, agama benar-benar memberi
makna bagi kehidupan, memberi spirit bagi terwujudnya peradaban yang lebih baik, lebih
berkualitas; bukan sebaliknya, agama malah menjadi penghalang bagi kemajuan umat
manusia, bagi perubahan menuju yang lebih baik.

Sekilas Program KB di Era Orde Baru


Keluarga Berencana (KB) dalam pengertian sederhana adalah merujuk kepada
penggunaan metode kontrasepsi oleh suami istri atas persetujuan bersama, untuk mengatur
kesuburan dengan tujuan untuk menghindari kesulitan kesehatan, kemasyarakatan, dan
ekonomi, dan untuk memungkinkan mereka memikul tanggungjawab terhadap anak-
anaknya dan masyarakat. Ini meliputi hal-hal sebagai berikut: (1) menjarangkan anak untuk
memungkinkan penyusuan dan penjagaan kesehatan ibu dan anak; (2) pengaturan masa
hamil agar terjadi pada waktu yang aman; (3) mengatur jumlah anak, bukan saja untuk
keperluan keluarga, melainkan juga untuk kemampuan fisik, finansial, pendidikan, dan
pemeliharaan anak.1
Di masa Orde Baru, yakni antara era 1970-an hingga dekade 1990-an, program
KB menjadi program pokok pemerintah, bahkan mutlak. Pada waktu itu, negara tampak
begitu gencar menekan laju pertumbuhan penduduk. Dalihnya adalah pembangunan
(developmentalisme). Atas nama pembangunan, negara berkepentingan untuk menggenjot
pertumbuhan ekonomi. Sebab, konon sebuah masyarakat (bangsa, negara) dinilai berhasil
melaksanakan pembangunan bila pertumbuhan ekonominya cukup tinggi.2 Di sisi lain,
pertumbuhan ekonomi (pembangunan) itu sendiri tidak akan memiliki makna dan fungsi
jika populasi tidak terkendali. Artinya, sejauh apa pun kemakmuran, kekayaan sebagai hasil
pembangunan, melimpahnya sumber daya alam (SDA), tidak akan ada artinya jika harus
menanggung beban populasi yang tinggi.3 Maka dari itulah dilaksanakan program KB, yang
1
Abd al-Rahim Umran, Islam dan KB, (Jakarta: Penerbit Lentera, 1992), hlm. xxvii
2
Arief Budiman, Teori Pembangunan Dunia Ketiga, Cet. 3, (Jakarta: Gramedia, 1996), hlm. 2.
3 Alasan banyak negara untuk mencanangkan program KB. Lihat, Masri Singarimbun, Kata Pengantar, dalam

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


150 Sabrur Rohim

dalam makna sempitnya adalah pengaturan dan pembatasan kelahiran.4


Dalam tataran operasionalnya, negara tidak hanya menggunakan agen-agen
pembangunan seperti dokter, bidan, PKB (Penyuluh Keluarga Berencana), paramedis,
pegawai negeri, pengurus ormas wanita, anggota PKK, dan dharma wanita, bahkan juga
para kiai maupun tokoh agama tingkat lokal (kabupaten, kecamatan, desa).5 Tentu saja, yang
menarik, dalam hal ini ulama bertugas untuk mengintroduksikan, untuk tidak mengatakan
mengindoktrinasikan, pemahaman kepada masyarakat ihwal keselarasan program
KB dengan ajaran Islam. Para kiai dan tokoh agama diminta memberikan pencerahan
kepada umat, yang pada intinya menekankan bahwa Islam mendukung program KB, bahwa
misi negara untuk menekan jumlah penduduk adalah tidak bertentangan dengan ajaran
Islam. Dalil-dalil agama yang kerap kali menjadi senjata adalah ajaran al-Quran tentang
kekhawatiran adanya generasi yang lemah.6 Kata lemah dipahami sebagai rendahnya
kualitas SDM, yang kemudian diikuti dengan pengajuan sebuah logika, bahwa salah satu
pemicu rendahnya kualitas SDM adalah rendahnya tingkat kesejahteraan, dan rendahnya
tingkat kesejahteraan salah satu penyebabnya adalah beban hidup yang berat karena
banyaknya anak dalam keluarga.
Justifikasi atas program KB yang dicanangkan pemerintah kian kuat dengan adanya
rekomendasi dari lembaga fatwa yang dibentuk pemerintah, Majelis Ulama Indonesia. MUI
mengeluarkan fatwa yang terdiri atas beberapa poin penting, yang mendukung program KB
ini.7
Pemerintah sukses menjalankan program yang dimulai sejak tahun 1970-an itu.
Kesuksesan Indonesia dalam melaksanakan program KB menjadi isu internasional, sehingga
banyak negara lain yang berguru tentang bagaimana penanganan program ini secara baik.
Tidak hanya sampai di situ, bahkan kemudian Indonesia mendapat kehormatan sebagai
tuan rumah Konferensi Nasional Keluarga Berencana (International Conference of Family
Planning), di Jakarta pada tahun 1981. Dalam even tersebut, PBB memberikan pernghargaan
kepada Indonesia sebagai negara yang paling sukses dalam program KB selama bertahun-
tahun.8

Paul R. Ehrlich, Ledakan Penduduk, terj. oleh Inyo Fernandes dan Paul Soge, cet. 4, (Jakarta: Yayasan Obor
Indonesia, 1981), hlm. vii.

4
Tim BKKBN Provinsi DIY, Materi Latihan Dasar Umum bagi PKB, (Yogyakarta: BKKBN DIY, 2007),
hlm. 22.

5
Lies Marcoes-Natsir, Mencoba Mencari Titik Temu Islam dan Hak Reproduksi Perempuan, dalam Syafiq
Hasyim (ed.), Menakar Harga Perempuan; Eksplorasi Lanjut atas Hak-Hak Reproduksi Perempuan dalam Islam, Cet.
1, (Bandung:Mizan, 1999), hlm. 15.

6
Tepatnya dalam Q.S al-Nisa ayat 9: Dan hendaklah takut orang-orang yang seandainya meninggalkan sesudah mereka
generasi yang lemah, yang mereka khawatir akan keadaan mereka itu....

7
Lihat, Kamaludiningrat, Peran dan Tantangan Orang tua., hlm. 25.

8
Lihat, Euneke Sri Tyas Suci, Keluarga: Sumber Warisan Nilai, Karakter, dan Kualitas Generasi Berikut,

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 151

Program KB Pasca Tumbangnya Orde Baru


Kesuksesan program KB serta merta pudar seiring tumbangnya rezim Orde Baru
dan bergulirnya era reformasi yang membuahkan sistem otonomi daerah. Dengan sistem
tersebut, negara tidak lagi totaliter dan sentralistik, karena sebagian besar kebijakan
kenegaraan diserahkan otoritasnya kepada daerah (kabupaten/kota). Program KB diserahkan
sepenuhnya kepada daerah masing-masing, apakah akan menjadi program prioritas atau
sampingan; apakah kelembagaannya akan sebagai dinas, badan, atau sekadar kantor.9
Pada faktanya, program KB tidak lagi menjadi prioritas. Ia hanya program
sampingan yang terpaksa diadakan, daripada tidak ada sama sekali. Dengan statusnya
yang hanya sampingan, maka alokasi dananya pun sangat minim, jauh dari cukup, sehingga
program-programnya di lapangan pun minimalis. Dalam kondisi seperti itu, jelas sekali
hasil akhirnya akan jauh dari memuaskan. Sehingga, banyak analisis yang memprediksi
dalam waktu kurang dari satu dekade ke depan (tahun 2015-an), akan terjadi baby
booming di Indonesia, dikarenakan kurang efektifnya program KB. Sebagai indikasi awal,
yang menunjukkan pudarnya program KB, adalah hasil survei data penduduk pada tahun
2010, yang menampilkan angka yang mencengangkan, yakni 237,6 juta jiwa.10 Saat ini hasil
update terakhir 30 Juni 2016 berdasarkan data Kemendagri, jumlah penduduk Indonesia
adalah 257.912.349 jiwa.11 Sebuah angka yang mengejutkan, tetapi sekaligus menyedihkan
jika melihat kondisi riil bangsa dan negara kita sekarang dengan aneka problematika
nasionalnya. Penduduk terus bertambah, bahkan sangat pesat (di kisaran angka 2,7%,
padahal sebelum era reformasi di angka 2,3%). Masalah-masalah berat akan menghadang:
lingkungan, energi, ekonomi, kapangan pekerjaan, pendidikan, kesehatan.12
Pasca ketumbangan rezim Orde Baru, demokratisasi menyebar ke pelbagai sektor.
Secara sekilas, program KB adalah sebentuk pengekangan terhadap HAM. Maka berbarengan
dengan berakhirnya rezim Orde Baru pada tahun 1998, masyarakat mengalami euphoria
kebebasan. Program Orde Baru ditinggalkan, tak terkecuali program KB ini.13

makalah dalam rangka Hari Keluarga Nasional (Harganas), di situs Himpsi (Himpunan Psikologi Indonesia),
www.himpsi.or.id, 29 Juni 2015, akses 5 Oktober 2016.
9
Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 38 dan PP 41 tahun 2007, kembali menegaskan bahwa program KB
merupakan kewenangan wajib kabupaten/kota.
10
Jika program KB berjalan stagnan seperti sekarang, tidak ada perubahan, maka dikalkulasikan pada 2020
jumlah penduduk Indonesia akan sebesar 271,1 juta jiwa, dan pada 2035 sebesar 305,6 juta jiwa. Lihat, Ini
Kenapa Program KB Berhasil di Zaman Soeharto dan Sekarang Diabaikan, berita situs detik.com, 18 Juni 2014,
13.11 WIB, akses 5 Oktober 2016.
11
Sahid Puspawarna, E-KTP Durung Tuntas, Desentralisasi Dadi Ganjelan, artikel dalam rubrik Wawasan
Jroning Negara, Tabloid Jaka Lodang, No. 19, 8 Oktober 2016/6 Sura 1950 Je, hlm.5.
12
Lihat,Soeroso Dasar, KB Mati Dikubur Berdiri; Bunga Rampai Tulisan Program Kependudukan dan KB, cet. 2,
(Bandung: Corleone Books, 2011), hlm. 3.
13 Nindia Destiani Aska, Perjalanan BKKBN Dulu dan Kini, artikel dalam
m.kompasiana.com, 17 Juni 2015, akses 5 Oktober 2016.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


152 Sabrur Rohim

Oleh karena itu, di awal era Reformasi, BKKBN ditunjuk oleh pemerintah sebagai
leading sector program tersebut sedikit berubah paradigmanya. Ketika di zaman Orde
Baru secara tegas menekankan pada aspek kuantitas dengan slogannya, Dua Anak
Cukup, berubah lebih menekankan pada aspek kualitasnya, dengan visi barunya Keluarga
Berkualitas, dan slogannya menjadi, Dua Anak Lebih Baik. Barulah setelah lebih dari
satu dasawarsa berjalan, dan ternyata pendekatan ini justru kontraproduktif di tengah
masyarakat, belum lama ini BKKBN kembali pada slogan awalnya, yakni: Dua Anak Cukup.

Penolakan Berbasis Agama atas Program KB


Secara umum pola penolakan program KB sama, yakni menolak dengan basis nilai-
nilai atau norma agama, atau mungkin bisa disebut dengan ungkapan lain, penolakan
berbasis agama. Jika disimak, secara umum argumennya berkutat pada wawasan-wawasan
berikut ini :
1. Doktrin Rizki di Tangan Allah
Umumnya, orang dengan keberagamaan agama yang kuat cenderung menolak
KB ketika yang diajukan oleh pemerintah adalah argumen ekonomis. Kaum beragama
menolak KB jika alasannya adalah karena takut tidak bisa menafkahi.14 Bagi mereka,
takut punya anak banyak karena khawatir tidak bisa menafkahi adalah sebentuk
pengingkaran pada kekuasaan Tuhan untuk mencukupi kebutuhan seluruh makhluk-
Nya. Apalagi jika seseorang itu dekat dengan Tuhan, sudah pasti jaminan rezekinya
akan ditanggung oleh-Nya. Sebab, di dalam kitab suci disebutkan, Siapa yang bertakwa
kepada Tuhan, Dia akan memberi jalan keluar bagi setiap masalahnya, dan memberinya
rizki dari arah yang tak terduga (man yattaqi Allah, yajal-lahu makhrajan, wa yarzuqhu
min haitsu la yahtasib).15 Tuhan akan menjamin rezeki semua makhluk-Nya di dunia ini
yang bertakwa kepada-Nya. Ini biasanya dikaitkan dengan doktrin bahwa ketakwaan
seseorang, akan menarik berkah Allah dari langit dan bumi.16
Selain itu, ada juga teks pendukung lain (al-Quran), yang melarang umat Islam
(pada zaman Nabi Muhammad SAW) untuk membunuh anak-anak mereka dengan
alasan takut tidak bisa memberi makan (menghidupi) mereka (Wala taqtulu auladakum
khasy-yata imlaq). Sebab kata Allah, Kami-lah yang memberi rezeki kepada mereka
(anak-anakmu itu), dan juga terutama kepadamu (Nahnu narzuquhum wa iyyakum).17
Dengan redaksi serupa tetapi tidak sama, teks lain menyatakan: Wala taqtulu auladukum

14
Sabrur R Soenardi, Pesan KB dalam Sepotong Sinetron, majalah Gemari edisi Juni 2008, atau lihat di situs
www.gemari.or.id, posting tertanggal 27 Juni 2008.
15
Lihat, QS al-Thalaq: 2-3
16
Lihat, QS al-Araf: 96.
17
Lihat, QS Bani Israil: 31

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 153

min imlaq, nahnu narzuqukum wa-iyyahum (Jangan kamu membunuh anak-anakmu


karena takut lapar, Kami-lah yang memberi rezeki kepadamu juga terutama kepada
mereka).18
Program KB dianggap sebagai bentuk pembunuhan anak karena alasan
ekonomis (khawatir tidak bisa menafkahi). Sehingga, jika demikian halnya, program
tersebut (KB) bertentangan dengan doktrin Al-Quran di atas, bahwa kita tidak boleh
membunuh anak karena takut kelaparan. Orang yang ikut program KB dengan alasan
ekonomi berarti tidak percaya pada kebenaran ayat tersebut. Sehingga program tersebut
(KB) bertentangan dengan doktrin di atas. Tidak memercayai kebenaran suatu ayat (teks)
adalah suatu doa besar. Kesimpulannya, haram hukumnya mengikuti program KB dengan
alasan ekonomi. Kesimpulan seperti itu tentu saja disandarkan pada logika keimanan
subyektif, bahwa Allah telah berjanji akan menjamin rezeki setiap hamba-Nya. Sebagai
Zat Yang Maha Besar, Allah pasti tidak akan mengingkari janji-Nya itu.19

2. Anjuran tentang Memperbanyak Anak


Selain ayat Al-Quran, ada juga dalil lain dari hadis Nabi yang dimaknai justru
menentang program pembatasan kelahiran. Ada sebuah riwayat cukup terkenal, dari
sahabat Anas bin Malik, katanya: Rasul SAW menyuruh kami (pemuda) agar menikah,
dan melarang keras membiarkan perempuan melajang (tidak kawin). Beliau bersabda:
Hendaklah kalian mengawini perempuan yang subur (tidak mandul) dan penyayang,
sebab, dengan kalianlah umatku jadi lebih banyak (daripada nabi-nabi lain) kelak di hari
kiamat.20
Para pendukung natalitas dari kaum Muslim akan bersiteguh dengan klaimnya,
mendasarkan pada hadis ini, bahwa memperbanyak anak adalah sesuatu yang bahkan
diperintahkan oleh Nabi SAW sendiri. Ia juga bernilai eskatologis, karena kelak akan
memperbanyak jumlah umat Nabi pada hari kiamat, sehingga membuat beliau bangga
di hadapan nabi-nabi yang lainnya. Membatasi jumlah anak, sama saja menentang
perintah Nabi dan tidak ingin membuat beliau bangga di akhirat.21

3. Reproduksi sebagai HAM


Pasca Orde Baru, demokratisasi menguat yang berdampak pada tumbuh suburnya

18
Lihat, QS al-Anam: 151
19
Sabrur R Soenardi, Jangan Bunuh Anakmu Karena Takut Lapar, artikel dalam Majalah Rindang, No. 02, Th.
XXXIII, September 2007, hlm. 42.
20
HR Ahmad, 3/245, disahihkan oleh Ibnu Hibban, ada juga hadis pendukung lainnya dari Abu Dawud, al-Nasai,
dan Ibnu Hibban, dari Maqil Ibn Yasar. Muh. Sjarief Sukandy, Tarjamah Bulughul Maram, Fiqh Berdasarkan
Hadits, (Bandung: Almaarif, 1986), hlm. 357.
21
Sabrur R Soenardi, Sedikit Anak Banyak Rezeki, artikel di HU Bernas, edisi 4 September 2015, hlm. 4.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


154 Sabrur Rohim

kesadaraan akan HAM, yang tentu saja bukan saja hak untuk berpikir dan bertindak
dalam ranah umum, tetapi termasuk di dalamnya hak untuk bebas menjalankan dan
meyakini ajaran agama tanpa rasa takut. Maka di dalam terang cita dan idealisme HAM,
banyak orang yang tidak ikut program KB.
Islam sebagai agama secara substansial telah menawarkan konsep HAM di dalam
ajarannya. Imam al-Ghazali, merumuskan bahwa ada 5 (lima) hak dasar yang melekat
dalam diri manusia yang disebut al-Kulliyyat al-Khamsah, lima hak dasar yang meliputi:
hak atas kesanggupan hidup (hifzh al-nafs), hak atas kepemilikan harta benda (hifzh al-
mal), hak atas kebebasan berpikir (hifzhal-alq), hak atas keberlajutan anak keturunan
(hifzh al-nasl), serta hak atas kebebasan beragama (hifzh al-din). Lima hak ini merupakan
penjabaran dari cita kemaslahatan (mashlahah). Jika lima hak ini terakomodasi dengan
baik dan layak, maka berarti kemaslahatan masyarakat telah terpenuhi. Sebaliknya,
jika belum, apalagi tidak ada sama sekali, berarti belum ada kemaslahatan dalam
kehidupan publik. Al-Ghazali menegaskan, setiap hal yang mengandung perlindungan
atas kelima hal ini adalah kemaslahatan, dan setiap yang menegasikannya adalah
kerusakan (mafsadah), dan menolak kemafsadatan adalah bentuk perwujudan dari cita
kemaslahatn itu sendiri.22
Dari paparan tersebut, tampak sekali betapa Islam secara tradisional begitu
menempatkan hak-hak individual pada kedudukan yang tinggi, sehingga dinamakan
sebagai hak dasar (asas) serta keharusan untuk memeliharanya, seperti pengertian
dalam konsep hak asasi manusia (HAM). Hifzh al-nasl dapat diartikan sebagai suatu cita
perlindungan atas hak personal seseorang (individu) dalam reproduksi atau regenerasi
(keberlangsungan anak turun). Penjabarannya, bahwa seseorang memiliki hak yang
tidak bisa diintervensi oleh siapa pun menyangkut reproduksi, baik itu berkaitan dengan
jumlah anak yang akan dimiliki atau jarak antar kelahiran. Islam memberi keberpihakan
kepada hak-hak individual setiap orang untuk bebas mengatur sendiri reproduksinya,
tanpa paksaan atau arahan dari siapapun. Hal ini kompatibel dengan kecenderungan
umum masyarakat sekarang yang menolak atau tidak tertarik dengan program KB dengan
alasan HAM.

4. KB Vs Hukum Kodrat (Sunnatullah)


Wawasan yang dilontarkan dalam konteks ini setidaknya ada dua: Pertama,
sebuah pandangan tradisional bahwa manusia menjalin hubungan perkawinan, secara
kodrati adalah demi memiliki keturunan, bahkan secara lazim dikatakan bahwa tujuan
perkawinan adalah untuk mendapatkan keturunan.23 Maka ketika kehamilan dan


22
Al-Ghazali, al-Mustashafa min Ilm al-Ushul, Juz I (Beirut: Dar al-Fikr, t.t), hlm. 26.

23
Lihat, Masdar F. Masudi, Islam dan Hak-Hak Reproduksi Perempuan; Dilaog Fiqih Pemderdayaan, cet. 2, (Bandung:

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 155

kelahiran dikontrol atau dicegah, hal itu sama saja melawan atau menyalahi kodrat yang
sudah ditetapkan Allah kepada manusia, dan hal ini tentu saja merupakan dosa.
Selain itu, kedua, wawasan yang coba diketengahkan adalah bahwa alat
kontrasepsi bertentangan dengan kodrat penciptaan, sehingga bisa disebut sebagai
pembunuhan.24 Kata kontrasepsi dibentuk dari contra (anti) dan conception
(penciptaan). Kata penciptaan (conception) disini merujuk pada peristiwa pertemuan
antara sel telur (ovum) dan sel sperma; keduanya menyatu, membentuk sel yang akan
bertumbuh yang disebut zygote.25 Dalam pandangan ini, ketika sperma dan sel telur
menyatu, disitulah kehidupan sudah dimulai. Paham inilah, barangkali, yang kemudian
melahiran tuduhan pembunuhan itu.
Selain itu, ada dua alat kontrasepsi, persisnya mungkin disebut cara ber-KB, yang
metodenya dianggap sebagai bukan saja menyalahi kodrat, tetapi lebih dari itu adalah
merusak ciptaan Tuhan.Yang dimaksud tentu adalah tubektomi/MOW (metode operasi
wanita) dan vasektomi/MOP (metode operasi pria). Dianggap menyalahi kodratbahkan
dalam konotasi yang krusial, karena kedua cara ini menjadikan seseorang (perempuan
atau laki-laki) tidak akan punya anak lagi secara permanen, kecuali melalui kanalisasi.
Merusak ciptaan Tuhan, karena mekanisme kerjanya: MOW, mengoklusi tuba falopi,
yang salah satu pilihannya dengan dipotong (walaupun bisa juga diikat atau dipasangi
cincin saja); MOP, oklusi (umumnya dipotong) pada vasa deferensia (saluran sperma).26

Analisis Kritis
Dengan tawaran analisis dibawah ini, penulis menawarkan opini pembanding
terhadap argumen-argumen penolakan terhadap program KB, atau setidaknya bisa mengisi
ruang bagi lahirnya tawaran yang alternatif dan lebih progresif.

1. Pendekatan Semantik Terhadap Teks


Dalam konteks ini, secara khusus yang akan menjadi fokus analisis adalah 2 teks
yang menjadi dasar dari filosofi rezeki di tangan Tuhan. Hal ini kemudian menjadi
argumen main-stream penolakan terhadap program KB jika alasannya takut tidak bisa
menafkahi (ekonomis).

Mizan, 1997), hlm. 126-7


24
Ibid., hlm. 138.
25
BKKBN, Kurikulum dan Modul Pelatihan Pemberian Informasi Kesehatan Reproduksi Remaja oleh Pendidik
Sebaya, (Jakarta:BKKBN, 2007), hlm. 36. Lihat juga, BKKBN, Siklus Hidup Kesehatan Reproduksi Manusia;
Panduan Materi Bagi Pengelola Program KB, (Jakarta: BKKBN, 2013), hlm. 7.
26
Ibid., hlm. MK-89, MK-95.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


156 Sabrur Rohim

Kedua ayat sebagaimana disebut diatas, mempunyai redaksionalnya yang sama.


Perbedaannya hanya pada kata ganti obyek, yakni kamu (kum) dan mereka (hum).
Sedangkan subyek tetap, yakni nahnu (kami) yang tidak lain adalah Allah sendiri, yang
sedang mengajak berbicara (mutakallim) kepada manusia. Kami-lah yang memberi
rezeki kepada mereka (anak-anakmu itu), dan juga kepadamu (nahnu narzuquhum
waiyyakum), serta Kami-lah yang memberi rezeki kepadamu juga kepada mereka (nahnu
narzuqukum waiyyahum). Analisis semantik menemukan fenomena yang menarik dalam
kata kami (nahnu) dan narzuqu (kami menjamin rezeki), yang dimaksud kami (dengan
K besar) dalam konteks dua ayat tersebut tidak lain adalah Allah. Ada pertanyaan penting
disini, Allah sebagai zat yang tunggal memakai kata ganti kami yang notabene berarti
banyak (plural)? Sebagai zat yang tunggal, semesteinya arzuqu (Aku menjamin rezeki),
bukan narzuqu (kami menjamin rezeki)?
Menurut kesepakatan ahli tafsir, ketika Allah menggunakan kata ganti atau dlamir
kami (nahnu)dalam suatu tindakan/perbuatan aktif, itu berarti dua hal: pertama,
bahwa itu untuk menunjukkan pengagungan atau penghormatan kepada Allah sendiri
(al-mutakallim al-muazhzhim linafsih); kedua, bahwa ada oknum atau subyek lain
didalam tindakan tersebut, misalnya malaikat, manusia, sistem, dan lain sebagainya.27
Dengan kata lain, Allah melakukan kehendak-Nya dengan tetap memberi ruang bagi
peran pihak lain, misalnya: manusia. Ketika Allah mengatakan dalam QS al-Tin: 4:
Sungguh Kami ciptakan manusia dalam sebaik-baik bentuk (Laqad khalaqna al-insana
fi ahsani taqwim), maksudnya bahwa bentuk ciptaan Allah yang baik (ahsami taqwim)
itu akan terwujud nyata bukan semata-mata atas peran-Nya saja, tetapi melalui peran
manusia dalam menjalankan fungsi reproduksinya secara baik lagi sehat,28 yakni yang
dilakukan dengan mempertimbangkan aspek-aspek kesehatan reproduksi. Kasus bayi
yang lahir cacat, tidak normal, hampir dipastikan akibat dari proses reproduksi yang
tidak memenuhi standar kesehatan baik secara medis maupun sosial.
Kasus yang sama terjadi QS al-Anam: 151 dan QS Bani Israil: 31 di atas, yang
dijadikan dalil untuk menjustifikasi tentang kepastian jaminan mutlak Allah atas rezeki
setiap hamba-Nya. Jelas sekali, didalam kedua ayat tersebut Allah menggunakan subyek
dan kata ganti kami, yakni nahnu dan narquzu, bukan kata ganti dan subyek Aku
(anadan arquzu). Ini mengandung arti bahwa dalam hal mengatur rezeki setiap hamba-
Nya, tidak lantas mutlak bahwa Allah menjadi aktor tunggal, melainkan melibatkan
peran pembantu, yakni manusia, sistem, ataupun mekanisme alam.

27
M Quraish Shihab, Kaidah Tafsir (Syarat, Ketentuan, dan Aturan yang Patut Anda Ketahui dalam Memahami Al-
Quran), (Tangerang: Lentera Hati, 2002), hlm. 17.
28
M Quraish Shihab, Tafsir Al-Mishbah (Pesan, Kesan, dan Keserasian Al-Quran), (Jakarta: Lentera Hati, 2002), vol.
15, hlm. 377-9.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 157

Dalam konteks negara, sistem yang dimaksud dalam konteks distribusi rezeki
tidak lain adalah sistem ekonomi. Jika sistem ekonomi dalam kehidupan suatu komunitas
(bangsa dan negara) itu baik (berkeadilan), otomatis Allah disertai peran manusia
didalam sistem tersebut menjamin setiap rezeki hamba-Nya secara adil, merata,
sehingga tercipta kesejahteraan (welfare). Sebaliknya, jika sistem ekonominya tidak
baik, tidak berkeadilan, maka jaminan rezeki tidak diperoleh secara optimal pula. Kerja
Tuhan dalam konteks ini tidaklah mandiri, dan itulah kenapa Dia menggunakan kami,
bukan aku, yang mengandung arti ada aktor atau subyek lain yang terlibat didalamnya,
misalnya manusia, sistem, atau mekanisme alamiah.
Yang tak kalah penting adalah ketika kita mencermati masalah-masalah sosial
dewasa ini dalam kerangka analisis kependudukan. Penduduk semakin hari kian
bertambah, semakin banyak, tetapi di sisi lain tanah atau bumi kita tidak bertambah satu
senti pun, sumber daya alam (SDA) kita juga semakin hari kian makin menipis. Faktanya,
pertumbuhan penduduk kita tidak diatur dengan baik pasca lahirnya reformasi, dari
sebelumnya 2,3% menjadi 2,7%, sehingga mengancam ketahanan kita dalam bidang
SDA, pangan, anggaran pendapatan. Jika hal ini dibiarkan tanpa ada penanganan yang
serius, maka ke depan akan menjadi masalah sosial yang sangat serius di banyak bidang:
lingkungan, air bersih, pendidikan, kesehatan, udara bersih, kesempatan kerja, dan
sebagainya.29
Didalam wawasan teologi sebagaimana tecermin dalam kerangka berpikir diatas,
mestinya bukan dipahami bahwa Tuhan tidak menepati janji-Nya untuk menjamin rezeki
setiap hamba-Nya dimuka bumi. Yang sepatutnya dipahami adalah bahwa Allah SWT
dalam mengatur rezeki hamba-Nya memang tetap memberikan peran pada manusia
untuk berusaha dan berikhtiar, juga memberikan ruang bagi berjalannya sistem atau
mekanisme alam yang ada, baik itu sudah menjadi pilihan jalan hidup atau memang
sebagai kenyataan riil yang harus dihadapi oleh manusia.
Program KB, sejatinya tidak lain merupakan sebuah metode, sebuah cara atau
jalan, atau lebih tepatnya sebuah strategi budaya bagaimana menyiasati sistem
ataupun mekanisme alam. Maksudnya, bahwa karena disadari sistem ekonomi yang
berlaku masih belum mampu menciptakan keadilan dan pemerataan bagi masyarakat,
atau menyadari keadaan alamiah menyangkut kesenjangan antara daya tahan negara
dan populasi penduduk, maka perlu ada semacam sistem tandingdan strategi yang
bisa berpotensi mengantisispasinya. Program KB adalah sistem tandingataupun
strategi yang dimaksud itu, karena secara teoretis program tersebut potensial untuk
meningkatkan taraf perekonomian masyarakat, dengan berpangkal pada logika bahwa
semakin minimal anggota dalam sebuah keluarga, maka semakin sedikit living-cost,


29
Dasar, KB Mati, hlm. 4.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


158 Sabrur Rohim

sehingga kesejahteraan keluarga juga akan bisa ditingkatkan. Rumusnya adalah GNP
dibagi jumlah penduduk, dan hasilnya adalah income per capita. Jika bilangan pembaginya
kecil, maka hasilnya income per capita-nya besar, dan akan berdampak pada peningkatan
kesejahteraan.30 Itulah kenapa di dalam program ini, dalam konteks Indonesia,
diteguhkan sebuah ideal tentang NKKBS, norma keluarga kecil bahagia sejahtera. Bahwa
kesejahteraan keluarga akan dicapai dengan pertama-tama meminimalkan besaran
keluarga. Jika kesejahteraan meningkat, maka otomatis segala kebutuhan setiap anggota
keluarga, baik itu menyangkut sandang, pangan, pendidikan, kesehatan bisa terpenuhi.
Secara nasional, ini merupakan modal bagi terciptanya SDM bangsa dan negara
yang berkualitas, yang akan berkontribusi terhadap peningkatan produksi ekonomi,
sehingga bisa mendorong kesejahteraan anak bangsa. Teks Tuhan menjamin rezeki
setiap hamba-Nya, ditujukan kepada mereka (keluarga, masyarakat, bangsa, dan
negara) yang memiliki sistem ketahanan sosial-ekonomi yang baik. Dengan demikian,
kemampuan Tuhan dalam memberi rezeki setiap hamba, tidaklah dipahami bersifat
absolut, akan tetapi juga dipengaruhi oleh kerja manusia.

2. Dari Paradigma31 person ke Paradigma Negara


Dalam analisis filosofis, rumusan perlindungan atas lima hak dasar (al-kulliyyat
al-khamsah) yang ditawarkan Islam, juga rumusan dalam deklarasi HAM kontemporer,
sesungguhnya bertolak dari paradigma person. Penulis mengajukan istilah ini
(paradigma person), untuk menunjuk pada suatu dunia pandang (world-view) yang
berorientasi pada kepentingan person (individu); dunia pandang yang memandang dan
menempatkan kepentingan individu, adalah segala-galanya tanpa ada batasan sama
sekali. Dunia pandang seperti ini memang sangat cocok dan identik dengan kebudayaan
atau peradaban tradisional masa lalu, setidaknya jika dibedakan dari konteks zaman
sekarang yang identik dengan konsep negara bangsa (nation-state). Jadi, jika rumusan
dalam fikih tradisional Islam bertolak dari dunia pandang paradigma person memang
wajar, karena fikih tersebut lahir dan berkembang pada masa-masa di mana belum
terbentuk negara-bangsa (nation-state) dalam arti seutuhnya, sehingga yang berkembang
adalah pemikiran yang lebih memerhatikan kemaslahatan individu, bukan kemaslahatan
umum (masyarakat).32

30
Ibid.,hlm. 3.
31
Kata paradigma menurut Thomas Kuhn mengandung sesuatu yang dinamis, bahkan revolutif. Shindunata,
Kabut-Kabut Ketidakjelasan, majalah Basis, No. 11-12, Tahun ke 46, November-Desember, (Yogyakarta:
Kanisius, 1997), hlm. 11-12.
32
Yusuf al-Qardlawi dalam Madkhal li Dirasah al-Syariah al-Islamiyyah, mengatakan: Rumusan-rumusan para
ahli ushul al-fiqh tentang maqashid al-syariah dan mashlahah memperlihatkan bahwa perhatian mereka diarahkan
kepada manusia secara personal (al-fard/individu) dan tidak melihat dengan perhatian yang cukup memadai
pada persoalan-persoalan masyarakat dan umat (al-mujtama wal-ummah). Lihat, Ismail al-Hassani, Nazhariyyah

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 159

Dalam konteks era modern seperti sekarang, ketika person sudah hilang dan
mewujud dalam bentuk negara-bangsa (nation-state), sesungguhnya konsep perlindungan
mutlak atas setiap kepentingan individual menjadi tidak memiliki signifikansi yang
mutlak. Memang kepentingan setiap individu diakui, akan tetapi tidaklah bebas mutlak,
karena ada kepentingan umum yang diatur oleh negara. Tentu saja, kepentingan individu
juga diakui, dilindungi, diakomodasi oleh negara, tetapi tingkatannya jauh di bawah
kepentingan masyarakat secara umum. Negara jelas berproyeksi untuk mengutamakan
kepentingan umum daripada kepentingan pribadi rakyatnya. Sebab, tujuan utama
dibentuknya negara-bangsa tidak lain adalah mencapai bersama seluruh individu yang
terikat dengannya.
Jika dikaitkan dengan program KB, maka perlu merubah paradigma masyarakat,
dari paradigma person ke paradigma negara. Memang benar bahwa ada hak dan
kepentingan setiap warga manyangkut reproduksi dan regenerasi yang musti diakui
dan dilindungi, bukan saja secara nasional, bahkan internasional (karena ada deklarasi
universal HAM). Akan tetapi harus diingat, bahwa di sisi yang lain negara sangat
berkepentingan, alias memiliki interest, untuk meminimalkan beban pembangunan demi
meningkatkan kesejahteraan dan derajat hidup seluruh warga negara, tanpa terkecuali,
baik dalam bidang pendidikan, kesehatan, ekonomi, prasarana umum, dan seterusnya.
Dengan kata lain, hak dan kepentingan individual warga berhadapan dengan kewajiban
dan kepentingan negara untuk merealisasikan kebijakan-kebijakan menyangkut
kesejahteraan warga bangsa dalam arti luas. Sebab, jika setiap warga dibebaskan secara
mutlak untuk beranak-pinak tanpa batas, tanpa pengaturan, tak peduli mereka mampu
menafkahi atau tidak, maka bayangkan betapa berat beban yang dipikul negara (sebagai
kewajibannya) untuk menyediakan anggaran yang memadai bagi program pendidikan,
kesehatan, lapangan kerja, pinjaman modal bagi seluruh warga negaranya.33
Memang betul, pengaturan atau pengendalian kelahiran saja tidak cukup sebagai
salah satu kebijakan yang berorientasi pada kesejahteraan, jika tidak disertai dengan
keadilan dan pemerataan.34 Walaupun laju pertumbuhan penduduk nol persen sekalipun,
tetapi tidak ada pemerataan dan keadilan antara yang miskin dan si kaya35 dalam akses
ekonomi, kesehatan, pendidikan, maka upaya itu (KB) tidak akan berdampak apa-apa.

al-Maqashid Inda al-Imam Muhammad Thahir Ibn Asyur, cet. 1, (Virginia, AS: al-Mahad al-Alam al-Fikr al-Islami,
1995), hlm. 296.
33
Sabrur R. Soenardi, Pendekatan Agama Program KB, dalam HU Solopos, edisi Jumat 24 April 2009, hlm. 4.
34
Marcoes-Natsir, Mencoba, hlm. 16.
35
Dulu ada klasifikasi oleh BKKBN dalam pentahapan keluarga sejahtera.Untuk keluarga miskin, tahapannya
adalah Pra-Sejahtera dan Keluarga Sejahtera 1 (KS-1), sedangkan untuk kelompok menengah ke atas dan kaya
klasifikasinya KS-2, KS-3, dan KS-3 Plus. Lihat, Dinas Kependudukan dan KB Kab. Gunungkidul, Pedoman
Pemutakhiran Data Penduduk (Keluarga) Kab. Gunungkidul, Tahun Anggaran 2006, (Yogyakarta: DKKB,
2006), hlm. 19-22.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


160 Sabrur Rohim

Namun demikian, menurut hemat penulis, sistem yang berkeadilan dan merata itu
berjalan bukan lantas menjadi andalan untuk membiarkan populasi penduduk melaju
tanpa kendali. Masalah populasi ini adalah urgens dan signifikan, karena menjadi akar
dari masalah-masalah pembangunan lainnya. Beban membengkak dalam pendidikan,
kesehatan, lapangan kerja, krisis lingkungan, adalah sebagai dampak nyata dari populasi
yang tinggi. Angka pertumbuhan penduduk yang tinggi, tanpa diimbangi dengan
peningkatan pelayanan kesehatan dasar, pendidikan dasar dan pendapatan ekonomi
keluarga yang memadai, jelas akan menimbulkan pelbagai permasalahan.
Selain itu, yang layak dicermati pula, sesungguhnya program KB tidak bisa lagi
hanya dikaitkan dengan kepentingan negara dalam masalah pengendalian penduduk
dengan dalih meminimalisir beban pembangunan. Lebih mendasar dari itu, orientasi
program KB sekarang coba bergeser ke isu kesetaraan gender36 dan kesehatan
reproduksi.37 Benar memang, bahwa di satu sisi program KB, justru menjadi instrumen
yang ikut menguatkan sistem patriarkis dan memposisikan kaum perempuan sebagai
objek (pembangunan). Namun, di sisi lain, program KB itu sendiri juga bisa menjadi
penunjang bagi terwujudnya kondisi yang mengarah pada kesetaraan gender. Dengan
membatasi kelahiran, atau setidaknya mengatur kelahiran, maka kaum perempuan bisa
memiliki dan atau mengatur kesempatan berperan di lingkup publik secara lebih luas.
Sebaliknya, jika anak banyak maka perempuan tidak punya waktu untuk berperan di
ruang publik secara lebih luas, ia akan lebih banyak disibukkan dengan kegiatan mengurus
anak dan melayani suami.
Terkait dengan isu kesehatan reproduksi, program KB justru menempati
keselarasannya. Dengan pengaturan dan pembatasan kelahiran, kesehatan organ
atau alat reproduksi jelas akan terjaga, sehingga terhindar dari aneka jenis penyakit
berbahaya, akan tetapi terutama penyakit kanker leher rahim (kanker serviks). Dengan
pembatasan atau pengaturan kehamilan, para wanita usia subur akan terhindar dari (1)
kehamilan di usia dini; (2) kehamilan dan persalinan yang terlalu dekat jaraknya dengan
yang berikutnya; (3) kehamilan dan persalinan yang terlalu sering (multiparitas, lebih
dari 4 kali); serta (4) kehamilan dan persalinan di usia yang terlalu tua (antara 35-40
tahun), hal mana keempat hal ini secara umum dimengerti sebagai faktor-faktor utama
pemicu menjangkitnya penyakit kanker serviks (leher rahim). Selain itu, keempat hal ini
berpotensi menyebabkan kehamilan berisiko tinggi,38 yang bukan cuma membahayakan
36
Gender lebih banyak berkonsentrasi pada aspek sosial, budaya, psikologis, dan aspek-aspek non biologis
lainnya. Lihat: Nasaruddin Umar, Argumen Kesetaraan Gender: Perspektif Al-Quran, cet. 1, (Jakarta: Paramadina,
1999), hlm. 35.
37
Sesuai UU Kesehatan No. 36 Tahun 2009, pasal 71, kesehatan reproduksi didefinisikan sebagai keadaan sehat
secara fisik, mental, dan sosial yang utuh, bebas dari segala penyakit dan kecacatan, dalam segala hal yang
berkaitan dengan fungsi, peran & sistem reproduksi. Lihat, BKKBN, Siklus Hidup, hlm. 1
38
BKKBN, Siklus Hidup Kesehatan, hlm. 38.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 161

kehidupan si ibu, tetapi juga si bayi.


Sampai di sini, maka seyogyanya umat Islam tidak menolak mentah-mentah
program KB dengan sembunyi di balik prinsip hifdz al-nasl, menjaga keturunan,
keberlangsungan generasi, hak atas reproduksi. Hifzh al-nasl seyogianya dipahami
sebagai cita tentang terwujudnya generasi umat manusia yang sehat dan berkualitas,
sehat jasmani dan ruhani, sehingga bisa meneruskan sejarah dan menorehkan kerja-
kerja kemanusiaan yang berkualitas dan bermartabat, dan ini menjadi tugas pemerintah
bersama-sama dengan masyarakat untuk merealisasikannya.
Hal tak kalah penting yang patut disinggung dalam hal ini adalah konsep
altruisme modern. Banyak yang berpikiran bahwa untuk mengatasi kemiskinan rakyat,
untuk menepis kesenjangan antara si miskin dan si kaya, tidak perlu memakai program
seperti KB. Cukup dengan pendekatan altruisme klasik, model karitatif, seperti zakat,
infak, sedekah, bantuan tunai (BLT, PKH, dan sejenisnya) yang diberikan kepada kaum
miskin. Skemanya, untuk keperluan itu, orang-orang kaya disadarkan untuk banyak
bederma, dan di sisi lain negara harus menggenjot pemasukan dari sektor pajak,39 seperti
program yang belakangan ini digencarkan: Tax Amnesty. Di sisi lain, kalangan menengah
ke atas juga abai terhadap program KB; mereka cenderung memiliki anak banyak, bukan
berpatokan semata-mata pada argumen HAM, tetapi lebih pada alasan bahwa secara
ekonomis mereka mampu menafkahi anak-anak atau keluarga dalam jumlah besar.
Yang patut disadari adalah, bahwa dalam konteks negara-bangsa (nation-state),
kepentingan pribadi (privat) seyogianya dipinggirkan demi mengedepankan kepentingan
publik seluruh warga.
Dalam hal ini, solusi yang paling bijak adalah dengan berpaling pada altruisme
modern. Konsep altruisme modern, mengajarkan bahwa orang yang beradab adalah
orang yang tidak mengambil lebih. Sebab, ketika ada yang mengambil lebih, ada yang
serakah, pasti ada orang lain yang kekurangan. Ketika disepakati, misalnya, bahwa untuk
menjaga keseimbangan antara populasi penduduk dan ketahanan nasional adalah
dengan meminimalkan jumlah besaran keluarga (misalnya: 2 anak cukup) bagi setiap
keluarga, maka memiliki anak dalam jumlah besar adalah sebuah tindakan mengambil
lebih, dan itu menunjukkan sikap ketidakberadaban.
Dalam altruisme modern, gerakan semacam zakat, infak, sedekah, atau BLT dan
PKH (dari dana pajak) dan sejenisnya untuk kalangan miskin menjadi sesuatu yang tidak
sedemikian penting untuk digalakkan. Yang urgens adalah kesadaran setiap keluarga untuk
memiliki sedikit anak. Ketika sebuah keluarga meminimalisir besaran keluarga (baca:
jumlah anak), berarti ia telah berkontribusi dan memberi peran penting pada gerakan
kolektif untuk mewujudkan pemerataan, mengatasi kesenjangan. Dengan menahan


39
Dasar, KB Mati, hlm. 4.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


162 Sabrur Rohim

diri untuk memiliki banyak anak, berarti seseorang menahan diri untuk mengambil
lebih banyak atas hak-hak dasariahnya. Dengan cara seperti itu, secara tidak langsung
berarti dia memberi kesempatan kepada orang lain untuk mendapatkan hak yang sama
sebagaimana diperoleh oleh orang-orang pada umumnya. Jika ini menjadi gerakan yang
masif, maka dengan sendirinya pada tataran lanjut kesejahteraan sosial yang merata itu
akan terwujud. Memang butuh waktu panjang untuk sampai pada kondisi seperti itu.
Tetapi, program KB sendiri memang bersifat jangka panjang.40

3. Pendekatan Hermeneutik terhadap Hadis


Hermeneutika secara etimologis berasal dari bahasa Yunani, hermeneuein,
artinya menafsirkan, sehingga kata benda hermeneia secara harafiah dapat diartikan
sebagai penafsiran atau interpretasi.41 Hermeneutika menjadi ilmu yang penting
untuk memahami teks masa lalu (terutama teks suci), ketika ada jarak yang lebar antara
pembaca masa sekarang dengan suatu teks yang lahir dalam kurun tertentu di masa
lalu. Ada kesenjangan, karena pemahaman yang muncul ketika teks itu mewujud jelas
berbeda dengan hasil pembacaannya di masa sekarang, apalagi jika ada kendala antara
teks dan pembaca dari sisi bahasa dan budaya. Di sinilah hermeneutika bekerja, yakni
menafsirkan suatu realitas tekstual untuk diambil sebuah pemahaman yang benar.42
Sumaryono mengutip dari seorang pakar hermeneutika, Emilio Betti yang
menegaskan sebuah hukum tentang interprestasi yang terkenal, yakni: sensus non est
inferendus sed efferendus, bahwa makna bukan diambil dari kesimpulan, melainkan
harus diturunkan. Ini berarti seorang penafsir tidak boleh pasif, hanya menyimpulkan
saja hasil pemahamannya atas sebuah teks masa lalu, tetapi lebih dari itu harus
merekonstruksi makna agar bisa diterapkan di masa sekarang.43
Ada beberapa langkah untuk menerapkan hermeneutika terhadap hadis, al: (1)
memahami aspek bahasanya; (2) memahami konteks historis; (3) mengomparasikan
secara tematik (dengan hadis-hadis yang lain);(4) memaknai teks dengan menggali spirit
terdalamnya.44
Hadis tentang anjuran untuk memperbanyak anak sebagaimana terpapar dalam
pembahasan dalam bab di atas, seyogianya juga dikaji dalam semangat hermeneutika.
Ada beberapa poin analisis hermeneutik yang bisa kita terapkan terhadap hadis ini.

40
Sabrur R Soenardi, Gepeng dan Dosa Kelas Menengah, artikel opini HU Bernas, tanggal 23 dan 24 Maret
2015, hlm. 4.
41
E. Sumaryono, Hermeneutik; Sebuah Metode Filsafat, cet. 8, (Yogyakarta: Kanisius, 2006), hlm. 23.
42
Ibid., hlm. 29.
43
Ibid., hlm. 34.
44
Nurun Najwah, Ilmu Maanil Hadis; Metode Pemahaman Hadis Nabi: Teori dan Aplikasi, (Yogyakarta: Cahaya
Pustaka, 2008), hlm. 17.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 163

Pertama, harus dilihat terlebih dulu konteks historis hadis tersebut. Pada zaman Nabi,
umat Islam masih sedikit secara kuantitas. Padahal, untuk meneguhkan eksistensi Islam
dan kaum Muslim secara geopolitik di Jazirah Arab dan sekitarnya kala itu (abad VII H),
aspek kuantitas, populasi, menjadi sesuatu yang mutlak. Maka dari itulah, Nabi merasa
perlu memberi dorongan, perintah, untuk menggenjot reproduksi umat Islam, sehingga
populasinya semakin bertambah secara signifikan.45
Kedua, dari logika kalimatnya, tampak jelas bahwa perintah Nabi dalam hal
ini bukan sesuatu yang sifatnya doktrinal dan tidak terlampau prinsipil dalam ranah
keberagamaan. Nabi tidak mengaitkan perintahnya itu dengan soal pahala atau dosa,
dengan surga atau neraka, tetapi lebih pada soal kepentingan pribadi beliau, yakni
soal gengsi eskatologis. Nabi tidak mengatakan bahwa yang banyak anak itu Muslim
yang taat dan akan masuk surga, atau sebaliknya: yang sedikit anak berarti tidak taat dan
akan dimasukkan neraka. Kompensasi dari anjuran banyak anak itu justru untuk beliau
sendiri, yakni kebanggaan akan banyaknya jumlah umat di hadapan nabi-nabi yang lain
kelak di hari kiamat. Jadi, njuran banyak anak itu tidak seyogianya diposisikan sebagai
sesuatu yang qathiy (pasti) atau absolut, apalagi seakan-akan sebagai paramter untuk
menentukan kadar iman Islam-nya seseorang.46
Ketiga, wacana yang dicanangkan al-Quran secara umum justru tidak sejalan
dengan anjuran atau perintah memperbanyak anak. Dalam banyak ayat al-Quran
disebutkan celaan atau kecaman kepada orang-orang yang membanggakan banyaknya
jumlah anak bersamaan dengan cercaan kepada mereka yang membangga-banggakan
banyaknya harta.47 Nurcholish Madjid menyatakan bahwa meskipun perilaku membangga-
banggakan harta dan anak seperti itu bukan karakter yang pasti melekat pada diri
seseorang (orangtua), tetapi apa yang diujarkan al-Quran itu menunjukkan bahwa
potensi itu ada ketika seseorang memiliki anak dalam jumlah banyak. Dalam wacana
al-Quran pula, anak disejajarkan dengan wanita, perhiasan, hewan-hewan piaraan,
kendaraan, dan semacamnya, yang dikategorikan sebagai unsur-unsur kehidupan yang
rendah (al-hayah al-dunya), dan bersamaan dengan itu al-Quran mengajurkan manusia
untuk mentransendentalisasi orientasi hidupnya pada sesuatu yang lebih kualitatif,
yakni amal lestari yang berkebaikan (al-baqiyat al-shalihat).48 Adanya kecaman seperti
itu, meskipun bukan bermakna bahwa kesenangan dunia (dalam hal harta dan anak)
itu sesuatu yang terlarang, namun setidaknya ada dua pesan penting di sini, yakni: (1)

45
Sabrur R Soenardi, Sedikit Anak Banyak Rezeki, artikel opini dalam HU Bernas, edisi Jumat, 4 September
2015, hlm. 4.
46
Ibid.
47
Lihat, misalnya: QS al-Hadid (57): 20.
48
Nurcholish Madjid, Masyarakat Religius; Membumikan Nilai-Nilai Islam dalam Kehidupan Masyarakat, cet. 3, (Jakarta:
Paramadina, 2004), hlm. 115.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


164 Sabrur Rohim

bahwa berbangga-bangga atau perlombaan dalam hal banyaknya anak49 adalah sesuatu
yang tercela; (2) setidaknya secara tidak langsung mengekspresikan dukungan kepada
kehidupan berpola keluarga kecil.50
Keempat, ada riwayat lain, meski kurang populer, yang justru bertentangan
dengan anjuran untuk memperbanyak keturunan (anak) dalam hadis di atas.
Riwayat ini terkait dengan terminologi Jahd al-Bala (cobaan yang meletihkan).
Matan dalam riwayat adalah ajaran Nabi SAW agar kita berdoa: Allahumma inni
audzubika min jahd al-bala, wa dark al-syaqa, wa syamatat al-ada, wa su al-qadla
(Ya Allah, sesungguhnya aku
berlindung kepada-Mu dari cobaan yang meletihkan, dari tertimpa celaka, dari serangan
musuh, dan dari ketentuan yang buruk).51 Riwayat ini pada intinya meneguhkan sebuah
poin prinsip, bahwa banyaknya anak tanpa dibarengi dengan nafkah yang memadai
adalah sesuatu yang harus dihindari, bahkan kita perlu meminta perlindungan kepada
Allah agar terhindar dari hal demikian. Riwayat ini tentu akan menjadi takhshish
(pengecualian) atas hadis di atas, sehingga dengan jelas bisa ditegaskan sekali lagi,
bahwa anjuran Nabi tentang memperbanyak anak bukan perintah yang qathiy dan
mutlak (absolut) serta harus dipahami dalam kerangka yang lebih komprehensif.52

4. Maslahat sebagai Argumen


Sesungguhnya, apa yang dituju oleh negara di dalam kebijakan atau program
dicanangkannya tidak lain adalah kesejahteraan seluruh warga negara, seluruh anak
bangsa. Ada diktum fikih, yakni tasharruf al-imam ala al-raiyyah manuthun bi al-
mashlahah (tindakan imam/pemimpin terhadap rakyatnya harus didasarkan kepada
kemaslahatan).53 Dalam bahasa agama, kesejahteraan adalah nama lain dari maslahat
(mashlahah), yang nota bene merupakan cita atau nilai dari syariat (maqashid al-

49
Lihat, misalnya: QS Saba (34): 35.
50
Nurcholish Madjid, Masyarakat Religius..., hlm. 118.
51
Hadis dari Abu Hurairah Ra., diriwayatkan oleh Imam Bukhari (hadis no: 6616) dan Muslim (hadis no: 7052).
Penjelasan tentang definisinya bisa kita lihat dalam hadis-hadis lain. Di antara hadis tersebut adalah riwayat
Imam al-Hakim, dalam kitab Tarikh dan Shahih-nya. Disebutkan oleh al-Hakim, dari Abdullah bin Umar
Ra, dari Rasul Saw, beliau bersabda: Cobaan yang meletihkan (jahd al-bala) adalah banyak anak (katsrah al-iyal)
sementara nafkahnya kurang (qillah al-syai). Ibnu Abbas berkata: Sesungguhnya banyak anak itu satu dari dua
kefakiran, sedangkan sedikit anak adalah satu dari dua kemudahan .
Lihat, al-Munawi, Faidl al-Qadir, no. 3606, jilid 3, hlm. 352. Ali bin Abi Thalib juga menyatakan hal yang sama:
(Sedikit anak adalah satu dari dua kemudahan). Muhammad Abduh, Syarh Nahj al-Balaghah;
Min Mukhtarat al-Syarif al-Radli min Kalam Sayyidina al-Imam Ali Ibn Abi Thalib, (Mesir: Maktabah Mishr, 2006),
hlm. 353.
52
Soenardi, Sedikit Anak.
53
Abdul Mudjib, Kaidah-kaidah Ilmu Fiqh, (Surabaya: Kalam Mulia, 1996), hlm. 61-62.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 165

syariah).54
Terkait program KB, apa yang hendak dicapai sesungguhnya adalah bagaimana
menciptakan kondisi yang sejahtera, kondisi maslahat, bagi seluruh warga negara.
Pangaturan dan pengendalian populasi dalam program KB adalah suatu cara yang
penting menciptakan kondisi maslahat bagi warga negara. Sebab, masalah populasi
adalah mendasar, karena masalah-masalah lain hanya merupakan dampak atau akibat
saja dari masalah populasi. Ibaratnya, soal kependudukan adalah hulu, sedang masalah-
masalah lain adalah hilirnya.
Benar sekali, bahwa baik di dalam al-Quran maupun hadis tidak ada teks yang
secara jelas dan terang menyebut soal pengaturan atau kontrol kelahiran, atau tepatnya
yang menyinggung program KB. Akan tetapi, jika dicermati, setidaknya jelas ada
beberapa teks yang secara substansial mengindikasikan ke arah program KB. Misalnya
dalam QS al-Baqarah, disebutkan tentang keharusan para ibu untuk memberikan ASI
sampai bayi berumur dua tahun,55 yang berarti jelas secara tidak langsung menekankan
pentingnya mengatur jarak kelahiran. Ada juga hadis yang sangat termasyhur, yakni
berkaitan dengan metode azl, yakni cara kontrasepsi menumpahkan air mani ataupun
sperma di luar liang senggama (di luar vagina),56 jelas menyiratkan kemungkinan upaya
atau ikhtiar alamiah manusia untuk tidak menjadikan setiap hubungan seksualnya,
sebagai wahana untuk reproduksi.
Bahwa sekarang ada metode kontrasepsi yang canggih, itu hanyalah karena
soal konteks, yakni bahwa perkembangan sains dan teknologi modern terus berjalan
sedemikian rupa, sehingga mampu memenuhi kebutuhan dan tuntutan masyarakat
modern dalam pelayanan kontrasepsi yang praktis, canggih, efektif, dan efisien.
Dalam merespons permasalahan ini, penulis mengajukan beberapa wawasan
argumentatif: Pertama, sampai hari ini tidak ada kesepakatan mutlak di antara para
ulama, dari dulu sampai sekarang, perihal kapan kehidupan dimulai: apakah ketika
masih berwujud sel sperma dan sel telur, apakah ketika menjadi zygote (setelah
keduanya menyatu), ataukah setelah ditiupkannya ruh ilahiah saat janin berusia
16 minggu? Ini adalah masalah khilafiah (perbedaan pendapat). Dengan demikian,
siapa pun, bahkan ulama sekali pun, jelas tidak punya kapasitas untuk mengklaimkan

54
Tujuan syariah Islam (maqashid al-syariah) tidak lain adalah kemaslahatan manusia (mashlahah). Muhammad
Khalid Masud, Filsafat Hukum Islam: Studi tentang Hidup dan Pemikiran Abu Ishaq al-Syathibi, alih bahasa: Ahsin
Muhammad, cet. 1, (Bandung: Penerbit Pustaka, 1996), hlm. 205.
55
QS al-Baqarah: 233: Para ibu sebaiknya menyusui bayinya selama dua tahun penuh, bagi siapa saja yang ingin
menyempurnakan susuannya (wal-walidatu yurdli na auladahunna haulaini kamilaini liman arada an-yutimmar-radlaah).
56
Hadis muttafaq alaih, dari Jabir Ra, katanya: Kami biasa melakukan azl di zaman Rasul SAW, sedangkan al-
Quran masih turun. Kalaulah ada sesuatu yang dilarang berkenaan dengan itu, tentu al-Quran akan melarang
kami melakukan itu. Dalam riwayat Muslim, ada tambahan keterangan: dan perbuatan itu sampai kepada
Nabi SAW, dan beliau tidak melarang kami berbuat begitu. Sukandy, Tarjamah Bulughul Maram, hlm. 379.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


166 Sabrur Rohim

sebuah kebenaran, bahwa kontrasepsi apa pun yang cara kerjanya memotong saluran
jalan sel sperma dan sel telor, atau mencegah pertemuan keduanya, atau mencegah
penempelan di dinding rahim, sebagai suatu cara kerja yang melawan kodrat, apalagi
dengan menuduhnya sebagai suatu tindakan pembunuhan dan karenanya terlarang
secara agama. Dalam suatu masalah khilafiah, jelas tidak memungkinkan suatu klaim
kebenaran. Kebenaran suatu pendapat keagamaan bersifat relasional, artinya bahwa
bahwa apa yang dianggap benar bagi sekelompok orang, tidak bsa diberlakukan bagi
kelompok lain secara umum.57
Yang menarik untuk disampaikan di sini, secara umum ulama justru berijmak
bahwa janin dapat disebut sebagai manusia dalam arti sempurna ketika usianya sudah
4 bulan alias 120 hari.58 Jika kita merujuk ke ijmak ulama ini, maka andaipun, katakanlah,
kita menoleransi pendapat yang mempersepsi pemakaian kontrasepsi sebagai
pembunuhan, justru pendapat seperti itu menjadi cacat secara ontologis. Sebab, alih-
alih soal pemakaian kontrasepsi, hal mana yang menjadi sasaran kerja dari alat atau
obatnya adalah pada fase pra atau saat pembuahan, bahkan pada kasus pengguguran
atau aborsi (isqath al-haml atau al-ijhadl) pun beberapa ulama membolehkannya, baik
karena pertimbangan medis ataupun non-medis, dengan syarat usia bayi kurang dari
120 hari (4 bulan).59
Kedua, seringkali para penolak program KB dengan dalih kontrasepsi melawan
kodrat ini melakukan generalisasi, pukul rata, bahwa pokoknya segala bentuk
kontrasepsi itu haram, karena melawan kodrat, tanpa mengetahui dan memahami
secara detil, kasus per kasus, cara kerja masing-masing metode kontrasepsi. Misalnya
saja, ada kontrasepsi kondom. Diketahui bahwa cara kerja kondom adalah tak ubahnya
metode azal yang pernah dipraktikkan di zaman Nabi Saw. Maka, sangat naif kalau
sampai dianggap terlarang, hanya karena ia metode kontrasepsi zaman modern.
Selain itu harus dilihat pula, bahwa ada juga beberapa metode kontrasepsi yang
pemakaiannya berdasar pertimbangan darurat. Misalnya, metode steril (pemotongan
saluran ovum dan sperma), di mana untuk perempuan disebut MOW (medis operasi
wanita, umumnya disebut tubektomi), untuk laki-laki disebut MOP (medis operasi pria,
lazim disebut vasektomi). Metode ini memang terkesan krusial sekali, karena bersifat
permanen. Akan tetapi, justru karena itu ia hanya dilakukan ketika keadaan darurat.
Dalam konteks Islam, hal-hal yang bersifat darurat jelas ada rukhshah atau kompensasi.
Ada kaidah di dalam fikih bahwa keadaan darurat bisa menjadi alasan dibolehkannya

57
Komaruddin Hidayat, Memahami Bahasa Agama; Sebuah Kajian Hermeneutik, cet. 1, (Jakarta: Paramadina, 1996),
hlm. 8.
58
Masudi, Islam dan Hak-hak, hlm. 138.
59
Mahmud Syaltut, Al-Islam; Aqidah wa Syariah, cet. 3, (tt. ; Dar al-Qalam, 1996), hlm. 212.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 167

hal-hal yang semula dilarang (al-dlarurat tubih al-mahzhurat).60 Apalagi, khusus


metode steril ini, bisa dilakukan rekanalisasi (penyambungan kembali), jika si pasien
(akseptor) menginginkan.
Ketiga, bahwa di dalam ajaran Islam dibedakan antara yang ubudiah (ritual) dan
muamalat (sosial). Untuk ajaran kategori muamalat, Islam membuka ruang bagi kerja
ijtihad, kerja penalaran manusia, baik secara pribadi (ijtihad fardli) maupun kolektif
(ijtihad jamai). Hadis Nabi Saw, mengatakan, Kalian labih tahu urusan dunia kalian
(Antum alamu bi-umuri dun-yakum).61 Program KB adalah bagian dari masalah-
masalah muamalat, sehingga jelas memberi ruang bagi kerja ijtihad.
Keempat, secara normatif-filosofis, agama sesungguhnya diturunkan tidak lain
demi mewujudkan kemaslahatan bagi manusia.62 Islam sebagai agama menjadikan
maslahat kemanusian sebagai titik pijak sekaligus tujuan syariatnya. Maka maslahat
manusia inilah yang menjadi ukuran ataupun sudut pandang suatu hasil ijtihad,
pandangan atau opini keagamaan, fatwa, termasuk kaitannya dengan program KB.
Keabsahan atau kesahihannya tidak semata-mata mutlak didasarkan pada dalil-
dalil atau argumen tekstual, ataupun validitas metode istinbatnya, akan tetapi lebih
mendasar dari itu sesungguhnya bagaimana respon masyarakat, umat, terhadapnya.
Apakah umat merasakan manfaat dan maslahatnya bagi kehidupan duniawi mereka,
ataukah sebaliknya, justru mafsadat yang diperoleh.
Pertimbangan maslahat dalam merumuskan suatu pendapat adalah hal yang
mutlak. Najm al-Din al-Thufi menyatakan, bahwa karena tujuan syariat tidak lain
adalah kemaslahatan manusia, maka jika di dalam situasi atau kondisi tertentu terjadi
kesenjangan antara teks dengan tuntutan kemaslahatan manusia, maka kemaslahatan
manusialah yang diprioritaskan. Di mana saja teks keagamaan tidak selaras dengan
kemaslahatan manusia, maka kemaslahatan manusia harus diberi prioritas (wa-in
khalafaha wajaba taqdimu riayah al-mashlahah alayha).63

Penutup
Dari paparan pembahasan di atas, bahwa dari aneka perspektif keislaman: semantik,
epistemologis, hermeneutika hadis, filsafat hukum, agama memberi legitimasi teologis
terhadap program KB. Dukungan terhadap program KB seyogyanya juga bukan semata-
mata dipersepsikan sebagai wujud ketaatan sebagai warga negara, akan tetapi lebih dari

60
Jalal al-Din al-Suyuthi, al-Asybah wa al-Nazahir, (Jakarta: Nur al-Tsaqafah al-Islamiyyah, tt.), hlm. 60.
61
Hadis Aisyah Ra, riwayat Imam Muslim Jilid 4/1836, hadis no. 2363.
62
Ulil Abshar-Abdalla, Pengantar; Menegaskan Kembali Maslahat, dalam Ibid., hlm. xi.
63
Lihat Najm al-Din al-Thufi, al-Arbain, dalam Mushthafa Zayd, al-Mashlahah fi al-Tasyri al-Islami wa Najm al-Din
al-Thufi, edisi II, (Beirut: Dar al-Fikr al-Arabi, 1384 H/1964 M), hlm. 227.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


168 Sabrur Rohim

itu dalam skala makro, sebagai suatu kewajiban religius untuk ikut berkontribusi dalam
mewujudkan kemaslahatan umum dalam kerangka kehidupan berbangsa dan bernegara.

DAFTAR PUSTAKA

Buku-buku:
BKKBN, 2007, Kurikulum dan Modul Pelatihan Pemberian Informasi Kesehatan Reproduksi
Remaja oleh Pendidik Sebaya, Jakarta, BKKBN
BKKBN, 2013, Siklus Hidup Kesehatan Reproduksi Manusia; Panduan Materi Bagi Pengelola
Program KB, Jakarta, BKKBN.
BKKBN, 2014, Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi, Jakarta, Yayasan Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo.
Budiman, Arief, 1996, Teori Pembangunan Dunia Ketiga, Cet. 3, Jakarta, Gramedia.
Dasar, Soeroso, 2011, KB Mati Dikubur Berdiri; Bunga Rampai Tulisan Program Kependudukan
dan KB, Cet. 2, Bandung, Corleone Books.
Dinas Kependudukan dan KB Kab. Gunungkidul, 2006, Pedoman Pemutakhiran Data
Penduduk (Keluarga) Kab. Gunungkidul, Tahun Anggaran 2006, Yogyakarta, DKKB.
Ehrlich, Paul R, 1981, Ledakan Penduduk, terj. oleh Inyo Fernandes dan Paul Soge, Cet. 4,
Jakarta, Yayasan Obor Indonesia.
Ghazali, Al, tt, al-Mustashafa min Ilm al-Ushul, Juz I, Beirut, Dar al-Fikr.
HAM, Mushadi, 2000, Evolusi Konsep Sunnah, Semarang, Aneka Ilmu.
Hasb Allah, Ali, 1959, Ushul al-Tasyri al-Islami, Cet. 3, Mesir, Dar al-Maarif.
Hasyim, Syafiq [ed.], 1992, Menakar Harga Perempuan; Eksplorasi Lanjut atas Hak-Hak
Reproduksi Perempuan dalam Islam, Cet. 1, Bandung, Mizan.
Hassani, Ismail al, 1995, Nazhariyyah al-Maqashid Inda al-Imam Muhammad Thahir Ibn
Asyur, Cet. 1, Virginia, AS, al-Mahad al-Alam al-Fikr al-Islami.
Hidayat, Komaruddin, 1996, Memahami Bahasa Agama; Sebuah Kajian Hermeneutik, Cet.
1, Jakarta, Paramadina.
Kamaludiningrat, 2014, Peran dan Tantangan Orangtua dalam Mendidik Anak Shaleh,
Berakhlak dan Berkarakter di Era Globalisasi, Cet. 1, Yogyakarta, Fapsedu DIY, MUI
DIY, dan Perwakilan BKKBN DIY.
Madjid, Nurcholish, 2004, Masyarakat Religius; Membumikan Nilai-Nilai Islam dalam
Kehidupan Masyarakat, Cet. 3, Jakarta, Paramadina.
Masud, Muhammad Khalid, 1996, Filsafat Hukum Islam: Studi tentang Hidup dan Pemikiran
Abu Ishaq al-Syathibi, alih bahasa: Ahsin Muhammad, Cet. 1, Bandung, Penerbit
Pustaka.
Masudi, Masdar F., 1997, Islam dan Hak-Hak Reproduksi Perempuan; Dilaog Fiqih
Pemderdayaan, Cet. 2, Bandung, Mizan.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


Argumen Program Keluarga Berencana (KB) dalam Islam 169

Misrawi, Zuhairi, &Novriantoni, 2004, Doktrin Islam Progresif; Memahami Islam sebagai
Ajaran Rahmat, Jakarta, LSIP.
Mudjib, Abdul, 1996, Kaidah-kaidah Ilmu Fiqh, Surabaya, Kalam Mulia.
Najwah, Nurun, 2008, Ilmu Maanil Hadis; Metode Pemahaman Hadis Nabi: Teori dan
Aplikasi, Yogyakarta, Cahaya Pustaka.
Umar Nasaruddin, 1999, Argumen Kesetaraan Gender: Perspektif Al-Quran, Cet. 1, Jakarta,
Paramadina.
Sukandy, Muh. Sjarief, 1986, Tarjamah Bulughul Maram, Fiqh Berdasarkan Hadits, Bandung,
Almaarif.
Shihab, M Quraish, 2002, Kaidah Tafsir (Syarat, Ketentuan, dan Aturan yang Patut Anda
Ketahui dalam Memahami Al-Quran), Tangerang, Lentera Hati.
Shihab, M Quraish, 2002, Tafsir Al-Mishbah (Pesan, Kesan, dan Keserasian Al-Quran), Vol.
15, Jakarta: Lentera Hati.
Sumaryono, E, 2006, Hermeneutik; Sebuah Metode Filsafat, Cet. 8, Yogyakarta, Kanisius
Suyuthi, Jalal al-Din al, al-Asybah wa al-Nazahir, Jakarta, Nur al-Tsaqafah al-Islamiyyah.
Syaltut, Mahmud, 1996, Al-Islam; Aqidah wa Syariah, Cet. 3, Dar al-Qalam.
Tim BKKBN Provinsi DIY, 2007, Materi Latihan Dasar Umum bagi PKB, Yogyakarta, BKKBN
DIY.
Umran, Abd al-Rahim, 1992, Islam dan KB, Jakarta, Penerbit Lentera.
Zayd, Mushthafa, 1964, al-Mashlahah fi al-Tasyri al-Islami wa Najm al-Din al-Thufi, Edisi II,
Beirut: Dar al-Fikr al-Arabi.

Jurnal/Majalah/Tabloid:
Gemari, 2008, Sukses KB Tanggung Jawab Bersama, edisi 89/Th IX/Juni.
Puspawarna, Sahid, 2016, E-KTP Durung Tuntas, Desentralisasi Dadi Ganjelan, artikel
Wawasan Jroning Negara, Tabloid Jaka Lodang, No. 19.
Syafruddin, Alfaruq Ayip, 2008, Apa Itu Hak Asasi Manusia (HAM)? artikel dalam rubrik
Kajian Utama majalah Asy-Syirah, No. 42/IV.
Shindunata, 1997, Kabut-Kabut Ketidakjelasan, majalah Basis, No. 11-12, Tahunke 46,
November-Desember, Yogyakarta, Kanisius.
Masudi, Masdar F., 1995, Meletakkan Kembali Maslahat sebagai Acuan Syariah, Jurnal
Ulumul Quran, No. 3, Vol. VI.

Koran/Surat Kabar:
Soenardi, Sabrur R, 2007, Jangan Bunuh Anakmu Karena Takut Lapar, artikel Majalah
Rindang, No. 02, Th. XXXIII.
Soenardi, Sabrur R, 2008, Pesan KB dalam Sepotong Sinetron, majalah Gemari edisi Juni
2008.
Soenardi, Sabrur R, 2009, Pendekatan Agama Program KB, HU Solopos, edisi Jumat 24
April.
Soenardi, Sabrur R, 2015, Gepeng dan Dosa Kelas Menengah, HU Bernas, tanggal 23 dan

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016


170 Sabrur Rohim

24 Maret.
Soenardi, Sabrur R, 2015, Sedikit Anak Banyak Rezeki, artikel HU Bernas, edisi 4 September.

Situs/Website:
Aska, Nindia Destiani, 2015, Perjalanan BKKBN Dulu dan Kini, artikel dalam m.kompasiana.
com, akses 5 Oktober 2016.
Detik.com, 2014, Ini Kenapa Program KB Berhasil di Zaman Soeharto dan Sekarang
Diabaikan, berita situs detik.com, akses 5 Oktober 2016.
Sri Tyas Suci, Euneke, 2015, Keluarga: Sumber Warisan Nilai, Karakter, dan Kualitas Generasi
Berikut, www.himpsi.or.id, akses 5 Oktober 2016.

~ Vol. 1, Nomor 2, 2016